Click here to load reader

Case trauma amputasi dan fraktur terbuka

  • View
    45

  • Download
    10

Embed Size (px)

DESCRIPTION

trauma amputasi

Text of Case trauma amputasi dan fraktur terbuka

BAB IPEMBAHASAN KASUS KASUS I. IDENTITAS PASIEN1. Nama: Tn. E2. Umur: 20 tahun3. Jenis kelamin: laki-laki4. Alamat: Jl. Budi Mulya No.245. Pekerjaan: Sopir6. Agama:Islam7. Suku: Jawa8. Pendidikan : SMA9. Tanggal masuk RS : 21 oktober 2012

II. ANAMNESADiambil dari autoanamnesis, tanggal 22 oktober 2012 jam 11.00 WIB1. Keluhan utama : Nyeri pada tungkai bawah kanan yang diakibatkan oleh patah tulang tungkai bawah kanan dan kaki kanan terputus2. Riwayat Penyakit sekarang :Os datang ke IGD RS Koja tanggal 21 oktober 2012 jam 02.20 WIB dalam keadaan kaki kanan terputus dan terdapat patah tulang pada tungkai bawah kanan yang diakibatkan oleh kecelakaan lalu lintas 2 jam sebelum masuk IGD. Os dalam posisi sedang menyupir sebuah kendaraan kontainer dengan kecepatan 30 km/jam kemudian pandangan os gelap secara tiba-tiba yang menyebabkan os melakukan rem secara mendadak dan menabrak mobil kontainer didepannya. Os sempat lari kebelakang mobil untuk menyelamatkan diri tetapi kaki kanannya tersangkut pada pedal gas dan menyebabkan kakinya terputus.Os dibawa ke RS Koja dengan menggunakan sepeda motor. Os mengaku sedikit mengantuk saat akan menyupir. Riwayat konsumsi alkohol, narkoba, dan obat-obatan seperti obat flu, penenang, dan lain-lain sebelum menyetir disangkal

3. Riwayat Penyakit dahulu : Tidak ada riwayat hipertensi Ada riwayat DM Tidak ada riwayat asma Ada riwayat TBC Tidak ada Riwayat alergi4. Riwayat penyakit keluarga : Tidak ada riwayat hipertensi Tidak ada riwayat DM Tidak ada riwayat asma5. Riwayat kebiasaan :Os tidak pernah merokok dan tidak pernah mengkonsumsi alkohol

III. PEMERIKSAAN FISIK Primary Survey : Airway : Jalan napas baik, tidak ada hambatan Breathing : Pernapasan normal Circulation : baik, a. carotis teraba kanan-kiri equal, regular, isi cukup, Disability : Kesadaran composmentis,pupil isokor,refleks cahaya langsung (+/+), refleks cahaya tidak langsung (+/+) Exposure : pada tungkai bawah kanan ditemukan fraktur terbuka dan trauma amputasi pada kaki kanan dan ditemukan beberapa luka lecet pada tungkai bawah kiri. Suhu tubuh normal.

Secondary SurveyA. Keadaan umum : sakit sedangB. Kesadaran : Tidak ada trauma kapitis, GCS 15 ( E4M5V6)C. Keadaan gizi : gizi cukupD. Tanda-tanda vital : 1. Tekanan darah : 140/100 mmHg2. Nadi: 100x/ menit3. Suhu: 36,5 o 4. Pernapasan: 20x / menitE.Status generalis1. Kepala : normocephali, tidak ditemukan adanya jejas2. Mata: tidak ada hematoma,konjungtiva anemis (-/-), sclera ikterik (-/-), pupil isokor, ukuran 3mm/3mm,refleks cahaya langsung (+/+), refleks cahaya tidak langsung (+/+)3. Maksilofasial: Inspeksi: Tidak ada deformitas dan fraktur Palpasi: Tidak ada krepitus4. THT: normotia, septum deviasi (-/-), sekret (-/-),tonsil T1-T1 tenang5. Mulut: oral hygene baik6. Leher: Inspeksi: Tidak tampak adanya jejas, deformitas,dan hematom Palpasi: KGB dan Tiroid tidak teraba massa, emfisema subkutan(-),nyeri tekan (-)7. Thorax: Inspeksi : datar, simetris,gerak napas kanan dan kiri simetris, retraksi sela iga (-/-), iktus kordis tidak tampak Palpasi: Vocal fremitus simetris kiri dan kanan, iktus kordis teraba Perkusi: kiri dan kanan sonor, batas jantung normal Auskultasi: Paru : suara napas vesikuler kiri dan kanan, rhonki (-/-), wheezing (-/-) Jantung : BJ I-II regular, murmur (-), gallop (-)8. Abdomen : Inspeksi : rata, bekas operasi (-), dilatasi vena (-), tidak tampak adanya jejas Auskultasi : bising usus (+), Palpasi: supel, nyeri tekan dinding perut kuadran kanan bawah (+), defens muscular (-), Hepar : tidak teraba membesar, lien : tidak teraba membesar, ginjal : balontement (-/-) Perkusi : timpani, shifting dullness (-)9. Kolumna Vertebralis Inspeksi: Tidak tampak adanya deformitas dan jejas Palpasi: Tidak ada nyeri tekan10. Ekstremitas Atas : Akral hangat +/+, udem -/-, deformitas -/-, CRT < 2detik Bawah: tampak pedis kanan terputus sampai batas atas malleolus dengan fraktur terbuka pada tungkai bawah kanan, udem -/-, CRT sulit dinilai pada kaki kanan, pada kaki kiri CRT < 2 detik.

F. Status lokalis : region cruris dan pedis dextra Look : tampak pedis kanan terputus 20cm dari tuberositas tibia, dan terdapat fraktur terbuka 10cm dari tuberositas tibia. Luka terlihat tidak teratur, terdapat perdarahan aktif, tulang tibia terekspose, dan kontaminasi berat. Feel : Teraba hangat, nyeri tekan (+/+) Move : Sulit dinilai

IV. PEMERIKSAAN PENUNJANG Laboratorium : 1. darah lengkap : - Hb : 8,2 gr/dl( 12-16 gr/dl) Leukosit : 10.000 /ul(4100-10.900/uL) Ht : 23 %(36-46%) Eritrosit : 3,79 juta (4-5juta) Trombosit : 118.000 (140.000-440.000) LED : 15 mm/jam ( 10 cm jaringan lunak cukup menutup tulang yang patah walaupun terdapat laserasi yang hebat ataupun adanya flap. Fraktur bersifat segmental atau komunitif yang hebat. Tipe IIIbLuka > 10 cm , fraktur disertai dengan trauma hebat dengan kerusakan dan kehilangan jaringan, terdapat pendorongan (stripping) periost, tulang terbuka,kontaminasi yang hebat serta fraktur komunitif yang hebat. Tipe IIIcLuka > 10 cm, fraktur terbuka yang disertai dengan kerusakan arteri yang memerlukan perbaikan tanpa memperhatikan tingkat kerusakan jaringan lunak

Penatalaksanaan Beberapa prinsip dasar pengelolaan fraktur terbuka adalah1. Obati fraktur terbuka sebagai suatu kegawatan2. Adakan evaluasi awal dan diagnosis akan adanya kelainan yang dapat menyebabkan kematian3. Berikan antibiotik dalam ruang gawat darurat,di kamar operasi dan setelah operasi4. Segera dilakukan debridemen dan irigasi yang baik5.Ulangi debridemen 24-72 jam berikutnya6. Stabilisasi fraktur7. Biarkan luka terbuka antara 5-7 hari8. Lakukan bone graft autogenous secepatnya9. Rehabilitasi anggota gerak lainnya

Tahap-Tahap Pengobatan Fraktur terbuka ;1. Pembersihan lukaHal ini dilakukan dengan cara irigasi dengan cairan NaCl fisiologis secara mekanis untuk mengeluarkan benda asing yang melekat.2. Eksisi jaringan yang mati (debridemen). Semua jaringan yang kehilangan vaskularisasinya merupakan daerah tempat pembenihan bakteri sehingga diperlukan eksisi secara operasi pada kulit,jaringan subkutaneus,lemak,fasia,otot dan fragmen-fragmen yang lepas3. Pengobatan fraktur itu sendiri Fraktur dengan luka yang hebat memerlukan suatu traksi skeletal atau reduksi terbuka dengan fiksasi eksterna tulang. Fraktur grade II dan III sebaiknya difiksasi dengan fiksasi eksterna.4. Penutupan kulit Apabila fraktur terbuka diobati dalam waktu periode emas (6-7 jam mulai dari terjadinya kecelakaan), maka sebaiknya kulit ditutup. Hal ini tidakdilakukan apabila penutupan membuat kulit sangat tegang. Dapat dilakukan split thickness skin-graft serta pemasangan drainase hisap untukmencegah akumulasi darah dan serum pada luka yang dalam. Luka dapat dibiarkan terbuka setelah beberapa hari tapi tidak lebih dari 10 hari. Kulit dapat ditutup kembali disebut delayed primary closure. Yang perlu mendapat perhatian adalah penutupan kulit tidak dipaksakan yang mengakibatkan kulit menjadi tegang.5. Pemberian antibiotikHal ini bertujuan untuk mencegah infeksi. Antibiotik diberikan dalam dosis yang adekuat sebelum,pada saat dan sesudah tindakan operasi.6. Pencegahan tetanusSemua penderita dengan fraktur terbuka perlu diberikan pencegahan tetanus. Pada penderita yang telah mendapat imunisasi aktif cukup dengan pemberian toksoid tapi bagi yang belum,dapat diberikan 250 unit tetanusimunoglobulin (manusia).

Komplikasi fraktur terbukaKomplikasi fraktur dapat terjadi secara spontan,karena iatrogenik atau oleh karena tindakan pengobatan. Komplikasi umumnya akibat tiga faktorutama,yaitu penekanan lokal, traksi yang berlebihan dan infeksi. Komplikasi oleh akibat tindakan pengobatan (iatrogenik) umumnya dapat dicegah.1. Perdarahan, syok septik sampai kematian2. Septikemia,toksemia oleh karena infeksi piogenik3. Gangrean4. Tetanus5. Perdarahan sekunder6. Osteomielitis kronik7. Delayed union8. Nonunion dan malunion9. Kekakuan sendi10.Komplikasi lain oleh karena perawatan yang lama

Perawatan Lanjut dan Rehabilitasi Fraktur Ada lima tujuan pengobatan fraktur:1. Menghilangkan nyeri 2. Mendapatkan dan mempertahankan posisi yang memadai dari fragmen fraktur3. Mengharapkan dan mengusahakan union4. Mengembalikan fungsi secara optimal dengan cara mempertahankan fungsi otot dan sendi,mencegah atrofi otot,adhesi dan kekakuan sendi,mecegah terjadinya komplikasi seperti dekubitus,thrombosis vena,infeksi saluran kencing serta pembentukan batu ginjal.5. Mengembalikan fungsi secara maksimal merupakan tujuan akhirpengobatan fraktur. Sejak awal penderita harus dituntun secara psikologis untuk membantu penyembuhan dan pemberian fisioterapi untuk memperkuat otot-otot serta gerakan sendi baik secara isometric (latihan aktif static) pada setiap otot yang berada pada lingkup fraktur serta isotonic yaitu latihan aktif dinamik pada otot-otot tungkai dan punggung.Diperlukan pula terapi okupasi

AMPUTASIAdalah tindakan pembedahan untuk membuang sebagian anggota gerak tubuh atau seluruhnya maupun penonjolan tubuh dengan alasan life saving, mempertahankan fungsi dan kadangkala untuk kosmetik.

Indikasi dan tujuan operasi amputasi1. Live saving (menyelamatkan jiwa). Contoh : trauma disertai keadaan yang mengancam jiwa (perdarahan dan infeksi)2. Limb saving (memanfaatkan kembali kegagalan fungsi ekstremitas secara maksimal), seperti kelainan congenital dan keganasan.

Tindakan amputasi biasanya diindikasikan untuk fraktur terbuka tipe III c :1. Dalam waktu 24jam pertama pasca trauma disebut dengan amputasi dini ( primary amputation).2. Dalam waktu 5-6 hari pasca trauma setelah dilakukan debridement disebut dengan delayed primary amputation3. Daam waktu 1 minggu sebulan pasca trauma disebut dengan amputasi sekunder

Indikasi amputasi menurut Gustilo :1. Absolute : pada fraktur terbuka tipe IIIc dengan kehilangan jaringan yang sangat luas, kontaminasi massive, dan fraktur kominutif atau segmental yang disertai kehilangan jaringan