of 46 /46
LESI PIGMENTASI Oleh: Putri Disa Maulida Pembimbing: Drg. Sri Rezeki, Sp. PM

Lesi Pigmentasi

Embed Size (px)

DESCRIPTION

lesi pigmentasi

Text of Lesi Pigmentasi

Page 1: Lesi Pigmentasi

LESI PIGMENTASIOleh:Putri Disa MaulidaPembimbing:Drg. Sri Rezeki, Sp. PM

Page 2: Lesi Pigmentasi

LESI PIGMENTASI

Melanotik Non

melanotik

Regezi, “Oral Pathology”

Phisilogic (ethnic) pigmentation

Smoking-asociated melanosis

Oral melanotic macule

Cafe-au-lait macules

Pigmented Neuroectodermal tumor of infancyNevomelanocytic nevus

melanoma

Amalgam tattoo (focal argyrosis)Drug-induced pigmentationHeavy Metal Pigmentation

Page 3: Lesi Pigmentasi

Keabnormalan warna pada mukosa oral dapat berasal dari faktor ekstrinsik (exogenous) dan intrinsik (endogenous).Pigmentasi ekstrinsik terjadi karena terpaparnya mukosa dengan benda asing seperi obat-obatan atau logam berat. Sementara pigmenteasi intrinsik terjadi karena ada peningkatan jumlah melanin yang diproduksi oleh sel melanosit dalam lapisan basal pada epitelium. Sel melanosit berasal dari jaringan neural crest yang bermigrasi ke epitelium selama perkembangan.

Page 4: Lesi Pigmentasi

Lesi pigmentasi dapat muncul sebagai lesi yang menyeluruh di dalam rongga mulut maupun sebagai lesi yang terisolasi (focal).

Pigmentasi yang menyeluruh dapat menunjukkan sebuah respon normal (physiologic) maupun manifestasi dari sebuah proses patologi

Page 5: Lesi Pigmentasi

intensitas dari perubahan warna pada lesi tergantung dari jumlah dan lokasi dari melanin yang terdapat dalam jaringan. lesi yang dekat dengan permukaan, warna yang terlihat berupa coklat atau hitam, sementara semakin dalamnya lesi maka warna akan terlihat kebiruan. Pada lesi non melanin juga dapat

terjadi perubahan warna misalnya pada pasien dengan penyakit kuning akibat kelebihan bilirubin yang menyebabkan mukosa berwarna kuning dan lesi vaskular yang menunjukan warna merah atau biru.

Jean M. Bruch, Nathaniel S. Treister “Clinical oral medicine and pathology”

Page 6: Lesi Pigmentasi

LESI MELANOTIK

Page 7: Lesi Pigmentasi

Physiologic pigmentation• Merupakan kondisi yang paling umum terjadi

pada kelompok multifocal/diffuse pigmentation.• Sering terjadi pada individu berkulit gelap, seperti

orang kulit hitam asia dan amerika selatan.• Pigmen terbatas hanya pada gingiva, tetapi tidak

jarang melanosis juga terdapat di permukaan mukosa lainnya

• Sering terlihat pada anak-anak dan menyebar di masa dewasa

• Secara mikroskopis, fisiologi pigmentation ini ditandai denga adanya peningkatan jumlah melaninin didalam lapisan sel basal

Page 8: Lesi Pigmentasi
Page 9: Lesi Pigmentasi

Perawatan- tidak ada perawatan karena merupakan variasi

normal- estetik→ gingivektomi dan terapi laser → efek

sementara krna ada kemungkinan repigmentasi

Page 10: Lesi Pigmentasi

Smoking-associated Melanosis- Pigmentasi mukosa oral yang abnormal yang

dihubungkan dengan kebiasaan merokok.- Diduga dipicu oleh kandungan dalam rokok

tembakau, yang menstimulasi melanosit.- Mekanisme terjadinya smoker’s melanosis belum

diketahui- Diduga dipicu oleh satu atau lebih zat kimia

dalam rokok, bukan oleh tembakaunya

Page 11: Lesi Pigmentasi

- Kemungkinan lain adalah panas dari rokok menyebabkan pigmentasi.

- Lokasi biasanya pada gingiva anterior maksila maupun mandibula , mukosa bukal, lateral lidah, langit-langit, dan dasar mulut

- Soft palate→alcohol →aerodigestive tract cancer- Bukan merupakan suatu lesi premalignant

Page 12: Lesi Pigmentasi
Page 13: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis• Makula• Berwarna coklat• Irregular• Asimtomatik• Kadang terlihat seperti

peta

Diagnosis banding• Pigmentasi fisiologis• Melanoacanthoma

difus• Sindrom Peutz-Jeghers• Addison’s disease• Melanoma

PerawatanKebiasaan merokok dihentikan

Page 14: Lesi Pigmentasi

Oral Melanotic Macule- Merupakan lesi pigmentasi pada mulut

dengan tampilan yang lebih besar dari ephelis- Paparan sinar matahari bukan faktor pencetus- Lebih sering pada wanita, biasanya pada bibir

bawah dan gingiva- Secara mikroskopis, makula melanotic

dikarakteristikkan dengan lapisan epitel normal. Namun, sel-sel basal keratinosit mengandung banyak pigmen melanin tanpa adanya peningkatan jumlah melanosit

Page 15: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis- Terisolasi- Flat (makula)- Jinak- Asimptomatik- Tepi berbatas jelas, ovoid- Berwarna kecoklatan, hitam atau kebiruan- Lesi tidak lebih dari 1-2 mm- Lokasi: vermilion bibir bawah (paling sering),

gingiva, mukosa bukal dan palatum keras- Histologi: peningkatan produksi jumlah

melanin tanpa meningktnya jumlah sel melanosit.

Page 16: Lesi Pigmentasi

Diagnosis banding:- Nevus- Malignant melanoma- Amalgam tatto- Focal ecchymosis

Perawatan: - Tidak membutuhkan perawatan- Jika lesi menetap dalam waktu lama→BIOPSI

untuk dibandingkan dengan melanoma

Page 17: Lesi Pigmentasi
Page 18: Lesi Pigmentasi

Café-au-Lait Macules• Patch melanin yg berwarna memiliki gambaran khas memiliki

tepi yang irregular dan berwarna coklat.• Terlihat saat lahir, atau segera setelahnya dan juga terlihat pada

anak yang nomal.• Tidak memerlukan perawatan• Seseorang yang memiliki lesi lebih dari 6 atau berukuran lebih

besar dari 1.5 cm dalam diameter harus dicurigai adanya kemugkinan mengalami neurofibromatosis (NF)

Neurofibromatosis (NF) atau disebut juga sindrom neurokutan (neuro = syaraf, kutan = kulit) adalah suatu kelainan genetika pada system syaraf yang berpengaruh pada pertumbuhan dan perkembangan jaringan syaraf. Kelainan ini bisa menjadi tumor dan menyebabkan abnormalitas-abnormalitas terutama pada kulit dan tulang.

Page 19: Lesi Pigmentasi
Page 20: Lesi Pigmentasi
Page 21: Lesi Pigmentasi

Pigmented Neuroectodermal Tumor of Infancy

• Tumor neuroectodermal berpigmen pada bayiAdalah kondisi yang terjadi.

• Merupakan suatu neoplasma jinak yang terdiri dari sel penghasil pigmen

• seperti melanosit dan sel nevus sel-sel ini berasal dari neural crest

Page 22: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis

• Lesi ini ditemukan pada bayi biasanya lebih muda dari usia 6 bulan, dan timbul di maksila, mandibula dan juga dapat melibatkan tulang tengkorak.

• Terlihat sebagai lesi nonulserasi, dan terkadang terlihat sebagai massa yang berwarna gelap.

• Menyerupai sel neuroendokrin, sel perifer yang besar dan mengandung melanin.

Page 23: Lesi Pigmentasi
Page 24: Lesi Pigmentasi

Histopatologi

• Neoplasma ini menunjukkan pola alveolar (sekumpulan sel tumor dengan sejumlah kecil jaringan ikat.

• Ukurannya bervariasi dari mulai oval, bulat dengan tepi jaringan ikat yang berbatas jelas

• Selnya terletak ditengah didalam sekumpulan neoplasma yang kompak dan padat.

Page 25: Lesi Pigmentasi

Terlihat sekelompok sel cuboidal mengandung banyak pigmen melanin. Terlihat juga sitoplasma merah muda berukuran besar dan berlimpah dengan pigmen melanin

Page 26: Lesi Pigmentasi

Prognosis dan perawatan

• Untuk hasil yang bagus, Lesi ini bisa dirawat dengan bedah eksisi

• Pada beberapa kasus terjadi rekurensi lokal, dan pada satu kasus terjadi metastase dengan eksisi lokal.

Page 27: Lesi Pigmentasi

Melanocytic nevus- Merupakan agregasi perkembangan dari sel

melanosit yang biasa disebut sebagai “mole (tahi lalat)”

- Rata-rata individu memiliki lebih dari 30 nevus pada kulit dan terkadang juga dapat muncul di dalam mulut

- Nevus dapat diklasifikasikan berdasarkan lokasi dari sel melanosit didalam jaringan, yaitu: junctional nevus, compound nevus, intramucosal dan blue nevus.

- Nevus dapat muncul sejak dini, dan mungkin tidak menyadari lesi tersebut dikarenakan asimptomatik

Page 28: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis- lesi pigmentasi yang terisolasi- Berbentuk bulat atau lonjong- Tepi berbatas jelas- Khas dengan warna coklat yang homogen- Dapat dipalpasi, sedikit meninggi- Asimptomatik

Diagnosis banding- Melanoma- Blue nevus → tattoo, varix

Tipe nevus seperti compound nevus dan junctional nevus didasarkan pada susunan dari sel melanosit. Untuk itu, dalam penegakkan diagnosis penting untuk melihat gambaran secara histopatologi dibanding klinis

Page 29: Lesi Pigmentasi

Perawatan:Stimulasi friksi yang terus menerus dipercaya dapat meningkatkan transformasi dari juctional nevus cells menjadi melanoma, maka dari itu sangat penting dilakukan biopsi, untuk melihat apakah lesi berpotensi ganas.ganas→eskisiFollow up → ukuran, warna dan tampilan keseluruhan

Page 30: Lesi Pigmentasi
Page 31: Lesi Pigmentasi

Malignant Melanoma- Merupakan neoplasma ganas yang berasal dari sel

melanosit dan merupakan diagnosis utama dalam penegakkan diagnosis banding pada lesi oral pigmentasi yang terisolasi

- Oral melanoma sangat jarang terjadi tetapi lebih agresif dibandingkan dengan melanoma pada kulit

- paparan sinar matahari diketahui menjadi faktor resiko terjadinya melanoma pada kulit, dan pada oral melanoma masih belum diketahui

- Sering terkena pada kelompok usia yang lebih tua, rata-rata pada usia lebih dari 50 tahun

- Palatum dan gingiva maksila daerah yang paling umum terkena

Jean M. Bruch, Nathaniel S. Treister “Clinical oral medicine and pathology”

Page 32: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis- Berwarna coklat, kebiru-biruan atau pucat- Berlokasi dimana saja didalam mulut- Berkembang cepat- Pigmentasi heterogenous- Tepi lesi sangat buruk/tidak berbatas jelas- Terdapat perubahan warna yg berdekatan dgn daerah

yang mengalami enlargement “sattelite lesions”- Foci ulserasi- Dapat dipalpasi- Palpasi pada kelenjar limfe regional dapat menunjuk

terjadinya pembesaran metastasis

Page 33: Lesi Pigmentasi

Diagnosis bandingNevus

Perawatan- Biopsi- Wide surgical excision; menjalani kemoterapi- Follow up: untuk melihat rekurensi dan metastasis

Page 34: Lesi Pigmentasi

LESI NON MELANOTIK

Page 35: Lesi Pigmentasi

Amalgam Tattoo (Focal Argyrosis)

• Pigmentasi yang biasa terjadi pada membran mukosa rongga mulut.

• Lesi iatrogenik yang diikuti dengan traumatik implantasi pada jaringan lunak karena partikel amalgam

• Pada gigi dengan tambalan amalgam yang sudah lama dapat mengakibatkan aerosol yang dihasilkan oleh amalgam masuk ke dalam jaringan.

Page 36: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis• Terlihat pada jaringan lunak yang berdekatan

dengan gigi yang direstorasi amalgam. • Mucosa bukal, palatum, gingiva, dan lidah. • Lesinya abu-abu dan tidak berubah sepanjang

waktu, terdeteksi pada radiograf.

Page 37: Lesi Pigmentasi

Histopatologi• Secara mikroskopis partikel amalgam memiliki

afinitas terhadap serat kolagen dan serat elastic dari pembuluh darah, biasanya berwarna hitam dan cokelat keemasan.

• Ditemukan beberapa limfosit dan makrofag, kecuali pada kasus yang partikelnya besar.

• Multinucleated foreign-body giant cells yang mengandung partikel amalgam juga terlihat

Page 38: Lesi Pigmentasi

Differential Diagnosis • Melanin producing lesion Faktor penting dalam

melihat kesamaan klnis• Secara signifikan gambaran klinisnya sama dengan

melanin-producing lesion. • Secara radiografis, riwayat, dan gambaran abu-abunya

yang persisten dapat digunakan sebagai acuan untuk membedakan amalgam tatoo dengan melanoma.

Perawatan• Tidak ada perawatan• Jika lesi diragukan maka dapat dilakukan biopsi.

Page 39: Lesi Pigmentasi
Page 40: Lesi Pigmentasi

Drug-induced Pigmentation• Pigmentasi yang berhubungan dengan Tetrasiklin

bisa ditemukan setelah perawatan acne yang menggunakan minosiklin dengan dosis tinggi.

• Pigmentasi kulit yang menyebar terlihat pada kulit sebagai hasil peningkatan produksi melanin, atau deposit focal pigmentasi yang terlihat di kaki dan kulit periorbital.

• Pigmentasi pada pada gingiva dan palatum karena terdepositnya kandungan obat pada akar gigi dan tulang.

Page 41: Lesi Pigmentasi

Gambaran Klinis • Terdapat makula atau plak berwarna hitam

kecoklatan tidak beraturan• Biasanya terletak di mukosa bukal, lidah, palatal

dan gingiva• Diagnosis dibuat berdasarkan riwayat dan kriteria

klinis pasien

Page 42: Lesi Pigmentasi
Page 43: Lesi Pigmentasi

Perawatan • Tidak ada perawatan

Diferensial Diagnosis• Physiologic pigmentation, Melanoma

Page 44: Lesi Pigmentasi

Heavy Metal Pigmentation• Pada metal berat (arsenic, bismuth,

platinum, lead, mercury) bisa menyebabkan pigmentasi rongga mulut.

• Terdapat pada kulit dan mukosa rongga mulut (khususnya pada gingiva)

• Warnanya abu-abu kehitaman, dan distribusinya linear sepanjang margin gingiva. Dapat menyebabkan gingiva mengalami inflamasi karena reaksinya terhadap logam berat.

Page 45: Lesi Pigmentasi

Perawatan• Tidak ada perawatan

Diferensial Diagnosis• Physiological pigmentation, amalgam tattoo

Page 46: Lesi Pigmentasi

TERIMA KASIH....