Click here to load reader

BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI 2.1 Tinjauan ... · PDF file TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI . 2.1 Tinjauan Pustaka 2.1.1 Definisi Operasional 2.1.1.1 Pengertian Penegakan

  • View
    3

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of BAB II TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI 2.1 Tinjauan ... · PDF file TINJAUAN PUSTAKA DAN...

  • 10

    BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA DAN LANDASAN TEORI

    2.1 Tinjauan Pustaka

    2.1.1 Definisi Operasional

    2.1.1.1 Pengertian Penegakan Hukum

    Penegakan hukum merupakan suatu usaha untuk mewujudkan ide-ide

    keadilan, kepastian hukum dan kemanfaatan sosial menjadi kenyataan. Jadi

    penegakan hukum pada hakikatnya adalah proses perwujudan ide-ide. Penegakan

    hukum adalah proses dilakukannya upaya tegaknya atau berfungsinya norma-norma

    hukum secara nyata sebagai pedoman pelaku dalam lalu lintas atau hubungan-

    hubungan hukum dalam kehidupan bermasyarakat dan bernegara. Penegakan hukum

    merupakan usaha untuk mewujudkan ide-ide dan konsepkonsep hukum yang

    diharapakan rakyat menjadi kenyataan. Penegakan hukum merupakan suatu proses

    yang melibatkan banyak hal.1

    Menurut Soerjono Soekanto, penegakan hukum adalah kegiatan menyerasikan

    hubungan nilai-nilai yang terjabarkan didalam kaidah-kaidah/pandangan nilai yang

    mantap dan mengejewantah dan sikap tindak sebagai rangkaian penjabaran nilai

    1 Dellyana,Shant.1988,Konsep Penegakan Hukum. Yogyakarta: Liberty hal 32

    10

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 11

    tahap akhir untuk menciptakan, memelihara dan mempertahankan kedamaian

    pergaulan hidup.

    Penegakan hukum secara konkret adalah berlakunya hukum positif dalam

    praktik sebagaimana seharusnya patut dipatuhi. Oleh karena itu, memberikan

    keadilan dalam suatu perkara berarti memutuskan hukum in concreto dalamdan

    menjamin di taatinya hukum materiil dengan menggunakan cara procedural yang

    ditetapkan oleh hukum formal.2

    Menurut Satjipto Raharjo penegakan hukum pada hakikatnya merupakan

    penegakan ide-ide atau konsep-konsep tentang keadilan , kebenaran, kemamfaatan

    sosial, dan sebagainya. Jadi Penegakan hukum merupakan usaha untuk mewujudkan

    ide dan konsep-konsep tadi menjadi kenyataan. Hakikatnya penegakan hukum

    mewujudkan nilai-nilai atau kaedah-kaedah yang memuat keadilan dan kebenaran,

    penegakan hukum bukan hanya menjadi tugas dari para penegak hukum yang sudah

    di kenal secara konvensional , tetapi menjadi tugas dari setiap orang. Meskipun

    demikian, dalam kaitannya dengan hukum publik pemerintahlah yang bertanggung

    jawab. Penegakan hukum dibedakan menjadi dua, yaitu:3

    2 Ibid hlm 33 3 Ibid hlm 34

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 12

    1. Ditinjau dari sudut subyeknya:

    Dalam arti luas, proses penegakkan hukum melibatkan semua subjek hukum

    dalam setiap hubungan hukum. Siapa saja yang menjalankan aturan normative atau

    melakukan sesuatu atau tidak melakukan sesuatu dengan mendasarkan diri pada

    norma aturan hukum yang berlaku, berarti dia menjalankan atau menegakkan aturan

    hukum.

    Dalam arti sempit, penegakkan hukum hanya diartikan sebagai upaya aparatur

    penegakan hukum tertentu untuk menjamin dan memastikan bahwa suatu aturan

    hukum berjalan sebagaimana seharusnya.

    2. Ditinjau dari sudut obyeknyayaitu dari segi hukumnya

    Dalam arti luas, penegakkan hukum yang mencakup pada nilai-nilai keadilan

    yang di dalamnya terkandung bunyi aturan formal maupun nilai-nilai keadilan yang

    ada dalam bermasyarakat. Dalam arti sempit, penegakkan hukum itu hanya

    menyangkut penegakkan peraturan yang formal dan tertulis.

    2.1.1.2 Pengertian Pencurian Ikan

    Pencurian ikan merupakan kegiatan penangkapan yang dilakukan oleh

    nelayan tidak bertanggung jawab dan bertentangan oleh kode etik penangkapan

    bertanggung jawab. Pencurian ikan termasuk kegiatan malpraktek dalam

    pemanfaatan sumber daya perikanan yang merupakan kegiatan pelanggaran hukum.

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 13

    Tindakan Pencurian ikan umumnya bersifat merugikan bagi sumber daya perairan

    yang ada.

    Tindakan ini semata-mata hanya akan memberikan dampak yang kurang baik

    bagi ekosistem perairan, akan tetapi memberikan keuntungan yang besar bagi

    nelayan. Kegiatan yang umumnya dilakukan nelayan dalam melakukan penangkapan,

    dan termasuk ke dalam tindakan Pencurian ikan adalah penggunaan alat tangkap yang

    dapat merusak ekosistem seperti penangkapan dengan pemboman, penangkapan

    dengan racun, serta penggunaan alat tangkap trawl pada daerah karang. Dalam The

    Contemporary English Indonesian Dictionary, "Illegal" artinya tidak sah, dilarang

    atau bertentangan dengan hukum.4 "Fish" artinya ikan atau daging ikan dan "Fishing"

    artinya penangkapan ikan sebagai mata pencaharian atau tempat menangkap ikan.

    Berdasarkan pengertian secara harafiah tersebut dapat dikatakan bahwa

    "Pencurian ikan" menurut bahasa Indonesia berarti menangkap ikan atau kegiatan

    perikanan yang dilakukan secara tidak sah.

    Menurut Divera Wicaksono sebagaimana dikutip Lambok Silalahi bahwa

    Pencurian ikan adalah "memakai Surat Izin Penangkapan Ikan (SIPI) palsu, tidak

    dilengkapi dengan SIPI, isi dokumen izin tidak sesuai dengan kapal dan jenis alat

    4 Peter Salim, 2003, The Contemporary English Indonesian Dictionary, Modern English Press, Jakarta, hlm. 65

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 14

    tangkapnya, menangkap ikan dengan jenis dan ukuran yang dilarang". Selain itu,

    pengertian Pencurian ikan merujuk kepada pengertian yang dikeluarkan oleh

    International Plan of Action (IPOA) 2001 yang diprakarsai oleh Food Agriculture

    Organization (FAO) dalam konteks implementasi Code of Conduct for Responsible

    Fisheries (CCRF). Pengertian Pencurian ikan dijelaskan sebagai berikut :5

    1. Activities conducted by national or foreign vessels in water under the

    jurisdiction of a state, without permission of that state, or in contravention of

    its laws and regulation; (Kegiatan penangkapan ikan yang dilakukan oleh

    suatu negara tertentu atau kapal asing di perairan yang bukan merupakan

    yurisdiksinya tanpa izin dari negara yang memiliki yurisdiksi atau kegiatan

    penangkapan ikan tersebut bertentangan dengan hukum dan peraturan negara

    itu).

    2. Activities conducted by vessels flying the flag of states that are parties to a

    relevant Regional Fisheries Management Organization (RFMO) but operate in

    contravention of the conservation and management measures adopted by the

    organization and by which states are bound, or relevant provisions of the

    applicable International Law; (Kegiatan penangkapan ikan yang dilakukan

    oleh kapal perikanan berbendera salah satu negara yang tergabung sebagai

    5 Section II International Plan of Action to Prevent, Deter and Eliminate Illegal, Unreported, and Unregulated Fishing, Food And Agriculture Organization of The United Nations, Rome, 2001.

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 15

    anggota organisasi pengelolaan perikanan regional, Regional Fisheries

    Management Organization (RFMO) tetapi pengoperasian kapal-kapalnya

    bertentangan dengan tindakan-tindakan konservasi dan pengelolaan

    perikanan yang telah diadopsi oleh RFMO. Negara RFMO wajib

    mengikuti aturan yang ditetapkan itu atau aturan lain yang berkaitan

    dengan Hukum Internasional).

    3. Activities in violation of national laws or international obligations, including

    those undertaken by cooperating stares to a relevant Regional Fisheries

    Management Organization (RFMO); (Kegiatan penangkapan ikan yang

    bertentangan dengan perundang-undangan suatu negara atau ketentuan

    internasional, termasuk aturan-aturan yang ditetapkan negara anggota

    RFMO). Walaupun IPOA-FAO Fishing telah memberikan batasan terhadap

    pengertian Pencurian ikan, dalam pengertian yang lebih sederhana dan

    bersifat operasional, Pencurian ikan dapat diartikan sebagai kegiatan

    perikanan yang melanggar hukum.

    2.1.1.3 Pengertian Wilayah Perbatasan

    Wilayah Perbatasan merupakan perternuan dua daerah yang berbeda otoritas

    administratifnya yaitu perbatasan antar Provinsi, atau bahkan Negara yang masing-

    masing mempunyai kewenangan mengatur daerahnya sendiri sesuai yang dimiliki

    UNIVERSITAS INTERNASIONAL BATAM

    Wasrizal, Penegakan Hukum terhadap Pencurian Ikan (Illegal Fishing) di Wilayah Perbatasan Provinsi Kepulauan Riau UIB repository @2019

  • 16

    berdasarkan atas kebutuhan nyata bagi masyarakat yang di atur oleh masing-masing

    p