of 143 /143
Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan i LAPORAN AKHIR PETA DIPLOMASI PERDAGANGAN INTERNASIONAL PUSAT KEBIJAKAN KERJA SAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN KEMENTERIAN PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA 2015

LAPORAN AKHIR PETA DIPLOMASI PERDAGANGAN …bppp.kemendag.go.id/media_content/2017/08/KAJIAN_PETA_DIPLOMASI... · peta diplomasi perdagangan internasional pusat kebijakan kerja sama

Embed Size (px)

Text of LAPORAN AKHIR PETA DIPLOMASI PERDAGANGAN...

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan i

LAPORAN AKHIR

PETA DIPLOMASI PERDAGANGAN INTERNASIONAL

PUSAT KEBIJAKAN KERJA SAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN PERDAGANGAN

KEMENTERIAN PERDAGANGAN REPUBLIK INDONESIA

2015

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan ii

KATA PENGANTAR

Puji syukur pada Allah SWT atas berhasilnya Tim Peneliti Puska KPI,

Pusat Kebijakan Kerjasama Perdagangan Internasional dalam menyusun

Kajian Peta Diplomasi Perdagangan Internasional. Sebagaimana

diketahui bahwa kajian ini merupakan salah satu analisis jangka panjang

tahun 2015 yang memuat isu-isu strategis terbaru.

Disadari bahwa dalam penentuan mitra kerjasama perdagangan

internasional, dibutuhkan suatu petunjuk yang kiranya dapat menjadi salah

satu dari sekian banyak pertimbangan dalam pemilihan mitra kerjasama

tersebut.Di masa mendatang hal ini akan semakin menjadi perhatian,

mengingat arah kebijakan perdagangan internasional semakin dinamis dan

membutuhkan persiapan yang baik dan terarah.

Melihat pentingnya isu tersebut maka disusunlah kajian ini. Kami

menyadari bahwa dalam melaksanakan pengkajian terdapat keterbatasan-

keterbatasan. Untuk itu kami mohon saran dan masukan serta kritik yang

bersifat membangun dari para pembaca kajian ini.

Jakarta, Oktober 2015

Tim Peneliti

Pusat Kebijakan Kerjasama Perdagangan Internasional

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan iii

ABSTRAK

Kajian ini mencoba menentukan negara prioritas kerjasama

perdagangan yang belum memiliki kerjasama dengan Indonesia, produk

prioritas yang akan diperdagangkan serta strategi kerjasama yang dapat

meningkatkan perdagangan Indonesia.

Penentuan Negara prioritas dan produk prioritas menggunakan

model gravitasi sementara strategi kerjasama perdagangan ditentukan

dengan pendekatan kualitatif dan model analytics hierarchy process (AHP).

Hasil kajian ini menunjukkan bahwa Amerika Serikat, Brasil dan Rusia

merupakan negara yang potensial untuk dikembangkan kerjasama

perdagangan dengan Indonesia terutama untuk produk produk dari sector

pertanian, perikanan dan kelautan sertahasil produk tekstil. Kajian ini juga

menemukan bahwa bentuk kerjasama yang menguntungkan adalah

bilateral Indonesia dan Regional Amerika Serikat, bilateral Indonesia dan

Brasil, serta bilateral Indonesia dan Rusia.

Kata kunci: Amerika Serikat, Bilateral, Brasil, Regional, Rusia

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan iv

DAFTAR ISI KATA PENGANTAR ............................................................................... ii

ABSTRAK .............................................................................................. iii

DAFTAR ISI ........................................................................................... iv

DAFTAR GAMBAR ............................................................................... vi

DAFTAR TSBEL .................................................................................. viii

BAB I PENDAHULUAN .................................................................................1

1.1. Latar Belakang ................................................................................1

1.2. Rumusan Masalah ..........................................................................5

1.3. Tujuan Kajian ..................................................................................5

1.4. Output dan Manfaat ........................................................................5

1.5. Ruang Lingkup ................................................................................6

1.6. Sistematika Laporan .......................................................................6

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR .........................7

2.1. Tinjauan Pustaka ...........................................................................7

2.1.1. Pola Perdagangan dan Keuntungan dari Perdagangan ......7

2.1.2. Kebijakan Perdagangan Internasional.................................8

2.1.3. Tarif ....................................................................................9

2.1.4. Hambatan Perdagangan Bukan Tarif (non-tarriff barrier) . 12

2.1.5. Perkembangan Kerjasama Perdagangan Indonesia ......... 13

2.2. Kerangka Berpikir ........................................................................ 15

BAB III DATA DAN METODOLOGI PENGKAJIAN .........................................

3.1. Data Dan Teknik Pengumpulan Data ............................................ 16

3.2. Metodologi Pengkajian ................................................................ 16

3.2.1 Metodologi Pengkajian Penentuan Negara Prioritas ........... 17

3.2.2 Metodologi Penentuan Produk Prioritas .............................. 22

3.2.3 Metodologi Penentuan Strategi Kerjasama Perdagangan

dengan Negara Prioritas ..................................................... 24

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ............................................................ 38

4.1. Prioritas Tujuan Pasar Ekspor Indonesia ........................................ 38

4.2. Komoditi Prioritas Indonesia ke Beberapa Negara Terpilih ............ 48

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan v

4.3. Strategi Kerjasama Dengan Negara Terpilih .................................. 59

4.3.1. Amerika Serikat ............................................................... 59

4.3.1.1 Struktur Industri AS .............................................. 61

4.3.1.2 NTM Amerika Serikat atas Produk Indonesia ...... 64

4.3.1.3 Strategi Kerjasama Perdagangan Indonesia

dengan Amerika Serikat ..................................... 67

4.3.2.Brasil ................................................................................ 72

4.3.2.1 Struktur Industri Brasil .......................................... 74

4.3.2.2 NTM Brasil atas Produk Indonesia ....................... 76

4.3.2.3 Strategi Kerjasama Perdagangan Indonesia

dengan Brasil ..................................................... 80

4.3.3.Rusia ................................................................................ 85

4.3.3.1 Stuktur Industri Rusia ........................................... 86

4.3.3.2 NTM Rusia atas Produk Indonesia ....................... 88

4.3.3.3 Strategi Kerjasama Perdagangan Indonesia

dengan Rusia ..................................................... 92

BAB V KESIMPULAN DAN REKOMENDASI .............................................. 98

5.1. Kesimpulan .................................................................................. 98

5.2. Rekomendasi ............................................................................... 99

DAFTAR PUSTAKA............................................................................ ........ .101

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Neraca Perdagangan Indonesia ........................................... 4

Gambar 2.1 Dampak dampak Neraca Perdagangan Indonesia .......... 11

Gambar 2.2 Dampak Kuota Impor terhadap Kesejahteraan ................... 13

Gambar 2.3 Kerangka Berpikir ................................................................ 15

Gambar 4.1 Ekspor vs PDB Negara Tujuan ............................................ 38

Gambar 4.2 Ekspor vs Jarak ke Negara Tujuan ...................................... 39

Gambar 4.3 Struktur Industri Amerika Serikat Tahun 2014 ..................... 63

Gambar 4.4 Hasil AHP Tentang Faktor Pendorong Kerjasama dengan

Amerika Serikat .................................................................. 68

Gambar 4.5 Hasil AHP Tentang Hambatan yang Ingin Dinegosiasikan . 69

Gambar 4.6 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Technical Amerika Serikat .. 69

Gambar 4.7 Hasil AHP Tentang NTM Agriculture Amerika Serikat .......... 70

Gambar 4.8 Hasil AHP Tentang NTM Trade Defence Amerika Serikat ... 70

Gambar 4.9 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Amerika Serikat .................. 71

Gambar 4.10 Hasil AHP Tentang Pilihan Strategi Kerjasama Perdagangan

dengan Amerika Serikat ................................................. 72

Gambar 4.11 Struktur Industri Brazil Tahun 2014 ................................... 75

Gambar 4.12 Hasil AHP Tentang Faktor Pendorong Kerjasama dengan

Brazil .................................................................................. 80

Gambar 4.13 Hasil AHP Tentang Jenis NTM yang dapat Dinegosiasikan

dengan Brazil ..................................................................... 81

Gambar 4.14 Hasil AHP Tentang NTM Technical Brazil ......................... 82

Gambar 4.15 Hasil AHP Tentang NTM Agricultural Brazil ...................... 82

Gambar 4.16 Hasil AHP Tentang Trade Defence Brazil ......................... 83

Gambar 4.17 Hasil AHP Tentang NTM Lainnya Brazil ........................... 83

Gambar 4.18 Hasil AHP Tentang Strategi Kerjasama Perdagangan

dengan Brazil ..................................................................... 84

Gambar 4.19 Struktur Industri Rusia Tahun 2014 ................................... 88

Gambar 4.20 Hasil AHP Tentang Faktor Pendorong Kerjasama dengan

Rusia .................................................................................. 93

Gambar 4.21 Hasil AHP Tentang Jenis NTM yang Dapat Dinegosiasikan

dengan Rusia ..................................................................... 93

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan vii

Gambar 4.22 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Technical Rusia Rusia ..... 94

Gambar 4.23 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Agricultural Rusia ............. 95

Gambar 4.24 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Trade Defence Rusia ....... 95

Gambar 4.25 Hasil AHP Tentang Jenis NTM Rusia Lainnya .................. 96

Gambar 4.26 Hasil AHP Tentang Strategi Kerjasama dengan Rusia ..... 96

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan viii

DAFTAR TABEL Tabel 3.1 Pemilihan Variabel Bebas Beserta Alasan dan Sumber Data .. 20

Tabel 3.2 Contoh Hipotetikal Penghitungan Indeks Komoditi Prioritas .... 24

Tabel 3.3 Angka Skala Derajat Kepentingan Model AHP ....................... 31

Tabel 4.1 Negara Tujuan Ekspor Potensial Terbesar (Tanpa FTA) ......... 42

Tabel 4.2 20 Negara/Ekonomi Dengan Prioritas Tertinggi (Dengan FTA

dan Tanpa FTA) ...................................................................... 42

Tabel 4.3 20 Negara /Ekonomi Dengan Prioritas Tertinggi (Tanpa FTA) . 43

Tabel 4.4 20 Negara Dengan Prioritas Tertinggi (Tanpa FTA) ................ 43

Tabel 4.5 Negara Tujuan Ekspor Potensial Terbesar (Dengan FTA) ....... 44

Tabel 4.6 33 Negara /Ekonomi Prioritas Teratas

(Tanpa FTA dan Dengan FTA ) .......................................... 45

Tabel 4.7 20 Negara/Ekonomi Dengan Prioritas Tertinggi (Dengan FTA) 46

Tabel 4.8 20 Negara/Ekonomi Dengan Prioritas Tertinggi ....................... 46

Tabel 4.9 20 Negara Prioritas Tertinggi ................................................... 47

Tabel 4.10 17 Komoditi Amerika Serikat yang Tidak Memiliki Data Tarif 49

Tabel 4.11 Top 100 Komoditi Prioritas ke Amerika (HS 6 Dijit) ................ 50

Tabel 4.12 Top 100 Komoditi Prioritas ke Amerika (HS 2 Dijit) ................ 51

Tabel 4.13 Top 100 Komoditi Prioritas ke Brazil (HS 6 Dijit) .................... 54

Tabel 4.14 Top 100 Komoditi Prioritas ke Brazil (HS 2 Dijit) .................... 55

Tabel 4.15 Top 100 Komoditi Prioritas ke Rusia (HS 6 Dijit) .................... 57

Tabel 4.16 Top 100 Komoditi Prioritas ke Rusia (HS 2 Dijit) .................... 58

Tabel 4.17 Profil Makroekonomi AS ........................................................ 61

Tabel 4.18 Rangkuman Struktur Industri AS Tahun 2014 ....................... 62

Tabel 4.19 Komoditi Prioritas Indonesia ke Amerika Serikat 2014 ........... 64

Tabel 4.20 NTM 10 Komoditi Prioritas Indonesia ke Amerika Serikat Tahun

2014 .................................................................................... 66

Tabel 4.21 Profil Makroekonomi Brazil ................................................... 73

Tabel 4.22 Rangkuman Struktur Industri Brazil Tahun 2014 .................. 75

Tabel 4.23 Komoditi Prioritas Indonesia ke Brazil 2014 ........................... 77

Tabel 4.24 NTM Komoditi Prioritas Indonesia ke Brazil 2014 .................. 79

Tabel 4.25 Profil Makroekonomi Rusia ................................................... 85

Tabel 4.26 Rangkuman Struktur Industri Rusia 2014 ............................. 87

Puska KPI, BPPKP, Kementerian Perdagangan ix

Tabel 4.27 Komoditi Prioritas Indonesia ke Rusia Tahun 2014 ............... 89

Tabel 4.28 NTM Komoditi Prioritas Indonesia ke Rusia Tahun 2014 ...... 91

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Pembangunan ekonomi merupakan instrumen utama untuk

mencapai visi nasional suatu negara. Ada beberapa indikator yang

dapat digunakan untuk mengukur keberhasilan pembangunan

ekonomi, salah satunya adalah Produk Domestik Bruto (PDB).

Berdasarkan pendekatan pengeluaran, PDB dibentuk dari beberapa

komponen seperti konsumsi, investasi, pembelian barang dan jasa

pemerintah, ekspor, dan impor (Blanchard, 2006). Pertumbuhan

ekonomi suatu negara juga umumnya diukur dengan pertumbuhan

PDB-nya.

Salah satu strategi untuk meningkatkan pertumbuhan

perekonomian adalah melalui export led growth strategy. Strategi ini

menempatkan ekspor dalam peran sentral pertumbuhan ekonomi

suatu negara (Sentsho, 2000). Sayang peranan ekspor dalam

perekonomian Indonesia belum menjadi penggerak utama dalam

pertumbuhan ekonomi Indonesia karena perekonomian Indonesia

masih lebih banyak didorong oleh konsumsi.

Selama periode 2010-2014 PDB Indonesia masih didominasi

oleh konsumsi dengan kontribusi mencapai 60 persen. Kontribusi PDB

terbesar berikutnya adalah investasi sebesar 22 persen dan belanja

Pemerintah sebesar 9 persen. Sedangkan kontribusi ekspor bersih

hanya berkisar2-8% dari totalPDB. (Badan Pusat Statistik (BPS),

2014).

Mengacu kepada literatur ekonomi perdagangan internasional,

bahwa keterlibatan sebuah negara(ekonomi) dalam perdagangan

internasional akan meningkatkan kesejahteraan masyarakatnya

secara umum. Dalam kurun waktu sekitar 70 tahun semenjak Perang

Dunia II berakhir, peningkatan perdagangan dunia meningkat pesat.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 2

Salah satu faktor pendorong utama meningkatnya perdagangan dunia

adalah keberhasilan perundingan Uruguay Round yang menjadi

melahirkan World Trade Organization (WTO) 1994/1995. Meskipun

tidak menerapkan konsep free trade yang sebenarnya, WTO masih

lebih baik dibandingkan dengan kerjasama perdagangan regional

maupun bilateral.

Namun karena perundingan dalam WTO yang mengakomodasi

kepentingan seluruh anggota yang bisa saling berbeda kepentingan

antara satu anggota dengan anggota lainnya, sehingga perjalanan

perundingannya berjalan lambat bahkan cenderung stagnan. Kondisi

ini membuat sebagian negara (ekonomi) yang ingin bergerak cepat,

mengambil inisiatif melakukan kerjasama perdagangan yang bersifat

Regional Trade Agreement (RTA) dan Bilateral Trade Agreement

(BTA).

Terbentuknya RTA dan BTA memunculkan banyak kritik, salah

satunya adalah potensi terjadinya trade diversion karena terjadi

pengalihan perdagangan dari negara yang bukan anggota ke negara

anggota yang disebabkan oleh diskriminasi tarif. Hal ini

memungkinkan terjadinya pengalihan transaksi perdagangan dari

negara non anggota yang efisien ke negara anggota yang tidak

efisien, sehingga meningkatkan inefisiensi dalam perekonomian

dunia. Di samping itu juga terjadi kecenderungan perlombaan untuk

membentuk RTA dan BTA sebagai salah satu bentuk persaingan

diantara negara/ekonomi tersebut untuk meningkatkan ekspor

sehingga jumlah kerjasama perdagangan meningkat pesat.

Berdasarkan data WTO per-8 Januari 2015, tercatat 604 kerjasama

perdagangan yang telah di notifikasi dan 398 FTA yang telah berlaku.

Selain jumlahnya yang terus bertambah, kerjasama

perdagangan juga telah berubah baik lingkup kerjasamanya maupun

pihak yang terlibat di dalamnya (World Trade Report, 2011). Secara

lingkup, dahulu kerjasama perdagangan hanya terfokus pada

perdagangan barang dengan tujuan penurunan tariff saja, kini lingkup

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 3

kerjasama semakin luas, mencakup sektor jasa, investasi, capacity

building, ROO (rules of origin), dan lain sebagainya. Demikian juga

pihak yang terlibat, dahulu hanya kerjasama antar Negara

(Government to Government), kini berkembang menjadi kerjasama

Kawasan dengan negara (Region to Government) dan kerjasama

antar kawasan (Region to Region).

Kerjasama-kerjasama tersebut pada akhirnya menciptakan

suatu kerumitan, karena saling tumpang tindih antara satu kerjasama

dengan kerjasama lainnya.Kerumitan kerjasama perdagangan ini

disebut oleh Baghwati (1995) sebagai efek spaghetti bowl, suatu

fenomena kebijakan ekonomi internasional yang mengacu pada

kompleksitas yang timbul dari penerapan aturan domestik asal (Rules

of Origin) dalam perjanjian perdagangan bebas.

Indonesia sebagai Negara dengan populasi lebih dari 240 juta

dan dengan pendapatan per capita sebesar 3.400 USD merupakan

sasaran yang menarik untuk dijadikan Negara mitra FTA oleh berbagai

Negara di dunia. Untuk itu dibutuhkan suatu strategi diplomasi

perdagangan yang baik agar Indonesia tetap mampu memperoleh

keuntungan dalam kerjasama perdagangan yang ditawarkan. Hingga

saat ini Indonesia aktif dalam berbagai jenis kerjasama perdagangan,

baik multilateral di WTO, regional (misalnya AFTA/MEA, ASEAN +1,

atau rencana RCEP, Regional Comprehensive Economic

Partnership), maupun bilateral (IJEPA) (Ditjen KPI, 2014).

Namun demikian, banyak kalangan meragukan manfaat dari

kerjasama perdagangan dan bahkan muncul sentimen negatif

terhadap perjanjian perdagangan bebas, terlebih setelah terjadi defisit

neraca perdagangan dengan negara mitra. Kondisi tersebut

mendorong pemerintah harus lebih selektif dalam memilih Negara

mitra dalam kerjasama perdagangan di masa mendatang. Gambar 1.1

menunjukkan bahwa berdasarkan data tahun 2009-2014, neraca

perdagangan Indonesia berubah dari surplus menjadi defisit sejak

tahun 2012. Meskipun data tahun 2015 menunjukkan kecenderungan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 4

surplus pada bulan-bulan awal saat studi ini dimulai, namun upaya

untuk terus meningkatkan neraca perdagangan perlu terus dilakukan.

Gambar 1.1 Neraca Perdagangan Indonesia dengan Dunia 2009-2014 Sumber : Pusdatin Kementerian Perdagangan, 2015

Di samping itu Undang-Undang no. 7 Tahun 2014 tentang

Perdagangan, khususnya pasal 82 menyatakan bahwa untuk

meningkatkan akses Pasar serta melindungi dan mengamankan

kepentingan nasional, Pemerintah dapat melakukan kerja sama

Perdagangan dengan negara lain dan/atau lembaga/organisasi

internasional. Sedangkan pasal 83 menyampaikan bahwa dalam

melakukan perundingan perjanjian Perdagangan internasional

sebagaimana Pemerintah dapat berkonsultasi dengan Dewan

Perwakilan Rakyat.

Mengingat beberapa hal yang disampaikan di atas, maka

diperlukan suatu pemetaan diplomasi perdagangan internasional bagi

Indonesia sebagai pedoman bagi para negosiator dalam melakukan

negosiasi perdagangan. Pemetaan akan didasarkan pada penentuan

negara prioritas mana yang potensial dijajaki dan produk potensial apa

yang dapat dimintakan untuk dibukakan akses pasarnya

menggunakan parameter-parameter yang disampaikan pada kajian

Puska KPI (2014). Selanjutnya juga perlu ditentukan bagaimana

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 5

bentuk strategi kerjasama perdagangan yang paling menguntungkan

Indonesia.

1.2 Rumusan Masalah

Memperhatikan tuntutan untuk dapat meningkatkan kontribusi

perdagangan terhadap PDB dan mengingat bahwa Indonesia kini

berada dalam kerumitan pola kerjasama-kerjasama perdagangan

internasional yang ada, serta hingga kini Indonesia belum memiliki

suatu peta diplomasi perdagangan internasional yang berisi negara

mitra prioritas, produk prioritas dan strategi kerjasama

perdagangannya. Untuk itu pertanyaan mendasar yang akan dijawab

melalui kajian ini adalah :

1. Negara/Ekonomi mana yang menjadi prioritas kerjasama

perdagangan yang belum memiliki kerjasama dengan Indonesia?

2. Produk/komoditi prioritas apa yang akan diperdagangkan dengan

negara mitra prioritas tersebut?

3. Bagaimana strategi kerjasama untuk meningkatkan perdagangan

yang paling menguntungkan Indonesia?

1.3 Tujuan Kajian

Adapun tujuan dari kajian ini adalah sebagai berikut:

1. Menentukan negara/ekonomi prioritas kerjasama perdagangan

yang belum memiliki kerjasama dengan Indonesia

2. Menentukan produk prioritas yang akandiperdagangkan dengan

negara mitra prioritas tersebut.

3. Menentukan strategi kerjasama untuk meningkatkan

perdagangan.

1.4 Output dan Manfaat Kajian

Tersusunnya laporan dan rekomendasi Peta Diplomasi

Perdagangan Internasional yang berisikan negara prioritas, produk

prioritas yang akan diperdagangkan dengan negara mitra prioritas

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 6

tersebut dan strategi kerjasamauntuk meningkatkan perdagangan

(dan investasi).Manfaat kajian ini adalah dapat dijadikan salah satu

rujukan dalam melakukan kerjasama perdagangan.

1.5 Ruang Lingkup Kajian

Ruang lingkup kajian ini memfokuskan pada:

1. Diplomasi perdagangan hanya menyangkut perdagangan barang

dengan menggunakan kode HS (Harmonization System) 6 digit.

2. Negara yang akan dianalisis meliputi negara anggota WTO

dengan mengecualikan negara negara yang sudah dan

sedangmelakukan perjanjian kerjasama perdagangan dengan

Indonesia.

3. Analisis dilakukan melalui pendekatan makroekonomi, kinerja

perdagangan dan hal - hal lain yang mempengaruhi perdagangan

1.6 Sistematika Laporan

Laporan analisis ini terbagi menjadi beberapa bab, sebagai

berikut:

Bab I Pendahuluan, berisi latar belakang, rumusan masalah, ,

tujuan kajian, output dan manfaat kajian, ruang lingkup kajian dan

sistematika laporan.

Bab II Tinjauan Pustaka dan Kerangka Berpikir,berisi teori

mengenai perdagangan internasional dan kerangka berpikir yang

digunakan dalam pengkajian ini.

Bab III Metode Pengkajian, menjelaskan mengenai data dan

pengumpulan datadan metode analisis yang digunakan.

Bab IV Hasil dan Pembahasan, menjelaskan hasil analisis yang

mencakup negara tujuan prioritas, produk prioritas dan strategi

kerjasama perdagangan.

Bab V Kesimpulan dan Rekomendasi Kebijakan.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA DAN KERANGKA BERPIKIR

2.1. Tinjauan Pustaka

2.1.1 Pola Perdagangan dan Keuntungan Dari Perdagangan

Teori-teori dasar perdagangan internasional menunjukkan

bahwa ada dua hal utama yang mendorong perdagangan

internasional: pertama adalah karena perbedaan teknologi

(produktifitas tenaga kerja), perbedaan sumber daya yang berlimpah

(misalnya sumber daya tanah, buruh, atau modal); kedua adalah

karena adanya skala ekonomis dari memproduksi barang tersebut.

Teori-teori yang terkait dengan alasan pertama di atas adalah

Ricardian dan H-O-S (Heckscher-Ohlin-Samuelson), sementara yang

kedua adalah Economies of Scale. (Lebih lanjut silahkan lihat dalam

Krugman & Obstfeld, 2009:4)

Pola perdagangan (patterns of trade) yang terjadi baik pada

Ricardian maupun H-O-S bersifat comparative advantage/

comparative disadvantage, dimana negara yang bisa berproduksi

lebih efisien secara relatif pada barang tertentu akan diekspor,

sementara jika kurang efisien akan diimpor. Jadi pola perdagangannya

akan jelas terlihat bahwa negara yang berdagang akan mengekspor

dan mengimpor barang yang berbeda (inter-industry trade).

Sementara itu, perdagangan antar negara tidak hanya antar barang

yang berbeda, tapi juga barang yang sejenis.Teori skala ekonomis

mampu menerangkan bahwa negara yang memiliki kesamaan

teknologi/sumber daya tetap bisa berdagang dengan memanfaatkan

skala ekonomis dan berdagang dengan barang yang sama/sejenis

(intra-industry trade).

Keuntungan dari perdagangan (gains from trade) dapat dilihat

dari sisi produsen dan konsumen.Dari sisi produsen, perdagangan

memungkinkan untuk menggali kemampuan produksi baik dengan

spesialisasi maupun dengan meningkatkan skala karena pasar yang

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 8

semakin besar. Sementara dari sisi konsumen cenderung akan

menikmati keuntungan dari semakin turunnya harga barang konsumsi

yang menaikkan pendapatan riil konsumen.

2.1.2 Kebijakan Perdagangan Internasional

Perdagangan internasional juga berdampak pada eksistensi

industri domestik sehingga dibuat kebijakan pembatasan impor dan

subsidi ekspor atau juga dikenal dengan kebijakan proteksionisme.

Proteksionisme dapat dilakukan melalui halangan tariff dan nontariff

terhadap barang-barang impor. Para ahli kemudian mengembangkan

kerangka analitis mengenai penentuan dampak kebijakan pemerintah

terhadap perdagangan internasional, termasuk analisis untung-rugi

dan kriteria intervensi pemerintah yang baik terhadap ekonomi

(Krugman & Obstfeld, 2009).

Regulasi perdagangan dilakukan melalui keseimbangan neraca

pembayaran yang dipahami dalam konteks spesifik pergerakan modal

internasional, hubungan transaksi internasional dengan penghitungan

pendapatan nasional, dan kebijakan moneter internasional terkait

aliran modal internasional (Krugman & Obstfeld, 2009). Agar regulasi

ini dapat berjalan lancar, perdagangan internasional dalam

kenyataannya membutuhkan perhitungan variabel lain seperti nilai

tukar karena mata uang yang dimiliki oleh tiap-tiap negara berbeda

satu sama lain. Selain itu, juga dibutuhkan koordinasi kebijakan

internasional karena kebijakan ekonomi suatu negara dapat

memengaruhi negara yang lainnya. Oleh karenanya, koordinasi yang

baik diperlukan dalam rangka menghindari konflik kepentingan yang

mungkin terjadi.

Dalam dunia nyata mengenai perdagangan internasional,

meskipun potensi yang mungkin didapatkan dari free trade besar,

tetap saja proteksi ada di semua negara/ekonomi. Setelah Perang

Dunia II, timbul kesadaran untuk menurunkan hambatan perdagangan

lewat negosiasi. Proses negosiasi multilateral yang panjang berhasil

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 9

dengan kesepakatan Uruguay Round yang menjadi dasar berdirinya

WTO (World Trade Organization) tahun 1994/1995. Namun setelah

tahun tersebut, hingga saat ini WTO belum meghasilkan kesepakatan

yang signifikan sehingga banyak negara/ekonomi membangun

kerjasasama/perdagangan bebas baik berbasis regional maupun

bilateral.

2.1.3 Tarif

Tarif pada dasarnya merupakan pembebanan pajak atau

custom duties terhadap barang-barang yang melewati batas suatu

negara. Dilihat dari aspek asal komoditi, terdapat dua macam tarif

yaitu (Salvatore,1997) :

1) Tarif impor, merupakan pajak yang dikenakan untuk setiap

komoditi yang diimpor dari negara lain,

2) Tarif ekspor, adalah pajak untuk suatu komoditi yang

diekspor.

Teori keseimbangan umum dapat menjelaskan dampak

pemberlakuan tarif terhadap tingkat produksi, konsumsi,

perdagangan, dan kesejahteraan di sebuah negara kecil yang

hubungan dagang atau kekuatan ekonominya terbatas. Dengan

asumsi tidak mampu mempengaruhi harga yang berlaku di pasaran

internasional, ketika sebuah negara kecil memberlakukan tarif

terhadap barang-barang impornya, yang berubah hanyalah harga

barang tersebut di pasar domestiknya sendiri, sehingga pihak yang

harus menghadapi segala implikasi kenaikan harga itu adalah

konsumen dan produsen di negara kecil yang bersangkutan.

Secara teoritis, dampak keseimbangan umum yang dihasilkan

dari pemberlakuan tarif di sebuah kecil, misalnya Indonesia, dapat

dijelaskan melalui Gambar 2.1 di bawah ini. Dalam gambar

diasumsikan terdapat dua komoditi yang diperdagangkan (komoditi X

dan Y) dan dua negara yang melakukan perdagangan (pertukaran

komoditi), yaitu negara kecil (disebut negara 2) yang menetapkan

harga domestiknya dengan PF dan negara lainnya (negara

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 10

dunia/world) dengan harga Pw. Sehingga pada gambar tersebut

terlihat bahwa di pasar dunia berlaku Px/Py = 1, negara 2 akan

berproduksi di titik B dan berkonsumsi di titik E. Namun ketika

pemerintah negara 2 mengenakan tarif ad valorem (sekian persen dari

nilai impor harus dibayarkan pengimpor ke kas negara sebagai pajak)

sebesar 100% terhadap komoditi X, harga komoditi tersebut bagi para

konsumen dan produsen domestik langsung melonjak menjadi Px/Py =

2, sehingga para produsen domestik di negara 2 akan terdorong untuk

berproduksi di titik F. Itu berarti negara 2 akan mengekspor 30Y, dan

mengimpor 30X; separuh diantaranya, yakni GH atau 15X, akan

langsung terarah ke konsumen domestik, sedangkan selebihnya,

yakni HH yang juga bernilai 15X, akan menjelma sebagai pendapatan

pajak bagi pemerintah yang bersumber dari pengenaan tariff ad

valorem 100% terhadap komoditi X yang diimpor.

Karena disumsikan bahwa pemerintah negara 2 menggunakan

kebijakan tarif tersebut dalam rangka meredistribusikan pendapatan

yang diperolehnya bagi warganya (agar beban pajak mereka tidak

terlalu besar), maka tingkat konsumsi setelah tarif dikenakan akan

bergeser ke kurva indiferen II, tepatnya di titik H (titik berpotongan

antara dua garis putus-putus). Itu berarti, tingkat konsumsi dan

kesejahteraan (titik E) dalam perdagangan bebas lebih tinggi

ketimbang tingkat konsumsi dan kesejahteraan (titik H) yang ada

setelah tarif tersebut diberlakukan.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 11

Gambar 2.1.Dampak-dampak Keseimbangan Umum dari Pemberlakuan Tarif di Sebuah Negara Kecil

Sumber: Salvatore (1997)

Dari Gambar 2.1 dapat disimpulkan bahwa dengan adanya tarif,

tingkat kesejahteraan negara yang bersangkutan (negara 2) menjadi

lebih rendah dibandingkan dengan kondisinya di masa perdagangan

bebas (tanpa tarif). Hal ini terlihat dari bergesernya konsumsi dari titik

E ke titik H yang terletak pada kurva indiferen yang lebih rendah

daripada sebelumnya.

Penurunan kesejahteraan tersebut bersumber dari dua sebab

yaitu: (1) Perekonomian tidak lagi berproduksi pada titik yang

memaksimumkan nilai pendapatan dan harga dunia; dan (2)

Konsumen tidak dapat lagi berkonsumsi pada kurva indiferen tertinggi

yang memaksimumkan kesejahteraan. Keduanya diakibatkan oleh

kenyataan bahwa konsumen dan produsen domestik menghadapi

harga yang berbeda dengan harga dunia. Penurunan kesejahteraan

terjadi karena kegiatan produksi yang tidak efisien. Penurunan

kesejahteraan sebagai akibat dari konsumsi yang tidak efisien juga

merupakan padanan dari kerugian akibat konsumsi.

Selain penurunan kesejahteraan, volume perdagangan di

negara kecil (negara 2) pun mengalami kemerosotan dengan adanya

tarif. Volume serta nilai-nilai ekspor dan impor sama-sama turun

segera setelah dilaksanakannya pengenaan tarif itu dibandingkan

140 -

120 -

85 -

60 - 55 -

40 -

I

40

I

80

I

65

I

100

I

95

Komoditi X

Komoditi Y

0

A

F

B

H

E

II

III

PF = 2 PW = 1

G H

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 12

dengan sebelumnya ketika perdagangan masih berlangsung secara

bebas.

Dari penjelasan tersebut, maka semakin tinggi tarif yang

dikenakan, akan semakin besar kerugian yang timbul. Pengenaan tarif

yang terlalu besar akan mendorong perekonomian yang bersangkutan

menuju kondisi autarki (semua komoditi dibuat sendiri, dan

perdagangan internasional lenyap). Tarif impor yang mematikan

perdagangan internasional ini biasa disebut dengan tarif prohibitif

(prohibitive tariff). Tarif yang terlalu tinggi akan memaksa suatu

perekonomian terus-menerus berproduksi dan berkonsumsi di titik A,

dan jelas merugikan negara itu sendiri.

2.1.4 Hambatan Perdagangan Bukan Tarif (non-tariff barrier)

Hambatan perdagangan bukan tarif (non-tariff barrier)

merupakan bentuk proteksi perdagangan yang lebih kompleks

dibandingkan dengan hambatan tarif. Praktek perdagangan yang

terjadi pada saat ini, masing-masing negara melakukan intervensi

dalam perdagangan internasional dengan menggunakan instrumen

kebijakan lainnya yang lebih kompleks, yaitu kebijakan yang

menyembunyikan motif proteksi.

Secara teoritis, salah satu bentuk hambatan impor bukan tarif

adalah kuota. Kuota adalah pembatasan secara langsung jumlah fisik

terhadap barang yang masuk (kuota impor) dan keluar (kuota ekspor).

Pemberlakuan kuota impor memberikan dampak-dampak terhadap

konsumsi dan produksi seperti yang ditimbulkan oleh penerapan tarif

impor yang setara. Penyesuaian terhadap setiap pergeseran dalam

kurva permintaan atau kurva penawaran sehubungan dengan adanya

kuota impor akan terjadi pada harga-harga domestik. Sedangkan jika

yang diberlakukan adalah tarif impor, maka penyesuaian tersebut

akan terjadi pada kuantitas impor. Secara umum, kuota impor itu lebih

menghambat daripada tarif impor yang setara.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 13

Hambatan kuota sering dimanfaatkan untuk memperbaiki

neraca pembayaran yang defisit dan akan meningkatkan harga

produk. Pada dasarnya proteksi terhadap perdagangan tersebut akan

menguntungkan bagi produsen namun merugikan bagi konsumen.

Pada akhirnya hal ini akan merugikan perekonomian secara

keseluruhan (Salvatore 1997).

Pembatasan impor (kuota) dengan menerapkan kebijakan-

kebijakan perdagangan akan mempengaruhi kesejahteraan. Dampak

kuota dalam analisis keseimbangan parsial dapat dijelaskan dengan

mengilustrasikan supply dan demand suatu negara seperti terlihat

dalam Gambar 2.2

Gambar 2.2. Dampak Kuota Impor terhadap Kesejahteraan

Sumber: Wall (1999)

Dari Gambar 2.2, apabila terjadi perdagangan bebas maka

barang yang diimpor akan berada pada harga dunia yaitu Pw. Negara

akan mengkonsumsi sebesar QD0 dan produksi sebesar QS0. Jumlah

yang akan diimpor dari negara lain sebesar QD0-QS0. Ketika ada

proteksi impor, maka harga akan meningkat menjadi PM. Sebagai

akibatnya, negara tersebut akan berproduksi sebesar QS1 dan jumlah

impor akan berkurang menjadi QD1-QS1. Konsumen akan dirugikan

PM

Kuantitas

PW

QS0

A B C D

S

D

QS1 QD1 QD0

Harga

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 14

karena menanggung harga yang lebih mahal dan produsen

diuntungkan dengan peningkatan produksi dengan harga tinggi.

Surplus konsumen akan berkurang sebesar area A+B+C+D. Area A

merupakan surplus konsumen yang ditransfer ke produsen. Area B

dan D adalah kehilangan kesejahteraan atau Dead Weight Loss

(DWL) yang merupakan kerugian perekonomian. Area C tidak

merepresentasikan penerimaan pemerintah dari tarif, karena

pembatasan impor bukan berasal dari kebijakan tarif melainkan

kebijakan non tarif. Area ini secara teoritis diukur sebagai quota rent.

Jika tidak ada peningkatan penerimaan pemerintah yang berasal dari

quota rent ini maka quota rent akan didapat oleh produsen negara lain,

sehingga C direpresentasikan sebagai net welfare loss to economy.

Penerimaan pemerintah hanya dapat meningkat melalui penjualan

lisensi kuota. Dengan menggunakan yang mencerminkan share dari

quota rent, maka total net welfare loss dari pembatasan impor sebesar

B+D+(1- )C.

Berbagai macam restriksi atau hambatan non tarif itu telah

menggantikan peranan tarif di masa sebelumnya yang merupakan

ancaman bagi kelangsungan dan perkembangan perdagangan

internasional yang bebas. Saat ini terdapat indikasi terjadinya

perubahan dalam kebijakan perdagangan dunia. Salah satu alasan

negara tidak memilih tarif sebagai instrumen kebijakan yaitu adanya

kerjasama bilateral dan regional yang membatasi penggunaan

kebijakan perdagangan tradisional seperti tarif. Pada akhirnya negara

lebih meningkatan pemberlakuan kebijakan non tariff (Non Tariff

Measures). Berbagai negara menggunakan alasan tertentu, seperti

perlindungan kesehatan dan lingkungan untuk melegitimasi proteksi,

sehingga isu perdagangan yang semula menurunkan hambatan tarif

bergeser ke arah Non Tarif Measures (NTMs).

Walaupun NTMs merupakan kebijakan yang memiliki efek

membatasi perdagangan, namun kebijakan ini dapat diterapkan tanpa

melanggar hukum perdagangan internasional. NTM didefinisikan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 15

sebagai langkah-langkah kebijakan selain tarif yang secara potensial

memiliki dampak ekonomi pada perdagangan barang internasional,

mengubah kuantitas perdagangan, atau harga, atau keduanya

(UNCTAD 2013). Pemberlakuan NTMs diperbolehkan dalam

ketentuan WTO dengan alasan-alasan tertentu, seperti ketahanan

pangan, perlindungan kesehatan dan lingkungan untuk melegitimasi

proteksi. NTMs mencakup berbagai macam kebijakan yang terkait

sanitary and phytosanitary measures (SPS), technical barrier to trade

(TBT), quotas, import and export licences, export restrictions, customs

surcharges, and anti-dumping and safeguard measure.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 16

2.1.5 Perkembangan Kerjasama Perdagangan Internasional

Indonesia

Indonesia telah terlibat dalam berbagai fora kerjasama

perdagangan internasional baik multilateral, regional maupun bilateral.

Dalam fora multilateral, Indonesia menjadi anggota WTO sejak awal

berdirinya organisasi tersebut pada tahun 1994 dengan disahkannya

Undang-Undang Nomor 7 tahun 1994 tentang Ratifikasi Pembentukan

WTO.

Dalam fora regional dimana Indonesia terlibat di dalamnya,

terdapat beberapa perjanjian perdagangan yang diikuti Indonesia,

yaitu:

(i) ASEAN Free Trade Area (AFTA) diratifikasi pada tahun 2002;

(ii) ASEAN - China FTA (ACFTA), ditandatangani 29 November

2004 dan mulai implementasi 1 Juli 2005;

(iii) ASEAN-Korea FTA (AKFTA), ditandatangani 24 Agustus

2006 dan mulai implementasi 1 Juli 2007;

(iv) ASEAN-India FTA (AIFTA), ditandatangani 13 Agustus 2009

dan mulai implementasi 8 September 2010;

(v) ASEAN-Australia-New Zealand FTA (AANZFTA),

ditandatangani 27 Februari 2009 dan mulai implementasi 10

Januari 2012;

(vi) ASEAN Economic Community (AEC), ditandatangani 20

November 2007 dan akan mulai implementasi 1 Januari 2016;

(vii) ASEAN Jepang Comprehensif Economic Partnership

(AJCEP), ditandatangani 1 Maret 2008 namun sampai saat ini

Indonesia belum meratifikasi perjanjian tersebut.

Sedangkan dalam fora bilateral, Indonesia telah melakukan

FTA dengan Jepang yang dikenal dengan Indonesia Jepang

Economic Partnership Agreement (IJEPA) dan Indonesia-Pakistan

Preferential Trade Agreement (IPPTA). IJEPA ditandatangani 27

Agustus 2007 dan mulai implementasi pada 1 Juli 2008. Sedangkan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 17

IPPTA ditandatangani pada 3 Februari 2012 dan mulai implementasi

pada 20 November 2012.

ASEAN Free Trade Area (AFTA)

Negara-negara anggota ASEAN menyepakati pembentukan

kawasan perdagangan bebas ASEAN yang dikenal ASEAN Free

Trade Area (AFTA). AFTA bertujuan membentuk kawasan

perdagangan bebas untuk meningkatkan daya saing ekonomi ASEAN

dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia serta

menjadikan pasar regional penduduknya. AFTA dibentuk pada

Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN IV di Singapura tahun 1992.

Semula AFTA ditargetkan dalam waktu 15 tahun (1993-2008), namun

dipercepat menjadi tahun 2002. Dalam skema Common Effective

Preferential Tariffs for ASEAN Free Trade Area (CEPT-AFTA)

diupayakan untuk mewujudkan AFTA melalui penurunan tarif hingga

menjadi 0-5%, penghapusan pembatasan kuantitatif dan hambatan-

hambatan non tarif lainnya.

Dalam KTT ASEAN pada 7 8 Oktober 2003 di Bali, enam

negara anggota ASEAN, Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia,

Philippines, Singapore dan Thailand menandatangani Original

Signatories of CEPT AFTA. Kesepakatan tersebut untuk mencapai

target penurunan bea masuk sebagai berikut: (i) Tarif bea

masuk turun menjadi 0-5% sebanyak 85% dari seluruh jumlah pos tarif

dalam Inclusion List (IL) pada tahun 2000; (ii) Tarif bea masuk turun

menjadi 0-5% sebanyak 90% dari seluruh jumlah pos tarif dalam

Inclusion List (IL) pada tahun 2001; (iii) Tarif bea masuk turun

menjadi 0-5% sebanyak 100% dari seluruh jumlah pos tarif dalam

Inclusion List (IL), dengan fleksibilitas, pada tahun 2002; (iv) Tarif bea

masuk turun menjadi 0-5% sebanyak 100% dari seluruh jumlah pos

tarif dalam Inclusion List (IL), tanpa fleksibilitas, pada tahun 2003.

Empat negara lainnya Cambodia, Lao PDR, Myanmar dan

Vietnam merealisasikan AFTA dengan jadwal yang berbeda. Vietnam

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 18

merealisasikan AFTA tahun 2006, Lao PDR dan Myanmar

merealisasikannya pada tahun 2008, sedangkan Cambodia

merealisasikannya tahun 2010.

ASEAN - China FTA (ACFTA)

ASEAN - China Free Trade Agreement (ACFTA) merupakan

kesepakatan kerjasama kerjasama perdagangan bebas antara

Negara-negara anggota ASEAN dengan China. Preferential tariff

dalam skema perdagangan barang ACFTA ditetapkan berdasarkan

kategori produk yang paling siap untuk diliberalisasikan terlebih dulu.

Produk-produk yang paling awal diliberalisasi masuk dalam kategori

fast track (jalur cepat) atau dikenal dengan Early Harvest Package

(EHP). Jadwal penurunan tarif kategori EHP disusun dalam tiga tahap,

tahap 1 dimulai sejak 1 Januari 2004 dilanjutkan tahap 2 tanggal 1

Januari 2005 dan tahap terakhir dengan tarif diturunkan hingga 0%

berlaku efektif sejak 1 Januari 2006.

Produk-produk yang masuk dalam daftar kategori EHP

ditetapkan melalui dua kerangka, yaitu kerangka ACFTA dan kerangka

bilateral Indonesia-Cina. Dalam kerangka ACFTA sebagaimana

ditetapkan dalam Keputusan Menkeu No. 355/KMK.01/2004 tanggal

21 Juli 2004 Tentang Penetapan Tarif Bea Masuk atas Impor Barang

dalam kerangka EHP ACFTA, produk binatang hidup, ikan, dairy

products, tumbuhan, sayuran dan buah-buahan dimasukkan dalam

kategori EHP. Sedangkan dalam kerangka bilateral, Keputusan

Menkeu No. 356/KMK.01/2004 tanggal 21 Juli 2004 tentang

Penetapan Tarif Bea Masuk atas Impor Barang Dalam Kerangka EHP

Bilateral Indonesia-China FTA memasukkan produk kopi, minyak

kelapa/CPO, coklat, barang dari karet dan perabotan ke dalam

kategori EHP.

Kategori produk yang diliberalisasi setelah EHP adalah produk-

produk yang diturunkan tarifnya dalam jalur normal (Normal Track).

Pada jadwal penurunan Normal Track (NT), produk-produk yang

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 19

masuk ke dalam kategori NT minimal 40% pos tarifnya harus sudah

diturunkan hingga antara 0-5% di tahun 2005 dan sudah menjadi 0%

pada tahun 2010 (Normal Track I), dengan opsi mundur 2 tahun

menjadi tahun 2012 (Normal Track II). Jumlah lini produk Indonesia

dalam Normal Track II adalah sebesar 263 pos tarif (6 digit).

Produk-produk yang paling akhir diliberalisasikan atau

dikecualikan dari liberalisasi dimasukkan dalam jalur sensitif (Sensitive

Track). Produk-produk dalam jalur ini masih dibagi-bagi ke dalam tiga

sub kategori yaitu daftar sensitif (Sensitive List/SL), daftar sangat

sensitif (Highly Sensitive List/HSL) dan daftar pengecualian umum

(General Exclusion List/GEL). Tarif bea masuk untuk SL akan

diturunkan menjadi antara 0% hingga 20% pada rentang waktu 2012

hingga 2017 dan dijadwalkan menjadi 0% hingga maksimum 5% pada

tahun 2018. Untuk HSL, tarif akan diturunkan menjadi 0% hingga 50%

pada tahun 2015. Untuk GEL karena merupakan pengecualian dari

kategori produk yang diliberalisasikan, tarif yang berlaku adalah tetap

tarif MFN (Most-Favoured Nation).

ASEAN KOREA FTA (AKFTA)

ASEAN - Korea Free Trade Agreement (ACFTA) merupakan

kesepakatan kerjasama kerjasama perdagangan bebas antara

Negara-negara anggota ASEAN dengan Korea Selatan. Perjanjian

Perdagangan Barang AKFTA mencakup, tapi tidak hanya terbatas

pada : (i) aturan detil yang mengatur program penurunan dan atau

penghapusan tarif tarif progresif dan juga hal-hal terkait lain; (ii) rules

of origin (ROO); (iii) modifikasi komitmen; (iv) kebijakan non-tarif,

sanitary and phytosanitary measures, dan hambatan teknis

perdagangan; (v) kebijakan perlindungan; (vi) Disiplin dan

pengurangan, penghapusan hambatan non-tarif berdasarkan WTO.

Indonesia mengikuti AKFTA dengan mempertimbangkan

manfaat yang dapat diperoleh. Indonesia akan dapat meningkatkan

akses pasar ekspor Indonesia ke Korea Selatan seiring dengan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 20

implementasi penghapusan tarif masuk Korea Selatan secara

bertahap yang terbagi dalam beberapa kategori penghapusan tarif: (1)

Normal Track, (2) Sensitive List, dan (3) Highly Sensitive List. Korea

Selatan memulai kategori Normal Track dengan melakukan

penghapusan 70% pos tarif saat perjanjian efektif berlaku, 95% pos

tarif Korea Selatan pada tahun 2008, dan seluruh pos tarif Korea

Selatan pada tahun 2010. Jenis produk ekspor Indonesia ke Korea

Selatan yang dapat menikmati penghapusan tarif Normal Track antara

lain binatang hidup, ikan, sayuran, minyak sawit, produk kimia, produk

kertas, tekstil dan produk tekstil, alas kaki, kulit, dan produk kayu.

Namun sebaliknya, dalam skema Normal Track Indonesia dan negara

ASEAN 6 lainnya memberikan konsesi tarif dengan penurunan 50%

pos tarif menjadi 0-5% sejak perjanjian barang efektif berlaku, minimal

90% tarif paling lambat 1 Januari 2009, dan menghapus seluruh pos

tarif paling lambat 1 Januari 2010 dengan fleksibilitas maksimum 5%

pos tarif dan tenggat waktu tarif menjadi 0% dapat diundur paling

lambat 1 Januari 2012.

Terkait dengan Sensitive Track, produk yang masuk ke dalam

kategori Sensitive Track adalah produk yang dianggap sensitif dan

akan diturunkan tarif bea masuknya dengan pola yang lebih lambat

dari produk dalam kategori Normal Track. Terdapat 464 pos tarif (HS-

6 digit) yang masuk dalam daftar produk Sensitive Track perjanjian

AKFTA. Ke-464 pos tarif tersebut antara lain produk-produk yang

terkait dengan perikanan, beras, gula, wine-alcohol, produk kimia,

tekstil, dan baja.

Batas maksimum jumlah pos tarif dalam Sensitive Track

ASEAN 6 & Korea Selatan adalah 10% dari total pos tarif (Total HS. 6

Digit = 5.225 pos tarif atau Total HS. 10 Digit = 11.171 pos tarif) dan

10% dari total nilai impor dari Korea Selatan atau dari anggota ASEAN

secara keseluruhan berdasarkan data perdagangan tahun 2004.

Sensitive Track dibagi menjadi 2 yaitu:

(i) Sensitive List (SL)

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 21

- Menurunkan tarif MFN yang berlaku pada Sensitive List

menjadi 20% paling lambat 1 Januari 2012.

- Tarif ini akan secara bertahap diturunkan menjadi 0-5%

paling lambat 1 Januari 2016.

(ii) Highly Sensitive List (HSL), dengan batas maksimum 200

pos tarif (HS 6-digit) atau 3% dari keseluruhan pos tarif

(berdasarkan HS digit yang dipilih) dan 3% dari total nilai

impor individu negara-negara ASEAN dari Korea Selatan

dan sebaliknya berdasarkan statistik perdagangan tahun

2004. ASEAN dan Korea Selatan menyepakati penggunaan

general rule untuk mengatur rules of origin suatu barang

yaitu dengan menggunakan regional value content tidak

kurang dari 40% FOB (dikenal dengan RVC-40) atau

Change of Tarif Heading (CTH) dan Product Special Rules

(PSR) untuk produk-produk yang tidak menggunakan

general rule

ASEAN INDIA FTA (AIFTA)

ASEAN - India Free Trade Agreement (AIFTA) merupakan

kesepakatan kerjasama kerjasama perdagangan bebas antara

Negara-negara anggota ASEAN dengan India. ASEAN dan India FTA

disepakati pada Oktober 2003 dengan ditandatanganinya Framework

Agreement on Comprehensive Economic Cooperation between

ASEAN dan India oleh para Kepala Negara ASEAN dan India.

Persetujuan Perdagangan Barang AIFTA ditandatangani para Menteri

Ekonomi di Bangkok pada 13 Agustus 2009. Sedangkan, perundingan

perdagangan jasa dan investasi akan dimulai kembali pada bulan

Oktober 2009 dan ditargetkan untuk dituntaskan pada akhir tahun

2010 sebagai sebuah Single Undertaking. Modalitas yang disepakati

bersama oleh ASEAN dan India adalah menjadwalkan penurunan dan

penghapusan tarif terhadap 85% pos tariff atau 75% nilai impor yang

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 22

tercakup dalam Normal Track (NT) dan 10% pos tarif dalam Sensitive

Track (ST) dengan rincian sebagai berikut:

1. Normal Track 1 (NT-1): mencakup penghapusan bea masuk atas

71% pos tarif atau 71,71% nilai impor pada 31 Desember 2012

untuk ASEAN 5 dan India, 31 Desember 2017 untuk Philipina

dan India, serta 31 Desember 2017 untuk CLMV;

2. Normal Track 2 (NT-2): terdiri dari sejumlah 9% pos tarif, dimana

tarif bea masuk dan produkproduknyaakan dihapus pada 31

Desember 2015 untuk ASEAN 5 dan India,31 Desember 2018

untuk Philipina dan India, serta 31 Desember 2020 untuk CLMV;

3. Sensitive Track (ST), terdiri dari 10% pos tarif yang dibagi

kedalam tiga kategori yaitu :

(i) Penurunan bea masuk menjadi 5% pada 31 Desember 2015

untuk ASEAN 5 dan India, 31 Desember 2018 untuk Philipina

dan India, serta 31 Desember 2020 untuk CLMV;

(ii) Penghapusan bea masuk (4% pos tarif dalam ST) pada 31

Desember 2018 untuk ASEAN 5 dan India, 31 Des 2021 untuk

Philipina danIndia, serta 31 Des 2023 untuk ASEAN 6 dan India;

(iii) Standstill, yaitu 50 pos tarif pada tingkat tarif 5%. Selebihnya

akan diturunkan menjadi 4.5% pada saat Entry into Force, dan

akan menjadi 4% pada 31 Des 2015 for ASEAN 6 dan India;

4. Spesial Products, terdiri dari:

(i) Palm Oil, end rates 37.5% - CPO dan 45% - RPO dengan batas

akhir India sampai dengan 31 Desember 2018;

(ii) Kopi, teh hitam dan lada, end rates 45%, 45%, dan 50% dengan

batas akhir India sampai dengan 31 Desember 2018;

(iii) Crude Petroleum (berlaku untuk Brunei) dengan penurunan bea

masuk bertahap sampai menjadi 0% pada 1 Januari 2012;

5. Highly Sensitive List (HSL), mencakup 3 kategori yang berbeda

yaitu: (i)

(i) Penurunan bea masuk menjadi 50%;

(ii) Penurunan bea masuk 50%; serta

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 23

(iii) Penurunan bea masuk 25%, pada 31 Desember 2018 untuk

ASEAN5, 31 Desember 2021 untuk Philipina serta 31 Desember

2023 untuk CLMV.

6. Exclusion List (EL): terdiri dari 489 pos tarif dalam 6 digit dan

mencakup5% nilai impor perdagangan.

ASEAN-Australia-New Zealand Free Trade Agreement (AANZFTA)

ASEAN-Australia-New Zealand Free Trade Agreement

(AANZFTA) merupakan kesepakatan kerjasama kerjasama

perdagangan bebas antara Negara-negara anggota ASEAN dengan

Korea Selatan. Langkah awal pembentukan AANZFTA adalah dengan

disepakatinya Joint Declaration of the Leaders ASEAN-Australia and

New Zealand Commemorative Summit pada tanggal 30 November

2004 di Vientiane, Laos yang di dalamnya tertuang Guiding Principles

for Negotiation on ASEAN-Australia-New Zealand Free Trade Area

(http://apindo.or.id/index.php/trade-a-investment/kerja-sama-

internasional/gambaran -umum-fta-lainnya).

Hal tersebut dilanjutkan dengan proses negosiasi AANZFTA

yang dimulai pada awal tahun 2005. Setelah melalui 15 putaran

perundingan, Persetujuan ASEAN-Australia New Zealand Free Trade

Area diselesaikan pada bulan Agustus 2008.

Selanjutnya, Persetujuan ASEAN-Australia New Zealand Free

Trade Area ditandatangani oleh Para Menteri Ekonomi ASEAN,

Australia dan New Zealand pada tanggal 27 Februari 2009 di Hua Hin,

Thailand. Persetujuan AANZFTA terdiri dari 18 Bab, 212 Pasal dan 4

Lampiran, yang mencakup: Perdagangan Barang, Jasa, Investasi,

ROO, Customs, SPS, TBT, Safeguard, Hak Kekayaan Intelektual,

Kebijakan Persaingan, MNP, Kerjasama Ekonomi, DSM, ecommerce.

Adapun tujuan AANZFTA adalah untuk memperkuat dan

meningkatkan kerjasama ekonomi, perdagangan barang,

perdagangan jasa dan investasi antara negara-negara anggota,

meliberalisasi perdagangan secara progresif dan menciptakan suatu

sistem yang transparan dan untuk mempermudah investasi, dan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 24

Menggali bidang-bidang kerjasama yang baru dan mengembangkan

kebijaksanaan yang tepat dalam rangka kerjasama ekonomi antara

negara-negara anggota.

AANZFTA merupakan kerjasama perdagangan bebas multi-

negara (plurilateral) yang pertama kali bagi Australia dan New Zealand

dengan negara-negara ketiga

(http://www.dfat.gov.au/fta/aanzfta/index.html). FTA ini cukup

komprehensif, karena mencakup semua sektor termasuk barang-

barang, jasa dan investasi, kekayaan intelektual secara bersamaan.

Sementara itu bagi ASEAN, perjanjian perdagangan adalah yang

paling komprehensif yang pernah dinegosiasikan.

Dengan diberlakukannya perjanjian perdagangan bebas

ASEAN-Australia dan New Zealand (AANZFTA), sejumlah produk

ekspor Indonesia menikmati tarif 0 persen. Pada tahun pertama

berlakunya perjanjian, Oktober 2009, sebanyak 93 persen dari ekspor

Indonesia yang masuk ke pasar Australia telah menikmati tariff bea

masuk 0 persen, sedangkan untuk pasar New Zealand sebanyak 78,8

persen dari total ekspor Indonesia.

Pada tahun 2010, bea masuk 0 persen dinikmati 98,1 persen

total ekspor Indonesia dan 79,95 persen untuk pasar New Zealand. Ini

merupakan komitmen Australia dan New Zealand. Sedangkan

Indonesia berkomitmen untuk membebaskan bea masuk 0 persen

terhadap kurang lebih 85 persen.

ASEAN Economic Community (AEC)

ASEAN Economic Community (AEC) bukan merupakan suatu

proses yang terjadi dalam waktu yang singkat. ASEAN Economic

Community (AEC) merupakan proses evolusi menuju integrasi ASEAN

yang dimulai sejak berdirinya ASEAN pada tahun 1967. Integrasi

ASEAN merupakan kepentingan ASEAN untuk membangun kawasan

yang kompetitif di bidang ekonomi. Komitmen integrasi ini dimonitor

dalam suatu ASEAN Scorecard setiap tahunnya hingga 2015. Empat

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 25

pilar utama yang harus dicapai dalam AEC, antara lain adalah sebagai

berikut:

1. Pasar Tunggal dan Basis Produksi ASEAN (Single Market and

Production Base)

Pasar Tunggal dan Basis Produksi ASEAN akan tercapai

apabila di kawasan ASEAN dapat tercipta bebasnya arus barang (free

flow of goods), bebasnya arus jasa (free flow of services), bebasnya

arus tenaga kerja terdidik (free flow of skilled labour), bebasnya arus

modal (free flow of capital), dan bebasnya arus investasi (free flow of

investment). Kelima sub pilar tersebut diharapkan dapat memudahkan

perdagangan barang dan jasa di Asia Tenggara sehingga dapat

meningkatkan perdagangan intra ASEAN.

2. Kawasan yang kompetitif (Competitive economic region)

Pembangunan daya saing kawasan ini dilakukan dengan

mengharmonisasikan beberapa elemen inti antara lain kebijakan

persaingan di kawasan Asia Tenggara, kebijakan perlindungan

konsumen, kebijakan Hak Kekayaan Intelektual (HKI), pembangunan

infrastruktur, perpajakan, dan e-commerce.

3. Kawasan ekonomi yang merata (Equitable economic region)

Dalam menciptakan kawasan ekonomi yang merata di Asia

Tenggara, negara-negara ASEAN mendorong partisipasi Usaha Kecil

Menengah (UKM). ASEAN berusaha mewujudkan memperkecil

perbedaan tingkat pembangunan di ASEAN terutama negara ASEAN

yang maju di satu sisi dengan negara yang baru berkembang seperti

Cambodia, Laos, dan Myanmar.

4. Kawasan yang terintegrasi dengan komunitas global (Integrated

into Global Community).

ASEAN paham bahwa penciptaan AEC tidak akan dapat

dilakukan sendiri oleh ASEAN. Kenyataan inilah mendorong ASEAN

berusaha mengintegrasikan dirinya dengan mitra dagangnya dalam

ekonomi global. Pertama, ASEAN melihat pentingnya melakukan

koherensi dalam melakukan hubungan ekonomi untuk setiap FTA

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 26

yang dilakukan. Kedua, ASEAN paham bahwa ASEAN harus mulai

berpartisipasi lebih dalam jejaring pasok global (global supply

network).

ASEAN-JAPAN COMPREHENSIVE ECONOMIC PARTNERSHIP

(AJCEP)

ASEAN-Japan Comprehensive Economic Partnership (AJCEP)

merupakan kesepakatan antara negara-negara anggota ASEAN

dengan Japan untuk mewujudkan kawasan perdagangan bebas

dengan menghilangkan atau mengurangi hambatan-hambatan

perdagangan barang baik tarif ataupun non tarif, peningkatan akses

pasar jasa, peraturan dan ketentuan investasi, sekaligus peningkatan

aspek kerjasama ekonomi untuk mendorong hubungan perekonomian

para Pihak AJCEP dalam rangka meningkatkan kesejahteraan

masyarakat ASEAN dan Japan.

AJCEP dibentuk berdasarkan Joint Declaration of the Leaders

of the Comprehensive Economic Partnertship between ASEAN and

Japan yang ditandatangani pada tanggal 5 Nopember 2002, serta

Framework for Comprehensive Economic C ooperation between

ASEAN and Japan yang ditandatangani tanggal 8 Oktober 2003.

Dalam KTT ASEAN-Japan ke-8, Para Kepala Negara ASEAN dan

Japan menyetujui Perjanjian Kerjasama Ekonomi ASEAN-Japan dan

mulai dilakukan negosiasi pada bulan April 2005 dan ditandatangani

pada bulan Maret dan April 2008 secara adreferendum. Persetujuan

telah berlaku efektif per 1 Desember 2008. Persetujuan AJCEP

merupakan suatu persetujuan ekonomi antara ASEAN dan Japan

yang bersifat komprehensif serta mencakup bidang perdagangan

barang, jasa, investasi, SPS, TBT dan kerjasama ekonomi.

Persetujuan AJCEP telah diratifikasi melalui Peraturan Presiden

Nomor 50 Tahun 2009 tanggal 19 November 2009 tentang

Pengesahan Persetujuan AJCWP.

Secara umum komitmen Indonesia berbasis pada posisi Indonesia

Japan EconomicPartnership Agreement (IJEPA), namun komitmen

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 27

Indonesia dalam AJCEP lebih konservatif dibanding IJEPA. Kategori

liberalisasi tarif bea masuk dibagi menjadi 2(dua) yaitu penghapusan tarif

(Normal Track) dan penurunan tarif (Sensitive Track).

1. Modalitas

a. Normal Track (NT) ASEAN sebesar 90% dari total pos tarif dan

Japan sebesar 92% dari total pos tarif dan nilai dagang, terdiri atas

eliminasi dalam tempo 10 tahun (88%) dan penghapus lebih lanjut

(4%)

b. Sensitive Track (ST) - 8% dari total pos tarif 6 digit dan nilai dagang.

Khusus untuk Sensitive Track tersebut, modalitas dibagi atas 3 (tiga)

elemen yaitu: (i) Sensitive List (SL) 4.8% hanya dari nilai dagang,

diturunkan hingga mencapai tingkat tarif 0-5% dengan maksimum 2%

dari nilai dagang dicadangkan untuk Tariff Rate Quota (RTQ) sebagai

safety-net measures; (ii) Highly Sensitive List (HSL) 2.2% hanya

dari nilai dagang, diturunkan hingga mencapai tingkat tarif lebih dari

50% dan sebagian mencapai tingkat tarif tidak lebih dari 20%; (iii)

Exclusion List (EL) sebanyak 1 dari nilai dagang dan 1-3% dari pos

tarif.

2. Rules of Origin ( ROO).

Barang disebut sebagai originating goods dan berhak untuk

mendapatkan konsesi tarif apabila memenuhi salah satu kriteria

sebagai berikut: (i) wholly obtained or produced; (ii) non-originating

material (Regional Value Content-RVC tidak lebih dari 40% atau

mengalami Change in Tariff Classification-CTC pada level 4-digit);

3. Bidang Kerjasama Ekonomi

Kerjasama ekonomi dalam AJCEP mencakup Trade-related

procedures, Business environment, Intellectual property, Energy,

Information and communications technology, Human resource

development, Small and medium enterprises, Tourism and hospitality,

Transportation and logistics, Agriculture, Fisheries and Forestry;

Environment;Competition Policy; dan area lain yang disepakati

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 28

bersama. Sub-Committee on Economic Cooperation akan dibentuk

pada saat entry to force persetujuan ini untuk memonitor perlaksanaan

kegiatan kerjasama ekonomi tersebut.Kegiatan kerjasama ekonomi

minimal melibatkan 2 (dua) negara anggota ASEAN dan Japan.

2.2. Kerangka Berpikir

Kerangka kajian ini merupakan alur pemikiran sistematis

mengenai langkah-langkah untuk mengkaji analisis peta diplomasi

perdagangan.

Gambar. 2.3 Kerangka Berpikir

>Kompleksitas kerjasama

ekonomi global

(spaghetti bowl);

>Amanat UU No.7 Tahun

2014 tentang

Perdagangan pasal 82 -

87;

> Indonesia belum

memiliki suatu peta

diplomasi perdagangan

internasional sebagai

bahan pertimbangan

untuk melakukan

kerjasama Perdagangan

Internasional

>Negara/Ekonomi

mana yang menjadi

prioritas kerjasama

perdagangan yang

belum memiliki

kerjasama dengan

Indonesia?

>Produk prioritas apa

yang akan

diperdagangkan

dengan negara mitra

prioritas tersebut?

>Bagaimana strategi

kerjasama untuk

meningkatkan

perdagangan

>Metode Tiga Langkah

dengan indikator

makroekonomi, indikator

perdagangan, dan indikator

hambatan perdagangan

>Metode tiga langkah

dengan mempertimbangan

faktor dalam menigkatkan

ekspor

>metodacost benefit

analysis dan FGD.

Negara

Prioritas Mitra

Dagang

Produk Prioritas

yang akan

Diperdagangkan

dengan Negara

Mitra Prioritas

Strategi

Kerjasamanya

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 16

BAB III

METODE PENGKAJIAN

3.1 Data dan Teknik Pengumpulan Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini terbagi atas:

1) Data sekunder diperoleh dari Badan Pusat Statistik, Kementerian

Perdagangan serta data-data lainnya yang mendukung. Sebagai

pembanding (verifikasi) digunakan juga data dari UNCOMTRADE,

Trademap, WTO dan sumber lainnya. Sementara itu, data-data

terkait variabel makroekonomi, digunakan data-data yang

bersumber dari Bank Indonesia, UNCTAD dan lain sebagainya.

2) Data primer yang dikumpulkan melalui dilakukan dengan survey,

wawancara dan Focus Group Discussion untuk menangkap

keragaman respon dari berbagai pemangku kepentingan untuk

merumuskan kebijakan.

Survey akan dilakukan di 5 (lima) kota besar daerah ekspor di

Indonesia yaitu; Makassar, Surabaya, Medan, Semarang, dan

Bandung. Untuk informasi dari luar negeri akan dilaksanakan ke

Thailand dan Malaysia dengan pertimbangan bahwa kedua Negara

tersebut mempunyai karakter produk ekspor impor yang relatif sama

dengan Indonesia. Sumber data akan diperoleh dari Eksportir,

Importir, DinasPerindag, Asosiasi terkait, Akademisi, Atase

Perdagangan dan Lembaga lain yang dianggap kompeten .

3.2 Metode Analisis

Untuk menjawab pertanyaan penelitian di atas, kami

menggunakan tiga metoda, yaitu:

3.2.1. Untuk menentukan negara prioritas digunakan metoda tiga

langkah dalam menentukan negara/ekonomi prioritas dengan

menggunakan indikator makroekonomi, perdagangan, serta

hambatan perdagangan

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 17

3.2.2. Untuk menentukan produk prioritas yang akan

diperdagangkan dengan negara calon mitra, digunakan

Metode tiga langkah dengan memperhitungkan hal-hal yang

dipertimbangkan dalam meningkatkan ekspor Indonesia

3.2.3. Untuk menentukan strategi kerjasama perdagangan dengan

negara calon mitra, metoda yang digunakan adalah cost

benefit analysis dan FGD.

3.2.1. Metodologi Penentuan Prioritas Partner Negara/Ekonomi

Menentukan prioritas hubungan perdagangan atau ekonomi

secara luas dengan negara lainnya tentunya didasari oleh

perhitungan ekonomi rasional bahwa hubungan kerjasama itu

dibangun untuk kepentingan ekonomi masyarakat Indonesia secara

umum. Khususnya dalam perdagangan, kepentingan yang dibangun

adalah peningkatan perdagangan dengan negara/ekonomi partner.

Lebih khusus lagi, terkadang setiap ekonomi menargetkan

peningkatan ekspornya yang lebih besar, termasuk Indonesia.

Tentunya dalam menentukan prioritas partner,

negara/ekonomi tersebut haruslah memiliki potensi secara alamiah

ditinjau dari sisi ekonomi. Salah satu model yang relatif sangat baik

dalam memperkirakan volume perdagangan internasional antara

negara adalah model gravitasi (gravity model). Model ini diadopsi

dari model gravitas Newton dimana variabel massa dan jarak

diterjemahkan ke dalam variabel ekonomi. Tidak ada suatu

ketentuan pasti spesifikasinya seperti apa dan biasanya

ekonom/modeler menggunakan common sense bahwa variabel

yang mempunya potensi mendorong/menarik serta yang menolak

dari barang ekspor/impor dapat dijadikan variabel.

Secara umum, model gravitasi terdiri dari dua kelompok

variabel utama yaitu kelompok variabel yang merepresentasikan

massa dan kelompok variabel yang merepresentasikan jarak.

Massa dalam ekonomi diwakili oleh besaran ekonomi seperti PDB,

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 18

PDB Perkapita, Penduduk dan sebagainya di kedua negara yang

merupakan push and pull factors atau faktor-faktor yang

memberikan daya tarik satu sama lain, dimana semakin besar faktor

tersebut di kedua negara akan semakin tinggi daya tarik atau

hubungan perdagangan di kedua negara. Dalam konteks ekspor

suatu barang dan jasa, negara asal barang memiliki push factors

(faktor-faktor yang bersifat mendorong ekspor dalam konteks

penawaran negara asal ekspor), sementara negara tujuan barang

memiliki pull factors (faktor-faktor yang bersifat menarik ekspor dari

negara asal atau berupa permintaan negara tujuan permintaan).

Jarak dalam ekonomi diwakili oleh hambatan yang menyebabkan

semakin berkurangnya daya tarik atau hubungan perdagangan

kedua negara. Variabel yang biasanya dipergunakan bisa yang

bersifat alamiah seperti jarak geografis (representasi dari biaya

transportasi), adanya akses laut atau tidak ada (land locked),

bahasa, dan sebagainya. Variabel lainnya yang berupa kebijakan

misalnya tarif dan non tarif berupa hambatan yang sengaja

diciptakan oleh kedua negara untuk menghambat perdagangan atau

tujuan lainnya.

Berikut ini ada langkah-langkah dalam menentukan negara

prioritas dimana cara berpikirnya didasarkan kepada model

gravitasi.Karena tujuannya hanya menentukan urutan, maka

langkahnya cukup sederhana berikut ini:

1) Dengan Data Panel dilakukan Regresi sederhana untuk

mendapatkan koefisien dari indikator variabel terpilih

2) Koefisien variabel tersebut berfungsi sebagai pembobot untuk

mendapatkan nilai ekspor 165 ekonomi/negara yang ada

berdasarkan data makro, perdagangan, serta

hambatan/kebijakan dari setiap ekonomi/negara dalam

jangka waktu tersebut. Lalu diurutkan dari yang terbesar ke

yang terkecil. Dari data yang tersedia untuk semua variabel,

hanya 165 ekonomi/negara yang lengkap datanya.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 19

3) Selanjutnya dilakukan simulasi dimana diasumsikan jika 165

ekonomi/negara diperlakukan sama yaitu ada FTA, lalu

diurutkan kembali 165 ekonomi/negara dari terbesar ke

terkecil.

Secara lebih rinci langkahnya sebagai berikut:

Langkah 1

Menentukan indikator-indikator utama yang memiliki potensi

dalam meningkatkan ekspor Indonesia. Komponen dari indikator ini

adalah indikator-indikator (1) makroekonomi (yang berhubungan

dengan daya dorong atau daya tarik untuk ekspor barang dan jasa),

(2) indikator perdagangan (ekspor tahun sebelumnya), (3) indikator

hambatan alamiah, dan (4) indikator hambatan dari kebijakan baik

tariff maupun non tarif.

Ekspor (Xijt yang kemudian berubah Xjt) adalah Ekspor Total

(Nominal USD) dari Indonesia (i) ke negara tujuan (j) pada tahun t

sebagai variabel terikat (dependent variable). Adapun variabel yang

dipilih untuk menentukan potensi dari ekspor adalah sebagai berikut

yang berfungsi sebagai variabel bebas:

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 20

Tabel 3.1. Pemilihan Variabel Bebas Beserta Alasan dan Sumber Data

Set Variabel Variabel Terpilih Alasan Sumber Data

Faktor Pendorong

PDB Nominal (USD) Indonesia (Yt)

Menunjukkan kemampuan produksi atau kapasitas perekonomian Indonesia. Semakin besar perekonomian semakin tinggi potensi kemampuan untuk mengekspor

WDI

Faktor Penarik PDB Nominal (USD) Ekonomi/ Negara Tujuan (Yjt)

Menunjukkan ukuran pasar (market size) dari perekonomian. Semakin besar ukuran pasar menunjukkan potensial skala daya serap (impor) dari ekspor Indonesia

WDI

Populasi Ekonomi/ Negara Tujuan (Popjt)

Menunjukkan size potensi permintaan yang sifatnya lebih jangka panjang. Meskipun ada kaitannya dengan PDB, variabel ini penting diperhitungkan untuk strategi partner masa depan

WDI

Faktor Perdagangan

Ekspor Nominal Tahun Sebelumnya (Xjt-1 dalam USD)

Menunjukkan bahwa telah banyak sunk cost yang telah dikeluarkan untuk negara tujuan. Semakin besar ekspor tahun sebelumnya, maka diharapkan semakin tinggi lagi ekspor berikutnya, karena tidak mungkin memiliki ekspor yang besar sekarang kalau belum ada ekspor sebelumnya. Variabe ini juga untuk mengingatkan bahwa pasar utama ekspor kita sangat penting untuk dijaga sambil meningkatkan diversifikasi

WDI, COMTRADE

Faktor Penghambat Alamiah

Jarak dalam km (Dj)

Menunjukkan tingginya biaya transportasi. Hambatan jarak ini merupakan proksi dari biaya transportasi. Semakin jauh jaraknya negara tujuan, maka semakin tinggi biaya transportasi ke negara tujuan tersebut mengambat potensial ekspor ke negara bersangkutan. Meskipun banyak proksi dari biaya transportasi, studi ini sengaja memilih variabel asli jarak dan bukan variabel turunan atau perkiraan biaya perdagangan (trade cost). Dalam hal ini masih relevan kalau perdagangan dgn bayak ekonomi/negara

CEPII

Faktor Penghambat dan Penurun Hambatan dari Kebijakan Pemerintah

Hambatan Tarif dalam % dari negara tujuan (Tjt) dalam simple average

Menunjukkan tingginya hambatan dari kebijakan tariff MFN tersebut. Semakin tinggi tarif menunjukkan semakin besar hambatan dari kebijakan tarif terhadap potensi ekspor Indonesia (impor negara tersebut)

COMTRADE

Kebijakan Pengurangan Hambatan dalam Hal ini Adanya Bentukan FTA dengan negara tersebut (FTAjt)

Menunjukkan penurunan hambatan dari negara partner baik yang sifatnya tariff maupun non tariff atau pun kesepakatan hal yang memperlancar perdagangan semakin meningkatkan ekspor Indonesia ke negara tujuan tersebut.

WTO

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 21

Langkah 2

Setelah indikator tersebut disetujui, maka selanjutnya akan

dilakukan upaya untuk mendapatkan pembobotan dari variabel

tersebut. Adapun metode yang ditawarkan adalah dengan model

gravitasi

(a) Melakukan estimasi terhadap model gravitasi yang sudah

disetujui dengan PLS (Pooled Least Square) untuk simplifikasi

dari spesifikasi berikut ini

(b) Spesifikasi Modelnya

LnXjt=0+1LnYt+2LnYjt+3LnPopjt+4LnXj,t1+5LnDj+6LnTj,t

-1+ 7FTAjt+ jt

Xjt= Variabel Dependen berupa Ekspor Indonesia ke tujuan j pada

tahun t (j=seluruh negara/ekonomi di dunia yang lengkap datanya

dan t adalah 2008-2013)

Variabel Makro: Yt= PDB Indonesia pada tahun t; Yjt = PDB

ekonomi/negara tujuan j pada tahun t; Popjt= Populasi

ekonomi/negara tujuan j pada thn t

Variabel Perdagangan :Xj,t-1= Ekspor Indonesia ke

ekonomi/negara tujuan j tahun sebelumnya

Variabel Hambatan & Kebijakan: Djt = Jarak dalam km dari

Indonesia ke ekonomi/negara tujuan j; Tjt=Tarif MFN; FTAjt = FTA

Indonesia dengan Negara j pada tahun t

jt=Error term

Langkah 3

Variabel sengaja dipilih yang bukan variabel turunan.

Koefisien dari hasil estimasi (0 hingga 7 yang signifikan

berpengaruh) dipakai untuk menghitung masing-masing kembali nilai

ekspor Xjt (fitted values) ke setiap ekonomi/negara. dimana j=1..N

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 22

dan N adalah jumlah ekonomi/negara yang masuk dalam lingkup

penelitian ini. Lalu diurutkan dari yang terbesar ke terkecil. Selain itu,

untuk lebih meyakinkan urutannya, maka dilakukan simulasi dengan

menyamakan jika semua negara diasumsikan memiliki FTA dengan

Indonesia. Setelah itu diurutkan kembali dari yang terbesar ke yang

terkecil.

3.2.2. Metodologi Penentuan Prioritas Produk/Komoditi Untuk

Diplomasi Perdagangan

Setelah menentukan 10/20 negara prioritas terpilih perlu

menelaah produk/komoditi apa yang perlu untuk diperjuangkan

akses pasarnya. Dalam hal ini Indonesia perlu mencari sektor mana

yang mana paling potensial untuk meningkatkan ekspor yang bisa

dinegosiasikan dalam HS 6 dijit. Alasan penggunaan HS 6 dijit

adalah karena dalam negosiasi, rincian hingga HS 6 dijit diperlukan.

Metode 2 Langkah dilakukan untuk penentuan komoditi

prioritas Indonesia dengan 10/20 Negara Paling Potensial. Komoditi

yang perlu jadi prioritas untuk dinegosiasikan adalah memiliki

peranan (share) yang besar terhadap total ekspor, memiliki

pertumbuhan ekspor yang tinggi, memiliki basis keunggulan yang

besar, dan proteksi di negara tujuan relatif masih tinggi

Langkah 1: Menentukan indikator dan bobot untuk penentuan

sektor prioritas

Langkah 2. Pada setiap negara tersebut akan diurutkan

komoditinya mana yang paling potensial pada level HS dijit 6

dengan menggunakan indikator dan bobot pada langkah 1 di

atas setelah dinormalisasi. Hal itu dilakukan pada tiga negara

yang paling potensial dan belum ada FTA dan atau tidak

sedang dilakukan negosiasi dari Tabel Final sebelum ini yang

sudah dihitung paling potensial.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 23

Secara rinci dapat dilihat sebagai berikut:

Komoditi Prioritas: Langkah 1

Dari definisi komoditas prioritas di atas maka ditentukanlah

indikator yang mampu mencerminkan sebagai komoditi yang

penting yaitu (1) Kontribusi komoditi i atau Share i (Si)

terhadap total ekspor Indonesia ke negara tersebut, (2)

Pertumbuhan eskpor komoditi i ke negara tersebut atau

Growth i (Gi), (3) Keunggulan komparatif atau comparative

advantage dari komoditi i atau RCAi, dan (4) Simple Tariff

komoditi tersebut (Ti). Supaya datanya lebih stabil maka

diambil rata-rata 2010-2014

Penentuan bobot bisa berdasarkan expert judgments karena

tidak memungkinkan dilakukan dengan regresi sebab nilai

tarif akan berlawanan arah dengan yang lain.

Komoditi Prioritas: Langkah 2

Melakukan normalisasi nilai Si, Gi, RCA, dan Ti dengan rumus

= (Nilai pada komoditi i Nilai minimum dari seluruh

komoditi)/(Nilai maksimum dari seluruh komoditi Nilai

minimum dari seluruh komoditi). Dan kita mendapatkan

nilai yang sudah dinormalisasi berupa si , gi, rcai, dan ti

Lalu dihitung Indeks Komoditi Prioritas atau IKPHS6Dijit =

b1si + b2gi + b3rcai + b4ti Dimana b1, b2, b3, b4 adalah bobot

yang sudah ditentukan

Setelah dihitung lalu diurutkan untuk menentukan Komoditi

Prioritas dalamHS 6 dijit yang diurutkan dari terbesar ke

terkecil pada negara yang bersangkutan. Hal ini dilakukan

untuk tiga negara yang terpilih

Sebagai contoh hipotetikal perhitungan dapat dilihat pada

Tabel 3.2 berikut ini. Negara Entah Berantah memiliki lima komoditi

ekspor, masing masing rata-rata lima tahun dari indikatornya untuk

lima komoditi seperti dalam tabel. Tim Peneliti menentukan bobot

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 24

masing masing adalah 0,25 artinya keempat indikator memiliki

tingkat kepentingan yang sama, maka hasilnya sebagai berikut:

Tabel 3.2. Contoh Hipotetikal Penghitungan Indeks Komoditi Prioritas (IKP)

Nilai Share, Growth, RCA, dan Tariff setelah dinormalisasi

akan memiliki nilai dari 0 hingga 1, sementara setelah dilakukan

penghitungan IKP dengan bobot masing-masing 0,25 maka

ditemukan nilai IKP akan memiliki nila dari 0 hingga 1 juga.

3.2.3. Metodologi Penentuan Strategi Kerjasama Perdagangan

dengan Negara Prioritas

3.2.4. Pilihan Bentuk Kerjasama Ekonomi

Selain untuk mengetahui calon mitra dagang prioritas dan

jenis produk perdagangan prioritas, penelitian ini juga berusaha

menjawab apa bentuk kerjasama ekonomi yang paling baik bagi

Indonesia. Pilihan kerjasamanya adalah kerjasama bilateral antara

Indonesia dengan masing-masing calon mitra dagangnya,

kerjasama antara Indonesia dengan regional (kawasan) negara

calon mitra dagang, kerjasama antara regional (kawasan) Indonesia,

dalam hal ini ASEAN, dengan negara calon mitra dagang, atau

kerjasama antara regional (kawasan) Indonesia dengan regional

(kawasan) negara calon mitra dagang. Pendekatan yang digunakan

Rata Rata 5 Tahun 2010-2014 Normalisasi IKP

S (Share) G (Growth) RCA T (Tarif) s g rca t Prioritas

Komoditi 1 0.30 0.50 2.00 15.00 1.00 0.28 0.63 1.00 0.73 1

Komoditi 2 0.10 7.00 3.00 7.00 0.00 1.00 1.00 0.27 0.57 2

Komoditi 3 0.30 2.00 1.00 8.00 1.00 0.44 0.26 0.36 0.52 3

Komoditi 4 0.20 6.00 0.30 9.00 0.50 0.89 0.00 0.45 0.46 4

Komoditi 5 0.10 -2.00 1.00 4.00 0.00 0.00 0.26 0.00 0.06 5

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 25

untuk menentukan pilihan bentuk kerjasama ekonomi antara

Indonesia dengan mitra dagang terpilih adalah melalui studi literatur,

Focus Group Discussion (FGD), dan Model Analytics Hierarchy

Process (AHP). Melalui pendekatan tersebut, setiap pilihan bentuk

kerjasama ekonomi akan dianalisa kelebihan dan kekurangannya

sehingga dapat direkomendasikan yang terbaik bagi pemerintah.

Langkah pertama yang dilakukan adalah studi literatur untuk

mencari berbagai informasi terkait kerjasama perdagangan yang

telah dilakukan maupun yang potensial dilakukan oleh calon negara

mitra dagang Indonesia. Kerjasama perdagangan yang ditelusuri

meliputi baik kerjasama bilateral maupun kerjasama regional yang

terkait dengan negara calon mitra dagang Indonesia tersebut.

Informasi yang dibutuhkan antara lain adalah:

1) Negara mana saja yang telah memiliki kerjasama

perdagangan dengan calon mitra dagang Indonesia

2) Sejak kapan kerjasama tersebut dimulai

3) Bentuk kerjasama yang dilakukan

4) Potensi pangsa pasar/populasi negara calon mitra

dagang dan regional (kawasan) negara tersebut.

5) Isu-isu permasalahan yang muncul dalam kerjasama

perdagangan yang telah dilakukan.

6) Negara mana saja yang sedang menjajaki kerjasama

perdagangan dengan calon mitra dagang Indonesia

7) Potensi bentuk kerjasama yang akan dipilih oleh

negara lain dan calon mitra dagang Indonesia.

Informasi yang dikumpulkan dari studi literatur akan dianalisa

secara kualitatif untuk mendapatkan pilihan bentuk kerjasama yang

paling baik dan menguntungkan bagi Indonesia.

Langkah kedua adalah melakukan FGD dengan para

stakeholders yang terkait baik dari kalangan pemerintahan, dunia

usaha maupun akademisi. Melalui FGD akan digali secara

mendalam berbagai isu perdagangan di negara calon mitra dagang,

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 26

seperti faktor daya tarik, faktor penghambat, sengketa perdagangan,

kinerja ekspor impor beberapa tahun terakhir serta keuntungan dan

kerugian dari masing-masing pilihan bentuk kerjasama

perdagangan.

Langkah terakhir adalah menggunakan model AHP untuk

menentukan prioritas pilihan bentuk kerjasama perdagangan antara

Indonesia dengan calon mitra dagang terpilih. AHP adalah suatu

metode pengambilan keputusan dengan cara memecah suatu

masalah yang kompleks dan tidak terstruktur ke dalam kelompok

kelompok, dan mengaturnya kedalam suatu hirarki sehingga bisa

menghasilkan urutan prioritas alternatif kebijakan atau keputusan.

Oleh karenanya semua pilihan bentuk kerjasama perdagangan

dalam kajian ini akan didisukusikan kepada para expert terkait yang

kemudian akan digunakan sebagai input data dalam model AHP.

Penjelasan lebih lanjut mengenai AHP dapat dilihat pada bagian

berikut:

The Analytic Hierarchy Process (AHP) adalah suatu metode

yang dapat digunakan untuk membantu pengambilan keputusan

secara akurat. Metode ini diperkenalkan oleh Thomas L. Saaty dari

University of Pittsburgh, USA pada tahun 1980. Model ini

menggunakan berbagai kriteria yang disusun secara bertingkat yang

digunakan dalam pengambilan keputusan. AHP berhasil menarik

perhatian banyak peneliti karena sifat metode matematisnya yang

baik dan input data yang dibutuhkan relatif mudah diperoleh. Selain

itu, AHP juga dapat digunakan untuk memecahkan persoalan yang

kompleks. Model ini menggunakan struktur hirarki berjenjang untuk

komponen tujuan, kriteria, sub-kriteria dan berbagai pilihan

keputusan/kebijakan yang ingin diambil. Dengan hirarki, suatu

masalah yang kompleks dan tidak terstruktur dipecah ke dalam

kelompok-kelompoknya dan kemudian kelompok-kelompok tersebut

diatur menjadi sebuah bentuk hirarki.

Puska KPI, BP2KP, Kementerian Perdagangan 27

Perbedaan mencolok antara model AHP dengan model

pengambilan keputusan lainnya terletak pada jenis inputnya. Model-

model yang sudah ada umumnya memakai input yang kuantitatif

atau berasal dari data sekunder. Otomatis, model tersebut hanya

dapat mengolah hal-hal kuantitatif pula. Model AHP menggunakan

persepsi manusia yang dianggap expert sebagai input utamanya.

Kriteria expert di sini bukan berarti bahwa orang tersebut haruslah

jenius, pintar, bergelar doctor dan sebagainya tetapi lebih mengacu

pada orang yang mengerti benar permasalahan yang diajukan,

merasakan akibat suatu masalah atau punya kepentingan terhadap

masalah tersebut. Karena menggunakan input yang kualitatif

(persepsi manusia) maka model ini dapat mengolah juga hal-hal

kualitatif disamping hal-hal yang kuantitatif. Pengukuran hal-hal

kualitatif, menjadi hal yang sangat penting mengingat makin

kompleksnya permasalahan di dunia dan tingkat ketidakpastian yang

makin tinggi.

Kelebihan lain model AHP dibandingkan model pengambilan

keputusan lainnya terletak pada kemampuan memecahkan masalah

yang multi-objectives dan multi-criterias. Kebanyakan model yang

sudah ada memakai single objective dengan multi-criterias. Model

Linear Programming misalnya, memakai satu tujuan dengan banyak

kendala (kriteria). Kelebihan model AHP ini lebih disebabkan oleh

fleksibilitasnya yang tinggi terutama dalam pembuatan hirarkinya.

Sifat fleksibel tersebut membuat model AHP dapat menangkap

beberapa tujuan dan beberapa kriteria sekaligus dalam sebuah

model atau sebuah hirarki. Bahkan model tersebut bisa juga

memecahkan masalah yang mempunyai tujuan-tujuan yang saling