Click here to load reader

Fraktur Femur

  • View
    6

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Fraktur Femur

TRI ERNA WULANDARI 1012031099

Tri Erna Wulandari1012031099

STIKes Faletehan Serang-Banten

SGD MUSKULOSKELETAL

1. Identifikasi arti kata Matriks tulang : tempat asal tulang, yang terdiri dari tulang keras dan tulang rawanSel tulang : suatu sel pada tulang yang tediri dari sel osteoblast, osteosit, osteoklasOsteoblas : sel yang berasal dari jaringan penunjang sel induk dari stroma sumsum tulang. Osteoblas memiliki inti sel tunggal, yang memilki bentuk beragam dari yang berbentuk pipih hingga bulat, menggambarkan tingkat aktivitas seluler dan pada tahap lanjut dari proses maturitas sejalan dengan pembentukan tulang pada permukaanOsifikasi : sebuah proses pembentukan tulang. Dimulai dari perkembangan jaringan penyambung seperti tulang rawan yang berkembang menjadi tulang keras. Jaringan yang berkembang akan disisipi dengan pembuluh darah. Pembuluh darah ini akan membawa mineral seperti kalsium dan menyimpan pada jaringan tersebutFraktur : terputusnya kontinuitas tulang dan ditentukan sesuai jenis dan luasnya

6. Kontusio : cedera jaringan lunak, akibat kekerasan tumpul misalnya : pukulan, tendangan, atau jatuh7. Fraktur incomplete : patah sebagian tanpa pemisahan8. Fraktur complete : pemisahan komplit menjadi dua fragmen9. Fraktur terbuka : suatu keadaan darurat yang memerlukan penanganan yang terstandar untuk mengurangi resiko infeksi10. Fraktur tertutup : : fraktur yang fargmen tulangnya tidak menembus kuiit sehingga tempat fraktur tidak tercemar oleh lingkungan/tidak mempunyai hubungan dengan dunia luar

11. Penyembuhan luka : panjang waktu proses pemulihan pada kulit karena adanya kerusakan atau disentegritas jaringan pada kulit12. Hemoragik : menunjukan bukti perdarahan : infeksi tertentu (demam berdarah) mengakibatkan hilangnya darah dan cairan tubuh13. Hipovolemi : kekurangan volume cairan yang terjadi jika air dan elektrolit hilang pada proporsi yang sama ketika mereka berada pada cairan tubuh normal sehingga rasio elektrolit serum terhadap air tetap sama14. Hipervolemi : keadaan dimana seorang individu mengalami atau beresiko mengalami kelebihan cairan intraseluler atau interstisial15. Sindroma kompartemen : masalah medis akut yang menyertai cedera, pembedahan atau pada kebanyakan kasus penggunaan otot yang berulang dan meluas, yang mana meningkatkan tekanan (biasanya disebabkan oleh radang) dalam ruang yang tertutup (kompartemen fascia)pada tubuh dengan suplai darah yang tidak memadai

16. Distal : terletak terjauh dari awal struktur tubuh telapak kaki adalah ujung distal kaki, telapak tangan adalah ujung distal lengan 17. Proksimal : : kata sifat yang berarti dekat dengan titik acuan tertentu, lawan distal.18. Anterior : istilah anatomi yang berarti struktur bagian depan 19. Posterior : istilah anatomi yang berarti struktur bagian belakang 20. ORIF : suatu bentuk pembedahan dengan pemasangan internal fiksasi pada tulang yang mengalami fraktur. Fungsi orif untuk mempertahankan posisi fragmen tulang agar tetap menyatu dan tidak mengalami pergeseran

21.OREF : reduksi terbuka dengan fiksasi internal dimana prinsipnya tulang ditransfiksasikan di atas dan dibawah fraktur, sekrup atau kawat ditransfiksi di bagian proksimal dan distal kemudian dihubungkan satu sama lain dengan suatu batang lain 22. Transfusi : proses menyalurkan darah atau produk berbasis darah dari satu orang ke sistem peredaran orang lainnya. Transfusi darah berhubungan dengan kondisi medis seperti kehilangan darah dalam jumlah besar disebabkan trauma, operasi, syok dan tidak berfungsinya organ pembentuk sel darah merah23. Whole blood cell/ WBC : Komponen dalam darah yang berfungsi untuk memerangi infeksi akibat virus, bakteri atau proses metabolic tosik24. Reduksi : reaksi pelepasan oksigen atau peningkatan hydrogen 25. Osteoporosis : penyakit tulang yang mempunyai sifat-sifat khas berupa massa tulang yang rendah, disertai mikro arsitektur tulang dan penurunan kualitas jaringan tulang yang dapat akhirnya menimbulkan kerapuhan tulang

26. Osteomalasia : penyakit metabolisme tulang yang ditandai dengan tidak memadainya mineralisasi tulang27. Vitamin D : jenis vitamin yang masuk dalam kelompok vitamin larut dalam lemak.28. Kalsium : Kalsium adalah mineral penting yang paling banyak dibutuhkan manusia. Kalsium membantu pembentukan tulang dan gigi dan diperlukan untuk pembekuan darah, transmisi sinyal pada sel saraf, dan kontraksi otot.29. Sendi : struktur khusus pada tubuh yang berfungsi sebagai penggerak hubungan antartulang.30. Otot : sebuah jaringan dalam tubuh manusia dan hewan yang berfungsi sebagai alat gerak aktif yang menggerakkan tulang.

31. Musculoskeletal : sistem kompleks yang melibatkan otot-otot dan kerangka tubuh, dan termasuk sendi, ligamen, tendon, dan saraf32. Kontraksi : sebagai tanda rangsangan 33. Relaksasi : teknik yang dapat digunakan semua orang untuk menciptakan mekanisme batin dalam diri seseorang dengan membentuk pribadi yang baik, menghilangkan berbagai bentuk pikiran yang kacau akibat ketidak berdayaan seseorang dalam mengendalikan ego yang dimilikinya, mempermudah seseorang mengontrol diri, menyelamatkan jiwa dan memberikan kesehatan bagi tubuh34. Atropi : pengecilan atau penyusutan jaringan otot atau jaringan saraf.Penyebab atrofi termasuk makanan yang buruk, sirkulasi yang buruk, kehilangan dukungan hormonal pada organ, hilangnya suplai saraf, tidak digunakan atau penyakit35. Distropi : Nama sekelompok penyakit yang sebagian besar ditentukan secara genetis dan menyebabkan penyusutan bertahap otot dengan kelemahan dan deformitas yang menyertainya

36. Kontraktur : terbatasnya mobilitas sendi sebagai akibat dari perubahan patologis pada permukaan sendi atau jaringan lunak yang secara fungsional berhubungan dengan sendi.37. Simetrisitas : suatu keadaan yang sama 38. Mid line shift : pergeseran dari otak melewati garis pusatnya. Tandanya lebih jelas pada neuroimaging seperti CT scan39. Proses penyembuhan tulang : pemulihan stabilitas mekanis, kontinuitas dan kemampuan tulang menopang beban secara normal, proses penyembuhan tulang harus selalu di pantau selalu melalui sinar x atau rongen secara berkal untuk mendeteksi siapa tau terdapat kelainan atau masalah, karena tidak selalu proses penyembuhan itu berjalan normal

2. Tulis secara singkat hal atau proses dibawah ini:

Apa yang berubah secara anatomi maupun fisiologi saat seseorang mengalami fraktur?Jawaban :Anatomi :Kecacatan pada anggota gerakPanjang tulang berbeda dengan tulang yang tidak terkena frakturFisiologi Pergerakan tulang tidak simetris dan bebasAdanya luka bekas operasi

2. Jelaskan lokasi fraktur dan kemungkinan jumlah perdarahan yang dialami pada masing2 lokasi?Jawaban :Ektremitas atas : Clavicula : terjadi sebagai akibat dari jatuh pada tangan yang tertarik berlbihn, jatuh pada bahu atau injury secara langsung. Sebagian besar fraktur klavikula sembuh sendiriScapula : Fraktur skapula tidak umum dan biasanya oleh bentrokan secara langsung pada area tersebut. Immobilisasi bahu dengan sling sampai penyembuhan terjadiHumerus : Fraktur pada proksimal humerus, terutama fraktur yang impacted atau displaced umumya terjadi pada lansiaOlecranon : relatif terjadi pada orang dewasa dan akibat jatuh pada siku. Beberapa kasus berhasil dengan menggunakan treatment closed reduction dan aplikasi dengan menggunakan penyanggaRadius dan ulna : fraktur pada lengan panjang yang lain closed reduction dengan penyangga mungkin digunakan dalam penatalaksanaan. Jika fraktur displaced, menggunakan ORIF dengan intramedullary platesPergelangan tangan dan telapak tangan : Fraktur dari satu atau lebih tulang pda pergelangan atau telapak tangan dapat terjadi, tapi paling umum melibatkan carpal schapoid

NEXT2. Ekstremitas bawah :Pinggang : Yang termasuk fraktur piggang adalah sepertiga bagian atas femur dan diklasifikasikan sebagai intracapsular atau ekstrakapsular. Klasifikasi ini dibagi berdasarkan lokasi fraktur. fraktur pada paha sebagian besar terjadi pada lansia terutama pada wanita yang mengalami osteoporosisFemur : Fraktur pada 2/3 distal pada femur biasanya diakibatkan karena trauma, sering juga terjadi karena kecelakaanPatella : Perbaikan fraktur dilakukan dengan reduksi tertutup dan fiksasi internal dengan sekrup.Tibia dan fibula :Trauma pada kaki bagian bawah sebagian besar akibat dari fraktur pada tibia dan fibula, terutama 1/3 bawah. 3 dasar terapi yaitu closed reduction dengan external fixation, dan internal. Jika closed reduction digunakan, klien menggunakan gips paling tidak 8-10 minggu. Internal fixation dengan paku atau plat dan sekrup dipakai untuk gips pada tulang panjang selama 4-6 minggu. Jika fraktur menyebabkan kerusakan jaringan lunak, penggunaan external fixation dapat dilakukan selama 6-10 mingguPergelangan dan telapak kaki : Fraktur pada pergelangan kaki digambarkan oleh letak anatomi dari injury tersebut.Rusuk dan sternum. Trauma dada yang disebabkan karena fraktur pada tulang rusuk atau tulang sternum; berada pada peringkat nomer 4 dari 8 jenis fraktur yang sering terjadiPelvis : Karena letaknya pelvis yang dekat dengan organ organ utama dan arteri, manajemen fraktur dipusatkan pada pengkajian dan treatment berhubungan dengan kerusakan internal. Fraktur pada merupakan penyebab kematian yang kedua yang sering terjadi setelah injury pada kepala

3. Jelaskan faktor yang bisa mempengaruhi proses penyembuhan fraktur?Jawaban : Usia penderita. Waktu penyembuhan tulang anak anak jauh lebih cepat dair pada orang dewasa. Hal ini disebabkan aktivitas proses osteogenesis pada peristeum dan endosteum serta proses pembentukan tulang pada bayi sangat aktifLokalisasi dan konfigurasi fraktur Pergeseran awal frakturVaskularisasi pada kedua fragmenReduksi serta mobilisasiWaktu imobilisasiRuang diantara kedua fragmen serta interposisi jaringanFaktor adanya infeksi dan keganasan lokalCairan sinovialGerakan aktif dan pasif pada anggota gerak

4. Jelaskan tehnik atau terapi medis yang dilakukan untuk mengatasi pasien fraktur?Jawaban : Imobilisasi adalah upaya untuk mencegah mobilisasi dari bagian yang mengalami injuri, hal ini dimaksudkan untuk memberi kesempatan bagi fragmen tulang untuk menyatu kembali. Imobilisasi dapat dilakukan dengan pemasangan alat interna atau eksterna.Penyembuhan bagian yang mengalami injuri (Restorasi)Terapi obat : Nyeri muskuloskeletal berhubungan dengan kerusakan jaringan lunak, disrupsi tulang, dan spasme otot merupakan tipe nyeri yang paling parah yang biasanya diperlihatkan oleh individuTerapi non-farmakologi : Untuk nyeri parah yang kronik, klien tidak bisa tergantung terus pada obat. Biasanya perawat menggunakan kompres hangat atau dingin tergantung penyebab nyeri

5. Jelaskan konsep rehabilitasi fisik pasca fraktur?Jawaban :Tindakan untuk menghindari atropi dan kontarktur dengan fisioterapi. Segala upaya di arahkan pada penyembuhan tulang dan jaringan lunak reduksi dan imobilisasi juga harus di pertahankan sesuai kebutuhan. Status neurovascular (misalnya pengkajian perderan darah, nyeri, perabaan, gerakan) dipantau secara berkala, jika ada tanda gangguan neurovascular, segera di laporkan pada ahli bedah ortopedi kegelisahan, ansietas dan ketidaknyamanan di control dengan berbagai pendekatan, misalnya untuk meyakinkan pasien, perubahan posisi, strategi peredaan nyeri, termasuk analgetika. Latihan isometric dan septing otot di usahakan untuk meminimalkan atropi disuse dan meningkatkan peredaraan darah.

6. Mengapa bisa terjadi kontraktur dan atropi?Jawaban :Terjadi kontraktur : karena tidak ada atau kurangnya mobilisasi sendi akibat suatu keadaan antara lain imbalance kekuatan otot, penyakit neuromuskular, penyakit degenerasi, luka bakar, luka trauma yang luas, inflamasi, penyakit kongenital, ankilosis dan nyeri.Terjadi atropi : suatu komplikasi yang jarang terjadi pada fraktur ekstremitas, yaitu adanya disuse osteoporosis yang berat pada tulang distal dan fraktur disertai pembengkakan jaringan lunak dan rasa nyeri.

KASUSTn G, 21 tahun, seorang mahasiswa. Ia mengalami KLL yang mengakibatkan fraktur 1/3 distal femur kanan. Ia juga mengalami luka di kepala bagian frontal. Pasien telah dirawat selama 4 hari dan telah menjalani operasi pemasangan OREF. Data pasien saat dikaji pada hari dengan data TD 100/50 mmHg, Nadi 80 x/menit, RR 24 x/menit, Suhu 360 C. telapak tangan teraba dingin, CRT 4 detik. Kesadaran masih compos mentis. Pasien hanya mengerang kesakitan setiap kali kaki kanan digerakkan. Pasien telah mengalami kehilangan darah sampai 2 liter dan sudah mendapatkan transfusi WBC 2 labu.

1. Klasifikasikan data objektif dan subjektif dari kasus di atasJawaban :DO :fraktur 1/3 distal femur kananluka di kepala bagian frontaltelapak tangan teraba dinginCRT 4 detikKesadaran masih compos mentismengerang kesakitan setiap kali kaki kanan digerakkankehilangan darah sampai 2 literTTV : TD 100/50 mmHg, Nadi 80 x/menit, RR 24 x/menit, Suhu 360 CDS :skala nyeri (perlu dikaji)

ANALISA KASUSData DemgrafiNama : Tn. GUmur : 21 tahunAlamat : -Jenis kelamin : laki-lakiPekerjaan : Mahasiswa

PENGKAJIANDiagnosa medis : fraktur 1/3 distal femur Keluhan utama : Pasien hanya mengerang kesakitan setiap kali kaki kanan digerakkanRPS : mengalami KLL yang mengakibatkan fraktur 1/3 distal femur kananRPD : tidak diketahuiRPK : tidak diketahui

PEMERIKSAAN FISIK (Review Of System)Tanda-tanda vitalTD 100/50 mmHg, Nadi 80 x/menit, RR 24 x/menit, Suhu 360 C2. Sistem kardiovaskularTD 100/50 mmHgNadi 80 x/menitCRT 4 detikTelapak tangan teraba dingin

NEXT3. Sistem MusculoskeletalPergerakan : terbatas karena kaki kanan terasa sakit ketika digerakanFraktur : fraktur 1/3 distal femur kananOperasi pemasangan OREF (open reduction external fixation)

2. Apa masalah utama dan diagnose keperawatan pasien tersebut?

Symptoms Etiologi Problem DS : Pasien hanya mengerang kesakitan setiap kali kaki kanan digerakkanKecelakaan lalu lintas

Trauma pada femur

Fraktur

Kerusakan fragmen tulang

Keluhan nyeri

Nyeri akutNyeri akut

DIAGNOSA 1

Symptoms EtiologiProblem

DO :Fraktur 1/3 distal femur kananKecelakaan lalu lintas

Trauma pada femur

Fraktur

Kerusakan fragmen tulang

Keterbatasan melakukan pergerakan

Hambatan mobilitas fisikHambatan mobilitas fisik

DIAGNOSA 2

Symptoms Etiologi Problem DO : TD 100/50 mmHgCRT 4 detikkehilangan darah sampai 2 literHipotensi telapak tangan teraba dinginKecelakaan lalu lintas

Trauma pada femur

Fraktur

Fraktur terbuka

Kerusakan vaskuler

Perdarahan

Resiko syok Resiko syok

DIAGNOSA 3

DxTujuan Asuhan (NOC)Rencana Intervensi (NIC)Nyeri b.d perubahan fragmen tulang yang ditandai oleh:Pasien hanya mengerang kesakitan setiap kali kaki kanan digerakkanSetelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 jam, maka akan tercapai dengan kriteria hasil :Pain ControlMendeskripsikan penyebab nyeriMonitor tanda dan gejalaGunakan obat non analgesikGunakan obat analgesik yang direkomendasikanLaporkan tanda dan gejala nyeri yang tidak terkontrolIntervensiAktivitasPain ManagementLakukan pengkajian komprehensif (meliputi lokasi, karakteristik, durasi, frekuensi, kualitas, yang mningkatkan atau menurunkan rasa nyeri dan faktor penyebab)Observasi non verbal pasien, seperti ketidaknyamanan

RENPRA 13 dan 4

DxTujuan Asuhan (NOC)Rencana Intervensi (NIC)Hambatan mobilitas fisik b.d fraktur femur yang ditandai oleh :Fraktur 1/3 distal femur kananSetelah dilakukan asuhan keperawatan selama 3x24 jam, maka akan tercapai dengan kriteria hasil :MobilityPenampilan seimbangMelakukan pergerakkan dan perpindahanBerjalanBergerak dengan mudahIntervensiAktivitasExercise Therapy : joint MobilityAjarkan ROMBantu pasien untuk duduk, jika memungkinkan bantu pasien untuk berjalanKaji mobilitas dan observasi adanya peningkatan kerusakan. Kaji secara teratur fungsi motorikAtur posisi imobilisasi pada pahaAjarkan klien untuk melakukan gerakan aktif pada ekstremitasyg tdk sakitBantu klien melakukan latihan ROM dan perawatan diri sesuai toleransiKolaborasi: ahlifisioterapi untuk latihan fisik

RENPRA 2

Diagnosa keperawatanRencana keperawatan Tujuan dan kriteria hasil (NOC)Intervensi (NIC)

Resiko syok b.d perdarahan sampai 2 liter. Yang ditandai oleh :DO : TD 100/50 mmHgCRT 4 detikkehilangan darah sampai 2 literHipotensi telapak tangan teraba dingin

Cardiopulmonary : StatusSetelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam, maka resiko syok cairan pasien teratasi dengan kriteria hasil :TTV dalam rentang normalCRT kurang dari 2 detikMendapat transfusi darahTelapak tangan tidak teraba dinginSyok managementMonitor TTV dan tekanan darahMonitor nilai laboratorium sebagai bukti terjadinya perfusi jaringanBerikan terapi oksigen dan ventilasi mekanikBerikkan cairan untuk mempertahankan tekanan darah atau kardiak outputMonitor tanda dan gejala gagal nafas Monitor status cairan meliputi intake dan outputAtur posisi pasien untuk mengootimalkan perfusiBerikan dukungan emosial kepada keluargaBerikan harapan yang realistik kepada keluarga

RENPRA 3

5. Kapan masa rehabilitasi fisik pasien sebaiknya dilaksanakan?

Jawaban :Rehabilitasi dilakukan sedini mungkin untuk menghindari atrofi pada jaringan, dan kontraktur akibat otot dan sendi tidak di mobilisasi secara cepat.

6. Apakah pasien dapat berjalan dalam 3 bulan setelah dirawat? Jelaskan alasannya.

Jawaban :Stadium callus primerDarah memenuhi ruang antar fraktur dan sekitarnya, kemudian darah membeku.Infiltrasi sel endotel dan osteogenik (berasal dari periost).Osteogenik berubah menjadi osteoblast dan chondroblast, lambat laun sel-sel ini akan membentuk jaringan ikat baru yaitu calus sementara atau callus primer.Callus primer keadaannya masih lunak.Proses ini berjalan 4 sampai 5 hari.Stadium callus sekunder (regenerasi)Stadium ini merupakan lanjutan dari stadium primer.Callus berangsur-angsur mengecil dan konsistensinya mulai mengeras karena infiltrasisel osteoblast dan chondroblast yang bertambah banyak.

NEXTBentuk callus mulai mirip jaringan tulang atau osteoid/ callus sekunder.Proses ini berjalan 3 sampai 6 mingguStadium konsolidasi atau ossifikasiPenyebaran unsur kalsium dan fosfor dari darah.Konsistensinya mulai keras.Proses berjalan sekitar 6 minggu sampai 6 bulan

TERIMAKASIH