of 71/71
LAPORAN AKHIR KAJIAN OPTIMALISASI PERJANJIAN PERDAGANGAN BEBAS INDONESIA DENGAN MITRA DAGANG PUSAT KEBIJAKAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2015

KAJIAN OPTIMALISASI PERJANJIAN PERDAGANGAN BEBAS …bppp.kemendag.go.id/media_content/2017/...Perjanjian_Perdagangan_Bebas.pdf · model gravitasi, dan analisis partisipasi Indonesia

  • View
    7

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of KAJIAN OPTIMALISASI PERJANJIAN PERDAGANGAN BEBAS...

  • LAPORAN AKHIR

    KAJIAN OPTIMALISASI PERJANJIAN PERDAGANGAN BEBAS INDONESIA

    DENGAN MITRA DAGANG

    PUSAT KEBIJAKAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN

    KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2015

  • i

    Kajian Optimalisasi Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia Dengan Mitra Dagang

    Abstrak

    Optimalisasi perjanjian perdagangan bebas Indonesia dengan mitra dagang merupakan mandat dari NAWACITA. Kajian ini memberikan informasi tentang kinerja perjanjian perdagangan bebas Indonesia terhadap perekonomian dan perdagangan barang Indonesia. Kajian ini menggunakan analisis pemetaan komitmen, analisis daya saing, analisis model gravitasi, dan analisis partisipasi Indonesia dalam Global Value Chain dengan menggunakan table World Input Output Database (WIOD). Berdasarkan alat analisis tersebut, Indonesia belum optimal dalam memanfaatkan perjanjian perdagangan bebas untuk perdagangan barang dan industrialisasi karena komitmen Indonesia dalam ASEAN China Free Trade Agreement (ACFTA) dan ASEAN Korea Free Trade Agreement (AKFTA) di sektor jasa dan investasi masih belum cukup terbuka untuk mendorong integrasi produksi regional sehingga partisipasi Indonesia dalam regional value chain belum optimal.

    Kata Kunci : Perdagangan Bebas, Global Value Chain, Model Gravitasi JEL. F1, F5, F47 Optimalization of Indonesia’s Free Trade Agreement with Its Trading

    Partners

    Abstracts

    Optimizing Indonesia’s free trade agreement with its trading partners is a mandate of NAWACITA. This study provides information on the performance of Indonesia’s free trade agreement to the economy and trade in goods of Indonesia. This study provide analysis of ASEAN commitments mapping, competitiveness, gravity models, and Indonesia's participation in the Global Value Chain by using World Input Output Database (WIOD). Based on those analytical tools, Indonesia has not been optimal in utilizing the free trade agreement for trade in goods and industrialization due to the restrictiveness of Indonesia’s commitment in the ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA) and ASEAN Korea Free Trade Agreement (AKFTA) in the services sector and investment. It is not open enough to encourage integration of regional production so that Indonesia's participation in the regional value chain is not optimal.

    Keywords: Free Trade Agreement, Global Value Chain, Gravity Model JEL. F1, F5, F47

  • ii

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kehadirat Allah Tuhan Yang Maha Esa yang telah

    memberikan kekuatan dan ridho-Nya kepada Pusat Kebijakan Kerjasama

    Perdagangan Internasional, Badan Pengkajian dan Pengembangan

    Kebijakan Perdagangan (Puska KPI- BPPKP) dapat menyelesaikan “Kajian

    Optimalisasi Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia Dengan Mitra

    Dagang”. Kajian ini disusun sebagai kegiatan Pusat Kebijakan Kerjasama

    Perdagangan Internasional, Badan Pengkajian dan Pengembangan

    Kebijakan Perdagangan (Puska KPI- BPPKP) Tahun Anggaran 2015.

    Kajian ini disusun atas amanat NAWACITA untuk melakukan

    evaluasi pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas yang memberikan

    manfaat sebesar-besarnya bagi Indonesia. Kemitraan Indonesia dengan

    negara-negara mitra dagang dalam perjanjian perdagangan bebas

    diharapkan dapat memberikan manfaat bagi pembangunan ekonomi

    Indonesia. Permintaan kajian ini juga dilakukan untuk menjawab

    pertanyaan tentang keuntungan dan kerugian Indonesia dalam mengikuti

    perjanjian perdagangan bebas.

    Tim mengucapkan terima kasih kepada Ibu Kepala BPPKP yang

    telah memberikan arahan dalam penyusunan kajian ini. Tim juga

    mengucapkan terima kasih kepada Dr. Titik Anas dan Bapak Andre

    Mangunsong yang telah membantu analisis kajian ini sebagai tenaga ahli

    kajian ini. Terima kasih juga kami sampaikan kepada semua evaluator dan

    narasumber yang memberikan masukan dan komentarnya akan kajian ini

    dalam rangka peningkatan kualitas kajian ini. Kami juga mengucapkan

    banyak terima kasih atas bantuan seluruh pihak baik responden, dinas

    terkait, instansi dan kementerian terkait yang telah membantu

    terselenggaranya kajian ini.

    TIM PENGKAJI

    PUSKA KPI-BPPKP

  • iii

    DAFTAR ISI

    Abstraksi ..................................................................................................... i

    DAFTAR ISI .............................................................................................. iii

    DAFTAR TABEL ........................................................................................ v

    DAFTAR GAMBAR .................................................................................. vii

    BAB I. Pendahuluan ................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ........................................................................... 1

    1.2 Perumusan Masalah .................................................................. 2

    1.3 Tujuan Pengkajian ..................................................................... 3

    1.4 Ruang Lingkup Pengkajian ........................................................ 3

    1.5 Output ........................................................................................ 3

    1.6 Dampak atau Manfaat ................................................................ 4

    1.7 Sistematika Penulisan ................................................................ 4

    BAB II. Landasan Teori dan Tinjauan Pustaka ..................................... 6 2.1 Landasan Teori ........................................................................... 6

    2.1.1 Teori Kebijakan Perdagangan Internasional ..................... 6

    2.1.2 Teori Integrasi Ekonomi .................................................... 8

    2.2 Tinjauan Pustaka ...................................................................... 10

    BAB III. Metodologi Pengkajian ........................................................... 12 3.1 Sumber Data ............................................................................ 12

    3.2 Metode Analisis Data ................................................................ 13

    BAB IV. Perkembangan Perjanjian Perdagangan dan Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan China dan Korea dalam ACFTA dan AKFTA ....................................................... 17

    4.1 Perkembangan Perjanjian Perdagangan Bilateral dan Regional

    ................................................................................................................. 17

    4.2 Kinerja Perdagangan Indonesia dengan Mitra PTA/FTA .......... 19

    4.2.1 Kinerja Perdagangan Indonesia dengan China ............... 19

    4.2.2 Kinerja Perdagangan Indonesia dengan Korea ............... 28

    BAB V. Analisis Optimalisasi Pemanfaatan Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia ..................................................................... 36

  • iv

    5.1 Analisis Pemetaan Komitmen Perjanjian Perdagangan Bebas

    Indonesia .................................................................................. 36

    5.1.1 Komitmen Perjanjian Perdagangan Barang .................... 36

    5.1.2 Komitmen Jasa dalam ASEAN-China FTA dan ASEAN-

    Korea FTA ....................................................................... 37

    5.1.3 Komitmen Investasi dalam ACFTA dan AKFTA .............. 40

    5.2 Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar Negara Mitra Perjanjian

    Perdagangan Bebas ................................................................. 42

    5.2.1 Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar China ............... 42

    5.2.2 Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar Korea ............... 44

    5.3 Analisis Model Gravitasi untuk Dampak Perjanjian Perdagangan

    Bebas ....................................................................................... 45

    5.4 Analisis Partisipasi Indonesia dalam Global Value Chain

    (GVC) ........................................................................................ 46

    5.5 Survei, Focussed Group Discussion, dan Wawancara ............. 47

    5.5.1 Survei pelaku usaha ........................................................ 47

    5.5.2 Wawancara dengan negosiator ....................................... 48

    5.5.3 Survei Luar Negeri .......................................................... 48

    5.5.4 Focussed Group Discussion ........................................... 49

    BAB VI. Kesimpulan dan Rekomendasi .............................................. 50 6.1 Kesimpulan ............................................................................... 50

    6.2 Rekomendasi Kebijakan ........................................................... 54

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................ 56

  • v

    DAFTAR TABEL

    Tabel 1. Data dan Alat Analisis dalam Desk Research ........................ 12

    Tabel 2. Matriks Perjanjian dengan Mitra Dialog ASEAN ..................... 18

    Tabel 3. Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia yang Dinotifikasikan

    ke WTO ................................................................................... 18

    Tabel 4. Cakupan Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia .............. 19

    Tabel 5. Perkembangan Ekspor Indonesia ke China dibandingkan

    Dengan Negara ASEAN lainnya (USD Milyar CIF) ................ 22

    Tabel 6. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke China Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum

    ACFTA Periode 2001 S.D 2004 (USD Ribu dalam c.i.f) ......... 23

    Tabel 7. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke China Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Selama

    2005 S.D 2014 (Sesudah ACFTA) (USD Ribu dalam c.i.f) .... 25

    Tabel 8. Ekspor China ke Indonesia dari China Sebelum ACFTA Intensitas

    Teknologi Dan Broad Economic Category (USD Juta) ............ 26

    Tabel 9. Ekspor China dari Indonesia Sesudah ACFTA Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category (USD Juta)

    ................................................................................................ 27

    Tabel 10. Perkembangan Ekspor Negara-Negara ASEAN di Pasar Korea

    Selama 2001 S.D 2014 (USD Milyar in c.i.f) .......................... 30

    Tabel 11. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke Korea Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum

    AKFTA (2001 s.d 2007) USD Thousand ................................ 31

    Tabel 12. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke Korea Intensitas Teknologi

    Dan Broad Economic Category Sesudah AKFT (2008 s.d 2014)

    USD Ribu ............................................................................... 32

    Tabel13. Perkembangan Ekspor Korea ke Indonesia Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum

    AKFTA (2001 s.d 2007) USD Ribu ......................................... 33

  • vi

    Tabel14. Perkembangan Impor Indonesia Dari Korea Berdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sesudah

    AKFTA (2008 s.d 2014) USD Ribu ......................................... 34

    Tabel 15. Liberalisasi Tarif dalam ASEAN +1 FTA ................................ 36

    Tabel 16. Produk-Produk Yang Masih Ditutup oleh China dalam

    ASEAN-China FTA .................................................................. 37

    Tabel 17. Komitmen Negara-Negara ASEAN dan CHINA dalam

    ASEAN-China FTA ................................................................. 38

    Tabel 18. Komitmen Negara-Negara ASEAN dan Korea dalam

    ASEAN Korea FTA ................................................................. 39

    Tabel 19. Komitmen Investasi Negara-Negara ASEAN, China, dan Korea

    dalam ACFTA, AKFTA, dan AFTA ........................................ 41

    Tabel 20. Constant Market Share Indonesia di Pasar China (USD Ribu) 42

    Tabel 21. Constant Market Share Indonesia di Pasar China Berdasarkan

    Intensitas Teknologi dan Broad Economic Category ............. 43

    Tabel 22. Constant Market Share Indonesia di Pasar Korea .................. 44

    Tabel 23. Constant Market Share Indonesia di Pasar Korea Berdasarkan

    Intensitas Teknologi dan Broad Economic Category .............. 45

    Tabel 24. Hasil Regresi Panel Data dengan Model Gravitasi ................ 46

    Tabel 25. Indikator Partisipasi Indonesia, China, dan Korea Sesudah

    ACFTA dan AKFTA ................................................................. 47

  • vii

    DAFTAR GAMBAR

    Gambar 2.1 Dampak Penurunan Tarif Terhadap Perekonomian .............. 6

    Gambar 2.2 Pendekatan Vinerian dalam Integrasi Ekonomi .................... 9

    Gambar 3.1 Perkembangan Impor China Dari Dunia Selama 2001 S.D 2014

    (USD Milyar dalam C.I.F) ....................................................... 20

    Gambar 3.2 Perkembangan Ekspor Negara-Negara Asean Di Pasar China

    Selama 2001 S.D 2014 (USD Milyar dalam C.I.F) .............. 21

    Gambar4.1 Neraca Perdagangan Jasa Indonesia dengan China (USD

    juta .......................................................................................... 27

  • 8

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1. Latar Belakang

    Perlambatan perundingan World Trade Organization (WTO)

    membuat negara-negara mulai mengejar adanya proliferasi integrasi

    bilateral dan regional (Hoekman et al 2002). Perjanjian perdagangan

    regional berupa perjanjian perdagangan bebas (Free Trade Agreement

    (FTA)) telah menjadi semakin lazim. Berdasarkan basis data WTO pada

    8 Januari 2015, negara-negara anggota WTO telah menotifikasikan 604

    FTA yang telah diterima oleh GATT / WTO. WTO telah mendaftarkan

    bahwa 398 FTA tersebut telah berlaku (WTO 2015).

    Indonesia telah merespon perkembangan perdagangan

    internasional tersebut dengan menjalin kerjasama perdagangan dengan

    negara mitra dagang dalam kerangka bilateral maupun regional.

    Indonesia telah melakukan kerjasama di tingkat regional ASEAN yang

    terdiri dari 5 skema FTA antara lain ASEAN Free Trade Agreement

    (AFTA), ASEAN-China FTA (ACFTA), ASEAN-Korea FTA (AKFTA),

    ASEAN-India FTA (AIFTA), dan ASEAN Australia New Zealand FTA

    (AANZFTA). Indonesia juga melakukan kerjasama secara bilateral

    dengan Jepang dengan skema IJEPA yang telah dinotifikasikan pada 1

    Juli 2008 dengan merujuk pada pasal XXIV untuk GATT 1948 dan pasal

    V untuk GATS (Anas et al. 2014).

    Sejalan dengan perkembangan perjanjian tersebut perdagangan

    Indonesia juga mengalami perkembangan dengan negara-negara mitra

    FTA. Sampai dengan 2009, neraca perdagangan dengan mitra FTA

    masih surplus. Namun, kondisi tersebut berubah menjadi defisit sejak

    2010. Di lain pihak masyarakat melihat bahwa produk-produk impor

    demikian membanjiri Indonesia sehingga industri lokal mengalami

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 2

    tekanan yang sangat berat. Kondisi ini menjadi bahan pertanyaan bagi

    masyarakat apakah perjanjian perdagangan bebas dapat memberikan

    manfaat atau mudharat bagi Indonesia.

    Namun, pertanyaan publik yang berkembang adalah “Apakah

    Indonesia akan mendapatkan manfaat yang optimal dengan berbagai

    perjanjian perdagangan bebas ini?”. Perjanjian bilateral dan regional

    yang telah dilakukan dan tumpang tindih akan menimbulkan

    kekompleksan dan kerumitan dalam perdagangan (Baghwati 1995).

    Survey of Development dari Bulletin of Indonesian Economies

    Studies (2014) menjelaskan bahwa terjadi peningkatan proteksi (creeping

    protectionism). Dorongan vested interest dan pelobi kebijakan mulai

    mengangkat isu nasionalisme dan beberapa indikator yang menarik

    perhatian publik untuk mempertanyakan manfaat perjanjian perdagangan

    bebas (Aswicahyono dan Hill 2014). Opini publik yang berkembang ini

    kemudian menjadi komitmen politik dalam visi dan misi pembangunan

    Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo yang tertuang dalam NAWACITA

    yang berbunyi "Evaluasi PTA/FTA yang membawa manfaat sebesar-

    besarnya bagi kepentingan nasional".

    Kajian ini berusaha menjawab tentang apakah Indonesia sudah

    memperoleh manfaat tersebut sebagaimana diamanatkan NAWACITA

    dengan melihat secara dalam masing-masing perjanjian perdagangan

    bebas Indonesia dengan mitra wicara Indonesia.

    1.2. Perumusan Masalah

    Permasalah utama yang akan dijawab dalam kajian ini adalah

    sejauh mana Indonesia dapat memanfaatkan perjanjian perdagangan

    bebas? Namun secara rinci kajian ini akan berusaha menjawab

    pertanyaan khusus sebagai berikut:

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 3

    1. Sejauh mana Indonesia memanfaatkan perjanjian perdagangan

    bebas untuk meningkatkan akses pasar Indonesia di negara mitra

    perjanjian perdagangan bebas?

    2. Sejauh mana Indonesia memanfaatkan perjanjian perdagangan

    bebas untuk meningkatkan pangsa pasar Indonesia di negara mitra

    perjanjian perdagangan bebas?

    3. Sejauh mana Indonesia memanfaatkan perjanjian perdagangan

    bebas dalam kerangka meningkatkan peran dan partisipasinya dalam

    global value chain?

    4. Strategi dan kebijakan diplomasi perdagangan apakah yang perlu

    dilakukan oleh Kementerian Perdagangan untuk mengoptimalkan

    pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas?

    1.3. Tujuan Pengkajian

    Tujuan pengkajian ini adalah sebagai berikut:

    1. Mengetahui pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas bagi

    Indonesia dalam hal meningkatkan akses pasar Indonesia di negara

    mitra perjanjian perdagangan bebas.

    2. Mengetahui pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas bagi

    Indonesia dalam upaya mempertahankan pangsa pasar Indonesia di

    negara mitra perjanjian perdagangan bebas.

    3. Mengetahui pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas bagi

    Indonesia dalam hal meningkatkan peran dan partisipasinya dalam

    global value chain.

    4. Menyusun strategi dan kebijakan diplomasi perdagangan yang perlu

    dilakukan oleh Kementerian Perdagangan untuk mengoptimalkan

    pemanfaatan perjanjian perdagangan bebas.

    1.4. Ruang Lingkup Pengkajian

    Ruang lingkup kajian ini adalah sebagai berikut:

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 4

    1. Perdagangan barang untuk semua modalitas penurunan tarif pada

    perjanjian perdagangan bebas Indonesia dan pemanfaatannya.

    2. Modalitas untuk jasa dan investasi di dalam AKFTA dan ACFTA akan

    dievaluasi dan pemanfaatannya.

    1.5. Output

    Kajian ini akan menghasilkan output berupa 1 (satu) laporan

    manfaat perjanjian perdagangan bebas dan rekomendasi strategi dan

    kebijakan diplomasi perdagangan yang perlu dilakukan oleh Kementerian

    Perdagangan untuk mengoptimalkan pemanfaatan perjanjian

    perdagangan bebas.

    1.6. Dampak atau Manfaat

    Kajian ini diharapkan akan memberikan dampak/manfaat sebagai

    berikut:

    1. Sebagai masukan kepada Direktorat Jenderal Kerjasama

    Perdagangan Internasional dan stakeholder lainnya dalam mengambil

    kebijakan untuk optimalisasi pelaksanaan perjanjian perdagangan

    bebas.

    2. Sebagai referensi penelitian selanjutnya berkenaan dengan

    optimalisasi perjanjian perdagangan bebas.

    1.7. Sistematika Penulisan

    Kajian ini akan disusun dengan sistematika penulisan sebagai

    berikut:

    BAB I. Pendahuluan

    1.1. Latar Belakang

    1.2. Perumusan Masalah

    1.3. Tujuan Pengkajian

    1.4. Ruang Lingkup Pengkajian

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 5

    1.5. Output

    1.6. Dampak atau Manfaat

    1.7. Sistematika Penulisan

    BAB II. Landasan Teori dan Tinjauan Pustaka

    2.1. Landasan Teori

    2.2. Tinjauan Pustaka

    BAB III. Metodologi Pengkajian

    3.1. Sumber data

    3.2. Metode Analisis Data

    BAB IV. Perkembangan Perjanjian Perdagangan Indonesia

    4.1. Perkembangan Perjanjian Perdagangan Bilateral dan Regional

    4.2. Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan Mitra

    PTA/FTA

    4.3. Perkembangan Utilisasi Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia

    BAB V. Analisis Optimalisasi Pemanfaatan Perjanjian Perdagangan

    Bebas Indonesia

    5.1. Analisis Pemetaan Komitmen Perjanjian Perdagangan Bebas

    Indonesia

    5.2. Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar Negara Mitra Perjanjian

    Perdagangan Bebas

    5.3. Analisis Model Gravitasi untuk Dampak Perjanjian Perdagangan

    Bebas

    5.4. Analisis Partisipasi Indonesia dalam Global Value Chain (GVC)

    5.5. Analisis Strategi Optimalisasi Pemanfaatan Perjanjian Perdagangan

    Bebas Indonesia

    BAB VI Kesimpulan dan Rekomendasi

    6.1. Kesimpulan

    6.2. Rekomendasi Kebijakan

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 6

    BAB II

    LANDASAN TEORI DAN TINJAUAN PUSTAKA

    2.1. Landasan Teori

    2.1.1. Teori Kebijakan Perdagangan Internasional

    Teori Perdagangan bebas berawal dari teori kebijakan perdagangan

    internasional. Suatu negara akan mendapatkan kesejahteraan yang

    jauh lebih baik apabila menurunkan hambatan perdagangan. Model

    dampak penurunan tarif merupakan model yang mudah untuk

    memberikan gambaran bahwa perdagangan bebas akan memberikan

    keuntungan bagi perekonomian. Penurunan hambatan perdagangan

    akan mengakibatkan peningkatan surplus konsumen (consumer

    surplus) terhadap kehilangannya surplus produsen (producer loss) dan

    pendapatan pemerintah (government revenue). Peningkatan surplus

    konsumen (consumer surplus) sebagai kompensasi terhadap

    kehilangannya surplus produsen (producer loss) dan pendapatan

    pemerintah (government revenue) dapat menanggulangi eksternalitas

    yang ditimbulkan oleh perekonomian (Krugman dan Obstfeld 2003).

    Gambar 2.1. Dampak Penurunan Tarif Terhadap Perekonomian

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 7

    Gambar 2.1 menjelaskan dampak penurunan tarif di suatu

    perekonomian. Konsumen dan produsen di suatu negara akan

    dihadapkan pada kurva permintaan dan penawaran. Harga yang

    dihadapi oleh konsumen dan produsen dalam negeri akan sebesar

    Pw+t apabila tarif dikenakan karena konsumen dan produsen dalam

    negeri akan mendapatkan harga sebesar harga dunia (Pw)

    ditambahkan dengan tarif sebesar t. Ketika harga di perekonomian

    sebesar Pw+t maka kuantitas yang diminta oleh konsumen dalam

    negeri akan berkisar Q2. Produsen di dalam negeri akan mensuplai

    sebesar Q1 pada harga Pw+t. Ketika tarif diterapkan maka impor yang

    dilakukan oleh negara A adalah sebesar Q1Q2.

    Ketika tarif dihilangkan maka konsumen dan produsen akan

    mendapatkan harga yang lebih rendah sebesar Pw. Konsumen akan

    meminta sejumlah Q4 dan sementara produsen dalam negeri hanya

    dapat mensuplai sebesar Q4 sehingga perekonomian akan mengimpor

    sebesar Q3Q4. Impor setelah penurunan atau penghilangan tarif akan

    jauh lebih besar dibandingkan dengan impor ketika tarif masih

    diterapkan.

    Model tersebut menjelaskan bahwa perekonomian akan

    mendapatkan kesejahteraan yang lebih baik dengan menghilangkan

    tarif. Kesejahteraan yang diterima oleh konsumen adalah kelebuhan

    kenikmatan (utility) yang didapatkan oleh konsumen setelah dikurangi

    dengan pengorbanan yang dikeluarkan untuk mengkonsumsi barang

    tersebut. Surplus konsumen yang didapatkan oleh konsumen akan

    meningkat pada segiempat sebesar Pw+t E D Pw. Namun tambahan

    surplus konsumen ini harus mengakibatkan penurunan pada surplus

    produsen pada segiempat sebesar Pw+t F A Pw.

    Sementara di lain sisi, pemerintah kehilangan pendapatan atas tarif

    impor yang dipungut segiempat sebesar BFEC. Penurunan tarif juga

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 8

    menghilangkan eksternalitas yang dimunculkan atas pengenaan tarif

    sebesar ABF dan ECD yang dikonversi menjadi surplus konsumen.

    Teori kebijakan perdagangan internasional tersebut menjelaskan

    bahwa perdagangan bebas akan meningkatkan kesejahteraan suatu

    perekonomian. Namun teori ekonomi kadang tidak sejalan dengan

    keadaan yang dihadapi. Lobi politik yang semakin kuat untuk

    mempertahankan proteksi pemerintah karena menikmati rent yang ada

    mengakibatkan collective action sehingga pemerintah enggan

    menurunkan tarif (Krugman dan Obstfeld 2003). Krugman dan Obstfeld

    (2003) menjelaskan bahwa tidak mudah bagi suatu ekonomi melakukan

    penurunan tarif karena argumen term of trade. Suatu negara yang

    memiliki peran besar dalam perdagangan internasional akan

    berdampak pada penurunan kesejahteraan apabila menurunkan tarif.

    Selain itu argumen lain adalah argumen infant industry. Industri

    yang masih berskala kecil merupakan argumentasi yang diangkat untuk

    mendapatkan proteksi tarif dari pemerintah. Industri yang masih kecil

    akan sulit untuk dapat berkompetisi dengan impor. Penurunan tarif

    menjadi tidak mudah untuk dilaksanakan di dalam negeri. Lobi politik

    yang mengakar dan cenderung terorganisasi dengan baik ini

    mendorong sulitnya bagi pengambil kebijakan untuk kepentingan

    nasional yang lebih baik sehingga kebijakan yang menimbulkan

    efisiensi cenderung tidak terjadi.

    2.1.2. Teori Integrasi Ekonomi

    Perdagangan bebas merupakan sesuatu yang paling ideal dengan

    menghilangkan semua hambatan perdagangan tetapi ternyata itu tidak

    dapat terjadi dan harus ada kompromi politik yang dilakukan dalam

    suatu perekonomian (Krugman dan Obstfeld 2003). Integrasi ekonomi

    melalui perjanjian perdagangan adalah opsi kedua yang terbaik untuk

    menangani ini makanya disebut second best (Viner 1950).

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 9

    Dorongan kedua adalah munculnya suatu prisonner's dilemma

    dalam politik ekonomi internasional. Negosiasi perdagangan

    internasional akan memberikan kepercayaan kedua negara dan

    mendorong kerjasama tercipta untuk mendapatkan win-win solution

    dalam perdagangan internasional (Krugman dan Obstfeld 2003, Viner

    1950).

    Viner (1950) membagi tahapan integrasi ekonomi dalam 7 tahapan

    besar berdasarkan kedalaman suatu integrasi yang dilakukan oleh

    suatu negara antara lain sebagai berikut:

    1. Preferential trade agreement

    2. Free trade agreement

    3. Common Market

    4. Economic Union

    5. Economic and Monetary Integration

    6. Complete Economic Integration

    Gambar 2. Pendekatan Vinerian dalam Integrasi Ekonomi

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 10

    Ketika suatu negara menerapkan tarif yang sama untuk semua

    negara, maka negara tersebut akan melakukan impor dari negara

    produsen yang paling efisien. Negara yang lebih efisien pasti akan

    memberikan barang dengan harga lebih rendah. Pembentukan

    perjanjian perdagangan bebas baik secara bilateral atau regional tidak

    selalu menimbulkan peningkatan kesejahteraan karena adanya distorsi.

    Viner (1950) menjelaskan bahwa preferential trade agreement akan

    mendorong terciptanya suatu trade creation yang cenderung

    meningkatkan kesejahteraan perekonomian dan trade diversion yang

    cenderung menurunkan kesejahteraan suatu perekonomian. Apabila

    perjanjian tersebut dibuat dengan negara produsen yang kurang efisien

    di dunia, maka pengenaan preferensi tarif akan menjadikan negara

    tersebut lebih kompetitif dibandingkan dengan harga dunia. Akibatnya,

    setelah pembentukan perjanjian, negara pengimpor akan mendapatkan

    produk dari produsen-biaya yang lebih tinggi, bukan produsen termurah

    di dunia. Terjadi pengalihan perdagangan dari negara yang paling

    efisien ke negara yang kurang efisien. Kondisi ini disebut dengan trade

    diversion (Viner 1950).

    2.2. Tinjauan Pustaka

    Literatur menyajikan wacana-wacana tentang perjanjian

    perdagangan bebas secara luas terutama setelah terjadi perlambatan di

    tingkat negosiasi multilateral (Hoekman et al 2002). Diskusi di literatur

    menjelaskan 4 pembahasan utama antara lain multilateralism versus

    open regionalism, ex-post evaluation, ex ante Analysis, dan pemetaan

    komitmen.

    1. Multilateralism dan Open Regionalism

    Studi tentang proliferasi FTA/PTA mulai marak terjadi karena

    terjadinya perlambatan di WTO (Hoekman et al 2002). Ekonom mulai

    memperdebatkan pertanyaan penelitian tentang regionalisme versus

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 11

    multilateralisme (Baghwati 1995, Khrisna 1998, Baldwin 1995).

    Pertanyaan tersebut diikuti dengan pertanyaan pengkajian tentang

    apakah proliferasi FTA/PTA ini akan menjadi penghalang atau justru

    menjadi pijakan untuk berkembangnya sistem perdagangan multilateral

    (Baldwin 1995).

    2. Ex-post evaluation

    Penelitian pemanfaatan FTA banyak dilakukan oleh organisasi

    internasional dan peneliti namun hanya sebatas pemanfaatan di bidang

    perdagangan barang seperti ADB (2010) dan Productivity Commission

    (2010). Studi tentang evaluasi PTA/FTA telah dilakukan oleh CSIS

    dengan melakukan survei terhadap 450 perusahaan dan pemanfaatan

    FTA hanya berkisar 43 persen (CSIS 2014). CSIS (2014) berusaha

    menjelaskan bahwa pemanfaatan yang relatif kecil tersebut lebih dipicu

    karena pengetahuan dan kesadaran pengusaha untuk menggunakan

    fasilitas perjanjian perdagangan bebas masih sangat minim. CSIS

    (2014) menjelaskan bahwa neraca perdagangan Indonesia memang

    mengalami defisit dengan mitra, tetapi lebih banyak disebabkan oleh

    Indonesia mengimpor bahan baku penolong yang digunakan untuk

    produksi Indonesia dan untuk menopang peningkatan ekspor.

    3. Ex-ante analysis

    Estimasi dengan menggunakan CGE dilakukan oleh beberapa

    peneliti untuk menganalisis kemungkinan dampak FTA seperti Petri et

    al (2011) dan Itakura (2013). Itakura (2013) berusaha mengukur

    dampak liberalisasi ASEAN Economic Community dan adanya

    peningkatan konektivitas di ASEAN.

    4. Pemetaan komitmen

    ERIA telah melakukan mapping terhadap ASEAN dan ASEAN+1

    FTA untuk melihat evaluasi atas kinerja skema kerjasama ASEAN

    tersebut. Fukunaga dan Isono (2013) telah berhasil melakukan

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 12

    mapping terhadap komitmen ASEAN dan negara mitra FTA ASEAN

    untuk kerjasama perdagangan barang, perdagangan jasa, Rules of

    Origin (ROO), dan berbagai kepentingan isu-isu cross cutting lainnya.

    Fukunaga dan Isono (2013) menjelaskan bahwa Rules of Origin

    ASEAN+1 FTA sudah relatif memiliki kesamaan. Berkisar 78 persen

    dari total pos tarif HS 6 Digit di dalam Rules of Origin memiliki

    pendekatan yang sama (Fukunaga dan Isono 2013).

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 13

    BAB III

    METODOLOGI PENGKAJIAN

    3.1. Sumber Data

    Data yang digunakan dalam kajian ini secara rinci mencakup beberapa

    hal sebagai berikut:

    1. Data Sekunder

    Data sekunder digunakan untuk mendukung analisis-analisis di dalam

    desk research. Data sekunder meliputi data kuantitatif dan kualitatif

    yang didapatkan dari sumber yang terpercaya.

    Alat analisis dalam desk research yang digunakan adalah analisis

    deskriptif, analisis daya saing, analisis gravity model, analisis

    partisipasi dalam global value chain, dan analisis strategi pemanfaatan

    perjanjian perdagangan bebas dengan menggunakan ANP.

    Beberapa data sekunder adalah sebagai berikut:

    Tabel 1. Data dan Alat Analisis dalam Desk Research

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 14

    2. Data Primer

    Data primer adalah data yang didapatkan dari wawancara dan

    kuesioner. Wawancara dan survei akan dilakukan di dalam negeri

    dan luar dengan stakeholder terkait.

    3.2. Metode Analisis Data

    Metode analisis yang digunakan dalam kajian ini secara teknis adalah

    sebagai berikut:

    1. Analisis deskriptif

    Analisis deskriptif dilakukan analisis pergerakan data sebelum dan

    sesudah perjanjian perdagangan bebas, Analisis deskriptif akan

    mencakup pengukuran central tendency ratio pergerakan data

    (growth), pergeseran (shift), pangsa (share), analisis tren, dan

    simple time series.

    2. Analisis Daya Saing

    Analisis Constant Market Share Analysis diterapkan untuk data

    perdagangan sebelum dan sesudah implementasi PTA/FTA.

    Berdasarkan Richardson (1970), analisis CMSA merupakan upaya

    mendekomposisi partumbuhan ekspor suatu negara melalui 3 (tiga)

    komponen utama yaitu:

    1) Peningkatan pada konsumsi impor negara tujuan ekspor

    (World Demand Effect)

    2) Komposisi ekspor negara A ke negara B (Product Effect)

    3) Perubahan daya saing (Competitiveness Effect)

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 15

    X(t) nilai ekspor pada tahun t; X(0) nilai ekspor pada tahun 0, m adalah

    pertumbuhan untuk total nilai ekspor, mi adalah pertumbuhan ekspor

    komoditas i. Xi(t) adalah nilai ekspor komoditas i pada tahun t. Xi(0)

    adalah nilai ekspor komoditas i pada tahun 0.

    3. Analisis Gravity Model

    Gravity model akan menerapkan model Anderson (1979) dimodifikasi

    dengan beberapa variabel sebagai berikut:

    Trade ijt adalah perdagangan untuk produk i dengan negara j pada

    periode t, GDPit adalah GDP untuk negara i pada periode t. GDPjt

    adalah GDP untuk negara j pada periode t. Dist ij adalah jarak antara

    negara i ke negara j, dan TB ijt adalah hambatan perdagangan (tarif,

    kebijakan non tarif, dsb), FTA adalah variabel dummy (1= apabila ada

    FTA/PTA, 0 = apabila tidak ada FTA/PTA).

    4. Analisis Partisipasi dalam Global Value Chain (GVC)

    Analisis partisipasi Indonesia dalam Global Value Chain (GVC) ini

    akan dilihat dari peran impor bahan baku dan barang modal terhadap

    posisi Indonesia dalam rantai nilai global. Analisis partisipasi dalam

    Global Value Chain merupakan analisis data industri dengan

    menghubungkan impor bahan baku, bahan penolong dan barang

    modal dari negara mitra terhadap ekspor Indonesia ke dunia dan

    negara mitra wicara.

    Analisis partisipasi dalam Global Value Chain (GVC) akan

    menggunakan analisis Average Propagation Length (APL) yang

    disampaikan oleh Escaith dan Inomata (2013). Analisis APL adalah

    untuk menganalisis seberapa jauh suatu sektor dalam perekonomian

    memiliki keterikatan dengan sektor lain. Penekanan APL berbeda

    dengan backward linkage (BL) atau forwad linkage (FL). Analisis BL

    n

    z

    ijtijtzijjtitijt FTATBDistGDPGDPTrade4

    13210

    1 1

    2

    )( /...)/(*2)/(*1k k

    k

    ij

    k

    ijijijijijij AAkIAIaAPL

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 16

    dan FL menekankan pada kekuatan keterikatan dan APL menekankan

    pada jarak (length) keterikatan dengan sektor lain.Penghitungan APL

    adalah sebagai berikut:

    APL (j-i) adalah APL dari sektor i ke sektor j. k adalah jumlah tahapan

    produksi. Iij adalah leontief inverse matrix, ij adalah Konecker delta

    dimana ij = 1 apabila i=j dan ij = 0 apabila kebalikannya. APL =0

    apabila (Iij - ij) = 0

    Teknik pengambilan data yang digunakan dalam data primer akan

    menggunakan 3 metode:

    1. Survei

    Survei dalam negeri dilakukan dengan penyebaran kuesioner.

    Penyebaran kuesioner dilakukan dengan metode purposive sampling

    dengan responden adalah sebagai berikut:

    a. Dinas terkait di daerah

    b. Produsen

    c. Eksporter

    d. Importir

    e. Akademisi

    Pemilihan daerah survei di dalam negeri berdasarkan pertimbangan

    melihat perbedaan daerah economies of scale and non economies of

    scale terhadap Free Trade Agreement (FTA). Daerah economies of

    scale adalah Semarang, Medan, Denpasar dan Makassar karena

    daerah tersebut memiliki pelabuhan. Daerah pembanding adalah

    Yogyakarta. Selain itu pertimbangan perimbangan antara daerah di

    Indonesia Bagian Barat, Tengah, dan Timur.

    2. Focus Group Discussion

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 17

    Focus Group Discussion (FGD) akan melibatkan stakeholder

    kebijakan yang berkaitan dengan perjanjian perdagangan bebas

    antara lain:

    a. Kementerian/Lembaga terkait

    b. KADIN dan asosiasi

    c. Produsen

    d. Eksporter

    e. Importir

    f. Akademisi

    3. Wawancara

    Wawancara dilakukan kepada responden dengan purposive sampling.

    Wawancara akan dilakukan dengan beberapa responden sebagai

    berikut:

    1. Negosiator terdahulu untuk perjanjian perdagangan bebas.

    2. Kementerian terkait perjanjian perdagangan bebas.

    Metode survei luar negeri juga dilakukan dengan wawancara dengan

    kementerian terkait, Chamber of Commerce, dan pelaku bisnis di

    Korea Selatan dan Thailand. Pemilihan survei luar negeri dilakukan ke

    negara-negara yang memiliki struktur ekonomi yang sama untuk

    melihat pola PTA/FTA yang dilakukan dan negara mitra FTA terkait.

    Daftar pertanyaan terlampir.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 18

    BAB IV

    PERKEMBANGAN PERJANJIAN PERDAGANGAN DAN KINERJA

    PERDAGANGAN DAN INVESTASI INDONESIA DENGAN CHINA DAN

    KOREA DALAM ACFTA DAN AKFTA

    4.1. Perkembangan Perjanjian Perdagangan Bilateral dan Regional

    Indonesia merespon perkembangan perdagangan internasional

    tersebut dengan menjalin kerjasama perdagangan dengan negara mitra

    dagang dalam kerangka bilateral maupun regional. Indonesia telah

    melakukan kerjasama di tingkat regional ASEAN yang terdiri dari 5

    skema FTA antara lain ASEAN Free Trade Agreement (AFTA), ASEAN-

    China FTA (ACFTA), ASEAN-Korea FTA (AKFTA), ASEAN-India FTA

    (AIFTA), dan ASEAN Australia New Zealand FTA (AANZFTA). Indonesia

    juga melakukan kerjasama secara bilateral dengan Jepang dengan

    skema IJEPA yang telah dinotifikasikan pada 1 Juli 2008 dengan merujuk

    pada pasal XXIV untuk GATT 1948 dan pasal V untuk GATS (Anas et al.

    2014).

    Tingkat kedalaman perjanjian tercermin dari notifikasi perjanjian

    tersebut ke WTO. IJEPA dan AANZFTA merupakan perjanjian yang

    mengacu pada pasal XXIV untuk GATT 1948 dan pasal V untuk GATS.

    Sesuai dengan GATT 1979 negara berkembang memiliki hak untuk

    melakukan liberalisasi dengan ruang lingkup yang lebih rendah

    dibandingkan dengan pasal XXIV dengan hak enabling clause (Anas et al

    2014).

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 19

    Tabel 2. Matriks Perjanjian dengan Mitra Dialog ASEAN

    Dalam lingkup Preferential Trade Agreement (PTA), Indonesia telah

    melakukan kerjasama dengan Pakistan. Dorongan atas adanya

    Malaysia-Pakistan Free Trade Agreement (MPFTA) membuat Indonesia

    untuk mengamankan pangsa pasarnya di pasar Pakistan sehingga

    Indonesia perlu mendapatkan konsesi yang sama untuk Minyak Kelapa

    Sawit dari Pakistan.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 20

    Tabel 3. Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia yang Dinotifikasikan ke WTO

    Sumber: Database WTO, Anas et al (2014)

    Cakupan perjanjian perdagangan bebas Indonesia cukup

    komprehensif sebagaimana tergambar dalam perjanjian perdagangan

    bebas dalam AANZFTA dan IJEPA yang mengatur tentang Intellectual

    and Property Right (IPR) dan Competition Policy. Luasnya cakupan ini

    dipersepsikan sebagai keterbukaan Indonesia dengan dunia.

    Tabel 4. Cakupan Perjanjian Perdagangan Bebas Indonesia

    Sumber: Anas et al (2014)

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 21

    4.2. Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan Mitra

    PTA/FTA

    4.2.1. Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan China

    4.2.1.1. Perdagangan Barang Indonesia-China

    China merupakan lokomotif pertumbuhan ekonomi dunia.

    Permintaan perdagangan dunia China juga mengalami kenaikan dari

    tahun ke tahun. China berhasil tumbuh dari USD 240 juta di tahun

    2001 menjadi USD 1.96 trilyun di 2014. Peningkatan yang cukup

    signifikan ini didorong oleh peningkatan daya beli China dan

    keterlibatan China dalam proses produksi dunia.

    Gambar 3. Perkembangan Impor China Dari Dunia Selama 2001 S.D 2014 (USDTrilyun In C.I.F)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah Puska KPI)

    China mengalami penurunan perdagangan dunia karena imbas

    krisis global di 20087-2008. Krisis keuangan global memberikan

    tekanan pada permintaan dunia terutama Amerika Serikat dan Uni

    Eropa. Sistem keuangan dunia yang mulai terkendali kembali

    memberikan kepercayaan dunia untuk melakukan perdagangan.

    Impor China dari dunia mengalami peningkatan melebihi level

    0.24 0.30 0.41

    0.56 0.66

    0.79

    0.96

    1.13 1.01

    1.40

    1.74 1.82

    1.95 1.96

    -

    0.50

    1.00

    1.50

    2.00

    2.50

    2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

    USD

    Trill

    ion

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 22

    sebelumnya. China mengimpor USD 1.4 trilyun di 2010 setelah

    mengalami penurunan menjadi USD 1.01 trilyun di 2009.

    Koreksi pertumbuhan ekonomi China mengakibatkan impor

    China tumbuh lebih moderat pada periode 2012-2014. Kebijakan

    softlanding yang diperkenalkan untuk mengurangi dampak over-

    heating ekonomi di China mengakibatkan impor China dari dunia

    mengalami pertumbuhan yang tidak begitu signifikan. Salah satu

    kebijakan soft landing China adalah kebijakan China untuk mulai

    mengimpor batu bara yang memiliki kualitas tinggi untuk

    meningkatkan kualitas produksi.

    Gambar 4. Perkembangan Ekspor Negara-Negara Asean Di Pasar China Selama 2001 S.D 2014 (USD Milyardalam C.I.F)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Ekspor negara ASEAN mengalami peningkatan ke China seiring

    dengan peningkatan impor China dari dunia. ASEAN mengekspor

    USD 23.21 milyar di 2001 atau berkisar 10 persen dari impor China

    dari Dunia. ASEAN mengalami pertumbuhan ekspor yang cukup

    -

    10.00

    20.00

    30.00

    40.00

    50.00

    60.00

    70.00

    2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

    Malaysia Thailand Singapore Indonesia Philippines

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 23

    signifikan sehingga ekspor ASEAN ke China mencapai USD 208

    milyar di 2014.

    Secara umum pola ekspor ASEAN ke China dan impor China dari

    dunia masih selaras. Selama krisis keuangan terjadi 2008-2009,

    ekspor ASEAN ke China juga mengalami penurunan ekspor yang

    cukup signifikan. Penurunan ekspor ASEAN ke China ini bergerak

    dari USD 117 milyar di 2008 menjadi USD 106 milyar di 2009. Tetapi

    ekspor ASEAN dapat kembali meningkat di atas level 2008 menjadi

    USD 154 milyar di 2010.

    Pertumbuhan ekspor ASEAN rata-rata per tahun ke China

    setelah ACFTA jauh lebih lambat dibandingkan dengan pertumbuhan

    ekspor ASEAN sebelum ACFTA. Ekspor ASEAN ke China sebelum

    ACFTA ternyata sebesar 40.64 persen per tahun selama 2001-2004.

    Ekspor ASEAN ke China setelah ACFTA ternyata mengalami

    penurunan dengan pertumbuhan rata-rata per tahun sebesar 12.64

    persen selama 2005-2014.

    Posisi Indonesia masih belum optimal apabila dibandingkan

    dengan negara ASEAN lainnya di Pasar China. Indonesia hanya

    mengekspor sebesar USD 3.89 Milyar di 2001. Peningkatan ekspor

    terjadi selama 2001 hingga 2014 dan Indonesia berhasil mengekspor

    USD 24 Milyar di 2014.

    Indonesia memiliki posisi terendah di China walaupun

    pertumbuhan ekspor Indonesia meningkat sangat signifikan setelah

    ACFTA diterapkan. Baik dalam nilai maupun pertumbuhan ekspor,

    Indonesia masih jauh di bawah Malaysia dan negara ASEAN lainnya

    sebelum penerapan ACFTA. Thailand dan Malaysia berhasil tumbuh

    di atas 25 persen per tahun selama 2001 s.d 2004 tetapi Indonesia

    mengalami pertumbuhan yang jauh lebih besar dibandingkan negara

    ASEAN lainnya. Indonesia mengalami peningkatan pertumbuhan

    sebesar 16.62 persen setelah ACFTA.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 24

    Peningkatan pertumbuah ekspor ini tentunya akan menurunkan

    selisih ekspor Indonesia dengan Thailand dan Malaysia ke pasar

    China. ACFTA cukup membantu Indonesia dalam mengejar

    ketertinggalan dengan negara ASEAN lainnya ke pasar China.

    Indonesia mulai mendekati ekspor Thailand walaupun masih lebih

    kecil. Tetapi pangsa Indonesia mengalami peningkatan di ekspor

    ASEAN ke China. Ekspor Indonesia ke China mencapai hampir 50

    persen ekspor Malaysia ke China yang sebelumnya hanya

    sepertiganya.

    Tabel 5. Perkembangan Ekspor Indonesia ke China dibandingkan dengan Negara ASEAN lainnya (USD Milyar CIF)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Ekspor Indonesia ke China masih didominasi oleh komoditas

    primer yang berfungsi sebagai bahan baku. Selama 2001-2004,

    Indonesia telah berhasil mengekspor komoditas primer untuk bahan

    baku USD 1.6 milyar di 2001 hingga USD 3.4 milyar di 2004.

    Peningkatan yang hampir 200 persen selama 4 tahun ini

    menunjukkan bahwa permintaan bahan baku China sangat besar.

    Indonesia dan China sangat terintegrasi secara produksi.

    Indonesia mengekspor barang manufaktur berteknologi tinggi untuk

    bahan baku penolong. Ekspor suku cadang dan komponen

    mendominasi kedua setelah bahan baku penolong yang murni

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 25

    merupakan barang primer. Kandungan teknologi yang lebih tinggi dan

    merupakan bahan baku penolong merupakan potensi yang sangat

    besar untuk dikembangkan ke depan untuk meningkatkan

    kemampuan Indonesia berpartisipasi dalam Global Value Chain.

    Tabel 6. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke China Berdasarkan Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum ACFTA

    Periode 2001 S.D 2004 (USD Ribudalam c.i.f)

    Sumber: TradeMap (diolah Puska KPI)

    Namun, setelah ASEAN-China Free Trade Agreement (ACFTA)

    diterapkan struktur perdagangan Indonesia ke pasar China tidak begitu

    banyak berubah. Pertumbuhan ekonomi China yang tinggi dan

    berlandaskan pertumbuhan investasi dunia yang mencari tenaga kerja

    yang murah mengakibatkan China menjadi perusahaan dunia atau

    “global factory”. Kebutuhan bahan baku primer masih mendominasi

    permintaan China dari dunia.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 26

    Indonesia memiliki keunggulan komparatif untuk sumber daya

    alam sehingga investasi untuk sektor primer meningkat di Indonesia

    yang digunakan untuk mensuplai kebutuhan China dan Asia Timur

    yang masih tumbuh di tengah krisis ekonomi yang melanda dunia.

    Investasi sektor primer yang didasarkan pada pemenuhan kebutuhan

    dunia yang didominasi oleh China mengakibatkan ekspor Indonesia ke

    China sangat didominasi oleh barang primer untuk keperluan bahan

    baku produksi.

    Tabel 7. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke China Berdasarkan Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Selama 2005 S.D

    2014 (Sesudah ACFTA) (USD Ribu dalam c.i.f)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    2005 2006 2007 2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014Primary commodities (bahan baku penolong) 4,714,468.00 5,387,387.00 8,144,698.00 10,115,404.00 9,905,096.00 15,866,872.00 24,726,840.00 25,420,354.00 24,748,621.00 16,757,652.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (bahan baku penolong) 1,407,685.00 1,446,527.00 1,940,194.00 1,683,990.00 1,550,757.00 2,300,087.00 3,466,161.00 2,638,278.00 2,719,721.00 3,317,830.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (bahan baku penolong) 503,657.00 464,603.00 579,839.00 564,864.00 481,868.00 637,640.00 603,202.00 714,115.00 982,554.00 1,220,414.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (bahan baku penolong) 200,532.00 311,195.00 378,712.00 382,890.00 422,990.00 521,191.00 588,215.00 885,769.00 869,697.00 683,104.00

    Primary commodities (barang konsumsi) 62,763.00 78,419.00 165,751.00 165,586.00 117,276.00 184,911.00 459,324.00 605,906.00 525,245.00 670,038.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang konsumsi) 33,422.00 39,344.00 84,232.00 134,629.00 114,552.00 157,626.00 249,840.00 347,705.00 426,547.00 570,464.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang modal) 143,213.00 183,218.00 247,425.00 298,981.00 308,465.00 480,774.00 551,921.00 545,771.00 537,542.00 559,935.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang modal) 774,465.00 1,019,037.00 727,817.00 773,219.00 588,160.00 432,824.00 410,483.00 434,373.00 324,990.00 301,758.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (bahan baku penolong) 91,975.00 101,258.00 41,488.00 37,514.00 42,483.00 31,595.00 59,372.00 81,281.00 56,542.00 187,347.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang konsumsi) 37,566.00 50,899.00 63,781.00 80,987.00 65,055.00 76,311.00 85,457.00 86,683.00 83,642.00 93,679.00

    Unclassified (barang konsumsi) 3,581.00 4,212.00 6,499.00 7,163.00 7,767.00 16,174.00 30,004.00 45,072.00 54,741.00 68,498.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang konsumsi) 28,778.00 42,042.00 59,633.00 53,198.00 40,103.00 55,132.00 60,846.00 61,314.00 44,904.00 45,994.00

    Unclassified (bahan baku penolong) 9,582.00 10,506.00 17,625.00 18,351.00 15,283.00 22,848.00 33,180.00 62,136.00 43,069.00 40,629.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang konsumsi) 445.00 326.00 283.00 399.00 433.00 584.00 3,172.00 1,021.00 1,140.00 3,195.00

    Unclassified (barang modal) 28.00 64.00 99.00 4,282.00 2,293.00 9,895.00 7,974.00 4,106.00 4,040.00 2,377.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang modal) 520.00 2,143.00 6,028.00 1,451.00 1,140.00 697.00 1,066.00 2,090.00 1,249.00 865.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang modal) - - - - 30.00 13.00 10.00 - 2.00 -

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - - - - - - - - -

    Unclassified (Unclassified) 424,240.00 464,557.00 92.00 - 36.00 - - - 50.00 -

    After ACFTASector

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 27

    Impor Indonesia dari China didominasi oleh bahan penolong

    dan barang modal. Sebelum ACFTA, impor Indonesia dari China

    didominasi oleh barang primer yang dijadikan sebagai bahan baku

    penolong dan terlihat trennya meningkat dari tahun ke tahun.

    Sedangkan barang konsumsi yang memiliki padat teknologi tinggi dan

    rendah masih sangat kecil.

    Tabel 8. Ekspor Chinake Indonesia dari China Sebelum ACFTA Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category (USD Juta)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Posisi Indonesia dalam Global Value Chain (GVC) membentuk

    perdagangan Indonesia dan China. Indonesia selalu ditempatkan

    sebagai low-end fabrication atau perakit untuk barang yang memiliki

    teknologi rendah sehingga impor bahan baku penolong masih dominan

    dari China. China berhasil mengubah struktur ekspornya ke Indonesia

    paska penerapan ACFTA.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 28

    Dominasi barang primer mulai digantikan dengan barang

    manufaktur yang berteknologi tinggi. Barang primer Indonesia diolah

    oleh China menjadi barang penolong manufaktur berteknologi tinggi.

    Kemampuan mengolah China didatangkan oleh investasi langsung

    dunia ke China yang berhasil mengolah barang primer menjadi bahan

    baku penolong dan bahan jadi.

    Sesudah ACFTA, impor Indonesia dari China didominasi oleh

    barang manufaktur yang padat teknologi tinggi yang dijadikan sebagai

    bahan baku penolong dan terlihat trennya meningkat dari tahun ke

    tahun. Sedangkan barang primer yang digunakan sebagai barang

    konsumsi (seperti bawang putih, buah-buahan konsumsi, dll)

    mengalami peningkatan yang sangat tinggi.

    Tabel 9. Ekspor China dari Indonesia Sesudah ACFTA Berdasarkan Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category (USD Juta)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 29

    4.2.1.2. Perdagangan Jasa Indonesia-China

    Gambar 5. Neraca Perdagangan Jasa Indonesia dengan China (USD juta)

    Sumber: Bank Indonesia dan Direktorat Perundingan Perdagangan Jasa (2014, diolah Puska

    KPI)

    Perdagangan Indonesia dengan China masih sangat kecil di

    sektor jasa. Indonesia dan China hanya berdagang sebesar USD 388

    juta di 2014. Indonesia masih dalam kondisi defisit dengan China.

    Defisit neraca perdagangan jasa yang masih dipicu oleh defisit di sektor

    transportasi ini lebih diakibatkan oleh tingginya ekspor China ke

    Indonesia yang menggunakan sektor logistik China sehingga keluarnya

    devisa akan jauh lebih besar pada sisi Indonesia.

    4.2.2. Kinerja Perdagangan dan Investasi Indonesia dengan Korea

    4.2.2.1. Perdagangan Barang Indonesia-Korea

    Korea merupakan negara yang menjadi contoh dunia yang

    mengembangkan perdagangan dunia untuk mendorong negaranya

    keluar dari jebakan pendapatan menengah (middle income trap) (Mier

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 30

    2001). Korea berhasil membangun negaranya menjadi orientasi ekspor

    dengan pembangunan modal sumber daya manusianya (human

    capital) dan infratruktur perdagangannya.

    Impor Korea dari dunia masih jauh lebih kecil daripada impor

    China dari Dunia. Korea mengimpor dari dunia sebesar USD 525 milyar

    di 2014. Impor Korea dari Dunia selalu mengalami peningkatan dari

    2001 s.d 2007. Krisis ekonomi keuangan global mengakibatkan

    penurunan impor Korea dari Dunia tetapi pemulihan keadaan global

    kembali mendorong perdagangan internasional Korea meningkat.

    Peningkatan impor Korea dari Dunia sangat signifikan. Korea

    hanya mengimpor sebesar USD 141 milyar di 2001 dan mulai

    mengimpor sebesar USD 525 milyar di 2014. Peningkatan nilai impor

    ini mencerminkan peningkatan daya beli dan kapasitas ekonomi Korea.

    Peningkatan impor Korea yang cukup signifikan ini menunjukkan

    bahwa pasar Korea merupakan pasar yang tumbuh dan besar bagi

    ekspor Indonesia.

    Dampak krisis keuangan global ternyata menurunkan kapasitas

    impor Korea dari dunia. Kemampuan pemulihan pasar Korea ternyata

    tidak secepat pasar China. China berhasil merestorasi pasarnya dalam

    1 tahun sedangkan Korea harus mengalami pemulihan selama 2 tahun.

    Kinerja pemulihan krisis Korea masih sangat luar biasa dibandingkan

    dengan Eropa dan Amerika Serikat

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 31

    Gambar 6. Perkembangan Impor Korea Dari Dunia Selama 2001 S.D 2014 (USD Milyar In C.I.F)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Pola ekspor ASEAN ke Korea dengan impor Korea dari dunia

    ternyata tidak begitu sama. Ekspor ASEAN ke Korea mengalami

    peningkatan yang cukup drastis selama 2001-2014. Indonesia telah

    berhasil melampaui negara-negara ASEAN lainnya di Pasar Korea.

    Posisi Indonesia selalu berada di atas negara-negara ASEAN lainnya.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 32

    Tabel 10. Perkembangan Ekspor Negara-Negara ASEAN di Pasar Korea Selama 2001 S.D 2014 (USD Milyar in c.i.f)

    Sumber: TradeMap (2014, diolah Puska KPI)

    Ekspor Indonesia ke Korea didominasi oleh barang primer untuk

    bahan baku. Perbandingan dominasi barang primer dengan barang

    lainnya memang sangat besar. Apabila dilhat dari kandungan teknologi

    dan kegunaan barang tersebut dalam produksi, Indonesia belum dapat

    masuk dalam produksi barang yang berteknologi tinggi sehingga

    ekspor Indonesia ke Korea masih didorong oleh barang primer.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 33

    Tabel 11. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke Korea Berdasarkan Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum AKFTA

    (2001 s.d 2007) USD Thousand

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Kondisi dominasi barang primer tidak berubah dalam struktur

    ekspor Indonesia ke Korea. Namun AKFTA berhasil mengubah struktur

    sedikit untuk barang manufaktur yang padat karya dan bebasis sumber

    daya alam. Indonesia sebelum AKFTA mengekspor barang manufaktur

    yang padat karya dan berbasis sumber daya alam untuk bahan baku

    penolong berarti perusahaan pengolah barang manufaktur yang padat

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 34

    karya dan berbasis sumber daya alam masih berada di Korea sebelum

    AKFTA.

    Tetapi semua berubah ketika AKFTA diterapkan terutama pada

    investasi Korea di Indonesia. Korea dan dunia mulai berinvestasi di

    sektor untuk mengolah barang manufaktur yang padat karya dan

    berbasis sumber daya alam yang dapat memenuhi kebutuhan Korea.

    Indonesia mengekspor ikan mentah sebelum AKFTA diterapkan tetapi

    Indonesia mulai mengekspor ikan kaleng setelah AKFTA diterapkan

    karena Korea dan dunia mulai berinvestasi di sektor pengalengan ikan

    dalam kerangka memenuhi kebutuhan Korea Selatan.

    Tabel 12. Perkembangan Ekspor Indonesia Ke Korea Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sesudah AKFTA (2008 s.d

    2014) USD Ribu

    Sumber: TradeMap (2014, diolah Puska KPI)

    2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014

    Primary commodities (bahan baku penolong) 9,450,644.00 7,658,384.00 11,880,206.00 14,653,115.00 13,203,048.00 10,598,552.00 9,406,917.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang konsumsi) 130,586.00 149,772.00 227,945.00 392,947.00 527,192.00 700,364.00 790,872.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (bahan baku penolong) 490,149.00 383,409.00 479,955.00 543,048.00 585,856.00 483,246.00 614,748.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (bahan baku penolong) 519,045.00 479,146.00 585,344.00 611,465.00 523,107.00 533,109.00 540,679.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang modal) 181,234.00 113,389.00 205,204.00 307,281.00 266,600.00 256,539.00 227,904.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (bahan baku penolong) 163,256.00 108,436.00 147,760.00 243,289.00 135,676.00 131,695.00 225,860.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (bahan baku penolong) 74,955.00 96,002.00 102,258.00 100,082.00 96,332.00 124,589.00 128,367.00

    Primary commodities (barang konsumsi) 82,388.00 81,931.00 85,084.00 92,524.00 99,510.00 96,694.00 114,165.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang modal) 52,659.00 47,587.00 52,849.00 53,274.00 63,248.00 70,808.00 56,373.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang konsumsi) 38,987.00 26,076.00 34,377.00 43,616.00 48,663.00 47,786.00 54,182.00

    Unclassified (barang konsumsi) 41,355.00 35,681.00 42,587.00 52,320.00 51,201.00 51,210.00 46,406.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang konsumsi) 78,087.00 72,916.00 90,644.00 82,540.00 58,844.00 54,355.00 41,787.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang modal) 2,059.00 1,851.00 39,266.00 27,409.00 5,430.00 27,885.00 10,326.00

    Unclassified (bahan baku penolong) 13,312.00 8,412.00 10,176.00 10,371.00 7,870.00 10,137.00 10,140.00

    Unclassified (barang modal) 278.00 346.00 734.00 1,330.00 1,221.00 1,259.00 1,429.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang konsumsi) 1,275.00 754.00 1,406.00 1,709.00 1,688.00 1,772.00 900.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang modal) - 1.00 - - - 4.00 4.00

    Unclassified (Unclassified) - 2.00 2.00 4.00 752.00 - 2.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - - - - - -

    AFTER AKFTASECTOR

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 35

    Perdagangan intra barang primer terjadi antara Indonesia dan

    Korea Selatan. Dominasi sektor primer terlihat jelas dalam ekspor

    Korea Selatan ke Indonesia selama 2001 s.d 2007. Ekspor barang

    primer ini banyak berupa bijih besi dan beberapa produk sumber daya

    alam yang diimpor oleh produsen elektronik Indonesia dan sektor

    barang modal Indonesia.

    Tabel 13. Perkembangan Ekspor Korea ke IndonesiaBerdasarkan

    Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sebelum AKFTA (2001 s.d 2007)

    USD Ribu

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    Kondisi yang sama terlihat paska penerapan AKFTA. Dominasi

    barang primer dalam ekspor Korea ke Indonesia masih sangat terlihat

    2001 2002 2003 2004 2005 2006 2007Primary commodities (bahan baku penolong) 609,575.00 398,521.00 174,586.00 254,668.00 1,368,673.00 1,429,266.00 1,519,202.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (bahan baku penolong) 582,086.00 474,860.00 421,985.00 598,626.00 538,323.00 542,639.00 603,147.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (bahan baku penolong) 187,071.00 195,873.00 231,887.00 312,740.00 351,736.00 268,833.00 365,290.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (bahan baku penolong) 139,300.00 89,459.00 97,998.00 138,379.00 155,947.00 109,913.00 194,828.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang modal) 202,558.00 152,417.00 167,634.00 218,478.00 146,289.00 128,043.00 161,908.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (bahan baku penolong) 261,305.00 187,194.00 142,801.00 176,066.00 134,976.00 125,702.00 128,060.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang modal) 62,957.00 54,345.00 103,841.00 125,554.00 68,679.00 59,429.00 113,211.00

    Primary commodities (barang konsumsi) 14,808.00 16,556.00 17,792.00 26,470.00 33,695.00 44,197.00 32,345.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang konsumsi) 9,020.00 11,302.00 31,546.00 11,185.00 14,013.00 15,550.00 27,350.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang konsumsi) 18,629.00 20,578.00 55,149.00 35,119.00 19,704.00 13,043.00 21,807.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang modal) 83,502.00 4,168.00 55,271.00 8,045.00 10,258.00 123,386.00 9,883.00

    Unclassified (barang konsumsi) 11,022.00 14,900.00 10,579.00 14,456.00 12,240.00 4,224.00 8,557.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang konsumsi) 15,596.00 16,702.00 9,079.00 15,714.00 7,442.00 6,351.00 6,335.00

    Unclassified (bahan baku penolong) 9,968.00 6,802.00 5,664.00 5,621.00 5,900.00 4,007.00 3,064.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang konsumsi) 1,879.00 3,040.00 2,010.00 1,371.00 1,007.00 1,234.00 1,621.00

    Unclassified (barang modal) 19.00 16.00 53.00 18.00 187.00 38.00 36.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang modal) - - - - - - -

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - - - - - -

    Unclassified (Unclassified) - - - 12.00 - - -

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - - 12.00 - - -

    BEFORE AKFTASector

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 36

    jelas selama 2008 s.d 2014. Posisi Indonesia sebagai perakit sangat

    membutuhkan bahan baku penolong dari Korea karena Korea berhasil

    membangun industri suku cadang dan komponen untuk memasok

    keperluan produksi di dunia.

    Tabel 14. Perkembangan Impor Indonesia Dari KoreaBerdasarkan Intensitas Teknologi Dan Broad Economic Category Sesudah AKFTA

    (2008 s.d 2014) USD Ribu

    Sumber: TradeMap (2014, diolah oleh Puska KPI)

    4.2.2.2. Perdagangan Jasa Indonesia-Korea

    Perdagangan Jasa Indonesia dengan Korea Selatan jauh lebih

    besar daripada perdagangan Indonesia dengan China. Perdagangan

    Indonesia dengan Korea Selatan mencapai USD 700 milyar di 2014.

    Indonesia mengalami surplus neraca perdagangan dengan Korea

    Selatan selama 2001 s.d 2013. Perdagangan jasa Indonesia Korea

    2008 2009 2010 2011 2012 2013 2014Primary commodities (bahan baku penolong) 2,705,686.00 1,309,148.00 2,707,992.00 6,473,244.00 4,636,742.00 3,723,863.00 5,021,640.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (bahan baku penolong) 1,299,931.00 950,713.00 1,461,931.00 1,598,506.00 1,716,066.00 1,853,369.00 1,819,828.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (bahan baku penolong) 808,088.00 696,722.00 1,065,921.00 1,458,811.00 1,435,107.00 1,450,099.00 1,494,266.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (bahan baku penolong) 742,966.00 598,932.00 738,739.00 1,253,204.00 1,665,023.00 1,617,682.00 1,417,135.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang modal) 386,658.00 303,578.00 535,782.00 872,738.00 1,014,812.00 1,264,520.00 833,546.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (bahan baku penolong) 366,556.00 338,627.00 481,101.00 585,632.00 805,931.00 810,502.00 596,315.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang modal) 4,711.00 37,037.00 82,768.00 68,454.00 39,441.00 107,455.00 141,616.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang modal) 340,537.00 317,145.00 377,322.00 316,563.00 251,000.00 250,319.00 129,281.00

    Unclassified (bahan baku penolong) 73,452.00 39,306.00 75,765.00 93,954.00 101,313.00 111,469.00 97,164.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang konsumsi) 45,926.00 34,300.00 50,056.00 65,084.00 72,236.00 88,302.00 71,346.00

    Primary commodities (barang konsumsi) 48,974.00 39,627.00 43,768.00 53,185.00 57,538.00 65,955.00 61,441.00

    Manufactures with medium skill and technology intensity (barang konsumsi) 64,554.00 43,236.00 35,097.00 47,103.00 54,810.00 62,207.00 58,444.00

    Unclassified (barang konsumsi) 11,788.00 12,194.00 17,239.00 73,461.00 61,966.00 125,715.00 54,918.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (barang konsumsi) 20,093.00 19,029.00 25,307.00 33,779.00 48,184.00 50,396.00 43,461.00

    Manufactures with low skill and technology intensity (barang konsumsi) 5,450.00 2,669.00 3,911.00 4,846.00 8,898.00 7,509.00 6,380.00

    Unclassified (Unclassified) - - 100.00 785.00 932.00 2,979.00 325.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - 100.00 785.00 932.00 2,979.00 325.00

    Unclassified (barang modal) 396.00 42.00 29.00 220.00 245.00 224.00 158.00

    Labour-intensive and resource-based manufactures (barang modal) - - 146.00 168.00 94.00 51.00 122.00

    Manufactures with high skill and technology intensity (Unclassified) - - - - - - -

    AFTER AKFTASector

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 37

    Selatan merupakan contoh yang sangat baik bahwa meliberalisasi

    perdagangan jasa bukan berarti selalu akan membawa defisit neraca

    perdagangan jasa tetapi juga dapat berdampak positif dalam

    memperbaiki posisi neraca perdagangan tersebut.

    Gambar 7. Neraca Perdagangan Indonesia dengan Korea Selama 2006-2014 (USD Milyar)

    Sumber: Bank Indonesia dan Direktorat Perundingan Perdagangan Jasa (2014, diolah Puska

    KPI)

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 38

    BAB V

    ANALISIS OPTIMALISASI PEMANFAATAN PERJANJIAN

    PERDAGANGAN BEBAS INDONESIA

    5.1. Analisis Pemetaan Komitmen Perjanjian Perdagangan Bebas

    Indonesia

    5.1.1. Komitmen Perjanjian Perdagangan Barang

    Tingkat liberalisasi tarif Indonesia masih di bawah rata-rata

    liberalisasi sesama anggota ASEAN (Fukunaga dan Isino 2013).

    Indonesia masih terlihat sangat protektif dibandingkan dengan negara

    ASEAN lainnya. Indonesia hanya meliberalisasi 83.4 % secara rata-rata

    dan jauh dibawah Thailand dan Vietnam.

    Tabel 15. Liberalisasi Tarif dalam ASEAN +1 FTA

    Sumber: Fukunaga dan Isino (2013)

    Selain secara global ternyata China masih melakukan reservasi

    untuk 6 persen dalam ACFTA. Sisa 6 persen tersebut ternyata adalah

    barang akhir. Berdasarkan jadwal komitmen China, China masih akan

    menutup mesin otomotif dan TV. Kedua produk tersebut adalah produk

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 39

    ekspor Indonesia ke dunia. Indonesia perlu memperjuangkan

    liberalisasi tersebut di pasar China karena Indonesia memerlukan

    penetrasi pasar untuk produk tersebut.

    Tabel 16 Produk-Produk Yang Masih Ditutup oleh China dalam ASEAN-China FTA

    Sumber: ASEAN Secretariat (2014, diolah Puska KPI)

    5.1.2. Komitmen Jasa dalam ASEAN-China FTA dan ASEAN-Korea FTA

    Komitmen jasa Indonesia pada ACFTA dan AKFTA masih

    sangat berbeda. ERIA (2012, 2013, dan 2014) telah melakukan

    mapping atau pemetaan komitmen jasa dengan menggunakan

    metodologi Indeks Hoekman. Indeks Hoekman berada pada nilai 0

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 40

    hingga 1. Apabila Indeks Hoekman bernilai nol maka sektor atau mode

    tersebut ditutup. Apabila Indeks Hoekman mencapai nilai 1 maka sektor

    atau mode tersebut ditutup.

    Ishido (2008) telah melakukan pemetaan untuk komitmen

    masing-masing negara di dalam perjanjian ACFTA dan AKFTA. Ishido

    (2008) telah mengidentifikasi baik market access (akses pasar) maupun

    national treat (perlakukaan nasional). Ishido (2008) telah melakukan

    pemetaan baik dalam mode maupun sektor.

    Tabel 17. Komitmen Negara-Negara ASEAN dan CHINA dalam ASEAN-China FTA

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 41

    Sumber: Ishido (2008)

    Indonesia masih dipandang tertutup dalam komitmen untuk

    rata-rata semua mode di dalam ACFTA dibandingkan dengan negara

    ASEAN lainnya. Rata-rata indeks Hoekman Indonesia untuk keempat

    mode tersebut masih berkisar 0.05 untuk market access (akses pasar)

    dan 0.03 untuk perlakuan nasional (national treatment). Indeks

    Hoekman komitmen ASEAN secara rata-rata untuk market access

    (akses pasar) adalah sebesar 0.12 dan 0.12 untuk perlakuan nasional

    (national treatment). Indeks Hoekman Indonesia secara rata-rata masih

    jauh di bawah rata-rata komitmen ASEAN secara keseluruhan di dalam

    ACFTA.

    Indeks Hoekman Indonesia masih di bawah Malaysia dan

    Thailand di dalam ACFTA. Indonesia mengambil kebijakan memperluas

    ruang kebijakan yang sangat tinggi sehingga fleksibilitas masih sangat

    luas. Keterbukaan terhadap sector jasa sangat berpengaruh pada

    sector barang. Kinerja ekspor Indonesia jauh di bawah Malaysia dan

    Thailand ke China Liberalisasi jasa memberikan kepastian pada

    transparansi peraturan dan kepastian hukum ke depan sehingga

    pebisnis dapat memperoleh kepastian berusaha dan berdagang.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 42

    Tabel 18. Komitmen Negara-Negara ASEAN dan Korea dalam ASEAN Korea FTA

    Sumber: Ishido (2008)

    Komitmen Indonesia di AKFTA jauh lebih liberal dibandingkan

    komitmen Indonesia di ACFTA. Indeks Hoekman komitmen Indonesia

    di AKFTA secara rata-rata adalah 0.18 untuk market access dan 0.19

    untuk national treatment. Indeks ini jauh diatas rata-rata indeks

    Hoekman Indonesia untuk keempat mode tersebut yang masih berkisar

    0.05 untuk market access (akses pasar) dan 0.03 untuk perlakuan

    nasional (national treatment).

    Komitmen Indonesia dalam ACFTA dan AKFTA merupakan

    suatu contoh yang memberikan gambaran bahwa membuka pasar jasa

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 43

    bukan berarti akan menimbulkan kerusakan dan penurunan neraca

    perdagangan jasa kita tetapi keterbukaan tersebut akan meningkatkan

    kapasitas integrasi dalam negeri dalam produksi dengan dunia

    internasional.

    Neraca perdagangan Indonesia dengan Korea mengalami

    surplus perdagangan dan didorong oleh sektor transportasi. Membuka

    mode 3 akan mendorong investasi di sektor jasa transportasi dan

    sektor jasa lainnya yang akan menjadi perusahaan yang berdomisili di

    dalam negeri. Perdagangan pasti akan membutuhkan sektor

    transportasi untuk membawa barang Indonesia ke Korea dan

    membawa barang Korea ke Indonesia.

    5.1.3. Komitmen Investasi dalam ACFTA dan AKFTA

    Komitmen investasi dapat diukur dengan FDI restrictiveness

    index. Indeks hambatan investasi asing langsung (Foreign Direct

    Investment Restrictiveness Index) diukur dari proteksi, liberalisasi,

    fasilitasi, dan promosi investasi yang tertera dalam perjanjian

    perdagangan bebas. Pendekatan FDI restrictiveness index ini tidak

    akan berbeda dengan indeks Hoekman. Nilai indeks ini akan berada

    pada kisaran nol sampai dengan 1. Nilai nol berarti tertutup dan nilai 1

    (satu) berarti terbuka.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 44

    Tabel 19. Komitmen Investasi Negara-Negara ASEAN, China, dan Korea dalam ACFTA, AKFTA, dan AFTA

    Sumber: Findlay (2012)

    Findlay (2012) telah memetakan masing-masing komitmen

    negara ASEAN dalam masing-masing fora. Posisi Indonesia dalam

    ACFTA masih dibawah Malaysia dan Singapura dan hampir sedikit di

    atas Thailand. Penciptaan iklim investasi secara unilateral dan fora lain

    sangat perlu diperhatikan karena akan mempengaruhi persepsi

    investor.

    Komitmen Indonesia yang paling liberal adalah pada AFTA.

    Konstalasi automatic MFN menjadi sangat penting dalam perjanjian

    investasi. Negara ASEAN akan menikmati segala sesuatu yang

    diberikan oleh negara ASEAN kepada mitra dagangnya. Sementara

    China dan Korea jauh lebih liberal daripada Indonesia dan rata-rata

    negara ASEAN lainnya sehingga arus investasi akan mengalir di

    negara-negara tersebut daripada ke ASEAN.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 45

    Indonesia perlu membuka diri untuk FDI agar penciptaan

    aglomerasi regional dan basis produksi terjadi di Indonesia. Basis

    produksi tercipta apabila suatu kawasan dapat menciptakan skala

    ekonomi eksternal secara baik. Efisiensi yang mendorong skala

    ekonomi secara eksternal ini akan terwujud apabila efisiensi produksi,

    pengumpulan tenaga kerja (labour polling), dan pertukaran

    pengetahuan (knowledge spillover) (Krugman and Obstfeld 2003).

    Hambatan pada perdagangan jasa dan investasi akan sangat

    menghambat terciptanya labour polling dan knowledge spillover.

    5.2. Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar Negara Mitra Perjanjian

    Perdagangan

    Bebas

    5.2.1. Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar China

    Perdagangan produk Indonesia ke China ternyata tidak

    didorong oleh daya saing tetapi karena peningkatan permintaan impor

    China dari dunia. Efek permintaan impor Indonesia dari dunia mencapai

    USD 17 Milyar setelah ACFTA dan mengalami peningkatan dari USD 3

    Milyar sebelum ACFTA diterapkan. Perkembangan ini menunjukkan

    bahwa Indonesia perlu selalu memanfaatkan permintaan pasar China

    yang besar untuk mendorong ekspor.

    Indonesia mengalami peningkatan daya saing dari USD 368

    juta sebelum ACFTA menjadi USD 1,2 milyar setelah ACFTA.

    Peningkatan daya saing ini menunjukkan bahwa Indonesia berhasil

    mendapatkan keuntungan dengan adanya ACFTA. Namun, daya saing

    ini tercipta karena harga yang relatif lebih murah setelah pajak impor

    dihilangkan dibandingkan sebelum pajak itu masih dikenakan.

    Komitmen penghapusan berdampak pada daya saing produk Indonesia

    di pasar China secara keseluruhan.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 46

    Tabel 20. Constant Market Share Indonesia di Pasar China (USD Ribu)

    Sumber: diolah oleh Puska KPI

    Secara detil, peningkatan daya saing terjadi pada produk

    manufaktur berteknologi tinggi tetapi merupakan bahan baku penolong.

    Perubahan yang terjadi setelah ACFTA pada daya saing produk

    manufaktur berteknologi tinggi tetapi merupakan bahan baku penolong

    sangat signifikan. Produk manufaktur berteknologi tinggi tetapi

    merupakan bahan baku penolong sebelum ACFTA tidak memiliki daya

    saing yang tinggi di pasar China tetapi produk ini menjadi berdaya

    saing tinggi di pasar China.

    Barang yang mengalami penurunan daya saing adalah produk-

    produk manufaktur berteknologi tinggi tetapi merupakan konsumsi.

    Produk China jauh lebih kompetitif dan tentunya kemandirian produksi

    China mengakibatkan ACFTA justru menurunkan daya saing produk

    Indonesia tersebut di pasar China.

  • Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 47

    Tabel 21. Constant Market Share Indonesia di Pasar China Berdasarkan Intensitas Teknologi dan Broad Economic Category

    Sumber: diolah oleh Puska KPI

    5.2.2. Analisis Daya Saing Indonesia di Pasar Korea

    Secara total, ekspor Indonesia ke Korea Selatan didorong oleh

    peningkatan permintaan dunia daripada oleh daya saing. Namun daya

    saing Indonesia belum dapat mendorong terciptanya ekspor tetapi