DLAJAH PINTUTEATER #01

  • View
    213

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

 

Text of DLAJAH PINTUTEATER #01

  • NO. 01 - OKTOBER 2013

    www.dlajah.com

  • CONTENTCHIEF EDITOR

    HIM

    DEWAN PENASEHAT

    AKHMAD HADIAN LUKITA DION LUTVAN PRAMUDYO

    PENGEMBANGAN BISNIS

    anggun nugrahaSUNARYO KUSUMO

    KEMITRAAN

    MIKHAEL SEBAYANG

    PENULISROSALINA WATINENI IRYANI

    andi abdul muhaiminFAUZIAH ANDRI PRIYATNO

    TATA LETAK & DESIGN

    abdul aris mustaqinWINDYASARI

    SOCIAL MEDIAEKO JUSMAR

    WEBSITE MASTERRIZKI RUSDIWIJAYANUR KHAFIDL

    ADMINISTRASI DAN KEUANGAN

    ida siti nuraida

    REDAKSI DAN KEMITRAAN

    JL. KYAI GEDE UTAMA NO. 12 BANDUNG 40132PHONE. +62.22.2501925 - FAX. +62.22.2516752

    FOTOGRAFER

    MOwELBLACKPACKER

    Dlajah @dlajahmagz @Dlajah

    www.dlajah.com

    04

    08

    tASTETHE MUSIC

    03

    HEY STEREO

    10cut film production

    NO. 01 - OKTOBER 2013

  • 04

    TASTE THE MUSIC!Indie Musik dalam Temaram Cahaya Caf BandungTeks: Hanifa Paramitha | www. euforiautopia.wordpress.comPhoto: Hanifa Paramitha

  • 05

    ejak era piringan hitam, kaset, CD, hingga digital seperti saat ini, musik terbukti jadi sesuatu yang akrab dengan kita. Tak hanya dekat, ia juga lekat dalam keseharian. Kreativitas yang tak pernah putus dari para musisi selalu memiliki antusiasme tersendiri bagi para pendengarnya. Ada semacam ekspresi yang dirayakan, diungkapkan, dan disebarkan melalui denting-denting suara yang berpadu dengan indah. Tidak hanya pendengaran, indera lain pun turut merasakan sensasi musik. Tampilan musik yang dibungkus dalam sebuah pertunjukan seperti konser, festival, ataupun jenis pertunjukan lainnya juga mampu jadi daya tarik secara visual.

    S Seakan melengkapi semua sensasi yang dirasakan semua panca indera, saat ini banyak sekali caf-caf yang menyuguhkan musik sebagai hidangan utama. Dalam hal ini musik dihadirkan sebagai sajian utama untuk memuaskan telinga dan mata para pengunjung, sementara hidangan dan minuman tetap menjadi sajian dasar pemuas rasa.

    Bagi para pemusik sendiri, kehadiran caf atau bistro-bistro seperti ini menjadi semacam wadah untuk menyalurkan bakat mereka dalam bermusik. Untuk mereka yang baru merintis langkah dalam bermusik ataupun yang bergerak di jalur indie, ini menjadi hal yang sangat penting karena melalui gigs-gigs seperti ini mereka dapat memperkenalkan karya-karya mereka dan mendapatkan apresiasi. Selain itu melalui interaksi yang terjadi mereka dapat membangun jaringan dengan musisi yang lain yang juga sama-sama bergerak di jalur indie.

    Ini juga yang pada akhirnya mampu membantu menumbuhkan kekuatan dalam komunitas-komunitas indie karena semangat kemandirian dan solidaritas merekamendapatkan media yang tepat untuk saling berbagi.

    Di Bandung, suguhan live music yang ditawarkan kafe ke kafe tak hanya didominasi oleh genre yang itu-itu saja. Mulai dari pop, folk, britpop, dreampop, rock, post rock, shoegaze, progressive, reggae, ska, hiphop, jazz, RnB, country, grunge, blues, alternative, electronic, grindcore, hardcore, hingga metal banyak mewarnai pertunjukan musik di tempat-tempat ini. Diantara banyak caf dan bistro yang menghadirkan live music sebagai suguhan utama, kami coba hadirkan dua yang banyak menonjolkan para musisi indiependen.

  • 06

    Chinnok Bar & Caf yang beralamt di jalan Riau 191 merupakan caf yang banyak menghadirkan muisk indie. Awalnya Chinook merupakan cafe & resto biasa. Dengan banyaknya kompetitor tempat serupa dan basicly kami lebih independen, kami merangkul komunitas-komunitas indie. Apalagi tahun sekarang itu scene musik sedang naik, tapi mereka tak punya tempat untuk berkreasi dan dapat apresiasi. Lama-lama brand itu terbangun sendiri bahwa Chinook tempatnya musik independen, underground, dan gigs, tutur Robby, project development Chinook Bar & Cafe.

    Dari Turtle Junior hingga Cherry Bombshell, genre yang diangkat sangat beragam mulai dari, reggae, post rock, hingga punkrock, hardcore, dan metal . Robby menambahkan, Chinook jadi tempat selebrasi momen oleh mereka para generasi musik di era GOR Saparua berjaya. Apresiasi pengunjung juga cukup bagus, apalagi kini komunitas makin pintar dan intelek. Band sekeras bagaimanapun dan dari genre apapun bisa tertib meski berlangsung di kafe. Dulu kan mesti di GOR Saparua, AACC, atau Dago Tea House, sambung Robby.

    Chinook Bar & Cafe

  • Sementara itu, Vanilla Kitchen & Wine yang bertempat di Jalan Cimanuk 11, Bandung juga kerap membuat acara musik baik reguler maupun special event. Kafe yang masih dalam naungan MAJA Group ini menggelar acara reguler setiap Sabtu dengan menampilkan musik akustik, sedangkan special event mereka berlangsung dalam secara periodic seperti 3 bulan sekali.

    Caf ini menampilkan sebuah program yang diberi nama Witching Hours, dimana band-band yg dipilih memiliki genre musik chill dan relaxing.

    Bandung identik dengan musik indie dan ide-ide kreatif musik sekarang juga berdatangan dari kota lain seperti Jakarta, Jogja, dan Lampung. Kalau band massive kan udah sering kelihatan dimana-mana, nah Witching Hours ingin jadi wadah bagi band-band indie untuk perform dan musiknya dinikmati banyak orang. Misalnya Mustache and Beard yang band kampus atau Answer Sheet dari Jogja. Mereka main di Bandung dan jadi suatu kebanggaan karena udah perform di sini, ujar Upay, Marketing Communication Maja Group .

    07

    Vanilla Kitchen & Wine

  • HEY STEREODan SEGENGGAM ASA DALAMRACIKAN MUSIK ELEKTRONIK.

    B andung telah lama dikenal sebagai salah satu pusat perkembangan musik di Indonesia. Semenjak medio 90an, kota kembang juga ikut mempelopori kehadiran band-band independen atau lebih sering disebut dengan band indie. Bertolak darikuatnya idealisme dalam bermusik dan penolakan terhadap monopoli industri musik yang hanya dikuasai pihak-pihak tertentu, band-band ini hadir dalam berbagai genre mulai dari punk, hardcore, death metal, metal, rock, hip-hop, ska, reggae, pop, gothic, balada, sampai dengan keroncong. Kehadiran band-band yang berani berdiri diatas kaki sendiri ini menimbulkan asa tersendiri bagi mereka yang mencoba merintis langkah dalam bermusik; bahwa dengan kemandirian semua bisa menghasilkan karya.

    Adalah Hey Stereo, sebuah band yang didirikan pada 14 September 2010 yang juga menjadi bagian dari para pemusik yang berada dijalur indie ini. Tidak hanya berada dijalur indiependen, band ini juga berani mengambil genre yang tidak biasa yaitu electronic pop. Beranggontakan Gilang pada vocal & programming, Aries pada Synth, Gea pada gitar, dan Adit pada Drum, Hey Stereo adalah gambaran musisi independen muda Bandung yang mencoba merintis asa dalam kancah permusikan kota kembang.

    Perkembangan teknologi, jaringan global internet, serta beragam media sosial, benar-benar membantu untuk mempromosikan band indie ataupun beberapa dimana kita bisa memasarkan karya kita.

    Jadi, sebetulnya sekarang dapat dikatakan tidak terlalu banyak bedanya antara band indie dan band major label. Bahkan, sekarang band indie bisa lebih baik dan menguntungkan dibanding dengan ikut major label apabila band tersebut dapat memanage dan membranding dirinya dengan baik. Begitulah Adit, sang drummer Hey Stereo mengungkap pandangannya tentang band indie.

    Berbicara mengenai indie, ada semangatgotong royong atau pertemanan yang luar biasa yang terjadi didalamnya. Hal ini dicontohkan Hey Stereo ketika mereka memproduksi video clip untuk lagu Gone. Apabila band-band besar dalam pembuatan video clip melibatkan banyak sekali peralatan

    Teks: Andi A. MuhaiminPhoto: Aris Bronson

    Photo: Hey Stereo

    08

  • peralatan dan sepasukan crew mulai dari sutradara, pengarah gaya, costume designer, dan masih banyak lagi, band ini bisa membuat sebuah video klip hanya dengan berbekal kamers DSLR dan property yang dibikin oleh mereka sendiri dan dengan bantuan rekan-rekan mereka tanpa ada perhitungan finansial sama sekali.

    Dari segi musikalitas, kemerdekaan yang dikibarkan band-band indie ini juga berarti bahwa mereka bisa mengeksplorasi kreatifitas sejauh manapun mereka mau. Untuk Hey Stereo, ini berarti memadukan unsur music elektronik yang kental dengan suara pure drum dan gitar.

    Bukan hanya dari segi musiknya saja, penampilan Hey Stereo selalu dibarengi dengan suguhan tampilan visual apik yang menampilkan beragam animasi yang sewarna dengan musik yang dimainkan.

    Berbicara mengenai genre musik yang mereka mainkan, ada sedikit asa yang ingin diretas oleh Hey Stereo. Mengingat musik elektronik masih dianggap segmented dan hanya bisa dinikmati oleh kalangan-kalangan tertentu, Band muda ini mempunyai mimpi bahwa pada suatu saat nanti musik elektronik bisa menyebar luas di semua kalangan masyarakat. Karena apapun genre atau gaya apapun yang dimainkan, musik tetaplah musik.

    Hingga keinginan untuk pada suatu saat nanti band electronic dan katakanlah yang disebut dengan band umum tidak dibedakan lagi menjadi cita-cita yang ingin dicapai oleh Hey Stereo.

    Berbicara mengenai sejauh mana musik memberikan arti, Adit berbagi filosofinya yang dalam walaupun dalam bahasanya yang sederhana:

    musik itu hidup. Sewaktu masih bayi, saya di boboin pake musik. Sudah gede pacaran pake musik. Lagi sedih pake musik, Lagi seneng apalagi

    SOUNDCLOUD: www.soundcloud.com/heystereoTWITTER: @HEY_STEREOFACEBOOK: HEYSTEREO | |

    09

  • F ilm sebuah bahasa universal yang berbicara melalui gambar bergerak dan suara merupa-kan salah satu betuk seni yang terus berkem-bang mengikuti perkembangan jaman. Pada gilirannya, film juga turut bertumbuh menjadi industri besar bernilai miliaran rupiah yang dibarengi kehadiran faktor-faktor produksi yang massive. Namun seiring dengan perkembangan luar biasa itu, nilai-nilai dari sebuah film sebagai karya seni justru semakin tergerus oleh beragam ke