161

DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

  • Upload
    others

  • View
    46

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar
Page 2: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL........................................................................................................................

DAFTAR GAMBAR..................................................................................................................

DAFTAR PETA .......................................................................................................................

KATA PENGANTAR ............................................................................................................

BAB I. PENDAHULUAN.......................................................................................................

I.1. Latar belakang.....................................................................................

...................................

I.2 Maksud dan Tujuan ...................................................................................................... .......

I.3. Ruang Lingkup ....................................................................................................................

I.4. Dasar Hukum........................................................................................................................

BAB II. METODOLOGI IKLH..............................................................................................

II.1. Kerangka Pemikiran.....................................................................................................

......

II.2. Struktur dan Indikator Kualitas Lingkungan Hidup ....................................................

1. Indeks Kualitas Air........................................................................................................

2. Indeks Kualitas Udara ..................................................................................................

3. Indeks Kualitas Tutupan Lahan ................................................................................

II.3. Sumber dan Kualitas Data................................................................................................

1. Sumber Data...................................................................................................................

2. Jenis Data........................................................................................................................

3. Jaminan Kualitas Data..................................................................................................

BAB III. ANALISIS DATA....................................................................................................

III.1. Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Nasional ............................................................

III.2. .Tren IKLH......................................................................................................................

1. Analisis Indeks Kualitas Udara...................................................................................

2. Analisis Indeks Kualitas Air.........................................................................................

3. A

na

lisi

s

In

de

ks

K

ual

ita

s

Tu

tu

pa

n

La

ha

n

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.....

.

III.3.

Profil

Provinsi..

................

................

................

................

Page 3: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

................................................

1. Aceh...............................................................................................................................

2. Sumatera Utara.............................................................................................................

3. Sumatera Barat.............................................................................................................

4. iau................................................................................................................................

5. Jambi..............................................................................................................................

6. Sumatera Selatan............................................................................................................

7. Bengkulu........................................................................................................................

8. Lampung........................................................................................................................

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup i

Halaman

iii

iv

v

ix

1

1

2

3

3

5

5

6

7

8

10

15

15

15

16

17

17

26

26

29

33

36

36

39

42

45

48

51

54

57

9. Kepulauan Bangka Belitung........................................................................................................................... 60

10. Kepulauan Riau ................................................................................................................................................... 63

11. DKI Jakarta ........................................................................................................................................................... 66

12. Jawa Barat ............................................................................................................................. .................................. 69

13. Jawa Tengah ............................................................................................................................. ............................. 72

14. DI Yogyakarta ...................................................................................................................................................... 75

15. Jawa Timur ............................................................................................................................. ................................ 78

Page 4: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

16. Banten ............................................................................................................................. ......................................... 81

17. Bali ............................................................................................................................................................................. 84

18. Nusa Tenggara Barat ........................................................................................................................................ 87

19. Nusa Tenggara Timur ............................................................................................................................. ......... 90

20. Kalimantan Barat ................................................................................................................................................ 93

21. Kalimantan Tengah ............................................................................................................................. .............. 96

22. Kalimantan Selatan ............................................................................................................................................ 99

23. Kalimantan Timur ............................................................................................................................................ 102

24. Sulawesi Utara ............................................................................................................................. ........................ 105

25. Sulawesi Tengah ................................................................................................................................................ 108

26. Sulawesi Selatan ................................................................................................................................................. 111

27. Sulawesi Tenggara ............................................................................................................................................. 114

28. Gorontalo .............................................................................................................................................................. 117

29. Sulawesi Barat ..................................................................................................................................................... 120

30. Maluku............................................................................................................................. ........................................ 123

31. Maluku Utara ....................................................................................................................................................... 126

32. Papua Barat .......................................................................................................................................................... 129

33. Papua........................................................................................................................................................................ 132

BAB IV. PENUTUP ......................................................................................................................................................

135

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................................................................................

136

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup L

DAFTAR TABEL

No Uraian Halaman

1 Kriteria dan Indikator IKLH ................................................................................................ 5

2 Standar Kualitas Udara Berdasarkan EU Directives ................................................ 9

Page 5: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

3 Baku Mutu Udara Berdasarkan WHO ........................................................................... 9

4 Hasil Penghitungan IKA, IKU, IKTL dan IKLH Tahun 2016 ........................ 17

5 Persentase Perubahan Nilai IKU, IKA, ITL dan IKLH Tahun

2016 Terhadap Tahun 2015 Pada Setiap Provinsi Berdasarkan

Proporsinya Terhadap Nilai Nasional ............................................................................ 22

6 Peringkat Nilai IKLH Secara Nasional Tahun 2016 ............................................... 23

7 Kecenderungan Perubahan Nilai IKU, IKA, ITL dan IKLH Tahun

2016 Terhadap Tahun 2015 Pada Setiap Provinsi ................................................... 25

8 Penurunan dan Kenaikan Nilai IKU dari Setiap Provinsi dan

Proporsinya Terhadap IKU Nasional ............................................................................. 27

9 Distribusi Frekuensi Nilai IKU Tahun 2011 –2016 ................................................ 29

10 Penurunan dan Kenaikan Nilai IKA dari Setiap Provinsi dan

Proporsinya Terhadap IKA Nasional ............................................................................. 31

11 Distribusi Frekuensi Nilai IKA Tahun 2011 – 2016 ............................................... 32

12 Penurunan dan Kenaikan Nilai IKTL dari Setiap Provinsi dan ..................

Proporsinya Terhadap IKTL Nasional .......................................................................... 34

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup iLL

DAFTAR GAMBAR

No. Uraian Halaman

1. Dinamika nilai EVI setiap 16 hari sekali.............................................. 13 2.

Posisi IKLH Setiap Provinsi Tahun 2016........................................... 19

3. Nilai IKU, IKA, IKTL dan IKLH pada setiap provinsi dan ................

Page 6: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Nasional 2016.......................................................................................... 24

4. Hubungan Antara Perubahan IKU Terhadap IKL............................ 28

5. Hubungan Perubahan Nilai IKA dengan IKLH Tahun 2016......... 32

6. Hubungan Perubahan Nilai IKTL dengan IKLH Tahun 2016....... 35

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup iY

DAFTAR PETA

No Uraian Halaman

1. Aceh

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 37

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 38

2. Sumatera Utara

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 40

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 41

3. Sumatera Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 43

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 44

4. Riau

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 46

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 47

5. Jambi

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 49

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 50

6. Sumatera Selatan

Page 7: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 52

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 53

7. Bengkulu

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 55

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 56

8. Lampung

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 58

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 59

9. Kepulauan Bangka Belitung

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 61

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 62

10. Kepulauan Riau

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 64

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 65

11. DKI Jakarta

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 67

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 68

12. Jawa Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 70

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 71

13. Jawa Tengah

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 73

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 74

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Y

Page 8: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

14. D.I. Yogyakarta

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 76

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 77

15. Jawa Timur

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 79

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 80

16. Banten

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 82

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 83

17. Bali

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 85

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 86

18. Nusa Tenggara Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 88

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 89

19. Nusa Tenggara Timur

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 91

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 92

20. Kalimantan Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 94

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 95

21. Kalimantan Tengah

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 .................................................................................... 97

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ............................................................... 98

22. Kalimantan Selatan

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ...................................................................................

100

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai ..............................................................

101

23. Kalimantan Timur

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 103

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 104

24. Sulawesi Utara

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 106

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 107

Page 9: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

25. Sulawesi Tengah

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 109

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 110

26. Sulawesi Selatan

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 112

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 113 Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Y

Page 10: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

27. Sulawesi Tenggara

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 115

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 116

28. Gorontalo

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 118

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 119

29. Sulawesi Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 121

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 122

30. Maluku

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 124

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 125

31. Maluku Utara

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 127

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 128

32. Papua Barat

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ...................................................................................

130 b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai

.............................................................. 131

32. Papua

a. Peta Penutupan Lahan Tahun 2015 ................................................................................... 133

b. Peta Lokasi Pemantauan Kualitas Air Sungai .............................................................. 134

YL

Page 11: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Tim Analisis dan Perhitungan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Tahun 2016

1. Sekretaris Jenderal KLHK Pengarah

2. Kepala Pusat Data dan Informasi Penanggung jawab

3. Kepala Bidang Pengelolaan Informasi Ketua

4. Kepala Subbidang Penyaji Informasi Sekretaris

5. Prof. Dr. Lilik Budi Prasetyo Anggota

6. Dr. Suryo Adi Wibowo Anggota

7. Dr. Liyantono Anggota

8. Ir. Sri Hudyastuti Anggota

9. Drs. Hendra Setiawan Anggota

Tim Sekretariat:

1. Wiyoga, SE

2. Bagus Martiandi, S.Hut

3. Sudarmanto, ST

4. Yulfikar Tahir Zain, S.Hut

5. S. Dombot Sunaryedi, SAP

6. Juarno

YLL

Page 12: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

KATA PENGANTAR

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) 2016 merupakan publikasi ketujuh yang

menggambarkan kondisi lingkungan hidup Indonesia. IKLH dapat digunakan untuk

mengevaluasi secara umum kualitas lingkungan hidup dan tren pencapai tujuan

pembangunan berkelanjutan di Indonesia. IKLH difokuskan pada media lingkungan

air, udara dan tutupan lahan.

Dokumen ini menggambarkan kondisi kualitas air, kualitas udara dan kualitas

tutupan lahan pada 33 provinsi yang pengukurannya dilakukan pada tahun 2016.

Kualitas air diukur pada 150 sungai prioritas nasional pada 33 provinsi, kualitas udara

diukur pada kawasan-kawasan perumahan, transportasi, industri, dan perkantoran

pada 268 kabupaten/kota, sedangkan kualitas tutupan lahan dihitung berdasarkan

indeks tutupan lahan.

Dalam kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang

setinggi tingginya kepada semua pihak yang berkontribusi terhadap penyusunan

dokumen IKLH Tahun 2016

Semoga dokumen IKLH Tahun 2016 bermanfaat bagi yang memerlukan.

Jakarta, 27 Desember 2017

Menteri Lingkungan Hidup dan

Kehutanan,

Dr. Ir. Siti Nurbaya, M.Sc.

ix

Page 13: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 14: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar
Page 15: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

1

BAB I

PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) diintrodusir sejak tahun 2009, yang

merupakan indeks kinerja pengelolaan lingkungan hidup secara nasional. Konsep ini

merupakan konsep Environmental Performance Index (EPI), yang kriterianya

meliputi kualitas air sungai, kualitas udara, dan kualitas tutupan lahan.

Pada IKLH 2009 hingga 2011 dilakukan penyempurnaan dengan melakukan

perubahan titik acuan dan metode perhitungan. Sebagai pembanding atau target

untuk setiap indikator adalah standar atau ketentuan yang berlaku berdasarkan

peraturan perundangan yang dikeluarkan oleh pemerintah, seperti ketentuan tentang

baku mutu air dan baku mutu udara ambien. Selain itu dapat digunakan juga acuan

atau referensi universal dalam skala internasional untuk mendapatkan referensi ideal

(Benchmark).

Pada tahun 2012 – 2014 dilakukan pengembangan metodologi dengan melakukan

pembobotan untuk menghasilkan keseimbangan dinamis antara isu hijau (green issues)

dan isu coklat (brown issues).

Isu hijau adalah semua aktivitas pengelolaan lingkungan hidup yang bersumber dari

pengelolaan sumber daya alam secara berkelanjutan. Isu coklat adalah aktivitas

pengelolan lingkungan hidup yang berkaitan dengan pengendalian pencemaran dan

kerusakan lingkungan hidup.

Tahun 2016 – 2017 dilakukan penyempurnaan kembali dengan pengembangan

metodologi perhitungan IKA. Pada periode ini status mutu air yang digunakan

adalah status mutu air kelas I Peraturan Pemerintah (PP) No. 82 Tahun 2001

tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air. Selain itu

Page 16: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

2

dilakukan penyempurnaan metodologi perhitungan IKTL dengan

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

mempertimbangkan aspek konservasi dan aspek rehabilitasi berdasarkan perubahan

tutupan lahan/hutan, serta karakteristik wilayah secara spasial.

Indikator/parameter yang dipergunakan:

1. Luas tutupan hutan (Forest cover index) dan perubahan tutupan hutan

(Forest performance index)

2. Kondisi tutupan tanah (Soil condition index). Indeks ini terkait dengan

parameter C (tutupan lahan) dalam perhitungan erosi dan air limpasan

3. Konservasi sepadan sungai/danau/pantai (Water health index). Kondisi

tutupan lahan di kanan kiri sungai (ekosistem riparian)

4. Kondisi habitat (Land habitat index). Tingkat fragmentasi hutan/habitat.

Sesuai dengan Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN) Tahun

2015-2019 bahwa kebijakan pengelolaan kualitas lingkungan hidup diarahkan pada

peningkatan Indeks Kualitas Lingkungan Hidup yang mencerminkan kondisi

kualitas air, udara dan tutupan lahan, yang diperkuat dengan peningkatan kapasitas

pengelolaan lingkungan dan penegakan hukum lingkungan.

Adapun strategi yang akan dilakukan yaitu berupa penguatan sistem pemantauan

kualitas lingkungan hidup; penguatan mekanisme pemantauan dan sistem informasi

lingkungan hidup dan penyempurnaan IKLH.

I.2. Maksud dan Tujuan

Page 17: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 3

IKLH dimaksudkan untuk memberikan gambaran secara umum atas pencapaian

kinerja program perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup secara nasional.

Tujuan IKLH sebagai berikut :

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

1. Sebagai informasi untuk mendukung proses pengambilan keputusan di tingkat

Pusat maupun Daerah yang berkaitan dengan bidang perlindungan dan

pengelolaan lingkungan hidup.

2. Sebagai bentuk pertanggungjawaban kepada publik tentang pencapaian target

kinerja program perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

3. Sebagai instrumen keberhasilan pemerintah dalam melindungi dan mengelola

lingkungan hidup.

I.3. Ruang Lingkup

Ruang lingkup IKLH meliputi analisis indeks kualitas air sungai, kualitas udara

ambien, dan kualitas tutupan lahan pada 33 provinsi. Sumber data yang

digunakan adalah sebagai berikut :

1. Hasil pemantauan kualitas air sungai pada 150 sungai prioritas nasional di 33

provinsi.

2. Hasil pemantauan passive sampler kualitas udara ambien pada 268

kabupaten/kota di 33 Provinsi

3. Hasil analisis tutupan lahan berdasarkan data citra satelit tahun 2014 dan 2015.

I.4. Dasar Hukum

Page 18: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

4

1. Pasal 28 H Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945.

2. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan.

3. Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan

Pengelolaan Lingkungan Hidup.

4. Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang

Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang

Kehutanan.

5. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air

dan Pengendalian Pencemaran Air.

6. Peraturan Pemerintah Nomor 41 Tahun 1999 tentang Pengendalian

Pencemaran Udara.

7. Peraturan Presiden Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 2015 tentang Rencana

Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2015-2019.

8. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 tentang

Pedoman Penentuan Status Mutu Air.

9. Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 45 Tahun 1997 tentang

Indeks Standar Pencemar Udara.

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

BAB II

METODOLOGI

Page 19: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 5

II. 1. Kerangka Pemikiran

IKLH sebagai indikator pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia merupakan

perpaduan antara konsep IKL dan konsep EPI. IKLH dapat digunakan untuk

menilai kinerja program perbaikan kualitas lingkungan hidup. IKLH juga dapat

digunakan sebagai bahan informasi dalam mendukung proses pengambilan

kebijakan yang berkaitan dengan perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup.

Nilai IKLH merupakan indeks kinerja pengelolaan lingkungan hidup secara nasional,

yang merupakan generalisasi dari indeks kualitas lingkungan hidup seluruh provinsi

di Indonesia.

Kriteria yang digunakan untuk menghitung IKLH adalah : (1) Kualitas Air, yang

diukur berdasarkan parameter-parameter TSS, DO, BOD,COD, total fosfat, fecal

coli, dan total coliform; (2) Kualitas udara, yang diukur berdasarkan

parameterparameter : SO2 dan NO2; dan (3) Kualitas tutupan lahan yang diukur

berdasarkan luas tutupan lahan dan dinamika vegetasi.

Tabel 1. Kriteria dan Indikator IKLH

No.

Indikator

Parameter

Bobot

Keterangan

1. Kualitas Air TSS 30%

Sungai

DO

BOD

Page 20: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

6

COD

Total

Fosfat

Fecal Coli

Total

Coliform

2.

Kualitas Udara SO2 30%

NO2

Page 21: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 7

Rumus yang digunakan untuk IKLH provinsi adalah:

IKLH_Provinsi = (30% x IKA) + (30% x IKU) + (40% x IKTL)

Setelah didapatkan nilai IKLH provinsi, selanjutnya untuk menghitung IKLH

Nasional digunakan rumus sebagai berikut:

Keterangan:

IKLH_provinsi

IKA

IKU

IKTL

= indeks kualitas lingkungan tingkat provinsi

= indeks kualitas air

= indeks kualitas udara

= indeks kualitas tutupan lahan

3. Kualitas Luas Tutupan % 40 Tutupan Lahan Lahan dan Dinamika Vegetasi

Page 22: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 8

II.2. Struktur dan Indikator Kualitas Lingkungan Hidup

IKLH tahun 2016 dihitung berdasarkan: (1) data hasil pemantauan kualitas air di 150

sungai prioritas nasional pada 33 provinsi; (2) pemantauan kualitas udara pada

kawasan-kawasan transportasi, pemukiman, industri dan komersial pada 150

kabupaten/kota; dan (3) hasil analisis citra satelit tutupan lahan dan dinamika

vegetasi tahun 2014 dan 2015.

1. Indeks Kualitas Air

Berdasarkan Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003,

bahwa salah satu metode untuk menentukan indeks kualitas air digunakan metode

indeks pencemaran air sungai (PIj).

Indeks pencemaran air dapat digunakan untuk menilai kualitas badan air, dan

kesesuaian peruntukan badan air tersebut. Informasi indeks pencemaran juga

dapat digunakan untuk memperbaiki kualitas badan air apabila terjadi penurunan

kualitas dikarenakan kehadiran senyawa pencemar.

Indeks pencemaran air dihitung menggunakan rumus sebagai berikut:

PIj adalah Indeks Pencemaran bagi

peruntukan (j) yang merupakan fungsi dari

Page 23: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 9

Ci/Lij, di mana Ci menyatakan konsentrasi parameter kualitas air ke i dan Lij

menyatakan konsentrasi parameter kualitas air i yang dicantumkan dalam baku

mutu peruntukan air j. Dalam hal ini peruntukan yang digunakan adalah klasifikasi

baku mutu air kelas I berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 82

Tahun 2001.

Nilai PIj > 1 artinya bahwa air sungai tersebut tidak memenuhi baku mutu air kelas

I sebagaimana dimaksud PP No. 82 Tahun 2001. Penghitungan Indeks

Kualitas Air (IKA) dilakukan dengan langkah-langkah sebagai berikut:

1. Setiap titik pantau pada lokasi dan waktu pemantauan kualitas air sungai

dianggap sebagai satu sampel;

2. Hitung indeks pencemaran (PIj) setiap sampel untuk parameter TSS, DO,

BOD, COD, Total Phosphat, Fecal Coli dan Total Coliform;

3. Penentuan IKA berdasarkan nilai dari PIj sebagai

berikut: a. IKA = 100, untuk PIj≤1,

b. IKA = 80, untuk PIj>1 dan PIj≤4,67 (4,67 adalah nilai PIj dari baku mutu

kelas II terhadap kelas I),

c. IKA = 60, untuk PIj>4,67 dan PIj≤6,32 (6,32 adalah nilai PIj dari baku

mutu kelas III terhadap kelas I),

d. IKA = 40, untuk PIj>6,32 dan PIj≤6,88 (6,88 adalah nilai PIj dari baku

mutu kelas IV terhadap kelas I),

e. IKA = 20, untuk PIj>6,88.

4. Selanjutnya Nilai IKA setiap provinsi dihitung dari rata-rata IKA semua

sampel dalam provinsi tersebut.

Page 24: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

0

2. Indeks Kualitas Udara

Pencemaran udara merupakan salah satu permasalahan yang dihadapi oleh

beberapa wilayah perkotaan di dunia dan tidak terkecuali di Indonesia.

Kecenderungan penurunan kualitas udara di beberapa kota besar di Indonesia

telah terlihat dalam beberapa dekade terakhir yang dibuktikan dengan data hasil

pemantauan khususnya partikel (PM10, PM2.5) dan oksidan/ozon (O3) yang

semakin meningkat. Selain itu kebutuhan akan transportasi dan energi semakin

meningkat sejalan dengan bertambahnya jumlah penduduk. Peningkatan

penggunaan transportasi dan konsumsi energi akan meningkatkan pencemaran

udara yang akan berdampak pada kesehatan manusia dan lingkungan.

Penyusunan dan penghitungan indeks kualitas udara ditujukan:

1. sebagai pelaporan kualitas udara yang dapat dimanfaatkan untuk memberikan

informasi yang mudah dipahami kepada masyarakat tentang kondisi kualitas

udara; dan

2. sebagai dasar dalam penyusunan kebijakan pengelolaan kualitas udara yang

tujuannya melindungi manusia dan ekosistem.

Indeks kualitas udara pada umumnya dihitung berdasarkan lima pencemar utama

yaitu oksidan/ozon di permukaan, bahan partikel, karbon monoksida (CO),

sulfur dioksida (SO2) dan nitrogen dioksida (NO2). Namun pada saat ini

penghitungan indeks kualitas udara menggunakan dua parameter yaitu NO2 dan

SO2. Parameter NO2 mewakili emisi dari kendaraan bermotor yang

menggunakan bahan bakar bensin, dan SO2 mewakili emisi dari industri dan

kendaraan diesel yang menggunakan bahan bakar solar serta bahan bakar yang

mengandung sulfur lainnya.

Page 25: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

1

Parameter NO2 dan SO2, diukur pada empat lokasi pada setiap kabupaten/kota

dengan menggunakan metode passive sampler. Lokasi tersebut mewakili area

transportasi, industri, perumahan dan komersial atau perkantoran/perdagangan.

Penghitungan Indeksnya adalah dengan membandingkan nilai rata-rata tahunan

terhadap standar European Union (EU) Directives. Apabila nilai indeks > 1, berarti

bahwa kualitas udara tersebut melebihi standar EU. Sebaliknya apabila nilai indeks

≤ 1 artinya kualitas udara memenuhi standar EU.

Tabel 2. Standar Kualitas Udara Berdasarkan EU Directives

Air Quality

Index Value

(IEU)

EU Standards are exceeded by one pollutant or more

>1

EU Standards are fulfilled on average

1

The situation is better than the norms requirements on average

<1

Standar kualitas udara EU Directive ini saat ini masih diperhitungkan sebagai dasar

penentuan baku mutu oleh World Health Organisation (WHO).

Tabel 3. Baku Mutu Udara Berdasarkan WHO

No

1

Pollutant

Target Value/ Limit Value

Year average is 40 µg/m3

NO2

2 PM10

Year average is 40 µg/m3

Page 26: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

2

3

PM10 daily

Number of daily averages above 50 µg/m3 is 35 days

5

6

7

8

Year average is 20 µg/m3

Year average is 20 µg/m3

Year average is 5 µg/m3

-

PM2,5

SO2

Benzene

CO

Selanjutnya indeks udara model EU (IEU) dikonversikan menjadi Indeks

Kualitas Udara (IKU) melalui persamaan sebagai berikut:

Rumus tersebut digunakan dengan asumsi bahwa data kualitas udara yang diukur

merupakan data konsentrasi pencemar. Sehingga harus dilakukan konversi ke

dalam konsentrasi kualitas udara, dengan melakukan pengurangan dari 100

persen.

3. Indeks Kualitas Tutupan Lahan

Indeks kualitas tutupan lahan (IKTL) merupakan penyempurnaan dari indeks

tutupan lahan (ITL) yang digunakan sebelum tahun 2015. Pada metode

perhitungan IKLH sebelumnya, terdapat keterbatasan dalam metode perhitungan

indikator tutupan lahan sebagai satu-satunya indikator yang mewakili isu hijau.

Oleh Karena itu dilakukan penyempurnaan metode perhitungan IKTL yang

Page 27: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

3

mengelaborasikan beberapa parameter kunci yang menggambarkan adanya aspek

konservasi, aspek rehabilitasi dan karateristik wilayah secara spasial, namun dapat

disajikan secara sederhana dan mudah dipahami. IKTL dihitung dengan

menjumlahkan nilai dari lima indeks penyusunan yang telah diberikan bobot.

IKTL dihitung dengan rumus sebagai berikut:

Keterangan :

ITH = Indeks Tutupan

Hutan

IPH = Indeks Performance

Hutan

IKT = Indeks Kondisi Tutupan

Tanah

IKBA = Indeks Konservasi Badan Air

IKH = Indeks Kondisi Habitat

Indeks Tutupan Hutan (ITH)

Tutupan lahan merupakan kenampakan biofisik permukaan bumi. Penghitungan

indeks tutupan lahan mengacu pada Klasifikasi Penutup Lahan (SNI 7645-2010).

Berdasarkan SNI 7645-2010, penutup lahan didefinisikan sebagai tutupan biofisik

pada permukaan bumi yang dapat diamati merupakan suatu hasil pengaturan,

aktivitas, dan perlakukan manusia yang dilakukan pada jenis penutup lahan

tertentu untuk melakukan kegiatan produksi, perubahan, ataupun perawatan pada

penutupan tersebut.

IKTL = Indeks Kualitas Tutupan Lahan

Page 28: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

4

Penghitungan ITH dilakukan dengan membandingkan antara luas hutan dengan

luas wilayah administrasinya. Berdasarkan UU Nomor 41 Tahun 1999, bahwa

setiap provinsi minimal memiliki kawasan hutan sekitar 30 persen dari luas

wilayah. Dalam perhitungan ITH ini, diasumsikan bahwa daerah yang ideal

memiliki kawasan hutan adalah Provinsi Papua pada tahun 1982 (84,3% dari luas

wilayah administrasinya). Asumsi yang digunakan dalam penghitungan ITH,

bahwa daerah-daerah yang memiliki kawasan hutan 30 persen dari luas wilayah

administrasinya diberi nilai 50. Sedangkan yang nilai ITH tertinggi (100) adalah

daerah yang memiliki kawasan 84,3 persen dari luas wilayah administrasinya.

Penghitungan indeks tutupan hutan diawali dengan melakukan penjumlahan luas

hutan primer dan hutan sekunder untuk setiap provinsi. Penghitungan indeks

tutupan hutan menggunakan rumus:

Keterangan :

TH = Tutupan Hutan

LTH = Luas Tutupan Hutan

LWP = Luas Wilayah Provinsi

Kemudian dilakukan konversi persentase yang merupakan perbandingan luas

tutupan hutan dengan luas wilayah provinsi melalui persamaan sebagai berikut:

Keterangan :

ITH = Indeks Tutupan Hutan

TH = Tutupan Hutan

Page 29: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

5

Indeks Performance Hutan (IPH)

Karakterisasi dinamika temporal vegetasi dalam waktu yang panjang dapat

dipergunakan untuk mengamati tren perubahan yang terjadi pada satu kelas

penggunaan lahan.

Performance hutan dinilai dari pertumbuhan hutan dengan menggunakan nilai rata-

rata Enhanced Vegetation Index (EVI) per tahun. Nilai signifikan perbedaan nilai

dua tahun berurutan (threshold change) ditetapkan dengan menggunakan asumsi

sebaran normal, sehingga threshold yang digunakan adalah µ ± standard deviasi (SD).

Setiap poligon yang terdeteksi sebagai area yang signifikan berubah, baik positif

maupun negatif, akan dihitung luasan dan presentase terhadap luas wilayah.

Gambar 1. Dinamika nilai EVI setiap 16 hari sekali (Setiawan, et al. 2014)

Indeks Performance Hutan (IPH) untuk setiap provinsi diperoleh dari agregat nilai

bobot per luas poligon terhadap luas wilayah total (area-weighted aggregated). Nilai

Page 30: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

6

indeks 50 diberikan pada area di mana tidak terjadi peningkatan dan penurunan

performance hutan pada periode tertentu.

Indeks Kondisi Tutupan Tanah (IKT)

IKT merupakan nilai dari fungsi tutupan lahan atau tanah terhadap konservasi tanah

dan air. Indeks ini terkait dengan parameter koefisien tutupan lahan (C) dalam

perhitungan erosi tanah atau air limpasan. Nilai parameter C ditentukan berdasarkan

fungsi konservasi tanah dan air.

Nilai indeks kondisi tanah dihitung dengan memberikan nilai indeks terbesar sebesar

100 dan terkecil sebesar 50.

IKT = (1 – C x 0,625) x 100

Indeks Konservasi Badan Air (IKBA)

IKBA merupakan fungsi dari sempadan sungai/danau dalam menjaga kualitas badan

air. Nilai IKBA dihitung dengan rumus sebagai berikut:

Keterangan:

IKBA : Indeks Konservasi Badan Air

LTH : Luas Tutupan Hutan

Page 31: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

7

Indeks Kondisi Habitat (IKH)

IKH mencerminkan kondisi keanekaragaman hayati di suatu tempat, sehingga secara

tidak langsung mengukur kondisi habitat adalah mengukur tingkat keanekaragaman

hayati yang ada di tempat tersebut. Dalam penilaian kualitas lahan/lanskap ini hanya

satu indeks yang digunakan yaitu Total Core Area Index

(TCAI) dengan rentang nilai 0 – 100%.

Keterangan:

TCAI = Total Core Area Index

a ijc = Patch dengan core area aij

= Patch

II.3. Sumber dan Kualitas Data

1. Sumber Data

1) Data bersumber dari data primer dan data sekunder. Data primer berasal

dari hasil pengukuran pemantauan kuallitas air dan kualitas udara. Data

sekunder berasal dari hasil interpretasi satelit tutupan lahan liputan tahun

2015, demografi, dan luas wilayah Indonesia Tahun 2016.

2) Data primer pengukuran kualitas air dan kualitas udara berasal dari

Direktorat Jenderal Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan

Lingkungan Tahun 2016.

3) Data tutupan lahan bersumber dari Direktorat Jenderal Planologi

Page 32: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

8

Kehutanan dan Tata Lingkungan Tahun 2015.

4) Data EVI dari MODIS MOD 13Q1 tahun 2014 dan 2015.

5) Data demografi dan luas wilayah bersumber dari BPS Tahun 2016.

2. Jenis Data

Kualitas Air

1) Pemantauan kualitas air sungai dilakukan pada 33 provinsi yang

merupakan sungai utama lintas provinsi

2) Pemantauan kualitas air sungai dilakukan pada 150 sungai

3) Pemantauan kualitas air sungai dilakukan paling sedikit 4 kali setahun

pada tiga lokasi,

4) Jumlah titik pantau : 2427 titik pantau

Kualitas Udara

1) Pemantauan kualitas udara ambien dilakukan pada 268 kabupaten/kota.

Sekitar 60 persen kabupaten/kota yang dipantau termasuk kedalam

kategori kabupaten/kota sedang dan kabupaten/kota yang termasuk

kategori kecil. Kategori ini didasarkan kepada besaran jumlah penduduk.

2) Pemantauan dilakukan pada lokasi-lokasi yang mewakili dampak

pencemaran udara dari kawasan transportasi, kawasan perumahan,

kawasan perkantoran dan kawasan industri

3) Pengukuran kualitas udara ambien menggunakan metode passive sampler

4) Periode pengukuran maksimal dilakukan dua kali per tahun

Page 33: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 1

9

Tutupan Lahan

1) Data penutupan lahan yang digunakan merupakan hasil interpretasi

Landsat liputan tahun 2015.

2) Persentase perbandingan luas tutupan hutan dengan luas wilayah

administasi provinsi, yaitu tutupan hutan yang meliputi klasifikasi

penutupan lahan:

• Hutan lahan kering primer.

• Hutan lahan kering sekunder.

• Hutan mangrove primer.

• Hutan mangrove sekunder.

• Hutan rawa primer.

• Hutan rawa sekunder.

• Hutan tanaman.

3) Data EVI (enhanced vegetation index) dari citra MODIS MOD13Q1

sebanyak 46 data serial waktu tahun 2014 dan 2015 untuk wilayah

Indonesia.

3. Jaminan Kualitas Data

Untuk menjamin validitas data dengan cara membuat sistem kontrol, yaitu

dengan membuat blanko perjalanan, dan blanko laboratorium.

Page 34: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

0

BAB III

ANALISIS DATA

III.1. INDEKS KUALITAS LINGKUNGAN HIDUP NASIONAL

Hasil penghitungan nilai IKLH 2016 pada masing-masing provinsi disajikan

selengkapnya pada Tabel 4.

Tabel 4. Hasil Penghitungan IKA, IKU, IKTL dan IKLH Tahun 2016

No

Provinsi

IKU

IKA

IKTL

IKLH

1

Aceh

86,30

70,36

66,38

73,55

2

Sumatera Utara

79,20

75,43

50,21

66,47

3

Sumatera Barat

82,90

40,00

57,97

60,06

4

Riau

72,40

50,75

49,45

56,73

5

Jambi

88,10

61,00

48,21

64,01

6

Sumatera Selatan

81,60

84,05

43,93

67,27

7

Bengkulu

85,40

80,97

56,31

72,43

8

Lampung

77,50

68,10

41,66

60,34

9

Bangka Belitung

80,40

82,08

45,33

66,88

10

Kepulauan Riau

78,60

80,00

56,53

70,19

11

DKI Jakarta

56,40

24,62

35,97

38,69

12

Jawa Barat

78,60

32,86

46,09

51,87

Page 35: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

1

13

Jawa Tengah

77,30

46,73

53,86

58,75

14

DI Yogyakarta

87,60

26,97

42,49

51,37

15

Jawa Timur

83,20

40,08

54,99

58,98

16

Banten

58,80

80,00

45,91

60,00

17

Bali

88,30

89,09

48,44

72,59

No

Provinsi

IKU

IKA

IKTL

IKLH

18

Nusa Tenggara Barat

81,20

27,19

60,03

56,53

19

Nusa Tenggara Timur

82,70

35,18

59,67

59,23

20

Kalimantan Barat

81,50

80,80

58,87

72,24

21

Kalimantan Tengah

83,80

82,22

62,25

74,71

22

Kalimantan Selatan

85,60

43,78

50,64

59,07

23

Kalimantan Timur

80,20

79,77

72,14

76,85

24

Sulawesi Utara

86,70

59,62

57,93

67,07

25

Sulawesi Tengah

87,90

49,33

69,03

68,78

26

Sulawesi Selatan

85,80

75,44

55,43

70,54

27

Sulawesi Tenggara

83,50

80,00

65,48

75,24

28

Gorontalo

88,30

52,62

67,56

69,30

29

Sulawesi Barat

86,40

45,13

62,69

64,54

30

Maluku

87,30

58,81

69,57

71,66

31

Maluku Utara

86,20

64,62

68,03

72,46

Page 36: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

2

32

Papua Barat

93,40

76,67

79,98

83,01

33

Papua

89,60

76,00

79,17

81,35

NASIONAL

81,61

60,38

57,83

65,73

Pada tahun 2016 ini, Provinsi Papua Barat merupakan provinsi yang memiliki nilai

IKLH tertinggi. Kemudian disusul oleh Provinsi Papua, Kalimantan Timur, Sulawesi

Tenggara dan Kalimantan Tengah. Sementara untuk nilai IKLH terkecil diperoleh

oleh Provinsi DKI Jakarta (Lihat Gambar 2).

Page 37: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

3

Gambar 2. Posisi IKLH Setiap Provinsi Tahun 2016

Berdasarkan Penghitungan IKLH Tahun 2016, Indeks kualitas lingkungan hidup

nasional menunjukkan penurunan sebesar 2,50 poin dibandingkan dengan tahun

2015, yaitu dari 68,23 menjadi 65,73. Hal ini dipengaruhi oleh penurunan nilai IKA

sebesar 5,48 dibandingkan dengan tahun 2015, yaitu dari 65,86 menjadi 60,38.

Disamping itu juga terjadi penurunan nilai IKU sebesar 2,23 poin dibandingkan

Page 38: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

4

tahun 2015, yaitu dari 83,84 menjadi 81,61. Nilai IKTL juga mengalami sedikit

penurunan sebesar 0,47 poin dibandingkan dengan tahun 2015, yaitu dari 58,30

menjadi 57,83. Porsi penurunan nilai IKLH dari setiap komponen adalah 66% IKA,

27% IKU dan 7% IKTL.

Penurunan nilai IKA Nasional yang cukup signifikan ini paling besar merupakan

kontribusi dari Provinsi Jawa Barat (77,95%). Provinsi lain yang berkontribusi

terhadap penurunan nilai IKA adalah Jawa Timur, Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara

Timur, Papua dan Maluku. Sementara itu ada beberapa provinsi yang berkontribusi

menahan laju penurunan IKA atau memiliki nilai IKA yang lebih baik bila

dibandingkan dengan tahun sebelumnya, yaitu secara berturut-turut dimulai yang

paling besar kontribusinya adalah Kalimantan Tengah, Banten, Sumatera Barat,

Riau, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Timur. Kontribusi proporsi dinamika

perubahan nilai IKA pada setiap provinsi terhadap nilai IKA nasional secara detail

dapat dilihat pada Tabel 5.

Sementara itu, penurunan nilai IKU Provinsi Kalimantan Timur berkontribusi paling

besar terhadap penurunan nilai IKU Nasional (43,44%). Kemudian provinsi-

provinsi lain yang juga turut berkontribusi terhadap penurunan IKU Nasional adalah

Jawa Timur, Kalimantan Barat, DKI Jakarta, Sumatera Utara, Jawa Tengah,

Kalimantan Tengah, Nusa Tenggara Barat, Lampung, Sumatera Barat dan Maluku

Utara. Sedangkan Provinsi Papua, Riau, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Banten, Nusa

Tenggara Timur, Jambi, Maluku, Papua Barat dan Sumatera Selatan merupakan

provinsi-provinsi yang mengalami kenaikan nilai IKU dibandingkan dengan tahun

sebelumnya sehingga membantu menahan laju penurunan IKU Nasional pada tahun

2016. Kontribusi persentase dinamika perubahan nilai IKU pada setiap provinsi

terhadap nilai IKU nasional secara detail dapat dilihat pada Tabel 5.

IKTL mengalami penurunan yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan IKA dan

IKU. Provinsi Sumatera Selatan, Jawa Tengah, Riau dan Kalimantan Tengah

Page 39: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

5

merupakan provinsi-provinsi yang paling besar berkontribusi terhadap penurunan

nilai IKTL Nasional. Sementara itu Provinsi Jawa Timur, DKI Jakarta, Kupulauan

Riau, Sulawesi Tenggara, Banten dan Bangka Belitung merupakan provinsiprovinsi

yang mengalami kenaikan nilai IKTL sehingga sedikit membantu laju penurunan

IKTL Nasional. Kontribusi dinamika proporsi perubahan nilai IKTL pada setiap

provinsi terhadap nilai IKTL nasional secara detail dapat dilihat pada Tabel 5.

Secara keseluruhan dari ketiga komponen IKLH, yaitu IKU, IKA dan IKTL,

nampak bahwa tidak semua komponen memiliki tren yang sama pada setiap

provinsi. Terdapat 9 provinsi yang ketiga komponen memiliki tren penurunan, yaitu

Aceh, Sumatera Utara, Bengkulu, Lampung, Jawa Tengah, Kalimantan Barat,

Sulawesi Tengah, Sulawesi Barat dan Maluku Utara. Sementara itu, terdapat juga 1

provinsi yang ketiga komponennya mengalami kenaikan, yaitu Provinsi Banten.

Sementara itu, 23 provinsi lainnya memiliki kecenderungan kenaikan pada 1-2

komponen dan menurun pada 1-2 komponen lainnya. Dengan kondisi

kecenderungan yang bercampur ini, terdapat 11 provinsi mengalami kenaikan nilai

IKLH, yaitu Sumatera Barat, Riau, Jambi, DIY, Kalimantan Tengah, Kalimantan

Selatan, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Papua Barat dan

Papua. 12 provinsi lainnya mengalami penurunan nilai IKLH, yaitu Sumatera

Selatan, Bangka Belitung, Kepulauan Riau, DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Timur,

Bali, NTB, NTT, Kalimantan Timur, Gorontalo dan Maluku. Tabel 5 menunjukkan

bahwa penurunan IKLH 2016 sebagian besar berasal dari kontribusi Provinsi Jawa

Barat (46,79%), Jawa Timur (12,95%), Kalimantan Timur (10,39%), Kalimantan

Barat (6,89%), Sulawesi Tengah (6,62%), Jawa Tengah (6,01%) dan Sumatera Utara

(5,34%).

Tabel 5. Persentase Perubahan Nilai IKU, IKA, ITL dan IKLH Tahun 2016 Terhadap Tahun 2015 Pada Setiap Provinsi Berdasarkan Proporsinya

Terhadap Nilai Nasional

Page 40: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

6

Persentase Persentasi Persentasi Persentase

No

Provinsi

Proporsi

IKU

Proporsi

IKA Proporsi IKTL

Proporsi

IKLH

Provinsi Provinsi Provinsi Provinsi

1 Aceh -3,47% -0,42% -0,62% -1,25%

2 Sumatera Utara -18,54% -0,46% -1,06% -5,34%

3 Sumatera Barat -5,29% 3,46% -0,31% 0,84%

4 Riau 19,01% 2,81% -23,94% 5,14%

5 Jambi 4,55% 1,27% -4,51% 1,70%

6 Sumatera Selatan 3,35% -1,82% -32,57% -2,74%

7 Bengkulu -2,82% -1,18% -0,69% -1,58%

8 Lampung -5,31% -1,69% -1,84% -2,67%

9 Bangka Belitung -4,75% 0,06% 0,20% -1,22%

10 Kepulauan Riau -2,17% -0,51% 2,86% -0,70%

11 DKI Jakarta -20,12% 0,84% 10,03% -4,08%

12 Jawa Barat 17,87% -77,95% -4,25% -46,79%

13 Jawa Tengah -13,41% -0,94% -23,96% -6,01%

14 DIY -1,08% 0,75% -1,14% 0,12%

15 Jawa Timur -23,73% -13,06% 26,21% -12,95%

16 Banten 9,52% 3,46% 0,34% 4,85%

17 Bali -1,74% 0,25% -1,65% -0,43%

18 Nusa Tenggara Barat -7,29% 0,97% -0,37% -1,34%

19 Nusa Tenggara Timur 5,60% -8,19% -2,76% -4,09%

20 Kalimantan Barat -21,41% -1,30% -4,11% -6,89%

21 Kalimantan Tengah -12,18% 9,25% -22,87% 1,12%

22 Kalimantan Selatan -1,58% 2,50% -1,22% 1,13%

23 Kalimantan Timur -43,44% 2,09% -2,04% -10,39%

24 Sulawesi Utara -2,34% 1,45% -0,68% 0,28%

25 Sulawesi Selatan 11,51% 1,58% -0,96% 4,04%

26 Sulawesi Tengah -1,20% -9,47% -0,91% -6,62%

27 Sulawesi Tenggara -0,08% 0,01% 0,73% 0,04%

28 Gorontalo -1,93% 0,30% -0,85% -0,39%

29 Sulawesi Barat -0,87% -1,36% -0,49% -1,16%

30 Maluku 3,85% -6,25% -2,06% -3,23%

31 Maluku Utara -5,09% -0,10% -0,69% -1,48%

32 Papua Barat 3,48% 0,02% -0,48% 0,90%

33 Papua 21,12% -6,38% -3,34% 1,22%

Page 41: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

7

Berdasarkan Tabel 5, bahwa semua nilai indeks mengalami penurunan

dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan pengelolaan

lingkungan di Indonesia sedang mengalami tekanan yang lebih besar dari

pemanfaatan sumber daya lingkungan dibandingkan dengan upaya perbaikan kualitas

lingkungan hidup.

Tabel 6. Peringkat Nilai IKLH Secara Nasional Tahun 2016

No

Predikat

Kisaran Nilai IKLH

1

Sangat Baik

IKLH > 80

2

Baik

70 < IKLH ≤ 80

3

Cukup Baik

60 < IKLH ≤ 70

4

Kurang Baik

50 ≤ IKLH ≤ 60

5

Sangat Kurang Baik

40 ≤ IKLH > 50

6 Waspada

Pengklasifikasian peringkat sebagaimana yang tercantum pada Tabel 6 di atas

didasarkan pada sebaran nilai IKLH pada 33 provinsi. Klasifikasi ini bersifat dinamis

sesuai dengan sebaran nilai IKLH dari masing-masing provinsi. Berdasarkan

peringkat nilai IKLH Tahun 2016, IKLH Tahun 2016 berada pada peringkat Cukup

Baik.

Page 42: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2

8

Untuk mendapatkan angka nasional ini, masing-masing provinsi memberikan

kontribusi berdasarkan jumlah penduduk dan luas wilayahnya terhadap total jumlah

Indonesia. Porsi kontribusi terbesar adalah dari Jawa Barat (10,1%), Jawa Timur

(8,8%), Papua (8,8%), Jawa Tengah (7,4%) dan Kalimantan Timur (6,1%).

Sementara yang terendah (kontribusi kurang dari 1%) adalah Gorontalo, Kepulauan

Riau, Bangka Belitung, Sulawesi Barat, DIY, Bengkulu dan Sulawesi Utara. Nilai

IKU, IKA, IKTL dan IKLH setiap provinsi secara grafis disajikan pada Gambar 3.

Berdasarkan gambar tersebut dapat dilihat provinsi-provinsi yang nilai IKU, IKA,

IKTL dan IKTL yang berada dibawah dan diatas nilai Nasional.

Page 43: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Gambar 3.

Nilai IKU,

IKA,

IKTL dan

IKLH

pada setiap

provinsi

dan

Nasional

2016

Indeks

Kualitas

Lingkungan

Hidup 24

Page 44: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar
Page 45: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 25

Tabel 7. Kecenderungan Perubahan Nilai IKU, IKA, ITL dan IKLH Tahun 2016 Terhadap Tahun 2015 Pada Setiap Provinsi

Proporsi Persentase

No Provinsi IKU IKA IKTL IKLH IKLH Proporsi

Provinsi

Provinsi

1 Aceh -3,14 -0,96 -0,12 -1,28 -0,031 -1,25%

2 Sumatera Utara -8,95 -0,57 -0,11 -2,90 -0,134 -5,34%

3 Sumatera Barat -5,58 8,96 -0,07 0,99 0,021 0,84%

4 Riau 12,10 4,36 -3,21 3,66 0,129 5,14%

5 Jambi 5,17 3,50 -1,08 2,16 0,043 1,70%

6 Sumatera Selatan 1,96 -2,62 -3,99 -1,79 -0,069 -2,74%

7 Bengkulu -7,11 -7,36 -0,37 -4,49 -0,040 -1,58%

8 Lampung -4,76 -3,75 -0,35 -2,70 -0,067 -2,67%

9 Bangka Belitung -15,21 0,41 0,13 -4,38 -0,030 -1,22%

10 Kepulauan Riau -8,01 -4,67 2,22 -2,92 -0,018 -0,70%

11 DKI Jakarta -22,38 2,27 2,35 -5,10 -0,102 -4,08%

12 Jawa Barat 3,97 -42,44 -0,20 -11,62 -1,170 -46,79%

13 Jawa Tengah -4,02 -0,72 -1,52 -2,03 -0,150 -6,01%

14 DIY -2,98 5,13 -0,67 0,38 0,003 0,12%

15 Jawa Timur -6,01 -8,17 1,40 -3,69 -0,324 -12,95%

16 Banten 8,15 7,25 0,06 4,64 0,121 4,85%

17 Bali -4,05 1,42 -0,81 -1,12 -0,011 -0,43%

18 Nusa Tenggara Barat -11,07 3,60 -0,12 -2,29 -0,034 -1,34%

19 Nusa Tenggara Timur 5,57 -20,01 -0,58 -4,56 -0,102 -4,09%

20 Kalimantan Barat -10,07 -1,53 -0,41 -3,64 -0,172 -6,89%

21 Kalimantan Tengah -6,07 11,33 -2,41 0,62 0,028 1,12%

22 Kalimantan Selatan -2,00 7,78 -0,33 1,60 0,028 1,13%

23 Kalimantan Timur -16,00 1,87 -0,16 -4,30 -0,260 -10,39%

24 Sulawesi Utara -6,02 9,16 -0,37 0,80 0,007 0,28%

25 Sulawesi Selatan 9,00 3,01 -0,16 3,53 0,101 4,04%

26 Sulawesi Tengah -1,22 -24,00 -0,20 -7,65 -0,165 -6,62%

27 Sulawesi Tenggara -0,11 0,00 0,23 0,06 0,001 0,04%

28 Gorontalo -7,90 2,95 -0,74 -1,78 -0,010 -0,39%

29 Sulawesi Barat -2,81 -10,87 -0,34 -4,24 -0,029 -1,16%

30 Maluku 4,97 -19,80 -0,56 -4,67 -0,081 -3,23%

31 Maluku Utara -10,74 -0,57 -0,31 -3,51 -0,037 -1,48%

32 Papua Barat 2,37 0,00 -0,07 0,68 0,023 0,90%

Page 46: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 26

33 Papua 5,36 -4,00 -0,18 0,34 0,030 1,22%

NASIONAL -2,23 -5,48 -0,47 -2,50 -2,500

Apabila hanya dilihat dari tren perubahan 2015 ke 2016, maka kecenderungan yang

terjadi adalah kecenderungan penurunan. Apabila dilihat lebih detail lagi seperti yang

disajikan pada Tabel 7, terdapat 9 provinsi yang ketiga komponennya mengalami

penurunan, 1 provinsi mengalami kenaikan dan 23 provinsi mengalami penurunan

pada 1-2 komponen dan kenaikan pada 1-2 komponen secara bersamaan. Dari 23

provinsi ini, 11 provinsi secara keseluruhan (nilai IKLH) mengalami kenaikan dan

12 provinsi mengalami penurunan.

III.2. Tren IKLH

1. Analisis Indeks Kualitas Udara

Secara umum, nilai IKU pada periode tahun 2011 – 2016 apabila dilihat

kecenderungan linear-nya maka nilai IKU cenderung menurun dengan laju

penurunan 0,014 per tahun. Akan tetapi, pada tahun 2016 terjadi penurunan yang

cukup besar dari 83,84 menjadi 81,61 atau terjadi penurunan nilai indeks sebesar 2,23

poin. Nilai IKU secara nasional masih dalam kategori baik dilihat dari parameter SO2

dan NO2.

Penurunan nilai IKU Provinsi DKI Jakarta merupakan penurunan yang besar apabila

dibandingkan dengan provinsi lainnya. Kemudian provinsi-provinsi lain yang juga

mengalami penurunan IKU (berurutan dari penurunan yang paling besar) adalah

Kalimantan Timur, Bangka Belitung, Nusa Tenggara Barat, Maluku Utara,

Kalimantan Barat, Sumatera Utara, Kepulauan Riau, Gorontalo, Bengkulu,

Page 47: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 27

Kalimantan Tengah, Sulawesi Utara, Jawa Timur dan Sumatera Barat. Sedangkan

Provinsi Riau, Sulawesi Selatan, Banten, Nusa Tenggara Timur, Papua dan Jambi

merupakan provinsi-provinsi yang mengalami kenaikan nilai IKU dibandingkan

dengan tahun sebelumnya sehingga membantu menahan laju penurunan IKU

Nasional pada tahun 2016.

Tabel 8. Penurunan dan Kenaikan Nilai IKU dari Setiap Provinsi dan Proporsinya

Terhadap IKU Nasional

Proporsi Persentase No Provinsi IKU IKU Proporsi IKU

Provinsi

Provinsi

1 Aceh -3,14 -0,077 -3,47%

2 Sumatera Utara -8,95 -0,413 -18,54%

3 Sumatera Barat -5,58 -0,118 -5,29%

4 Riau 12,10 0,424 19,01%

5 Jambi 5,17 0,101 4,55%

6 Sumatera Selatan 1,96 0,075 3,35%

7 Bengkulu -7,11 -0,063 -2,82%

8 Lampung -4,76 -0,118 -5,31%

9 Bangka Belitung -15,21 -0,106 -4,75%

10 Kepulauan Riau -8,01 -0,048 -2,17%

11 DKI Jakarta -22,38 -0,449 -20,12%

12 Jawa Barat 3,97 0,399 17,87%

13 Jawa Tengah -4,02 -0,299 -13,41%

14 DIY -2,98 -0,024 -1,08%

15 Jawa Timur -6,01 -0,529 -23,73%

16 Banten 8,15 0,212 9,52%

17 Bali -4,05 -0,039 -1,74%

18 Nusa Tenggara Barat -11,07 -0,163 -7,29%

19 Nusa Tenggara Timur 5,57 0,125 5,60%

20 Kalimantan Barat -10,07 -0,478 -21,41%

Page 48: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 28

21 Kalimantan Tengah -6,07 -0,272 -12,18%

22 Kalimantan Selatan -2,00 -0,035 -1,58%

23 Kalimantan Timur -16,00 -0,969 -43,44%

24 Sulawesi Utara -6,02 -0,052 -2,34%

25 Sulawesi Selatan 9,00 0,257 11,51%

26 Sulawesi Tengah -1,22 -0,027 -1,20%

27 Sulawesi Tenggara -0,11 -0,002 -0,08%

28 Gorontalo -7,90 -0,043 -1,93%

29 Sulawesi Barat -2,81 -0,019 -0,87%

30 Maluku 4,97 0,086 3,85%

31 Maluku Utara -10,74 -0,114 -5,09%

32 Papua Barat 2,37 0,078 3,48%

33 Papua 5,36 0,471 21,12%

Tabel 8 menunjukkan besarnya penurunan dan kenaikan nilai IKU dari setiap

provinsi. Meskipun Provinsi Jakarta mengalami penurunan nilai IKU yang sangat

besar (22,38 poin), namun kontribusinya terhadap penurunan IKU nasional hanya

20,12%. Apabila dibandingkan dengan Provinsi Kalmantan Timur dan Jawa Timur

yang masing-masing mengalami penurunan sebesar 16 (71,5% terhadap penurunan

DKI Jakarta) dan 6,01 (26,9% terhadap penurunan DKI Jakarta) poin. Artinya

bahwa Kalimantan Timur dan Jawa Timur memberikan kontribusi penurunan

nasional yang jauh lebih tinggi, yaitu masing-masing sebesar 43,44% dan 23,73%.

Demikian juga dengan kenaikan nilai IKU di Provinsi Riau, kenaikan nilai IKU di

provinsi tersebut sebesar 12,1 poin hanya berkontribusi sebesar 19,01% terhadap

IKU nasional dan tidak memberikan kontribusi yang jauh lebih besar dibandingkan

dengan Provinsi Papua. Provinsi Papua hanya mengalami kenaikan nilai IKU sebesar

5,36 poin namun memberikan kontribusi paling besar terhadap nilai IKU nasional,

yaitu sebesar 21,12%.

Page 49: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 29

Secara garis besar bahwa hubungan antara perubahan IKU terhadap IKLH pada

tahun 2016 digambarkan sebagai berikut :

Gambar 4. Hubungan Antara Perubahan IKU Terhadap IKLH

Indikasi nilai keseimbangan dinamis IKU seperti yang ditunjukan pada Tabel 9,

distribusi frekuensinya berada pada rentang nilai 82 – 91. Terdapat kecedurungan

perubahan nilai rentang secara umum dari rentang >91 dan rentang 82 – 91 kearah

rentang dibawahnya.

Tabel 9. Distribusi Frekuensi Nilai IKU Tahun 2011 – 2016

Nilai IKU

Jumlah Provinsi Berdasarkan Tahun

2011

2012

1

2013

2014

1

2015

2016 0

2

0

< 51

1 1

1

Page 50: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 30

52 – 61

62 – 71

72 – 81

82 – 91

> 91

Jumlah

2

2

3

23

2

33

3

0

2

16

11

33

11

19 1

33

0

2

1

1

1

0

5

3

6

16

22

17

10

4

8

33

33

33

2. Analisis Indeks Kualitas Air

Penurunan nilai IKA provinsi yang paling besar adalah IKA Provinsi Jawa Barat.

Provinsi lain yang mengalami penurunan nilai IKA berurutan dari yang paling besar

adalah Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara Timur, Maluku, Sulawesi Barat, Jawa Timur

dan Bengkulu. Sementara itu ada beberapa provinsi yang berkontribusi menahan laju

penurunan IKA nasional atau memiliki nilai IKA yang lebih baik bila dibandingkan

dengan tahun sebelumnya, yaitu secara berturut-turut dimulai dari yang paling besar

adalah Kalimantan Selatan, Sulawesi Utara, Sumatera Barat, Kalimantan Selatan,

Banten dan DI Yogyakarta. Jawa Barat berkontribusi paling besar dalam penurunan

IKA nasional, yaitu sebesar 77,95% terhadap penurunan nilai IKA nasional yang

sebesar 5,48 poin. Apabila dilihat terhadap proporsi nasional, tidak semua provinsi

yang mengalami penurunan atau kenaikan yang

Page 51: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 31

besar akan berkontribusi besar pula terhadap IKA nasional. Sebagai contoh, Provinsi

Sulawesi Tengah mengalami penurunan sebesar 24 poin namun hanya berkontribusi

hanya sebesar 9.47% terhadap penurunan nilai IKA nasional yang sebesar 5,48 poin.

Hal tersebut berlaku sebaliknya terhadap Provinsi Jawa Timur, penurunan yang

hanya sebesar 8,170 poin, akan tetapi berkontribusi 13,06% terhadap penurunan

IKA nasional. Kontribusi dinamika perubahan nilai IKA pada setiap provinsi secara

detail dapat dilihat pada Tabel 10.

Penurunan nilai IKA paling banyak disebabkan oleh peningkatan nilai rasio antara

parameter kualitas air dengan baku mutunya. Secara rata-rata, nilai rasio ketujuh

parameter sudah melebihi nilai 1 atau dengan kata lain sudah melampaui baku mutu

kualitas air. Nilai rasio yang paling besar lebih banyak terjadi pada parameter Fecal

Coli dan Total Coli. Kemudian disusul oleh parameter BOD dan COD. Sebagai

contoh, Provinsi Jawa Barat mengalami peningkatan nilai rata-rata Fecal

Coli hingga 52 kali lipat, Total Coli hingga 42 kali lipat, TSS hingga 5 kali lipat, BOD

hingga 1,69 kali lipat, COD hingga 1,59 kali lipat, DO hingga 1,18 kali lipat dan TP

hingga 0,24 kali lipat. Apabila dilihat rasio nilai rata-rata parameter terhadap baku

mutu, pada 2015 rasio pameter Fecal Coli, Total Coli, TSS, BOD, COD, DO dan

TP secara berurutan adalah 7,09, 1,93, 2,82, 1,99, 1,57, 1,21 dan 0,44. Dengan

peningkatan nilai Fecal Coli dan Total Coli yang berpuluh kali lipat menyebabkan

nilai IKA turun secara drastis.

Page 52: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

32

Tabel 10 Penurunan dan Kenaikan Nilai IKA dari Setiap Provinsi dan Proporsinya

Terhadap IKA Nasional

Proporsi Persentasi No Provinsi IKA IKA Proporsi

Provinsi

IKA Provinsi

1 Aceh -0,96 -0,023 -0,42% 2 Sumatera Utara -0,57 -0,025 -0,46% 3 Sumatera Barat 8,96 0,190 3,46% 4 Riau 4,36 0,154 2,81% 5 Jambi 3,50 0,069 1,27% 6 Sumatera Selatan -2,62 -0,100 -1,82% 7 Bengkulu -7,36 -0,065 -1,18% 8 Lampung -3,75 -0,092 -1,69% 9 Bangka Belitung 0,41 0,003 0,06%

10 Kepulauan Riau -4,67 -0,028 -0,51% 11 DKI Jakarta 2,27 0,046 0,84% 12 Jawa Barat -42,44 -4,272 -77,95% 13 Jawa Tengah -0,72 -0,051 -0,94% 14 DIY 5,13 0,041 0,75% 15 Jawa Timur -8,17 -0,716 -13,06% 16 Banten 7,25 0,190 3,46% 17 Bali 1,42 0,014 0,25% 18 Nusa Tenggara Barat 3,60 0,053 0,97% 19 Nusa Tenggara Timur -20,01 -0,449 -8,19% 20 Kalimantan Barat -1,53 -0,071 -1,30% 21 Kalimantan Tengah 11,33 0,507 9,25% 22 Kalimantan Selatan 7,78 0,137 2,50% 23 Kalimantan Timur 1,87 0,115 2,09% 24 Sulawesi Utara 9,16 0,080 1,45% 25 Sulawesi Selatan 3,01 0,087 1,58% 26 Sulawesi Tengah -24,00 -0,519 -9,47% 27 Sulawesi Tenggara 0,00 0,000 0,01% 28 Gorontalo 2,95 0,016 0,30% 29 Sulawesi Barat -10,87 -0,074 -1,36% 30 Maluku -19,80 -0,343 -6,25% 31 Maluku Utara -0,57 -0,006 -0,10% 32 Papua Barat 0,00 0,001 0,02% 33 Papua -4,00 -0,350 -6,38%

Page 53: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 33

Indikasi nilai keseimbangan dinamis IKA juga dapat dilihat berdasarkan distribusi

frekuensinya. Tabel 11 menunjukkan bahwa frekuensi nilai IKA > 70 menurun dari

19 pada tahun 2015 menjadi 15 pada tahun 2016. Frekuensi nilai IKA < 50

meningkat dari 9 menjadi 13.

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Hubungan perubahan antara nilai IKA dengan Perubahan IKLH pada tahun 2016

digambarkan pada Gambar 5 di bawah ini

Page 54: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 34

Gambar 5. Hubungan Perubahan Nilai IKA dengan IKLH Tahun 2016

Tabel 11. Distribusi Frekuensi Nilai IKA Tahun 2011 – 2016

Nilai

IKA

Jumlah Provinsi Berdasarkan Tahun

2011

2012

2013

2014

2015

2016

< 39

1

0

1

3

5

7

40 – 49

5

3

9

5

4

6

50 – 59

17

21

16

17

4

4

60 – 69

10

8

7

8

1

3

> 70

0

1

0

0

19

15

Jumlah

33

33

33

33

33

33

3. Analisis Indeks Kualitas Tutupan Lahan

Secara umum, nilai IKTL pada periode tahun 2011 – 2016 cenderung menurun.

Penurunan nilai rata-rata IKTL dari 60,49 pada tahun 2011 menjadi 57,83 pada

tahun 2016. Tren linear dari tahun 2011-2016 menunjukkan laju penurunan IKTL

sebesar 0,51 poin per tahun. IKTL mengalami penurunan yang jauh lebih kecil

dibandingkan dengan IKA dan IKU. Provinsi Sumatera Selatan, Riau, Kalimantan

Tengah, Jawa Tengah dan Jambi secara berurutan dari yang terbesar merupakan

Page 55: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 35

provinsi yang mengalami penurunan nialai IKTL. Sementara itu Provinsi DKI

Jakarta, Kupulauan Riau, Jawa Timur, Sulawesi Tenggara, Bangka Belitung dan

Banten merupakan provinsi-provinsi yang mengalami kenaikan nilai IKTL sehingga

sedikit membantu laju penurunan IKTL Nasional. Kontribusi dinamika perubahan

nilai IKTL pada setiap provinsi dapat dilihat pada Tabel 12.

Pada Tahun 2016 terjadi penurunan sebesar 0,47 poin yaitu dari 58,30 Tahun 2015

menjadi 57,83. Kontribusi terbesar pada penurunan IKTL adalah provinsi-provinsi

yang luasan kawasan hutannya masih lebih dari 30 persen dari luas wilayah

administrasinya. Faktor-faktor yang mempengaruhi penurunan nilai indeks tutupan

lahan antara lain kegiatan pembukaan lahan, kebakaran hutan/lahan, penebangan

liar, penggunaan kawasan hutan untuk sektor diluar kehutanan, penambangan tanpa

izin, pemukiman.

Tabel 12 Penurunan dan Kenaikan Nilai IKTL dari Setiap Provinsi dan

Proporsinya Terhadap IKTL Nasional

Proporsi Persentasi No Provinsi IKTL IKTL Proporsi

Provinsi

IKTL Provinsi

1 Aceh -0,12 -0,003 -0,62%

2 Sumatera Utara -0,11 -0,005 -1,06%

3 Sumatera Barat -0,07 -0,001 -0,31%

4 Riau -3,21 -0,113 -23,94%

5 Jambi -1,08 -0,021 -4,51%

6 Sumatera Selatan -3,99 -0,153 -32,57%

7 Bengkulu -0,37 -0,003 -0,69%

8 Lampung -0,35 -0,009 -1,84%

Page 56: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 36

9 Bangka Belitung 0,13 0,001 0,20%

10 Kepulauan Riau 2,22 0,013 2,86%

11 DKI Jakarta 2,35 0,047 10,03%

12 Jawa Barat -0,20 -0,020 -4,25%

13 Jawa Tengah -1,52 -0,113 -23,96%

14 DIY -0,67 -0,005 -1,14%

15 Jawa Timur 1,40 0,123 26,21%

16 Banten 0,06 0,002 0,34%

17 Bali -0,81 -0,008 -1,65%

18 Nusa Tenggara Barat -0,12 -0,002 -0,37%

19 Nusa Tenggara Timur -0,58 -0,013 -2,76%

20 Kalimantan Barat -0,41 -0,019 -4,11%

21 Kalimantan Tengah -2,41 -0,108 -22,87%

22 Kalimantan Selatan -0,33 -0,006 -1,22%

23 Kalimantan Timur -0,16 -0,010 -2,04%

24 Sulawesi Utara -0,37 -0,003 -0,68%

25 Sulawesi Selatan -0,16 -0,005 -0,96%

26 Sulawesi Tengah -0,20 -0,004 -0,91%

27 Sulawesi Tenggara 0,23 0,003 0,73%

28 Gorontalo -0,74 -0,004 -0,85%

29 Sulawesi Barat -0,34 -0,002 -0,49%

30 Maluku -0,56 -0,010 -2,06%

31 Maluku Utara -0,31 -0,003 -0,69%

32 Papua Barat -0,07 -0,002 -0,48%

33 Papua -0,18 -0,016 -3,34%

Secara garis besar hubungan antara perubahan IKTL dengan IKLH pada tahun

2016 dapat dilihat pada Gambar 6 di bawah ini.

Page 57: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 37

Gambar 6. Hubungan Perubahan Nilai IKTL dengan IKLH Tahun 2016

III.3. Profil IKLH Provinsi

1. Aceh

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

73,55

Indeks Kualitas Air

70,36

Indeks Kualitas Udara

86,30

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

66,38

Page 58: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 38

Page 59: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 39

Page 60: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 40

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 61: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 41

Page 62: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 42

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 63: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 43

3. Sumatera Barat

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

60,06

Indeks Kualitas Air

40,00

Indeks Kualitas Udara

82,90

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

57,97

Page 64: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 44

Page 65: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 45

Page 66: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 46

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 67: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 47

Page 68: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 48

Page 69: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 49

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

5. Jambi

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

64,01

Indeks Kualitas Air

61,00

Indeks Kualitas Udara

88,10

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

48,21

Page 70: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 50

Page 71: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

51

Indeks Kualitas Ling kungan Hidup

Page 72: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 52

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 73: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 53

Page 74: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

54

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 75: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 55

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

7. Bengkulu

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

72,43

Indeks Kualitas Air

80,97

Indeks Kualitas Udara

85,40

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

56,31

Page 76: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 56

Page 77: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 57

Kondisi Umum Provinsi Bengkulu

Letak : 2º LS - 6º LS dan 101º -104º BT

Luas Wilayah : 19.919,33 km2

Persentasi Terhadap Luas : 1,03

Indonesia

Jumlah Kota : 1 kota

Jumlah Kabupaten : 9 kabupaten

Jumlah Pulau : 47 pulau

Potensi yangMempengaruhi : Industri CPO, makanan dan minuman,

Kualitas Lingkungan Hidup perkebunan, permukiman,

pertambangan, pertanian, peternakan,

industri pariwisata, jumlah kendaraan,

limbah padat sarana transportasi,

beban limbah cair dan limbah B3 dari

sarana penginapan serta rumah sakit,

keterbatasan fasilitas buang air besar, timbulan sampah.

Jumlah Penduduk : 1.874.944 jiwa

Kepadatan Penduduk : 94,13 jiwa/km2

Page 78: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 58

Page 79: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 59

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 80: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 60

8. Lampung

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

60,34

Indeks Kualitas Air

68,10

Indeks Kualitas Udara

77,50

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

41,66

Page 81: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

61

Kondisi Umum Provinsi Lampung

Letak : 3º LS - 7º LS dan 103º - 106º BT

Luas Wilayah : 34.623,80 km2

Persentasi Terhadap Luas : 1,79

Indonesia

Jumlah Kota : 2 kota

Jumlah Kabupaten : 13 kabupaten

Jumlah Pulau-Pulau : 188 pulau

Potensi yangMempengaruhi : Industri tapioka, sawit, pakan ternak,

Kualitas Lingkungan Hidup makanan dan minuman, pengolahan

ikan, karet, perkebunan, permukiman,

pertambangan, pertanian, peternakan,

industri pariwisata, jumlah kendaraan, limbah

padat sarana transportasi, beban limbah cair

dan limbah B3 dari sarana

penginapan serta rumah sakit,

keterbatasan fasilitas buang air besar, timbulan sampah.

Jumlah Penduduk : 8.117.268 jiwa

Kepadatan Penduduk : 234,4 jiwa/km2

Indek s Kualitas Lingkungan Hidup

Page 82: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 62

Page 83: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

63

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 84: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 64

Page 85: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

65

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 86: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 66

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 87: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 67

Page 88: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 68

Page 89: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 69

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

11. DKI Jakarta

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

38,69

Indeks Kualitas Air

24,62

Indeks Kualitas Udara

56,40

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

35,97

Page 90: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 70

Page 91: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

71

Indeks Kualit as Lingkungan Hidup

Page 92: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 72

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

12. Jawa Barat

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 51,87

Indeks Kualitas Air

32,86

Indeks Kualitas Udara

78,60

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

46,09

Page 93: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 73

Page 94: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 74

Kondisi Umum Provinsi Jawa Barat

Letak : 5º LS - 8º LS dan 106º -107º BT

Luas Wilayah : 35.377,76 km2

Persentasi Terhadap Luas : 1,83

Indonesia

Jumlah Kota : 9 Kota

Jumlah Kabupaten : 18 Kabupaten

Jumlah Pulau : 131 Pulau

Potensi yangMempengaruhi : Industri kimia, tekstil, makanan dan

Kualitas Lingkungan Hidup minuman, mesin logam, perkebunan,

permukiman, pertambangan, pertanian,

peternakan, industri pariwisata, jumlah kendaraan, limbah padat sarana

transportasi, beban limbah cair dan limbah B3 dari sarana penginapan serta

rumah sakit, keterbatasan fasilitas buang air besar, timbulan sampah.

Jumlah Penduduk : 46.709.600 jiwa

Kepadatan Penduduk : 1.320,31 jiwa/km2

Page 95: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 75

Page 96: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 76

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 97: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 77

Page 98: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 78

Page 99: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 79

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 100: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 80

Ind eks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 101: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

81

Page 102: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 82

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 103: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

83

Page 104: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 84

Indeks Kualitas Lingkungan Hi dup

Page 105: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

85

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

16. Banten

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

60,00

Indeks Kualitas Air

80,00

Indeks Kualitas Udara

58,80

Page 106: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 86

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

45,91

Indeks Kualitas Ling kungan Hidup

Page 107: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

87

Page 108: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 88

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

17. Bali

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

72,59

Indeks Kualitas Air

89,09

Indeks Kualitas Udara

88,30

Indeks K ualitas Lingkungan Hidup

Page 109: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

89

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

48,44

Page 110: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 90

Page 111: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 91

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

18. Nusa Tenggara Barat

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

56,53

Indeks Kualitas Air

27,19

Indeks Kualitas Udara

81,20

Page 112: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 92

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

60,03

Page 113: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 93

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 114: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 94

19. Nusa Tenggara Timur

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

59,23

Indeks Kualitas Air

35,18

Indeks Kualitas Udara

82,70

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

59,67

Page 115: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 95

Page 116: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 96

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

20. Kalimantan Barat

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

72,24

Indeks Kualitas Air

80,80

Indeks Kualitas Udara

81,50

Indeks Kualitas Tutupan Lahan 58,87

Page 117: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 97

Page 118: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 98

Page 119: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 99

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

21. Kalimantan Tengah

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

74,71

Indeks Kualitas Air

82,22

Indeks Kualitas Udara

83,80

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

62,25

Page 120: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 100

Page 121: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 101

Page 122: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 102

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

22. Kalimantan Selatan

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

59,07

Indeks Kualitas Air

43,78

Page 123: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 103

Indeks Kualitas Udara

85,60

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

50,64

Page 124: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 104

Page 125: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 105

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

23. Kalimantan Timur

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

76,85

Indeks Kualitas Air

79,77

Indeks Kualitas Udara

80,20

Page 126: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 106

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

72,14

Page 127: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 107

Page 128: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 108

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

24. Sulawesi Utara

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

67,07

Indeks Kualitas Air

59,62

Indeks Kualitas Udara

86,70

Indeks Kualitas Tutupan Lahan 57,93

Page 129: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 109

Page 130: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

110

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Page 131: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 111

25. Sulawesi Tengah

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

68,78

Indeks Kualitas Air

49,33

Indeks Kualitas Udara

87,90

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

69,03

Page 132: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 112

Page 133: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 113

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

26. Sulawesi Selatan

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

70,54

Indeks Kualitas Air

75,44

Indeks Kualitas Udara

85,80

Indeks Kualitas Tutupan Lahan 55,43

Page 134: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 114

Page 135: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 115

Page 136: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 116

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

27. Sulawesi Tenggara

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

75,24

Indeks Kualitas Air

80,00

Indeks Kualitas Udara

83,50

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

65,48

Page 137: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 117

Page 138: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

118

Indeks Kualitas Lingkung an Hidup

Page 139: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 119

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

28. Gorontalo

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

69,30

Indeks Kualitas Air

52,62

Indeks Kualitas Udara

88,30

Page 140: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 120

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

67,56

Kondisi Umum Provinsi Gorontalo

Letak 0° LU : - 1 ° LU dan 120° - ° BT 124

Luas Wilayah : km 12.435 2 Persentasi Terhadap Luas : 64 0 ,

Indonesia Jumlah Kota : 1 kota

Jumlah Kabupaten : kabupaten 5

Jumlah Pulau : 136 pulau

Potensi yangMempengaruhi : Perkebunan, permukiman, Kualitas Lingkungan Hidup pertambangan, pertanian, peternakan,

industri pariwisata , jumlah kendaraan, beban limbah cair dan limbah B3 dari sarana penginapan serta rumah sakit, keterbatasan fasilitas buang air besar, timbulan sampah. Jumlah Penduduk : 1.133.237 jiwa

Kepadatan Penduduk : 91 ,13 j iwa/km 2

Page 141: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 121

Page 142: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 122

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

29. Sulawesi Barat

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

64,54

Indeks Kualitas Air

45,13

Indeks Kualitas Udara

86,40

Page 143: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 123

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

62,69

Page 144: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 124

Kondisi Umum Provinsi Sulawesi Barat

Letak : 0° LS - 3° LS dan 118° - 120° BT

Luas Wilayah : 16.787,18 km2

Persentasi Terhadap Luas : 0,89

Indonesia

Jumlah Kota : 8 Kota

Jumlah Kabupaten : 6 kabupaten

Jumlah Pulau : -

Potensi yangMempengaruhi : Industri kimia dasar, mesin dan logam

Kualitas Lingkungan Hidup dasar, perkebunan, permukiman,

pertambangan, pertanian, peternakan,

industri pariwisata, jumlah kendaraan,

limbah padat sarana transportasi,

beban limbah cair dan limbah B3 dari sarana

penginapan serta rumah sakit,

keterbatasan fasilitas buang air besar, timbulan sampah.

Jumlah Penduduk : 1.282.162 jiwa

Kepadatan Penduduk : 76,38 jiwa/km2

Page 145: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 125

Page 146: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 126

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

30. Maluku

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

71,66

Indeks Kualitas Air

58,81

Indeks Kualitas Udara

87,30

Indeks Kualitas Tutupan Lahan 69,57

Page 147: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 127

Page 148: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 128

Page 149: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 129

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

31. Maluku Utara

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

72,46

Indeks Kualitas Air

64,62

Indeks Kualitas Udara

86,20

Indeks Kualitas Tutupan Lahan

68,03

Page 150: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 130

Page 151: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 131

Page 152: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 132

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 153: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 133

Page 154: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 134

Page 155: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 135

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 156: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 136

Page 157: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 137

Page 158: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 138

PETA LOKASI PEMANTAUAN KUALITAS AIR SUNGAI

Page 159: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 139

BAB IV PENUTUP

Secara umum IKU menunjukkan kecenderungan menurun dengan laju 0,014 per

tahun, sedangkan IKA menunjukkan kecenderungan meningkat dengan laju 1,86 per

tahun. IKTL memiliki kecenderungan penurunan dengan laju penurunan sebesar 0,5

per tahun. Nilai IKLH yang merupakan nilai gabungan dari IKU, IKA dan IKTL akan

selalu mengikuti tren dari ketiganya. Oleh karenanya nilai IKLH juga memiliki

kecenderungan yang sedikit berfluktuatif (tidak pasti) dan apabila dilihat secara linear

akan menunjukkan kecenderungan meningkat setiap tahunnya.

Apabila hanya dilihat dari tren perubahan 2015 ke 2016, maka kecenderungan

yang terjadi adalah kecenderungan penurunan. Terdapat 9 provinsi yang ketiga

komponennya mengalami penurunan, 1 provinsi mengalami kenaikan dan 23

provinsi mengalami penurunan pada 1-2 komponen dan kenaikan pada 1-2

komponen secara bersamaan. Dari 23 provinsi ini, 11 provinsi secara keseluruhan

(nilai IKLH) mengalami kenaikan dan 12 provinsi mengalami penurunan.

Porsi penurunan nilai IKLH nasional dari setiap komponen adalah 66% IKA,

27% IKU dan 7% IKTL. Penurunan IKA sebagian besar merupakan kontribusi dari

Provinsi Jawa Barat (77,95%).

Provinsi yang berkontribusi paling besar terhadap penurunan IKLH adalah

Provinsi Jawa Barat (46,79%), Jawa Timur (12,95%), Kalimantan Timur (10,39%),

Kalimantan Barat (6,89%), Sulawesi Tengah (6,62%), Jawa Tengah (6,01%) dan

Sumatera Utara (5,34%).

DAFTAR PUSTAKA

Page 160: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 140

Jansen,L,J,M and DiGregono,A, (2002) Parametric Land–use classifications as tools

for environmental change detection, Agriculture, Ecosystems & Environment

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Direktorat Jenderal Pengendalian

Kerusakan Lingkungan: Atlas Status Mutu Air Indonesia Tahun 2016

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Direktorat Jenderal Planologi

Kehutanan dan Tata Lingkungan, Data Penutupan Lahan Tahun 2014 & 2015

Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Direktorat Jenderal Pengendalian

Kerusakan Lingkungan: Laporan Kinerja 2015

Kementerian Negara Lingkungan Hidup, (2003), Keputusan Menteri Negara

Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 Tentang Pedoman Penentuan Status

Mutu Air, Jakarta: Kementerian Negara Lingkungan Hidup,

Kementerian Negara Lingkungan Hidup, (1999), Peraturan Pemerintah Nomor 41

Tahun 1999 Tentang Pengendalian Pencemaran Udara, Jakarta: Sekretariat Negara

Republik Indonesia,

Kementerian Negara Lingkungan Hidup, (2001), Peraturan Pemerintah Nomor 82

Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencedmaran Air,

Jakarta: Sekretariat Negara Republik Indonesia,

Setiawan, Y., Yoshino, K. and Prasetyo, L. B. 2014. Characterizing the dynamics

change of vegetation cover on tropical forestlands using 250 m multi-temporal

MODIS EVI. International Journal of Applied Earth Observation and

Geoinformation, 26, pp. 132-144

VCU Center for Environmental Studies, (2000, December 6), Virginia

Environmental Quality Index, Dipetik March 10, 2009, dari Virginia

Commonwealth University: http://www,veqi,vcu,edu/index,htm

Page 161: DAFTAR ISI - dlh.mukomukokab.go.iddaftar isi daftar tabel..... daftar gambar

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 141