Click here to load reader

ASKEP TIFUS ABDOMINALIS

  • View
    120

  • Download
    1

Embed Size (px)

Text of ASKEP TIFUS ABDOMINALIS

TIFUS ABDOMINALIS A. Definisi Tifus abdominalis ( Demam Tifoid, entrit fever ) ialah penyakit infeksi akut yang biasanya mengenai saluran pencernaan dengan gejala demam yang lebih dari satu minggu, gangguan pada pencernaan dan gangguan kesadaran. B. Etiologi Salmonella typsora, basil gram negative yang bergerak dengan bulu getar tidak berspora. C. Patofisiologi Infeksi terjadi pada saluran pencernaan. Basil diserap usus halus melalui pembuluh limfe halus masuk ke dalam peredaran darah sampai di organ-organ terutama hati dan limpa. Basil yang tidak dihancurkan berkembang biak dalam hati dan limpa sehingga organ organ tersebut akan membesar disertai nyeri pada perabaan. Kemudian basil masuk kembali ke dalam darah ( bakterimia ) dan menyebar keseluruh tubuh terutama kedalam kelenjar limfoid usus halus menimbulkan tukak berbentuk lonjong pada mukosa diatas plak peyeri. Tukak tersebut dapat mengakibatkan pendarahan dan perforasi usus. Gejalah demam disebabkan oleh endotoksin sedangkan gejalah pada saluran pencernaan disebabkan oleh kelainan pada usus.

SALMONELLA TYPOSA

SALURAN PENCERNAAN

DISERAP OLEH USUS HALUS

BAKTERI MEMASUKI ALIRAN DARAH

1

KELENJAR LIMFOID USUS HALUS

HATI

LIMPA

ENDOTOKSIN

TUKAK

HEPATOMEGALI

SPLENOMEGALI

DEMAM

PENDARAHAN DAN PERFORASI

NYERI PADA PERABAAN

D. Komplikasi - Usus - Organ lain E. Gambaran Klinis Masa tunas 10 20 hari. Selama masa inkubasi mungkin ditemukan gejalah yaitu tidak enak badan, lesu, nyeri kepala pusing dan tidak bersemangat, nafsu makan kurang. Gambaran klinis yang ditemukan ialah : 1. Demam. Pada kasus yang khas demam berlangsung 3 minggu dan suhu tidak tinggi sekali. 2. Gangguan pada saluran pencernaan. Pada mulut terdapat nafas berbau tidak sedap bibir kering dan pecah pecah. Lidah tertutup putir kotor ( coated tong ) ujung dan tepinya kemerahan, jarang disertai tremor. Pada abdomen ditemukan keadaan perut kembung ( meteorismus ). Hati dan limpa membesar disertai nyeri pada perabaan. Biasanya sering terjadi konstipasi tetapi juga dapat diare atau nonmal. 3. Gangguan kesadaran. Umumnya kesadaran pasien menurun kalaupun tidak dalam yaitu apatis sampai somnolen jarang terjadi spoor, koma atau gelisah. 2 : pendarahan usus, melena : perfirasi, usus : peritonitis : meningitis, koleisistitis, ensefalopati, bronkopneumoni

F. Pemeriksaan Diagnostik 1. Darah Tepi. Terdapat gambaran, limfositosis relative dan aneosinofolia. Pada permulaan sakit mungkin terjadi anemia dan frumbositopenia ringan. 2. Darah untuk Kultur (biakan empedu ) dan widal. Biakan empedu untuk menemukan salmonella typhosa dan pemeriksaan ividal merupakan pemeriksaan yang dapat menetukan diagnosis tifus abdominalis secara pasti. G. Penatalaksanaan Terapeutik - Isolasi, desinfeksi pakaian dan ekstereta. - Istirahat selama demam hingga 2 minggu. - Diet tinggi kalori, tinggi protein, tidak mengandung banyak serat. - Pemberian antibiotic kloramfenikol dengan dosis tinggi. H. Rencana Keperawatan 1. Diagnosa Keperawatan. a. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan tidak ada nafsu makan, mual dan kembung. b. Resiko kurangnya volume cairan berhubungan dengan kurangnya intake cairan dan peningkataan suhu tubuh. c. Perubahan persepsi sensori berhubungan dengan penurunan kesadaran. d. Kurangnya perawatan diri berhubungan dengan istirahat total. e. Hipertermi berhubungan dengan proses infeksi. 2. Tujuan a. Anak menunjukkan tanda tanda kebutuhan nutrisi. b. Anak menunjukkan tanda tanda terpenuhinya kebutuhan cairan. c. Anak tidak menunjukkan tanda tanda penurunan kesadaran yang lebih lanjut. d. Anak dapat melakukan aktifitas sesuai dengan kondisi fisik dan tingkat perkembangan anak. e. Anak akan menunjukkan tanda tanda vital dalam batas normal.

3

3. Intervensi. Diagnosa I a. Nilai status nutrisi anak. b. Izinkan anak untuk memakan makanan yang dapat ditoleransi anak, rencanakan untuk memperbaiki kwalitas gizi pada saat selera makan anak meningkat. c. Berikan makanan yang disertai suplemen nutrisi. d. Anjurkan pada orang tua untuk memberikan makanan dengan teknik porsi kecil tapi sering. e. Timbang berat badan setiap hari pada waktu yang sama. f. Pertahankan kebersihan mulut anak. g. Jelaskan pentingnya intake nutrisi yang adekuat. h. Kolaborasi untuk pemberian makanan parental jika pemberian makanan melalui oral tidak memenuhi kebutuhan gizi anak. Diagnosa II a. Observasi tanda tanda vital. b. Monitor tanda tanda vital meningkat cairan : turgor tidak elastis, ubun ubun cekung, produksi urine menurun, membrane mukosa kering, bibir pecah pecah. c. Observasi dan catat intake dan output serta pertahankan intake output yang adekuat. d. Monitor dan catat berat badan pada waktu yang sama. e. Berikan antibiotic sesuai program. Diagnosa III a. Kaji status neurologist. b. Istirahatkan anak hingga suhu dan tanda tanda vital stabil. c. Hindari aktivitas yang berlebihan. d. Pantau tanda tanda vital. Diagnosa IV a. Kaji aktifitas yang dapat dilakukan anak sesuai dengan tugas dan perkembangan anak Jelaskan pada anak dan keluarga aktivitas yang dapat dan tidak dapat dilakukan hingga demam berangsur angsur turun. b. Bantu penuhi kebutuhan dasar anak. 4

c. Libatkan peran keluarga dalam memenuhi kebutuhan dasar anak. Diagnosa V a. Kaji pengetahuan klien dan keluarga tentang hipermia. b. Observasi tanda tanda vital. c. Beri minuman yang cukup. d. Beri kompres hangat. e. Pakaikan pakaian yang tipis dan menyerap keringat. f. Pemberian obat antipireksia.

5

ASUHAN KEPERAWATAN PADA An. FL DENGAN THYPOID FEVER DI IRENE E BAWAH RSU. PROF. DR. R. D. KANDOU A. Pengkajian. 1. Identitas Pasien Nama Umur Jenis Kelamin Tempat / Tgl lahir Agama Pendidikan Suku / Bangsa Alamat Tgl MRS / Jam Tgl Pengkajian / Jam No. Med. Reg. DF Medis 2. Identitas Penanggung a. Nama Ayah Umur Agama Alamat Pendidikan Pekerjaan Penghasilan Perbulan b. Nama Ibu Umur Agama Alamat Pendidikan Pekerjaan : Tn. Al : 36 Tahun : Kristen Protestan : Makeret Timur : SMU ( lulus ) : Swata : Rp 500.000,: Ny. MR : 30 Tahun : Kristen Protestan : Makeret Timur : SD ( lulus ) : IRT 6 : An. FL : 11 Tahun : Laki laki : Manado, 31 Mei 1996 : Kristen Protestan : SD Kelas VI : Indonesia : Makeret Timur : 13 Agustus 2007 jam. 21.30 : 14 Agustus 2007 jam. 08.45 : 118025 : Thypoid Fever

B. Riwayat Kesehatan 1. Keluhan utama 2. Riwayat keluhan utama : Panas : Panas dialami oleh klien sejak 5 hari yang lalu,

klien sudah pernah dibawa ke dokter praktek, dan RS Teling tapi tidak juga sembuh, kemudian pasien dirawat di RSU Prof Dr. R. D. Kandau, klien muntah satu kali yang berisi air dan bubur sebanyak gelas aqua. Nyeri perut dan lambung. 3. Keluhan saat dikaji 4. Riwayat penyakit dahulu 5. Riwayat kehamilan dan persalinan a. Prenatal - Kondisi ibu saat hamil - Kelainan saat hamil - Nutrisi : Sehat : Tidak ada : Selama hamil makanan ibu biasa yaitu menu : Nasi, ikan sayur dan kadang kadang makan Buah denngan frekuensi 3 4 sehari. - Pemeriksaan kehamilan Natal - Lahir - Letak lahir - Ditolong oleh - Tempat lahir Neonatal - Kondisi bayi waktu lahir - BB / TB - Warna Kulit Post natal - Lamanya ibu dirawat - Produksi asi - Mekonium - Metek : 2 hari : Ada : Ada : Ada :: Tidak sionasis. : Orang tua klien sudah lupa. : Spontan. : Letak bokong kepala. : Bidan. : Di rumah praktek klinik bidan. : Puskesmas : Nyeri perut nafsu makan kurang. ::

7

b. Riwayat penyakit yang pernah diderita : Morbili + Varisela Batuk c. Riwayat imunisasi Jenis imunisasi BCG DPT Polio Campak Hepatitis I : 9 hari : 2 bulan : 1 bulan : 9 bulan : 4 bulan 5 bulan 3 bulan 2 bulan II -

Diare Flu

Demam -

III 4 bulan 3 bulan 8 bulan

IV

d. Riwayat tumbuh kembang 1. Pertama kali berceloteh 2. Pertama kali membalik 3. Pertama kali tengkurap 4. Pertama kali tertawa 5. Pertama kali duduk 6. Pertama kali merangkak 7. Pertama kali memanggil mama 8. Pertama kali memanggil papa 9. Pertama kali berdiri 10. Pertama kali berjalan e. Riwayat nutrisi Asi Pasi Bubur susu Bubur saring Dan pemberian makanan tambahan. : 2 tahun : > 2 tahun :Usia 4 bulan 6 bulan : Usia 6 bulan 1 tahun : 4 bulan : 3 bulan : 4 bulan : 3 bulan : 5 bulan : 10 bulan : 12 bulan : 13 bulan : 13 bulan : 16 bulan

8

6. Riwayat kesehatan keluarga. Didalam keluarga hanya pasien yang menderita penyakit typoid fever. GENOGRAM. A C +A

+ B C

Ket

:

+ : Meninggal. A : Kakek, nenek Ps dari sebelah Ayah B : Kakek, nenek Ps dari sebelah Ibu C : Saudara Ayah D : Saudara Ibu : Pasien ------- : Tinggal dalam serumah.

7. Riwayat kesehatan lingkungan

:

- Rumah beratap seng, dinding rumah tripleks lantai beton jumlah kamar hanya 1 yang ditempati oleh 2 orang dewasa dan 2 orang anak. - Air minum DAP - WC dan KM hanya numpang sama saudara. 8. Pertama kali Riwayat sosial : - Klien senang bergaul dengan teman sebayanya, hubungan dengan orang tua baik. Yang merawat klien adalah kedua orang tuanya. 9. Riwayat psikologis : 9

- Klien dan orang tua yakin penyakit ini dapat disembuhkan. C. Kebutuhan Dasar 1. Pola Nafas : Menurut Ibu pernafasan Klien normal. : R = 25 x / m, tidak sesak. Pola Makan dan Minum : Klien makan 3 kali sehari dengan menu : Nasi, ikan, sayur dan kadang buah juga. Minum air 1800 2000 cc. BB = 30 kg. Saat dikaji : Napsu makan Klien berkurang, porsi makan tidak dihabiskan, Klien makan bubur 2 3 sendok makan. BB = 30 kg. - minum air putih 1100 cc dan pedialite 2 3 botol sehari. Klien juga terpasang IVFD RL 8 gtt/m. 3. Pola Eliminasi. : BAB 1 kali dengan konsisten. Lembek warna kuning, BAK 4 5 kali / hari. Saat dikaji 4. : - Klien sudah BAB 1 kali. - BAK sudah 2 kali 300 cc. Pola Istirahat dan Tidur. : Tidur malam jam 21.00 06.00 Tidur siang jam 13.00 15.00 kadang kadang Saat dikaji 5. Pola Aktifitas : Klien bermain aktif dan juga kesekolah. : Klien tidak bisa kesekolah dan terjadi kerbatasan aktifitas Gtt/m ditangan sebelah kiri 6. Pola Kebersihan Dalam. : Klien mandi 2 kali sehari dengan memakai sabun mandi, gosok gigi 2 kali sehari, pakai pasta gigi, cuci rambut setiap kali dengan memakai sampo. Saat diikaji : Klien belum mandi, kulit kusam, belum gosok gigi dan kuku 10 Sebelum sakit : - Klien tidur malam jam 20.00 -05.30 - Klien tidur siang jam 11.00 12.00 Sebelum sakit Saat dikaji Sebelum sakit Sebelum sakit Sebelum sakit Saat dikaji 2. Sebelum sakit

Sehari-hari karena sedang dirawat, dan terpasang IVFD RL 8

Pendek tapi kotor. D. Pemeriksaan Fisik. 1. Keadaan umum 2. Kesadaraan 3. Tanda tanda vital : Tampak lemah : Kompos mentis : TD = 100 / 80 N = 88 x / m R = 25 x / m SB = 36,6C 4. Kepala : - Bentuk - Kulit kepala 5. Mata 6. Hidung 7. Telinga 8. Mulut 9. Leher 10. Thoraks paru - Thoraks - Perut - Jantung 11. Genetalia 12. Anus 13. Eksfremitas : Tidak ada kelainan pergerakka dada simetris. : Ada nyeri tekan epigastrium. : Tidak ada kelainan. : Laki laki normal : Normal : Akral hangat tidak ada kelainan. = Bulat = Bersih

- Warna rambut = Hitam : Konjungtiva tidak anemis, sclera tidak ikterus. : Bersih tidak secret. : Kotor : Lidah tertutup selaput putih kotor. : Trakeah ditengah, tidak ada pembesaran kelenjar getah bening.

11

E. Pemeriksaan Penunjang Senin, 13 Agustus 2007 Pemeriksaan Hematologi LED / BB Hemoglobin Hemaktokrit Eritrosit Leukosit Trombosit Limforit Monosit Neutrafil Eosinofil Basofil Malaria Hasil 17 mm / jam 14,5 g / dl 42 % 5,0 juta / ul 66,7 % 52 17,2 15,2 0,6 % 0,3 % -5 13,2 17,3 40 52 4,4 59 3,8 10,6 100 440 25 40 28 24 01 Nilai Normal

Pemeriksaan Salmonela Typhi Salmonela Parathyphi A Salmonela Parathyphi - B Salmonela Parathyphi C Rabu, 14 Agustus 2007. Pemeriksaan Hemoglobin Leukosit Trombosit Hematokrit Eritrosit F. Therapi - Pedialite - PCT 3 x 3 /4 tab Hasil 13,4 3,500 28.00 316,9 4,58 (0) 1 / 160 1 / 80 1 / 160 1 / 80

Hasil (H) 1 / 80 1 / 80 1 / 80 1 / 80

Normal 1 / 80 1 / 80 1 / 80 1 / 80

Normal 13 16,5 g / dl 400 10.000 juta / ul 150.000 450.000 / ul 42,0 52,1 % 4,7 6,1

12

-

Amoxilin 4 x 500 mg Oralit IVFD RL 8 gtt / m Antasida

ANALISA DATA

No DATA 1 Ds : Klien mengatakan nyeri pada Do : Nyeri tekan pada Epigastrium

ETIOLOGI Salmonella thyposa Saluran pencernaan Diserap oleh usus halus Bakteri memasuki aliran darah Sistemik Kelenjar limfoit usus halus Nyeri pada perut Salmonella thyposa Saluran pencernaan Diserap oleh usus halus Bakteri memasuki aliran darah Kelenjar limfoid usus halus Nyeri pada perut Intake nutrisi masih kurang Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh.

MASALAH Nyeri pada perut

2

Ds : Klien dan orang tua mengatakan napsu makan. Do : - Porsi makan tidak di habiskan Klien hanya makan bubur 2 3 sdk makan. - Lidah tertutup Selaput putih kotor.

Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan.

No

DATA 13

ETIOLOGI

MASALAH

3.

Ds :- Klien mengatakan sebelum sakit akti vitas bermain dan ke sekolah berkurang, dan kesekolah akti vits terbatas. - Tubuh terasa lemas. Do :- Klien tidak lagi kesekolah. - Tampak sakit - Terpasang IVFD RL 8 gtt / m ditangan sebelah kiri.

Akibat kuman salmonella thyposa Saluran pencernaan Diserap oleh usus halus Bakteri memasuki aliran darah sistematik Kelenjar limfoid usus halus Nyeri pada perut Intake nutrisi masih kurang Resiko pemenuhan nutrisi dari kebutuhan tubuh Kelemahan Intoleransi aktivitas Kurang pengetahuan tentang proses penyakit Pembatasan aktivitas Istirahat ditempat tidur Kurangnya personal hygiene

Intoleransi aktivitas

4

Ds : Klien mengatakan, selama sakit ( berada di RS) pasien belum pernah mandi. Do :- Rambut tampak kering. - Kuku pendek tapi kotor. - Kulit kusam - Telinga kotor - Keadaan umum tampak lemah.

Kurangnya personal hygiene.

Perioritas masalah. 1. Nyeri pada perut b / d Invasi kuman kedalam kelenjar limfoid usus halus. 2. Resiko pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan b / d Intake makanan yang kurang karena Tidak adanya napsu makan. 3. Intoleransi aktivitas b / d Proses penyakit. 4. Kurangnya personal hygiene b / d Dampak hospital. CATATAN PERKEMBANGAN 14

Hari / DX IMPLEMENTASI Tanggal Selasa, I Jam 08. 45. 14 Ags - Mengkaji tingkat nyeri dengan hasil nyeri 07. sedang, didaerah epigastrium. Jam 09.00 Mengkaji TN dengan hasil : TD = 100 / 80 N = 88 x / m R = 25 x / m SB = 36,6c. Jam 10.00 Pengambilan darah untuk pemeriksaan darah lengkap. Jam 11.00 Mengajarkan teknik relaksasi bila ada rangsangan nyeri dengan cara menarik nafas 1 2 detik, kemudian dihembuskan perlahan lahan lewat mulut dengan hasil agar nyeri berkurang. II Jam 12.00. Melayani minum obat antisida IXL Jam 12.30. Melakukan pengkajian pola makan Klien dengan hasil Klien makan 3 kali sehari sebanyak 3 4 sendok makan, setiap kali makan. Jam 13.10 Memberikan makanan bubur porsi sedikit tapi dihabiskan. Jam 13.20. Makanan tidak dipaksakan bila sudah terasa mual. Jam 13. 30. Melibatkan orang tua dalam memberi makan dan minum, makan diberikan sebaiknya hangat dan lunak.

EVALUASI S = Klien mengatakan nyeri epigastrium berkurang.

D = Nyeri tekan epigastrium. A = Masalah belum teratasi. P = Lanjutkan intervensi.

S = - Klien menggatakan Napsu makan berkurang. - Minum 1000 cc dan 1,2 pedialite sehari. O = Makanan bubur dihabis Kan dengan porsi sedikit. A = Masalah teratasi sebagian. P = lanjutkan intervensi.

.

Hari /

DX

IMPLEMENTASI 15

EVALUASI

Tanggal III. Jam 14.00. Mengevaluasi adanya kelemahan / S = Pasien mengatakan dapat kesulitan beraktifitas Beraktivitas tetapi terbatas. Jam 14.15. Mengkaji kemampuan untuk beraktivitas O = Masing masing terpa Jam 15. 00. Sang IVFD RL Memberikan bantuan ADL dengan hasil membantu pasien untuk duduk agar pasien A = Masalah belum teratasi. merasa nyaman.. Jam 17.00. P = lanjutkan intervensi. Menganjurkan Klien untuk istirahat (tidur . Jam 08.15. Memandikan Klien dengan cara diwaslap, membersihkan telinga, kuku dan mulut berkumur. Jam 19.00. Melibatkan orang tua dalam memenihi kebutuhan BAB dan BAK. Jam 10.00. Mengukur TN TD = 100 / 70 mmHg. N = 80 x / m R = 24 x / m SB + 36,6 c Jam 07. 45. Memberikan makan bubur dengan sup dengan hasil porsi makan dihabiskan Jam 08.00. Memberi minum obat amoxilin, PCT. Jam 08.30. Memberi pedialite sesering mungkin dengan hasil pedialite sudah dihabiskan 1 botol dari jam 07.00 08.15. Jam 11.00 Menimbang BB 30 kg. Jam 12.45. Melibatkan orang tua dalam memberi Makan dan minum dengan hasil orang tua berperan aktif dank Klien makan bubur 1 porsi dihabiskan 5-6 sendok makan. Hari / DX IMPLEMENTASI 16 EVALUASI Jam 18.00 S=O = Poersi makan dihabiskan A = Nutrisi tetap adekuat P=-

Rabu, 15 Ags 2007

IV

S=O = Kulit bersih, telinga dan kuku bersih, mulut tidak berbau. A = Masalah teratasi. P=-

I.

Tanggal Rabu, I 15 Ags 2007

Jam 16.00 Memberikan biscuit regal dengan hasil makan dua buah dan air putih 150 cc. Jam 08.30. Ivfd RL sudah tidak terpasang lagi.

Kamis, 16 Ags 2007

II

Jam 08.40. - Klien sudah bisa beraktivitas lagi S=karena Klien sudah bisa pulang O = IVFD RL ditangan kiri kerumah. sudah tidak terpasang - Tidak lemah lagi. lagi. - Enegi Klien mulai npulih kembali - Nyeri epigastrum sudah tidak terasa A = masalah teratasi. lagi. Jam 09.00. Porsi makan bubur dihabiskan 6 7 sendok makan. P=-

III Jam 09.30 Kuku sudah bersih, telinga bersih, kulit bersih. Tapi pasien belum mandi rambut masih kotor. S=O = Porsi makan dihabiskan Dengan bubur 6-7 sdk. A = masalah teratasi sebagian. P=S=O = Pasien belum mandi A = masalah belum teratasi. P=-

IV

MATERI PENYULUHAN 17

Definisi. Thypoid fever adalah penyakit infeksi akut yang biasanya mengenai saluran pencernaan. Thypoid fever merupakan penyakit menular yang sumber infeksinya dari feser dan urine, sedangkan lalat sebagai pembawah / penyebar kuman tersebut. Etioligi. Salmonela Thyposa. Gambaran Klinis. 1. Nyeri kepala, lemah, lesu, dan nyeri perut. 2. Demam yang tidak terlalu tinggi dan berlangsung selama 3 minggu. 3. Gangguan pada saluran cerna : bibir kering dan pecah pecah, lidah ditutupi putih kotor. Meteorismus : mual, tidak napsu makan. 4. Gangguan kesadaran, penurunan kesadaran. 5. Epitaksis. 6. Gangguan personal hygiene berhubungan dengan prosespenyakit. Perawatan dan Pengobatan. a. b. c. d. e. f. g. h. i. Berikan makanan lunak. Istirahat mutlak sampai demam turun. Pembuangan fases dan urine, harus dibuang di WC dan disiram air sebanyak Pelihara kebersihan lingkungan serta air minumyang bersih dan dimasak Anak yang sudah sekolah supaya dinasehatkan jangan membeli jajan / makanan Cuci tangan dengan sabun sebelum dan sesudah makan. Rendam pakaian kotor dengan desinfektan. Beri minum obat sesuai dosis dokter. Kontrol secara teratur ditempat pelayanan kesehatan.

banyak. mendidih. yang tidak ditutup.

18

16, Agustus 2007 Penyuluhan atau Ceramah kepada Klien dan Keluarga. 1. Pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh b / d Intake yang kurang. Klien dianjurkan agar makan secara teratur dengan porsi makan sedikit tapi dihabiskan dengan sesering mungkin, Klien makan makanan yang lunak tidak pedas karena penyembuhan penyakit, sebelum makan Klien jangan lupa cuci tangan dan berdoa. Karena Klien usia sekolah diharapkan agar jangan jajan sembarangan dan sebaiknya bekal makanan dibawah dari rumah, sebelum kesekolah Klien jangan lupa sarapan. 2. Pemenuhan personal Hygiene berhubungan dengan proses penyakit. Klien diharapkan mandi dengan memakai sabun dan mancuci rambut memakai sampo 1 2 kali sehari dengan air hangat karena masih dalam proses penyembuhan / pemulihan tubuh. Klien menggosok gigi 2x setiap hari dan membersihkan kuku, telinga dan lain lain.

19

Materi Penyuluhan Tujuan Sasaran Tempat Tanggal Waktu

: Thipoid Fever. : Klien sembuh dan tidak terkena lagi Typoid fever.. : Klien dan orang tua : Irine E bawah kamar 7, RSU Prof. Kandouw, Manado. : 14/08/2007 16/08/2007 : 45 menit Health Education About Thipoid Fever

1. 2. -

Pengertian. Thipoid adalah penyakit infeksi akut yang biasanya mengenai saluran Thipoid fever merupakan penyakit menular yang sumber infeksinya Patofisiologi Kuman masuk melalui mulut, sebagian kuman akan dimusnakan dalam lambung oleh asam lambung dan sebagian lagi masuk ke usus halus, kejaringan Limfoid dan berkembang biak menyerang villi usus halus kemudian kuman masuk keperedaran darah (bakterimia primer), dan mencapai sel-sel setikulo endoteleal, hati, limpa dan organ-organ. pencernaan dengan gejala demam lebih dari satu minggu 63an kesadaran dari feses dan urine, sedangkan lalat sebagai pembawa/ penyenar kuman tersebut.

3. 4. 5.

Etiologi Manifestasi Klinis Neri kepala, lemah, lesu. Demam yang tidak terlalu tinggi dan berlangsung selam 3 minggu. Gangguan pada saluran cerna. Gangguan kesadaran. Epitaksis. Penatalaksanaan Terapeutik Isolasi, desinfeksi pakaian dan ekskreta. Istirahat selama demam hingga dua minggu. Diet tinggi kalori, tinggi protein, tidak mengandung banyak serat. 20

Kuman salmonella tyhosa.

-

Pemberian antibiotic Kloromfenikol dengan dosis tinggi.

21