of 22/22
 Kelompok 5 Arniana 10700113069 Rahmah Amir 10700113048  Nurhikmah 10700113064  Nur A fifah 10700113058 Irma Setiawati 10700113049 Kurnia Arif 10700113068 Analii!ia"a#$anfaat %ari memulihkan un&ai !uri&an&a' !an&la%eh K()RS(*+ A,A$ Sekolah Akunt ani' *konomi - Ke ua n&an' .akulta!i ni ' /n i er i t" of Sout he rn ueenlan%'2oowooma' ueenlan%' Autralia A!S2RAK .oku%ari makalah ini a%alah untuk melakukan analiiia"a#manfaat untuk menentukan ekonomi efiieni pemulihan un&ai mati %i !an&la%eh' "akni Sun&ai !uri&an&a $anfa at pro&r am ret orai "an& %iper oleh %en&an men&&un akan %ata paar %an mempekerakan tranfer manfaat %an teknik penilaian kontin&enNilai# nilai "an& %ihailkan oleh pen%eka tan ini %iint e&rai kan ke %alam keran&ka analii ia"a#manfaat'"an& menunukkan raio manfaat#ia"a 4'35ini menunukkan ahwa  pemulihan ekarat un&ai %i ne&ara#ne&ara erkeman& ti%ak han"a pentin& lin&kun&an'tetapi u&a eara oial %an ekonomi%ienarkanen&antar emerintah puat %an %aerah %i eluruh %unia ekaran& terliat %alam memulihkan un&ai ter%e&ra%a i %an mereha ilit ai eera pa keruakan ekolo& i"an& %ilaku kan

Analisis Biaya

  • View
    215

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

ekonomi publik

Text of Analisis Biaya

Analisis Biaya-Manfaat dari memulihkan sungai Buriganga, Bangladesh (sebuah negara di Asia Selatan, di Sungai Gangga delta, di Teluk Benggala; populasi 156.050.900 (est 2009.); modal, Dhaka; bahasa resmi, Bengali)

Kelompok 5

Arniana

10700113069

Rahmah Amir 10700113048

Nurhikmah 10700113064

Nur Afifah10700113058

Irma Setiawati10700113049

Kurnia Arif10700113068

Analisis Biaya-Manfaat dari memulihkan sungai Buriganga, Bangladesh KHORSHED ALAM

Sekolah Akuntansi, Ekonomi & Keuangan, Fakultas Bisnis, University of Southern Queensland,Toowoomba, Queensland, AustraliaABSTRAK Fokus dari makalah ini adalah untuk melakukan analisis biaya-manfaat untuk menentukan ekonomi efisiensi pemulihan sungai mati di Bangladesh, yakni Sungai Buriganga. Manfaat program restorasi yang diperoleh dengan menggunakan data pasar dan mempekerjakan transfer manfaat dan teknik penilaian kontingen.Nilai-nilai yang dihasilkan oleh pendekatan ini diintegrasikan ke dalam kerangka analisis biaya-manfaat,yang menunjukkan rasio manfaat-biaya 4,35.ini menunjukkan bahwa pemulihan sekarat sungai di negara-negara berkembang tidak hanya penting lingkungan,tetapi juga secara sosial dan ekonomis dibenarkan.Pengantar

Pemerintah pusat dan daerah di seluruh dunia sekarang terlibat dalam memulihkansungai terdegradasi dan merehabilitasi beberapa kerusakan ekologis yang dilakukan untuk lingkungan hidup mereka. Hal ini secara tradisional dianggap sebagai tanggung jawab publik dengan sangat terbatas kontribusi dari sektor swasta. Isu ini sangat sulit untuk mengatasi di negara-negara berkembang di mana kegiatan restorasi lingkungan bersaing dengan lainnya prioritas seperti pengentasan kemiskinan, pendidikan dasar atau kesehatan. Kelangkaan sumber daya keuangan di negara-negara tersebut, termasuk dalam domain publik, sering kali merupakan penghalang dapat diatasi dengan pekerjaan restorasi yang bertujuan untuk meningkatkan kesehatan ekologi sungai. Satu masalah tertentu berwenang sering jumpai adalah untuk mengevaluasi keinginan dana publik untuk program pemulihan tersebut. Ada kelangkaan informasi tentang kedua keinginan pendanaan dan manfaat khususnya manfaat non-pasar bahwa kegiatan tersebut dapat menghasilkan. Biaya kegiatan tersebut selalu dianggap besar, sedangkan manfaat sering diremehkan, karena bagian ini tidak ditransaksikan melalui mekanisme pasar dan dengan demikian tidak menanggung harga. Hal ini membuat sulit untuk menilai kelayakan melakukan program restorasi sungai. Sebagai konsekuensi, restorasi ekosistem, pelestarian sumber daya alam dan pengembangan sumber daya terdegradasi lingkungan sering menanggung beban.

Ada kemajuan yang signifikan dalam mengembangkan konsep dan teori untuk menilai nilai lingkungan alam, bagaimanapun, aplikasi mereka sebagian besar terbatas pada negara maju. Perbedaan antara negara maju dan berkembang dalam hal parameter sosial ekonomi dapat diartikan bahwa mungkin ada perbedaan terkait dalam kepentingan relatif dari sumber tertentu manfaat (Russell, 2001). Dimensi lain yang kurang dalam estimasi manfaat adalah untuk memahami sungairestorasi tidak hanya pada skala DAS, tetapi juga tangkapan skala. Sumber polusi mencakup titik dan polutan Nonpoint yang tersebar di seluruh daerah tangkapan.

Sejumlah istilah yang berbeda telah digunakan untuk menggambarkan berbagaiintervensi untuk meningkatkan ekosistem sungai, seperti 'Program pembersihan' (Markandya & Murty, 2000), 'restorasi sungai' dan 'peningkatan kualitas air' (Carson & Mitchell, 1993; Barton, 1998) (Tunstall et al, 1999). Dalam penelitian ini, istilah 'restorasi sungai' telah diadopsi untuk menunjukkan pendekatan terpadu dan holistik. Secara tradisional, pemulihan masalah ekosistem sungai telah dianggap sebagai mempertahankan aliran sungai, pengendalian pencemaran (limbah terutama industri) atau mendirikan pabrik pengolahan air limbah. Dalam beberapa penelitian, restorasi dianggap sebagai kembali ke kondisi semula yang merupakan 'tugas yang kompleks dan sulit' (Gore & Shields, 1995). Menjadi delta baru, morfologi sungai terus berubah di Bangladesh dan dengan demikian akan sulit bagi beberapa ekosistem sungai untuk kembali ke kondisi sebelumnya. Oleh karena itu, dalam penelitian ini, pemulihan istilah digunakan untuk merujuk kepada berbagai kegiatan, termasuk pemulihan fungsi ekologis dan biologis yang dipilih, penciptaan beberapa struktur fisik dan promosi pembentukan komunitas biotik dalam ekosistem sungai. Pendekatan yang dilakukan dalam penelitian ini membahas kedua titik dan non-titik sumber polusi.

Untuk menunjukkan rasional ekonomi untuk intervensi dalam memulihkan sungai rentan, studi kasus dipilih untuk pemulihan kesehatan ekologi Sungai Buriganga di Bangladesh. Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengetahui nilai ekonomi memulihkan kesehatan ekologi sungai dan untuk menilai keinginan investasi dari perspektif masyarakat. Meskipun latar belakang adalah dari sungai yang rentan di Bangladesh, kerangka metodologis yang luas berlaku untuk sungai terdegradasi di tempat lain.Bahan dan Metode

Studi Kasus

Kota Dhaka, sekarang ibukota Bangladesh, didirikan sebagai ibukota provinsi penguasa Mughal di tepi selatan Sungai Buriganga pada 1610, meskipun pemukiman diketahui telah ada sejak abad ke-7 sebagai kota sungai kecil. Sejak itu, kota secara bertahap tumbuh di selatan dan bank barat sungai (dikenal sebagai 'Dhaka tua').

The Buriganga Sungai adalah bagian penting dari City Dhaka perkotaan lansekap, ekologi dan ekonomi. Tidak hanya pemukiman awal dikembangkan, berkonsentrasi di tepi sungai, telah menjadi sumber pasokan air domestik, resapan air tanah dan rekreasi dan memancing situs, dan menjabat sebagai jalur transportasi utama dan pengendalian banjir dan outlet drainase. Ini juga telah digunakan untuk keperluan pertanian, sanitasi dan industri. Selalu ancaman melalui banjir periodik, sungai tetap menjadi bagian intrinsik dari kota sampai awal 1980-an. Namun, sejak tahun 1980-an, campur tangan manusia yang intensif, urbanisasi yang tidak terencana dan tekanan penduduk telah sangat dipengaruhi aliran dan fungsi ekologis. Setelah satu faktor penentu perdagangan dan urbanisasi dan sumber pertumbuhan industri (Terutama usaha kecil dan menengah), itu kemudian terdegradasi oleh industri (khususnya penyamakan kulit) dan luas perkembangan perumahan di sepanjang tepi sungai dan di tangkapannya, dan karena penggunaan saluran air sebagai saluran pembuangan untuk membawa limbah padat dan cair perkotaan. Situasi semakin memburuk karena kurangnya sistem pembuangan infrastruktur pengelolaan sampah dan air limbah yang tepat di kota, terutama di sekitar sungai. Tidak hanya itu banyak situs TPA didirikan dekat dengan sungai, rumah tangga sepanjang sungai juga langsung membuang limbah mereka (baik padat dan cair) ke dalam sungai. Selain itu, sejak tahun 1980-an, orang-orang jahat mulai merampas tanah off-shore, membangun perambahan ilegal tanpa pembuangan limbah dan fasilitas sanitasi. Sebagai hasil dari tindakan manusia di satu sisi, dan kegagalan oleh otoritas untuk menegakkan aturan dan peraturan untuk menyimpan sungai di sisi lain, Sungai Buriganga sedang sekarat biologis dan hidrologis. Studi menunjukkan penurunan yang stabil parameter utama kualitas air (Alam, 2002). Dalam beberapa tahun terakhir, tidak ada ikan dan spesies air lainnya yang ditemukan di sungai selama musim kemarau dan di banyak bagian, sungai tampak seperti sebuah kanal karena menyusutnya lebarnya. Sebuah program restorasi hipotetis (Buriganga River Restoration Program atau BRRP) dirancang untuk meningkatkan kesehatan ekologi Sungai Buriganga. Tidak seperti sungai lainnya, untuk menjadi efektif program restorasi Sungai Buriganga menangani kedua titik dan non-titik sumber polusi. Kedua manfaat dan biaya yang berasal dari program hipotetis ini dan kemudian dikumpulkan dalam kerangka analisis ekonomi untuk menilai kelayakan ekonomi dari dana publik yang diuraikan di bawah ini.

Analisis Biaya-Manfaat

Analisis biaya-manfaat (CBA) adalah metode yang umum digunakan untuk menganalisis dan mengevaluasi intervensi publik. CBA adalah alat analisis yang digunakan untuk mengukur dan menilai biaya dan manfaat dari intervensi (baik itu proyek, program atau kebijakan) yang terjadi di berbagai titik dalam waktu dalam kerangka tolok ukur umum (misalnya nilai bersih sekarang). Tujuan utama adalah untuk memfasilitasi pengambilan keputusan dengan alokasi yang efisien sumber daya yang langka dari perspektif masyarakat (Boardman et al., 1996). Oleh karena itu, tidak menentukan pilihan, melainkan memberikan informasi kepada para pembuat kebijakan untuk memutuskan apakah alokasi sumber daya untuk proyek tertentu secara ekonomi efisien.

CBA adalah teknik penilaian langsung ketika semua biaya dan manfaat dari intervensi diidentifikasi dan dihargai. Hal ini menjadi rumit ketika salah satu komponen biaya atau manfaat yang tidak mudah diukur atau dihargai. Biaya pelaksanaan program lingkungan bisa menjadi baik swasta dalam arti bahwa informasi tersedia di pasar. Oleh karena itu, harga diamati dapat digunakan dalam PKB. Di sisi lain, manfaat yang memiliki nilai pasar dapat menghasilkan uang dengan menggunakan data pasar, sementara tidak ada informasi baik dari pasar konvensional atau pasar terkait untuk beberapa item manfaat, disebut sebagai keuntungan non-pasar. Manfaat ini harus diukur dengan menggunakan teknik penilaian non-pasar, yang diuraikan kemudian.

Setelah semua manfaat dan biaya yang dinyatakan dalam unit pengukuran umum (misalnya uang), ini dapat dimasukkan ke dalam aturan pengambilan keputusan yang akan mencerminkan perspektif masyarakat secara keseluruhan. Ini berarti baik biaya dan manfaat dapat digunakan bersama-sama untuk mengambil keputusan yang terintegrasi tentang apakah manfaat lebih besar daripada biaya dan usaha seperti dari sudut pandang masyarakat secara keseluruhan secara ekonomi efisien. Ada tiga kriteria yang umum digunakan dalam kerangka PKB. Ini adalah nilai bersih sekarang (NPV), internal rate of return (IRR) dan rasio manfaat-biaya (BCR)

K. Alam

Memperkirakan Manfaat

Program restorasi Buriganga Sungai telah dimasukkan ke dalam perspektif yang lebih luas dalam penelitian ini, di luar peningkatan kualitas air belaka. Itu berarti ruang lingkup kebijakan jauh lebih holistik. Program restorasi dianggap sebagai campuran yang baik publik dan swasta; bagian yang akan diteruskan ke warga melalui transaksi pasar dan sisanya akan tersedia gratis charge.Benefits restorasi yang diharapkan terhutang kepada warga baik secara langsung (terutama menggunakan nilai-nilai) dan tidak langsung (terutama nilai-nilai non-use), seperti:

langsung melalui peningkatan penyediaan barang dan jasa (misalnya peningkatandilalui dengan), peningkatan kualitas seperti fasilitas yang ada (misalnya peningkatan airkualitas), dan fasilitas yang baru dibuat (misalnya penggunaan air sungai untuk kebutuhan dalam negeri, dan pariwisata dan rekreasi); dan tidak langsung melalui keberadaan lingkungan yang sehat baik untuk saat ini dangenerasi mendatang.Manfaat dari program restorasi diidentifikasi dalam kerangka total nilai ekonomi (TEV) yang dikategorikan ke dalam penggunaan dan non-penggunaan manfaat. Kedua kategori generik dan spesifik manfaat dan kemungkinan metode yang berasal nilai imbalan ini diilustrasikan pada Tabel 1. Meskipun secara teoritis semua kategori nilai guna dapat diperkirakan dengan menggunakan data pasar sebagai pasar yang ada untuk mereka dan hal ini berlaku untuk hampir semua negara Barat, namun beberapa komponen nilai guna tidak memiliki pasar yang didirikan di negara-negara berkembang seperti Bangladesh (misalnya ditingkatkan kualitas air). Oleh karena itu, manfaat ini bersama dengan manfaat non-konvensional digunakan diukur dengan menggunakan metode penilaian kontingen. Selanjutnya, dalam beberapa kasus data yang dapat diandalkan untuk kuantifikasi penggunaan manfaat tidak ada (misalnya ada atau angka proyeksi menangkap ikan di sungai). Dalam hal ini, transfer manfaat (BT) pendekatan yang digunakan. Rincian CVM dan BT yang diuraikan di bawah ini. Metode Penilaian Kontingen

Metode penilaian kontinjen (CVM) digunakan untuk memperkirakan manfaat non-pasar BRRP tersebut. Teknik berbasis survei ini telah semakin digunakan dalam valuasi ekonomi sumber daya air (Carson & Mitchell, 1993; Garrod & Willis, 1999). Keuntungan dari CVM adalah dapat mengukur baik penggunaan dan nilai-nilai non-penggunaan perubahan lingkungan.

Seperti dijelaskan sebelumnya, karena kurangnya establishedmarket dan informasi aboutmonetary nilai yang terkait dengan banyak kegunaan, hanya beberapa manfaat penggunaan langsung diperkirakan menggunakan data pasar; semua komponen lain dari TEV, ditunjukkan pada Tabel 1, diukur dengan menggunakan CVM tersebut.

Dalam pendekatan ini, peserta survei diminta untuk menyatakan preferensi mereka, baik dalam bentuk kesediaan untuk membayar (WTP) atau kesediaan untuk menerima (WTA), untuk tingkat tertentu perubahan dalam penyediaan baik. Sebagai Alam (2006) menimbulkan masalah, pertanyaan cara penilaian (misalnya pilihan dikotomis dan kartu pembayaran) dibangkitkan sebelum responden tidak memperhitungkan konteks lokal di negara-negara berkembang seperti Bangladesh di mana banyak kegiatan ekonomi non-moneter, dan juga banyak transaksi dilakukan dengan cara-cara non-moneter. Untuk responden berpenghasilan rendah, itu tidak masuk akal untuk menyatakan kesediaan untuk membayar dari pendapatan 'sekali pakai' mereka. Ketidakmampuan untuk menawarkan pembayaran tunai langsung mungkin tidak menunjukkan bahwa orang-orang miskin peduli untuk perbaikan lingkungan. Aspek-aspek penting dari preferensi untuk perubahan lingkungan diabaikan dalam membingkai pertanyaan CV konvensional dalam konteks negara berkembang.

Tabel 1. Taksonomi nilai ekonomi total program restorasi Buriganga Sungai

Komponen TEV

Teknik untuk mengukur nilai

Nilai guna langsungMenggunakan konsumtif Transportasi air (navigasi)Data pasar Peningkatan produksi ikanData pasar / BT

Kualitas air yang lebih baik untuk domestik dankegunaan industriData pasar

Menggunakan non-konsumtif

Peningkatan perumahan dan nilai tanah

Data pasar / BT

Jogging dan berjalan di sepanjang sungai

CVM

Pariwisata dan rekreasiData pasar

Pendidikan, ilmiah dan tujuan budayaCVM

Peningkatan manfaat kesehatanData pasar / BT

Mandi, mencuci dan berperahuCVM

Nilai guna tidak langsung

Pencegahan erosi sungaiCVM

Pengendalian banjirCVM

Keanekaragaman HayatiCVM

Fungsi ekologis (misalnya DAS perlindungan)CVM

Kapasitas asimilatif polusiCVM

Nilai-nilai non-penggunaanNilai pilihan

Keanekaragaman HayatiCVM

Penggunaan masa depan (misalnya opsi rekreasi)CVM

Potensi genCVM

Nilai keberadaan

Kepuasan dari pengetahuan tentang keberadaanair bersihCVM

Manfaat estetikaCVM

Keanekaragaman HayatiCVM

Spiritual(rohani), warisan budaya, dan agamaCVM

Nilai-nilai warisan

Nilai yang timbul dari pengetahuan bahwasungai tetap sehat dan layakdan akan bertahan untuk generasi masa depanCVM

Keanekaragaman HayatiCVM

Dalam rangka untuk menangkap aspek preferensi responden, pendekatan konvensional membingkai pertanyaan penilaian diperpanjang dalam penelitian ini. Alih-alih meminta sumbangan keuangan untuk perbaikan lingkungan, pendekatan ini meminta responden pertanyaan dua bagian; di bagian pertama meminta responden tentang kesediaan mereka untuk berkontribusi dalam bentuk uang, dan kemudian di bagian kedua, terlepas dari kesediaan mereka untuk menyumbangkan uang, itu menanyakan apakah atau tidak mereka akan bersedia untuk berkontribusi dalam hal waktu. Kedua bagian pertanyaan-kesediaan untuk menyumbangkan uang (WTCM) dan kesediaan untuk menyumbangkan waktu (WTCT) -together mewakili responden keseluruhan kesediaan untuk berkontribusi (TWTC) perubahan lingkungan yang diusulkan. Preferensi responden untuk perbaikan lingkungan berasal oleh kedua meminta sumbangan keuangan dan waktu masih konsisten dengan teori utilitas (Alam, 2006).

Atas dasar konstruk teori ini, instrumen survei dirancang untuk memperoleh manfaat non-pasar BRRP dari warga Kota Dhaka.

Penelitian Desain

Sebuah teknik stratified random sampling digunakan untuk memilih sampel dari 400 rumah tangga, membagi wilayah studi menjadi dua konstituen: 'Buriganga Wilayah Sungai (BRA)' (yaitu orang-orang yang tinggal di dekat sungai) dan 'luar Buriganga Wilayah Sungai (OBA)' (yaitu mereka yang tinggal pada jarak yang lebih besar). Ukuran sampel ini dianggap sebagai nomor yang masuk akal untuk perkiraan populasi, berikut studi CV lainnya. Stratifikasi ini kira-kira sesuai dengan demarkasi 'Dhaka tua' dan 'Dhaka baru' di daerah penelitian, meskipun beberapa penyesuaian yang diperlukan. Stratifikasi tidak hanya memastikan sampel yang representatif, tetapi juga membantu untuk memeriksa variasi apapun yang berkaitan dengan berbagai sikap-perilaku atribut (Czaja & Blair, 1996; Sarantakos, 1998). Whittington (2002) juga dianjurkan pengambilan sampel split untuk studi CV di negara berkembang.

Kota Dhaka, dalam batas yang ditentukan daerah Kota Dhaka Corporation, dibagi menjadi sepuluh thanas (kantor polisi atau satuan administratif). Daerah dalam setiap thana dibagi menjadi bangsal, yang dibagi lagi menjadi Mahallas. Sebuah lingkungan adalah unit administrasi terendah dan dijalankan oleh wakil-wakil pemerintah daerah. Setiap Mahalla berisi satu atau beberapa jalan dan berbagai jumlah rumah tangga. Menurut sensus 1991, DCC terdiri dari 14 thanas, 90 bangsal dan 659 mahallas.

Tiga thanas dari total lima dalam BRA dan empat thanas dari total sembilan dalam OBA dipilih secara acak pada tahap pertama stratifikasi untuk survei. Sampel 400 rumah tangga kemudian diambil dari tujuh thanas sebanding dengan populasi masing-masing thana, menghasilkan 42-75 rumah tangga yang ditugaskan untuk setiap thana. Proses ini mengakibatkan memilih 197 rumah tangga dari BRA dan 203 rumah tangga dari OBA, tersebar di 14 kelurahan dan 29 mahallas dalam waktu tujuh thanas dari daerah penelitian. Semua pilihan ini didasarkan pada prosedur acak. Setelah memilih sebuah rumah tangga, responden survei dipilih dalam rumah tangga menggunakan 'random nomor meja'.

Dua diskusi focus group (FGD), masing-masing kelompok terdiri dari 16 anggota penduduk dewasa, dilakukan dalam dua konstituen dari daerah penelitian. Peserta direkrut sedemikian rupa bahwa kelompok itu perwakilan warga dengan memasukkan sejumlah seimbang pria dan wanita, berbagai usia, pencapaian pendidikan dan kelompok pendapatan yang berbeda. Dalam setiap FGD, elemen jadwal wawancara, seperti kendaraan pembayaran, panjang pembayaran, deskripsi skenario dan perbaikan lingkungan dan penggunaan foto-foto yang digambarkan. FGD juga digunakan untuk menentukan apa yang responden informasi tambahan yang diinginkan untuk membuat keputusan. Setelah menyelesaikan FGD, instrumen rancangan survei menggabungkan nilai-nilai skenario dan tawaran penilaian dikembangkan.

Sebuah survei awal dilakukan untuk meneliti desain survei dan prosedur dengan 20 rumah tangga di berbagai bagian wilayah studi. Selain memberikan reaksi terhadap tingkat tawaran, itu digunakan untuk dua fungsi lainnya: (1) untuk mengubah pertanyaan untuk memastikan bahwa mereka akan lebih baik dipahami oleh responden (dalam beberapa kasus, struktur kalimat dan kata-kata yang diubah); dan (2) untuk mengubah teknik wawancara sehingga metode dapat ditingkatkan dan standar. Fokus khusus diberikan pada bagaimana peserta menanggapi nilai-nilai tawaran dan skenario hipotetis disajikan untuk menggambarkan potensi perbaikan lingkungan. Temuan survei percontohan mengakibatkan sejumlah penyesuaian jadwal wawancara, sebagian besar perubahan dalam kata-kata beberapa pertanyaan, mengubah waktu survei, mengidentifikasi pertanyaan yang tidak jelas atau ambigu dan menilai kecukupan pilihan respon. Tingkat respons keseluruhan untuk survei utama adalah 85,10%.

Sebuah hubungan yang signifikan secara statistik yang ditemukan antara sampeldan populasiNilai untuk tingkat melek huruf, pekerjaan dan pendapatan rumah tangga. Pendapatan median monthly dari sampel Tk7238 padatahun 2001, sedangkan pendapatan rumah tangga rata-rata penduduk di Kota Dhakapadatahun 1999 adalah Tk7592 / bulan (PC, 2000) dan setelah penyesuaian indeks harga konsumen, Tk7739 di2001. Perbandingan untuk tingkat pendidikan antara survei dan penduduk tidak mungkin karena hanya responden aged18 tahun keatas dipilih untuk survei.Manfaat transfer

Sebuah estimasi manfaat skala penuh perbaikan lingkungan memerlukan studi rinci, sering melibatkan beberapa metode selain CVM dijelaskan di atas. Namun, karena kendala waktu dan sumberdaya keuangan untuk melakukan studi primer (Desvousges et al 1992; Navrud, 1996; Brouwer, 2000), peneliti sering menggunakan transfer manfaat (BT) Pendekatan untuk menilai nilai dalam studi kasus yang menarik. Transfer manfaat melibatkan aplikasi valuasi non-pasar primer memperkirakan kepengaturan sekunder yang studi asli tidak tegas dirancang (Brookshire & Neill, 1992). Dengandemikian, hasil penilaian dapat'ditransfer' fromone lokasi kelokasi atau fromone lain titik waktu yang lain atau keduanya.

Transfer manfaat dapat mengambil setidaknya tiga bentuk yang berbeda, yaitu titik transfer nilai, fungsi manfaat mentransfer dan meta-analisis. Namun, penelitian ini menggunakan nilai titik teknik pemindahan, yang melibatkan menghitung manfaat bagi situs kebijakan berdasarkan berartikesediaan untuk membayar (WTP) dari lokasi penelitian. Dalam hal ini estimasi manfaat dari lokasi penelitian secara langsung ditransfer kesitus kebijakan. Menerapkan teknik ini, manfaat perkiraan ditransfer :

Dalam area studi untuk meningkatkan perumahan dan nilai-nilai tanah dan meningkatkan kesehatan manfaat untuk kebaikan lingkungan yang sama; dan

Antara wilayah geografis yang sama di daerah tangkapan air untuk meningkatkan memancing manfaat untuk kebaikan lingkungan yang sama.

HasildanDiskusi

PerkiraanManfaat Non-pasar

Untuk mendatangkan WTCM dari responden di Kota Dhaka, scenario hipotetis ditawari

Disalah satu dari tujuh tingkat harga yang berbeda dalam bentuk kartu pembayaran. Pembayaranini, mulai dari TK1 ke Tk2000 dan banyak lagi, yang diusulkan untuk dikumpulkan setiap bulan bersama

Dengan tagihan air untuk 10 tahun kedepan (Taka (Tk) adalah mata uang Bangladesh, US $ 1 = Tk7perJuni 2006).

Responden menyatakan kemauan yang kuat untuk berkontribusi untuk pemulihan sungai. Dari 400 responden yang disurvei, 94,5% mendukung program restorasi. Akan Tetapi, 25,5% dari responden mengatakan bahwa mereka akan memilih mendukun grestorasi di

Berbagai harga di mana itu ditawarkan kepada mereka. Ekstrapolasi nilai ini kewarga Rumah tangga dari Kota Dhaka, ini menghasilkan sekitar Tk176 juta per tahun. Di Sebaliknya, 32,75% responden yang ditemukan bersediamenyumbangkan waktu. Pada Saat kontribusi kali ini menghasilkan uang dengan menggunakan tingkat upah dan gaji wilayah studi dan diekstrapolasi ke rumah tangga penduduk, nilai moneter tahunan berdiri sebagai Tk27 K.Alam juta. WTC Nilai total penduduk kota Dhaka yang diperoleh menambahkan kedua nilai sekitar Tk446 juta per tahun. Ada pengangguran dan setengah pengangguran yang signifikan di daerah penelitian, yang Mendistorsi biaya peluang tenaga kerja.Oleh karena itu, kontribusi warga dalam hal waktu Untuk perbaikan lingkungan perlu penyesuaian. Hal ini dilakukan dengan menggunakan upah bayangan tingkat. Kontribusi penduduk waktu (WTCT) adalah dengan membagi kategori harga bayangan- dari bekerja menjadi tenaga kerja terampil dan tidak terampil.Nilai rata-rata responden terhadap kesediaan untuk menyumbangkan waktu setelah penyesuaian diperkirakan sebagai Tk48.66 per bulan yang menyediakan per Nilai tahun untuk kontribusi waktu sebagai Tk211.78 juta.Oleh karena itu, total kesediaan untuk berkontribusi per tahun untuk manfaat non-pasar Sungai Buriganga Program restorasi Tk387.69 juta.

Perkiraan Jumlah Manfaat

Nilai komponen manfaat pasar diperkirakan dalam bagian ini menggunakan Data pasar, sumber sekunder dan transfer manfaat..Data pasar yang berasal baik dari Di amati harga pasar atau diperhitungkan dari pasar terkait untuk komponen pasar manfaat. Namun, dalam mengestimasi nilai ekonomi, harga pasar barang dan jasa, bila perlu, dikoreksi untuk ketidak sempurnaan pasar dan kegagalan kebijakan yang mendistorsi mereka. Ini diuraikan kemudian.Manfaat pasar seperti yang di identifikasi adalah: (1) peningkatan perumahan dan lahan nilai; (2) meningkatkan manfaat kesehatan; (3) penghematan biaya untuk domestic dan air industri menggunakan; (4) peningkatan navigasi; (5) peningkatan nilai rekreasi dan kegiatan wisata; dan (6) peningkatan produksiikan. Perkiraan nilai manfaat ini lebih dari 10 tahun dapat dilihat pada Tabel 3. Aliran manfaat dari BRRP juga termasuk kesediaan (1) warga untuk menyumbangkan uang (WCTM) (diturunkan dalam Tabel 2); Kesediaan (2) warga untuk menyumbangkan waktu (WCTT) (diturunkan pada Tabel 2); (3) pendapatan penjualan bersih (total pengeluaran dikurangi total biaya pendapatan dan user) dibangkitkan dari menyediakan layanan sampah rumah tangga; dan (4) pungutan yang dikumpulkan dari industri penyamakan kulit untuk mengolah limbah cair (jumlah pendapatan Tk7.40 million per tahun). Bila menggunakan pendekatan transfer manfaat, selain indeks harga konsumen (IHK) penyesuaian, nilai-nilai yang disesuaikan ke atas oleh peningkatan persentase penduduk di Kota Dhaka. Tingkat pertumbuhan penduduk dan rumah tangga di Kota Dhaka diambil sebagai 4,06% dan 5,73% masing-masing sesuai dengan BBS (2001). Selanjutnya, diasumsikan bahwa terus-menerusTabel 2. Perkiraan manfaat non-pasar tahunan

Kategori

Jumlah di Tk

WTCM rata rumah tangga 'per bulan

(Proporsi WTCM rumah tangga: 25.50%)51,91Total jumlah rumah tangga di Kota Dhaka1,11 jutaNilai tahunan kontribusi moneter (WTCM)175.910.000Rumah tangga rata-rata WTCT per bulan

(Proporsi rumah tangga WTCT: 32,75%)62.04Nilai tahunan kontribusi waktu (WTCT)270.020.000Total estimasi manfaat non-pasar tahunan445.930.000

perbaikan kualitas air dan lingkungan sekitarnya, dan pembangunan infrastruktur fisik, akan mengakibatkan peningkatan yang berkelanjutan dalam beberapa komponen manfaat. Faktor eskalasi tahunan antara 5-10% digunakan untuk menangkap manfaat inkremental. Komponen manfaat aliran diperkirakan selama periode 10 tahun yang ditampilkan dalam tabel 3. Dalam hal kontribusi terhadap tingkat keuntungan pasar, peningkatan tanah dan sewanilai perumahan account pangsa tertinggi (77,71%) diikuti oleh penghematan biaya untuk domestik dan kegunaan industri air (19.20%) dan peningkatan manfaat kesehatan (2,27%). Ekonomi Total manfaat BRRP yang diperkirakan Tk15 068.000.000. Bagian dari total non-pasar manfaat lebih dari sepertiga dari total keuntungan selama periode 10-tahun. Selain itu, disesuaikan WTCT menyumbang 54,62% dari total keuntungan non-pasar. Ini jelas menunjukkan kebutuhan untuk rekening untuk semua manfaat ketika memperkirakan nilai sungai harus komunitas dan berbagi kontribusi warga (melalui pembayaran atau waktu) terlalu signifikan untuk diabaikan. Seperti halnya dengan banyak proyek perbaikan air depan, investasi dalam perbaikan lingkungan akan merangsang pembangunan kembali daerah sekitarnya, termasuk perumahan, industri dan publik ruang. Penelitian ini berfokus pada manfaat langsung dalam wilayah studi dan karenanya perkiraan konservatif potensi keuntungan dari meningkatkan kesehatan lingkungan sungai. Selain itu, di mana ada banyak manfaat yang dapat berdampak pada pendapatan sekali pakai dan standar hidup penduduk, produksi, pendapatan dan pekerjaan efek multiplier selanjutnya dapat menghasilkan tambahan manfaat. Meskipun mereka mungkin cukup besar, penelitian ini tidak mempertimbangkan efek seperti itu.Perkiraan Total Biaya

Komponen biaya utama untuk program restorasi meliputi: (1) penghapusan ilegal

struktur dari sungai dan pembangunan jalan akses dan jalan setapak; (2) limbah padat.

Tabel 3. Jumlah manfaat dari program pemulihan lebih dari 10 tahun (juta Tk)

Komponen manfaatMetode penilaian (sumber belajar) Perkiraan nilai

Manfaat pasar:

Peningkatan perumahan & tanah nilai transfer

Penghematan biaya untuk domestik &

menggunakan air industri

Peningkatan manfaat kesehatan

Peningkatan navigasi

Peningkatan nilai rekreasi &

pariwisata

Peningkatan produksi ikan

Total manfaat pasar:

Komponen manfaat non-pasar:

Kesediaan untuk menyumbangkan uang

Kesediaan untuk menyumbangkan waktu

(disesuaikan)

Total keuntungan non-pasar:

Pendapatan lainnya:

Pendapatan penjualan bersih dari

layanan sampah

Levy dikumpulkan dari penyamakan kulit

industri

Total keuntungan Manfaat transfer (Haque et al., 1997)

Data pasar

Manfaat transfer(Haque et al., 1997)

Data pasar

Data pasar

Manfaat Transfer (Hill & Hanchett, 1995)

CVM

CVM

Data pasar

Data pasar

4.366,01

1.078,70

127,33

23.60

17.00

6.05

5.618,70

2.289,62

2.756,37

5.045,99

4.359,28

44.40

15.068,36

manajemen; (3) pengolahan air limbah; (4) meningkatkan layanan air limbah; dan (5) aliran sungai pengerukan dan pembangunan fasilitas pendaratan. Komponen biaya yang diperkirakan adalah disajikan pada Tabel 4 untuk jangka waktu 10 tahun. Sebagian besar harga komponen biaya yang dikumpulkan dari dokumen yang tersedia (baik yang diterbitkan dan tidak diterbitkan) disiapkan oleh departemen pemerintah di Bangladesh. Dalam beberapa kasus di mana informasi itu tidak tersedia, proxy yang tepat digunakan setelah berkonsultasi dengan ahli departemen. Perkiraan biaya didasarkan pada asumsi bahwa beberapa item akan meningkat pada 5-15% pada basis tahun-ke-tahun. Total biaya (keuangan) diperkirakan Tk4 078,80 juta pada tahun 2001 harga konstan, yang secara signifikan lebih rendah dibandingkan estimasi manfaat (tepat di atas seperempat

manfaat).

Biaya-Manfaat Analisis Restorasi Buriganga Sungai

Perkiraan manfaat dan biaya berada di pasar (keuangan) harga. Namun, harga pasar melakukan tidak mencerminkan biaya kesempatan modal karena adanya ketidaksempurnaan pasar dan distorsi kebijakan ekonomi (negara-negara berkembang sangat rentan terhadap ini). Hal ini memerlukan penyesuaian yang diperlukan untuk mengubah harga keuangan menjadi nilai ekonomi. Total biaya setiap komponen dibagi menjadi dua kategori besar: biaya investasi, dan operasi dan biaya pemeliharaan. Biaya investasi adalah biaya yang dikeluarkan dalam membangun program, dan termasuk biaya peralatan, konstruksi, tenaga kerja dan lahan.

Operasi dan pemeliharaan (O & M) biaya yang dikeluarkan mereka dalam menjalankan dan mempertahankan Program, dan termasuk bahan baku, tenaga kerja, utilitas, peralatan perekrutan, dan perbaikan dan pemeliharaan. Semua item komponen biaya tersebut kemudian dibagi menjadi tradable dan diperdagangkan kategori karena ini diperlukan untuk dihargai dengan cara yang berbeda. Barang yang dapat diperdagangkan

termasuk barang-barang yang baik diimpor atau diekspor oleh negara, dan untuk ini khusus

Program dapat terdiri dari barang impor, bahan dan peralatan. Item non-tradable yang tidak diimpor atau diekspor, tetapi digunakan secara lokal, seperti tanah, konsultasi lokal, utilitas

jasa, perdagangan lokal dan transportasi. ini memungkinkan untuk memperkirakan biaya ekonomi dan harga bayangan yang berbeda yang berlaku untuk berbagai kategori biaya. Untuk konversi harga keuangan menjadi nilai ekonomi, barang-barang non-tradable senilai

bayangan harga sementara barang tradable senilai perbatasan (dunia) harga.Selain itu, tenaga kerja (baik untuk investasi dan O & M) dibagi menjadi kategori terampil dan tidak terampil . Biaya kesempatan tenaga kerja diperoleh dengan menyesuaikan berlaku (pasar) tingkat upah dengan faktor 0,82 untuk tenaga kerja terampil dan 0,73 untuk tenaga kerja tidak terampil sesuai dengan Diperkirakan tingkat pengangguran dan setengah pengangguran di daerah penelitian, sesuai dengan pedoman Komisi Perencanaan Bangladesh (PC, 1997).Tabel 4. Total biaya program restorasi Sungai Buriganga (juta Tk)

Komponen biaya Total biaya% dari total kolom

Penghapusan struktur ilegal dan konstruksi

dari jalan akses dan jalan setapak

Pembentukan air limbah pabrik pengolahan

Perbaikan fasilitas pembuangan kotoran Pengerukan aliran sungai dan pembangunan fasilitas pendaratan

Total biaya 957,69

2.323,35

283,20

514,56

4.078,80 23,48

56,96

6.94

12.62

100,00

Tabel 5 merupakan arus kas ekonomi program dan merangkum rincian total biaya menjadi komponen yang berbeda dan konversi ke nilai-nilai ekonomi. Perkiraan yang dibuat dengan membagi barang dan jasa dalam komponen tradable dan diperdagangkan, dan membedakan antara tenaga terampil dan tidak terampil.

Meskipun komponen biaya dan manfaat yang diperkirakan secara tahunan, Tabel 5 merupakan total biaya selama periode 10-tahun. Kontinjensi fisik juga termasuk dalam biaya total setiap komponen. Kontinjensi fisik adalah nilai moneter dari sumber daya tambahan yang mungkin diperlukan di luar perkiraan awal untuk menyelesaikan program pemulihan. Meskipun sering dihitung dan dinyatakan sebagai persentase dari awal (dasar) biaya (ADB, 1997), biaya contingency diperkirakan untuk penelitian ini sebagai 5% dari total investasi dan biaya O & M sebagai biaya ini 'tak terduga'.

Manfaat ekonomi dan biaya diperkirakan harga perbatasan dalam mata uang domestik, yang berasal dari keuangan (pasar) harga menggunakan faktor konversi dan harga bayangan. Analisis ekonomi dilakukan dengan menggunakan harga riil daripada harga nominal. Untuk memperkirakan harga batas barang yang dapat diperdagangkan, semua pembayaran transfer, seperti pajak / bea, subsidi dan kompensasi, dikecualikan dari harga keuangan. Input non-tradable dinilai pada harga domestik mereka. Faktor konversi standar 0,82 digunakan untuk mengubah harga domestik barang-barang non-tradable harga perbatasan mereka.

Biaya ekonomi total BRRP diperkirakan sebagai Tk2564.50 juta selama durasi 10-tahun dari program, yang setara dengan $ 36.640.000. Biaya total investasi diperkirakan mencapai Tk1755.25 juta dan biaya operasi dan pemeliharaan Tk676.13 juta. Semua perkiraan ini harga konstan 2001.Tabel 5. arus kas Ekonomi program restorasi

Item Biaya ekonomi total (juta Tk)

Item investasi:Tenaga kerja terampil 26,24Tenaga kerja tidak terampil 29,38Tradables 849,45Non-tradables 850,18Total biaya investasi: 1.755,25

Operasi dan pemeliharaan item:Tenaga kerja terampil 57,04Tenaga kerja tidak terampil 88,29Tradables 179,20Non-tradables 351,60Total operasi & pemeliharaan biaya: 676,13

Contingency:Tradables 28.66Non-tradables 104,46Total biaya contingency: 133,13Grand Total (biaya) 2.564,50Total keuntungan 15 068.36Keuntungan bersih 12 503,86NPV @ 10.11% = Tk 6 100.890.000IRR @ tingkat 10.11 diskon = 822BCR = 4.35

Total biaya adalah 74,17% dari total keuntungan di Tahun 1, menurun menjadi 4,36% dari total manfaat

Tahun 10.keuntungan bersih tambahan adalah Tk121.96 juta ($ 1.740.000) di Tahun 1, naik

untuk TK2 715.210.000 ($ 38.790.000) pada akhir program (yaitu di tahun 10). ini

menunjukkan bahwa program pemulihan akan menghasilkan manfaat lebih banyak di tahun-tahun

periode implementasi.

Statistik ringkasan analisis ekonomi BRRP adalah net present value

(NPV), internal rate of return (IRR) dan rasio biaya manfaat (BCR).Ini disajikan dalam

Tabel 5. Tingkat diskonto (nominal) adalah 15% seperti yang ditentukan oleh Perencanaan Bangladesh

Komisi dan tingkat riil disesuaikan dengan inflasi di perkirakan sebesar 10.11% per tahun.Sehubungan Dengan Itu,

Program restorasi akan diterima jika IRR di atas 10.11%, atau jika NPV

positif, dengan menggunakan tingkat diskonto 10.11% sebagai ukuran social opportunity cost modal.

NPV pada discount rate 10.11% adalah Tk6 100.890.000 ($ 87.160.000). IRR adalah 822%,

Yang jauh di atas biaya peluang modal dari 10.11%. BCR adalah 4,35pada 10.11%

Tingkat diskonto. Ketiga kriteria PKB puas.Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa

Program restorasi Buriganga Sungai ekonomis (Gambar 1).AnalisissensitivitasAnalisissensitivitas dilakukan untuk menguji "kemungkinan dampak ketidakpastian dengan berpose

'Bagaimana jika' pertanyaan.Pertanyaan-pertanyaan ini berkaitan dengan apa yang akan terjadi kelayakan proyek

Jika beberapa atau semua nilai parameter kunci kebetulan berbeda dari nilai-nilai asli "

(Asafu-Adjaye, 2000, hal. 155).Sulit untuk menguji dampak dari semua potensi

Para meter pada kelangsungan hidup BRRP tersebut. Mungkin ada banyak variabel yang dapat mempengaruhi

Kelangsungan hidup BRRP tersebut. Namun, dalam skala terbatas, hal ini dapat diperiksa berkaitan dengannya

Kepekaan terhadap beberapa faktor eksogen. Untuk uji sensitivitas, empat skenario yang mungkin adalah

dipertimbangkan. Hasil analisis sensitivitas disajikan padaTabel 6.

Kriteria kinerja program yang digunakan dalam analis issensitivitas adalah NPV, yaitu

Efek kemungkinan perubahan terhadap viabilitas BRRP dihitung dalam bentuk NPV,

Gambar 1. Diskon arus kassementara berbagai satu variabel dan menahan orang lain konstan. Tabel 6 menunjukkan bahwa di keempat skenario NPV tetap positif. Oleh karena itu, kelangsungan hidup BRRP tidak sensitif terhadap salah satu skenario dipertimbangkan di sini. Dengan demikian, BRRP memungkinkan untuk perubahan negatif, yang akan mengurangi keuntungan bersih tapi masih akan tetap positif.

Validitas dan Keandalan Manfaat PerkiraanTidak ada yang sebelumnya diterbitkan studi CVM serupa yang dilakukan di Bangladesh untuk memberikan hasil yang sebanding untuk memvalidasi nilai estimasi yang diperoleh dalam penelitian ini. Salah satu cara untuk memvalidasi kesediaan responden untuk berkontribusi untuk BRRP adalah untuk membandingkan WTCM dengan pendapatan mereka. Hal ini biasa terjadi dalam literatur valuasi ekonomi. Choe et al. (1996) menemukan WTP untuk peningkatan kualitas air permukaan kurang dari 1% dari pendapatan dinyatakan di Davao, Filipina, sementara manfaat sanitasi pembuangan kotoran dari dalam angka Afrika berkisar antara 1-2% (Whittington et al., 1992). Lauria et al. (1999) menemukan bahwa rumah tangga yang bersedia membayar kurang dari 1% dari pendapatan rumah tangga mereka untuk koneksi ke sistem saluran pembuangan dan pengolahan di Calamba, Filipina.Kesediaan bulanan responden untuk menyumbangkan uang sebagai persentase dari total pendapatan rumah tangga ditemukan kurang dari 1% untuk BRRP tersebut. Selain itu, WTCM sebagai persentase dari pendapatan rumah tangga rata-rata menyatakan hanya 0,07%. Responden Total WTC sebagai persen dari PDB per kapita adalah 0,64. Dibandingkan dengan penelitian lain, perkiraan ini tampaknya sangat realistis.Selanjutnya adalah pertanyaan tentang bagaimana realistis perkiraan nilai manfaat non-pasar BRRP dapat ditingkatkan. Hal ini dapat dijawab dengan dua cara. Pertama, perbandingan estimasi WTCM dapat dibuat dengan pembayaran rata-rata tagihan utilitas untuk barang dan jasa publik dan fasilitas umum yang lainnya untuk rumah tangga di Kota Dhaka. Dibandingkan dengan biaya untuk layanan utilitas warga di Kota Dhaka, jumlah responden dinyatakan sebagai kesediaan mereka untuk berkontribusi dalam bentuk pembayaran tunai langsung untuk BRRP (Tk51.91) tidak terlalu tinggi (antara 7.69 dan 50% dari utilitas lainnya tagihan untuk rumah tangga rata-rata) dan oleh karena itu tampaknya menjadi realistis. Angka-angka ini akan semakin tidak jika biaya tidak langsung menerima layanan ini termasuk dalam harga.

Selain itu, studi aWorld Bank dibantu menyatakan bahwa orang-orang miskin di daerah kumuh, tidak terhubung ke layanan utilitas seperti gas, air dan listrik, benar-benar membayar 50-100% lebih dari tingkat resmi di Kota Dhaka (The Daily Jugantor, 24 Mei 2002 ). Oleh karena itu, perkiraan manfaat yang dihasilkan tampaknya realistis.Isu Biaya Transaksi

Studi contingent valuation dilakukan di kedua negara maju dan berkembang sejauh ini mengabaikan masalah biaya transaksi, yaitu biaya pengumpulan dan pengelolaan kontribusi warga (baik itu WTP atau WTA) untuk perubahan lingkungan yang diusulkan. ini adalah

Tabel 6. Analisis sensitivitas untuk program pemulihan (juta Tk)

Skenario NPV @ 10.11

Skenario 1: Jumlah kenaikan biaya sebesar 10% per tahun 5919Skenario 2: Total manfaat yang diharapkan akan dihasilkan gagal sebesar 20% per tahun 4516Skenario 3: Sebuah tingkat diskonto tahunan yang lebih tinggi (real) (yaitu 15%) digunakan 4467Skenario 4: Sebuah tingkat diskonto tahunan yang lebih rendah (real) (yaitu 7%) digunakan 7524

sangat penting untuk penelitian ini sebagai 60,55% dari keuntungan non-pasar diperkirakan akan diturunkan dalam bentuk waktu responden. Sekarang pertanyaan kunci masih harus dijawab adalah: apakah menghasilkan kontribusi warga, terutama dalam bentuk waktu, secara ekonomi? Karena ini bukan fokus penelitian ini, pemeriksaan masalah ini adalah terbatas. Selain itu, tidak ada studi tersebut ditemukan tersedia baik di Bangladesh maupun negara-negara berkembang. Jika biaya transaksi mengumpulkan dan mengelola kontribusi warga lebih besar dari manfaat sosial yang dihasilkan oleh program restorasi, maka program restorasi tidak layak.

Semua instansi utilitas publik di Kota Dhaka disubsidi dan biaya operasional yang jauh lebih tinggi daripada pendapatan yang mereka hasilkan. Meningkatkan kinerja pemerintahan adalah masalah umum di negara-negara berkembang. Terlihat sejalan itu, manfaat non-pasar imbalan tertentu dan jumlah secara umum masih signifikan.

Kesimpulan

Teknik penilaian non-pasar sering dialihkan ke negara-negara berkembang tanpa memperhitungkan, pengaturan sosial ekonomi, politik dan budaya mereka. Sebagai contoh, jenis yang sama metode elisitasi diterapkan di negara-negara berkembang, meskipun banyak responden yang sangat miskin dan banyak kegiatan ekonomi mereka berada di luar lingkup mekanisme moneter. Makalah ini melaporkan penelitian dalam konteks negara berkembang di mana metode penilaian kontingen konvensional diperluas untuk mencakup preferensi responden dalam hal waktu untuk pemulihan sungai yang rentan, terlepas dari keputusan mereka untuk menyumbangkan uang.

Dalam kasus Sungai Buriganga, sekitar dua pertiga dari manfaat yang diharapkan dari program restorasi yang berasal dari manfaat pasar. Bagian besar manfaat pasar terutama disebabkan oleh harga tanah yang tinggi di daerah penelitian. Namun, dalam kasus sungai di Bangladesh, pangsa pasar manfaat terhadap total manfaat mungkin sangat kecil. Dalam hal ini, upaya restorasi mungkin selalu tampak 'non-ekonomi'. Penelitian ini mengungkapkan bahwa seluruh jajaran manfaat, baik pasar dan non-pasar, relevan dengan analisis ekonomi. Penggunaan manfaat langsung saja untuk menentukan nilai investasi sebenarnya kriteria murni komersial. Oleh karena itu, manfaat restorasi ekosistem apapun harus diukur sebagai jumlah dari semua komponen TEV.

Penerapan CVM mengungkapkan bahwa BRRP mampu menghasilkan manfaat yang signifikan. Estimasi manfaat Total adalah sosok yang sangat signifikan bagi perekonomian suatu negara miskin seperti Bangladesh. Dengan demikian, kegagalan untuk memperhitungkan manfaat tersebut dapat menyebabkan meremehkan kotor keinginan menyediakan dana publik untuk pemulihan sungai mati. Analisis biaya-manfaat juga mengungkapkan bahwa investasi untuk BRRP bernilai usaha. Kegagalan untuk memperhitungkan sepenuhnya untuk manfaat lingkungan dari intervensi tersebut berarti bahwa nilai ekonomi bersih disalah pahami. Melanjutkan praktek tersebut dapat memiliki dampak negatif jangka panjang pada ekologi dan pembangunan berkelanjutan. Oleh karena itu, investasi sektor publik di negara-negara berkembang seperti Bangladesh membutuhkan pengalihan untuk menanggapi munculnya masalah lingkungan seperti ekosistem yang rusak.

Ucapan Terima Kasih

Penulis mengucapkan terima kasih kepada Profesor Dora Marinova untuk bantuannya yang tak ternilai dengan penelitian dan survei desain studi yang makalah ini diambil.