Referat Anatomi Saraf Tepi

  • View
    53

  • Download
    6

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Referat Anatomi Saraf Tepi

Text of Referat Anatomi Saraf Tepi

2

5

BAB I

PENDAHULUAN

Sistem saraf terdiri dari neuron dan neurolgia yang tersusun membentuk sistem saraf pusat (SSP) dan sistem saraf tepi (SST). Susunan saraf pusat terdiri dari otak dan medula spinalis sedangkan sistem saraf tepi merupakan sistem saraf diluar sistem saraf pusat yang membawa pesan dari dan menuju sistem saraf pusat untuk menjalankan otot dan organ tubuh. Tidak seperti sistem saraf pusat, sistem saraf tepi tidak dilindungi oleh tulang, sehingga rentan terhadap trauma (Snell, 2006).

Sistem saraf tepi terbagi menjadi sistem saraf somatik dan sistem saraf otonomik. Saraf-saraf tersebut mengandung serabut saraf aferen dan eferen. Pada umumnya serabut eferen terlibat dalam fungsi motorik, seperti kontraksi otot atau sekresi kelenjar sedangkan serabut saraf aferen biasanya menghantarkan rangsangan sensoris dari kulit, selaput lendir dan struktur yang lebih dalam (Groot, 1997).

Stimulasi diterima oleh reseptor sistem saraf tepi yang selanjutnya akan dihantarkan oleh sistem saraf sensoris dalam bentuk impuls listrik ke sistem saraf pusat. Pada sistem saraf pusat impuls diolah dan diinterpretasikan untuk kemudian jawaban atau respon diteruskan kembali oleh sistem saraf tepi menuju efektor yang berfungsi sebagai pencetus jawaban akhir. Sistem saraf yang membawa jawaban atau respon adalah sistem saraf motorik. Jawaban yang terjadi dapat berupa jawaban yang dipengaruhi oleh kemauan (volunter) dan jawaban yang tidak dipengaruhi oleh kemauan (involunter). Jawaban volunter melibatkan sistem saraf somatik sedangkan yang involunter melibatkan sistem saraf otonom, efektornya adalah otot polos, otot jantung dan kelenjar sebasea (Ganong, 2003).

BAB IINEUROANATOMI SISTEM SARAF TEPI2.1 Struktur Serabut Saraf Tepi

Neuron merupakan unit fungsional dasar susunan saraf. Neuron terdiri dari badan sel saraf dan prosesus-prosesusnya. Badan sel saraf merupakan pusat metabolisme dari suatu neuron. Badan sel mengandung nukleus dan sitoplasma. Nukleus terletak di sentral, berbentuk bulat dan besar. Di dalam sitoplasma terdapat retikulum endoplasma serta mengandung organel seperti substansia Nissl, apparatus Golgi, mitokondria, mikrofilamen, mikrotubulus, dan lisosom. Membran plasma dan selubung sel membentuk membran semipermeabel yang memungkinkan terjadinya proses difusi ion-ion tertentu melalui membran ini dan menghambat ion lainnya. Processus sel neuron terbagi menjadi dendrit-dendrit dan sebuah sel akson. Neuron mempunyai banyak dendrit yang menghantarkan impuls saraf ke arah badan sel saraf. Akson merupakan processus badan sel yang paling panjang dan menghantarkan impuls dari segmen awal ke terminal sinaps. Segmen awal badan sel merupakan elevasi badan sel berbentuk krucut yang tidak mengandung granula Nissl dan disebut akson hillock (Snell,2006).

Neuron memiliki kemampuan metabolisme yang sangat tinggi, tetapi tidak dapat menyimpan zat-zat makan dan oksigen. Oleh karena itu neuron perlu didukung oleh neuroglia yang menyuplai zat makanan dan oksigen untuk kelangsungan hidupnya. Sel pendukung sangat penting antara lain adalah sel satelit dan sel schwann. Sel Schwann pada SST bersifat seperti oligodendroglia pada SSP. Sebagian besar akson pada susunan saraf tepi dilapisi myelin dan membentuk segmen-segmen seperti di SSP. Tiap sel schwann hanya melapisi satu segmen, berbeda dengan oligodendroglia yang mengembangkan beberapa tangan ke tiap segmen. Sel Schwann juga berbeda dari oligodendria dalam pembentukan sel baru . Bila terjadi kerusakan pada saraf tepi, sel Schwann membentuk serangkaian silinder yang berperan sebagai penunjuk arah pertumbuhan akson (Kahle,2000).Mielin adalah campuran dari lipid dan protein. Pada susunan saraf tepi, selubung mielin diproduksi oleh sel schwann dan hanya terdapat satu sel schwann untuk setiap segmen serabut saraf. Mula-mula serabut saraf atau akson membentuk lekukan ditepi sebuah sel schwann. Lalu membran eksternal sel schwann membentuk mesoakson yang menggantung akson didalam sel schwann saat akson menyatu dengan sel schwann. Selanjutnya sel schwann berotasi mengelilingi akson sehingga membran plasma membungkus akson berbentuk seperti spiral. Arah spiral sesuai dengan arah jarum jam pada beberapa segemen, dan berlawanan arah dengan jarum jam pada segmen lain. Awalnya selubung ini longgar, namun sitoplasma antar lapisan membran menghilang secara bertahap. Yang tertinggal hanya sitoplasma yang ada didekat permukaan dan daerah nukleus. Selubung menjadi ketat dengan maturasi serabut saraf. Ketebalan mielin bergantung pada jumlah spiral membran sel schwann. Selubung sel schwann dan mielin yang dikandungnya, diselingi setiap 1-2 mm oleh konstruksi berbentuk cincin yang disebut nodus Ranvier. Pada nodus ranvier, dua sel schwann yang berdekatan berakhir pada selubung mielin menjadi lebih tipis. Nodus ini memainkan peran penting dalam perkembangan efek rangsangan dari reseptor ke medula spinalis atau sebaliknya, dengan mengadakan konduksi cepat impuls melalui konduksi saltatori dari potensi aksi. Makin tebal selubung mielin makin cepat konduksi serat saraf (Snell, 2006).

Sel-sel schwann dilapisi oleh selapis jaringan ikat, yaitu endoneurium. Jaringan ikat yang melapisis beberapa berkas serat saraf disebut perineurium dan jaringan ikat yang membungkus saraf lebih besar disebut epineurium. Lapiasan jaringan ikat ini melindungi saraf dari cedera mekanis dan kontak langsung dengan bahan yang merusak saraf. Jaringan ikat membawa pembuluh darah yang memberi makan serat saraf (Duus, 1996).

Gambar 2.1 Struktur Neuron (Gambar skematik) (Snell, 2006)

Gambar 2.2. Potongan Melintang Susunan Saraf (Duus, 2005)

Jenis-jenis neuron diklasifikasikan berdasarkan morfologi neuron yang ditentukan oleh jumlah, panjang, dan bentuk percabangan neuritnya antara lain neuron unipolar, neuron bipolar dan neuron multipolar. Pada SST neuron sensorik berbentuk unipolar dan neuron motorik berbentuk multipolar (Sukardi,1985). Neuron unipolar adalah neuron yang badan selnya memiliki satu neurit yang bercabang menjadi dua tidak jauh dari badan sel, satu menuju ke struktur perifer dan yang lain masuk ke susunan saraf pusat. Cabang-cabang neurit tunggal ini mempunyai karakteristik struktur dan fungsi sebuah akson. Pada tipe neuron ini, cabang-cabang terminal halus yang ditemukan diujung perifer akson pada reseptor sering disebut sebagai dendrit. Contoh bentuk neuron ini ditemukan di ganglion radiks posterior. Neuron bipolar mempunyai badan sel yang memanjang dari masing-masing ujungnya keluar satu neurit. Contoh neuron tipe ini ditemukan pada sel-sel bipolar retina dan sel-sel di ganglia vestibularis dan cochlearis sensorik. Neuron multipolar memiliki banyak neurit yang timbul dari badan sel. Semua neurit merupakan dendrit, kecuali akson yang merupakan sebuah prosesus yang panjang. Sebagian besar neuron diotak dan medula spinalis merupakan neuron multipolar (Snell, 2006).

Neuron dapat juga diklasifikasan menurut ukurannya yaitu neuron golgi tipe 1 memiliki sebuah akson panjang yang berukuran 1 meter atau lebih pada kasus yang luar biasa. Akson-akson pada neuron ini membentuk traktus yang panjang pada otak dan medula spinalis serta serabut saraf perifer. Sel-sel piramid di korteks serebri, sel-sel purkinje di korteks serebeli, serta sel-sel motorik medula spinalis merupakan contoh neuron golgi tipe ini. Neuro golgi tipe II mempunyai sebuah akson pendek yang berakhir pada badan sel yang ada di dekatnya atau sama sekali tidak ada. Neuron tipe ini jauh lebih banyak dari pada neuron golgi tipe I. Dendrit-dendrit pendek yang berasal dari neuron ini memberikan bentuk yang seperti bintang. Neuron golgi tipe II ini terdapat sangat banyak di korteks serebri dan serebeli dan sering berfungsi sebagai inhibitor (Snell, 2006).

Gambar 2.3 Klasifikasi neuron menurut jumlah, panjang, dan bentuk percabangan neurit (Snell, 2006)

Gambar 2.4. Gambar Skematis Jenis Neuron Pada Sistem Saraf Perifer (Snell, 2006)

2.2. Komponen Sistem Saraf TepiSusunan saraf tepi terdiri dari: nervus kranialis, dan nervus spinalis (nervi segmentales) ,kedua komponen susunan tersebut diatas juga dikenal sebagai susunan saraf cerebrospinal atau craniospinal, serta susunan saraf visceral, yang terdiri dari : susunan saraf visceral aferen dan susunan saraf visceral eferen yang juga dikenal sebagai susunan saraf otonom atau susunan saraf vegetatif (E. Sukardi,1985).Sistem saraf tepi terdiri dari susunan saraf motorik dan susunan saraf sensorik. Sistem saraf ini dimulai dari neuron motorik dan neuron sensorik menuju ke neuromuscular junction dan otot (Snell, 2006).2.2.1. Nervus Kranialis

Ada 12 pasang nervus kranialis yang meninggalkan otak dan berjalan melalui foramina pada tengkorak. Beberapa nervus kranialis tersusun dari serabut-serabut aferen yang membawa impuls ke otak (N. Olfaktorius, N. Optikus, N. Vestibulokoklearis). Beberapa terdiri dari serabut-serabut eferen (N. Okulomotorius, N. Trochlearis, N. Abduscen, N. Accesorius, N. Hipoglosus), dan sisanya tersusun dari serabut aferen dan eferen (N. Trigeminus, N. Facialis,. Glossofarin geus, N. Vagus). ( Duus, 2006) 2.2.2.Nervus Spinalis

Terdapat 31 pasang nervus spinalis yang meninggalkan medula spinalis dan berjalan melalui foramina intervertebralis di kolumna vertebralis. Masing-masing nervus spinalis berhubungan dengan medula spinalis melalui 2 radiks: radiks anterior dan radiks posterior. Radiks anterior terdiri dari berkas-berkas serabut saraf yang membawa impuls saraf menjauhi susunan saraf pusat; serabut-serabut saraf ini disebut serabut eferen. Radiks posterior terdiri dari berkas-berkas serabut saraf yang membawa impuls saraf menuju susunan saraf pusat; serabut-serabut saraf ini disebut serabut aferen. Oleh karena berfungsi meneruskan informasi ke susunan saraf pusat, serabut-serabut ini disebut serabut-serab