of 71/71
DAFTAR ISI Halaman HALAMAN SAMPUL ................................................................................... i HALAMAN SAMPUL DALAM .................................................................. ii PRASYARAT GELAR ................................................................................. iii LEMBAR PERSETUJUAN PROMOTOR / KO-PROMOTOR ............. iv PENETAPAN PANITIA PENGUJI ............................................................ v PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ........................................................... vi UCAPAN TERIMA KASIH ........................................................................ vii ABSTRAK ..................................................................................................... xi ABSTRACT ................................................................................................... xiii RINGKASAN ................................................................................................ xv SUMMARY ................................................................................................... xxii DAFTAR ISI .................................................................................................. xxix DAFTAR TABEL ......................................................................................... xxxv DAFTAR SINGKATAN ............................................................................... xxxvi BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1 1.1. Latar Belakang Masalah .......................................................... 1 1.2. Rumusan Masalah ................................................................... 46 1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................... 47 1.3.1. Tujuan Umum .............................................................. 47 1.3.2. Tujuan Khusus ............................................................. 48

DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL i HALAMAN SAMPUL DALAM ii … · daftar isi halaman halaman sampul..... i halaman sampul dalam

  • View
    8

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISI HALAMAN SAMPUL i HALAMAN SAMPUL DALAM ii … · daftar isi halaman halaman sampul..... i...

  • DAFTAR ISI

    Halaman

    HALAMAN SAMPUL ................................................................................... i

    HALAMAN SAMPUL DALAM .................................................................. ii

    PRASYARAT GELAR ................................................................................. iii

    LEMBAR PERSETUJUAN PROMOTOR / KO-PROMOTOR ............. iv

    PENETAPAN PANITIA PENGUJI ............................................................ v

    PERNYATAAN BEBAS PLAGIAT ........................................................... vi

    UCAPAN TERIMA KASIH ........................................................................ vii

    ABSTRAK ..................................................................................................... xi

    ABSTRACT ................................................................................................... xiii

    RINGKASAN ................................................................................................ xv

    SUMMARY ................................................................................................... xxii

    DAFTAR ISI .................................................................................................. xxix

    DAFTAR TABEL ......................................................................................... xxxv

    DAFTAR SINGKATAN ............................................................................... xxxvi

    BAB I PENDAHULUAN .............................................................................. 1

    1.1. Latar Belakang Masalah .......................................................... 1

    1.2. Rumusan Masalah ................................................................... 46

    1.3. Tujuan Penelitian ..................................................................... 47

    1.3.1. Tujuan Umum .............................................................. 47

    1.3.2. Tujuan Khusus ............................................................. 48

  • 1.4. Manfaat Penelitian ................................................................... 48

    1.4.1. Manfaat Teoritis .......................................................... 48

    1.4.2. Manfaat Praktis ............................................................ 49

    1.5. Orisinalitas Penelitian .............................................................. 49

    1.6. Landasan Teoritis dan Kerangka Berpikir ............................... 53

    1.7. Metode Penelitian .................................................................... 55

    1.7.1. Jenis / Tipe Penelitian .................................................. 55

    1.7.2. Jenis Pendekatan Masalah ........................................... 56

    1.7.3. Sumber Bahan Hukum ................................................ 57

    1.7.4. Teknik Pengumpulan Bahan Hukum ......................... 58

    1.7.5. Teknik Analisis Bahan Hukum ................................... 59

    BAB II TINJAUAN UMUM TERHADAP KEBIJAKAN FORMULATIF,

    REHABILITASI, PECANDU, KORBAN PENYALAHGUNAAN

    NARKOTIKA DAN SISTEM PERADILAN PIDANA ................ 60

    2.1. Pengertian atau Definisi Serta Makna Beberapa Kata Sebagai

    Variabel Terangkai Dalam Judul ............................................. 60

    2.1.1. Pengertian dan Arti Kebijakan dan Formulatif ........... 60

    2.1.2. Rehabilitasi .................................................................. 61

    2.1.3. Pengertian Pecandu dan Korban Penyalahguna

    Narkotika ..................................................................... 62

    2.1.4. Pengertian Sistem Peradilan Pidana ............................ 63

    2.2. Landasan Teoritis ....................................................................... 64

    2.3. Asas – Asas Hukum ................................................................. 65

  • 2.3.1. Asas Keadilan .............................................................. 69

    2.3.2. Asas Pengayoman ....................................................... 69

    2.3.3. Asas Kemanusiaan ...................................................... 70

    2.3.4. Asas Ketertiban ........................................................... 70

    2.3.5. Asas Perlindungan ....................................................... 70

    2.3.6. Asas Keamanan ........................................................... 71

    2.3.7. Asas Nilai – Nilai Ilmiah ............................................. 71

    2.3.8. Asas Kepastian Hukum ............................................... 72

    2.3.9. Asas Perundang-undangan .......................................... 72

    2.4. Konsep – Konsep Hukum .......................................................... 74

    2.4.1. Konsep Perlindungan Hukum ..................................... 74

    2.4.2. Konsep Dua Process of Law ........................................ 75

    2.4.3. Konsep Tentang Unsur Minimal Proses Hukum Yang

    Adil .............................................................................. 77

    2.4.4. Konsep Negara Hukum ............................................... 77

    2.4.5. Konsep Restorative Jusice .......................................... 81

    2.4.6. Konsep Rehabilitasi .................................................... 83

    2.4.7. Konsep Perlindungan Hak Asas Manusia ................... 85

    2.4.8. Konsep Kriminalisasi ................................................... 87

    2.4.9. Konsep Pecandu dan Korban Penyalahguna Narkotika 89

    2.4.10. Konsep Sistem Peradilan Pidana ................................. 90

    2.4.11. Konsep Perlindungan Korban ..................................... 93

    2.4.12. Konsep Pembuktian .................................................... 97

    2.4.13. Konsep Hak Asasi Manusia (HAM) ........................... 99

  • 2.5. Doktrin – Doktrin Hukum .......................................................... 106

    2.5.1. Doktrin Tipe Hukum ................................................... 106

    2.5.2. Doktrin Individualisasi ................................................ 108

    2.6. Teori – Teori Hukum ................................................................. 110

    2.6.1. Teori Kewenangan ...................................................... 110

    2.6.2. Teori Kebijakan Hukum Pidana .................................. 114

    2.6.3. Teori Hukum Pembuktian ........................................... 118

    2.6.4. Teori Pemidanaan ........................................................ 126

    2.6.5. Teori Kemanfaatan ...................................................... 129

    2.6.6. Teori Harmonisasi Hukum .......................................... 132

    2.6.7. Teori Hak Asasi Manusia (HAM) ............................... 137

    2.6.8. Teori Sistem Hukum (Legal System Theory) .............. 139

    2.7. Pengaturan Tindak Pidana Narkotika Dalam Hukum Positif .. 143

    2.7.1. Tindak Pidana Narkotika ............................................. 143

    2.7.2. Hukum Acara Tindak Pidana Narkotika ..................... 155

    2.7.3. Jenis Sanksi Dalam Tindak Pidana Narkotika ............. 169

    2.8. Keterkaitan Antara Narkotika, Penggolongan Narkotika

    Dengan Kualifikasi Pecandu dan Korban Narkotika ............... 181

    2.8.1. Penggolongan Narkotika ............................................. 181

    2.8.2. Kualifikasi Pecandu dan Korban Penyalahgunaan

    Narkotika .................................................................... 184

    BAB III PENGATURAN TINDAKAN REHABILITASI BAGI PECANDU

    DAN KORBAN PENYALAHGUNAAN NARKOTIKA DALAM

    SISTEM PERADILAN PIDANA INDONESIA PADA SAAT INI

    (IUS CONSTITUTUM) ...................................................................... 189

  • 3.1. Kebijakan Formulasi Melalui Legislasi Dalam Penanggulangan

    Tidak Pidana Narkotika ............................................................. 189

    3.2. Tindakan Rehabilitasi Bagi Pecandu dan Korban Penyalahgunaan

    Narkotika ................................................................................... 216

    3.3. Rehabilitasi Pada Tingkat Penyidikan dan Penuntutan ............. 247

    3.4. Peran Badan Narkotika Nasional (BNN) Dalam Proses Peradilan

    Tindak Pidana Narkotika ........................................................... 254

    3.5. Kajian Berdasar Teori Hukum Terkait Dengan Pengaturan

    Rehabilitasi Bagi Pecandu dan Korban Penyalahgunaan

    Narkotika Perspektif Ius Constitutum ......................................... 262

    BAB IV PENGATURAN REHABILITASI BAGI PECANDU DAN

    KORBAN PENYALAHGUNAAN NARKOTIKA DALAM

    SISTEM PERADILAN PIDANA INDONESIA DI MASA YANG

    AKAN DATANG (PERSPEKTIF IUS CONTITUENDUM) .......... 268

    4.1. Tindakan Rehabilitasi Dalam Pembaruan Hukum Pidana ......... 288

    4.2. Alasan Pentingnya Tindakan Rehabilitasi Dalam Proses

    Peradilan Pidana ........................................................................ 288

    4.3. Tindakan Rehabilitasi di Beberapa Negara Asing ..................... 312

    4.3.1. Amerika Serikat ............................................................. 317

    4.3.2. Australia ......................................................................... 320

    4.3.3. Malaysia ......................................................................... 323

  • 4.3.4. Singapura ....................................................................... 323

    4.3.5. Portugal .......................................................................... 325

    4.3.6. Kontribusi Positif dari Tindakan Rehabilitasi Bagi

    Pecandu Narkotika Sebagai Hasil Komparasi Negara

    Asing Terhadap Pembaharuan Hukum Pidana

    Indonesia (Sebagai Kebijakan Pidana) Waktu

    Sekarang dan Masa Yang Akan Datang ........................ 327

    4.4. Analisis Perspektif Teori – Teori Hukum Terhadap Adanya

    Kebijakan Rehabilitasi Bagi Pecandu Narkotika Untuk Masa

    Yang Akan Datang (Ius Constituendum) ................................... 330

    BAB V PENUTUP .......................................................................................... 337

    5.1.Simpulan ....................................................................................... 337

    5.2.Saran – Saran ................................................................................. 339

    5.3.Rintisan ......................................................................................... 339

  • DAFTAR PUSTAKA

    DAFTAR INFORMAN

    DAFTAR TABEL

    Tabel 3.1 Data Lokasi Pengungkapan Kasus Narkotika ................................. 206

    Tabel 3.2 Anatomi Para Pecandu Yang Melaksanakan Assesmen dan

    Rehabilitasi Tahun 2015 Berdasarkan Usia .................................... 235

    Tabel 3.3 Anatomi Para Pecandu Yang Melaksanakan Assesmen dan

    Rehabilitasi Tahun 2015 Berdasarkan Jenis Kelamin ..................... 236

    Tabel 3.4 Anatomi Para Pecandu Yang Melaksanakan Assesmen dan

    Rehabilitasi Tahun 2015 Berdasarkan Profesi ................................ 236

    Tabel 3.5. Balai Besar Rehabilitasi .................................................................. 242

    Tabel 3.6. Perbandingan Antara Penjatuhan Pidana Oleh Pengadilan

    Dengan Tindakan Rehabilitasi Bagi Pengedar dan Pemakai

    Narkotika .......................................................................................... 243

  • DAFTAR SINGKATAN

    BNN : Badan Narkotika Nasional

    BNP : Badan Narkotika Provinsi

    HAM : Hak Asasi Manusia

    Ibid : Ibidem

    Kapolri : Kepala Kepolisian Republik Indonesia

    KUHP : Kitab Undang – Undang Hukum Pidana

    KUHAP : Kitab Undang – Undang Hukum Acara Pidana

    Loc Cit : Loco Citato

    MA : Mahkamah Agung

    Narkoba : Narkotika dan Obat Berbahaya

    Op Cit : Opo Citato

    PP : Peraturan Pemerintah

    SK : Surat Keputusan

    SKB : Surat Keputusan Bersama

    UU : Undang – Undang

    UUDNRI : Undang – Undang Dasar Negara Republik Indonesia

  • ABSTRAK

    Nama : I Putu Darma

    Program Studi : Ilmu Hukum

    Judul Disertasi : Kebijakan Formulatif Rehabilitasi Terhadap Pecandu dan

    Korban Penyalahgunaan Narkotika Dalam Sistem Peradilan

    Pidana

    Narkotika merupakan bahan atau barang berwujud zat dapat berguna bagi

    kehidupan manusia. Namun bila disalahgunakan pemakaiannya akan berdampak

    negatif bahkan kesengsaraan hingga kematian. Ketergantungan mengkonsumsi

    narkotika hingga diberi predikat pecandu akan mengganggu kesehatan fisik dan

    psikis manusia. Untuk membatasi agar narkotika tidak disalahgunakan

    penggunaannya, maka negara melalui badan legislatif mengatur dengan undang –

    undang yang berlaku saat ini melalui Undang – Undang Nomor 35 Tahun 2009

    tentang Narkotika. Upaya kriminalisasi oleh pemerintah Indonesia secara formal

    telah dimulai dilakukan sejak tahun 1976. Berbagai langkah kebijakan pidana

    telah dilakukan pemerintah guna mencegah dan memberantas penyalahgunaan

    narkotika, namun hasilnya sia – sia, modus operandi penyalahgunaannya kian

    berkembang bahkan memakai cara – cara mengikuti perkembangan arus teknologi

    dan komunikasi canggih berbasis kemajuan ilmu pengetahuan. Pelaku sulit

    dilacak, aturan hukumnya selalu kualahan untuk mengimbangi perkembangan

    fenomena demikian, pemerintah melalui kebijakan formulasi dan eksekusinya

    mengkonsepsi adanya substansi rehabilitasi bagi pecandu dan atau korban

    penyalahgunaan narkotika. Rehabilitasi diberikan utuk pemulihan akan kesehatan

    pecandu dan korban sebagai wujud partisipasi aktif negara dalam melindungi

    warga negaranya sesuai amanat konstitusi, Pembukaan UUD Negara RI Tahun

    1945 dan Pasal 28 Pasal 28 H UUD Negara RI Tahun 1945 serta perlindungan

    HAM tiap orang di depan proses peradilan.

    Rehabilitasi bagi pecandu dan korban penyalahgunaan narkotika diatur

    dalam Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b UU No. 35 Tahun 2009. Namun dalam

    pasal tersebut tampak adanya kekaburan norma hukum. Hakim dalam memutus

    masih dikualifikasi dengan kata “dapat”, tidak wajib untuk memutus dengan

    rehabilitasi bagi pecandu dan atau korban penyalahgunaan narkotika tersebut.

    Terjadi disharmoni norma hukum berupa norma hukum yang kabur. Secara teori

    atas norma hukum yang kabur dipakai penafsiran, dalam hubungan ini peneliti

    memakai jenis penafsiran gramatikal, sistematis, teleologis (sosiologis) dan

    perbandingan.

    Latar belakang terurai diatas, menimbulkan 2 (dua) rumusan masalah : 1)

    Bagaimana pengaturan tindakan rehabilitasi bagi pecandu dan korban

    penyalahgunaan narkotika dalam sistem peradilan pidana Indonesia perspektif ius

    constitum ? 2). Bagaimana pengaturan rehabilitasi bagi pecandu dan korban

    penyalahgunaan narkotika dalam sistem peradilan pidana Indonesia perspektif ius

    constituendum ?

  • Atas masalah tersebut dikaji dengan landasan teoritis dengan substansi

    teoritik menyangkut asas – asas hukum, konsep hukum, doktrin serta teori – teori

    – teori hukum yang relevan seperti teori kebijakan hukum pidana, teori

    kewenangan, teori harmonisasi hukum, teori pemidanaan, teori hak asasi manusia

    dan teori sistem hukum. Sehubugan penelitian ini menggunakaan jenis penelitian

    hukum normatif dengan berbagai komponen sub – sub materi metodenya seperti

    jenis pendekatan perundang – undangan, pendekatan fakta, pendekatan konsep

    hukum pendekatan, historis dan pendekatan perbandingan (komparasi). Dengan

    sumber bahan hukum primer, subsidair dan tersier. Sumber bahan hukum, teknik

    pengumpulan bahan hukum serta teknik analisis bahan hukum.

    Sebagai simpulan atas penelitian ini pertama bahwa pengaturan

    rehabilitasi bagi pecandu dan korban penyalahgunaan narkotika dalam hukum

    positif (ius constitutum) belum jelas norma hukum mengaturnya (Pasal 103 ayat

    (1) huruf a dan b), hakim belum wajib untuk memutus melalui putusan atau

    penetapannya melalui rehabilitasi medis maupun sosial tersebut. Disemua tataran

    proses peradilan pidanapun belum juga ada keharusan bagi penegak hukum untuk

    kewajiban merehabilitasi tersebut. Kedua, utuk konsep rehabilitasi pecandu dan

    korban penyalahgunaan narkotika perspektif ius constituendum dalam Undang –

    Undang Narkotika dan peraturan perundang-undangan terkait dilakukan sesuai

    kebutuhan tiap tahapan peradilan pidana. Saran peneliti berupa pihak legislatif

    untuk segera merevisi Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b UU No. 35 Tahun 2009,

    juga hakim dalam memutus kasus penyalahgunaan narkotika bagi pecandu

    ataupun pengedar mesti wajib atau harus dengan putusan atau penetapan berupa

    rehabilitasi baik rehabilitasi medis dan / atau rehabilitasi sosial.

    Kata Kunci : Kebijakan Formulasi, Rehabilitasi, Pecandu atau Korban

    Narkotika, Sistem Peradilan Pidana

  • ABSTRACT

    Name : I Putu Darma

    Study Program : Legal Studies

    Dissertation Title : Formulatif Policies of Rehabilitation of Narcotics Addicts

    and Victims of Narcotics Abuse in the Criminal Justice

    System

    Narcotics are materials or tangible substance can be useful for human life.

    But if misused its use will have a negative impact even lead to misery until death.

    The dependence of comsuming narcotics to be given the predicate addicts will

    interfere with the physical and psyhological health of humans. To restrict

    narcotics from being misused, the state throught legislative bodies regulates with

    current legislation throught law no. : 35 of 2009 on narcotics. Ciminalization

    efforts by the goverment of Indonesia have formally started since 1976. Various

    criminal policy measures have been undertaken by the goverment to prevent and

    combat drug abuse, but the results are in vain, the modus operandi and its misuse

    are growing even using ways to keep up with tecnological advances in advanced

    technoogy and advanced communication base on scientif progress. The

    perpetrator is difficult to trace the rule of law is always overwhelmed to

    compensate for the dvelopment of such phenomena, the goverment throuhgt the

    formulation policy and execution to conception the substance of rehabilitation for

    addicts and or victims of narcotics abuse. Rehabilitaton is provided for the

    recovery of the helath of addicts and victims as a from of active with the mandate

    of the constitution of the Republic of Indonesia 1945 and article 28 of the

    constitution of the Republic of Indonesia 1945 and the protection of human right

    of each person in front of the judical process.

    Rehabilitation for addicts and victims of narcotics abuse is set forth in the

    article : 103 paragraph (1) a and b of the law No. 35 in 2009. But in the article

    there is a lack of legal norms. Where the judge in the decision is still qualified

    with the word “may”, is not obliged to break with rehabilitation for addicts and

    victims of drug abuse. There is disharmony of legal norms in the form of obscure

    legal norms. Theretically speaking on the vaque legal norms used in

    interpretation, in this conncetion the researcher uses a kind of gramatical,

    systematic, teleological (sosiological) and comparative interpretation

    The background decomposes the above, raises 2 (two) formulation of the

    problem : 1) How the regulation of rehabilitation actions for addicts and victims

    of narcotics abuse in the criminal justice system Indonesia perspective ius

    constitutum ? 2) How is the arrangement of rehabilitation of addicts and victims

  • of narcotics abuse in the criminal justice system Indonesia perspective ius

    constitutum ?

    On the subject will be examined on a theoritical basis with theoretical

    substance concerming legal principles, legal concepts, doctrines and relevant legal

    theories such as legal policy, theory, authority theory, law harmonisation theory,

    pnishment theory, the theory of human and system theory law. In relation to this

    reseach using the type of normaive legal research with various components of sub

    material collection techniques and techniquest of legal material analysis.

    As a conclusion to this first study that the regulation of rehabilitation for

    addicts and victims of narcotics reulate it (article 103 paragraph (1) a and b),

    judge have not yet obliged to decide through decision or determination throuh

    rehabilitation medical or social, in all criminal justice process, there is also no

    requirement for law enformcement for the obligation of rehabilitation. Second, for

    the concept of rehabilitation and addict and drug abuse narrator the perspetive of

    ius contituendum in narcotics laws and related legislation is done according to the

    needs of each stage of criminal justice. The advice of researches in the form of the

    legislative body to imediately of 2009, also judges in deciding cases of narcotics

    abuse for addicts or distributors must be mandatory rehabilitation both

    rehabilitation medical and / for social rehabilitation.

    Keywords : Formulation Policy, Rehabilitation, Addicts, Victim Narcotic,

    Criminal Justice System

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Sistem Peradilan Pidana Indonesia dalam memberantas kejahatan telah

    dicanangkan untuk dilakukan secara terpadu oleh penegak hukum. Atau

    diistilahkan dengan integrated criminal justice system, termasuk didalamnya

    terhadap salah satu jenis kejahatan di bidang narkotika. Indonesia telah

    bertekad dan berkomitmen untuk perang melawan narkoba (narkotika dan

    obat-obatan terlarang). Karena dampak negatifnya akan meracuni dan

    menyengsarakan generasi bangsa selanjutnya. Oleh karena itu, dari dekade

    tahun 1976 pemerintah telah berupaya memberantas salah satu bentuk

    kejahatan di bidang penyalahgunaan narkotika tersebut. Namun hasilnya

    tidak mampu mengatasi peredaran dan pemakaian narkotika yang demikian

    pesat seiring dan sejalan dengan pesatnya arus globalisasi serta mobilitas

    manusia dari satu negara ke negara lainnya.

    Pembentukan pengaturan pasal-pasal tentang substansi tertentu di

    bidang narkotika yang dipandang relevan dan dianggap penting selalu

    digagas oleh pemerintah melalui badan legislatif. Seperti salah satu

    contohnya legislator menggagas dan menuangkan terakhir berupa

    dicanangkannya substansi adanya usaha berupa rehabilitasi bagi pecandu

    narkotika tersebut. Usaha rehabilitasi bagi pecandu narkotika tersebut

    disuratkan dan disiratkan dalam ketentuan bab dan pasal khusus di undang –

    1

  • undang terakhir narkotika saat ini (ius constitutum) yakni Undang – Undang

    Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

    Pengaturan tentang rehabilitasi bagi pecandu narkotika dalam undang –

    undang narkotika diatas hanya baru diatur ditingkat pengadilan. Atau hakim

    dapat memutus atau menetapkan untuk menjatuhkan putusannya bagi

    pecandu narkotika berupa rehabilitasi. Ketentuan rehabilitasi seperti itu tanpa

    dilakukan di semua tatanan proses peradilan. Rangkaian sistem peradilan

    pidana dimulai sejak penyidikan, penuntutan, pengadilan hingga pembinaan

    di Lembaga Pemasyarakatan. Sehingga tampak bahwa proses awal

    rehabilitasi bagi pecandu narkotika oleh penyidik dalam penyidikan belum

    ada aturan hukum yang mengatur secara jelas.

    Sebagai tindak lanjut pengaturan tentang rehabilitasi bagi pecandu

    narkotika atau bahkan diklasifikasi sebagai korban dalam Undang – Undang

    Narkotika Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b tersebut dilaksanakan oleh

    pemerintah dibidang penegakan hukum bersama institusi terkait. Secara

    teknis melakukan usaha rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial bagi

    pecandu atau korban dari narkotika. Konsepsi pencanangan rehabilitasi bagi

    pecandu dan sebagai korban penyalahgunaan narkotika seperti tersurat dalam

    Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b, undang – undang tentang Narkotika tersebut

    menampakkan norma hukum yang tidak jelas atau norma hukum yang kabur

    (unclear of norm / vague van normen). Maksud norma hukum kabur tersebut

    bahwa hakim dalam memutus belum wajib untuk harus merehabilitasi bagi

    pecandu atau korban penyalahgunaan narkotika bagi terdakwanya. Amar

  • putusan hakim berupa putusan atau penetapan yang dijatuhkannya dalam

    amar putusan menjadi tidak pasti sehingga akan menimbulkan penafsiran

    bagi setiap orang dalam mencermatinya. Secara keilmuan teori hukum atas

    adanya kekaburan norma hukum memerlukan pemahaman beberapa jenis

    penafsiran yang cocok dan tepat sebagai solusinya yang sesuai untuk

    memecahkannya. Sehubungan dengan kondisi kekaburan norma hukum

    diatas terkait dengan tindakan rehabilitasi yang dikonsepsi pada Pasal 103

    ayat (1) huruf a dan b tersebut, peneliti berargumen memakai pemecahan atas

    solusi berdasarkan jenis interprestasi (penafsiran) seperti penafsiran

    gramatikal, penafsiran sistematik, penafsiran teleogis (sosiologis) dan

    penafsiran perbandingan (komparatif).

    Kebijakan pemerintah yang dituangkan dalam Pasal 103 ayat (1) huruf

    a dan b tersebut sebagai wujud konkrit untuk melindungi tiap warganya

    dalam upaya mensejahterakan dan melindungi kesehatan dan sebagai bentuk

    aplikatif tipe negara kesejahteraan (walfare states) seperti telah tersurat dan

    tersirat dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar negara Republik Indonesia

    Tahun 1945 dan Undang – Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi

    Manusia (HAM).

    Frase kata “dapat” dalam Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b undang –

    undang narkotika tersebut, dikritisi peneliti seperti berikut :

    1. Tidak semua perundang-undangan pidana (baik pidana umum maupun khusus

    / tindak pidana tertentu dalam titel ketentuan padanannya mencantumkan atau

    meuat frase kata “dapat”

  • 2. Hanya ditemukan frase kata “dapat” pada Undang – Undang Nomor 31 Tahun

    1999 tentang Tindak Pidana Korupsi melalui Pasal 2 ayat (2), tersurat ...

    hakim dapat menjatuhkan pidana mati juga Pasal 103 ayat (1) huruf a dan b

    tersurat : “Hakim yang memeriksa perkara pecandu narkotika dapat : a.

    Memutus ... dst, b. Menetapkan ... dst nya”

    3. Dalam perumusan ketentuan pidana pada undang – undang yang mengatur

    substansi / muatan / materi tertentu dalam rumusan pemidanaannya selalu

    tersurat diawali dengan kalimat “Barang siapa (dalam KUHP) sekarang

    dengan kata setiap orang yang melakukan tindak pidana .... , dipidana dengan

    pidana .... (penjara, denda, ganti rugi, kurungan bahkan dipidana seumur

    hidup atau dipidana mati). Tidak ada terumus frase kata “dapat” (kecuali

    sebagai contoh dalam undang – undang tersebut diatas)”

    4. Sehingga menurut analisis penulis kata “dapat” tersebut digunakan

    diinterprestasikan secara gramatikal, sistematis, historis, teleogis (sosiologis)

    dan interprestasi multidisipliner

    5. Kata “dapat” tersebut bagi hakim ketika akan menjatuhkan sanksi berupa jenis

    pidana apapun jenisnya adalah merupakan implementasi kebebasan dan

    ketidakberpihakan (independen dan impartialis) hakim dalam memutus

    terdakwanya. Juga disini tampak kewenangan hakim secara atributif secara

    mutlak (absolut) dalam menentukan dan menjatuhkan putusan (vonisnya).

    6. Menurut pendapat “Asrul Sani” (dari Anggota Komisi III DPR – RI, dalam

    ketentuan pidana sebuah undang – undang digariskan frase kata “dapat”,

    mengandung makna dan maksud beberapa hal sebagai tujuan bahwa :

  • a. Kata dapat berarti tidak harus (wajib) untuk hakim menjatuhkan jenis

    pidana atau tindakan tertentu

    b. Kata dapat merupakan pilihan dari jenis – jenis pidana yang termuat dalam

    undang – undang tersebut (seperti KUHP Pidana pokok ada beberapa

    macam jenis pemidanaan (Pasal 10 huruf a KUHP)).

    c. Kata dapat mesti dihubungkan dan dikaitkan dengan peristiwa tertentu

    yang muncul serta pertimbangan keuntungan dan kerugiannya serta

    dampak yang ditimbulkan bagi semua pihak terkait (bagi pelaku, korban,

    keluarga korban, masyarakat, pemerintah / negara, baik fisik maupun

    psikis).

    d. Kata dapat tersebut terkait denga penjatuhan pidana dalah merupakan

    perluasan pidana materiil dalam artian menyangkut aspek pemidanaan

    dengan kualifikasi khusus.

    7. Menurut penulis kata “dapat” kalau dihubungkan dengan maksud penjatuhan

    sanksi pidana berat (seperti penjara seumur hidup, penjara tertentu seperti 20

    tahun atau bahkan pidana mati), adalah wajar diberikan pertimbangannya bagi

    hakim untuk menentukan pilihan harus / mesti / wajib. Karena hakim juga

    memiliki kewenangan diskresi disamping independensi dan impartialitas

    dalam menjatuhkan putusan. Hakim juga tentu dalam menentukan dan

    menetapkan jenis pidana yang akan dijatuhkan pada terdakwanya dengan

    berbagai pertimbangan hal-hal yang memberatkan dan meringankan.

    Pertimbangan – pertimbangan tersebut atas dasar acuan tindak pidana yang

    dilakukan (kualifikasi berat atau ringan), dampak dari perbuatannya, nilai

  • kerugian yang timbul, atas dasar profesionalis dan keilmuan, pertimbangan

    Hak Asasi Manusia (HAM) dan lain-lain, yang putusan hakim apapun jenis

    dan lamanya (straf soort dan straaf mat-nya) mesti dipertanggungjawabkan

    kepada semua pihak termasuk putusan mesti dipertanggungjawabkan kepada

    Tuhan Yang Maha Esa.

    8. Perspektif ius constituendum dalam pencantuman frase kata “dapat” ditiap titel

    ketentuan pidana pada undang – undang pidana khusus mesti jelas dan tegas

    diformulasikan, dengan pertimbangan – pertimbangan multidimensi oleh

    pihak legislator atau legislatif dengan alasan-alasan hal – hal seperti :

    kejahatan atau tindak pidana tergolong sangat luar biasa (extra ordinary

    crime), kejahatan tergolong lintas batas negara (transnational crime) kejahatan

    terorganisir (organized crimes), kejahatan terselubung (hidden crimes),

    kejahatan berdampak luas dan membahayakan kelangsungan hidup

    masyarakat dan negara serta lain-lain, sehingga pelakunya layak dipidana

    yang berat atau setimpal dengan perbuatannya. Dalam rumusan ketentuan

    pidana cocok dikonsepsi ada kata “wajib” atau “harus” sebagai pengganti kata

    “dapat” tersebut yang menampakkan adanya norma hukum kabur.

    Masyarakat secara umum mengetahui dan memahami bahwa narkotika

    sangat bermanfaat dan diperlukan untuk pengobatan sesuai dengan standar

    pengobatan dan untuk perkembangan ilmu pengetahuan, namun jika digunakan

    untuk kepentingan di luar standar pengobatan dan kepentingan ilmu pengetahuan

    justru akan berakibat negatif. Perbuatan-perbuatan tersebut merupakan perbuatan

    melawan hukum. Pecanduan narkotika secara melawan hukum didapat dari

  • peredaran gelap narkotika. Pecanduan narkotika secara melawan hukum akan

    menimbulkan akibat yang sangat merugikan perorangan maupun masyarakat

    khususnya generasi muda bahkan dapat menimbulkan bahaya yang lebih besar

    bagi kehidupan dan nilai–nilai budaya bangsa yang pada akhirnya akan dapat

    melemahkan ketahanan nasional.

    Narkotika apabila dipergunakan sebagai obat secara tidak teratur

    menurut takaran/ dosis akan dapat menimbulkan bahaya fisik dan mental

    berupa ketergantungan pada pecandu itu sendiri. Artinya keinginan sangat kuat

    yang bersifat psikologis untuk mempergunakan obat tersebut secara terus menerus

    karena sebab-sebab emosional. Obat bius dapat menghilangkan kesadaran

    seseorang yang digunakan untuk terapi, namun kerapkali obat bius

    dimanfaatkan secara illegal. Obat bius dikonsumsi demi mencapai keinginan

    dan kepuasan sesaat tanpa memperhitungkan akibat dari perbuatannya

    tersebut yang berimplikasi merusak kesehatan, dapat mengakibatkan

    ketagihan (kecanduan) yang sangat luar biasa akan obat tersebut, dan bahkan

    dapat berakibat kematian.

    Penyalahgunaan narkotika ini bukan saja merupakan beban bagi Indonesia

    saja melainkan juga bagi dunia Internasional. Konfrensi internasional pertama

    mengenai opium (The International Opium Convention) dilakukan di The Hague atau

    dikenal dengan nama The Hague Convention dilakukan pada 23 Januari 1912.

    Pada 19 Februari 1925 dilakukan International Opium Convention di Geneva.

    Memasuki abad ke-20 perhatian dunia internasional terhadap masalah narkotika

    semakin meningkat, salah satu dapat dilihat melalui Single Convention on Narcotic

  • Drugs pada tahun 1961.1 Masalah ini menjadi begitu penting mengingat bahwa

    obat-obat (narkotika) itu adalah suatu zat yang dapat merusak fisik dan mental

    yang bersangkutan, apabila pecandunya tanpa resep dokter.

    Masyarakat Indonesia bahkan masyarakat dunia pada umumnya saat ini

    sedang dihadapkan pada keadaan yang sangat mengkhawatirkan akibat maraknya

    pemakaian secara illegal bermacam – macam jenis narkotika. Kekhawatiran ini

    semakin di pertajam akibat maraknya peredaran gelap narkotika yang telah

    merebak di segala lapisan masyarakat, termasuk di kalangan generasi muda,

    mulai sejak usia sekolah dasar. Hal ini akan sangat berpengaruh terhadap

    kehidupan bangsa dan negara pada masa mendatang.

    Perhatian mengenai bahaya narkotika telah dirasakan sejak dulu secara

    historis. Untuk memerangi narkotika, diawali oleh Pemerintah Penjajah Belanda

    telah mengeluarkan aturan pada Stbl 1927 No. 278, jo. No 536 tentang obat bius.

    Mengingat Stbl 1927 No. 278, jo. No 536 tentang Obat Bius tersebut sudah

    terlampau lama, sekarang modus operandi yang dilakukan oleh para pelaku

    semakin canggih, maka Stbl 1927 No. 278, jo. No 536 tentang Obat Bius tidak

    bisa diterapkan untuk menanggulangi kejahatan penyalahgunaan narkotika

    dewasa ini. Untuk mengatasi kondisi tersebut, maka Pemerintah mengeluarkan

    Instruksi Presiden RI Nomor 6 tahun 1971 guna menanggulangi tindak pidana

    penyalahgunaan narkotika.

    1 Adi, Koesno, 2009, Kebijakan Kriminal Dalam Penanggulangan Tindak Pidana

    Narkotika Oleh Anak, UMM Press, Malang, h. 30. (selanjutnya disebut Adi, Koesno I).

  • Berlanjut pula melalui Instruksi Presiden RI Nomor 6 tahun 1971 mengatur

    mengenai usaha-usaha penanggulangan masalah-masalah sosial, diantaranya

    berkenaan dengan narkotika. Dalam pemberlakuannya terdapat kelemahan-

    kelemahan yang terletak pada dasar hukum pengaturan narkotika, sehingga

    instruksi Presiden tersebut tidak diberlakukan lagi sekaligus mencabut

    pemberlakuan Verdoovenden Middelen Ordonantie dan kemudian mengeluarkan

    Undang-undang Nomor 9 tahun 1976, tentang Narkotika, Lembaran Negara

    Tahun 1976 Nomor 37.

    Memperhatikan tindak pidana penyalahgunaan narkotika semakin hari

    semakin meningkat, padahal pemerintah telah mengupayakan untuk

    mengantisipasi dengan membentuk dan memberlakukan Undang-undang yang

    bersifat khusus yaitu Undang-undang Nomor 9 tahun 1976 tentang Narkotika.

    Undang-undang tersebut mengatur cara penyediaan dan pecanduan narkotika

    untuk keperluan pengobatan dan atau ilmu pengetahuan, serta untuk mencegah

    dan menanggulangi bahaya-bahaya yang dapat ditimbulkan oleh akibat sampingan

    dari pecanduan dan penyalahgunaan narkotika, serta rehabilitasi terhadap pecandu

    narkotika.

    Dalam praktek penegakan Undang-undang Nomor 9 tahun 1976 terdahulu

    tersebut ternyata masih menemui hambatan. Ketentuan ini masih mengandung

    beberapa kelemahan seiring dengan peningkatan jumlah dan modus dari kejahatan

    narkotika, sebagaimana yang juga ditegaskan dalam Penjelasan Umum Undang-

    undang Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika. Adapun kelemahan-kelemahan

    tersebut diantaranya:

  • a. Makin pesatnya kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, transportasi,

    komunikasi, dan informasi telah mengakibatkan gejala meningkatnya

    penyalahgunaan disertai dengan peredaran narkotika secara gelap. Hal

    tersebut akan menimbulkan akibat yang sangat merugikan baik perorangan

    maupun masyarakat khususnya generasi muda, bahkan dapat menimbulkan

    bahaya yang lebih besar bagi kehidupan dan nilai-nilai budaya bangsa. Pada

    akhirnya akan dapat melemahkan ketahanan nasional.

    b. Pengendalian dan pengawasan sebagai upaya mencegah dan memberantas

    penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika masih sangat lemah.

    Kejahatan narkotika pada umumnya tidak dilakukan oleh perorangan secara

    berdiri sendiri, melainkan dilakukan secara bersama-sama bahkan dilakukan

    oleh sindikat yang terorganisasi secara mantap, rapi, dan sangat rahasia.

    c. Kejahatan narkotika yang bersifat transnasional dilakukan dengan

    menggunakan modus operandi dan teknologi canggih, termasuk pengamanan

    hasil-hasil kejahatan narkotika. Perkembangan kualitas kejahatan narkotika

    tersebut sudah menjadi ancaman yang sangat serius bagi kehidupan umat

    manusia.

    d. Lemahnya ketentuan mengenai pengendalian dan pengawasan serta upaya

    mencegah dan memberantas penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika.

    Peningkatan pengendalian dan pengawasan serta upaya mencegah dan

    memberantas penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika memerlukan

    pengaturan dalam bentuk Undang-undang baru yang berasaskan keimanan dan

    ketaqwaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, manfaat, keseimbangan, keserasian,

  • dan keselarasan dalam perikehidupan, hukum,serta ilmu pengetahuan dan

    teknologi. Dengan mengingat ketentuan baru dalam Konvensi Perserikatan

    Bangsa Bangsa tentang Pemberantasan Peredaran Gelap Narkotika dan

    Psikotropika Tahun 1988 yang telah diratifikasi dengan Undang-undang Nomor 7

    Tahun 1997 tentang Pengesahan Konvensi Perserikatan Bangsa Bangsa tentang

    Pemberantasan Peredaran Gelap Narkotika dan Psikotropika. Berdasarkan kondisi

    tersebut maka dikeluarkanlah Undang-undang RI Nomor 22 tahun 1997 tentang

    Narkotika, Lembaran Negara Tahun 1976 Nomor 36 dan Undang-undang RI

    Nomor 5 tahun 1997 tentang Psikotropika, Lembaran Negara Republik Indonesia

    Tahun 1997 Nomor 10.

    Undang-undang RI Nomor 22 tahun 1997 tentang Narkotika dan Undang-

    undang RI Nomor 5 tahun 1997 tentang Psikotropika diharapkan dapat

    memberikan upaya baru dalam memberantas penyalahgunaan dan peredaran gelap

    narkotika termasuk untuk menghindarkan wilayah Negara Kesatuan Republik

    Indonesia dijadikan ajang transito. Saat ini bahkan sudah menjadi pasar gelap

    peredaran narkotika, sebagaimana yang dinyatakan dalam Penjelasan Umum

    Undang-undang Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika. Undang-undang ini

    mempunyai cakupan yang lebih luas baik dari segi norma, ruang lingkup materi,

    maupun ancaman pidana yang diperberat. Beberapa materi baru antara lain

    mencakup pengaturan mengenai penggolongan narkotika, pengadaan narkotika,

    label dan publikasi, peran serta masyarakat, pemusnahan narkotika sebelum

    putusan pengadilan memperoleh kekuatan hukum tetap, perpanjangan jangka

    waktu penangkapan, penyadapan telepon, teknik penyidikan penyerahan yang

  • diawasi dan pembelian terselubung, dan permufakatan jahat untuk melakukan

    tindak pidana narkotika.

    Dalam penerapan dari Undang-undang RI Nomor 22 tahun 1997 tentang

    Narkotika dan Undang-undang RI Nomor 5 tahun 1997 tentang Psikotropika

    terhadap pelaku tindak pidana narkoba dirasakan belum mecapai hasil maksimal

    dalam pencapaian tujuan negara yaitu salah satunya meningkatkan derajat

    kesehatan masyarakat dibidang pengobatan (terapi). Undang-undang Nomor 22

    Tahun 1997 tentang Narkotika mengatur upaya pemberantasan terhadap tindak

    pidana Narkotika melalui ancaman pidana denda, pidana penjara, pidana seumur

    hidup, dan pidana mati. Dalam fenomenanya tindak pidana Narkotika di dalam

    masyarakat menunjukkan kecenderungan yang semakin meningkat baik secara

    kuantitatif maupun kualitatif dengan korban yang meluas, terutama di kalangan

    anak-anak, remaja, dan generasi muda pada umumnya.

    Perubahan terhadap ketentuan narkotika kembali dilakukan pada tahun 2009

    yakni dengan mengeluarkan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun

    2009 tentang Narkotika. Dalam ketentuan Pasal 153 Undang-undang ini

    disebutkan bahwa dengan berlakunya Undang-undang tersebut maka Undang-

    undang Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika; dan Lampiran mengenai jenis

    Psikotropika Golongan I dan Golongan II sebagaimana tercantum dalam

    Lampiran Undang-undang Nomor 5 Tahun 1997 yang telah dipindahkan menjadi

    Narkotika Golongan I menurut Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35

    tahun 2009 tentang Narkotika, dicabut dan dinyatakan tidak berlaku. Undang-

    undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika menekankan

  • pada salah satunya terapi berupa rehabilitasi bagi para pecandu yang sekaligus

    sebagai tersangka atau terdakwa.

    Dalam Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang

    Narkotika terdapat dua frasa istilah yakni pecandu dan korban penyalahguna.

    Menurut Pasal 1 angka 13 Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun

    2009 tentang Narkotika, Pecandu Narkotika adalah orang yang menggunakan atau

    menyalahgunakan Narkotika dan dalam keadaan ketergantungan pada Narkotika,

    baik secara fisik maupun psikis. Istilah korban penyalahguna terdiri dari istilah

    korban dan penyalahguna. Korban menurut Pasal 1 angka 3 Undang-undang

    Republik Indonesia Nomor 31 Tahun 2014 tentang Perubahan Atas Undang-

    undang Republik Indonesia Nomor 13 Tahun 2006 tentang Perlindungan Saksi

    dan Korban (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2014 Nomor 293 dan

    Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5602) adalah orang yang

    mengalami penderitaan fisik, mental, dan/atau kerugian ekonomi yang

    diakibatkan oleh suatu tindak pidana. Berdasarkan Pasal 1 angka 15 Undang-

    undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika,

    penyalahguna adalah orang yang menggunakan Narkotika tanpa hak atau

    melawan hukum.

    Korban penyalahguna narkotika adalah orang yang menggunakan narkotika

    namun berkedudukan sebagai korban. Dalam Penjelasan Pasal 54 Undang-undang

    Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika dinyatakan bahwa

    “korban penyalahgunaan Narkotika” adalah seseorang yang tidak sengaja

    menggunakan Narkotika karena dibujuk, diperdaya, ditipu, dipaksa, dan/atau

  • diancam untuk menggunakan Narkotika. Penyalahguna diposisikan sebagai

    korban karena mereka adalah pasien yang harus segera ditolong. Pecandu dan

    penyalahguna adalah korban dari perbuatan yang mereka lakukan sendiri, oleh

    sebab itu tindakan ini sering dikategorikan sebagai self-victimizing victims.

    Perspektif filosofis ontologis, peredaran gelap Narkotika yang terjadi di

    Indonesia sangat bertentangan dengan tujuan pembangunan nasional Indonesia

    untuk mewujudkan manusia Indonesia seutuhnya dan masyarakat Indonesia

    seluruhnya yang adil, makmur, sejahtera tertib dan damai berdasarkan Pancasila

    dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Untuk

    mewujudkan masyarakat Indonesia yang sejahtera tersebut perlu peningkatan

    secara terus menerus usaha-usaha di bidang pengobatan dan pelayanan kesehatan

    termasuk ketersediaan narkotika sebagai obat, disamping untuk mengembangkan

    ilmu pengetahuan. Landasan filosofis penanggulangan tindak pidana narkotika

    dapat dicermati pada bagian konsideran Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009

    tentang Narkotika yang menyatakan:

    a. bahwa untuk mewujudkan masyarakat Indonesia yang sejahtera, adil dan makmur yang merata materiil dan spiritual berdasarkan Pancasila dan

    Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945, kualitas

    sumber daya manusia Indonesia sebagai salah satu modal pembangunan

    nasional perlu dipelihara dan ditingkatkan secara terus menerus, termasuk

    derajat kesehatannya;

    b. bahwa untuk meningkatkan derajat kesehatan sumber daya manusia Indonesia dalam rangka mewujudkan kesejahteraan rakyat perlu dilakukan

    upaya peningkatan di bidang pengobatan dan pelayanan kesehatan, antara

    lain dengan mengusahakan ketersediaan Narkotika jenis tertentu yang

    sangat dibutuhkan sebagai obat serta melakukan pencegahan dan

    pemberantasan bahaya penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkotika dan

    Prekursor Narkotika;

  • c. bahwa Narkotika di satu sisi merupakan obat atau bahan yang bermanfaat

    di bidang pengobatan atau pelayanan kesehatan dan pengembangan ilmu

    pengetahuan dan di sisi lain dapat pula menimbulkan ketergantungan yang

    sangat merugikan apabila disalahgunakan atau digunakan tanpa

    pengendalian dan pengawasan yang ketat dan saksama;

    d. bahwa mengimpor, mengekspor, memproduksi, menanam, menyimpan,

    mengedarkan, dan/atau menggunakan Narkotika tanpa pengendalian dan

    pengawasan yang ketat dan seksama serta bertentangan dengan peraturan

    perundang-undangan merupakan tindak pidana Narkotika karena sangat

    merugikan dan merupakan bahaya yang sangat besar bagi kehidupan

    manusia, masyarakat, bangsa, dan negara serta ketahanan nasional

    Indonesia;

    e. bahwa tindak pidana Narkotika telah bersifat transnasional yang dilakukan

    dengan menggunakan modus operandi yang tinggi, teknologi canggih,

    didukung oleh jaringan organisasi yang luas, dan sudah banyak

    menimbulkan korban, terutama di kalangan generasi muda bangsa yang

    sangat membahayakan kehidupan masyarakat, bangsa, dan negara

    sehingga Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1997 tentang Narkotika sudah

    tidak sesuai lagi dengan perkembangan situasi dan kondisi yang

    berkembang untuk menanggulangi dan memberantas tindak pidana

    tersebut

    Perspektif sosiologis aksiologis, masyarakat harus berhadapan dengan fakta

    bahwa penyalahgunaan narkotika ada di sekitar mereka. Peningkatan

    pengendalian dan pengawasan sebagai upaya penanggulangan dan pemberantasan

    penyalahgunaan dan peredaran gelap narkotika sangat diperlukan, karena

    kejahatan narkotika pada umumnya tidak dilakukan oleh perorangan secara berdiri

    sendiri, melainkan dilakukan secara bersama-sama yaitu berupa jaringan yang

    dilakukan oleh sindikat clandestine (rahasia) yang terorganisasi secara mantap,

    rapi dan sangat profesional.

    Peredaran obat terlarang narkotika di Indonesia masih tetap marak, bahkan

    akhir- akhir ini kejahatan penyalahgunaan narkotika semakin meluas yang tadinya

    hanya sebagai daerah transit bagi barang-barang terlarang tersebut, belakangan

    ini telah dijadikan daerah tujuan operasi sebagai pasar gelap peredaran narkotika

  • oleh jaringan pengedar narkotika internasional yang dilakukan para cartel-cartel

    narkotika. Dalam perdagangan gelap narkotika dikenal wilayah segitiga emas

    yaitu Thailand, Myanmar dan Laos. Dari wilayah produksi narkoba diketiga

    negara itu, 70 persen dari total perkiraan luas ladang bunga opium dunia berada di

    Myanmar. Selain itu, ada pula yang disebut dengan kawasan Sabit Emas yang

    meliputi Pakistan, Afganistan, Iran dan Turki. Negara-negara tersebut merupakan

    negara pemasok opium ilegal.2 Warga Afrika sering menjadi pelaku karena

    keterbatasan ekonominya, namun bukan wilayah pemasaran.

    Peredaran gelap narkoba di Indonesia bisa dikatakan sudah masuk pada

    keadaan darurat narkoba. Menurut data BNN, kondisi Indonesia darurat narkoba

    dapat diukur dari beberapa indikator, yakni sebagai berikut:

    a. Prevalensi penyalahguna narkoba tidak pernah turun. Saat ini mencapai 2,2 % atau sekitar 4,2 juta orang dengan tingkat kebutuhan yang semakin

    tinggi.

    b. Setiap hari terdapat 50 orang meninggal akibat dampak penyalahgunaan narkotika.

    c. Rehabilitasi sebagai kunci mengurangi prevalensi tidak dilakukan secara maksimal dan terintegrasi sehingga angka kekambuhan cukup tinggi,

    mencapai 90%.

    d. Penegak hukum lebih suka memenjarakan penyalahguna narkoba. e. Terpidana kasus narkoba masih dapat mengendalikan bisnis narkoba

    dalam LAPAS.

    f. Tindak pidana pencucian uang yang dihasilkan dari bisnis narkotika belum ditangani secara optimal mengakibatkan bisnis narkoba merajalela.

    g. Moral pengambil kebijakan dan penegak hukum narkotika digoda pebisnis narkotika sehingga profesionalisme dan mental aparat rapuh.

    h. Penyalahgunaan narkoba sasarannya bukan lagi pada remaja dan orang dewasa, tetapi sudah merambah sampai ke anak-anak Sekolah Dasar (SD).

    i. Tidak ada wilayah di seluruh Indonesia yang terbebas dari penyalahgunaan narkoba. 3

    2 Prinantyo, Adi, 27 Maret 2015, Kejahatan Luar Biasa ‘Pedang Tumpul’ Melawan

    Narkoba, Kompas, h. 5. 3 Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia, 2015, Indonesia Darurat Narkoba,

    Available at http://dedihumas.bnn.go.id/, p. 1, Accessed 4th February 2015.

    http://dedihumas.bnn.go.id/

  • Penyalahgunaan narkotika telah menimbulkan korban jiwa dan korban

    ketergantungan yang begitu tinggi dengan sasaran generasi muda. Kondisi darurat

    narkotika di Indonesia merujuk pada data sejak 2007 yang terus mengalami

    perkembangan. Pada tahun 2007, pecandu narkoba di kalangan pelajar SD

    mencapai 4.138 orang. Jumlah tersebut terus meningkat pada tahun 2011

    mencapai 5.087 pelajar SD. Data penelitian BNN selama lima tahun terakhir,

    sebanyak 52,2 persen manusia Indonesia berumur 30 tahun terjerat kasus

    narkoba.4 Kondisi tersebut sangat memprihatinkan mengingat pada usia SD,

    fisiologi dan fungsi otak anak sedang berkembang, sedangkan pada usia 30 tahun,

    manusia sedang memasuki masa yang sangat produktif untuk bekerja.

    Kondisi darurat narkoba menimbulkan dampak berupa munculnya kasus-

    kasus yang dapat terjadi karena pelaku mengkonsumsi narkotika, misalnya

    pembunuhan, penganiayaan, kekerasan dalam rumah tangga dan pencurian.

    Beberapa kasus kecelakaan lalu lintas juga disebabkan karena pengemudi yang

    sedang sakau. Darurat narkoba menggambarkan betapa memprihatinkannya

    penyalahgunaan narkotika bagi kualitas hidup manusia. Pecandu narkotika akan

    mengalami gangguan emosial dan juga gangguan fisik seperti gangguan saraf,

    jantung, kulit, paru-paru, gangguan reproduksi dan rentan dengan penularan

    penyakit seperti HIV/ AIDS dan hepatitis.

    Beberapa sindikat peredaran gelap sudah masuk ke Indonesia. Indonesia

    juga bukan hanya menjadi sasaran konsumen, namun juga diperkirakan telah

    menjadi negara produsen narkotika. Banyak penangkapan yang telah dilakukan

    4 Prinantyo, Adi, Op Cit, h. 5

  • oleh penegak hukum seperti BNN, Kepolisian, dan Petugas Bea dan Cukai,

    namun upaya tersebut ternyata belum cukup menurunkan peredaran Narkoba di

    Indonesia.5

    Kejahatan narkotika yang bersifat transnasional dilakukan dengan

    menggunakan modus operandi yang modern dan teknologi canggih, termasuk

    pengamanan hasil-hasil kejahatan narkotika. Kejahatan narkotika merupakan

    predicate offense (tindak pidana asal) dari money laundering. Istilah money

    laundering sendiri mulai populer sejak tahun 1930 di Amerika Serikat sejak hasil-

    hasil kejahatan disamarkan melalui pendirian usaha binatu. Pada tahun 1989,

    Amerika Serikat bersama negara maju lainnya mengadakan kerjasama Financial

    Action Task Force on Money Laundering yang bertujuan memerangi kejahatan

    pencucian uang dan termasuk tindak pidana asalnya. Amerika Serikat kini telah

    memiliki beberapa peraturan tentang pemutihan uang antara lain Money

    Laundering Control Act yang mengatur mengenai dua macam tindak pidana yaitu

    laundering of monetary instruments (pencucian instrumen moneter) dan

    enganging in monetary transaction in property derived from specified unlawful

    activity (transaksi moneter di bidang properti yang berasal dari kegiatan yang

    melanggar hukum tertentu).6

    Money laundering memungkinkan para pengedar narkoba dan para

    pedagang yang melakukan kegiatan penyelundupan dapat memperlancar kegiatan

    5 Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia, 2014, Indonesia Darurat Narkoba,

    Available at http://dedihumas.bnn.go.id/read/section/berita/2014/12/11/1473/indonesia-darurat-

    narkoba, p. 1, Accessed 4th February 2015. 6 Sulaiman, Robintan, 2001, Otopsi Kejahatan Bisnis, Pusat Studi Hukum Bisnis

    Universitas Pelita Harapan, Jakarta, h. 175.

    http://dedihumas.bnn.go.id/read/section/berita/2014/12/11/1473/indonesia-darurat-narkobahttp://dedihumas.bnn.go.id/read/section/berita/2014/12/11/1473/indonesia-darurat-narkoba

  • dan gerakan kejahatannya.7 Hasil penjualan narkotika dicuci dalam jasa pelayanan

    keuangan, baik miliki pemerintah maupun milik swasta. Sindikat bandar narkoba

    memindahkan dan menyimpan dana-dana yang diperoleh dari hasil perdagangan

    narkoba dari suatu negara ke negara lain dengan transaksi eksport-import emas.

    Pelaku biasanya menggunakan false infoicing (invoice yang berasal dari

    perusahaan fiktif di negara lain), atau double invocing (pelaku membuat invoice

    ganda disertai dokumen pendukungnya untuk setiap transaksi dengan nilai yang

    berbeda-beda (over/under valuation).8 Penanggulangan terhadap kejahatan

    narkotika dengan sendirinya akan menjadi upaya untuk mencegah kejahatan

    pencucian uang.

    Perkembangan kualitas kejahatan narkotika tersebut sudah menjadi ancaman

    yang sangat serius bagi kehidupan umat manusia. Bali sebagai daerah tujuan

    wisata, menjadi target bagi penjualan narkotika oleh jaringan internasional. Kasus

    peredaran dan penyalahgunaan narkotika di Bali juga semakin meningkat dari

    tahun ke tahun. Kejahatan narkotika tidak hanya dilakukan oleh warga asing yang

    datang ke Bali saja, melainkan juga melibatkan warga lokal, termasuk warga Bali

    dengan peran dan modus yang beragam.

    Upaya penegakan hukum melalui penjatuhan pidana denda, pidana penjara,

    pidana seumur hidup, dan pidana mati sebagaimana yang diamanatkan dalam

    Undang-undang Nomor 22 Tahun 1997 ternyata tidak efektif untuk

    7 Poernomo, Bambang, 2001, Money Laundeering Persepsi Hukum Nasional, FH

    Jayabaya, Jakarta, h. 7. 8 Rhinofa, R. Dea, Kewenangan Badan Narkotika Nasional (BNN) Dalam Pemberantasan

    Money Laundering Hasil Tindak Pidana Narkotika, Available at

    http://www.bnn.go.id/portal/_uploads/post/2011/03/29/20110329063610-9651.pdf p. 18, Accessed

    9th August 2015.

  • menanggulangi kejahatan narkotika. Oleh sebab itu, Undang-undang Republik

    Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika, salah satunya lebih

    mengarahkan pada upaya kriminalisasi kepada perbuatan sebagai pecandu

    sekaligus pengedar dan korban penyalahguna narkotika melalui rehabilitasi medis

    dan rehabilitasi sosial sebagaimana yang disebutkan dalam Pasal 4 b dan d

    Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika.

    Dalam pasal tersebut dinyatakan bahwa Undang-undang Narkotika bertujuan

    untuk mencegah, melindungi, dan menyelamatkan bangsa Indonesia dari

    penyalahgunaan Narkotika serta menjamin pengaturan upaya rehabilitasi medis

    dan sosial bagi penyalahguna dan pecandu Narkotika.

    Perspektif yuridis epistemologis, ketentuan mengenai rehabilitasi secara

    khusus diatur dalam Bab IX yakni pada Pasal 54-58 Undang-undang Republik

    Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika. Secara lengkapnya

    menyangkut ketentuan rehabilitasi tersurat pengaturannya seperti berikut :

    Pasal 54 :

    “Pecandu narkotika dan korban penyalahgunaan narkotika wajib menjalani

    rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial.

    Pasal 55 :

    (1) Orang tua atau wali dari pecandu narkotika yang belum cukup umur wajib melaporkan kepada pusat kesehatan masyarakat, rumah sakit,

    dan/atau lembaga rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial yang ditunjuk

    oleh Pemerintah untuk mendapatkan pengobatan dan/atau pera-watan

    melalui rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial.

    (2) Pecandu Narkotika yang sudah cukup umur wajib mela-porkan diri atau dilaporkan oleh keluarganya kepada pusat kesehatan masyarakat, rumah

    sakit, dan/atau lembaga rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial yang dr

    tunjuk oleh Pemerintah untuk mendapatkan pengobatan dan/atau

    perawatan melalui rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial.

    (3) Ketentuan mengenai pelaksanaan wajib lapor sebagaima-na dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan Peraturan Pemerintah.

  • Pasal 56

    (1) Rehabilitasi medis Pecandu Narkotika dilakukan di rumah sakit yang ditunjuk oleh Menteri.

    (2) Lembaga rehabilitasi tertentu yang diselenggarakan oleh instansi pemerintah atau masyarakat dapat melakukan rehabilitasi medis

    Pecandu Narkotika setelah mendapat persetujuan Menteri.

    Pasal 57

    Selain melalui pengobatan dan/atau rehabilitasi medis, penyembuhan

    Pecandu Narkotika dapat diselenggarakan oleh instansi pemerintah atau

    masyarakat melalui pendekatan keagamaan dan tradisional.

    Pasal 58

    Rehabilitasi sosial mantan Pecandu Narkotika diselenggarakan baik oleh

    instansi pemerintah maupun oleh masyarakat.

    Pandangan penulis terhadap rehabilitasi pecandu ataupun korban narkotika

    pada tahap penyidikan oleh penyidik bahwa tidak ada ketentuan pengaturan

    dalam Undang – Undang Narkotika adanya keharusan untuk melakukan tindakan

    rehabilitasi. Namun berbeda halnya dengan kenyataan dalam praktek ketika

    penyidik BNN dalam kasus berhadapan dan menerima tersangka sebagai diduga

    sebagai pemakai atau pengedar, bahkan korban penyalahgunaan narkotika sedang

    sakit berat atau sakau dan perlu ditolong melalui pengobatan dan / atau perawatan,

    prosedur dan SOP ditingkat penyidikan tidak ada mengatur. Dihadapkan dengan

    situasi demikian penyidik BNN melakukan upaya pendekatan kepada keluarga

    masalah biaya perawatannya. Bila keluarga bersedia, maka penyidik akan

    mengirimkan tersangka atau korbannya ke rumah sakit atau panti rehabilitasi

    medic yang ditunjuuk BNN. Bila pecandu atau korban penyalahgunaan narkotika

    yang sakit dan memerlukan pengobatan dan / atau perawatan melalui rehabilitasi

    medik ataupun rehabilitasi sosial, maka biaya untuk itu menjadi tanggung jawab

    BNN. Secara yuridis formal ketentuan keharusan bagi penyidik di BNN untuk

  • merehabilitasi pecandu dan korban penyalahgunaan narkotika tidak jelas

    mengatur oleh Undang – Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

    Dalam Pasal 103 dinyatakan pula bahwa hakim yang memeriksa perkara

    Pecandu Narkotika dapat memutus untuk memerintahkan atau menetapkan yang

    bersangkutan menjalani pengobatan dan/atau perawatan melalui rehabilitasi jika

    Pecandu Narkotika tersebut terbukti bersalah melakukan tindak pidana Narkotika.

    Perintah dan penetapan rehabilitasi menurut ketentuan Pasal 103 Undang-undang

    Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika hanya dapat

    dilakukan oleh hakim. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 35 tahun 2009

    tentang Narkotika tidak mengatur kewenangan penjatuhan rehabilitasi sejak

    penyidikan dilakukan.

    Tindakan rehabilitasi ini merujuk pada tingginya angka prevalensi

    penyalahgunaan narkoba dari tahun ke tahun mengalami peningkatan. Pada 2015

    diperkirakan jumlah pecandu narkoba di Indonesia akan mencapai 5,8 juta jiwa.9

    Jumlah kasus narkotika dan jaringannya yang ada melebihi jumlah kasus yang

    terdata. Dalam hal ini tentu rehabilitasi merupakan pilihan terbaik dibandingkan

    dengan memidana pecandu dan korban penyalahguna narkotika. Rehabilitasi

    memberikan manfaat untuk menyelamatkan jiwa pecandu dan korban

    penyalahguna narkotika. Penyelamatan tersebut harus dilakukan sedini mungkin.

    Merujuk pada banyaknya angka pecandu narkoba di Indonesia sebagaimana

    yang telah diuraikan sebelumnya maka diperlukan adanya perubahan dalam

    memandang pemakai narkoba sebagai korban. Berdasarkan pemikiran tersebut,

    9 Fardianto, Fariz, 2014, Pecandu Narkoba di Indonesia Pada 2015 Capai 5,8 Juta Jiwa,

    Available at http://www.merdeka.com/peristiwa/pecandu-narkoba-di-indonesia-pada-2015-capai-

    58-juta-jiwa.html. p. 1. Accessed 9th April 2015.

    http://www.merdeka.com/reporter/fariz-fardianto/http://www.merdeka.com/peristiwa/pengguna-narkoba-di-indonesia-pada-2015-capai-58-juta-jiwa.htmlhttp://www.merdeka.com/peristiwa/pengguna-narkoba-di-indonesia-pada-2015-capai-58-juta-jiwa.html

  • maka artinya, junkies10 adalah orang yang mesti ditolong dan diarahkan untuk

    menjalani pengobatan di pusat rehabilitasi. Dengan kata lain, mereka adalah

    pasien dan seharusnya tidak dipenjara, tetapi disadarkan dan disembuhkan di panti

    rehabilitasi. Hal ini harus didukung dengan adanya perubahan sudut pandang para

    penegak hukum yang memandang para pecandu sebagai korban.

    Fenomena dan fakta penyalahgunaan narkoba sudah menjadi perhatian

    dunia karena adanya kecenderungan peningkatan jumlah pecandu, penyalahguna,

    dan korban. Di sisi lain, berkembang pula peredaran narkoba yang dikendalikan

    oleh jaringan sindikat narkoba yang besar dan tersebar di seluruh dunia. Pada

    mulanya, Indonesia hanya menjadi pasar peredaran narkotika, namun

    perkembangan lebih lanjut menunjukkan bahwa Indonesia telah menjadi salah

    satu negara yang digolongkan sebagai pemasok narkoba.

    Dalam Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika diatur

    mengenai dua jenis rehabilitasi yakni rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial.

    Rehabilitasi medis berorientasi pada pemulihan kondisi fisik pecandu yang

    dilakukan dengan kegiatan pengobatan secara terpadu untuk membebaskan

    pecandu dari ketergantungan Narkotika. Rehabilitasi sosial lebih mengarahkan

    pada pemulihan kondisi dari bekas pencandu untuk kembali ke masyarakat.

    Rehabilitasi sosial merupakan suatu proses kegiatan pemulihan secara terpadu,

    baik fisik, mental maupun sosial, agar bekas pecandu Narkotika dapat kembali

    melaksanakan fungsi sosial dalam kehidupan masyarakat.

    10 Junkies (jamak) berasal dari bahasa Inggris yang juga digunakan dalam bahasa

    Indonesia. Kata junkie sebenarnya berarti ketergantungan, kecanduan terhadap suatu hal, namun

    istilah ini lebih sering digunakan untuk menyebut pecandu, pemadat, kurus. Sebutan ini

    memberikan gambaran kondisi fisik seseorang yang kurus, lusuh, tidak beraturan akibat

    menggunakan narkotika.

  • Filosofi mengenai pentingnya rehabilitasi bagi pencandu dan korban

    penyalahguna narkotika didasarkan pada pemikiran bahwa mereka merupakan

    korban sakit yang perlu ditolong. Mereka juga generasi bangsa yang harus

    diselamatkan. Penjara bukanlah tempat yang tepat bagi pencandu dan korban

    penyalahguna narkotika. Pencandu dan korban penyalahguna narkotika dapat

    dengan mudah mendapatkan narkotika di dalam lembaga pemasyarakatan, bahkan

    jaringan narkotika sendiri dikendalikan dari dalam Lembaga Pemasyarakatan.

    Rehabilitasi akan menyelamatkan pencandu dan korban penyalahguna narkotika

    dari ancaman kematian karena overdosis. Salah satu upaya untuk memutus

    jaringan narkotika adalah dengan memutus permintaan (demand) terhadap

    narkotika. Ketika tidak ada permintaan, maka produksi narkotika akan terhenti.

    Rehabilitasi akan mengurangi jumlah permintaan (demand) terhadap narkotika

    secara bertahap hingga hilang sama sekali, kecuali untuk kepentingan pengobatan

    dan terapi.

    Negara Kesatuan Republik Indonesia berdasarkan atas hukum. Konsep

    Negara Hukum menentukan bahwa hukumlah yang memegang kendali dalam

    menyelesaikan suatu pelanggaran hukum, dalam kata lain hukum merupakan

    panglima dalam menyelesaikan masalah hukum, tidak terkecuali dalam penegakan

    hukum terhadap pelaku tindak pidana Narkotika di Indonesia. Negara melindungi

    segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dengan berdasar

    atas persatuan dengan mewujudkan keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

    Negara melalui aparatur penegak hukum paling awal yaitu Polri, haruslah

    dapat mencerminkan diri sebagai Polisi Sipil yang selalu mengedepankan hukum

  • dan hak asasi manusia. Penegakan hukum merupakan upaya terakhir dalam

    membuat pelaku sadar akan perbuatannya yang keliru, namun penegakan hukum

    terhadap pelaku tindak pidana narkotika khususnya sebagai korban

    penyalahgunaan narkotika dan pecandu narkotika dalam konteks kriminalisasi

    bukanlah jalan keluar satu-satunya bagi pemerintah untuk menekan angka

    krimnalitas pelaku tindak pidana narkotika.

    Kriminalisasi (criminalization) merupakan tindakan atau penetapan

    penguasa mengenai perbuatan-perbuatan tertentu yang oleh masyarakat atau

    golongan-golongan masyarakat dianggap sebagai perbuatan yang dapat dipidana

    menjadi perbuatan pidana.11 Konsekuensi logis dari suatu perbuatan yang

    dinyatakan sebagai perbuatan pidana adalah ketersediaan sanksi sebagaimana

    yang diatur dalam undang-undang. Kriminalisasi terhadap pecandu dan korban

    penyalahguna narkotika kenyataannya tidak menekan jumlah kasus peredaran

    gelap narkotika. Kondisi yang terjadi saat ini, semakin banyak pelaku tindak

    pidana narkotika yang ditangkap juga semakin banyak pula pelaku tindak pidana

    narkotika lainnya bermunculan, sehingga guna mengantisipasi munculnya pelaku

    tindak pidana maka diperlukan adanya pengelompokan secara terpisah antara

    korban penyalahguna narkotika atau pecandu narkotika dengan pengedar. Pilihan

    penjatuhan pidana bagi pecandu dan korban penyalahguna narkotika menjadi

    indikator Indonesia darurat narkoba sebagaimana yang telah diuraikan

    sebelumnya.

    11 Soekanto, Soerjono, 1981, Kriminologi: Suatu Pengantar, Cetakan Pertama, Ghalia

    Indonesia, Jakarta, h. 62. (selajutnya disebut dengan Soerjono Soekanto I).

  • Rehabilitasi atau yang dalam bahasa Inggris diistilahkan dengan

    rehabilitation, merupakan upaya kebijakan pidana sebagaimana yang diatur

    dalam Pasal 54, 55, 103 dan 127 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang

    Narkotika. Rehabilitasi bagi pecandu dan korban penyalahguna narkotika akan

    mengembalikan fungsi hukum pidana sebagai ultimum remidium bukan primum

    remedium. Semakin meluasnya pecanduan sanksi pidana dalam berbagai bidang

    hukum harus dilihat sebagai sarana terakhir (ultimum remidium), bukan sebagai

    sarana utama (primum remidium). Hukum pidana harus dipandang sebagai hukum

    yang memiliki fungsi subsider dan hendaknya baru digunakan apabila upaya-

    upaya lain diperkirakan kurang memberi hasil yang memuaskan atau kurang

    sesuai.12 Rehabilitasi merupakan kunci dari Indonesia bebas narkoba. Oleh sebab

    itu, BNN memasukkan rehabilitasi sebagai Program Penyelamatan Pecandu

    Narkoba 2014 – 2019.

    Kebijakan rehabilitasi di Indonesia berbeda dengan di Portugal. Rehabilitasi

    pecanduan narkotika dimulai sejak tahun 2001. Portugal criminalised the

    personal possession of all drugs in 2001. This means that, while it is no longer a

    criminal offence to possess drugs for personal use, it is still an administrative

    violation, punishable by penalties such as fines or community service.13

    (Terjemahan bebas penulis: rehabilitasi dilakukan oleh Portugal kepada

    kepemilikan segala bentuk narkotika pada tahun 2001. Ini berarti bahwa

    kepemilikan segala bentuk narkotika bukan lagi dipandang sebagai tindak pidana,

    12 Sudarto, 1981, Hukum dan Pidana, Alumni Bandung, h. 40 13 Murkin, George, 2014, Drug Decriminalisation in Portugal: Setting the Record

    Straight, Avalaible at http://www.tdpf.org.uk/blog/drug-decriminalisation-portugal-setting-record-

    straight, p. 1, Accessed 9th April 2015.

    http://www.tdpf.org.uk/blog/drug-decriminalisation-portugal-setting-record-straighthttp://www.tdpf.org.uk/blog/drug-decriminalisation-portugal-setting-record-straight

  • namun dikategorikan sebagai pelanggaran administratif. Konsekuensinya,

    hukuman yang dijatuhkan bukan lagi pidana penjara melainkan denda atau

    pelayanan sosial).

    Kebijakan rehabilitasi di Portugal dilatarbelakangi dari jumlah kematian

    terkait narkoba yang telah melonjak, dan tingkat HIV, AIDS, Tuberkulosis, dan

    Hepatitis B dan C di antara orang-orang yang menyuntikkan narkoba yang

    meningkat pesat.14 Rehabilitasi terhadap pecandu dan korban penyalahguna

    narkotika bukan hanya ditujukan untuk melepaskan mereka dari ketergantungan,

    namun juga mencegah penyakit-penyakit yang dapat terjadi akibat

    penyalahgunaan narkotika.

    Kebijakan rehabilitasi bagi pecandu dilakukan secara terstruktur di Amerika

    Serikat. Office of National Drug Control Policy, Amerika Serikat menuliskan

    sebagi berikut:

    Like other chronic diseases, addiction can be managed successfully. Although

    often a long and difficult journey, research shows treatment is effective in

    helping addicts achieve recovery. Effective treatment programs enable

    people to counteract addiction's powerful disruptive effects on the brain and

    behavior and to regain control of their lives. Providing treatment also

    lessens the burden substance use cause society. Studies show that every

    dollar spent on treatment saves four dollars in health care costs and seven

    dollars in public safety costs.15

    Terjemahan bebas penulis:

    (Seperti penyakit kronis lainnya, kecanduan dapat dikelola dengan baik.

    Meskipun melalui perjalanan panjang dan sulit, penelitian menunjukkan

    pengobatan yang efektif dalam membantu pecandu mencapai pemulihan.

    Program pengobatan yang efektif memungkinkan orang untuk melawan efek

    kecanduan yang mengganggu otak dan perilaku serta untuk mendapatkan

    kembali kesadaran penuh atas kehidupan mereka. Pengobatan juga

    14 Ibid. 15 Office of National Drug Control Policy, Treatment and Recovery, Avalaible at

    https://www.whitehouse.gov/ondcp/treatment-and-recovery. p.1, Accessed 9th April 2015.

  • mengurangi substansi beban pengeluaran masyarakat. Studi menunjukkan

    bahwa setiap dollar yang dihabiskan untuk pengobatan menghemat empat

    dollar dalam biaya perawatan kesehatan dan tujuh dollar dalam biaya

    keselamatan publik).

    Ketentuan narkotika di Australia mengatur mengenai zat-zat yang legal dan

    dapat digunakan dalam jumlah yang terbatas, ilegal dan yang tergolong sebagai

    pelanggaran. Zat-zat yang tergolong legal dan dapat digunakan dalam jumlah

    yang terbatas hanya jika dikonsumsi atas resep dokter. Sanksi yang diterapkan

    terhadap penyalahgunaan narkotika di Australia adalah pidana denda, penjara dan

    pencabutan hak untuk mengemudi. Dalam ketentuan hukum narkotika di

    Australia, dikenal istilah drug diversion.

    Australia memiliki kebijakan yang disebut drug diversion sebagai strategi

    untuk menanggulangi peredaran gelap narkotika. Kebijakan ini bertujuan untuk

    mengalihkan proses hukum para pecandu menuju rehabilitasi atau denda. Lebih

    jauh Australian Institute of Criminology menyatakan:

    Australian states and territories have introduced initiatives to divert some

    drug users away from courts and the criminal justice system. There are two

    main streams of diversion: directly to treatment or education programs or the

    issuing of an infringement or on the spot fine. Infringement systems are

    legislatively based, while some treatment diversion systems rely on restricting

    the discretion of police to arrest, rather than legislation.

    Terjemahan bebas penulis:

    Negara Australia dan negara bagiannya memiliki inisiatif untuk mengalihkan

    pecandu narkotika dari pengadilan dan sistem peradilan pidana. Ada dua

    aliran utama pengalihan: langsung ke pengobatan atau program pendidikan

    atau penerbitan pelanggaran atau denda di tempat. Sistem pelanggaran yang

    berdasarkan kebijakan legislatif dan beberapa sistem pengobatan secara

    diversi membatasi kebijaksanaan polisi untuk menangkap, bukan undang-

    undang.16

    16 Australian Institute of Criminology, Australian Responses to Illicit Drugs, Available at

    http://www.aic.gov.au/crime_types/drugs_alcohol/illicit_drugs/diversion.html, p. 1, Accessed 9th

    Augut 2015.

    http://www.aic.gov.au/crime_types/drugs_alcohol/illicit_drugs/diversion.html

  • Australian Drug Foundation memberikan penjelasan mengenai drug

    diversion yakni “Some states and territories have drug diversion programs that

    refer people with a drug problem to treatment and/or education programs where

    they can receive help, rather than going through the criminal justice system.”17

    (Terjemahan bebas penulis: Beberapa negara bagian dan teritori memiliki program

    pengalihan narkoba yang merujuk orang dengan masalah narkoba untuk menjalani

    pengobatan dan/ atau program pendidikan dimana mereka dapat menerima

    bantuan tanpa perlu melalui sistem peradilan pidana).

    Ketentuan rehabilitasi narkotika di Belanda hampir serupa dengan di

    Portugal, Amerika Serikat dan Australia. Pemerintah Belanda mengakui bahwa

    tidak mungkin untuk mencegah orang menggunakan obat sama sekali. Oleh

    karena itu toko kopi diperbolehkan untuk menjual sejumlah kecil obat dosis

    rendah. Pendekatan pragmatis ini berarti bahwa pemerintah benar-benar bisa

    fokus pada penjahat besar yang mendapatkan keuntungan dari obat-obatan dan

    yang memasok obat keras (The Dutch recognize that it is impossible to prevent

    people from using drugs altogether. Coffee shops are therefore allowed to sell

    small amounts of soft drugs. This pragmatic approach means that authorities can

    actually focus on the big criminals who profit from drugs and who supply hard

    drugs).18 Kebijakan narkotika di Belanda didasarkan pada pemikiran bahwa setiap

    manusia dapat memutuskan tentang masalah-masalah kesehatan sendiri.

    17 Australian Drug Foundation, Drug Law in Australia, Available at

    http://www.druginfo.adf.org.au/topics/drug-law-in-australia . p.1, Accessed 17th April 2015. 18 Holland, Dutch Drug Policy, Available at

    http://www.holland.com/us/tourism/article/dutch-drug-policy.htm, . p.1, Accessed 31th August

    2015.

    http://www.druginfo.adf.org.au/topics/drug-law-in-australiahttp://www.holland.com/us/tourism/article/dutch-drug-policy.htm

  • Kebijakan pemidanaan bagi tindak pidana narkotika di Belanda sangat tegas

    mengatur mengenai pecandu dan pengedar. The possession of all scheduled

    drugs is an offence, but possession of a small quantity of “soft” drugs for

    personal use is a minor offence. Importing and exporting are the most serious

    offences under the Act (terjemahan bebas: kepemilikan terhadap semua golongan

    narkotika dikategorikan sebagai pelanggaran, namun kepemilikan kecil narkotika

    ringan untuk kepemilikan sendiri dikatakan sebagai pelanggaran ringan. Import

    dan eksport adalah kejahatan yang sangat serius menurut undang-undang).19

    Kebijakan undang-undang narkotika di Belanda pada dasarnya bertujuan untuk

    mencegah pecanduan narkotika dan untuk merawat dan merehabilitasi pecandu.

    Pecandu diberikan pilihan untuk pengobatan detoksifikasi atau menjalani

    hukuman penjara. Pemerintah Belanda menganggarkan biaya yang tinggi untuk

    menyelenggarakan rehabilitasi.

    Prinsipnya, organisasi dunia sangat mendorong rehabilitasi terhadap

    pecandu dan korban penyalahguna narkotika. WHO dalam laporannya

    menuliskan:

    a) “Countries should work toward developing policies and laws that

    decriminalize injection and other use of drugs and, thereby, reduce

    incarceration.

    b) Countries should work toward developing policies and laws that

    decriminalize the use of clean needles and syringes (and that permit

    NSPs[needle and syringe programs]) and that legalize OST [opiate

    substitution treatment] for people who are opioid-dependent.20

    19 Dolin, Benjamin, National Drug Policy: The Netherlands; Prepared For The Senate

    Special Committee on Illegal Drugs, Law and Government Division, 15 August 2001, Library of

    Parliament. 20 Murkin, George, 2014, The World Health Organization Calls for the Decriminalisation

    of Drug Use, , Avalaible at http://www.tdpf.org.uk/blog/world-health-organization-calls-

    decriminalisation-drug-use , p. 1, Accessed 9th April 2015.

    http://www.tdpf.org.uk/blog/world-health-organization-calls-decriminalisation-drug-usehttp://www.tdpf.org.uk/blog/world-health-organization-calls-decriminalisation-drug-use

  • Terjemahan bebas penulis:

    a. Negara-negara harus bekerja untuk mengembangkan kebijakan dan

    undang-undang melegalkan injeksi narkotika dan pecanduan obat lain dan,

    dengan demikian akan mengurangi pemenjaraan.

    b. Negara harus bekerja ke arah kebijakan pengembangan dan undang-

    undang yang melegalkan pecanduan jarum suntik bersih dan (dan NSP izin

    [jarum suntik program]) dan melegalkan OST [opiat terapi substitusi] bagi

    orang yang ketergantungan.

    Kebijakan rehabilitasi diatur pula dalam United Nations Convention Against

    Illicit Traffic in Narcotic Drugs and Psychotropic Substances, 1988. Dalam Pasal

    4 dinyatakan sebagai berikut:

    a) Each Party shall make the commission of the offences established in accordance with paragraph 1 of this article liable to sanctions which take

    into account the grave nature of these offences, such as imprisonment or

    other forms of deprivation of liberty, pecuniary sanctions and

    confiscation.

    b) The Parties may provide, in addition to conviction or punishment, for an offence established in accordance with paragraph 1 of this article, that the

    offender shall undergo measures such as treatment, education, aftercare,

    rehabilitation or social reintegration.

    c) Notwithstanding the preceding subparagraphs, in appropriate cases of a minor nature, the Parties may provide, as alternatives to conviction or

    punishment, measures such as education, rehabilitation or social

    reintegration, as well as, when the offender is a drug abuser, treatment

    and aftercare.

    d) The Parties may provide, either as an alternative to conviction or punishment, or in addition to conviction or punishment of an offence

    established in accordance with paragraph 2 of this article, measures for

    the treatment, education, aftercare, rehabilitation or social reintegration

    of the offender.

    Terjemahan bebas penulis:

    a) Setiap Pihak wajib membuat komisi dari tindak pidana yang ditetapkan sesuai dengan ayat 1 pasal ini dikenakan sanksi yang memperhitungkan

    beratnya pelanggaran ini, seperti penjara atau bentuk lain perampasan

    kemerdekaan, sanksi berupa uang dan penyitaan.

  • b) Para Pihak dapat menyediakan, selain keyakinan atau hukuman, untuk tindak pidana yang ditetapkan sesuai dengan ayat 1 pasal ini, bahwa

    pelaku harus menjalani langkah-langkah seperti pengobatan, pendidikan,

    perawatan pasca pemulihan, rehabilitaumusasi atau reintegrasi sosial.

    c) Menyimpang dari sub-ayat sebelumnya, dalam kasus-kasus yang sesuai yang bersifat minor, Para Pihak dapat menyediakan, sebagai alternatif

    keyakinan atau hukuman, tindakan seperti pendidikan, rehabilitasi atau

    reintegrasi sosial, serta, bila pelaku adalah pelaku narkoba, pengobatan

    dan aperawatan pasca pemulihan.

    d) Para Pihak dapat memberikan, baik sebagai alternatif keyakinan atau hukuman, atau di samping keyakinan atau hukuman dari suatu kejahatan

    yang ditetapkan sesuai dengan ayat 2 pasal ini, langkah-langkah untuk

    pengobatan, pendidikan, perawatan pasca pemulihan, rehabilitasi atau

    reintegrasi sosial pelaku.

    Salah satu yang menjadi tujuan negara dalam mewujudkan keadilan dan

    kesejahteraan sosial bagi rakyat Indonesia adalah membebaskan rakyat Indonesia

    dari segala pengaruh negatif Narkotika. Upaya tersebut dilakukan melalui

    kebijakan pemerintah dalam rangka menuju Tahun 2015 yaitu tahun bebas dari

    Narkotika. Perwujudan Indonesia Bebas Narkoba di Tahun 2015 merupakan

    tanggung jawab bersama, bukan tanggung jawab lembaga, kelompok, atau

    golongan tertentu.

    Instruksi Presiden No.12 Tahun 2011 mendorong seluruh kementerian,

    lembaga pemerintah non kementerian, gubernur, bupati, walikota, dan dunia

    usaha serta masyarakat untuk ambil bagian melakukan pencegahan serta

    rehabilitasi pecandu narkotika sekaligus membantu pemberantasan narkoba. Ide

    dasar rehabilitasi terletak pada double track system atau sistem dua jalur yang

    menempatkan rehabilitasi sebagai tindakan. Sistem ini menyetarakan antara

    sanksi pidana dengan sanksi tindakan. Kesetaraan kedudukan sanksi pidana dan

  • sanksi tindakan sangat bermanfaat untuk memaksimalkan pecandunaan kedua

    jenis sanksi tersebut secara tepat dan proporsional.21

    Kebijakan rehabilitasi sebenarnya sudah diatur sejak Undang-undang

    Nomor 9 Tahun 1976 tentang Narkotika. Rehabilitasi dipandang sebagai usaha

    memulihkan untuk menjadikan pecandu narkotika hidup sehat jasmaniah dan atau

    rohaniah sehingga dapat menyesuaikan dan meningkatkan kembali

    ketrampilannya, pengetahuannya serta kepandaiannya dalam lingkungan hidup.

    Pengaturan rehabilitasi dalam Undang-undang Nomor 9 Tahun 1976 tentang

    Narkotika masih bersifat sederhana. Dalam Undang-undang Nomor 22 Tahun

    1997 tentang Narkotika telah diatur mengenai rehabilitasi medis dan sosial.

    Pentingnya rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial, masing-masing mengandung

    makna tersendiri. Usaha rehabilitasi medis berorientasi akan pemulihan kondisi

    fisik untuk pecandu melalui pengobatan pada rumah sakit yang ditunjuk untuk itu.

    Sedangkan rehabilitasi sosial berupa pemulihan kondisi korban seperti keadaan

    sebelumnya, kembali beraktivitas di tengah – tengah masyarakat secara normal.

    Kebijakan negara melalui rehabilitasi secara normatif kini diatur dalam

    Pasal 54, 103 dan 127 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang Narkotika.

    Dalam Pasal 54 disebutkan “Pecandu Narkotika dan korban penyalahgunaan

    Narkotika wajib menjalani rehabilitasi medis dan rehabilitasi sosial.” Penjelasan

    Pasal 56 menegaskan bahwa rehabilitasi bagi Pecandu Narkotika dilakukan

    dengan maksud untuk memulihkan dan/atau mengembangkan kemampuan fisik,

    mental, dan sosial penderita yang bersangkutan.

    21 Sholehuddin, M., 2004, Sistem Sanksi Dalam Hukum Pidana, Ide Dasar Double Track

    System dan Implementasinya, RajaGrafindo Persada, Jakarta, h. 240.

  • Kebijakan formulasi dengan rehabilitasi berdasarkan Pasal 103 Undang-

    undang Nomor 35 Tahun 2009 tidak wajib dilakukan melalui putusan pengadilan.

    Selengkapnya Pasal 103 menyatakan:

    (1) Hakim yang memeriksa perkara pecandu narkotika dapat:

    a. memutus untuk memerintahkan yang bersangkutan menjalani pengobatan

    dan/atau perawatan melalui rehabilitasi jika Pecandu narkotika tersebut

    terbukti bersalah melakukan tindak pidana narkotika; atau

    b. menetapkan untuk memerintahkan yang bersangkutan menjalani

    pengobatan dan/atau perawatan melalui rehabilitasi jika pecandu narkotika

    tersebut tidak terbukti bersalah melakukan tindak pidana narkotika.

    (2) Masa menjalani pengobatan dan/atau perawatan bagi pecandu narkotika

    sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a diperhitungkan sebagai masa

    menjalani hukuman.

    Pasal 103 Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009 ini merupakan diskresi

    untuk menjatuhkan tindakan rehabilitasi dan mengkonversikan masa rehabilitasi

    sebagai masa menjalani hukuman. Konstruksi dekriminalisasi dalam Undang-

    undang Nomor 35 Tahun 2009 memang sedikit berbeda dengan istilah rehabilitasi

    pada umumnya. Dalam Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009, konstruksi

    rehabilitasi merujuk pada perbuatan mengkonsumsi narkotika tetap merupakan

    perbuatan melanggar hukum, namun sanksi yang dijatuhkan adalah melalui

    rehabilitasi dimana pelaksanaan rehabilitasi dihitung sebagai masa menjalani

    hukuman. Konstruksi hukum rehabilitasi diatur dalam Pasal 54, 55, 103 dan 127

    Undang-undang Nomor 35 Tahun 2009.22 Ketentuan lebih lanjut mengenai

    rehabilitasi juga dapat ditelusuri melalui Pasal 127 Undang-undang Nomor 35

    Tahun 2009 yang menyatakan :

    22 Budiartha, I Gusti Ketut, 2014, Dekriminalisasi dan Depenalisasi Penyalahguna

    Narkotika Implementasi Per Ber Tahun. 2014