of 41 /41
ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA NY. A DENGAN KEAMANAN DAN KESELAMATAN PADA LANSIA DESA PANYIRAPAN RW O3 RT 01 KEC. SOREANG KAB. BANDUNG PROV. JABAR Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Community, Family and Geriatric Nursing” DISUSUN OLEH ANSFRIDUS ALBERT WELLY (SA11001) PROGRAM SARJANA KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN IMMANUEL BANDUNG 2014

ASKEP Gerontik Mandiri

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ASKEP Gerontik Mandiri.pdf

Citation preview

Page 1: ASKEP Gerontik Mandiri

ASUHAN KEPERAWATAN GERONTIK PADA NY. A DENGAN KEAMANAN DAN KESELAMATAN PADA LAN SIA

DESA PANYIRAPAN RW O3 RT 01 KEC. SOREANG KAB. BANDUNG PROV. JABAR “ Diajukan untuk memenuhi salah satu tugas mata kuliah Community, Family and Geriatric

Nursing”

DISUSUN OLEH ANSFRIDUS ALBERT WELLY

(SA11001)

PROGRAM SARJANA KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN IMMANUEL

BANDUNG 2014

Page 2: ASKEP Gerontik Mandiri

i

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas Berkat dan

Rahmat-Nya kami dapat menyelesaikan laporan kasus berjudul “ASUHAN KEPERAWATAN

GERONTIK PADA NY. A DENGAN KEAMANAN DAN KESELAMATAN PADA

LANSIA”. Terima kasih juga kami ucapkan kepada semua dosen yang telah membimbing kami

serta kepada masyarakat Desa Panyirapan Kecamatan Soreang Kabupaten Bandung khususnya

RW 03 RT 01 keluarga Ny. A, sehingga laporan kasus ini dapat terselesaikan dengan baik.

Kami menyadari bahwa dalam penulisan laporan kasus ini terdapat banyak

kekurangan. Oleh sebab itu kami mengharapkan saran dan kritik dari teman-teman agar

penulisan laporan kasus ini kedepannya bisa lebih baik.

Panyirapan, 20 Mei 2014

Penulis

Page 3: ASKEP Gerontik Mandiri

ii

DAFTAR IS

KATA PENGANTAR ................................................................................................................. i

DAFTAR ISI ................................................................................................................................ ii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................ 1

A. Latar Belakang ............................................................................................................. 1 B. Tujuan Penulisan .......................................................................................................... 2

1. Tujuan Umum......................................................................................................... 2 2. Tujuan Khusus ....................................................................................................... 2

C. Sasaran .......................................................................................................................... 3 D. Hasil yang Diharapkan ................................................................................................. 3 E. Evaluasi dan Tempat Pe;aksanaan ................................................................................ 3 F. Pelaksanaan Kegiatan ................................................................................................... 3 G. Evaluasi ........................................................................................................................ 4

BAB II ASUHAN KEPERAWATAN ......................................................................................... 5

A. Pengkajian .................................................................................................................... 5 1. Identitas ................................................................................................................. 5 2. Riwayat Kesehatan ................................................................................................ 5 3. Status Kesehatan Saat ini ...................................................................................... 6 4. Status Fisiologis .................................................................................................... 6 5. Resume Pengkajian Lain ....................................................................................... 6 6. Pengkajian Fisik .................................................................................................... 8 7. Obat-obatan yang Dikonsumsi .............................................................................. 9 8. Perilaku Terhadap Kesehatan ................................................................................ 9 9. Pola Tidur .............................................................................................................. 9 10. Pola Eliminasi ........................................................................................................ 10 11. Pola Kebersihan Diri ............................................................................................. 10 12. Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi .............................................................................. 10 13. Pemenuhan Kebutuhan Cairan .............................................................................. 11 14. Pola Sosialisasi ...................................................................................................... 11 15. Pemenuhan Kebutuhan Spiritual ........................................................................... 11

B. Analisa Data ................................................................................................................. 12 C. Diagnosa Keperawatan ................................................................................................. 13 D. Rencana Asuhan Keperawatan dan Implementasi ....................................................... 14

BAB III SATUAN ACARA PENYULUHAN ............................................................................ 18

Page 4: ASKEP Gerontik Mandiri

iii

A. Tujuan ........................................................................................................................... 18 B. Kegiatan ........................................................................................................................ 19 C. Strategi .......................................................................................................................... 20 D. Media ............................................................................................................................ 20 E. Evaluasi ........................................................................................................................ 20

Lampiran Materi .......................................................................................................................... -1-

A. Pengertian ..................................................................................................................... -1- 1. Lansia ..................................................................................................................... -1- 2. Keamanan dan Keselamatan ................................................................................... -1- 3. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Keselamatan dan Keamanan ......................... -2-

B. Klasifikasi Lansia ......................................................................................................... -4- C. Karakteristik Lansia ..................................................................................................... -4- D. Penyebab Kecelakaan Pada Lansia .............................................................................. -5- E. Pencegahan ................................................................................................................... -6- F. Tindakan Pengamanan Pada Lansia .......................................................................... -10- G. Meningkatkan Keselamatan Pada Lansia .................................................................. -10- H. Jatuh dan Cidra Pada Lansia ..................................................................................... -13-

1. Pengertian Jatuh .................................................................................................. -13- 2. Penyebab ............................................................................................................. -14- 3. Faktor Resiko ...................................................................................................... -15

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................... -17-

Page 5: ASKEP Gerontik Mandiri

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Keselamatan dan keamanan adalah suatu keadaan seseorang atau lebih yang

terhindari dari ancaman bahaya atau kecelakaan, keadaan aman dan tentram. Faktor-

faktor yang mempengaruhi gangguan keselamatan dan keamanan yaitu usia, tingkat

kesadaran, emosi, status mobilisasi, gangguan sensori,informasi / komunikasi,

penggunaan antibiotik yang tidak rasional, keadaan imunitas, ketidakmampuan tubuh

dalam memproduksi sel darah putih, status nutrisi, tingkat pengetahuan.

Seiring dengan meningkatnya kualitas pelayanan kesehatan di negara maju dan

negara berkembang, maka bertambahlah usia harapan hidup penduduk negara tersebut.

Hal ini berarti, akan bertambahnya populasi penduduk lanjut usia (lansia). Di Indonesia

dan beberapa negara berkembang lainnya seseorang dikelompokkan ke dalam golongan

lansia jika umur kronologisnya sudah 60 tahun (Kane, 2001).

Penyakit pada usia lanjut dengan gejala khas yaitu multipatologi (lebih dari satu

penyakit), kemampuan fisiologis tubuh yang sudah menurun, tampilan gejala yang tidak

khas/menyimpang, dan penurunan status fungsional (kemampuan kreraktivitas).

Penyakit-penyakit yang ditemukan pada pasien geriatri umumnya adalah penyakit

degeneratif kronik (Kane, 2001).

Setiap orang pasti ingin memiliki masa tua yang bahagia tetapi keinginan tidaklah

selalu dapat menjadi nyata. Pada kehidupan nyata, banyak sekali lansia-lansia yang

menjadi depresi, stress, dan berpenyakitan. Banyak kita temukan lansia yang dikirim ke

panti jompo dan tidak terurus oleh keluarga, ada lansia yang diasingkan dari kehidupan

Page 6: ASKEP Gerontik Mandiri

2

anak cucunya meskipun hidup dalam lingkungan yang sama, ada lansia yang masih harus

bekerja keras meskipun sudah tua, dan masih banyak hal-hal lainnya yang menjadi

penyebab (Lueckenotte, 2000; Hall & Hassett, 2002).

Perawat sebagai tenaga kesehatan yang profesional mempunyai kesempatan

paling besar untuk memberikan pelayanan/asuhan keperawatan yang komprehensif

dengan membantu klien memenuhi kebutuhan dasar yang holistik, salah satunya dalam

pemenuhan kebutuhan keselamatan dan keamanan.

B. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum

1) Mengidentifikasi pemahaman Keluarga terhadap pemenuhan untuk

mendapatkan gambaran dan informasi dalam Membuat Askep Lansia pada klien

dengan gangguan pemenuhan kebutuhan kesehatan dan keamanan.

2) Untuk kebutuhan keselamatan dan keamanan klien pada pasien lansia.

2. Tujuan Khusus

1) Dapat mengerti dan memahami pengertian Keamanan dan Keselamatan pada

Lansia

2) Dapat mengetahui dan mengerti Hal-hal yang berkaitan dengan Keamanan dan

keselamatan pada Lansia

3) Dapat Mengetahui keaadaan pasien Lansia yang harus di berikan tindakan

Keamanan dan Keselamatan.

4) Memberikan Asuhan keperawatan kepada lansia mengenai hal yang berkaitan

dengan Keamanan dan Keselamatan pada Lansia

Page 7: ASKEP Gerontik Mandiri

3

C. Sasaran

Keluarga Ny. A RW 03 RT. 01 Desa Panyirapan Kecamatan Soreang Kabupaten

Bandung dengan Lansia.

D. Hasil yang diharapkan

1. Adanya peningkatan pengetahuan keluarga, diukur setelah diberikan peenyuluhan dan

belum diberikan penyuluhan.

2. Keluarga sebagai pendidik memiliki kemampuan dalam melakukan deteksi dini

terhadap peningkatan angka kejadian di lingkup keluarga.

3. Keluarga berperan aktif membantu anggota keluarga terutama Lansia yang ada

didalam Keluarga

4. Keluarga mampu melakukan pencegahan secara mandiri tanpa bantuan dari pendidik.

E. Waktu dan Tempat Peaksanaan

Minggu, 25 Mei 2014, Pukul 11.00 WIB, Dirumah Ny. A RW.03 RT.01 Desa

Panyirapan.

F. Pelaksanaan Kegiatan

Kegiatan I : Penjelasan 5 Menit

Fasilitator memeperkenalkan diri, bina suasana, fasilitator menjelaskan tujuan kegiatan

penyuluhan dan pokok bahasan,

Kegiatan II : Curah pendapat 10 menit

Fasilitator mengajak peserta untuk melakukan curah pendapat tentang masalah pada

Lansia dengan gangguan pemenuhan kebutuhan kesehatan dan keamanan, menggunakan

media gambar yang telah tersedia. Fasilitator memberikan motifasi yang dapat

meningkatkan partisipasi peserta danmenjelaskan contoh dari apa yang sudah dituliskan.

Page 8: ASKEP Gerontik Mandiri

4

Kegitan III : Ceramah 35 menit

Fasilitator menjelaskan tentang pengertian gangguan pemenuhan kebutuhan kesehatan

dan keamanan, factor-faktor yang mempengaruhi keselamatan dan keamanan, macam-

macam bahaya dan kecelakaan. Fasilitator menanyakan kepada peserta bila ada hal-hal

yang belum jelas. Fasilitator menanyakan kembali ataumemberikan pertanyaan mengenai

masalah Angina Pektoris yang sudah dijelaskan oleh fasilitator dan fasilitator

memberikan kesempatan kepada responden atau masyarakat untuk bertanya mengenai

Angina Pektoris.

Kegiatan IV : Rangkuman 10 menit

Fasilitator merangkum seluruh hasil penyajian dikaitkan dengan pencapaian tujuan

penyuluhan. Peserta dapat melakukan klarifikasi apabila ada yang tidak jelas.

G. Evaluasi

1. Evaluasi Struktur

Laporan telah dibuat dan disetujui oleh pembimbing, alat dan media telah tersedia

Kontrak waktu dan mempersiapkan tempat dengan Keluarga Ny. A RW.03 RT. 01

Desa Panyirapan.

2. Evaluasi Proses

Minimal 80% keluarga Ny. A dapat memahami penyakit tentang Angina Pektoris

Minimal 70% keluarga dapat diskusi dan kegiatan yang dilakukan

Pelaksanaan kegiatan pelatihan keluarga tentang penyakit Angina Pektoris.

3. Evaluasi Hasil

Setelah mendapatkan penyuluhan selama 60 menit peserta mampu menjelaskan

kembali mengenai keamanan dan keselamantan pada Lansia.

Page 9: ASKEP Gerontik Mandiri

5

BAB II

ASUHAN KEPERAWATAN

A. Pengkajian

1. Identitas

Nama : Ny. A

Usia : 67 Tahun

Jenis Kelamin : Perempuan

Status Pernikahan : Menikah

Suku : Sunda

Agama : Islam

Pendidikan : Tamat SD

Alamat : Desa Panyirapan RT. 01 RW. 03 Soreang Bandung

2. Riwayat Kesehatan

1. Kejadian Penyakit dan Keluhan 3 Bulan Terakhir

Klien mengatakan 3 bulan terakhir tidak mengalami keluhan pada fisik sakit maupun

demam.

2. Riwayat Jatuh

Klien yang tinggal sendiri dank lien menyatakan bahwa dirinya sering jatuh karna

klien tinggal sendiri dan tidak ada yang membantu dalam melaksanakan pekerjaan

sehari-harinya.

Page 10: ASKEP Gerontik Mandiri

6

3. Status Kesehatan saat ini

Keluhan Utama (PQRTS)

Klien mengatakan sering merasa kesepian terutama pada saat malam tiba, karena klien

memang tinggal sendiri dirumahnya setelah klien dirtinggalkan suaminya anak klien pun

terkadang dating sebulan sekali itupun kalau ada, klien juga sering mengalami jatuh klien

mengungkapkan itu merupakan factor usia. Apalagi pada saat melakukan pekerjaan yang

berat seperti mencuci atau membereskan rumah terkadang klien terpeleset dan jatuh.

4. Status Fisiologis

1. Postur Tubuh (Tulang Belakang)

Postur tubuh sedikit bungkuk

2. TB/BB

145 cm/60 Kg

3. TTV

Tekanan darah : 140/90 mmHg

Nadi : 72 x/menit

Respirasi : 21 x/menit

Suhu : 36, 5

4. Penggunaan alat bantu

Klien menggunakan alat bantu pengelihatan.

5. Resume Pengkajian Lain

1) Pengkajian Fungsional

Bedasarkan pengkajian fungsional yang telah dilakukan, nilainya 100 berarti klien

mandiri.

Page 11: ASKEP Gerontik Mandiri

7

2) Pengkajian Keseimbangan

Bedasarkan pengkajian keseimbangan, didapatkan nilai 15 berarti klien mempunyai

resiko tinggi jatuh.

3) MMSE (Mini Mental Status Exam)

Bedasarkan hasil pengkajian MMSE, klien mendapatkan nilai 30 hal ini menunjukkan

klien masih dalam rentang normal.

4) SPMSQ (Short Portable Mental Status Qustioner)

Bedasarkan hasil pengkajian SPMSQ, dari 10 pertanyaan yang dijawab klien, semua

pertanyaan dijawab dengan benar, klien mendapat nilai 10, berati fungsi intelektual

kien utuh.

5) GDS (Geriatric Depression Scale)

Bedasarkan hasil pengkajian GDS, dari 30 pertanyaan yang dinyatakan klien

mendapatkan nilai 8 hal ini menandakan klien tidak depresi.

6) Nutrition Screening

Bedasarkan pengkajian yang dilakukan klien mendapatkan nilai 2, hal ini berarti

nutrisi klien lebih baik.

7) Pain Inventory

Hasil pengkajian Inventori nyeri pada lansia

a. Klien tidak pernah mengalami nyeri selain sakit kepala, nyeri otot atau sakit

gigi.

b. Klien merasakan nyeri pada kepala.

c. Rasa nyeri pada 24 jam terakhir skalanya 3 (dengan rentang 1-10)

d. Rasa nyeri yang sering dirasakan biasanya pada skala 3

Page 12: ASKEP Gerontik Mandiri

8

e. Rasa sakit sekarang berada pada skala 2

f. Cara mengatasinya yaitu dengan beristirahat

g. Setelah beristirahat nyeri yang dirasakan berkurang 80%

h. Biasanya nyeri berpengaruh pada aktivitas umum, pekerjaan, dan tidur.

6. Pengkajian Fisik

Pemeriksaan fisik Ny. S

TD 140/90 mmHg

N 72x/mt

RR 21x/mt

Rambut tidak ada ketombe, kulit kepala bersih, tidak ada luka, rambut

beruban

Konjungtiva Tidak anemis, di sclera seperti ada selaput

Sklera Sklera tidak ikterik

Hidung Simetris, tidak ada secret, tidak ada lesi, tidak ada perdarahan

Telinga Simetris, tidak ada serumen, tidak menggunakan alat bantu

pendengaran

Mulut Mukosa bibir lembab, tidak sariawan, tidak ada perdarahan, dan gigi

geraham sudah tanggal

Leher Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid dan limfe

Dada:

Paru

jantung

Bentuk dada simetris

Tidak ada suara nafas tambahan

Irama jantung teratur

Abdomen Datar, ada bising usus 15x/mnt, tidak nyeri tekan, suara perkusi

timpani

Ekstremitas Tidak ada keluhan pada bagian ekstermitas

Kulit Kulit sedikit bersisik.

Turgor kulit Kurang dari 3 detik

Keluhan Mudah capek, rasa nyeri dibagian bahu dan dengkul.

Page 13: ASKEP Gerontik Mandiri

9

7. Obat-obatan yang dikonsumsi

Jika sakit klien mengkonsumsi obat yang diperoleh dari dokter.

8. Perilaku terhadap kesehatan

1. Kebiasaan merokok

Klien tidak mempunyai kebiasaan merokok

2. Kebiasaan mengkonsumsi alkohol

Klien tidak mempunyai kebiasaan mengkonsumsi alkohol

3. Olahraga

Klien kadang-kadang melakukan olahraga

a. Jenis

Jenis olahraga berjalan dan senam lansia setiap Jum’at

b. Waktu

Pagi atau sore hari selama 30 menit.

9. Pola Tidur

1. Jumlah waktu tidur dalam sehari

Biasanya klien tidur selama 6 jam, tidur malam kurang lebih selama 7 jam dan tidur

siang kurang lebih selama 2 jam.

2. Gangguan tidur

Klien tidak memiliki gangguan tidur.

3. Kebiasaan khusus

Tidak ada kebiasaan khusus yang dilakukan klien pada saat akan tidur.

Page 14: ASKEP Gerontik Mandiri

10

10. Pola Eliminasi

1. BAK

a. Biasanya klien BAK 4 kali dalam sehari

b. Warna urine warna khas Urine

c. Klien tidak mengalami gangguan pada saat berkemih

2. BAB

a. Biasanya klien BAB 2 kali dalam sehari

b. Konsistensinya lembek

c. Klien tidak mengalami gangguan pada saat buang air besar

11. Pola kebersihan diri

1. Mandi

Dalam sehari biasanya klien mandi sebanyak 2 kali, dengan menggunakan sabun.

2. Mengosok Gigi

Klien juga menggosok giginya, frekuensi dalam sehari 3x menggosok gigi.

3. Mengganti Pakaian Bersih

Klien mengganti pakaiannya 2 kali sehari pada saat mandi.

12. Pemenuhan Kebutuhan Nutrisi

1. Frekuensi makan sehari

Biasanya klien makan 3-4 kali dalam sehari, makan habis 1 porsi

2. Jenis makanan

Jenis makanan yang sering dimakan klien makan yang mengandung lemak tinggi.

Page 15: ASKEP Gerontik Mandiri

11

13. Pemenuhan Kebutuhan Cairan

1. Frekuensi minum

Dalam sehari klien minum lebih dari 4-5 gelas

2. Jenis Minuman

Jenis minuman air putih, tapi setiap pagi biasanya klien mengkonsumsi teh manis

3. Masalah pemenuhan kebutuhan cairan

Klien tidak mengalami masalah pemenuhan kebutuhan cairan.

14. Pola Sosialisasi

1. Kemampuan Sosial

Klien mudah beribteraksi dengan orang baru yang ada di sekitar lingkungan klien

2. Sikap klien terhadap orang lain

Klien mau berinteraksi secara terbuka dengan orang lain

3. Masalah dalam bersosialisasi

Tidak ada masalah dalam bersosialisasi pada klien.

15. Pemenuhan Kebutuhan Spritual

1. Pandangan Klien

Menurut klien ibadah sangat penting bagi ketenangan hidup klien.

2. Kegiatan yang dilakukan

Klien mengikuti kegiatan pengajian yang ada di sekitar rumah klien.

3. Masalah dalam upaya pemenuhan

Tidak ada masalah dalam pemenuhan kebutuhan spiritual.

Page 16: ASKEP Gerontik Mandiri

12

B. Analisa Data

No. Data Etiologi Masalah

1. Data Subjektif :

Klien menyatakan tinggal sendiri

dan kadang-kadang sering jatuh

kalau biasanya berjalan apalagi pada

saat kecapean, klien beranggapan

bahwa ini sesuai karna umur yang

sudah tua

Data Objektif :

Klien berjalan biasanya berpegang

pada dinding di rumah klien dan

kaki sedikit bergetar

Kelemahan otot-

otot pada masa tua

atau penurunan

fungsi otot pada

masa tua.

Penurunan Fungsi otot

2. Data Subjektif :

Klien menyatakan tidak mengetahui

penyebab dirinya suka jatuh, dank

lien menganggap bahwa dirinya

sehat-sehat saja tidak ada

mengalami penyakit yang membuat

dirinya sering terjatuh

Data Objektif :

Klien terlihat bingung ketika

ditanyakan kenapa sering jatuh dan

klien tampak menjelaskan seadanya.

Data Subjektif :

Klien menyatakan merasa kurang

aman dan takut karna tidak ada yang

mengurus dirinya di rumah tinggal

seorang diri, apalagi klien sering

jatuh itu membuat klien sendiri

Kurang

pengetahuan klien

terhadap masalah

yang dihadapi

Kurang

pengetahuan

keluarga dalam

menangani masalah

Kurang Informasi

Kurang pengetahuan

keluarga

Page 17: ASKEP Gerontik Mandiri

13

merasa kurang aman.

Data Subjektif :

Klien mengungkapkan perasaanya

mengenai hal yang dialami klien

dank lien tampak hawatir.

keamanan dan

keselamatan pada

lansia

C. Diagnosa Keperawatan

1. Resiko tinggi terhadap cidra fisik yang serius terhadap klien berhubungan dengan

seringnya klien terjatuh akibat penurunan fungsi otot klien.

2. Resiko jatuh yang berulang yang dapat membuat cidra yang serius berhubungan dengan

kurang pengetahuan klien terhadap masalah yang dihadapi

3. Kurangnya pemenuhan keamanan dan keselamatan klien berhubungan dengan kurang

pengetahuan keluarga dalam menangani masalah keamanan dan keselamatan pada lansia.

Page 18: ASKEP Gerontik Mandiri

14

D. Rencana Asuhan Keperawatan dan Implementasi

Tgl No Diagnosa Keperawatan

Tujuan Rencana Tindakan Kriteria Hasil Implementasi Evaluasi Paraf

20/5/

2014

1

Resiko tinggi

terhadap cidra

fisik yang

serius terhadap

klien

berhubungan

dengan

seringnya klien

terjatuh akibat

penurunan

fungsi otot

klien

Tujuan umum :

Setelah 2 kali

pertemuan

keluraga tahu

tentang

pengertian,

penyebab,

perawatan, Akibat

dari seringnya

klien jatuh dan

pencegahan jatuh

pada Ny. A

Tujuan khusus :

1. Ny. A dapat

menyebutkan

tentang

penyebab jatuh

pada dirinya.

2. Ny. A dapat

Beri penjelaskan pada

keluarga dengan

menggunakan leaflet

tentang :

a. Pengertian

pengertian jatuh

dan cidra pada

lansia

b. Penyebab jatuh dan

cidra pada lansia

c. Tandan dan gejala

cidra

d. Faktor pencetus

jatuh dan cidra

pada lansia

e. Cara mencegah

jatuh dan cidra

pada lansia

f. Berikan

- Diharapkan Ny.

S dapat

menyebutkan

kembali dengan

benar :

pengertian,

penyebab,

perawatan,

Akibat dari

seringnya klien

jatuh dan

pencegahan

jatuh.

- Keluarga dapat

menyampai kan

pertanyaan

tentang hal yang

belum dipahami

20 Mei 2014

Pukul 14.00

- Memberikan

penyuluhan

dengan

menggunakan

Leaflet

menjelaskan pada

keluarga :

pengertian,

penyebab,

perawatan,

Akibat dari

seringnya klien

jatuh dan

pencegahan jatuh

- Memberikan

kesempatan

kepada kelurga

21 Mei 2014.

Setelah kunjungan

keluarga

mengatakan sudah

mengerti tentang :

pengertian,

penyebab,

perawatan, Akibat

dari seringnya

klien jatuh dan

pencegahan

jatuhmpada lansia.

Keluarga akan

meningkatkan lagi

pengawasan dan

perawatan

terhadap anggota

keluarganya

terutama lansia,

Page 19: ASKEP Gerontik Mandiri

15

21/5/

2014

2

Resiko jatuh

yang berulang

yang dapat

membuat cidra

yang serius

menyebutkan

faktor

penyebab jatuh

pada dirinya.

3. Ny. A dapat

menyebutkan

Akibat dari

seringnya jatuh

Ny. A.

4. Ny. A dapat

menyebutkan

cara mencegah

jatuh agar tidak

menimbulkan

Cidra

Tujuan Umum :

Setelah dilakukan

2 kali pertemuan

keluarga mampu

mengenali tanda-

tanda cidra yang

kesempatan kepada

keluarga untuk

bertanya tentang

hal yang tidak

dipahami.

- Berikan penjelasan

kepada klien dan

keluarga tentang hal

apa saja yang dapat

terjadi bila klien

sering jatuh.

- Diharapkan

keluarga dapat

memahami dan

mencegah hal-

hal yang akan

terjadi terhadap

untuk bertanya,

tentang hal yang

belum dipahami.

21 Mei 2014,

Pukul 13:00

Memberikan

pendidikan

kesehatan kepada

klien dan keluarga

agar terhindar dari

cidra yang serius

akibat sering jatuh

pada lansia.

22 Mei 2014

Pukul 09:00

Setelah dilakukan

evaluasi dan

pendidikan

kesehatan

Page 20: ASKEP Gerontik Mandiri

16

berhubungan

dengan kurang

pengetahuan

klien terhadap

masalah yang

dihadapi.

Kurangnya

pemenuhan

keamanan dan

keselamatan

diperoleh akibat

dari jatuh yang

berulang terhadap

Lansia Ny. A

Tujuan Khusus :

Ny. A dapat

menyimpulkan

dan menjelaskan

apasaja yang akan

timbul akibat dari

jatuh yang

berulang baik

secara fisik

maupun non fisik

terhadap Ny. A

Tujuan Umum :

Setelah dilakukan

2 kali pertemuan

terhadap keluarga

Ny. A,

- Ajarkan klien dan

keluarga agar

mencegah terjadinya

jatuh agar tidak terus

terulang dan tidak

menimbulkan cidra

yang serius

- Ajarkan keluarga

tentang pentingnya

pengawasan

terhadap lansia

terutama lansia yang

meiliki riwayat jatuh

yang berulang

- Berikan edukasi

kepada keluarga

mengenai hal-hal apa

saja yang dapat

berpengaruh

Ny. A akibat

sering jatuh

- Keluarga

mampu

mencegah dan

menangani klien

Lansia yang

sering jatuh

- Keluarga

mampu merawat

dan mengawasi

keluarganya

terutama Lansia

yang memiliki

riwayat jatuh

yang berulang

- Keluarga mampu mengenali hal-hal apa saja yang dapat berpengaruh dan menjadi factor pencetus rasa

tentang pentingnya

pencegahan jatuh

yang berulang

terhadap Ny. A

yang dapat

mengakibatkan

cidra yang serius

terhadap Ny. A

perihal kurang

pengetahuan klien

dan keluarga

terhadap masalah

yang dihadapi

22 Mei 2014

Pukul 13:15

Memberikan

edukasi kepada

klien dan keluarga

sebelumnya

keluarga mampu

memahami dan

mengerti tentang

pentingnya

mengenali masalah

yang dihadapi

terkait dengan

jatuh yang

berulang dapat

menyebabkan

cidra yang serius

terhadap Lansia

khususnya

terhadap Ny. A.

24 Mei 2014

Pukul 10:00

Klien sudah

mampu mengenali

dan mencegah hal-

3 22/5/2014

Page 21: ASKEP Gerontik Mandiri

17

klien

berhubungan

dengan kurang

pengetahuan

keluarga dalam

menangani

masalah

keamanan dan

keselamatan

pada lansia

diharapkan

keluarga mampu

memberikan

penjelasan

tentang

pemenuhan

kebutuhan

tentang keamanan

dan keselamatan

pada lansia.

Tujuan Khusus :

Kebutuhan dan

keselamatan

terhadap Ny. A

dapat terpenuhi

terhadap keamanan

dan keselamatan

lansia yang tinggal

sendiri didalam

rumah maupun

tinggal bersama

keluarga

- Ajarkan keluarga

untuk meningkatkan

kemanan dan

keselamatan pada

lansia

- Ajarkan lansia untuk

mencegah terjadinya

hal-hal yang dapat

menyebabkan

kecelakaan terhadap

dirinya (Ny. A)

aman atau keamanan terhadap Lansia, terutama pada tingkat depresi

- Keluarga mampu meningkatkan keamanan dan pengawasan terhadap lansia agar lansia merasa lebih aman meskipun tinggal sendiri atau dalam keluarga, sehingga depresi tidak terjadi terhadap lansia

- Lansia dapat mengenali hal-hal yang dapat menyebabkan dirinya celaka dan tidak aman sehingg lansia tersebut dapat menghindari hal-hal yang dapat membahayakan dirinya.

mengenai hal-hal

atau factor-faktor

yang dapat

berpengaruh

terhadap

keselamatan dan

keamanan kepada

lansia serta

memberikan

penjelasan tentang

jenis-jenis

keamanan,

keselamatan dan

kecelakaan pada

lansia terutama

Riwayat jatuh pada

lansia.

hal apa saja yang

berpengaruh

terhada keamanan

dan keselamatan

terhadap dirinya,

klien sudah

mampu

menyebutkan

factor-faktor

penyebab

kecelakaan dan

yang

mempengaruhi

keamanan pada

dirinya.

Page 22: ASKEP Gerontik Mandiri

18

BAB III

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Topik : Keamanan dan keselamatan pada Lansia

Sub Topik : Jatuh dan penanganan Cidra pada Lansia

Hari/Tanggal : Minggu, 25 Mei 2014

Waktu : 13.00 WIB

Sasaran : Rumah Lansia Ny. A

Panelis : Anfridus Albert Welly

A. Tujuan

1. Tujuan Umum :

Setelah diberi penyuluhan, sasaran mampu memahami Keamanan dan keselamatan pada

Lansia

2. Tujuan Khusus :

Setelah diberi penyuluhan selama 30 menit diharapkan sasaran dapat :

1. Menyebutkan pengertian Keamanan dan keselamatan pada Lansia dengan benar

tanpa melihat catatan/lefleat

2. Menyebutkan penyebab Jatuh dan Cidra pada Lansia dengan benar tanpa melihat

catatan/lefleat.

3. Menyebutkan tanda dan gejala cidra dengan benar tanpa melihat catatan/lefleat

Page 23: ASKEP Gerontik Mandiri

19

4. Meyebutkan cara pencegahan jatuh yang berulang pada Lansia yang dapat

menyebabkan cidra yang serius dengan benar tanpa melihat catatan/lefleat

5. Memberikan perawatan kepada Lansia yang mempunyai Riwayat jatuh yang

berulang.

B. Kegiatan

No Tahap Kegiatan Kegiatan Komunikator Kegiatan

Komunikan Waktu

1 Pendahuluan � Memberi salam dan memperkenalkan diri

� Menjelaskan tujuan penyuluhan dan tema penyuluhan

� Apersepsi dengan menanyakan tentang pengertian Keamanan dan keselamatan pada Lansia.

� Menjawab salam � Mendengarkan

5 menit

2 Penyajian � Menjelaskan materi penyuluhan tentang pengertian, penyebab, perawatan, Akibat dari seringnya klien jatuh dan pencegahan jatuh serta menjelaskan keamanan dan keselamatan pada Lansia.

� Mendengarkan � Mengajukan

pertanyaan

20 menit

3 Penutup � Mendengarkan pertanyaan sebagai evaluasi

� Menyimpulkan bersama-sama hasil kegiatan penyuluhan

� Menutup penyuluhan dan mengucapkan salam

� Menjawab dan mendengarkan

� Mendengarkan � Menjawab salam

5 menit

Page 24: ASKEP Gerontik Mandiri

20

C. Strategi

Metode : Penyuluhan, diskusi, tanya jawab

D. Media

Flipchart dan leaftlet.

E. Evaluasi

1. Apa yang dimaksud dengan Keamanan dan keselamatan pada Lansia?

2. Sebutkan penyebab Keamanan dan keselamatn pada Lansia ?

3. Sebutkan Pengertian Jatuh dan cidra pada Lansia?

4. Sebutkan cara pencegahan Jatuh dan Cidra pada Lansia ?

5. Apa saja Faktor penyebab Jatuh dan Cidra pada Lansia

Page 25: ASKEP Gerontik Mandiri

- 1 -

Lampiran Materi

A. Pengertian

1. Lansia

Lansia adalah usia lanjut suatu proses alami yang tidak dapat dihindari. ( Azwar

2006 ). Lansia atau usia lanjut dikatakan sebagai tahap akhir perkembangan pada daur

kehidupan manusia. ( budi anna Kelliat, 1999 ) Lansia : menjadi tua merupakan suatu proses

menghilangnya secara perlahan lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau

mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya sehingga tidak dapat bertahan terhadap

infeksi dan memperbaiki kerusakan yang diderita. ( Wahjudi Nugroho, 2000 )

Kesimpulannya bahwa lansia merupakan proses alami yang terjadi pada manusia yang tidak

dapat dihindari berupa menurunnya fungsi organ dan kemampuan jaringan tubuh.

2. Keamanan dan Keselamatan

a) Keamanan

Keamanan adalah keadaan bebas dari bahaya. Istilah ini bisa digunakan dengan

hubungan kepada kejahatan, segala bentuk kecelakaan, dan lain-lain. Keamanan

merupakan topik yang luas termasuk keamananan nasional terhadap serangan teroris,

keamanan komputer terhadap hacker, kemanan rumah terhadap maling dan

penyelusup lainnya, keamanan finansial terhadap kehancuran ekonomi dan banyak

situasi berhubungan lainnya.

b) Keselamatan

Keselamatan adalah suatu keadaan aman, dalam suatu kondisi yang aman secara fisik,

sosial, spiritual, finansial, politis, emosional, pekerjaan, psikologis, ataupun

Page 26: ASKEP Gerontik Mandiri

- 2 -

pendidikan dan terhindar dari ancaman terhadap faktor-faktor tersebut. Untuk

mencapai hal ini, dapat dilakukan perlindungan terhadap suatu kejadian yang

memungkinkan terjadinya kerugian ekonomi atau kesehatan.

3. Faktor-faktor yang mempengaruhi Keselamatan & Keamanan

Ada beberapa faktor yang mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melindungi diri

dari bahaya kecelakaan yaitu usia, gaya hidup, status mobilisasi, gangguan sensori

persepsi, tingkat kesadaran, status emosional, kemampuan komunikasi, pengetahuan

pencegahan kecelakaan, dan faktor lingkungan. Perawat perlu mengkaji faktor-faktor

tersebut saat merencanakan perawatan atau mengajarkan klien cara untuk melindungi diri

sendiri.

a) Usia.

Individu belajar untuk melindungi dirinya dari berbagai bahaya melalui

pengetahuan dan pengkajian akurat tentang lingkungan. Perawat perlu untuk

mempelajari bahaya-bahaya yang mungkin mengancam individu sesuai usia

dan tahap tumbuh kembangnya sekaligus tindakan pencegahannya.

b) Gaya Hidup

Faktor gaya hidup yang menempatkan klien dalam resiko bahaya diantaranya

lingkungan kerja yang tidak aman, tinggal didaerah dengan tingkat kejahatan

tinggi, ketidakcukupan dana untuk membeli perlengkapan keamanan,adanya

akses dengan obat-obatan atau zat aditif berbahaya.

c) Status mobilisasi.

Klien dengan kerusakan mobilitas akibat paralisis, kelemahan otot, gangguan

keseimbangan/koordinasi memiliki resiko untuk terjadinya cedera.

Page 27: ASKEP Gerontik Mandiri

- 3 -

d) Gangguan sensori persepsi.

Sensori persepsi yang akurat terhadap stimulus lingkungan sangat penting bagi

keamanan seseorang. Klien dengan gangguan persepsi rasa, dengar, raba,

cium, dan lihat, memiliki resiko tinggi untuk cedera.

e) Tingkat kesadaran.

Kesadaran adalah kemampuan untuk menerima stimulus lingkungan, reaksi

tubuh, dan berespon tepat melalui proses berfikir dan tindakan. Klien yang

mengalami gangguan kesadaran diantaranya klien yang kurang tidur, klien

tidak sadar atau setengah sadar, klien disorientasi, klien yang menerima obat-

obatan tertentu seperti narkotik, sedatif, dan hipnotik.

f) Status emosional.

Status emosi yang ekstrim dapat mengganggu kemampuan klien menerima

bahaya lingkungan. Contohnya situasi penuh stres dapat menurunkan

konsentrasi dan menurunkan kepekaan pada simulus eksternal, Klien dengan

depresi cenderung lambat berfikir dan bereaksi terhadap stimulus lingkungan.

g) Kemampuan komunikasi.

Klien dengan penurunan kemampuan untuk menerima dan mengemukakan

informasi juga beresiko untuk cedera. Klien afasia, klien dengan keterbatasan

bahasa, dan klien yang buta huruf, atau tidak bisa mengartikan simbol-simbol

tanda bahaya.

h) Pengetahuan pencegahan kecelakaan

Informasi adalah hal yang sangat penting dalam penjagaan keamanan. Klien

yang berada dalam lingkungan asing sangat membutuhkan informasi

Page 28: ASKEP Gerontik Mandiri

- 4 -

keamanan yang khusus. Setiap individu perlu mengetahui cara-cara yang

dapat mencegah terjadinya cedera.

i) Faktor lingkungan

Lingkungan dengan perlindungan yang minimal dapat beresiko menjadi

penyebab cedera baik di rumah, tempat kerja, dan jalanan.

B. Klasifikasi Lansia

1. Pralansia (Prasenilis)

Seseorang yang berusia antara 45-59 tahun

2. Lansia (Lanjut Usia)

Seseorang yang berusia 60 tahun atau lebih

3. Lansia Resiko Tinggi

Seseorang yang berusia 70 tahun atau lebih/seseorang yang berusia 60 tahunatau lebih

dengan masalah kesehatan. (Depkes RI, 2003)

4. Lansia Potensial

Lansia yang masih mampu melakukan pekerjaan dan/atau kegiatan yang

dapatmengahasilkan barang/jasa. (Depkes RI, 2003)

5. Lansia Tidak Potensial

Lansia yang tidak berdaya mencari nafkah, sehingga hidupnya bergantung pada bantuan

orang lain. (Depkes RI, 2003)

C. Karakteristik Lansia

Menurut Hurlock (Hurlock, 1980, h.380) terdapat beberapa ciri-ciri orang lanjut usia, yaitu :

1. Usia lanjut merupakan periode kemunduran. Kemunduran pada lansia sebagian datang

dari faktor fisik dan faktor psikologis. Kemunduran dapat berdampak pada psikologis

Page 29: ASKEP Gerontik Mandiri

- 5 -

lansia. Motivasi memiliki peran yang penting dalam kemunduran pada lansia.

Kemunduran pada lansia semakin cepat apabila memiliki motivasi yang rendah,

sebaliknya jika memiliki motivasi yang kuat maka kemunduran itu akan lama terjadi.

2. Orang lanjut usia memiliki status kelompok minoritas. Lansia memiliki status kelompok

minoritas karena sebagai akibat dari sikap sosial yang tidak menyenangkan terhadap

orang lanjut usia dan diperkuat oleh pendapat-pendapat klise yang jelek terhadap lansia.

Pendapat-pendapat klise iu seperti : lansia lebih senang mempertahankan pendadapatnya

daripada mendengarkan pendapat orang lain.

3. Menua membutuhkan perubahan peran. Perubahan peran tersebut dilakukan karena lansia

mulai mengalami kemunduran dalam segala hal. Perubahan peran pada lansia sebaiknya

dilakukan atas dasar keinginan sendiri bukan atas dasar tekanan dari lingkungan.

4. Penyesuaian yang buruk pada lansia. Perlakuan yang buruk terhadap orang lanjut usia

membuat lansia cenderung mengembangkan konsep diri yang buruk. Lansia lebih

memperlihatkan bentuk perilaku yang buruk. Karena perlakuan yang buruk itu membuat

penyesuaian diri lansia menjadi buruk.

D. Penyebab Kecelakaan Pada Lansia

1. Fleksibilitas ekstremitas yang berkurang

2. Fungsi penginderaan dan pendengaran menurun

3. Pencahayaan yang kurang

4. Lantai licin dan tidak rata

5. Tangga tidak ada pengaman

6. Kursi atau tempat tidur yang mudah bergerak

7. Kehilangan kesadaran tiba-tiba (syncope)

Page 30: ASKEP Gerontik Mandiri

- 6 -

Pada lansia dapat dibagi dalam 2 golongan besar, yaitu:

1. Faktor Intrinsik

Faktor instrinsik dapat disebabkan oleh proses penuaan dan berbagai penyakit seperti

Stroke dan TIA yang mengakibatkan kelemahan tubuh sesisi, Parkinson yang

mengakibatkan kekakuan alat gerak, maupun Depresi yang menyebabkan lansia tidak

terlalu perhatian saat berjalan. Gangguan penglihatan pun seperti misalnya katarak

meningkatkan risiko jatuh pada lansia. Gangguan sistem kardiovaskuler akan

menyebabkan syncope, syncope lah yang sering menyebabkan jatuh pada lansia.

Jatuh dapat juga disebabkan oleh dehidrasi. Dehidrasi bisa disebabkan oleh diare,

demam, asupan cairan yang kurang atau penggunaan diuretik yang berlebihan.

2. Faktor Ekstrinsik

Alat-alat atau perlengkapan rumah tangga yang sudah tua atau tergeletak di bawah,

tempat tidur tidak stabil atau kamar mandi yang rendah dan tempat berpegangan yang

tidak kuat atau tidak mudah dipegang, lantai tidak datar, licin atau menurun, karpet

yang tidak dilem dengan baik, keset yang tebal/menekuk pinggirnya, dan benda-

benda alas lantai yang licin atau mudah tergeser, lantai licin atau basah, penerangan

yang tidak baik (kurang atau menyilaukan), alat bantu jalan yang tidak tepat ukuran,

berat, maupun cara penggunaannya.

E. Pencegahan

Pencegahan dilakukan berdasarkan penjelasan diatas yaitu seperti faktor neuromuskular,

muskuloskeletal, penyakit yang sedang diderita, pengobatan yang sedang dijalani, gangguan

keseimbangan dan gaya berjalan, gangguan visual, ataupun faktor lingkungan. dibawah ini

akan di uraikan beberapa metode pencegahan jatuh pada orang tua :

Page 31: ASKEP Gerontik Mandiri

- 7 -

1. Latihan fisik

Latihan fisik diharapkan mengurangi resiko jatuh dengan meningkatkan kekuatan tungkai

dan tangan,memperbaiki keseimbangan, koordinasi, dan meningkatkan reaksi terhadap

bahaya lingkungan,latihan fisik juga bisa mengurangi kebutuhan obat-obatan sedatif.

Latihan fisik yang dianjurkan yang melatih kekuatan tungkai, tidak terlalu berat dan

semampunya, salah satunya adalah berjalan kaki.(1,4,5,6)

2. Managemen obat-obatan

Gunakan dosis terkecil yang efektif dan spesifik di antara: § Perhatikan terhadap efek

samping dan interaksi obat § Gunakan alat bantu berjalan jika memang diperlukan selama

pengobatan § Kurangi pemberian obat-obatan yang sifatnya untuk waktu lama terutama

sedatif dan tranquilisers § Hindari pemberian obat multiple (lebih dariempat macam)

kecuali atas indikasi klinis kuat § Menghentikan obat yang tidak terlalu diperlukan

3. Modifikasi lingkungan

Atur suhu ruangan supaya tidak terlalu panas ataudingin untuk menghindari pusing akibat

suhu diantara:

1) Taruhlah barang-barang yang memang seringkali diperlukan berada dalam

jangkauan tanpa harus berjalan dulu

2) Gunakan karpet antislip di kamar mandi.

3) Perhatikan kualitas penerangan di rumah.

4) Jangan sampai ada kabel listrik pada lantai yang biasa untuk melintas.

5) Pasang pegangan tangan pada tangga, bila perlu pasang lampu tambahan untuk

daerah tangga.

Page 32: ASKEP Gerontik Mandiri

- 8 -

6) Singkirkan barang-barang yang bisa membuat terpeleset dari jalan yang biasa

untuk melintas

7) Gunakan lantai yang tidak licin.

8) Atur letak furnitur supaya jalan untuk melintas mudah, menghindari tersandung.

9) Pasang pegangan tangan ditempat yang di perlukan seperti misalnya di kamar

mandi.

4. Memperbaiki kebiasaan pasien lansia misalnya :

1) Berdiri dari posisi duduk atau jangkok jangan terlalu cepat.

2) Jangan mengangkat barang yang berat sekaligus.

3) Mengambil barang dengan cara yang benar dari Lantai.

4) Hindari olahraga berlebihan.

5. Alas kaki

Perhatikan pada saat orang tua memakai alas kaki:

1) Hindari sepatu berhak tinggi, pakai sepatu berhak lebar

2) Jangan berjalan hanya dengan kaus kaki karena sulit untuk menjaga keseimbangan

3) Pakai sepatu yang antislip

6. Alat bantu jalan

Terapi untuk pasien dengan gangguan berjalan dan keseimbangan difokuskan untuk

mengatasi atau mengeliminasi penyebabnya atau faktor yang mendasarinya.

1) Penggunaannya alat bantu jalan memang membantu meningkatkan keseimbangan,

namun di sisi lain menyebabkan langkah yang terputus dan kecenderungan tubuh

untuk membungkuk, terlebih jika alat bantu tidak menggunakan roda. Karena itu

penggunaan alat bantu ini haruslah direkomendasikan secara individual.

Page 33: ASKEP Gerontik Mandiri

- 9 -

2) Apabila pada lansia yang kasus gangguan berjalannya tidak dapat ditangani

dengan obat-obatan maupun pembedahan. Oleh karena itu, penanganannya adalah

dengan alat bantu jalan seperti cane (tongkat), crutch (tongkat ketiak) dan walker.

(Jika hanya 1 ekstremitas atas yang digunakan, pasien dianjurkan pakai cane).

Pemilihan cane type apa yang digunakan, ditentukan oleh kebutuhan dan

frekuensi menunjang berat badan. Jika ke-2 ekstremitas atas diperlukan untuk

mempertahankan keseimbangan dan tidak perlu menunjang berat badan, alat yang

paling cocok adalah four-wheeled walker. Jika kedua ekstremitas atas diperlukan

untuk mempertahankan keseimbangan dan menunjang berat badan, maka

pemilihan alat ditentukan oleh frekuensi yang diperlukan dalam menunjang berat

badan.

7. Periksa fungsi penglihatan dan pendengaran

8. Hip protektor : terbukti mengurangi resiko fraktur pelvis.

9. Memelihara kekuatan tulang

1) Suplemen nutrisi terutama kalsium dan vitamin D terbukti meningkatkan densitas

tulang dan mengurangi resiko fraktur akibat terjatuh pada orang tua

2) Berhenti merokok

3) Hindari konsumsi alcohol

4) Latihan fisik

5) Anti-resorbsi seperti biophosphonates dan modulator reseptor estrogen

6) Suplementasi hormon estrogen / terapi hormon pengganti

Page 34: ASKEP Gerontik Mandiri

- 10 -

F. Tindakan Pengamanan Pada Lansia

1. Berikan alat bantu yang sesuai

2. Latih lansia untuk mobilisasi

3. Usahakan ada yang menemani jika bepergian

4. Letakkan peralatan terjangkau lansia

5. Gunakan tempat tidur tidak terlalu tinggi

6. Penataan ruangan harus bebas lalu lalang

7. Upayakan lantai bersih, tidak licin, rata, dan tidak basah

8. Hindari lampu redup/menyilaukan

G. Meningkatkan Keselamatan dan Keamanan pada Lansia

Berikut ini adalah hal-hal yang harus dilakukan dalam rangka meningkatkan keselamatan dan

keamanan pada lansia.

1. Penyebab kecelakaan

Kecelakaan sering terjadi akibat jatuh, kecelakaan lalu lintas, kebakaran karena

fleksibilitas kaki mulai berkurang, penurunan fungsi pendengaran dan penlihatan, lantai

licin dan tidak rata, lingkungan yang kurang aman seperti tangga tidak ada pengaman,

serta tempat tidur yang mudah bergerak.

Berikit ini adalah intervensi untuk mencegah resiko kecelakaan pada lansia :

a. Biarkan lansia menggunakan alat bantu untuk meningkatkan keselamatan.

b. Latih untuk mobilisasi dengan cara pindah dari tempat tidur satu ke kursi atau yang

lain.

c. Bila mengalami masalah fisik misalnya klien reumatik, latih klien menggunakan

alat bantu berjalan.

Page 35: ASKEP Gerontik Mandiri

- 11 -

d. Bantu klien berjalan ke kamar mandi terutama untuk lansia yang menggunakan

obat penenang atau diuretik.

e. Biasakan untuk menggunakan pengaman tempat tidur, jika sedang tidur.

f. Menggunakan kacamata jika berjalan atau melakukan aktivitas lain.

g. Usahakan ada yang menemani bila bepergian.

2. Lingkungan

a. Tempatkan klien di ruang khusus dekat dengan ruangan kantor sehingga mudah di

observasi.

b. Meletakkan bel di bawah bantal dan ajarkan cara menggunakannya.

c. Gunakan tempat tidur yang tidak terlalu tinggi

d. Letakkan meja kecil dekat tempat tidur agar lansia dapat menepatkan alat-alat yang

selalu digunakan.

e. Upayakan lantai bersih, rata, dan tidak licin/basah

f. Peralatan yang menggunakan roda dikunci.

g. Pasang pengaman di kamar mandi atau beri pegangan.

h. Hindari lampu yang redup dan menyilaukan (sebaiknya lampu 70-100 Watt).

i. Jika pindah dari ruang terang ke ruang gelap, ajarkan klien untuk memejamkan

mata sesaat.

j. Gunakan sepatu dan sandal yang beralas karet.

k. Gunakan perabotan yang penting-pentingsaja di ruang lansia.

Page 36: ASKEP Gerontik Mandiri

- 12 -

3. Kebersihan Diri

a. Penyebab kurangnya perawatan diri pada lansia adalah karena penurunan daya

ingat, kurangnya motivasi, kebiasaan di usia muda, kelemahan, dan

ketidakmampuan fisik.

b. Kecenderungan kebutuhan cairan dan elektrolit yang berkurang sehingga

menyebabkan produksi keringat berkurang, kulit lansia bersisik, dan kering.

c. Berikut ini intervensi yang dilakukan untuk membantu lansia melakukan upaya

kebersihan diri.

- Mengingat atau membantu lansia untuk melakukan upaya kebersihan diri.

- Menganjurkan untuk menggunakan sabun lunak dan gunakan pelembab

kulit.

- Mengingatkan lansia untuk membersihkan lubang telinga, mata, dan

gunting kuku klien secara teratur.

4. Pemenuhan Kebutuhan Istrahat dan Tidur

a. Masalah yang sering terjadi adalah gangguan tidur.

b. Upaya yang dapat dilakukan diantaranya adalah sebagai berikut.

c. Menyediakan tempat atau waktu yang nyaman untuk tidur.

d. Mengatur lingkungan yang cukup ventilasi, bebas dari bau-bauan.

e. Melatih lansia melakukan latihan fisik yang ringan seperti berkebun, berjalan dan

lain-lain untuk memperlancar sirkulasi dan melenturkan otot.

f. Memberikan minum hangat sebelum tidur seperti susu hangat.

Page 37: ASKEP Gerontik Mandiri

- 13 -

5. Meningkatkan Hubungan Personal dan Komunikasi

a. Masalah yang sering digunakan adalah penurunan daya ingat, pikun, depresi, mudah

marah dan tersinggung, serta curiga. Hal ini dapat terjadi karena hubungan

interpersonal yang tidak adekuat.

b. Berikut ini upaya yang dapat dilakukan perawat untuk meningkatkan hubungan

personal dan komunikasi dengan lansia.

- Ada kontak mati ketika berkomunikasi.

- Memberikan stimulasi/mengingatkan lansia terhadap kegiatan yang akan

dilakukan.

- Menyediakan waktu untuk berbincang-bincang dengan lansia.

- Memberikan kesempatan kepada lansia untuk mengekspresikan terhadap

respons nonverbal lansia

- Menghargai pendapat lansia.

- Melibatkan lansia dalam kegiatan sehari-hari sesuai dengan kemampuan

yang dimiliki.

H. Jatuh dan Cidra pada Lansia

1. Pengertian Jatuh

Jatuh sering terjadi atau dialami oleh usia lanjut. Banyak faktor berperan di dalamnya,

baik faktor intrinsic dalam diri lansia tersebut seperti gangguan gaya berjalan,

kelemahan otot ekstremitas bawah, kekakuan sendi, sinkope dan dizzines, serta faktor

ekstrinsik seperti lantai yang licin dan tidak rata, tersandung benda – benda,

penglihatan kurang karena cahaya kurang terang, dan sebagainya.

Page 38: ASKEP Gerontik Mandiri

- 14 -

Jatuh adalah suatu kejadian yang dilaporkan penderita atau saksi mata, yang melihat

kejadian mengakibatkan seseorang mendadak terbaring/terduduk di lantai / tempat

yang lebih rendah dengan atau tanpa kehilangan kesadaran atau luka ( Reuben, 2003).

2. Penyebab

Penyebab jatuh pada lansia biasanya merupakan gabungan beberapa faktor, antara

lain:

a) Kecelakaan :

Merupakan penyebab jatuh yang utama ( 30 – 50% kasus jatuh lansia ), Murni

kecelakaan misalnya terpeleset, tersandung.

Gabungan antara lingkungan yang jelek dengan kelainan – kelainan akibat

proses menua misalnya karena mata kurang awas, benda – benda yang ada di

rumah tertabrak, lalu jatuh, nyeri kepala dan atau vertigo, hipotensi

orthostatic, hipovilemia / curah jantung rendah, disfungsi otonom, penurunan

kembalinya darah vena ke jantung, terlalu lama berbaring, pengaruh obat-obat

hipotensi, hipotensi sesudah makan

b) Obat – obatan

1) Diuretik / antihipertensi.Antidepresen trisiklik.

2) Sedativa.

3) Antipsikotik.

4) Obat – obat hipoglikemia.

5) Alkohol

Page 39: ASKEP Gerontik Mandiri

- 15 -

c) Proses penyakit yang spesifik

Penyakit – penyakit akut seperti :

1) Kardiovaskuler.

2) Stenosis aorta.

3) Sinkope sinus carotis.

4) Neurologi

5) Stroke.

6) Serangan kejang.

7) Parkinson.

8) Kompresi saraf spinal

karena spondilosis.

9) Penyakit serebelum

d) Idiopatik ( tak jelas sebabnya)

e) Sinkope : kehilangan kesadaransecara tiba-tiba.

1) Drop attack ( serangan roboh )Penurunan darah ke otak secara tiba –

tiba.

2) Terbakar matahari.

3. Faktor-Faktor Resiko

Faktor – faktor resiko jatuh pada lansia dibagi dalam 2 golonga besar, yaitu:

1) Faktor Intrinsik

Faktor instrinsik dapat disebabkan oleh proses penuaan dan berbagai penyakit

sepertiStroke dan TIA yang mengakibatkan kelemahan tubuh sesisi ,

Parkinson yang mengakibatkan kekakuan alat gerak, maupun Depresi yang

menyebabkan lansia tidak terlalu perhatian saat berjalan . Gangguan

penglihatan pun seperti misalnya katarak meningkatkan risiko jatuh pada

lansia. Gangguan sistem kardiovaskuler akan menyebabkan syncope, syncope

lah yang sering menyebabkan jatuh pada lansia. Jatuh dapat juga disebabkan

Page 40: ASKEP Gerontik Mandiri

- 16 -

oleh dehidrasi. Dehidrasi bisa disebabkan oleh diare, demam, asupan cairan

yang kurang atau penggunaan diuretik yang berlebihan.

2) Ekstrinsik

Alat-alat atau perlengkapan rumah tangga yang sudah tua atau tergeletak di

bawah,tempat tidur tidak stabil atau kamar mandi yang rendah dan tempat

berpegangan yang tidak kuat atau tidak mudah dipegang, lantai tidak datar,

licin atau menurun, karpet yang tidak dilem dengan baik, keset yang

tebal/menekuk pinggirnya, dan benda-benda alas lantai yang licin atau mudah

tergeser,lantai licin atau basah, penerangan yang tidak baik (kurang atau

menyilaukan), alat bantu jalan yang tidak tepat ukuran, berat, maupun cara

penggunaannya.

Page 41: ASKEP Gerontik Mandiri

- 17 -

DAFTAR PUSTAKA

R. Boedhi-Darmojo, H. Hadi Martono, Buku Ajar geriatri(Ilmu Kesehatan Usia Lanjut), edisi ke

2, Jakarta, Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 2000.

Joseph J. Gallo, William Reichel, Lillian M. Andersen, Buku Saku Gerontologi, Edisi 2, Jakarta,

EGC, 1998.

Dr. Hardywinoto, SKM, Dr. Tony Setia budhi, Ph. D.Panduan Gerontologi, Jakarta, PTGramedia

Pustaka Utama, 1999.

Suzanne C. Smeltzer, Brenda G. Bare, Buku Ajar Keperawatan Medikal bedah Brunner &

Suddarth,Cetakan Ke satu, Jakarta, EGC, 2001

Doenges E Marlyn, Rencana Asuhan Keperawatan, Edisi 3, Jakarta, EGC :2000