of 32/32
DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL DALAM........................................................................... . i HALAMAN PERSYARATAN GELAR SARJANA HUKUM............................. . ii HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING SKRIPSI..................................... . iii HALAMAN PENETAPAN PANITIA PENGUJI SKRIPSI................................... iv HALAMAN KATA PENGANTAR..................................................................... . v HALAMAN SURAT PERNYATAAN KEASLIAN............................................. . x HALAMAN DAFTAR ISI..................................................................................... . xi ABSTRAK.............................................................................................................. . xiv ABSTRACT.............................................................................................................. xv BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1 1.1. Latar Belakang Masalah....................................................................... 1 1.2. Rumusan Masalah................................................................................. 8 1.3. Ruang Lingkup Masalah..................................................................... 8 1.4. Orisinalitas Penelitian........................................................................... 9 1.5. Tujuan Penulisan................................................................................... 10 1.5.1. Tujuan Umum.............................................................................. 10 1.5.2. Tujuan Khusus............................................................................. 11 1.6. Manfaat Penelitian................................................................................ 11 1.6.1. Manfaat Teoritis.................................................................... 11 1.6.2. Manfaat Praktis............................................................................ 12 1.7. Landasan Teoritis................................................................................. 12

DAFTAR ISI - sinta.unud.ac.id · meningkatnya penyakit infeksi saluran pencernaan, kolera, tifus, disentri. Karena faktor pembawa penyakit tersebut, terutama lalat, kecoa, meningkat

  • View
    221

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISI - sinta.unud.ac.id · meningkatnya penyakit infeksi saluran pencernaan, kolera, tifus,...

DAFTAR ISI

HALAMAN SAMPUL DALAM........................................................................... . i

HALAMAN PERSYARATAN GELAR SARJANA HUKUM............................. . ii

HALAMAN PERSETUJUAN PEMBIMBING SKRIPSI..................................... . iii

HALAMAN PENETAPAN PANITIA PENGUJI SKRIPSI................................... iv

HALAMAN KATA PENGANTAR..................................................................... . v

HALAMAN SURAT PERNYATAAN KEASLIAN............................................. . x

HALAMAN DAFTAR ISI..................................................................................... . xi

ABSTRAK.............................................................................................................. . xiv

ABSTRACT............................................................................................................. . xv

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................... 1

1.1. Latar Belakang Masalah....................................................................... 1

1.2. Rumusan Masalah................................................................................. 8

1.3. Ruang Lingkup Masalah..................................................................... 8

1.4. Orisinalitas Penelitian........................................................................... 9

1.5. Tujuan Penulisan................................................................................... 10

1.5.1. Tujuan Umum.............................................................................. 10

1.5.2. Tujuan Khusus............................................................................. 11

1.6. Manfaat Penelitian................................................................................ 11

1.6.1. Manfaat Teoritis.................................................................... 11

1.6.2. Manfaat Praktis............................................................................ 12

1.7. Landasan Teoritis................................................................................. 12

ii

1.8. Metode Penelitian................................................................................. 21

1.8.1. Jenis Penelitian............................................................................ 22

1.8.2. Jenis Pendekatan.......................................................................... 22

1.8.3. Sifat Penelitian ........................................................ 23

1.8.4. Sumber Data ............................................................................... 23

1.8.5. Teknik Pengumpulan Data.......................................................... 26

1.8.6. Teknik Penentuan Sampel Penelitian ......................................... 26

1.8.7. Teknik Pengolahan dan Analisa Data ......................................... 27

BAB II TINJAUAN UMUM TENTANG PENEGAKAN HUKUM,

EFEKTIFITAS HUKUM, PENGELOLAAN SAMPAH ............... 28

2.1. Tinjauan Umum Tentang Penegakan Hukum ...................................... 28

2.1.1 Pengertian Penegakan Hukum..................................................... 28

2.1.2 Unsur Penegakan Hukum...................................................... 32

2.2. Tinjauan Umum Tentang Efektifitas Hukum...................................... 33

2.3. Tinjauan Umum Tentang Pengelolaan Sampah................................. 36

2.3.1. Pengertian Sampah...................................................................... 36

2.3.2. Pengertian Pengelolaan Sampah.................................................. 39

2.3.3. Kewenangan Pengelolaan Sampah.............................................. 41

BAB III PELAKSANAAN PENGELOLAAN SAMPAH DI TPA REGIONAL

SARBAGITA ...................................................................................... 46

3.1. Aturan Hukum Pengelolaan sampah TPA Regional SARBAGITA..... 46

3.2. Pelaksanaan Pengelolaan Sampah di TPA Regional SARBAGITA..... 52

BAB IV FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EFEKTIFITAS

PENGELOLAAN SAMPAH DI TPA REGIONAL

SARBAGITA ...................................................................................... 59

iii

4.1. Faktor Penghambat Efektifitas Pengelolaan Sampah di TPA Regional SARBAGITA....................................................................................... . 59

4.2. Upaya Pemerintah Daerah Dalam Efektifitas Pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA....................................................................... . 63

BAB V PENUTUP... 68

5.1. Kesimpulan.......................................................................................... 68

5.2. Saran................................................................................................... 69

DAFTAR PUSTAKA

RINGKASAN SKRIPSI

LAMPIRAN

iv

ABSTRAK

Judul penelitian ini yakni efektifitas pengelolaan sampah TPA regional

SARBAGITA. UU 18/2008 merupakan payung hukum yang mendasari pengelolaan

sampah Indonesia. Pengelolaan sampah di Provinsi Bali diatur dalam Perda 5/2011

yang menjadi dasar hukum dari pelaksanaan pengelolaan di TPA regional

SARBAGITA. Aturan hukum terkait pengelolaan sampah regional SARBAGITA

juga terdapat dalam Keputusan Bersama Walikota Denpasar, Bupati Badung, Bupati

Gianyar, dan Bupati Tabanan. Berdasarkan uraian tersebut maka dapat dirumuskan

masalah penelitian ini sebagai berikut yaitu, bagaimanakah aturan hukum dan

pelaksanaan pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA dan faktor apakah

yang mempengaruhi efektivitas pelaksanaan aturan hukum pengelolaan sampah di

TPA Regional SARBAGITA.

Penelitian ini dapat dikualifikasikan kedalam jenis penelitian hukum empiris.

Dalam Penelitian hukum empiris maka hukum dikonsepkan sebagai suatu gejala

empiris yang dapat diamati di dalam kehidupan nyata. Dalam analisisnya, penelitian

ini menggunakan Teori Negara Hukum, Teori Kewenangan, efektifitas Penegakan

Hukum dan Good Enviromental Governance. Penelitian ini menggunakan beberapa

metode pendekatan yakni pendekatan Undang-Undang dan pendekatan fakta.

Menurut UU 18/2008 pengelolaan sampah didefinisikan sebagai kegiatan yang

sistematis, menyeluruh, dan berkesinambungan yang meliputi penanganan sampah.

Pengelolaan sampah di TPA regional SARBAGITA telah diatur dalam Perda 5/2011,

Pergub Bali 100/2011, dan Keputusan Bersama Walikota Denpasar, Bupati Badung,

Bupati Gianyar, Bupati Tabanan. Sebagai aturan pelaksana dari Perda 5/2011 maka

dalam pengaturannya Pergub Bali 100/2011 memberikan kewenangan kepada UPT

Pengelolaan Sampah untuk mengatur dan mengelola sampah di regional

SARBAGITA sedangkan pada isi dari Keputusan Bersama Walikota/Bupati

SARBAGITA memberikan kewenangan kepada BPKS untuk mengatur dan

mengelola sampah di regional SARBAGITA. Maksud dan tujuan pembentukan

BPKS adalah mengupayakan satuan tindak dalam mengkoordinasikan pelaksanaan

badan pengatur dan pengendali kebersihan sehingga BPKS dapat menyelesaikan

berbagai permasalahan pengelolaan lingkungan hidup dan kebersihan secara terpadu,

terutama untuk mewujudkan kepentingan bersama di wilayah SARBAGITA atau

untuk memanfaatkan dan memelihara sumber daya daerah secara optimal dan

berkelanjuitan bagi kesejahteraan masyarakat wilayah SARBAGITA. Sebagai faktor

penghambat efektivitas pelaksanaan Pengelolaan sampah di TPA regional

SARBAGITA adalah kesadaran masyarakat yang masih lemah dan adanya 2 (dua)

pihak yang sama-sama dapat mengelola sampah di TPA regional SARBAGITA,

yaitu BPKS dengan DKP di masing-masing pemerintahan daerah SARBAGITA.

Kata kunci: Pengelolaan, Sampah, Efektifitas.

v

ABSTRACT

The title of this study the effectiveness of regional waste management landfill

Sarbagita. Law 18/2008 is the legal umbrella of the underlying waste management

Indonesia. Waste management in Bali Provincial Regulation 5/2011 is set in the

legal basis of the implementation of management at the regional landfill Sarbagita.

The rule of law related to waste management regional Sarbagita also contained in

the Joint Decree of the Mayor of Denpasar, Badung Regent, Regent of Gianyar and

Tabanan regent. Based on these descriptions can be formulated as follows research

problem, namely, how the rule of law and the implementation of waste management

in Regional Landfill Sarbagita and whether factors that influence the effectiveness of

implementing the rule of law in the waste management Sarbagita Regional Landfill.

This research may be classified into types of empirical legal research. In an

empirical study of law then the law is conceptualized as an empirical phenomenon

that can be observed in real life. In his analysis, this study using the Theory of the

State of Law, Theory of Authority, the effectivity of Law Enforcement and Good

Environmental Governance. This study uses several methods of approach to the

approach of the Act and approach the facts.

According to Law 18/2008 of waste management is defined as a systematic,

comprehensive and sustainable which includes waste management. Waste

management at the regional landfill Sarbagita been regulated in Regulation 5/2011,

Bali Governor Regulation 100/2011, and the Joint Decree of the Mayor of Denpasar,

Badung Regent, Regent of Gianyar, Tabanan regent. As the implementing rules of

Regulation 5/2011 then in Bali gubernatorial regulation 100/2011 gives authority to

the Waste Management Unit to regulate and manage waste in regional Sarbagita

while the contents of Joint Decree of Regent / Mayor Sarbagita gives authority to

BPKS to organize and manage waste in regional Sarbagita. The purpose and goals

of establishing BPKS is to strive for a unit of action in coordinating the

implementation of the regulatory agencies and controlling cleanliness so BPKS can

solve various problems of environmental management and cleanliness in an

integrated manner, and to achieve common interests in the region Sarbagita or to

utilize and preserve local resources optimally and berkelanjuitan for public welfare

Sarbagita region. As factors inhibiting the effectivity of the implementation of waste

management at the regional landfill Sarbagita is public awareness is still weak and

the two (2) parties alike can manage waste at the regional landfill Sarbagita, namely

BPKS with DKP in each regional administration Sarbagita.

Keywords: Management, Waste, Effectivity.

BAB I

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah

Sampah adalah sisa kegiatan seharihari manusia dan atau proses alam yang

berbentuk padat. Bertambahnya sampah erat kaitannya dengan peningkatan aktivitas

manusia dan pertambahan penduduk serta keanekaragaman kehidupan manusia. Hal

ini berakibat pada menumpuknya sampah yang secara otomatis tidak dapat diuraikan

oleh alam, sehingga menimbulkan pencemaran. Dengan demikian, sudah semestinya

pada suatu daerah diperlukan sistem pengelolaan sampah tersebut. Begitu pula

halnya di Provinsi Bali, dengan bertambahnya jumlah penduduk maka bertambah

pula bahan buangan atau sampah yang dihasilkan. Tingginya aktivitas penduduk di

Provinsi Bali secara tidak langsung akan mempengaruhi jumlah sampah yang

dihasilkan setiap harinya. Dapat dipahami bahwa lingkungan mempunyai batas

kemampuan tertinggi. Kemampuan tertinggi tersebut jika terlampaui, maka terjadilah

pelanggaran daya dukung lingkungan yang mengakibatkan ekosistem dalam

lingkungan tersebut tidak seimbang.

Setiap orang memiliki Hak untuk mendapatkan lingkungan yang layak, baik

dan sehat. Sebagai manusia yang memiliki Hak Asasi sejak lahir yang dikenal

dengan Hak Asasi Masusia (selanjutnya disebut HAM) berhak mendapatkan hak

lingkungan yang layak dan juga berhak memperoleh pelayanan kesehatan. HAM

juga tidak terlepas dari setiap orang berhak memperoleh hidup yang tentram, damai,

1

vii

bahagia, sejahtera lahir dan batin. Yang diatur dalam Pasal 28H Undang-Undang

Dasar Negara Repulik Indonesia Tahun 1945 (selanjutnya disebut UUD NRI 1945).

Berdasarkan UndangUndang Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan

Sampah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan

Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4851, selanjutnya disebut UU

18/2008) sampah adalah sisa kegiatan seharihari manusia dan/atau proses alam

yang berbentuk padat pada Pasal 1 angka 1. Sampah merupakan masalah yang harus

dihadapi oleh masyarakat, karena sampah merupakan salah satu wujud pencemaran

lingkungan, dimana karena aktifitas manusia (faktor eksternal) menyebabkan zat

asing yang pada mulanya tidak ada dalam kawasan lingkungan hidup masuk kedalam

lingkungan tersebut.1 Setiap aktifitas manusia pasti menghasilkan sampah. Jumlah

atau volume sampah sebanding dengan tingkat konsumsi kita terhadap

barang/material yang kita gunakan seharihari demikian juga dengan jenis sampah,

sangat tergantung dari jenis material yang kita konsumsi.

Masalah sampah merupakan fenomena sosial yang perlu mendapat

perhatian khusus dari semua pihak, karena setiap manusia pasti memproduksi

sampah. Besarnya timbunan sampah yang tidak dapat ditangani tersebut akan

menyebabkan berbagai permasalahan yang timbul akibat kurangnya alternafif dan

perspekstif masyarakat terhadap pengelolaan dan pemanfaatan sampah, baik

1 Takdir Rahmadi, 2014, Hukum Lingkungan di Indonesia, Rajawali Pers, Rajawali Pers,

Jakarta, h. 3, dikutip dari Luh Pujaniya Metta Parami, 2015, Pelaksanaan Pengelolaan Sampah Oleh

Desa Adat Di Kabupaten Badung Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Badung Nomor 7 Tahun

2013, Skripsi Fakultas Hukum Universitas Udayana, h. 1

viii

langsung maupun tidak langsung.2 Alternatif dan perspektif masyarakat dalam hal

ini artinya tidak adanya solusi dan pemikrian dari masyarakat untuk mengelola

sampah. Penanganan sampah yang kurang bijaksana, menimbulkan dua dampak,

yaitu dampak langsung dan tidak langsung. Dampak langsungnya antara lain

menimbulkan bau sampah yang menyengat, kurangnya kerapian, dan kurangnya

keindahan dari suatu lingkungan, sehingga menimbulkan berbagai penyakit menular

maupun penyakit kulit serta gangguan pernafasan. Sedangkan dampak tidak

langsungnya antara lain bahaya banjir yang disebabkan oleh terhambatnya arus air

di got, parit, dan sungai karena terhalang timbunan sampah.

Bahkan menurut ahli kesehatan, polusi sampah mengakibatkan dampak

buruk yaitu pertama, terhadap kesehatan. Hal ini bisa mengakibatkan

meningkatnya penyakit infeksi saluran pencernaan, kolera, tifus, disentri. Karena

faktor pembawa penyakit tersebut, terutama lalat, kecoa, meningkat akibat

sampah yang menggunung, khususnya di TPA (selanjutnya disebut TPA),

meningkatnya penyakit demam berdarah. Oleh karena, di dalam penanganan

pengelolaan sampah, perlu adanya pemikiran mengenai pemanfaatan dan

pengelolaan sampah dengan adanya relevansi etika lingkungan didalamnya serta

mengunakan paham analisis dampak lingkungan. Penanganan sampah secara

swakelola sangat perlu dilakukan untuk meningkatkan peran serta masyarakat

agar peduli terhadap lingkungan terutama masalah sampah.3 Disamping itu untuk

meningkatkan swadaya masyarakat terhadap kebersihan lingkungan. Kebersihan

2 Cecep Dani Sucipto, 2012, Teknologi Pengolahan Daur Ulang Sampah, Gosyen Publishing,

Yogyakarta, h. 43 3 Kastaman Et Al, 2007, Sistem Pengelolaan Reaktor Sampah Terpadu (Silarsatu), LPM

Universitas Padjadjaran, Huma-niora, Bandung, h. 18

ix

lingkungan tidak saja menjadi tanggung jawab pemerintah semata, namun

diharapkan peran serta seluruh elemen masyarakat, untuk ikut dalam menjaga

kebersihan lingkungan dan melakukan pemilahan di masingmasing rumah

tangga.

Dalam hal pengelolaan sampah, menjadi tanggung jawab pemerintah daerah.

Pemerintah Daerah dalam berbagai upayanya harus bisa membuat suatu terobosan

agar pengelolaan sampah ini tertata dan tidak menumpuk dengan cara membuat

peraturanperaturan ataupun kebijakan mengenai pengelolaan sampah. Salah satu

kebijakan pemerintah dalam hal pengelolaan sampah adalah dengan cara pengelolaan

sampah. Pengelolaan sampah bertujuan untuk menghindari kelebihan muatan sampah

di TPA di suatu kabupaten/kota, dengan cara melimpahkan sampah tersebut ke TPA

kabupaten/kota lain. Pengelolaan sampah tersebut akhirakhr ini menjadi masalah di

suatu kabupaten/kota di Indonesia. Contohnya adalah Kisruh masalah sampah antara

wilayah Bekasi dan wilayah Jakarta, seperti yang tengah terjadi sekarang ini,

bukanlah hal baru. Masalah yang kurang lebih sama pernah terjadi belasan tahun

lalu. Pada 1999, Bekasi juga pernah memprotes pengelolalan sampah yang dilakukan

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta di TPA Bantargebang. Terutama mengenai

dampaknya terhadap lingkungan yang ditimbulkan oleh pembuangan tersebut.4

Konflik bahkan sempat berujung pada penutupan TPA Bantargebang yang

dilakukan Pemerintah Kota Bekasi pada 10 Desember 2001. Penutupan ini

mengakibatkan ratusan ribu meter kubik sampah tak terangkut dari Jakarta. Dalam

4 Dimas Adityo, 2015, Jakarta vs Bekasi, Begini Kisruh Sampah Bantargebang dari Masa ke

Masa,http://news.detik.com/berita/3060998/jakarta-vs-bekasi-begini-kisruh-sampah-bantargebang-

dari-masa-ke-masa, diakses pada pukul 11.19 WITA, Sabtu 2 April 2016

x

bukunya yang berjudul Konflik Sampah Kota, Ali Anwar menulis bahwa penutupan

tersebut mengakibatkan sampah tak bisa diangkut keluar dari Ibu Kota.5 Padahal,

saat itu sampah yang harus dibuang dari Jakarta mencapai 25.600 meter kubik per

hari, atau setara 6.000 ton. Hal ini mengakibatkan sampah menggunung di berbagai

sudut Ibu Kota. Air limbah mengalir, menyebarkan bau tak sedap di manamana,

baik di permukiman, bahkan di jalanjalan protokol Kota Jakarta.6 Berselang 14

tahun kemudian, kisruh sampah antara DKI dan Bekasi kembali bergulir. Kali ini

DPRD Bekasi menyampaikan permasalahan yang nyaris sama dengan kasus

terdahulu. Mereka menyampaikan keberatannya soal rute truk, jam kerja dan lainnya.

Massa juga ikut turun tangan. Mereka yang tampil dengan seragam loreng hitam itu

mencegah truk sampah asal Jakarta melintas menuju Bantargebang yang telah beralih

nama dari TPA menjadi Tempat Pembuangan Sampah Terpadu (selanjutnya disebut

TPST) Bantargebang, Bekasi. Siang tadi, satu unit truk mencoba melintas dan

terpaksa memutar arah karena pendemo mengadang dan meminta truk tersebut

kembali ke Jakarta. Belum jelas, bagaimana penyelesaian dari kisruh terakhir ini.

Namun yang pasti, Gubernur DKI Basuki Tjahaja Purnama sudah mengajak pihak

Bekasi untuk duduk bersama.7

Di Provinsi Bali juga terdapat pengelolaan sampah, yang bernama Tempat

Pembuangan Akhir Regional SARBAGITA (TPA Regional SARBAGITA) yang

berlokasi di Desa Suwung, Kecamatan Denpasar Selatan, Kota Denpasar. Jumlah

sampah yang dikelola di TPA Regional SARBAGITA sudah sangat

5 Ibid.

6 Ibid.

7 Ibid.

xi

mengkhawatirkan, karena bukan hanya sampah wilayah Kota Denpasar saja yang

membuang sampah disana, tetapi juga lintas wilayah Kota Denpasar diantaranya

Kabupaten Badung, Kabupaten Gianyar, dan Kabupaten Tabanan. Tentunya hal ini

menjadi permasalahan bagi Pengelola TPA Regional SARBAGITA, dalam hal

pengelolaan sampah khususnya Dinas dan Badan terkait. Bau menyengat menjadi

keluhan warga di sekitaran TPA Regional SARBAGITA. Bahkan warga mengancam

akan menutup TPA tersebut bila pemerintah tak segera melaksanakan penanganan8.

Pengelolaan sampah sebenarnya merupakan sebuah solusi dari pemerintah, agar

sampah di suatu wilayah tidak menumpuk. Namun meningkatnya jumlah sampah

pada dewasa ini mengakibatkan pengelolaan sampah tersebut dirasa kurang efektif,

karena TPA yang menjadi tempat dialihkannya sampah dari wilayah lain tersebut

malah terjadi penumpukan yang melewati batas penimbunan sampah dan menggangu

warga di sekitar TPA.

Berdasarkan penelitian awal yang didasarkan pada hasil wawancara berkaitan

dengan kewenangan pengelolaan TPA SARBAGITA dengan pihak-pihak pengelola

di TPA SARBAGITA, pertama ialah Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pengelolaan

Sampah yang merupakan perwakilan pemerintah Provinsi Bali dibawah Dinas

Pekerjaan Umum. Kedua ialah Dinas Kebersihan dan Pertamanan (DKP) Kota

Denpasar sebagai perwakilan Pemerintah Daerah Kota Denpasar, dan ketiga adalah

Badan Pengelola Kebersihan SARBAGITA (BPKS) sebagai perwakilan dari isi

keputusan Bersama Walikota/Bupati SARBAGITA mengenai pengelolaan

sampah/kebersihan di wilayah SARBAGITA sehingga badan ini memiliki

8 Asmara, 2016, Majalah Bali Post Edisi 127, Bali Post, Denpasar, h. 8

xii

kewenangan, tugas dan fungsi untuk mewakili Walikota/Bupati di wilayah

SARBAGITA.

Berdasarkan ketentuan tersebut TPA SARBAGITA merupakan kewenangan

dari BPKS untuk mengurus dan mengaturnya, namun terbitnya Peraturan Daerah

Provinsi Bali Nomor 5 Tahun 2011 Tentang Pengelolaan Sampah (Lembaran Daerah

Provinsi Bali Tahun 2011 Nomor 5, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Bali

Nomor 5, selanjutnya disebut Perda 5/2011) pada Pasal 8 huruf c dan Pasal 26

ditambahkan dengan diterbitkan Peraturan Gubernur Bali Nomor 100 Tahun 2011

Tentang Organisasi Dan Rincian Tugas Pokok Unit Pelaksana Teknis Di Lingkungan

Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali, Berita Daerah Provinsi Bali Tahun 2011

Nomor 100 (selanjutnya disebut Pergub Bali 100/2011), disebutkan pada Pasal 2

terkait UPT Pengelolaan Sampah di lingkungan Dinas Pekerjaan Umum Provinsi

Bali, terdiri atas UPT Balai Peralatan dan Pengujian, UPT Pengelolaan Air Minum,

UPT Pengelolaan Sampah dan UPT Pengelolaan Air Limbah. Terkait dengan

pengelolaan sampah pada pergub ini, ditegaskan pada bagian ketiga Pasal 13 yang

menjelaskan tentang tugas UPT Pengelolaan Sampah.

Berkaitan dengan isi pasal tersebut maka kewenangan terkait dengan

pengolahan sampah lintas wilayah SARBAGITA diberikan kepada UPT Pengelolaan

Sampah, sehingga berdasarkan pemaparan tersebut dapat disimak bahwa telah terjadi

konflik secara normatif dan konflik secara kelembagaan yang sebenarnya memiliki

kewenangan, tugas dan fungsi untuk mengatur dan mengurus sampah lintas wilayah

di regional SARBAGITA.

xiii

Masalah pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA merupakan suatu

fenomena yang menarik untuk dibahas. Berdasarkan uraian latar belakang tersebut

maka penulis tertarik untuk mengkaji permasalahan tersebut dalam bentuk skripsi

dengan judul "EFEKTIFITAS PENGELOLAAN SAMPAH DI TPA

REGIONAL SARBAGITA".

1.2. Rumusan Masalah

Dari latar belakang permasalahan yang diuraikan di atas, maka dapat

dirumuskan beberapa permasalahan yaitu:

1. Bagaimanakah pelaksanaan pengelolaan sampah di TPA Regional

SARBAGITA ?

2. Faktor apakah yang mempengaruhi efektifitas pengelolaan sampah di TPA

Regional SARBAGITA ?

1.3. Ruang Lingkup Masalah

Penulisan karya tulis yang bersifat ilmiah, perlu ditegaskan mengenai materi

yang diatur didalamnya. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari menyimpangnya

pembahasan materi dari pokok permasalahan yang telah dirumuskan sebelumnya,

sehingga dapat diuraikan secara sistematis. Adapun ruang lingkup permasalahan

yang akan dibahas adalah sebagai berikut:

1. Terhadap pembahasan yang pertama untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan

pengelolaan sampah TPA Regional SARBAGITA.

xiv

2. Terhadap Pembahasan yang kedua untuk mengetahui faktor yang

mempengaruhi efektifitas pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA.

1.4. Orisinalitas Penelitian

Terkait orisinalitas dari penelitian ilmiah ini, penulis akan memperlihatkan

skripsi terdahulu sebagai perbandingan yang pembahasannya berkaitan dengan

pengelolaan sampah TPA Regional SARBAGITA, berdasarkan pengamatan penulis

dari sumber media seperti internet, merupakan topik penelitian ilmiah yang baru

untuk tujuan penulisan skripsi di bidang hukum Lingkungan, namun sebagai

pembanding yang menunjukkan orisinalitas penelitian ini maka penulis

mencantumkan penelitian sebelumnya yaitu berupa jurnal dan skripsi dalam ilmu

hukum sebagai berikut:

No Judul Penelitian Penulis Rumusan Masalah

1. Upaya Pemerintah

Kota Denpasar Dalam

Penanganan

Pelanggaran

Ketentuan Tentang

Pencemaran sampah

Di Kota Denpasar.

Agus Arya

Anggana Putra,

Alumni fakultas

hukum universitas

udayana, jurnal

pemerintahan

daerah (kertha

Negara). 2009.

1. Bagaimana Upaya

Pemerintah Kota denpasar

dalam penanganan

pelanggaran ketentuan

tentang pencemaran

sampah dikota denpasar?

2. Bagaimana sistem

pengelolaan sampah dan

penerapan sanksi pada

masyarakat kota denpasar

apabila membuang sampah

sembarangan?

2. Peran serta Ida Bagus Ade 1. Bagaimana peran serta

xv

masyarakat daerah

bantaran sungai

badung dalam

penanganan dan

pengelolaan sampah

diwilayah kota

denpasar.

Wihendra, Skripsi

Fakultas Hukum,

Universitas

Udayana 2013.

masyarakat di bantaran

sungai badung dalam

penanganan dan

pengelolaan sampah di

wilayah kota denpasar?

2. Apa upaya upaya yang di

lakukan oleh pemerintah

kota denpasar agar

mendorong peran serta

masyarakat bantaran sungai

badung dalam penanganan

dan pengelolaan sampah di

kota denpasar?

Bila dilakukan perbandingan pada penelitian Jurnal pertama membahas

tentang Upaya Pemerintah Kota Denpasar Dalam Penanganan Pelanggaran

Ketentuan Tentang Pencemaran sampah Di Kota Denpasar dan Skripsi kedua

membahas tentang Peran serta masyarakat daerah bantaran sungai badung dalam

penanganan dan pengelolaan sampah di wilayah kota denpasar. Pada penelitian ini

membahas mengenai Efektifitas Pengelolaan sampah di TPA Regional

SARBAGITA.

1.5. Tujuan Penulisan

Tujuan dari penulisan skripsi ini terbagi menjadi dua tujuan yakni tujuan

umum dan tujuan khusus :

1.5.1 Tujuan Umum

xvi

Secara umum penelitian kedua masalah yang dikemukakan di atas adalah

bertujuan untuk menambah pengetahuan di bidang ilmu hukum khususnya

Hukum lingkungan dan hukum Pemerintahan Daerah terutama yang berkaitan

dengan pengelolaan sampah.

1.5.2 Tujuan Khusus

Mengenai tujuan khusus penyusunan skripsi ini beranjak dari permasalahan

yang dikaji adalah :

1. Untuk mengetahui pelaksanaan pengelolaan sampah di TPA Regional

SARBAGITA.

2. Untuk mengetahui faktor yang mempengaruhi efektifitas pengelolaan sampah

di TPA Regional SARBAGITA.

1.6. Manfaat Penelitian

Penelitian terhadap pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA, dapat

memberikan manfaat teoritis dan manfaat praktis sebagai berikut:

1.6.1. Manfaat Teoritis

Mengenai manfaat teoritis dalam penulisan skripsi efektifitas aturan hukum

pengelolaan sampah di TPA Regional SARBAGITA adalah :

1. Mengembangkan dan memperluas penjelasan di bidang ilmu hukum

khususnya Hukum lingkungan, dan hukum Pemerintahan Daerah.

2. Memperdalam pengetahuan dan pengalaman terhadap berbagai permasalahan

yang dikemukakan dibidang pengelolaan sampah di TPA Regional

SARBAGITA.

xvii

1.6.2. Manfaat Praktis

Selanjutnya mengenai manfaat praktis yang dapat dikemukakan dalam

penulisan skripsi ini bagi peneliti adalah untuk melatih diri dalam mengungkapkan

pendapat dan saran terhadap suatu putusan atau permasalahan hukum dan hasil

penelitian ini dapat bermanfaat untuk memandu dan memahami pengelolaan

sampah di TPA Regional SARBAGITA.

1.7. Landasan Teoritis

Landasan teoritis merupakan suatu pengertian yang terlebih dahulu harus

dimengerti dan dipahami dalam suatu tulisan ilmiah, terlebihlebih dalam penulisan

skripsi, yang nantinya digunakan dalam penelitian hukum sebagai pijakan dasar yang

kuat dalam membedah permasalahanpermasalahan hukum terkait. Adapun landasan

teoritis yang digunakan dalam penelitian ini berupa Teori Negara Hukum, Teori

Kewenangan, Efektifitas Penegakan Hukum, dan Good Enviromental Governance

yang dijadikan landasan untuk membahas permasalahan penelitian secara teoritis.

1.7.1 Teori Negara Hukum

Secara Konstitusional Negara Indonesia adalah Negara Hukum, hal ini tertuang

dalam Pasal 1 ayat (3) UUD NRI 1945, yang menyebutkan bahwa Negara

Indonesia adalah negara hukum. Untuk dapat disebut sebagai negara hukum maka

harus memiliki dua unsur pokok yakni adanya perlindungan Hak Asasi Manusia serta

adanya pemisahan dalam negara.9

9 Moh Kusnardi dan Bintang R. Saranggih, 2000, Ilmu Negara, Edisi Revisi, Cet 4, Gaya

Media Pratama, Jakarta, h. 132

xviii

Dalam perkembangannya timbul dua teori negara hukum. Unsurunsur Negara

hukum atau rechtsstaat dikemukakan oleh Friedrich Julius Stahl dari kalangan ahli

hukum Eropa Kontinental sebagai berikut:

1. Mengakui dan melindungi hakhak asasi manusia. 2. Untuk melindungi hak asasi tersebut maka penyelenggaraan negara harus

berdasarkan teori Trias Politica.

3. Dalam menjalankan tugastugasnya, pemerintah berdasarkan UndangUndang (wetmatigbestuur).

4. Apabila dalam menjalankan tugasnya, pemerintah berdasarkan UndangUndang pemerintah masih melanggar hak asasi (campur tangan pemerintah

dalam kehidupan pribadi seseorang) maka ada pengadilan admisistrasi yang

akan menyelesaikannya.10

Lain halnya dengan AV Dicey dari kalangan hukum Anglo Saxon memberikan

pengertian Negara hukum dengan istilah the rule of law dengan unsurunsur sebagai

berikut:

1. Supremasi hukum, dalam arti tidak boleh ada kesewenangwenangan, sehingga seseorang hanya boleh dihukum jika melanggar hukum.

2. Kedudukan yang sama di depan hukum baik rakyat ataupun pejabat. 3. Terjaminnya hakhak manusia oleh UndangUndang dan keputusan

keputusan pengadilan.11

Selanjutnya Perumusan ciriciri Negara hukum yang dilakukan oleh Stahl dan

Dicey kemudian ditinjau lagi sehinga dapat menggambar perluasan tugas pemerintah

yang tidak boleh lagi bersufat pasif. International Commision of Jurists pada

konfrensinya di Bangkok pada tahun 1965 menekankan bahwa disamping hakhak

politik rakyat harus diakui pula adanya hakhak sosial dan ekonomi sehingga perlu

dibentuk standarstandar dasar ekonomi. Komisi ini dalam konfrensi tersebut juga

10

Ibid. 11

Anwar C., 2011, Teori dan Hukum Konstitusi, Intrans Publishing, h. 47-48

xix

merumuskan syaratsyarat (ciriciri) pemerintahan demokratis di bawah rule of law

(yang dinamis) sebagai berikut:

a) Perlindungan konstitusional, artinya selain menjamin hakhak individu, konstitusi haruslah pula menentukan cara prosedural untuk memperoleh hak

hak yang di jamin.

b) Badan kehakiman yang bebas dan tidak memihak. c) Pemilihan umum yang bebas. d) Kebebasan menyatakan pendapat. e) Kebebasan berserikat/berorganisasi dan beroposisi. f) Pendidikan kewarganegaraan.12

Dari ciriciri negara hukum (material) tersebut, menurut Anwar. C

memperlihatkan adanya perluasan makna negara hukum formil dan pengakuan peran

pemerintah yang lebih luas sehingga dapat menjadi rujukan bagi berbagai konsepsi

Negara Hukum.13

Berdasarkan atas uraian di atas dapat disimak, bahwa ciriciri dari

suatu negara hukum adalah adanya pengakuan dan perlindungan atas hakhak asasi

manusia, peradilan yang bebas dari pengaruh sesuatu kekuasaan atau kekuatan lain

dan tidak memihak, dan legalitas dalam arti hukum dalam segala bentuknya.

1.7.2 Teori Kewenangan

Kewenangan adalah apa yang disebut kekuasaan formal, kekuasaan yang

berasal dari yang diberikan oleh undangundang. Menurut Prajudi Atmosudirjo,

yang dimaksud dengan kewenangan (authority gezag) adalah apa yang dimaksud

dengan kekuasaan formal, yang berasal dari kekuasaan legislatif (diberi oleh

UndangUndang) atau kekuasaan eksekutif/administratif.14

Sedangkan yang

dimaksud dengan wewenang (competence,bevoegdheid), adalah kekuasaan untuk

12

Ibid. 13

Ibid, h. 48-49 14

Prajudi Atmosudirjo, 1981, Hukum Administrasi Negara, Ghalia, Jakarta, h. 73

xx

melakukan sesuatu tindakan15

. Menegaskan kembali menurut Juanda bahwa

wewenang adalah kekuasaan untuk melakukan sesuatu tindakan hukum publik,

misalnya wewenang menandatangani atau menerbitkan surat izin dari seorang

pejabat atas nama Menteri atau Gubernur Kepala Daerah, sedangkan kewenangan

tetap berada di tangan Menteri atau Gubernur Kepala Daerah, dalam hal ini terdapat

pendelegasian wewenang. Jadi, di dalam kewenangan terdapat wewenang

wewenang.16

Seiring dengan pilar utama negara hukum, yaitu asas legalitas, maka

berdasarkan prinsip ini tersirat bahwa wewenang pemerintahan berasal dari peraturan

perundangundangan, artinya sumber wewenang bagi pemerintah adalah peraturan

perundangundangan.17

Kewenangan secara teoritik menurut H.D. Van Wijk /

Willem Koenijnenbelt dapat diperoleh melalui 3 (tiga) cara, yaitu atribusi, delegasi,

dan mandat18

. Atribusi merupakan pemberian wewenang kepada pemerintahan oleh

pembuat undangundang kepada organ pemerintahan sebagai pelaksana dinamika

ketatanegaraan. Pada atribusi terjadi pemberian wewenang pemerintahan yang baru

oleh suatu ketentuan dalam peraturan perundangundangan. Pemberian wewenang

tersebut melahirkan atau menciptakan suatu wewenang baru. Delegasi adalah

pelimpahan wewenang pemerintahan dari satu organ pemerintahan kepada

pemerintahan lainnya. Menurut H.D. Van Wijk / Willem Koenijnenbelt, pada

delegasi terjadilah pelimpahan suatu wewenang yang telah ada oleh Badan atau

15

Ibid, h. 74 16

Juanda, 2008, Hukum Pemerintahan Daerah, P.T. Alumni, Bandung, h. 271 17

Ridwan HR, 2014, Hukum Administrasi Negara, Edisi Revisi, Rajawali Pers, Jakarta,

h. 101 18

Ibid, h. 102

xxi

Pejabat Tata Usaha Negara yang telah memperoleh wewenang pemerintahan secara

atributif kepada Badan atau Pejabat Tata Usaha Negara lainnya. Jadi suatu delegasi

selalu didahului oleh adanya suatu atribusi wewenang. Sedangkan Mandat menurut

H.D. Van Wijk / Willem Koenijnenbelt akan terjadi ketika organ pemerintahan telah

mengizinkan kewenangannya dijalankan organ lain atas namanya. Pada mandat tidak

dibicarakan penyerahan wewenang, tidak pula pelimpahan wewenang. Dalam hal

mandat tidak terjadi perubahan wewenang apapun. Hanya terdapat hubungan

internal, sebagai contoh Menteri dengan pegawai, Menteri mempunyai kewenangan

dan melimpahkan kepada pegawai untuk mengambil keputusan tertentu atas nama

Menteri, sementara secara yuridis wewenang dan tanggung jawab tetap berada pada

organ kementrian dan pegawai memutuskan secara faktual.

Berdasarkan paparan tentang wewenang di atas, dapat disebutkan bahwa

wewenang yang diperoleh secara atribusi dapat menciptakan wewenang baru atau

memperluas wewenang yang sudah ada. Pada delegasi tidak ada penciptaan

wewenang, yang ada hanya penyerahan sebagian wewenang dari pejabat yang satu

kepada pejabat lainnya. Sementara pada mandat, penerima mandat hanya bertindak

untuk dan atas nama pemberi mandat.

1.7.3 Efektifitas Penegakan Hukum

Penegakan hukum adalah proses dilakukannya upaya untuk tegaknya atau

berfungsinya normanorma hukum secara nyata sebagai pedoman perilaku dalam

lalu lintas atau hubunganhubungan hukum dalam kehidupan bermasyarakat dan

xxii

bernegara.19

Penegakan hukum dalam bahasa belanda disebut dengan

rechtstoepassing atau rechtshandhaving dan dalam bahasa inggris law enforcement,

meliputi pengertian yang bersifat makro dan mikro. Bersifat makro mencakup

seluruh aspek kehidupan masyarakat, berbangsa dan bernegara, sedangkan dalam

pengertian mikro terbatas dalam proses pemeriksaan di pengadilan termasuk proses

penyelidikan, penyidikan, penuntutan hingga pelaksanaan putusan pidana yang telah

mempunyai kekuatan hukum tetap.20

Dalam bukunya Soerjono Soekanto dikemukakan bahwa untuk berlakunya

suatu aturan hukum harus memenuhi 3 (tiga) syarat, yaitu

1. Kaedah hukum berlaku secara yuridis;

2. Kaedah hukum berlaku secara sosiologis;

3. Kaedah hukum berlaku secara filosofis.21

Pada dasarnya adanya suatu kaedah hukum tersebut diakui dan diterima oleh

masyarakat dengan tanpa perlu dipaksakan oleh penguasa apabila memang sudah

dirasakan sesuai dengan nilainilai dan normanorma hidup dan kehidupan dari

masyarakat yang bersangkutan.22

Sedangkan berlakunya kaedah hukum secara

filosofis, artinya suatu kaedah hukum harus berdasarkan pada citacita hukum

sebagai nilai positif yang tertinggi. Jika hal ini dikaitkan dengan hukum

19

Soerjono Soekanto, 2012, Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Penegakan Hukum, Rajawali

Pers, Jakarta (Selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto I) h. 5 20

Chaerudin, Syaiful Ahmad Dinar, Syarif Fadillah, 2008. Strategi Pencegahan Dan

Penegakan Hukum Tindak Pidana Korupsi, Refika Editama, Bandung, h. 87 21

Soerjono Soekanto, 1982, Kesadaran Hukum dan Kepatuhan Hukum, Rajawali Press,

Jakarta, (Selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto II) h.72 22

Ibid.

xxiii

ketatanegaraan kita maka cita hukum yang tertinggi sebagai recht idee dari bahasa

Indonesia adalah sebagaimana tercantum dalam Pembukaan UUD NRI 1945.23

Penegakan hukum sebagai suatu proses yang pada hakikatnya merupakan

penerapan direksi yang menyangkut membuat keputusan yang tidak secara ketat

diatur oleh kaidah hukum akan tetapi mempunyai unsurunsur penilaian pribadi

(Wayne LaFavre). Secara konsepsional, maka inti dan arti penegakan hukum

terletak pada kegiatan menyerasikan hubungan nilainilai yang terjabarkan di dalam

kaidahkaidah yang mantap dan sikap tindak sebagai rangkaian penjabaran nilai

tahap akhir, untuk menciptakan, melahirkan dan mempertahankan kedamaian

pergaulan hidup.24

Penegakan hukum merupakan suatu upaya pemerintah untuk menciptakan

keadilan dalam kehidupan masyarakat. Akan tetapi penegakan hukum yang

dilakukan sampai saat ini sangat bertolak belakang dengan prinsip penegakan hukum

yang sebenarnya. Masyarakat yang seharusnya memperoleh perlindungan hukum

akan hakhaknya malahan menjadi merasa ditindas. Fenomena yang menganggap

hukum belum mampu sepenuhnya member rasa aman, adil dan kepastian perlu

dicermati dengan hatihati. Dari fenomena tersebut muncul ekspektasi agar hukum

dapat ditegaskan secara tegas dan konsisten, karena ketidakpastian hukum dan

kemerosotan wibawa hukum akan melahirkan krisis hukum.25

23

Ibid, h. 79 24

Soerjono Soekanto I, Op.Cit . h. 5 25

Chaerudin, Syaiful Ahmad Dinar, Syarif Fadillah, Op.Cit. h. 55

xxiv

Efektifitas penegakan hukum sebenarnya terletak pada faktorfaktor yang

mungkin mempengaruhinya. Faktorfaktor tersebut mempunyai arti netral, sehingga

dampak positif atau negatifnya terletak pada isi faktorfaktor tersebut. Faktorfaktor

tersebut antara lain:

1. Faktor hukumnya sendiri; 2. Faktor penegak hukum, yakni pihakpihak yang menbentuk maupun

menerapkan hukum;

3. Faktor sarana atau fasilitas yang mendukung penegakan hukum; 4. Faktor masyarakat, yakni lingkungan di mana hukum tersebut berlaku atau

diterapkan;

5. Faktor kebudayaan, yakni sebagai hasil karya, cipta, dan rasa yang didasarkan pada karsa manusia di dalam pergaulan hidup.

26

1.7.4. Good Enviromental Governance

Dalam hal pengelolaan lingkungan hidup di Indonesia dikenal istilah Good

Enviromental Governance atau prinsipprinsip pengelolaan lingkungan yang baik.

Keterbukaan dan peran serta masyarakat merupakan asas yang esensial dalam

pengelolaan lingkungan yang baik, terutama didalam prosedur administratif

perizinan lingkungan sebagai instrumen pencegahan pencemaran lingkungan.27

Didalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang

Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara Republik

Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 5059, selanjutnya disebut dengan UU 32/2009) Pasal 2 menyebutkan

beberapa asas. Adapun asas-asas yang dimaksud, yakni :28

a. Asas tanggung jawab negara, adalah:

26

Soerjono Soekanto I, Op.Cit, h. 8 27

Amos Neolaka, 2008, Kesadaran Lingkungan, PT. Rineka Cipta, Jakarta, h. 27 28

Syamsuharya Bethan, 2008, Penerapan Prinsip Hukum Pelestarian Fungsi Lingkungan

Hidup Dalam Aktivitas Industri Nasional, PT. Alumni Bandung, h. 89

xxv

a) negara menjamin pemanfaatan sumber daya alam akan memberikan manfaat

yang sebesar-besarnya bagi kesejahteraan dan mutu hidup rakyat, baik

generasi masa kini maupun generasi masa depan.

b) negara menjamin hak warga negara atas lingkungan hidup yang baik dan

sehat.

c) negara mencegah dilakukannya kegiatan pemanfaatan sumber daya alam

yang menimbulkan pencemaran dan/atau kerusakan lingkungan hidup.

b. Asas kelestarian dan keberlanjutan adalah bahwa setiap orang memikul

kewajiban dan tanggung jawab terhadap generasi mendatang dan terhadap

sesamanya dalam satu generasi dengan melakukan upaya pelestarian daya

dukung ekosistem dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup.

c. Asas keserasian dan keseimbangan adalah bahwa pemanfaatan lingkungan

hidup harus memperhatikan berbagai aspek seperti kepentingan ekonomi,

sosial, budaya, dan perlindungan serta pelestarian ekosistem.

d. Asas keterpaduan adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan

hidup dilakukan dengan memadukan berbagai unsur atau menyinergikan

berbagai komponen terkait.

e. Asas manfaat adalah bahwa segala usaha dan/atau kegiatan pembangunan yang

dilaksanakan disesuaikan dengan potensi sumber daya alam dan lingkungan

hidup untuk peningkatan kesejahteraan masyarakat dan harkat manusia selaras

dengan lingkungannya.

f. Asas kehati-hatian adalah bahwa ketidakpastian mengenai dampak suatu usaha

dan/atau kegiatan karena keterbatasan penguasaan ilmu pengetahuan dan

teknologi bukan merupakan alasan untuk menunda langkah-langkah

meminimalisasi atau menghindari ancaman terhadap pencemaran dan/atau

kerusakan lingkungan hidup.

g. Asas keadilan adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup

harus mencerminkan keadilan secara proporsional bagi setiap warga negara,

baik lintas daerah, lintas generasi, maupun lintas gender.

h. Asas ekoregion adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup

harus memperhatikan karakteristik sumber daya alam, ekosistem, kondisi

geografis, budaya masyarakat setempat, dan kearifan lokal.

i. Asas keanekaragaman hayati adalah bahwa perlindungan dan pengelolaan

lingkungan hidup harus memperhatikan upaya terpadu untuk mempertahankan

keberadaan, keragaman, dan keberlanjutan sumber daya alam hayati yang

terdiri atas sumber daya alam nabati dan sumber daya alam hewani yang

bersama dengan unsur nonhayati di sekitarnya secara keseluruhan membentuk

ekosistem.

xxvi

j. Asas pencemar membayar adalah bahwa setiap penanggung jawab yang usaha

dan/atau kegiatannya menimbulkan pencemaran dan/atau kerusakan

lingkungan hidup wajib menanggung biaya pemulihan lingkungan.

k. Asas partisipatif adalah bahwa setiap anggota masyarakat didorong untuk

berperan aktif dalam proses pengambilan keputusan dan pelaksanaan

perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup, baik secara langsung maupun

tidak langsung.

l. Asas kearifan lokal adalah bahwa dalam perlindungan dan pengelolaan

lingkungan hidup harus memperhatikan nilai-nilai luhur yang berlaku dalam

tata kehidupan masyarakat.

m. Asas tata kelola pemerintahan yang baik adalah bahwa perlindungan dan

pengelolaan lingkungan hidup dijiwai oleh prinsip partisipasi, transparansi,

akuntabilitas, efisiensi, dan keadilan.

n. Asas otonomi daerah adalah bahwa Pemerintah dan pemerintah daerah

mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintahan di bidang perlindungan

dan pengelolaan lingkungan hidup dengan memperhatikan kekhususan dan

keragaman daerah dalam bingkai Negara Kesatuan Republik Indonesia.

1.8 Metode Penelitian

Menurut Soerjono Soekanto yang dikutip oleh H. Zainuddin Ali, Penelitian

hukum merupakan suatu kegiatan ilmiah, yang didasarkan pada metode, sistematika,

dan pemikiran tertentu, yang bertujuan untuk mempelajari sesuatu atau beberapa

gejala hukum tertentu, dengan jalan menganalisisnya.29

Dalam suatau penelitian

akan muncul sebuah masalah hukum. Masalah hukum adalah uraian mengenai

persoalan atau pertanyaanpertanyaan aspek hukum dari kasus yang akan dijawab

oleh penulis memorandum hukum secara berturut dan sistematis.30

Dari masalah

hukum tersebut dibutuhkan tahapantahapan, proses dan metodemetode untuk

menemukan jawabannya.

29

H. Zainuddin Ali, 2009, Metode Penelitian Hukum, Sinar Grafika, Jakarta, h.18 30

Ibid, h.117

xxvii

Tahapantahapan, proses, dan metodemetode tertentu disebut sebagai

Metodelogi Penelitian. Metodelogi penelitian merupakan ilmu mengenai jenjang

jenjang yang harus dilalui dalam proses penelitian. Atau ilmu yang membahas

metode ilmiah dalam mencari, mengembangkan dan menguji kebenaran suatu

pengetahuan.31

Metode penelitian yang digunakan penulis yakni metode penelitian

kualititatif. Penulis menggunakan metode ini dikarenakan, untuk melakukan

penelitian dalam bentuk perilaku hukum (legal behavior) masyarakat, tentu tidak

dapat melakukan pengamatan terhadap semua individuindividu secara menyeluruh

terhadap jumlah populasi yang ada. Oleh karena itu, penulis menggunakan

penelitian kualititatif yang menggunakan populasi dan sampel dalam pengumpulan

data.32

1.8.1. Jenis Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan penulis adalah jenis penelitian hukum empiris.

Hukum empiris merupakan penelitian ilmiah yang menjelaskan fenomena hukum

tentang terjadinya kesenjangan antara norma dengan perilaku masyarakat

(kesenjangan antara das Sollen dan das Sein).33

Dalam arti bahwa penelitian hukum

ini menggunakan pendekatan dari aspek empiris yang bertumpu pada sifat hukum

yang nyata/sesuai dengan kenyataan hidup dalam masyarakat. Penelitian hukum

empiris yakni penelitian yang menggunakan atau berdasarkan datadata yang ada di

lapangan, wawancara, dan sempel. Pertimbangan dalam penggunaan jenis penelitian

ini dikarenakan objek kajian yang akan diteliti terdapat langsung di masyarakat,

31

Rianto Adi, 2001, Metodelogi Penelitian Sosial dan Hukum, Granit, Jakarta, h.1 32

Ibid, h.98 33

Fakultas Hukum Universitas Udayana, 2013, Pedoman Pendidikan Fakultas Hukum

Universitas Udayana, Fakulta Hukum Universitas Udayana, Denpasar, h. 77

xxviii

berkenaan dengan pengelolaan sampah di Provinsi Bali.

1.8.2 Jenis Pendekatan

Jenis pendekatan yang digunakan dalam penelitian ini, adalah sebagai berikut :

1. Pendekatan Perundangundangan (The Statue Approach)

Penelitian ini juga dilakukan dengan menggunakan Pendekatan Perundang

undangan (The Statue Approach), yang dilakukan dengan menelaah undang

undang dan regulasi yang bersangkut paut dengan isu hukum yang sedang

ditangani.34

2. Pendekatan Fakta (The Fact Approach)

Penelitian ini juga dilakukan dengan menggunakan pendekatan fakta (The Fact

Approach), yang dilakukan dengan menelaah kasuskasus di Indonesia yang

berkaitan dengan pengaturan hukum pengelolaan sampah TPA Regional

SARBAGITA.

1.8.3 Sifat penelitian

Sifat penelitian dalam skripsi ini adalah deskriptif. Penelitian deskriptif

bertujuan menggambarkan secara tepat sifatsifat suatu individu, keadaan, gejala

atau kelompok tertentu atau untuk menentukan penyebaran suatu gejala lain dalam

masyarakat. Penelitian ini, berawal dari hipotesis, tetapi dapat juga tidak bertolak

dari hipotesis, dapat membentuk teoriteori baru atau memperkuat materi yang sudah

ada dan dapat menggunakan data kualitatif atau kuantitatif.35

Dalam hal ini

bagaimana Pengelolaan sampah TPA Regional SARBAGITA.

34

Peter Mahmud Marzuki, 2010, Penelitian Hukum, Kencana Predana Media Group, Jakarta,

h. 93 35

Amiruddin dan H. Zainal Asikin, 2004, Pengantar Metode Penelitian Hukum, PT.

RajaGrafindo, Jakarta, h. 26

xxix

1.8.4 Sumber Data

Data yang digunakan dalam penelitian ini bersumber dari dua sumber

yaitu :

1. Data Primer adalah data yang diperoleh dari hasil wawancara dengan

informan dan responden mengenai Pengelolaan sampah TPA Regional

SARBAGITA. Wawancara dilakukan bukan sekedar bertanya pada seseorang,

melainkan dilakukan pertanyaanpertanyaan yang dirancang untuk

memperoleh jawabanjawaban yang relevan dengan masalah penelitian

kepada responden maupun informan.36

2. Data Kepustakaan/Sekunder adalah Data yang diperoleh dari kepustakaan

terdiri dari:

a) Bahanbahan hukum Primer (primary law material)

Bahan hukum primer adalah bahan hukum yang mempunyai kekuatan

mengikat secara umum (perundangundangan) atau mempunyai kekuatan

mengikat bagi pihakpihak berkepentingan (kontrak). Dalam hal ini

penulis menggunakan:

a. Norma atau kaidah dasar, yaitu Pembukaan UUD Negara RI Tahun

1945;

b. UndangUndang Republik Indonesia Nomor 18 Tahun 2008

Tentang Pengelolaan Sampah (Lembaran Negara Republik Indonesia

Tahun 2008 Nomor 69, Tambahan Lembaran Negara Republik

Indonesia Nomor 4851);

36

Fakultas Hukum Universitas Udayana, op. cit h. 82

xxx

c. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2009 Tentang

Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup (Lembaran Negara

Republik Indonesia Tahun 2009 Nomor 140, Tambahan Lembaran

Negara Republik Indonesia Nomor 5059);

d. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2014 Tentang

Pemerintahan Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun

2014 Nomor 244, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia

Nomor 5587);

e. Peraturan Daerah Provinsi Bali Nomor 5 Tahun 2011 Tentang

Pengelolaan Sampah (Lembaran Daerah Provinsi Bali Tahun 2011

Nomor 5, Tambahan Lembaran Daerah Provinsi Bali Nomor 5);

f. Peraturan Gubernur Bali Nomor 100 Tahun 2011 Tentang Organisasi

Dan Rincian Tugas Pokok Unit Pelaksana Teknis Di Lingkungan Dinas

Pekerjaan Umum Provinsi Bali, Berita Daerah Provinsi Bali Tahun

2011 Nomor 100

g. Keputusan Bersama Walikota Denpasar, Bupati Badung, Bupati

Gianyar, dan Bupati Tabanan Mengenai Pengelolaan Sampah atau

Kebersihan Di Wilayah SARBAGITA

b) Bahanbahan hukum Sekunder (secondary law material)

Bahan hukum sekunder adalah bahan hukum yang memberi penjelasan

terhadap bahan hukum primer (buku ilmu hukum, jurnal hukum, laporan

hukum, pendapat pakar hukum, karya tulis hukum yang termuat dalam

xxxi

media cetak atau elektronik).37

1.8.5 Teknik Pengumpulan Data

Menurut Soejono Soekanto, dalam penelitian lazimnya dikenal tiga jenis

pengumpulan data, yaitu studi dokumen atau bahan pustaka, pengamatan atau

observasi, wawancara atau interview.38

Namun, dalam prakteknya nanti, penulis

hanya akan menggunakan 3 teknik, yaitu;

1. Teknik Studi Dokumen/Kepustakaan

Studi dokumen merupakan teknik awal yang digunakan dalam setiap

penelitian ilmu hukum, baik penelitian hukum normatif maupun empiris.

Studi dokumen dilakukan atas bahanbahan hukum yang relevan dengan

penelitian.

2. Teknik Wawancara (Interview)

Wawancara merupakan salah satu teknik yang sering digunakan

dalam penelitian hukum empiris. Wawancara dilakukan dengan merancang

pertanyaanpertanyaan untuk memperoleh jawaban yang relevan dari

seseorang dengan masalah penelitian kepada responden maupun

informan. Dalam bewawancara peneliti menggunakan alat berupa pedoman

wawancara atau interview guide, agar nantinya hasil wawancara memiliki

nilai validitas dan reabilitas.

1.8.6. Teknik Penentuan Sampel Penelitian

Teknik Penentuan sampel penelitian yang digunakan adalah Teknik Purposive

37

Bambang Sunggono, 2007, Metodologi Penelitian Hukum,PT.Raja Grafindo Persada,

Jakarta, h.114 38

Soerjono Soekanto 1990, Ringkasan Metedologi Penelitian Hukum Empiris, Cet. Ke 1, IND-

HILL-CO, Jakarta, (Selanjutnya disingkat Soerjono Soekanto III) h. 114

xxxii

Sampling. Penarikan sampel dilakukan berdasarkan tujuan tertentu yaitu sampel

dipilih atau ditentukan sendiri oleh peneliti, yang mana penunjukan dan pemilihan

sampel didasarkan pertimbangan bahwa sampel telah memenuhi kriteria dan sifat

sifat atau karakteristik tertentu yang merupakan ciri utamanya populasi.39

1.8.7 Teknik Pengolahan Dan Analisis Data

Dalam penelitian ilmu hukum empiris dikenal dua model analisis, yaitu

analisis data kualitatif dan analisis data kuantitatif. Analisis data kualitatif

digunakan jika sifat data yang dikumpulkan hanya sedikit, bersifat monografis

atau berwujud kasuskasus sehingga tidak dapat disusun dalam suatu struktur

klasifikasi. Yang berarti mengumpulkan bahanbahan yang akan digunakan

sebagai pemaparan secara mendalam dan menjurus pada penelitian yang telah

dibuat.40

Teknik pengolahan dan analisis data dalam penulisan ini dilakukan dengan

menggunakan metode kuantitatif yaitu memisahkan atau memilih bahan hukum

yang ada dan yang sesuai dengan pembahasan dalam penulisan ini. Sedangkan

penyajiannya dilakukan dengan metode deskriptif analisis yaitu dengan

menggambarkan secara lengkap sebagaimana tentang aspekaspek yang berkaitan

dengan masalah yang dibahas sehingga dapat diperoleh suatu kebenaran dan suatu

kesimpulan.

39

Fakultas Hukum Universitas Udayana, op.cit, h.87 40

Peter Mahmud Marzuki, 2005, Metode Penelitian Hukum, Kencana Prenada Media Group,

Jakarta.