of 136 /136
Standar Nasional Indonesia SNI IEC 60335-1:2009 Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – Keselamatan – Bagian 1: Persyaratan umum (IEC 60335-1 (2001) + Am 1 (2004-03), IDT) ICS 13.120; 97.030 Badan Standardisasi Nasional “Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

Standar Nasional Indonesia

SNI IEC 60335-1:2009

Peranti listrik rumah tangga dan sejenis –Keselamatan –

Bagian 1: Persyaratan umum(IEC 60335-1 (2001) + Am 1 (2004-03), IDT)

ICS 13.120; 97.030 Badan Standardisasi Nasional

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 2: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 3: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

i

Daftar isi

Daftar isi................................................................................................................................... iii

Prakata .................................................................................................................................... iii

1 Ruang lingkup................................................................................................................... 1

2 Acuan normatif.................................................................................................................. 1

3 Definisi ............................................................................................................................... 5

4 Persyaratan umum ......................................................................................................... 13

5 Kondisi umum untuk uji................................................................................................... 13

6 Klasifikasi........................................................................................................................ 16

7 Penandaan dan instruksi ................................................................................................ 17

8 Proteksi terhadap bagian aktif yang dapat disentuh....................................................... 23

9 Pengasutan peranti yang dioperasikan motor ................................................................ 25

10 Masukan daya dan arus ................................................................................................. 25

11 Pemanas......................................................................................................................... 27

12 Kosong............................................................................................................................ 32

13 Arus bocor dan kuat listrik pada suhu operasi................................................................ 32

14 Tegangan lebih transien ................................................................................................. 35

15 Ketahanan terhadap kelembaban................................................................................... 36

16 Arus bocor dan kuat listrik .............................................................................................. 38

17 Proteksi beban lebih pada transformer dan sirkit terpadu .............................................. 40

18 Daya tahan ..................................................................................................................... 40

19 Operasi abnormal ........................................................................................................... 40

20 Kestabilan dan bahaya mekanis..................................................................................... 48

21 Kuat mekanis .................................................................................................................. 49

22 Konstruksi ....................................................................................................................... 50

23 Pengkawatan internal ..................................................................................................... 60

24 Komponen ...................................................................................................................... 62

25 Sambungan suplai dan senur fleksibel eksternal ........................................................... 65

26 Terminal untuk konduktor eksternal................................................................................ 73

27 Ketentuan untuk pembumian.......................................................................................... 76

28 Sekerup dan sambungan................................................................................................ 78

29 Jarak rambat, jarak bebas dan jarak pada insulasi ........................................................ 80

30 Ketahanan terhadap panas dan api............................................................................... 86

31 Ketahanan terhadap karat ............................................................................................. 89

32 Radiasi........................................................................................................................... 89

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 4: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

ii

Lampiran A........................................................................................................................... 101

Lampiran B........................................................................................................................... 103

Lampiran C .......................................................................................................................... 106

Lampiran D .......................................................................................................................... 108

Lampiran E........................................................................................................................... 109

Lampiran F........................................................................................................................... 110

Lampiran G .......................................................................................................................... 112

Lampiran H .......................................................................................................................... 113

Lampiran I ............................................................................................................................ 115

Lampiran J ........................................................................................................................... 117

Lampiran K........................................................................................................................... 118

Lampiran L ........................................................................................................................... 119

Lampiran N .......................................................................................................................... 122

Lampiran O .......................................................................................................................... 123

Lampiran P........................................................................................................................... 125

Lampiran Q .......................................................................................................................... 127

Lampiran R .......................................................................................................................... 128

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 5: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

iii

Prakata

Standar Nasional Indonesia (SNI) mengenai “Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – Keselamatan - Bagian 1: Persyaratan umum”, diadopsi secara identik dari standar International Electrotechnical Commission (IEC) 60335-1 (2001) + Am 1 (2004-03)Household and similar electrical appliances - Safety – Part 1: General requirements ”. Bilaterdapat ketidakjelasan terhadap terjemahan isi materi standar ini, maka yang dianggap berlaku adalah sebagaimana yang tertera pada teks asli IEC tersebut.

Standar ini dirumuskan oleh Panitia Teknis 13-02, Keselamatan Pemanfaat Tenaga Listrik melalui proses/prosedur perumusan standar dan terakhir dibahas dalam Forum Konsensus XXIV pada tanggal 6-7 Desember 2005 di Jakarta.

Dalam rangka mempertahankan mutu ketersediaan standar yang tetap mengikuti perkembangan, maka diharapkan masyarakat standardisasi ketenagalistrikan memberikan saran dan usul demi kesempurnaan rancangan ini dan untuk revisi standar ini dikemudian hari.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 6: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 7: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

1 dari 128

Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – Keselamatan –

Bagian 1: Persyaratan umum

1 Ruang lingkup

Standar ini berkaitan dengan keselamatan peranti listrik untuk keperluan rumah tangga dan sejenis, tegangan pengenalnya tidak melebihi 250 V untuk peranti fase tunggal dan 480 V untuk peranti lain.

Peranti yang tidak dimaksudkan untuk penggunaan di rumah tangga biasa, namun dapat menjadi sumber bahaya bagi publik, misalnya peranti yang dimaksudkan untuk digunakan oleh orang awam di pertokoan, di industri kecil dan di pertanian, termasuk dalam ruang lingkup standar ini.

CATATAN 1 Contoh peranti seperti itu adalah perlengkapan catering, peranti pembersih untuk penggunaan industri komersial dan peranti untuk pengering rambut.

Sepanjang dapat dipraktekkan, standar ini berkaitan dengan bahaya umum yang disebabkan oleh peranti yang ditemui oleh semua orang di dalam dan di sekitar rumah. Namun, secara umum standar ini tidak memperhitungkan:

– penggunaan peranti oleh anak-anak atau orang yang lemah kondisinya tanpa pengawasan;

– peranti digunakan untuk bermain oleh anak-anak.

CATATAN 2 Perhatian digambarkan dengan fakta bahwa:

– untuk peranti yang ditujukan untuk digunakan pada mesin atau kapal atau pesawat, penambahan persyaratan mungkin perlu;

– pada beberapa negara penambahan persyaratan ditetapkan oleh badan kesehatan nasional, badan nasional yang bertanggungjawab untuk melindungi buruh, badan nasional penyedia air dan badan-badan lain yang sejenis.

CATATAN 3 Standar ini tidak berlaku bagi: – peranti yang ditujukan khusus untuk industri; – peranti yang ditujukan untuk dipakai pada lokasi yang dipengaruhi kondisi khusus seperti adanya

atmosfer yang korosif atau mudah meledak (debu, uap air atau gas); – penerima radio dan televisi, perekam dan peranti sejenis (IEC 65); – peranti untuk tujuan medis (IEC 601); – alat genggam yang digerakkan oleh motor listrik (IEC 745); – personal computer dan peranti sejenis (IEC 950); – peranti listrik yang digerakkan motor yang dapat dipindahkan (IEC 1029).

2 Acuan normatif

Dalam standar ini mengacu juga kepada acuan normatif, sebagai berikut :

IEC 60061-1, Lamp caps and holders together with gauges for the control of interchangeability and safety - Part 1: Lamp caps

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 8: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

2 dari 128

IEC 60068-2-32, Enviromental testing – Part 2: Tests – Test Ed: Free fall (Procedure 1)

IEC 60068-2-75, Enviroment testing – Part 2-75: Tests – Test Eh: Hammer tests

IEC/TR3 60083, Plugs and socket-outlets for domestic and similar general use standardized in member countries of IEC

IEC 60085, Thermal evaluation and classification of electrical insulation

IEC 60112:2003, Methode for determining of the proof and the comparative tracking indices of solid insulating materials.

IEC 60127 (all parts), Miniature fuses

IEC 60227 (all parts), Polyvinyl cloride insulated cables of rated voltages up to and including 450/750 V

IEC 60238, Edison screw lampholders

IEC 60245 (all parts), Rubber insulated cables – Rated voltages up to and including 450/750V

IEC 60249-2-4:1987, Base materials for printed circuits – Parts 2: Specifications – Specification No.4: Epoxide woven glass fabric copper-clad laminated sheet, general purpose grade Amendment 1 (1989) Amendment 2 (1992) Amendment 3 (1993) Amendment 4 (1994) Amendment 5 (2000)

IEC 60249-2-5:1987, Base materials for printed circuits – Parts 2: Specifications – Specification No.5: Epoxide woven glass fabric copper-clad laminated sheet of defined flammability (vertical burning test) Amendment 1 (1989) Amendment 2 (1992) Amendment 3 (1993) Amendment 4 (1994) Amendment 5 (2000)

IEC 60252, A.C. motor capacitors

IEC 60320-1, Appliance couplers for household and similar general purposes – Part 1: General requirements

IEC 60320-2-3, Appliance couplers for household and similar general purposes – Part 2-3: Appliance coupler with a degree of protection higher than IPX0

IEC 60384-14:1993, Fixed capacitors for use in electronic equipment – Part 14: Sectional specification: Fixed capacitors for electromagneticinterference suppression and connection to the supply mains

IEC 60417-DB:2002 4), Graphical symbols for use on equipment

IEC 60529, Degrees of protection provided by enclosures (IP Code)

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 9: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

3 dari 128

IEC 60598-1:2003, Luminaires – Part 1: General requirements and tests IEC 60664-1:1992, Insulation coordination for equipment within low-voltage systems – Part 1: Principles, requirements and tests Amendment 1 (2000) Amendment 2 (2002)1

IEC 60664-3:1992, Insulation coordination for equipment within low-voltage systems – Part 3: Use of coatings to achieve insulation coordination of printed board assemblies

IEC 60695-2-2:1991, Fire hazard testing – Part 2: Test methods – Section 2: Needle-flame test

IEC 60695-2-11, Fire hazard testing – part 2-11: Glowing/hot wire based test methods – Glow-wire flammability test methode for end-products

IEC 60695-2-12, Fire hazard testing – part 2-12: Glowing/hot wire based test methods – Glow-wire flammability test methode for materials

IEC 60695-2-13, Fire hazard testing – part 2-13: Glowing/hot wire based test methods – Glow-wire ignitability test methode for materials

IEC 60695-10-2, Fire hazard testing – part 10: Guidance and test methods for the minimization of the effects of abnormal heat on electrotechnical products involved in fires – Section 2: Method for testing products made from non-metallic materials for resistance to heat using the ball pressure test

IEC 60695-11-10, Fire hazard testing – Part 11-10: Test flames – 50 W horizontal and vertical flame test methods

IEC 60730-1:1999, Automatic electrical controls for household and similar use – Part 1: General requirements

IEC 60738-1, Thermistors – Directly heated positive step-function temperature coefficient Part 1: Generic specification

IEC 60906-1, IEC system of plugs and socket-outlets for houshold and similar purposes – Part 1: Plugs and socket-outlets 16 A 250 V a.c.

IEC 60990:1999, Methods of measurement of touch-current and protective conductor current

IEC 60999-1:1999, Connecting devices – Electrical copper conductors – Safety requirements for screw-type and screwless-type clamping units – Part 1: General requiremets and particular requirements for clamping units for conductor from 0,2 mm2 up to 35 mm2

(included)

IEC 61032:1997, Protection of persons and equipment by enclosures – Probes for verification

IEC 61058-1:2000, Switches for appliances – Part 1: General requirements Amendment 1 (2001)2

IEC 61180-1, High voltage test techniques for low-voltage equipment. Part 1: Definitions, test and procedure requirements

IEC 61180-2, High-voltage techniques for low-voltage equipment- Part 2: Test equipment

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 10: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

4 dari 128

IEC 61558-1:1997, Safety of power transformers, power supply units and similar – Part 1: General requirements and tests

IEC 61558-2-6:1997, Safety of power transformers, power supply units and similar – Part 2: Particular requirements for safety isolating transformers for general use

ISO 7000, Graphical symbols for use on equipment – Index and synopsis

ISO 9772:2001, Cellular plastics – Determination of horizontal burning characteristics of small specimens subjected to a small flame

IEC 60068-2-2, Environmental testing – Part 2 Tests. Test B: Dry heat. IEC 60320-2-2, Appliance couplers for household and similar general purposes – Part 2-2: Interconnection couplers for household and similar equipment.

IEC 60730-2-8:2000, Automatic electrical controls for household and similar use – Part 2-8: Particular requirements for electrically operated water valves, including mechanical requirements.

IEC 61000-4-2, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4: Testing and measurement techniques – Section 2: Electrostatic discharge immunity test.

IEC 61000-4-3, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4-3: Testing and measurement techniques – Radiated, radio-fequency, electromagnetic field immunity test.

IEC 61000-4-4, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4: Testing and measurement techniques – Section 4: Electrical fast transient/burst immunity test.

IEC 61000-4-5, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4: Testing and measurement techniques – Section 5: Surge immunity test.

IEC 61000-4-6, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4-6: Testing and measurement techniques – Immunity to conducted disturbances, induced by radio-frequency fields.

IEC 61000-4-11, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4: Testing and measurement techniques – Section 11: Voltage dips, short interuptions and voltage variations immunity test.Amendment 1 (2003)3.

IEC 61000-4-13, Electromagnetic compatibility (EMC) – Part 4-13: Testing and measurement techniques – Harmonics and interharmonics including mains signalling at a.c. power port, low frequency immunity tests.

IEC 61770, Electric appliances connected to the water mains – Avoidance of backsiphonage and failure of hose-sets.

______________

1 Ada edisi 1.2 gabungan yang meliputi edisi 1 dan amandemen 1 dan 2 nya. 2 Ada edisi 3.1 gabungan yang meliputi edisi 3 dan amandemen 1 nya. 3 Ada edisi 1.1 gabungan yang meliputi edisi 1 dan amandemen 1 nya. 4 DB menunjuk ke IEC on-line database.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 11: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

5 dari 128

3 Definisi

Suatu indeks dari istilah yang didefinisikan, diberikan pada akhir dari standar ini.

3.1 Jika dipakai istilah “tegangan” dan “arus”, maka yang digunakan adalah nilai r.m.s-nya, kecuali ditentukan lain.

3.1.1 tegangan pengenaltegangan yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan

3.1.2 julat tegangan pengenaljulat tegangan yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan, yang dinyatakan dengan batas bawah dan batas atas

3.1.3tegangan operasitegangan maksimum yang dapat dikenakan pada bagian yang dipertimbangkan bila peranti beoperasi pada tegangan pengenal dan beroperasi pada operasi normal

CATATAN 1 Perbedaan posisi control dan gawai switsing sedang dipertimbangkan.

CATATAN 2 Tegangan operasi memperhitungkan tegangan resonan.

CATATAN 3 Pada saat menganti tegangan operasi pengaruh tegangan transient diabaikan.

3.1.4masukan daya pengenal masukan daya yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan

3.1.5julat masukan daya pengenal julat masukan daya yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan, yang dinyatakan dengan batas bawah dan batas atas

3.1.6arus pengenalarus yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan

CATATAN Bila arus pengenal tidak ditentukan pada peranti, arus pengenal adalah:

- untuk peranti pemanas, arus dihitung dari masukan daya pengenal dan tegangan pengenal; - untuk peranti yang dioperasikan motor dan peranti yang dikombinasi arus diukur saat peranti

disuplai pada tegangan pengenal dan dioperasikan pada operasi normal; - untuk peranti kombinasi, arus diukur saat peranti disuplai pada tegangan pengenal dan

dioperasikan pada kondisi operasi normal.

3.1.7frekuensi pengenalfrekuensi yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan

3.1.8julat frekuensi pengenaljulat frekuensi yang ditetapkan untuk peranti oleh pabrikan dan dinyatakan dengan batas atas dan batas bawah

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 12: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

6 dari 128

3.1.9operasi normalkondisi peranti yang dioperasikan pada penggunaan normal saat disambungkan ke suplai

3.1.10tegangan impuls pengenaltegangan yang diperoleh dari tegangan pengenal dan kategori tegangan lebih peranti, karakteristik kemampuan ketahaan yang dispesifikan dari insulasinya terhadap tegangan lebih transien.

3.1.11malafungsi yang berbahaya operasi peranti yang tak diharapkan yang dapat mengurangi keselamatan.

3.23.2.1senur yang dapat dilepas senur fleksibel, untuk senur suplai atau sambungan, yang dimaksudkan untuk dihubungkan ke peranti melalui alat penghubung yang sesuai

3.2.2senur interkoneksisenur fleksibel bagian luar yang disediakan sebagai bagian dari peranti lengkap untuk tujuan selain sambungan ke suplai utama

CATATAN Kendali perangkat sakelar genggam, sambungan bagian luar antara dua bagian pada peranti dan senur yang menghubungkan lengkapan ke peranti atau ke sirkit sinyal yang terpisah, sebagai contoh senur interkoneksi.

3.2.3senur suplai senur fleksibel untuk keperluan suplai, dipasang pada peranti

3.2.4penyambungan tipe X metode penyambungan sedemikian rupa sehingga senur suplai dapat dengan mudah diganti

CATATAN Senur suplai mungkin khusus disiapkan dan hanya disediakan dari pabrik pembuat atau agen servis. Senur yang dipersiapkan khusus mungkin juga termasuk bagian dari peranti.

3.2.5penyambungan tipe Y metode penyambungan senur suplai sedemikian rupa sehingga setiap penggantian diharapkan dilakukan oleh pabrikan, agen servis atau orang yang berkeahlian sejenis

3.2.6penyambungan tipe Z metode penyambungan sedemikian rupa sehingga senur suplai tidak dapat diganti tanpa merusak atau menghancurkan peranti

3.2.7kabel (lead) suplaiseperangkat kawat yang dimaksudkan untuk sambungan peranti ke pengkawatan magun dan ditempatkan pada kompartemen yang diletakkan di dalam atau dilekatkan pada peranti

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 13: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

7 dari 128

3.3

3.3 .1 insulasi dasar insulasi yang menutupi bagian aktif untuk memberikan proteksi dasar terhadap kejut listrik

3.3.2insulasi tambahan insulasi terpisah yang dipakai sebagai tambahan pada insulasi dasar untuk memberikan proteksi terhadap kejut listrik jika insulasi dasar tidak berfungsi

3.3.3insulasi ganda sistem insulasi yang terdiri atas insulasi dasar dan insulasi tambahan

3.3.4insulasi diperkuat insulasi tunggal yang menutupi bagian aktif yang memberikan tingkat proteksi terhadap kejut listrik setara dengan insulasi ganda pada kondisi yang ditentukan dalam standar ini

CATATAN Ini tidak berarti bahwa insulasi merupakan suatu bentuk yang homogen. Insulasi mungkin terdiri dari beberapa layer yang tidak dapat diuji secara tunggal sebagai insulasi tambahan atau insulasi dasar.

3.3.5insulasi fungsional insulasi antara bagian konduktif dari beda potensial yang memerlukan hanya ketepatan fungsi peranti

3.3.6impedans proteksi impedans yang dihubungkan antara bagian aktif dan bagian konduktif yang dapat dijangkau konstruksi kelas II sedemikian sehingga arus, dalam penggunaan normal dan pada kemungkinan kondisi gangguan dalam peranti, terbatas untuk nilai aman

3.3.7peranti kelas "0"peranti yang proteksinya terhadap kejut listrik hanya bergantung pada insulasi dasar; ini berarti bahwa tidak ada sarana untuk menghubungkan bagian konduktif yang dapat disentuh, jika ada, ke konduktor pengaman pada pengkawatan tetap instalasi, jaminan dalam kasus terjadinya kegagalan insulasi dasar tergantung lingkungan

CATATAN Peranti kelas "0" mempunyai selungkup dari bahan yang dapat berupa bagian atau keseluruhan dari insulasi dasar atau selungkup logam yang dipisahkan oleh insulasi yang tepat dari bagian aktif. Jika suatu peranti dengan selungkup dari bahan insulasi yang dilengkapi dengan sarana pembumian bagian dalam, maka peranti tersebut ditetapkan sebagai peranti kelas I atau "0I".

3.3.8peranti kelas "0I"peranti yang sekurang-kurangnya mempunyai insulasi dasar keseluruhan dan dihubungkan dengan terminal pembumian tetapi kabel senur suplai tanpa kondukor pembumian dan tusuk kontak tanpa kontak pembumian

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 14: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

8 dari 128

3.3.9peranti kelas I peranti dimana proteksi terhadap kejut listrik tidak hanya tergantung pada insulasi dasar tetapi juga yang mencakup tindakan pencegahan keselamatan tambahan, dimana bagian konduktif yang dapat disentuh dihubungkan ke konduktor pembumian dalam pengkawatan tetap instalasi dengan cara tertentu sehingga bagian konduktif yang dapat disentuh tidak menjadi bertegangan saat terjadinya kegagalan insulasi dasar

CATATAN Ketentuan ini mencakup suatu konduktor pelindung pada senur suplai.

3.3.10peranti kelas IIperanti dimana proteksi terhadap kejut listrik tidak hanya tergantung pada insulasi dasar tetapi juga tergantung tindakan pencegahan keselamatan tambahan, seperti dilengkapi dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat tanpa sarana pembumian atau tanpa ketergantungan pada kondisi instalasi

CATATAN 1 Peranti seperti itu bisa terdiri dari salah satu jenis berikut ini :

– peranti yang mempunyai selungkup insulasi yang tahan lama dan pada dasarnya menutupi seluruh bagian logam kecuali bagian-bagian yang kecil seperti papan nama, sekrup dan paku keling, yang dipisah dari bagian aktif dengan insulasi sekurang-kurangnya sama dengan insulasi diperkuat; peranti seperti itu disebut peranti kelas II dengan selubung dari bahan insulasi;

– peranti yang pada dasarnya mempunyai selungkup logam tanpa sambungan, dimana insulasi ganda atau insulasi diperkuat digunakan secara keseluruhan; peranti seperti ini disebut peranti kelas II dengan selubung dari logam;

– peranti yang merupakan kombinasi dari jenis a dan b.

CATATAN 2 Selungkup dari peranti kelas II yang selubungnya dari bahan insulasi boleh sebagian atau seluruhnya merupakan insulasi tambahan atau insulasi diperkuat.

CATATAN 3 Jika peranti yang insulasinya merupakan insulasi ganda atau insulasi diperkuat yang seluruhnya memiliki ketentuan pembumian peranti tersebut dipertimbangkan termasuk peranti kelas I atau kelas 0I.

CATATAN 4 Peranti kelas II mungkin disambungkan untuk menjaga kontinuitas sirkit pelindung, dilengkapi dengan beberapa alat antara peranti dan diinsulasi dari bagian yang dapat disentuh yang konduktif dengan insulasi tambahan.

3.3.11konstruksi kelas II bagian dari peranti dimana proteksi terhadap kejut listrik tergantung dari insulasi ganda atau insulasi diperkuat

3.3.12peranti kelas IIIperanti dengan proteksi terhadap kejut listrik yang tergantung pada suplai berteganganekstra rendah yang aman dan tegangan yang lebih tinggi dari suplai bertegangan ekstra rendah tersebut tidak timbul

3.3.13konstruksi kelas IIIbagian pada peranti dimana proteksi terhadap kejut listrik tergantung pada tegangan sangat ekstra yang aman dan dimana tegangan yang lebih tinggi dari tegangan ekstra rendah yang aman tidak timbul

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 15: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

9 dari 128

3.3.14jarak bebas jarak terpendek antara dua bagian konduktif atau antara bagian konduktif dan permukaan peranti yang dapat disentuh

3.3.15jarak rambatjarak terpendek sepanjang permukaan insulasi antara dua bagian konduktif atau antara bagian konduktif dan permukaan yang dapat disentuh

3.43.4.1tegangan ekstra rendah tegangan yang disuplai dari suatu sumber dalam peranti yang tidak melebihi 50 V antar konduktor dan antara konduktor dengan pembumian, jika peranti disuplai pada tegangan pengenal

3.4.2tegangan ekstra rendah yang aman tegangan yang tidak melebihi 42 V antar konduktor dan antara konduktor dengan pembumian, tegangan tanpa beban tidak melebihi 50 V.

Jika tegangan ekstra rendah yang aman diperoleh dari suplai utama, maka harus melalui suatu transformator pemisah pengaman atau konventor dengan lilitan yang terpisah, insulasi yang sesuai dengan persyaratan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

CATATAN 1 Batas tegangan yang ditentukan berdasarkan pada asumsi bahwa insulasi transformator pengaman disuplai pada tegangan pengenalnya.

CATATAN 2 Tegangan ekstra rendah yang aman diketahui juga sebagai SELV.

3.4.3transformator pemisah pelindung transformator dengan lilitan masukan secara elektrik terpisah dari lilitan keluaran dengan insulasi sekurang-kurangnya sama dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat dan yang ditujukan untuk suplai peranti atau sirkit tegangan ekstra rendah yang aman

3.4.4sirkit tegangan ekstra rendah proteksi sirkit yang dibumikan beroperasi pada tegangan ekstra rendah yang aman yang terpisah dari sirkit lain dengan insulasi dasar dan pelindung proteksi, insulasi ganda atau insulasi diperkuat

CATATAN 1 Pelindung proteksi adalah pemisahan sirkit dari bagian aktif dengan alat pelindung yang dibumikan.

CATATAN 2 Sirkit tegangan ekstra rendah proteksi disebut juga sebagai sirkit PELV.

3.5

3.5.1peranti portabel peranti yang diperuntukkan untuk dapat dipindahkan saat beroperasi atau peranti, selain peranti magun, yang mempunyai berat kurang dari 18 kg

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 16: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

10 dari 128

3.5.2peranti genggam peranti portabel yang diperuntukkan untuk digenggam selama penggunaan normal, motornya, jika ada, membentuk kesatuan dengan peranti

3.5.3peranti stasioner peranti yang tetap atau peranti yang bukan portabel

3.5.4peranti magun peranti yang ditujukan untuk digunakan saat dipasang pada pendukung atau terkunci pada lokasi khusus

3.5.5peranti rakitan lengkap peranti magun yang diperuntukkan untuk dipasang pada kabinet, yang dipersiapkan untuk tertanam pada dinding atau lokasi yang sejenis

3.5.6peranti pemanasperanti yang menggabungkan elemen pemanas tetapi tanpa adanya motor

3.5.7peranti yang dioperasikan motor peranti yang menggabungkan motor tetapi tanpa adanya elemen pemanas

3.5.8peranti kombinasi peranti yang menggabungkan elemen pemanas dan motor

3.63.6.1bagian yang tidak dapat dilepas bagian yang hanya dapat dilepas atau dibuka dengan alat atau bagian yang memenuhi pengujian 22.11

3.6.2bagian yang dapat dilepas bagian yang dapat dilepas atau dibuka tanpa menggunakan alat, bagian yang dilepas sesuai dengan petunjuk penggunaan, sekalipun diperlukan alat untuk melepas atau suatu bagian yang tidak memenuhi pengujian 22.11

CATATAN 1 Jika untuk tujuan instalasi suatu bagian harus dilepas, bagian ini tidak dianggap sebagai bagian yang dapat dilepas sekalipun petunjuk menyebutkan bahwa bagian tersebut harus dilepas.

CATATAN 2 Komponen yang dapat dilepas tanpa menggunakan peranti dianggap sebagai bagian yang dapat dilepas.

CATATAN 3 Bagian yang dapat dibuka dianggap sebagai bagain yag dapat dipindahkan.

3.6.3bagian yang dapat disentuh bagian atau permukaan yang dapat disentuh dengan alat uji basah b dari IEC 61032, dan jika bagian atau permukaan logam, bagian konduktif dihubungkan padanya

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 17: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

11 dari 128

3.6.4bagian aktif konduktor atau bagian konduktif yang dimaksudkan untuk diberi energi dalam mpenggunaan normal, termasuk konduktor netral tetapi, dengan kesepakatan, bukan merupakan konduktor PEN

CATATAN 1 Bagian, dapat disentuh atau tidak, sesuai dengan 8.1.4 tidak dianggap sebagai bagian aktif

CATATAN 2 Konduktor PEN adalah konduktor netral yang dibumikan proteksi yang mengkobina-sikan fungsi konduktor proteksi dan konduktor netral

3.6.5perkakaspemutar sekrup, koin atau benda lain yang mungkin digunakan untuk memutar sekrup atau peranti pengikat lain

3.7

3.7.1termostatperangkat pengindera suhu, suhu operasinya mungkin tetap atau dapat diatur dan selama operasi normal menjaga suhu bagian yang dikendali antara batas tertentu dengan membuka dan menutup sirkit secara otomatis

3.7.2pembatas suhu perangkat pengindera suhu, suhu operasinya mungkin tetap atau dapat diatur dan selama operasi normal beroperasi dengan membuka atau menutup sirkit saat suhu bagian yang dikendali mencapai nilai yang ditentukan

CATATAN Pembatas suhu ini tidak melakukan operasi balik selama siklus operasi normal dari peranti. Pembatas suhu mungkin membutuhkan panduan penyetelan ulang.

3.7.3pemutus termal perangkat yang selama operasi abnormal membatasi suhu bagian yang dikendali secara otomatis dengan membuka sirkit atau dengan mengurangi arus dan dikonstruksi sedemikian rupa sehingga stelannya tidak dapat diatur oleh pengguna

3.7.4pemutus termal otomatis pemutus termal yang secara otomatis mengembalikan arus setelah bagian yang terkait dari peranti telah cukup dingin

3.7.5pemutus termal tidak otomatis pemutus termal yang membutuhkan operasi secara manual untuk pengaturan ulang atau penggantian suatu bagian, agar mengalirkan arus kembali CATATAN Operasi manual termasuk pelepasan sambungan suplai.

3.7.6gawai proteksi gawai, operasi yang mencegah situasi yang berbahaya pada kondisi operasi yang tidak normal

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 18: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

12 dari 128

3.7.7termal hubungpemutus termal yang hanya beoperasi sekali dan kemudian memerlukan penggantian sebagian atau penggantian secara lengkap

3.83.8.1pelepasan sambungan semua kutub untuk peranti fase tunggal pelepasan sambungan kedua konduktor dengan melakukan aksi tunggal atau untuk peranti fase tiga, pelepasan sambungan semua konduktor suplai kecuali konduktor pembumian, dengan melakukan aksi tunggal

CATATAN Konduktor pelindung pembumian tidak dipertimbangkan sebagai konduktor suplai.

3.8.2posisi offposisi stabil pada perangkat sakelar jika sirkit yang dikendali dengan sakelar dilepas sambungannya dari suplai atau, untuk pemutusan elektronik, sirkit dideenergisasi.

CATATAN Posisi off tidak berarti/menunjukkan semua kutub lepas sambungannya.

3.8.3elemen pemanas tampak pijar elemen pemanas yang sebagian atau seluruhnya terlihat dari luar peranti dan mempunyai suhu sekurang-kurangnya 650 °C saat peranti dioperasikan pada operasi normal pada masukan daya pengenal, sampai kondisi stabil tercapai

3.8.4elemen pemanas PTC elemen yang ditujukan untuk pemanas yang terdiri dari resistor PTC yang sensitif secara termal dan yang mempunyai penambahan resistansi non-linear yang cepat saat suhu meningkat melebihi julat tertentu

3.8.5perawatan pengguna beberapa operasi perawatan yang tercantum dalam petunjuk untuk penggunaan atau ditandai pada peranti yang ditujukan untuk dilakukan oleh pengguna

3.9

3.9.1komponen elektronik bagian yang konduksinya secara mendasar dicapai dengan gerakan elektron yang melewati ruang hampa, gas atau semikonduktor

CATATAN Indikator neon tidak dipertimbangkan sebagai komponen elektronik.

3.9.2sirkit elektronik sirkit yang dilengkapi sekurang-kurangnya satu komponen elektronik

3.9.3sirkit elektronik proteksi sirkit elektronik yang mencegah situasi berbahaya pada kondisi operasi normal.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 19: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

13 dari 128

3.9.4perangkat lunak kelas B perangkat lunak yang mencakup kode yang dimaksudkan untuk mencegah bahaya jika suatu gangguan terjadi dalam peranti, selain dari gangguan perangkat lunak.

3.9.5perangkat lunak kelas C perangkat lunak yang mencakup kode yang dimaksudkan untuk mencegah bahaya tanpa penggunaan gawai proteksi lain.

4 Persyaratan umum

Peranti harus dibuat sedemikian rupa sehingga pada penggunaan normal dapat berfungsi secara aman sehingga tidak menyebabkan bahaya bagi orang atau disekelilingnya, sekalipun terjadi kelalaian yang mungkin timbul dalam penggunaan normal.

Pada umumnya, prinsip ini dicapai dengan memenuhi persyaratan yang relevan yang ditetapkan dalam standar ini dan kesesuaian diperiksa dengan melakukan semua pengujian yang relevan.

5 Kondisi umum untuk uji

Kecuali tidak dispesifikasikan lain, uji dilakukan sesuai denghan ayat ini

5.1 Pengujian sesuai dengan standar ini adalah uji jenis

CATATAN Uji rutin diuraikan dalam lampiran A.

5.2 Uji dilakukan terhadap peranti tunggal yang tahan terhadap semua pengujian yang relevan. Bagaimanapun pengujian pada 22 (kecuali 22.11 dan 22.18) sampai dengan 26 dan 28 mungkin dilakukan pada peranti yang terpisah. Uji 22.3 dilakukan pada peranti baru.

CATATAN 1 Contoh uji tambahan mungkin disyaratkan jika peranti dapat diuji dengan kondisi yang berbeda, misalnya hal itu dapat disuplai dengan tegangan yang berbeda.

Jika bagian yang sangat lemah menjadi sirkit terbuka selama pengujian ayat 19, maka perlu peranti tambahan.

Uji komponen mungkin meminta penyerahan sampel tambahan dari komponen ini.

Jika uji pada lampiran C dilakukan, maka diperlukan enam buah sampel motor.

Jika pengujian pada Lampiran D harus dilakukan, dapat digunakan peranti tambahan

Jika uji pada lampiran G dilakukan, maka diperlukan tambahan empat transformator.

Jika pengujian pada lampiran H dilakukan, maka diperlukan tambahan tiga peranti.

CATATAN 2 Tekanan kumulatif akibat dari uji sirkit yang beruntun pada sirkit elektronik harus dicegah. Hal ini mungkin perlu untuk mengganti komponen atau menggunakan sampel tambahan. Jumlah sampel tambahan harus dijaga pada minimum dengan pemeriksaan sirkit elektronik yang terkait.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 20: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

14 dari 128

CATATAN 3 Jika peranti harus dibongkar dengan tujuan melakukan uji, perhatian harus diberikan untuk memastikan bahwa produk tersebut dipasang kembali sesuai dengan bentuk aslinya. Jika terjadi keraguan pengujian beruntun mungkin dilakukan pada sampel yang terpisah.

5.3 Kecuali ditentukan lain, pengujian dilakukan sesuai dengan ayat-ayat. Namun demikian, uji 22.11 pada peranti pada suhu ruang dilakukan sebelum pengujian pada ayat 8.

Pengujian pada ayat 14 dan 21.2 dan 22.24 dilakukan setelah pengujian pada ayat 29.

Jika uji ini merupakan bukti dari konstruksi peranti yang pengujian tertentu tidak berlaku, uji tidak dilakukan.

5.4 Bila pengujian peranti yang juga disuplai oleh sumber tenaga lain seperti gas, pengaruh konsumsinya harus diperhitungkan.

5.5 Pengujian dilakukan terhadap peranti atau terhadap bagiannya yang dapat dipindahkan diletakkan pada posisi yang paling tidak menguntungkan bisa terjadi dalam penggunaan normal.

5.6 Peranti yang dilengkapi dengan pengontrol atau perangkat switsing diuji dengan pengontrol atau perangkat diatur pada pengaturan yang tidak menguntungkan, jika pengaturan dapat di atur oleh pengguna.

CATATAN 1 Jika alat pengatur dapat disentuh tanpa bantuan alat, Sub-ayat ini diaplikasikan apakah stelan dapat diatur dengan tangan atau dengan peranti. Jika alat pengatur tidak dapat disentuh tanpa bantuan alat dan jika stelannya tidak ditujukan untuk diatur oleh pengguna, Sub-ayat ini tidak berlaku.

CATATAN 2 Penyekat yang memadai dianjurkan sebagai pelindung pengatur stelan oleh pengguna.

5.7 Pengujian dilakukan pada lokasi yang bebas aliran angin dan umumnya pada suhu lingkungan adalah 20 ± 5 °C.

Jika suhu dicapai tiap bagian dibatasi oleh perangkat peka suhu atau dipengaruhi oleh suhu yang berubah, sebagai contoh saat air mendidih, jika terjadi keragu-raguan, suhu lingkungan dipertahankan pada 23 ± 2 °C.

5.8.1 Peranti untuk a.b. yang hanya diuji dengan a.b. pada frekuensi pengenal, dan untuk a.b. dan a.s. diuji dengan suplai yang paling tidak menguntungkan.

Peranti a.b. yang tidak diberi tanda frekuensi pengenal atau diberi tanda julat frekuensi 50 Hz sampai dengan 60 Hz, diuji dengan 50 Hz atau 60 Hz, pilih yang paling tidak disukai.

5.8.2 Peranti yang mempunyai lebih dari satu tegangan pengenal diuji pada tegangan yang paling tidak menguntungkan.

Untuk peranti yang dioperasikan motor atau motor kombinasi, diberi tanda dengan julat tegangan pengenal, jika ada ketentuan bahwa tegangan suplai sama dengan tegangan pengenal dikalikan dengan suatu faktor, maka peranti disuplai pada:

- batas atas julat masukan tegangan pengenal dikalikan dengan suatu faktor, jika lebih besar dari 1;

- batas bawah julat masukan tegangan pengenal dikalikan dengan faktor, jika lebih kecil dari 1.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 21: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

15 dari 128

Jika faktor tidak dispesifikasikan, tegangan suplai pada kondisi yang paling tidak menguntungkan diantara julat tegangan pengenal.

CATATAN 1 Jika peranti pemanas mempunyai julat tegangan pengenal, batas atas dari julat tegangan akan selalu pada tegangan yang tidak menguntungkan diantara julat tegangan.

CATATAN 2 Untuk peranti kombinasi dan peranti yang dioperasikan motor dan untuk peranti yang mempunyai lebih dari satu tegangan pengenal atau julat tegangan pengenal, mungkin perlu untuk membuat beberapa pengujian pada kondisi nilai minimum, rata-rata dan maksimum dari tegangan pengenal atau julat tegangan pengenal dengan tujuan untuk menetapkan tegangan yang paling tidak menguntungkan.

5.8.3 Untuk peranti pemanas dan peranti kombinasi yang ditandai dengan julat masukan daya pengenal, jika masukan daya sama dengan masukan daya pengenal dikalikan dengan faktor, maka peranti dioperasikan pada:

- batas atas julat masukan tegangan pengenal dikalikan dengan suatu faktor, jika lebih besar dari 1;

- batas bawah julat masukan tegangan pengenal dikalikan dengan faktor, jika lebih kecil dari 1.

Bila faktor tidak ditetapkan, masukan daya pada kondisi yang paling tidak menguntungkan diantara julat masukan daya pengenal.

5.8.4 Untuk peranti yang ditandai dengan julat tegangan pengenal dan masukan daya pengenal yang sesuai dengan rata-rata julat tegangan pengenal, jika ditetapkan bahwa masukan daya sama dengan masukan daya pengenal dikalikan dengan faktor, maka peranti dioperasikan pada:

- perhitungan masukan daya yang sesuai dengan batas atas julat tegangan pengenal dikalikan dengan faktor ini, jika lebih besar dari 1;

- perhitungan masukan daya yang sesuai dengan batas bawah julat tegangan pengenal dikalikan dengan faktor ini, jika lebih kecil dari 1.

Bila faktor tidak ditetapkan, masukan daya pada kondisi yang paling tidak menguntungkan diantara julat tegangan pengenal.

5.9 Bila peranti yang memiliki elemen pemanas tambahan atau lengkapan disediakan oleh pabrik pembuat, peranti diuji dengan elemen atau lengkapan tersebut yang memberikan hasil yang paling tidak menguntungkan.

5.10 Pengujian dibuat pada peranti sebagai pensuplai. Namun demikian, peranti yang berkonstruksi sebagai peranti tunggal tetapi disuplai sejumlah unit, diuji setelah perakitan sesuai dengan petunjuk yang diberikan pada peranti.

Peranti rakitan lengkap dan peranti magun dipasang sesuai dengan petunjuk yang diberikan pada peranti sebelum diuji.

5.11 Peranti yang dimaksudkan untuk dihubungkan ke pengkawatan tetap dengan sarana senur fleksibel diuji dengan senur fleksibel yang dihubungkan ke peranti.

5.12 Untuk peranti pemanas dan peranti kombinasi, jika ditetapkan pada peranti harus dioperasikan pada masukan daya dikalikan dengan suatu faktor, peranti ini hanya berlaku untuk elemen pemanas tanpa koefisien ketahanan suhu positif yang cukup besar.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 22: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

16 dari 128

Untuk elemen pemanas dengan koefisien ketahanan suhu positif yang cukup besar, selain dari elemen pemanas PTC, tegangan suplai ditetapkan dengan pensuplai peranti pada tegangan pengenal sampai elemen pemanas mencapai suhu operasinya. Tegangan suplai kemudian secara cepat dinaikkan sampai pada nilai masukan daya yang diperlukan untuk uji yang relevan, nilai tegangan suplai ini dijaga selama pengujian.

CATATAN Pada umumnya, koefisien suhu dipertimbangkan cukup besar jika, pada tegangan pengenal, masukan daya pada kondisi dingin berbeda lebih dari 25 % dari masukan daya pada suhu operasi.

5.13 Uji untuk peranti dengan elemen pemanas PTC dibuat pada tegangan yang sesuai dengan masukan daya yang ditetapkan. Bila masukan daya lebih besar dari julat masukan daya yang ditentukan, faktor pengali tegangan sama dengan akar kuadrat dari faktor pengali untuk masukan daya.

5.14 Jika peranti kelas 0I atau peranti kelas I mempunyai bagian logam yang dapat disentuh, yang tidak dihubungkan ke terminal pembumian atau kontak pembumian dan tidak dipisahkan dari bagian aktif oleh bagian logam perantara yang dihubungkan keterminal pembumian atau kontak pembumian, bagian yang demikian diperiksa kesesuaian dengan persyaratan yang ditentukan bagi konstruksi kelas II.

Bila peranti kelas 0I atau peranti kelas I mempunyai bagian logam yang dapat disentuh, seperti bagian yang diperiksa kesesuaian dengan persyaratan yang ditetapkan untuk konstruksi kelas II, jika tidak bagian ini dipisahkan dari bagian aktif dengan bagian logam yang berfungsi sebagai pembumian.

CATATAN Pedoman diberikan dalam Lampiran P untuk persyaratan yang diperberat sehingga dapat digunakan untuk memastikan tingkat proteksi yang dapat diterima terhadap bahaya listrik dan bahaya termal untuk jenis khusus peranti yang digunakan dalam instalasi tanpa konduktor pembumian proteksi.

5.15 Jika peranti mempunyai bagian yang beroperasi pada tegangan ekstra rendah yang aman, seperti bagian yang diperiksa kesesuaian dengan persyaratan yang ditetapkan untuk konstruksi kelas III.

5.16 Pada saat uji sirkit elektronik, suplai harus bebas gangguan dari sumber lain yang dapat mempengaruhi hasil uji.

5.17 Peranti yang disuplai dengan baterai yang dapat diisi ulang diuji sesuai dengan lampiran B.

5.18 Jika dimensi linier dan bersiku-siku yang ditentukan tanpa toleransi, maka berlaku ISO 2768-1.

6 Klasifikasi

6.1 Peranti harus salah satu dari kelas berikut yang sesuai dengan proteksi terhadap kejut listrik :

Kelas 0, Kelas 0I, Kelas I, Kelas II, Kelas III.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji yang sesuai.

6.2 Peranti harus mempunyai tingkat proteksi terhadap masuknya air yang berbahaya.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 23: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

17 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji yang sesuai.

CATATAN Tingkat proteksi terhadap masuknya air diberikan pada IEC 60529.

7 Penandaan dan instruksi

7.1 Peranti harus diberi tanda dengan :

- tegangan pengenal atau julat tegangan pengenal, dalam volt; - lambang untuk sifat suplai, kecuali bila frekuensi pengenal tidak ditandai; - masukan daya pengenal dalam watt atau kilowatt atau arus pengenal dalam ampere; - nama, merek dagang atau merek identifikasi dari pabrikan atau penjual yang bertangung

jawab;- referensi model atau tipe; - lambang 5172 dari IEC 60417, hanya untuk peranti kelas II; - nomor IP sesuai tingkat proteksi terhadap masuknya air, selain dari IPX0.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN 1 Nomor pertama pada nomor IP tidak perlu ditandai pada peranti.

CATATAN 2 Penandaan tambahan diizinkan jika hal tersebut tidak akan menimbulkan salah pengertian.

CATATAN 3 Jika komponen ditandai secara terpisah, penandaan pada peranti dan komponennya dapat dipastikan dengan memperhatikan penandaan pada peranti itu sendiri.

CATATAN 4 Jika peranti ditandai dengan tekanan pengenal, unit yang digunakan bias terbuka tetapi hanya dengan pascal dan diletakkan pada dalam kurung.

Selungkup katup air yang dioperasikan secara listrik yang tergabung dalam set pipa karet eksternal untuk hubungan peranti ke induk air harus ditandai dengan simbol IEC 60417-5036 (DB:2002-10) jika tegangan kerjanya melebihi tegangan ekstra rendah.

7.2 Peranti stasioner yang dapat beroperasi pada berbagai jenis suplai harus diberi penandaan dengan pernyataan sebagai berikut :

Peringatan: Sebelum melakukan penyambungan ke perangkat terminal, semua sirkit suplai harus terputus.

Peringatan ini harus ditempatkan disekitar tutup terminal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.3 Peranti yang mempunyai julat nilai pengenal dan yang dapat dioperasikan tanpa pengaturan melalui julat, harus ditandai dengan julat batas terendah dan tertinggi yang dipisahkan dengan tanpa penghubung.

CATATAN 1 Contoh: 115 – 230 V : Peranti yang sesuai untuk beberapa nilai dalam julat penandaan (alat pengkriting rambut dengan elemen pemanas PTC).

Peranti yang mempunyai nilai pengenal yang berbeda dan harus diatur untuk penggunaan pada nilai tertentu oleh pengguna atau #pemasang, harus ditandai dengan nilai yang berbeda yang dipisahkan dengan garis miring.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 24: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

18 dari 128

CATATAN 2 Contoh : 115/230 V : Peranti hanya sesuai untuk nilai yang ditandai (pencukur dengan sakelar pilih).

CATATAN 3 Persyaratan ini juga berlaku untuk peranti dengan perlengkapan sambungan untuk suplai fase tunggal dan fase banyak.

CONTOH 230 V / 400 V : Peranti yang hanya sesuai untuk nilai yang diindikasikan dimana 230 V untuk operasi fase tunggal dan 400 V untuk operasi fase tiga (pemutar air dengan terminal untuk masing-masing pensuplai).

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.4 Jika peranti dapat diatur untuk tegangan pengenal berbeda, maka tegangan peranti yang diatur harus terlihat dengan jelas.

CATATAN Jika perubahan frekuensi pada penyetelan tegangan tidak disyaratkan, persyaratan ini dianggap terpenuhi jika tegangan pengenal peranti yang akan diatur dapat ditentukan dari diagram pengkawatan yang menempel pada peranti. Diagram pengkawatan boleh pada bagian dalam penutup yang harus dilepas untuk menghubungkan konduktor suplai. Ini harus tidak ada label yang hanya ditempelkan pada peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.5 Untuk pemanfat yang ditandai dengan lebih dari satu tegangan pengenal atau julat tegangan pengenal, masukan daya untuk setiap tegangan atau julat ini harus ditandai. Namun, jika perbedaan antara batas batas julat tegangan pengenal tidak melebihi 10 % dari nilai rata - rata julat, penandaan masukan daya pengenal atau arus pengenal bisa dihubungkan dengan nilai rata - rata julat tersebut.

Batas atas dan batas bawah masukan daya pengenal atau arus pengenal harus ditandai pada peranti sehingga hubungan antara masukan dan tegangan menjadi jelas.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.6 Jika lambang digunakan, maka lambang tersebut harus sbb:

[lambang 5031 dari IEC 60417] arus searah

[lambang 5032 dari IEC 60417] arus bolak-balik

3 ……………………………………… arus bolak-balik fase tiga

3N …………………………………... arus bolak-balik fase tiga dengan netral

[lambang 5016 dari IEC 60417] batang sekering

CATATAN 1 Arus pengenal batang sekering dapat ditunjukan tergabung dengan lambang ini.

x …………………………. batang sekering mini waktu lambat, X adalah

lambang untuk karakteristik waktu/arus seperti diberikan dalam IEC 60127

[lambang 5017 dari IEC 60417] pembumian

[lambang 5072 dari IEC 60417] perlengkapan kelas II

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 25: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

19 dari 128

[lambang 5012 dari IEC 60417] lampu

CATATAN 2 Tegangan pengenal lampu dapat ditunjukan tergabung dengan lambang ini.

i [lambang 1641 dari ISO 7000] pembacaan dan instruksi

! [lambang 0434 dari ISO 7000] perhatian

[Lambang IEC 60417-5021 (DB:2002-10)] kesamaan potensial

[Lambang IEC 60417-5036 (DB:2002-10)] tegangan berbahaya

Lambang untuk sifat suplai harus diletakkan di dekat penandaan tegangan pengenal.

Lambang peranti kelas II harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga akan jelas bahwa itu adalah bagian dari informasi teknik dan tidak sama dengan penandaan lainnya.

Satuan besaran fisik dan lambangnya harus merupakan sistem standar internasional.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

CATATAN 3 Penambahan lambang diizinkan asalkan tidak akan menimbulkan kesalahpahaman.

CATATAN 4 Lambang yang ditetapkan pada IEC 417 dapat digunakan.

7.7 Peranti yang dihubungkan lebih dari dua konduktor suplai dan peranti untuk suplai ganda harus dilengkapi dengan diagram sambungan yang dilekatkan pada peranti, kecuali cara penyambungan yang benar sudah jelas.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN 1 Cara hubungan yang benar dianggap jelas jika untuk peranti fase tiga, terminal untuk konduktor suplai ditandai dengan anak panah yang ditunjuk kearah terminal. Konduktor pembumian bukan konduktor suplai.

CATATAN 2 Penandaan dengan kata-kata bisa diterima sebagai penandaan cara penyambungan yang benar.

CATATAN 3 Diagram sambungan mungkin berupa diagram pengkawatan yang disebutkan dalam Sub-ayat 7.4.

7.8 Kecuali untuk penyambungan tipe Z, terminal yang digunakan untuk menghubungkan suplai utama harus diberi tanda sebagai berikut:

- terminal yang dimaksudkan secara khusus untuk konduktor netral harus ditandai dengan huruf N;

- terminal pembumian proteksi harus ditunjukkan dengan lambang 5019 dari IEC 60417

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 26: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

20 dari 128

Penandaan ini harus tidak ditempatkan pada sekrup, pencucian ataubagian lain yang mudah mengelupas yang dapat dilepas pada saat konduktor dihubungkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.9 Kecuali sudah jelas tidak diperlukan, sakelar yang dapat menyebabkan bahaya saat dioperasikan harus ditandai atau ditempatkan sedemikian rupa untuk menunjukkan secara jelas bagian peranti yang dikendalikan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.10 Posisi sakelar yang berbeda dari peranti stasioner dan posisi kendali yang berbeda pada semua peranti harus ditunjukkan dengan angka, huruf atau alat visual lainnya.

CATATAN 1 Persyaratan juga berlaku untuk sakelar yang merupakan bagian dari kendali

Jika gambar yang digunakan untuk menunjukkan posisi yang berbeda, maka posisi off harus ditunjukkan oleh Gambar 0 dan posisi untuk nilai yang lebih tinggi, seperti keluaran, masukan, kecepatan atau pengaruh pendinginan, harus ditunjukan oleh gambar yang lebih tinggi

Gambar 0 harus tidak digunakan untuk indikasi lain kecuali jika berposisi dan tergabung dengan nomor lain sedemikian sehingga tidak menimbulkan kesalahpahaman dengan indikasi posisi off.

CATATAN 2 Sebagai contoh, angka 0 boleh digunakan untuk keyboard program dijital.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

7.11 Kendali dimaksudkan untuk diatur selama instalasi atau penggunaan normal seharusnya dilengkapi dengan penandaan arah penyetelan.

CATATAN Suatu indikasi of + dan – dianggap mencukupi.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

7.12 Petunjuk penggunaan harus tersedia pada peranti sehingga peranti dapat digunakan secara aman.

CATATAN Petunjuk penggunaan mungkin ditandai pada peranti sepanjang peranti tersebut layak digunakan pada penggunaan normal.

Jika perlu untuk mengambil tindakan pencegahan khusus selama perawatan pengguna, harus diberikan rincian yang memadai.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

7.12.1 Jika perlu untuk mengambil tindakan pencegahan khusus saat memasang atau melakukan perawatan peranti, harus diberikan rincian yang memadai.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 27: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

21 dari 128

7.12.2 Jika peranti stasioner tidak dilengkapi dengan senur suplai dan tusuk kontak atau dengan peranti lain pemutus dari suplai utama yang mempunyai kontak pemisah pada semua kutub yang semuanya diputuskan pada tegangan lebih kondisi kategori III, petunjuk harus menyatakan bahwa setiap alat untuk pemutus hubungan tersebut harus tergabung dalam pengkawatan tetap sesuai dengan aturan pengkawatan.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

7.12.3 Bila insulasi pengkawatan tetap yang mensuplai peranti untuk hubungan permanen ke suplai utama yang dapat bersentuhan dengan bagian yang mempunyai kenaikan suhu melebihi 50 K selama pengujian pada ayat 11, petunjuk harus menyatakan bahwa insulasi pengkawatan tetap harus aman, misalnya, dengan insulasi tambahan (sleeving) yang mempunyai pengenal suhu tertentu.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi selama pengujian ayat 11.

7.12.4 Petunjuk untuk peranti siap pasang harus memasukkan informasi yang berkaitan dengan, sebagai berikut:

- dimensi ruang yang harus disediakan untuk peranti; - dimensi dan kedudukan alat untuk menopang dan memegang peranti di dalam ruangan

tersebut;- jarak bebas minimum antara bagian dari peranti dan bagian sekitarnya dari alat tersebut

(penopang dan pemegang); - dimensi minimum dari lubang ventilasi dan pengaturan yang benar; - hubungan peranti ke suplai dan inter koneksi dari komponen terpisah; - kebutuhan untuk membolehkan pemutusan peranti dari suplai setelah pemasangan,

kecuali bila peranti dilengkapi sakelar yang memenuhi 24.3. Pemutusan dapat dicapai dengan memiliki tusuk kontak yang dapat dijangkau atau dilengkapi dengan sakelar pada perkawatan magun sesuai dengan persyaratan instalasi.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.12.5 Untuk peranti dengan sambungan tipe X mempunyai senur yang dipersiapkan secara khusus, instruksi harus berisi hal-hal sebagai berikut :

Jika senur suplai rusak, harus diganti dengan senur khusus atau perakitan yang disediakan dari pabrik atau agen servisnya

Untuk peranti dengan sambungan tipe Y, instruksi harus berisi hal-hal sebagai berikut ::

Jika senur suplai rusak, harus diganti oleh pembuat atau agen servisnya atau orang yang mempunyai kualifikasi yang sama untuk menghindari bahaya;

Untuk peranti dengan sambungan tipe Z, instruksi harus berisi hal-hal sebagai berikut ::

Senur suplai tidak bisa diganti. Jika senur rusak peranti harus dihancurkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.12.6 Petunjuk untuk peranti pemanas yang dilengkapi sakelar termal nonswasetel balik yang disetel-balik dengan pemutusan jaringan suplai harus memuat hal pokok sebagai berikut :

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 28: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

22 dari 128

PERHATIAN Untuk menghindari bahaya karena penyetelan balik yang kurang hati-hati dari sakelar termal, peranti ini tidak boleh disuplai melalui gawai sakelar eksternal, seperti pengatur waktu, atau dihubungkan ke suatu sirkit yang dihidupkan dan dimatikan secara reguler oleh penyedia listrik.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.12.7 Petunjuk untuk peranti magun harus menyatakan bagaimana peranti tersebut dimagun pada penyangganya.

CATATAN Metode pemagunan tidak tergantung pada penggunaan perekat karena tidak dianggap sebagai sarana pemagun yang dapat diandalkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.12.8 Petunjuk untuk peranti yang dihubungkan ke jaringan air ledeng harus menyatakan: - tekanan air maksimum saluran masuk, dalam pascal. - tekanan air minimum saluran masuk, dalam pacal, jika diperlukan untuk operasi peranti

yang tepat.

Petunjuk untuk peranti yang dihubungkan ke jaringan air ledeng dengan set selang yang dapat dilepas harus menyatakan bahwa set selang baru yang disuplai dengan peranti harus digunakan dan set selang lama tidak digunakan kembali.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.13 Petunjuk dan teks lain yang disyaratkan oleh standar ini harus dituliskan dalam bahasa Indonesia untuk peranti akan dipasarkan di Indonesia.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

7.14 Penandaan yang disyaratkan oleh standar ini harus mudah dibaca dan tahan lama.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan menggosok penandaan dengan tangan selama15 detik dengan sehelai kain yang telah dibasahi dengan air dan diulang sekali lagi selama 15 detik dengan sehelai kain yang telah dibasahi dengan minyak tanah.

Setelah semua pengujian dilakukan menurut standar ini, penandaan harus mudah terbaca. pelat penandaan harus tidak mudah terlepas dan tidak menunjukkan pengerutan.

CATATAN 1 Dalam mempertimbangkan daya tahan penandaan, pengaruh dari penggunaan normal juga diperhitungkan. Contoh, selain dari enamel vitreous, pada kontainer yang memungkinkan untuk dibersihkan, dianggap tdak tahan lama.

CATATAN 2 Minyak tanah yang digunakan untuk uji larutan aliphatic hexana yangmempunyai zat aromatik maksimum dengan volume 0,1 %, nilai kauri-butanol 29, titik didih awal kira-kira 65 C, titik kering kira-kira 69 C dan massa spesifik kira-kira 0,66 kg/l.

7.15 Penandaan yang ditentukan dalam Sub-ayat 7.1 sampai 7.5 harus pada bagian utama peranti.

Penandaan peranti yang dipasang harus dapat terlihat dengan jelas dari luar peranti tapi jika perlu setelah melepaskan penutup. Untuk peranti portabel ini harus memungkinkan untuk melepas atau membuka penutup ini tanpa bantuan perkakas.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 29: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

23 dari 128

Untuk peranti stasioner sekurang - kurangnya nama atau merek dagang atau identifikasi merek dari pabrikan atau penanggung jawab penjualan dan model atau tipe rujukan harus dapat dilihat dengan jelas saat peranti dipasang pada penggunaan normal. Penandaan ini mungkin dibawah pelindung yang dapat dilepas. Penandaan lain mungkin di bawah pelindung hanya jika penandaan tersebut dekat terminal. Untuk peranti magun, persyaratan ini diterapkan setelah peranti dipasang sesuai dengan petunjuk yang tersedia pada peranti.

Penandaan untuk sakelar dan pengendali harus ditempatkan pada atau dekat komponen ini. Penandaan sebaiknya tidak ditempatkan pada bagian yang dapat ditempatkan atau dipindahkan sedemikian sehingga penandaan dapat menyesatkan.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

7.16 Jika kesesuaian dengan standar ini tergantung dari operasi pada thermal link atau sekering yang dapat diganti, nomor rujukan atau hal lain untuk identifikasi link harus ditandai pada tempat dimana mudah untuk dibaca saat peranti dibongkar seperlunya untuk mengganti sekring.

CATATAN Penandaan pada link diizinkan sepanjang penandaan tersebut tetap terbaca setelah link beroperasi.

Persyaratan ini tidak diterapkan untuk link yang hanya dapat diganti bersama dengan bagian lain pada peranti.

Kesesuaian harus diperiksa dengan inspeksi.

8 Proteksi terhadap bagian aktif yang dapat disentuh

8.1 Peranti harus dikonstruksikan dan ditutup sedemikian rupa sehingga tersedia proteksi yang cukup terhadap sentuhan tak sengaja dengan bagian aktif.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengujian sesuai sub-ayat 8.1.1 sampai 8.1.3 berlaku, dengan mengingat pada perhitungan yang sesuai dengan sub-ayat 8.1.4 dan 8.1.5.

8.1.1 Persyaratan 8.1 berlaku bagi semua posisi peranti bila dioperasikan pada penggunaan normal, bahkan setelah membuka penutup dan pintu dan melepaskan bagian yang dapat dilepas.

CATATAN Dalam hal ini tidak termasuk pada kawat lebur tipe sekrup dan pemutus tenaga mini tipe sekrup dimana bagian tersebut mudah disentuh tanpa bantuan perkakas.

Lampu yang ditempatkan di belakang penutup yang dapat dilepas tidak dikeluarkan, peranti yang tersedia harus terinsulasi dari suplai dengan menggunakan tusuk kontak atau sakelar semua kutub. Namun demikian, selama memasukkan atau melepas lampu yang ditempatkan dibelakang pelindung yang dapat dilepas, proteksi terhadap kontak dengan bagian aktif dari kaki lampu harus dijamin.

Uji probe B dari IEC 61032 diterapkan tanpa memberikan gaya yang cukup besar, peranti pada setiap posisi kecuali pada penggunaan normal di lantai dan mempunyai berat melebihi 40 kg harus tidak dimiringkan. Melalui bagian yang terbuka, uji probe diterapkan pada beberapa kedalaman dimana jari akan diizinkan dan diputar atau dibengkokkan sebelum, selama dan sesudah memasukkan pada beberapa posisi. Jika bagian yang terbuka tidak mengizinkan untuk masuknya jari, maka gaya pada jari dengan posisi lurus dinaikkan

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 30: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

24 dari 128

sampai 20 N. Jika jari masuk pada bagian yang terbuka, pengujian diulang dengan jari pada posisi dibengkokkan.

Dalam hal ini tidak memungkinkan untuk menyentuh bagian aktif atau bagian aktif yang hanya dilindungi dengan pernis, enamel, kertas, kain film oksida, manik-manik atau penyekat kecuali plastik yang mengeras sendiri dengan jari uji.

8.1.2 Uji probe 13 dari IEC 61032 diterapkan tanpa memberikan gaya cukup besar melalui bagian terbuka pada peranti kelas 0, peranti kelas II atau konstruksi kelas II, kecuali untuk memberikan sentuhan pada kaki lampu dan bagian aktif pada kotak-kontak.

CATATAN Kotak kontak peranti tidak dipertimbangkan untuk kotak kontak.

Uji probe juga diterapkan melalui pembuka dalam selungkup logam yang dibumikan yang mempunyai lapisan tak-konduktif seperti enamel atau lacker.

Harus tidak memungkinkan untuk menyentuh bagian aktif dengan uji probe.

8.1.3 Sebagai pengganti uji probe B dari IEC 61032 dan uji probe 13 dari IEC 61032, untuk peranti selain dari kelas II, uji probe 14 dari IEC 61032 diterapkan tanpa memberikan gaya yang cukup besar ke bagian aktif dari elemen pemanas yang tampak pijar, semua kutub yang dapat dilepas dengan gerakan sakelar tunggal. Ini juga diterapkan untuk bagian pendukung seperti elemen, dilengkapi dengan ini jelas dari bagian luar peranti, tanpa melepas pelindung dan bagian yang sejenis, dimana bagian pendukung bersentuhan dengan elemen.

Harus tidak memungkinkan untuk menyentuh bagian aktif.

CATATAN Untuk peranti yang dilengkapi dengan senur suplai dan tanpa peranti sakelar pada sirkitnya, penarikan plug dari soket outlet dipertimbangkan untuk aksi sakelar tunggal.

8.1.4 Bagian yang dapat disentuh tidak dipertimbangkan untuk bertegangan jika:

– Bagian tersebut disuplai pada tegangan ekstra rendah yang aman dilengkapi dengan untuk a.b., nilai puncak tegangan tidak melebihi 42.4 V; untuk a.s., tegangan tidak melebihi 42.4 V;

atau

– bagian yang dipisahkan dari bagian aktif dengan impedans proteksi.

Jika impedans proteksi digunakan, maka arus antara bagian dan sumber suplai tidak melebihi 2 mA untuk a.s dan nilai puncaknya tidak melebihi 0.7 mA untuk a.b. dan

– untuk tegangan yang mempunyai nilai puncak melebihi 42.4 V sampai atau sama dengan 450 V, kapasitans harus tidak melebihi 0,1 F;

– untuk tegangan yang mempunyai nilai puncak melebihi 450 V sampai atau sama dengan 15 kV, peluahan harus tidak melebihi 45 C.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran dengan peranti disuplai pada tegangan pengenal.

Tegangan dan arus diukur antara bagian yang relevan dan setiap kutub pada sumber suplai. Peluahan diukur dengan segera setelah pemutusan suplai.

Jumlah muatan listrik pada luahan diukur dengan menggunakan resistor yang memiliki resistans noninduktif nominal 2000 .

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 31: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

25 dari 128

CATATAN 1 Rincian sirkit yang sesuai untuk pengukuran arus diberikan pada Gambar 4 dari IEC 60990.

CATATAN 2 Jumlah muatan listrik dihitung dari jumlah semua area yang direkam pada grafik tegangan/waktu tanpa memperhitungkan polaritas tegangan.

8.1.5 Bagian aktif dari peranti rakitan lengkap, peranti magun dan peranti yang dikirim dengan unit terpisah, harus diproteksi sekurang-kurangnya dengan insulasi dasar sebelum dipasang atau dirakit.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan uji 8.1.1.

8.2 Peranti kelas II dan konstruksi kelas II harus dikonstruksi dan berselungkup sedemikian sehingga terdapat cukup proteksi terhadap kontak yang tidak disengaja dengan insulasi dasar dan bagian logam yang terpisah dari bagian aktif hanya dengan insulasi dasar.

Hal ini hanya dimungkinkan untuk menyentuh bagian yang dipisahkan dari bagian aktif dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan menerapkan uji probe pada gambar 1, seperti yang dijelaskan pada 8.1.1.

CATATAN 1 Persyaratan ini diterapkan untuk semua posisi peranti jika dioperasikan pada kondisi normal, bahkan setelah membuka penutup dan pintu dan melepas bagian yang dapat dilepas.

CATATAN 2 Peranti rakitan lengkap dan peranti magun diuji setelah dipasang.

9 Pengasutan peranti yang dioperasikan motor

CATATAN Jika diperlukan, persyaratan dan uji dispesifikasikan pada bagian 2 (persyaratan khusus)

10 Masukan daya dan arus

10.1 Jika peranti diberi tanpa dengan masukan daya pengenal, maka masukan daya pada operasi normal harus tidak menyimpang dari masukan daya pengenal dengan lebih dari penyimpangan ditunjukkan pada Tabel 1.

Tabel 1 Penyimpangan masukan daya

Jenis peranti Masukan daya pengenal(W) Penyimpangan

Semua peranti 25 + 20 %

> 25 dan 200 ± 10 % Peranti pemanas dan peranti gabungan

> 200 + 5 % atau 20 W

(pilih yang paling besar) - 10 %

> 25 dan 300 + 20 % Peranti yang dioperasikan Motor > 300 + 15 % atau 60 W (pilih

yang paling besar)

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 32: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

26 dari 128

Penyimpangan dari peranti yang dioperasikan motor diterapkan untuk peranti kombinasi, jika masukan daya motor lebih besar dari 50% dari masukan daya pengenal.

CATATAN 1 Bila terjadi keraguan, masukan daya motor dapat diukur secara terpisah.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran saat masukan daya distabilkan:

- semua sirkit yang dapat beroperasi secara serentak pada operasinya; - peranti yang disuplai pada tegangan pengenal; - peranti yang dioperasikan pada kondisi operasi normal.

Jika masukan daya berubah-ubah melalui siklus operasi, maka masukan daya ditentukan dengan nilai rata-rata masukan daya yang terjadi selama periode yang diwakili.

CATATAN 2 Pengujian dilakukan diantara batas atas dan batas bawah dari julat peranti yang ditandai dengan satu atau lebih julat tegangan pengenal, kecuali penandaan masukan daya pengenal dihubungkan dengan nilai rata-rata julat tegangan yang relevan pada kondisi dimana pengujian dilakukan pada tegangan yang sama dengan nilai rata-rata julat tegangan.

CATATAN 3 Penyimpangan yang diizinkan yang diaplikasikan untuk setiap batas julat peranti ditandai dengan julat tegangan pengenal yang mempunyai batas yang berbeda dengan lebih dari 10% nilai rata-rata julat.

10.2 Jika peranti ditandai dengan arus pengenal, arus pada suhu operasi normal harus tidak menyimpang dari arus pengenal melebihi penyimpangan yang ditunjukkan Tabel 2.

Tabel 2 Penyimpangan arus Jenis peranti Arus pengenal (Amp) Penyimpangan

Semua peranti 0,2 + 20 %

> 0,2 dan 1,0 ± 10 % Peranti pemanas dan Peranti gabungan

> 1,0 + 5 % atau 0,1 A (pilih yang paling besar)

- 10 %

> 0,2 dan 1,5 + 20 % Peranti yang dioperasikan Motor

> 1,5 + 15 % atau 0,3 A (pilih yang paling besar)

Kesesuaiann diperiksa dengan pengukuran saat arus telah stabil:

- semua sirkit yang dapat beroperasi secara serentak pada operasinya; - peranti yang disuplai pada tegangan pengenal; - peranti yang dioperasikan pada kondisi operasi normal.

Bila arus berubah-ubah melalui siklus operasi, masukan daya ditentukan dengan nilai rata-rata arus yang terjadi selama perioda yang diwakili.

CATATAN 1 Pengujian dilakukan diantara batas atas dan batas bawah pada tangga peranti yang ditandai dengan satu atau lebih julat tegangan pengenal, kecuali penandaan masukan daya pengenal dihubungkan dengan nilai rata-rata julat tegangan yang relevan pada kondisi dimana pengujian dilakukan pada tegangan yang sama dengan nilai rata-rata julat tegangan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 33: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

27 dari 128

CATATAN 2 Penyimpangan yang diizinkan yang diaplikasikan untuk setiap batas julat peranti ditandai dengan julat tegangan pengenal yang mempunyai batas yang berbeda dengan lebih dari 10% nilai rata-rata julat.

CATATAN 3 Penyimpangan negatif tidak dibatasi untuk peranti yang dioperasikan motor dan untuk semua peranti yang mempunyai arus pengenal 0,2 A atau kurang.

11 Pemanas

11.1 Peranti dan sekitarnya harus tidak menimbulkan suhu yang berlebihan pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan mengukur kenaikan suhu dari berbagai bagian pada kondisi sesuai Sub-ayat 11.2 sampai 11.7, tetapi jika kenaikan suhu belitan motor melebihi nilai yang ditentukan pada tabel 3 atau jika terjadi masalah dengan kelasifikasi sistem insulasi motor, dilakukan pengujian sesuai pada Lampiran C.

11.2 Peranti protabel dipegang pada posisi penggunaan normalnya.

Peranti dengan penjepit untuk pemasukan ke dalam kotak-kontak ditusukkan ke dalam dinding yang sesuai.

Peranti rakitan lengkap dipasang sesuai dengan petunjuk pemasangannya.

Peranti pemanas lain dan peranti kombinasi lain diletakkan di dalam sebuah sudut uji sebagai berikut:

- peranti yang secara normal dipasang di lantai atau di meja, dipasang pada lantai sedekat mungkin dengan dinding;

- peranti yang secara normal dipasang tetap di dinding, dipasang pada salah satu dinding, sedekat mungkin dengan dinding lain dan lantai atau dengan langit-langit sebagaimana penggunaan normal, kecuali pabrikan memberi petunjuk lain untuk instalasi;

- peranti yang secara normal dipasang tetap di langit-langit dipasang pada langit-langit sedekat mungkin pada dinding sebagaimana pemasangan normal, kecuali pabrikan memberikan petunjuk lain untuk instalasi.

Peranti yang dioperasikan motor lain diposisikan sebagai berikut:

- peranti yang secara normal diletakkan di lantai atau di meja, diletakkan pada suatu penopang datar;

- peranti yang secara normal dipasang pada dinding, dipasang pada suatu penopang tegak;

- peranti yang secara normal dipasang pada langit-langit, dipasang pada sisi bawah penopang datar.

Kayu-lapis hitam dengan ketebalan kira-kira 20 mm digunakan untuk sudut uji, penopang dan untuk menginstalasi peranti rakitan lengkap.

Untuk peranti yang dilengkapi dengan senur gulung otomatis, sepertiga dari panjang total senur tidak digulung. Kenaikan suhu insulasi terluar senur ditentukan sedekat mungkin dengan pusat gulungan dan juga antara dua lapisan terluar dari senur pada gulungan.

Untuk gawai penyimpan selain senur gulung otomatis, yang dimaksudkan untuk menyimpan senur suplai-daya secara terpisah saat peranti beroperasi, 50 cm dari senur tidak cacat.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 34: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

28 dari 128

Kenaikan suhu bagian yang tersimpan pada senur ditentukan pada tempat yang paling tidak meguntungkan.

11.3 Kenaikan suhu selain ditentukan dengan menggunakan termokopel kawat halus yang dipasang sedemikian sehingga berpengaruh minimal terhadap suhu bagian yang diuji.

CATATAN 1 Termokopel kawat dengan diameter tidak melebihi 0,3 mm dipertimbangkan sebagai termokopel kawat halus baik.

Termokopel yang digunakan untuk menentukan untuk menentukan kenaikan suhu dari permukaan dinding , langit-langit dan lantai ditempelkan pada potongan hitam (blackened disk) dari bahan tembaga atau kuningan , dengan diameter 15 mm dan tebal 1 mm. Bagian depan potongan sama rata dengan permukaan papan.

Sejauh masih memungkinkan, peranti dipasang sedemikian sehingga termokopel dapat mendeteksi suhu tertinggi.

Kenaikan suhu insulasi listrik, selain dari belitan, ditentukan pada permukaan insulasi, pada tempat yang dapat menyebabkan kegagalan akibat :

- hubung pendek; - kontak antara bagian aktif dan bagian logam yang dapat disentuh; - tersambungnya insulasi; - penurunan jarak rambat atau jarak bebas di bawah nilai yang ditentukan dalam Sub-ayat

29.

CATATAN 2 Jika dalam pengujian diperlukan membongkar peranti untuk menempatkan termokopel, maka perlakuan diberikan untuk menjamin peranti telah dirakit ulang dengan benar. Dalam hal ragu-ragu, masukan daya diukur lagi.

CATATAN 3 Titik pemisah inti dari senur berinti banyak dan titik dimana kawat berinsulasi memasuki fiting lampu, misalnya tempat dimana termokopel diletakkan.

Kenaikan suhu belitan ditentukan oleh dengan metoda resistans kecuali bila belitan tidak sejenis atau menyebabkan kesulitan yang berat untuk melakukan sambungan yag diperlukan, dalam kasus ini kenaikan suhu ditentukan dengan menggunakan termokopel.

CATATAN 4 Kenaikan suhu belitan dihitung dengan rumus sebagai berikut :

)()( 1211

12 tttkRRRt

t adalah kenaikan suhu belitan; R1 adalah resistans pada permulaan uji R2 adalah resistans pada akhir uji K sama dengan 234,5 untuk belitan tembaga dan 255 untuk belitan aluminiumt1 adalah suhu kamar pada permulaan uji t2 adalah suhu kamar pada akhir uji

Pada permulaan uji, belitan yang berada pada suhu kamar. Itu direkomendasikan bahwa resistans belitan pada akhir uji ditentukan dengan mengambil pengukuran resistans sesegera mungkin setelah sakelar off dan kemudian pada interval pendek sedemikian sehingga kurva resistan terhadap waktu dapat diplot untuk menentukan resistans pada sakelar off.

11.4 Peranti pemanas dioperasikan pada operasi normal, 1,15 kali masukan daya pengenal.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 35: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

29 dari 128

11.5 Peranti yang dioperasikan motor dioperasikan pada operasi normal, disuplai dengan tegangan yang paling tidak menguntungkan antara 0,94 kali dan 1,06 kali dari tegangan pengenal.

11.6 Peranti kombinasi dioperasikan pada operasi normal, disuplai dengan tegangan yang paling tidak menguntungkan antara 0,94 kali dan 1,06 kali dari tegangan pengenal.

11.7 Peranti yang dioperasikan untuk jangka waktu uji yang berhubungan dengan kondisi yang paling tidak menguntungkan pada penggunaan normal,

CATATAN Jangka waktu uji boleh lebih dari satu siklus operasi.

11.8 Selama pengujian kenaikan suhu dipantau terus menerus dan harus tidak melebihi nilai yang ditentukan dalam Tabel 3. Tetapi, jika kenaikan suhu belitan motor melebihi nilai yang ditetapkan dalam atau keraguan mengenai kelasifikasi suhu insulasi motor, pengujian lampiran dilakukan.

Gawai pengaman harus tidak beroperasi dan bahan penyekat harus tidak meleleh. Namun, komponen dalam sirkit elektronik proteksi diperbolehkan untuk beroperasi asalkan diuji terhadap sejumlah siklus operasi yang ditentukan dalam 24.1.4

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 36: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

30 dari 128

Tabel 3 Kenaikan suhu normal maksimum

Bagian Kenaikansuhu (K)

Belitan a , jika insulasi belitan sesuai dengan IEC 85 adalah: Kelas A 75 (65)Kelas B 90 (80)Kelas E 95 (85)Kelas F 115Kelas H 140 Kelas 200 160 Kelas 220 180 Kelas 250 210

Pin jalur masuk peranti : - untuk kondisi sangat panas 130 - untuk kondisi panas 95 - untuk kondisi dingin 40

Terminal, termasuk terminal pembumian, untuk konduktor luar dari peranti stasioner, kecuali jika dilengkapi dengan senur suplai 60

Suhu sekitar dari sakelar, termostat dan pembatas suhu b : - tanpa tanda T 30 - dengan tanda T T-25

Insulasi karet atau polyvinyl chlorida dengan pengkawatan dalam dan luar termasuk senur suplai: - tanpa suhu pengenal 50 - dengan suhu pengenal (T) T-25

Insulasi terluar senur digunakan sebagai insulasi tambahan 35

Kontak gesek dari senur gulung 65

Titik dimana insulasi kawat dapat mengkontak bagian dari blok terminal atau kompartemen untuk kawat dimagun, untuk peranti stasioner yang tidak dilengkapi dengan senur suplai

50 C

Karet, selain dari bahan sintetis, yang digunakan untuk paking atau bagian lain yang kerusakannya dapat mempengaruhi keselamatan: - jika digunakan sebagai insulasi tambahan atau insulasi diperkuat 40 - dalam hal lainnya 50

Fiting lampu dengan tanda d –T : - B15 dan B22 bertanda T1, 140 - B15 dan B22 bertanda T2 185 - fiting lampu lainnya T-25

Fiting lampu tanpa tanda d –T : - E14 dan B15 110 - B22, E26 dan E27 140 - fiting lampu lain dan fiting starter untuk lampu fluoresen 55

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 37: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

31 dari 128

Tabel 3 (lanjutan)

Bagian Kenaikansuhu (K)

Bahan yang digunakan dengan insulasi selain ditetapkan untuk pengkawatan/belitan e :- tekstil yang dipernis atau diresapi, kertas atau tripleks 70- pelapisan dengan:

melamine-formaldehyde, phenol-formaldehyde/resin phenol- futural 85 (175) resin urea-formaldehyde 65 (150)

- Papan rangkan tercetak (PCB) dilapisi dengan epoxy resin 120 - Cetakan dari: - Phenol formaldehide dengan isi selulosa 85 (175) - phenol formaldehyde dengan isi mineral 100 (200) - melamine formaldehyde 75 (150) - urea formaldehyde 65 (150)

- Polyester yang diperkuat dengan serat kaca 110 - Karet silicon 145 - Politetraflouroetilin 265 - Mika murni dan bahan keramik yang disinter, bila bahan tersebut digunakan sebagai insulasi tambahan atau insulasi diperkuat

400

- Bahan termoplastik f -

Kayu pada umumnya g - Penyangga kayu, dinding, langit-langit dan lantai dari sudut uji dan kabinet kayu:

65

peranti stasioner yang memungkinkan untuk dioperasikan secara terus- menerus untuk jangka waktu lama

60

peranti lainnya 65

Permukaan luar dari kapasitor h : - dengan penandaan suhu maksimum (T) i T-25 - tanpa penandaan suhu maksimum:

kapasitor keramik kecil untuk memperkecil gangguan radio & televisi 50 kapasitor sesuai dengan IEC 384-12 atau Sub-ayat 14.2 IEC 65

kapasitor lainnya5020

Selungkup luar peranti yang dioperasikan motor, kecuali pegangan yang digenggam dalam penggunaan normal 60

Permukaan pegangan, tombol, genggaman dan bagian sejenis yang dipegang terus-menerus dalam penggunaan normal (misalnya alat penyolder):- dari logam 30 - dari porselen atau bahan seperti kaca 40 - dari bahan cetakan, karet atau kayu 50

Bagian yang bersentuhan dengan minyak yang mempunyai titik-nyala t C t-50

CATATAN 1 Jika bahan lain yang dimaksudkan dalam tabel yang digunakan, tidak dikenai suhu yang melebihi kapasitas termalnya seperti yang ditentukan dalam uji penuaan.

CATATAN 2 Nilai dalam tabel didasarkan pada suhu ambien yang biasanya tidak melebihi 25 C tetapi kadang-kadang mencapai 35 C. Namun demikian nilai kenaikan suhu yang dispesifika-sikan didasarkan pada 25 C.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 38: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

32 dari 128

CATATAN 3 Batas kenaikan suhu untuk logam berlaku pada bagian yang mempunyai lapisan logam dengan ketebalan sekurang-kurangnya 0,1 mm dan pada bagian yang mempunyai lapisan plastik dengan ketebalan kurang dari 0,3 mm

CATATAN 4 Suhu terminal sakelar diukur jika sakelar diuji sesuai dengan lampiran H

a Untuk memungkinkan kenyataan bahwa suhu rata-rata belitan dari motor, relai, solenoida dan komponen sejenis biasanya di atas suhu pada titik lilitan dimana termokopel ditempatkan, maka angka tanpa tanda kurung berlaku bila metoda resistans digunakan dan berada dalam tanda kurung berlaku jika digunakan termokopel. Untuk belitan dari belitan yang bergetar dan motor a.b., angka tanpa tanda kurung berlaku dalam kedua hal tersebut.

Untuk motor yang berkonstruksi sedemikian sehingga sirkulasi udara antara bagian dalam dan bagian luar kotak dicegah, tetapi yang tidak memerlukan selungkup yang cukup dianggap udara pengap, batas kenaikan suhu ditambahkan dengan 5 K.

b T adalah suhu ambien maksimum yang komponen atau kepala sakelarnya dapat beroperasi . Ambien adalah suhu udara pada titik terpanas dengan jarak 5 mm dari permukaan dimaksud. Namun demikian, termostat atau pembatas suhu dipasang pada bagian konduksi panas, batas suhu yang dinyatakan dari pemasangan permukaan (Ts) juga berlaku. Oleh karena itu, kenaikan suhu pemasangan permukaan harus diukur.

Batas kenaikan suhu tidak berlaku untuk sakelar atau kendali yang diuji sesuai dengan kondisi yang terjadi dalam peranti.

c Batas ini dapat dilampaui jika instruksi yang dispesifikasikan dalam 7.12.3 diberikan.

d Lokasi untuk pengukuran kenaikan suhu dispesifikasikan dalam tabel 12.1 dari IEC 60598-1..

e Nilai dalam tanda kurung berlaku untuk lokasi bagian yang terpasang tetap pada permukaan panas

f Tidak ada batas khusus untuk bahan termoplastik. Namun demikian, kenaikan suhu harus ditentukan agar uji 30.1 dapat dilakukan.

g

h

Batas yang dispesifikasikan mencakup perusakan kayu dan tidak memperhitungkan perusakan akhir.

Tidak ada batasan untuk kebalikan suhu kapasitor yang dihubung-pendek pada 19.11

I Penandaan suhu kapasitor pada PCB mungkin diberikan pada lembar teknis.

12 Kosong

13 Arus bocor dan kuat listrik pada suhu operasi

13.1 Pada suhu operasi, arus bocor peranti harus tidak berlebihan dan kuat lisktriknya harus mencukupi.

Kesesuaian diperiksa dengan uji pada 13.2 dan 13.3.

Peranti yang dioperasikan pada operasi normal untuk waktu tertentu ditentukan pada 11.7.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 39: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

33 dari 128

Peranti pemanas dioperasikan pada 1,15 kali dari masukan daya pengenal.

Peranti dioperasikan dengan motor dan peranti kombinasi disuplai pada tegangan suplai yang sama dengan 1,06 kali tegangan pengenal.

Peranti fase tiga yang sesuai dengan petunjuk untuk instalasi, juga cocok untuk suplai fase tunggal diuji sebagi peranti fase tunggal dengan tiga sirkit dihubungkan secara paralel.

Impedans proteksi dan penyaring gangguan radio dilepas sambungannya sebelum melakukan uji.

13.2 Arus bocor diukur dengan sirkit yang dijelaskan pada Lampiran G, antara sembarang kutub suplai dan bagian logam yang dapat disentuh ke lapisan logam dengan luas tidak melebihi 20 cm x 10 cm yang kontak dengan permukaan yang dapat disentuh dari bahan insulasi.

CATATAN 1 Voltmeter ditunjukkan pada Gambar 4 dari IEC 60990 yang mampu untuk mengukur nilai aktif (r.m.s) dari tegangan.

Untuk peranti fase tunggal, pengukuran sirkit ditunjukkan pada gambar berikut :

- bila kelas II, Gambar 1; - bila selain kelas II, Gambar 2.

Arus bocor diukur dengan sakelar pemilih untuk setiap posisi a dan b.

Untuk peranti fase tiga, pengukuran sirkit ditunjukkan pada Gambar berikut :

- bila kelas II, Gambar 3; - bila selain kelas II, Gambar 4.

Untuk peranti fase tiga, arus bocor diukur dengan sakelar a, b dan c pada posisi tertutup. Pengukuran lalu diulang dengan setiap sakelar a, b dan c dibuka, dua sakelar sisanya lain tetap tertutup. Untuk peranti yang dimaksudkan hanya dihubungkan ke sambungan bintang, bagian nertal tidak dihubungkan.

Setelah peranti dioperasikan selama durasi yang dispesifikasikan pada 11.7, arus bocor harus harus tidak melebihi nilai berikut :

- untuk peranti kelas II 0,25 mA - untuk peranti kelas 0, kelas 0I dan kelas III 0,5 mA - untuk peranti portabel kelas I 0,75 mA - untuk peranti dioperasikan dengan motor stasioner kelas I 3,5 mA - untuk peranti pemanas stasioner kelas I 0,75 mA atau 0,75 mA

per kW masukan daya pengenal peranti, dipilih yang lebih besar dengan nilai maksimum 5 mA

Bagi peranti kombinasi maka total arus bocor dapat di dalam batas yang ditetapkan untuk peranti pemanas atau untuk peranti yang dioperasikan motor, dipilih yang lebih besar, tetapi kedua batas itu harus harus tidak ditambahkan.

Jika peranti tergabung dengan kapasitor dan dilengkapi dengan sakelar kutub tunggal, pengukuran diulang dengan sakelar dalam posisi off.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 40: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

34 dari 128

Jika peranti tergabung dengan kendali suhu yang beroperasi selama uji 11, maka arus bocor diukur secepatnya sebelum pengontrol membuka sirkit.

CATATAN 2 Uji dengan sakelar pada posisi off dilakukan untuk membuktikan bahwa kapasitor yang dihubungkan di belakang sakelar kutub tunggal tidak menyebabkan arus bocor yang berlebihan.

CATATAN 3 Disarankan bahwa peranti disuplai melalui transformator insulasi; bagaimanapun ini terinsulasi dari bumi.

CATATAN 4 Lembaran logam mempunyai luas sebesar mungkin pada permukaan yang dilakukan pengujian tanpa melebihi yang ditetapkan. Bila luas tersebut lebih keccil dari permukaan uji, digerakkan sehingga seluruh bagian diuji.

Pelepasan panas dari peranti harus tidak dipengaruhi oleh lapisan logam.

13.3 Peranti diputuskan dari suplai dan insulasi segera dikenai tegangan yang memiliki frekuensi 50 Hz selama 1 menit, sesuai IEC 611801.

Sumber tegangan tinggi yang digunakan untuk pengujian harus mampu menyuplai arus hubung pendek Is antara terminal keluaran setelah tegangan keluaran telah disetel pada tegangan uji yang sesuai. Pelepasan beban lebih sirkit tidak boleh dioperasikan dengan sebarang arus dibawah arus trip Ir. Nilai Is dan Ir diberikan dalam Tabel 5 untuk berbagai sumber tegangan tinggi.

Tegangan uji yang dikenakan antara bagian aktif dan bagian yang dapat disentuh, bagian bukan logam yang dilindungi dengan lembaran logam. Untuk konstruksi kelas II yang mempunyai setengah logam antara bagian aktif dan bagian yang dapat disentuh, tegangan dikenakan seluas pada insulasi dasar dan insulasi tambahan.

CATATAN 1 Harus diperhatiakan agar mencegah terjadinya tekanan lebih pada komponen sirkit elektronik.

Nilai tegangan uji ditentukan dalam Tabel 4.

Tabel 4 Tegangan untuk uji kuat listrik

Tegangan uji (V) Tegangan pengenal a Tegangan kerja (U)

Insulasi

SELV 150 V > 150 V dan 250 V

> 250 V

Insulasi dasar 500 1.000 1.000 1,2 U + 700 Insulasi suplemen - 1.250 1.750 1,2 U + 1.450 Insulasi diperkuat - 2.000 3.000 2,4 U + 2.400 a Untuk peranti multifase, tegangan saluran ke netral atau saluran ke bumi digunakan untuk

tegangan pengenal. Tegangan uji untuk peranti multifase 480 V adalah yang ditentukan untuk tegangan pengenal dalam julat > 150 V dan 250 V.

b Untuk peranti yang memiliki tegangan pengenal 150 V, tegangan uji ini berlaku untuk bagian yang memiliki tegangan kerja > 150 V dan 250 V.

Harus tidak terjadi tembus tegangan selama pengujian.

CATATAN 2 Peluahan pijar tanpa penurunan tegangan diabaikan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 41: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

35 dari 128

Tabel 5 Karakteristik sumber tegangan tinggi

Arus minimum (mA)Tegangan uji

(Volt)Is Ir

4.000 > 4.000 dan 10.000 > 10.000 dan 20.000

200 80 40

100 40 20

CATATAN Arus dihitung berdasarkan hubung pendek dan pelepasan energi sebesar 800 VA dan 400 VA yang berurutan pada batas atas julat tegangan.

14 Tegangan lebih transien

Peranti harus tahan terhadap tegangan lebih transien, untuk mana peranti tersebut dikenai uji.

Kesesuaianbn diperiksa dengan pengenaan jarak bebas yang mempunyai nilai kurang dari yang dispesifikasikan dalam tabel 16 untuk suatu uji tegangan impuls.

Tegangan uji impuls yang mempunyai bentuk gelombang tanpa beban sesuai dengan impuls estándar 1,2/50 detik yang ditentukan dalam IEC 61180-1. Hal itu disuplai dari pembangkit yang mempuyai impedans virtual 12 . Tegangan uji impuls diterapkan tiga kali untuk setiap kutup dengan interval sekurang-kurangnya 1 detik.

CATATAN 1 Pembangkit ditentukan dalam IEC 61180-2.

Tegangan uji impuls dispesifikasikan dalam Tabel 6 untuk tegangan impuls pengenal diberikan dalam Tabel 15

Tabel 6 Tegangan uji impuls

Tegangan impuls pengenal (V)

Tegangan uji impuls (V)

330 350 500 550 800 910

1.500 1.750 2.500 2.950 4.000 4.800 6.000 7.300 8.000 9.800

10.000 12.300

Harus tidak ada lewat denyar. Namun demikian, lewat denyar insulasi fungsional diizinkan jika peranti sesuai dengan ayat 19 pada saat jarak bebas terhubung pendek.

CATATAN 2 Tegangan uji impuls telah dihitung dengan menggunakan faktor koreksi untuk pengujian pada lokasi yang terletak pada permukaan laut. Hal itu dianggap sesuai untuk sebarang lokasi antara permukaan laut dan 500 m. Jika pengujian dilakukan pada lokasi lain, faktor koreksi lain sebaiknya digunakan seperti disebutkan dalam 4.1.1.2.1.2 dari IEC 60664-1 (SNI 04-........ )

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 42: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

36 dari 128

CATATAN 3 Rincian uji untuk peranti lengkap sedang dalam pertimbangan.

15 Ketahanan terhadap kelembaban

15.1 Selungkup peranti harus dilengkapi dengan tingkat proteksi terhadap kelembaban sesuai dengan kelasifikasi peranti.

Kesesuaian diperiksa seperti dinyatakan pada 15.1.1 dengan memperhitungan 15.12, peranti tidak disambungkan ke suplai utama.

Peranti harus tahan terhadap uji kekuatan elektrik seperti dalam Sub-ayat 16.3 dan inspeksi harus menunjukan bahwa tidak ada jejak air pada insulasi yang dapat mengurangi jarak bebas dan jarak rambat di bawah nilai yang ditetapkan pada 29.

CATATAN Selungkup luar digosok dengan hati-hati untuk mengeluarkan air yang meluah sebelum inspeksi. Harus diperhatikan pada saat pembongkaran untuk mencegah kesalahan penempatan air ke dalam peranti.

15.1.1 Peranti selain IPXO, dilakukan pengujian IEC 529 sebagai berikut:

- Peranti IPX1 seperti yang dijelaskan pada 14.2.1; - Peranti IPX2 seperti yang dijelaskan pada 14.2.2; - Peranti IPX3 seperti yang dijelaskan pada 14.2.3a; - Peranti IPX4 seperti yang dijelaskan pada 14.2.4a; - Peranti IPX5 seperti yang dijelaskan pada 14.2.5; - Peranti IPX6 seperti yang dijelaskan pada 14.2.6; - Peranti IPX7 seperti yang dijelaskan pada 14.2.7. Untuk uji iji peranti di rendam dalam air yang berisi kira-kira 1 % NaCl

CATATAN Nosel penyemprot genggam dapat digunakan untuk menguji peranti yang tidak dapat ditempatkan pada tabung osilasi yang ditentukan dalam IEC 60529.

Katup air yang berisi bagian aktif dan yang digabungkan dalam selang eksternal untuk hubungan suatu peranti ke jaringan air ledeng dikenai pengujian yang ditentukan untuk peranti IPX7.

15.1.2 Peranti genggam diputar terus-menerus pada posisi yang paling tidak menguntungkan selama pengujian.

Peranti rakitan lengkap dipasang sesuai dengan petunjuk.

Peranti yang digunakan secara normal di atas lantai atau meja ditempatkan secara datar dengan penopang yang mempunyai diameter dua kali tabung osilasi radius minus 15 cm.

Peranti yang secara normal dipasang tetap pada dinding dan peranti dengan penjepit untuk pemasukan ke dalam kotak kontak yang dipasang seperti pada penggunaan normal pada pusat papan kayu dengan ukuran 15 cm 5 cm pada proyeksi orthogonal peranti pada papan. Papan kayu ditempatkan pada pusat tabung osilasi.

Untuk peranti IPX3, dasar peranti pasangan-dinding ditempatkan pada tingkat yang sama dengan sumbu tabung osilasi.

Untuk IPX4, garis pusat horizontal peranti rata dengan sumbu tabung osilasi. Namun demikian, untuk peranti yang secara normal digunakan pada di atas lantai atau meja,

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 43: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

37 dari 128

gerakan dibatasi dua kali 90 dari vertikal selama periode 5 menit, penopang ditempatkan pada tingkat sumbu tabung osilasi.

Jika instruksi untuk peranti pasangan-dinding yang menyatakan bahwa peranti ditempatkan di dekat lantai dan menentukan jarak, papan ditempatkan di bawah peranti sesuai jaraknya. Dimensi papan 15 cm melebihi proyeksi horizontal peranti.

Peranti yang dipasang secara normal pada suatu langit-langit dipasang dibawah penyangga harisontal tanpa lubang yang dikonstruksi untuk mencegah semprotan air ke permukaan atasnya. Sumbu putar pipa yang berputar diletakan pada tingkat yang sama seperti dibawah penyangga dan disejajarkan dipusat peranti. Penyemprotan diarahkan keatas. Untuk peranti IPX4, gerakan pipa dibatasi untuk dua kali 90º dari vertikal selama periode 5 menit.

Peranti dengan penyambungan tipe X, kecuali secara khusus mempunyai persiapan senur, disambung dengan senur fleksibel yang paling ringan yang diizinkan dengan luas penampang terkecil seperti yang ditetapkan pada Tabel 13.

Bagian yang dapat dilepas harus dilepas dan dilakukan, jika perlu, perlakuan yang relevan dengan bagian utama. Namun demikian, jika instruksi menyatakan bahwa bagian harus dilepaskan untuk perawatan pengguna atau suatu perkakas yang diperlukan, bagian ini tidak dilepaskan.

15.2 Peranti yang dimaksudkan untuk mendapat tumpahan cairan pada penggunaan normal harus dikonstruksi sedemikian sehingga tumpahan cairan tidak mempengaruhi insulasi listriknya.

Kesesuaian diperiksa dengan uji sebagai berikut.

Peranti dengan sambungan tipe X, kecuali yang mempunyai persiapan senur, disambung dengan senur fleksibel yang paling ringan yang diizinkan dengan luas penampang terkecil seperti yang ditetapkan pada Tabel 11.

Peranti yang dihubungkan dengan sarana masukan diuji dengan atau tanpa sambungan yang sesuai pada posisinya, pilih yang mana yang paling tidak menguntungkan.

Bagian yang dapat dilepas, dilepas.

Bejana cairan peranti diisi penuh dengn air yang mengandung 1 % NaCl dan jumlah selanjutnya dengan 15 % dari kapasitas bejana atau 0.25 l, dipilih yang lebih banyak, dituangkan secara kontinyu selama periode 1 menit.

Peranti harus tahan uji kuat elektrik pada 16.3 dan inspeksi harus menunjukkan tidak ada bekas air pada insulasi yang dapat menimbulkan pengurangan jarak bebas dan jarak rambat di bawah nilai yang ditentukan pada 29.

15.3 Peranti harus kedap terhadap kondisi lembab yang mungkin terjadi dalam penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan uji kelembaban sebagai berikut :

Peranti dikenai uji pada 15.1 atau 15.2 dan ditempatkan pada kondisi ambien normal 24 jam.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 44: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

38 dari 128

Jalan masuk kabel, jika ada, dibiarkan terbuka. Jika knockout diberikan. maka salah satunya dibuka. Bagian yang dapat dilepas, dilepas dan dilakukan, jika perlu, uji kelembaban pada bagian utamanya.

Uji kelembaban dilakukan selama 48 jam dalam suatu lemari lembab yang mengandung udara dengan kelembaban relatif (93 ± 3) %. Suhu udara dijaga dalam 1 K dari nilai t yang nyaman antara 20 °C dan 30 °C. Sebelum ditempatkan di dalam lemari lembab peranti

dibawa ke suhu 40t °C.

CATATAN 1 Dalam banyak hal, peranti dapat berada pada suhu yang ditentukan dengan mempertahankan suhu tersebut selama sekurang-kurangnya 4 jam sebelum dilakukan uji kelembaban.

CATATAN 2 Kelembaban relatif sebesar (93 ± 3)% dapat diperoleh dengan menempatkan di lemari lembab yang berisi larutan jenuh sodium sulfat (Na2SO4) atau potasium nitrat (KNO3) di dalam air, mempunyai permukaan kontak yang cukup besar dengan udara.

CATATAN 3 Kondisi yang ditentukan dicapai dengan menjamin sirkulasi udara konstan sebelah dalam di dalam lemari yang berinsulasi termis.

Peranti harus tahan terhadap pengujian pada ayat 16 di dalam lemari lembab atau pada ruangan dimana peranti dijaga pada suhu yang ditentukan setelah bagian yang dapat dilepas dirakit kembali.

16 Arus bocor dan kuat listrik

16.1 Arus bocor pada peranti harus tidak berlebihan dan kuat listrik harus memadai.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian pada 16.2 dan 16.3.

Impedans proteksi tidak disambungkan ke bagian aktif sebelum melakukan pengujian.

Uji peranti dilakukan pada suhu ruang dan tidak disambungkan ke suplai utama.

16.2 Suatu tegangan uji a.b. diterapkan pada bagian aktif dan bagian logam yang dapat disentuh dihubungkan ke lembaran logam yang mempunyai luas tidak melebihi 20 cm x 10 cm yang mengkontak permukaan yang dapat disentuh dari van insulasi.

Tegangan uji adalah: - 1.06 kali tegangan pengenal untuk peranti fase tunggal; - 1.06 kali tegangan pengenal, dibagi dengan 3, untuk peranti fase tiga.

Arus bocor diukur 5 detik setelah penggunaan tegangan uji.

Arus harus tidak melebihi nilai-nilai berikut: - untuk peranti kelas II 0,25 mA - untuk peranti kelas 0, kelas 0I dan kelas III 0,5 mA - untuk peranti portabel kelas I 0,75 mA - untuk peranti yang dioperasikan motor stasioner kelas I 3,5 mA - untuk peranti pemanas stasioner kelas I 0,75 mA atau 0,75 mA per

kW masukan daya pengenal peranti de-ngan maksimum 5 mA, dipilih yang lebih besar.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 45: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

39 dari 128

Nilai yang ditetapkan di atas dilipatduakan jika semua pengatur dalam posisi off pada semua kutubnya. Nilai ini juga dilipatduakan jika:

- bila peranti tidak mempunyai alat pengatur selain dari pemutus termal atau; - thermostats, pembatas suhu dan pengatur tenaga tidak mempunyai posisi off atau;- peranti yang mempunyai filter pengaruh radio. Pada kondisi ini, arus bocor dengan filter

dilepas sambungannya harus tidak melebihi batas yang ditentukan.

Untuk peranti kombinasi, bocor arus total berada dalam batas yang ditentukan untuk peranti pemanas atau peranti yang dioperasikan motor, dipilih yang paling besar, tetapi dua batas tidak ditambah.

16.3 Segera setelah pengujian 16.2, insulasi dikenai tegangan berbentuk gelombang sinusoidal selama 1 menit dan dengan frekuensi 50 Hz atau 60 Hz. Nilai tegangan uji untuk tipe insulasi yang berbeda diberikan pada Tabel 7.

Bagian yang dapat disentuh pada bahan insulasi dilindungi dengan lembaran logam.

CATATAN 1 Harus diperhatikan bahwa lembaran logam ditempatkan sedemikian sehingga tidak terjadi lewat denyar pada pinggiran insulasi

Tabel 7 Tegangan uji

Tegangan uji (V) Tegangan pengenal a Tegangan kerja (U) Insulasi

SELV 150 V > 150 V dan 250 V b > 250 V

Insulasi dasar 500 1.250 1.250 1,2 U + 950 Insulasi suplemen - 1.250 1.750 1,2 U + 1.450 Insulasi diperkuat - 2.500 3.000 2,4 U + 2.400 a Untuk peranti multi-fase, tegangan fase ke netral atau fase ke bumi digunakan untuk

tegangan pengenal. Tegangan uji untuk peranti multi-fase 480 V yang ditentukan untuk tegangan pengenal dalam julat > 150 V dan 250 V.

b Untuk peranti yang memiliki tegangan pengenal 150 V, tegangan uji ini berlaku untuk bagian yang memiliki tegangan kerja > 150 V dan 250 V

Tegangan uji diterapkan antara bagian logam yang dapat disentuh dan senur suplai yang dibungus dengan lembaran logam yang ditempatkan di bushing masukan, pelindung senur atau jangkar senur, adanya klem sekerup dikencangkan hingga dua ulir dari torsi yang ditentukan dalam Tabel 14. Tegangan uji 1.250 V untuk peranti kelas 0 dan peranti kelas I, dan 1.750 V untu peranti kelas II.

CATATAN 2 Sumber tegangan tinggi digunakan untuk pengujian yang ditetapkan pada catatan 3 ayat 13.3.

CATATAN 3 Untuk konstruksi kelas II yang terdiri dari insulasi diperkuat dan insulasi ganda, diperhatikan bahwa tegangan yang diterapkan pada insulasi diperkuat tidak membebani secara berlebihan insulasi dasar atau insulasi tambahan.

CATATAN 4 Pada konstruksi insulasi dasar dan insulasi tambahan tidak dapat diuji secara terpisah, insulasi yang dikenai tegangan uji ditentukan untuk insulasi diperkuat.

CATATAN 5 Pada saat uji lapisan insulasi, lembaran logam dapat ditekan terhadap insulasi dengan karung pasir sedemikian sehingga tekanannya kira-kira 5 kPa. Pengujian dapat dibatasi untuk menempatkan insulasi yang cenderung melemah, misalnya adanya sisi logam yang tajam pada insulasi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 46: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

40 dari 128

CATATAN 6 Jika dapat dipraktekkan, lapisan insulasi diuji secara terpisah.

CATATAN 7 Perhatian harus diberikan untuk mencegah kelebihan tekanan komponen sirkit elektronik.

Pada awalnya, tidak lebih dari setengah tegangan yang diterapkan sebelumnya, kemudian dinaikkan secara perlahan sampai pada nilai penuhnya.

Harus tidak terjadi tembus tegangan selama pengujian

17 Proteksi beban lebih pada transformer dan sirkit terpadu

Peranti yang mencakup sirkit yang disuplai dari suatu transformator harus berkonstruksi sedemikian sehingga hubung pendek yang mungkin terjadi pada pengunaan normal, suhu yang berlebihan tidak terjadi pada transformator atau pada sirkit yang terpadu.

CATATAN 1 Contoh hubung pendek pada konduktor telanjang atau berinsulasi secukupnya dari sirkit yang dapat disentuh yang beroperasi pada tegangan ekstra rendah yang aman.

CATATAN 2 Kegagalan insulasi dasar tidak dianggap memungkinkan terjadi pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan melakukan hubungan singkat yang paling buruk atau beban lebih yang cenderung terjadi pada penggunaan normal, peranti disuplai dengan tegangan yang sama dengan 1,06 atau 0,94 kali dari tegangan pengenal, dipilih tegangan yang paling buruk.

Kenaikan suhu insulasi konduktor pada sirkit tegangan ekstra rendah yang harus tidak melebihi nilai yang relevan yang ditentukan dalam Tabel 3 dengan lebih dar 15 K.

Kenaikan suhu belitan harus tidak melebihi nilai yang dinyatakan pada Tabel 8. Namun demikian, batas ini tidak berlaku untuk transformator gagal-aman sesuai dengan sub ayat 15.5 IEC 61558-1.

18 Daya tahan

CATATAN Persyaratan dan pengujian dijelaskan pada bagian 2 (persyaratan khusus) bila diperlukan.

19 Operasi abnormal

19.1 Peranti harus berkonstruksi sedemikian sehingga resiko kebakaran, kerusakan mekanis yang merusak keselamatan atau pelindung terhadap kejut listrik sebagai akibat operasi abnormal atau kecerobohan dapat dihindari sejauh dapat dilakukan.

Sirkit elektronik harus didesain dan dikenakan sehingga kondisi kegagalan tidak akan membuat ketidak amanan peranti dengan persetujuan terhadap kejut listrik, bahaya kebakaran, bahaya mekanik atau malafungsi yang berbahaya.

Bagi peranti yang dihubungkan dengan elemen pemanas maka dilakukan uji pada 19.2 dan 19.3. Sebagai tambahan, peranti yang dilengkapi dengan suatu alat pembatas suhu selama uji pada ayat 11 dilakukan uji pada 19.4 dan yang diaplikasikan uji pada 19.5. Peranti yang disambungkan ke elemen pemanas PTC juga dilakukan uji pada 19.6.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 47: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

41 dari 128

Peranti yang dihubungkan dengan motor dilakukan uji pada 19.7 sampai 19.10.

Peranti yang dihubungkan dengan sirkit elektronik juga dilakukan uji pada 19.11 dan 19.12. Kecuali jika tidak ditentukan lain, pengujian dilanjutkan sampai pemutus termal tidak otomatis beroperasi atau sampai kondisi ajek tercapai. Jika elemen pemanas atau sengaja merusak bagian yang lemah menjadi sirkit terbuka secara permanen, pengujian yang relevan diulang pada sampel kedua. Pengujian kedua ini harus dihentikan pada mode yang sama kecuali pengujian tidak dilengkapi jaminan.

CATATAN 1 Bagian yang sengaja dirusak merupakan bagian yang dimaksudkan untuk rusak pada kondisi operasi abnormal untuk mencegah terjadinya kondisi yang dapat mempengaruhi kesesuaian dengan standar ini. Bagian tersebut bisa merupakan komponen yang dapat dilepaskan, sedemikian seperti resistor atau kapasitor atau bagian dari komponen yang akan dilepaskan, sedemikian seperti saluran termal yang tidak dapat disentuh tergabung dalam motor.

CATATAN 2 Sekering, pemutus termal, gawai proteksi arus lebih, atau gawai sejenis tergabung dalam peranti, dapat digunakan untuk memberikan proteksi yang diperluan. Gawai proteksi

Kecuali jika tidak ditentukan lain, hanya satu kondisi abnormal yang disimulasikan setiap kali.

CATATAN 3 Bila lebih dari satu uji dapat diterapkan untuk peranti yang sama, maka pengujian ini dilakukan secara berturut-turut setelah peranti didinginkan pada suhu ruang.

CATATAN 4 Untuk peranti kombinasi, pengujian dilakukan dengan motor dan elemen pemanas yang beroperasi secara simultan pada kondisi operasi normal, uji yang sesuai dapat diterapkan sekali pada masing-masing motor dan elemen pemanas.

Kecuali jika tidak ditentukan lain, kesesuaian dengan pengujian bab ini diperiksa seperti dijelaskan pada 19.13.

19.2 Peranti dengan elemen pemanas diuji pada kondisi seperti ditetapkan pada ayat 11 tetapi dengan disipasi panas terbatas. Tegangan suplai, ditentukan sebelum pengujian, yang disyaratkan untuk memberikan masukan daya 0,85 kali masukan daya pengenal pada operasi normal pada saat masukan daya distabilkan. Tegangan ini dipertahankan sepanjang pengujian.

CATATAN : Kendali yang beroperasi selama pengujian subayat 11 diperbolehkan beroperasi.

19.3 Pengujian pada 19.2 diulang tetapi dengan tegangan suplai, ditentukan sebelum pengujian, sama dengan yang disyaratkan untuk memberikan masukan daya 1,24 kali masukan daya pengenal pada operasi normal pada saat masukan daya distabilkan. Tegangan ini dipertahankan sepanjang pengujian.

CATATAN : Kendali yang beroperasi selama pengujian subayat 11 diiperbolehkan beroperasi.

19.4 Peranti yang diuji pada kondisi yang dijelaskan pada ayat 11. Setiap kendali yang membatasi suhu selama pengujian ayat 11 harus dihubung pendek.

CATATAN Bila pemanfatnya dilengkapi dengan lebih dari satu alat kendali, maka alat kendali ini dihubung pendek secara bergantian.

19.5 Pengujian pada 19.4 diulang pada peranti kelas 0I dan peranti kelas I dilengkapi dengan selubung tabung atau melekatkan elemen pemanas. Bagaimanapun, kendali tidak dihubung pendek tetapi satu ujung elemen dihubungkan ke selubung elemen pemanas.

Pengujian ini diulang dengan polaritas suplai peranti berlawanan dan dengan ujung elemen lainnya dihubungkan ke selubung.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 48: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

42 dari 128

Pengujian ini tidak dilakukan pada peranti yang dimaksudkan dihubungkan secara permanen ke pengkawatan tetap dan pada peranti dimana sambungan semua kutub dilepas selama pengujian 19.4.

CATATAN 1 Peranti dengan netral diuji dengan hubungan netral ke pembungkus.

CATATAN 2 Untuk pelekatan elemen pemanas, selungkup logam dianggap sebagai pemanas.

19.6 Peranti dengan elemen pemanas PTC disuplai pada tegangan pengenal sampai kondisi ajek dengan mengacu peda masukan daya dan suhu yang stabil.

Tegangan operasi pada elemen pemanas PTC dinaikkan 5 % dan peranti dioperasikan sampai kondisi ajek yang distabilkan ulang. Tegangan kemudian dinaikkan dengan langkah yang sama sampai 1,5 kali tegangan operasi tercapai, atau sampai dengan elemen pemanas PTC rusak,dipilih yang pertama kali terjadi.

19.7 Peranti dioperasikan pada kondisi dihentikan dengan:

- mengunci rotor jika torsi pengunci motor lebih kecil dari torsi beban penuh; - kunci bagian bergerak pada peranti lain.

CATATAN 1 Jika peranti mempunyai lebih dari satu motor, pengujian dilakukan pada masing-masing motor secara terpisah.

CATATAN 2 Kosong

Peranti yang dilengkapi motor dan mempunyai kapasitor dalam sirkit dari belitan bantu, dioperasikan dengan rotor terkunci, kapasitor satu persatu dihubung pendek sirkitnya. Pengujian diulang dengan kapasitor satu persatu dihubung pendek kecuali jira dari kelas P2 dari IEC 60252.

CATATAN 3 Pengujian ini dilakukan dengan rotor terkunci karena motor dapat mengasut kemudian menaikkan hasil yang tidak konsisten.

Untuk setiap pengujian, peranti dilengkapi dengan pengatur waktu atau pengatur program yang disuplai pada tegangan pengenal untuk suatu periode yang sama dengan periode maksimum yang diizinkan dengan pengatur waktu atau pengatur program.

Peranti lain disuplai pada tegangan pengenal untuk periode:

- 30 detik untuk : peranti genggam; peranti yang sakelarnya dapat dijaga dengan tangan atau kaki; peranti yang secara kontinu diberi beban dengan tangan;

- 5 menit untuk peranti lain yang dioperasikan saat dirawat; - sampai kondisi ajek dicapai untuk peranti lain.

CATATAN 4 Peranti yang diuji selama 5 menit ditandai sesuai bagian 2.

Selama pengujian, suhu belitan harus tidak melebihi nilai yang ditunjukkan pada Tabel 8.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 49: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

43 dari 128

Tabel 8 Suhu belitan maksimum

Suhu ( C) Tipe peranti Kelas

AKelas

EKelas

BKelas

FKelas

HKelas200

Kelas220

Kelas250

Peranti selain yang dioperasi-kan sampai kondisi ajek dicapai

200 215 225 240 260 280 300 330

Peranti yang dioperasikan sampai kondisi ajek dicapai - jika impedansi dilindungi; - jika dilindungi dengan peranti pengaman.

selama jam pertama nilai maksimum;

setelah jam pertama, nilai maksimum;

setelah jam pertama, pada rata-rata aritmatik

150

200

175

150

165

215

190

165

175

225

200

175

190

240

215

190

210

260

235

210

230

280

255

230

250

300

275

250

280

330

305

280

19.8 Salah satu fase peranti kombinasi dengan motor fase tiga tidak disambungkan. Peranti kemudian dioperasikan sampai operasi normal dan disuplai pada tegangan pengenal untuk periode seperti yang dijelaskan pada 19.7.

19.9 Uji beban lebih dilakukan pada peranti yang dihubungkan motor yang dimaksudkan untuk diatur dan dikendalikan secara otomatis atau dapat dijamin bisa beroperasi secara terus-menerus.

Peranti dioperasikan pada operasi normal dan disuplai pada tegangan pengenal sampai kondisi stabil dicapai. Beban selanjutnya dinaikkan secara bertahap sehingga arus yang melalui belitan motor naik 10 % dan peranti dioperasikan lagi sampai kondisi stabil dicapai, tegangan suplai dijaga pada nilai aslinya. Beban dinaikkan lagi dan pengujian diulang sampai gawai proteksi beroperasi atau motor berhenti.

Selama pengujian suhu belitan harus tidak melebihi: - 140 °C untuk insulasi belitan kelas A; - 155 °C untuk insulasi belitan kelas E; - 165 °C untuk insulasi belitan kelas B; - 180 °C untuk insulasi belitan kelas F; - 200 °C untuk insulasi belitan kelas H; - 220 °C untuk insulasi belitan kelas 200; - 240 °C untuk insulasi belitan kelas 220; - 270 °C untuk insulasi belitan kelas 250.

CATATAN 1 Bila beban tidak bisa dinaikan dalam tahapan yang tepat, maka motor perlu dilepas dari peranti dan motor diuji secara terpisah.

19.10 Peranti kombinasi dengan motor seri dioperasikan dengan beban serendah mungkin dan disuplai dengan tegangan sama dengan 1.3 kali tegangan pengenal selama 1 menit.

Selama pengujian, bagian-bagian harus tidak dikeluarkan dari peranti.

19.11 Peranti untuk sirkit elektronik diperiksa dengan evaluasi kondisi kerusakan yang dijelaskan pada 19.11.2 untuk semua sirkit atau bagian dari sirkit, kecuali jika sesuai dengan kondisi yang dijelaskan pada 19.11.1.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 50: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

44 dari 128

CATATAN 1 Umumnya, pengujian peranti dan diagram sirkitnya akan menahan kondisi gangguan yang harus disimulasikan, sedemikian sehingga pengujian dapat dibatasi pada kasus tersebut yang dapat diharapkan untuk memberikan hasil yang sangat tidak menguntungkan.

Peranti yang mengandung sirkit elektronik proteksi, dikenakan pengujian 19.11.3 dan 19.11.4Peranti yang memiliki sakelar dengan posisi terbuka yang diperoleh dengan pemutusan elektronik, atau sakelar yang dapat menempatkan peranti dalam mode siap pakai , dikenakan pengujian 19.11.4

CATATAN 1a Urutan pengujian untuk evaluasi sirkit elektronik diberikan dalam Lampiran Q

Jika keselamatan peranti pada setiap kondisi gangguan yang tergantung pada operasi sekering mini sesuai dengan IEC 127, pengujian 19.12 dilakukan.

Selama dan setelah setiap pengujian, suhu belitan harus tidak melebihi nilai yang ditetapkan pada Tabel 8. Namun demikian, batas ini tidak berlaku untuk transformator yang tidak aman sesuai dengan sub ayat 15.5 IEC 61558-1. Peranti harus sesuai dengan kondisi yang ditetapkan pada 19.13. Arus yang mengalir melalui impedans proteksi harus tidak melebihi batas yang ditentukan pada 8.1.4.

CATATAN 2 Kecuali ini diperlukan untuk mengganti komponen setelah beberapa pengujian, uji kuat listrik pada 19.13 hanya perlu dilakukan setelah pengujian terakhir pada sirkit elektronik. Jika konduktor pada PCB (printed circuit borrad) menjadi terbuka sirkitnya, peranti dianggap tahan terhadap uji khusus, asalkan memenuhi tiga kondisi sebagai berikut:

- bahan dasar PCB tahan terhadap uji pada Lampiran E; - setiap konduktor yang terlepas tidak mengurangi jarak rambat atau jarak bebas antara bagian

aktif dan bagian logam yang dapat disentuh di bawah nilai yang ditetapkan pada ayat 29; - peranti tahan terhadap uji pada 19.11.2 dengan membuka sirkit jembatan konduktor.

19.11.1 Kondisi gangguan dari a) sampai f) yang ditentukan pada 19.11.2 tidak dikenakan untuk sirkit atau bagian pada sirkit dimana terjadi kondisi sebagai berikut:

- sirkit elektronik adalah sirkit daya rendah seperti yang ditetapkan di bawah ; - proteksi terhadap kejut listrik, bahaya kebakaran, bahaya mekanik atau malafungsi yang

berbahaya pada bagian lain dari peranti tidak tergantung pada perbaikan fungsi sirkit elektronik.

Contoh sirkit daya rendah ditunjukkan pada Gambar 6 dan ditentukan sebagai berikut..

Peranti disuplai pada tegangan pengenal dan variabel resistor diatur hingga resistans maksimum, disambungkan antara titik yang diteliti dan kutub yang berlawanan dengan sumber suplai daya. Resistans kemudian dikurangi sampai daya yang dikonsumsi oleh resistor mencapai posisi maksimum. Titik yang menyambung suplai daya dimana daya maksimum dikirim ke resistor ini tidak melebihi 15 W pada akhir 5 detik disebut titik daya rendah. Bagian pada sirkit yang lebih jauh dari sumber suplai daya daripada titik daya rendah dipertimbangkan sebagai sirkit daya rendah.

CATATAN 1 Pengukuran dibuat dari hanya salah satu kutub sumber suplai daya, lebih baik satu yang memberikan nilai terendah titik daya rendah.

CATATAN 2 Saat menentukan titik daya rendah, disarankan untuk memulai dengan titik tertutup pada sumber suplai.

CATATAN 3 Daya yang dikonsumsi variabel resistor diukur dengan wattmeter.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 51: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

45 dari 128

19.11.2 Kondisi gangguan sebagai berikut dipertimbangkan dan, jika perlu, diaplikasikan pada suatu waktu, maka dari itu gangguan dipertimbangkan :

a) hubung pendek insulasi fungsional jika jarak rambat atau jarak bebas kurang dari nilai yang ditetapkan pada 29;

b) sirkit terbuka pada terminal dari setiap komponen; c) hubung pendek pada kapasitor, kecuali jika sesuai dengan IEC 384-14; d) hubung pendek pada dua terminal komponen elektronik, selain dari sirkit terpadu.

Kondisi gangguan ini tidak diaplikasikan antara dua sirkit pada optocoupler.e) kegagalan triacs dalam mode dioda; f) kegagalan pada sirkit terpadu. Semua kemungkinan sinyal keluaran dipertimbangkan

untuk gangguan yang terjadi pada sirkit terpadu. Jika hal itu dapat ditunjukkan

CATATAN 1 Komponen seperti thyristors dan triacs tidak ditemukan kondisi gangguan pada f ).

CATATAN 2 Mikroprosesor diuji sebagai sirkit terpadu.

Kondisi gangguan f) diterapkan untuk selungkup (encapsulated) dan komponen sejenis jira sirkit tidak dapat dinilai dengan metode lain. Koefisien suhu positif resistor tidak dihubung pendek jika digunakan dalam spesifikasi pabrik. Walaupun demikian, termistor PTC-S dihubung pendek kecuali jika sesuai dengan IEC 60738-1.

Sebagai tambahan, masing-masing sirkit daya rendah yang di dihubung pendek dengan menyambung titik daya rendah ke kutub sumber suplai dari tempat dimana pengukuran dibuat.Untuk simulasi kondisi gangguan, peranti dioperasikan pada kondisi yang ditetapkan pada ayat 11 tetapi disuplai pada tegangan pengenal.

Bila kondisi gangguan disimulasikan, durasi pengujian adalah:

- seperti yang ditetapkan pada 11.7 tetapi hanya satu siklus operasi dan hanya jika gangguan tidak dapat diketahui oleh pengguna, sebagai contoh perubahan suhu;

- seperti yang ditetapkan pada 19.7, jika gangguan dapat diketahui oleh pengguna, sebagai contoh motor pada mesin dapur berhenti;

- sampai kondisi stabil dicapai, untuk sirkit yang terus-menerus disambungkan ke suplai utama, sebagai contoh sirkit stand-by.

Pada setiap masalah, pengujian diakhiri jika pemutusan suplai tidak otomatis terjadi dalam peranti.

19.11.3 Jika peranti yang tergabung dengan sirkit elektronik proteksi yang beroperasi untuk menjamin kesesuaian dengan ayat 19, pengujian yang relevan diulang dengan mensimulasikan gangguan tunggal, seperti pada bagian a) sampai f) dari 19.11.2.

19.11.4 Peranti yang memiliki sakelar dengan suatu posisi off yang dihasilkan dengan pemutusan elektronik, atau sakelar yang dapat ditempatkan dalam mode siap pakai dikenai pengujian 19.11.4.1 sampai 19.11.4.7. Pengujian dilakukan dengan peranti yang tersedia pada tegangan pengenal, sakelar akan disetel dalam posisi terbuka atau dalam mode siap pakai.

Peranti yang menggabungkan sirkit elektronik protektif dikenai pengujian 19.11.4.1 sampai 19.11.4.7. Pengujian dilakukan setelah sirkit elektronik proteksi telah beroperasi selama pengujian yang relevan subayat 19 kecuali 19.2, 19.6 dan 19.11.3. Tetapi, peranti yang dioperasikan selama 30 detik atau 5 menit selama pengujian 19.7 tidak dikenakan pengujian-pengujian terhadap penomena elektromagnetik.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 52: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

46 dari 128

Pengujian dilakukan dengan arester surja yang dilepas, kecuali kalau menggabungkan celah percikan api.

CATATAN 1 Jika peranti memiliki beberapa mode operasi, pengujian dilakukan dengan peranti beroperasi pada setiap mode, jika perlu.

CATATAN 2 Peranti yang menggabungkan kendali elektronik yang memenuhi IEC 60730 seri tidak membebaskan dari pengujian-pengujian.

19.11.4.1 Peranti dikenai terhadap pelepasan elektrostatik sesuai dengan IEC 61000-4-2, tingkat pengujian 4 dapat dipakai. Sepuluh pelepasan yang memiliki polaritas positip dan sepuluh pelepasan yang memiliki polaritas negatip diterapkan pada setiap titik yang dipilih sebelumnya.

19.11.4.2 Peranti dikenai terhadap medan yang diradiasikan sesuai dengan IEC 61000-4-3, tingkat pengujian 3 dapat dipakai.

CATATAN Waktu tinggal untuk setiap frekuensi cukup untuk mengamati kemungkinan salah-pemakaian sirkit elektronik protektif.

19.11.4.3 Peranti dikenai terhadap pembukaan peralihan cepat sesuai dengan IEC 61000-4-4. Tingkat pengujian 3 dapat dipakai untuk saluran sinyal dan saluran kendali. Tingkat pengujian 4 dapat dipakai untuk saluran suplai daya. Pembukaan dengan cepat diterapkan selama 2 menit dengan polaritas positip dan selama 2 menit dengan polaritas negatip.

19.11.4.4 Terminal suplai daya dari peranti dikenakan terhadap tegangan surja sesuai dengan IEC 61000-4-5, lima impuls positip dan lima impuls negatip akan diterapkan pada titik yang dipilih. Tingkat pengujian 3 dapat dipakai untuk mode kopeling saluran ke saluran, suatu generator yang memilki impedansi sumber 2 akan digunakan. Tingkat pengujian 4 dapat dipakai untuk mode kopeling saluran ke tanah, suatu generator yang memiliki impedansi sumber 12 yang akan digunakan.

Elemen pemanasan yang dibumikan dalam peranti kelas I dilepas selama pengujian ini.

CATATAN Jika sistem umpan balik tergantung pada masukan yang berhubungan dengan suatu elemen pemanasan yang dilepas, suatu jaringan buatan mungkin diperlukan.

Untuk peranti yang memiliki arester surja yang mengabungkan celah percikan api, pengujian diulang pada tingkat 95% tegangan loncat permukaan.

19.11.4.5 Peranti dikenakan terhadap arus yang diinjeksikan sesuai dengan IEC 61000-4-6, tingkat pengujian 3 akan dipakai. Selama pengujian, semua frekuensi antara 0,15 MHz sampai 80 MHz dicakup.

CATATAN Waktu tinggal (dwell time) untuk setiap frekuensi cukup untuk mengamati kemungkinan salah-pemakaian dari sirkit elektronik protektif.

19.11.4.6 Peranti dikenakan terhadap kedip tegangan dan pemutusan tegangan sesuai dengan IEC 61000-4-11. Durasi waktu yang ditentukan dalam Tabel 1 IEC 61000-4-11 diterapkan terhadap setiap level pengujian, kedip dan pemutusan yang diterapkan pada pelintasan nol tegangan suplai.

19.11.4.7 Peranti dikenai sinyal utama sesuai dengan IEC 61000-4-13, level pengujian kelas 2 dapat diterapkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 53: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

47 dari 128

19.12 Jika keselamatan peranti tergantung pada operasi sekering mini yang sesuai dengan IEC 60127 selama ada kondisi gangguan yang ditetapkan pada 19.11.2, pengujian diulang tetapi dengan sekering mini diganti dengan ammeter. Jika arus diukur

- tidak melebihi 2.1 kali arus pengenal sekering, sirkit tidak dianggap tidak cukup aman dan pengujian dilakukan dengan sekering dihubung pendek.

- sekurang-kurangnya 2,75 kali arus pengenal sekering, sirkit tidak dianggap cukup aman, - antara 2.1 kali dan 2,75 kali arus pengenal sekering, sekering dihubung pendek dan

pengujian dilakukan selama periode yang relevan atau selama 30 menit, dipilih yang lebih pendek, untuk

sekering gerak cepat, selama periode yang relevan atau selama 2 menit, dipilih yang lebih pendek, untuk

sekering waktu lambat (time lag).

CATATAN 1 Pada kondisi meragukan, resistans maksimum sekering dilakukan perhitungan pada saat penentuan arus.

CATATAN 2 Verifikasi apakah gerakan sekering sebagai peranti pengaman didasarkan pada karakteristik fuse yang ditetapkan pada IEC 127 yang juga memberikan informasi yang perlu untuk menghitung resistans maksimum sekering.

CATATAN 3 Fuse lain dipertimbangkan sebagai kerusakan yang disengaja sesuai dengan 19.1.

19.13 Selama peranti harus tidak mengeluarkan nyala api, lelehan logam, gas beracun atau gas mudah menyala dalam jumlah yang berbahaya dan kenaikan suhu harus tidak melebihi nilai yang ditunjukkan dalam Tabel 9.

Setelah pengujian dan saat peranti didinginkan kira-kira pada suhu ruang, selungkup harus tidak rusak seperti ada kesesuaian dengan ayat 8 di dirusak dan harus sesuai dengan 20.2. jika peranti masih dapat dioperasikan

Tabel 9 Kenaikan suhu maksimum abnormal

Bagian Kenaikan suhu (K)

Dinding, langit - langit dan lantai dari sudut uji a 150

Insulasi kabel senur suplai daya a 150

Insulasi tambahan dan insulasi yang diperkuat selain dari bahan-bahan thermoplastik b

1.5 kali nilai relevan yang ditetapkan dalam Tabel 3 2)

a Untuk peranti yang dioperasikan motor kenaikan suhu tidak ditetapkan

b Tidak ada batas khusus untuk insulasi tambahan dan insulasi diperkuat pada bahan thermoplastik. Namur demikian, Bagaimanapun, kenaikan suhu ditentukan sehingga pengujian 30.1 dapat dilakukan

Jika insulasi, selain dari peranti kelas III, didinginkan sampai kira-kira suhu ruang, harus tahan uji kuat listrik dari 16.3, tegangan uji harus seperti yang ditentukan dalam Tabel 4.

CATATAN Perlakuan kelembaban Sub-ayat 15.3 tidak berlaku sebelum uji kuat listrik ini.

Bagi peranti yang direndam atau diisi dengan cairan konduktif dalam penggunaan normal, peranti direndam atau diisi dengan air selama 24 jam sebelum uji kuat listrik dilakukan. Peranti tidak mengalami malafungsi yang membahayakan dan tidak ada kegagalan proteksi sirkit elektronik jika peranti masih dapat beroperasi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 54: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

48 dari 128

Peranti yang diuji dengan sakelar elektronik dalam posisi terbuka, atau mode siap pakai, harus tidak menjadi beroperasi.

20 Kestabilan dan bahaya mekanis

20.1 Peranti, selain dari peranti magun dan peranti genggam, yang dimaksudkan untuk digunakan di permukaan lantai atau meja harus mempunyai kestabilan yang cukup.

Kesesuaian diperiksa dengan uji berikut, perantinya dihubungkan dengan suatu masukan peranti yang dipasangkan ke konektor dan senur fleksibel yang sesuai.

Peranti dipasang pada setiap posisi penggunaan normal pada bidang miring dengan sudut 10° terhadap horisontal, senur suplai direntangkan pada bidang miring pada posisi yang paling tidak menguntungkan. Namun demikian, jika bagian dari peranti menyentuh permukaan pendukung pada saat dimiringkan melalui sudut 10°, peranti harus ditempatkan pada penyangga horisontal dan dimiringkan pada arah yang paling tidak menguntungkan sampai sudut 10°.

CATATAN 1 Peranti tidak disambungkan ke suplai utama.

CATATAN 2 Pengujian pada penyangga horisontal mungkin perlu untuk peranti yang dilengkapi dengan rollers, castors atau kaki.

CATATAN 3 Castor atau roda diblok untuk mencegah peranti menggelinding.

Peranti yang dilengkapi dengan pintu diuji dengan pintu terbuka atau tertutup, mana saja yang lebih tidak menguntungkan.

Peranti yang dimaksudkan untuk diisi dengan cairan oleh pengguna pada penggunaan normal diuji kosong atau diisi dengan sejumlah air yang paling tidak memuaskan sampai kapasitas pengenal yang diindikasikan pada petunjuk penggunaan.

Peranti harus tidak terbalik.

Untuk peranti dengan elemen pemanas, selanjutnya pengujian diulang dengan sudut kemiringan dinaikkan menjadi 15°. Bila peranti dibalik pada satu atau lebih posisi, maka dikenakan pengujian pada ayat 11 untuk semua posisi yang terbalik tersebut. Selama uji ini, kenaikan suhu harus tidak melebihi nilai yang ditunjukkan dalam Tabel 9.

20.2 Bagian yang bergerak dari peranti, harus sejauh mungkin setara dengan penggunaan dan operasi peranti, ditempatkan atau ditutup untuk melengkapi proteksi yang cukup terhadap cedera pada manusia, pada penggunaan normal.

CATATAN 1 Untuk beberapa peranti yang berproteksi lengkap tidak dapat dipraktekan, misalnya mesin jahit, pencampur makanan dan pisau listrik.

Selungkup proteksi, pelindung dan bagian sejenis harus dari bagian yang tidak mudah dilepas dan mempunyai kuat mekanis yang cukup.

CATATAN 2 Selungkup tersebut dapat dengan overriding silih kunci dengan menerapkan uji probe yang dianggap sebagai bagian yang mudah dilepas.

Penutupan ulang yang tidak diharapkan dari pemutus termal swa-seting dan gawai proteksi arus lebih harus tidak menimbulkan bahaya

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 55: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

49 dari 128

CATATAN 3 Contoh peranti yang di dalamnya ada pemutus termal swa-seting dan gawai proteksi arus lebih yang dapat menimbulkan bahaya adalah pencampur makanan dan pemeras.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, dengan pengujian pada ayat 21.1 dan dengan memberikan gaya tidak melebihi 5 N pada uji probe yang sejenis dengan uji probe B dari IEC 61032 tetapi mempunyai muka penghenti lingkaran yang berdiameter 50 mm ,sebagai pengganti pelat bukan lingkaran.

Bagi peranti yang dilengkapi dengan gawai bergerak seperti yang dimaksudkan untuk merubah-rubah tegangan sabuk, maka pengujian dengan uji probe yang dilakukan dengan peranti yang diatur pada posisi yang paling tidak menguntungkan dalam julat pengaturan, jika perlu, sabuk dipindahkan.

Harus tidak ada kemungkinan untuk menyentuh bagian bergerak yang berbahaya dengan uji probe.

21 Kuat mekanis

21.1 Kuat Mekanis

Peranti harus mempunyai kuat mekanis yang cukup dan dikonstruksikan sedemikian agar tahan terhadap penanganan secara kasar seperti yang mungkin diharapkan dalam penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan menerapkan pukulan pada peranti dengan uji Ehb IEC 60068-2-75, uji palu pegas.

Peranti yang didukung dengan kaku dan tiga pukulan yang memiliki benturan 0.5 Jditerapkan pada setiap titik selungkup yang mungkin rusak.

CATATAN 1 Kosong.

Jika perlu, pukulan juga diberikan pada handel, lever, knob dan bagian sejenis dan pada lampu sinyal dan penutupnya tetapi hanya jika lampu atau penutup menonjol dari selungkup dengan lebih dari 10 mm atau jika daerah permukaan melebihi 4 cm2. Lampu antara peranti dan penutupnya hanya diuji jika mungkin rusak pada penggunaan normal.

CATATAN 2 Saat mengaplikasikan kerucut pelepas ke pelindung elemen bahang pijar, harus diperhatikan bahwa kepala palu melewati pelindung tidak memukul elemen bahang.

Setelah pengujian, peranti harus tidak menunjukkan kerusakan yang dapat menimbulkan ketidaksesuaian dengan standar ini dan kesesuaian dengan 8.1, 15.1 dan 29.1 harus tidak dirusak. Pada kondisi meragukan, insulasi tambahan atau insulasi diperkuat diberikan uji kuat listrik pada 16.3.

CATATAN 3 Kerusakan pada akhir, sedikit lekukan yang tidak mengurangi jarak rambat dan jarak bebas di bawah nilai yang ditentukan pada 29.1 dan sedikit pecah yang tidak merugikan pengaruh proteksi terhadap bagian aktif atau kelembaban diabaikan.

CATATAN 4 Jika bagian penghias mendukung penutup bagian dalam, retak pada pelindung diabaikan jika pelindung bagian dalam tahan terhadap pengujian setelah pelindung dilepas.

Jika meragukan apakah kerusakan terjadi dengan mengaplikasikan pukulan yang terdahulu, kerusakan ini diabaikan dan kelompok tiga pukulan diaplikasikan pada tempat yang sama pada sampel yang baru dimana kemudian harus tahan terhadap pengujian.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 56: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

50 dari 128

CATATAN 5 Pecah yang tidak bisa dilihat dengan mata telanjang dan permukaan pecah pada moulding yang diperkuat dan bahan sejenis dihilangkan.

21.2 Bagian insulasi padat yang dapat didekati harus memiliki kekuatan yang cukup untuk mencegah penetrasi benda tajam. Kesesuaian diperiksa dengan mengenakan insulasi terhadap pengujian berikut, kecuali kalau tebal insulasi suplemen sekurang-kurangnya 1 mm dan insulasi yang diperkuat paling sedikit 2 mm.

Insulasi dipelihara terhadap suhu yang diukur selama pengujian ayat 11. Permukaan insulasi kemudian digores dengan memakai pen baja yang dikeraskan, ujungnya memiliki bentuk kerucut dengan sudut 40o. Ujungnya dibulatkan dengan radius 0,25 mm ± 0,02 mm. Pen dijaga pada sudut 80o-85o terhadap horisontal dan dibebani agar gaya yang didesakan sepanjang sumbunya adalah 10 N ± 0,5 N. Goresan dilakukan dengan menyeret pin sepanjang permukaan insulasi pada kecepatan kira-kira 20 mm/detik. Dua goresan sejajar dibuat dengan jarak pisah yang cukup agar tidak dipengaruhi satu sama lain, panjangnya menutupi kira-kira 25% panjang insulasi. Dua goresan serupa dibuat pada 90º terhadap pasangan pertama tanpa melintasinya.

Kemudian jari uji gambar 7 diterapkan terhadap permukaan yang digores dengan gaya kira-kira 10 N. Tidak ada kerusakan terjadi lagi, seperti kelepasan bahan. Kemudian insulasi harus tahan uji kuat listrik 16.3.

Kemudian pin baja yang dikeraskan diterapkan tegak lurus dengan gaya 30 N ± 0,5 N pada bagian permukaan yang tidak tergores. Kemudian insulasi harus tahan uji kuat listrik 16.3 dengan pin yang masih diterapkan dan digunakan sebagai salah satu elektroda.

22 Konstruksi

22.1 Jika peranti ditandai dengan nomor pertama sistem IP, persyaratan yang relevan dengan IEC 60529 harus dipenuhi.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian yang relevan.

22.2 Untuk peranti stasioner harus dilengkapi untuk menjamin pelepasan sambungan semua kutub dari suplai utama. Alat tersebut harus sesuai dari salah satu berikut:

- senur suplai yang diikat dengan tusuk kontak; - sakelar sesuai dengan 24.3; - petunjuk untuk pemasangan pelepas sambungan pada pengkawatan yang disediakan; - masukan peranti.

Sakelar kutub tunggal atau gawai proteksi kutub tunggal yang tidak tersambung dengan elemen pemanas dari suplai utama, dalam fase satu, disambungkan permanen ke peranti kelas I harus disambungkan pada fase konduktor.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi

22.3 Peranti dengan pin untuk dimasukkan ke kotak kontak harus tidak membebani ke tegangan yang tidak semestinya pada kotak kontak. Alat untuk memperkuat pin harus tahan terhadap gaya pada pin yang memungkinkan pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan memasukkan pin peranti, seperti dalam penggunaan normal, ke dalam kotak keluaran tanpa kotak pembumian. Kotak kontak mempunyai diputarkan pada

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 57: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

51 dari 128

sumbu horisontal yang jaraknya 8 mm di belakang permukaan pasangan dan pada bidang tabung kontak.

Torsi harus diterapkan untuk mempertahankan permukaan pasangan kotak kontak pada bidang tegak harus tidak melebihi 0,25 Nm.

CATATAN Torsi yang diterapkan ke kotak kontak tanpa peranti tidak termasuk nilai ini.

Sampel baru peranti harus dipertahankan sedemikian sehingga penahan pin tidak terpengaruh. Peranti yang ditempatkan dalam kabinet pemanas selama 1 jam pada suhu 70º C 2º C. Kemudian peranti dikeluarkan dari kabinet pemanas dan gaya tarik 50 n dengan segera diterapkan selama 1 menit untuk setiap pin sepanjang sumbu longitudinal.

Pada saat peranti didinginkan sampai suhu ruangan, pin harus didiamkan di tempatnya dengan lebih dari 1 menit

Setiap pin kemudian diputar dengan torsi 0,4 Nm, yang diterapkan selama 1 menit pada setiap arah. Pin harus tidak diputar kecuali jika rotasi tidak mempengaruhi kesesuaian dengan standar.

22.4 Peranti pemanas cairan dan peranti yang menyebabkan getaran harus tidak dilengkapi pin untuk dimasukkan ke kotak kontak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.5 Peranti yang dimaksudkan untuk dihubungkan ke suplai dengan tusuk kontak harus dibuat sedemikian sehingga penggunaan normal tidak terjadi risiko kejut listrik dari kapasitor pengisian bila tersentuh pin tusuk kontak.

CATATAN Kapasitor yang mempunyai kapasitans pengenal kurang dari atau sama dengan 0,1 pF tidak dianggap menimbulkan risiko kejut listrik.

Kesesuian diperiksa dengan pengujian berikut.

Peranti disuplai pada tegangan pengenal. Kemudian setiap sakelar ditempatkan pada posisi off dan peranti diputus dari suplai utama pada saat tegangan puncak. Satu detik setelah diputus, tegangan antar pin tusuk kontak diukur dengan instrumen yang tidak memberikan pengaruh pada nilai yang diukur.

Tegangan harus tidak melebihi 34 V.

22.6 Peranti harus dikonstruksi sedemikian sehingga insulasi listrik tidak bisa dipengaruhi oleh air yang dapat mengembun pada permukaan dingin atau karena cairan yang dapat bocor dari bejana, selang, sambungan dan bagian sejenis pada peranti. Insulasi listrik dari peranti kelas II dan konstruksi kelas II harus tidak terpengaruh, jika terjadi kerusakan pada selang atau kebocoran segel.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan bila terjadi keraguan, dengan pengujian berikut:

Jatuhnya larutan air pewarna dilakukan dengan penyemprotan pada bagian di dalam peranti dimana kebocoran cairan dapat terjadi dan mempengaruhi insulasi listrik. Peranti pada waktu kerja atau istirahat, yang mana yang paling tidak menguntungkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 58: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

52 dari 128

Setelah pengujian ini, inspeksi harus menunjukkan bahwa tidak ada jejak cairan pada belitan atau insulasi yang dapat menyebabkan pengurangan jarak rambat di bawah nilai yang ditetapkan pada 29.1.

22.7 Peranti yang berisi cairan atau gas pada penggunaan normal atau dilengkapi dengan gawai penghasil uap, harus tergabung dengan pengaman yang cukup untuk menghindari risiko tekanan berlebih.

Kesesuaian dengan inspeksi dan jika perlu dengan pengujian yang sesuai.

22.8 Peranti yang mempunyai ruang terpisah untuk jalan masuk dapat diperoleh tanpa menggunakan alat bantu dan yang dapat dibersihkan pada penggunaan normal, sambungan listrik harus diatur sedemikian sehingga tidak terjadi tarikan saat dibersihkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

22.9 Peranti harus dikonstruksi sehingga bagian seperti insulasi, pengkawatan dalam, kumparan, kumutator dan pegas slip tidak terkena minyak, gemuk atau zat sejenis, kecuali jika zat-zat tersebut mempunyai sifat insulasi yang cukup sedemikian sehingga kesesuaian dengan standar tidak terpengaruh.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi

22.10 Harus tidak dimungkinkan untuk menyetel balik pemutus termal nonswasetel balik yang dipertahankan tegangan dengan operasi gawai sakelar otomatis yang tergabung dalam peranti.

CATATAN 1 Kendali tegangan yang dipertahankan akan menyetel secara otomatis jika menjadi tidak terenergisasi.

Pengaman termal motor yang nonswasetel balik harus memiliki aksi trip bebas kecuali kalau tegangan dipertahankan.

CATATAN 2 Trip bebas adalah aksi otomatis yang bebas dari manipulasi atau dari posisi tangkai penggerak.

Tombol setel balik dari kendali nonswa setel balik harus ditempatkan atau diproteksi agar setel balik yang tak sengaja tidak mungkin terjadi jika dapat menghasilkan bahaya.

CATATAN 3 Sebagai contoh, persyaratan ini tidak memungkinkan tombol setel balik dipasang di bagian belakang suatu peranti yang dapat menghasilkan setel balik dengan mendorongkan peranti ke dinding.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi

22.11 Bagian yang tidak mudah dilepas yang aman terhadap jangkauan bagian aktif, uap air atau kontak dengan bagian bergerak, harus magun dan tahan tekanan mekanis selama penggunaan normal. Gawai pengunci digunakan untuk digunakan untuk pengikat bagian yang ada pada posisi terkunci. Sifat pemasangan dari gawai pengunci digunakan pada bagian yang sengaja untuk dipindahkan selama instalasi atau pelayanan tidak memburuk.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

Bagian yang sengaja dipindahkan untuk instalasi atau selama perbaikan dilepas dan dipasang 10 kali sebelum pengujian dilakukan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 59: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

53 dari 128

CATATAN Perbaikan termasuk penggantian senur suplai.

Pengujian dilakukan pada suhu ruang. Namun demikian, jika kesesuaian dipengaruhi oleh suhu, pengujian juga dilakukan segera setelah peranti dioperasikan pada kondisi yang ditetapkan pada ayat 11.

Pengujian dilakukan untuk semua bagian yang sengaja dapat dilepas apakah dipasang dengan sekrup, paku keling atau bagian sejenis.

Gaya dikenakan selama 10 detik pada arah yang paling tidak menguntungkan tanpa sentakan pada daerah penutup atau bagian yang mungkin rusak. Gaya sesuai ketentuan berikut : - Gaya tekan, 50 N - Gaya tarik

jika bentuk bagian seperti ujung jari tidak dapat mudah membuka, 50 N jika proyeksi bagian yang dipegang kurang dari 10 mm pada arah pelepasan, 30 N

Gaya tekan diterapkan pada uji probe B IEC 61032.

Gaya tarik dikenakan dengan alat yang sesuai, seperti cangkir hisap, sedemikian sehingga hasilnya tidak terpengaruh. Pada saat gaya diterapkan, kuku jari uji dari Gambar 7 dimasukkan ke beberapa celah atau sambungan dengan gaya 10 N. Kuku jari kemudian didorong searah dengan gaya 10 N tetapi tanpa twisted atau digunakan sebagai pengungkit.

Jika bentuk bagian dimana tarikan aksial tidak sengaja, tidak ada gaya tarik yang dilakukan tetapi uji kuku jari pada gambar 10 dimasukkan pada celah atau sambungan dengan gaya 10 N dan kemudian ditarik selama 10 detik dengan memutar dengan gaya 30 N searah tarikan.

Jika penutup atau bagian sengaja dikenai gaya twisted, torsi beikut diterapkan pada waktu yang sama dengan gaya tarik atau tekan:

- 2 Nm untuk dimensi major sampai dengan 50 mm - 4 Nm untuk dimensi major di atas 50 mm

Torsi ini juga diterapkan jika kuku jari uji ditarik dengan alat melingkar.

Jika proyeksi bagian yang dipegagng kurang dari 10 mm, torsi diturunkan dengan 50%.

Bagian harus dipertahankan pada posisi terkunci dan tidak terlepas..

22.12 Pemegang, tombol, pegangan, tuas dan bagian sejenis harus dipasang secara kuat sedemikian sehingga tidak kendor pada penggunaan normal jika kendor dapat mengakibatkan bahaya. Jika bagian ini digunakan untuk menunjukkan posisi sakelar atau komponen sejenis, maka harus tidak memungkin pada posisi yang salah karena dapat menyebabkan bahaya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, dengan uji manual dan dengan mencoba untuk melepas bagian dengan gaya aksial sebagai berikut :

- 15 N, jika sumbu tarik yang tidak memungkinkan untuk diterapkan dalam penggunaan normal,

- 30 N, jika sumbu tarik memungkinkan untuk diterapkan dalam penggunaan normal

Gaya diterapkan selama 1 menit.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 60: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

54 dari 128

CATATAN Kompon segel dan bahan sejenis, selain dari plastik yang mengeras sendiri, tidak dianggap cukup mencegah lepasnya bagian.

22.13 Peranti harus dikonstruksi sedemikian sehingga saat terungkit pada penggunaan normal, kontak yang tidak memungkinkan antara tangan pemakai dan bagian yang mempunyai kenaikan suhu melebihi nilai yang ditetapkan dalam Tabel 3 untuk pemegang yang dipegang pada periode pendek hanya dalam penggunaan normal.

Kesesuainnya diperiksa dengan inspeksi dan, jika perlu, dengan menentukan kenaikan suhu.

22.14 Peranti harus tidak mempunyai sudut yang kasar atau tajam, selain yang diperlukan untuk fungsi peranti atau aksesori, yang dapat menimbulkan bahaya untuk pemakai pada penggunaan normal atau selama perawatan pengguna.

Titik akhir sekrup swa-sadapan atau pengencang lain harus ditempatkan sedemikian sehingga tidak memungkinkan tersentuh pemakai pada penggunaan normal atau selama perawatan pengguna.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.15 Kait tandon atau gawai sejenis untuk senur fleksibel harus halus dan bulat halus.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.16 Gulungan senur otomatis harus dikonstruksi sedemikian sehingga tidak menimbulkan:

- pengkikisan atau kerusakan pada pelindung senur fleksibel; - kerusakan pada pilinan konduktor; - licin pada kontak.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian berikut, yang dilakukan tanpa melewatkan arus pada senur fleksibel.

Dua pertiga dari panjang senur yang tidak digulung. Jika panjang senur yang dapat diraik kurang dari 22m cm, senur yang tidak digulung sedemikian sehingga panjang 75 cm tetap pada gulungan. Tambahan panjang 75 cm dari senur kemudian tidak digulung dan ditarik dengan arah sedemikian sehingga terjadinya pengikisan terbesar pada pelindung, dengan memperhitungkan posisi penggunaan normal. Jika helaian senur peranti, sudut antara sumbu senur selama pengujian dan sumbu senur bila senur tidak digulung tanpa resistans yang berarti, kira-kira 60 . Senur diizinkan untuk diberi kumparan ulang dengan gulungan.

CATATAN 1 Jika kabel tidak digulung kembali pada sudut 60°, sudut ini diatur sampai maksimum dimana diizinkan untuk digulung kembali.

Uji dilaukan 6000 kali dengan laju kira-kira 30 kali permenit atau pada laju maksimum yang diizinkan oleh konstruksi gulungan senur bila ini kurang.

CATATAN 2 Mungkin perlu untuk menghentikan uji terhadap senur yang diizinkan untuk dingin.

Setelah pengujian ini, senur dan gulungan senur diperiksa. Dalam hal meragukan senur dilakukan uji kuat listrik pada 16.3 dengan tegangan uji 1000 V yang dilakukan antara konduktor senur yang disambung bersama dan kertas logam yang membungkus senur.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 61: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

55 dari 128

22.17 Pembatas yang dimaksudkan untuk mencegah peranti dari panas yang berlebih pada dinding harus dipasang sehingga tidak memungkinkan untuk melepasnya dari bagian luar peranti dengan tangan atau dengan obeng atau kunci.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

22.18 Bagian konduktor arus dan bagian logam lain, karat yang dapat menimbulkan bahaya, harus tahan terhadap karat pada penggunaan normal.

CATATAN 1 Besi paduan (stainless steel) dan paduan tahan karat lainnya dan besi yang dilapisi dianggap aman untuk tujuan persyaratan ini.

Kesesuaian diperiksa dengan membuktikan bahwa setelah pengujian ayat 19, bagian yang relevan tidak menunjukkan tanda berkarat.

CATATAN 2 Perhatian diberikan pada bahan terminal dan pengaruh dari pemanasan.

22.19 Sabuk pengarah harus tidak tergantung pada kelengkapan tingkat insulasi yang disyaratkan kecuali jika dikonstruksi untuk mencegah pelepasan yang tidak semestinya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.20 Kontak langsung antara bagian aktif dan insulasi termal harus dilindungi secara efektif, kecuali bila bahannya anti karat, anti kelembaban dan anti bakar.

CATATAN Glass wool sebagai contoh insulasi yang aman untuk tujuan persyaratan ini. Slag wool yang tidak dapat diisi sebagai contoh insulasi termal karat.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan, jika perlu dengan pengujian yang sesuai.

22.21 Kayu, kain, sutera, kertas dan bahan berserabut atau tahan air harus tidak digunakan sebagai insulasi kecuali diisi.

CATATAN 1 Bahan insulasi dipertimbangkan untuk diisi jika celah antara bahan fiber diisi dengan insulan yang tersedia.

CATATAN 2 Magnesium oksida dan serat keramik mineral yang digunakan untuk insulasi listrik dari elemen pemanas tidak dianggap bahan higroskopik

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.22 Peranti harus tidak mengandung asbes.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.23 Minyak berisi polychlorinated biphenyl (PCB) harus tidak digunakan peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.24 Elemen pemanas telanjang harus ditopang sedemikian rupa sehingga, konduktor pemanas secara tidak sengaja bersentuhan dengan bagian logam yang mudah disentuh jika rusak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, setelah memotong konduktor pemanas pada tempat yang paling tidak menguntungkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 62: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

56 dari 128

CATATAN 1 Tidak ada gaya yang dilakukan setelah konduktor dipotong.

CATATAN 2 Pengujian ini dilakukan setelah pengujian ayat 29.

22.25 Peranti, selain peranti kelas III harus dikonstruksi sedemikian sehingga lengkungan konduktor pemanas tidak dapat bersentuhan dengan bagian logam yang mudah disentuh.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN Persyaratan ini bisa terpenuhi dengan memberikan insulasi tambahan atau inti kawat yang secara efektif mencegah konduktor pemanas dari lengkungan.

22.26 Peranti yang mempunyai bagian dari konstruksi kelas III harus dikonstruksi sedemikian rupa sehingga insulasi antara bagian yang beroperasi pada tegangan ekstra rendah yang aman dan bagian aktif lainnya sesuai dengan persyaratan pada insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian yang ditentukan untuk insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

22.27 Bagian yang disambung dengan impedans pengaman harus dipisah dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.28 Peranti kelas II yang terhubung pada penggunaan normal menggunakan gas utama atau air utama, bagian logam konduktif dihubungkan ke pipa gas atau kontak dengan air harus dipisah dari bagian aktif dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.29 Peranti kelas II yang dimaksudkan untuk dihubungkan secara permanen ke pengkawatan terpasang harus dikonstruksi sehingga persetujuan persyaratan jalan masuk ke bagian aktif dijaga setelah menginstalasi peranti.

CATATAN Proteksi terhadap jalan masuk ke bagian aktif mungkin dipengaruhi sebagai contoh, dengan instalasi saluran logam atau kabel yang dilengkapi dengan selungkup logam.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.30 Bagian dari konstruksi kelas II yang menyediakan insulasi tambahan atau insulasi diperkuat dan yang dapat diabaikan selama pemasangan kembali setelah perbaikan, harus:

- dipasang sedemikian sehingga tidak dapat dilepas tanpa menimulkan kerusakan serius; atau

- dikonstruksi sedemikian rupa sehingga tidak dapat diganti dengan posisi yang salah dan jika diabaikan, peranti dibuat dapat beroperasi atau dioperasikan secara lengkap.

CATATAN Perbaikan termasuk penggantian komponen seperti senur suplai dan sakelar.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

22.31 Jarak rambat dan jarak bebas pada insulasi tambahan dan insulasi diperkuat harus tidak berkurang di bawah nilai yang ditentukan pada 29.1 sebagai hasil pemakaian. Jika suatu bagian, seperti kawat, sekrup, mur, ring atau pegas menjadi lepas atau keluar dari

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 63: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

57 dari 128

posisinya, jarak rambat dan jarak bebas antar bagian aktif dan bagian yang dapat disentuh harus tidak berkurang di bawah nilai yang ditentukan untuk insulasi tambahan.

CATATAN Untuk tujuan dari persyaratan ini :

- hanya posisi penggunaan normal peranti yang diperhitungkan; - ini tidak diharapkan dimana dua perlengkapannya pengikatan bebas akan menjadi kendor pada

waktu bersamaan; - bagian yang dikencangkan dengan sekrup atau baut dilengkapi dengan ring pengunci dianggap

tidak lepas, dilengkapi sekrup atau baut tidak disyaratkan untuk dilepas selama penggantian senur suplai atau perbaikan lain;

- kabel yang disambung dengan sakelar tidak dipertimbangkan cukup kuat, kecuali jika dipegang pada pada tempat di dekat terminal, bebas dari solder;

- kabel yang disambungkan ke terminal tidak dipertimbangkan cukup aman, kecuali tambahan perlengkapan disediakan di dekat terminal, sehingga kondisi pilinan konduktor ini diikat klem antara insulasi dan konduktor;

- kabel pendek kaku tidak dianggap mampu untuk menghantar dari terminal jika sisanya pada posisi saat sekrup terminal dilepas.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, dengan pengukuran dan uji manual.

22.32 Insulasi tambahan dan insulasi diperkuat harus dikonstruksi atau berproteksi sedemikian sehingga endapan kotoran hasil pemakaian dengan antar peranti tidak mengurang jarak rambat atau jarak bebas di bawah nilai yang ditentukan pada 29.

Bagian dari karet alami atau sintetis yang digunakan sebagai insulasi tambahan harus tahan terhadap penuaan atau ditempatkan dan berdimensi sedemikian sehingga jarak rambat tidak berkurang di bawah nilai yang ditentukan pada 29.2, bahkan jika terjadi retak.

Bahan keramik tidak dapat disinter dengan baik, bahan sejenis atau manik-manik harus tidak digunakan sebagai insulasi tambahan atau insulasi diperkuat.

CATATAN 1 Bahan insulasi dimana konduktor pemanas dilekatkan dianggap sebagai insulasi dasar dan bukan insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, dengan pengukuran.

Jika bagian karet harus tahan terhadap penuaan, uji berikut dilakukan.

Bagian karet ditekan bebas dalam bom oksigen, kapasitas efektif tabung sekurang-kurangnya 10 kali volume bagian. Tabung diisi dengan oksigen tidak kurang dari 97 % murni dengan tekanan 2,1 M.Pa 0,07 M.Pa, dijaga pada suhu 70 C 1 C.

CATATAN 2 Penggunaan tabung oksigen pada akhirnya menyebabkan bahaya kecuali diperhatikan dengan baik. Perhatian harus diberikan untuk menghilangkan risiko letusan karena oksidasi.

Bagian dipertahankan dalam tabung selama 96 jam. Kemudian dikeluarkan dari tabung dan dibiarkan pada suhu ruang, hindari sinar matahari langsung, selama sekurang-kurangnya 16 jam.

Bagian kemudian diuji dan harus tidak menunjukkan retak yang kasat mata.

Dalam hal keraguan, uji berikut dilakukan untuk menentukan jika bahan keramik yang sintered kuat.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 64: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

58 dari 128

Bahan keramik yang pecah berkeping-keping direndam dalam larutan yang berisi 1 grfuchsine dalam setiap 100 gr spiritus methylated . Larutan dipertahankan pada tekanan tidak kurang dari 15 Mpa selama suatu periode sedemikian sehingga produk dari durasi uji dalam jam dan tekanan uji dalam megapascal adalah kira-kira 180

Kepingan yang dikeluarkan dsari larutan, dicuci, dikeringkan dan dipecahkan dalam keping yang lebih kecil.

Permukaan yang pecah diuji dan harus tidak menunjukkan jejak kasat mata.

22.33 Cairan konduktif yang atau mungkin menyebabkan mudah disentuh pada penggunaan normal harus tidak bersentuhan langsung dengan bagian aktif. Elektrode harus tidak digunakan untuk cairan pemanas.

Untuk konstruksi kelas II, cairan konduktif yang akan atau mungkin menjadi dapat disentuh dalam penggunaan normal harus tidak bersentuhan langsung dengan insulasi dasar atau insulasi diperkuat.

Untuk konstruksi kelas II, cairan konduktif yang kontak dengan bagian aktif harus tidak bersentuhan langsung dengan insulasi diperkuat.

CATATAN 1 Cairan yang kontak dengan bagian logam yang mudah disentuh yang tidak dibumikan dianggap dapat disentuh.

CATATAN 2 Lapisan udara yang tidak dianggap cukup sebagai salah satu dari lapisan dari insulasi ganda jika memungkinkan untuk dijembatani oleh kebocoran cairan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.34 Poros kerja tombol, pemegang,, pengungkit dan bagian sejenis harus tidak bertegangan kecuali jika poros tidak mudah disentuh pada saat bagian dikeluarkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan menggunakan jari uji sesuai yang ditetapkan pada 8.1 dilepas dari bagiannya dengan menggunakan alat.

22.35 Untuk konstruksi selain kelas III, pemegang, pengungkit dan tombol yang dipegang atau dipakai pada penggunaan normal harus tidak menjadi bertegangan saat terjadi kesalahan pada insulasi. Jika pemegang , pengungkit, knop ini dari logam dan jika porosnya atau pengikat secara sengaja menjadi bertegangan saat terjadi kesalahan insulasi, harus cukup dilindungi dengan bahan insulasi atau bagian yang mudah disentuh harus dipisahkan dari poros atau pengikat dengan insulasi tambahan.

CATATAN Bahan insulasi dianggap cukup jika sesuai dengan uji kuat listrik dari 16.3 untuk insulasi tambahan.

Untuk peranti stasioner persyaratan ini tidak berlaku pada pemegang, pengungkit dan tombol, selain dari komponen listrik, dilengkapi sambungan yang cukup kuat pada terminal pembumian atau kontak pembumian atau dipisah dari bagian aktif dengan logam pembumian.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan jika perlu dengan pengujian yang relevan.

22.36 Untuk peranti selain kelas III, pemegang yang secara terus menerus dipegang dengan tangan pada penggunaan normal harus dikonstruksi sehingga saat dipegang pada penggunaan normal, tangan pemakai tidak sengaja untuk menyentuh bagian logam kecuali dipisah dari bagian aktif dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 65: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

59 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.37 Untuk peranti kelas II, kapasitor harus tidak dihubungkan ke bagian logam yang mudah disentuh dan selungkupnya, jika logam, harus dipisah dari bagian logam yang mudah disentuh dengan insulasi tambahan.

Persyaratan ini tidak berlaku untuk kapasitor yang sesuai dengan persyaratan untuk impedans proteksi yang ditetapkan pada 22.42. Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengujian yang relevan.

22.38 Kapasitor harus tidak disambungkan antara kontak dengan pemutus termal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.39 Pemegang lampu harus digunakan hanya untuk menyambung lampu.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.40 Peranti yang dioperasikan motor dan peranti kombinasi yang dimaksudkan dapat digerakkan saat beroperasi, atau yang empunyai bagian bergerak yang dapat disentuh harus dipasang dengan sakelar untuk mengendalikan motor. Bagian bergerak dari sakelar ini harus dengan mudah dilihat dan disentuh.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.41 Peranti harus tidak tergabung dengan komponen, selain dari lampu, berisi merkuri.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

22.42 Impedans proteksi harus berisi sekurang-kurangnya dua komponen terpisah dimana impedans tidak memungkinkan untuk merubah selama umur peranti. Jika salah satu komponen dihubung-pendek atau dihubung buka dengan nilai yang ditetapkan pada 8.14 harus tidak dilebihi.

CATATAN Resistor yang sesuai pada Sub-ayat 14.1 dan kapasitor yang sesuai dengan Sub-ayat 14.2 pada IEC 60065 dan kapasitor kelas Y sesuai dengan IEC 60384-14 dianggap sebagai komponen yangmempunyai impedans yang cukup stabil.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

22.43 Peranti yang dapat diatur untuk berbagai tegangan yang berbeda harus dikonstruksi sedemikian sehingga perubahan pengaturan yang tidak memungkinkan akan terjadi.

Kesesuaian diperiksa dengan uji manual.

22.44 Peranti harus tidak mempunyai selungkup yang dibentuk dan didekorasi sedemikian sehingga peranti memungkinkan untuk digunakan mainan oleh anak-anak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN Contoh selungkup yang mewakili binatang atau orang atau model skala resembling.

22.45 Jika udara digunakan sebagai insulasi diperkuat, peranti harus dikonstruksi sedemikian sehingga jarak bebas tidak dapat diturunkan di bawah nilai yang ditentukan dalam 19.1.3 yang menyebabkan kerusakan sebagai akibat dari gaya eksternal yang diterpkan ke selungkup.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 66: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

60 dari 128

CATATAN 1 Konstruksi yang cukup kaku dianggap memenuhi persyaratan ini.

CATATAN 2 Kersakan oleh tukang peranti harus diperhitungkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.dan dengan uji manual.

22.46 Perangkat lunak yang digunakan pada proteksi sirkit elektronik harus perangkat lunak kelas B atau perangkat lunak kelas C.

CATATAN 1 Kegagalan perangkat lunak kelas B dengan hadirnya kegagalan lain dalam peranti, atau kegagalan perangkat lunak kelas C sendiri, dapat menghasilkan malafungsi yang berbahaya, kejut listrik, kebakaran, bahaya mekanik atau bahaya lainnya. Perangkat lunak kelas A menunjukkan perangkat lunak yang digunakan untuk tujuan fungsional.

Kesesuaian diperiksa dengan mengevaluasi perangkat lunak sesuai dengan Lampiran R.

CATATAN 2 Jika program perangkat lunak dimodifikasi, evaluasi dan pengujian yang relevan diulang jika modifikasi dapat mempengaruhi hasil uji yang meliputi proteksi sirkit elektronik.

22.47 Peranti yang dimaksudkan untuk dihubungkan ke jaringan saluran air harus tahan tekanan air yang diperkirakan dalam penggunaan normal. Kesesuaian diperiksa dengan menghubungkan peranti ke pemasok air yang memiliki tekanan statik dua kali tekanan air masuk maksimum atau 1,2 Mpa, pilih yang lebih tinggi untuk periode 5 menit.

Tidak ada kebocoran dari bagian manapun, termasuk selang karet air masuk.

22.48 Peranti yang dimaksudkan untuk dihubungkan ke jaringan saluran air harus dikonstruksi untuk mencegah aliran air yang tak dapat diminum kedalam jaringan saluran air. Kesesuaian diperiksa dengan pengujian yang relevan IEC 61770.

23 Pengkawatan internal

23.1 Jalur kawat harus halus dan bebas dari ujung yang tajam.

Kawat harus dilindungi sedemikian rupa sehingga tidak kontak dengan bagian yang bergetar, sirip pendinginan atau sudut sejenis yang menyebabkan kerusakan pada insulasinya.

Lubang pada logam yang dilalui oleh kawat berinsulasi harus mempunyai permukaan yang halus dan benar-benar bulat atau dilengkapi dengan bantalan (bushing).

Pengkawatan harus terlindungi secara efektif dari kontak dengan bagian bergerak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

23.2 Manik-manik dan insulator keramik sejenisnya pada kawat aktif harus dipasang atau ditopang sedemikian sehingga tidak merubah posisinya; tidak bersandar pada ujung yang tajam. Jika manik-manik berada dalam konduit logam fleksibel maka harus diisi dengan selubung insulasi, kecuali jika konduit tidak dapat bergerak pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

23.3 Bagian yang berbeda dari peranti yang dapat bergerak pada penggunaan normal atau selama perawatan pengguna dapat bergerak relatif satu terhadap yang lain, harus tidak

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 67: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

61 dari 128

menyebabkan tekanan pada sambungan listrik dan konduktor internal, termasuk yang melengkapi kontinuitas pembumian. Tabung logam fleksibel harus tidak menyebabkan kerusakan pada insulasi konduktor yang terkandung di dalamnya. Pegas kumparan terbuka harus tidak digunakan untuk melindungi konduktor. Jika suatu pegas kumparan, kumparan yang bersentuhan satu sama lainnya, digunakan untuk tujuan ini, lapisan insulasi yang layak harus sebagai tambahan terhadap insulasi konduktor.

CATATAN 1 Pelindung senur fleksibel atau senur memenuhi IEC 60227 atau IEC 60245 sebagai lapisan insulasi yang cukup.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengujian berikut.

Jika pelenturan terjadi pada penggunaan normal, peranti ditempatkan pada posisi penggunaan normal dan disuplai pada tegangan pengenal pada operasi normal.

Bagian bergerak digerakkan ke depan dan ke belakang, sedemikian sehingga konduktor melentur melalui sudut terbesar yang diizinkan dalam konstruksi. Laju pelenturan 30 per menit. Jumlah pelenturan adalah :

- 10.000, untuk konduktor yang dilenturkan selama penggunaan normal, - 100, untuk konduktor yang dilenturkan selama. perawatan pengguna

CATATAN 2 Suatu pelenturan adalah satu gerakkan maju atau mundur.

Peranti harus tidak rusa untuk menyatakan bahwa kesesuaian dengan standar ini tidak rusak dan harus kokoh untuk penggunaan selanjutnya, khususnya, pengkawatan dan sambungannya harus tahan uji kuat listrik pada 16.3, tegangan uji dikurangi menjadi 1000 V dan dikenakan antara bagian aktif dan hanya bagian logam yang mudah disentuh.

23.4 Pengkawatan internal telanjang harus kaku dan terpasang kuat sehingga, pada peggunaan normal, jarak rambat dan jarak bebas tidak dapat dikurangi di bawah nilai seperti yang dispesifikasikan pada 29.

Kesesuaian diperiksa selama pengujian 29.1 dan 29.2.

23.5 Insulasi pengkawatan internal harus tahan tekanan listrik yang terjadi pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa sebagai berikut :

Insulasi dasar harus ekivalen secara listrik terhadap Insulasi dasar senur yang sesuai dengan IEC 60227 atau IEC 60245 atau sesuai dengan uji kuat listrik sebagai berikut :

Tegangan 2000 V diaplikasikan selama 15 menit antara konduktor dan lembaran logam yang membungkus insulasi. Harus tidak terjadi tembus tegangan.

CATATAN 1 Jika insulasi dasar konduktor tidak dipenuhi salah satu kondisi ini, konduktor dianggap telanjang.

CATATAN 2 Pengujian hanya dikenakan untuk pengkawatan yang dikenai tegangan suplai.

CATATAN 3 Untuk konstruksi kelas II, persyaratan untuk insulasi tambahan dan insulasi diperkuat berlaku kecuali bahwa pelindung senur sesuai dengan IEC 60227 atau IEC 60245 dapat memberikan insulasi tambahan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 68: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

62 dari 128

23.6 Bila selungkup digunakan sebagai insulasi tambahan pada pengkawatan internal harus ditahan pada posisinya dengan alat yang pasti.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dengan inspeksi dan uji manual.

CATATAN Selungkup dipertimbangkan untuk dipasang pada alat pasti jika hanya dapat dilepas dengan merusak atau memotong atau salah satu ujungnya di klem.

23.7 Konduktor yang diidentifikasikan dengan kombinasi warna hijau/kuning hanya bisa digunakan untuk konduktor pembumian.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

23.8 Kawat aluminium harus tidak digunakan untuk pengkawatan internal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN Kumparan tidak dianggap sebagai pengkawatan internal.

23.9 Konduktor pilin harus tidak disatukan dengan solder timah dimana dikenai tekanan kontak, kecuali alat penjepit dikonstruksi sedemikian sehingga tidak menimbulkan resiko kontak yang buruk terhadap aliran dingin pada solder.

CATATAN 1 Persyaratan mungkin sesuai dengan menggunakan terminal pegas. Keamanan sekerup klem sendiri tidak cukup dipertimbangkan.

CATATAN 2 Penyolderan ujung helaian konduktor diijinkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

23.10 Insulasi dan selubung pengkawatan internal, tergabung dalam pipa air eksternal untuk hubungan suatu peranti ke jaringan saluran air, harus sekurang-kurangnya sama dengan senur fleksibel berselubung PVC ringan (kode penandaan 60227 IEC 52).

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian.

CATATAN Karakteristik mekanis yang ditentukan dalam IEC 60227 tidak dievaluasi.

24 Komponen

24.1 Komponen harus memenuhi persyaratan keamanan yang ditentukan pada standar IEC yang relevan selama layak digunakan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengujian 24.1.1 sampai 24.1.5.

CATATAN 1 Kesesuaian dengan standar IEC untuk komponen yang relevan tidak perlu menjamin kesesuaian dengan persyaratan pada standar ini. Motor tidak dipersyaratkan untuk memenuhi IEC 60034-1.

Kecuali jika tidak ditentukan lain, maka persyaratan ayat 29 standar ini berlaku antara bagian aktif komponen dan bagian yang mudah disentuh dari peranti.

Kecuali komponen telah diuji sebelumnya dan sesuai dengan standar IEC yang relevan untuk umlah siklus yang ditentukan, maka diuji sesuai dengan 24.1.1 hinga 24.1.6.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 69: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

63 dari 128

Komponen yang belum diuji secara terpisah dan sesuai dengan standar IEC yang relevan, maka komponen tersebut diberi tanda atau tidak digunakan sesuai dengan penandaannya diuji sesuai dengan kondisi yang terjadi pada peranti, jumlah sampel ditentukan oleh standar yang relevan.

CATATAN 2 Untuk kontrol otomatis, penandaan memasukkan dokumentasi dan pernyataan seperti ditentukan dalam ayat 7 dari IEC 60730-1.

Jika tidak ada staar untuk komponen, maka tidak perlu menentukan uji tambahan.

24.1.1 Standar yang relevan untuk kapasitor yang memungkinkan secara permanen dikenai tegangan suplai dan digunakan untuk penekanan gangguan radio atau untuk tegangan pembagi adalah IEC 60384-14. Jika harus diuji, maka harus diuji sesuai dengan Lampiran F

CATATAN Contoh kapasitor yang memungkinkan secara permanen dikenai tegangan suplai adalah kapasitor yang tergabung dalam peranti - untuk 30.2.3 berlaku - untuk 30.2.2 berlaku, kecuali jika kapasitor dilepaskan dari suplai utama dengan sakelar on-off.

Sakelar ini harus berkutup ganda jika kapasitor terhubung ke bumi.

24.1.2 Standar yang relevan untuk transformator isolasi aman adalah 61557-2-6. Jika harus diuji, maka harus diuji sesuai dengan Lampiran G.

24.1.3 Standar yang relevan untuk sakelar adalah IEC 61058-1. Jumlah siklus operasi dinyatakan untuk 7.1.4 dari IEC 61058-1 harus sekurang-kurangnya 10.000 kali. Jika harus diuji, maka harus diuji sesuai dengan Lampiran H.

CATATAN 1 Jumlah siklus operasi yang dinyatakan, hanya berlaku untuk sakelar yang diperlukan untuk kesesuaian dengan standar.

Jika saklar mengoperasikan suatu relai atau kontaktor, sistem pensakelaran lengkap dikenai terhadap pengujian.

CATATAN 2 Relai starter motor yang memenuhi IEC 60730-2-10 tidak diuji ulang.

24.1.4 Standar yang relevan untuk kontrol otomatis adalah IEC 60730-1 bersama dengan bagian 2 yang relevan

Jumlah siklus operasi dinyatakan untuk 6.10 dan 6.11 IEC 60730-1 harus tidak kurang dari sebagai berikut:

- termostat 10.000 - pembatas suhu 1.000 - pemutus termal swa-setel 300 - tegangan pemutus termal tidak swa set-ulang yang dipertahankan 1.000 - pemutus termal tidak swa set-ulang lain 30 - pengatur waktu 3.000 - regulator energi 10.000

CATATAN 1 Jumlah siklus operasi yang dinyatakan tidak berlaku untuk kontrol otomatis yang beroperasi selama uji ayat 11, jira peranti memenuhi persyaratan standar ini saat terhubung pendek..

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 70: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

64 dari 128

Jika kontrol otomatis harus diuji, maka juga diuji sesuai dengan sub ayat 11.3.5 sampai dengan 11.3.8 dan ayat 17 dari IEC 60730-1 sebagai kontrol tipe 1.

CATATAN 2 Uji ayat 12, 13 dan 14 dari IEC 60730-1 tidak dilakukan sebelum melakukan uji ayat 17.

CATATAN 3 Suhu sekitar selama pengujian Ayat 17 IEC 60730-1 adalah yang terjadi selama pengujian Ayat 11 dalam peranti, seperti yang ditetapkan dalam catatan kaki b pada Tabel 3.

Pengaman termal motor diuji dalam gabungan dengan motornya pada kondisi yang ditetapkan dalam Lampiran D.

Untuk katup air yang memuat bagian bertegangan dan yang digabungkan dalam pipa eksternal untuk hubungan peranti ke jaringan saluran air, tingkat proteksi yang diberikan oleh selungkup terhadap bahaya penetrasi air yang dinyatakan untuk sub-ayat 6.5.2 IEC 60730-2-8 harus IPX7.

24.1.5 Standar yang relevan untuk kopler peranti adalah IEC 60320-1. Namun demikian, peranti diklasifikasikan lebih tinggi dari IPX0, standar yang relevan adalah IEC 60320-2-3.

Standar relevan untuk antarhubung kopler adalah IEC 60320-2-2

24.1.5 Standar yang relevan untuk fiting lampu kecil sejenis dengan fiting lampu E10 adalah IEC 60238, persyaratan fiting lampu E10 berlaku. Namun demikian, tidak perlu menerima kaki E10 sesuai dengan edisi standar yang sedang berlangsung yaitu lembar 7004-22 dari IEC 60061-1.

24.2 Peranti harus tidak dipasangkan dengan :

- sakelar atau kendali otomatis pada senur fleksibel; - peralatan yang menyebabkan gawai proteksi pada pengikatan pengkawatan berkerja

pada saat terjadi kesalahan pada peranti; - pemutus termal yang dapat diset ulang dengan pengoperasian solder.

CATATAN Penggunaan solder yang mempunyai titik lebur sekurang-kurangnya 230º C diizinkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

24.3 Sakelar yang dimaksudkan untuk menjamin pemutusan semua kutub peranti kerja, yang disyaratkan pada 22.2, harus dihubungkan secara langsung ke terminal suplai dan harus mempunyai kontak terpisah pada semua kutub, memberikan lepasan (disconector)penuh pada kondisi tegangan lebih kategori III.

CATATAN 1 Lepasan penuh adalah kontak terpisah dari suatu kutup untuk menjamin ekivalen insulasi dasar sesuai dengan dengan IEC 61056-1, antara suplai utama dan bagian yang akan dilepaskan.

CATATAN 2 Tegangan impuls pengenal untuk kategori tegangan lebih diberikan pada Tabel 15.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengukuran.

24.4 Tusuk kontak dan kotak kontak untuk sirkit tegangan ekstra rendah dan digunakan sebagai gawai untuk elemen pemanas, harus tidak dapat tertukar dengan tusuk kontak dan kotak kontak yang memenuhi IEC 60083 atau IEC 60906-1 atau dengan penyambung dan masukan peranti sesuai dengan lembar standar dari IEC 60320-1.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 71: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

65 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

24.5 Kapasitor dalam belitan bantu motor harus diberi tanda dengan tegangan pengenalnya dan kapasitans pengenalnya dan harus digunakan sesuai dengan penandaan ini.Kapasitor peranti untuk 30.2.3 berlaku dan disambungkan permanen seri dengan belitan motor harus dari kelas P1 atau P2 dari IECV 60252.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji yang sesuai. Sebagai tambahan, untuk kapasitor yang disambungkan dalam seri dengan belitan motor, diverifikasi bahwa, jika peranti dikenai pada 1,1 kali tegangan pengenal dan pada beban minimum, tegangan pada kapasitor tidak melebihi 1,1 kali tegangan pengenalnya.

24.6 Tegangan kerja motor langsung disambungkan ke suplai utama dan mempunyai insulasi dasar yang tidak cukup untuk tegangan pengenal pada peranti, harus tidak melebihi 42 V. Sebagai tambahan, harus sesuai dengan persyaratan pada Lampiran I.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran dan pengujian pada Lampiran I.

24.7 Perlengkapan pipa air untuk hubungan pemafaat jaringan saluran air harus memenuhi IEC 61770 dan harus disediakan bersama peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan inpeksi.

25 Sambungan suplai dan senur fleksibel eksternal

25.1 Peranti, selain yang dimaksudkan untuk disambungkan secara permanen ke pengkawatan magun, harus dilengkapi dengan salah satu penyambung berikut ke suplai :

- senur suplai dipasang dengan tusuk kontak; - masukan peranti yang mempunyai tingkat proteksi terhadap kelembaban seperti

disyaratkan untuk peranti; - pin untuk dimasukkan ke kotak-kontak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.2 Peranti, selain peranti stasioner untuk suplai ganda, harus tidak dilengkapi dengan lebih dari satu sambungan ke suplai. Peranti stasioner untuk beberapa suplai dapat dilengkapi dengan lebih dari satu sambungan asalkan sirkit yang relevan terinsulasi satu sama lain secukupnya.

CATATAN 1 Contoh, suplai ganda yang diperlukan untuk peranti yang disuplai dengan tarif siang dan malam.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan uji berikut :

Suatu tegangan 1250 V berbentuk gelombang sinus dan mempunyai frekuensi 50 atau 60 Hz diaplikasikan selama satu menit antara masing-masing penyambung ke suplai utama.

CATATAN 2 Uji ini dapat digabung dengan Sub-ayat 16.3.

Selama uji ini, harus tidak terjadi tembus tegangan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 72: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

66 dari 128

25.3 Peranti yang dimaksudkan untuk disambungkan secara permanen pada pengkawatan magun harus memungkinkan sambungan konduktor suplai setelah peranti dipasang pada penyangganya dan harus dilengkapi dengan salah satu hal berikut untuk menyambung ke suplai utama :

- satu set terminal yang memungkinkan sambungan senur pengkawatan magun dengan luas penampang nominal yang ditetapkan pada 26.6;

- satu set terminal yang memungkinkan penyambungan senur fleksibel;

CATATAN 1 Pada kondisi ini dimungkinkan untuk menyambung senur suplai sebelum peranti dimagun ke pendukungnya. Peranti dapat dilengkapi dengan senur fleksibel.

- satu set kawat suplai yang ditempatkan pada kompartemen yang sesuai ;

- satu set terminal dan masukan senur, masukan konduit, knock out atau gland, yang memungkinkan sambungan dari tipe senur atau konduit yang sesuai.

CATATAN 2 Jika peranti magun dikonstruksi sedemikian sehingga bagian dapat dilepas untuk memudahkan pemasangan, persyaratan dianggap sesuai jika memungkinkan untuk menyambung senur suplai tanpa kesulitan setelah bagian peranti dimagun pada pendukungnya. Pada kondisi bagian yang dapat dilepas dikonstruksi sedemikian sehingga mudah untuk dirakit lagi pada bagian yang diikat pada posisinya, tanpa menimbulkan resiko kesalahan perakitan atau kerusakan pada pengkawatan dan tanpa membiarkan pengkawatan terhadap tekanan yang mungkin menyebabkan kerusakan pada terminal atau insulasi senur.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan bila perlu dengan membuat sambungan yang sesuai.

25.4 Untuk peranti yang dimaksudkan untuk disambungkan secara permanent ke pengkawatan magun dan mempunyai arus pengenal yang tidak melebihi 16 A, masukan senur dan konduit harus tersedia untuk senur atau konduit dari jenis yang mempunyai dimensi keseluruh maksimum seperti ditunjukkan pada Tabel 10.

Tabel 10 Dimensi Kabel dan Konduit

Demensi maksimum keseluruhan (mm) Jumlah konduktor termasuk konduktor pembumian

Kabel Konduit 1)

2345

13.014.014.515.5

16.0 (23.0) 16.0 (23.0) 20.0 (23.0) 19.0 (29.0)

1) Dimensi dalam kurung digunakan untuk USA dan Kanada

Masukan konduit, masukan senur dan bagian yang dapat dipecah (knock out) harus dikonstruksi atau diletakkan sedemikian rupa sehingga pemasukan konduit atau senur tidak mengurangi jarak rambat dan jarak bebas di bawah nilai yang ditentukan pada 29.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 73: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

67 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

25.5 Senur suplai harus dirakit pada peranti dengan salah satu metode berikut:

- penyambungan tipe X; - penyambungan tipe Y; - penyambungan tipe Z, jika dibolehkan pada bagian 2.

Penyambungan tipe X selain dengan persiapan senur khusus, harus tidak digunakan untuk senur pipih pilin ganda.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.6 Tusuk kontak harus tidak dipasang dengan lebih dari satu senur fleksibel.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.7 Suplai senur harus harus tidak lebih ringan dari :

- braided senur (kode ditunjukkan IEC 51); - ordinary tough rubber sheath senur (kode ditunjukkan 245 IEC 53); - Senur fleksibel berselubung ordinary polychloroprene (kode penandaan 60245 IEC 57) - flat twin tinsel cord (kode ditunjukkan 227 IEC 41); - light polyvinyl chloride sheathed cord (kode ditunjukkan 227 IEC 52), untuk peranti yang

mempunyai berat tidak melebihi 3 kg; - senur biasa dibungkus PVC (kode ditunjukkan 227 IEC 53 ), untuk peranti yang

mempunyai berat melebihi 3 kg.

CATATAN Nomor lebih rendah pada kode yang ditunjukkan senur pada IEC 227 atau IEC 245 ditandai dengan tipe lebih ringan.

Senur berinsulasi PVC harus tidak digunakan untuk peranti jika kenaikan suhu bagian logam luar melebihi 75 K selama pengujian pada ayat 11. Namun demikian dapat digunakan, jika :

- peranti dikonstruksi sedemikian sehingga senur suplai tidak mudah disentuh peranti bagian logam pada penggunaan normal;

- senur suplai yang sesuai untuk suhu lebih tinggi. Pada kondisi ini, penyambungan tipe Y atau X harus digunakan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

25.8 Senur suplai harus mempunyai luas penampang nominal yang tidak kurang dari nilai yang ditentukan pada Tabel 11.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 74: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

68 dari 128

Tabel 11 Luas penampang minimum konduktor

Arus pengenal peranti (A)

Luas penampang nominal (mm²)

0.2 Senur pilin 0.2 dan 3 0,5 a

3 dan 6 0,75 6 dan 10 1(0,75) b

10 dan 16 1,5 (1,0) b

16 dan 25 2,525 dan 32 4 32 dan 40 6 40 dan 63 10

a. Senur ini mungkin hanya dapat digunakan jika panjangnya tidak melebihi 2 meter antara titik dimana senur atau pelindung senur masuk peranti dan masukan tusuk kontak

b. Senur yang memiliki luas penampang yang ditunjukkan dalam tanda kurung dapat digunakan untuk peranti portabel jika panjangnya tidak melebihi 2 m.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

25.9 Senur suplai harus tidak bersentuhan dengan titik tajam atau pinggiran peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.10 Senur suplai untuk peranti kelas I harus mempunyai inti hijau / kuning yang disambungkan ke terminal pembumian dari peranti dan hubungan pembumian dari tusuk kontak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.11 Konduktor senur suplai harus tidak digabungkan dengan solder timah yang dikenai tekanan kontak, kecuali dijepit dengan alat yang dikonstruksi sehingga tidak terjadi resiko kontak yang buruk yang menyebabkan aliran dingin pada solder.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN 1 Persyaratan diperoleh dengan menggunakan terminal pegas pengaman dengan sekerup penjepit. Sekerup penjepit pengaman sendiri tidak dipertimbangkan mencukupi.

CATATAN 2 Penyolderan pada ujung konduktor pilin diijinkan.

25.12 Insulasi senur suplai tidak rusak saat pencetakan dengan senur dengan bagian dari selungkup.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.13 Pembuka masukan untuk senur suplai harus dikonstruksi sedemikian sehingga pelindung senur suplai dapat dimasukkan tanpa resiko kerusakan. Kecuali jika selungkup

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 75: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

69 dari 128

pada pembuka masukan adalah bahan insulasi, jalur bushing tidak dapat dilepaskan harus sesuai dengan 29.3 untuk insulasi tambahan. Jika senur suplai tanpa lapisan pelindung, maka diperlukan bushing tambahan sejenis atau jalur, kecuali peranti kelas 0.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

25.14 Peranti yang dilengkapi dengan senur suplai yang bergerak pada saat bekerja, harus dikonstruksi sedemikian sehingga senur suplai cukup aman dari pelenturan yang berlebihan jika dimasukkan ke peranti.

CATATAN 1 Ini tidak berlaku untuk peranti dengan gulungan senur otomatis yang hanya diuji pada 22.16.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian berikut yang dilakukan pada peralatan yang mempunyai bagian berputar seperti yang ditunjukkan pada Gambar 8.

Bagian dari peranti yang terdiri dari masukan pembuka yang dimagun ke bagian yang berosilasi, sedemikian sehingga senur suplai di tengah-tengah jalurnya, sumbu senur yang masuk ke pelindung senur atau masukan vertikal dan melewati sumbu osilasi. Sebagian besar senur pipih harus sejajar dengan sumbu osilasi.

Senur dibebani sehingga gaya yang dikenakan adalah:

- 10 N untuk senur yang mempunyai luas penampang nominal melebihi 0.75 mm²; - 5 N untuk senur lain.

Jarak X, seperti yang ditunjukkan Gambar 8, antara sumbu osilasi dan titik dimana senur atau pelindung senur masuk peranti, diatur sehingga saat bagian yang bergerak digerakkan melebihi julatnya secara penuh, senur dan beban membuka gerakan lateral minimum.

Bagian yang berosilasi digerakkan melewati sudut 90° (45° pada sisi tegak lain), jumlah lenturan untuk penyambungan tipe Z sebanyak 20 000 dan untuk penyambungan lain 10000. Laju lenturan 60 per menit.

CATATAN 2 Lenturan adalah satu gerakan pada 90°.

Senur dan bagian terpadunya diputar dengan sudut 90° setelah setengah kali jumlah lenturan, kecuali jika senur diikat.

Selama pengujian, konduktor disuplai pada tegangan pengenal dan dibebani dengan arus pengenal peranti.

CATATAN 3 Arus tidak dilewatkan melalui konduktor pembumian.

Pengujian tidak menyebabkan:

- hubung pendek antar konduktor; - kerusakan melebihi 10 % pilinan tiap konduktor; - terpisahnya konduktor dari terminalnya; - lepasnya beberapa pelindung senur; - kerusakan senur atau pelindung senur yang dapat mengurangi kesesuaian dengan

standar;- kerusakan pilinan yang menembus insulasi dan menjadi dapat tersentuh.

CATATAN 4 Konduktor termasuk konduktor pembumian.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 76: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

70 dari 128

CATATAN 5 Hubung pendek antar konduktor suplai dianggap terjadi jika arus melebihi nilai yang sama dengan dua kali arus pengenal peranti.

25.15 Peranti yang dilengkapi dengan senur suplai, dan peranti yang dimaksudkan untuk disambungklan secara permanent ke pengkawatan magun dengan senur fleksibel, harus mempunyai jangkar senur. Jangkar senur harus konduktor yang tahan regangan, termasuk pilinan pada terminal dan proteksi insulasi konduktor dari pengikisan.

Harus tidak memungkinan untuk menekan ke dalam peranti seperti tingkat dimana senur atau bagian internal peranti dapat dirusak.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, uji manual dan pengujian berikut.

Tanda dibuat pada senur bila dikenai gaya tarik yang ditunjukkan pada Tabel 12, dengan jarak kira-kira 20 mm dari jangkar senur atau titik lain yang cocok.

Senur kemudian ditarik, tanpa angkatan, selama 1 detik pada arah yang paling tidak menguntungkan dengan gaya yang ditentukan. Uji dilakukan sebanyak 25 kali.

Senur, kecuali jika gulungan otomatis, kemudian dengan cepat dinaikan dan gaya yang diaplikasikan segera mungkin pada peranti. Gaya ditetapkan pada Tabel 12 diaplikasikan selama 1 menit.

Tabel 12 Gaya tarik dan torsi

Massa peranti (kg)

Gaya tarik (N)

Torsi(Nm)

1 > 1 dan 4

> 4

3060

100

0,10,250,35

Selama pengujian, senur harus tidak rusak dan tidak menunjukkan kenaikan regangan pada terminal. Gaya tarik diterapkan lagi dan senur harus tidak secara longitudinal ditempatkan lebih dari 2 mm.

25.16 Jangkar senur untuk penyambungan tipe X dikonstruksi dan ditempatkan sedemikian rupa sehingga:

- penggantian senur dapat dilakukan dengan mudah; - jelas bagaimana pembebasan dari regangan dan pencegahan terhadap puntiran

diperoleh;- sesuai untuk jenis senur suplai yang berbeda yang dapat dihubungkan, kecuali jika senur

khusus dipersiapkan; - senur tidak dapat menyentuh jepitan sekerup pada jangkar senur jika sekerup ini mudah

disentuh, kecuali dipisah dari bagian logam yang mudah disentuh dengan insulasi tambahan;

- senur tidak dijepit dengan sekerup logam yang langsung ditempel pada senur; - sekurang-kurangnya satu bagian dari jangkar senur yang terpasang dengan aman kecuali

bagian ini adalah senur yang khusus disiapkan; - sekerup yang harus digunakan pada saat mengganti senur yang tidak magun tanpa

komponen, namun demikian, ini tidak berlaku jika :

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 77: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

71 dari 128

setelah melepaskan sekerup, atau jika komponen diposisikan ulang dengan tidak benar, peranti menjadi tidak beroperasi atau tidak lengkap;

bagian yang dimaksudk untuk dikencangkan dengannya tidak dapat dilepas tanpa alat selama penggantian senur;

- jika labirin dapat lulus uji 25.15 dapat dimengerti; - untuk peranti kelas 0, peranti kelas 0I dan peranti kelas I, yang merupakan bahan insulasi

atau dilengkapi dengan alur insulasi, kecuali kegagalan insulasi pada senur tidak dapat membuat bagian logam yang mudah disentuh menjadi bertegangan;

- untuk peranti kelas II yang merupakan bahan insulasi atau logam, diinsulasi dari bagian logam yang mudah disentuh dengan insulasi tambahan.

CATATAN 1 Jika jangkar senur untuk penyambungan tipe X terdiri dari satu atau lebih bagian penjepit dimana tekanan diaplikasikan dengan baut digunakan dengan pengancing yang diikat aman pada peranti, jangkar senur dipertimbangkan mempunyai satu bagian yang diikat secara aman pada peranti, sama jika bagian penjepit dapat dilepas dari pengancing.

CATATAN 2 Jika tekanan bagian penjepit diaplikasikan dengan satu atau lebih sekerup yang digunakan untuk memisah baut atau dengan ulir pada bagian yang menyatu dengan peranti, jangkar senur tidak dipertimbangkan mempunyai satu bagian yang diikat aman pada peranti. Ini tidak diaplikasikan jika satu bagian penjepit diikat ke peranti atau permukaan peranti adalah bahan insulasi dan dibentuk sehingga ini kelihatan jelas bahwa permukaan ini adalah salah satu bagian penjepit.

CATATAN 3 Contoh konstruksi yang dapat diterima dan tidak dapat diterima pada jangkar senur ditunjukkan pada Gambar 13.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengujian 25.15 pada kondisi berikut. Pengujian dilakukan dengan jenis paling ringan yang diijinkan pada senur dengan luas penampang melintang terkecil yang ditetapkan pada Tabel 13 dan selanjutnya dengan jenis senur yang lebih berat dengan ukuran luas penampang melintang lebih besar yang ditetapkan. Bagaimanapun, jika peranti diikat dengan senur yang disiapkan khusus, pengujian dilakukan dengan senur ini.

Konduktor dimasukkan ke dalam terminal dan beberapa sekerup terminal dikencangkan secukupnya untuk mencegah konduktor mengalami perubahan posisinya dengan mudah. Sekerup penjepit dari jangkar kabe dikencangkan dengan 2/3 torsi yang ditetapkan 28.1.

Sekerup bahan insulasi dibiarkan langsung pada senur yang dikencangkan dengan 2/3 torsi yang diisyaratkan pada kolom 1 Tabel 14, panjang slot pada kepala sekerup dihitung dengan diameter nominal sekerup.

Setelah uji, konduktor harus tidak digerakkan dengan lebih dari 1 mmdalam terminal.

25.17 Untuk penyambungan tipe Y dan penyambungan tipe Z, jangkar senur harus memadai.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian 25.15.

CATATAN Pengujian dilakukan pada senur yang disuplai dengan peranti.

25.18 Jangkar senur harus diatur sedemikian sehingga hanya mudah disentuh dengan alat atau dibuat sehingga senur hanya dapat diikat dengan alat bantu.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 78: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

72 dari 128

25.19 Untuk penyambungan tipe X, gland harus tidak digunakan sebagai jangkar senur pada peranti portabel. Ikatan senur ke dalam simpul atau ikatan senur dengan tali tidak diizinkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

25.20 Konduktor insulasi senur suplai atau penyambungan tipe Y dan jenis penyambungan tipe Z harus diinsulasi tambahan dari bagian logam yang mudah disentuh dengan insulasi dasar untuk peranti kelas 0, peranti kelas 0I dan peranti kelas I dan dengan insulasi tambahan untuk peranti kelas II. Insulasi ini mungkin dilengkapi dengan lapisan pelindung senur suplai atau lainnya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengujian terkait.

25.21 Ruang untuk sambungan senur suplai yang mempunyai penyambungan tipe X, atau untuk sambungan pengkawatan magun, harus dikonstruksi

- sedemikian sehingga memungkinkan untuk memeriksa bahwa konduktor suplai ditempatkan dan disambungkan dengan benar sebelum memasang penutup;

- sedemikian rupa sehingga pelindung dapat dipasang tanpa resiko kerusakan konduktor atau insulasinya;

- untuk peranti portabel, sedemikian sehingga ujung konduktor yang tidak diinsulasi, ini harus dapat menjadi bebas dari terminal, tidak dapat bersentuhan dengan bagian logam yang mudah disentuh.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan uji instalasi dengan senur atau senur fleksibel dan luas penampang terbesar yang ditetapkan pada Tabel 13.

Peranti portabel dikenai uji tambahan berikut kecuali jika dilengkapi dengan pilar terminal dan senur suplai dijepit dalam 30 mm darinya.

CATATAN Senur suplai dapat dijepit dengan jangkar senur.

Sekerup penjepit atau baut dilepas. Gaya 2 N diberikan pada konduktor ke berbagai arah dengan posisi berdekatan dengan terminal. Ujung konduktor yang tidak diinsulasi harus tidak menyentuh bagian logam yang mudah disentuh.

25.22 Masukan peranti harus:

- ditempatkan atau dilindungi sedemikian sehingga bagian aktif tidak mudah disentuh selama memasukkan atau melepas konektor;

- ditempatkan sedemikian sehingga konektor dapat dimasukkan tanpa kesulitan; - ditempatkan sedemikian sehingga, pemasukan konektor, peranti tidak ditopang dengan

konektor pada saat ditempatkan pada beberapa posisi pada penggunaan normal pada permukaan datar;

- bukan masukan peranti untuk kondisi dingin jika kenaikan suhu bagian logam luar peranti melebihi 75 K selama pengujian ayat 11, kecuali peranti dimana senur suplai secara tak sengaja menyentuh bagian logam pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN Masukan peranti dengan sesuai dengan IEC 60320-1 mencegah akses ke bagian aktifb selama pemasukan atau pelepasan konektor.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 79: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

73 dari 128

25.23 Senur interkoneksi harus sesuai dengan persyaratan untuk senur suplai, kecuali bila:

- luas penampang konduktor senur interkoneksi ditentukan dengan dasar arus maksimum konduktor selama pengujian ayat 11 dan tidak dengan arus pengenal peranti;

- ketebalan insulasi konduktor mungkin dikurangi jika tegangan konduktor kurang dari tegangan pengenal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, pengukuran dan jika perlu dengan pengujian, seperti uji kuat listrik pada 16.3.

25.24 Senur interkoneksi harus tidak mudah dilepas tanpa bantuan perkakas jika sesuai dengan standar ini dirusak pada saat dilepas sambungannya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan jika perlu dengan uji yang sesuai.

25.25 Dimensi pin peranti yang dimasukkan ke kotak kontak harus cocok dengan dimensi kotak kontak yang relevan. Dimensi pin dan permukaan tempelan akan sesuai dengan dimensi tusuk kontak yang relevan dari IEC 60083.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

26 Terminal untuk konduktor eksternal

26.1 Peranti harus dilengkapi dengan terminal dan gawai efektif yang setara untuk sambungan ke konduktor eksternal. Terminal harus hanya mudah disentuh setelah mengeluarkan pelindung yang non mudah dilepas. Tetapi terminal pembumian dapat dicapai jika suatu perkakas diperlukan untuk membuat hubungan dan sarana diberikan untuk menjepit kawat secara bebas dari hubungannya.

CATATAN 1 Terminal tipe sekerup sesuai dengan IEC 60998-2-1, terminal tanpa sekerup sesuai dengan IEC 60998-2-2 dan unit penjepit sesuai dengan IEC 60999-1 dianggap sebagai gawai efektif.

CATATAN 2 Terminal suatu komponen seperti sakelar yang dapat digunakan sebagai terminal untuk konduktor eksternal sepanjang sesuai dengan persyaratan ayat ini.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

26.2 Untuk peranti dengan penyambungan tipe X, kecuali yang secara khusus dilengkapi dengan senur, dan peranti untuk sambungan ke pengkawatan magun harus dilengkapi dengan terminal yang sambungannya terbuat dari sekerup, baut atau gawai sejenis, kecuali jika sambungan disolder.

Sekerup dan baut harus tidak digunakan untuk mengencangkan komponen lain kecuali bahwa dapat juga penjepit konduktor internal jika ini disusun sedemikian sehingga tidak memungkinkan terlepas pada saat pemasangan konduktor suplai.

Jika solder digunakan, maka konduktor harus diposisikan atau dimagun sedemikian sehingga jaminan penempatan tidak tergantung pada penyolderan untuk mempertahankan pada posisinya. Namun demikian, Solder sendiri digunakan jika rintangan disediakan sedemikian sehingga jarak rambat dan jarak bebas antara bagian aktif dan bagian logam lain tidak dapat dikurangi di bawah nilai yang ditentukan untuk insulasi tambahan jika konduktor menjadi bebas pada sambungan solder.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 80: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

74 dari 128

CATATAN Pengait kawat ke dalam lubang di terminal sebelum solder dipertimbangkan untuk alat yang sesuai untuk mempertahankan konduktor pada posisinya. Selain dari senur tinsel, asalkan lubang tidak terlalu besar.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

26.3 Terminal untuk penyambungan tipe X dan untuk sambungan ke pengkawatan magun harus sedemikian sehingga penjepit konduktor antara permukaan logam dengan tekanan kontak yang memadai tetapi tanpa menimbulokan kerusakan pada konduktor

Terminal harus dipasang sedemikian sehingga pada saat alat penjepit dikencangkan atau dikendurkan:

- terminal tidak kendur; - pengkawatan internal tidak dikenai tekanan; - jarak rambat dan jarak bebas tidak berkurang nilainya di bawah nilai yang ditetapkan

pada 29.

CATATAN 1 Terminal dapat dicegah dari kekenduran dengan cara mengikat dengan dua sekerup, dengan satu sekerup pada suatu penghenti sedemikian sehingga tidak memungkinkan untuk bergerak atau dengan alat lain yang sesuai. Penggunaan kompon segel tanpa alat pengunci lain yang tidak dianggap mencukupi. Namun demikian resin yang mengeras sendiri dapat digunakan untuk mengunci terminal yang tidak terkena torsi pada penggunaan normal.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengujian Sub-ayat 8.6 IEC 60999-1, torsi yang diaplikasikan sama dengan 2/3 torsi yang ditetapkan.

CATATAN 2 Konduktor dianggap rusak jika menunjukkan dalam dan lekukannya tajam

26.4 Terminal dengan penyambungan tipe X, kecuali penyambungan tipe X yang secara khusus dilengkapi dengan senur, dan terminal untuk sambungan ke pengkawatan magun, harus tidak memerlukan preparasi konduktor. Terminal harus dikosntruksi dan ditempatkan sedemikian sehingga konduktor tidak meleset pada saat sekerup atau baut penjepit dikencangkan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi terminal dan konduktor setelah uji dari 26.3.

CATATAN Penyolderan pilinan konduktor, penggunaan pengangkat kabel, lubang atau gawai sejenis, tidak dianggap memenuhi persyaratan, tetapi pembentukan ulang konduktor sebelum pemasukkannya ke dalam terminal atau ikatan konduktor pilin diizinkan.

26.5 Terminal untuk penyambungan tipe X harus ditempatkan atau dilindungi sedemikian sehingga jika kawat dari konduktor pilin terlepas pada saat konduktor diikat, tidak ada resiko dari terjadinya sambungan ke bagian lain yang dapat menimbulkan bahaya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengujian sebagai berikut :

Panjang konduktor 8 mm dikeluarkan dari ujung konduktor fleksibel yang mempunyai luas permukaan sepeti ditentukan dalam Tabel 11. Satu kawat dari konduktor pilin terjuntai dan kawat lain dimasukkan sepenuhnya dan dijepit dalam terminal. Kawat yang terjuntai ditekuk tanpa mencabik insulasinya, dalam setiap arah yang memungkinkan tetapi tanpa membuat tekukan runcing sekitar rintangannya.

CATATAN Uji juga diterapkan pada konduktor pembumian.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 81: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

75 dari 128

Harus tidak ada kontak antara bagian aktif dan bagian logam yang mudah disentuh dan, untuk konstruksi kelas II, antara bagian aktif dan bagian logam yang dipisahkan dari bagian logam yang mudah disentuh hanya dengan insulasi tambahan.

26.6 Terminal untuk penyambungan tipe X dan sambungan ke kawat magun harus memungkinkan sambungan konduksi yang mempunyai luas penampang nominal yang ditunjukkan dalam Tabel 13. Namun demikian, jika senur yang disiapkan khusus digunakan, maka terminal memerlukan hanya yag sesuai untuk sambungan ke senur tersebut..

Tabel 13 Luas penampang nominal konduktor

Luas penampang (mm²) Arus pengenal peranti

(A) Senur fleksibel Kabel untuk pengkawatan tetap

3 0,5 dan 0,75 1 sampai 2,5 3 dan 6 0,75 dan 1 1 sampai 2,5

6 dan 10 1 dan 1,5 1 sampai 2,5 10 dan 16 1,5 dan 2,5 1,5 sampai 4 16 dan 25 2,5 dan 4 2,5 sampai 6 25 dan 32 4 dan 6 4 sampai 10 32 dan 40 6 dan 10 6 sampai 16 40 dan 63 10 dan 16 10 sampai 25

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi, pengukuran dan pemasangan kabel atau senur dengan luas penampang terkecil dan terbesar .

26.7 Terminal untuk penyambungan tipe X harus mudah disentuh setelah dikeluarkan dari tutup pelindung atau bagian dari selungkup.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi

26.8 Terminal untuk sambungan kawat magun, termasuk terminal pembumian, harus ditempatkan berdekatan sati sama lain

26.9 Terminal tipe pillar harus dibuat dan ditempatkan sedemikian rupa sehingga ujung konduktor yang dimasukkan ke dalam lubang yang mudah dilihat atau dapat melewati lubang ulir dengan jarak sekurang-kurangnya sama dengan setengah diameter nominal sekerup atau 2.5 mm, pilih yang lebih besar. Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengukuran.

26.10 Terminal dengan penjepit sekerup dan terminal tanpa sekerup harus tidak digunakan untuk sambungan konduktor dari senur tinsel kembar datar kecuali jika ujung konduktor dipasang dengan alat yang sesuai untuk penggunaan dengan terminal sekerup.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan menerapkan tarikan 5 N ke sambungan.

26.11 Peranti yang mempunyai penyambungan tipe X atau penyambungan tipe Z, disolder, dilas, dijepit atau sambungan sejenis dapat digunakan untuk konduktor eksternal. Untuk peranti kelas II, konduktor harus diposisikan atau dimagun sedemikian sehingga jaminan tidak tergantung pada penyolderan, pengerutan atau pengelasan saja untuk menjaga

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 82: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

76 dari 128

konduktor pada posisinya. Namun demikian metode ini dapat digunakan jika rintangan disediakan sedemikian sehingga jarak rambat dan jarak bebas antara bagian aktif dan bagian logam lain tidak dapat dikurangi di bawah nilai yang ditentukan untuk insulasi tambahan jika konduktor menjadi bebas pada sambungan solder atau las atau juntaian sambungan yang dikerutkan.

CATATAN 1 Pengait kawat ke dalam lubang di terminal sebelum solder dipertimbangkan untuk alat yang sesuai untuk mempertahankan konduktor pada posisinya. Selain dari senur tinsel, asalkan lubang tidak terlalu besar.

CATATAN 2 Ikatan yang tersedia di dekat terminal yang menjepit insulasi dan konduktor dari senur fleksibel dianggap cocok untuk ikatan tambahan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

27 Ketentuan untuk pembumian

27.1 Bagian logam yang mudah disentuh dari peranti kelas 0I dan peranti kelas I yang dapat menjadi aktif pada saat kegagalan insulasi, harus disambung secara permanen dan andal ke terminal pembumian diantara peranti atau kontak pembumian dari masukan peranti

Terminal pembumian dan kontak pembumian harus tidak tersambung secara listrik ke terminal netral.

Peranti kelas II dan peranti kelas III tidak mempunyai ketentuan pembumian.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

CATATAN 1 Jika bagian logam yang mudah disentuh yang disekat dari bagian aktif dengan bagian logam yang disambungkan ke terminal pembumian atau ke kontak pembumian, tidak diijinkan sengaja menjadi aktif sekalipun pada saat gangguan insulasi.

CATATAN 2 Bagian logam dibelakang tutup dekorasi yang tidak menahan pengujian pada 21.1 dianggap menjadi bagian logam yang mudah disentuh.

27.2 Alat penjepit terminal pembumian harus cukup aman terhadap terjadinya keterlepasan.

CATATAN 1 Umumnya, konstruksi umum digunakan terminal pembawa arus, selain dari beberapa terminal dari tipe pilar, memberikan jaminan yang cukup sesuai dengan persyaratan ini. Untuk konstruksi lain, ketentuan khusus, seperti penggunaan bagian yang cukup lentur yang tidak memungkinkan untuk terlepas secara tidak sengaja, mungkin perlu.

Terminal untuk menyambung konduktor ikatan ekipotensial eksternal harus dapat memungkinkan sambungan konduktor mempunyai luas penampang 2.5 mm² sampai 6 mm² dan harus tidak digunakan untuk menyediakan pembumian secara kontinu antar bagian yang berbeda pada peranti. Ini memungkinkan untuk melepas konduktor tanpa perkakas.

CATATAN 2 Konduktor pembumian pada senur suplai tidak dipertimbangkan untuk konduktor ikatan ekipotensial.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 83: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

77 dari 128

27.3 Jika bagian yang dapat dilepas memiliki hubungan pembumian disambungkan kedalam bagian peranti lain, hubungan pembumian harus dilakukan sebelum hubungan penghantar arus dilakukan. Hubungan penghantar arus harus dibuka sebelum hubungan pembumian ketika melepas bagian. Untuk peranti dengan senur suplai, susunan terminal atau panjang konduktor antara jangkar senur dan terminal, harus sedemikian sehingga konduktor pembawa arus menjadi tegang sebelum konduktor pembumian jika senur lepas dari jangkar senur.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan uji manual.

27.4 Semua bagian dari terminal pembumian yang dimaksudkan untuk menyambung konduktor luar harus tidak menyebabkan resiko karat dari hasil kontak antara bagian ini dengan tembaga konduktor pembumian atau logam lain yang bersentuhan dengan bagian ini.

Bagian yang menyediakan kontinuitas pembumian, selain bagian dari rangka logam atau selungkup harus dilapisi atau tidak dilapisi logam yang mempunyai ketahanan karat. Jika bagian dari besi, harus dilengkapi daerah yang utama dengan lapisan pelapis listrik yang mempunyai ketebalan sekurang-kurangnya 5 m.

CATATAN 1 Bagian dari tembaga atau tembaga paduan mengandung sekurang-kurangnya 58 % tembaga untuk bagian yang bekerja dingin, dan sekurang-kurangnya 58 % tembaga untuk bagian lain dan bagian dari besi tahan karat yang mengandung sekurang-kurangnya 13 % krom, dipertimbangkan cukup tahan terhadap karat.

CATATAN 2 Daerah utama dari bagian baja, secara khusus mengalirkan arus listrik. Dalam menyimpulkan suatu daerah ketebalan lapisan yang berhubungan dengan bentuk bagian harus diperhitungan, jika ragu-ragu ketebalan lapisan diukur dengan ketentuan pada ISO 2178 atau ISO 1463.

Bagian besi yang dilapisi atau tidak dilapisi yang hanya dimaksudkan untuk melengkapi atau menerima tekanan kontak harus cukup dilindungi dari karat.

CATATAN 3 Contoh bagian yang melengkapi kontiunitas pembumian yang hanya dimaksudkan untuk melengkapi atau menerima tekanan kontak ditunjukkan pada Gambar 10.

CATATAN 4 Bagian yang dikenai perlakuan seperti pelapisan perubahan krom pada umumnya tidak dianggap cukup terlindung dari karat, tetapi mungkin digunakan untuk melengkapi atau menerima tekanan kontak.

Jika badan terminal pembumian merupakan bagian rangka atau pelindung dari alumunium atau paduan alumunium, perhatiannya hanya diberikan untuk menghilangkan resiko karat yang diakibatkan kontak antara tembaga dan alumunium atau paduannya.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan dengan pengukuran

27.5 Sambungan antara terminal pembumian atau kontak pembumian dengan bagian logam yang dibumikan harus mempunyai resistans rendah.

Jika jarak bebas dan insulasi dasar dalam sirkit tegangan ekstra rendah aman didasarkan pada tegangan pengenal peranti, persyaratan ini tidak berlaku untuk sambungan memberikan kontinuiti pembumian dalam sirkit tegangan ekstra rendah aman.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian berikut.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 84: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

78 dari 128

Arus yang dikirimkan dari sumber tegangan tanpa beban yang tidak melebihi 12 V (a.b. atau a.s) dan sama dengan 1,5 kali arus pengenal peranti atau 25 A, dipilih yang lebih besar, dilewatkan antara terminal pembumian atau kontak pembumian dan masing-masing bagian logam yang mudah disentuh secara terbalik.

Tegangan jatuh antar terminal pembumian peranti atau masukan pembumian peranti bagian logam yang mudah terjangkau diukur. Resistans dihitung dari arus dan tegangan jatuh ini harus tidak melebihi 0,1 .

CATATAN 1 Jika ragu-ragu, pengujian dilakukan sampai kondisi kestabilan dicapai.

CATATAN 2 Resistans senur suplai tidak termasuk dalam pengukuran ini.

CATATAN 3 Perlu diperhatikan bahwa resistans kontak antara ujung alat pengukuran dan bagian logam yang sedang diuji tidak berpengaruh terhadap hasil uji.

28 Sekerup dan sambungan

28.1 Kekencangan, kegagalan yang dpapat mempengaruhi kesesuaian dengan standar ini, sambungan listrik dan sambungan yang memberikan kontinuiti pembumian harus tahan terhadap tekanan mekanik yang terjadi pada penggunaan normal.

Sekerup yang digunakan untuk tujuan ini harus tidak dari logam yang lunak atau mudah meleot, seperti seng atau alumunium. Jika ini merupakan bahan insulasi maka harus mempunyai diameter nominal sekurang-kurangnya 3 mm dan harus tidak digunakan untuk sambungan listrik atau sambungan yang memberikan kontinuiti pembumian.

Sekerup yang digunakan untuk sambungan elektrik atau sambungan yang memberikan kontinuiti pembumian harus sekerup dari logam.

Sekerup harus tidak dari bahan insulasi jika pelepasannya dengan sekerup logam yang dapat merusak insulasi tambahan atau insulasi diperkuat. Sekerup yang mungkin digerakkan saat mengganti senur suplai mempunyai penyambungan tipe X atau bila saat perawatan harus tidak merupakan bahan insulasi jika penggantiannya dengan sekerup logam dapat merusak insulasi dasar.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengujian sebagai berikut.

Sekerup dan baut diuji jika - digunakan untuk sambungan listrik; - digunakan untuk sambungan yang memberikan kontinuiti, kecuali jika menggunakan

sekurang-kurangnya dua sekerup atau baut; - memungkinkan untuk dikencangkan

selama perawatan pengguna; pada saat mengganti senur suplai yang mempunyai penyambungan tpe X; selama instalasi.

Sekerup atau baut dikencangkan atau dilepas tanpa sentakan:

- 10 kali untuk sekerup dengan ulir dari bahan insulasi; - 5 kali untuk baut dan sekerup lain.

Sekerup diikat dengan ulir dari bahan insulasi seluruhnya dilepas dan dimasukan setiap kali.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 85: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

79 dari 128

Pada saat pengujian sekerup dan baut terminal, senur atau senur fleksibel pada luas penampang yang paling besar yang diisyaratkan dalam Tabel 13 ditempatkan pada terminal. Ini kembalikan lagi sebelum pengencangan.

Pengujian dilakukan dengan peralatan uji penyekrup yang sesuai, perentang atau kunci dan dengan menerapkan torsi seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 14.

Kolom I dikenakan pada sekerup logam tanpa kepala jika sekerup tidak menonjol dari lubang saat dikencangkan.

Kolom II dikenakan: - untuk sekerup logam lain dan untuk baut; - untuk sekerup bahan insulasi;

mempunyai kepala heksagonal dengan dimensi datar melintang yang melebihi diameter ulir secara keseluruhan;

dengan kepala silindris dan tusuk kontak untuk kunci, tusuk kontak mempunyai dimensi pojok melintang yang melebihi diameter ulir secara keseluruhan;

dengan kepala yang mempunyai alur atau alur melintang, panjangnya melebihi 1.5 kali diameter ulir secara keseluruhan.

Kolom III dikenakan untuk sekerup lain bahan insulasi.

Tabel 14 Torsi untuk pengujian sekerup dan baut

Torsi (Nm) Diameter sekerup nominal (diameter luar ulir)

(mm) I II III

2.8 0,2 0,4 0,4 2.8 dan 3.0 0,25 0,5 0,5 3.0 dan 3.2 0,3 0,6 0,6 3.2 dan 3.6 0,4 0,8 0,6 3.6 dan 4.1 0,7 1,2 0,6 4.1 dan 4.7 0,8 1,8 0,9 4.7 dan 5.3 0,8 2,0 1,0

5.3 - 2,5 1,25

Harus tidak terjadi kerusakan yang mempengaruhi ikatan atau sambungan selanjutnya.

28.2 Sambungan listrik harus dikonstruksi sedemikian rupa sehingga tekanan kontak yang tidak disalurkan melalui bahan insulasi yang dapat memungkinkan menyusut atau berubah bentuk kecuali jika kekenyalan mencukupi dalam bagian logam untuk mengkompensasi kemungkinan adanya penyusutan atau perubahan bahan insulasi.

CATATAN Bahan keramik tidak memungkinkan untuk menyusut atau menyimpang.

CATATAN Bahan keramik tidak dapat menyusut atau berubah bentuk.

Persyaratan ini tidak berlaku untuk sambungan listrik dalam sirkit pembawa arus tidak melebihi 0,5 A.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

28.3 Jarak ulir sekerup (lembaran logam) harus tidak digunakan untuk menyambung bagian pembawa arus, kecuali langsung menjepit bagian ini dalam kontak satu sama lain.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 86: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

80 dari 128

Sekerup ulir potong (sadapan sendiri) harus tidak digunakan untuk bagian sambungan listrik arus bawah, kecuali jika menghasilkan bentuk standar penuh mesin ulir sekerup. Sekerup harus tidak digunakan jika sengaja dioperasikan oleh pemakai atau pemasang kecuali jika ulir dibentuk dengan gerakan swaging.

Sekerup ulir potong dan jarak ulir sekerup dapat digunakan untuk melengkapi kontinuitas pembumian, kelengkapan tersebut tidak perlu mengganggu sambungan dalam penggunaan normal sekurang-kurangnya dua ulir yang digunakan untuk masing-masing sambungan.

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi.

28.4 Sekerup dan baut yang membuat sambungan mekanik antar bagian yang berbeda pada peranti harus dijamin tidak kendor, jika sambungan juga membuat sambungan listrik atau kelengkapan pembumian terus menerus.

CATATAN 1 Persyaratan ini tidak dikenakan untuk sekerup pada sirkit pembumian jika sekurang-kurangnya dua sekerup digunakan untuk menyambung atau jika dilengkapi sirkit pembumian pilihan.

CATATAN 2 Baut pegas, baut kunci jenis crown sebagai bagian dari kepala sekerup yang dapat menyediakan keamanan yang cukup.

CATATAN 3 Lapisan kompon yang lunak pada pemanas menjamin keamanan yang cukup hanya sambungan sekerup yang tidak dikenai torsi pada penggunaan normal.

Paku keling yang digunakan untuk sambungan listrik harus dijamin agar tidak lepas jika sambungan ini dikenai torsi dalam penggunaan normal.

CATATAN 4 Persayaratan ini tidak dinyatakan secara tidak langsung lebih dari satu paku keling diperlukan untuk melengkapi kontinuitas pembumian.

CATATAN 5 Batang yang tidak bulat atau tarik yang sesuai mungkin cukup.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian dan uji manual.

29 Jarak rambat, jarak bebas dan jarak pada insulasi

Peranti harus dikonstruksi sedemikian sehingga jarak rambat, jarak bebas insulasi padat memadai untuk menahan tekanan listrik.

Kesesuaian diperiksa dengan persyaratan dan pengujian dari 29.3.

Jika lapisan digunakan pada papan sirkit cetakan untuk memproteksi lingkungan-mikro (Lapisan tipe A) atau memberikan insulasi dasar (Lapisan tipe B), Lampiran J berlaku. Lingkungan-mikro adalah tingkat polusi 1 dengan lapisan tipe A. Tidak ada persyaratan jarak rambat dan jarak bebas dengan lapisan tipe B.

CATATAN 1 Persyaratan dan pengujian didasarkan pada IEC 60664-1 dari informasi selanjutnya dapat diperoleh.

CATATAN 2 Penilaian (asesmen) jarak bebas, jarak rambat dan insulasi padat harus dilakukan secara terpisah.

29.1 Jarak bebas harus tidak kurang dari nilai yang ditentukan dalam Tabel 16, memperhitungkan tegangan impuls pengenal untuk kategori tegangan lebih Tabel 15, kecuali kalau , untuk insulasi dasar dan insulasi fungsional, jarak bebas memenuhi uji tegangan impuls dari ayat 14. Akan tetapi, jika konstruksi sedemikian sehingga jarak dapat

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 87: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

81 dari 128

dipengaruhi oleh pemakaian, oleh distorsi, oleh geakan bagian-bagian atau selama perakitan, jarak bebas untuk tegangan impuls pengenal 1500 V dan lebih dinaikkan 0,5 mm dan uji tegangan impuls tidak dapat diterapkan.

Uji tegangan impuls tidak dapat diterapkan kalau lingkungan-mikro adalah tingkat polusi 3 atau untuk insulasi dasar peranti klas 0 dan peranti klas 01. CATATAN 1 Contoh konstruksi untuk mana pengujian dapat digunakan yang mempunyai bagian kaku atau bagian yang ditempatkan dengan pencetakan.

Contoh konstruksi yang jaraknya memungkinkan dipengaruhi yang mencakup penyolderan, snap-ondan sekerup terminal dan jarak bebas dari belitan motor.

Peranti dalam tegangan lebih kategori II.

CATATAN 2 Jika sirkit diproteksi secara khusus dengan gawai dalam peranti, seperti gawai penekan surja sesuai dengan IEC 61642-1, maka berlaku tegangan lebih kategori II.

CATATAN 3 Lampiran K memberikan informasi sesuai dengan kategori tegangan lebih.

Tabel 15 Tegangan impuls pengenal

Tegangan impuls pengenal V

kategori tegangan lebih

Tegangan pengenal

VI II III

50 330 500 600 > 50 dan 150 800 1 500 2 500 > 50 dan 300 1 500 2 500 4 000

CATATAN 1 Untuk peranti fase banyak, saluran ke netral atau saluran ke bumi tegangan digunakan untuk tegangan pengenal.

CATATAN 2 Nilai yang didasarkan pada asumsi bahwa peranti tidak akan membang-kitkan tegangan lebih yang ditentukan. Jika tegangan lebih, jarak rambat harus ditambahkan secukupnya.

Tabel 16 Jarak bebas minimum

Tegangan impuls pengenal V

Jarak bebas minimum amm

330 0,5 b, c

500 0,5 b, c

800 0,5 b, c

1 500 0,5 c

2 500 1,5 4 000 3,0 6 000 5,58 000 8,0 10 000 11,0

a Jarak yang ditentukan hanya berlaku untuk jarak bebas di udara b Jarak bebas yang lebih kecil yang ditentukan dalam IEC 6064-1 belum diadopsi

untuk alasan praktek, seperti toleransi massa-produksi c Nilai ini ditambah 0,8 mm untuk tingkat polusi 3.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 88: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

82 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan inspeksi dan pengukuran.

Bagian, seperti baut heksagonal yang dapat dikencangkan untuk posisi yang berbeda selama perakitan, dan bagian yang dapat digerakkan, ditempatkan dalam posisi yang paling tidak menguntungkan.

Gaya yang diterapkan ke konduktor telanjang, selain dari elemen pemanas, dan permukaan yang mudah disentuh untuk mencoba mengurangi jarak bebas pada saat melakukan pengukuran. Gaya sebesar : - 2 N untuk konduktor telanjang; - 30 N, untuk permukaan yang mudah disentuh.

Gaya yang diterapkan dengan peralatan uji probe B dari IEC 61032. Celah diasumsikan untuk direntangkan dengan potongan logam datar.

CATATAN 4 Jalur jarak bebas yang diukur ditenytukan dalam IEC 60664-1.

CATATAN 5 Prosedur penilaian jarak bebas diberikan dlam Lampitran L.

29.1.1 Jarak bebas dari insulasi dasar harus cukup untuk menahan tegangan lebih yang terjadi selama penggunaan, memperhitungkan tegangan impuls pengenal. Nilai dari Tabel 18 berlaku.

CATATAN Tegangan lebih dapat dibagi dari sumber eksternal atau akibat dari switsing.

Jarak bebas pada terminal elemen pemanas tabung berpelindung dapat diturunkan hingga 1,0 mm jika lingkungan mikroadalah tingkat polusi 1.

Konduktor belitan yang dipernis dianggap konduktor telanjang.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.1.2 Jarak bebas dari insulasi tambahan harus tidak kurang dari yang ditentukan untuk insulasi dasar dalam Tabel 16.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.1.3 Jarak bebas dari insulasi diperkuat harus tidak kurang dari yang ditentukan untuk insulasi dasar dalam Tabel 16, tetapi menggunakan langkah selanjutnya yang lebih tinggi untuk tegangan impuls pengenal sebagai acuan.

CATATAN Untuk insulasi ganda, jika tidak ada bagian konduktif menengah antara insulasi dasar dan insulasi tambahan , maka jarak bebas diukur antara bagian aktif dan permukaan yang mudah disentuh, dan sistem insulasi dipertahankan sebagai insulasi diperkuat seperti yang ditunjukkan dalam Gambar 11.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.1.4 Untuk insulasi fungsional, nilai dari Tabel 16 berlaku. Namun demikian, jarak bebas tidak ditentukan jika peranti sesuai dengan ayat 19 dengan insulasi fungsional dihubung pendek. Konduktor belitan yang dipernis dianggap konduktor telanjang. Akan tetapi jarak bebas pada titik persilangan tidak diukur.

Jarak bebas antara permukaan elemen pemanas PTC dapat diturunkan hingga 1 mm.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 89: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

83 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.1.5 Untuk peranti yang mempunyai tegangan kerja yang lebih tinggi dari tegangan pengenal, misalnya pada sisi sekunder dari transformator penaik tegangan, atau jika ada tegangan resonans, tegangan yang digunakan untuk menentukan jarak bebas dari Tabel 16 harus menambahkan tegangan impuls pengenal dan perbedaan antara nilai puncak dari tegangan kerja dan nilai puncak dari tegangan pengenal.

CATATAN 1 Jarak bebas untuk nilai tengah dari Tabel 16 dapat ditentyukan dengan interpolasi.

CATATAN 2 Tegangan untuk menentukan jarak bebas lebih tinggi dari 10 000 V, nilai kasus A untuk jarak bebas dinyatakan dalam Tabel 2 dari IEC 60664-1 dapat diberlakukan.

Untuk sirkit yang disuplai dengan tegangan yang lebih rendah dari tegangan pengenal, misalnya pada sisi sekunder dari transformator, jarak bebas dari insulasi fungsional didasarkan pada tegangan kerja, yang digunakan sebagai tegangan pengenal dari Tabel 15.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.2 Peranti harus dikonstruksi sedemikian sehingga jarak rambat tidak kurang dari yang cocok untuk tegangan kerja, memperhitungkan kelompok bahan dan tingkat polusi.

CATATAN 1 Tegangan kerja untuk bagian yang disambungkan ke netral sama seperti untuk bagian yang disambungkan ke fase.

Tingkat polusi 2 berlaku kecuali, - perhatian yang telah diambil untuk mengamankan insulasi, dengan tingkat polusi 2 berlaku; - insulasi yang dikenai polusi konduktif, dengan tingkat polusi 3 berlaku

CATATAN 2 Penjelasan tingkat polusi diberikan pada Lampiran M.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

CATATAN 3 Jalur dalam jarak rambat diukur seperti ditentukan dalam 60664-1.

Bagian, seperti baut heksagonal yang dapat dikencangkan untuk posisi yang berbeda selama perakitan, dan bagian yang dapat digerakkan, ditempatkan dalam posisi yang paling tidak menguntungkan.

Gaya yang diterapkan ke konduktor telanjang, selain dari elemen pemanas, dan permukaan yang mudah disentuh untuk mencoba mengurangi jarak bebas pada saat melakukan pengukuran. Gaya sebesar: - 2 N untuk konduktor telanjang; - 30 N, untuk permukaan yang mudah disentuh.

Gaya yang diterapkan dengan peralatan uji probe B dari IEC 61032.

Hubungan antara kelompok bahan dan nilai indeks telusur komparatif (CTI=index tracking comparative), seperti diberikan dalam subayat 2.7.1.3 dari IEC 60664-1, sebagai berikut :

- kelompok bahan I, 600 CTI; - kelompok bahan II, 400 CTI < 600; - kelompok bahan IIIa, 175 CTI < 400; - kelompok bahan IIIb, 100 CTI < 175.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 90: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

84 dari 128

Nilai CTI ini diperoleh sesuai dengan IEC 60112 yang menggunakan larutan A, jika nilai CTI dari bahan yang tidak diketahui, uji indek anti telusur (PTI = index tracking proof) sesuai dengan Lampiran N dilakukan pada nilai CTI yang ditentukan, untuk menentukan kelompok bahan.

CATATAN 4 Pengujian untuk CTI yang sesuai dengan IEC 60112 yang didesain untuk membandingkan unjuk kerja berbagai bahan insulasi pada kondisi uji, disebut tetesan dari kontaminan air yang jatuh pada permukaan yang mendahului konduksi elektrolitik. Hal itu memberikan perbandingan kuantitatif tetapi dalam hal bahan insulasi mempunyai kemungkinan membentuk jejak yang juga dapat memberikan perbandingan kuantitatif disebut CTI.

CATATAN 5 Prosedur penilaian jarak rambat diberikan dalam Lampiran L

29.2.1 Jarak rambat dari insulasi dasar harus tidak kurang dari yang ditentukan dalam Tabel 17.

Kecuali untuk tingkat polusi 1, jika uji dari ayat 14 telah digunakan untuk memeriksa jarak bebas khusus, berkaitan dengan jarak rambat harus tidak kurang dari dimensi minimum yang ditentukan untuk jarak bebas dari Tabel 18.

Tabel 17 Jarak rambat dari insulasi dasar minimum

Jarak rambat (mm) Tingkat polusi

2 3Kelompok bahan Kelompok bahan

Tegangan kerja

V1

I II IIIa/IIIb I II IIIa/

IIIb

50 0,2 0,6 0,9 1,2 1,5 1,7 1,9 a

> 50 dan 125 0,3 0,8 1,1 1,5 1,9 2,1 2,4 > 125 dan 250 0,6 1,3 1,8 2,5 3,2 3,6 4,0 > 250 dan 400 1,0 2,0 2,8 4,0 5,0 5,6 6,3 > 400 dan 500 1,3 2,5 3,6 5,0 6,3 7,1 8,0 > 600 dan 800 1,8 3,2 4,5 6,3 8,0 9,0 10,0 > 800 dan 1 000 2,4 4,0 5,6 8,0 10,0 11,0 12,5

> 1 000 dan 1 250 3,2 5,0 7,1 10,0 12,5 14, 16,0 > 1 250 dan 1 600 4,2 6,3 9,0 12,5 16,0 18, 20,0 > 1 600 dan 2 000 5,6 8,0 11,0 16,0 20,0 22,0 25,0 > 2 000 dan 2 500 7,0 10,0 14,0 20,0 25,0 28,0 32,0 > 2 500 dan 3 200 10,0 12,5 16,0 25,0 32,0 36,0 40,0 > 3 200 dan 4 000 12,5 16,0 22,0 32,0 40,0 45,0 50,0 > 4 000 dan 5 000 16,0 20,0 28,0 40,0 50,0 56,0 63,0 > 5 000 dan 6 300 20,0 25,0 36,0 50,0 63,0 71,0 80,0 > 6 300 dan 8 000 25,0 32,0 45,0 63,0 80,0 90,0 100,0 > 8 000 dan 10 000 32,0 40,0 56,0 80,0 100,0 110,0 125,0 > 10 000 dan 12 600 40,0 50,0 71,0 100,0 125,0 140,0 160,0

CATATAN 1 Konduktor belitan yang dilak dipertimbangkan untuk konduktor telanjang, tetapi jarak rambat tidak perlu lebih besar dari jarak bebas tergabung yang ditentukan dalam Tabel 16 yang memperhitungkan ayat 29.1.1. CATATAN 2 Untuk gelas, keramik dan bahan keramik inorganik lain tidak ditelusur, jarak rambat tidak perlu lebih besar dari jarak bebas tergabung. CATATAN 3 Kecuali untuk sirkit pada sisi sekunder transformator isolasi, tegangan kerja dianggap tidak kurang dari tegangan pengenal pada peranti.

a Kelompok bahan IIIb diizinkan jika tegangan kerja tidak melebihi 50 V.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 91: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

85 dari 128

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.2.2 Jarak rambat dari insulasi tambahan harus sekurang-kurangnya ganda dari yang ditentukan untuk insulasi dasar dalam Tabel 17.

CATATAN Catatan 1 dan 2 dari Tabel 17 tidak berlaku.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.2.3 Jarak rambat dari insulasi diperkuat harus sekurang-kurangnya ganda dari yang ditentukan untuk insulasi dasar dalam Tabel 17.

CATATAN Catatan 1 dan 2 dari Tabel 17 tidak berlaku.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

29.2.4 Jarak rambat dari insulasi fungsional harus tidak kurang dari yang ditentukan dalam Tabel 18. Namun demikian, jarak rambat dapat diturunkan jika peranti sesuai dengan ayat 10 dengan insulasi fungsional yang dihubung pendek.

Tabel 18 Jarak rambat dari insulasi fungsional minimum

Jarak rambat (mm) Tingkat polusi

2 3Kelompok bahan Kelompok bahan

Tegangan kerja

V1

I II IIIa/ IIIb I II IIIa/ IIIb

50 0,2 0,6 0,9 1,2 1,5 1,7 1,9 a

> 50 dan 125 0,3 0,8 1,1 1,5 1,9 2,1 2,4 > 125 dan 250 0,6 1,3 1,8 2,5 3,2 3,6 4,0 > 250 dan 400 b 1,0 2,0 2,8 4,0 5,0 5,6 6,3 > 400 dan 500 1,3 2,5 3,6 5,0 6,3 7,1 8,0 > 600 dan 800 1,8 3,2 4,5 6,3 8,0 9,0 10,0 > 800 dan 1 000 2,4 4,0 5,6 8,0 10,0 11,0 12,5

> 1 000 dan 1 250 3,2 5,0 7,1 10,0 12,5 14, 16,0 > 1 250 dan 1 600 4,2 6,3 9,0 12,5 16,0 18, 20,0 > 1 600 dan 2 000 5,6 8,0 11,0 16,0 20,0 22,0 25,0 > 2 000 dan 2 500 7,0 10,0 14,0 20,0 25,0 28,0 32,0 > 2 500 dan 3 200 10,0 12,5 16,0 25,0 32,0 36,0 40,0 > 3 200 dan 4 000 12,5 16,0 22,0 32,0 40,0 45,0 50,0 > 4 000 dan 5 000 16,0 20,0 28,0 40,0 50,0 56,0 63,0 > 5 000 dan 6 300 20,0 25,0 36,0 50,0 63,0 71,0 80,0 > 6 300 dan 8 000 25,0 32,0 45,0 63,0 80,0 90,0 100,0 > 8 000 dan 10 000 32,0 40,0 56,0 80,0 100,0 110,0 125,0

> 10 000 dan 12 600 40,0 50,0 71,0 100,0 125,0 140,0 160,0

CATATAN 1 Untuk elemen pemanas PTC, jarak rambat pada permukaan bahan PTC tidak perlu lebih besar dari jarak bebas tergabung untuk tegangan kerja kurang dari 250 V dan untik tingkat polusi 1 dan 2. Namun demikian, jarak rambat antar terminasi yang ditentukan dalam tabel..

CATATAN 2 Untuk gelas, keramik dan bahan keramik inorganik lain tidak ditelusur, jarak rambat tidak perlu lebih besar dari jarak bebas tergabung.

a Kelompok bahan IIIb diizinkan jika tegangan kerja tidak melebihi 50 V.

b Tegangan kerja antar fase untuk peranti yang mempunyai tegangan pengenal dalam julat 380 V hingga 415 V adalah > 250 V dan 400 V.

Kesesuaian diperiksa dengan pengukuran.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 92: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

86 dari 128

29.3 Insulasi suplemen dan insulasi yang diperkuat harus memiliki ketebalan yang cukup atau memiliki jumlah lapisan yang cukup, tahan stress listrik yang dapat diperkirakan selama penggunaan peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan : - pengukuran, sesuai dengan 29.3.1, atau dengan - uji kuat listrik sesuai dengan 29.3.2, jika insulai terdiri dari lebih dari satu lapisan pemisah,

lain dari mika alam atau material belapis-lapis sejenis, atau dengan - asesmen mutu termal dari material yang dikombinasi dengan uji kuat listrik sesuai dengan

29.3.3

29.3.1 Ketebalan insulasi harus sekurang-kurangnya : - 1 mm untuk insulasi suplemen - 2 mm untuk insulasi yang diperkuat.

29.3.2 Setiap lapisan material harus tahan uji kuat listrik 16.3 untuk insulasi suplemen. Insulasi suplemen harus terdiri dari sekurang-kurangnya 2 lapisan material dan insulasi yang diperkuat paling sedikit 3 lapisan.

29.3.3 Insulasi dikenakan uji panas kering Bb IEC 60068-2-2 selama 48 jam pada suhu 50 K lebih dari kenaikan suhu maksimum yang diukur selama pengujian pasal 19. Pada akhir periode, insulasi dikenakan uji kuat listrik 16.3 pada suhu yang dikondisikan dan juga setelah dingin sampai suhu ruang.

Jika kenaikan suhu insulasi yang diukur selama pengujian Pasal 19 tidak melebihi nilai yang ditentukan dalam Tabel 3, pengujian IEC 60068-2-2 tidak dilakukan.

30 Ketahanan terhadap panas dan api

30.1 Bagian eksternal dari bahan non logam, bagian bahan insulasi yang menopang bagian aktif termasuk sambungan bagian dari bahan thermoplastik yang melengkapi insulasi tambahan atau insulasi diperkuat, kerusakan yang mungkin dapat menyebabkan peranti tidak sesuai dengan standar ini, harus cukup tahan bahang jika kerusakannya dapat menyebabkan peranti gagal sesuai dengan estándar..

Persyaratan ini juga tidak berlaku untuk insulasi atau pelindung senur fleksibel atau pengkawatan internal.

Kesesuaian diperiksa dengan mengenakan bagian yang relevan terhadap uji tekanan bola dari IEC 60695-10-2.

Pengujian dilakukan pada suhu 40 ºC 2 ºC ditambah kenaikan maksimum yang ditentukan selama uji ayat 11, tetapi harus sekurang-kurangnya :

- 75 ºC 2 ºC, untuk bagian eksternal; - 125 ºC 2 ºC, untuk bagianpenyangga bagian aktif.

Namun demikian, untuk bagian bahan thermoplastik yang menyediakan insulasi tambahan atau insulasi diperkuat, pengujian dilakukan pada suhu 25oC + 2oC ditambah kenaikan suhu maksimum yang ditentukan selama pengujian ayat 19 jika ini lebih tinggi. Kenaikan suhu 19.4 tidak dipertimbangkan asalkan pengujian 19.4 dihentikan operasi gawai proteksi non swa-setel ulang dan jika perlu melepas pelindung atau menggunakan perkakas untukpenyetelan ulangnya.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 93: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

87 dari 128

CATATAN 1 Untuk pembentuk kumparan, hanya bagian yang menopang atau menahan terminal yang dikenai pengujian ini.

CATATAN 2 Pengujian tidak dilakukan pada bagian dari bahan keramik.

CATATAN 3 Pemilihan dan urutan uji untuk resistans bahang ditunjukkan pada Gambar O.1.

30.2 Bagian dari bahan non logam harus tahan percikan api dan menjalarnya api.

Persyaratan ini tidak diterapkan untuk garis hiasan, knob dan bagian lain yang tidak sengaja diperciki atau menyebarkan api dari bagian dalam peranti.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian 30.2.1. Sebagai tambahan

- untuk peranti yang didatangkan, berlaku 30.2.2; - untuk peranti yang tidak didatangkan, berlaku 30.2.2.

Untuk bahan dasar PCB, kesesuaian diperiksa dengan pengujian 30.2.4.

Pengujian dilakukan pada bagian dari bahan non logam yang telah dikeluarkan dari peranti. Jika uji kawat nyala (glow-wire) dilakukan, maka bagian dtempatkan pada orientasi yang sama seperti yang seharusnya dalam penggunaan normal.

Uji ini tidak dilakukan pada insulasi kawat.

CATATAN Seleksi dan urutan engujian untuk ketahanan terhadap api ditunjukkan pada Gambar O.2.

30.2.1 Bagian dari bahan non logam yang dikenai uji kawat nyala (glow-wire) dari IEC 60695-2-11, yang dilakukan pada 550 ºC.

Uji kawat nyala (glow-wire) tidak dilakukan pada bagian dari bahan yang diklasifikasi sekurang-sekurangnya HB40 sesuai dengan IEC 60695-11-10, asalkan sampel uji tidak lebih tebal dari bagian yang relevan.

Bagian yang dikenai uji kawat nyala tidak dapat dilaukan, seperti yang terbuat dari bahan lunak atau busa, harus memenuhi persyaratan yang ditentukan ISO 9772 untuk bahan kategori HBF, sampel uji tidak lebih tebal dari bagian yang relevan.

30.2.2 Untuk peranti yang dioperasikan saat didatangkan, bagian dari bahan insulasi penyangga sambungan yang membawa arus, dan bagian dari bahan insulasyang berjarak 3 mm terhadap sambungan dikenai uji kawat nyala (glow-wire) dari IEC 60695-2-11, yang dilakukan pada

- 750 °C sambungan yang membawa arus melebihi 0,5 A selama operasi normal; - 650 °C sambungan lain.

CATATAN 1 Kontak dalam komponen seperti kontak sakelar dianggap sebagai sambungan;

CATATAN 2 Ujung kawat nyala harus diterapkan pada bagian di dekat sambungan.

Pengujian tidak dapat diterapkan pada

- bagian penyangga sambungan yang dilas; - bagian penyangga sambungan dalam sirkit daya rendah diuraikan pada 19.11.1; - sambungan yang disolder pada PCB;

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 94: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

88 dari 128

- sambungan pada komponen kecil pada PCB; - bagian yang berada 3 mm dari setiap sambungan ini; - peranti jinjing; - peranti yang harus tetap dinyalakan dengan tangan atau kaki; - peranti yang secara terus-menerus dibebani tangan.

CATATAN 3 Contoh komponen kecil adalah diode, transistor, resistor, inductor, sirkit tergabung (IC) dan kapasitor tidak disambung langsung ke suplai utama.

30.2.3 Peranti yang dioperasikan saat tidak didatangkan diuji seperti ditentukan dalam 30.2.3.1 dan 30.2.3.2. Namun demikian pengujian tidak diterapkan pada

- bagian penyangga sambungan yang dilas; - bagian penyangga sambungan dalam sirkit daya rendah diuraikan pada 19.11.1; - sambungan yang disolder pada PCB; - sambungan pada komponen kecil pada PCB; - bagian yang berada 3 mm dari setiap sambungan ini;

CATATAN Contoh komponen kecil adalah diode, transistor, resistor, inductor, sirkit tergabung (IC) dan kapasitor tidak disambung langsung ke suplai utama.

30.2.3.1 Bagian dari bahan insulasi penyanga sambungan yang membawa arus melebihi 0,2 A selama operasi normal, dan bagian dari bahan insulas yang berjarak 3 mm terhadap sambungan, harus mempunyai indeks penyalaan kawat nyala sekurang-kurangnya 850 °C sesuai dengan IEC 60695-2-12, sampel uji tidak lebih tebal dari bagian yang relevan.

30.2.3.2 Bagian dari bahan insulasi penyanga sambungan, dan bagian dari bahan insulasi yang berjarak 3 mm terhadap sambungan, dikenai uji kawat nyala (glow-wire) dari IEC 60695-2-11, sekurang-kurangnya

- 755 °C sambungan yang membawa arus melebihi 0,2 A selama operasi normal; - 675 °C sambungan lain.

asalkan sampel uji tidak lebih tebal dari bagian yang relevan.

Jika uji kawat nyala dari IEC 60695-2-11 dilakukan, maka suhunya adalah

- 750 °C sambungan yang membawa arus melebihi 0,2 A selama operasi normal; - 650 °C sambungan lain.

CATATAN 1 Kontak dalam komponen seperti kontak sakelar dianggap sebagai sambungan;

CATATAN 2 Ujung kawat nyala harus diterapkan pada bagian di dekat sambungan.

Bagian yang tahan uji kawat nyala dari IEC 60695-2-11, tetapi yang selama uji, menghasilkan nyala yang lebih lama dari 2 detik, selanjutnya diuji sebagai berikut. Bagian di atas sambungan yang dalam selungkup silinder vertikal yang berdiameter 20 mm dan tinggi 50 mm dikenai uji jarum nyala dari Lampiran E. Namun demikian, bagian yang berpelindung dengan rintangan yang memenuhi uji jarum nyala dari Lampiran E tidak diuji.

Uji jarum nyala tidak dilakukan pada bagian dari bahan yang diklasifikasi sebagai V-0 atau V-1 sesuai dengan IEC 60695-11-10, asalkan sampel uji tidak lebih tebal dari bagian yang relevan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 95: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

89 dari 128

30.2.4 Bahan dasar PCB yang dikenai uji jarum nyala dari Lampiran E. Nyala yang dikenakan pada ujung papan dengan pengaruh rambatan bahang yang terpendek jika papan diposisikan seperti pada penggunaan normal.

CATATAN Pengujian dapat dilakukan pada papan dengan komponen yang dicetak. Namun demikian, penyulutan komponen disesuaikan.

Pengujian tidak dapat dilakukan

- pada PCB dari sirkit daya rendah diuraikan pada 19.11.1; - pada PCB dalam :

selungkup logam yang merupakan nyala atau tetesan bara; peranti jinjing; peranti yang harus tetap dinyalakan dengan tangan atau kaki; peranti yang secara terus-menerus dibebani tangan;

- jika bahan yang diklasifikasi sebagai V-0 atau V-1 sesuai dengan IEC 60695-11-10, asalkan sampel uji tidak lebih tebal dari PCB.

31 Ketahanan terhadap karat

Bagian besi, pengkaratan yang dapat menyebabkan peranti rusak yang sesuai dengan standar ini, harus cukup aman terhadap pengkaratan.

CATATAN Pengujian ditetapkan pada bagian 2 jika diperlukan

32 Radiasi

Peranti harus tidak memancarkan radiasi yang membahayakan atau racun atau bahaya sejenis.

CATATAN Pengujian ditetapkan pada bagian 2 jika diperlukan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 96: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

90 dari 128

Kunci : C Sirkit Gambar 4 dari IEC 60990 1 Bagian yang mudah disentuh 2 Bagian logam yang tidak mudah disentuh 3 Insulasi dasar 4 Insulasi tambahan 5 Insulasi ganda 6 Insulasi diperkuat

Gambar 1 Diagram sirkit untuk pengukuran arus bocor pada suhu operasi untuk sambungan fase tunggal dari peranti kelas II

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 97: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

91 dari 128

Kunci : C Sirkit Gambar 4 dari IEC 60990

Gambar 2 Diagram sirkit untuk pengukuran arus bocor pada suhu operasi untuk sambungan fase tunggal dari peranti, selain dari peranti kelas II

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 98: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

92 dari 128

Kunci : Sambungan dan suplai C Sirkit Gambar 4 dari IEC 60990 L1, L2, L3, N Tegangan suplai dengan netral 1 Bagian yang mudah disentuh 2 Bagian logam yang tidak mudah disentuh 3 Insulasi dasar 4 Insulasi tambahan 5 Insulasi ganda 6 Insulasi diperkuat

Gambar 3 Diagram sirkit untuk pengukuran arus bocor pada suhu operasi untuk sambungan fase tiga dari peranti kelas II

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 99: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

93 dari 128

Kunci : Sambungan dan suplai C Sirkit Gambar 4 dari IEC 60990 L1, L2, L3, N Tegangan suplai dengan netral

Gambar 4 Diagram sirkit untuk pengukuran arus bocor pada suhu operasi untuk sambungan fase tiga dari peranti, selain dari peranti kelas II

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 100: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

94 dari 128

Gambar 5 Kosong

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 101: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

95 dari 128

D adalah titik terjauh dari sumber suplai dimana daya maksimum yang disalurkan ke beban eksternal melebihi 15 W.

A dan B adalah titik terdekat dari sumber suplai dimana daya maksimum yang disalurkan ke beban eksternal tidak melebihi 15 W. Disana merupakan titik daya rendah.

Titik A dan B secara terpisah dihubung pendek ke C.

Kondisi gangguan a) sampai dengan f) yang ditentukan dalam 19.11.2 diterapkan secara indiviual pada Z1, Z2, Z3, Z6 dan Z7, jika dapat diterapkan.

Gambar 6 Contoh sirkit elektronik dengan titik daya rendah

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 102: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

96 dari 128

KunciA Bahan insulasi B Pegas berdiameter 18 mm C Loop

Gambar 7 Kuku jari uji

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 103: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

97 dari 128

KunciA Sumbu osilasi B Rangka osilasi C Tekanan beban D Sampel E Plat pembawa yang dapat diatur F Bracket yang dapat diatur G Beban

Gambar 8 Radas uji pelenturan

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 104: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

98 dari 128

Konstruksi yang menunjukkan tidak ada bagian yang aman dipasang pada peranti

CATATAN Sekerup penjepit bisa sekerup yang memasuki lubang berulir dalam peranti atau melewati lubang yang diamankan dengan baut.

Gambar 9 Konstruksi jangkar senur

KONSTRUKSI YANG DAPAT DITERIMA

Konstruksi yang menunjukkan tusukan yang aman pada peranti

Konstruksi yang menunjukkan bagian peranti dari bahan insulasi dan dibentuk dengan jelas membentuk bagian dari penjepit senur

Konstruksi yang menunjukkan satu dari bagian penjepit yang diikat ke peranti

CATATAN Sekerup penjepit bisa sekerup yang memasuki lubang berulir dalam peranti atau melewati lubang yang diamankan dengan baut.

KONSTRUKSI YANG TIDAK DAPAT DITERIMA.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 105: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

99 dari 128

Kunci1 Bagian yang memberikan kontinuiti pembumian 2 Bagian yang memberikan atau menyalurkan tekanan kontak

Gambar 10 Contoh dari bagian pembumian terminal

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 106: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

100 dari 128

Kunci1 Bagian logam yang tidak dibumikan mudah disentuh 2 Selungkup 3 Bagian logam yang dibumikan mudah disentuh 4 Bagian logam yang tidak dibumikan tidak mudah disentuh

Bagian aktif L1 dan L2 dipisahkan satu sama lain dan secara parsial dikelilingi oleh selunghkup plastik yang berisi lubang, secara parsial dengan udara dan kontak dengan insulasi padat. Potongan logam yang tidak mudah disentuh tergabung di dalam konstruksi. Ada dua selungkup logam, satu yang dibumikan.

Tipe insulasi Jarak bebas

Insulasi dasar L1AL1DL2F

Insulasi fungsional L1 L2Insulasi tambahan DE

FGInsulasi diperkuat L1K

L1JL2IL2C

CATATAN Jika jarak bebas L1D atau L2F memenuhi persyaratan jarak bebas untuk insulasi fungsional, jarak bebas DE atau FG dari insulasi tambahan tidak diukur.

Gambar 11 Contoh jarak bebas

Insulasi padat Udara

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 107: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

101 dari 128

Lampiran A (informatif)

Uji rutin

Pendahuluan

Ujirutin dimaksudkan untuk dilakukan oleh pabrik pada setiap peranti untuk mendeteksi keragaman produksi yang dapat mempengaruhi keselamatan. Uji rutin tersebut secara normal dilakukan pada peranti lengkap setelah dirakit tetapi pabrikan dapat melakukan pengujian pada tingkat yang memadai selama produksi, asalkan kemudian proses pabrikasi tidak mempengaruhi hasil.

CATATAN Komponen tidak dikenai uji ini jika telah dikenai uji rutin sebelumnya selama pabrikasinya.

Pabrik dapat menggunakan prosedur uji rutin yang berbeda asalkan tingkat keselamatan ekivalen dengan yang disediakan oleh uji yang ditentukan dalam lampiran ini.

Pengujian ini adalah minimum yang dianggap perlu untuk mencakup aspek keselamatan yang penting. Hal itu merupakan tanggung jawab pabrikan untuk memutuskan jika uji rutin tambahan. Hal itu dapat ditentukan dari pertimbangan rekayasa (iengineering) bahwa beberapa dari uji tidak dapat dipraktekkan atau tidak memadai dan oleh karena itu tidak perlu dilakukan.

Jika suatu produk gagal uji, maka diuji ulang setelah kerja ulang atau pengaturan ulang.

A.1 Uji kontinuiti bumi

Arus yang sekurang-kurangnya 10 A, dialirkan dari sumber yang mempunyai tegangan tanpa beban tidak melebihi 12 V (a.s. atau a.b.), dilewatkan antara masing-masing dari bagian logam yang dibumikan yang mudah disentuh dan

- untuk peranti kelas II dan untuk peranti kelas I dimaksudkan untuk disambungkan secara permanen ke pengkawatan magun, terminal pembumian;

- untuk peranti kelas I lain, penjepit pembumian atau kontak pembumian pada tusuk kontak; penjepit pembumian masukan peranti.

Jatuh tegangan diukur dan resistans dihitung dan harus tidak melebihi

- untuk peranti yang mempunyai senur suplai 0,2 , atau 0,1 ditambah resistans senur suplai;

- untuk peranti lain 0,1 .

CATATAN 1 Uji hanya dilakukan untuk durasi yang mungkin perlu jatuh tegangan diukur.

CATATAN 2 Harus diperhatikan untuk menjamin bahwa resistans kontak antara ujung pengukuran probe dan bagian logam yang sedang diuji tidak mempengaruhi hasil uji.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 108: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

102 dari 128

A.2 Uji kuat listrik

Insulasi peranti yang dikenai tegangan berbentuk gelombang sinusoida yang mempunyai frekuensi kira-kira 50 Hz atau 60 Hz selama 1 detik. Nilai tegangan uji dan titik penerapan ditunjukkan dalam Tabel A.1.

Tabel A.1 Tegangan uji

Tegangan uji (V) Peranti kelas 0, peranti kelas 01, peranti kelas I dan peranti kelas II Peranti kelas III

Tegangan pengenal Titik penerapan

100 V > 100 V Antara bagian aktif dan bagian logam yang mudah disentuh dipisahkan dari bagian aktif dengan

- hanya insulasi dasar 800 1 000 400 - insulasi ganda atau insulasi diperuat a, b 2 000 2 500 -

a Uji ini tidak berlaku untuk peranti kelas 0 b Untuk peranti kelas 01 dan peranti kelas I, uji ini tidak perlu dilakukan pada bagian konstruksi kelas II jika

uji dianggap tidak beroperasi.

CATATAN 1 Hal itu mungkin perlu untuk peranti yang akan beroperasi selama pengujian untuk menjamin bahwa tegangan uji diterapkan pada semua insulasi yang relevan, misalnya elemen pemanas yang dikendalikan oleh relai.

Harus tidak terjadi tembus tegangan. Tembus tegangan diasumsikan terjadi pada saat arus dalam sirkit uji melebihi 5 mA. Namun demikian, batas ini dapat ditambahkan sampai dengan 50 mA, untuk peranti dengan suatu arus bocor tinggi.

CATATAN 2 Sirkit yang digunakan untuk uji yang tidak beroperasi gawai pemeka arus trip pada saat arus melebihi batas.

CATATAN 3 Transformator tegangan tinggi mampu mempertahankan tegangan yang ditentukan pada pembatasan arus.

CATATAN 4 Pengganti dari yang dikenai tegangan a.b., insulasi dikenai tegangan a.s. 1,5 kali nilai yang ditunjukkan dalam tabel. Tegangan a.b. yang mempunyai frekuensi sampai dengan 50 Hz dipertimbangkan untuk tegangan a.b.

A.3 Uji fungsional

Fungsi peranti yang benar adalah diperiksa dengan uji yang sesuai jika sambungan atau pengaturan komponen tidak benar akan mempunyai implikasi pada keselamatan.

CATATAN Contoh verifikasi arah putaran motor yang benar dan operasi sakelar saling kunci yang memadai. Ini tidak memerlukan pengujian kontrol termal atau gawai proteksi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 109: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

103 dari 128

Lampiran B (normatif)

Peranti diberi daya listri dengan batere isi ulang

Berikut ini, modifikasi standar ini berlaku untuk peranti yang diber daya listrik dengan batere yang diisi ulang dalam peranti.

CATATAN Lampiran ini tidak berlaku untuk pengisi batere dari IEC 60335-2-29.

3 Definisi

3.1.9operasi normaloperasi peranti pada kondisi sebagai berikut : - peranti, disuplai sepenuhnya dengan batere pengisi, dioperasikan seperti ditentukan

dalam bagian 2 yang relevan; - batere yang diisi, batere yang pada awalnya diluahkan sedemikian besar sehingga peranti

tidak dapat beroperasi; - jika memungkinkan, peranti disuplai dari suplai utama melalui batere pengisinya, batere

yang pada awalnya diluahkan sedemikian besar sehingga peranti tidak dapat beroperasi. Peranti dioperasikan seperti ditentukan dalam bagian 2 yang relevan;

- jika peranti tergabung dengan kopling induktif antara dua bagian yang dapat dilepas dari satu sama lain, peranti disuplai dari suplai utama dengan bagian yang dapat dilepas dilepas.

3.6.2

CATATAN Jika bagian harus dilepas untuk dibuang, batere sebelum menggores peranti, bagian ini tidak dipertimbangkan untuk dapat dilepas bahkan jika petunjuk menyatakan bahwa bagian tersebut dilepaskan.

5 Kondisi umum untuk pengujian

5.101 Jika peranti yang disuplai dari suplai utama, maka diuji seperti yang ditentukan untuk peranti yang dioperasikan motor.

7 Penandaan dan petunjuk

7.1 Kompartemen batere dari peranti yang tergabung dengan batere yang dimaksudkan untuk diganti oleh pengguna harus diberi tanda dengan tegangan batere dan polaritas terminal.

CATATAN 1 Jika warna yang digunakan, terminal positif diidentifikasi merah dan terminal negatif berwarna hitam.

CATATAN 2 Warna tidak digunakan sebagai hanya indikasi polaritas.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 110: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

104 dari 128

7.12 Petunjuk harus memberikan informasi mengenai pengisian.

Petunjuk untuk peranti yang tergabung dengan batere yang dimaksudkan untuk untuk diganti oleh pengguna harus memasukkan :

- acuan tipe batere; - orientasi batere sesuai dengan polaritas; - metode penggantian batere; - rincian mengenai sampah batere yang digunakan; - perhatian terhadap penggunaan batere tidak dapat isi ulang ; - bagaimana mengatasi kebocoran batere;

Petunjuk untuk peranti yang tergabung dengan batere yang berisi bahan yang membahayakan lingkungan harus memberikan rincian pada bagaimana mengeluarkan batere dan harus menyatakan bahwa :

- batere harus dikeluarkan dari peranti sebelum digosok; - batere harus dilepas sambungannya dari suplai utama pada saat mengeluarkan batere; - batere yang akan dibuang dengan aman.

7.15 Penandaan, selain dari yang tergabung dengan batere, harus ditempatkan pada bagian peranti yang disambungkan ke suplai utama.

8 Proteksi terhadap dari jangkauan ke bagian aktif

8.2 Peranti yang mempunyai batere sesuai dengan petunjuk dapat diganti oleh pengguna perlu hanya mempunyai insulasi dasar antara bagian aktif dan permukaan dalam dari kompartemen batere.

11 Pemanas

11.7 Batere yang diisi untuk periode yang dinyatakan dalam petunjuk atau selama 24 jam, dipilih yang lebih lama.

19 Operasi abnormal

19.1 Peranti juga dikenai uji dari 19.101, 19.102 dan 19.103.

19.10 Tidak dapat digunakan.

19.101 Peranti yang disuplai pada tegangan pengenal selama 168 jam, batere yang secara kontinu diisi selama periode ini.

19.102 Untuk peranti yang mempunyai batere dapat dikeluarkan tanpa bantuan perkakas, dan mempunyai terminal yang dapat dihubung pendek dengan atang lurus, terminal batere dihubung pendek, batere diisi sepenuhnya.

19.103 Peranti mempunyai batere yang dapat diganti oleh pengguna disuplai pada tegangan pengenal dan dioperasikan pada operasi normal tetapi dengan batere dikeluarkan atau pada setiap posisi diizinkan oleh konstruksi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 111: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

105 dari 128

21 Tekanan mekanis

21.101 Peranti yang mempunyai pin untuk pemasukan ke dalam kotak kontak harus mempunyai tekanan mekanis yang cukup.

Kesesuaian diperiksa dengan mengenakan bagian peranti yang tergabung dengan pin untuk uji jatuh bebas, prosedur 2, dari IEC 60068-2-32.

Jumlah jatuh : - 100, jika massa bagian tidak melebihi 20 kg; - 50, jika massa bagian melebihi 250 g.

Setelah pengujian, persyaratan dari 8.1, 15.1.1, 16.3 dan ayat 29 harus dipenuhi.

22 Konstruksi

22.3

CATATAN Peranti yang mempunyai pin untuk pemasukan ke dalam kotak kontak diuji sebagai rakitan sepenuh mungkin.

25 Sambungan suplai dan kabel senur fleksibel eksternal

25.3 Tambahan jalar atau bushing tidak perlu untuk senur interkoneksi yang beroperasi pada tegangan ekstra rendah aman.

30 Ketahana terhadap panas dan api

30.2 Untuk bagian peranti yang disambungkan ke suplai utama selama periode pengisian, 30.2.3 berlaku. Untuk bagian lain, 30.2.2 berlaku.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 112: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

106 dari 128

Lampiran C (normatif)

Uji penuaan pada motor

Lampiran ini dapat diterapkan pada saat mengalami keraguan bengenai klasifikasi suhu dari insulasi belitan motor, sebagai contoh:

- jika kenaikan suhu belitan motor melebihi nilai yang ditentukan dalam Tabel 3; - jika bahan insulasi well - known digunakan secara tidak konvensional; - jika kombinasi kombinasi bahan dari perbedaan kelas suhu digunakan pada suhu yang

lebih tinggi daripada yang diijinkan untuk kelas terendah yang digunakan; - jika bahan digunakan untuk dimana pengalaman tidak mencukupi, untuk instance pada

motor yang mempunyai insulasi inti yang menyatu.

Pengujian ini dilakukan pada enam sampel motor.

Rotor dari masing-masing motor dikunci dan arus dilewatkan secara individu melalui belitan rotor dan stator, arus ini seperti saat suhu pada belitan yang relevan sama dengan kenaikan suhu maksimum yang diukur selama pengujian ayat 11, ditambah dengan 25 K. Suhu ini selanjutnya dinaikkan dengan salah satu nilai yang dipilih dari Tabel C.1. Hubungan waktu total selama arus yang dilewatkan ditunjukkan pada tabel.

Tabel C.1 Kondisi pengujian

Kenaikan suhuK

Waktu totaljam

0 ± 3 10 ± 3 20 ± 3 30 ± 3

p a

0,5 p0,25 p

0,125 p

CATATAN Kenaikan suhu yang dipilih adalah dipilih oleh pabrikan

1) p adalah 8000, kecuali ditentukan selain pada bagian 2

Waktu total dibagi menjadi empat periode yang sama, masing - masing diikuti dengan periode 48 jam selama motor mengalami uji kelembaban pada 15.3. Setelah akhir uji kelembaban, insulasi harus tahan terhadap uji kuat listrik pada 16.3, tetapi dengan tegangan uji diturunkan hingga 50 % dari nilai yang ditentukan.

Setelah masing-masing empat periode dan sebelum uji kelembaban, kebocoran arus sistem insulasi diukur sesuai yang ditetapkan pada 13.2, beberapa komponen yang tidak membentuk bagian dari sistem insulasi pada pengujian tidak disambungkan sebelum pengukuran dilakukan.

Arus bocor harus tidak melebihi 0.5 mA.

Kegagalan hanya salah satu dari enam motor selama periode pertama dari empat periode pengujian diabaikan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 113: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

107 dari 128

Jika salah satu dari enam motor mengalami kegagalan selama periode kedua, ketiga atau keempat dari pengujian, lima motor yang tersisa dikenai periode kelima diikuti dengan uji kelembaban dan uji kuat listrik.

Lima motor yang tersisa harus mengalami pengujian secara lengkap.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 114: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

108 dari 128

Lampiran D (normatif)

Pengaman motor termal

Lampiran ini dapat diterapkan pada pemanfaat yang memiliki motor yang menggabungkan pengaman motor termal.

Pemanfaat disuplai pada tegangan pengenal dengan rotor motor terkunci.

Durasi pengujian adalah sebagai berikut: - motor yang memiliki pengaman motor termal swa-setel ulang dioperasikan selama 300

siklus atau selama 72 jam, mana saja yang pertama terjadi, kecuali kalau memungkinkan dikenakan secara permanen terhadap suplai tegangan dalam hal durasinya adalah 432 jam.

- motor yang memiliki pengaman motor termal tidak swa-setel ulang dioperasikan selama 30 siklus, pengaman motor termal segera mungkin mengeset ulang setelah setiap operasi, tetapi tidak kurang dari 30 detik;

Selama pengujian, suhu harus tidak melebihi nilai yang ditetapkan pada 19.7 dan pemanfaat harus memenuhi 19.13.

CATATAN Pengujian ini dapat dilakukan pada pemanfaat terpiah.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 115: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

109 dari 128

Lampiran E (normatif)

Uji nyala jarum

Uji nyala jarum dilakukan sesuai dengan IEC 60695-2-2 dengan modifikasi berikut.

5 Kecermatan

Penggantian

Durasi penerapan nyala uji adalah 30 detik 1 detik.

8 Prosedur uji

8.2 Modifikasi

Spesimen disusun sedemikian sehingga nyala dapat diterapkan untuk ujung vertikal atau horizontal seperti ditunjukkan dalam contoh Gambar 1.

8.4 Modifikasi

Paragrap pertama tidak berlaku.

Penambahan

Jika memungkinkan, nyala diterapkan sekurang-kurangnya 10 mm dari sudut.

8.5 Penggantian

Uji dilakukan pada satu spesimen. Jika spesimen tidak tahan uji, pengujian dapat diulang pada dua spesimen selanjutnya, keduanya harus tahan uji.

10 Evaluasi hasil uji

Durasi pembakaran (tb) harus tidak melebihi 30 detik. Namun demikian, untuk PCB, harus tidak melebihi 15 detik.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 116: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

110 dari 128

Lampiran F (normatif)

Kapasitor

Kapasitor yang memungkinkan secara permanen dikenai tegangan suplai, dan digunakan untuk menekan pengaruh radio atau untuk pembagi tegangan, harus sesuai dengan ayat dari IEC 60384-14, seperti yang dimodifikasi berikut :

SEKSI SATU – UMUM

1.5 Istilah

1.5.3 Sub ayat ini dapat diterapkan.

Kapasitor kelas X diuji sesuai dengan sub ayat X2.

1.5.4 Sub ayat ini dapat diterapkan.

1.6 Penandaan

Butir a) dan b) dari Sub ayat ini dapat diterapkan.

SEKSI TIGA – PROSEDUR PENILAIAN MUTU

3.4 Pengujian yang disetujui

3.4.2.2 Pengujian

Tabel II dapat diterapkan sebagai berikut

- kelompok 0 : sub ayat 4.1, 4.2.1 dan 4.2.5; - kelompok 1A : sub ayat 4.1.1; - kelompok 2 : sub ayat 4.12; - kelompok 3 : sub ayat 4.13 dan 4.14 - kelompok 6 : sub ayat 4.17; - kelompok 7 : sub ayat 4.18.

SEKSI EMPAT – PROSEDUR PENGUJIAN DAN PENGUKURAN

4.1 Pengujian visual dan pemeriksaan dimensi

Sub ayat ini dapat diterapkan.

4.2 Uji listrik

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 117: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

111 dari 128

4.2.1 Sub ayat ini dapat diterapkan.

4.2.5 Sub ayat ini dapat diterapkan.

4.2.5.1 Hanya Tabel IX yang dapat diterapkan. Nilai untuk uji A berlaku, namun demikian, untuk kapasitor dalam peranti pemanas nilai untuk uji B atau uji C berlaku.

4.12 Panas teredam, ajek

Sub ayat ini dapat diterapkan.

CATATAN Hanya resistans insulasi dan anti tegangan yang diperiksa (lihat Tabel XIII).

4.13 Tegangan impuls

Sub ayat ini dapat diterapkan.

4.14 Ketahanan

Sub ayat 4.14.1, 4.14.3, 4.14.4 dan 4.14.7 dapat diterapkan.

4.14.7 Tambahan

CATATAN Hanya resistans insulasi dan anti tegangan yang diperiksa (lihat Tabel XIII) bersama dengan penguijian visual untuk menjamin bahwa tidak ada kerusakan yang kasat mata.

4.17 Uji kenyalaan pasif

Sub ayat ini dapat diterapkan.

4.18 Uji kenyalaan aktif

Sub ayat ini dapat diterapkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 118: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

112 dari 128

Lampiran G (normatif)

Transformator isolasi keselamatan

Modifikasi standar ini dapat diterapkan untuk transformator isolasi keselamatan.

7 Penandaan dan petunjuk

7.1 Transformator untuk penggunaan khusus harus diberi tanda dengan

- nama, merk dagang atau identifikasi tanda dari pabrik atau vendor yang bertanggung jawab;

- model atau tipe acuan.

CATATAN Definisi transformator untuk penggunaan khusus diberikan dalam IEC 61558-1.

17 Proteksi beban lebih transformator dan sirkit tergabung

Transformator gagal-aman harus sesuai dengan sub ayat 15.5 dari IEC 61558-1.

CATATAN uji ini dilakukan pada tiga transformator.

22 Konstruksi

Sub ayat 19.1dan 19.2 dari IEC 61558-1 dapat diterapkan.

CATATAN Nilai yang dinyatakan untuk polusi normal dapat diterapkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 119: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

113 dari 128

Lampiran H (normatif)

Sakelar

Sakelar harus sesuai dengan ayat-ayat dari IEC61058-1, sebagaimana dimodifikasi di bawah.

Pegujian dari IEC61058-1 dilakukan pada kondisi yang terjadi pada peranti.

Sebelum diuji, sakelar dioperasikan 20 kali tanpa beban.

8 Penandaan dan dokumentasi

Sakelar tidak disyaratkan untuk diberi tanda. Namun demikian, sakelar tersebut dapat diuji terpisah dari peranti yang harus diberi tanda dengan nama atau merk dagang pabrikan dan tipe acuan.

13 Mekanisme

CATATAN Pengujian dapat dilakukan pada sampel terpisah.

15 Resistans insulasi dan kuat dielektrik

Sub ayat 15.1 tidak dapat diterapkan.

Sub ayat 15.2 tidak dapat diterapkan.

Sub ayat 15.3 tidak dapat diterapkan pelepasan sambungan penuh dan pelepasan sambungan mikro.

CATATAN Pengujian dilakukan segera setelah uji kelembaban dari sub ayat 15.3 dari SNI 04-6292.1.

17 Ketahanan

Kesesuaian diperiksa pada tiga peranti atau sakelar yang berbeda.

Untuk 17.2.4.4, jumlah siklus gerakan yang dinyatakan sesuai dengan 7.1.4 adalah 10 000 kecuali ditentukan lain dalam sub ayat 24.1.3 dari bagian 2 dari IEC 60335 yang relevan.

Sakelar yang dimaksudkan untuk beroperasi tanpa beban dan yang dapat dioperasikan hanya dengan bantuan perkakas tidak dikenai uji. Penerapan ini juga untuk sakelar yang dioperasikan dengan tangan yang dikunci sedemikian sehingga tidak dapat dioperasikan berbeban. Namun demikian, sakelar tanpa penguncian ini dikenai uji dari 17.2.4.4 selama 100 siklus operasi.

Sub ayat 17.2.2 dan 17.2.5.2 tidak dapat diterapkan. Suhu sekitar selama pengujian adalah yang terjadi pada pemanfaat selama pengujian Ayat 11 dari SNI 04-6292.1, seperti ditetapkan dalam cacatan kaki b Tabel 3.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 120: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

114 dari 128

20 Jarak bebas, jarak rambat, insulasi padat dan lapisan rakitan papan cetak kaku

Ayat ini dapat diterapkan pada jarak bebas dan jarak rambat untuk insulasi fungsional, pada pelepas sambungan penuh dan pelepas sambungan mikro, seperti yang dinyatakan pada Tabel 24.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 121: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

115 dari 128

Lampiran I (normatif)

Motor yang mempunyai insulasi dasar yang tidak cukup untuk tegangan pengenal peranti

Modifikasi standar ini dapat diterapkan untuk motor yang mempunyai insulasi dasar yang tidak cukup untuk tegangan pengenal peranti.

8 Proteksi terhadap masukan ke bagian aktif

8.1 CATATAN Bagian logam motor dipertimbangkan sebagai bagian aktif terbuka.

11 Pemanas

11.3 Kenaikan suhu badan motor ditentukan sebagai pengganti kenaikan suhu belitan.

11.8 Kenaikan suhu badan motor, yang bersentuhan dengan bahan insulasi, harus tidak melebihi nilai yang ditunjukkan pada Tabel 3 untuk bahan insulasi yang relevan.

16 Kebocoran arus dan kuat listrik

16.3 Insulasi antara bagian aktif pada motor dan bagian logam lainnya tidak dikenai pengujian ini.

19 Operasi abnormal

19.1 Pengujian 19.7 sampai 19.9 tidak dilakukan.

Peranti juga dikenai pengujian 19.101.

19.101 Peranti dioperasikan pada tegangan nominal dengan masing-masing kerusakan berikut:

- hubung pendek dari terminal motor, termasuk beberapa kapasitor yang dihubungkan di sirkit motor;

- hubung pendek masing-masing diode penguat (rectifier)- sirkit terbuka pada suplai ke motor; - sirkit terbuka pada shunt resistor selama operasi motor.

Hanya salah satu kegagalan yang disimulasikan pada satu waktu, pengujian dilakukan secara berurutan.

CATATAN Kegagalan yang disimulasikan seperti yang ditunjukkan pada Gambar I.1.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 122: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

116 dari 128

22 Konstruksi

22.101 Untuk peranti kelas I yang tergabung dengan motor yang disuplai sirkit penerima, sirkit a.s. harus diinsulasi dari bagian yang mudah disentuh dari peranti dengan insulasi ganda atau insulasi diperkuat.

Kesesuaian diperiksa dengan pengujian yang ditetapkan untuk insulasi ganda dan insulasi diperkuat.

Kunci– Sambungan asal ---- Hubung pendek - Sirkit terbuka A Hubung pendek terminal motor B Hubung pendek diode C Sirkit terbuka suplai motor D Sirkit terbuka resistor paralel.

Gambar I.1 Simulasi kegagalan

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 123: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

117 dari 128

Lampiran J (normatif)

Papan sirkit cetakan (PCB) berlapisan

Pengujian lapisan protektif PCB dilakukan sesuai dengan IEC 60664-3 dengan modifikasi sebagai berikut.

6.6 Urutan iklim

Jika produksi sampel digunakan, maka tidak sampel PCB diuji.

6.6.1 Dingin

Uji dilakukan pada -25 °C.

6.6.2 Perubahan suhu yang cepat

Kecermatan 1 ditentukan.

6.6.6 Tegangan berlebihan peluahan parsial

Lapisan tipe A tidak dikenai uji peluahan parsial.

CATATAN Peluahan parsial biasanya tidak terjadi pada tegangan lebih rendah dari puncak 700 V.

6.9 Uji tambahan

Sub ayat ini tidak dapat diterapkan.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 124: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

118 dari 128

Lampiran K (normatif)

Kategori tegangan lebih

Informasi berikut pada kategori tegangan lebih yang dikeluarkan dari IEC 60664-1.

Kategori tegangan lebih yang berupa angka menentukan kondisi tegangan lebih transien.

Perlengkapan tegangan lebih kategori IV adalah untuk penggunaan pada asal instalasi.

CATATAN 1 Contoh perlengkapan tersebut adalah meter listrik dan perlenghkapan proteksi arus lebih primer.

Perlengkapan tegangan lebih kategori III adalah perlengkapan pada instalasi magun dan untuk kasus jika keandalan dan ketersediaan perlengkapan yang dikenai persyaratan khusus.

CATATAN 2 Contoh perlengkapan tersebut adalah sakelar perlengkapan pada instalasi magun dan perlengkapanuntuk industri dengan sambungan permanen ke magun pada instalasi.

Perlengkapan tegangan lebih kategori II adalah energi yang mengkonsumsi perlengkapan yang akan disuplai dari instalasi magun.

CATATAN 3 Contoh perlengkapan tersebut adalah peranti, perkakas portabel dan peralatan rumah tangga lain dan beban sejenis.

Jika perlengkapan tersebut dikenai persyaratan khusus yang berkaitan dengan keandalan dan ketersediaan, maka berlaku tegangan lebih kategori III.

Perlengkapan tegangan lebih kategori I adalah perlengkapan untuk sambungan ke sirkit dengan tindakan yang diambil untuk membatasi tegangan lebih transien hingga pada level rendan yang memadai.

CATATAN Contoh adalah sirkit elektronik berproteksi.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 125: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

119 dari 128

Lampiran L (Normatif)

Pedoman pengukuran jarak bebas dan jarak rambat

L.1 Jika mengukur jarak bebas, berlaku sebagai berikut.

Tegangan pengenal dan kategori tegangan lebih ditentukan (lihat Lampiran K).

CATATAN Umumnya, peranti berada dalam tegangan lebih kategori II.

Tegangan impuls pengenal ditentukan dari Tabel 15.

Tingkat polusi 3 dapat diterapkan, atau jika peranti adalah kelas 0 atau kelas 01, jarak bebas untuk insulasi dasar dan insulasi fungsional diukur dan dibandingkan dengan nilai minimum yang ditentukan dalam Tabel 16. Untuk kasus lain, uji tegangan impuls dapat dilakukan jika persyaratan kekakuan dari 29.1 terpenuhi, sebaliknya nilai yang ditentukan dalam Tabel 16 berlaku.

Jarak bebas untuk insulasi tambahan dan insulasi diperkuat diukur dan dibandingkan dengan nilai minimum yang ditentukan dalam Tabel 16.

Gambar L.1 Urutan untuk penentuan jarak bebas

Tegangan pengenal

Tegangan impuls pengenal (Tabel 15)

Kategori tegangan lebih

Dapat diterapkan Polusi tingkat 3

Peranti kelas 0, 0I Peranti kelas I, II, III

Insulasi dasar & fungsional (bagian kaku)

Jarak bebasminimum (Tabel 16)

Jarak bebasminimum (Tabel 16)

Terminal tabung berpelindung elemen

pemanas (polusi tingkat 1) Uji tegangan impul

(Ayat 14)

Jarak bebas

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 126: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

120 dari 128

L.2 Jika mengukur jarak rambat, berlaku sebagai berikut.

Tegangan kerja, tingkat polusi dan kelompok bahan ditentukan.

Jarak rambat untuk insulasi dasar dan insulasi tambahan diukur dan dibandingkan dengan nilai minimum yang ditentukan dalam Tabel 17. Jarak rambat khusus kemudian dibandingkan dengan yang berkaitan dengan jarak bebas dari Tabel 16 dan jika perlu diperbesar agar kurang dari jarak bebas. Untuk tingkat polusi 1, jarak bebas diturunkan atas dasar uji tegangan impuls dapat digunakan. Namun demikian, jarak rambat tidak dapat kurang dari nilai pada Tabel 17.

Jarak rambat dari insulasi fungsional diukur dan dibandingkan dengan nilai minimum yang ditentukan dalam Tabel 18.

Jarak rambat dari insulasi diperkuat diukur dan dibandingkan dengan nilai minimum yang ditentukan dalam Tabel 17.

Gambar L.2 Urutan untuk penentuan jarak bebas

Tegangan kerja Kelompok bahan Tingkat polusi

Insulasi tambahan(Tabel 17)

Insulasi fungsional(Tabel 18)

Insulasi diperkuat (29.2.4)

Insulasi dasar(Tabel 17

Jarak bebas pada uji tegangan impuls

Jarak bebas dari Tabel 16

Polusitingkat 2,3

Polusitingkat 1

Jarak bebas dari Tabel 16

Jarak bebas dari Tabel 16

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 127: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

121 dari 128

Lampiran M (informatif)

Tingkat polusi

Informasi berikut pada tingkat polusi yang dikeluarkan dari IEC 60664-1.

Polusi

Lingkungan mikroyang menentukan pengaruh polusi pada insulasi. Lingkungan makro, namun demikian, harus diperhitungkan jika mempertimbangkan mikro-lingkungan.

Peralatan dapat disediakan untuk menurunkan polusi pada insulasi pada pertimbangan penggunaan selungkup, kapsulasi atau segel hermetik yang efektif. Peralatan tersebut untuk menurunkan polusi yang tidak efektif jika perlengkapan dikenai kondensasi atau jika dalam penggunaan normal, membangkitkan polutan sendiri.

Jarak bebas kecil dapat dijembatani yang lengkap dengan partikel padat, debu dan air dan oleh karenanya jarak bebas minimum ditentukan jika polusi bisa berada dalam mikro-lingkungan.

CATATAN 1 Polusi akan menjadi konduktif oleh adanya kelembaban. Polusi menyebabkan air terkontaminasi, jelaga, debu logam atau karbon adalah konduktif secara inheren.

CATATAN 2 Polusi konduktif dengan gas yang terionisasi dan kerusakan logam yang hanya terjadi larutan khusus, contoh dalam kamar uji percikan perlengkapan hubung bagi atau perlengkapan kendali dan tidak dicakup dalam IEC 60664-1.

Tingkat polusi dalam lingkungan mikro

Untuk tujuan evaluasi jarak rambat, berikut empat tingkat polusi dalam lingkungan mikro yang ditetapkan :

- tingkat polusi 1 : tidak ada polusi atau hanya kering, terjadi polusi tak konduktif. Polusi tidak berpengaruh.

- tingkat polusi 2 : hanya terjadi polusi tak konduktif, kecuali secara tiba-tiba konduktiviti temporer yang disebabkan oleh kondensasi yang bisa terjadi.

- tingkat polusi 3 : terjadi polusi konduktif atau terjadi polusi tak konduktif kering yang menjadi konduktif akibat dari kondensasi yang bisa terjadi.

- tingkat polusi 4 : polusi membangkitkan konduktiviti yang kuat yang disebabkan oleh debu konduktif atau oleh hujan atau salju.

CATATAN Tingkat polusi 4 tidak dapat diterapka ke peranti.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 128: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

122 dari 128

Lampiran N (informatif)

Uji ketahanan jejak arus

Uji ketahanan jejak arus dilakukan sesuai dengan IEC 60112, dengan modifikasi sebagai berikut.

7 Aparat uji

7.1 Larutan uji

Larutan uji A digunakan.

10 Penentuan Indeks ketahanan jejak arus (PTI)

10.1 Prosedur

Modifikasi :

Ketahanan tegangan adalah 100 V, 175 V, 400 V atau 600 V, sebagaimana yang sesuai. Paragrap terakhir Ayat 3 berlaku.

Pengujian dilakukan pada lima keping uji.

Dalam hal meragukan, bahan dianggap mempunyai nilai PTI yang ditentukan jika ketahanan uji pada tegangan yang sama dengan ketahanan tegangan yang dikurangi dengan 25 V, jumlah tetesan ditambahkan 100.

10.2 Laporan

Tambahan

Laporan harus menyatakan jika nilai PTI didasarkan pada pengujian yang menggunakan 100 tetesan dengan tegangan uji (PTI-25) V.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 129: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

123 dari 128

Lampiran O (informatif)

Pemilihan dan urutan uji dari ayat 30

* T tidak diperhitungkan jika uji dari 19.4 dihilangkan dengan operasi gawai proteksi swa setel ulang yang memerlukan penggunaan perkakas atau mengeluarkan pelindung setel ulangnya.

Gambar O.1 Uji ketahanan terhadap panas

Bagian eksternal dari bahan non logam

Bahan termoplastik yang membentuk Insulasi

tambahan atau Insulasi diperkuat

Insulasi bahan penopangbagian atif

Bagian lain

Uji tekanan bola pada lebih tinggi dari

40 ºC + T pada ayat 11 20 ºC + T pada ayat 19*

Bahantermoplastik

yang memberntuk insulasi tambahan

atau insulasi diperkuat

Tanpa uji

Bahantermoplastik

yang memberntuk insulasi diperkuat

Uji tekanan bola pada lebih tinggi dari 75 ºC, 40 ºC + T pada ayat 11

Uji tekanan bola pada lebih tinggi dari75 ºC, 40 ºC + Tpada ayat 11, 20 ºC + T pada ayat 19*

Uji tekanan bola pada lebih tinggi dari125 ºC, 40 ºC + Tpada ayat 11

Uji tekanan bola pada lebih tinggi dari75 ºC, 40 ºC + Tpada ayat 11, 20 ºC + T pada ayat 19*

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 130: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI I

EC 6

0335

-1:2

009

124

dari

128

Insu

lasi

sam

bung

an

pem

baw

a >

0,2

A

dala

m p

eran

ti tra

k di

data

ngka

n

Bah

an u

ntuk

GW

F1

seku

rang

-kur

angn

ya

850

ºC

Bah

an u

ntuk

G

WIT

sek

uran

g-ku

rang

nya

77

5 ºC

Uji

kaw

at n

yala

pa

da 7

50 ºC

Uji

kaw

at n

yala

pa

da 6

50 ºC

Bah

an u

ntuk

GW

IT

seku

rang

-kur

angn

ya

675

ºC

Insu

lasi

sam

bung

an

pem

baw

a >

0,2

A

dala

m p

eran

ti tra

k di

data

ngka

n

Insu

lasi

sam

bung

an

pem

baw

a >

0,2

A

dala

m p

eran

ti tra

k di

data

ngka

n

Insu

lasi

sam

bung

an

pem

baw

a >

0,2

A

dala

m p

eran

ti tra

k di

data

ngka

n

Ket

ahan

anka

wat

nya

la

deng

anpe

nyul

utan

Ket

ahan

anka

wat

nya

la

deng

anpe

nyul

utan

Bag

ian

seki

tarn

ya

seku

rang

-ku

ran g

nya

V-1

Uji

jaru

m n

yala

pa

da b

agia

n se

kita

rnya

Uji

kaw

at n

yala

pa

da 7

50 ºC

Uji

kaw

at n

yala

pa

da 6

50 ºC

Bag

ian

lain

dar

i per

anti

yang

did

adat

ngka

n da

n tid

ak d

idat

angk

an d

an

sem

ua b

agia

n pe

rant

i ge

ngga

m a

tau

seje

nis

Uji

kaw

at n

yala

pa

da 5

50 ºC

Bah

an y

ang

coco

k un

tuk

HB

40 a

tau

HB

FBah

an d

asar

PC

B

deng

an >

sirk

it da

ya

rend

ah d

alam

sel

ain

dari

pera

nti

geng

gam

ata

use

jeni

s

Trim

, kno

b, d

ll da

ri de

kora

si

Tanp

a uj

i

Gam

bar O

.2

Uji

untu

k ke

taha

nan

terh

adap

api

Ket

ahan

anka

wat

nya

la

Uji

jaru

m n

yala

pa

da b

agia

n se

kita

rnya

Bah

an p

ada

seku

rang

-ku

rang

nya

V-0

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 131: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

RSNI 3

125 dari 128

Lampiran P (informatif)

Pedoman untuk penerapan stándar ini untuk pemanfaat yang digunakan pada iklim panas beruap yang konstan.

Modifikasi berikut terhadap standar ini adalah dapat dipakai untuk pemanfaat klas 0 dan pemanfaat klas 01 yang memiliki tegangan pengenal melebihi 150 V, yang dimaksudkan untuk digunakan dinegara yang memiliki iklim panas beruap yang konstan dan yang ditandai WdaE.

CATATAN Iklim panas beruap yang konstan dikarakteristikan dengan kelembaban tinggi dan suhu sekitar yang tinggi dengan perubahan yang kecil, seperti ditentukan dalam IEC 60721-2-1.

Dapat juga diterapkan untuk pemanfaat kelas 1 yang memiliki tegangan pengenal melebihi 150 V yang dimaksudkan untuk digunakan pada daerah yang memiliki iklim panas beruap yang konstan dan yang ditandai WdaE, jika dapat dikenakan dihubungkan ke suplai utama yang meniadakan konduktor pembumian pengaman akibat kekurangan dalam sistem pengkawatan tetap.

5 Persyaratan umum untuk pengujian

5.7 Suhu sekitar untuk pengujian Ayat 11 dan 13 adalah 3040

oC

7 Penandaan dan Petunjuk

7.1 Pemanfaat harus ditandai dengan huruf WdaE

7.12 Petunjuk harus menyatakan bahwa pemanfaat adalah disuplai melalui gawai proteksi arus sisa (GPAS) yang memiliki arus operasi sisa pengenal tidak melebihi 30 mA.

Petunjuk harus menyatakan isi pokok sebagai berikut : Pemanfaat ini dianggap sesuai untuk penggunaan pada daerah yang memiliki iklim panas beruap yang konstan. Dapat juga digunakan pada daerah lain.

10 Pemanasan

11.8 Nilai Tabel 3 dikurangi dengan 15 K.

13 Arus bocor dan kuat listrik pada suhu kerja.

13.2 Arus bocor untuk pemanfaat klas 1 harus tidak melebihi 0,5 mA

15 Tahan kelembaban

15.3 nilai t adalah 37oC16 Arus bocor dan kuat listrik

16.2 Arus bocor untuk pemanfaat klas 1 tidak melebihi 0,5 mA.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 132: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

126 dari 128

19 Operasi abnormal

19.13 Pengujian arus bocor 16.2 diterapkan dengan tambahan uji kuat listrik 16.3

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 133: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

RSNI 3

127 dari 128

Lampiran Q (Informatif)

Urutan pengujian untuk evaluasi sirkit elektronik

Pemanfaat yang memiliki sirkit elektronik

Apakah pemutusan elektronik atau mode

cadangan yang digunakan

Pemanfaat yang diuji untuk 19.11.4 dengan saklar terbuka

t d d

Apakah 19.13 terpenuhi

Pemanfaat yang diuji untuk 19.2 sampai 19.10

Apakah sirkit elektronik yang digunakan ?

Apakah kedua kondisi yang dispesifikasikan dlm

19.11.1 dipenuhi ?

Gangguan a) sampai f) pada 19.11.2 dan hubung pendek dari sirkit daya

Apakah peralatan proteksi bekerja?

Gagal

Tak ada pengujian

Tak ada pengujian

Apakah 19.13 Dipenuhi?

Tak adapengujian

selanjutnyaGagal

Tidak

Tidak

Tidak

Tidak

Ya

Ya

Ya

Ya

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 134: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

SNI IEC 60335-1:2009

128 dari 128

Lampiran R (normatif)

Evaluasi Perangkat Lunak

Perangkat lunak harus dievaluasi sesuai dengan ayat-ayat berikut dari Lampiran H IEC 60730-1, dimodifikasi sebagai berikut.

H.2 Definisi

Hanya definisi H.2.16 sampai H.2.20 dapat dipakai.

H.7 Informasi

Hanya catatan kaki 12 sampai dengan 18 pada Tabel 7.2 dapat diterapkan.

Pada catatan kaki 15), diganti ”persyartan 17, 25, 26 dan 27” dengan ”19.13 IEC standar ini” dan mengganti ”H.27” dengan ”19.11.2 IEC 60335-1”

H.11.12 Kontrol yang menggunakan perangkat lunak

Semua sub-ayat H.11.12 seperti dimodifikasi dibawah dapat dipakai, kecuali sub-ayat H.11.12.6 dan H.11.12.61 yang idak dapat dipakai.

Pada paragraf kedua, mengganti ”yang dipersyaratkan pada 66 sampai dengan 72” dengan ”yang dirujuk dalam catatan kaki 12) sampai dengan 18)”

H.11.12.7 hapus ”dan yang diidentifikasi dalam tabel 7.2, persyaratan 68”.

H.11.12.7.1 Mengganti naskah dengan berikut:

Untuk pemanfaat yang menggunakan perangkat lunak klas C yang memiliki saluran tunggal dengan swa-uji dan pemantauan struktur, pabrikan harus menyediakan pengukuran yang diperlukan untuk menujukan gangguan / kesalahan pada keselamatan yang terkait dengan segmen dan data yang ditunjukkan dalam Tabel H.11.12.7-1.

H.11.12.8 Mengganti naskah berikut :

Deteksi gangguan atau kesalahan perangkat lunak harus terjadi sebelum kesesuaian dengan 19.13 standar ini dirusak.

H.11.12.8.1 Mengganti ”hasil pada tanggapan yang dinyatakan dalam tabel 7.2, persyaratan 72” dengan ”terjadi sebelum kesesuaian dengan 19.13 standar ini di rusak”

H.11.12.13 Mengganti naskah dengan berikut : Perangkat lunak dan keselamatan yang terkait perangkat keras dibawah kontrolnya harus memulai dan mengakhiri sebelum kesesuaian dengan 19.13 standar ini dirusak.

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 135: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”

Page 136: Peranti listrik rumah tangga dan sejenis – … IEC 60335-1:2009 i Daftar isi Daftar isi iii Prakata iii

BADAN STANDARDISASI NASIONAL - BSN Gedung Manggala Wanabakti Blok IV Lt. 3-4

Jl. Jend. Gatot Subroto, Senayan Jakarta 10270 Telp: 021- 574 7043; Faks: 021- 5747045; e-mail : [email protected]

“Hak Cipta Badan Standardisasi Nasional, Copy standar ini dibuat untuk penayangan di website dan tidak untuk dikomersialkan”