72897391 Makalah Sosiologi Penelitian Sosial

  • Published on
    12-Aug-2015

  • View
    207

  • Download
    13

Transcript

PENGARUH POLA TIDUR TERHADAP PRESTASI BELAJAR SISWA/I SMAK PENABURGADING SERPONG TAHUN AJARAN 2011/2012Karya Ilmiah

oleh : Citta Suni Devi Elfin Nadia Rini Nicholas Yanuardi Randy Rijono Yehezkiel XIIS1

SMAK Penabur Gading SerpongJl. Raya Kelapa Gading, Gading Serpong, Tangerang, Banten

BAB I PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang Masalah Hubungan pola tidur dengan prestasi siswa di sekolah tentunya hal yang tidak asing lagi yang pernah kita dengar, bahkan dapat dikatakan adalah suatu topik yang sangat menarik untuk kita kaji lebih lanjut lagi. Banyak sekali para pelajar yang tidak memperhatikan pola tidurnya saat ini, hal tersebut bisa kita lihat ketika pelajaran ada saja siswa yang tertidur ketika guru sedang menjelaskan pelajaran. Mungkin mereka menganggap bahwa hal ini adalah sepele, tetapi kalau dibiarkan, tentunya akan menjadi kebiasaan yang buruk. Sebenarnya, banyak faktor yang mempengaruhi pola tidur siswa menjadi berantakan dan menjadi tidak teratur. Salah satunya adalah kemajuan teknologi di era globalisasi ini, seperti game online yang sedang merajalela. Para siswa, lebih memilih game online dibandingkan dengan membaca buku atau belajar. Game tersebut membawa dampak yang sangat tidak baik bagi para siswa yang bermain, karena dapat menyebabkan ketagihan dan akan memiliki keinginan untuk selalu bermain tanpa menyadari keadaan dan waktu yang tanpa sengaja membuat pola tidur mereka menjadi tidak teratur. Contoh lainnya adalah kemajuan teknologi di bidang komunikasi dan informasi. Banyak pelajar yang terlalu sering lupa waktu ketika mengakses internet, terutama situs-situs jejaring sosial seperti Twitter, Facebook dan banyak jejaring sosial lainnya melalui telepon genggam mereka ataupun melalui komputer. Tanpa disadari kebiasaan-kebiasaan tersebut menyebabkan pola tidur siswa menjadi tidak teratur dan mempengaruhi prestasi siswa di sekolah. Tentunya hal tersebut akan membuat prestasi siswa menurun dibandingkan

dengan siswa lain yang memiliki pola tidur yang baik dan teratur. Karena dengan pola tidur yang baik dan teratur akan membuat siswa lebih konsentrasi dan apa yang dipelajari dapat diterima dengan lebih mudah dibandingkan dengan siswa yang memiliki pola tidur yang kurang baik. Oleh sebab itu, tidak ada salahnya jika kita lebih memperhatikan pola tidur yang baik. Banyak juga siswa yang tidur larut dan tidur tidak cukup akibat mengerjakan tugas atau belajar untuk ulangan. Banyak siswa yang memilih untuk tidur larut malam dan mengerjakan tugas atau belajar untuk ulangan. Ada juga siswa yang memilih untuk tidur sampai jam tertentu lalu bangun pada subuh hari dan mengerjakan tugas ataupun belajar. Padahal, hal tersebut tidak baik karena jika manusia porsi tidurnya kurang maka ia akan kesulitan berkonsentrasi dan juga berpengaruh bagi kesehatan siswa. Karena pada jam-jam malam bagian-bagian tubuh tertentu akan bekerja selama tubuh kita tidur dan jika kita tidak tidur maka proses-proses yang terjadi di dalam tubuh tidak akan terjadi dan tentu saja siswa akan mengalami gangguan kesehatan. Daya tahan tubuh akan bekerja dengan baik dan

meningkat bila kita cukup tidur. Dan sebuah penelitian mengatakan bahwa tidur yang baik adalah ketika kita menggunakan waktu selama 8 jam untuk tidur. Karena tidur merupakan suatu kebutuhan yang harus diperhatikan oleh setiap orang khususnya bagi para siswa. Karena kegiatan dan aktifitas yang dilakukan oleh para siswa bukan hanya bersekolah. Diharapkan tindak hanya siswa yang dapat mengatur tetapi diperlukan juga peran orang-orang sekitar siswa untuk mengingatkan mereka untuk tidur dengan baik. Karena lingkungan sekitar juga sangat berpengaruh bagi siswa. Banyak siswa yang tidur larut atau bahkan tidak tidur karena bergaul dan berkumpul bersama teman-temannya dan lupa waktu. Dan mereka juga tidak sadar akan akibat yang ditimbulkan oleh kebiasaan tidur tersebut.

1.2. Identifikasi Masalah 1.2.1. Apakah pola tidur mempengaruhi konsentrasi belajar siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong. 1.2.2. Alasan mengapa pola tidur dapat mempengaruhi konsentrasi belajar siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong. 1.2.3. Faktor-faktor yang menyebabkan pola tidur menjadi tidak baik.

1.3. Pembatasan Masalah 1.3.1. Pengaruh pola tidur siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong terhadap konsentrasi belajar siswa di sekolah. 1.3.2. Penyebab/alasan siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong memiliki pola tidur yang tidak sehat atau kurang baik. 1.3.3. Dampak-dampak yang dirasakan siswa/i dari pola tidur yang kurang baik atau tidak sehat.

1.4. Perumusan Masalah 1.4.1. Apakah pola tidur siswa turut mempengaruhi konsentrasi belajarnya di sekolah? 1.4.2. Apa alasan/penyebab siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong memiliki pola tidur yang kurang baik? 1.4.3. Apa saja dampak yang ditimbulkan dari pola tidur yang kurang baik yang dijalani oleh siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong?

1.5. Tujuan Penelitian 1.5.1. Menjawab persoalan ada atau tidaknya pengaruh pola tidur terhadap prestasi siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong. 1.5.2. Mengetahui pola tidur yang baik dan efektif untuk meningkatkan prestasi belajar siswa.

1.5.3. Mengetahui dampak negatif dari pola tidur yang kurang baik dari siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong. 1.5.4. Mengetahui dampak positif dari pola tidur yang baik dari siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong.

1.6. Manfaat Penelitian Penelitian ini bermanfaat bagi : 1.6.1. Masyarakat dan orang tua para siswa agar dapat mengetahui bagaimana pola tidur yang sehat dan dapat membantu anakanaknya dalam menerapkan pola tidur tersebut. 1.6.2. Siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong supaya dapat mengetahui bagaimana pola tidur yang sehat dan dapat mempraktikkannya dalam kehidupan sehari-hari.

BAB II KAJIAN TEORI2.1 Tidur Istirahat dan tidur merupakan kebutuhan dasar yang dibutuhkan oleh semua orang. Untuk dapat berfungsi secara optimal, maka setiap orang memerlukan istirahat dan tidur yang cukup. Tidur adalah suatu hal yang dilakukan manusia untuk menghilangkan rasa letih dan lelah pada diri. Tidur berasal dari kata bahasa latin somnus yang berarti alami periode pemulihan, keadaan fisiologi dari istirahat untuk tubuh dan pikiran. Beberapa pengertian tidur yang lainnya adalah : Tidur merupakan keadaan hilangnya kesadaran secara normal dan periodik (Lanywati, 2001). Tidur merupakan suatu keadaan tidak sadar yang di alami seseorang, yang dapat dibangunkan kembali dengan indra atau rangsangan yang cukup (Guyton 1981 : 679). Jam biologis merupakan mekanisme pengaturan waktu internal dalam tubuh yang bekerja secara otomatis. Jam biologis manusia sudah terprogram secara genetik untuk menentukan waktu bangun dan tidur, setiap orang memiliki jam biologis yang berbeda- beda tergantung umur, pekerjaan dan temperamen. Melawan jam biologis akan berdampak buruk bagi kesehatan. Dr. Restak, seorang ahli saraf mengemukakan irama terjaga dan tidur yang biasa tampaknya menimbulkan pengaruh stabilisasi pada kesehatan psikologis dan fisik kita. Jam biologis yang berkurang akan memberikan efek buruk bagi jantung, hati, otak, dan berat badan. dr. Rini menambahkan. Kurang tidur membuat tekanan darah turun, mudah lelah dan pada akhirnya memicu penyakit jantung. Tidur malam atau terlalu siang merupakan

penyebab kerusakan hati. Ini terkait dengan pola pembuangan di tubuh kita yang terganggu akibat begadang. Saat tidur, organ-organ tubuh beristirahat sehingga menetralakan kerusak yang terjadi akibat kegiatan sehari-hari, membersihkan secara menyeluruh melaui aliran darah dan memulihkan keseimbangan kimiawi. Terkait dengan otak, kurang tidur menyebabkan otak berhenti memproduksi sel-sel baru. Penelitian yang dimuat dalam Proceeding of the Nation of Science menemukan bahwa kurang tidur pada tikus akan mempengaruhi hipopocampus, suatu wilayah di otak yang terlibat dalam pembentukan ingatan. Belum diketahui apakah efek kurang tidur pada tikus akan ini sama dengan manusia. Tapi faktanya manusia akan sulit berkonsentrasi akibat kurang tidur. dr. rini menyatakan bahwa kurang tidur juga bias mengakibatkan nafsu makan meningkat. Saat kurang tidur, terjadi penekanan hormone protein bernama leptin dan menimbulkan rasa lapar yang berakibat pada peningkatan berat badan. Jam biologis yang kacau tidak hanya disebabkan oleh kurang tidur atau begadang melainkan tetapi juga terlalu banyak tidur. dr Rini

mengungkapkan bahwa terlalu banyak tidur mengakibatkan sirkulasi darah tidak lancar, loyo dan lemah. Badan yang loyo dan lemah tersebut disebabkan oleh reabsorpsi limbah serta metabolisme tubuh. Mengubah jam biologis menjadi hal yang tidak dapat dihindari mengingat banyaknya kewajiban yang harus dilakukan. Dalam studi tahun 1997, peneliti dari Universitas Pennsylvania melaporkan bahwa orang-orang yang tidur kurang dari 5 jam per hari selama tujuh hari menyebabkan stres, marah, sedih, dan kelelahan mental. Selain itu, kurang tidur dan gangguan tidur dapat menyebabkan gejala depresi. Gangguan tidur yang paling umum adalah insomnia, yang memiliki kaitan kuat dengan depresi. Dalam studi tahun 2007 yang melibatkan 10.000 orang terungkap bahwa pengidap insomnia 5 kali lebih rentan mengalami depresi. Bahkan, insomnia sering menjadi salah satu gejala pertama depresi. Insomnia dan tidak nafsu makan akibat depresi saling berhubungan. Kurang

tidur memperparah gejala depresi dan depresi membuat Anda lebih sulit tidur. Sisi positifnya, pola tidur yang baik dapat membantu mengobati depresi. Berikut adalah dampak-dampak negatif dari pola tidur yang tidak sehat : Berikut beberapa dampak negatif yang diakibatkan karena kurang tidur : 2.1.4. Konsentrasi menurun Tidur yang baik memainkan peran penting dalam berpikir dan belajar. Kurang tidur dapat memengaruhi banyak hal. Pertama, mengganggu kewaspadaan, konsentrasi, penalaran, dan pemecahan masalah. Hal ini membuat belajar menjadi sulit dan tidak efisien. Kedua, siklus tidur pada malam hari berperan dalam menguatkan memori dalam pikiran. Jika tidak cukup tidur, maka Anda tidak akan mampu mengingat apa yang Anda pelajari dan alami selama seharian. 2.1.5. Penyakit Gangguan tidur dan kurang tidur tahap kronis dapat membawa Anda pada risiko : penyakit jantung, serangan jantung, gagal jantung, detak jantung tidak teratur, tekanan darah tinggi, stroke dan diabetes. 2.1.6. Mempengaruhi kesehatan kulit Kebanyakan orang mengalami kulit pucat dan mata bengkak setelah beberapa malam kurang tidur. Keadaan tersebut benar karena kurang tidur yang kronis dapat mengakibatkan kulit kusam, garis-garis halus pada wajah, dan lingkaran hitam di bawah mata. 2.1.7. Pelupa

Pada tahun 2009, peneliti dari Amerika dan Perancis menemukan bahwa peristiwa otak yang disebut sharp wave ripples bertanggung jawab menguatkan memori pada otak. Peristiwa ini juga mentransfer informasi dari hipokampus ke neokorteks di otak, tempat kenangan jangka panjang disimpan. Sharp wave ripples kebanyakan terjadi pada saat tidur. 2.1.8. Naiknya berat badan Jika Anda mengabaikan efek kurang tidur, maka bersiaplah dengan ancaman kelebihan berat badan. Kurang tidur berhubungan dengan peningkatan rasa lapar dan nafsu makan, dan kemungkinan bisa menjadi obesitas. Menurut sebuah studi tahun 2004, hampir 30 persen dari orangorang yang tidur kurang dari enam jam sehari cenderung menjadi lebih gemuk daripada mereka yang tidur tujuh sampai sembilan jam sehari. 2.1.9. Meningkatkan Resiko Kematian Dalam penelitian Whitehall ke-2, peneliti Inggris menemukan bagaimana pola tidur memengaruhi angka kematian lebih dari 10.000 pegawai sipil Inggris selama dua dekade. Berdasarkan hasil penelitian yang dipublikasikan pada 2007, mereka yang telah tidur kurang dari 5-7 jam sehari mengalami kenaikan risiko kematian akibat berbagai faktor. Bahkan kurang tidur meningkatkan dua kali lipat risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular. 2.2 Hipotesis Dari dasar teori yang kami cari dan beberapa survey yang kami lakukan kepada beberapa siswa di SMAK Penabur Gading Serpong pola tidur sangatlah berpengaruh pada prestasi belajar siswa di sekolah. Bisa kita baca pada dasar teori diatas bahwa kurang tidur ataupun kelebihan tidur dapat menyebabkan kurangnya konsentrasi dan menyebabkan seseorang menjadi pelupa. Tentunya hal tersebut sangat berpengaruh pada prestasi

belajar siswa di sekolah. Jika seorang siswa kekurangan tidur akibat mengerjakan tugas, belajar, ataupun melakukan kegiatan lainnya maka tentu saja konsentrasi belajarnya di sekolah akan menurun dan siswa akan merasa ngantuk ketika sedang pelajaran bahkan bisa tertidur sehingga

mengakibatkan pelajaran yang disampaikan tidak dapat diserap dengan baik. Begitu juga yang akan terjadi dengan siswa yang kelebihan tidur. Jadi, sangat jelas bahwa prestasi belajar siswa di sekolah dapat dipengaruhi oleh pola tidur siswa. 2.2 Prestasi Menurut kamus Bahasa Indonesia, prestasi adalah hasil yang telah dicapai, dilakukan, dikerjakan dan sebagainya. Sedangkan pengertian prestasi menurut para ahli adalah : Kemampuan nyata yang dicapai individu dari satu kegiatan atau usaha (Mnutur A. Tabrani). Prestasi adalah kemampuan nyata yang merupakan hasil interaksi antara berbagai faktor yang mempengaruhi baik dari dalam maupun dari luar individu dalam belajar (Sardiman A.M). Jadi, prestasi merupakan suatu hasil yang telah dicapai sebagai bukti usaha yang telah dilakukan. Sedangkan yang dimaksud dengan prestasi belajar adalah pencapaian atau hasil akhir yang bisa dilihat setelah proses belajar selesai. Menurut S. Nasution prestasi belajar merupakan kesempurnaan seorang peserta didik dalam berpikir, merasa, dan berbuat. S. Nasution membagi prestasi belajar menjadi 3 aspek :

2.2.1

Aspek Kognitif, aspek yang berkaitan dengan kegiatan berpikir. Sangat erat dengan tingkat intelegensi (IQ) atau kemampuan berpikir peserta didik.

2.2.2

Aspek afektif, aspek yang berkaitan dengan nilai dan sikap. Pilihan pada aspek ini dapat terlihat pada kedisiplinan, sikap hormat terhadap guru, kepatuhan dan lain sebagainya.

2.2.3

Aspek Psikomotorik, segala sesuatu yang berkaitan dengan kemampuan gerak fisik yang mempengaruhi sikap mental. Aspek ini memnunjukkan kemampuan atau keterampilan peserta didik setelah menerima sebuah pengetahuan.

BAB III METODE PENELITIAN3.1 Jenis Penelitian Berdasarkan tujuan, penelitian ini dikelompokkan menjadi penelitian eksplanasi karena kami mencari hubungan atau pengaruh antara satu variabel dengan variabel lainnya dan kami juga menggunakan angket/kuesioner untuk mendapatkan data-data yang kami butuhkan. Berdasarkan tingkat kejelasannya, penelitian ini

dikelompokkan menjadi penelitian korelatif, karena kami mencari pengaruh antara pola tidur dan prestasi belajar siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong. 3.2 Waktu dan Tempat Penelitian Penelitian ini diadakan di SMAK Penabur Gading Serpong dengan cara menyebarkan angket kepada responden. Penelitian diadakan sejak minggu ke IV Agustus-minggu ke IV September. 3.3 Populasi dan Sampel Penelitian Populasi penelitian ini adalah siswa/i kelas X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8, X9, XIA1, XIA2, XIA3, XIA4, XIA5, XIS1, XIS2, XIS3, XIS4, XIIA1, XIIA2, XIIA3, XIIS1, XIIS2, XIIS3, XIIS4 SMAK Penabur Gading Serpong tahun ajaran 2011/2012. Sampel penelitian kami akan kami ambil dengan

menggunakan metode kuota. Kami mengambil masing-masing 5 orang dari setiap kelas di SMAK Penabur Gading Serpong.

3.4 Teknik Pengambilan Sampel Teknik pengambilan sampel kami adalah dengan

menggunakan teknik sampel kuota. Jadi, kami akan mengambil masingmasing 5 orang dari setiap kelas yaitu kelas X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8, X9, XIA1, XIA2, XIA3, XIA4, XIA5, XIS1, XIS2, XIS3, XIS4, XIIA1, XIIA2, XIIA3, XIIS1, XIIS2, XIIS3, XIIS4 di SMAK Penabur Gading Serpong. 3.5 Teknik Pengumpulan Data Peneliti menggunakan teknik kuesioner/angket yang

disebarkan kepada responden yang kemudian memberikan data-data yang dibutuhkan.

BAB IV PEMBAHASANDidalam bab ini akan dijelaskan mengenai hasil dari penelitian kelompok kami yang disertai dengan pembahasan-pembahasan setiap pertanyaan yang kami ajukan kepada responden sesuai dengan pokok permasalahan dan ruang lingkup penelitian. Maka pembahasan dimulai dengan menampilkan data,baik dalam bentuk tabel maupun diagram. Penampilan data tersebut diikuti dengan pembahasan berbagai parameter proses masing-masing variabel. 4.1 Deskripsi Data dalam Bentuk Tabel Responden yang kami pilih adalah siswa/i SMAK Penabur Gading Serpong dari kelas X1, X2, X3, X4, X5, X6, X7, X8, X9, XIA1, XIA2, XIA3, XIA4, XIA5, XIS1, XIS2, XIS3, XIS4, XIIA1, XIIA2, XIIA3, XIIS1, XIIS2, XIIS3, XIIS4. Kami mengambil 5 orang dari setiap kelasnya. Pertama 5 orang dari kelas sepuluh yang berjumlah 9 kelas. Untuk kelas XI berjumlah 9 kelas, dan kelas XII berjumlah 7 kelas. Deskripsi secara lengkap tersaji dalam tabel berikut :TABEL NOMOR 1 KELAS X KETERANGAN 2-3 JAM 4-5 JAM 6-7 JAM LAIN-LAIN FREKUENSI 0 12 31 2 45 0 19 20 6 45 3 15 15 2 35 PERSENTASE 0% 26,66% 68,88% 4,44% 0% 42,22% 44,44% 13,33% 6,66% 33,33% 33,33% 4,44%

TOTAL 2-3 JAM XI 4-5 JAM 6-7 JAM LAIN-LAIN TOTAL XII 2-3 JAM 4-5 JAM 6-7 JAM LAIN-LAIN TOTAL

TABEL NOMOR 2 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA 5 TIDAK TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII YA TIDAK TOTAL 40 45 12 23 35 5 30 35 PERSENTASE 11,11% 88,88% 34,28% 65,71% 14,28% 85,71%

TABEL NOMOR 3 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA 5 TIDAK 40 45 12 23 35 5 30 35 PERSENTASE 11,11% 88,88% 34,28% 65,71% 14,28% 85,71%

TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII YA TIDAK TOTAL TABEL NOMOR 4 KELAS X

KETERANGAN FREKUENSI YA 26 TIDAK 19 45 24 11 35 25 10 35

PERSENTASE 57,77% 42,22% 68,57% 31,42% 71,42% 28,57%

TOTAL XI YA TIDAK TOTAL YA XII TIDAK TOTAL

TABEL NOMOR 5 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA TIDAK TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII YA TIDAK TOTAL TABEL NOMOR 6 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA 20 TIDAK 25 45 11 24 35 YA TIDAK TOTAL TABEL NOMOR 7 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA TIDAK TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII YA TIDAK TOTAL 23 22 45 20 15 35 23 12 35 PERSENTASE 51,11% 48,88 57,14% 42,85% 65,71% 34,28% 10 25 35 28,57% 71,42% PERSENTASE 44,44% 55,55% 31,42% 68,57% 30 15 45 19 16 35 22 13 35 PERSENTASE 66,66% 33,33% 54,28% 45,71% 62,85% 37,14%

TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII

TABEL NOMOR 8 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA TIDAK TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII TOTAL TABEL NOMOR 9 KELAS X KETERANGAN SANGAT BAIK BAIK CUKUP BURUK FREKUENSI 0 32 13 0 45 4 18 11 0 35 3 21 10 0 35 PERSENTASE 0% 77,77% 28,88% 0% 11,42% 51,42% 31,42% 0% 8,57% 60% 28,57% 0% YA TIDAK 39 6 45 22 13 35 22 13 35 62,85% 37,14% PERSENTASE 86,66% 13,33% 62,85% 37,14%

TOTAL SANGAT BAIK XI BAIK CUKUP BURUK TOTAL XII SANGAT BAIK BAIK CUKUP BURUK TOTAL

TABEL NOMOR 10 KELAS X KETERANGAN FREKUENSI YA TIDAK 26 19 45 25 10 35 22 13 35 PERSENTASE 57,77% 42,22% 71,42% 28,57% 62,85% 37,14%

TOTAL XI YA TIDAK TOTAL XII YA TIDAK TOTAL

4.2 Deskripsi Data dalam Bentuk Diagram DIAGRAM NOMOR 1

Kelas X4% 0% 27% 2-3 Jam 4-5 Jam 6-7 Jam 69% Lain-lain 45%

Kelas XI13% 0%

42% 2-3 Jam 4-5 Jam 6-7 Jam Lain-lain

Kelas XII6% 8% 43% 43% 2-3 Jam 4-5 Jam 6-7 Jam Lain-lain

DIAGRAM NOMOR 2

Kelas X11% Ya Tidak 89% 66%

Kelas XI34% Ya Tidak

Kelas X14% Ya 86% Tidak

DIAGRAM NOMOR 3

Kelas X11% Ya Tidak 89% 66%

Kelas XI34% Ya Tidak

Kelas XII14% Ya 86% Tidak

DIAGRAM NOMOR 4

Kelas X42% 58% Ya Tidak 31%

Kelas XIYa 69% Tidak

Kelas XII29% Ya 71% Tidak

DIAGRAM NOMOR 5

Kelas X33% Ya 67% Tidak 46%

Kelas XI54% Ya Tidak

Kelas XII37% Ya 63% Tidak

DIAGRAM NOMOR 6

Kelas X44% 56% Ya Tidak 69%

Kelas XI31% Ya Tidak

Kelas XII29% Ya 71% Tidak

DIAGRAM NOMOR 7

Kelas X49% 51% Ya Tidak 43%

Kelas XIYa Tidak 57%

Kelas XII34% Ya 66% Tidak

DIAGRAM NOMOR 8

Kelas X13% Ya Tidak 87% 37%

Kelas XIYa 63% Tidak

Kelas XII37% 63% Ya Tidak

DIAGRAM NOMOR 9

Kelas X29% 0% 0% Sangat Baik Baik 71% Cukup Buruk 33%

Kelas XI0% 12% Sangat Baik Baik Cukup Buruk

55%

Kelas XII29% 0% 9% Sangat Baik Baik 62% Cukup

DIAGRAM NOMOR 10

Kelas X42% Ya Tidak 58% 29%

Kelas XIYa Tidak 71%

Kelas XII37% 63% Ya Tidak

4.3 Penjelasan No 1 Kelas X Penjelasan Diketahui bahwa sebagian besar siswa/i SMAK GS tidak pernah belajar diwaktu larut malam/begadang 26,66% dari keseluruhan siswa/i tidur 4-5 jam,68,88% untuk 6-7 jam, dan 4,44% untuk jam lainnya. XI Sama seperti kelas X, siswa/i kelas XII memiliki 0% untuk rata-rata untuk tidak begadang di malam hari,42,22% yang tidur hanya 4-5 jam,6-7 jam 44,44% dan untuk jam lain-lain 13,33%. XII Ada 6,66% yang tidur hanya sekitar 2-3 jam , 33,33%

4-5 jam, 33,33% 6-7 jam, dan 4,44% untuk lain-lain. 2 X 11,11% tidur siang dan 88,88% ,hampir sebagian seluruh siswa tidak tidur siang. XI XII 3 X 34,28% tidur siang dan 65,71 tidak tidur siang. 14,28 % tidur siang dan 85,71% tidak tidur siang. 11,11% merasa lebih segar ketika malam hari dan 88,88% tidak merasa segar ketika dimalam hari. XI XII 34,28% merasa segar jika malam dan 65,71 tidak. 14,28 % merasa jika malam akan lebih segar dan 85,71% tidak merasa segar. 4 X Hampir dari setengah dari siswa/i kelas X merasa lelah ketika dimalam hari yaitu 57,77% dan 42,22% tidak merasa lelah ketika malam. XI 68,57% merasa lelah ketika malam dan 31,42% tidak merasa lelah. XII 71,42% merasa lelah ketika malam dan 28,57% tidak merasa lelah ketika malam. 5 X 66,66% mengatakan bahwa tidur siang dapat mempengaruhi jam tidur dimalam hari dan 33,33% mengatakan jika tidur siang tidak mempengaruhi jam tidur ketika malam. XI 54,28% mengatakan dapat mempengaruhi dan 45,71% mengatakan tidak mempengaruhi. XII 62,85 mengatakan bahwa tidur siang berpengaruh untuk jam tidur ketika malam dan 37,14% mengatakan tidak mempengaruhi. 6 X 44,44% mengatakan bahwa mereka memiliki cukup waktu untuk beristirahat sedangkan 55,55% mengatakan tidak. XI 31,42% memiliki waktu yang cukup untuk beristirahat

sedangkan 68,57% tidak memiliki waktu yang cukup. XII Sedangkan untuk angkatan kelas XII hanya 28,57% yang mengatakan jika mereka memiliki waktu yang cukup untuk beristirahat sedangkan 71,42 yang menandakan hampir keseluruhan dari mereka semua tidak memiliki waktu yang cukup untuk istirahat. 7 X 51,11% siswa mengatakan jika mereka merasa segar dimalam hari maka mereka akan lebih bersemangat untuk kesekolah setiap paginya dan 48,88% mengatakan tidak bersemangat jika mereka merasa lebih segar dimalam hari. XI 57,14% mengatakan bersemangat jika mereka segar dimalam hari dan 42,85% mengatakan tidak. XII 65,71% mengatakan bersemangat dan 34,28 % tidak merasa lebih bersemangat jika mereka merasa segar dimalam hari. 8 X 86,66% menyatakan waktu istirahat mereka kurang dimalam hari maka mereka tidak merasa bersemangat ketika pagi,sedangkan 13,33% mengatakan mereka akan bersemangat di pagi hari jika memiliki waktu yang cukup untuk beristirahat ketika malam. XI 62,85% tidak bersemangat jika mereka tidak memiliki istirahat cukup ketika malam dan 37,14% merasa bersemangat. XII 62,85% mengatakan tidak bersemangat sedangkan 37,14% mengatakan akan bersemangat. 9 X Sebagian besar tidak ad yang mengatakan bahwa prestasi mereka sangat baik,akan tetapi 77,775 mengatakan prestasi mereka baik,disusul dengan 28,88 mengatakan jika prestasi mereka cukup, dan

tidak ada diantara mereka yang mengatakan jika prestasi mereka sangat buruk. XI Sedangkan kelas XI 11,42% mengatakan bahwa mereka memiliki prestasi yang sangat baik,51,42 mengatakan baik,31,42 mengatakan jika prestasi mereka cukup, dan tidak ada yang sangat buruk. XII 8,57% mengatakan jika mereka memiliki prestasi yang sangat baik,60%mengatakan baik,28,57% mengatakan jika prestasi mereka cukup, dan tidak ada yang mengatakan jika prestasi mereka sangat buruk. 10 X 57,77%mengatakan jika pola tidur mereka dapat mempengaruhi prestasi belajar disekolah sedangkan 42,22% mengatakan pola tidur tidak mempengaruhi prestasi belajar disekolah. XI 71,42% mengatakan jika pola tidur dapat mempengaruhi dan 28,57% mengatakan tidak. XII 62,85% mengatakan jika pola tidur mereka dapat mempengarahi prestasi belajar disekolah dan 37,14% mengatakan tidak mempengaruhi.

BAB V KESIMPULAN Sesuai data yang telah didapatkan kelompok kami. Kami menyimpulkan bahwa

Recommended

View more >