of 52 /52
LAPORAN AKHIR ANALISIS STRATEGI POSISI RUNDING DALAM MEMPERKUAT KERJASAMA INDONESIA-AUSTRALIA COMPREHENSIVE ECONOMIC PARTNERSHIP AGREEMENT (IA-CEPA) PUSAT KEBIJAKAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2016

LAPORAN AKHIR ANALISIS STRATEGI POSISI RUNDING …bppp.kemendag.go.id/media_content/2017/08/Laporan_Analisis_IA-CEPA... · ASEAN dengan cakupan perdagangan barang, jasa, investasi,

  • Author
    ledat

  • View
    221

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of LAPORAN AKHIR ANALISIS STRATEGI POSISI RUNDING...

LAPORAN AKHIR

ANALISIS STRATEGI POSISI RUNDING DALAM

MEMPERKUAT KERJASAMA INDONESIA-AUSTRALIA COMPREHENSIVE ECONOMIC

PARTNERSHIP AGREEMENT (IA-CEPA)

PUSAT KEBIJAKAN KERJASAMA PERDAGANGAN INTERNASIONAL BADAN PENGKAJIAN DAN PENGEMBANGAN PERDAGANGAN

KEMENTERIAN PERDAGANGAN 2016

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan i

KATA PENGANTAR

Berkat rakhmat Allah Yang Maha Kuasa, Pusat Kebijakan Kerjasama

Perdagangan Internasional (Puska KPI) telah menyelesaikan studi yang berjudul

Analisis Strategi Posisi Runding Dalam Memperkuat Kerjasama Indonesia- Australia

Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA). Tim analisis Puska

KPI, BPPKP menyampaikan syukur kehadirat Allah SWT yang memperkenankan

tersusunnya analisis ini. Analisis ini bertujuan untuk memetakan potensi dari kerjasama

IA-CEPA antara Indonesia dan Australia. Analisis ini mengindentifikasi produk dengan

unggulan ekspor, produk potensial, dan potensial ekspor ke Australia kemudaian

mengidentifikasi hambatan tarif dan non-tarif untuk produk tersebut. Analisis ini

dilakukan sehubungan proses negosiasi IA-CEPA yang direncanakan akan selesai

pada akhir tahun 2016 atau awal tahun 2017.

Kami ucapkan terima kasih dan apresiasi sebesar-besarnya kepada Ibu Kepala

BPPP dan seluruh jajaran Eselon II di lingkungan BPPP atas arahan dan masukannya

untuk perbaikan dan kesempurnaan analisis ini. Kami juga mengucapkan terima kasih

atas bantuan semua pihak atas terselenggaranya analisis ini. Besar harapan kami

analisis ini dapat dimanfaatkan oleh semua pemangku kepentingan di internal

Kementerian Perdagangan dan di luar Kementerian Perdagangan.

TIM PENGKAJI

PUSKA KPI-KEMENDAG

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan ii

ABSTRAK

Australia merupakan mitra perdagangan yang cukup penting bagi IndonesiaPada

tahun 2007 Indonesia dan Australia memulai studi kelayakan bersama untuk meneliti

manfaat dari perjanjian perdagangan bebas bilateral atau Free Trade Agreement

(FTA) kedua negara. Pada tanggal 2 November 2010 di Jakarta, Pemimpin Indonesia

dan Australia sepakat untuk memulai negosiasi perjanjian Indonesia-Australia

Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA). Untuk dapat

memanfaatkan kerjasama IA-CEPA secara optimal diperlukan upaya untuk

memetakan potensi dari kerjasama IA-CEPA antara Indonesia dan Australia. Analisis

ini melakukan studi terhadap kebijakan perdagangan Australia, serta perkembangan

yang telah dicapai dalam kerangka ASEAN-Australia-New Zealand FTA (AANZFTA).

Analisis ini menggunakan metode indeksasi dan ekonometri untuk menilai dampak

kebijakan Non Tarif Measure Australia terhadap ekspor produk Indonesia. Hasil

analisis ini memberikan rekomendasi strategi posisi runding dalam negosiasi IA-CEPA

berupa Potential Request-Offer dalam perdagangan barang serta produk yang terkait

dengan peningkatan kapasitas dalam memenuhi standard Sanitary dan Phitosanitary

(SPS) di Australia. Analisis ini juga memberikan rekomendasi terkait Early Outcome

pada kerangka IA-CEPA.

Kata Kunci: Indonesia, Australia, Free Trade Agreement, Non Tariff Measure

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan iii

ABSTRACT

Australia is a quite important trade partner for Indonesia. In 2007 Indonesia and

Australia started a Joint Feasibility Study (JFS) to examine the benefits of Free Trade

Agreement (FTA) between the two countries. On November, 2010 in Jakarta,

Indonesia and Australia Leaders agreed to start negotiating an Indonesia-Australia

Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA). In order to gain an

optimum advantage of the IA-CEPA it is required to map the potential cooperation

under IA-CEPA between Indonesia and Australia. The analysis involves a study of

Australia's trade policies, as well as the progress that has been achieved within the

framework of the ASEAN-Australia-New Zealand FTA (AANZFTA). This analysis uses

the method of indexation and econometrics to assess the impact of the policy of Non-

Tariff Measure Australia to import products from Indonesia. The results of this analysis

provide strategic recommendations position negotiator in the IA-CEPA negotiations in

the form of Potential Request-Offer for trade in goods as well as products related to

capacity building in meeting the Sanitary and Phitosanitary (SPS) standards in

Australia. This analysis also provides recommendations regarding the Early Outcome

of the IA-CEPA framework.

Key word : Indonesia, Australia, Free Trade Agreement, Non Tariff Measure

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan iv

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ............................................................................................................... i ABSTRAK ............................................................................................................................. ii ABSTRACT .......................................................................................................................... iii DAFTAR ISI ......................................................................................................................... iv DAFTAR TABEL.................................................................................................................... v DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. vi BAB 1. PENDAHULUAN ..................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang .................................................................................................... 1 1.1.2 ASEAN-Australlia-New Zealand FTA (AANZFTA) ...................................... 3

1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 4 1.3 Tujuan Analisis .................................................................................................... 5 1.4 Output ................................................................................................................. 5 1.5 Dampak atau Manfaat ......................................................................................... 5 1.6 Ruang Lingkup .................................................................................................... 5 1.7 Sistematika Laporan ........................................................................................... 6

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA .............................................................................................. 7 2.1 Teori Integrasi Ekonomi ...................................................................................... 7 2.2 Penelitian Terdahulu ........................................................................................... 9 2.3 Kerangka Pemikiran ...........................................................................................10

BAB 3. METODOLOGI PENGKAJIAN ............................................................................... 12 3.1 Metode Analisis ..................................................................................................12

BAB 4. HUBUNGAN PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN AUSTRALIA..................... 14 4.1 Kinerja Perdagangan Indonesia-Australia ..........................................................14 4.2 Posisi Australia dalam Perdagangan Indonesia ..................................................16 4.3 Kebijakan Perdagangan Australia ......................................................................18

4.3.1 Kebijakan Impor ........................................................................................19 4.4 Kerjasama Perdagangan Australia dengan Mitra Dagangnya ............................24 4.5 Perkembangan Perundingan IA-CEPA ...............................................................27

4.5.1 Hasil yang dicapai pada Perundingan ke-3 IA-CEPA dalam Negotiating Group on Trade in Goods (NG on TIG) .....................................................28

4.5.2 Perkembangan Penurunan Tarif Indonesia dan Australia dalam Kerangan AANZFTA. ................................................................................................29

4.5.3 Usulan Modalitas ......................................................................................30 BAB 5. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN ................................................................. 32

5.1 Pemilihan Produk Potensial Indonesia di Pasar Australia ...................................32 5.2 Kebijakan Non Tarif Australia Untuk Indonesia...................................................32 5.3 Produk Potensial dan Unggulan Ekspor yang Dikenakan NTM di Australia ........32 5.4 Hasil Estimasi Pengaruh NTM terhadap Ekspor Indonesia ................................33 5.5 Hasil Survey Daerah ..........................................................................................34

5.5.1 Jogjakarta .................................................................................................34 5.5.2 Surabaya ..................................................................................................36

BAB 6. KESIMPULAN DAN REKOMENDASI KEBIJAKAN ................................................ 38 6.1 Kesimpulan ........................................................................................................38 6.2 Rekomendasi Kebijakan .....................................................................................39

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan v

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Kriteria Penentuan Produk Potensial dan Produk Unggulan Indonesia ke

Australia ............................................................................................................... 12

Tabel 4.1 Neraca Perdagangan Indonesia-Australia Periode 2011 - 2015 (US$ Juta) .........14

Tabel 4.2 Produk Ekspor Indonesia ke Australia Periode 2009-2014 (US$ Ribu) .................15

Tabel 4.3 Produk Impor Indonesia dari Australia Periode 2010-2014 (USD Ribu) ................16

Tabel 4.4 Struktur MFN Tarif Australia .................................................................................19

Tabel 4.5 Tarif Preferensi Australia untuk Mitra RTA per 2014 .............................................27

Tabel 4. 6 Perkembangan Penurunan Tarif Indonesia Untuk Australia dalam

Kerangka IA-CEPA .............................................................................................. 29

Tabel 4.7 Perkembangan Penurunan Tarif Australia Untuk Indonesia dalam

Kerangka IA-CEPA ..............................................................................................30

Tabel 5. 1 Hasil Regresi .......................................................................................................33

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Kerangka Pemikiran ........................................................................................11

Gambar 4. 1 Posisi Australia dalam Negara Tujuan Ekspor Indonesia tahun 2015 ..............17

Gambar 4. 2 Posisi Australia dalam Negara Asal Impor Indonesia Tahun 2015 ...................18

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 1

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

1.1.1 Pembentukan Indonesia-Australia Comprehensive Economic

Partnership Agreement (IA-CEPA)

Australia merupakan mitra perdagangan yang cukup penting bagi Indonesia.

Ekspor Indonesia ke Australia pada tahun 2015 mencapai USD 3,7 miliar

menempatkan Australia sebagai negara ekspor terbesar ke 12 untuk Indonesia.

Indonesia sendiri merupakan negara tujuan ekspor utama Australia dengan pangsa

2% dari total ekspor Autralia ke dunia dan menempati urutan ke 12 sebagai tujuan

ekspor Australia. Australia juga merupakan negara investor utama dengan lebih dari

400 perusahaan Australia yang beroperasi di Indonesia yang meliputi berbagai sektor

seperti pertambangan, pertanian, konstruksi, infrastruktur, keuangan, kesehatan,

makanan, minuman dan transportasi.

Mengingat pentingnya hubungan perdagangan antara kedua Negara, pada

tahun 2007 Indonesia dan Australia memulai studi kelayakan bersama untuk meneliti

manfaat dari perjanjian perdagangan bebas bilateral (FTA) kedua negara. Penelitian

tersebut selesai dan dirilis ke publik pada bulan April 2009. Studi ini menemukan bahwa

skema perdagangan bebas atau Free Trade Agreement (FTA) yang komprehensif

akan memberikan manfaat ekonomi bagi kedua negara. Penelitian ini juga menemukan

bahwa FTA akan menjadi kesempatan untuk mempercepat dan memperdalam

integrasi ekonomi Australia dan Indonesia sebagai dua ekonomi terbesar di wilayah

Asia Pasifik. Penelitian lebih lanjut menyimpulkan bahwa FTA bilateral akan

melengkapi dan mendorong keterkaitan antara Indonesia dan Australia dalam aspek

di luar perdagangan dan ekonomi.

Pada tanggal 2 November 2010 di Jakarta, Pemimpin Indonesia dan Australia

sepakat untuk memulai negosiasi perjanjian Indonesia-Australia Comprehensive

Economic Partnership Agreement (IA-CEPA). Kedua negara sepakat bahwa IA-CEPA

akan mencakup kerjasama ekonomi, isu-isu perdagangan dan investasi. IA-CEPA

bertujuan memberikan kontribusi bagi pembangunan ekonomi ke tingkat yang lebih

tinggi dan kemitraan yang saling menguntungkan antara kedua negara. Untuk

mencapai tujuan tersebut, negosiasi IA-CEPA akan dibangun berdasarkan prinsip-

prinsip dalam Guiding Principles and Objectives sebagai berikut :

a) Negosiasi akan ditujukan untuk kemajuan tujuan bersama, mempercepat

pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan dan meningkatkan standar hidup.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 2

b) Kedua negara akan melakukan negosiasi dengan cara yang positif dan dengan

saling pengertian.

c) Negosiasi akan mempertimbangkan hasil studi kelayakan bertsama yang dirilis

tahun 2009, Indonesia-Australia Partnership Business Group Position (IA PBG)

Paper; serta berdasarkan hasil yang dicapai dalam kesepakatan ASEAN-

Australia-New Zealand Free Trade Area (AANZFTA).

d) Kedua negara mengakui bahwa untuk mencapai keuntungan bersama, ruang

lingkup IA-CEPA akan lebih lengkap dan tidak hanya akan bertujuan untuk

meningkatkan ekonomi, tetapi juga untuk memfasilitasi arus barang, investasi dan

jasa, dengan mengurangi hambatan perdagangan ( tarif, non tarif dan lainnya),

menangani langkah-langkah investasi yang memiliki efek menghambat, serta

meningkatkan kerja sama teknis lainnya di sektor-sektor tertentu yang diidentifikasi

sebagai pendorong utama pertumbuhan ekonomi.

e) Lingkup dan cakupan negosiasi akan sebagai berikut :

Kerjasama Ekonomi

Perdagangan Barang

Perdagangan Jasa

Investasi

Moving of Natural Person

Isu-isu lain (Electronic Commerce, Kebijakan Persaingan; Pengadaan

Pemerintah; Hak Kekayaan Intelektual; Lingkungan; Tenaga Kerja dan isu-

isu lain yang mungkin baru dan yang dipertimbangkan relevan dengan

realitas bisnis)

Ketentuan kelembagaan dan kerangka kerja (transparansi; ketentuan umum

dan pengecualian; ketentuan kelembagaan; prosedur penyelesaian

sengketa; dan ketentuan penutup).

f) Karena adanya perbedaan tingkat pertumbuhan ekonomi antara kedua negara

maka IA-CEPA harus mencakup ketentuan fleksibilitas yang akan

mempertimbangkan isu-isu pembangunan sehingga keseluruhan IA-CEPA adalah

berorientasi pembangunan.

g) Sifat komitmen IA-CEPA, termasuk pembagian kerangka waktu harus ditangani

pada tahap awal dari negosiasi.

h) Terminologi IA-CEPA akan ditinjau secara berkala sehingga memudahkan revisi

ketentuan dalam perjanjian dengan memperhitungkan perkembangan di kedua

negara.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 3

i) IA-CEPA akan konsisten dengan Perjanjian WTO, termasuk GATT Pasal XXIV

dan GATS Pasal V. Negosiasi IA-CEPA akan berusaha untuk mencapai hasil yang

komprehensif dan seimbang melalui negosiasi paralel di semua bidang negosiasi.

j) Negosiasi dalam aspek kerjasama ekonomi akan dilakukan bersamaan dengan

negosiasi pada ketentuan lain dalam rangka mengakomodasi masukan yang

berasal dari negosiasi dari aspek lain lain.

k) IA-CEPA Pre-Agreement Facility (PAF), didirikan untuk mendukung perundingan

IA-CEPA. IA-CEPA PAF akan digunakan untuk mendanai kegiatan kerjasama

ekonomi yang disepakati bersama yang dilakukan selama negosiasi.

1.1.2 ASEAN-Australlia-New Zealand FTA (AANZFTA)

Indonesia dibawah payung ASEAN telah melakukan kerjasama FTA dengan

Australia dan New Zealand yaitu ASEAN-Australia-New Zealand-FTA (AANZFTA)

yang telah mulai berlaku sejak Januari 2010. Bagi ASEAN dan Australia AANZFTA

merupakan kerjasama yang sangat penting karena keduanya mewakili kekuatan

ekonomi terbesar di Asia Pasifik. Untuk ASEAN sendiri, AANZFTA merupakan bagian

dari tujuan ASEAN untuk memperluas integrasi ekonomi dalam perdagangan global.

AANZFTA adalah kesepakatan FTA yang paling komprehensif yang pernah dibuat

ASEAN dengan cakupan perdagangan barang, jasa, investasi, kekayaan intelaktual,

e-commerce, perpindahan natural person, persaingan usaha, dan kerjasama ekonomi

lainnya. AANZFTA mencakup 12 negara dengan total penduduk lebih dari 600 juta

orang dengan Produk Domestik Bruto (PDB) total mencapai USD 3,1 triliun pada tahun

2010.

Tingkat liberalisasi AANZFTA yang paling substansial adalah pada perdagangan

barang. Hal tersebut dikarenakan ASEAN telah melakukan integrasi internal pada

barang dibandingkan pada perdagangan non-barang. Tingkat liberalisasi AANZFTA

untuk perdagangan barang mencapai 96% dari total pos tarif. Aturan Asal Barang atau

Rules of Origin (RoO) dalam AANZFTA memberi keuntungan pada Australia untuk

meningkatkan kemampuannya memasuki rantai pasokan global di pasar ASEAN. ROO

juga tidak hanya menguntungkan perdagangan masing-masing negara anggota

ASEAN dengan Australia tetapi juga ke sesama negara anggota ASEAN, misalnya

barangnya yang diekspor ke Malaysia oleh Indonesia dengan input dari Australia dapat

memenuhi kriteria untuk memperoleh skema AANZFTA. Skema aturan asal barang

yang demikian sangat penting dalam sektor manufaktur dan pengembangan industri

yang lebih efisien dan kompetitif.

Skema kerjasama AANZFTA membentuk acuan bentuk kerjasama dengan

kualitas tinggi namun tetap konsisten dengan kerangka World Trade Organization

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 4

(WTO) yang melibatkan negara berkembang. Hasil yang dicapai dalam perundingan

AANZFTA dapat menjadi contoh dari apa yang bisa diberikan negara berkembang

dalam hal penghapusan tarif. AANZFTA juga menciptakan titik awal bentuk negosiasi

tarif untuk negosiasi bilateral di masa yang akan datang.

Sedikit berbeda dengan perdagangan barang, liberalisasi di sektor jasa dalam

AANZFTA lebih sederhana. Hal tersebut mencerminkan terbatasnya liberalisasi pada

sektor jasa dalam internal ASEAN. Namun demikian, AANZFTA memberikan kerangka

kerja yang kuat untuk memperkuat sektor jasa dan investasi dari waktu ke waktu.

Dalam kerangka AANZFTA, komitmen negara anggota ASEAN dalam perdagangan

jasa telah mengalami perubahan yang substansial dibandingkan komitmen negara

ASEAN di WTO. Banyak komitmen di sektor jasa dalam AANZFTA melampaui

penawaran komitmen negara ASEAN di putaran Doha WTO.

Bagian yang juga penting dalam skema kerjasama AANZFTA adalah investasi.

AANZFTA meningkatkan transparansi dan kepastian bagi investor melalui rezim

perlindungan investasi pasca-pendirian (post-establishment investment protection).

Perlindungan investor mencakup mekanisme penyelesaian sengketa antar investor-

negara (Investor-State Dispute Settlement/ISDS). Perlindungan terhadap investor tidak

hanya tercakup dalam ketentuan investasi tetapi juga dalam ketentuan jasa, dan hak

kekayaan intelektual.

1.2 Rumusan Masalah

Dengan mengacu pada latar belakang di atas, maka diperlukan upaya untuk

memetakan potensi dari kerjasama IA-CEPA antara Indonesia dan Australia. Namun untuk

mengoptimalkan manfaat dari peningkatan nilai perdagangan kedua Negara, perlu diketahui

beberapa hal penting berikut :

1. Sektor apa saja yang bisa ditingkatkan perdagangannya dan dilakukan kerjasama dengan

Australia?

2. Bagaimana kebijakan perdagangan Australia terhadap produk ekspor Indonesia?

3. Bagaimana hambatan non tarif mempengaruhi perdagangan Indonesia dengan Australia?

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 5

1.3 Tujuan Analisis

Sebagaimana telah disampaikan di atas, maka tujuan dari analisis Posisi Runding

Dalam Indonesia-Australia Comprehensive Economic Partnership Agreement (IA-CEPA)

adalah secara terinci adalah sebagai berikut:

1. Identifikasi produk dengan kategori produk unggulan ekspor, produk potensial, produk

potensial ekspor ke Australia

2. Identifikasi hambatan non-tarif untuk produk yang telah diidentifikasi.

3. Melakukan analisis dampak NTM terhadap kinerja ekspor Indonesia.

1.4 Output

Secara umum analisis ini akan menghasilkan laporan dan rekomendasi strategi yang

perlu dilakukan oleh Kementerian Perdagangan dalam negosiasi IA-CEPA putaran

selanjutnya.

Secara khusus kajian ini akan menghasilkan :

1. Analisis pemetaan posisi Indonesia dalam perjanjian kerjasama perdagangan dengan

Australia.

2. Analisis pengaruh hambatan non tarif pada perdagangan kedua negara.

3. Rekomendasi Strategi Posisi Runding Indnesia dalam Negosiasi IA-CEPA

1.5 Dampak atau Manfaat

Kajian ini diharapkan akan memberikan dampak/manfaat sebagai berikut :

1. Sebagai masukan kepada Direktorat Jenderal Kerjasama Perdagangan Internasional dan

stakeholder lainnya dalam mengambil kebijakan untuk optimalisasi pelaksanaan perjanjian

perdagangan bebas.

2. Sebagai referensi penelitian selanjutnya berkenaan dengan optimalisasi perjanjian

perdagangan bebas.

1.6 Ruang Lingkup

Ruang lingkup yang dicakup dalam dalam kajian ini adalah :

1. Analisis strategi posisi runding dilakukan dalam lingkup perdagangan barang dan

investasi antara Indonesia dan Australia.

2. Kebijakan Non Tariff Measure (NTM) yang mempengaruhi perdagangan bilateral

Indonesia dengan Australia.

3. Analisis ini mengobservasi perdagangan bilateral antara Indonesia dan Australia sejak

pra implementasi AANZFTA (lima tahun kebelakang sebelum tahun 2010 hingga kondisi

perdagangan terakhir (2015).

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 6

1.7 Sistematika Laporan

Kajian ini akan disusun dengan sistematika penulisan sebagai berikut :

BAB I. Pendahuluan

Dalam bab pendahuluan diuraikan latar belakang, rumusan masalah dan tujuan kajian,

output kajian, dampak dan manfaat, ruang lingkup serta sitematika penulisan laporan.

BAB II. Landasan Teori dan Tinjauan Pustaka

Dalam bab ini akan diuraikan landasan teori yang digunakan serta tinjauan pustaka

terhadap kajian terdahulu yang sudah dilakukan

BAB III. Metodologi Pengkajian

Bab III mencakup metoda analisis serta data dan sumber data yang digunakan dalam

kajian ini.

BAB IV. Analisis Perkembangan Perdagangan Indonesia-Australia

Bab ini dibagi menjadi tiga bagian, yaitu: (i) Perkembangan Perdagangan Indonesia-

Australia yang mencakup profil makroekonomi Indonesia dan Australia, Kinerja Perdagangan

barang dan jasa, serta investasi Indonesia dengan Australia dan Hambatan Perdagangan

Indonesia dan Turki; (ii) Analisis kebijakan yang mempengaruhi perdagangan dan mendukung

skema kerjasama IA-CEPA baik di Indonesia maupun di Australia; (iii) Analisis biaya dan

manfaat IA-CEPA dengan menggunakan gravity model.

BAB V. Kesimpulan dan Rekomendasi Kebijakan

Dalam bab terakhir diuraikan kesimpulan kajian dan rekomendasi kebijakan.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 7

BAB 2. TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Teori Integrasi Ekonomi

Menurut Baldwin dan Venables (1995), pada dasarnya terdapat tiga tipe integrasi

ekonomi regional. Yang pertama adalah kerjasama perdagangan bebas atau Free Trade

Agreement (FTA) yaitu bentuk integrasi ekonomi yang menghilangkan hambatan tarif dalam

perdagangan negara anggotanya namun tetap memiliki otoritas dalam menentukan tarif

terhadap negara non anggota. Contoh dari FTA regional adalah Asociation South East Asia

Nation (ASEAN). Yang kedua adalah Custom Union (CU) atau kepabeanan bersama di mana

negara-negara anggota tidak hanya menghilangkan tarif sesama anggota tetapi juga

menetapkan tarif bersama untuk negara non anggota. Contoh dari CU adalah European Union

(EU). Tipe yang ketiga adalah Custom Market (CM) atau pasar bersama. Pasar bersama

mengkondisikan adanya pergerakan bebas antara faktor produksi serta barang dan jasa

antara negara anggota. ASEAN saat ini telah membentuk suatu pasar bersama dengan

berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN sejak januari 2016. Per 1 Januari 2016 terdapat 635

integrasi ekonomi yang tercatat dalam World Trade Organization (WTO). Dengan 423

diantaranya sudah mulai berlaku. Sebagian besar bentuk integrasi ekonomi memiliki waktu

berlaku yang berbeda untuk perdagangan barang dan jasa. Beberapa bentuk integrasi

ekonomi yang melibatkan negara berkembang biasanya memiliki cakupan kerjasama yang

lebih sederhana, misalnya tidak masuknya sektor jasa dan investasi dalam ruang lingkup

kerjasama. Integrasi ekonomi yang lebih modern seperti yang berkembang dalam satu dekade

terakhir melibatkan berbagai isu diluar isu perdagangan.

Sejumlah studi teoritis dan empiris telah membahas pertanyaan tentang bagaimana

integrasi ekonomi regional mempengaruhi negara anggota? Dan bagaimana peran integrasi

ekonomi regional bagi sistem perdagangan global secara keseluruhan?

Integrasi ekonomi yang mendiskriminasi negara non anggota dalam perdagangan

negara anggota sebenarnya tidak konsisten dengan prinsip Most Favored Nation (MFN) yang

ditetapkan WTO. Namun General Agremeent on Tariff and Trade (GATT) Article XXIV

memungkinkan terbentuknya integrasi ekonomi selama memenuhi syarat-syarat tertentu. FTA

diperbolehkan di bawah ketentuan GATT selama FTA tersebut menghilangkan hambatan

perdagangan secara substansial. Pengertian substansial diartikan sebagai penghapusan

hambatan pada seluruh perdagangan dengan pengecualian yang masih konsisten dengan

ketentuan WTO lainnya.

Integrasi ekonomi semacam FTA memiliki dampak bagi kesejahteraan secara global.

Ada dua aspek yang bisa ditinjau. Pertama, FTA menurunkan kesejahteraan global karena

negara anggota menurunkan hambatan tarif untuk sesama anggota dan tetap memberikan

tarif yang lebih tinggi untuk non-anggota. Jika anggota FTA tersebut adalah negara kecil dan

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 8

pasar bersifat persaingan sempurna maka FTA tersebut tidak memiliki dampak terhadap

kesejahteraan global. Namun jika suatu FTA menyebabkan perubahan dalam term of trade,

atau jika pasar bersifat tidak persaingan sempurna, adanya perpindahan produksi, maka dapat

dikatakan FTA tersebut memiliki efek negatif terhadap negara non anggota secara

keseluruhan. Aspek yang kedua adalah adanya fakta bahwa negara anggota FTA masih

memiliki peluang untuk mengatur hambatan eksternal untuk non-anggota memungkinkan

adanya perang perdagangan dan kerusakan sistem perdagangan multilateral yang dibangun

oleh WTO (Baldwin dan Venables, 1995).

Berkembangnya jumlah FTA yang pesat telah memunculkan perdebatan apakah FTA

meningkatkan kesejahteraan negara anggotanya. Penelitian mengenai FTA lebih terfokus

pada teori peningkatan dan penurunan kesejahteraan antara negara anggota dan non-

anggota namun tidak membahas peningkatan kesejahteraan antara sesama negara anggota

FTA. Baier (2004) melakukan survey literature yang mengkaji dampak FTA terhadap

kesejahteraan negara anggota. Baier (2004) menyimpulkan bahwa selama lebih dari 4 dekade

semenjak didirikannya GATT tahun 1947 penelitian menggunakan model gravity tidak

memberikan bukti yang meyakinkan bahwa FTA telah meningkatkan arus perdagangan

negara anggota. Namun kenyataannya sejak tahun 1990an jumlah FTA justru berkembang

lebih pesat dari sebelumnya. Negara anggota dari FTA yang baru dibentuk tetap

mengasumsikan bahwa perjanjian FTA tersebut akan meningkatkan perdagangan

internasionalnya.

Jan Timbergen (1962) adalah yang pertama menggunakan persamaan gravity untuk

menjelaskan pengaruh FTA terhadap peningkatan perdagangan negara anggota dengan studi

kasus FTA Benelux. Jan Timbergen (1962) menemukan bahwa FTA Benelux berkontribusi

hanya 5% dari peningkatan perdagangan negara-negara Benelux (Belgium, Netherland, dan

Luxemberg). Aitken (1973), Abrams (1980), dan Brada dan Mendez (1983) menemukan

bahwa terbentuknya European Community (EC) telah signifikan meningkatkan perdagangan

intra-regional. Namun hal sebaliknya ditemukan oleh Bergstrand (1985) yang menyatakan

bahwa EC tidak signifikan meningkatkan perdagangan antar negara anggota. Frankel (1997)

meneliti untuk kasus MERCOSUR, Andean Pact, dan EC. Frankel (1997) menyimpulkan

bahwa MERCOSUR memiliki dampak positif dan signifikan dalam meningkatkan

perdagangan, sementara Andean Pact tidak signifikan, sementara EC justru memiliki efek

yang negatif dan signifikan dalam perdagangan negara anggota.

Jika hasil studi empiris belum memberikan bukti yang meyakinkan bahwa FTA

meningkatkan perdagangan negara anggota, pertanyaan selanjutnya mengapa negara-

negara masih melakukan FTA dengan ekspektasi untuk meningkatkan perdagangan. Baier

dan Bergstrand (2004) melakukan uji empiris yang menjelaskan penentu keberhasilan suatu

FTA. Baier dan Bergstrand (2004) menemukan bahwa potensi peningkatan kesejahteraan

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 9

dari suatu FTA akan lebih tinggi jika: i) jarak antara negara anggota berdekatan; ii) semakin

jauh jarak negara mitra dari negara lainnya (rest of the world); iii) semakin besar ukuran

ekonomi negara mitra atau kesamaan tingkat pembangunan negara anggota (misalnya GDP).

FTA yang beranggotakan negara ekonomi maju dapat dimanfaatkan oleh negara anggota

yang kurang maju untuk eksploitasi skala ekonomi dan adanya diferensiasi produk.

Selanjutnya, yang ke iv) semakin tinggi perbedaan rasio kapital per tenaga kerja antara negara

mitra karena berimplikasi pada perbedaan keunggulan komparatif antara negara anggota; v)

semakin rendah perbedaan rasio kapital per tenaga kerja dari negara anggota relative

terhadap rata-rata dunia (rest of the world) karena berimplikasi pada diversi terhadap intra-

industri trade.

Jika merujuk pada Baier dan Bergstrand (2004) maka kerjasama Indonesia dengan

Austrlia setidaknya memiliki hampir semua karakteristik yang disebutkan sebagai faktor yang

menentukan keberhasilan FTA. Dari segi jarak Indonesia dan Australia berdekatan dan

Australia sendiri secara geografis terpisah dari negara lainnya sehingga secara alami

Indonesia merupakan mitra yang potensial bagi Australia. Secara ekonomi, Australia

merupakan Negara besar di dunia dibandingkan dengan Indonesia sehingga Indonesia bisa

memanfaatkan skala ekonomi Australia. Selain itu perbedaan rasio capital per tenaga kerja

antara Indonesia juga cukup tinggi disebabkan Indonesia yang merupakan Negara tenaga

kerja berlebih (labour abundance) dan Australia merupakan Negara capital berlebih (capital

abundance). Dengan demikian kerjasama IA-CEPA antara Indonesia dapat secara teoritis

dapat memberikan manfaat yang signifikan bagi kedua Negara.

2.2 Penelitian Terdahulu

Penelitian terdahulu yang terkait dengan analisis ini diantaranya adalah hasil Joint

Study Group antara Indonesia dan Australia yang selesai pada tahun 2009. JSG padqa Studi

ini menemukan bahwa skema perdagangan bebas atau Free Trade Agreement (FTA) yang

komprehensif akan memberikan manfaat ekonomi yang bagi kedua negara. Penelitian ini juga

menemukan bahwa FTA akan menjadi kesempatan untuk mempercepat dan memperdalam

integrasi ekonomi Australia dan Indonesia sebagai dua ekonomi terbesar di wilayah Asia

Pasifik. Penelitian lebih lanjut menyimpulkan bahwa FTA bilateral akan melengkapi dan

mendorong keterkaitan antara Indonesia dan Australia dalam aspek di luar perdagangan dan

ekonomi.

Penelitian mengenai dampak NTM terhadap kinerja ekspor Indonesia dilakukan oleh

Fakhruddin (2008). Dengan menggunakan Trade Restrictiveness Indices Fakhrudin (2008)

menemukan bahwa secara rata-rata NTM memberikan tambahan 70% terhadap hambatan

perdagangan yang berasal dari tarif. Di beberapa negara pengaruh hambatan NTM pada

sektor pertanian lebih tinggi dibandingkan sektor manufaktur. Implikasinya adalah negara

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 10

yang ekspornya tergantung pada sektor pertanian akan cenderung menghadapi

permasalahan akses pasar yang lebih besar dibandingkan negara yang berspesialisasi pada

produk manufaktur.

Secara khusus penelitian mengenai dampak FTA antara Indonesia dengan Australia

dilakukan oleh International Labour Organization (ILO, 2013). Penelitian tersebut menemukan

bahwa manfaat terbesar dari liberalisasi perdagangan Indonesia dan Australia dialami

olehsektor pertanian dan perluasannya. Sektor manufaktur dan jasa bahkan terkena dampak

negatif dari liberalisasi perdagangan tersebut.

2.3 Kerangka Pemikiran

Berdasarkan latar belakang yang telah dibahas pada Bab sebelumnya, bahwa saat ini

Indonesia dan Australia telah melakukan dua kali putaran perundingan IA-CEPA. Namun sejak

tahun 2010 Indonesia dan Australia telah melakukan kerjasama FTA melalui kerangka

AANZFTA. Tingkat liberalisasi perdagangan barang dalam AANZFTA telah melebihi 90% dari

total pos tarif. Disamping itu komitmen jasa dalam AANZFTA lebih tinggi dari komitmen negara

ASEAN dan Australia yang dinotifikasi di WTO. AANZFTA juga merupakan kerjasama FTA

yang komprehensif yang tidak hanya mencakup isu perdagangan tapi juga isu ekonomi

lainnya. Dengan demikian perundingan IA-CEPA sudah tidak lagi fokus pada liberalisasi

perdagangan barang dalam hal pengurangan tarif tetapi pada aspek kerjasama lain yang

belum tercakup dalam AANZFTA. Penelitian ini bertujuan mengeksplorasi sektor apa yang

potensial untuk dilakukan kerjasama serta menganalisis hambatan perdagangan yang bersifat

non-tarif. Penelitian ini juga akan menilai apakah peningkatan kerjasama melalui IA-CEPA

akan memberikan dampak yang positif bagi Indonesia atau sebaliknya.

Untuk mencapai tujuan penelitian, penelitian ini akan menggunakan metode quantitatif

dan qualitatif. Metode quantitatif akan menggunakan indikator kinerja perdagangan dan

metode ekonometrika dengan model kinerja ekspor Indonesia. analisis kualitatif akan

dilakukan melalui telaah kebijakan yang mempengaruhi perdagangan baik dari sisi Indonesia

maupun Australia. Penelitian ini juga akan didukung dengan data primer yang diperoleh dari

wawancara dengan pelaku usaha dan instansi pemerintah di daerah. Output dari kajian ini

berupa rekomendasi kebijakan posisi Indonesia dalam perundingan IA-CEPA yang akan

digunakan pada putaran negosiasi selanjutnya.

Kerangka Pemikiran dari alur penelitian dijelaskan secara ringkas pada diagram di

bawah ini :

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 11

Gambar 1. 1 Kerangka Pemikiran

Indonesia dan Australia telah melakukan perundingan IA-CEPA putaran ke-dua pada

tahun 2013

AANZFTA telah berlaku sejak 2010 dimana lebih dari 90% produk telah memperoleh tarif nol%.

REKOMENDASI KEBIJAKAN POSISI INDONESIA DALAM PERUNDINGAN IA-CEPA

KERANGKA PEMIKIRAN

Model Kinerja Ekspor Indonesia-Australia :

Pengaruh hambatan Non Tarif Terhadap Ekspor

Cakupan IA-CEPA sudah tidak lagi fokus pada liberalisasi tarif tapi pada penghapusan hambatan non tarif.

Komitmen jasa Australia dalam AANZFTA jauh lebih liberal dari

komitmen di WTO

Memetakan sektor yang dapat dikerjasamakan antara kedua negara

Menganalisis hambatan perdagangan barang

Analisis Nontarif Measure Indonesia-Australia

Statistik Deskriptif Pemetaan Komitmen

Kerjasama; Pengumpulam data

primer

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 12

BAB 3. METODOLOGI PENGKAJIAN

Studi ini menggunakan dua pendekatan yaitu kuantitatif dan kualitatif. Pendekatan

kuantitatif akan menggunakan analisa deskriptif mengenai kinerja perdagangan ke dua negara

baik secara bilateral maupun global. Selain itu penelitian ini akan melihat kinerja arus investasi

kedua negara. Analisis biaya dan manfaat dari IA-CEPA akan menggunakan metode

ekonometrika dengan model kinerja ekspor untuk melihat dampak Non-tarif Measur terhadap

perdagangan bilateral kedua negara. Sedangkan pendekatan kualitatif akan dilakukan melalui

telaah kebijakan di masing-masing negara yang meliputi kebijakan ekspor, impor, dan

kebijakan domestik yang dianggap sebagai hambatan dalam perdagangan. Analisa kualitatif

juga akan menggunakan metode wawancara dengan para stake holder yang terdiri dari

instansi terkait serta pelaku usaha baik di pusat maupun di daerah.

3.1 Metode Analisis

Untuk menjawab tujuan analisis, penelitian ini menggunakan tiga tahap pendekatan,

yaitu :

A. Pendekatan pertama adalah mengidentifikasi produk-produk yang dikategorikan sebagai

produk unggulan ekspor, produk potensial ekspor dan produk potensial ekspor ke

Australia. Masing-masing kategori memiliki karakteristik yang dijelaskan pada tabel

berikut:

Tabel 3. 1 Kriteria Penentuan Produk Potensial dan Produk Unggulan Indonesia ke Australia

Kategori

Share produk

terhadap ekspor

ke Negara mitra

Kontribusi devisa

untuk negara

Laju peningkatan

kontribusi Ekspor per

tahun

Daya

Saing

Share

produk

dalam total

impor

Australia

Unggulan Ekspor

Potensial Ekspor

Produk Potensial

Ekspor dari Ekspor

Indonesia ke Dunia

disesuaikan dengan

Impor Australia ke

Dunia

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 13

B. Identifikasi hambatan non-tarif dari produk-produk yang telah diidentifikasi pada point A.

Analisa deskriptif akan dilakukan terhadap produk yang telah diidentifikasi dengan 3

kategori berdasarkan hambatan non-tarif di negara mitra, baik yang menguntungkan maupun

yang menimbulkan biaya. Analisis ini meliputi studi pada kebijakan-kebijakan non tarif yang

diberlakukan oleh Australia terhadap produk Indonesia, survey terhadap pelaku usaha yang

melakukan ekspor ke Australia untuk mengetahui bagaimana NTM Australia mempengaruhi

kegiatan ekspor para pelaku usaha. Survey akan dilakukan di tiga daerah yaitu Yogyakarta

dan Surabaya.

C. Tahap selanjutnya adalah menentukan upaya strategis pemerintah Indonesia dalam

pengambilan kebijakan terkait Non-Tarif bagi dan Posisi Runding dengan Negara Mitra.

Untuk menentukan upaya strategis pemerintah dalam pengambilan kebijakan terkait

non-tarif yang dihadapi eksportir serta menentukan posisi runding dengan negara mitra akan

dilakukan analisis dampak NTM terhadap kinerja ekspor Indonesia ke Australia.

Model yang digunakan untuk melihat dampak NTMs merujuk pada model gravity pada

penelitian Fontagne et al (2005). Untuk setiap kategori produk yang sudah diidentifikasi

sebelumnya akan dilakukan regresi pada model berikut ini:

ln k = + 1 + 2 + 3 + 4lnTariffkt + 5 k + 6

+

Dimana:

EXkt = nilai ekspor Indonesia ke negara Australia untuk produk k pada tahun t (juta

US $)

POPt = populasi negara pengimpor Australia pada tahun t (jiwa)

GDPCt = GDP perkapita negara pengimpor (Australia) pada tahun t (juta USD)

RERt = nilai tukar riil Indonesia terhadap negara pengimpor (Australia) pada tahun t

Tariffkt = tarif ad valorem negara pengimpor (Australia) yang berlaku untuk produk k pada

tahun t

TBTkt = frekuensi ketentuan TBT negara pengimpor (Australia) terhadap produk k pada tahun

t (%)

SPSkt = frekuensi ketentuan SPS negara pengimpor (Australia) terhadap produk k pada tahun

t (%)

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 14

BAB 4. HUBUNGAN PERDAGANGAN INDONESIA DENGAN AUSTRALIA

4.1 Kinerja Perdagangan Indonesia-Australia

Neraca Perdagangan Indonesia dengan Australia selalu mengalami defisit sejak tahun

2012. Perdagangan Indonesia dengan Australia sangat ditopang oleh ekspor migas

dibandingkan non migas sehingga kontribusi surplus selalu disumbang dari migas. Kinerja

ekspor ke Australia mengikuti tren kinerja ekspor Indonesia ke dunia yang mengalami

penurunan. Penurunan ekspor jauh lebih tinggi dari penurunan impor dari Australia

menyebabkan defisit perdagangan memburuk. Rata-rata pertumbuhan ekspor selama lima

tahun terakhir adalah turun -7,9% per tahun sedangkan impor -0,8%. Walaupun demikian

neraca migas masih menunjukkan angka pertumbuhan yang positif.

Tabel 4. 1 Neraca Perdagangan Indonesia-Australia Periode 2011 - 2015 (US$ Juta)

Sumber: Biro Pusat Statistik (BPS), diolah Puska KPI

Indonesia mengekspor sebanyak 1.730 produk dalam HS 6 dijit pada tahun 2015. Tabel

4.2 menunjukkan dua puluh lima produk dengan nilai ekspor terbesar. Produk tersebut

mewakili 1,5% dari jumlah item barang namun memiliki kontribusi terhadap total ekspor

sebesar 60.9%. Hal tersebut menunjukkan bahwa produk ekspor Indonesia ke Australia masih

terkonsentrasi ke beberapa produk saja. Ekspor utama Indonesia di dominasi oleh produk

migas, mesin, kayu, alas kaki, dan kertas. Australia juga merupakan tujuan ekspor yang

penting untuk beberapa produk Indonesia. Hal tersebut ditunjukkan oleh nilai share Australia

yang tinggi (lebih dari 50%) untuk produk seperti HS 847989, HS 841480, HS 300450, HS

847490, dan HS 842139.

Total Perdagangan 10,760 10,203 9,409 10,596 8,496 -4.3

Migas 2,508 1,766 1,606 1,409 829 -21.7

Non Migas 8,252 8,437 7,803 9,187 7,667 -0.6

Ekspor 5,583 4,905 4,370 4,948 3,680 -7.9

Migas 2,504 1,547 1,397 1,252 685 -24.5

Non Migas 3,078 3,358 2,973 3,697 2,995 0.4

Impor 5,177 5,298 5,038 5,648 4,816 -0.8

Migas 3 219 209 157 143 103.7

Non Migas 5,174 5,078 4,829 5,491 4,672 -1.3

Neraca 405 -392 -668 -699 -1,136 0.0

Migas 2,501 1,328 1,189 1,095 542 -27.8

Non Migas -2,095 -1,720 -1,856 -1,794 -1,678 -3.9

2015Trend(%)

2011-2015Uraian 2011 2012 2013 2014

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 15

Tabel 4. 2 Produk Ekspor Indonesia ke Australia Periode 2009-2014 (US$ Ribu)

Sumber: Trademap

Pada tahun 2015 Indonesia mengimpor dari Australia sebanyak 1900 item produk

dalam HS 6 dijit. Tabel 4.3 menunjukkan dua puluh lima produk dengan nilai impor terbesar.

Produk tersebut mewakili 1.3% jumlah produk yang diimpor dan 73% nilai total impor dari

Australlia. Fakta tersebut menujukkan bahwa impor dari Australia masih sangat terkonsentrasi

pada produk utama saja. Produk impor utama Indonesia dari Australia sebagian besar

merupakan produk pertanian dan peternakan seperti daging sapi, produk susu, dan anggur.

Produk impor dengan nilai terbesar adalah gandum (HS 100190) dengan nilai impor sebesar

USD 1.03 miliar. Berdasarkan pangsa pasar impornya, Australia merupakan suplier terbesar

untuk produk pertanian. Misalnya, impor daging sapi bovine live except pure bred (HS 010290)

No. Kode HS Deskripsi

Nilai Ekspor Tahun

2015

(USD Thousand)

Tren

2011-2015

(%)

Pangsa Dalam Ekspor

Indonesia (%)

1 '270900 Petroleum oi ls and oi ls obtained from bituminous minera ls , crude 1,050,957 -21 15.9

2 '847989 Machines & mechanica l appl iances nes having individual functions 490,679 311 93.5

3 '440929 Wood, incl . s trips and friezes for parquet flooring, not assembled, co 145,281 4 25.9

4 '852872 Reception apparatus for televis ion, colour, whether or not incorporati 108,298 11 31.4

5 '271019 Other petroleum oi ls and preparations 100,861 -12 5

6 '710813 Gold in oth semi-manufactd form n-monetary(inc gold platd w platinum) 91,012 -63 24.5

7 '740811 Wire of refind copper of which the max cross sectional dimens ion > 6mm 82,180 27.4

8 '841480 Air or gas compressors , hoods 57,432 291 50

9 '401110 Pneumatic ti re new of rubber f motor car incl s tation wagons&racg cars 54,346 -12 4.6

10 '180400 Cocoa butter, fat and oi l 44,422 26 5.9

11 '730890 Structures&parts of s tructures ,i /s (ex prefab bldgs of headg no.9406) 43,525 -44 34.6

12 '300450 Vitamins and their derivatives ,in dosage 40,442 21 56.8

13 '847490 Pts of sortg/screeng/mixg/crushg/grinding/washing/agglomeratg mach etc 37,125 0 54.5

14 '480300 Paper,household/sanitary,rol l s of a w >36 cm,sheets one s ide >36 cm 33,938 12 8.7

15 '640399 Footwear, outer soles of rubber/plastics uppers of leather, nes 31,999 24 1.7

16 '842139 Fi l tering or puri fying machinery and apparatus for gases nes 31,683 86 57.3

17 '710812 Gold in unwrought forms non-monetary 31,297 2.2

18 '640411 Sports footwear w outer soles of rubber o plastics&uppers of tex mat 31,048 40 2.4

19 '310210 Urea,wthr/nt in aqueous solution in packages weighg more than 10 kg 29,653 -6 17.2

20 '160414 Tunas ,skipjack&Atl bonito,prepard/preservd,whole/in pieces ,ex mincd 29,004 86 11.6

Subtotal 2,565,182

Others 1,648,178

Total 4,213,360

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 16

100% berasal dari Australia. Indonesia juga mengimpor produk bahan logam seperti copper,

iron, aluminium, dan zinc.

Tabel 4. 3 Produk Impor Indonesia dari Australia Periode 2010-2014 (USD Ribu)

Sumber: Trademap.

4.2 Posisi Australia dalam Perdagangan Indonesia

Ekspor Indonesia didominasi oleh negara tujuan ekspor tradisional yaitu Amerika

Serikat, China, dan Jepang. Kontribusi ekspor Indonesia ke negara tersebut masing-masing

sebesar 13%, 12% dan 12%. Ekspor Indonesia didominasi oleh ASEAN dan negara mitra

FTA Indonesia seperti Jepang, China, Korea, New Zealand, Australia, dan India. Ekspor ke

ASEAN pada tahun 2015 mewakili 22,5% dari total ekspor sedangkan ekspor ke mitra FTA

selain ASEAN menyumbang 39,2% total ekspor. Negara non mitra FTA yang menjadi partner

utama adalah Amerika Serikat yang menyumbang 9% ekspor, diikuti Taipei 4%. Australia

No. Kode HS Deskripsi

Nilai Impor Tahun

2015

(USD Thousand)

Tren

2011-2015

(%)

Pangsa Dalam

Impor Indonesia (%)

1 '100190 Wheat nes and meslin 1,029,443 -4 60.5

2 '010290 Bovine, live except pure-bred breeding 408,723 19 100

3 '270112Bituminous coal, whether or not pulverised but not

agglomerated 191,317 1163 99.5

4 '020230 Bovine cuts boneless, frozen 152,839 11 69.9

5 '260111Iron ores&concentrates,oth than roasted iron

pyrites,non-agglomerated 131,495 65.1

6 '740311 Copper cathodes and sections of cathodes unwrought 117,891 -18 22.1

7 '270900Petroleum oils and oils obtained from bituminous

minerals, crude 112,044 -36 18.9

8 '040210 Milk powder not exceeding 1.5% fat 110,015 13 28.1

9 '520100 Cotton, not carded or combed 68,074 -29 9.2

10 '230110Flours,meals&pellets of meat o meat offal unfit for

human cons;greaves 64,701 4 39.3

11 '760120 Aluminium unwrought, alloyed 58,487 -11 31.9

12 '847490

Pts of

sortg/screeng/mixg/crushg/grinding/washing/agglomer

atg mach etc

41,329 0 20.2

13 '790111Zinc not alloyed unwrought containing by weight

99.99% or more of zinc 40,779 11 23.3

14 '390210 Polypropylene 31,343 43 4.7

15 '190190 Malt extract&food prep of Ch 19 < 10% cocoa 30,578 7 15.4

16 '320611 Titanium pigments and preps, >80% titanium oxide 29,991 -5 21.9

17 '760110 Aluminium unwrought, not alloyed 29,323 -41 17

18 '731829 Non-threaded articles of iron or steel, nes 26,899 296 40.8

19 '080610 Grapes, fresh 26,701 24 23.6

20 '020130 Bovine cuts boneless, fresh or chilled 19,421 -7 96.5

Subtotal 2,721,393

Others 1,008,356

Total 3,729,749

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 17

merupakan negara mitra FTA melalui AANZFTA yang menempati urutan ke 11 untuk negara

tujuan ekspor terbesar pada tahun 2015 dengan kontribusi sebesar 3%.

Gambar 4. 1 Posisi Australia dalam Negara Tujuan Ekspor Indonesia tahun 2015

Sumber: Trademap, diolah.

Di sisi impor, ASEAN dan mitra FTA Indonesia juga memiliki share yang dominan dalam

impor Indonesia tahun 2015. Impor dari ASEAN mencapai 28,47% dari total impor dan mitra

FTA sebesar 39,24%. Amerika Serikat, Hong Kong dan Taipei termasuk dalam sepuluh

negara asal impor terbesar yang bukan mitra FTA Indonesia dengan kontribusi masing-masing

sebesar 5%, 2% dan 2%. Australia merupakan negara pada urutan ke 8 sebagai negara asal

impor utama Indonesia yang menyumbang 3% total impor Indonesia pada tahun 2015.

Others15%

United States of America

13%

China12%

Japan12%

Singapore9%

India9%

Korea, Republic of5%

Malaysia5%

Thailand4%

Taipei, Chinese4%

Germany3%

Australia3%

Netherlands2%

Philippines2%

Saudi Arabia

2%

Hong Kong, China

1%

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 18

Gambar 4. 2 Posisi Australia dalam Negara Asal Impor Indonesia Tahun 2015

Sumber: Trademap, diolah.

4.3 Kebijakan Perdagangan Australia

Tarif masih menjadi salah satu instrument perdagangan yang penting dalam

perdagangan Australia walaupun penerimaan dari tariff hanya berperan sangat kecil dalam

penerimaan pajak negara. Perubahan nomenklatur baru dari HS 2007 menjadi HS 2012 hanya

memberikan perbedaan tingkat tariff yang tidak signifikan. Rata-rata tariff Most Favoured

Nation pada tahun 2010 sebesar 3.1% menjadi 3% pada tahun 2014. Tariff ra-rata untuk

produk hasil industry sebesar 3.3% sementara untuk produk hasil pertanian hanya 1.4%.

sebanyak 96% dari total pos tariff Australia memiliki kisaran antara nol hingga 5%. Untuk

sektor industri yang masih didukung oleh pemerintah seperti tekstil, pakaian, alas kaki (textile

clothing and Fotwear atau TCF), dan kendaraan bermotor untuk penumpang (passenger motor

vehicle atau PMV) masih diberlakukan tariff yang lebih tinggi dari rata-rata. Struktur tariff juga

relative belum berubah dengan tujuh jenis tariff yaitu enam tariff advalorem, satu tariff spesifik,

satu tariff campuran, dan satu tariff aternatif. Australia juga menerapkan tariff eskalasi yang

berarti tingkat tariff efektif untuk proteksi akan lebih besar dari tariff nominal. Tariff advalorem

mencakup 99.7% dari total pos tariff sisanya merupakan tariff spesifik dan tariff campuran yang

berlaku untuk produk kendaraan bekas. Namun demikian tariff spesifik pada kendaraan bekas

sering tidak dikenakan. Sebanyak 96.6% pos tariff merupakan tarif terikat (bound MFN)

dengan rata-rata sebesar 9.9%. Walaupun dalam struktur tariff Australia masih terdapat tariff

quota namun sistem tariff namun penerapannya bersifat fleksibel. Sebagai contoh tariff quota

pada produk tembakau olahan tidak pernah diberlakukan dalam prakteknya.

Others8%

China25%

Singapore21%

Japan8%

Korea, Republic of

6%

Thailand6%

Malaysia5%

United States of America

5%Australia3%

Hong Kong, China2%

Taipei, Chinese

2%Germany

2%

India2%

France2%

Brazil2%

Canada1%

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 19

Larangan dan pembatasan impor dalam bentuk persyaratan karantina atau persyaratan

teknis masih tetap diterapkan. Larangan dan pembatasan tersebut diwajibkan untuk

memenuhi standard Appropriate Level of Protection (ALOP). Australia telah melakukan

reformasi untuk menciptakan sistem yang modern dan lebih responsive untuk memfasilitasi

perdagangan sementara tetap mengelola resiko biosekurti. Standard teknis dan banyak

peraturan lainnya tunduk pada analisis biaya dan manfaat, namun ketentuan ini tidak berlaku

pada ketentuan SPS. Sejak tahun 2010 Australia tidak menandatangani Mutual Recognition

Agreement (MRA) yang baru untuk kerjasama fasilitasi perdagangan.

4.3.1 Kebijakan Impor

4.3.1.1 Tariff

Rata-rata tarif MFN Australia sudah sangat rendah. Akibat adanya penggabungan

dan pemecahan kode HS dari perubahan nomenklatur dari HS 2007 menjadi HS 2012

tarif rata-rata Australia mengalami penurunan dari 3.1% pada tahun 2010 menjadi 3%

pada tahun 2015. Tarif produk tekstil dan pakaian menjadi 5% pada tahun 2015.

Struktur tariff Australia terdiri dari 6.168 pos tariff dengan empat level tariff Advalorem

yaitu nol%, 4%, 5%, dan 10%. Sebanyak 2.936 total pos tariff sudah nol% dan 2.979

total pos tariff dikenakan 5%, sisanya masih tetap dikenakan tariff 10%. Tabel berikut

menunjukkan struktur tariff Australia tahun 2014.

Tabel 4. 4 Struktur MFN Tarif Australia

Sumber: Trade Policy Review Australia (TPR Australia)

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 20

4.3.1.2 Kebijakan Non Tariff Australia

Larangan dan pembatasan impor dalam bentuk persyaratan karantina atau

persyaratan teknis masih tetap diterapkan. Larangan dan pembatasan tersebut

diwajibkan untuk memenuhi standard Appropriate Level of Protection (ALOP). Australia

telah melakukan reformasi untuk menciptakan sistem yang modern dan lebih

responsive untuk memfasilitasi perdagangan sementara tetap mengelola resiko

biosekurti. Standard teknis dan banyak peraturan lainnya tunduk pada analisis biaya

dan manfaat, namun ketentuan ini tidak berlaku pada ketentuan SPS. Jumlah standard

national Australia yang identik atau yang merupakan adopsi dari standard internasional

sebanyak 97% dari jumlah standard yang diaplikasikan. Sejak tahun 2010 Australia

tidak menandatangani Mutual Recognition Agreement (MRA) yang baru untuk

kerjasama fasilitasi perdagangan.

Kontrol ekspor berupa pembatasan jumlah diberlakukan untuk produk komoditi

primer yang bertujuan memastikan, antara lain, ketersediaan pasokan domestik yang

memadai dan untuk menegakkan standar ekspor. Australia telah mencabut izin ekspor

gandum dan hak monopoli perdagangannya diberikan kepada Rice Marketing Board.

Bantuan ekspor, yang terdiri dari hibah langsung (misalnya melalui hibah

pengembangan pasar ekspor) dan konsesi pajak masih tetap dilakukan dan kegiatan

bantuan ekspor difokuskan untuk pasar Asia.

Ketentuan Registrasi dan Syarat Dokumen

Persyaratan dokumentasi impor minimum yang diperlukan oleh importer

Australia masih tetap tidak berubah yaitu Full Import Declaration (FID) untuk barang

dengan nilai di atas $A 1000; faktur, bill of lading bill / airway; dan surat-surat lainnya

seperti packing list, dokumen asuransi, dll yang berkaitan dengan izin shipment. Ijin

impor juga diperlukan untuk barang-barang tertentu yang dikenakan kontrol atau

pembatasan. Sistem Kargo Terpadu atau The Integrated Cargo Sistem (ICS)

merupakan pusat pelayanan tunggal untuk sebagian besar transaksi yang

berhubungan dengan perdagangan internasional. ICS memberikan fasilitas perijinan

bagi industri secara elektronik untuk urusan kepabeanan dalam melakukan koordinasi

dengan beacukai dan badan karantina. Beberapa transaksi mungkin memerlukan

kontak terpisah dengan lembaga penerbitan izin beberapa mungkin memerlukan

salinan izin di pabean dalam bentuk hard copy. Hampir semua broker pabean

terhubung ke sistem elektronik Bea Cukai, sedangkan importir individu juga dapat

terhubung melalui internet dan mendapatkan sertifikat digital untuk memungkinkan

komunikasi yang aman dengan sistem. Pada tahun 2014 sebanyak 99,6% entri Bea

Cukai di Australia diproses secara elektronik.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 21

Import prohibitions, restrictions, and licensing

Larangan dan pembatasan impor diterapkan untuk berbagai kondisi, termasuk

kesehatan umum atau masalah keamanan, hewan dan tumbuhan, pelestarian

lingkungan, keamanan, dan komitmen internasional. Persyaratan izin non-otomatis

diberlakukan untuk penegakan aturan pembatasan, larangan, dan pengendalian. Izin

impor diberikan untuk basis periode tertentu. Larangan dan pembatasn impor, prosedur

karantina, izin dan inspeksi yang ketat saat ini berlaku untuk lebih dari 150 produk

pertanian dan peternakan seperti sereal, buah segar, sayuran, daging, produk unggas

dan barang-barang lainnya dianggap memiliki potensi untuk memperkenalkan

kontaminasi atau penyakit. Australia juga menekan impor produk yang bersumber dari

kayu yang ditebang secara liar berdasarkan Illegal Logging Prohibition Act 2012, yang

mulai berlaku pada tanggal 29 November 2012 untuk impor kayu dan produk kayu yang

telah ditebang secara illegal.

Standards and other technical requirements

Lembaga untuk standarisasi Australia terdari empat badan utama yaitu Standard

Australia, The National Association of Testing Authorities (NATA), Joint Accreditation

System of Australia and New Zealand (JAS-ANZ) dan National Measurement Institute

(NMI). Standard Australia adalah institusi non-profit yang bertanggung jawab untuk

perumusan standard yang terdiri dari 75 organisasi industri, pemerintahan dan

organisasi konsumen Australia. NATA dan JAS-ANZ adalah dua badan akreditasi

utama sedangkan NMI adalah badan pemerintah yang bertanggung jawab dalam

pengukuran standard fisik, kimia, biologi dan metrologi legal. Lembaga standardisasi

Australia tersebut memastikan bahwa kriteria keputusan standard akan memberi

manfaat yang seimbang bagi masyarakat secara keseluruhan (produsen maupun

konsumen) serta menetapkan bahwa tidak ada standar Australia yang mungkin

bertentangan dengan ketentuan WTO. Standar nasional juga tidak digunakan sebagai

hambatan non-tarif dan tidak ada standar Australia yang baru di mana standar

internasional telah diterapkan.

Sejak Ulasan terakhirnya, Australia belum menandatangani perjanjian saling

pengakuan baru (MRA), yang memberikan kontribusi untuk perdagangan fasilitasi.

Australia telah menandatangani beberapa perjanjian kesepahaman bersama

atau Mutual Recognition Agreement (MRA) untuk memfasilitasi erdagangan

diantaranya adalah non-treaty 1996 Trans-Tasman Mutual Recognition Arrangement

yang berlaku sejak Mei 1998 dan MRA International Committee for Weights and

Measures yang ditandatanganin oleh NMI. Perjanjian MRA Australia secara bilateral

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 22

dilakukan dengan Uni Eropa pada tahun 1998, European Free Trade Association

(EFTA) pada tahun 2000, Singapura (2001), Kanada (2006) dan Thailand pada tahun

2000. Australia melakukan perubahan pada MRA dengan Uni Eropa pada tahun 2012

dan sejak itu tidak ada MRA baru yang ditandatangi oleh Australia dengan negara

manapun.

Berdasarkan keanggotan Australia dalam Asia Pasific Economic Cooperation

(APEC), Australia secara otomatis merupakan anggota dari MRA on Comformity

Asseesment of Telecommunication Equipments yang berlaku pada tahuh 1999,

Comformity Assesment of Electrical and Electrical Aquipment (1999) dan Comformity

Assesment of Foods and Foods Product (1997). NATA dan JAS-ANZ telah

mengembangkan jaringan MRA yang lebih luas melalui for a regional dan multilateral

seperti: NATA melalui International Laboratory Accreditation Cooperation (ILAC) dan

Asia-Pasifik Laboratory Accreditation Cooperation (APLAC); JAS-ANZ melalui

International Accreditation Forum (IAF) dan Pacific Accreditation Cooperation (PAC).

Sanitary And Phytosanitary Measure

Australia merupakan eksportir utama komoditas pertanian dan produk pertanian

pangan sehingga aturan Sanitary dan Phitosanitary (SPS) sangat ketat. Otoritas yang

berwenang dalam pengaturan SPS mempertimbangkan peraturan yang proporsional

dan sesuai dengan tingkat perlindungan sesuai standard ALOP. Tindakan dalam

ketentuan SPS didasarkan pada ilmu pengetahuan dan bertujuan untuk mengurangi

risiko hama dan penyakit ke tingkat yang sangat rendah dan masih dalam tahap yang

dapat diterima untuk Australia. Sejak tahun 2010 tidak ada keluhan yang berhubungan

dengan ketentuan SPS Australia di WTO. Walaupun demikian pada periode

sebelumnya ketentuan SPS Australia banyak mendapatkan kritikan karena dianggap

terlalu ketat dan berpotensi sebagai hambatan perdagangan. Australia melakukan

tindakan SPS berupa Import Risk Analysis (IRA) untuk sejumlah barang yang diimpor

walaupun dalam ketentuan WTO untuk SPS tidak memerlukan analisis semacam itu.

Australia telah melakukan assessment resiko yang berdasarkan ilmu pengetahuan

ilmiah baik untuk produk yang ada ketentuan SPS maupun yang tidak.

Australia telah melakukan Import Risk Assesment baik dibawah proses yang

diregulasi maupun yang tidak diregulasi. IRA yang dibawah proses yang diregulasi

memberikan rekomendasi impor yang sesuai dengan standard Australia ALOP.

Beberapa produk yang dilakukan assesmen adalah nanas dari Malaysia, jahe dari Fiji,

anggur Cina. Risk Assesmnent juga bisa dilakukan untuk proses analisis yang tidak

diregulasi dalam kebijakan impor yang ada. Antara tahun 2011 hingga tahun 2014

penilaian resiko impor semacam ini dilakukan pada freshwater ornamental fish, daun

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 23

kol asal Cook Island, Fiji, Samoa, Tonga dan Vanuatu; Mangga dari Pakistan; apel New

Zealand; hewan untuk kebun binatang (termasuk zebra, badak dan tapir); kelinci

komersial dari negara-negara anggota tertentu dari Uni Eropa, ratu lebah madu dari

negara tertentu; leci dari Cina Taipei dan Viet Nam, anggur meja dari Cina dan Korea

Selatan; mangga dari India; umbi talas dari semua negara; manggis dari Indonesia,

anggur dari California; bunga potong dari Cina Taipei. Assesmen risiko dibawah

proses yang diregulasi dan yang tidak diregulasi dan review yang yang dipublikasi

masih dalam bentuk draft dan belum selesai antara lain: kentang untuk pengolahan

dari Selandia Baru; anggur meja dari Jepang; salak (salak) dari Indonesia; apel dari

Amerika Serikat; daging sapi dan produk daging sapi untuk konsumsi manusia;

penetasan telur ayam negeri dan kalkun; finfish hias; dan review terhadap iradiasi

gamma sebagai pengobatan untuk mengatasi kemungkinan patogen pada hewan.

Technical assistance

Sebagai negara anggota APEC dengan status negara maju, Australia terus

membantu negara berkembang yang juga anggota APEC melalui kegiatan

peningkatan kapasitas di bawah Food Safety Cooperation Forum (FSCF). Kegitan

FSCF ditujukan agar negara berkembang dapat menyesuaikan dan mematuhi

ketentuan SPS di pasar ekspor dan meningkatkan kapasitas untuk mengembangkan

dan menerapkan ketentuan SPS di negara mereka sendiri. Australia bertindak sebagai

Co-Chair dari APEC FSCF dan telah memberikan bimbingan dan kepemimpinan, dan

telah menerapkan berbagai kegiatan di berbagai bidang seperti: mengembangkan

hukum terkait makanan; standardisasi dan sistem penegakannya; penilaian dan

menejemen risiko; komunikasi risiko; menejemen insiden keamanan makanan;

peningkatan kapasitas dalam penilaian keamanan makanan. Kegiatan peningkatan

kapasitas dilakukan dalam bentuk lokakarya tentang: mendidik UKM pada standar

keamanan pangan; meningkatkan kapasitas inspeksi makanan berdasarkan analisis

risiko; dan, manajemen alergen makanan. Berdasarkan FSCF action plan saat ini,

kegiatan FSCF akan difokuskan untuk peningkatan keselarasan antara standar

internasional yang relevan dan konsistensi dengan kewajiban WTO. Sebagai awal

kegiatan ini akan fokus pada dua bidang yaitu sertifikat ekspor dan Maximum Residu

Limits pestisida.

Labelling and packaging

Pelabelan makanan diatur dalam Food Standard Code. Semua makanan yang

dijual di Australia, termasuk makanan impor, harus sesuai dengan peraturan yang

terkait. Berdasarkan independent review terhadap undang-undang dan kebijakan

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 24

pelabelan makanan pada tahun 2011, Food Standard Australia New Zealand (FSANZ)

diminta untuk melaksanakan sejumnlah rekomendasi yang dikeluarkan. Hingga tahun

2014 FSANZ telah menyelesaikan rekomendasi diantaranya: deklarasi sukarela untuk

kandungan potassium; pengembangan standard untuk nutrisi; pelabelan makan untuk

klaim yang berhuungan dengan kesehatan; deklarasi wajib untuk kandungan serat diet;

pelabelan asal barang dan penggunaan Perceptible Information Principle sebagai

penduan dalam penyajian label.

Standar informasi produk yang diwajibkan termasuk label penanganan untuk

pakaian dan produk tekstil serta berbagai produk konsumen lainnya termasuk:

kacamata hitam, kosmetik dan peralatan mandi dan produk tembakau. Persyaratan

pelabelan konsumsi energi yang mempengaruhi peralatan juga diwajibkan seperti

untuk produk lemari es, freezer, pencuci dan pengering pakaian, mesin pencuci piring,

AC kamar, pemanas air listrik dan kendaraan bermotor. Antara tahun 2012 dan 2013,

lima anggota WTO (Ukraina, Honduras, Republik Dominika, Kuba, Indonesia) meminta

konsultasi dengan Australia sehubungan dengan undang-undang dan peraturan

tertentu yang berkaitan dengan merek dagang, indikasi geografis, dan persyaratan

kemasan polos pada produk tembakau. Panel penyelesaian Sengketa WTO dibuat

pada tanggal 5 Mei 2014 atas setiap kasus ini.

4.4 Kerjasama Perdagangan Australia dengan Mitra Dagangnya

Pada Desember 2014, Australia telah menandatangani sembilan Regional Trade

Agreement (RTA) yang berlaku dengan 16 ekonomi secara total yaitu Brunei Darussalam;

Kanada; Kamboja; Chili; Indonesia; Republik Korea; Laos; Malaysia; Myanmar; Selandia Baru;

Papua Nugini; Filipina; Singapura; Thailand; Amerika Serikat; dan Viet Nam. Terkait dengan

Selandia Baru, Thailand, Singapura dan Malaysia, terdapat komitmen di bawah RTA antara

ASEAN, Australia dan Selandia Baru (AANZFTA) begitu juga perjanjian RTA bilateral Australia

dengan negara-negara tersebut. Semua RTA telah dinotifikasi di WTO, dengan pengecualian

RTA Kanada dengan ruang lingkum kerjasama parsial yaitu hanya perdagangan barang dan

mencakup sebagian pos tariff.

Sejak 2011, dua RTA baru telah mulau berlaku yaitu dengan Malaysia dan Korea (Rep.

of), dan satu RTA bilateral telah ditandatangani yaitu dengan Jepang. Sebuah Protokol

mengenai Investasi dalam Australia-New Zealand Closer Economic Relations Trade

Agreement berlaku tanggal 1 Maret 2013 dimana Australie memberlakukan ambang batas

yang lebih tinggi dalam pemeriksaan wajib dari investasi yang diajukan oleh investor Selandia

Baru. Selain itu, pada September 2013 Protokol Pertama untuk Persetujuan Pembentukan

AANZFTA ditandatangani. Hal tersebut mengubah persyaratan Rules of Origin AANZFTA dan

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 25

transposisi penjadwalan komitmen tarif. Pada tahun 2014, negosiasi RTA dengan China resmi

ditandatangani.

Pada Desember 2014, Australia melakukan negosiasi RTA bilateral dengan India dan

Indonesia dan berpartisipasi dalam empat RTA plurilateral: Trans-Pacific Partnership (TPP);

Australia-Gulf Cooperation Council (GCC) RTA; Pacific Trade and Economic Partnership

Agreement (PACER Plus); dan, negosiasi Regional Comprehensive Economic Partnership

(RCEP).

Perjanjian bilateral Australia dengan Malaysia (MAFTA) berlaku pada Januari 2013.

Malaysia merupakan mitra dagang terbesar kesembilan di Australia. Dalam perjanjian itu,

Australia menghapuskan semua tarif impornya dari Malaysia sejak perjanjian diberlakukan,

sedangkan liberalisasi tarif Malaysia akan dilakukan setiap tahun secara bertahap dalam

periode tiga belas tahun, berakhir pada tahun 2026 (meliputi 95% pos tarif akan dihapuskan).

Perjanjian tersebut meliputi side-letter pada penanganan MFN impor minuman beralkohol

Malaysia dari Australia. Malaysia juga telah menyatakan untuk tidak melakukan pembatasan

impor kuantitatif dari kendaraan tertentu yang diimpor dari Australia atau mengenakan biaya

impor tambahan untuk impor jenis ini. Komitmen jasa melampaui lingkup komitmen GATS

Australia dalam berbagai hal. Tidak ada ketentuan tentang pengadaan pemerintah

(Government Procurement) di RTA dan pengadaan jasa pemerintah secara eksplisit

dikecualikan dari ruang lingkup. Perjanjian tersebut berisi ketentuan tentang kebijakan

persaingan dan hak kekayaan intelektual serta side-letter pada isu-isu lingkungan dan

ketentuan-ketentuan ketenagakerjaan.

Korea-Australia Free Trade Agreement (KAFTA) ditandatangani pada bulan April 2014

dan mulai berlaku pada 12 Desember 2014. Republik Korea adalah mitra dagang terbesar

kelima di Australia. Perjanjian ini telah dinotifikasi kepada WTO pada tanggal 22 Desember

2014. Berdasarkan Perjanjian, hampir semua tarif Australia pada ekspor Korea akan

diliberalisasi bertahap dalam periode delapan tahun. Republik Korea akan menerapkan

liberalisasi tarif selama periode 20 tahun. Setelah Perjanjian ini sepenuhnya dilaksanakan,

100% dari pos tarif Australia akan bebas pajak di bawah Perjanjian, dan 98,4% dari Republik

Korea. Perjanjian ini juga mencakup layanan komitmen yang dalam banyak kasus melampaui

lingkup yang dijadwalkan di bawah GATS serta komitmen pengadaan pemerintah.

Sebagaimana dicatat oleh Department of Foreign Affairs and Trade (DFAT), di antara manfaat

utama dari KAFTA untuk Australia antara lain: akses pasar baru bagi penyedia jasa hukum,

akuntansi dan jasa telekomunikasi Australia, serta jaminan layanan untuk layanan jasa di 25

sektor lainnya; meningkatkan akses pasar bagi eksportir produk pertanian; dan peluang pasar

baru untuk film dan televisi industri Australia. Perjanjian ini juga berisi ketentuan tentang hak

kekayaan intelektual, kebijakan persaingan, perdagangan elektronik, tenaga kerja dan

lingkungan serta ketentuan penyelesaian sengketa investor-negara.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 26

Japan Australia Economic Partnership Agreement (JAEPA) ditandatangani pada bulan

Juli 2014, tetapi belum mulai berlaku. Jepang adalah mitra dagang terbesar kedua di Australia.

Pemberitahuan awal untuk Perjanjian ini telah disampaikan kepada WTO. Berdasarkan

Perjanjian, tarif Australia pada ekspor Jepang akan dihapuskan bertahap selama periode

delapan tahun. Jepang akan menerapkan liberalisasi tarif selama periode 18 tahun. Pada saat

Perjanjian tersebut sepenuhnya dilaksanakan, 100% pos tarif Australia akan bebas bea di

bawah Perjanjian, dan 88,7% dari Jepang. Seperti dengan KAFTA, Perjanjian ini juga

menggabungkan layanan dan komitmen pengadaan pemerintah serta bab tentang hak

kekayaan intelektual, perdagangan elektronik dan kebijakan persaingan. Salah satu manfaat

Australia dari Perjanjian tersebut adalah dikuranginya tarif untuk ekspor pertanian dan

penghapusan tarif atas produk manufaktur, energi dan sumber daya ekspor pada saat

perjanjian ini sepenuhnya dilaksanakan, serta komitmen jasa yang sama dengan, atau lebih

baik dari, yang terbaik dari komitmen Jepang telah dibuat dalam perjanjian perdagangan

lainnya. JAEPA tidak berisi ketentuan untuk penyelesaian sengketa investor-negara.

Australia juga menawarkan preferensi perdagangan non-timbal balik ke negara-negara

berkembang dan negara-negara kurang berkembang (Least Developed Cuntries/ LDCs) di

bawah Australia System of Tariff Preferences (ASTP). Preferensi diberikan kepada

perekonomian Forum Island di bawah South Pacific Regional Trade and Economic

Cooperation Agreement (SPARTECA). Australia juga melakukan negosiasi Pacific Agreement

on Closer Economic Relations (PACER) Plus yaitu kesepakatan yang membantu negara di

Pacific Forum Island mendapat manfaat dari integrasi perdagangan regional yang lebih tinggi.

Semua impor dari LDC, Timor Timur dan Pacific Forum Island diuntungkan dengan

adanya akses pasar yang bebas beamasuk dan kuota ke pasar Australia. Lima puluh enam

negara berkembang berhak disebut DC dan diberikan bebas beamasuk untuk 3.143 pos tarif,

termasuk juga margin 5% dari preferensi atas tingkat MFN, ketika tingkat MFN adalah 5% atau

lebih tinggi. Jika tingkat MFN kurang dari 5% maka tingkat tariff untuk DC adalah 0%. Sekitar

90 negara berkembang berhak disebut "DCS" dengan 801 pos tariff bebas bea masuk.

Singapura, Republik Korea, Hong Kong, Cina, dan Cina Taipei berhak untuk tarif preferensial

(disebut beamasuk DCT) pada 182 pos tarif.

Berdasarkan kerangka waktu pada masing-masing RTA Australia dan tariff preferensi

yang diberikan oleh Australia untuk sejumlah negara, pada tahun 2014 tarif preferensi yang

diberikan Australia untuk masing-masing mitra RTAnya diberikan pada table berikut:

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 27

Tabel 4. 5 Tarif Preferensi Australia untuk Mitra RTA per 2014

Sumber: Trade Policy Review Australia (TPR Australia, 2015)

4.5 Perkembangan Perundingan IA-CEPA

Indonesia-Australia CEPA saat ini telah melaksanakan tiga kali putaran perundingan.

Perundingan ketiga dilaksanakan pada tanggal 2-4 Mei 2016 di Yogyakarta, Indonesia.

Agenda utama pada perundingan tersebut adalah membahas perkembangan dan tindak lanjut

Early Outcome IA-CEPA, dan tiga isu utama IA-CEPA yang pembahasannya melalui

Negotiating Group yaitu Trade in Goods, trade in Services dan Investment. Working Program

perundingan IA-CEPA disepakati akan dilakasanakan selama 18 bulan dengan hasil yang

akan dicapai adalah bentuk kerjasama yang komprehensif, modern, saling menguntungkan

dan dapat dicapai secara realistis dengan Early Outcome yang dapat segera

diimplemantasikan.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 28

4.5.1 Hasil yang dicapai pada Perundingan ke-3 IA-CEPA dalam Negotiating

Group on Trade in Goods (NG on TIG)

Negotiating Group on Trade in Goods (NG on TIG) telah menyepakati Work

Program NG n TIG dengan jangka waktu penyelesaian kurang dari 18 bulan sejalan

dengan jangka waktu perundingan IA-CEPA. Selama jangka waktu penyelesaian pihak

Indonesia dan Australia akan melakukan pertukaran informasi dan data berupa data

perdagangan, tarif dan perkembangan kerjasama FTA/CEPA. Kedua pihak juga akan

menyususn struktur chapter Trade in Goods dan pembahasan tindak lanjut mengenai early

Outcome yang terkait perdagangan barang yaitu:

Indonesian Food Innovation Center (IFIC)

Sebagai anggota APEC dengan status negara maju, Australia memiliki mandatori

untuk membantu negara berkembang yang juga anggota APEC dalam bentuk peningkatan

kapasitas termasuk diantaranya dalam bentuk Food Safety Cooperation Forum (FSCF).

Australia bersama dengan New Zealand melalui badan Food Standard Australia-New

Zealand (FSANZ) merupakan Co-Chair kegiatan FSCF tersebut. Agenda FSCF ditujukan

agar negara berkembang (termasuk Indonesia di dalamnya) dapat menyesuaikan dan

mematuhi ketentuan SPS di pasar ekspor dan meningkatkan kapasitas untuk

mengembangkan dan menerapkan ketentuan SPS di negara mereka sendiri. Dengan

dimasukkannya agenda Indonesian Food Innovation Center dalam kerangka kerjasama

bilateral yang komprehensif diharapkan peningkatan kapasitas yang disediakan oleh

Australia dapat melebihi dari apa yang diwajibkan dalam kerangka APEC.

Mutual Recognition on Food Standard

Mutual Recgnition on Food Standard antara Indonesia dengan Australia akan

memberikan manfaat yang sangat besar bagi peningkatan ekspor produk makanan ke

Australia. Hal tersebut dikeranakan Australia merupakan negara yang menerapkan

standard sangat tinggi untuk produk makanan. Banyak pengaturan karantina dan

ketentuan standard makanan Australia yang melampaui dari apa yang tercantum pada

standard International seperti CODEX Alementarius Commission. Food Standard Australia

New Zealand (FSANZ) adalah badan resmi yang merumuskan dan mengembangkan

peraturan standard makanan di Australia.

Herbal Products dan Horticulture

Perundingan pada NG on TIG juga akan membahas isu Technical Barrier to Trade

(TBT) dan Sanitary and Phytosanitary (SPS).

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 29

4.5.2 Perkembangan Penurunan Tarif Indonesia dan Australia dalam Kerangan

AANZFTA.

Perjanjian ASEAN-New Zealand Free Trade Area (AANZFTA) merupakan

kesepakatan perdagangan yang sangat ambisius baik dari sisi ASEAN maupun Australia.

AANZFTA merupakan perjanjian dagang Australia yang pertama yang melibatkan banyak

negara (multicountry FTA). AANZFTA juga merupakan perjanjian perdagangan ASEAN

yang pertama yang mencakup semua sektor dalam perdagangan barang, jasa, investasi

dan hak kekayaan intelektual. Hal tersebut menjadikan AANZFTA perjanjian

perdagangan paling komprehensif yang pernah dibuat oleh ASEAN.

Dalam perdagangan barang, dari 10.012 pos tariff Indonesia 9.331 diantaranya

atau (93% dari pos tariff) akan diliberalisasi dengan kerangka waktu hingga 2025.

Sementara itu sebanyak 6.187 pos tariff Australia akan dihapuskan tarifnya dengan batas

waktu hingga tahun 2020. Berdasarkan modalitas AANZFTA, hingga akhir tahun 2017, di

mana negosiasi IA-CEPA diharapkan akan selesai, Indonesia akan menikmati bebas bea

masuk Australia untuk 5.997 produk atau 100% dari seluruh pos tariff Australia.

Sementara Indonesia akan menghapuskan 9.157 pos tariff untuk produk asal Australia.

Skema penurunan tariff Indonesia untuk Australia pada akhir tahun 2017 ditunjukkan

pada tabel berikut:

Tabel 4. 6 Perkembangan Penurunan Tarif Indonesia Untuk Australia dalam Kerangka IA-CEPA

Sumber: Ditjen. Perundingan Perdagangan Internasional (PPI),

diolah Puska KPI.

Dari Tabel 4.6 Australia menikmati beamasuk impor ke Indonesia untuk 91,5% dari

jumlah produk dalam pos tariff. Produk sebanyak itu mencakup 67,2 dari total ekspor

Australia ke Indonesia. Walaupun secara jumlah, hanya 470 pos tariff masih dikenakan

beamasuk 5%-7,5%, namun total perdagangan untuk produk tersebut mencapai 30,8%

dari total ekspor Australia. Produk-produk yang masuk dalam kelompok tariff ini

Besaran Tarif

Jumlah

Postarif

per 2017

% Pos

Tarif

Impor Dari

Australia 2015

USD Juta

% Impor

0% 9,157 91.5 1,848 67.2

0% < X < 5% 470 4.7 23.9 0.9

5% < X < 7.5% 40 0.4 848.6 30.8

7.5% < X < 10% 0 - 0.3 0.0

X > 10% 239 2.4 10.7 0.4

MFN 106 1.1 19.7 0.7

Total 10,012 100.0 2,751 100.0

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 30

kemungkinan menjadi fokus kepentingan Australia untuk diliberalisasi lebih jauh melalui

skema IA-CEPA. Produk tersebut meliputi: produk pertanian (daging dan hortikultura);

produk karet dan kayu; pakaian; dan produk dari bahan besi.

Tabel 4. 7 Perkembangan Penurunan Tarif Australia Untuk Indonesia dalam Kerangka IA-CEPA

Sumber: Ditjen. Perundingan Perdagangan Internasional (PPI), diolah Puska KPI.

Berdasarkan skema AANZFTA per 2017 Indonesia akan menikmati beamasuk

untuk 5.997 pos tariff Australia atau 96.9% dari total pos tariff. Jumlah produk tersebut

mencakup 98,02% nilai ekspor Indonesia ke Australia. Dapat dikatakan bahwa hampir

seluruh perdagangan Indonesia ke Australia memperoleh bebas tariff. Sisa pos tariff yang

baru akan dibebaskan beamasuknya pada tahun 2020 sebagian besar merupakan produk

tekstil.

4.5.3 Usulan Modalitas

Berdasarkan Skema AANZFTA, dari 10.012 Pos Tarif Indonesia sebanyak 106 pos

tarif dikecualikan dari skema AANZFTA dan tetap menggunakan tarif MFN. Sebanyak

9.157 pos tarif sudah nol% pada tahun 2017 dan 749 pos tarif yang belum nol%. Dari 749

pos tarif tersebut, tingkat tarif direduksi secara gradual hingga tahun 2025, yaitu sebanyak

174 pos tarif. Pada tahun 2025 jumlah pos tarif yang belum nol% sebanyak 575 pos tarif.

Modalitas Offer List dapat mengambil dua opsi yaitu: Mempercepat skema penurunan

tarif untuk 174 pos tarif. Menegosiasikan 575 pos tarif yang belum nol% pada tahun 2025.

Produk yang masuk dalam Offer List memprioritaskan produk yang masuk dalam kategori

bahan baku penolong dan barang modal

Berdasarkan Skema AANZFTA, sebanyak 6.187 Pos Tarif Australia yang diturunkan

menjadi nol% dengan jangka waktu hingga 2020. Sebanyak 5.997 pos tarif sudah nol%

Besaran Tarif

Jumlah

Postarif per

2017

%

Pos Tarif

Impor Dari

Indonesia 2015

USD 000

%

Impor

0% 5,997 96.9 4,031,487 98.02

0% < X < 5% 53 0.9 - -

5% < X < 7.5% 1 0.0 35,242 0.86

7.5% < X < 10% 136 2.2 45,989 1.12

X > 10% - - - -

MFN - - - -

Total 6,187 100.0 4,112,718 100.00

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 31

pada tahun 2017. Sebanyak 190 pos tariff sisanya yang akan menjadi nol% pada tahun

2020. Modalitas request list adalah menegosiasikan 190 pos tarif (poin 1.b) untuk

dipercepat penurunan tarifnya menjadi nol% pada saat Entry into Force.

Puska KPI, BPPP Kementerian Perdagangan 32

BAB 5. HASIL ANALISIS DAN PEMBAHASAN

5.1 Pemilihan Produk Potensial Indonesia di Pasar Australia

Seperti yang telah disampaikan pada bagian awal draft bahwa analisis ini akan

menjawab pertanyannya penelitian dengan tiga tahapan yaitu, mengidentifikasi produk-produk

yang dikategorikan sebagai produk unggulan dan potensial ekspor, kemudian mengidentifikasi

produk tersebut yang terkana ketentuan hambatan perdagangan NTM di pasar Australia,

selanjutnya akan dilakukan analisis apakah NTM yang dikenakan pada produk Indonesia

berdampak pada kinerja ekspor Indonesia.

5.2 Kebijakan Non Tarif Australia Untuk Indonesia

Data NTM Australia diperoleh dari database Non Tariff Measure I-TIP yang disediakan

oleh WTO. Data mengenai NTM yang dapat diperoleh melalui sumber I-TIP berasal dari

dokumen notifikasi yang dilaporkan oleh negara anggota WTO. Untuk kepentingan analisis ini

NTM yang dianggap akan mempengaruhi perdagangan adalah Technical Barrier to Trade

(TBT) dan Sanitary and Phytosanitary (SPS). Data yang dikumpulkan adalah TBT dan NTM

yang dinotifikasi oleh Australia sejak tahun 2007 hingga tahun 2015.

Informasi ringkas dari data yang dikumpulkan dari di I-TIP diberikan dalam Lampiran 2

untuk TBT dan Lampiran 3 untuk SPS. Dari informasi tersebut diketahui bahwa terdapat 73

ketentuan SPS yang diberlakukan Australia untuk produk Indonesia sejak tahun 2007 hingga

2015. Jumlah SPS tersebut efektif mempengaruhi sebanyak 335 produk ekspor Indonesia

(dalam 6 dijit). Sementara ketentuan TBT Australia yang dinotifikasi di WTO tercatat hanya

ada sejak tahun 2011. Ketentuan TBT Australia yang dikenakan untuk produk asal Indonesia

sebanyak 27 TBT dan efektif untuk 403 produk ekspor Indonesia.

5.3 Produk Potensial dan Unggulan Ekspor yang Dikenakan NTM di Australia

Analisis ini melakukan kalkulasi penentuan produk potensial dan unggulan ekspor

Indonesia ke Australia yang kemudian mengid