of 35 /35
PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK PEMESINAN KELAS XII

PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

  • Upload
    others

  • View
    33

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

PRODUK KREATIF DAN

KEWIRAUSAHAAN TEKNIK PEMESINAN

KELAS XII

Page 2: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

DAFTAR ISI

PRAKATA........................................................................................................... ii

DAFTAR ISI....................................................................................................... iv

GLOSARIUM.....................................................................................................vii

BAB I..................................................................................................................1

PERENCANAAN PRODUKSI MASSAL..............................................................1

Kompetensi Dasar........................................................................................1

Tujuan Pembelajaran...................................................................................1

A. Produksi Massal......................................................................................1

B. Ciri-Ciri Produksi Massal.......................................................................5

C. Kelebihan Dan Kekurangan Produksi Massal.....................................6

D. Perencanaan Produksi Massal..............................................................9

Rangkuman.................................................................................................22

Uji Kompetensi...........................................................................................22

BAB II...............................................................................................................27

KEBERHASILAN USAHA DAN PROSES PRODUKSI......................................27

Kompetensi Dasar......................................................................................27

Tujuan Pembelajaran.................................................................................27

A. Keberhasilan Usaha.............................................................................28

B. Indikator Keberhasilan Usaha............................................................30

C. PROSES PRODUKSI MASSAL................................................................33

Rangkuman.................................................................................................39

Uji Kompetensi...........................................................................................40

BAB III.............................................................................................................45

PERAKITAN PRODUKSI MASSAL...................................................................45

Kompetensi Dasar......................................................................................45

Tujuan Pembelajaran.................................................................................45

A. Dasar Perakitan....................................................................................46

B. Sistem Perakitan..................................................................................50

C. Rancangan Perakitan...........................................................................57

Rangkuman.................................................................................................64

Page 3: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

Uji Kompetensi...........................................................................................64

BAB IV.............................................................................................................69

PENGUJIAN DAN EVALUASI KESESUAIAN PRODUK....................................69

Kompetensi Dasar......................................................................................69

Tujuan Pembelajaran.................................................................................69

A. Mengenal Pengujian Produk...............................................................70

B. Standarisasi Produk.............................................................................76

C. EVALUASI KUALITAS PRODUK.............................................................80

Rangkuman.................................................................................................83

Uji Kompetensi...........................................................................................83

BAB V..............................................................................................................88

PAPARAN PRODUK/JASA................................................................................88

Kompetensi Dasar......................................................................................88

Tujuan Pembelajaran.................................................................................88

A. Mengenali Produk Barang/Jasa..........................................................89

B. Kualitas Produk Barang/Jasa..............................................................93

C. Klasifikasi Produk Barang/Jasa...........................................................96

Rangkuman...............................................................................................100

Uji Kompetensi.........................................................................................101

BAB VI...........................................................................................................105

MEDIA PROMOSI DAN PEMASARAN..........................................................105

Kompetensi Dasar....................................................................................105

Tujuan Pembelajaran...............................................................................105

A. Mengenal Media Promosi..................................................................105

B. Menentukan Media Promosi.............................................................111

C. Pemasaran...........................................................................................112

Rangkuman...............................................................................................119

Uji Kompetensi.........................................................................................119

BAB VII..........................................................................................................124

MENILAI PERKEMBANGAN USAHA.............................................................124

Kompetensi Dasar....................................................................................124

Tujuan Pembelajaran...............................................................................124

A. Siklus Hidup Usaha............................................................................124

B. Perkembangan Usaha........................................................................129

2

Page 4: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

C. Analisis Perkembangan Usaha.........................................................133

Rangkuman...............................................................................................140

Uji Kompetensi.........................................................................................141

BAB VIII.........................................................................................................145

LAPORAN KEUANGAN..................................................................................145

Kompetensi Dasar....................................................................................145

Tujuan Pembelajaran...............................................................................145

A. Dasar-dasar Laporan Keuangan.......................................................145

B. Komponen Laporan Keuangan.........................................................151

C. Menyusun Laporan Keuangan..........................................................152

Rangkuman...............................................................................................162

Uji Kompetensi.........................................................................................162

DAFTAR PUSTAKA........................................................................................167

BIODATA PENULIS........................................................................................172

3

Page 5: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

PRAKATA

Sungguh sebuah kebahagiaan dan rasa syukur yang mendalam bagi

penulis karena dapat menyelesaikan buku ini. Buku ini ditulis sebagai salah

satu sumber belajar peserta didik SMK/MAK kelas XII untuk memperlajari dan

memperdalam materi Teknik Pemesinan.

Pembelajaran abad 21 memiliki karakteristik atau prinsip-prinsip: 1)

pendekatan pembelajaran berpusat pada peserta didik; 2) peserta didik

dibelajarkan untuk mampu berkolaborasi; 3) materi pembelajaran dikaitkan

dengan permasalahan yang dihadapi dalam kehidupan sehari-hari,

pembelajaran harus memungkinkan peserta didik terhubung dengan kehidupan

sehari-hari mereka; dan 4) dalam upaya mempersiapkan peserta didik menjadi

warga negara yang bertanggung jawab.

Buku Produk Kreatif dan Kewirausahaan ini disusun berdasarkan

tuntutan paradigma pengajaran dan pembelajaran kurikulum 2013 dan dipakai

sebagai sumber belajar peserta didik karena isinya yang lengkap, padat

informasi, dan mudah dipahami.

Dalam buku ini dijelaskan teori dan praktek tentang Perencanaan

Produksi Massal, Penentuan Indikator Keberhasilan Produksi Massal, Produksi

Massa, Perakitan Produk Barang/Jasa, Pengujian Produk Barang/Jasa,

Pemeriksaan Kesesuaian Produk, Paparan Produk/Jasa, Media Promosi, Strategi

Pemasaran, Laporan Keuangan.

Sebagai latihan, peserta didik akan merencanakan produksi massal

walaupun masih dalam skala kecil, termasuk melakukan perakitan produk,

pemeriksaan dan pengujian produk barang/jasa, membuat media promosi,

melakukan pemasaran, dan membuat laporan keuangan.

Semoga buku Produk Kreatif dan Kewirausahaan Teknik Pemesinan

Kelas XII bermanfaat bagi peserta didik dan seluruh pembaca dalam

memperoleh pengetahuan dan keterampilan. Penulis menerima saran dan kritik

yang membangun. Selamat belajar. Semoga sukses!

Malang, Januari 2020

Penulis

4

Page 6: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

5

Page 7: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

BAB I

PERENCANAAN PRODUKSI MASSAL

Kompetensi Dasar

3.10 Menganalisis perencanaan produksi massal

4.10 Membuat perencanaan produksi massal

Tujuan Pembelajaran

1. Melalui literasi, peserta didik dapat memahami konsep produksi massal

dengan teliti.

2. Melalui literasi, peserta didik dapat menganalisis perencanaan produksi

massal dengan teliti.

3. Melalui unjuk kerja, peserta didik dapat membuat perencanaan

produksi massal.

4. Melalui unjuk kerja, peserta didik dapat membuat tahapan dalam

produksi massal.

Pernahkah kalian berpikir bagaimana barang-barang yang beredar di

pasaran bisa diproduksi? Kemajuan Teknologi Era Revolusi Industri 4.0

menjadikan permintaan suatu barang di kalangan masyarakat mengalami

peningkatan secara periodik. Hal ini menuntut para produsen barang harus

menyediakan barang dalam jumlah besar. Dapat dicontohkan untuk permintaan

kendaraan roda dua dan kendaraan roda empat. Guna memproduksi barang

dalam jumlah besar tentu harus melampui perencanaan yang matang serta

maksimal.

1

Page 8: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

A. Produksi Massal

Produksi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah proses

mengubah barang agar mempunyai kegunaan untuk memenuhi kebutuhan

manusia. Jadi produksi barang merupakan segala kegiatan untuk

menciptakan atau menambah guna atas suatu benda yang ditunjukkan

untuk memuaskan orang lain melalui pertukaran. Produksi massal adalah

sistem produksi dalam jumlah besar dari produk yang standar, termasuk

dan terutama pada lini perakitan. Produksi massal bisa diterapkan untuk

berbagai jenis produk, dari cairan dan partikel-partikel ditangani dalam

jumlah besar (seperti makanan, bahan bakar, bahan kimia, dan tambang

mineral), sampai bagian-bagian padat yang kecil-kecil (seperti

pengencang) ke perakitan bagian-bagian kecil tersebut (seperti peralatan

rumah tangga dan mobil). Hal ini berlaku juga untuk produk kerajinan,

perumahan, dan lain sebagainya.

Gambar produksi massal mobil roda empat menggunakan mesin khusus

(Sumber: Nikkei 2019)

Tujuan dari produksi adalah untuk menghasilkan suatu barang,

menambah serta meningkatkan nilai guna barang yang sudah ada,

memperoleh tambahan penghasilan serta untuk memenuhi semua. Hasil

dari suatu produk itulah yang didistribusikan dan dikonsumsi masyarakat

secara luas.

Kata massal dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) adalah

melibatkan kehadiran orang banyak, dengan demikian produksi massal

2

Page 9: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

dapat diartikan sebagai produksi yang dibuat dalam jumlah besar yang

bermanfaat untuk banyak orang dalam masyarakat secara luas. Perakitan

produk dalam jumlah besar termasuk ke dalam produksi massal. Dengan

adanya tuntutan masyarakat terhadap kebutuhan suatu barang membuat

para produsen berusaha secepatnya memenuhi kebutuhan konsumen

dengan melakukan produksi barang secara besar-besaran, agar membuat

biaya produksi menjadi semakin rendah.

Produksi massal HP Samsung

(Sumber: Peter 2019)

Produksi massal merupakan suatu kegiatan memproduksi barang

dalam jumlah yang besar dengan ditentukan terlebih dahulu standar

spesifikasinya. Dalam produk yang dihasilkan dari produksi massal dapat

memiliki ciri khas; model, bentuk dan rasa yang tidak mudah mengalami

perubahan serta banyak digunakan di masyarakat. Sedangkan yang

dimaksud dengan repetitive process ialah proses produksi massal dan

memproduksi produk-produk tertentu dalam jumlah besar dengan

mengikuti serangkaian perancangan yang sama dengan produk

sebelumnya, contohnya: sepeda, motor, mobil, dan elektronik.

Ciri dalam produksi massal, yakni tidak harus ada negosiasi antara

produsen dengan calon konsumen dalam pengerjaan barang. Produksi

massal sebelumnya terjadi sewaktu pihak dunia usaha maupun dunia

industri melakukan survei pasar dalam menentukan masalah harga.

Apabila harga yang akan ditentukan mahal, barang tersebut dapat kalah

bersaing dengan barang yang setipe milik dunia usaha maupun dunia

industri yang lainnya. Maka dari itu, dapat disimpulkan bahwa kegiatan

3

Page 10: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

produksi massal merupakan kegiatan-kegiatan sesingkat mungkin dan

biaya rendah serta dengan jumlah besar.

Proses produksi dikelompokkan menjadi beberapa jenis, antara lain;

1. Jenis produksi berdasarkan wujud proses produksi.

Kegiatan dari segi wujud proses produksinya, proses produksi

dapat dibedakan menjadi beberapa jenis, yaitu:

a. Produksi kimiawi

b. Produksi perubahan bentuk

c. Produksi assembling (penggabungan)

d. Produksi transportasi

e. Produksi penciptaan jasa administrasi

2. Jenis produksi berdasarkan arus proses produksi.

Kegiatan proses produksi apabila ditinjau dari segi arus proses

produksinya dapat dibedakan menjadi (tiga) jenis;

a. Produksi terus-menerus.

b. Produksi terputus-putus

c. Produksi campuran

3. Jenis Produksi berdasarkan penyelesaian dalam proses produksi.

Pengelompokkan proses produksi untuk mengadakan kualitas

dari proses produksi di dalam perusahaan yang bersangkutan. Pada

umumnya, proses produksi dapat dibagi ke dalam beberapa jenis

berikut;

a. Proses produksi tipe A, tahap proses produksi yang dilaksanakan

dalam perusahaan dapat diperiksa secara mudah.

b. Proses produksi tipe B, penyelesaian produksi dalam perusahaan

bersangkutan akan terdapat beberapa ketergantungan dari

masing-masing tahap proses produksi.

c. Proses produksi tipe C, penyelesaian produksinya termasuk dalam

kategori proses produksi yang melaksanakan proses

penggabungan.

d. Proses produksi tipe D, proses produksi yang dilaksanakan dengan

menggunakan mesin dan peralatan produksi otomatis.

e. Proses Produksi tipe E, merupakan proses produksi dari

perusahaan-perusahaan dagang dan jasa.

4

Page 11: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

4. Jenis proses produksi berdasarkan bahan mentahnya.

a. Proses analytic; merupakan suatu bentuk proses produksi yang

menciptakan beberapa barang dari suatu jenis bahan mentah atau

input.

b. Proses synthetic; merupakan penggabungan beberapa input atau

bahan mentah menjadi satu barang lain. Karet, kulit, benang dan

perekat merupakan bahan penting yang harud disediakan guna

mewujudkan barang lain.

Operasi dan produksi yang berusaha mewujudkan barang dalam

keterangan secara efisien, mencapai produktivitas tinggi dan mampu

menciptakan barang yang bermutu, mempunyai tujuan:

a. Meningkatkan efisiensi; efisiensi merupakan dan bahan baku

dengan output atau produk.

b. Meningkatkan produktivitas; ukuran terinci mengenai data

perubahan dalam produktivitas mengenai perubahan dari waktu ke

waktu.

c. Meningkatkan kualitas; peningkatan kualitas menjadi salah satu

alasan yang membuat konsumen membeli barang suatu

perusahaan.

B. Ciri-Ciri Produksi Massal

Sumber daya alam yang tersedia digabungkan dengan sumber daya

manusia dengan keahlian dan ketrampilan terlatih, merupakan dorongan

bagi banyak dunia usaha maupun dunia industri dapat menerapkan proses

produksi massal. Ciri-ciri dari produksi massal sebagai berikut:

1. Dunia usaha maupun dunia industri mampu menghasilkan produk

dengan biaya rendah dan jumlah besar.

2. Mampu menguasai pasar dalam tujuan produksi.

3. Produk banyak dijual di pasar bebas.

5

Page 12: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

4. Produk hampir terbuat sama dan tidak ada variasi produk

5. Persediaan pemenuhan permintaan pada masa tunggu dalam

memroduksi produk massal harus terpenuhi.

Apabila terjadi kelebihan produk atau disebut dengan over

production, dunia usaha maupun dunia industri mengambil tindakan

melakukan discount atau suatu promosi produk besar-besaran, selain itu

juga melakukan kuis berhadiah. Hal tersebut dilakukan supaya produk

massal dapat diserap oleh pasar yang ada di Indonesia. Masalah di sebuah

dunia usaha maupun dunia industri, ketika tantangan dalam menjalankan

proses menambah jumlah produksi harus membuat stabilitas tetap stabil.

Sifat-sifat dari produksi massal, adalah:

1. Produk yang dihasilkan dalam jumlah yang besar

Pembuatan produk barang/jasa dilakukan secara terus-menerus

dan berurutan, sehingga menjadikan jumlahnya besar. Pola ini tidak

berubah dalam kurun waktu tertentu, bahkan bisa selamanya.

2. Sistem produksi disesuaikan pada urutan

Proses pengerjaan produk diawali dari bahan baku hingga bahan

jadi, dibuat secara berurutan dan disesuaikan dengan pola urutan.

Sesuai dengan sifat ini, produksi massal dari suatu produk dibuat maju.

3. Tidak membutuhkan tenaga kerja yang banyak

Produksi yang secara terus-menerus, berurutan, dan sama, akan

lebih efektif ketika dikerjakan dengan mesin. Ketika dikerjakan tenaga

manusia, hasilnya tidak akan maksimal. Sehingga kebutuhan tenaga

kerja tidak begitu banyak.

4. Persediaan bahan produk lebih sedikit

Produk yang dipasarkan sesuai sistem produksi massal, biasanya

persediaan bahan produk lebih sedikit. Hal ini dikarenakan tidak ada

stok bahan tak terpakai hanya karena kesalahan penghitungan.

Kalkulasi kebutuhan bahan lebih jelas dan terukur.

5. Bahan-bahan dipindah menggunakan mesin

Produksi massal membutuhkan pembuatan barang yang lebih

cepat, agar pasokan kepada target pasar lebih maksimal. Pemindahan

bahan ke mesin pengolah harus menggunakan alat atau mesin khusus,

agar lebih efisien.

6

Page 13: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

6. Mesin pembuat produk lebih bersifat khusus

Proses pembuatan produk didominasi oleh tenaga mesin,

sehingga tenaga kerja mesin yang dibutuhkan harus bersifat khusus.

C. Kelebihan Dan Kekurangan Produksi Massal

Produksi massal merupakan sebuah metode memproduksi dengan

biaya rendah dalam jumlah besar, sehingga kualitas dapat terus meningkat

serta dipertahankan. Kelebihan dalam melakukan produksi massal, antara

lain sebagai berikut:

1. Efisiensi waktu secara ekonomi, produksi massal setiap pekerja

melakukan hal yang sama menggunakan peralatan sama untuk proses

produksi yang terus berjalan. Hal ini disebabkan mesin-mesin harus

bekerja dengan cepat, karena umumnya produksi massal. Para

produsen mampu membuat produksi menjadi lebih singkat dengan

cara membuat pekerja tidak perlu membutuhkan waktu dalam

menyiapkan perlengkapan serta bahan-bahan yang dibutuhkan dalam

produksi.

2. Hemat biaya produksi, disebabkan produsen memproduksi barang

dalam jumlah besar. Dunia usaha maupun dunia industri mendapat

potongan harga biasanya membeli bahan baku dalam jumlah yang

besar. Produksi massal biasanya menggunakan mesin-mesin yang

canggih, sehingga mampu mengurangi biaya untuk tenaga kerja, hal

ini disebabkan tidak membutuhkan tenaga kerja banyak. Ini sangat

penting bagi produsen makanan kecil dan besar agar menghemat

pengeluaran yang tidak diperlukan

3. Kecilnya keakuratan kesalahan dan keakuratan tinggi, disebabkan

pengerjaan produksi dilakukan oleh mesin-mesin yang modern,

sehingga lebih akurat, efisien dan optimal menyebabkan tingkat risiko

kesalahan manusia dalam memproduksi barang dapat diminimalkan.

4. Mempercepat tingkat produksi. Pengerjaan produksi dengan

menggunakan mesin-mesin yang modern secara otomatis menjadikan

barang menjadi lebih cepat dipasarkan. Hal ini dilakukan karena

tingkat produktivitas barang semakin cepat dan banyak.

7

Page 14: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

5. Proses berkreasi, yaitu memberikan variasi terhadap suatu produk

dengan menambah nilai dari barang tersebut. Pengubahan nilai dari

suatu produk tersebut dapat menghasilkan nilai kreasi dalm bentuk

variasi dalam memproduksi massal diatu produk tertentu

6. Perlunya komitmen yang tinggi dalam berusaha, artinya terhadap

penggunaan waktu dan usaha yang diberikan, semakin besar fokus

dan perhatian yang diberikan dalam usaha maka akan mendukung

proses produksi massal yang akan membuat keberhasilan dalam

memproduksi barang.

Produksi massal memiliki kekurangan. Hal-hal yang menjadikan

kekurangan dalam produksi massal antara lain:

1. Kekakuan dalam melakukan produksi. Pengerjaan produksi dikerjakan

oleh mesin, segala kegiatan produksi akan terpengaruh apabila terjadi

kesalahan dalam pengerjaan desain proses produksi. Sistem tersebut

akan tergangu apabila desain telah memasuki lini produksi, sehingga

pengubahan terhadap desain produksangat sulit dilakukan.

2. Produk yang kurang bervariasi. Masalah tersebut timbul disebabkan

adanya kesamaan produk yang akan menyulitkan produsen dalam

memperkenalkan varian produk yang berbeda agar memenuhi

kebutuhan konsumen.

3. Jaminan yang tidak mendukung. Artinya tidak adanya jaminan sebuah

produk akan laris manis di pasaran, hal ini dikarenakan dunia usaha

maupun dunia industri harus tetap memperhatikan permintaan pasar

terhadap suatu produk tertentu.

8

Page 15: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

Produk massal kerajinan (produk Kreatif)

(Sumber: Ebed De Rosary 2018)

Assembly line (proses perakitan) adalah salah satu cara yang

digunakan banyak perusahaan dalam memproduksi massal. Proses

assembly line memecah manufaktur menjadi beberapa tahapan. Tahapan

assembly line diurutkan berdasarkan ketentuan atau desain produksi yang

dibuat oleh perusahaan. Penggunaan metode ini dapat mengurangi biaya

personel seperti gaji, asuransi, dan biaya personel lainnya.

Penggunaan robot untuk produksi mobil VW

(Sumber Ama Farah 2015)

9

Page 16: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

Penggunaan teknologi dalam produksi secara massal memberikan

dampak positif bagi perusahaan manufaktur. Semakin canggih teknologi

yang dipakai, semakin banyak keuntungan yang diperoleh. Teknologi di era

revolusi indusri 4.0 seperti robotic di bidang industri dan Artificial

Intelligent (AI) tidak lagi membutuhkan campur tangan manusia dalam

menjalankan tugasnya.

D. Perencanaan Produksi Massal

Keuntungan yang besar dengan biaya yang minimal tentu sangat

diinginkan dalam setiap usaha. Produksi massal yang dipilih oleh suatu

dunia usaha maupun dunia industri selalu menunjukkan untuk memperoleh

keuntungan besar. Dalam dunia usaha maupun dunia industri

mengharapkan banyak keuntungan dalam mengembangkan usahanya.

Berdasarkan dengan perolehan keuntungan usaha, maka dunia usaha

maupun dunia industri dapat memperhitungkan persiapan segala

sesuatunya dengan benar. Perlu pertimbangan secara matang dalam tahap

proses produksi dari perencanaan hingga tahap akhir.

Perencanaan produksi merupakan proses menciptakan ide

produk dan menindaklanjuti sampai produk diperkenalkan ke pasar. Selain

itu, dunia usaha maupun dunia industri harus memiliki strategi cadangan

apabila produk gagal dalam pemasarannya. Dalam ekstensi produk atau

perbaikan, distribusi, perubahan harga dan promosi. Kesuksesan suatu

dunia usaha maupun dunia industri tergantung mencukupi kebutuhan

pelanggan, kemudian dapat menciptakan produk yang dapat memenuhi

kebutuhan dengan biaya yang rendah.

Metode pengembangan produk berdasarkan permintaan serta

spesifikasi produk oleh konsumen adalah metode dengan berbasis

konsumen kemungkinan produk tersebut tidak diterima oleh konsumen

menjadi lebih kecil. Dari sudut pandang investor pada dunia usaha maupun

dunia industri yang berorientasi laba usaha dalam pengembangan produk

dapat diartikan mengalami kesuksesan apabila produk dapat diproduksi

dan dijual dengan menghasilkan laba, akan tetapi laba sulit untuk dinilai

secara cepat dan langsung.

Perencanaan produksi dapat didefinisikan sebagai proses dalam

memproduksi barang-barang pada suatu periode tertentu disesuaikan

10

Page 17: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

dengan yang sudah dijadwalkan melalui pengeloaan organisasi dalam

sumber daya, seperti tenaga kerja, bahan baku, mesin dan peralatan

lainnya. Manfaat perencanaan produksi, antara lain untuk mengarahkan

seluruh aktivitas rutin tenaga kerja selama masa produksi berjalan. Adapun

hasil dari perencanaan produksi adalah sebuah rencana produksi yang

merupakan faktor bagi keberlangsungan suatu dunia usaha maupun dunia

industri.

Tanpa rencana produksi yang baik, tujuan dunia usaha maupun

dunia industri tidak akan dapat dicapai dengan efektif dan efisien,

sehingga faktor-faktor produksi yang ada akan dipergunakan tidak lagi

efisien. Perencanaan suatu produk baik yang baru atau yang sudah ada

merupakan bagian yang sangat besar dari semua kegiatan Teknik yang

telah ada. Perencanaan produk, pengembangan, penyempurnaan produk

dan selanjutnya pembuatan serta pendistribusian produk. Diantara fungsi-

fungsi satu dengan yang lain, sehingga suatu fungsi komponen

mennetukan fungsi komponen lainnya.

Perencanaan produksi berkaitan dengan aktivitas untuk

menetapkan kemmapuan semua sumber daya dunia usaha maupun dunia

industri yang digunakan guna menjalankan kemampuan produksi agar

berjalan sesuai dengan rencana. Perkembangan yang pesat dalam kegiatan

produksi massal dalam suatu dunia usaha maupun dunia industri

tergantung kemampuan produksi agar berjalan sesuai dengan rencana.

Kegiatan produksi massal dalam suatu dunia usaha maupun dunia industri

tergantung kemampuan untuk mengidentifikasikan kebutuhan pelanggan,

dan kemudian menciptakan produk yang dapat memenuhi kebutuhan

tersebut dengan biaya minimal. Hal ini tanggung jawab dalam setiap

bagian dunia usaha maupun dunia industri.

Perencanaan produksi merupakan salah satu hal yang penting

dalam manajemen dunia usaha maupun dunia industri, dengan melakukan

perencanaan yang tepat pada proses produksi, maka dapat menimbulkan

efisiensi yang tinggi dan mampu meningkatkan pendapatan dunia usaha

maupun dunia industri. Sebaliknya apabila dunia usaha maupun dunia

industri tidak mampu melakukan perencanaan produksi dengan baik akan

menimbulkan suatu keterlambatan pemasukan dan biaya yang harus

dikeluarkan menjadi tinggi.

Dalam perencanaan produksi sebaiknya dilakukan berdasarkan hasil

analisa dari permintaan konsumen terhadap produk yang dipasarkan. Hal

11

Page 18: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

itu menghindari terjadinya kesejangan antara produk yang diminta di pasar

dengan produk yang diproduksi oleh dunia usaha maupun dunia industri.

Sehingga perlu melakukan tindakan untuk mensinkronisasi antara

perencanaan produksi dengan rencana penjualan yang berdasarkan

marketing forecast. Dari marketing forecast tersebut dapat dilakukan

proses perhitungan kebutuhan bahan, kapasitas produksi yang dibutuhkan

dan hal pendukung lainnya yang diperlukan dalam perencanaan produksi

agar kualitasnya terjamin dan tepat.

Produksi massal, memiliki tujuan dan perencanaan produksi, antara

lain sebagai berikut:

1. Meminimalkan dan memaksimalkan biaya untuk keuntungan

Tujuan dalam perencanaan di produksi massal, yakni

meminimalkan dan memaksimalkan biaya untuk memperoleh

keuntungan. Manfaat membuat perencanaan produk, maka akan

dimaksimalkan segala sesuatu yang dibutuhkan dalam proses

produksi, misalnya penyediaan bahan baku, tenaga kerja, dan lain

sebagainya. Apabila mampu menekan biaya produsi, maka mampu

diharapkan adanya keuntungan yang didapat akan semakin besar.

Penekanan biaya produksi bukan mengurangi kualitas produk,

disebabkan dalam proses produksi massal kualitas produk sudah ada

standarisasinya.

2. Memaksimalkan produk untuk kepuasan pelanggan

Tingkat kepuasan suatu produk merupakan tujuan dari

perencanaan produksi. Semakin besar tingkat kepuasan pelanggan

pada suatu produk, maka akan semakin mudah bagi perpustakaan

dalam mendapatkan keuntungan. Namun sebaliknya, tingkat kepuasan

pelanggan menurun terhadap sebuah produk, maka akan semakin sulit

bagi dunia usaha maupun dunia industri dalam mendapatkan

keuntungan dari suatu produk. Pelanggan hanya akan beralih dengan

menggunakan produk yang sama sesuai dengan kualitas yang lebih

memuaskan.

Salah satu cara dunia usaha maupun dunia industri dalam

meningkatkan kepuasan terhadap pelanggan, yakni dengan melakukan

inovasi yang sesuai dengan permintaan pelanggan pada suatu produk.

Akan tetapi, sebaliknya, apabila inovasi dilakukan tanpa

mempertimbangkan kepuasan konsumen, maka akan terjadi

penurunan permintaan konsumen, maka produk itu akan ditinggalkan.

12

Page 19: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

3. Meminimalkan terjadinya perubahan dalam nilai produksi

Perencanaan produksi akan meminimalkan resiko kehilangan

nilai produksi suatu produk, misalnya persediaan bahan baku di

sebuah Gudang yang harus diproduksi sesuai dengan jadwal waktu

yang telah ditentukan. Apabila proses produksi terjadi dalam waktu

yang cukup lama, maka bahan baku yang disimpan digudang akan

mengalami kerusakan apabila tidak terpakai lagi. Meskipun bahan

baku tidak dapat terpakai, akan tetapi kualitasnya dapat menurun.

Oleh sebab itu, sebaiknya prodksi mampu dilakukan dalam waktu yang

telah ditentukan disebabkan proses produksi akan meminimalkan

berubahnya bahan baku.

4. Meminimalkan adanya perubahan tenaga kerja

Perencanaan produksi yang baik akan menentukan banyak

tenaga kerja yang harus digunakan untuk menghasilkan suatu produk.

Dengan perencanaan yang berkaitan pada tenaga kerja tersebut, biaya

tenaga kerja dapat diminimalkan. Biaya produksi harus diminimalkan

untuk menyiasati harga bahan baku yang mahal serta menghindari

kenaikan harga jual.

5. Memaksimalkan perlengkapan sarana dan prsarana inventaris pabrik

Adanya suatu perencanaan produk yang strategis mampu

melakukan penggunaan perlengkapan yang terdapat dalam pabrik

dapat dimaksimalkan. Selain itu, perencanaan dalam proses produksi

dapat digunakan untuk meminimalkan biaya penggunaan dan

inventaris yang lain guna mejalankan proses produksi sampai barang

tersebut terjual.

Perencanaan produk memiliki fungsi dari perencanaan produksi,

antara lain sebagai berikut:

1. Menjamin rencana produksi dan penjualan barang

Perencanaan produksi dapat memudahkan menjamin rencana

penjualan produk kepada konsumen dengan rencana yang tepat.

Rencana produksi yang tepat ialah rencana yang berhubungan dengan

kebutuhan konsumen yang beredar dipasar sekaligus mengetahui

selera mereka dalam penjualan akan dimaksimalkan berdasarkan

jumlah produk yang dihasilkan dalam dunia usaha maupun dunia

industri.

13

Page 20: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

2. Mengukur kapasitas produksi terhadap rencana produksi yang

konsisten

Dunia usaha maupun dunia industri yang mampu melakukan

perencanaan produksi ialah dunia usaha maupun dunia industri yang

dapat memproduksi barang serupa dalam inovatif dari waktu yang

berkesinambungan. Karena proses produksi barang diharuskan dunia

usaha maupun dunia industri berjalan dengan konsisten, maka dunia

usaha maupun dunia industri diharuskan mengukur besar kemmapuan

dunia usaha maupun dunia industri dalam memennuhi kebutuhan

pasar. Pada umumnya, konsumen yang tidak mau tahu tentang

kebutuhan dunia usaha maupun dunia industri, dalam pasar itupun

hanya menginginkan barang yang dibutuhkannya tersedia ketika

mereka membutuhkan. Maka dari itu, dunia usaha maupun dunia

industri harus mampu mengukur produktivitas dalam produknya jika

terpenuhi dipasar.

3. Dapat memonitor hasil produksi

Hasil monitoring bertujuan untuk memudahkan dunia usaha

maupun dunia industri dalam memonitor hasil produksinya secara

akurat. Hasil monitoring digunakan sebagai acuan guna membuat

penyesuaian atau revisi produksi agar berjalan lebih baik. Hal tersebut

dilakukan, karena sangat membantu dunia usaha maupun dunia

industri guna mengawasi hasil produk dari waktu ke waktu, apabila

produk yang telah dihasilkan kurang baik, maka dunia usaha maupun

dunia industri perlu melakukan suatu penelitian tentang penyebab

suatu produksi yang tidak sesuai harapan. Monitoring dilakukan secara

terus-menerus agar konsumen tidak berpaling pada produk dunia

usaha maupun dunia industri-dunia usaha maupun dunia industri

besar.

4. Perencanaan produksi memiliki beberapa unsur

Unsur dalam perencanaan produksi yang terdapat pemikiran

yang rasional, perkiraan, perhitungan ataupun beberapa hal untuk

pencapaian tujuan yang telah diharapkan di masa mendatang. Adapun

unsur-unsur dalam perncanaan produksi, antara lain sebagai berikut:

a. Tujuan Produksi

Merupakan kegiatan untuk pemenuhan kebutuhan

masyarakat serta memperoleh keuntungan dari kegiatan tersebut,

yakni memenuhi kebutuhan masyarakat dan memperoleh

keuntungan. Misalnya, sebuah dunia usaha maupun dunia industri

14

Page 21: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

akan membuat suatu produk, maka bahan baku yang digunakan

akan sesuai. Dengan dapat dikomunikasikan setiap dunia usaha

maupun dunia industri yang berkaitan dengan pembuatan produk.

Dalam menentukan berapa besar bahan baku yang mampu

digunakan, dunia usaha maupun dunia industri akan mennetukan

banyaknya bahan baku yang akan digunakan. Dunia usaha

maupun dunia industri akan menentukan guna produk tersebut

dapat dilakukan produksi. Apabila bahan baku yang tersedia cukup

banyak serta tujuan produksi diketahui, maka dunia usaha maupun

dunia industri membuat suatu perencanaan produk dalam

kebutuhan pasar. Kualitas produk harus dapat diperhatikan apabila

tujuan produksi untuk memenuhi kebutuhan konsumen.

Perencanaan produksi dilakukan dengan baik, maka kualitas

produk diperhatikan apabila tujuan produksi memenuhi selera

konsumen. Jika perencanaan produksi dilakukan dnegan baik,

maka kualitas produk akan baik.

b. Standar dan pengukuran produksi

Perencanaan produksi dilakukan untuk pengukuran dan

standar produksi, artinya perencanaan produksi bukan hanya

dilakukan atas tujuan, tetapi mengukur kemampuan konsumen

dalam menyerap produk tersebut. Dalam kapasitas pasar

perencanaan produksi tidak mengukur kemampuan konsumen

pada barang tertentu, disebabkan menyebabkan penimbunan

barang. Misalnya, apabila suatu dunia usaha maupun dunia

industri memproduksi sebuah barang melampaui jumlah

produksinya dan mengurangi pendapatan dunia usaha maupun

dunia industri. Disebabkan produksi sebaiknya merencanakan

dalam mempertimbangkan standar dan kemamapuan konsumen

yang ada dipasar. Kesimpulannya konsumen dapat menghabiskan

produk dalam jangka waktu tertentu berapa besar kemampuan

konsumen untuk membeli produk serta banyaknya kebutuhan

pasar yang akan diproduksi. Kemudian, bagi dunia usaha maupun

dunia industri harus mempertimbangkan berapa besar dunia

usaha maupun dunia industri untuk berproduksi sesuai kebutuhan

pasar.

c. Perencanaan merupakan fakta objektif

15

Page 22: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

Perencanaan produksi memiliki pemikiran yang cukup

rasional dengan perancanaan produksi berdasarkan yang ada

dipasaran. Hal tersebut digunakan untuk mengurangi pemborosan

bahan baku sekaligus biaya tenaga kerja.

d. Pengukuran perkembangan dunia usaha maupun dunia industri

Pengukuran dalam perencanaan membutuhkan perkiraan

agar tidak menimbulkan kerugian pada dunia usaha maupun dunia

industri. Seharusnya sudah ada gambaran mengenai bagaimana

dunia usaha maupun dunia industri harus dapat membuat produk,

merencanakan bahan baku yang akan digunakan ketika proses

produksi tersalurkan hingga konsumen.

e. Pelaksanaan tahap awal produksi

Langkah awal bagi dunia usaha maupun dunia industri

dalam menghasilkan barang yang dibutuhkan oleh konsumen ialah

tahap perencanaan. Ketika produksi sudah masuk tahap proses,

maka harus dilakukan suatu pengawasan terhadap sumber daya

alam atau bisa disebut dengan sumber bahan baku dan sumber

daya manusia. Misalnya pemeriksaan bahan baku yang terdapat

dari dalam gudang dan tenaga kerja yang ada pada proses

produksi. Jika bahan yang digunakan berlebihan, makalebih baik

dikurangi dan disesuaikan dengan kebutuhan. Tenaga kerja yang

digunakan, jika saat proses produksi terlalu banyak harus

dikurangi dan jika kekurangan tenaga kerja wajib ditambah tenaga

kerja untuk menghasilkan kualitas produk yang baik.

5. Jenis-jenis Perencanaan Produksi

Perencanaan produksi yang terdapat dalam suatu dunia usaha-

dunia industri dapat dibedakan menurut jangka waktu yang tercakup

sebagai berikut:

a. Perencanaan jangka panjang adalah penentuan tingkat kegiatan

produksi lebih dari pada satu tahun, dan biasanya sampai dengan

lima tahun mendatang, dengan tujuan untuk mengatur

pertambahan kapasitas peralatan atau mesin-mesin, ekspansi

pabrik dan pengembangan produk (product development).

Perencanaan dalam mengatur penambahan peralatan,

16

Page 23: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

pengembangan produk, dan penjualan selanjutnya dalam

pengembangan penerimaan finasial.

b. Perencanaan jangka menengah adalah perencanaan yang dibuat

untuk kegiatan produksi yang dilakukan selam 2 sampai 3 tahun

mendatang. Perencanaan mengenai besar kebutuhan kapasitas,

dan berapa banyak kebutuhan bahan baku atau material yang

dibutuhkan dalam proses produksi. Perencanaan ini juga ada

penjadwalan induk produksi sekaligus guna distribusi produk juga

di analisis dalam perencanaan guna mencapai keberhasilan dalam

jangka menengah.

c. Perencanaan jangka pendek adalah penentuan kegiatan produksi

yang akan dilakukan dalam jangka satu tahun mendatang.

Perencanaan jangka pendek berhubungan dengan pengaturan

operasi produksi, maka bisa disebut dengan perencanaan

operasional.

Berdasarkan keterangan pembagian diatas, perencanaan

produksi mempersiapkan tenaga kerja atau buruh, bahan-bahan,

mesin-mesin dan peralatan lain pada waktu yang diperlukan.

Perencanaan Produksi harus menentukan jumlah dan jenis kualitas dari

produk yang akan diproduksi. Perencanaan produksi harus dapat

mengkoordinasi kegiatan produksi dengan mengkoordinir bagian-

bagian yang mempunyai hubungan langsung ataupun kegiatan

produksi. Dalam perencanaan produksi ini, kita dapat menyusun suatu

rencana produksi yang dapat dilaksanakan dengan menggunakan

biaya serendah mungkin. Syarat-syarat suatu rencana produksi yang

baik adalah harus disesuaikan dengan tujuan objektivitas dunia usaha-

dunia industri yang dinyatakan dengan jelas, serta rencana harus

sederhana dan dimengerti dalam pelaksanaan.

6. Faktor-faktor yang berpengaruh dalam perencanaan produksi.Perencanaan produksi dalam pelaksanaan kegiatannya

memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi kegiatan proses

kegiatan selanjutnya. Secara garis besar yang mempengaruhi faktor-

faktor perencanaan produksi, antara lain sebagai berikut:a. Faktor Internal, merupakan faktor yang berada di dalam suatu

dunia usaha-dunia industri, antara lain:1) Produktivitas tenaga kerja

17

Page 24: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

2) Kemampuan pengadaan dan penyediaan3) Kapasitas mesin dan perlatan

b. Faktor Eksternal, merupakan faktor dari luar dunia usaha-dunia

industri yang berada di luar kekuasaan pimpinan perushaan,

antara lain:

1) Kebijakan pemerintah2) Inflasi3) Bencana alam

Beberapa faktor lain yang perlu diperhatikan dalam

perencanaan produksi, yakni sifat proses produksi, jenis dan ilmu dari

barang yang diproduksi, dan sifat dari barang yang diproduksi.

7. Langkah-langkah Perencanaan ProduksiBerikut ini langkah-langkah dalam perencanaan produksi

massal, antara lain:a. Routing merupakan penetapan dan menentukan urutan-urutan

proses produksi yang bahan mentah sampai menjadi suatu produk

akhir. Menentukan urutan-urutannya, harus sudah termasuk

penyusunan alat-alat yang akan dipergunakan. Routing perbaikan

yang digunakan:1) Kuantitas dan kualitas produk2) Sumber daya manusia, mesin bahan yang akan digunakan3) Jenis, jumlah dan urutan operasi manufaktur dan4) Tempat produksi

Jadi, Routing merupakan langkah penting dalam

perencanaan produksi dan kontrol. Routing memberikan metode

yang sangat sistematis untuk mengubah bahan mentah menjadi

barang jadi. Hal yang menyebabkan pemanfaatan optimal sumber

daya, yaitu manusia, mesin, bahan dan lain sebagainya. Ini

memastikan akan menghemat waktu dan ruang, sehingga

pekerjaan menjadi lebih mudah bagi insinyur produksi dan mandor

yang memiliki pengaruh yang besar dalam desain bangunan

dalam pabrik dan mesin yang terpasang. Perencanaan produksi

dimulai dengan routing dalam produksi.

b. Scheduling, yaitu tahap menetapkan jadwal kegiatan operasi

proses produksi yang disinergikan sebagai suatu kesatuan. Dari

scheduling, nantinya akan dapat diketahui dan diawasi

penggunaan dalam waktu pemrosesan produksi sesuai dengan

urutannya. Penjadwalan merupakan langkah kedua dalam

perencanaan produksi dan kontrol.

18

Page 25: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

1) Memperbaiki jumlah pekerjaan yang harus dilakukan2) Mengatur operasi manufaktur yang berbeda dalam urutan

prioritas3) Memperbaiki memulai dan menyelesaikan tanggal dan waktu,

untuk setiap operasi.

Penjadwalan membantu untuk memanfaatkan secara

optimal waktu. Bagian dari pekerjaan dimulai dan selesai pada

waktu yang telah ditentukan sebelumnya. Pekerjaan diselesaikan

secara sistematis dan dalam waktu yang bisa dikoordinasi dalam

perencanaan produksi. Penjadwalan merupakan langkah penting

dalam perencanaan produksi dan kontrol. Hal ini penting dalam

sebuah pabrik, di mana banyak produk yang sama.

c. Dispatching merupakan menetapkan dan menentukan proses

pemberian perintah untuk mulai melaksanakan operasi proses

produksi yang sudah direncanakan di dalam routing dan

scheduling. Dispatching memulai produksi dan memberikan

kewenangan yang diperlukan untuk memulai pekerjaan

berdasarkan rute.

Dispatching meliputi:

1) Perihal bahan, alat perlengkapan, dan lain sebagainya, yang

diperlukan untuk produksi sebenarnya.

2) Perihal perintah, instruksi, gambar, dan lainnya untuk memulai

pekerjaan

3) Memelihara catatan yang tepat dari awal dan menyelesaikan

setiap pekerjaan tepat waktu.

4) Berpindah pekerjaan dari proses lainnya sesuai jadwal.

5) Memulai prosedur kontrol

6) Mencatat waktu mesin

7) Tindakan lanjutan

Tindak lanjut atau expediting adalah langkah dalam

perencanaan produksi dan kontrol sebagai pengendali. Hal ini

berkaitan dengan evaluasi hasil. Tindak lanjut menemukan dan

menghilangkan cacat, penundaan, keterbatasan, kemacetan,

lubang dan lainnya dalam proses produksi. Ini mengukur kinerja

aktual dan membandingkannya dengan kinerja yang diharapkan.

Catatan kerja yang tepat dalam penundaan dan kemacetan.

Catatn tersebut mengontrol produksi. Tindak lanjut diperlukan

19

Page 26: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

ketika routing yang tepat dalam penjadwalan, Produksi dapat

terganggu disebabkan breakdowns mesin, kegagalan listrik,

kekurangan bahan, pemogokan, absensi dan lain sebagainya.

Tindak lanjut menghilangkan kesulitan-kesulitan dan

memungkinkan kelancaran produksi.

8. Menetapkan skala produksi

Jenis produk yang akan dihasilkan dan ditetapkan, maka

langkah selanjutnya ialah menetapkan skala produksi. Kegiatan

menetapkan skala produksi meliputi hal-hal sebagai berikut:a. Waktu yang ditetapkan, misalnya kegiatanproses produksi akan

dilakukanb. Kuantitas produk yang ditetapkan, yakni berupa jumlah (volume)

produk yang akan dihasilkanc. Memperhitungkan keperluan biaya, yaitu berapa besar jumlah

biaya yang dibutuhkand. Jumlah tenaga kerja yang ditetapkan dan dipekerjakane. Peralatan apa saja yang akan digunakanf. Persediaan bahan baku yang optimal sesuai dengan kebutuhan.

Kesuksesan produksi dilakukan dengan ekonomi suatu dunia usaha-

dunia industri dalam kemampuan untuk mengidentifikasi kebutuhan

pelanggan, kemudian secara cepat menciptakan produk yang dapat

memenuhi kebutuhan dalam biaya yang rendah. Hal ini merupakan

perencanaan produksi yang memperkirakan permintaan produk atau jasa

yang disediakan dunia usaha-dunia industri dimasa yang akan datang.

Maka dengan demikian, peramalan perencanaan produksi disebabkan

adakalanya ramalan kita mampu menentukan persiapan produksi dimasa

yang akan datang dengan menunjukkan arah dan tindakan yang harus

dilakukan. Hal ini merupakan perencanaan produksi yang memperkirakan

permintaan produk atau jasa yang disediakan dunia usaha-dunia industri

dimasa yang akan datang.

Peramalan dalam bahasa Inggris disebut dengan Forecasting ialah

seni dan ilmu yang memprediksi apa yang terjadi dimasa depan.

Peramalan merupakan salah satu fungsi yang sangat penting disebabkan

karena hampir semua keputusan proses produksi massal diambil

berdasarkan permalan yang terjadi dimasa depan. Perencanaan dalam

produksi massal seperti model produk dan jumlah unit yang akan

20

Page 27: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

diproduksi, pasar mana yang paling berpotensi, berapa banyak karyawan

yang harus direkrut, berapa banyak modal yang harus disediakan dan

berapa banyak bahan baku yang harus dibeli pada umumnya berdasarkan

peramalan yang ditentukan manajemen.

Peramalan yang buruk akan menghasilkan keputusan dalam

memproduksi massal produk yang salah dan membuatdunia usaha-dunia

industri tidak siap untuk memenuhi tuntutan dimasa depan. Hal ini

menciptakan kondisi berbahaya di dalam dunia usaha-dunia industri itu

sendiri, yakni menderita kerugian disebabkan hilangnya pelanggan.

Sampai dunia usaha-dunia industri yang bersangkutan keluar dari

permodalan produksi massal dalam suatu produk. Sebuah peramalan yang

tepat dan akurat dapat membantu suatu dunia usaha-dunia industri dalam

mempersiapkan semua sumber dayanya unuk menghadapi semua

tuntutan di masa depan sehingga dapat menguntungkan dunia usaha-

dunia industri dan memerankan suatu peruntungan besar dalam proses

produksi massal produk tersebut.

Langkah-langkah dalam melakukan peramalan sebagai berikut:

1. Menentukan tujuan peramalan

Mempertimbangkan dan memutuskan peramalan apa yang

sebenarnya dibutuhkan. Dalam tahap ini kita harus menentukan setiap

detail dari pengamatan tersebut, contoh jenis produk, unit yang

diperlukan dan jangka waktu misalnya mingguan, bulanan atau

tahunan.

2. Mengevaluasi dan menganalisis data yang sesuai

Pengidentifikasian data akan berdampak pada peramalan,

contohnya apabila ingin meramalkan jumlah penjualan pada suatu

produk baru, mungkin memiliki data historis penjualan sehingga

membatasi dalam menggunakan metode peramalan yang bersifat

kuantitatif.

3. Memilih dan menguji metode peramalan

Memilih dan menentukan model atau metode peramalan yang

tepat. Metode peramalan yang dipilh adalah metode yang telah

mempertimbangkan faktor-faktor seperti biaya dan kemudahan

penggunanya. Selain itu, satu faktor yang terpenting adalah faktor

keakuratan peramalan. Dengan mencari dua atau tiga metode yang

terbia kemudian mengjinya pada data historis untuk melihat metode

atau model forecasting yang paling akurat.

21

Page 28: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

4. Menghasilkan peramalan

Hasil ramalan diperoleh dengan menentukan meode atau model

peramalan yang akan digunakan.

Peramalan yang baik mempunyai beberapa kriteria yang penting,

antara lain sebagai berikut:

1. Akurasi atau disebut dengan peramalan akurat dengan diukur pada

kebiasaan dari konsistensi peramalan.

2. Biaya yang diperlukan pembuatan suatu peramalan bergantung

kepada jumlah item yang diramalkan, lamanya periode peramalan dan

metode peramalan yang dipakai.

3. Kemudahan dalam metode peramalan yang disesuaikan pada dana

yang tingkat akurasinya ingin didapat, misalnya item-item yang

pentingakan diramalkan dengan metode yang canggih dan mahal.

Keuntungan dan kekurangan peramalan adalah:

1. Keuntungan organisasi menggunakan metode atau Teknik peramalan

guna menilai hasil yang akan didapatkan suatu perusahaan. Metode

yang digunakan tergantung dengan data yang tersedia dan jenis

industri yang dioperasikan oleh dunia usaha-dunia industri untuk

mengambil keputusan tentang masa depan dunia usaha-dunia industri

yang bersangkutan.

2. Kekurangan peramalan dengan bantuan alat analisis untuk

mendapatkan informasi terbaik yang menjadikan dimasa depan

membuat keputusan yng pada hasil peramalan tingkat keakurasiannya

rendah akan mengakibatkan kehancuran pada keungan dunia usaha-

dunia industri. Dunia usaha-dunia industri dianjurkan untuk

memadukan dengan alat analisis proses produksi massal.

Peramalan menurut metodenya diklasifikasikan menjadi 2

kelompok, antara lain:

1. Peramalan subjektif merupakan peramalan yang lebih menekankan

pada keputusanhasil musyawarah diskusi, pendapat dari banyak pihak

22

Page 29: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

yang terlihat kurang ilmiah tetapi menghasilkan persepsi hasil yang

maksimal. Metode subyektif terbagi menjadi 2 yaitu;

a. Metode Delphi

Metode delphi merupakan suatu cara sistematis dalam

mendapatkan keputusan bersama dalam suatu kelompok yang

terdiri dari ahli dan berasal dari disiplin yang berbeda. Biasanya

metode Delphi dipakai pada peramalan teknologi yang digunakan

untuk pengoperasian jangka Panjang, dalam pengembangan

produksi, penerobosan dalam pengembangan pengeluaran produk

di pasar dan strategi yang lainnya.

b. Metode Penelitian

Metode ini menganalisis fakta secara otomatis pada bidang

yang berhubungan dengan pemasaran. Teknik utama dalam

penelitian pasar ialah survei konsumen. Penelitian pasar

dimanfaatkan untuk merencanakan dalam promosi produk baru.

Penelitian pasar sering digunakan sebagai dasar promosi hasil

produksi.

2. Peramalan objektif merupakan peramalan yang memiliki aturan-aturan

statistik dalam menunjukkan hubungan permintaan dengan satu lebih

varibael yang mempengaruhinya. Selain itu, menghitung tingkat

hubungan antara variable-variabel bebas denan permintaan yang

terjadi pada masa lalu akan berulang pada masa yang akan datang.

Peramalan objektif terdiri atas dua metode, yakni:

a. Metode Intrisik digunakan dalam peramalan jangka pendek

dalam kegiatan produksi, akan tetapi dalam metode ini kurang

memperhatikan faktor-faktor eksternal guna mempengaruhi

permintaan pasar, misalnya dalam analisis deret waktu.

b. Metode Ekstrinsik digunakan dalam peramalan jangka Panjang,

dengan mempertimbangkan faktor-faktor eksternal yang dapat

mempengaruhi permintaan dari masa yang akan datang. Dapat

diartikan metode tersebut dinamakan metode Kausal yang berarti

menunjukan sebab-akibat yang jelas dalam peramalannya,

misalnya memprediksi titik-titik perubahan. Akan tetapi dalam

metode ini, yakni biaya aplikasinya mahal, frekuensi perbaikan

23

Page 30: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

hasil permalan rendah. Metode ektrinsik diawali dengan metode

regresi, yakni banyak dipakai pada tingkat agregat.

Analisis deret waktu merupakan pendekatan deret waktu waktu dari

komponen, Trend (T), Siklus/Cycle (C), Pola Musiman Season (S), Variasi

Random (R), yang menunjukkan pola tertentu. Komponen tersebut

kemudian dipakai sebagai dasar dalam membuat persamaan matematis.

Analisa deret waktu cocok dipakai untuk meramalkan permintaan yang

pola permintaan pada masa lampaunya cukup konsisten dalam kurun

waktu yang lama, sehingga diharapkan pola tersebut masih berlanjut.

Permintaan di masa lampau pada Analisa Deret Waktu dipengaruhi oleh

empat komponen utama T, C, S, dan R. Berikut penjelasannya:

1. Kecenderungan/Trend (T); merupakan sifat dari permintaan di masa

lampau terhadap waktu yang terjadi. Tren menunjukkan apakah

permintaan cenderung mengalami kenaikan, konstan, atau penurunan.

2. Siklus/Cycle (C); permintaan suatu produk dapat memiliki siklus yang

berulang secara periodik, biasanya lebih dari 1 tahun. Pola tersebut

tidak perlu dimasukkan dalam peramalan jangka pendek. Pola

permintaan yang menunjukkan siklus tertentu sangat berguna dalam

peramalan jangka menengah dan jangka Panjang.

3. Pola Musiman/Season (S); naik-turunnya permintaan suatu produk

disekitar garis tren biasanya berulang setiap tahun.

4. Variasi Random (R), yakni permintaan pola bervariasi secara acak yang

disebabkan adanya faktor-faktor tertentu, misalnya promosi khusus,

bencana alam dan lain sebagainya.

Kerjakan tugas di bawah ini sesuai dengan perintah!

1. Buatlah kelompok kerja dengan jumlah anggota masing-masing kelompok

adalah 4 – 5 peserta didik!

2. Masing-masing kelompok membuat perencanaan produksi massal dari

produk kreatif yang pernah dibuat prototype di kelas XI!

3. Buatlah laporan untuk dipresentasikan, yang meliputi routing, scheduling,

dispatching.

24

Page 31: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

Rangkuman

Produksi Massal adalah sistem produksi dalam jumlah besar dari

produk yang standar, termasuk pada lini perakitan, meliputi produk berupa

cairan dan partikel-partikel, padat sampai komponen kecil-kecil. Produk yang

dibuat memiliki model, bentuk dan rasa yang tidak mudah mengalami

perubahan, serta banyak digunakan masyarakat. Produksi massal mempunyai

kelebihan: efisien waktu secara ekonomi, hemat biaya produksi, keakuratan

tinggi, mempercepat tingkat produksi, proses kreasi, perlunya komitmen tinggi.

Kekurangan produksi massal yaitu: kekakuan produksi, produk kurang

bervariasi, jaminan tidak mendukung.

Perencanaan produksi merupakan proses menciptakan ide produk dan

menindaklanjuti sampai produk dikenal di pasaran. Tanpa rencana produksi

yang baik, tujuan industri tidak dapat dicapai dengan efektif dan efisien.

Perencanaan produksi terdiri dari perencanaan jangka pendek, perencanaan

jangka menengah, dan perncanaan jangka panjang.

Uji Kompetensi

A. Soal Pilihan Ganda

Pilihlah Jawaban yang paling tepat.

1. Proses mengubah barang agar mempunyai kegunaan untuk memenuhi

kebutuhan disebut ….

a. produksi

b. konsumsi

c. retribusi

d. hastakarya

e. distribusi

2. Produksi massal merupakan suatu kegiatan memproduksi dalam

jumlah yang besar dengan ditentukan dulu standar ….

a. mutunya

b. bentuknya

c. warnanya

25

Page 32: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

d. bahannya

e. spesifikasinya

3. Berikut ini yang bukan merupakan contoh dari repetitive process

adalah ….

a. sepeda

b. motor

c. mobil

d. uang

e. elektronik

4. Sebuah industri akan mengambil tindakan melakukan promosi besar-

besaran, memberikan discount, dan melakukan kuis berhadiah ketika

….

a. over load

b. over budget

c. over production

d. over making

e. over rekruitment

5. Salah satu kelebihan dari produksi massal adalah ….

a. kekakuan produksi

b. produk kurang bervariasi

c. jaminan tidak mendukung

d. perlunya komitmen tinggi

e. besarnya ketidakakuratan

6. Penentuan tingkat kegiatan produksi untuk lima tahun mendatang

merupakan ….

a. perencanaan yang matang

b. perencanaan jangka pendek

c. perencanaan jangka menengah

d. perencanaan jangka panjang

e. perencanaan jangka tidak tetap

7. Berikut ini yang merupakan faktor internal yang mempengaruhi faktor-

faktor perencanaan produksi adalah ….

a. inflasi

b. bencana alam

c. kapasitas mesin

d. kebijakan pemerintah

e. cuaca alam sekitar

26

Page 33: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

8. Suatu proses penetapan dan penentuan urutan-urutan proses produksi

dari bahan mentah sampai produk akhir adalah ….

a. routing

b. scheduling

c. dispatching

d. follow-up

e. breakdowns

9. Langkah dalam perencanaan produksi dan kontrol sebagai pengendali

adalah ….

a. routing

b. scheduling

c. dispatching

d. expediting

e. breakdowns

10. Mengatur operasi manufaktur yang berbeda dalam urutan prioritas,

merupakan bagian dari ….

a. routing

b. scheduling

c. dispatching

d. expediting

e. breakdowns

11. Peramalan jangka pendek dalam kegiatan produksi, dinamakan ….

a. metode Delphi

b. metode intrinsik

c. metode perakitan

d. metode ekstrinsik

e. metode kanibal

12. Suatu cara sistematis dalam mendapatkan keputusan bersamadalam

suatu kelompok yang terdiri dari ahli dan berasal dari disiplin yang

berbeda, dinamakan ….

a. metode Delphi

b. metode intrinsik

c. metode perakitan

d. metode ekstrinsik

e. metode kanibal

13. Naik-turunnya permintaan suatu produk disekitar garis tren biasanya

berulang setiap tahun, yaitu ….

27

Page 34: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

a. siklus

b. kecenderungan

c. pola musiman

d. variasi random

d. perakitan massal

14. Sifat dari permintaan di masa lampau terhadap waktu yang terjadi,

yaitu ….

a. siklus

b. kecenderungan

c. pola musiman

d. variasi random

d. perakitan massal

15. Proses analytic merupakan proses produksi berdasarkan ….

a. arus proses produksi

b. wujud proses produksi

c. bahan mentah produksi

d. sifat produksi

e. penyelesaian proses produksi

B. Soal Esai

Jawablah dengan tepat dan benar.

1. Proses produksi massal dan memproduksi produk-produk tertentu

dalam jumlah besar dengan mengikuti serangkaian perancangan yang

sama dengan produk sebelumnya, adalah … (Menggunakan HOTS)2. Menghasilkan produk dengan biaya rendah dan jumlah besar

merupakan ... 3. Pengerjaan produksi dengan menggunakan mesin-mesin yang modern

secara otomatis menjadikan barang menjadi lebih cepat dipasarkan.

Hal ini merupakan kelebihan dari produksi massal yaitu ….

(Menggunakan HOTS)4. Dilakukan proses perhitungan kebutuhan bahan, kapasitas produksi

yang dibutuhkan dan hal pendukung lainnya yang diperlukan dalam

perencanaan produksi agar kualitasnya terjamin dan tepat, hal ini

berdasarkan dari …. (Menggunakan HOTS)5. Perihal perintah, instruksi, gambar, dan lainnya untuk memulai

pekerjaan, merupakan bagian dari ….

28

Page 35: PRODUK KREATIF DAN KEWIRAUSAHAAN TEKNIK …...daftar isi prakata.....ii daftar isi.....iv glosarium.....vii

6. Permintaan suatu produk dapat memiliki siklus yang berulang secara

periodik, biasanya lebih dari 1 tahun, dinamakan ….7. Menganalisis fakta secara otomatis pada bidang yang berhubungan

dengan pemasaran, merupakan metode ….8. Tidak adanya jaminan sebuah produk akan laris manis di pasaran,

merupakan …. dari produksi massal.9. Salah satu cara yang digunakan banyak perusahaan dalam

memproduksi massal, untuk memecah produksi manufaktur ke

beberapa tahapan adalah ….10. Ukuran terinci mengenai data perubahan dalam produktivitas

mengenai perubahan dari waktu ke waktu, merupakan tujuan untuk ….

C. Soal Esai Uraian

Jawablah dengan ringkas dan benar.

1. Jelaskan 3 kekurangan dari produksi massal!2. Jelaskan sifat-sifat produksi massal!3. Jelaskan 3 faktor internal yang mempengaruhi perencanaan produksi!4. Jelaskan 3 langkah dalam scheduling!5. Jelaskan 2 metode peramalan objektif!

29