FRAKTUR SUPRAKONDILER PADA ANAK

  • Author
    myskeb

  • View
    1.689

  • Download
    28

Embed Size (px)

Text of FRAKTUR SUPRAKONDILER PADA ANAK

REFERAT

FRAKTUR SUPRAKONDILER PADA ANAK

PEBIMBING :

dr. GATOT IBRAHIM WIJAYADI, Sp.OTOLEH :

MYSKE MONA TRESNALIA BAKARA 0761050178

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS KRISTEN INDONESIA PERIODE 22 AGUSTUS 2011 22 OKTOBER 2011 JAKARTA

KATA PENGANTARPertama tama saya ingin mengucapkan puji syukur kepada TUHAN YESUS KRISTUS atas berkat dan rahmat yang telah diberikan Nya kepada saya sehingga saya bisa menyelesaikan referat saya dengan judul FRAKTUR SUPRAKONDILER PADA ANAK. Referat ini dibuat untuk memenuhi tugas kepaniteraan Klinik Ilmu BEDAH Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Indonesia di RSUD Bekasi untuk periode 22 Agustus 2011 22 Oktober 2011. Saya ingin berterimakasih kepada pihak pihak yang telah banyak membantu saya, dr. Gatot Ibrahim Wijayadi, Sp.BOT selaku consulant dan pembimbing saya yang sudah bersedia membagi ilmu dan pengalamannya selama saya menjalani program Kepaniteraan Klinik Ilmu BEDAH di RSUD BEKASI. Saya menyadari bahwa dalam penyusunan referat ini masih banyak terdapat kesalahan dan kekurangan jauh melebihi sempurna. Oleh karena itu, kritik dan saran akan diterima di dalam perbaikan yang ada. Saya juga ingin mengucapkan terima kasih kepada keluarga dan teman teman yang telah memberikan dukungannya. Semoga referat ini dapat berguna bagi saya sendiri, teman teman sejawat yang menjalani Kepaniteraan Klinik Ilmu BEDAH Fakultas Kedokteran Universitas Kristen Indonesia, serta semua pihak yang membutuhkan. Atas perhatiannya saya ucapkan terima kasih. JAKARTA, 19 SEPTEMBER 2011

PENULIS

PENDAHULUAN A. LATAR BELAKANG MASALAH

Fraktur suprakondiler humeri adalah fraktur yang terjadi pada bagian sepertiga distal tulang humerus setinggi kondilus humeri tepat proksimal troklea dan capitulum humeri, yang melewati fossa olekrani. Garis frakturnya berjalan melalui apeks coronoid dan fossa olecranon. Fraktur ini sering terjadi pada anak anak, yaitu fraktur kondilus lateralis humerus dan fraktur epikondilus medialis humerus. Fraktur kondiler sederhana jarang ditemukan pada orang dewasa, umumnya didapati fraktur kondiler kominutif berbentuk T atau Y. Fraktur kondilus lateralis humerus pada anak,kondilus tersebut terdislokasi ke arah distal. Fraktur ini termasuk fraktur epifisis berat tipe 4 yang merupakan fraktur intraartikuler. Fraktur epikondillus medialis humerus merupakan fraktur avulsi dan terjadi akibat gaya abduksi atau valgus yang berlebihan.

B.

EPIDEMIOLOGI

Fraktur ini sering terjadi pada anak anak, yaitu sekitar 65 % dari seluruh kasus patah tulang lengan atas. Mayoritas fraktur suprakondiler pada anak anak terjadi pada usia 3 10 tahun, dengan puncak kejadiannya pada usia 5 dan 7 tahun. Dan biasanya paling sering ditemukan pada anak laki laki daripada anak perempuan dengan perbandingan 2 : 1.

C.ETIOLOGI1. 2. 3. 4. 5. Adanya riwayat trauma atau cedera Kecelakaan kendaraan bermotor Jatuh dari ketiggian Luka tembak Sidewipe injuries

D.

ANATOMI

Ujung distal humerus berbentuk pipih antero posterio, bersama sama dengan ujung proksimal radius dan ulna membentuk persendian jenis ginglimus d arthroradialis atau hinge joint. Ujung distal humerus terdiri dari dua kondilus tebal ( lateralis dan medialis ) yang tersusun oleh tulang konselous. Pada anak, ujung distal humerus terdiri dari kartilago. Batas massa kartilago dengan batas tulang merupakan tempat yang lemah, dimana sering terjadi pemisahan epifise. Karena itu penting untuk mengetahui kapan timbulnya penulangan, konfigurasi dan penyatuan dengan batang humerus. Kondilus lateralis ditumpangi oleh kapitulum yang merupakan tonjolan yang berbentuk kubah yang nantinya akan bersendi dengan cekungan kaput radii. Di kranial kapitulum pada pada permukaan anterior humerus, terdapat cekungan ( fossa ) yang akan menampung ujung kaput radii, pada keadaan flexi penuh sendi siku. Seluruh permukaan troklea dilapisi kartilago sampai fossa olekranon. Sedikit di kranial troklea humerus menipis untuk membentuk fossa koronoidea, di anterior dan fossa olekranon di posterior. Fossa tersebut akan menampung prosessus koronoideus ulna pada gerakan fleksi dan ujung prossesus olekranon pada gerakan ekstensi. Hiperostosis pada fossa tersebut atau disekitar tonjolan / prominensia ulna akan membatasi gerak sendi siku di kranial kedua kondilus yaitu di bagian lateral dan medial

humerus terdapat epikondilus tempat melekatnya tendo tendo otot. Satu satnya tendo yang merupakan tempat asal kelompok fleksor pronator berasal terutama dari epikondilus medialis dan dari medial suprakondiler ridge yang terdapat sedikit di kranial epikondilus. Demikian juga kelompok otot ekstensor supinator berasal dari epikondilus lateralis dan lateral suprakondiler ridge

E.PATOFISIOLOGI Daerah suprakondiler humeri merupakan daerah yang relatif lemah pada ekstremitas atas. Di daerah ini terdapat titik lemah, dimana tulang humerus menjadi pipih disebabkan adanya fossa olecranon di bagian posterior dan fossa coronoid di bagian anterior. Akibatnya baik pada cedera hiperekstensi maupun fleksi lengan bawah,

tenaga trauma ini akan diteruskan lewat sendi siku. Fraktur terjadi akibat bertumbu pada tangan terbuka dengan siku agak fleksi

dan lengan bawah dalam keadaan pronasi. Sebagian besar garis fraktur berbentuk oblique dari anterior ke kranial dan ke

posterior dgn pergeseran fragmen distal ke arah posterior kranial. Fr.suprakondiler humeri jenis ekstensi slalu disertai dengan rotasi fragmen

distal ke medial dan hinging kortek lateral.

Pergeseran : angulasi ke anterior dan medial dengan pemisahan fragmen fraktur tidak adanya kontak antara fragmen, kdg2 pergeserannya cukup besar ujung fragmen distal yang tajam bs menusuk merusak m.brachialis, n.radialis, n medianus. Fr.suprakondiler humeri tipe fleksi jarang jatuh mengenai siku dalam

keadaan fleksi. Garis fraktur mulai cranial mengarah ke postero kaudal dan fragmen distal mengalami pergeseran ke arah anterior.

F.GEJALA KLINIS Sakit ( pain ) Bengkak ( swelling ) pada sendi siku Deformitas pada sendi siku Denyut nadi arteri radialis yang berkurang ( pulsellessness ) Pucat ( pallor ) Rasa kesemutan ( baal, paresthesia ) Kelumpuhan ( paralisis )

Dikenal dua tipe fraktur suprakondiler humeri berdasarkan fragmen distal, yaitu : 1. Tipe posterior ( tipe ekstensi ) Tipe ekstensi merupakan 99 % dari seluruh jenis fraktur suprakondiler humeri. Pada tipe ini fragmen distal bergeser kearah posterior. 2. Tipe anterior ( tipe fleksi ) Tipe anterior ( tipe fleksi ) hanya merupakan 1 2 % dari seluruh fraktur suprakondiler humeri. Disini fragmen distal bergeser kearah anterior.

Mekanisme trauma Tipe ekstensi terrjadi apabila trauma terjadi pada saat sendi siku dalam posisi hiperekstensi atau sedikit fleksi serta pergelangan tangan dalam posisi dorso fleksi. Sedangkan tipe fleksi terjadi bila penderita jatuh dan terjadi trauma langsung sendi siku pada distal humeri. Klasifikasi Tipe I Terdapat fraktur tanpa adanya pergeseran dan hanya berupa retak yang berupa garis. Tipe II Tidak ada pergeseran fragmen, hanya terjadi perubahan sudut antara humerus dan kondilus lateralis ( normal 40 derajat ) Tipe III Terdapat pergeseran fragmen tetapi korteks posterior masih utuh serta masih ada kontak antara kedua fragmen.

Tipe IV Pergeseran kedua fragmen dan tidak ada kontak sama sekali.

G.

PEMERIKSAAN FISIK

1. Tipe ekstensi sendi siku dalam posisi ekstensi daerah siku tampak bengkak tonjolan fragmen di bawah subkutis. 2. Tipe fleksi posisi siku fleksi (semifleksi), dengan siku yang bengkak dengan sudut jinjing yang berubah.3. Gangguan sirkulasi perifer dan lesi pada saraf tepi (penting!!) warna kulit,

palpasi pulsasi, temperatur, waktu dari capilarry refill memerlukan tindakan reduksi fraktur segera.4. n. Medianus (28-60%) tidak bs oposisi ibu jari dengan jari lain 5. Cabang n.medianus n. Interosseus anterior ketidakmampuan jari I dan II

untuk melakukan fleksi (pointing sign).6. n. Radialis (26-61%) tidak mampu melakukan ekstensi ibu jari dan ekstensi

jari lainnya pada sendi metakarpofalangeal.

7. n. Ulnaris (11-15%) Tidak bisa abduksi dan aduksi jari jari

H.

PEMERIKSAAN PENUNJANG1. Foto rontgen

I. DIAGNOSISDidapatkan dari pemeriksaan : Anamnesis Pemeriksaan fisik Pemeriksaan penunjang yaitu X Ray

J. PENATALAKSANAAN1. Terapi koservatif Indikasi : o pada anak undisplaced/ minimally dispaced fractures o fraktur sangat kominutif pada pasien dengan lebih tua dengan kapasitas fungsi yang terbatas Prinsipnya adalah reposisi dan immobilisasi Pada undisplaced fracture hanya dilakukan immobilisasi dengan elbow fleksi selama tiga minggu Pembengkakan tidak hebat reposisi dalam narkose umum Reposisi berhasil 1 minggu foto rontgen ulang. Gips dapat dipertahankan dalam waktu 3 minggu diganti dengan mitela (agar pasien bisa melatih gerakan fleksi ekstensi dalam mitela). Umumnya penyembuhan fraktur suprakondiler ini berlangsung cepat dan tanpa gangguan. 2. Operasi Bila reposisi gagal, atau bila terdapat gejala Volkmann Ischemia atau lesi saraf tepi, dapat dilakukan tindakan reposisi terbuka secara operatif. Indikasi Operasi : Displaced fracture Fraktur disertai cedera vaskular Fraktur terbuka Pada penderita dewasa kebanyakan patah di daerah suprakondiler sering kali menghasilkan fragmen distal yang komunitif dengan garis patahnya berbentuk T atau Y. Untuk menanggulangi hal ini lebih baik dilakukan tindakan operasi yaitu reposisi terbuka dan fiksasi fragmen fraktur dengan fiksasi yang rigid.

1. 2. 3.4.

K.

KOMPLIKASI

1. Pembentukan lepuh kulit Pembengkakan sendi siku terjadi karena gangguan drainase atau mungkin juga karena verban yang terlalu kuat. 2. Maserasi kulit di daerah antekubiti Komplikasi ini terjadi karena setelah reposisi, dilakukan fleksi akut pada sendi siku yang menyebabkan tekanan pada kulit. 3. Iskemik Volkman Terutama terjadi pada fraktur suprakondiler humeri tipe ekstensi, fraktur antebrakhi ( fraktur ulna dan radius ) dan dislokasi sendi siku. Iskemik yang terjadi karena adanya obstruksi sirkulasi vena karena verban yang terlalu ketat, penekanan gips atau fleksi akut sendi siku. Disamping terjadi pula obstruksi pembuluh darah arteri yang menyebabkan iskemik otot dan saraf lengan bawah.

4. Gunstock deformity Bentuk Varus cubitus akibat patah tulang pada siku condylar di mana sumbu lengan diperpanjang tidak kontinyu dengan lengan tetapi dipindahkan ke garis tengah.

L. PROGNOSISDubia ad bonam Dubia ad malam

KEPUSTAKAAN1. 2. Apley, Graham. Solomon, Louis. Fraktur Pada Anak. Dalam: Buku Ajar Ajar Ortopedi dan Fraktur Sistim Apley. Edisi ke-7. Widya Medika. Jakarta. Nochimson, Geofrey (2009). Fraktur Suprakondiler humerus. (emedicine). Disitasi pada tanggal 22 Januari 2010 dari: http://emedicine.medscape.com 3. 4. Rasjad, Chairuddin. (2007). Kelainan Epifisis dan Lempeng Epifisis, dalam Pengantar Ilmu Bedah Ortopedi.. Edisi ke-3. Yarsif Watampone. Jakarta Salter, Robert. (1999). Textbook of Diosorders and Injuries of the Musculoskeletal System. Third edition. William and Wilkin. Baltimore. USA.