of 33/33
LAPORAN HASIL SGD 2 LBM 6 BLOK 10 “ LESI CANCER ” Ketua : Erwanta Putra Pratama (31101400422) Shofa Rahmanto (31101400463) Scribber : Abdul Qadir Al Nasidi (31101400398) 1. Efti Aulia Andarini (31101400421) 2. Liftia Layyinatus Syifa’ (31101400439) 3. Mahdalena Dwi Mutiara (31101400441) 4. Lisa Kusuma Dewi (31101400440)

Laporan Sgd Lbm 6 Blok 10 Sgd 2

  • View
    72

  • Download
    12

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ALL about learning issue of oral cancer

Text of Laporan Sgd Lbm 6 Blok 10 Sgd 2

LAPORAN HASIL SGD 2LBM 6 BLOK 10 LESI CANCER

Ketua : Erwanta Putra Pratama(31101400422) Shofa Rahmanto(31101400463) Scribber : Abdul Qadir Al Nasidi(31101400398)1. Efti Aulia Andarini (31101400421)2. Liftia Layyinatus Syifa (31101400439)3. Mahdalena Dwi Mutiara (31101400441)4. Lisa Kusuma Dewi (31101400440)5. Syuhada Setiawan (31101400466)6. Whinahyu Aji Sekarini (31101400467)

Fakultas Kedokteran GigiUniversitas Islam Sultan Agung Semarang2015

KATA PENGANTARAssalamualaikum Wr. Wb.Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada kami, sehingga kami bisa menyelesaikan laporan hasil SGD 2 LBM 6 BLOK 10 mengenai Lesi Cancer. Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas SGD yang telah dilaksanakan. Tak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada dosen pembimbing yang telah membantu kami dalam mengerjakan laporan ini. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada teman-teman mahasiswa yang juga sudah bersusah payah membantu baik langsung maupun tidak langsung dalam pembuatan laporan ini.Kami menyadari bahwa dalam proses penulisan laporan ini masih jauh dari kesempurnaan baik materi maupun cara penulisannya. Namun demikian, kami telah berupaya dengan segala kemampuan dan pengetahuan yang dimiliki sehingga dapat selesai dengan baik dan oleh karenanya, tim penulis dengan rendah hati dan dengan tangan terbuka menerima masukan,saran dan usul guna penyempurnaan laporan ini ini.Untuk itu semoga laporan yang kami buat ini dapat menjadi acuan agar kita menjadi lebih mendalami mengenai pembelajaran ini. Amin.Jazakumullhahi khoiro jaza Wassalamualaikum Wr. Wb.

Semarang, 30 November 2015

Penyusun

LEMBAR PENGESAHAN

LAPORAN TUTORIALSGD 2 BLOK 6 LBM 10

Lesi Cancer

Telah Disetujui oleh :

Tutor

drg. Yunita Ayaningrum

Semarang, 30 November 2015

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR2LEMBAR PENGESAHAN3DAFTAR ISI4PENJABARAN PEMBELAJARAN5BAB I6PENDAHULUAN61.1 Latar Belakang61.2 Rumusan Masalah6BAB II7PEMBAHASAN72.1 Kata Kunci72.2 Rumusan Masalah7CONSEP MAPPING22DAFTAR PUSTAKA23

PENJABARAN PEMBELAJARAN

Unit belajar 6 : Lesi Kanker Rongga MulutJudul : Sariawanku Tidak Sakit Tapi Tidak Sembuh

Skenario

Seorang pasien wanita 40 tahun mrngrluh sariawan pada lateral lidah kanan yang menetap sejak 6 bulan lalu. Saat ini sariawan tekrsebut tidak nyeri. Pada pemeriksaan ekstra oral kelenjar limfe sub mandibularis kanan teraba, bisa digerakan dan tidak nyeri. Pemeriksaan intra oral pada lateral lidah kanan terdapat ulser mayor berdiameter 15mm disertai adanya indurasi pada tepinya dan dasar berwarna kuning, terdapat gigi sisa akar gigi 44.berdasark gambaran klinis dan pemeriksaan tumor grading, pasien dirujuk ke laboratorium patologi anatomi, untuk mengetahui kemungkinan adanya keganasan.

BAB IPENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Lesi Kanker adalah lesi dengan pertumbuhan sel tidak beraturan yang muncul dari satu sel. Lesi Kanker merupakan pertumbuhan jaringan secara otonom dan tidak mengikuti aturan dan regulasi sel yang tumbuh normal. Tumor adalah istilah umum yang menunjukkan massa dari pertumbuhan jaringan abnormal.

Lesi Kanker merupakan penyakit dengan karakteristik adanya gangguan atau kegagalan mekanisme pengaturan multiplikasi pada organisme multiseluler sehingga terjadi perubahan perilaku sel yang tidak terkontrol. Perubahan tersebut disebabkan adanya perubahan atau transformasi genetik, terutama pada gen-gen yang mengatur pertumbuhan, yaitu protoonkogen dan gen penekan tumor. Sel-sel yang mengalami transformasi terus-menerus berproliferasi dan menekan pertumbuhan sel normal.

1.2 Rumusan Masalah

1. Apa itu lesi kanker ?2. Diagnosa kasus skenario ?3. DD dari karsinoma sel squamosa?4. Tanda dan Gejala klinis karsinoma sel squamosa?5. Etiologi dan predisposisi karsinoma sel squamosa?6. Patofisiologi karsinoma sel squamosa?7. Apa saja pemeriksaan penunjang dari duagnosa pada skenario?8. Pemeriksaan penunjang karsinoma sel squamosa?9. Prognosis karsinoma sel squamosa?10. Penatalaksanaan karsinoma sel squamosa?11. Bagaimana hubungan ulser dan benjolan pada kelenjar?12. Mengapa sariawan tidak sembuh setelah diberi obat?13. Apa saja tingkatan penilaian pada tumor?

BAB IIPEMBAHASAN

2.1 Kata Kunci

Indurasi Suatu penonjolan keras yang merupakan keadaan abnormal dalam suatu jaringan disekitarnya sifatnya lebih keras saat dipalpasi. Kelenjar limfe Suatu jaringan di dalam tubuh sebagai penghasil dan penyaring cairan disebut cairan getah bening mengeluarkan sel mati dan pertahanan dari infeksi, terbungkus oleh kapsul fibrosa berisi sel-sel untuk pertahanan tubuh yang merupakan penyaringan antigen/protein asing, terdapat sel-sel limfosit. Tumor grading Merupakan penilaian terhadap seberapa besar terhadap suatu tumor

2.2 Rumusan Masalah

1. Apa itu lesi kanker ?Lesi Kanker adalah lesi dengan pertumbuhan sel tidak beraturan yang muncul dari satu sel. Lesi Kanker merupakan pertumbuhan jaringan secara otonom dan tidak mengikuti aturan dan regulasi sel yang tumbuh normal. Tumor adalah istilah umum yang menunjukkan massa dari pertumbuhan jaringan abnormal. Istilah yang digunakan untuk menentukan sel adalah kanker, yaitu :1. Hipertrofia : Pembesaran suatu organ atau jaringan yang disebabkan bertambahnya volume sel pembentuknya 2. Hiperlasia :Pembesaran suatu organ atau jaringan yang disebabkan peningkatan jumlah sel pembentuknya 3. Displasia : Pembesaran suatu organ atau jaringan akibat pertambahan bertambah jumlah dan volume sel yang disertai dengan disertai dengan susunan sel yang berbeda (tidak normal) 4. Anaplastia : Suatu keadaan dimana sel neoplastik tersebut kehilangan bentuk morphologis normal dalam proses diffrensiasi (back to ward).5. Metastasis : Metastasi menunjukkan adanya penyebaran sel tumor atau implan sekunder dari tumor primer ke jaringan yang jauh.

2. Diagnosa kasus skenario ?Diagnosanya karsinoma sel squamosa adalah tumor ganas yang berasal dari jaringan epithelium dengan struktur sel yang berkelompok, mampu berinfiltrasi melalui aliran limfatik dan menyebar keseluruh tubuh. Karsinoma sel skuamosa merupakan kanker yang paling sering terjadi pada rongga mulut biasanya secara klinis terlihat sebagai plak keratosis, ulserasi, tepi lesi yang indurasi, kemerahan, dan dapat terjadi pada seluruh permukaan rongga mulut. Gejala Klinis dari skenario1. Pasien laki-laki umur 35 tahun2. Terdapat sariawan besar pada lidah kanan tidak hilang sejak 3 bulan lalu3. Awalnya sariawan muncul berukuran kecil dan semakin lama semakin membesar.4. Sariawan tidak terlalu sakit kecuali makan-makanan yang pedas dan asam5. EO : terdapat benjolan pada kelenjar limfe sebelah kanan tidak sakit6. IO : Pada lidah sebelah kanan terdapat ulkus besar, pinggiran eritema, terdapat indurasi, palpasi lebih keras dari jaringan sekitar.

3. DD dari karsinoma sel squamosa? Verrucous karsinoma : muncul berupa massa putih-merah yang eksofitik dan seperti kutil, yang jika diraba terasa keras. Beberapa menyebutnya seperti bunga kol atau tumor papulonodular. Lesi ini merupakan varian karsinoma sel squamosa yang ganas,derajat rendah, tidak bermetastasis dan 25 kali lebih jarang dibandingkan karsinoma sel squamosa. Paling sering timbul dalam hubungannya dengan penggunaan tembakau jangka panjang, terutama tembakau bukan dalam bentuk rokok. Sekitar 30% kasus berhubungan infeksi human papilomavirus.Mukosa bukal, vestibulum, ginggiva mandibula, dan palatum adalah daerah mulut yang paling sering terkena karsinoma verukosa. Ciri khas dari karsinoma verukosa adalah permukaan keratotik bergelombang dan berwarna abu-abu putih dengan papula yang lembek berwarna merah muda-merah. Ulser traumaticus : ulserasi rongga mulut rekuren merupakan kondisi umum yang disebabkan oleh beberapa faktor, terutama trauma. Ulser dapat muncul pada semua usia dan pada pria maupun wanita. Lokasi ulser traumatikus adalah dimukosa labial atau bukal, palatum, dan tepi lidah. Ulser traumaticus dapat berasal dari bahan kimia, panas, atau gaya mekanis dan sering kali diklasifikasikan sesuai dengan sifat sesungguhnya dari serangan tersebut. Tekanan basis gigi tiruan yang goyang atau sayap atau dari rangka gigi tiruan sebagian adalah sumber dekubitus atau ulser tekanan. Ulser tropik atau iskemik terjadi khususnya pada palatum ditempat yang mendapat suntikan.Gambaran ulser traumatikus yang disebabkan faktor mekanis bervariasi sesuai dengan intensitas dan ukuran agen penyebabnya. Ulser biasanya terlihat sedikit depresi dan oval. Zona eritema pada awalnya terlihat dibagian tepi, zona ini semakin muda warnanya sejalan dengan penyembuhan ulser. Bagian tengah ulser biasanya berwarna abu-abu kuning. Mukosa yang mengalami kerusakan kimia, seperti terlihat pada luka bakar akibat aspirin, kurang jelas batasnya dan mengandung permukaan putih yang melekat longgar, dan mengalami koagulasi.

4. Tanda dan Gejala klinis karsinoma sel squamosa?

Pada pertemuan para peneliti WHO mengenai defenisi histologis lesi-lesi prekanker, keadaan prekanker dibagi menjadi : lesi prekanker dan kondisi prekanker. Lesi prekanker didefenisikan sebagai perubahan jaringan secara morfologis dimana kanker kelihatannya lebih sering terjadi daripada bagian-bagian yang normal. Lesi-lesi prekanker yang dapat berkembang menjadi KSS : 1. Eritroplasia (eritroplakia) merupakan lesi yang paling sering berkembang menjadi displasia berat ataupun karsinoma2. Leukoplakia yang terdiri dari proliferative verrucous leukoplakia, leukoplakia sublingual, leukoplakia kandida, leukoplakia sipilitik.

KSS mempunyai gambaran klinis yang bervariasi, yakni sebagai berikut 1. Lesi EksofitikKarsinoma eksofitik adalah suatu bentuk masa lesi yang berbentuk seperti nodul, jamur, papilla dan verruciform. Warnanya bervariasi dari merah sampai putih, tergantung pada jumlah keratinisasi permukaan epitel dan juga berdasarkan fibrosis pada jaringan ikat dibawahnya sebagai respon invasi tumor. Masa terasa keras (indurated), dan jika kanker telah menyebar ke jaringan otot ataupun tulang, masa tumor terasa cekat kepada jaringan sekitar, gambaran ini umumnya terjadi pada mukosa bukal dan tepi lateral lidah.

2. Lesi EndofitikKarsinoma endofitik biasanya ulseratif.Hal ini berdasarkan pada ketidakmampuan epitelium karsinomatosa untuk menciptakan suatu unit struktural yang stabil dan utuh. Karsinoma tipe ini menunjukkan suatu penekanan, bentuk yang tidak teratur, zona utama yang ulseratif dengan tepi bergerigi. Tepian bergerigi terbentuk ketika tumor menyerang ke jaringan di bawah dan sebelah lateralnya, dengan demikian penarikan tepi epitelial yang berdekatan dengan ulser.

Karsinoma sel skuamosa (squamous cell carcinoma, SCC) adalah sekitar 90-95% dari semua tumor ganas rongga mulut. Kanker ini terletak terutama pada lidah, khususnya pada batas posterior lateral lidah. Pada umumnya diderita oleh laki-laki di atas usia 50 tahun, terutama mereka yang memiliki riwayat konsumsi tembakau dan alkohol tinggi. Kanker ini jarang terjadi pada usia muda atau di bawah usia 40 tahun.Letak dan insidensi terjadinya karsinoma sel skuamosa berbeda pada daerah anatomi rongga mulut. Terdapat daerah yang resisten namun juga ada daerah rentan, seperti pada daerah lateral lidah, bibir bawah, ventral lidah, daerah dasar mulut dan daerah posterior dasar mulut sering terjadi, sedangkan pada daerah gingiva, palatum durum dan mukosa bukal jarang terjadi.Bagian anterior pada lidah, terutama batas lateral, perbatasan ventral lidah. Kurang lebih 60% atau lebih pasien penderita lesi lokal berdiameter kurang dari 2 cm mampu bertahan hidup selama 5 tahun atau lebih setelah menjalani pengobatan.Hampir 80% karsinoma lidah terletak pada dua pertiga anterior lidah (umumnya pada tepi lateral dan bawah lidah) dan dalam jumlah sedikit pada posterior lidah. Secara klinis kanker lidah menyerang dua pertiga anterior lidah dan sepertiga posterior lidah serta dapat juga bermetastase ke daerah sekitar lidah misalnya submaxillary,dan digastricus juga ke daerah leher dan servikal.

Gejala awal yang timbul pada KSSAwal dari keganasan biasanya ditandai oleh adanya ulkus. Apabila terdapat ulkus yang tidak sembuh dalam waktu dua minggu, maka keadaan ini sudah dapat dicurigai sebagai awal proses keganasan. Tanda-tanda lain dari ulkus proses keganasan meliputi ulkus yang tidak sakit, tepi bergulung. Lebih tinggi dari sekitarnya dan indurasi ( lebih keras ), dasarnya dapat berbintil bintil dan mengelupas, pertumbuhan karsinoma bentuk ulkus tersebut disebut sebagai pertumbuhan endofitik. Selaian itu karsinoma mulut juga terlihat sebagai pertumbuhan yang eksofitik ( lesi superfisial ) yang dapat berbentuk bunga kolatau papiler, mudah berdarah. Lesi eksofitik ini lebih mudah dikenali keberadaannya dan memiliki prognosis lebih baik. Karsinoma sel skuamosa merupakan kanker yang paling sering terjadi pada rongga mulut biasanya secara klinis terlihat sebagai plak keratosis, ulserasi, tepi lesi yang indurasi, kemerahan, sel skuamosa dapat terjadi pada seluruh permukaan rongga mulut.Awal dari keganasan biasanya ditandai oleh adanya ulkus. Apabila terdapat ulkus yang tidak sembuh dalam waktu 2 minggu, maka keadaan ini sudah dapat dicurigai sebagai awal proses keganasan. Tanda-tanda lain dari proses keganasan meliputi ulkus yang tidak sakit, tepi bergulung, lebih tinggi dari sekitarnya dan indurasi (lebih keras), dasarnya dapat berbintil-bintil dan mengelupas. Pertumbuhan karsinoma bentuk ulkus tersebut disebut sebagai pertumbuhan endofitik.Gejala pada penderita tergantung pada lokasi kanker. Bila terletak pada bagian dua pertiga anterior lidah, kadang-kadang hanya merupakan permukaan yang kasar, keluhan utamanya adalah timbulnya suatu massa yang seringkali terasa tidak sakit, ulkus superfisialis yang tidak sakit, lama kelamaan ulkus melebar, tepinya bulat, berwarna abu-abu seperti nekrosis.Bila timbul pada sepertiga posterior lidah, kanker tersebut selalu tidak diketahui oleh penderita, sukar terlihat, cenderung berinfiltrasi ke bagian dalam, dan rasa sakit yang dialami biasanya dihubungkan dengan rasa sakit tenggorokan. Bila lebih parah, lidah terfiksasi pada jaringan sekitar dan tidak dapat digerakkan, dapat menyebabkan disfagia, pembengkakan leher. Kanker yang terletak dua pertiga anterior lidah lebih dapat dideteksi dini daripada yang terletak pada sepertiga posterior lidah. Kadang-kadang metastase limphonode regional merupakan indikasi pertama dari karsinoma kecil pada lidah.Gejala pada penderita tergantung pada lokasi kanker tersebut. Bila terletak pada bagian 2/3 anterior lidah, keluhan utamanya adalah timbulnya suatu massa yang seringkali terasa tidak sakit. Bila timbul pada 1/3 posterior, kanker tersebut selalu tidak diketahui oleh penderita dan rasa sakit yang dialami biasanya dihubungkan dengan rasa sakit tenggorokan. Kanker yang terletak 2/3 anterior lidah lebih dapat dideteksi dini daripada yang terletak 1/3 posterior lidah. Kadang-kadang metastasis limfonodi regional mungkin merupakan indikasi pertama dari kanker kecil pada lidah Aspek klinis karsinoma pada rongga mulut tidak menunjukkan penampakan yang berbeda untuk rentang usia mana pun. Penampakan klasik lesi ini adalah inflamasi yang terjadi secara terus-menerus dengan pengerasan dan infiltrasi pada bagian pinggir, dengan atau tanpa vegetasi dengan warna merah atau keputih-putihan. Lokasi paling sering ditemukan pada karsinoma lidah adalah batas posterior dan lateral lidah dan dasar mulut. Pada stadium awal, secara klinis kanker lidah dapat bermanifestasi dalam berbagai bentuk, dapat berupa bercak leukoplakia, penebalan, perkembangan eksofitik atau endofitik bentuk ulkus. Tetapi sebagian besar dalam bentuk ulkus. Lama-kelamaan ulkus ini akan mengalami infiltrasi lebih dalam jaringan tepi yang mengalami indurasi.

Mengapa pada karsinoma sel squamosa pria lebih banyak terkena dibanding wanita ?

Karsinoma ini jarang dijumpai pada wanita dibandingkan pada pria, kecuali dinegara Skandinavia insiden karsinoma rongga mulut pada wanita tinggi oleh karena tingginya insiden penyakit plumer vision syndrome sebelumnya. Dari 441 karsinoma sel skuamosa lidah yang dilaporkan oleh Ash dan Millar, 25 % terjadi pada wanita dan 75 % terjadi pada pria dengan umur rata-rata 63 tahun. Menurut statistic dari NCIs SEER (National Cancer Institute Surveillance Epidemiology and End Results) U.S. National Institues of Health Cancer diperkirakan 9,800 pria dan wanita (6,930 pria dan 2,870 wanita) didiagnosis terkena kanker lidah. Karsinoma sel skuamosa lidah umumnya mengenai pria di atas 50 tahun, terutama dengan riwayat konsumsi tinggi terhadap tembakau dan alkohol, jarang terjadi pada anak, yaitu sekitar 2-6% dari seluruh kasus, namun literatur menunjukkan adanya peningkatan insidensi tiga hingga tujuh persen selama 25 tahun terakhir. Perbandingannya antara pria dan wanita adalah 2:1

veruccous karsinoma lesi berwarna putih. Apabila keratinisasi rendah bisa berwarna pink. Pertumbuhan lambat, batas tegas, mudah didiagnosis. Dapat menyebar dan Menonjol keluar, atau bunga kol, papula nodula. 25 X Beresiko pada RM. Papaula lembek berwarna merah. Vermilion karsinomamerupakan jenis lesi malignantLokasi karsinoma Vermilion bibirLidah

Ciri dari karsinoma pada vermilion bibir yakni berkerak, kasar, ulserasi yang lama yang biasanya berukuran kurang dari satu sentimeter. Tumor dikarakteristikkan dengan laju pertumbuhan yang lambat, dan kebanyakan pasien telah menyadari akan area yang bermasalah sekitar 12-16 bulan sebelum diagnosis dibuat.

5. Etiologi dan predisposisi karsinoma sel squamosa?

Penyebab KSS merupakan hal yang multifaktorial yaitu tidak ada agen ataupun faktor (karsinogen) tunggal sebagai penyebab KSS yang telah ditegaskan atau telah diterima secara jelas. Faktor ekstrinsik sebagai penyebab yakni merupakan agen eksternal seperti tembakau, alkohol, penyakit sipilis, dan sinar matahari. Faktor intrinsik merupakan kondisi umum atau sistemik pasien, seperti malnutrisi ataupun anemia defisiensi besi. Walaupun faktor-faktor lain juga signifikan, kemungkinan bahwa KSS dapat ditularkan secara herediter, akan tetapi herediter sendiri tidak memainkan peranan utama. Faktor lain yang berperan dalam terjadinya KSSRM meliputi kebiasaan menyirih, pajanan sinar UV, faktor nutrisi, faktor genetic,infeksi Human Papilloma Virus, Herpes Simplex Virus dan Candida. Kebanyakan KSS dihubungkan dengan lesi prekanker, khususnya leukoplakia. Tembakau dan Alkohol : 75% dari seluruh kanker mulut dan faring di Amerika Serikat berhubungan dengan penggunaan tembakau yaitu termasuk merokok dan mengkonsumsi alkohol. Penggunaan alkohol dengan rokok bersama-sama secara signifikan memiliki resiko yang lebih tinggi daripada digunakan secara terpisah. Merokok cerutu dan merokok menggunakan pipa mempunyai resiko yang lebih tinggi terhadap kanker mulut dibandingkan dengan merokok kretek.Semua bentuk alkohol dapat menyebabkan kanker mulut, termasuk alkohol yang terkandung di dalam mouthwash. Dalam karsinogenesis, alkohol dapat berperan secara independen dan bereaksi sinergis dengan tembakau dengan memberikan efek dehidrasi pada mukosa sehingga meningkatkan permeabilitas mukosa. Telah diperkirakan bahwa perokok menggunakan mouthwash lebih sering. Bahan Kimia : Sebagian besar bahan-bahan kimia berhubungan dengan terjadinya kanker. Bahan-bahan yang dapat menimbulkan kanker di lingkungan antara lain, seperti cool tar, polycylic aromatic hydrocarbons, aromatic amines, nitrat, nitrit, dan nitrosamin. Infeksi : Beberapa mikroorganisme yang berhubungan dengan kanker mulut adalah candida albicans. Hubungan antara candida albicans dengan penyakit speckled leukoplakia pertama kali ditemukan oleh Jespen dan Winter pada tahun 1965. Beberapa studi menunjukkan bahwa, sekitar 7-39% dari leukoplakia dijumpai adanya candida hyphae. Penyakit ini mempunyai kecenderungan berubah menjadi kanker. Nutrisi : Pola diet makanan sangat berpengaruh terhadap timbulnya kanker. Defisiensi dari beberapa mikronutriensi seperti vitamin A, C, E, dan Fe dilaporkan mempunyai hubungan dengan terjadinya kanker. Vitamin-vitamin tersebut mempunyai efek antioksidan. Defisiensi zat besi yang menyebabkan anemia. Radiasi sinar ultraviolet adalah suatu bahan yang diketahui bersifat karsinogenik. Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh Takeichi dkk, (1983) terhadap efek radiasi di Hiroshima dan Nagasaki Jepang, melaporkan bahwa terjadi peningkatan insidensi kanker kelenjar ludah pada orang yang selamat setelah terkena radiasi bom atom pada periode antara 1957-1970, terjadinya kanker 2,6 kali lebih tinggi dibandingkan yang tidak terkena radiasi. Faktor genetik : Seseorang yang memiliki riwayat keluarga menderita kanker memiliki risiko terkena kanker sebanyak 3 sampai 4 kali lebih besar dari yang tidak memiliki riwayat keluarga menderita kanker. Sistem Kekebalan Tubuh : Dilaporkan bahwa ada peningkatan insidensi kanker pada pasien yang mendapat penekanan sistem kekebalan tubuh, seperti pada penderita transplantasi, AIDS, dan defisiensi kekebalan genetik. Insidensi tumor pada pasien yang mendapat tekanan sistem kekebalan tubuh sebesar 10%. Gangguan sistem kekebalan selain disebabkan kerusakan genetik juga disebabkan oleh penuaan, obat-obatan, infeksi virus. Secara histopatologis, lesi premalignan dapat memperlihatkan adanya displasia dengan kategori dengan ringan, sedang dan berat.Berdasarkan kriteria histomorfologis displasia ringan memiliki sel displastik yang terbatas pada lapisan basal epitelium, sementara perubahan pada displasia sedang dan berat meliputi perubahan morfologi seluler dan peningkatan ketebalan lapisan epitel sebanyak 2/3 sampai ketebalan lapisan epitel. Carcinoma in-situ adalah lesi di mana sel abnormal meliputi seluruh epitel tanpa menginvasi membran dasar. Suatu KSSRM didiagnosis ketika terdapat kerusakan membran dasar dan invasi sel epitel displastik menuju jaringan ikat. keberadaan dan keparahan displasia diperkirakan berhubungan dengan peningkatan resiko ke arah keganasan.Karsinoma sel skuamosa rongga mulut dapat berkembang ditempat yang sebelumnya terdapat leukoplakia dan eritroplakia atau dapat berkembang secara de novo. Secara klinis, lesi memiliki tampilan lesi prakanker pada tahap awal karsinogenesis. Ketika telah menginvasi submukosa, KSSRM tampak sebagai ulserasi kronis yang ireguler,dengan tepian yang meninggi dan terdapat indurasi.

6. Patofisiologi karsinoma sel squamosa ?KSS muncul sebagai akibat dari berbagai kejadian molekular yang menyebabkan kerusakan genetik yang mempengaruhi kromosom dan gen,yang akhirnya menuju kepada perubahan DNA. Akumulasi perubahan-perubahan tersebut memicu terjadinya disregulasi sel pada batas dimana terjadinya pertumbuhan otonom dan perkembangan yang invasif. Proses neoplastik mula-mula bermanifestasi secara intraepitel dekat membran dasar sebagai suatu hal yang fokal, kemudian terjadi pertumbuhan klonal keratinosit sel yang berubah secara berlebihan, menggantikan epitelium normal. Setelah beberapa waktu atau beberapa tahun, terjadi invasi membran dasar jaringan epitel menandakan awal kanker invasif. Proses patologis sel kanker :Sel normal mengalami kerusakan DNA melakukan perbaikan pada DNA yang rusak apabila terjadi kegagalan dalam proses perbaikan DNA tadi terjadi 3 mutasi gen pertama pengaktifan onkogen ( onkogen berfungsi sebagai pengatur pertumbuhan sel sel ), kedua perubahan gen yang mengendalikan pertumbuhan, ketiga penonaktifan gen supresor tumor( gen p53 ) sebagai pengendalian pertumbuhan sel sel terjadi progresi terjadi neoplasma ganas atau sel kanker.

7. Pemeriksaan penunjang karsinoma sel squamosa?Prosedur pemeriksaan dalam menegakkan diagnosa KSS antara lain : 1. Biopsi lesi Gold standard, karena hasilnya cepat, akurat, dan tepat.2. Fine Needle Aspiration pada kedua limfonodus servikal3. Radiografi rahang (seringnya pantomografi putar), walaupun tidak adekuat untuk mengetahui adanya invasi sampai ke tulang.4. Radiografi toraks. Hal ini penting sebagai pemeriksaan pra-anastesi, khususnya pasien yang diketahui mempunyai penyakit paru dan saluran pernapasan serta untuk menunjukkan saluran lymph, tulang rusuk dan juga tulang belakang.5. Magnetic Resonance Imaging (MRI) atau Computed Tomography (CT) kepala dan leher serta tempat yang dicurigai metasatase jauh dan MRI leher untuk menggambarkan luas metastase nodus servikal. Beberapa unit pemeriksaan rutin dada dan abdomen. MRI khususnya berguna untuk menentukan penyebaran tumor, keterlibatan tulang, metastase nodus6. Elektrokardiografi7. Pemeriksaan darah8. Gambaran secara histopatologisSecara histologis karsinoma sel skuamosa diklasifikasikan oleh WHO menjadi: a) Well differentiated (Grade I): yaitu proliferasi sel-sel tumor dimana sel-sel keratin basaloid masih berdiferensiasi dengan baik membentuk keratin (keratin pearl)b) Moderate differentiated (Grade II): yaitu proliferasi sel-sel tumor dimana sebagian sel-sel basaloid tersebut menunjukkan diferensiasi, membentuk keratin.c) Poorly differentiated (Grade III): yaitu proliferasi sel-sel tumor dimana seluruh sel-sel basaloid tidak berdiferensiasi membentuk keratin, sehingga sulit dikenali lagi.

8. Prognosis karsinoma sel squamosa?Karsinoma sel skuamosa lidah mempunyai prognosis yang jelek, sehingga diagnosa dini sangat diperlukan terlebih bila telah terjadi metastase kedaerah lain (leher dan servikal). Karsinoma lidah sering dijumpai bersama-sama dengan penyakit syphilis dan premalignant seperti: leukoplakia, erythroplasia. Seperti kanker di tempat lain, KSSRM dikelompokkan secara klinis sebagai dasar pembuatan rencana perawatan. Sistem staging yang digunakan merupakan klasifikasi tumor-nodemetastasis (TNM). Dimana T menunjukkan ukuran tumor, N menggambarkan ada atau tidaknya lesi yang bermetastasis ke nodus limfa dan M menunjukkan ada atau tidaknya metastasis yang jauh ke beberapa organ atau lokasi, lokasi yang paling sering terkena adalah paru-paru.

9. Penatalaksanaan karsinoma sel squamosa ? Tujuan utama perawatan kanker mulut adalah kontrol dari kanker primer. Pemilihan perawatan tegantung dari beberapa sebab yaitu tipe sel dan derajat diferensiasi, bagian yang terlibat ukuran serta lokasi dari kanker primer, keterlibatan jaringan getah bening, ada tidaknya keterlibatan tulang, kemampuan tercapainya tepi kanker pada waktu operasi, kemampuan mempertahankan fungsi komunikasi, kemampuan mempertahankan fungsi menelan, status fisik dan mental pasien, komplikasi yang mungkin terjadi, kerjasama pasien. Secara umum perawatan kanker mulut biasanya dilakukan dengan pembedahan dan radioterapi. Lesi kecil seperti Karsinoma stadium I dan stadium II dapat diobati dengan pembedahan saja, pengobatan dengan radiasi ditunda bila terjadi kekambuhan. Lesi yang besar seperti lesi stadium III dan stadium IV biasanya diobati dengan pembedahan dan diikuti dengan radiasi. Diseksi pada leher yang efektif atau bersifat profilaksis yang sering dihubungkan dengan pilosofi primer bedah. Stadium II dan lesi yang lebih besar sering dilakukan diseksi pada leher. Dosis radiasi yang diperlukan untuk pengobatan karsinoma sel skuamosa yang berhasil baik metode primer atau tambahan terentang antara 4000 sampai 7000 rads. Dosis radiasi yang dapat mematikan tumor memberikan efek samping sementara termasuk ulserasi mukosa, nyeri, disgeusia, kandidiasis, dermatitis, alopesia, dan eritema kulit. Sementara efek samping yang permanen adalah xerostomia dengan karies servikal tipe radiasi, telangiektasia kulit, atrofi mukosa mulut dan kulit, alopesia permanen, dan osteoradio nekrosis.

1. Pembedahan Dalam pemilihan perawatan bedah, perlu diketahui indikasi serta tujuan penanganan terhadap KSS. Adapun indikasi pembedahan antara lain:1. Tumor yang telah melibatkan tulang2. Efek samping pembedahan diharapkan lebih kecil daripada radiasi3. Tumor yang kurang sensitif terhadap radiasi4. Tumor rekuren pada daerah yang sebelumnya telah menerima terapi radiasi. 5. Pada kasus paliatif untuk mengurangi ukuran tumorPada beberapa kasus dengan keterlibatan tulang alveolar yang minimal, mandibulektomi parsial dapat membiarkan terpeliharanya kontinuitas mandibula. Diseksi leher dapat digunakan pada sisa perawatan kanker yang rekuren di leher. Eksisi lesi displastik dan malignan dapat disempurnakan dengan terapi laser. Terapi laser untuk lesi ini ditolerir dengan baik dan biasanya menurunkan waktu perawatan di rumah sakit tetapi memiliki kekurangan yaitu terbatasnya perkiraan mengenai tepi pembedahan untuk konfirmasi secara histopatologis. Manajemen lanjutan pembedahan meliputi pendekatan baru pembedahan dan pembedahan baru untuk rekonstruksi, seperti vaskularisasi flap, rekonstruksi mikrovaskular bebas dan anastomose neurologis dari cangkokan bebas. Rekonstruksi dengan menggunakan implan ossenintegrasi bertujuanuntuk memberikan prostesis yang stabil dan estetis yang lebih tinggi dan hasil fungsional. Kemampuan untuk menempatkan implan pada tulang yang disinari merupakan pilihan untuk rehabilitasi.

2. RadioterapiKSS biasanya radiosensitif, dan mempunyai lesi awal dengan tingkat kesembuhan yang tinggi. Pada umumnya, tumor yang lebih berdiferensiasi maka mempunyai kecepatan daya respon yang lebih kecil terhadap radioterapi. Tumor eksofitik dan yang teroksigenasi dengan baik lebih radiosensitif, sedangkan tumor besar yang invasif dengan fraksi pertumbuhan yang kecil memunyai respon yang lebih sedikit. KSS yang dibatasi oleh mukosa mempunyai daya sembuh lebih tinggi dengan radioterapi, akan tetapi penyebaran tumor sampai ke tulang mengurangi kemungkinan penyembuhan dengan radioterapi. Metastase servikal yang kecil dapat dikendalikan hanya dengan radioterapi saja, walaupun keterlibatan servikal nodus yang lebih lanjut lebih baik diatasi dengan terapi kombinasi.Untuk mendapatkan efek terapetik, radioterapi diberikan dengan pembagian harian. Hiperfraksionasi radiasi (biasanya dosis dua kali sehari) digunakan secara luas untuk mengurangi komplikasi kronik yang timbul walaupun komplikasi akut lebih parah. Efek biologis radioterapi tergantung pada jumlah dosis yang diberikan perhari, total waktu perawatan, dan dosis total.Radioterapi mempunyai keuntungan dalam perawatan karsinoma in situ karena mencegah pembuangan jaringan, dan dapat digunakan sebagai pilihan perawatan pada tumor T1 dan T2. Radiasi dapat diberikan pada lesi yang terlokalisasi dengan menggunakan teknik implant (brakiterapi) atau pada regio kepala dan leher dengan menggunakan eksternal beam radiation. Terapi external beam dapat memberikan cara tertentu untuk melindungi jaringan normal yang berbatasan dengan tumor yang tidak terlibat. Inovasi pada radioterapi meliputi IMRT, menggunakan pancaran radiasi dengan berbagai intensitas, yang memberikan kemampuan untuk menyesuaikan dengan dosis yang diresepkan terhadap bentuk dan jaringan target dalam tiga dimensi, mengurangi dosis untuk jaringan normal sekitarnya. IMRT idealnya cocok untuk malignansi pada kepala dan leher yang dekat dengan struktur yang penting seperti batang otak, chiasm optik, dan kelenjar ludah.Concurrent Chemotherapy and Radiotherapy (CCRT) dan IMRT menjadi standard perawatan pada KSS. CCRT meningkatkan laju penyembuhan tetapi dihubungkan dengan peningkatan toksisitas yang menyertainya.3. KemoterapiKemoterapi digunakan sebagai terapi awal sebelum dilakukan terapi lokal,bersama dengan radioterapi (CCRT), dan kemoterapi pembantu setelah perawatan lokal. Tujuan kemoterapi yakni untuk mengurangi tumor awal dan memberikan perawatan dini pada mikrometastaste. Efek toksik kemoterapi meliputi mukositis, nausea, muntah, dan penekanan sumsum tulang. Obat-obatan utama kemoterapi itu sendiri maupun untuk terapi kombinasi yaitu antara lain methotrexate, bleomycin, Tasol dan turunannya, turunan platinum (cisplatin dan carboplatin), dan 5-fluorouracil. Protokol kemoterapi dan radioterapi yang dilakukan bersamaan, saat ini telah menjadi standard sebagai perawatan pada stadium tiga dan empat dengan prognosis yang buruk apabila dirawat dengan pembedahan.Sebagai perawatan untuk keganasan yang lainnya, obat-obatan kemoterapi yang baru telah dipelajari sebagai tambahan atau pengganti obat-obatan yang lama. Obat-obatan kombinasi percobaan yang menargetkan jalur yang berbeda-beda, seperti bevazicumb dan erlotinib, juga telah disempurnakan dengan hasil yang menjanjikan. Obat-obatan seperti capecitabine menawarkan suatu cara lain pada pasien yang secara jelas terkena efek samping dari kemoterapi standard. Interferon alfa 2b efektif sebagai terapi pembantu terapi konvensional pasien imunosupresi.4. Kombinasi Pembedahan dan RadioterapiKeuntungan radioterapi seperti potensi untuk membasmi sel-sel tumor yang teroksiogenasi dengan baik pada perifer tumor dan untuk mengatur penyakit regional subklinis. Pembedahan lebih ditekankan pada pengaturan masa tumor yang berproses secara relatif pada sel-sel hipoksik yang radio-resisten dan tumor yang melibatkan tulang. Terapi kombinasi dapat menghasilkan keselamatan yang baik pada kasus-kasus tumor tingkat lanjut dan pada tumor yang menunjukkan tingkah laku biologis yang agresif. Keuntungan dari radioterapi preoperatif yaitu destruksi sel-sel tumor perifer, potensi pengendalian penyakit subklinis, dan kemungkinan mengubah lesi yang tidak dapat dioperasi menjadi dapat dioperasi. Kerugiannya meliputi, penundaan pembedahan dan penundaan penyembuhan pasca operasi. Kemoradioterapi pasca operasi dapat digunakan untuk merawat sel-sel yang tersisa pada pembedahan dan untuk mengendalikan penyakit subklinis.5. Terapi GenTerapi gen didefenisikan sebagai transfer gen untuk tujuan mengobati penyakit pada manusia, meliputi transfer materi genetik yang baru sebagai manipulasi materi genetik yang ada. Hal ini bermanfaat khususnya untuk sel-sel kanker, yang didominasi onkogen yang teraktivasi. Pengunaan terapi gen pada perawatan kanker yakni untuk merawat penyakit yang rekuren dan terapi pembantu, misalnya pada pembedahan. Berdasarkan pada persyaratannya yakni injeksi secara langsung, KSS merupakan target yang cocok karena kebanyakan lesi primer ataupun yang rekuren dapat dicapai dengan injeksi. Ada beberapa strategi umum yang digunakan pada terapi gen untuk merawat KSS, yaitu:1. penambahan gen supresor tumor (terapi gen tambahan)2. penghilangan gen tumor yag tidak sempurna (terapi gen eksisi)3. penurunan regulasi gen yang terlihat yang menstimulasi pertumbuhan tumor (RNA antisense)4. perbaikan penjagaan imun (imunoterapi)5. aktivasi obat-obatan yang mempunyai efek kemoterapetik (terapi gen suicide)6. pengenalan virus yang menghancurkan sel-sel tumor sebagai bagian dari siklus replikasi7. pengiriman gen-gen yang resisten terhadap obat ke jaringan normal sebagai perlindungan dari kemoterapi8. pengenalan gen yang menghambat angiogenesis tumor

10. Pada skenario,Sariawan yang tadinya kecil semakin lama bisa membesar dan tidak sembuh padahal sudah dikasih obat selama 3 bulan ? Karena Obat yang diberikan oleh drg. puskesmas tidak sesuai, sariawan tadi yang asal mulanya kecil lama-lama menjadi besar dan tidak terkontrol11. Pada skenario, Hubungan ulser yang dengan benjolan pada kelenjar limfe ?

Cervical lymph node groups by levels. (Reprinted with permission from Janfaza (2001); Lippincott Williams and Wilkins).

Metastasis dari karsinoma sel skuamosa oral yang paling sering berkembang dalam kelenjar getah bening leher ipsilateral. Tumor dari bibir bawah dan dasar mulut mungkin awalnya melibatkan node submental. Metastasis serviks kontralateral atau bilateral juga dapat terjadi, terutama pada tumor dari dasar lidah, pada tumor maju, dan pada tumor yang terjadi di dekat garis tengah. Node terlibat biasanya membesar, tegas, dan tidak nyeri tekan pada palpasi. Jika tumor telah berlubang kapsul yang terlibat node dan menyerbu ke dalam sekitar jaringan ikat (spread ekstrakapsular), node akan merasa tetap dan bergerak. Sebanyak 30 persen dari kanker mulut memiliki metastasis serviks, baik teraba atau okultisme, pada saat evaluation.94 awal Secara khusus, lidah memiliki pasokan darah yang kaya dan drainase limfatik, yang menyumbang fakta bahwa hingga 66 persen pasien dengan lesi lidah primer memiliki penyakit leher pada saat diagnosis. Metastasis jauh yang paling umum di paru-paru, tapi setiap bagian dari tubuh mungkin akan terpengaruh.Oral SCCA bermetastasis terutama melalui sistem limfatik ke kelenjar getah bening leher rahim daerah dalam pola yang relatif dapat diprediksi. Leher anatomis dibagi menjadi "tingkat," yang membantu untuk menentukan sejauh mana keterlibatan kelenjar getah bening dan membimbing perencanaan pengobatan (Gambar. 9.27). Kehadiran keterlibatan kelenjar getah bening pada saat diagnosis secara dramatis memperburuk prognosis pasien. Drainase limfatik dari situs rongga mulut (lihat Bab. 1) terutama untuk tingkat I (submental, submandibula) dan tingkat node II (jugularis atas) getah bening, namun, tingkat lain dapat terlibat. Tanda-tanda klinis yang mencurigakan termasuk nyeri tekan pembesaran kelenjar, sangat tegas atau konsistensi keras dari node pada palpasi, dan fiksasi (imobilitas).Fiksasi menunjukkan penetrasi kanker melalui kapsul kelenjar getah bening dengan penyebaran dan kepatuhan tumor ke jaringan-jaringan yang berdekatan (ekstensi ekstrakapsular). Sebaliknya, kelenjar getah bening yang normal merespon penghinaan inflamasi (node reaktif) umumnya membesar tapi lembut, kenyal konsistensi, dan mobile. Metastasis sel kanker melalui hasil aliran darah di menyebar ke jaringan yang lebih jauh (metastasis jauh), seperti otak dan paru-paru. Kehadiran metastasis jauh (M1 penunjukan dalam sistem TNM) menunjukkan penyakit lanjut dan diklasifikasikan sebagai stadium IV

12. Mengapa sariawan tidak sembuh setelah diberi obat Dapat terjadi karena defisiensi hormon dan stres. Treatmentnya adalah diberi vit. B12. Alocler, clor hexidine, jika sebelum makan digunakan anasteticum, setelah makan terdapat sisa makanan dan diberi kumur chlor hexidine Diberi larutan tertra cicline Ganginggivo stomatitis hepertica primer (stomatitis yang terdapat digusi) karena infeksi virus herpes. Digunakan setelah makan

13. Apa saja tingkatan penilaian pada tumor

Primary tumor (T)TxPrimary tumor cannot be assessed

ToNo evidence of primary tumor

TisCarcinoma in situ

T1Tumor 2 cm in greatest dimension

T2Tumor > 2 cm in greatest dimension but 4cm

T3Tumor > 4 cm

T4Tumor invades deep or adjacent structures (e.g., through cortical bone, into maxillary sinus, skin, pterygoid muscle, deep muscle of tongue)

Regional Lymph Nodes (N)NxLymph nodes cannot be assessed

NoNo lymph node metastasis

N1Metastasis in a single ipsilateral lymph node measuring 3 cm in greatest dimension

N2aMetastasis in a single ipsilateral node measuring >3 cm but 6 cm

N2bMetastasis in multiple ipsilateral nodes, none measuring > 6 cm

N2cMetastasis in bilateral or contralateral nodes, none > 6 cm

N3Metastasis in a node > 6 cm

Distant metastasis (M)MxDistant metastasis cannot be assessed

MoNo distant metastasis

M1Distant metastasis present

Stage Groupings for Oral CancerSTAGETNM CLASSIFICATION

0Tis N0 M0

IT1 N0 M0

IIT2 N0 M0

IIIT3 N0 M0

T1-3 N1 M0

IV(further subdivided into IVA,IVB,and IVC)T4 N0 M0

T4 N1 M0

Tany N2-3 M0

Tany Nany M1

CONSEP MAPPING

Pasien Laki-laki 35 tahun

EO : terdapat benjolan pada kelenjar limfe sebelah kanan tidak sakit

IO : Lidah sebelah kanan terdapat ulkus besar, pinggiran eritema, terdapat indurasi, palpasi lebih keras dari jaringan sekitarPemeriksaan KlinisKeluhan terdapat sariawan besar pada lidah kanan tidak hilang sejak 3 bulan lalu

Terjadi Metastasis

Diagnosa :Karsinoma sel squamosa

DD : Verrocous karsinoma, Ulser traumatikus

Penatalaksanaan

DAFTAR PUSTAKA

1. Hasibuan S., 2004. Prosedur Deteksi Dini dan Diagnosis Kanker Rongga Mulut, Digitized by USU digital library. p.1-7

2. Shah J.P., Zelefsky M.J., Cancer of Oral Cavity. In: Harrison et al Head and Neck Cancer. A Multidisciplinary Approach. 2nd ed. Lippincott Williams & Wilkins. Philadelphia, 2004, . 266-80

3. Williams, H.K., 2000 Molecular Pathogenesis of Oral Squamosus Carsinoma, J. Clin Pathol, Mol. Pathol., 53: 165-172

4. Syafriadi M. Patologi Mullut. Tumor Neoplastik dan Non Neoplastik Rongga Mulut. Yogyakarta, ANDI, 2008: 74-7

5. Sapp J.P., Eversole, L.R., Wysocki, G.P. 2004. Contemporary Oral and Maxillofacial Pathology. 2nd ed. Mosby. St Louis. 134-43

6. Sudiono J, Kurniadhi B, Hendrawan A, Djimantoro B. Ilmu Patologi. Jakarta, EGC, 2003: 144-47

7. Usneius T, Urja J, Collan Y. Squamous cell carcinoma of the tongue in children. Cancer 1987; 60: 263-9.

22