Morfologi lesi kulit

  • View
    283

  • Download
    15

Embed Size (px)

Text of Morfologi lesi kulit

+

MORFOLOGI LESI KULITPembimbing:

dr. Suswardana, Sp. KK, M.KesDisusun oleh: Livia Nathania Kosasih (07120070052)Kepaniteraan Klinik Ilmu Kulit dan Kelamin Rumah Sakit Marinir Cilandak Universitas Pelita Harapan Periode 24 September 27 Oktober 2012

+

PENDAHULUAN

Penyakit kulit merupakan penyakit yang banyak dijumpai di Indonesia.Morbiditas penyakit kulit, terutama pada anak, menduduki peringkat ke-3 setelah infeksi saluran nafas dan diare.

Faktor penyebab (infeksi, gangguan alergi-imunologik, psikis, metabolik-endokrin, proses penuaan, dan faktor lingkungan) menimbulkan manifestasi yang berbeda-beda.

+

PENDAHULUANMorfologi: kelainan kulit yang tampak oleh mata biasa dan merupakan gambaran yang khas.

Siemens (1958), Fitzpatrick, dan Walker (1962) mengelompokkan morfologi kulit berdasarkan letaknya terhadap permukaan kulit.

+

LESI BERDASARKAN LETAKNYA TERHADAP PERMUKAAN KULITSama Rata (Flat) Lesi Berdasarkan Letak Lebih tinggi

Lebih rendah

+Sama Rata (flat)Makula

Lebih TinggiPapul

Lebih TinggiKista

Lebih RendahErosi

Lebih RendahSinus

Eritema

Nodus

Skuama

Ekskoriasi

Guma

Telengiektasi

Urtikaria

Krusta

Ulkus

Sikatriks atrofi

Purpura

Vesikel

Vegetatasi

Fisura

Sikatriks eutrofi

Bula

Sikatriks hipertrofi

Fistel

+

MAKULAKelainan kulit berbatas tegas berupa perubahan warna tanpa elevasi atau depresi.

Makula dapat memiliki berbagai macam ukuran atau warna. Putih vitiligo, coklat caf-au-lait spot, biru Mongolian spots, merah kelainan vaskular permanen (port-wine stains) atau dilatas kapiler akibat inflamasi (eritema). Jika lesi diberi tekanan lesi tetap berwarna merah, maka lesinya adalah purpura karena adanya ekstravasasi sel darah merah.

Jika lesi diberi tekanan kemerahan menghilang, maka lesi diakibatkan oleh dilatasi vaskular.

+

MAKULA

+

PAPULA

Definisi: penonjolan di permukaan kulit dengan konsistensi padat, berbatas tegas, dengan diameter < 0,5 cm.Lesi berada pada letak lebih tinggi dari permukaan kulit. Papul dapat dipalpasi. Elevasi pada papul disebabkan oleh deposit metabolik atau produk-produk lokal, infiltrat selular, inflamasi atau noninflamasi, atau hiperplasia dari elemen seluler. Bentuk-bentuk papul: bulat seperti kubah, kerucut (folikular), poligonal (lichen planus), atau terdiri dari elevasi multipel, kecil, dan tertutup (vegetasi).

+

PAPULA

+

PLAK (Plaque)

Lesi kulit yang ditandai elevasi di atas permukaan kulit yang memenuhi suatu area permukaan yang relatif luas dibandingkan dengan tingginya di atas permukaan kulit.Berbatas tegas.

Contoh: kondiloma latum (sifilis stadium II), yang disebut juga plaque mucous.

+

PLAK (Plaque)

Plaque type psoriasis psoriasis vulgaris.

atau

+

NODUS

Penonjolan di permukaan kulit lebih besar dari papul (> 0,5 cm), infiltratnya dapat terletak di epidermis, dermis, atau subkutis.Biasanya terjadi akibat proses inflamasi atau neoplasma. Bentuk: agak bulat mirip kubah. Dapat diraba dan digerakkan. Dalam perkembangannya dapat mengalami supurasi menjadi abses. Contoh: eritema nodosum pada tuberkulosis kutis (eritema indurativum Bazin).

+

NODUS

+

URTIKA Edema setempat yang timbul mendadak dan menghilang perlahan-lahan. Edema tersebut berisi cairan plasma dari pembuluh darah akibat vasodilatasi dan peningkatan permeabilitas kapiler. Klinis: edema berbatas tegas, kemerahan di sekitarnya, dan di bagian tengah tampak lebih pucat. Bila edema meluas ke struktur yang lebih dalam, misalnya di saluran nafas atas dan saluran cerna, disebut angiodema.

+

URTIKA

+

VESIKEL

Gelembung di permukaan kulit berisi cairan serosa, berbatas tegas, mempunyai atap dan dasar, berukuran < 0,5 cm.Klinis: terlihat tegang, mengkilat, dan tidak mudah pecah. Isi vesikel dapat berupa cairan serosa (jernih), atau pus (disebut pustul), atau darah (disebut vesikel hemoragik). Bagian tengah atap vesikel dapat berbentuk delle (umbilikasi), misalnya: varisela atau herpes zoster.

+

VESIKEL

+

BULA Vesikel berukuran lebih besar dari 0,5 cm.

Bila berisi nanah disebut bula purulen, bila berisi darah disebut bula hemoragik. Bila pus mengendap di bagian bawah sehingga tampak dalam posisi menggantung disebut bula hipopion khas pada impetigo vesiko-bulosa. Vesikel atau bula secara histopatologis merupakan celah yang terbentuk di intra atau interselular, atau di bawah stratum basal.

Pemfigus Vulgaris

Bulla intra epidermal

Pemfigoid Bullosa

Bulla sub epidermal

+

KISTARongga yang terbentuk kemudian (bukan rongga alami) dan mempunyai kapsul (simpai), letaknya dapat di epidermis, dermis, dan subkutis.

Dapat terbentuk dari duktus kelenjar, pembuluh darah, pembuluh getah bening yang tersumbat. Dindingnya berasal dari sel epitel atau endotel.

Palpasi: konsistensi kenyal-keras, kadangkadang fluktuasi (+), tanda radang (-). Isi kista: cairan kental atau setengah padat.

Contoh: kista epidermal (aterom) dan kista dermal steatosistoma.

+

KISTA

Kista Aterom: kista epidermal tanpa tanda radang, bagian tengah terlihat titik (pungtum) yang merupakan saluran sebum.

+

SKUAMA

Stratum korneum yang terlepas, dapat terjadi primer atau sekunder.Skuama kasar dapat terlihat secara kasar mata, misalnya pada psoriasis, eritroderma, iktiosis.

Skuama halus (pitiriasis) mirip bedak, yang dapat dilihat dengan cara meregangkan kulit atau mengeroknya. Misalnya pada pitiriasis versikolor dan pitiriasis rosea.

+

Terdiri

dari : ptiriasiformis

(halus), psoriasiformis(berlapis-lapis), iktiosiformis (seperti sisik ikan), kutikular

(tipis), dan lamelar (berlapis).

SKUAMA

+

KRUSTACairan tubuh yang mengering di atas permukaan kulit.

Warna krusta bergantung pada asal cairannya.

Warna kekuningan serum (pada erosi). Warna hitam (krusta hemoragik) darah (pada ekskoriasi darah menjadi kering).

Warna kuning kehijauan pus.

+

KRUSTA

+

VEGETASI

Erupsi kulit yang tumbuh ke permukaan, dapat berasal dari dasar ulkus atau dari kulit.Vegetasi yang menyerupai tonjolan papil disebut papilomatosa. Misalnya pada karsinoma planoselular.

Vegetasi dengan papil runcing-runcing disebut veruciformis. Misalnya pada kondiloma akuminata.Vegetasi kasar seperti parutan (verukosa) disebut vegetasi keratotik atau verukosa. Misalnya pada veruka vulgaris.

+

VEGETASI

+

EROSI

Kehilangan jaringan yang tidak melebihi stratum basal.Klinis: terlihat serum (cairan bening). Erosi dapat terjadi karena trauma, misalnya garukan, luka serut (laserasi), vesikel atau bula superfisial yang pecah.

+

EKSKORIASI

Kehilangan jaringan sampai stratum papilare di dermis.Klinis: tampak bintik-bintik perdarahan di kulit.

+

ULKUS

Kehilangan jaringan yang melebihi stratum papilare, berbentuk mirip cawan, mempunyai tepi, dinding, kasar, dan isi.Bentuk: bulat, lonjong, tidak beraturan, plong (bulat mirip sumur) seperti pada ulkus trofik. Sekitar ulkus dapat tenang atau terdapat tanda inflamasi akut/ kronis (biasanya hiperpigmentasi). Tepi ulkus datar atau meninggi. Dasar ulkus berisi jaringan granulasi, bila sehat berwarna merah cerah dan bersih, pada yang kurang sehat kotor dan pucat.

+

ULKUS

+

FISURA (RAGADES)

Kontinuitas (kesinambungan) kulit terbelah tanpa kehilangan jaringan.

hilang

sehingga

kulit

Kedalaman fisura dapat sampai kutis atau subkutis. Biasanya fisura terjadi setelah trauma tajam dan berbentuk linear. Fisura dapat juga terjadi akibat kulit yang kering, peregangan kulit dan pecah, biasanya di sudut bibir, telapak kaki, dan sela jari kaki.

+

FISURA

+

SIKATRIKS

Jaringan parut dengan permukaan yang licin, halus, mengkilat, dan tidak berambut.Sikatriks disebut eutrofi bila permukaannya sama rata dengan kulit.

Atrofi jika permukaanya lebih rendah kulit lebih tipis dan keriput.Pada sikatriks hipertrofik tampak jaringan sikatriks tumbuh ke samping dan atas, melebihi ukuran awal luka. Bila tumbuh sangat berlebihan disebut keloid.

+

SIKATRIKS

+

ABSES

Akumulasi pus di jaringan karena proses supurasi, berbatas tegas, mempunyai dinding disertai tanda radang.Letaknya dalam sehingga pus tidak terlihat dari kulit.

Berbagai istilah untuk ukuran, susunan, kelainan/ bentuk, penyebaran dan lokalisasiUkuran Miliar : sebesar kepala jarum pentul

Lentikular : Sebesar biji jagungNumular : Sebesar uang logam

Plakat : Lebih besar dari numular

Numular Lesi arkuata

Lesi anular

Serpiginosa

SUSUNAN KELAINAN/ BENTUKSusunan kelainan/bentuk Liniar : seperti garis lurus Sirsinar anular : seperti lingkaran Arsinar : berbentuk bulan sabit Polisiklik : bentuk pinggiran yang sambung

menyambung Korimbiformis : susunan seperti induk ayam yang dikelilingi anak-anaknya

Bentuk Teratur : misalnya bulat, lonjong, dsb Tidak teratur

+

+Penyebaran dan Lokalisasi Sirkumskrip : berbatas tegas Difus : tidak berbatas tegas Generalisata : tersebar pada sebagian besar badan Universalis : seluruh atau hampir seluruh badan

+ Solitar : hanya satu lesi

Herpetiformis : vesikel berkelompok seperti pada H. Zoster Konfluens : 2 atau lebih lesi yang menjadi satu Diskret : te