of 110 /110
LAPORAN AKHIR KAJIAN PENYUSUNAN STRATEGI PENGENDALIAN IMPOR INDONESIA 2015-2019 PUSAT KEBIJAKAN PERDAGANGAN LUAR NEGERI BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2014

LAPORAN AKHIR KAJIAN PENYUSUNAN STRATEGI …bppp.kemendag.go.id/media_content/2017/08/Kajian_Penyusunan... · data primer dan sekunder, tujuan penelitian dicapai dengan tersebut menggunakan

Embed Size (px)

Text of LAPORAN AKHIR KAJIAN PENYUSUNAN STRATEGI...

LAPORAN AKHIR KAJIAN PENYUSUNAN STRATEGI PENGENDALIAN IMPOR

INDONESIA 2015-2019

PUSAT KEBIJAKAN PERDAGANGAN LUAR NEGERI BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN

KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2014

Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan ii

KATA PENGANTAR

Tujuan pengendalian impor pada hakekatnya adalah untuk (1)

Melindungi perekonomian dalam negeri; (2) Mengamankan neraca

perdagangan; (3) Melindungi produsen dari persaingan impor yang tidak

wajar atas produk sejenis, mengembangkan produktivitas dan daya saing;

dan (4) Melindungi kepentingan masyarakat luas sebagai konsumen sesuai

dengan ketentuan keamanan, kesehatan, keselamatan dan lingkungan (K3L).

Karenanya pengendalian impor menjadi penting dalam rencana

pembangunan Indonesia ke depan. Kajian ini memberikan bahan

pertimbangan bagi para pemangku kepentingan dalam merumuskan

kebijakan dan strategi kebijakan pengendalian impor Indonesia 2015-2019

dan memberikan manfaat bagi para pemangku kepentingan, khususnya yang

terkait dengan pengendalian impor.

Laporan akhir ini berisi laporan atas seluruh kegiatan ke lapang

(survey dan FGD) yang kemudian dianalisis dengan menggunakan model-

model ekonometrika dan analisis Analytic Network Process (ANP). Hasil

diskusi yang mendalam dari para pakar juga menjadi output utama dalam

laporan ini.

Tak ada gading yang tak retak, laporan akhir ini dibuat dengan upaya

terbaik dan dikerjakan bersama-sama antara tim impor Pusdaglu dan tenaga

ahli. Semoga laporan akhir ini dapat memberikan manfaat.

Jakarta, Oktober 2014

Pusat Kebijakan Perdagangan Luar Negeri

iii Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

ABSTRAK KAJIAN PENYUSUNAN STRATEGI PENGENDALIAN IMPOR INDONESIA

2015-2019 Kajian ini bertujuan untuk (1) Mengidentifikasi karakteristik dan jenis produk impor Indonesia, (2) Mengidentifikasi produk-produk yang mempunyai ketergantungan impor yang tinggi dan memiliki potensi substitusi impor, (3) Menganalisis pengaruh komponen pengeluaran agregat terhadap permintaan impor Indonesia, (4) Menganalisis faktor-faktor yang memengaruhi permintaan produk impor Indonesia, (5) Menganalisis permasalahan dan hambatan dalam pengendalian impor dan mendorong substitusi impor, dan (6) Merumuskan bahan rekomendasi dalam rangka penyusunan strategi kebijakan pengendalian impor Indonesia 2015-2019. Dengan menggunakan data primer dan sekunder, tujuan penelitian tersebut dicapai dengan menggunakan analisis model permintaan impor dan Analytic Network Process (ANP). Hasil kajian ini menunjukkan bahwa instrumen tarif, nilai tukar, investasi dan GDP dapat digunakan sebagai alat untuk mengendalikan impor. Strategi penting dalam pengendalian impor dan mendorong substitusi impor adalah peningkatan daya saing produk domestik. Kebijakan pengendalian impor hanya dapat dicapai melalui kerjasama dan koordinasi yang baik antar lembaga yang terkait. Kata kunci: impor, pengendalian impor, dan kebijakan

ABSTRACT STUDY OF STRATEGY ARRANGEMENT FOR INDONESIAN IMPORT

CONTROL 2015-2019 This study aims (1) to identify characteristics and types of imported products, (2) to identify products having high import dependency and potency for import substitution, (3) to analyze agregate components influencing the Indonesia import demand, (4) to analyze factors influenzing influencing the Indonesia import demand products, (5) to analyze problems and obstacles of import controlling in Indonesia, and (6) to recommend policies in order to arrange import control policies in the period of 2015-2019. Using primary nad secondary data, the aims of this study are achieved by using analysis of import demand models and Analytic Network Process (ANP). The results of this study show tariff rate, exchange rate, investment and GDP can be used to control import and to push import substitution. The most important strategy for import control is improvement of the domestic competitiveness. Policies for controlling import can be only achieved through cooperation and coordination among institutions related import. Key words: import, import control, and policy

Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan iv

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................ ii

ABSTRAK ............................................................................................................ iii

DAFTAR ISI ............................................................................................................ iv

DAFTAR TABEL ..................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................... 1

1.1. Latar Belakang ............................................................................................. 1 1.2. Rumusan Masalah ....................................................................................... 5 1.3. Tujuan .......................................................................................................... 5 1.4. Output........................................................................................................... 6 1.5. Manfaat ........................................................................................................ 6 1.6. Ruang Lingkup ............................................................................................. 6 1.7. Sistematika Laporan ..................................................................................... 6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................. 8

2.1. Teori Perdagangan Internasional ................................................................. 8 2.2. Definisi Impor ............................................................................................. 13 2.3. Hambatan Perdagangan Internasional ....................................................... 14

2.3.1. Hambatan Perdagangan Tarif ........................................................... 15 2.3.2. Hambatan Perdagangan Non-tarif..................................................... 18

2.4. Strategi Pengendalian Impor dan Subtitusi Impor ...................................... 20 2.5. Kebijakan Impor Indonesia ......................................................................... 26

2.5.1. Hambatan Perdagangan Tarif ........................................................... 27 2.5.2. Hambatan Perdagangan Non-tarif..................................................... 27

2.6. Penelitian Sebelumnya tentang Kebijakan Pengendalian Impor ................ 28 2.6.1. Pendekatan Agregat .......................................................................... 28 2.6.2. Pendekatan Sektoral/ Produk ............................................................ 30

2.7. Kerangka Pemikiran ................................................................................... 31 BAB III METODE PENGKAJIAN ...................................................................... 32

3.1. Data dan Teknik Pengumpulan Data .......................................................... 32 3.2. Metode Analisis .......................................................................................... 33

3.2.1. Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) ............................................ 34 3.2.2. Model Estimasi Permintaan Impor Berdasarkan Komponen

Pengeluaran Agregat ........................................................................ 36 3.2.3. Model Estimasi Permintaan Produk Impor ........................................ 37 3.2.3. Analytic Network Process (ANP) ....................................................... 45

BAB IV PEMBAHASAN .................................................................................... 49

v Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

4.1. Karakteristik dan Jenis Produk Impor Indonesia ........................................ 49 4.2. Produk-produk dengan Ketergantungan Impor dan Berpotensi

Substitusi Impor .......................................................................................... 54 4.3. Pengaruh Komponen Pengeluaran Agregat terhadap Permintaan

Impor di Indonesia ...................................................................................... 59 4.4. Faktor-faktor yang Memengaruhi Permintaan Produk Impor Indonesia ..... 64 4.5. Permasalahan dan Hambatan dalam Pengendalian Impor dan

Mendorong Substitusi Impor ....................................................................... 83 4.6. Strategi Pengendalian Impor Indonesia 2015-2019 ................................... 89

BAB VPENUTUP .................................................................................................. 98

5.1. Simpulan .................................................................................................... 98 5.2. Rekomendasi ............................................................................................. 99

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 101

Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan vi

DAFTAR TABEL

Tabel 1.1 Neraca Perdagangan Indonesia Tahun 2009-2013 (USD Miliar) ............ 1

Tabel 3.1 Jenis dan Sumber Data ......................................................................... 32

Tabel 4.1. Pengelompokan Jenis Barang Berdasarkan Kelompok BEC Tahun 2011-2013 (Juta USD) ...................................................................... 50

Tabel 4.2. Enam Besar Impor Barang Berdasarkan Kelompok Barang Terpilih Tahun 2004-2013 (Juta USD) ........................................................... 52

Tabel 4.3. Hasil Analisis ISP Berdasarkan Tiga Jenis Kelompok Barang ............. 55

Tabel 4.4. Hasil Analisis ISP untuk Kelompok Barang Bahan Baku/Penolong ..... 57

Tabel 4.5. Hasil Analisis ISP untuk Kelompok Barang Konsumsi ......................... 58

Tabel 4.6. Hasil Analisis ISP untuk Kelompok Barang Modal ............................... 59

Tabel 4.7. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Impor Bahan Baku/Penolong ................................................................................. 60

Tabel 4.8. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Impor Barang Konsumsi .......................................................................................... 61

Tabel 4.9. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Impor Barang Modal ... 62

Tabel 4.10. Resume Hasil Estimasi Model Permintaan Impor Agregat ................. 63

Tabel 4.11. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Suku Cadang .................................................................................... 66

Tabel 4.12. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Bahan Makanan ................................................................................ 66

Tabel 4.13. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Bahan Baku Lainnya ......................................................................... 68

Tabel 4.14. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Pangan Segar ................................................................................................ 70

Tabel 4.15. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Pangan Olahan .............................................................................................. 71

Tabel 4.16. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Otomotif ............................................................................................ 73

Tabel 4.17. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Konsumsi Lainnya ............................................................................ 75

vii Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Tabel 4.18. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Elektronik .......................................................................................... 76

Tabel 4.19. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Alat Berat .......................................................................................... 78

Tabel 4.20. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Transportasi ...................................................................................... 79

Tabel 4.21. Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Kelompok Barang Modal Lainnya .................................................................................. 81

Tabel 4.22. Hasil Resume Hasil Estimasi Model Permintaan Impor untuk Masing-Masing Jenis Barang ............................................................ 82

Tabel 4.23. Permasalahan/Hambatan Berdasarkan Jenis Komoditi ..................... 86

Tabel 4.24. Hasil Pendalaman Alternatif Strategi .................................................. 94

Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan viii

DAFTAR GAMBAR Gambar 1.1 Proporsi Impor Migas dan Nonmigas Indonesia Tahun 2009-

2013 .................................................................................................... 2

Gambar 1.2 Impor Menurut Golongan Penggunaan Barang Tahun 2009-2013 .................................................................................................... 3

Gambar 2.1 Kurva Perdagangan Internasional ...................................................... 9

Gambar 2.2 Dampak-dampak Keseimbangan Umum dari Pemberlakuan Tarif di Sebuah Negara Kecil ............................................................ 16

Gambar 2.3 Dampak Kebijakan Pembatasan Impor Terhadap Kesejahteraan ................................................................................... 19

Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran .......................................................................... 31

Gambar 3.1 Konsep Awal Analytic Network Process (ANP) dalam Penyusunan Strategi Pengendalian Impor Indonesia 2015-2019 .................................................................................................. 47

Gambar 3.2. Skema Analytic Network Process (ANP) dalam Penyusunan Strategi Pengendalian Impor Indonesia 2015-2019 .......................... 48

Gambar 4.1. Alternatif Strategi Pengendalian Impor untuk Seluruh Jenis Barang Impor .................................................................................... 91

Gambar 4.2. Alternatif Strategi Barang Konsumsi ................................................ 92

Gambar 4.3. Alternatif Strategi Barang Modal ...................................................... 93

Gambar 4.4. Alternatif Strategi Barang Bahan Baku/Penolong ............................ 93

Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan 1

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Dalam kurun waktu lima tahun terakhir (2009-2013), impor

Indonesia mengalami peningkatan dengan trend positif sebesar 18,03

persen dan rata-rata nilai impor Indonesia sebesar US$ 157,65 miliar.

Adapun pemicu peningkatan impor Indonesia selama periode 2009-2013

tersebut adalah tingginya angka kenaikan impor migas yang mencapai

24,34 persen dan impor nonmigas sebesar 16,34 persen. Pesatnya

pertumbuhan impor Indonesia pada tahun 2012 dan 2013 bahkan tidak

mampu diimbangi oleh kenaikan laju pertumbuhan ekspor Indonesia,

sehingga pada akhirnya hal tersebut menimbulkan defisit neraca

perdagangan Indonesia masing-masing sebesar US$ 1,67 miliar (2012)

dan US$ 4,07 miliar (2013) (Tabel 1.1).

Tabel 1.1 Neraca Perdagangan Indonesia Tahun 2009-2013 (USD Miliar)

Sumber: Badan Pusat Statistik Indonesia (2014), telah diolah kembali

Selama tahun 2009-2013 impor Indonesia masih didominasi oleh

impor nonmigas dimana proporsi impor nonmigas Indonesia yang berada

di atas 75 persen (Gambar 1.1). Meskipun demikian, proporsi impor

nonmigas Indonesia selama periode 2009-2013 cenderung mengalami

2013

Ekspor 116,510.0 157,779.1 203,496.6 190,020.1 182,551.8 11.45 -3.93- Migas 19,018.3 28,039.6 41,477.0 36,977.3 32,633.0 14.53 -11.75- Nonmigas 97,491.7 129,739.5 162,019.6 153,042.8 149,918.8 10.80 -2.04Impor 96,829.2 135,663.3 177,435.6 191,689.5 186,628.7 18.03 -2.64-Migas 18,980.7 27,412.7 40,701.5 42,564.2 45,266.4 24.34 6.35-Nonmigas 77,848.5 108,250.6 136,734.0 149,125.3 141,362.3 16.34 -5.21Neraca 19,680.8 22,115.8 26,061.1 -1,669.4 -4,076.9 - 144.21-Migas 37.6 626.9 775.5 -5,586.9 -12,633.4 - 126.12-Nonmigas 19,643.2 21,488.9 25,285.5 3,917.6 8,556.5 -28.57 118.41

2012 Trend (%) 2009-2013

Perub. (%) 2013/2012

Uraian 2009 2010 2011

2 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

penurunan setiap tahunnya. Proporsi impor nonmigas Indonesia pada

tahun 2013 sebesar 75,7 persen, jauh lebih rendah dibanding tahun 2009

yang mencapai 80,4 persen. Sebaliknya, proporsi impor migas Indonesia

menunjukkan pola peningkatan setiap tahunnya dimana impor migas pada

tahun 2009 hanya sebesar 19,6 persen naik menjadi sebesar 24,3 persen

pada tahun 2013. Impor migas yang cenderung meningkat tentu saja

harus diwaspadai karena hal tersebut akan menyebabkan neraca

perdagangan migas nasional menjadi defisit (disisi lain ekspor migas

nasional cenderung stagnan). Neraca perdagangan migas yang defisit bila

tidak diimbangi oleh surplus neraca perdagangan non-migas maka yang

terjadi adalah neraca perdagangan Indonesia akan ikut menjadi defisit.

Gambar 1.1 Proporsi Impor Migas dan Nonmigas Indonesia Tahun

2009-2013 Sumber: Badan Pusat Statistik Indonesia (2014), telah diolah kembali

Ditinjau dari golongan penggunaan barang, impor Indonesia masih

didominasi oleh impor Bahan Baku/Penolong dan Barang Modal (Gambar

1.2). Pangsa impor Bahan Baku/Penolong cenderung mengalami

peningkatan pada tahun 2009-2013. Hal ini mencerminkan bahwa

Indonesia memiliki ketergantungan yang tinggi terhadap impor Bahan

19.6 20.2 22.9 22.2 24.3

80.4 79.8 77.1 77.8 75.7

0%10%20%30%40%50%60%70%80%90%

100%

2009 2010 2011 2012 2013

Migas Nonmigas

3 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Baku/Penolong dimana hal ini dapat menjadikan ancaman tersendiri bagi

produsen dalam negeri yang memproduksi produk sejenis. Substitusi

impor dan arus investasi yang diharapkan dapat berguna untuk

meningkatkan kapasitas produksi industri dalam negeri untuk mencukupi

kebutuhan domestik dan orientasi ekspor tidak dapat diserap oleh

produsen dalam negeri. Sebaliknya, pangsa impor Barang Modal justru

menunjukkan penurunan. Berbeda dengan komposisi impor Bahan

Baku/Penolong dan Barang Modal, impor Barang Konsumsi justru

cenderung stagnan. Namun demikian, impor Barang Konsumsi masih

perlu dikendalikan dan diisi dengan produk lokal sejenis

Gambar 1.2 Impor Menurut Golongan Penggunaan Barang Tahun

2009-2013 Sumber: Badan Pusat Statistik Indonesia (2014), telah diolah kembali

Mencermati pesatnya pertumbuhan impor nonmigas Indonesia

selama periode 2009-2013 dan defisit neraca perdagangan Indonesia

pada tahun 2012 dan 2013, kuat dugaan bahwa hal tersebut disebabkan

oleh adanya trend pengurangan tarif bea masuk yang siginfikan atau

pembebasan tarif bea masuk Indonesia seiring dengan adanya

pengimplementasian Free Trade Area (FTA) antara Indonesia dengan

beberapa negara mitra FTA (seperti ASEAN, Cina, Korea Selatan, India,

7.0 7.4 7.5 7.0 7.0

71.9 72.8 73.8 73.1 76.1

21.1 19.8 18.7 19.9 16.9

2009 2010 2011 2012 2013*

Impor Menurut Golongan Penggunaan Barang (%)

Barang Konsumsi Bahan Baku/Penolong Barang Modal

4 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Jepang, Australia, dan New-Zealand). Selain itu, pengurangan yang

signifikan atau pembebasan atas tarif bea masuk Indonesia yang tidak

mampu diimbangi oleh efektivitas penerapan kebijakan hambatan

perdagangan non-tarif seperti non-tariff measures (NTM), standardisasi,

sanitary and phytosanitary (SPS), technical barrier to trade (TBT) patut

diduga menjadi salah satu faktor penyebab ketidakterkendalian impor

Indonesia.

Untuk melindungi pasar dalam negeri dari serbuan produk impor,

maka pemerintah perlu memiliki instrumen kebijakan perdagangan

internasional yang efektif, transparan dan akuntabel dalam mengendalikan

impor, baik berupa kebijakan hambatan perdagangan tarif maupun

kebijakan hambatan perdagangan non-tarif. Kebijakan pengendalian

impor tersebut secara umum diharapkan dapat berperan dalam

melindungi perekonomian dalam negeri, mengamankan neraca

perdagangan, melindungi produsen dari persaingan impor yang tidak

wajar atas produk sejenis, mengembangkan produktivitas dan daya saing,

dan melindungi kepentingan masyarakat luas sebagai konsumen sesuai

dengan ketentuan keamanan, kesehatan, keselamatan dan lingkungan

(K3L). Seiring dengan semakin tidak efektifnya pengimplementasian

instrumen kebijakan hambatan perdagangan tarif, kebijakan hambatan

perdagangan non-tarif banyak dilakukan untuk mengatur impor melalui

instrumen pengaturan impor secara administratif dan regulasi teknis

dengan menggunakan instrumen standar dan pengaturan tata niaga

impor.

Berkaitan dengan perlunya pengendalian impor yang mendukung

peningkatan kinerja ekspor, daya saing nasional dan fasilitasi

perdagangan dalam menghadapi persaingan global, maka perlu dianalisis

permasalahan dan hambatan penerapan kebijakan pengendalian impor

dan substitusi impor serta penyusunan strategi pengendalian impor

Indonesia 2015-2019.

5 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

1.2. Rumusan Masalah Berkaitan dengan latar belakang di atas, berikut ini adalah rumusan

masalah dalam bentuk beberapa pertanyaan penelitian yang akan

dibahas dalam kajian ini:

1. Bagaimana karakteristik dan jenis produk impor Indonesia?

2. Produk-produk apa saja yang mempunyai ketergantungan impor yang

tinggi dan memiliki potensi subsitusi impor?

3. Bagaimana pengaruh komponen pengeluaran agregat terhadap

permintaan impor Indonesia?

4. Faktor-faktor apakah yang memengaruhi permintaan produk impor

Indonesia?

5. Permasalahan dan hambatan apa saja yang selama ini ditemukan

dalam pengendalian impor dan mendorong substitusi impor?

6. Strategi kebijakan apa yang diperlukan dalam rangka merumuskan

kebijakan pengendalian impor Indonesia 2015-2019?

1.3. Tujuan Tujuan kajian ini adalah sebagai berikut:

1. Mengidentifikasi karakteristik dan jenis produk impor Indonesia

2. Mengidentifikasi produk-produk yang mempunyai ketergantungan

impor yang tinggi dan memiliki potensi substitusi impor

3. Menganalisis pengaruh komponen pengeluaran agregat terhadap

permintaan impor Indonesia

4. Menganalisis faktor-faktor yang memengaruhi permintaan produk

impor Indonesia

5. Menganalisis permasalahan dan hambatan dalam pengendalian impor

dan mendorong substitusi impor

6. Merumuskan bahan rekomendasi dalam rangka penyusunan strategi

kebijakan pengendalian impor Indonesia 2015-2019

6 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

1.4. Output Adapun output dari kajian ini adalah laporan dan bahan

rekomendasi dalam rangka penyusunan strategi pengendalian impor

Indonesia 2015-2019.

1.5. Manfaat Kajian ini diharapkan dapat digunakan sebagai bahan pertimbangan

bagi para pemangku kepentingan dalam merumuskan kebijakan dan

strategi kebijakan pengendalian impor Indonesia 2015-2019 dan

memberikan manfaat bagi para pemangku kepentingan, khususnya yang

terkait dengan pengendalian impor.

1.6. Ruang Lingkup Kajian ini hanya memfokuskan dalam pembahasan 3 (tiga)

klasifikasi produk impor (Bahan Baku/Penolong, Barang Modal, dan

Barang Konsumsi).

1.7. Sistematika Laporan Sistematika penulisan laporan kajian ini adalah sebagai berikut:

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang

1.2 Rumusan Masalah

1.3 Tujuan

1.4 Output

1.5 Manfaat

1.6 Ruang Lingkup

1.7 Sistematika Laporan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Teori Perdagangan Internasional

2.2 Definisi Impor

2.3 Hambatan Perdagangan Internasional

2.3.1 Hambatan Perdagangan Tarif

2.3.2 Hambatan Perdagangan Non-tarif

2.4 Strategi Pengendalian Impor dan Subtitusi Impor

7 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

2.5 Kebijakan Impor Indonesia

2.5.1 Hambatan Perdagangan Tarif

2.5.2 Hambatan Perdagangan Non-tarif

2.6 Penelitian Sebelumnya tentang Kebijakan Pengendalian

Impor

2.6.1 Pendekatan Agregat

2.6.2 Pendekatan Sektoral/Produk

2.7 Kerangka Pemikiran

BAB III METODE PENGKAJIAN 3.1 Data dan Teknik Pengumpulan Data

3.2 Metode Analisis

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Karakteristik dan Jenis Produk Impor Indonesia

4.2 Produk-produk dengan Ketergantungan Impor dan

Berpotensi Substitusi Impor

4.3 Pengaruh Komponen Pengeluaran Agregat terhadap

Permintaan Impor di Indonesia

4.4 Faktor-faktor yang Memengaruhi Permintaan Produk Impor

Indonesia

4.5 Permasalahan dan Hambatan dalam Pengendalian Impor

dan Mendorong Substitusi Impor

4.6 Strategi Pengendalian Impor Indonesia 2015-2019

BAB V PENUTUP

5.1 Simpulan

5.2 Rekomendasi

8 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Teori Perdagangan Internasional Perdagangan internasional dapat didefinisikan sebagai transaksi

dagang barang dan jasa antara subjek ekonomi satu negara dengan

subjek ekonomi negara lain. Subjek ekonomi yang dimaksud adalah

penduduk yang terdiri dari warga negara biasa, perusahaan ekspor,

perusahaan impor, perusahaan industri ataupun perusahaan negara.

Perdagangan internasional terjadi akibat adanya perbedaan potensi

sumber daya alam, sumber daya modal, sumber daya manusia dan

kemajuan teknologi antar negara (Halwani, 2005).

Secara teoritis, suatu negara misal negara 1 akan mengekspor

komoditi X ke negara lain, misal negara 2 apabila harga domestik negara

1 sebelum terjadinya perdagangan internasional relatif lebih rendah

dibandingkan dengan harga domestik negara 2 (Gambar 2.1). Struktur

harga yang terjadi di negara 1 lebih rendah karena produksi domestiknya

lebih besar dibandingkan dengan konsumsi domestiknya sehingga terjadi

excess supply di negara 1. Di sisi lain, di negara 2 terjadi excess demand

karena konsumsi domestiknya lebih besar dibandingkan dengan produksi

domestiknya sehingga harga di negara 2 lebih tinggi. Dengan demikian,

negara 1 memiliki kesempatan untuk menjual kelebihan produksinya ke

negara lain, sementara negara 2 berkeinginan untuk membeli komoditi X

dari negara lain yang relatif lebih murah. Jika terjadi komunikasi antara

negara 1 dan negara 2, maka akan terjadi perdagangan antar keduanya

dengan harga yang sama di kedua negara.

Gambar 2.1 memperlihatkan bahwa sebelum terjadi perdagangan

internasional, harga di negara 1 adalah sebesar P1, sedangkan harga di

negara 2 adalah sebesar P3. Penawaran di pasar internasional terjadi jika

harga internasional lebih tinggi dibandingkan dengan P1, sedangkan

permintaan di pasar internasional terjadi jika harga internasional lebih

rendah dibandingkan dengan P3. Dengan adanya perdagangan

9 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

internasional, maka negara 1 akan mengekspor komoditi X sebesar BE,

sedangkan negara 2 akan mengimpor komoditi X sebesar BE pada

tingkat harga internasional (P2). Dari penjelasan teoritis inilah dikenal

konsep impor komoditi antar negara.

Gambar 2.1 Kurva Perdagangan Internasional Sumber: Salvatore (1997)

Secara historis, teori-teori berkenaan dengan konsep-konsep

perdagangan internasional atau aktivitas ekspor dan impor antar

wilayah/negara dimulai dari teori keunggulan absolut dan keunggulan

komparatif. Teori keunggulan absolut yang diperkenalkan oleh Adam

Smith dinyatakan bahwa perdagangan didasarkan kepada keunggulan

absolut (absolute advantage), yaitu jika sebuah negara lebih efisien

daripada negara lain dalam memproduksi sebuah komoditi, namun kurang

efisien dibanding negara lain dalam memproduksi komoditi lainnya, maka

kedua negara tersebut dapat memperoleh keuntungan dengan cara

masing-masing melakukan spesialisasi dan memproduksi komoditi yang

memiliki keunggulan absolut dan menukarkan dengan komoditi lain yang

memiliki kerugian absolut (Salvatore, 1997). Menurut Adam Smith suatu

negara akan mengekspor barang tertentu karena negara tersebut bisa

menghasilkan barang dengan biaya yang secara mutlak lebih murah dari

pada negara lain, yaitu karena memiliki keunggulan mutlak dalam produksi

barang tersebut. Adapun keunggulan mutlak menurut Adam Smith

merupakan kemampuan suatu negara untuk menghasilkan suatu barang

0 X

Px

0 X

Px

Negara 2 0 X

Px

Negara 1

P1

P2

P3

A

Ekspor Impor B E

E

S

D

A

B E

Sx

Dx Dx

Sx

10 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

dan jasa per unit dengan menggunakan sumber daya yang lebih sedikit

dibanding kemampuan negara-negara lain. Melalui proses ini, sumber

daya di kedua negara dapat digunakan dengan cara yang paling efisien.

Output yang diproduksi pun akan meningkat.

Teori perdagangan komparatif yang diperkenalkan David Ricardo

tahun 1817 (Salvatore, 1997), menyatakan bahwa meskipun suatu negara

kurang efisien dibanding (atau memiliki kerugian absolut) dengan negara

lain dalam memproduksi dua komoditi, namun masih tetap terdapat dasar

untuk dapat melakukan perdagangan yang menguntungkan kedua belah

pihak. Negara tersebut harus melakukan spesialisasi dalam memproduksi

dan mengekspor komoditi yang memiliki kerugian absolut lebih kecil (ini

adalah komoditi dengan keunggulan komparatif) dan mengimpor komoditi

yang memiliki kerugian absolut lebih besar (komoditi ini memiliki kerugian

komparatif). Kelebihan untuk teori comparative advantage ini adalah dapat

menerangkan berapa nilai tukar dan berapa keuntungan karena

pertukaran di mana kedua hal ini tidak dapat diterangkan oleh teori

absolute advantage.

Teori perdagangan lainnya adalah konsep proporsi faktor produksi

atau dikenalkan dengan Teori Heckscher-Ohlin. Intisari Teorema

Hecksher-Ohlin (H-O) adalah: Sebuah negara akan mengekspor komoditi

yang produksinya lebih banyak menyerap faktor produksi yang relatif

melimpah dan murah di negara itu, dan dalam waktu bersamaan ia akan

mengimpor komoditi yang produksinya memerlukan sumber daya yang

relatif langka dan mahal di negara itu. Intisari dari teori Hecksher-Ohlin

adalah mengupas dan memprediksikan pola perdagangan, dan teori

penyamaan harga faktor (factor-price equalization theorem) yang

mengupas dampak-dampak yang ditimbulkan oleh perdagangan

internasional (ekspor-impor) terhadap harga faktor produksi di negara

yang terlibat.

Teorema penyamaan harga faktor (teorema Heckscher-Ohlin-

Samuelson) sebagai berikut: Perdagangan internasional akan mendorong

11 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

terjadinya penyamaan harga-harga faktor, baik secara relatif maupun

secara absolut, di antara negara-negara yang terlibat di dalamnya.

Perdagangan internasional dapat berfungsi sebagai pengganti atau

substitusi bagi mobilitas faktor internasional. Ada tiga asumsi penting

dalam memprediksi penyamaan harga-harga faktor yang sama sekali tidak

sesuai dengan fakta yang ada. Ketiga asumsi itu adalah :

1. Kedua negara memproduksi selalu kedua jenis barang sekaligus.

2. Adanya kesamaan dalam teknologi.

3. Hubungan perdagangan benar-benar menyamakan harga-harga

barang di kedua negara.

Perdagangan antar negara cenderung meningkatkan harga faktor

produksi yang relatif melimpah dan murah di suatu negara dan dalam

waktu yang bersamaan akan menurunkan harga faktor produksi yang

relatif langka dan mahal. Seluruh faktor produksi tenaga kerja dan modal

diasumsikan telah terdayaguna secara penuh (full employment) sebelum

maupun sesudah perdagangan,maka pendapatan rill tenaga kerja dan

suku bunga rill bagi para pemilik modal akan bergerak ke arah yang dituju

oleh pergerakan harga-harga faktor produksi itu sendiri. Teori Hecksher-

Ohlin memberikan konklusi bahwa perdagangan cenderung memperbesar

tingkat pendapatan atau tingkat upah para pekerja dan menurunkan suku

bunga rill modal di negara yang kaya tenaga kerja dan yang mengalami

kelangkaan modal. Perdagangan (ekspor dan impor) akan memberikan

keuntungan bagi negara-negara yang melakukannya.

Namun demikian, dalam perkembangannya teori Heckscher-Ohlin

(Teori H-O) mengalami pertentangan. Alasan utamanya adalah adanya

ketidaksesuaian antara teori Heckscher-Ohlin-Samuelson dengan kondisi

nyata, yaitu: asumsi-asumsi yang digunakan dalam teori tersebut

terlampau restriktif dan cenderung menyederhanakan kenyataan-

kenyataan yang ada. Sebagai contoh, tingkat teknologi setiap negara tidak

sama, sedangkan biaya-biaya dan hambatan perdagangan diabaikan

yang dalam prakteknya merupakan ganjalan utama bagi berlangsungnya

12 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

perdagangan internasional sehingga proses penyamaan harga-harga

relatif komoditi tidak pernah berjalan sempurna.

Keunggulan suatu negara di dalam persaingan global selain

ditentukan oleh keunggulan komparatif (teori-teori klasik dan H-O) yang

dimilikinya juga karena adanya produksi atau bantuan fasilitas dari

pemerintah, juga sangat ditentukan oleh keunggulan kompetitifnya.

Keunggulan ini sifatnya lebih dinamis dengan perubahan-perubahan,

misalnya teknologi dan SDM yang sangat cepat. Hal ini mendorong suatu

konsep baru mengenai perdagangan internasional, yaitu teori keunggulan

kompetitif.

Menurut Porter (1990), keunggulan persaingan suatu negara tidak

berkorelasi langsung antara dua faktor produksi (sumber daya alam yang

tinggi dan sumber daya manusia yang murah) yang dimiliki suatu negara

untuk dimanfaatkan menjadi daya saing dalam perdagangan. Banyak

negara di dunia ini yang jumlah tenaga kerjanya sangat besar secara

proporsional dengan luar negeri tetapi terbelakang dalam daya saing

internasional. Begitu juga tingkat upah yang relatif murah daripada negara

lainnya, begitu pula berkorelasi erat dengan rendahnya motivasi bekerja

keras dan berprestasi. Porter menyebutkan bahwa peranan pemerintah

sangat mendukung selain faktor produksi. Porter mengungkapkan ada

empat atribut utama yang menentukan mengapa industri tertentu dalam

suatu negara dapat mencapai sukses internasional, keempat atribut itu

adalah kondisi faktor produksi, kondisi permintaan dan tuntutan mutu

dalam negeri, eksistensi industri pendukung, dan kondisi persaingan

strategi dan struktur perusahaan dalam negeri.

Negara yang sukses dalam skala internasional pada umumnya

didukung oleh kondisi faktor yang baik, permintaan dan tuntutan mutu

dalam negeri yang tinggi, industri hulu atau hilir yang maju dan persaingan

domestik yang ketat. Keunggulan kompetitif yang hanya didukung oleh 1/2

atribut saja biasanya tidak akan dapat bertahan, sebab keempat atribut

saling berinteraksi positif dalam negara yang sukses. Di samping keempat

13 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

atribut di atas, peran pemerintah juga merupakan variabel yang cukup

signifikan.

Dari teori-teori perdagangan tersebut, dapat diambil kesimpulan

bahwa perdagangan internasional menawarkan suatu keuntungan bagi

negara-negara yang terlibat. Keuntungan-keuntungan dari perdagangan

internasional adalah: tercipta persaingan di pasar internasional yang

mendorong efisiensi dunia, spesialisasi dalam menghasilkan barang dan

jasa secara murah, baik dari segi bahan maupun cara berproduksi,

kenaikan pendapatan, cadangan devisa, transfer modal, dan

bertambahnya kesempatan kerja. Terdapat beberapa faktor yang menjadi

pendorong semua negara di dunia untuk melakukan perdagangan luar

negeri. Dari faktor-faktor tersebut yang terpenting adalah (Sukirno, 2004):

(1) Memperoleh barang yang tidak dapat dihasilkan di dalam negeri; (2)

Mengimpor teknologi yang lebih modern dari negara lain; (3) Memperluas

pasar produk-produk dalam negeri; dan (4) Memperoleh keuntungan dari

spesialisasi.

Di sisi lain, perdagangan internasional juga dapat menimbulkan

tantangan dan kendala yang banyak dihadapi oleh negara-negara

berkembang seperti Indonesia. Tantangan dan kendala tersebut antara

lain eksploitasi terhadap negara-negara berkembang, ambruknya industri

lokal, keamanan barang menjadi rendah, ancaman ketahanan pangan,

dan keamanan konsumen dan sebagainya. Untuk mengamankan

kepentingan nasionalnya, negara-negara di dunia berupaya untuk

menciptakan hambatan perdagangan terutama hambatan untuk impor.

2.2. Definisi Impor Impor didefinisikan sebagai pembelian barang dan jasa dari luar

negeri ke dalam negeri dengan perjanjian kerjasama antara dua negara

atau lebih. Secara harfiah, impor adalah barang dan jasa yang diproduksi

di luar negeri dan dijual di dalam negeri (Mankiw, 2006). Impor terjadi jika

ada kelebihan permintaan internasional. Dengan adanya kegiatan impor,

negara produsen yang produksinya melimpah dan melebihi permintaan

14 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

domestik dapat melakukan memenuhi permintaan impor di suatu negara

sehingga sehingga produksinya tetap berlangsung. Saat ini impor

dilakukan dengan memenuhi ketentuan yang berlaku di negara

pengimpor.

Impor yang akan dilakukan oleh suatu negara bergantung pada

banyak faktor. Permintaan impor sangat ditentukan faktor-faktor harga

atau keseimbangan harga baik yang terdapat di dalam negeri maupun

keseimbangan harga internasional. Selain itu, suatu negara dapat

melakukan impor atau pembelian dari negara lain apabila barang-barang

yang diperlukan di dalam negeri tidak dapat dipenuhi oleh pemilik faktor-

faktor produksi di dalam negeri. Kesanggupan atau kemampuan dalam

menghasilkan barang-barang yang bersaing dengan buatan luar negeri

adalah faktor lainnya yang memengaruhi impor yang berarti nilai impor

tergantung dari nilai tingkat pendapatan nasional negara tersebut. Makin

tinggi pendapatan nasional, semakin rendah menghasilkan barang-barang

tersebut, maka impor pun semakin tinggi sehingga pada akhirnya

pendapatan nasional menjadi terkikis. Perubahan nilai impor di Indonesia

sangat dipengaruhi oleh situasi dan kondisi sosial politik, pertahanan dan

keamanan, inflasi, kurs valuta asing serta tingkat pendapatan dalam

negeri yang diperoleh dari sektor-sektor yang mampu memberikan

pemasukan selain perdagangan internasional. Besarnya nilai impor

Indonesia antara lain ditentukan oleh kemampuan Indonesia dalam

mengolah dan memanfaatkan sumber yang ada dan juga tingginya

permintaan impor dalam negeri.

2.3. Hambatan Perdagangan Internasional Perbedaan komparatif dan kompetitif antar negara dan

pengamanan kepentingan nasional mendasari penerapan kebijakan

perdagangan internasional. Hampir seluruh negara di dunia memiliki

hambatan perdagangan untuk mengendalikan impor. Hambatan

perdagangan tersebut merupakan intervensi pemerintah dalam

mengurangi kebebasan perdagangan internasional. Pada umumnya

hambatan perdagangan internasional dibedakan menjadi 2 (dua), yakni:

15 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

2.3.1. Hambatan Perdagangan Tarif Tarif adalah pembebanan pajak atau custom duties terhadap

barang-barang yang melewati batas suatu negara. Dilihat dari

aspek asal komoditi, tarif terbagi menjadi dua macam

(Salvatore,1997) :

1. Tarif impor, adalah pajak yang dikenakan untuk setiap komoditi

yang diimpor dari negara lain.

2. Tarif ekspor, adalah pajak untuk suatu komoditi yang diekspor.

Sementara bila ditinjau dari mekanisme perhitungannya, tarif

terbagi menjadi 3 (tiga) macam, yaitu:

1. Tarif ad valorem adalah pajak yang dikenakan berdasarkan

angka persentase tertentu dari nilai barang-barang yang diimpor.

2. Tarif spesifik dikenakan sebagai beban tetap unit barang yang

diimpor.

3. Tarif campuran adalah gabungan antara tarif ad valorem dengan

tarif spesifik.

Dampak-dampak pemberlakuan tarif terhadap tingkat produksi,

konsumsi, perdagangan, dan kesejahteraan di sebuah negara kecil

yang hubungan dagang atau kekuatan ekonominya terbatas

sehingga tidak mampu memengaruhi harga yang berlaku di

pasaran internasional dapat dijelaskan melalui analisis

keseimbangan umum. Ketika sebuah negara kecil memberlakukan

tarif terhadap barang-barang impornya, yang berubah hanya harga

barang tersebut di pasar domestiknya sendiri, sehingga pihak yang

harus menghadapi segala implikasi kenaikan harga itu adalah

konsumen dan produsen di negara kecil yang bersangkutan.

Walaupun setiap produsen dan konsumen menghadapi kenaikan

harga komoditi impor meningkat sebesar tarif yang dikenakan,

namun harganya bagi perekonomian negara kecil secara

keseluruhan tetap konstan, karena kenaikan harga akibat tarif itu

diimbangi oleh terciptanya pemasukan pajak bagi pemerintah.

16 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Gambar 2.2 menggambarkan bagaimana dampak-dampak

keseimbangan umum yang dihasilkan dari pemberlakuan tarif di

sebuah negara kecil seperti Indonesia. Negara kecil dimaksudkan

sebagai negara yang tidak memiliki kekuatan untuk memengaruhi

harga di pasar dunia.

Gambar 2.2 Dampak-dampak Keseimbangan Umum dari

Pemberlakuan Tarif di Sebuah Negara Kecil Sumber: Nicholson (1994)

Pada Px/Py = 1 di pasar dunia, negara 2 akan berproduksi di titik B

dan berkonsumsi di titik E. Namun ketika pemerintah negara 2

mengenakan tarif ad valorem (sekian persen dari nilai impor harus

dibayarkan pengimpor ke kas negara sebagai pajak) sebesar 100

persen terhadap komoditi X, harga komoditi tersebut bagi para

konsumen dan produsen domestik langsung melonjak menjadi

Px/Py = 2, sehingga para produsen domestik di negara 2 akan

terdorong untuk berproduksi di titik F. Itu berarti negara 2 akan

mengekspor 30Y, dan mengimpor 30X; separuh diantaranya, yakni

GH atau 15X, akan langsung terarah ke konsumen domestik,

sedangkan selebihnya, yakni HH yang juga bernilai 15X, akan

140 -

120 -

85 -

60 - 55 -

40 -

I 40

I 80

I 65

I 100

I 95

X

Y

0

A

F

B

H

E

II III

PF = 2 PW = 1

G H

17 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

menjelma sebagai pendapatan pajak bagi pemerintah yang

bersumber dari pengenaan tarif ad valorem 100 persen terhadap

komoditi X yang diimpor. Karena kita berasumsi bahwa pemerintah

negara 2 menggunakan kebijakan tarif tersebut dalam rangka

meredistribusikan pendapatan yang diperolehnya bagi warganya

(agar beban pajak mereka tidak terlalu besar), maka tingkat

konsumsi setelah tarif dikenakan akan bergeser ke kurva indiferen

II, tepatnya di titik H (titik berpotongan antara dua garis putus-

putus). Itu berarti, tingkat konsumsi dan kesejahteraan (titik E)

dalam perdagangan bebas lebih tinggi ketimbang tingkat konsumsi

dan kesejahteraan (titik H) yang ada setelah tarif tersebut

diberlakukan.

Kesimpulan pokok dari penjelasan tersebut adalah sebagai berikut:

1. Dengan adanya tarif, tingkat kesejahteraan negara yang

bersangkutan menjadi lebih rendah dibandingkan dengan

kondisinya di masa perdagangan bebas. Hal ini dibuktikan

dengan bergesernya konsumsi dari titik E ke titik H yang

terletak pada kurva indiferen yang lebih rendah daripada

sebelumnya.

2. Penurunan kesejahteraan bersumber dari dua sebab: (a)

Perekonomian tidak lagi berproduksi pada titik yang

memaksimumkan nilai pendapatan dan harga dunia. (b)

Konsumen tidak dapat lagi berkonsumsi pada kurva indiferen

tertinggi yang memaksimumkan kesejahteraan. Baik (a) maupun

(b) diakibatkan oleh kenyataan bahwa konsumen dan produsen

domestik menghadapi harga yang berbeda dengan harga dunia.

Penurunan kesejahteraan (the loss in welfare) terjadi karena

kegiatan produksi yang tidak efisien. Hal ini merupakan kondisi

(a) padanan keseimbangan umum dari kerugian akibat produksi

(production distortion loss) yang telah dijelaskan dalam

pendekatan keseimbangan parsial. Penurunan kesejahteraan

18 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

sebagai akibat dari konsumsi yang tidak efisien juga merupakan

(b) padanan dari kerugian akibat konsumsi (consumption

distortion loss).

3. Volume perdagangan mengalami kemerosotan dengan adanya

tarif. Volume serta nilai-nilai ekspor dan impor sama-sama turun

segera setelah dilaksanakannya pengenaan tarif itu

dibandingkan dengan sebelumnya ketika perdagangan masih

berlangsung secara bebas.

Semakin tinggi tarif yang dikenakan, akan semakin besar kerugian

yang timbul. Pengenaan tarif yang terlalu besar akan mendorong

perekonomian yang bersangkutan menuju kondisi autarki (semua

komoditi dibuat sendiri, dan perdagangan internasional lenyap).

Tarif impor yang mematikan perdagangan internasional ini biasa

disebut dengan tarif prohibitif (prohibitive tariff). Tarif yang terlalu tinggi akan memaksa suatu perekonomian terus-menerus

berproduksi dan berkonsumsi di titik A, dan jelas merugikan negara

itu sendiri.

2.3.2. Hambatan Perdagangan Non-tarif Salah satu bentuk hambatan perdagangan internasional non-tarif

adalah kuota impor. Kuota adalah pembatasan secara langsung

jumlah fisik terhadap barang yang masuk (kuota impor) dan keluar

(kuota ekspor). Pemberlakuan kuota impor memberikan dampak-

dampak terhadap konsumsi dan produksi seperti yang ditimbulkan

oleh penerapan tarif impor yang setara. Penyesuaian terhadap

setiap pergeseran dalam kurva permintaan atau kurva penawaran

sehubungan dengan adanya kuota impor akan terjadi pada harga-

harga domestik. Sedangkan jika yang diberlakukan adalah tarif

impor, maka penyesuaian tersebut akan terjadi pada kuantitas

impor. Secara umum, kuota impor itu lebih menghambat daripada

tarif impor yang setara. Kuota impor biasanya dikenakan terhadap

19 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

bahan mentah sebagai barang perdagangan penting serta di

bawah suatu pengawasan badan internasional.

Hambatan kuota sering dimanfaatkan untuk memperbaiki neraca

pembayaran pembayaran yang defisit. Pemberlakuan hambatan

non-tarif akan meningkatkan harga produk sehingga pada dasarnya

proteksi terhadap perdagangan tersebut akan menguntungkan bagi

produsen namun merugikan bagi konsumen dan pada akhirnya

akan merugikan perekonomian secara keseluruhan (Salvatore

1997).

Pembatasan impor dengan menerapkan kebijakan-kebijakan

perdagangan akan memengaruhi kesejahteraan (welfare). Wall

(1999) mendeskripsikan dampak pembatasan impor dalam analisis

keseimbangan parsial dengan mengilustrasikan supply dan

demand suatu negara seperti terlihat dalam Gambar 2.3.

Gambar 2.3 Dampak Kebijakan Pembatasan Impor Terhadap

Kesejahteraan Sumber: Wall (1999)

Jika terjadi perdagangan bebas, barang yang diimpor akan berada

pada harga dunia yaitu Pw. Negara akan mengkonsumsi sebesar

QD0 dan produksi sebesar QS0. Jumlah yang akan diimpor dari

negara lain sebesar QD0-QS0. Ketika ada proteksi impor maka harga

P

Kuantitas

P

QS0

A B C D

S

D

QS1 QD1 QD0

Harga

20 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

akan meningkat menjadi PM?. Sehingga negara tersebut akan

produksi sebesar QS1 dan jumlah impor akan berkurang menjadi

QD1-QS1. Konsumen akan dirugikan karena menanggung harga

yang lebih mahal dan produsen diuntungkan dengan peningkatan

produksi dengan harga tinggi. Surplus kondumen akan berkurang

sebesar area A+B+C+D. Area A merupakan surplus konsumen

yang ditransfer ke produsen. Area B dan D adalah Dead Weight

Loss (DWL) yang merupakan kerugian perekonomian. Area C tidak

merepresentasikan penerimaan pemerintah dari tarif karena

pembatasan impor bukan berasal dari kebijakan tarif melainkan

kebijakan non tarif. Area ini diukur sebagai quota rent. Jika tidak

ada peningkatan pemerintah yang berasal dari quota rent ini maka

quota rent akan didapat oleh produsen negara lain. Sehingga C

direpresentasikan sebagai net welfare loss to economy.

Penerimaan dapat meningkat melalui penjualan lisensi kuota

sehingga dengan menggunakan yang mencerminkan share dari

quota rent maka total net welfare loss dari pembatasan impor

sebesar B+D+(1- )C.

Berbagai macam restriksi atau hambatan non-tarif itu telah

menggantikan peranan tarif di masa sebelumnya, ini merupakan

ancaman bagi kelangsungan dan perkembangan perdagangan

internasional yang bebas. Penggunaan hambatan perdagangan ini

pada intinya bertentangan dengan semangat pasar bebas

(liberalisasi) yang diusung WTO. Indonesia sebagai salah satu

anggota WTO harus bisa melakukan pengelolaan hambatan impor

agar dapat menjaga kepentingan nasionalnya, terutama yang

terkait dengan kesehatan, keamanan, keselamatan lingkungan dan

moral bangsa.

2.4. Strategi Pengendalian Impor dan Subtitusi Impor Pada umumnya, terdapat dua strategi umum perdagangan

internasional yang diterapkan oleh negara berkembang, yaitu strategi

21 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

industri substitusi impor dan industri berorientasi ekspor (Krugman dan

Obstfeld, 2003).

Studi-studi berkaitan dengan pengendalian impor telah dilakukan di

berbagai negara berkembang. Strategi substitusi impor ini paling banyak

direkomendasikan meskipun banyak perdebatan. Strategi substitusi impor

adalah kebijakan untuk memproduksi barang-barang yang diimpor. Tujuan

utamanya adalah penghematan devisa. Jika tahap substitusi impor

terlampaui, biasanya untuk tahap selanjutnya menempuh strategi promosi

ekspor.

Adapun keuntungan strategi industri substitusi impor, antara lain:

(1) menghemat penggunaan devisa impor, (2) menciptakan lapangan

kerja yang luas bagi masyarakat; (3) transfer technology (alih teknologi),

(4) menjamin stabilitas harga/menstabilkan harga jual, (5) menjamin

ketersediaan barang-barang hasil substitusi impor di pasar, (6) perluasan

pasar, (7) membuka pasar-pasar kecil, (8) dunia perbankan semakin

berkembang, dan (9) transportasi/pengangkutan berkembang.

Syarat supaya industri substitusi bisa bertahan lama adalah hasil

produksi industri substitusi impor itu harus sama dengan barang serupa

yang datang dari luar negeri (bersaing harga dan mutu). Setelah industri

substitusi impor itu berkembang kemudian industri harus mencari pasar di

luar negeri (di dalam negeri sudah penuh). Industri substitusi impor lebih

ditujukan untuk memacu pertumbuhan ekonomi nasional yaitu

membangun industri nasional yang kuat. Karenanya, industri substitusi

impor tegantung pada: (1) Pasar dalam negeri, dan (2) Efektivitas dari

proteksi terhadap barang impor (tariff, quota, administration control).

Industri substitusi impor sebagai sebuah kebijakan perdagangan,

mengalami beberapa hambatan, antara lain: pertama, substitusi impor

dimasa kini mungkin menjadi bumerang ketika di masa depan industri

tersebut memiliki keunggulan komparatif; kedua, proteksi manufaktur baru

berjalan bagus apabila membuat industri tersebut lebih kompetitif; dan

ketiga, intervensi negara terhadap perdagangan pada dasarnya tidak

22 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

efektif apabila pasar masih berjalan sempurna (Krugman dan Obstfeld,

2003). Hambatan-hambatan inilah yang kemudian menjadi bumerang bagi

kebijakan ini. Industri yang mulanya diproteksi dengan baik, ketika dilepas

ke pasar luar negeri justru tetap tidak bisa bersaing karena

ketergantungan yang tinggi terhadap subsidi dan proteksi, atau dalam

kasus lain, pertumbuhan dan perkembangan industri nyatanya tidak

memiliki korelasi yang signifikan dengan kebijakan yang diterapkan oleh

negara.

Negara-negara berkembang umumnya lebih memilih kebijakan

industri substitusi impor sebab hingga tahun 1970an, masih terdapat

skeptisisme mengenai kemungkinan untuk dapat mengekspor produk

manufaktur sehingga industrialisasi dikonsentrasikan pada industri

domestik untuk mengganti impor barang. Disamping itu, kebijakan ini

umumnya berkembang secara alami seperti di Amerika Latin sebagai

konsekuensi dari trauma akan depresi ekonomi yang sebelumnya terjadi

karena ketergantungan terhadap impor (Krugman dan Obstfeld, 2003).

Kebijakan ini sangat marak diterapkan pada era 1950 dan 1960an, tetapi

kini kebijakan ini sudah banyak dihapuskan karena liberalisasi

perdagangan.

Meskipun kebijakan perdagangan bebas sering digembar-

gemborkan sebagai pemacu pertumbuhan, nyatanya masih terdapat bukti-

bukti bahwa kebijakan tersebut hanya memiliki dampak yang rendah

terhadap peningkatan pertumbuhan ekonomi yang spektakuler di negara-

negara tersebut. Salah satu negara yang terhitung sukses dengan

kebijakan perdagangannya adalah India. India meliberalisasi

perdagangannya sejak tahun 1984 yang sebelumnya didominasi oleh

industri substitusi impor yang kurang menguntungkan. Pada tahun 1984,

PM Rajiv Gandhi memberi perkecualian substitusi impor kepada 25 jenis

industri dan pada tahun 1991, Rarashima Rao memperluas liberalisasi ke

seluruh cabang industri dan membuka pintu investasi asing. Di masa kini,

India paling dikenal dengan proyek teknologi informasinya yang telah

menjadi rujukan dan rekan kerja bagi negara-negara maju. Meski terdapat

23 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

banyak fluktuasi dan naik turunnya GDP India, tetapi perekonomian India

kini menempati posisi yang unggul di dunia.

Hasil studi literatur lainnya berkenaan dengan strategi impor adalah

strategi-strategi yang direkomendasikan Peng (2011) untuk mengatasi

ketergantungan China terhadap bahan bakar minyak. Peng (2011)

memberikan empat strategi alternatif agar China terlepas dari

ketergantungan impor minyak yang tinggi, yaitu: (1) Strategi 1 adalah

diversifikasi sumberdaya energi dengan membangun alternatif

sumberdaya energi yang bersih. Diversifikasi supply energi ini di level

global, dan diversifikasi rute impor dengan mengurangi dependensi impor

dari Timur Tengah; (2) Strategi 2 merupakan promosi konservasi energi

dengan cara-cara baru, dengan menggeser kontrol intensitas menjadi

kontrol jumlah dalam periode 5 tahun ke-12; (3) Strategi 3 adalah

memperkuat eksplorasi energi dan produksi dari ladang-ladang minyak

domestik. Dalam strategi 3 berupaya mendorong kerjasama internasional

eksplorasi minyak lepas pantai dan produks; (4) Strategi 4 merupakan

strategi yang bertujuan meningkatkan jumlah lokasi-lokasi strategis

cadangan-cadangan petroleum. Strategi ini berupaya untuk meningkatkan

cadangan minyak kepada perusahaan-perusahaan minyak besar di China.

Pada dasarnya, kebijakan ekonomi suatu negara sangat terkait

dengan kebijakan ekonomi dalam negeri dan kebijakan ekonomi luar

negeri. Pada negara maju, campur tangan pemerintah terhadap proses

perkembangan ekonomi biasanya tidak terlalu aktif. Campur tangan

pemerintah terbatas pada hal-hal yang lebih menyangkut kepentingan

umum (publik) dan nasional, seperti pembuatan jalan kereta api, jalan

raya, pelabuhan, melindungi perusahaan dalam negeri dengan tarif

proteksi dan subsidi. Sedangkan peranan pemerintah di negara

berkembang, karena keterbatasan warga negaranya untuk mengelola

sumberdaya, peranan pemerintah dituntut untuk lebih aktif.

Strategi pembangunan dari kebijakan ekonomi dalam negeri dapat

dilakukan dengan dua prinsip. Pertama, menggunakan prinsip Semua

24 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

atau tidak sama sekali, dimana industrialisasi digenjot besar-besaran dan

secara cepat, serta rintangan pertumbuhan dihilangkan bertahap. Kedua,

dengan prinsip bahwa pembangunan lebih baik dengan pendekatan

secara perlahan, dimana industrialisasi dilaksanakan secara perlahan dan

mementingkan mekanisme pasar.

Seluruh kebijakan ekonomi dalam negeri bertujuan untuk

memengaruhi tingkah laku pelaku ekonomi dan mekanisme pasar

domestik. Misalnya kebijakan fiskal pengaruh pentingnya bagi

perkembangan ekonomi adalah dapat memengaruhi pendapatan nasional,

memajukan akumulasi kapital dan menahan inflasi ataupun deflasi.

Kebijaksanaan moneter memengaruhi tersedianya jumlah uang beredar

dan perkreditan guna menanggulangi inflasi serta mempertahankan

keseimbangan neraca pembayaran internasional. Bila perkembangan

sudah mulai, perlu kebijaksanaan moneter yang efektif untuk memberikan

kredit yang sesuai dengan perkembangan dalam perdagangan dan

kegiatan produksi.

Sementara itu, untuk kebijakan ekonomi luar negeri di negara

berkembang dilaksanakan kebijaksanaan perdagangan internasional

untuk melindungi industri dalam negeri, misalnya dengan proteksi, tarif,

subsidi dan multiple exchange rates. Kebijakan juga dapat berupa

bantuan teknis misalnya pelatihan bagi para teknisi dan memberikan

fasilitas untuk membantu pemerintah dengan menyediakan tenaga ahli,

perlengkapan dan mengorganisir jasa tersebut untuk pembangunan

ekonomi.

Kebijakan ekonomi luar negeri juga menyangkut kebijakan investasi

asing swasta dan investasi asing pemerintah. Investasi asing swasta lebih

menyangkut kebijakan yang menyentuh pelaku-pelaku investasi langsung

swasta dan portofolio (pembelian saham perusahaan) yang dilakukan oleh

warga negara asing. Sedangkan investasi asing pemerintah dapat berupa

pinjaman dan hadiah dari pemerintah asing atau badan internasional

kepada pemerintah.

25 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Pemerintah pun dapat memengaruhi pelaku pasar melalui

kebijakan tata niaga. Kebijakan ini dapat berupa:

a. Pola umum pengembangan sektor industri. Pada umumnya negara

yang berusaha meningkatkan pendapatan nasional lewat pembentukan

nilai tambah di dalam negeri dan berusaha menciptakan lapangan

kerja, menempuh jalan pembangunan dan pengembangan sektor

industri.

b. Pengaturan tata niaga dan permasalahannya. Penyusunan peraturan

tata niaga harus dapat mendorong perekonomian nasional untuk lebih

sempurna jangan sampai menurunkan surplus neraca pembayaran.

Pengaturan tata niaga yang menyentuh kebijakan ekonomi luar negeri

ini dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut:

Pola Ekspor (Outward Looking), bertujuan menyediakan bahan

mentah, bahan penolong ataupun keahlian (skill).

Pola Pasar Dalam Negeri, bertujuan menyiapkan bahan mentah

cukup dan murah, tersedianya tenaga kerja dan skill, pasaran

mudah terjangkau.

Pengenaan Tarif. Tarif dianggap sebagai alat yang cukup efektif

untuk menanggulangi impor atau membatasinya. Pembebanan tarif

harus selektif yaitu pada industri tertentu, dimana industri dalam

negeri yang bersangkutan memiliki potensi efisiensi yang tertinggi.

Kuota. Kebijakan ini efektif dalam membatasi jumlah barang yang

diimpor sehingga mengakibatkan tingginya harga barang dan

terbatasnya jumlah barang. Namun demikian kuota diterapkan

harus hati-hati/dipertimbangkan dampak terhadap industri lain yang

berkaitan. Inefisiensi ekonomi karena kebijakan ini tidak

memberikan pendapatan bagi negara mengakibatkan kebijakan ini

dianggap kurang efektif dibanding kebijakan tarif.

Penunjukan Importir. Tujuannya untuk mengurangi/mengontrol

jumlah barang impor yang masuk tapi bukan karena kuota tetapi

26 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

lebih pada monopoli. Kebijakan ini rentan menimbulkan kolusi dan

korupsi.

2.5. Kebijakan Impor Indonesia Kementerian Perdagangan merupakan penerbit kebijakan impor di

Indonesia dimana kebijakan impor Indonesia diarahkan berorientasi pada

kepentingan nasional yang sesuai standar kesehatan, keamanan, dan

keselamatan lingkungan (K3L). Pengelolaan impor ini dimaksudkan untuk

menjaga ketersediaan kebutuhan barang modal, bahan baku, dan bahan

penolong untuk kebutuhan produsen dalam negeri termasuk yang

mendukung peningkatan ekspor komoditi nonmigas. Selain itu, juga

diarahkan untuk menciptakan iklim persaingan yang sehat dan transparan

di dalam negeri, dan impor yang memperoleh perlakuan preferensial

dalam perjanjian perdagangan bebas (FTA) yang dilakukan Indonesia

dengan mitra dagang yang memenuhi syarat. Tak kalah penting,

kebijakan impor Indonesia diarahkan untuk memberikan perlindungan hak

atas kekayaan intelektual (HKI), perlindungan sosial, budaya, dan moral

masyarakat, dan perlindungan kepentingan pembangunan ekonomi

nasional lain.

Terkait dengan kebijakan pendengalian impor, Kementerian

Perdagangan telah menerbitkan Ketentuan Umum di Bidang Impor melalui

Peraturan Menteri Perdagangan Republik Indonesia (Permendag) No.

54/M-DAG/PER/10/2009 tentang Ketentuan Umum di Bidang Impor yang

memberikan arahan tentang ketentuan impor yang berlaku untuk seluruh

komoditi yang diatur Kementerian Perdagangan, dimana impor hanya

dapat dilakukan oleh Perusahaan yang telah memiliki Angka Pengenal

Importir (API). Barang impor harus dalam keadaan baru, kecuali Barang

Pindahan, Barang Impor Sementara, Barang Kiriman, Barang Contoh

Tidak Diperdagangkan, Hadiah, Barang Perwakilan Negara Asing dan

Barang Untuk Badan Internasional/Pejabatnya Bertugas di Indonesia;

Kapal Pesiar dan kapal Ikan, atau Ditetapkan Lain Oleh Menteri

Perdagangan; dan Barang Tertentu yang ditetapkan oleh Menteri

Perdagangan.

27 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

2.5.1. Hambatan Perdagangan Tarif Semenjak Putaran Uruguay, Indonesia telah mengurangi besaran

tarif bea masuk Most Favored Nation (MFN) atas produk pertanian

dan industri. Indonesia telah memangkas 95 persen dari total tarif

dengan rata-rata tarif bea masuk 40 persen. Seiring dengan

keterlibatan Indonesia melakukan perdagangan bebas (FTA) dalam

kerangka kerjasama ASEAN Free Trade Area (AFTA); (2) ASEAN-

China Free Trade Area (ACFTA); (3) ASEAN-Korea Free Trade

Area (AKFTA); (4) Indonesia-Japan Economic Partnership

Agreement (IJEPA); (5) ASEAN-India Free Trade Area (AIFTA);

dan (6) ASEAN-Australia-New Zealand Free Trade Area

(AANZFTA), tarif bea masuk atas produk impor dengan beberapa

negara mitra dagang FTA mengalami penurunan yang signifikan

Perkembangan perjanjian AFTA hingga pada tahun 2010, 99,11

persen tarif ASEAN-6 telah diturunkan menjadi 0 persen, dan 98,86

persen tarif ASEAN-4 berkisar antara 0-5 persen. Hingga

Desember tahun 2015, seluruh negara ASEAN harus melakukan

liberalisasi perdagangan.

2.5.2. Hambatan Perdagangan Non-tarif Berdasarkan data yang diperoleh dari LARTAS Kementerian

Perdagangan, saat ini terdapat sekitar 7.000 buah hambatan non

tarif yang didasarkan atas kode HS barang. Hambatan non tarif

tersebut tersebar di beberapa instansi pemerintah yaitu

Kementerian Perdagangan, Badan POM, Karantina Tumbuhan,

Karantina Hewan, Karantina Ikan Kementerian Pertanian,

Kementerian Kesehatan, Kementerian Lingkungan Hidup dan

sebagainya. Dari jumlah tersebut, kebijakan non tarif terbanyak

berada dibawah kewenangan Kementeria Perdagangan yakni

sebesar 4.463 buah kode HS barang atau sekitar 63,76 persen.

Selanjutnya, Badan POM Kementerian Kesehatan memiliki

kebijakan non tarif sebanyak 968 buah kode HS atau equivalen

dengan 13,83 persen.

28 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Sebaran hambatan non tarif Indonesia menunjukkan bahwa

masing-masing instansi pemerintah memiliki kewenangan untuk

mengeluarkan kebijakan non tarif. Keluarnya kebijakan tersebut

ada yang berasal dari proses yang bersumber dari usulan pelaku

usaha. Namun, pertimbangan utama kebijakan non tarif dikeluarkan

oleh instansi tersebut adalah keamanan, keselamatan, kesehatan

dan lingkungan (K3L). Aturan K3L merupakan komponen utama

dari sebuah kebijakan non tarif yang tujuannya adalah untuk

melakukan perlindungan terhadap konsumen.

2.6. Penelitian Sebelumnya tentang Kebijakan Pengendalian Impor 2.6.1. Pendekatan Agregat

Perilaku permintaan impor dapat dilihat dari sisi komponen

pengeluaran agregat. Secara sederhana, permintaan impor

dipengaruhi oleh variabel agregat pendapatan nasional, tanpa

melihat komponen-komponen akhir pengeluaran agregat

(Giovanneti 1989; Abbott dan Seddighi, 1996).

Saat ini, pendekatan pengeluaran agregat semakin berkembang,

dimana perilaku permintaan impor mulai dilihat dari sisi komponen

akhir pengeluaran agregat. Pendekatan ini cukup penting karena

komponen akhir pengeluaran agregat yakni pengeluaran konsumsi

baik individu maupun pemerintah, investasi dan ekspor mempunyai

komponen impor yang berbeda-beda. Industri-industri dalam negeri

baik yang berorientasi ekspor maupun beroreintasi pasar domestik

adalah industri-industri yang tergantung dari bahan baku impor.

Dengan mengurai komponen akhir pengeluaran agregat sebagai

faktor yang menentukan impor maka model ini akan mampu

mengestimasi masing-masing efek dari komponen akhir

pengeluaran agregat terhadap permintaan impor agregat dan

sekaligus mengeliminasi bias analisis jika hanya menggunakan

satu variabel tunggal GDP sebagai variabel permintaan.

29 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Studi pendekatan agregat untuk menganalisis perilaku permintaan

impor agregat Indonesia jangka panjang telah dilakukan oleh

Widarjono dan Siddique (2004) dengan estimasi Error Correction

Model (ECM). Fungsi permintaan impor agregat jangka panjang

dibuat dalam bentuk model log linier sebagai berikut:

lnMt=0+ 1lnConst+ 2lnIt+ 3lnXt+ 4lnPt+ 5d97+t+ 5d97

dimana Cons= total pengeluaran konsumsi akhir; I= pengeluaran

investasi; Xt= total ekspor; Pt=harga barang impor; d97 =variabel

dummy yaitu krisis ekonomi yang terjadi pada kuartal keempat

tahun 1997 (d97); ln merupakan logaritma natural dan t adalah

residual yang memenuhi asumsi klasik.

Pada persamaan tersebut diharapkan bahwa tanda koefisien untuk

1, 2, dan 3 bertanda positif. Karena komponen akhir pengeluaran

agregat ini mengandung unsur komponen impor maka semakin

besar pengeluaran agregat tersebut maka impor semakin tinggi. 4

bertanda negatif yakni semakin tinggi (rendah) harga barang impor

menyebabkan permintaan impor akan menurun (menaik).

Sedangkan 5 bertanda negatif karena adanya depresasi yang

tajam dari rupiah terhadap dollar AS dan telah menyebabkan harga

barang impor semakin mahal.

Pengembangan pendekatan agregat ini dilakukan oleh peneliti lain

yaitu Cheng dan Fukumoto (2011) yang mengembangkan model

permintaan impor untuk China dengan melakukan disagregasi

impor. Hal ini karena peneliti ingin melihat bagaimana permintaan

impor untuk 3 jenis impor, yaitu impor barang konsumsi, impor

bahan baku dan barang penolong, dan impor barang modal. Model

yang digunakan adalah model estimasi Error Correction Model

(ECM). Sejumlah uji (tes) statistika dilakukan untuk melihat

kointegrasi dan mengestimasi model. Langkah pertama dilakukan

uji kointegrasi untuk variabel-variabel yang diestimasi. Langkah

kedua adalah melakukan estimasi dengan model Autoregressive

30 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Distributed Lag (ARDL) untuk menentukan koefisien jangka

panjang dan jangka pendek. Variabel-variabel yang diestimasi

memengaruhi permintaan impor adalah GDP, agregat ekspor riil,

investasi agregat riil, harga impor, konsumsi publik dan private riil,

disposable income riil, dan dummy WTO.

2.6.2. Pendekatan Sektoral/ Produk Pendekatan sektoral/ produk dapat pula digunakan untuk melihat

bagaimana permintaan impor pada masing-masing sektoral dan

produk. Uzunoz dan Akcay (2009) telah mengestimasi permintaan

impor gandum di Turki dengan model double logarithmic-linear

function.

IDt= f (PWt, GNPt, EXt, IDt-1, PVt, DDt, T)

dimana PWt =harga domestik; GNPt =gross national product per

capita; EXt =Turkish lira-US dollar exchange rate; IDt-1=lagged

import; PVt =nilai produksi gandum; DDt = demand domestik; dan T

= faktor trend.

Model ekonometrika lainnya yang digunakan untuk mengestimasi

fungsi permintaan impor untuk komoditi adalah AIDS dan fungsi

biaya translog. Model AIDS digunakan oleh Tanyeri-Abur dan

Rosson (1998) yang menganalisis dampak dari permintaan impor

pada produk-produk dairy di Mexico. Mereka mengestimasi

peubah-peubah seperti pendapatan riil, nilai tukar riil, lag impor dan

trend waktu sedangkan model fungsi biaya translog dipakai oleh

Mao et al. (1997) yang meneliti permintaan impor pada industri

penggilingan tepung di Jepang. Mao et al. (1997) menggunakan

data primer dalam penelitiannya.

31 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

2.7. Kerangka Pemikiran

Gambar 2.4 Kerangka Pemikiran

Ketergantungan Impor

Karakteristik

Impor

Bahan Baku Penolong Barang Konsumsi

Kontribusi jenis-jenis barang yang diimpor

terhadap impor nasional Indeks Spesialisasi

Perdagangan (ISP), Deskriptif statistik

(tabulasi, charts, diagram)

Strategi pengendalian Impor

Ordinary Least Square (OLS) ANP, FGD

Barang Modal

Model dugaan

1. Pangan fresh

2. Pangan olahan 3. Otomotif

4. Lainnya

Model dugaan

Ordinary Least Square (OLS)

Model dugaan

Model-model dugaan permintaan impor untuk masing-masing komoditi

Implikasi Kebijakan

1. Suku Cadang

2. Makanan 3. Lainnya

1. Elektronik

2. Alat berat

3. Alat transportasi

4. Lainnya

32 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

BAB III METODE PENGKAJIAN

3.1. Data dan Teknik Pengumpulan Data Data yang digunakan dalam kajian ini terbagi atas dua, yaitu data

sekunder dan data primer.

1. Data sekunder diperoleh dari Badan Pusat Statistik, Kementerian

Perdagangan, serta data-data lainnya yang mendukung. Karena adanya

keterbatasan didapatkannya data seperti data nilai produksi per kelompok

jenis barang, data harga domestik per kelompok jenis barang, dan data

variabel kebijakan, maka data-data tersebut tidak dapat disajikan dalam

permodelan ekonometrika. Data sekunder yang digunakan dalam

permodelan menggunakan data deret waktu kuartalan selama periode

2004-2013. Secara spesifik, data-data sekunder yang digunakan dirinci

sebagai berikut.

Tabel 3.1 Jenis dan Sumber Data

Data Kode Variabel Unit Sumber Data

Impor nasional dan per komoditi

M USD BPS

Ekspor total EX USD Kementerian Perdagangan GDP per kapita atas dasar

harga konstan GDP Rp BPS

Inflasi Persen BPS Nilai tukar Rupiah terhadap

US$ ER Rp/USD BPS

Harga impor komoditi P_ USD BPS dan Kementerian Perdagangan

SNI D_ Dummy Berbagai peraturan menteri Populasi POP Orang BPS Tingkat tarif (MFN) terbobot

rata-rata per komoditi TRF Persen World Integrated Trade

Solution (WITS) the World Bank, WTO

Pengeluaran investasi/Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)

I Miliar Rp BPS

Harga minyak dunia OILP USD/barrel World Bank Catatan: diisi kode nama komoditi

33 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

2. Data primer yang dikumpulkan melalui teknik wawancara dan

penyebaran kuesioner ke berbagai pemangku kepentingan di daerah

(Medan dan Makassar) dan studi banding ke luar negeri sebagai

pembanding penyusunan strategi pengendalian impor. Responden yang

mengisi kuesioner Analytic Network Process (ANP) dibagi atas dua

kelompok, yaitu kelompok importir dan asosiasi (pelaku impor) dan

kelompok institusi (penentu kebijakan). Jumlah responden untuk analisis

ANP sebanyak 35 responden dengan 28 responden pelaku impor dan 7

dari responden institusi. Selain itu, juga dilakukan Focus Group

Discussion (FGD) di Jakarta dan Surabaya untuk menangkap keragaman

respon dari berbagai pemangku kepentingan.

3.2. Metode Analisis

Kajian ini dilakukan dengan beberapa pendekatan. Pertama, melalui pendekatan deskriptif evaluatif yang digunakan untuk mengetahui tingkat

ketergantungan impor nasional terhadap produk-produk Bahan

Baku/Penolong, Barang Modal, dan Barang Konsumsi. Melalui pendekatan

penelitian ini akan diperoleh informasi berkenaan dengan produk-produk apa

saja yang memiliki tingkat ketergantungan tinggi terhadap barang-barang

impor.

Kedua, kajian ini menggunakan pula pendekatan deskriptif potensi.

Pendekatan ini ditujukan untuk melihat sejauh mana potensi komoditi-

komoditi yang teridentifikasi memiliki ketergantungan tinggi terhadap impor

untuk dikembangkan atau ada kemungkinan untuk diversifikasi produk.

Analisis potensi juga melihat potensi sumber-sumber negara eksportir

sebagai alternatif sehingga dimungkinkannya diversifikasi negara asal impor

(supplier).

34 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Ketiga, dilakukan pula pendekatan estimasi model ekonometrika untuk

melihat apa saja variabel yang memengaruhi permintaan impor komoditi

Indonesia. Hal ini digunakan untuk bisa mengidentifikasi indikator-indikator

apa saja yang dapat mengendalikan impor, sehingga dapat dirumuskan

strategi-strategi terkait indikator-indikator tersebut. Dari kerangka teoritis yang

dijelaskan sebelumnya, maka pada pendekatan ketiga ini akan dicari estimasi

model permintaan impor. Model ekonometrika yang akan digunakan adalah

model regresi linear berganda (log-linear). Dari persamaan model tersebut,

maka dapat diketahui bagaimana dampak kebijakan terhadap permintaan

impor Indonesia, baik secara agregat maupun per sektoral.

Selain ketiga pendekatan tersebut, pendekatan lain yang digunakan

dalam kajian ini adalah Analytic Network Process (ANP) yang digunakan

untuk lebih memperkaya hasil dari temuan dengan tiga pendekatan

sebelumnya dan merupakan pendekatan baru dalam proses pengambilan

keputusan yang memberikan kerangka kerja dalam penyusunan strategi

pengendalian impor Indonesia 2015-2019.

3.2.1. Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) Pendekatan Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP) digunakan untuk

identifikasi awal apakah suatu suatu negara adalah sebagai importir

atau eksportir untuk suatu produk tertentu. Secara implisit, indeks ini

mempertimbangkan sisi permintaan dan sisi penawaran, dimana

ekspor identik dengan suplai domestik dan impor adalah permintaan

domestik, atau sesuai dengan teori perdagangan internasional, yaitu

teori net of surplus, dimana ekspor dari suatu barang terjadi apabila

ada kelebihan atas barang tersebut di pasar domestik. Demikian

sebaliknya, teori net of deficit, dimana impor dari suatu barang terjadi

apabila ada kekurangan atas barang tersebut di pasar domestik.

Berbagai penelitian menggunakan penghitungan ISP untuk melihat

apakah suatu negara termasuk importir atau eksportir untuk komoditi

35 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

tertentu. Misalnya, Ragimun (2012) menunjukkan bahwa Indonesia

adalah eksportir untuk produk kakao.

Untuk mengidentifikasi karakteristik produk-produk impor yang

memiliki, maka metode analisis yang digunakan dalam kajian ini

adalah Indeks Spesialisasi Perdagangan (ISP). Dengan cara demikian

maka produk yang bergantung pada impor dan pentahapan

industrialisasi suatu produk-untuk melihat produk yang berpotensi

dilakukan subtutisi impor-dapat diketahui, sehingga kinerja produk

tersebut dapat diukur. Adapun rumusnya adalah sebagai berikut:

dimana : X ij = Ekspor produk i dari negara j Mij = Impor produk i dari negara j

Adapun tahap-tahap perkembangan produk adalah sebagai berikut:

Tahap Pengenalan; Suatu produk dapat diperkenalkan ke dalam

suatu negara melalui impor, konsumsi domestik berkembang

perlahan dan produk domestik masih sederhana, ditandai angka

ISP -1 sampai 0,5. (catatan nilai ISP -1 artinya semua produk

di impor, belum ada ekspor).

Tahap Substitusi Impor; Produk domestik mulai menggantikan

barang impor, nilai impor mulai berkurang, ekspor mulai meningkat,

angka ISP dari -0.5 sampai 0 (catatan: nilai TSR = 0 berarti

sudah seimbang impor dengan ekspor komoditas).

Tahap Perluasan Ekspor; Pada tahap ini persaingan ekspor

menjadi lebih ketat, angka ISP berkisar antara 0 sampai 0,8.

Tahap Pematangan/Pendewasaan; Pada tahap ini ekspor

mempunyai daya saing tinggi, ditandai dengan angka ISP 0,8

ijij

ijij

MXMX

ISP+

=

36 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

sampai 1 (catatan bila nilai ISP =1 berarti tidak ada impor untuk

komoditas tersebut).

3.2.2. Model Estimasi Permintaan Impor Berdasarkan Komponen Pengeluaran Agregat Metode analisis kuantitatif yang digunakan untuk menganalisis

pengaruh komponen pengeluaran agregat terhadap permintaan impor

dalam kajian ini adalah sintesa model permintaan impor dengan

pendekatan agregat yang digunakan oleh Widarjono dan Siddique

(2004) dan Cheng dan Fukumoto (2011).

Secara spesifik, model permintaan impor agregat tersebut dalam

kajian ini dibuat tiga model dugaan berdasarkan 3 (tiga) klasifikasi produk

impor, yaitu Bahan Baku/Penolong, Barang Modal, dan Barang Konsumsi.

Variabel-variabel dugaan dipilih berdasarkan karakteristik dari masing-masing

kelompok barang tersebut.

1. Model permintaan impor untuk Bahan Baku/Penolong lnMBt=0 + 1lnXt + 2lnPt + 3lnGDPt + 4lnERt + 5EXt + 6OILPt +t

dimana:

MBt = Nilai impor untuk Bahan Baku/Penolong

Pt = Harga barang impor untuk Bahan Baku/Penolong (Indeks harga

konsumen barang bahan baku/penolong)

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita atas dasar harga konstan

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap US dollar

EXt = Ekspor total

OILPt = Harga minyak dunia

t = Periode/ waktu

ln = Logaritma natural, dan

t = Gangguan/Residual/Error Term

2. Model permintaan impor untuk Barang Modal

37 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

lnMMt=0 + 1lnIt + 2lnPt + 3lnGDPt + 4lnERt + 5lnEX t + 6OILPt +t

dimana:

MMt = Nilai impor untuk Barang Modal

It = Pengeluaran investasi/Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)

Pt = Harga barang impor untuk Barang Modal (Indeks harga

konsumen barang modal)

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita atas dasar harga konstan

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap US dollar

EXt = Ekspor total

OILPt = Harga minyak dunia

t = periode/ waktu

ln = Logaritma natural, dan

t = Gangguan/Residual/Error Term

3. Model permintaan impor untuk Barang Konsumsi lnMKt=0 + 1lnPt + 2lnGDPt + 3lnERt + 4lnEX t + 5lnOILPt +t

dimana:

MKt = Nilai impor untuk Barang Konsumsi

Pt = Harga barang impor untuk Barang Konsumsi (Indeks harga

konsumen barang konsumsi)

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita atas dasar harga konstan

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap US dollar

EXt = Ekspor total

OILPt = Harga minyak dunia

t = Periode/ waktu

ln = Logaritma natural, dan

t = Gangguan/Residual/Error Term

3.2.3. Model Estimasi Permintaan Produk Impor Model estimasi permintaan impor produk dalam kajian ini diadaptasi dari

model permintaan impor yang direkomendasikan oleh Uzunoz dan

38 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

Akcay (2009) dengan penyesuaian dengan kondisi yang ada di

Indonesia. Secara matematis model umum permintaan produk impor

dapat dirumuskan sebagai berikut:

MXt= f (Pt, GDPt, ERt, TRFt, d1t)

dimana:

MXt = Nilai impor berdasarkan kelompok komoditi

Pt = Harga relatif impor kelompok komoditi

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap USD dollar

TRFt = Rata-rata tingkat tarif bea masuk terbobot

D1t = Kebijakan standardisasi nasional Indonesia (SNI), d1= 1 jika

terdapat kebijakan standardisasi, 0 = tidak terdapat kebijakan

SNI

t = Periode/ waktu

Model estimasi permintaan impor berdasarkan pendekatan produk dan

sektoral di atas dianalisis dengan menggunakan model log-linear, dan

diolah dengan ordinary least square (OLS). Beberapa variabel yang

dapat diintervensi langsung oleh otoritas perdagangan Indonesia

(Kementerian Perdagangan) antara lain: Tarif bea masuk (tarif impor)

dan kebijakan standarisasi produk impor.

Produk atau komoditi barang yang dianalisis lebih lanjut dengan model

permintaan impor ini adalah produk yang memiliki nilai terbesar dari

masing-masing klasifikasi impor menurut jenis penggunaan barang

(barang modal, barang modal dan barang konsumsi) dan memiliki

karakteristik mewakili kelompok barang. Dari ketiga kelompok barang,

maka komoditi-komoditi (atau kelompok komoditi) yang dianalisis lebih

lanjut beserta model dugaan permintaan impornya adalah sebagai

berikut:

39 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

A. Kelompok Barang Bahan Baku/Penolong 1. Barang-barang suku cadang

Yang termasuk dalam barang-barang ini dapat dilihat pada Lampiran 1

dan model estimasi permintaan impor untuk barang-barang suku

cadang dirumuskan sebagai berikut:

MSCDt= f (P_SCt, GDPt, ERt, TRFt, D_SC1t)

dimana:

MSCt = Nilai impor barang-barang suku cadang

P_SCt = Harga impor barang-barang suku cadang

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap USD dollar

TRFt = Rata-rata tingkat tarif bea masuk barang-barang suku

cadang

D_SC 1t = Kebijakan standardisasi nasional Indonesia (SNI), d1= 1

jika terdapat kebijakan standardisasi, 0 = tidak terdapat

kebijakan SNI

t = Periode/ waktu

2. Barang makanan Komoditi-komoditi dalam klasifikasi HS-10 yang termasuk dalam jenis

barang ini terdaftar dalam Lampiran 2.

Model estimasi permintaan impor barang makanan dapat dirumuskan

sebagai berikut:

MBMt= f (P_BMt, GDPt, ERt, TRFt, D_BM1t)

dimana:

MBMt = Nilai impor barang makanan

P_BMt = Harga domestik barang makanan

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap USD dollar

TRFt = Rata-rata tingkat tarif bea masuk barang makanan

40 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

D_BM1t = Kebijakan standardisasi nasional Indonesia (SNI), d1= 1

jika terdapat kebijakan standardisasi, 0 = tidak terdapat

kebijakan SNI

t = Periode/ waktu

3. Barang bahan baku/penolong lainnya Yang termasuk dalam barang bahan baku penolong lainnya adalah

selain kedua barang di atas yang masuk dalam klasifikasi BEC bahan

baku/penolong dapat dilihat pada Lampiran 3.

Model estimasi permintaan impor barang bahan baku/penolong lainnya

dirumuskan sebagai berikut:

MBLt= f (P_BLt, GDPt, ERt, TRFt, D_BL1t)

dimana:

MBLt = Nilai impor barang bahan baku/penolong lainnya

P_BLt = Harga domestik barang bahan baku/penolong lainnya

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap USD dollar

TRFt = Rata-rata tingkat tarif bea masuk barang bahan

baku/penolong lainnya

D_BL1t = Kebijakan standardisasi nasional Indonesia (SNI), d1= 1

jika terdapat kebijakan standardisasi, 0 = tidak terdapat

kebijakan SNI

t = Periode/ waktu

B. Kelompok Barang Modal 1. Barang-barang elektronik Yang termasuk dalam barang-barang elektronik (sesuai HS-10) pada

kategori kelompok barang modal dapat dilihat pada Lampiran 4.

Model estimasi permintaan impor barang-barang elektronik dapat

dirumuskan sebagai berikut:

MELt= f (P_ELt, GDPt, ERt, TRFt, D_EL1t)

41 Puska Daglu, BP2KP, Kementerian Perdagangan

dimana:

MELt = Nilai impor barang-barang elektronik

P_ELt = Harga domestik barang-barang elektronik

GDPt = Pendapatan (GDP) per kapita

ERt = Nilai tukar Rupiah terhadap USD dollar

TRFt = Rata-rat