Click here to load reader

Referat Otitis Media Supuratif Akut

  • View
    111

  • Download
    12

Embed Size (px)

DESCRIPTION

referat

Text of Referat Otitis Media Supuratif Akut

I. PENDAHULUANOtitis media merupakan peradangan sebagian atau seluruh mukosa telinga tengah, tuba Eustachius, antrum mastoid dan sel-sel mastoid.1Beberapa ahli mencoba membuat pembagian dan klasifikasi otitis media. Namun untuk lebih praktis, otitis media terbagi atas otitis media supuratif dan otitis media non supuratif. Masing-masing pembagian ini memiliki bentuk akut dan kronis.1Masing-masing golongan mempunyai bentuk akut dan kronik, yaitu otitis media supuratif akut (otitis media akut = OMA) dan otitis media supuratif kronis (OMSK/OMP). Begitu pula otitis media serosa terbagi menjadi otitis media serosa akut (barotrauma = aerotitis) dan otitis media supuratif kronis. Selain itu terdapat juga otitis media spesifik, seperti otitis media tuberkulosa atau otitis media sifilitika. Otitis media yang lain ialah otitis media adhesiva.1Otitis media akut (OMA) terjadi karena faktor pertahanan tubuh terganggu.Sumbatan tuba eustachius merupakan faktor penyebab utama.Karena fungsi tuba Eustachius terganggu, pencegahan invasi kuma ke dalam telinga tengah juga terganggu, sehingga kuman masuk ke dalam telinga tengah dan terjadi peradangan.1

II. ANATOMI

Gambar 1. Anatomi TelingaSecara anatomi telinga dibagi menjadi tiga bagian, telinga luar, telinga tengah dan telinga dalam.Telinga tengah dan telinga luar berkembang dari alat brankhial.Telinga dalam seluruhnya berasal dari plakoda otika. Dengan demikian suatu bagian dapatmengalami kelainan kongenital sementara bagia lain berkembang normal.22.1.1 Telinga LuarTelinga luar atau daun telinga merupakan gabungan dari tulang rawan yang dibungkus kulit.3a. Daun telingaDaun telinga mempunyai struktur 3 lapis.Pada kerangka pusat terdiri dari tulang rawan elastis dikelilingi lapisan kulit pada kedua sisi. Terdapat jaringan subkutan yag minimal antara kulit dan pericondrium tersebut.3b. Saluran pendengaran luarSaluran pendengaran luar terdiri dari bagian tulang rawan lateral dan sebagian tulang medial. Setiap bagian dari saluran pendengaran sekitar setengah dari panjang saluran pendengaran.Tragus membentuk saluran tulang rawan anterior.Didepannya terletak kelenjar parotis.Pada bagian anterior dan inferior dari tulang rawan saluran telinga, ada fenestrasi kecil melalui tulang rawan yang disebut celah santorini.Infeksi saluran telinga dapat menyebar ke kelenjar parotis melalui celah ini dan dapat menyebabkan osteomyelitis.Bagian timpani dari tulang temporal membentuk sebagian besar dari tulang saluran telinga.Dari anterior ke tulang saluran adalah sendi temporomandibular.Kulit dari saluran telinga lebih tebal pada saluran tulang rawan dan mengandung kelenjar yang mengeluarkan cerumen.Kulit pada tulang saluran telinga lebih tipis dan tetap ke periosteum. Ada serumen disekresi dalam tulang saluran telinga.3c. Membran timpani

Gambar 2. Telinga Luar2.1.2 Telinga TengahTelinga tengah terdiri dari: a. Membran timpaniMembran timpani dibentuk dari dinding lateral kavum timpani dan memisahkan liang telinga luar dari kavum timpani. Membran timpani berbentuk bundar dan cekung bila dilihat dari arah liang telinga dan terlihat oblik terhadap sumbu liang telinga. Bayangan penonjolan bagian bawah maleus pada membran timpani disebut sebagai umbo. Di bawah umbo tampak refleks cahaya (cone of light). Refleks cahaya adalah cahaya dari luar yang dipantulkan oleh membran timpani. Di membran timpani terdapat 2 macam serabut, sirkuler dan radial yang menyebabkan timbulnya refleks cahaya.4Membran timpani mempunyai tiga lapisan yaitu:1. Stratum kutaneum (lapisan epitel) berasal dari liang telinga2. Stratum mukosum (lapisan mukosa) berasal dari kavum timpani3.Stratum fibrosum (lamina propria) yang letaknya antara stratum kutaneum dan mukosum

Gambar 3: Bagian-bagian membran timpaniSecara anatomis membran timpani dibagi dalam 2 bagian:1. Pars flasida atau membran ShrapnellLetaknya di bagian atas, lebih tipis dari pars tensa, berlapis 2 yaitu bagian luar ialah lanjutan epitel kulit liang telinga dan dalam dilapisi oleh sel kubus bersilia.42. Pars tensa/membran propriaMerupakan bagian terbesar dari membran. Mempunyai satu lapis lagi di tengah yaitu lapisan yang terdiri dari serat kolagen dan sedikit serat elastin yang berjalan secara radier di bagian luar dan sirkuler pada bagian dalam.4b. Kavum timpaniKavum timpani terletak di dalam pars petrosa dari tulang temporal, bentuknya bikonkaf, atau seperti kotak korek api. Diameter anteroposterior atau vertikal 15 mm, sedangkan diameter transversal 2-6 mm. Kavum timpani mempunyai 6 dinding yaitu: bagian atap, lantai, dinding lateral, dinding medial, dinding anterior, dinding posterior.4

1. Atap kavum timpani.Dibentuk oleh lempengan tulang yang tipis disebut tegmen timpani. Tegmen timpani memisahkan telinga tengah dari fossa kranial dan lobus temporalis dari otak. Bagian ini juga dibentuk oleh parspetrosa tulang temporal dan sebagian lagi oleh skuama dan garis sutura petroskuama. Dinding ini hanya dibatasi oleh tulang yang tipis atau ada kalanya tidak ada tulang sama sekali (dehisensi).42. Lantai kavum timpaniDibentuk oleh tulang yang tipis memisahkan lantai kavum timpani dari bulbus jugularis, atau tidak ada tulang sama sekali hingga infeksi dari kavum timpani mudah merembet ke bulbus vena jugularis.43. Dinding medial.Dinding medial ini memisahkan kavum timpani dari telinga dalam, ini juga merupakan dinding lateral dari telinga dalam. Dinding ini pada mesotimpanum menonjol ke arah kavum timpani yang disebut promontorium tonjolan ini oleh karena di dalamnya terdapat koklea. Di dalam promontorium terdapat beberapa saluran-saluran yang berisi saraf-saraf yang membentuk pleksus timpanikus. Di belakang dan atas promontorium terdapat fenestra vestibuli atau foramen ovale (oval windows). Di atas fenestra vestibuli sebagai tempat jalannya nervus fasialis. Kanalis ini di dalam kavum timpani tipis sekali atau tidak ada tulang sama sekali (dehisensi).44. Dinding posteriorDinding posterior dekat ke atap, mempunyai satu saluran disebut aditus, yang menghubungkan kavum timpani dengan atrum mastoid melalui epitimpanum. Di bawah aditus terdapat lekukan kecil yang disebut fossa inkudis yang merupakan suatu tempat prosesus brevis dari inkus dan melekat pada serat-serat ligamen.45. Dinding anteriorDinding anterior kavum timpani agak sempit, tempat bertemunya dinding medial dan dinding lateral kavum timpani. Dinding anterior bawah adalah lebih besar dari bagian atas dan terdiri dari lempeng tulang yang tipis menutupi arteri karotis pada saat memasuki tulang tengkorak dan sebelum berbelok ke anterior. Dinding ini ditembus oleh saraf timpani karotis superior dan inferior yang membawa serabut-serabut saraf simpatis ke pleksus timpanikus dan oleh satu atau lebih cabang timpani dari arteri karotis internal. Dinding anterior ini terutama berperan sebagai muara tuba eustachius.46. Dinding lateralDinding lateral kavum timpani adalah bagian tulang dan membran. Bagian tulang berada di atas dan bawah membran timpani.4c. Prosesus mastoideusTulang-tulang pendengaran terdiri dari :1. Malleus (hammer / martil).Malleus adalah tulang yang paling besar diantara semua tulang-tulang pendengaran dan terletak paling lateral. Panjangnya kira-kira 7,5 sampai 9,0 mm. Manubrium terdapat di dalam membran timpani, bertindak sebagai tempat perlekatan serabut-serabut tunika propria. Ruang antara kepala dari maleus dan membran Shrapnell dinamakan Ruang Prussak. Maleus ditahan oleh ligamentum maleus anterior yang melekat ke tegmen dan juga oleh ligamentum lateral yang terdapat diantara basis prosesus brevis dan pinggir lekuk Rivinus.42. InkusInkus terdiri dari badan inkus dan 2 kaki yaitu prosesus brevis dan prosesus longus. Sudut antara prosesus brevis dan longus membentuk sudut 100o. Inkus terletak pada epitimpanum, dimana prosesus brevis menuju antrum, prosesus longus jalannya sejajar dengan manubrium dan menuju ke bawah. Maleus dan inkus bekerja sebagai satu unit, memberikan respon rotasi terhadap gerakan membran timpani melalui suatu aksis yang merupakan suatu garis antara ligamentum maleus anterior dan ligamentum inkus pada ujung prosesus brevis. Gerakan-gerakan tersebut tetap dipelihara berkesinambungan oleh inkudomaleus. Gerakan rotasi tersebut diubah menjadi gerakan seperti piston pada stapes melalui sendi inkudostapedius.4

3. StapesMerupakan tulang pendengaran yang teringan, beratnya hanya 2,5 mg, tingginya 4-4,5 mm. Stapes terdiri dari kepala, leher, krura anterior dan posterior serta foot plate, yang melekat pada foramen ovale dengan perantara ligamentum anulare.4

Gambar 4. Tulang-tulang Pendengarand. Tuba eustachiusTuba eustachius disebut juga tuba auditori atau tuba faringotimpani, merupakan saluran yang menghubungkan kavum timpani dengan nasofaring. Pada orang dewasa panjang tuba sekitar 36 mm berjalan ke bawah, depan dan medial dari telinga tengah dan pada anak dibawah 9 bulan adalah 17,5 mm. Tuba terdiri dari 2 bagian yaitu bagian tulang terdapat pada bagian belakang dan pendek (1/3 bagian) dan bagian tulang rawan terdapat pada bagian depan dan panjang (2/3 bagian).4Bagian tulang sebelah lateral berasal dari dinding depan kavum timpani, dan bagian tulang rawan medial masuk ke nasofaring. Bagian tulang rawan ini berjalan ke arah posterior, superior dan medial sepanjang 2/3 bagian keseluruhan panjang tuba (4 cm), kemudian bersatu dengan bagian tulang atau timpani. Tempat pertemuan itu merupakan bagian yang sempit yang disebut ismus. Bagian tulang tetap terbuka, sedangkan bagian tulang rawan selalu tertutup dan berakhir pada dinding lateral nasofaring. 4

2.1.3 Telinga DalamTerdiri dari :a. Labirin osseus : koklea atau rumah siput,yang berupa setengah lingkaranb. Labirin membranaseus, yang terdiri dari :1. Labirin vestibuler,yang terdiri dari saculus,utrikulus dan 3 buah kanalis semisirkularis2. Duktus koklearis, yang terdiri dari skala vestibule (berisi perilimfe), skala media (berisi endolimfe dan terdapat bagian yang berbentuk lidah yang disebut membrane tektoria, dan pada membrane basal melekat sel rambut yang terdiri dari sel rambut dalam, sel rambut luar dan kanalis korti, yang membentuk organ korti) dan skala tympani (berisi perilimfe)3. Saccus dan ductus endolimfaticus4

Gambar 5. Telinga dalamIII. FISIOLOGI PENDENGARANProses pendengaran dimulai dari dengan ditangkapnya energi bunyi oleh daun telinga dalam bentuk gelombang yang dialirkan melalui udara atau tulang ke koklea. Getaran tersebut menggetarkan membran timpani diteruskan ke telinga tengah melalui rangkaian tulang pendengaran yang akan mengamplikasi getaran melalui daya ungkit tulang pendengaran dan perkalian perbandingan luas membran timpani dan tingkap lonjong. Energi getar yang telah diamplikasi ini akan diteruksan ke stapes yang menggerakkan tingkap lonong sehingga perilimfa pada skala vestibuli bergerak. Getaran diteruskan melalui membran Reissner yang mendorong endolimfa, sehingga akan menimbulkan gerak relatif antara membran basilaris dan membran tektoria. Proses ini merupakan rangsangan mekanik yang menyebabkan defleksi stereosilia sel-sel rambut sehingga kanal ion terbuka dan terjadi pelepasan ion bermuatan listrik dari badan sel. Keadaan ini menyebabkan depolarisasi sel rambut sehingga melepaskan neotransmitter ke dalam sinapsis yang akan menimbulkan potensial aksi pada saraf auditorius lalu dilanjutkan ke nukleus auditorius sampai ke korteks pendengaran (area 39-40) di lobus temporalis.1IV. DEFINISI Otitis media supuratif akut adalah infeksi bakteri pyogenic dari telinga tengah. OMSA adalah gangguan umum yang terjadi pada semua usia dan khususnya pada anak-anak.5

Gambar 6. Otitis mediaV. ETIOLOGI Bakteri yang seringkali ditemukan sebagai penyebab otitis media supuratif akut adalah Streptococcus pneumoniae, Haemophillus influenzae dan Streptococcus beta hemoliticus. Streptococcus pneumoniae merupakan organisme penyebab tersering pada semua kelompok umur. Haemophillus influenzae merupakan kuman patogen yang sering ditemukan pada anak usia di bawah 5 tahun meskipun juga merupakan pathogen pada orang dewasa. Penyebab lain juga pernah ditemukan antara lain.2

VI. PATOFISIOLOGIPerubahan mukosa tengah sebagai akibat infeksi dapat dibagi menjadi 5 stadium berdasarkan gambaran membran timpani yang diamati melalui liang telinga luar.1A. Stadium Oklusi Tuba Eustachius.Tanda adanya oklusi tuba eustachius ialah gambaran retraksi membrantimpani akibat terjadinya tekanan negative dalam telinga tengah, akibat absorbsi udara, hal ini diakibatkan oleh adanya radang di mukosa hidung dan nasofaring karena infeksi saluran nafas atas berlanjut ke mukosa tuba eustachius.1B. Stadium Hiperemis.Pada stadium hiperemis, tampak pembuluh darah yang melebar di membrantimpani atau seluruh membrantimpani tampak hiperemis serta edema secret yang telah terbentuk mungkin masih bersifat eksudat yang serousa sehingga masih sukar terlihat.1C. Stadium Supurasi (Bombans).Edema yang hebat pada mukosa telinga tengah dan hancurnya sel epitel superficial, serta terbentuknya eksudat yang purulen di cavum timpani, menyebabkan membrantimpani menonjol (bulging) kearah liang telinga luar. Pada keadaan ini pasien tampak sangat sakit, nadi dan suhu meningkat, seerta rasa nyeri di telinga bertambah hebat.Apabila tekanan nanah di cavum timpani tidak berkurang, maka terjadi iskemia, akibat tekanan pada kapiler-kapiler, serta timbul tromboflebitis pada vena-vena kecil dan nekrosis mukosa dan sub mukosa. Nekrosisi ini pada membrantimpani terlihat sebagai daerah yang lebih lembek dan kekuningan. Ditempat ini akan terjadi ruptur.1D. Stadium Perforasi. Karena beberapa sebab seperti terlambatnya pemberian antibiotic atau virulensi kuman yang tinggi, maka terjadi rupture membrantimpani dan nanah keluar mengalir dari telinga tengah ke liang telinga luar, akibatnya nyeri yang dirasakan penderita berkurang. Selain itu disebabkan oleh tekanan yang tinggi pada cavum timpani akibat kumpulan mucous, ahkirnya menimbulkan perforasi pada membrantimpani.1E. Stadium ResolusiBila membrantimpani tetap utuh, maka keadaan membrantimpani berlahan-lahan akan normal kembali. Bila sudah terjadi perforasi, maka secret akan berkuran dan mongering. Bila daya tahan tubuh baik dan virulensi kuman rendah maka resolusi dapat terjadi walaupun tanpa pengobatan. Pada stadium ini kebanyakan yang masih dirasakan adanya gangguan pendengaran, keluhan sebelumnya sudah tidak dirasakan lagi.1VII. FAKTOR RESIKOSebagian besar penyebab OMSA terkait dengan tuba eustachia. Faktor-faktor resiko adalah anak lai-laki, botol susu, alergi, status sosial ekonomi yag bururk, adanya orang yang merokok di sekitar, infeksi virus di rumah dan tempat penitipan anak, keturunan dan faktor genetik. Dengan kondisi seperti: bibir sumbing, imunitas yang kurang, kista fibrosis, downs syndrome.5

Gambar 7. Perbandingan Tuba Eustachius Pada Anak dan DewasaVIII. GEJALA KLINISPerjalanan penyakit ini biasanya dibagi menjadi lima stadium, yang dimulai dari stadium oklusi tuba eustachia, stadium hiperemis (pre-supuratif), stadium supuratif, stadium perforasi, dan stadium resolusi.5Sebagian besar anak-anak memiliki riwayat sebelumnya (dingin dan batuk) dari infeksi saluran pernapasan atas. Bayi menjadi rewel, tidur tidak tenang, dan sering merasa tertarik pada telinga yag terkena dan demam adalah dampak awal dari OMSA.5Gejala yang timbul berdasarkan 5 stadium pada perubahan mukosa telinga tengah, yaitu:51. Stadium Oklusi : Edema dan hiperemis pada nasoparing dan tuba eustacia menyumbat tuba eustacia, yang menyebabkan penyerapan udara dan tekanan negatif pada telinga tengah.Beberapa efusi telinga tengah dapat terjadi tetapi gejala tidak jelas.5a. Gejala1. Tuli ringan2. Telinga terasa penuh dan sakit telinga3. Tidak ada demam.b. Tanda1. Retraksi pada membran timpani: termasuk temuan yag relative pendek dan posisi yang lebih horizontal dari maleus, proses lateral yang menonjol dari maleus dan hilangnya refleks cahaya.2. Gangguan pendengaran konduktif.5

Gambar 8.Membran timpani stadium oklusi.2. Stadium Hiperemis : Pada stadium oklusi tuba berkepanjagan merupakan invasi organisme piogenik ke telinga tengah dan menyebabkan hiperemis pada mukosa.Terjadi inflamasi eksudat yang muncul pada telinga tengah.5a. Gejala1. Ditandai nyeri telinga berdenyut, yang dapat terjadi pada anak yang tidur di malam hari.2. Demam tinggi dan gelisah.3. Bunyi pada telinga4. Pendengaran menurun karena sakit pada telingab. Tanda1. Pada pars tensa padat dan menonjol keluar. Dan hilagnya refleks cahaya.2. Pada pars flaccida padat dan merah.3. Tes garpu tala menunjukkan tuli konduktif.5

Gambar 9.Membran timpani hiperemis.

3. Stadium Supurasi : Pembentukan nanah di telinga tengah dan dalam sel udara mastoid.Membrane timpani mulai menggembung.a. Gejala1. Terjadi eksudat nyeri pada telinga.2. Tuli yang meningkat.3. Gejala konstitusional karena penyerapan racun termasuk meningkatnya demam, yang dapat disertai dengan muntah, diare dan bahkan konklusi.b. Tanda1. Membrane timpani tampak merah dan menonjol ke titik pecah dengan hilangnya landmark.2. Malleus tidak nampak oleh karena bengkak dan menonjolnya membrane timpani. 3. Tampak warna kuning pada membrane timpani dimana pecahnya sudah semakin dekat(riak seperti tonjolan).5

Gambar 10.Gambar membran timpani bulging dan pus purulen.4. Stadium Perforasi : Membran timpani pecah (karena tekanan nekrosis) dan menghasilkan cairan dalam telinga dan penurunan dari gejala-gejala lain. Proses inflamasi mulai selesai.5a. Gejala1. Cairan dalam telinga : telinga keluar darah atau cairan (serosanguinus) kemudian menjadi mukopurulen.2. Nyeri telinga dan demam sudah tidak ada.b. Tanda1. Saluran pendengaran eksternal penuh dengan darah atau mukopurulen, yang mungkin terasa berdenyut (tanda mercusuar: nanah keluar di bawah tekanan dan dengan dilatasi arteri).2. Perforasi pars tensa biasanya dalam kuadran anteroinferior.5

Gambar 11.Gambar Membran timpani perforasi.

5. Stadium Resolusi : Pada sebagian anak-anak adalah membatasi diri dan merespon dengan baik terhadap pengobatan medis.Jika virulensi organisme yang tinggi dan ketahanan anak, infeksi dapat menyebar di luar ruang telinga tengah. Komplikasi terjadi pada minggu kedua dan tanda dan gejala muncul kembali.5IX. DIAGNOSAAnak yag lebih besar dan orang dewasa akan mengeluh tentang rasa penuh dan tidak enak dalam telinga, yang cepat menghebat menjadi nyeri. Kadang-kadang dapat menceritakan adanya rasa berdenyut di dalam telinga, sedang telinga luar tidak nyeri bila disentuh. Disamping pendengaran menurun, penderita mendengar bunyi gemuruh atau tinnitus dengan nada rendah.6Tes fungsi pendengaran menunjukkan tuli konduktif.Bila ada ottorhoe, hendaknya diperhatikan jenis eksudatnya.Eksudat serosanguinolent dapat berasal dari otitis media akut atau dari miringitis bullosa. Eksudat mukopurulen khas berasal dari otitis media, karena mucus berasal dari mukosa rongga gendang.6Dapat dilakukan otoskopi untuk menegakkan diagnosis.6X. PENATALAKSANAANPenatalaksanaan tergantung pada stadium penyakitnya. Pengobatan pada stadium awal ditujukan untuk mengobati infeksi saluran napas, dengan pemberian antibiotik, dekongestan lokal atau sistemik, dan antipiretik. Tujuan pengobatan pada otitis media adalah untuk mengobati gejala, memperbaiki fungsi tuba Eustachius, menghindari perforasi membran timpani, dan memperbaiki sistem imum lokal dan sistemik serta menghindari komplikasi intrakranial dan ekstrakranial yang mungkin terjadi.1Pada stadium oklusi, tujuanterapi dikhususkan untuk membuka kembali tuba eustachius. Diberikan obat teteshidung HCI efedrin 0,5% dalam larutan fisiologik untuk anak 12 thn ataudewasa. selain itu, sumber infeksi juga harus diobati dengan memberikanantibiotik.1Pada stadium hiperemis, diberikan antibiotik, obat tetes hidung, dan analgesik. Bila membran timpani sudah hiperemi difus sebaiknya dilakukanmiringotomi. Antibiotik yang diberikan ialah penisilin atau eritromisin. Jikaterdapat resistensi, dapat diberikan kombinasi dengan asam klavunalat atausefalosporin. Untuk terapi awal diberikan penisilin IM agar konsentrasinyaadekuat di dalam darah. Antibiotik diberikan minimal selama 7 hari. Pada anakdiberikan ampisilin 4x50-100 mg/KgBB, amoksisilin 4x40 rng/KgBB/hari ataueritromisin 4x40 mg/kgBB/hari. pengobatan stadium supurasi selain antibiotik. pasien harus dirujuk untuk dilakukan miringotomi bila membran timpani masih utuh. Selain itu analgesik juga perlu diberikan agar nyeri dapat berkurang.1Pada stadium perforasi, diberikan obat cuci telinga H2O23% selama 3-5 hari serta antibiotik yang adekuat. Biasanya sekret akan hilang dan perforasi menutup kembali dalam waktu 7-10 hari.1Pada stadium resolusi, maka membran timpani berangsur normal kembali, sekret tidak ada lagi dan perforasi membran timpani menutup. Bila tidak terjadi resolusi biasanya akan tampak sekret mengalir di liang telinga luar melalui perforasi di membran timpani. Keadaan ini dapat disebabkan karena berlanjutnya edema mukosa telingah tengah. Pada keadaan demikian, antibiotik dapat dilanjutkan sampai 3 minggu.1Terapi Bedah1. Miringotomi Miringotomi adalah tindakan insisi pada membran timpani untuk drainase cairan dari telinga tengah atau untuk mengambil biakan.Prosedur ini dilakukan di bawah mikroskop operasi dengan anestesi lokal atau umum. Dibuat suatu insisi lurus melengkung 2 mm dari tepi membrane timpani, dimulai dari bawah dan dilanjutka ke atas depan atau belakang. Insisi dibuat pada kuadran anteroinferior atau posteroinferior untuk menghindari trauma pada rangkaian osikula.Secara teknis lebih mudah membuat insisi pada kuadran posteroinferior, da daerah ini kurang peka.Pisau tidak boleh dimasukkan lebih dari 2 mm guna mencegah terkenanya dinding medial telinga tengah, yang dapat menimbulka nyeri dan pendarahan.Lebih jauh, dapat pula terbentuk celah atau tonjolan vena jugularis ke dalam basis telinga tengah.Terputusnya rangkaian osikula dapat dihindari dengan melakukan insisi pada kaudran inferior. Kerusakan fenestra rotundum dihindari dengan insisi haya melalui membrane timpani da membatasi kedalaman insisi.2

Gambar 12.Miringotomi (insisi radial).XI. KOMPLIKASISebelum ada antibiotik, OMSA dapat menimbulkan abses sub-periosteal sampai komplikasi yang berat (meningitis, dan abses otak).1

XII. PROGNOSISPrognosis OMSA tergantung dari faktor-faktor eksterna dan interna. Faktor eksterna antara lain adalah resistensi kuman, yag dapat disebabkan karena pengobatan yag tidak adekuat, antibiotic yag tidak cocok, atau dosis yang terlampaui rendah, atau jagka waktu pemberian terlampaui pendek, atau pemberian yang tidak kontinyu. Faktor interna terutama ialah pertahanan umum tubuh terhadap infeksi.6

DAFTAR PUSTAKA1. Djaafar ZA. Kelainan telinga tengah. Dalam: Soepardi EA, Iskandar N, Ed. Buku ajar ilmu kesehatan telinga hidung tenggorok kepala leher. Edisi kelima. Jakarta: FKUI, 20072. Adams L George, Boies R Lawrence, Higler A Peter. BOIES: Buku Ajar Penyakit THT. Edisi keenam. Jakarta: Penerbit Buku Kedokteran EGC, 19973. Lalwani K. Anil, editor. Otitis Media. Current Diagnosis and Treatment: Otolaryngology Head and Neck Surgery. Second Edition. New York: Mc Graw Hill, 20074. Maqbool, M. Otitis Media Supurative Acute. In: textbook of Ear, Nose and Throath Disease. Elevent edition. Ew Delhi. 2007.5. Bansal, M. Otitis Media Acute. In: Disease of Ear, ose and Throat. First edition. London. 20136. Sedjawidada, R. Diktat kuliah THT. Makassar: Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin.7.

DEPARTEMEN ILMU KESEHATAN THT-KL REFERATFAKULTAS KEDOKTERAN APRIL 2015UNIVERSITAS MUSLIM INDONESIAOTITIS MEDIA SUPURATIF AKUT

OLEH :Ablisar Samad(110 207 092)Rani Oktaviani Utina( 110 209 0138 )PEMBIMBING :dr. Ade Rahmy Sp.THT-KL, M.KesDIBAWAKAN DALAM RANGKA TUGAS KEPANITERAAN KLINIKDEPARTEMEN ILMU KESEHATAN THT-KLFAKULTAS KEDOKTERANUNIVERSITAS MUSLIM INDONESIAMAKASSAR2015HALAMAN PENGESAHANYang bertanda tangan dibawah ini mengatakan bahwa:Nama: Rani Oktaviani Utina (110 209 0138)Nama: Ablisar Samad (110 207 092)Universitas: Universitas Muslim IndonesiaJudul referat: Otitis Media Supuratif Akut

Telah menyelesaikan Referat berjudul Otitis Media Supuratif Akut dalam rangka kepanitraan klinik pada bagian Ilmu Kesehatan THT-KL Fakultas Kedokteran Universitas Muslim Indonesia.Makassar, April 2015Dokter Muda Dokter Muda

Ablisar SamadRani Oktaviani Utina Supervisor Pembimbing

dr. Ade Rahmy Sp.THT-KL, M.Kes