AMELOBLASTOMA MANDIBULA

  • View
    173

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Ameloblastoma mandibula ref

Text of AMELOBLASTOMA MANDIBULA

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    1/40

    Pembimbing: Dr. Hendro Sp. THT-KL

    OlehErwin Sarwono 08700114

    Esti Khairunissa 08700153

    Asteria Terry.T 08700160

    Meliskah 08700187

    Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya

    SMF Ilmu THT RS TK. II dr. Soepraoen Malang

    2013

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    2/40

    Ameloblastomamerupakan suatutumor epitelial odontogenik yang berasal dari jaringanpembentuk gigi, bersifat jinak, tumbuh lambat,penyebarannya lokal invasif dan destruktif sertamengadakan proliferasi kedalam stroma jaringan ikat.Tumor ini mempunyai kecenderungan untuk kambuhapabila tindakan operasi tidak adekuat.

    Sifat yang mudah kambuh dan penyebarannya yangekspansif dan infiltratif ini memberikan kesanmalignancy dan oleh karena sifat penyebarannyamaupun kekambuhannya secara lokal maka tumor inisering disebut sebagai locally malignancy.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    3/40

    Mandibulaadalah tulangrahang bawah pada manusia danberfungsi sebagai tempat menempelnyagigi geligi rahang bawah. Mandibula

    berhubungan dengan basis kranii denganadanya temporo-mandibular joint dandisangga oleh otot otot mengunyah.

    Ada 4 pasang otot yangdisebut sebagai otot pengunyah, yaitu

    m.masseter, m. temporalis,m.pterigoideus lateralis dan

    m.pterigoideus medialis.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    4/40

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    5/40

    Sistem vaskularisasipada mandibula dilakukan oleharteri maksilari interna, arteri

    alveolar inferior, dan arterimentalis. Mandibula mendapatnutrisi dari a.alveolaris inferiorcabang pertama daria.maksillaris yang masuk melaluiforamen mandibularis, bersama

    vena dan n.alveolaris.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    6/40

    Mandibula dipersarafi oleh saraf

    mandibular, alveolar inferior,

    pleksus dental inferior dan nervus

    mentalis.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    7/40

    Definisi Ameloblastoma

    Ameloblastoma(amel, yang berartienamel dan blastos, yang berarti kuman)adalah tumor, jarang jinak epitel

    odontogenik (ameloblasts, atau bagianluar, pada gigi selama pengembangan)

    jauh lebih sering muncul di mandibuladaripada maxila.

    Berdasarkan klasifikasi WHO(1992),ameloblastoma merupakan tumor jinakyang berasal dari epitel odontogenik.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    8/40

    PrevalensiAmeloblastoma

    Laki-laki maupun perempuan memiliki kecenderungan sama.

    Usia 20 sampai 50 tahun

    Dua pertiga pasien berusia lebih muda dari 40 tahun

    Lebih sering dijumpai pada mandibula dibanding pada maksila.

    Kira-kira 80% terjadi di mandibula dan kira-kira 75% terlihat di regiomolar kedua dan ketiga juga ramus

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    9/40

    Lokasi ameloblastoma yang paling sering terjadi.

    Lesi terjadi paling sering pada usia 20-30 tahun, pasien dengan

    usia muda yang bebas karies. 85% ameloblastoma terjadi padamandibula dan hanya 15% terjadi pada maksila.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    10/40

    Etiologi dan Patogenesis

    Etiologi ameloblastoma sampai saat ini belumdiketahui dengan jelas,

    Setelah pencabutan gigi,

    Pengangkatan kista

    Iritasi lokal dalam rongga mulut.

    Patogenesis dari tumor ini, melihat adanya

    hubungan dengan jaringan pembentuk gigi

    atau sel-sel yang berkemampuan untukmembentuk gigi tetapi suatu rangsangan

    yang memulai terjadinya proliferasi sel-sel

    tumor atau pembentuk ameloblastoma

    belum diketahui.

    Kemungkinan Sumber Penyebab Ameloblastoma (Sapp

    JP, Eversole LR, Wysocki GP. Contemporary Oral and

    Maxillofacial Pathology. 2nd ed. Missouri : Mosby, 1997:136-143

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    11/40

    Tumor ini kemungkinan dapat berasal dari:

    Sisa sel dari enamel organ atau sisa-sisa dental lamina

    Sisa-sisa dari epitel Malassez atau sisa-sisa pembungkus Hertwig yangterkandung dalam ligamen periondontal gigi yang akan erupsi. Terlihatsisa-sisa epitel yang dapat menstimulasi terbentuknya kistaodontogenik

    Basal sel dari epitelium permukaan dari tulang rahang.

    Gangguan perkembangan organ enamel

    Epitelium Heterotropik pada bagian-bagian lain dari tubuh,khususnya kelenjar pituitary.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    12/40

    Gambaran Klinis

    Sering timbul pada daerah gigi yang tidakerupsi.

    Gejalanya diawali dengan rasa sakit, disusul

    dengan deformitas wajah. Perkembanganukuran yang sangat besar merupakan indikasibahwa ameloblastoma tumbuh tanpa batas.

    Rasa sakit terkadang menyebar sampai kestruktur lain

    Disertai dengan terdapatnya ulkus danpelebaran jaringan periodontal (gum disease).

    Biasanya penderita merasakan adanyaasimetri wajah secara bertahap.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    13/40

    Tahap LanjutKemungkinan ada rasa sakit didalam

    atau sekitar gigi dan gigi tetanggadapat goyang bahkan tanggal.

    Pembengkakan wajah

    dan asimetris wajah

    Gangguan penguyahan

    dan penelanan

    Menembus mukosaTumor dapat menjadi memar Ulserasi

    Tahap walAsimtomatis (tanpa gejala).

    Tidak mengalami keluhan rasa sakit,

    parestesi, fistula, formation ulcer, ataumobilitas gigi

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    14/40

    Ameloblastoma Subtipe Klinis;

    A. Tipe Multikistik

    B. Tipe Unikistik

    C. Tipe Periferal

    Tipe-TipeAmeloblastoma

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    15/40

    Tumor ini biasanya asimptomatik dan lesi yangkecil ditemukan pada saat pemeriksaan radiografis.

    Ameloblastoma tipe konvensional tidakmenimbulkan keluhan subjektif pada pasien

    Pembengkakan pada tulang yang tidakmenimbulkan rasa sakit dan ekspasi tulang kortikalbukal dan lingual adalah salah satu ciri khas dariameloblastoma tipe ini.Rasa sakit dan parastesia

    jarang terjadi bahkan pada tumor yang besar.

    Tipe solid atau multikistik tumbuh invasif secaralokal memiliki angka kejadian rekurensi yang tinggi(angka terjadi rekurensi sampai 50%) bila tidakdiangkat secara tepat tapi dari sisi lain tumor inimemiliki kecenderungan yang rendah untukbermetastasis.

    Adanya Tampilan Multilokular Ameloblastoma

    besar pada sudut mandibula, dengan ekspansi

    ekstensif (panah solid) dan resorpsi gigi yangbersebelahan panah terbuka).

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    16/40

    Sulit didiagnosa karena kebanyakan ameloblastoma memiliki komponen kista.

    Hasil pembedahan juga dapat menyerupai kista, sehingga diagnosisameloblastoma ditegakkan setelah pemeriksaan mikroskopik dari spesimen

    struktur unikistik yang dibatasi epithelium ameloblastic.Tipe ini umumnya menyerang bagian posterior mandibula diikuti dengan regioparasimfisis dan anterior maksila.

    Studi menunjukan secara klinis enukleasi simple pada ameloblastoma tipeunikistik sebenarnya menunjukan angka rekurensi yang tinggi yaitu sekitar 60%.

    Unikistik Ameloblastoma

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    17/40

    Periferal ameloblastoma juga dikenaldengan nama ekstraosseusameloblastoma atau ameloblastoma

    jaringan lunak. Biasanya terjadi padagingiva atau mukosa alveolar. Tipe ini

    menginfiltrasi jaringan di sekelilingnyayaitu jaringan ikat gingiva dan tidakada keterlibatan tulang di bawahnya.Periferal ameloblastoma ini umumnyatidak sakit, sessile, kaku, pertumbuhaneksofitik yang biasanya halus ataugranular.

    Ameloblastoma periferal memilikipulau-pulau ameloblastoma yangmenyerupai lamina propria di bawahepitel permukaan.

    tingkat prognosisnya cukup baik.

    Periferal Ameloblastoma

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    18/40

    Dengan radiografi, lokasi ameloblastomamerupakan faktor utama dalam menentukandiagnosa. Serangkaian pemeriksaan radiografidibutuhkan, mulai dari Panoramik, ComputedTomografi (CT) dan Magnetics ResonanceImaging (MRI), sangat membantu dalammendiagnosa awal.

    Hal ini dapat membantu menemukan ekspansitulang cortikal dengan scalloped margins, multilokasi atau Soap Bubble dan resorbsi akar.CTs biasanya digunakan untuk mengetahuiketerlibatan jaringan lunak, kerusakan tulangkortikal dan ekspansi tumor pada struktursekitarnya. Sedangkan MRIs digunakan untuk

    mengetahui usia dan konsistensi tumor.

    Secara radiologis, gambaran ameloblastoma

    muncul sebagai gambaran radiolusensiyang multiokular atau uniokular.

    Multiokular Ameloblastoma

    Ameloblastoma Tipe Uniokular

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    19/40

    Multilokular Radiolusen

    Di posterior

    mandibula, tampak

    ekspansi meluas ke

    ramus, dan molarkedua mengalami

    disposisi, masuk jauh

    kearah mandibula

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    20/40

    Hasil CTs, lesi berada

    pada lokasi gigi caninus

    meluas sampai premolarsatu dan kedua.

    CT Scan

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    21/40

    Ameloblastoma multilokular

    dengan Panoramik Foto

    Memperlihatkan

    kelainan di regio

    caninus pada pasienanak.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    22/40

    Ameloblastomapada regio molar

    rahang bawah

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    23/40

    Ameloblastoma

    Multilokuler menyerupai

    busa sabun

    atau sarang lebah. (soapbubble)

    Ameloblastoma Multilokuler

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    24/40

    Ameloblastoma Unilokuler

    Ameloblastoma

    Unilokuler di regioanterior.

  • 5/24/2018 AMELOBLASTOMA MANDIBULA

    25/40