129
ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE DENGAN KEKURANGAN VOLUME CAIRAN DI RUANG MELATI 2 RUMAH SAKIT Dr. MOEWARDI SURAKARTA DI SUSUN OLEH: USMAN ABDUL AZIZ NIM. P.14110 PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA SURAKARTA 2017

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

  • Upload
    others

  • View
    13

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI

DIARE DENGAN KEKURANGAN VOLUME CAIRAN DI

RUANG MELATI 2 RUMAH SAKIT Dr. MOEWARDI

SURAKARTA

DI SUSUN OLEH:

USMAN ABDUL AZIZ

NIM. P.14110

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA

SURAKARTA

2017

Page 2: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

i

ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI

DIARE DENGAN KEKURANGAN VOLUME CAIRAN DI

RUANG MELATI 2 RUMAH SAKIT Dr. MOEWARDI

SURAKARTA

Karya Tulis Ilmiah

Untuk Memenuhi Salah Satu Persyaratan

Dalam Menyelesaikan Program Diploma Tiga Keperawatan

DI SUSUN OLEH:

USMAN ABDUL AZIZ

NIM. P.14110

PROGRAM STUDI D3 KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN KUSUMA HUSADA

Page 3: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

ii

SURA

Page 4: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

iii

MOTTO

Kesuksesan hanya dapat diraih dengan segala upaya dan usaha yang disertai dengan

doa, karena sesungguhnya nasib seseorang manusia tidak akan berubah dengan

sendirinya tanpa berusaha dan percayalah usaha tidak akan mengkhiyanati hasil.

Page 5: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

iv

Page 6: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

v

Page 7: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

vi

Page 8: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

vii

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Kuasa karena

berkat, rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan Karya

Tulis Ilmiah dengan judul “ ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG

MENGALAMI DIARE DENGAN KEKURANGAN VOLUME CAIRAN DI

RUANG MELATI 2 RSUD Dr MOEWARDI SURAKARTA”

Dalam penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini penulis banyak mendapat

bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh karena itu pada kesempatan ini

penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya

kepada yang terhormat :

1. Wahyu Rima Agustin, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku Ketua STIKes Kusuma

Husada Surakarta yang telah memberikan izin penelitian kepada penulis.

2. Meri Oktariani.,S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Ketua Program Studi D3

Keperawatan yang telah memberikan kesempatan untuk dapat menimba ilmu

di STIKes Kusuma Husada Surakarta dan selaku dosen pembimbing

sekaligus sebagai penguji yang telah membimbing dengan cermat,

memberikan masukan-masukan, inspirasi perasaan nyaman dalam bimbingan

serta memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.

3. Erlina Windyastuti,S.Kep.,Ns.,M.Kep, selaku Sekertaris Program Studi D3

Keperawatan yang telah memberikan kesempatan dan arahan untuk dapat

menimba ilmu di STIKes Kusuma Husada Surakarta.

Page 9: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

viii

4. Mellia Silvy Irdianty, M.PH, selaku dosen penguji yang telah membimbing,

memberikan masukan-masukan,inspirasi, perasaan nyaman dalam bimbingan

serta memfasilitasi demi sempurnanya studi kasus ini.

5. Semua dosen dan staf Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma

Husada Surakarta yang telah memberikan bimbingan dengan sabar dan

wawasannya serta ilmu yang bermanfaat.

6. Kedua orangtuaku, Ibu Sumini dan Bapak Katimin yang selalu menjadi

inspirasi dan memberikan semangat untuk menyelesaikan pendidikan.

7. Sahabatku yang selalu menemani, membantu dan memberi semangat dalam

menyelesaikan Karya Tulis Ilmiah

8. Teman-teman Mahasiswa Program Studi D3 Keperawatan STIKes Kusuma

Husada Surakarta dan berbagai pihak yang tidak dapat disebutkan satu-

persatu, yang telah memberikan dukungan moril dan spiritual.

Semoga laporan studi kasus ini bermanfaat untuk perkembangan ilmu

keperawatan dan kesehatan. Amin.

Surakarta, 26 Juli 2017

Penulis

Page 10: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

ix

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i

SURAT PERNYATAAN KEASLIAN TULISAN .................................... ii

MOTTO ....................................................................................................... iii

LEMBAR PERSETUJUAN ....................................................................... iv

LEMBAR PENETAPAN DEWAN PENGUJI .......................................... v

LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................ vi

KATA PENGANTAR ................................................................................ vii

DAFTAR ISI ................................................................................................ ix

DAFTAR TABEL ...................................................................................... xii

DAFTAR GAMBAR ................................................................................. xiii

DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. xiv

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang.................................................................. 1

1.2 Batasan Masalah ............................................................... 6

1.3 Rumusan Masalah ............................................................ 6

1.4 Tujuan ............................................................................... 6

1.4.1 Tujuan Umum ......................................................... 6

1.4.2 Tujuan Khusus ........................................................ 6

1.5 Manfaat ............................................................................. 7

1.5.1 Manfaat Teoritis ..................................................... 7

1.5.2 Manfaat Praktis ....................................................... 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Konsep Penyakit Diare ..................................................... 9

2.1.1 Definisi ................................................................... 9

2.1.2 Etiologi ................................................................. 10

2.1.3 Klasifikasi ............................................................. 11

Page 11: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

x

2.1.4 Manifestasi Klinis ................................................. 13

2.1.5 Patofisiologi .......................................................... 14

2.1.6 Pathway ................................................................ 16

2.1.7 Pemeriksaan Penunjang ........................................ 17

2.1.8 Penatalaksanaan .................................................... 18

2.1.9 Komplikasi ........................................................... 19

2.2 Konsep Asuhan Keperawatan pada Diare

2.2.1 Pengkajian ............................................................ 19

2.2.2 Diagnosa Keperawatan ......................................... 26

2.2.3 Perencanaan Keperawatan .................................... 26

BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Desain Penelitian ............................................................ 34

3.2 Batasan Istilah ................................................................ 34

3.3 Partisipan ........................................................................ 35

3.4 Lokasi dan Waktu Penelitian .......................................... 35

3.5 Pengumpulan Data.......................................................... 36

3.6 Uji Keabsahan Data ........................................................ 40

3.7 Analisis Data .................................................................. 41

BAB IV HASIL

4.1 Hasil ................................................................................ 44

4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data ................... 44

4.1.2 Pengkajian ............................................................ 44

4.1.3 Pemeriksaan Penunjang ........................................ 54

4.1.4 Analisa Data ......................................................... 57

4.1.5 Prioritas Diagnosa Keperawatan .......................... 58

4.1.6 Perencanaan Keperawatan .................................... 59

4.1.7 Implementasi ........................................................ 61

4.1.8 Evaluasi ................................................................ 65

Page 12: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

xi

BAB V PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan .................................................................... 70

5.1.1 Pengkajian ............................................................ 70

5.1.2 Diagnosa Keperawatan ......................................... 77

5.1.3 Intervensi Keperawatan ........................................ 77

5.1.4 Implementasi Keperawatan .................................. 78

5.1.5 Evaluasi ................................................................ 85

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan ..................................................................... 90

6.1.1 Pengkajian ............................................................ 90

6.1.2 Diagnosa Keperawatan ......................................... 90

6.1.3 Intervensi Keperawatan ........................................ 91

6.1.4 Implementasi Keperawatan .................................. 91

6.1.5 Evaluasi ................................................................ 91

6.2 Saran ............................................................................... 92

6.2.1 Bagi Rumah Sakit ................................................. 92

6.2.2 Bagi Pasien ........................................................... 92

6.2.3 Bagi Perawat ......................................................... 92

6.2.4 Bagi Peneliti Selanjutnya ..................................... 92

6.2.5 Bagi Institusi Pendidikan ...................................... 92

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Page 13: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

xii

DAFTAR TABEL

Halaman

Tabel 4.1 Identitas Klien ............................................................... 44

Tabel 4.2 Identitas Penanggung Jawab .......................................... 44

Tabel 4.3 Keluhan Utama .............................................................. 44

Tabel 4.4 Riwayat Penyakit Sekarang ........................................... 44

Tabel 4.5 Riwayat Penyakit Dahulu .............................................. 45

Tabel 4.6 Pertumbuhan dan Perkembangan .................................. 46

Tabel 4.7 Kebiasaan ...................................................................... 47

Tabel 4.8 Riwayat Nutrisi dan Cairan ............................................ 47

Tabel 4.9 Status Nutrisi ................................................................. 48

Tabel 4.10 Balance Cairan ............................................................ 48

Tabel 4.11 Penyakit Keturunan dan Kelainan Kongenital ............. 50

Tabel 4.12 Riwayat Sosial ............................................................. 50

Tabel 4.13 Riwayat Keluarga ........................................................ 50

Tabel 4.14 Pemeriksaan Fisik ....................................................... 51

Tabel 4.15 Pemeriksaan Laboratorium Parasitologis Tinja ........... 53

Tabel 4.16 Pemeriksaan Laboratorium Darah................................ 54

Tabel 4.17 Terapi Medis ................................................................ 55

Tabel 4.18 Analisa Data ................................................................. 57

Tabel 4.19 Prioritas Diagnosa Keperawatan .................................. 58

Tabel 4.20 Perencanaan Keperawatan ........................................... 59

Tabel 4.21 Implementasi ................................................................ 63

Tabel 4.22 Evaluasi ........................................................................ 67

Page 14: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

xiii

DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2.1 Pathway DHF ................................................................. 15

Gambar 4.1 Genogram An. A ............................................................ 49

Gambar 4.2 Genogram An. N ............................................................ 49

Page 15: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

xiv

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Lembar Konsultasi Dosen Pembimbing Akademik

Lampiran 2. Lembar Konsultasi Pembimbing Lahan (CI)

Lampiran 3. Lembar Audience

Lampiran 4. Format Pengkajian Keperawatan Anak

Lampiran 5. Format Balance Cairan

Lampiran 6. Jurnal Tindakan

Lampiran 7. Daftar Riwayat Hidup

Lampiran 8. Asuhan Keperawatan

Page 16: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Diare adalah suatu kondisi dimana seseorang buang air besar dengan

konsistensi lembek atau cair, bahkan dapat berupa air saja dan frekuensinya

lebih sering (biasanya tiga kali atau lebih) dalam satu hari (Depkes, 2011).

Menurut Muttaqin (2011) penyebab diare dapat disebabkan karena faktor

infeksi, seperti infeksi berbagai macam bakteri, infeksi berbagai macam virus,

jamur, parasit, diare juga disebabkan karena faktor non infeksi, seperti alergi

makanan, gangguan metabolik atau malabsorbsi, iritasi langsung pada saluran

pencernaan oleh makanan, obat-obatan, penyakit usus, emosional atau stres

dan obstruksi usus. Diare dapat dibagi menjadi dua yaitu diare akut dan diare

kronik, diare akut merupakan BAB dengan frekuensi yang meningkat dan

konsistensi tinja yang lembek atau cair dan bersifat mendadak datangnya dan

berlangsung dalm waktu kurang dari 2 minggu, sedangkan diare kronik

adalah diare yang berlangsung dari 4 minggu (Suharyono, 2008).

Diare adalah pembunuh utama anak-anak. Distribusi terjadinya diare

pada balita menurut daerah yang tertinggi dipegang oleh Asia Selatan sebesar

783 juta, kemudian Afrika sebesar 696 juta, sebagian dari dunia sebesar 480

juta dan Asia Timur dan Pasifik sebesar 435 juta. Pada tahun 2015 sebanyak

9% dari semua kematian anak balita di seluruh dunia. Ini berarti untuk lebih

dari 1.400 anak meninggal setiap hari, atau sekitar 526.000 anak per tahun,

meskipun ketersedian pengobatan efektif yang sederhana (WHO, 2015).

Penderita diare di Indonesia berasal dari semua umur, namun prevalensi

Page 17: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

2

tertinggi penyakit diare diderita oleh balita, terutama pada usia <1 th (7%)

dan 1-4 tahun (6,7%) (RISKESDAS, 2013). Kasus diare pada balita di Jawa

Tengah tahun 2015 yaitu sebanyak 489.124 penderita, jumlah kasus diare

setiap tahunnya rata-rata diatas 40%, hal ini menunjukkan bahwa kasus diare

masih tetap tinggi dibandingkan golongan umur lainnya (Dinkes Jateng,

2015).

Kasus diare sebanyak 4.849 (50% dari perkiraan jumlah kasus diare)

ditemukan di kota Surakarta. Angka ini masih di bawah cakupan penemuan

yang diharapkan sebesar 80%. Dibandingkan dengan jumlah kasus pada

tahun 2013 (14.683 kasus), terjadi penurunan jumlah kasus. Jika dilihat

angkanya cukup rendah, ini dimungkinkan karena yang dilaporkan hanya

yang berkunjung ke Puskesmas saja, belum termasuk yang ke sarana

pelayanan kesehatan lain (Dinkes Surakarta, 2015).

Diare menurut Wijayaningsih (2013) dapat diartikan sebagai suatu

kondisi buang air besar yang tidak normal yaitu lebih dari 3 kali sehari

dengan konsistensi tinja yang encer dapat disertai atau tanpa disertai darah

atau lendir sebagai akibat dari terjadinya proses inflamasi pada lambung dan

usus. Diare merupakan suatu keadaan pengeluaran tinja yang tidak normal

atau tidak seperti biasanya, ditandai dengan peningkatan volume, keenceran,

serta frekuensi lebih dari 3 kali sehari dan pada neonatus 4 kali sehari dengan

atau tanpa lendir darah (Hidayat, 2006).

Secara klinik daire dibedakan menjadi tiga macam sindrom, yaitu

diare akut (gastroenteritis), disentri, dan disentri persisten (Sodikin, 2011).

Masing-masing mencerminkan patogenesis berbeda dan memerlukan

Page 18: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

3

pendekatan yang berlainan dalam pengobatannya. Diare akut lebih sering

terjadi pada bayi daripada anak yang lebih besar. Penyebab terpenting diare

cair akut pada anak-anak di negara berkembang adalah rotavirus, Escherichia

coli enterotoksigenik, shigella, campylobacter jejuni dan Crytosporidium

(Kemenkes RI, 2011).

Pengkajian awal pada kasus diare, keluhan utama yang ditemukan

pada anak yaitu defekasi encer dengan atau tanpa adanya lendir dan darah

sebanyak lebih dari 3 kali sehari. Berak encer ini dikarenakan adanya

peradangan pada gastroenteritis yang disebabkan oleh infeksi dengan

melakukan invasi pada mukosa, memproduksi enterotoksin dan atau

memproduksi sitotoksin. Sesuai dengan teori ini maka diagnosa keperawatan

yang muncul menurut pendapat (Herdman, 2015) adalah, kekurangan volume

cairan tubuh dengan batasan karakteristik kulit kering, membran mukosa

kering, penurunan haluaran urine, peningkatan suhu tubuh, penurunan berat

badan tiba-tiba. Sedangkan menurut Pranata (2013) kekurangan volume

cairan merupakan keadaan yang menunjukan kerentanan klien terhadap

terjadinya penurunan volume cairan yang disebabkan karena pengeluaran

cairan yang berlebihan melalui feses sedangkan pemasukan makanan atau

cairan mengalami penurunan sehingga dapat mengakibatkan dehidrasi atau

kehilangan cairan dan kita ketahui bahwa komposisi cairan pada bayi berkisar

70%-75% dari berat badan tubuh. Jika dehirasi terjadi resiko kematian dapat

terjadi. Maka dari itu, menurut pendapat (Bulechek dkk 2015) untuk

menyelesaikan masalah keperawatan tersebut dapat diberikan tindakan

keperawatan yaitu berikan cairan dengan tepat.

Page 19: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

4

Pasien diare dapat dicegah dengan pemberian kolostrum, menurut

penelitian jurnal keperawatan (Aminah, 2012). Kolostrum mengandung

antibodi, salah satu antibodi yang ada dalam kolostrum adalah

immunoglobulin A atau IgA zat ini akan melapisi saluran pencernaan bayi,

khususnya usus halus bayi yang masih sangat rentan terhadap infeksi karena

belum mencapai tahap perkembangan yang sempurna. Lapisan yang

dibentuk oleh IgA ini menjadi semacam benteng pertahanan yang kebetulan

masuk dalam saluran pencernaannya. Berbagai kelebihan kolostrum tersebut

sangat dianjurkan pada ibu untuk memberikan kolostrum segera setelah

kelahiran bayinya, dengan tujuan untuk menurunkan angka kesakitan

(morbidity) pada bayi dari berbagai penyakit infeksi bakteri, virus, dan

jamur.

Salah satu perawatan diare dapat diberikan tindakan pemberian susu

formula bebas laktosa, menurut penelitian keperawatan (Andi & Netty,

2013). Pemberian susu formula bebas laktosa memberikan hasil yang lebih

baik dalam pengelolaan diet diare akut dibandingkan dengan susu formula

yang mengandung laktosa, dalam penelitian ini pula dijelaskan bahwa

formula bebas laktosa dapat memperpendek durasi sakit dan meningkatkan

hasil terapi pada bayi dengan diare akut. Penelitian yang dilakukan oleh

Aminah (2012) di Semarang, mendapatkan hasil frekuensi buang air besar

(BAB) kelompok yang diberi susu formula bebas laktosa lebih cepat

menurun dan konsistensi fesesnya lebih cepat berubah dari cair menjadi

lembek pada hari kedua.

Page 20: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

5

Penanganan diare pada anak dapat dilakukan pemberian zink, menurut

penelitian keperawatan (Maria,2012). Pemberian zink direkomendasikan

untuk pengobatan diare selama 10-14 hari karena terbukti bahwa pemberian

zink selama dan sesaat setelah diare dapat menurunkan tingkat keparahan dan

durasi diare, serta menurunkan kemungkinan munculnya kembali diare pada 2-

3 bulan setelahnya. Hasil serupa juga ditemukan oleh Lukacik, Thomas, dan

Aranda (2007), yang membuktikan bahwa dari 18,8% anak yang mendapatkan

suplemen zink dilaporkan 12,5% mengalami penurunan rata-rata frekuensi

defekasi. Pemberian cairan rehidrasi oral tidak cukup signifikan dalam

menurunkan frekuensi defekasi, sehingga perlu ditambahkan zink sebagai

regimen terapi.

Untuk mencegah agar tidak terjadi seperti halnya yang telah

dijelaskan diatas maka dari itu perlu penanganan masalah diare secara

maksimal, yang salah satunya adalah dengan pemberian asuhan

keperawatan karena pasien diare cenderung mengakibatkan terjadinya,

dehidrasi yang mana keadaan tersebut dapat mengancam kehidupan anak.

Sehingga pemberian asuhan keperawatan yang cepat, tepat dan efisien dapat

membantu menekan angka kejadian dan kematian pada pasien diare.

Berdasarkan latar belakang tersebut maka penulis tertarik untuk melakukan

melakukan pengelolaan kasus keperawatan dalam bentuk Karya Tulis

Ilmiah dengan judul “Asuhan Keperawatan Pada Anak Yang Mengalami

Diare Dengan Kekurangan Volume Cairan Di Ruang Melati 2 RSUD Dr.

Moewardi Surakarta”.

Page 21: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

6

1.2 Batasan Masalah

Masalah pada studi kasus ini dibatasi pada Asuhan Keperawatan Pada

Anak Yang Mengalami Diare Dengan Kekurangan Volume Cairan Di Ruang

Melati 2 RSUD Dr. Moewardi Surakarta.

1.3 Rumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang masalah diatas, maka rumusan masalah

yang dapat diambil adalah “Bagaimana Asuhan Keperawatan Pada Anak

Yang Mengalami Diare Dengan Kekurangan Volume Cairan Di Ruang

Melati 2 RSUD Dr. Moewardi Surakarta?”.

1.4 Tujuan

1.4.1 Tujuan Umum

Melaksanakan Asuhan Keperawatan Pada Anak Yang Mengalami Diare

Dengan Kekurangan Volume Cairan Di Ruang Melati 2 RSUD Dr.

Moewardi Surakarta.

1.4.2 Tujuan Khusus

a. Melakukan pengkajian keperawatan pada anak yang mengalami

diare di RSUD Dr. Moewardi Surakarta.

b. Menetapkan diagnosa keperawatan pada anak yang mengalami

diare di RSUD Dr. Moewardi Surakarta.

c. Menyusun perencanaan keperawatan pada anak yang mengalami

diare di RSUD Dr. Moewardi Surakarta

d. Melaksanakan tindakan keperawatan pada anak yang mengalami

diare di RSUD Dr. Moewardi Surakarta

e. Melakukan evaluasi pada anak yang mengalami diare di RSUD Dr.

Moewardi Surakarta.

Page 22: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

7

1.5 Manfaat

1.5.1 Manfaat Teoritis

a. Sebagai wacana untuk mengetahui sejauh mana pelaksanaan Asuhan

Keperawatan Pada Anak Yang Mengalami Diare Dengan

Kekurangan Volume Cairan Di Ruang Melati 2 RSUD Dr.

Moewardi Surakarta.

b. Sebagai wacana untuk studi kasus berikutnya dibidang kesehatan

terutama dalam Asuhan Keperawatan Pada Anak Yang Mengalami

Diare Dengan Kekurangan Volume Cairan Di Ruang Melati 2 RSUD

Dr. Moewardi Surakarta.

1.5.2 Manfaat Praktis

a. Peneliti

Untuk menambah pengetahuan dan pengalaman karena sesuai

dengan profesi yang penulis tekuni sebagai perawat, sehingga

nantinya dapat diterapkan dilapangan pekerjaan.

b. Rumah Sakit

1) Hasil study ini digunakan masukan perbaikan dalam pemberian

asuhan keperawatan anak yang mengalami Diare.

2) Keperawatan pada anak yang mengalami Diare di RSUD Dr.

Moewardi Surakarta.

c. Institusi Pendidikan

Digunakan sebagai informasi atau referensi bagi institusi pendidikan

dalam mengembangkan asuhan keperawatan pada anak yang

mengalami Diare.

Page 23: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

8

d. Klien

Keluarga dengan Diare dapat mencegah, mendeteksi serta mengatasi

masalah yang dialami klien.

Page 24: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

9

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DIARE

2.1.1 Definisi

Menurut Sudarti (2010) diare adalah pengeluaran tinja yang tidak

normal dan cair dengan frekuensi lebih banyak dari biasanya (pada

bayi lebih dari 3 kali BAB, sedangkan pada neonatus lebih dari 4 kali

BAB). Diare adalah peradang pada mukosa lambung dan usus halus

yang menyebabkan meningkatnya frekuensi BAB dan berkurangnya

konsistensi feses (Nugroho, 2011).

Penularan dan faktor resiko diare pada umumnya melalui cara

fekal-oral yaitu melalui makanan dan minuman yang tercemar oleh

enteropatogen atau kontak langsung tangan dengan penderita atau

barang-barang yang telah tercemar tinja penderita atau tidak langsung

melalui lalat. Faktor rsiko yang dapat meningkatkan penularan

enteropatogen antara lain, tidak memberi ASI secara penuh untuk 4-6

bulan pertama kehidupan bayi (ASI eksklusif), tidak memadainya

persediaan air bersih, pencemaran air oleh tinja dan kurangnya sarana.

Selain hal-hal tersebut, beberapa faktor pada penderita dapat

meningkatkan kebersihan, kebersihan lingkungan dan pribadi yang

buruk, penyiapan dan penyimpanan makanan yang tidak hygien dan

cara penyapihan yang tidak baik. Kecenderungan terjadinya penyakit

diare karena gizi buruk, imunodefisiensi, berkurangnya keasaman

Page 25: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

10

lambung, berkurangnya motalitas usus, menderita campak 4 minggu

terakhir dan faktor genetik (Juffrie dkk, 2010).

2.1.2 Etiologi

Diare disebabkan oleh beberapa faktor, antara lain faktor infeksi,

malabsorpsi (gangguan penyerapan zat gizi), makanan dan faktor

psikologis (Sudarti, 2010).

1) Faktor Infeksi

Infeksi pada saluran pencernaan merupakan penyebab utama diare

pada anak. Jenis-jenis infeksi yang umumnya menyerang antara

lain 1) Infeksi oleh bakteri Escherichia colli, Salmonella thyposa,

Vibrio cholerae (kolera), dan serangan bakteri lain yang jumlahnya

berlebihan dan patogenik seperti pseudomonas, Infeksi basil

(disentri), 2) Infeksi virus rotavirus, 3)Infeksi parasit oleh cacing

(Ascaris lumbricoides), 4) Infeksi jamur (Candida albicans), 5)

Infeksi akibat organ lain, seperti radang tonsil, bronchitis dan

radang tenggorokan, dan 6) Keracunan makanan.

2) Faktor Malabsorpsi

Faktor malabsorpsi dibagi menjadi dua yaitu malabsorpsi

karbohidrat dan lemak. Malabsorpsi karbohidrat, pada bayi

kepekaan terhadap lactoglobulis dalam susu formula dapat

menyebabkan diare. Gejalanya berupa diare berat, tinja berbau

sangat asam, dan sakit di daerah perut. Sedangkan malabsorpsi

lemak, terjadi bila dalam makanan terdapat lemak yang disebut

triglyserida. Triglyserida, dengan bantuan kelenjar lipase,

Page 26: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

11

mengubah lemak menjadi micelles yang siap diabsorpsi usus. Jika

tidak ada lipase dan terjadi kerusakan mukosa usus, diare dapat

muncul karena lemak tidak terserap dengan baik.

3) Faktor Makanan

Makanan yang mengakibatkan diare adalah makanan yang tercemar,

basi, beracun, terlalu banyak lemak, mentah (sayuran) dan kurang

matang. Makanan yang terkontaminasi jauh lebih mudah

mengakibatkan diare pada anak dan bayi.

4) Faktor Psikologis

Rasa takut, cemas, dan tegang, jika terjadi pada anak dapat

menyebabkan diare kronis. Tetapi jarang terjadi pada bayi dan

balita, umumnya terjadi pada anak yang lebih besar.

2.1.3 Klasifikasi

Menurut Hidayat (2008) dapat di kelompokkan sebagai berikut:

1) Lama waktu diare

a) Diare akut, yaitu diare yang berlangsung kurang dari 15 hari.

Sedangkan menurut World Gastroenterology Organization

Global Guidelines (2005) diare akut didefinisikan sebagai

pasase tinja yang cair atau lembek dengan jumlah lebih banyak

dari normal, berlangsung kurang dari 14 hari. Diare akut

biasanya sembuh sendiri, lamanya sakit kurang dari 14 hari,

dan akan mereda tanpa terapi yang spesifik jika dehidrasi tidak

terjadi.

Page 27: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

12

b) Diare kronik adalah diare yang berlangsung lebih dari 15

hari.

2) Mekanisme patofisiologis

a) Osmolalitas intraluminal yang meninggi, disebut diare

sekretorik.

b) Sekresi cairan dan elektrolit meninggi.

c) Malabsorbsi asam empedu.

d) Defek sistem pertukaran anion atau transport elektrolit aktif

di enterosit.

e) Motilitas dan waktu transport usus abnormal.

f) Gangguan permeabilitas usus.

g) Inflamasi dinding usus, disebut diare inflamatorik.

h) Infeksi dinding usus, disebut diare infeksi.

3) Penyakit infektif atau non-infektif.

4) Penyakit organik atau fungsional

Sedangkan menurut WHO (2008) diare dapat diklasifikasikan

menjadi :

a) Diare akut, yaitu diare yang berlangsung kurang dari 14 hari.

b) Disentri, yaitu diare yang disertai dengan darah.

c) Diare persisten, yaitu diare yang berlangsung lebih dari 14

hari.

d) Diare yang disertai dengan malnutrisi berat

Page 28: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

13

2.1.4 Manifestasi Klinis

Pasien yang menderita gastroenteritis/diare, mula-mula

pasien cengeng, gelisah, suhu tubuh biasanya meningkat, nafsu

makan berkurang atau kemungkinan tidak ada kemungkinan timbul

diare. Tinja cair mungkin disertai lendir atau lendir dan darah.

Warna tinja makin lama berubah menjadi kehijau-hijauan karena

bercampur dengan empedu. Anus dan darah sekitarnya timbul lecet

karena sering defekasi dan tinja makin lama makin asam sebagai

akibat makin banyak asam laktat yang berasal dari laktosa yang

tidak diabsorbsi dari usus selama diare. Gejala muntah dapat timbul

setelah atau sebelum diare dan dapat disebabkan karena lambung

turut meradang atau akibat gangguan asam basa dan elektrolit. Bila

pasien telah banyak kehilangan cairan dan elektrolit, gejala

dehidrasi mulai nampak, yaitu berat badan turun, turgot berkurang,

mata dan ubun-ubun besar menjadi cekung (pada bayi), selaput

lendir bibir dan mulut serta kulit tampak kering (Ngastiyah, 2005)

Frekuensi BAB (buang air besar) pada bayi lebih dari 3 kali

sehari dan pada neonatur lebih dari 4 kali sehari, bentuk cair pada

buang air besarnya kadang-kadang disertai lendir dan darah, nafsu

makan menurun, warnanya lama kelamaan menjadi kehijauan

karena bercampur empedu, muntah, rasa haus, malaise, adanya

lecet pada daerah sekitar anus, feses bersifat banyak asam laktat

yang berasal dari laktosa yang tidak dapat diserap oleh usus,

adanya tanda dehidrasi, kemudian dapat terjadi diuresis yang

Page 29: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

14

berkurang (oliguria sampai dengan anuria) atau sampai dengan

terjadi asidosis metabolic seperti tampak pucat dengan pernafasan

kusmaul (Hidayat, 2006)

2.1.5 Patofisiologi

Menurut Muttaqin (2011), peradangan pada gastroenteritis

disebabkan oleh infeksi dengan melakukan invasi pada mukosa,

memproduksi enterotoksin dan atau memproduksi sitotoksin.

Mekanisme ini menghasilkan peningkatan sekresi cairan dan

menurunkan absorbsi cairan sehingga akan terjadi dehidrasi dan

hilangnya nutrisi dan elektrolit. Menurut Diskin (2008) di buku

Muttaqin (2011) adapun mekanisme dasar yang menyebabkan

diare, meliputi hal-hal sebagai berikut :

1) Gangguan osmotik, dimana asupan makanan atau zat yang

sukar diserap oleh mukosa intestinal akan menyebabkan

tekanan osmotik dalam rongga usus meningkat sehingga

terjadi pergeseran air dan elektrolit ke dalam rongga usus. Isi

rongga usus yang berlebihan ini akan merangsang usus untuk

mengeluarkannya sehingga timbul diare.

2) Respons inflamasi mukosa, pada seluruh permukaan intestinal

akibat produksi enterotoksin dari agen infeksi memberikan

respons peningkatan aktivitas sekresi air dan elektrolit oleh

dinding usus ke dalam rongga usus, selanjutnya diare timbul

karena terdapat peningkatan isi rongga usus.

Page 30: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

15

3) Gangguan motalitas usus, terjadinya hiperperistaltik akan

mengakibatkan berkurangnya kesempatan usus untuk

menyerap makanan sehingga timbul diare, sebaliknya bila

peristaltik usus menurun akan mengakibatkan bakteri timbul

berlebihan yang selanjutnya dapat menimbulkan diare pula.

Dari ketiga mekanisme diatas menyebabkan :

a) Kehilangan air dan elektrolit (terjadi dehidrasi yang

mengakibatkan gangguan keseimbangan asam basa

(asidosis metabolik, hipokalemia).

b) Gangguan gizi akibat kelaparan (masukan kurang,

pengeluaran bertambah).

c) Hipoglekemia, gangguan sirkulasi darah.

Pendapat lain menurut Jonas (2003) pada buku

Muttaqin (2011). Selain itu, diare juga dapat terjadi akibat

masuknya mikroorganisme hidup ke dalam usus setelah

berhasil melewati rintangan asam lambung. Mikroorganisme

tersebut berkembang biak, kemudian mengeluarkan toksin dan

akibat toksin tersebut terjadi hipersekresi yang selanjutnya

akan menimbulkan diare. Mikroorganisme memproduksi

toksin. enterotoksin yang diproduksi agen bakteri (E. Coli dan

Vibrio cholera) akan memberikan efek langsung dalam

peningkatan pengeluaran sekresi air ke dalam lumen

gastrointestinal.

Page 31: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

16

2.1.6 Pathway

Faktor Malabsorbsi

Absorbsi <

Tek. Osmotic

Cairan pindah ke usus

Peregangan dinding usus

Motilitas

Faktor Infeksi Psikologis

Melepas Penetrasi ke usus

halus dan kolon

Inflamasi epitel

usus

Adenosisn

monofosfat

siklik

Tek. Osmotic

Cairan intra ke Ekstra

sel

Stress Menyerang

mukosa epitel

Nekrosis Merusak vili usus Stimulasi

simpatik

Ulserasi

Absorbs <

Absorbsi < HCI

Iritasi sal. cerna

Motilitas usus

Diare

Kehilangan

Cairan dan elektrolit

Kekurangan

Volume Cairan

Dehidrasi

Sirkulasi

Darah menurun

Syok

hipovolemik

Meninggal

Merangsang

hipotalamus

Hipertermi

Pengeluaran

Substansi nutrien

Hipoglikemi dan

Gangguan zat gizi

Malnutrisi

energi

Dan protein

Perubahan

Nutrisi kurang

dari kebutuhan

tubuh

Sering defekasi

Perubahan

asam laktat

berlebihan

Iritasi kulit

daerah anal

Kerusakan

Integritas Kulit

Gambar 2.1

Sumber: Muttaqin (2011) dan Diskin (2008)

Page 32: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

17

2.1.7 Pemeriksaan penunjang

Pemeriksaan laboratorium penting artinya dalam

menegakkan diagnosis (casual) yang tepat sehingga kita dapat

memberikan obat yang tepat pula. Adapun pemeriksaan yang perlu

dikerjaan menurut Mansjoer (2009) adalah :

1) Pemeriksaan feses

Tes tinja untuk mengetahui makroskopis dan mikroskopis,

biakan kuman penyebab, tes resistensi terhadap berbagai

antibiotik serta untuk mengetahui pH dan kadar gula jika diduga

ada intoleransi glukosa.

Karakteristik hasil pemeriksaan feses sebagai berikut : feses

berwarna pekat/putih kemungkinan disebabkan karena adanya

pigmen empedu (obstruksi empedu). Feses berwarna hitam

disebabkan karena efek dari obat seperti Fe, diet tinggi buah

merah dan sayur hijau tua seperti bayam. Feses berwarna pucat

disebabkan karena malabsorbsi lemak, diet tinggi susu dan

produk susu. Feses berwarna orange atau hijau disebabkan

karena infeksi usus. Feses cair dan berlendir disebabkan karena

diare yang penyebabnya adalah virus. Feses seperti ampas

disebabkan karena diare yang penyebabnya adalah parasit. Feses

yang didalamnya terdapat unsur pus atau mukus disebabkan

karena bakteri, darah jika terjadi peradangan pada usus, terdapat

lemak dalam feses jika disebabkan karena malabsorbsi lemak

dalam usus halus (Suprianto, 2008).

Page 33: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

18

2) Pemeriksaan darah

Darah perifer lengkap, analisa gas darah dan elektrolit

(terutama Na, Ca, K dan P serum pada diare yang disertai

kejang), anemia (hipokronik, kadang-kadang nikrosiotik) dan

dapat terjadi karena malnutrisi/malabsorbsi tekanan fungsi

sum-sum tulang (proses inflamasi kronis) peningkatan sel-sel

darah putih, pemeriksaan kadar ureum dan creatinin darah

untuk mengetahui faal ginjal.

3) Pemeriksaan elektrolit tubuh

Untuk mengetahui kadar Natrium, kalium, kalsium,

bikarbonat.

4) Duodenal intubation

Untuk mengetahui kuman penyebab secara kuantitatif dan

kualitatif terutama pada diare kronik

2.1.8 Penatalaksanaan

Menurut Mansjoer (2007), penatalaksanaan diare akut

akibat infeksi terdiri atas :

1) Dehidrasi sebagai prioritas utama pengobatan, empat hal penting

yang perlu diperhatikan adalah :

a) Jenis cairan

b) Jumlah cairan

c) Jalan masuk atau cara pemberian cairan

d) Jadwal pemberian cairan

Page 34: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

19

2) Identifikasi penyebab diare akut karena infeksi

3) Terapi simtomatik

2.1.9 Komplikasi

Menurut Vivian (2010), diare dapat menyebabkan beberapa

komplikasi berikut: Dehidrasi akibat kekurangan cairan dan

elektrolit, Renjatan hipovolemik akibat menurunnya volume darah

dan apabila penurunan volume darah mencapai 15-25%BB maka

akan menyebabkan penurunan tekanan darah, Hipokalemia dengan

gejala yang muncul adalah meteorismus, hipotoni otot, kelemahan,

bradikardi, dan perubahan pada pemeriksaan EKG, Hipoglikemia,

Kejang, dll

2.2 KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN

2.2.1 Pengkajian

Menurut Carpenito dan Moyet ( 2007 ) pengkajian adalah tahap yang

sistematis dalam pengumpulan data tentang individu, keluarga, dan

kelompok.

Pengkajian pada anak dengan diare menurut Nursalam (2013)

meliputi:

1) Identitas pasien/biodata

Meliputi nama lengkap, tempat tinggal, jenis kelamin, tanggal

lahir, umur, asal suku bangsa, nama orangtua, pekerjaan orangtua,

penghasilan.

2) Keluhan utama

Buang Air Besar (BAB) lebih tiga kali sehari, BAB kurang dari

Page 35: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

20

empat kali dengan konsistensi cair (tanpa dehidrasi). BAB 4-10

kali dengan konsistensi cair (dehidrasi ringan/sedang). BAB lebih

dari sepuluh kali (dehidrasi berat). Bila diare berlangsung kurang

dari 14 hari adalah diare akut. Bila berlangsung 14 hari atau lebih

adalah diare persisten.

3) Riwayat penyakit sekarang

a) Mula-mula bayi/anak menjadi cengeng, gelisah, suhu badan

meningkat, nafsu makan berkurang atau tidak ada

kemungkinan timbul diare

b) Tinja makin cair, mungkin disertai lendir atau darah. Warna

tinja berubah menjadi kehijauan karena bercampur empedu.

c) Anus dan daerah sekitarnya timbul lecet, karena sering

defekasi dan sifatnya asam.

d) Gejala muntah dapat terjadi sebelum atau sesudah diare.

e) Bila pasien telah banyak kehilangan cairan dan elektrolit,

maka gejala dehidrasi mulai tampak.

f) Diuresis,yaitu terjadinya oliguria (kurang 1 ml/kgBB/jam)

bila terjadi dehidrasi. Urine sedikit gelap pada dehidrasi

ringan atau sedang. Tidak ada urine dalam waktu enam jam

(dehidrasi berat).

4) Riwayat penyakit dahulu.

a) Riwayat pemberian imunisasi terutama anak yang belum

imunisasi campak

b) Riwayat alergi terhadap makanan/obat-obatan (antibiotik).

Page 36: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

21

c) Riwayat penyakit yang sering pada anak dibawah dua tahun

biasanya batuk, panas, pilek, dan kejang yang terjadi

sebelum, selama, atau setelah diare.

5) Riwayat keperawatan berdasarkan pola fungsional kesahatan

Pola fungsional kesehatan dapat dikaji melalui pola gordon

dimana pendekatan ini memungkinkan perawat untuk

mengumpulkan data secara sitematis dengan cara mengevaluasi

pola fungsi kesehatan dan memfokuskan pengkajian fisik

kesehatan dan memfokuskan pengkajian fisik pada masalah

khusus. Model konsep dan tipologi pola kesehatan fungsional

menurut gordon :

a) Pola persepsi- manajemen kesehatan

Menggambarkan persepsi, pemeliharaan dan penanganan

kesehatan. Persepsi terhadap arti kesehatan, dan

penatalaksanaan kesehatan, kemampuan menyusun tujuan,

pengetahuan tentang praktek kesehatan.

b) Pola nutrisi dan metabolik

Menggambarkan masukan nutrisi, balance cairan dan

elektrolit. Nafsu makan, pola makanan, diet, flaktuasi BB

dalam 6 bulan terakhir, kesulitan menelan, mual/muntah.

Kebutuhan jumlah zat gizi, masalah/penyembuhan kulit,

makanan kesukaan.

Page 37: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

22

c) Pola eliminasi

Menjelaskan pola fungsi ekskresi, kandung kemih dan kulit

kebiasaan defekasi, ada tidaknya masalah miksi (oliguri, disuri,

dll), penggunaan kateter, frekuensi defekasi dan miksi,

karakteristik urin dan feses, pola input cairan, infeksi saluran

kemih, masalah bau badan, perpirasi berlebihan, dan lain-lain.

d) Pola latihan-aktivitas

Menggambarkan pola latihan, aktivitas, fungsi pernafasan

dan sirkulasi. Pentingnya latihan/gerak dalam keaadaan sehat

dan sakit, gerak tubuh dan kesehatan berhubungan satu sama

lain. Kemampuan klien dalam menata diri apabila menata diri

apabila tingkat kemampuan 0 : mandiri, 1 : dengan alat bantu,

2 : dibantu orang lain, 3 : dibantu orang dan alat, 4 :

tergantung dalam melakukan ADL, kekuatan otot dan Range

Of Motion, riwayat penyakit jantung, frekuensi irama dan

kedalam nafas, bunyi nafas riwayat penyakit paru.

e) Pola kognitif perseptual

Menjelaskan persepsi sensori dan kognitif. Pola persepsi

sensori meliputi pengkajian fungsi penglihatan, pendengaran,

perasaan, pembau dan kompensasinya terhadap tubuh.

Sedangkan pola kognitif didalamnya mengandung

kemampuan daya ingat klien terhadap peristiwa yang telah

lama terjadi dan atau baru terjadi dan kemampuan orientasi

klien terhadap waktu, tempat, dan nama (orang, atau benda

Page 38: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

23

yang lain). Tingkat pendidikan, persepsi nyeri, kemampuan

untuk mengikuti, menilai nyeri skala 0-10, pemakaian alat

bantu dengar, melihat, kehilangan bagian tubuh atau

fungsinya, tingkat kesadaran, orientasi pasien, adakah

gangguan penglihatan, pendengaran, sensori (nyeri),

penciuman, dan lain-lain.

f) Pola istirahat dan tidur

Menggambarkan pola tidur, istirahat dan persepsi tentang

energy. Jumlah jam tidur pada siang dan malam, masalah

selama tidur, insomnia atau mimpi buruk, penggunaan obat,

mengeluh letih.

g) Pola konsep diri- persepsi diri

Menggambarkan sikap tentang diri sendiri dan persepsi

terhadap kemampuan. Kemampuan konsep diri antara lain

gambaran diri, harga diri, peran, identitas dan ideal diri

sendiri, manuasia sebagai sistem terbuka dimana keseluruhan

bagian manusia akan berinteraksi dengan lingkungannya.

Disamping sebagai system terbuka, manusia juga sebagai

makhluk bio-psiko-sosio-kultural spiritual dan dalam

pandangan secara holistic, adanya kecemasan, ketakutan atau

penilaian terhadap diri, dampak sakit terhadap diri, kontak

mata, asetif atau passive, isyarat non verbal, ekspresi wajah,

merasa tak berdaya, gugup/relaks.

Page 39: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

24

h) Pola peran dan hubungan.

Mengambarkan dan mengetahui hubungan dan peran klien

terhadap anggota keluarga dan masyarakat tempat tinggal

klien. Pekerjaan, tempat tinggal, tidak punya rumah, tingkah

laku yang passive/agresif terhadap orang lain, masalah

keuangan, dan lain-lain.

i) Pola reproduksi/seksual.

Menggambarkan kepuasan atau masalah yang aktual atau

dirasakan dengan seksualitas. Dampak sakit terhadap

seksualitas pemeriksaan genetalia.

j) Pola pertahanan diri (Coping-Toleransi stres)

Mengambarkan kemampuan untuk menagani stress dan

penggunaan system pendukung. Penggunaan obat untuk

menagani stress, interaksi dengan orang terdekat, menagis,

kontak mata, metode koping yang biasa digunakan, efek

penyakit terhadap tingkat stress.

k) Pola keyakinan dan nilai.

Mengambarkan dan menjelaskan pola nilai, keyakinan

termasuk spiritual. Menerangkan sikap dan keyakinan klien

dalam melaksanakan agama yang dipeluk dan konsekuensinya.

Agama, kegiatan keagamaan, dan budaya, berbagi dengan

orang lain, bukti melaksanakan nilai, melaksanakan

kepercayaan, mencari bantuan spiritual dan pntangan dalam

agama selama sakit (Winugroho, 2008).

Page 40: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

25

6) Pemeriksaan fisik

a) Keadaan umum

(1) Baik, sadar (tanpa dehidrasi)

(2) Gelisah, rewel (dehidrasi ringan atau sedang)

(3) Lesu, lunglai, atau tidak sadar (dehidrasi berat)

b) Berat badan

Anak yang menderita diare dengan dehidrasi biasanya

mengalami penurunan berat badan

c) Kulit

Untuk mengetahui elastisitas kulit. Turgor kembali cepat

kurang dari dua detik berarti diare tanpa dehidrasi. Turgor

kembali lambat bila cubitan kembali dalam waktu dua detik

dan ini berarti diare dengan dehidrasi ringan/sedang. Turgor

kembali sangat lambat bila cubitan kembali lebih dari dua

detik dan ini termasuk diare dengan dehidrasi berat.

d) Kepala

Anak dibawah dua tahun yang mengalami dehidrasi, ubun-

ubunnya biasanya cekung.

e) Mata

Anak yang diare tanpa dehidrasi, bentuk kelopak mata normal.

Bila dehidrasi ringan/sedang, kelopak mata cekung. Sedangkan

dehidrasi berat, kelopak mata sangat cekung.

f) Mulut dan lidah

(1) Mulut dan lidah basah (tanpa dehidrasi)

Page 41: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

26

(2) Mulut dan lidah kering (dehidrasi ringan)

(3) Mulut dan lidah sangat kering (dehidrasi berat)

g) Abdomen kemungkinan distensi, kram, bising usus meningkat.

h) Anus, adakah iritasi pada kulitnya.

2.2.2 Diagnosa Keperawatan

Diagnosa keperawatan adalah penilaian klinik mengenai

respon individu, keluarga dan komunitas terhadap masalah

kesehatan/proses kehidupan yang aktual/potensial yang merupakan

dasar untuk memilih intervensi keperawatan untuk mencapai hasil

yang merupakan tanggung jawab perawat (Dermawan, 2012).

Masalah keperawatan menurut Herdman (2013) yang muncul

antara lain :

1) Kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan

cairan aktif.

2) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan

dengan penurunan intake makanan.

3) Hipertermi berhubungan dengan dehidrasi

4) Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan iritasi rectal

karena diare

2.2.3 Perencanaan Keperawatan

Rencana keperawatan/intervensi adalah tindakan yang

dilakukan oleh perawat untuk memperoleh hasil yang diharapkan

seperti telah diidentifikasi untuk keperluan pasien (Vaughans,

2013) Penulis dalam menentukan tujuan dan kateria hasil

Page 42: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

27

didasarkan pada metode SMART. S: Spesifik, tujuan harus spesifik

dan tidak menimbulkan arti ganda. M: Measurable, tujuan

keperawatan harus dapat diukur, khususnya tentang perilaku klien,

dapat dilihat, didengar, diraba, dirasakan dan dibau. A: Achievable,

tujuan harus dapat dicapai, R: Reasonable, tujuan harus dapat

ditaggung jawabkan secara ilmiah, T: Time, mempunyai batasan

waktu yang jelas (Nursalam, 2015).

Intervensi Keperawatan menurut Herdman (2013) :

1) Kekurangan volume cairan tubuh berhubungan kehilangan

cairan aktif.

a) Kriteria hasil :

(1) Mempertahankan urine output sesuai dengan usia dan

berat badan, berat jenis urine normal, hematrokit

normal.

(2) Tekanan darah, nadi suhu tubuh dalam batas normal.

(3) Tidak ada tanda-tanda dehidrasi, elastisitas turgor kulit

baik, membran mukosa lembab, tidak ada rasa haus

yang berlebih.

b) NOC

(1) Fluid balance

(2) Hydration

(3) Nutritional Status: Food and Fluid intake

c) Intervensi :

Fluid management

Page 43: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

28

(1) Timbang popok/pembalut jika diperlukan

(2) Pertahankan catatan intake dan output yang akurat

(3) Monitor status hidrasi (kelembapan membran mukosa,

nadi adekuat, tekanan darah ortostatik), jika

diperlukan

(4) Monitor vital sign

(5) monitor masukan makanan/cairan dan hitung intake

kalori harian

(6) kalaborasi pemberian cairan intravena

(7) monitor status nutrisi

(8) dorong masukan oral

(9) berikan penggantian nesogatrik sesuai output

(10) dorong keluarga untuk membantu pasien makan

(11) tawarkan snack (jus buah, buah segar)

(12) kalaborasi dokter jika tanda cairan berlebih muncul

memburuk

(13) atur kemungkinan tansfusi

(14) persiapan untuk tranfusi.

Hypovolemia management

(1) Monitor status cairan termasuk intake dan output cairan

(2) pelihara IV line

(3) monitor tingkat hemoglobin dan hematokrit

(4) monitor tanda vital

(5) monitor respon pasien terhadap penambahan cairan

Page 44: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

29

(6) monitor berat badan

(7) dorong pasien untuk menambah intake oral

(8) pemberian cairan intravena monitor adanya tanda dan

gejala kelebihan volume cairan

(9) monitor adanya tanda gagal ginjal.

2) Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan

dengan penurunan intake makanan.

a) Kriteria hasil :

(1) Adanya peningkatan berat badan sesuai dengan tujuan

(2) Berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan

(3) Mampu mengidentifikasi kebutuhan nutrisi

(4) Tidak ada tanda-tanda malnutrisi

b) NOC

(1) Nutritional Status:

(2) Nutritional Status: food and fluid intake

(3) Nutritional Status: nutrient intake

(4) Weight control

c) Intervensi :

Nutrition management

(1) Kaji adanya alergi makanan

(2) kalaborasi dengan ahli gizi untuk menentukan jumlah

kalaborasi dan nutrisi yang dibutuhkan pasien

(3) anjurkan pasien untuk meningkatkan protein dan

vitamin C

Page 45: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

30

(4) beri substansi gula

(5) yakinkan diet yang dimakan mengandung tinggi serat

untuk mencegah konstipasi

(6) berikan makanan yang terpilih ( sudah dikonsultasikan

dengan ahli gizi)

(7) ajarkan pasien bagaimana membuat catatan makanan

harian

(8) monitor jumlah nutrisi dan kandungan kalori, berikan

informasi tentang dan kandungan kalori

(9) berikan informasi tentang kebutuhan nutrisi

(10) kaji kemapuan pasien untuk mendapatkan nutisi

yang dibutuhkan.

Nutrition monitoring

(1) BB pasien dalam batas normal

(2) monitor adanya penurunan berat badan,

(3) monitor tipe dan jumlah aktivitas yang biasa

dilakukan

(4) monitor interaksi anak atau orang tua selama makan

(5) monitor lingkungan selama makan

(6) jadwalkan pengobatan dan tindakan tidak selama jam

makan

(7) monitor kulit kering dan perubahan pigmentasi

(8) monitor turgor kulit

(9) monitor kekeringan, rambut kusam, dan mudah patah

Page 46: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

31

(10) monitor mual dan muntah

(11) monitor kadar albumin, total protein, Hemoglobin,

dan kadar Hematrokit

(12) monitor makanan kesukaan

(13) monitor pertumbuhan dan perkembangan

(14) monitor pucat, kemerahan, dan keeringan jaringan

konjungtiva

(15) monitor kalori dan intake nutrisi

(16) catat adanya edema, hiperemik, hipertonik papila

lidah dan cavitas oral

(17) cata jika lidah berwarna megenta, scarlet.

3) Hipertermi berhubungan dengan dehidrasi

a) Kriteria hasil :

(1) Suhu tubuh dalam rentan normal

(2) Nadi dan pernafasan dalam rentan normal

(3) Tidak ada perubahan warna kulit

b) NOC

(1) Termoregulasi

c) Intervensi :

(1) Mengobservasi kenaikan suhu tubuh dan perubahan

yang menyertai

(2) Beri kompres hangat pada daerah dahi, aksila dan lipat

paha

(3) Monitor tanda-tanda vital

Page 47: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

32

(4) Anjurkan untuk minum yang cukup

(5) Anjurkan untuk menggunakan pakaian tipis dan

menyerap keringat.

(6) Monitor White Blood Cell, Hemoglobin, dan

Hematokrit

(7) Kolaborasi dengan tim medis untuk pemberian

atipiretik

4) Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan iritasi rectal

karena diare

a) Kriteria hasil:

(1) Intregritas kulit yang baik bisa dipertahankan (sensasi,

elastisitas, temperatur, hidrasi, pigmentasi)

(2) Tidak ada luka/lesi pada kulit

(3) Perfusi jaringan baik

(4) Menunjukan pemahaman dalam proses perbaikan kulit

dan mencegah terjadinya sedera berulang

(5) Mampu melindungi kulit dan mempertahankan

kelembaan kulit dan perawatan alami.

b) NOC:

(1) Pressure management

c) Intervensi:

(1) Anjurkan pasien menggunakan pakaian yang longgar

(2) Hindari kerutan pada tempat tidur

(3) Jaga kebersihan kulit agar tetap bersih dan kering

Page 48: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

33

(4) Mobilisasi pasien (ubah posisi pasien) setiap dua jam

sekali

(5) Monitor kulit akan adanya kemerahan

(6) Oleskan lotion atau minyak/baby oil pada daerah yang

tertekan

(7) Monitor aktivitas dan mobilisasi pasien

(8) Monitor status nutrisi pasien

(9) Memandikan pasien dengan sabun dan air hangat

Page 49: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

34

BAB III

METODE PENELITIAN

3.1. Desain Penelitian

Desain penelitian pada penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini yaitu studi

kasus. Studi kasus pada intinya adalah meneliti kehidupan satu atau

beberapa komunitas, organisasi atau perorangan yang dijadikan unit

analisis, dengan menggunakan pendekatan kualitatif. Penelitian ini

menggunakan pendekatan kualitatif, yaitu penelitian yang tidak

mengadakan perhitungan. studi kasus merupakan penelitian suatu metode

untuk memahami individu yang dilakukan secara integrative dan

komprehensif agar diperoleh pemahaman yang mendalam tentang individu

tersebut beserta masalah yang dihadapinya dengan tujuan masalahnya dapat

terselesaikan dan memperoleh perkembangan diri yang baik. ( Susilo &

Gudnanto, 2011). Studi kasus ini adalah studi untuk mengeskplorasi

masalah asuhan keperawatan pada anak yang mengalami diare dengan

kekurangan volume cairan di RSUD Dr Moewardi Surakarta.

3.2. Batasan Istilah

Batasan istilah atau disebut dengan definisi operasional adalah

pernyataan yang menjelaskan istilah-istilah kunci yang menjadikan fokus

dalam penelitan. Fokus penelitian yaitu melakukan penelitian terhadap

keseluruhan yang ada pada obyek atau situasi sosial tertentu, tetapi perlu

menentukan fokus atau inti yang perlu diteliti. Fokus penelitian perlu

dilakukan kerena mengingat adanya keterbatasan, baik tenaga, dana, dan

waktu serta supaya hasil penelitian terfokus (Sukmadinata, 2010). Maka dari

Page 50: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

35

itu studi kasus ini berfokus pada asuhan keperawatan anak yang mengalami

Diare dengan Kekurangan Volume Cairan di Ruang Melati 2 RSUD Dr

Moewardi Surakarta, sehingga penulis hanya menjabarkan tentang konsep

penyakit diare beserta asuhan keperawatan mulai dari pengkajian samapi

dengan evaluasi. Batasan istilah disusun secara naratif dan apabila

diperlukan ditambahkan informasi kualitatif sebagai penciri dari batasan

yang dibuat oleh penulis.

3.3. Partisipan

Partisipan merupakan objek yang ditentukan melalui suatu kriteria

tertentu yang akan dikategorikan ke dalam objek tersebut bisa termasuk

orang, dokumen atau catatan yang dipandang sebagi objek penelitian

(Sugiyono, 2013).

Partisipan dalam studi kasus ini adalah pada 2 pasien anak dengan

diagnosa medis Diare yang memiliki Kekurangan Volume Cairan di Ruang

Melati 2 RSUD Dr Moewardi Surakarta.

3.4. Lokasi dan Waktu Penelitian

1. Lokasi

Lokasi atau tempat penelitian merupakan istilah atau batasan yang

berkaitan dengan subjek atau objek yang hendak diteliti juga

merupakan salah satu jenis sumber data yang bisa dimanfaatkan oleh

peneliti. Adapun yang dimaksud dengan lokasi atau tempat penelitian

tidak lain adalah tempat dimana proses studi yang digunakan untuk

memperoleh pemecahan masalah penelitian berlangsung (Suharsono,

Page 51: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

36

2009). Pada penelitian ini tempat pengambilan kasus dilakukan di

Ruang Melati 2 RSUD Dr Moewardi Surakarta.

2. Waktu

Suatu penelitian sering kali memerlukan waktu yang lebih lama

dari yang telah ditentukan, sehingga menjadi kendala bagi semua

peneliti terutama peneliti pemula untuk memperkirakan waktu yang

diperlukan (Nursalam, 2013). Dalam penelitian ini waktu pengambilan

kasus asuhan keperawatan ini selama 2 minggu di mulai dari tanggal 22

Mei 2017 sampai dengan 3 Juni 2017.

3.5. Pengumpulan Data

Pengumpulan data adalah suatu proses pendekatan kepadasubjek dan proses

pengumpulan karakteristik subjek yang diperlukan dalam suatu penelitian.

Langkah-langkah dalam pengumpulan data bergantung pada rancangan

penelitian dan teknik instrumen yang digunakan (Nursalam, 2013).

1. Wawancara

Menurut Hidayat (2014), bahwa wawancara adalah metode

pengumpulan data dengan cara mewawancarai langsung responden

yang diteliti, sehingga metode ini memberikan hasil secara langsung.

Hal ini digunakan untuk hal-hal dari responden secara lebih mendalam.

Pada kasus ini wawancara dilakukan pada pasien, keluarga, tenaga

kesehatan, dan rekam medis. Dalam penelitian ini penulis melakukan

wawancara terhadap pasien ataupun keluarga, ataupun perawat lainnya,

dan hasil wawancara berisi tentang identitas pasien, keluhan utama,

riwayat penyakit sekarang, riwayat penyakit dahulu, riwayat penyakit

Page 52: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

37

keluarga, riwayat imunisasi pasien, riwayat alergi, riwayat gizi, kondisi

lingkungan pasien dan pola kebiasaan pasien.

2. Observasi

Observasi adalah cara pengumpulan data dengan mengadakan

pengamatan secara langsung kepada responden penelitian untuk

mencari perubahan atau hal-hal yang akan diteliti. Dalam metode

observasi ini instrument yang dapat digunakan, antara lain lembar

observasi, panduan pengamatan observasi atau lembar checklist

(Hidayat, 2014).

Dalam penelitian ini penulis melakukan observasi serta dengan

melakukan pemeriksaan fisik pada sistem tubuh pasien, yaitu dengan

cara pendekatan IPPA: inspeksi, palpasi, perkusi, auskultasi. Adapun

penjelasan mengenai tehnik pemeriksaan fisik tersebut adalah sebagai

berikut:

a. Inspeksi

Inspeksi merupakan proses observasi yang dilaksanakan secara

sistematik. Inspeksi dilakukan dengan menggunakan indra

penglihatan, pendengaran, dan penciuman sebagai alat untuk

mengumpulkan data. Inspeksi dimulai pada awal saat berinteraksi

dengan klien dan diteruskan pada pemeriksaan selanjutnya.

Penerangan yang cukup sangat diperlukan agar perawat dapat

membedakan warna, bentuk dan kebersihan tubuh. Fokus inspeksi

pada setiap bagian tubuh meliputi ukuran tubuh, warna kulit, bentuk

tubuh, serta posisi dan kesimetrisan tubuh. Pada proses inspeksi

Page 53: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

38

perawat harus membandingkan bagian tubuh yang norma dengan

bagian tubuh yang abnormal (Hidayat, 2014).

b. Palpasi

Palpasi merupakan tehnik pemeriksaan yang menggunakan indra

peraba. Tangan dan jari-jari adalah instrumen yang sensitif dan dapat

digunakan untuk pengumpulan data suhu, turgor, bentuk,

kelembapan, vibrasi, dan ukuran (Hidayat, 2014).

Langkah yang perlu diperhatikan selama melakukan tehnik palpasi:

1) Ciptakan lingkungan yang kondusif, nyaman, dan santai.

2) Tangan perawat harus dalam keadaan kering dan hangat serta

kuku-kuku jari harus dipotong rapi dan pendek.

3) Bagian yang nyeri dipalpasi paling terakhir.

c. Perkusi

Perkusi merupakan tehnik pemeriksaan dengan mengetuk-ngetukkan

jari perawat (sebagai alat untuk menghasilkan suara) ke bagian tubuh

klien yang akan dikaji untuk membandingkan bagian yang kiri

dengan yang kanan. Perkusi bertujuan untuk mengidentifikasi lokasi,

ukuran, bentuk, dan konsistensi jaringan (Hidayat, 2014). Suara-

suara yang akan muncul yaitu:

1) Sonor : suara perkusi jaringan normal

2) Pekak : suara perkusi jaringan padat yang terdapat jika ada

cairan di rongga pleura, perkusi daerah jantung, dan perkusi

daerah hepar.

Page 54: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

39

3) Redup : suara perkusi jaringan yang lebih padat atau konsolidasi

paru-paru, seperti pneumonia.

4) Hipersonor atau timpani : suara perkusi padat daerah yang

mempunyai rongga kosong seperti pada daerah caverna-caverna

paru dan klien dengan asma kronik.

d. Auskultasi

Auskultasi merupakan tehnik pemeriksaan dengan menggunakan

stetoskop untuk mendengarkan bunyi yang dihasilkan tubuh

(Hidayat, 2014). Ada empat ciri-ciri bunyi yang perlu dikaji dengan

auskultasi yaitu:

1) pitch (bunyi yang tinggi ke rendah)

2) keras (bunyi yang halus ke keras)

3) kualitas (menguat sampai melemah)

4) lama (pendek, menengah, panjang)

3. Dokumentasi

Dokumentasi adalah metode pengumpulan data dengan cara

mengambil data yang berasal dari dokumen asli, dokumen asli tersebut

dapat berupa gambar, tabel, daftar pustaka dan film dokumenter

(Hidayat, 2014). Pada kasus ini pendokumentasian asuhan keperawatan

pada anak yang mengalami Diare dengan Kekurangan Volume Cairan di

Ruang Melati 2 RSUD Dr Moewardi Surakarta dengan cara mengambil

data melalui rekam medis pasien.

4. Studi Kepustakaan

Page 55: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

40

Menurut Hidayat (2014), studi kepustakaan adalah kegiatan

peneliti yang dilakukan oleh peneliti dalam rangka mencari landasan

teoritis dari permasalahan peneliti. Pada kasus ini studi kepustakaan

diperoleh dari buku-buku yang membahas tentang asuhan keperawatan

pada anak dengan penyakit Diare dari tahun 2007 sampai tahun 2017.

3.6. Uji Keabsahan Data

Setelah semua data terkumpul maka langkah selanjutnya yang

dilakukan adalah melakukan uji keabsahan data. Kegiatan ini dilakukan

untuk melihat kebenaran data yang telah dikumpulkan dan agar hasil-hasil

data dapat dipertanggungjawabkan dari segala segi (Sugiyono, 2012). Uji

keabsahan mempunyai dua fungsi yaitu melaksanakan pemeriksaan

sedemikian rupa sehingga tingkat kepercayaan penemuan dapat dipercaya,

dan memperlihatkan derajad kepercayaan hasil-hasil penemuan dengan jalan

pembuktian terhadap kenyataan ganda yang sedang diteliti (Prastowo,

2011). Dalam penelitian ini uji keabsahan data yang dimaksud kan untuk

menguji kualitas data/informasi yang diperoleh sehingga menghasilkan data

dengan validitas tinggi. Disamping integritas peneliti (karena peneliti

menjadi instrument utama), uji keabsahan data dilakukan dengan :

1. Memperpanjang waktu pengamatan atau tindakan

Dengan perpanjangan pengamatan ini, peneliti mengecek kembali

apakah data yang telah diberikan selama ini merupakan data yang sudah

benar atau tidak. Bila data yang diperoleh selama ini setelah dicek

kembali pada sumber data asli atau sumber lain ternyata tidak benar,

maka peneliti melakukan pengamatan lagi yang lebih luas dan

Page 56: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

41

mendalam sehingga diperoleh data yang pasti kebenarannya (Sugiyono,

2013).

2. Sumber informasi tambahan menggunakan triagulasi dari tiga sumber

data utama yaitu pasien, perawat dan keluarga pasien yang berkaitan

dengan masalah yang diteliti yaitu pada pasien anak yang mengalami

Diare dengan Kekurangan Volume Cairan di Melati 2 RSUD Dr

Moewardi Surakarta. Menurut Sugiyono (2013) Triagulasi diartikan

sebagai teknik pengumpulan data yag bersifat menggabungkan dari

berbagai teknik pengumpulan data dan sumber data yang telah ada.

Dengan teknik pengumpulan data triagulasi, maka peneliti akan

meningkatkan kredibilitas data karena menggunakan lebih dari satu

pespektif sehingga kebenarannya terjamin.

3.7. Analisis Data

Analisis data merupakan proses mencari dan menyusun secara

sistematis data yang diperoleh dari hasil wawancara, catatan lapangan, dan

dokumentasi dengan cara mengorganisasikan data kedalam kategori,

menjabarkan kedalam unit-unit, menyusun kedalam pola, memilih mana

yang penting dan yang akan dipelajari, dan membuat kesimpulan sehingga

mudah dipahami oleh diri sendiri maupun orang lain (Swarjana, 2016).

Dalam penelitian ini analisis data dilakukan sejak peneliti di lapangan,

sewaktu pengumpulan data sampai dengan semua data terkumpul. Analisis

data dilakukan dengan cara mengemukakan fakta, selanjutnya

membandingkan dengan teori yang ada dan selanjutnya dituangkan dalam

opini pembahasan.

Page 57: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

42

Teknik analisis yang digunakan dengan cara menarasikan jawaban

yang diperoleh dari hasil interpretasi wawancara mendalam yang dilakukan

untuk menjawab rumusan masalah. Teknik analisis digunakan dengan cara

observasi oleh peneliti dan studi dokumentasi yang menghasilkan data untuk

selanjutnya diinterpretasikan dan dibandingkan teori yang ada sebagai

bahan untuk memberikan rekomendasikan dalam intervensi tersebut. Urutan

dalam analisis data adalah :

1. Pengumpulan data

Pengumpulan data yaitu mengumpulkan data di lokasi penelitian

dengan melakukan observasi wawancara dan dokumentasi dengan

menentukan stategi pengumpulan data yang dipandang tepat dan untuk

menentukan fokus serta pendalaman data pada proses pengumpulan

data berikutnya (Sugiyono, 2013). Dalam penelitian ini data

dikumpulan dari hasil WOD (wawancara, observasi, dokumen). Hasil

ditulis dalam bentuk catatan lapangan, kemudian disalin dalam bentuk

transkip (catatan terstruktur).

2. Mereduksi Data

Mereduksi data merupakan cara dimana peneliti merangkum,

memilih hal-hal pokok, memfokuskan pada hal-hal yang penting,

mencari tema polanya, sehingga data lebih mudah dikendalikan

(Sugiyono, 2013). Dalam peneltian ini mereduksi data yang dimaksud

adalah data hasil wawancara yang terkumpul dalam bentuk catatan

lapangan dijadikan satu dalam bentuk transkip dan dikelompokkan

Page 58: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

43

menjadi data subjektif dan objektif, dianalisis berdasarkan hasil

pemeriksaan diagnostik kemudian dibandingkan nilai normal.

3. Penyajian data

Setelah data direduksi, maka langkah penyajian data. Dalam

penelitian kualitatif, penyajian data bisa dilakukan dalam bentuk

singkat, bagan, hubungan antar kategoti dan dengan teks yang bersifat

naratif (Sugiyono 2013). Dalam penelitian ini penyajian data dapat

dilakukan dengan tabel, gambar, bagan maupun teks naratif.

Kerahasiaan dari klien dijamin dengan jalan mengaburkan identitas dari

klien.

4. Kesimpulan

Menurut Sugiyono (2013) kesimpulan dalam penelitian kulitatif

yang diharapkan adalah temuan baru yang sebelumnya belum pernah

ada atau berupa gambaran suatu obyek yang sebelumnya masih belum

jelas sehingga setelah diteliti menjadi jelas. Kesimpulan ini masih

sebagai hipotesis, dan data menjadi teori jika didukung oleh data-data

yang lain. Dalam penelitian ini kesimpulan dilakukan dari data yang

disajikan, kemudian data dibahas dan dibandingkan dengan hasil

penelitian terdahulu dan secara teoritis dengan perilaku kesehatan.

Penarikan kesimpulan dilakukan dengan metode induksi. Data yang

dikumpulkan terkait dengan data pengkajian, diagnosis, perencanaan,

tindakan, dan evaluasi.

Page 59: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

44

BAB IV

HASIL

4.1 Hasil

4.1.1 Gambaran Lokasi Pengambilan Data

Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moewardi Surakarta adalah rumah

sakit yang memberikan pelayanan kesehatan dengan mutu yang

setinggi-tingginya dan melaksanakan fungsi pendidikan kesehatan di

rumah sakit dengan sebaik-baiknya yang diabadikan bagi kepentingan

peningkatan derajat kesehatan masyarakat. Rumah sakit tipe “A”

dengan jam kerja 24 jam dan mempunyai nilai-nilai budaya kerja yaitu

peduli, melayani, memiliki, ramah, bersih, dan antusias. RSUD Dr.

Moewardi bertempat di Jl. Kolonel Sutarto No. 132, Jebres, Kota

Surakarta, Jawa Tengah 57126, Indonesia. Pengambilan data untuk

studi kasus ini dilakukan di Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Moewardi

Surakarta Ruang Melati 2 selama 2 minggu terhitung tanggal 22 mei

2017 sampai 3 juni 2017

4.1.2 Pengkajian

Fokus pengkajian adalah: Identitas klien, hasil pemeriksaan fisik,

keluhan utama, riwayat penyakit sekarang, dahulu, keluarga dan

genogram. Presentasi hasil dalam KTI dengan teknik uraian atau tabel.

Page 60: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

45

1. Identitas Klien

Tabel 4.1 Identitas Klien

IDENTITAS

KLIEN

An. A An. N

Nama

Tanggal lahir

Umur

Orang tua

Usia

Alamat

Diagnosa Medis

An. A

3 Juli 2009

7 Tahun

Ny. S

42 Tahun

Tawangsari, Mojosongo

Diare

An. N

16 maret 2011

6 Tahun

Ny. M

28 Tahun

Wedi, Klaten

Diare

2. Identitas penanggung jawab

Tabel 4.2 Identitas Penanggung Jawab

IDENTITAS

PENANGGUNG JAWAB

An. A An. N

Nama

Umur

Pekerjaan

Pendidikan

Alamat

Hubungan dengan klien

Tn. K

45 Tahun

Buruh

SMP

Tawangsari, Mojosongo

Ayah dari An. A

Tn. S

33 Tahun

Swasta

SLTA

Wedi, Klaten

Ayah dari An. N

3. Keluhan utama

Tabel 4.3 Keluhan Utama

KELUHAN

UTAMA

An. A An. N

Ibu mengatakan klien diare

dengan BAB encer 10x sehari

Ibu mengatakan klien diare

dengan BAB encer 5x sehari

4. Riwayat penyakit sekarang

Tabel 4.4 Riwayat Penyakit Sekarang

RIWAYAT

PENYAKIT

SEKARANG

An. A An. N

Ibu klien mengatakan

awalnya panas dan batuk

sudah 2 minggu dirawat di

bangsal melati 2, lalu setelah

itu timbul buang air besar

encer sebanyak 15x dalam

sehari, klien selama di rumah

sakit tidak pernah mencuci

tangan, klien mengalami

diare sudah 2 minggu ini.

BAB cair dengan ampas

sedikit, warna kuning

kecoklatan. Klien tampak

Ibu klien mengatakan

anaknya demam sudah 3 hari

yang lalu masuk IGD RSUD

Dr Moewardi pada tanggal 15

Mei 2017, kemudian dirawat

diruang melati 2. Setelah

dirawat 4 hari diruangan

demam masih dialami oleh

An.N, Keluarga klien malas

melakukan cuci tangan ketika

menyuapi klien kemudian

muncul masalah diare dengan

BAB encer sebanyak 4x

Page 61: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

46

lemas dalam sehari. Keadaan umum

lemah, BAB cair dengan

ampas sedikit, warna kuning

kecoklatan dan demam

dengan suhu:380C. Terpasang

infus D 1/4 NS. Klien tampak

lemas

5. Riwayat penyakit dahulu

Tabel 4.5 Riwayat Penyakit Dahulu

RIWAYAT

KESEHATAN

DAHULU

An. A An. N

Kehamilan

Kesehatan saat ibu

hamil

Pemeriksaan

kehamilan

Konsumsi obat

Ibu mengatakan saat hamil,

klien didalam kandungan

sehat

Ibu mengatakan saat hamil

sering memeriksakan

kandungannya secara teratur

di puskesmas

Saat hamil ibu klien hamya

mengkonsumsi vitamin c

Ibu mengatakan saat hamil,

An. N didalam kandungan

sehat

Ibu mengatakan saat hamil

sering memeriksakan

kandungannya secara teratur

di puskesmas terdekat

Saat hamil ibu dari An. N

tidak mengkonsumsi obat

apapun saat hamil

Kelahiran Ibu klien mengatakan saat

melahirkan dengan spontan

normal

Ibu klien mengatakan saat

melahirkan dengan spontan

Post natal

Berat dan panjang

badan

Pada saat pengkajian ibu

klien mengatakan berat badan

anaknya pada saat lahir

adalah 3000 gram dan

panjang badan 37 cm

Pada saat mengkaji ibu klien

mengatakan berat anaknya

pada saat lahir adalah 3300

gram dan panjang badan 36

cm

Kondisi kesehatan Ibu klien mengatakan pada

saat anaknya lahir, anaknya

menangis, napas spontan

Ibu klien mengatakan pada

saat An. N lahir dalam

keaadaan sehat, menangis

seperti bayi pada umumnya

Kelainan bawaan Ibu klien mengatakan tidak

ada kelainan pada anaknya

Ibu klien mengatakan pada

saat lahir tidak ada kelainan

pada anaknya

Penyakit sebelum

operasi atau cidera

Ibu klien mengatakan tidak

ada kasus serius yang

menyebabkan anaknya

dirawat seperti saat ini

Ibu klien mengatakan tidak

pernah operasi atau cidera

serius pada An. N

Penyakit menular

dalam keluarga atau

masyarakat

Ibu klien mengatakan bahwa

didalam keluarganya tidak

ada yang memiliki sakit

menular yang memerlukan

perawatan khusus

Ibu klien mengatakan bahwa

didalam keluarganya tidak

ada yang memiliki sakit

menular yang memerlukan

perawatan khusus

Penyakit menular

dalam keluarga atau

masyarakat

Ibu klien mengatakan bahwa

didalam keluarganya tidak

ada yang memiliki penyakit

menular yang memerlukan

Ibu klien mengatakan bahwa

didalam keluarganya tidak

ada yang memiliki penyakit

menular yang memerlukan

Page 62: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

47

perawatan khusus perawatan khusus

Respon emosi saat

hospitalisasi

Ibu klien mengatakan saat

anaknya masuk di Rumah

sakit, ayahnya sangat peduli

pada anaknya karena

mengetahui anaknya sakit

Ibu klien mengatakan saat

anaknya sakit dan masuk

Rumah sakit, semua keluarga

ikut berempati kepada An. N

Keadaan cidera Ibu klien mengatakan tidak

ada cidera yang terjadi

Ibu klien mengatakan tidak

ada cidera yang terjadi

Alergi Ibu klien mengatakan

anaknya alergi susu sapi

Ibu klien mengatakan

anaknya tidak ada alergi

makanan maupun onbat-

obatan

Imunisasi Hepatitis B I,II,III pada usia

12 bulan, 14 bulan, 20 bulan

BCG pada usia 1 bulan

Polio pada usia 2,4,6,18

bulan

DTP pada usia 2,4,6,18 bulan

Hepatitis B I,II,III pada usia

12 bulan, 14 bulan, 20 bulan

BCG pada usia 1 bulan

Campak pada usia 9 bulan

Polio pada usia 2,4,6,18 bulan

DTP pada usia 2,4,6,18 bulan

6. Pertumbuhan dan perkembangan

Tabel 4.6 Pertumbuhan dan Perkembangan

PERTUMBUHAN

DAN

PERKEMBANGAN

An. A An. N

Berat badan lahir

Berat badan saat ini

Berat badan sebelum

masuk Rumah sakit

3000 gram

14 Kg

16 Kg

3300 gram

20 Kg

21 Kg

Usia tumbuh dan

tanggal gigi

Ibu klien mengatakan anaknya

mulai muncul gigi pada usia 7

bulan, jumlah awal muncul

gigi yaitu 2, 1 atas dan 1

bawah. Tidak ada masalah

pertumbuhan gigi

Ibu klien mengatakan anaknya

mulai muncul gigi pada usia 6

bulan, jumlah awal muncul

gigi yaitu 2, 1 atas dan 1

bawah. Tidak ada masalah

pertumbuhan gigi.

Usia mengontrol

kepala, duduk tanpa

bantuan, kata-kata

pertama

Ibu klien mengatakan anaknya

sudah bisa mengontrol kepala

pada usia 8 bulan, duduk

tanpa bantuan pada usia 11

bulan, dan mengucapkan kata-

kata pertama yaitu ba-ba-ba

Ibu klien mengatakan anaknya

sudah bisa mengontrol kepala

pada usia 6 bulan, duduk

tanpa bantuan pada usia 10

bulan, dan mengucapkan kata-

kata pertama yaitu ma-ma-ma

7. Kebiasaan

Tabel 4.7 Kebiasaan

KEBIASAAN An. A An. N

Pola tingkah laku

Ibu klien mengatakan dari

semenjak kecil anaknya tidak

menghisap kuku/jari

Ibu klien mengatakan dari

semenjak kecil anaknya tidak

menghisap kuku/jari

Page 63: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

48

Aktivitas sehari-hari Pada saat sebelum sakit dan

selama sakit, pola tidur dan

bangun anak sama, tidur jam

19:00 bangun jam 05:00. Pada

saat sebelum sakit BAB 1x

sehari dan BAK 4x sehari.

Selama sakit BAB 10x sehari,

BAK 6x sehari

Pada saat sebelum sakit dan

selama sakit, pola tidur dan

bangun berbeda, saat sebelum

sakit anaknya tidur mudah

terkontrol, kalu saat sakit

anaknya suka rewel dan tidur

tidak nyenyak. Pada saat

sebelum sakit BAB 1x sehari

dan BAK 4x sehari Dan pada

saat sakit BAB sebanyak 4x

dalam sehari, BAK 5x sehari.

8. Riwayat nutrisi dan cairan

Tabel 4.8 Riwayat Nutrisi dan Cairan

RIWAYAT

NUTRISI DAN

CAIRAN

An. A An. N

Pemberian susu

formula

Ibu klien mengatakan anaknya

tidak minum susu formula

Ibu klien mengatakan anaknya

tidak minum susu formula

Pemberian cairan

ekstra

Ibu klien mengatakan

minuman yang anaknya suka

adalah teh, jus, air mineral

Ibu klien mengatakan

minuman yang anaknya suka

adalah teh dan air mineral

Pemberian makanan

sereal

Ibu klien mengatakan anaknya

belum pernah makanan sereal

Ibu klien mengatakan anaknya

belum pernah makanan sereal

Nafsu makan

Sebelum sakit

Selama sakit

Ibu klien mengatakan sebelum

sakit anaknya makan dengan

lahap

Kebiasaan sarapan: ya

Kebiasaan makan siang: ya

Sehari makan 3 kali

Ibu klien mengatakan bahwa

anaknya tetap makan tetapi

tidak pernah menghabiskan

makanan yang diberikan dari

pihak rumah sakit. Habis ¼

porsi

Ibu klien mengatakan sebelum

sakit anaknya makan dengan

lahap

Kebiasaan sarapan: ya

Kebiasaan makan siang: ya

Sehari makan 3-4 kali

Ibu klien mengatakan bahwa

anaknya tetap makan tetapi

tidak pernah menghabiskan

makanan yang diberikan dari

pihak rumah sakit, diet bubur

nasi. Habis ½ porsi

Makanan favorit Ibu mengatakan

favorit/kesukaannya adalah

sayur bayam, wortel yang

disup jumlah makanan perhari

3 kali

Ibu mengatakan

favorit/kesukaannya adalah

kangkung, ayam goreng,

tempe dan tahu goreng.

Kebiasaan makan

manis/snack

Gosok gigi

Ibu klien mengatakan anaknya

makan dan minum manis

tetapi tidak sering

Ibu klien mengatakan anaknya

malas gosok gigi

Ibu klien mengatakan

makanan dan minuman yang

manis memang sudah

kebiasaan

Ibu klien mengatakan anaknya

sering gosok gigi dengan rajin

Page 64: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

49

Tabel 4.9 Status Nutrisi

STATUS NUTRISI An. A An. N

-Antopometri

-Biochemical

-Clinical

-Diet

TB= 110 cm

BB= 14 kg

IMT= 11,57 (kurang)

Hemoglobin= 9.1 g/dl

Hematrokit= 25 vol%

Konjungtiva anemis, mukosa

kering, rewel dan terjadi

penurunan berat badan 1 Kg

dari 15 Kg menjadi 14 Kg

Tinggi serat tinggi protein

berupa bubur, tempe, sayur,

habis ¼ porsi

TB= 110 cm

BB= 20 kg

IMT= 16.5 (cukup)

Hemoghlobin= 10.1 g/dl

Hematrokit= 30 vol%

Konjungtiva anemis, mukosa

kering, rewel dan terjadi

penurunan berat badan 1 Kg

dari 21 Kg menjadi 20 Kg

Tinggi serat tinggi protein

berupa bubur, tempe, sayur,

habis ½ porsi

Tabel 4.10 Balance Cairan

BALA

NCE

CAIRA

N

INTAKE OUTPUT ANALISA

An. A Makanan : 100 cc/gelas

Minuman : 200 cc/gelas

Infus : 300 cc

Jumlah: 600 cc

Urine : 200 cc/gelas

BAB : 450 cc/gelas

IWL : 122,5 cc

Jumlah: 772,5 cc

Intake: 600 cc

Output: 772,5 cc

Balance: -172,5 cc

An. N

Makanan : 200 cc/gelas

Minuman : 200 cc/gelas

Infus : 300 cc

Jumlah: 700 cc

Urine : 300 cc/gelas

BAB : 325 cc/gelas

IWL : 175 cc

Jumlah: 800 cc

Intake: 700 cc

Output: 800 cc

Balance: -100 cc

Page 65: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

50

9. Riwayat Kesehatan Keluarga

a. Pohon keluarga (genogram)

Keterangan:

: Laki-Laki

: Perempuan

: Klien (An. A)

: Klien (An. N)

: Tinggal serumah

: Keturunan

An. A

(7Tahun )

An. N

(6Tahun )

Gambar 4.1 Genogram An .A

Gambar 4.2 Genogram An. N

Page 66: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

51

b. Penyakit keturunan dan kelainan kongenital

Tabel 4.11 Penyakit Keturunan dan Kelainan Kongenital

PENYAKIT

KETURUNAN

DAN KELAINAN

KONGENITAL

An. A An. N

Ibu klien mengatakan didalam

keluarganya tidak ada penyakit

keturunan

Ibu klien mengatakan didalam

keluarganya tidak ada penyakit

keturunan seperti diabetes

melitus, hipertensi, kanker.

10. Riwayat Sosial

Tabel 4.12 Riwayat Sosial

RIWAYAT

SOSIAL

An. A An. N

Struktur keluarga

Komposisi keluarga

Lingkungan rumah

dan komunitas

Tipe rumah

Ibu klien mengatakan yang

tinggal serumah berjumlah 4

orang

Ibu klien mengatakan

hubungan baik dengan

lingkungan rumah dan

komunitas

Ibu klien mengatakan

rumahnya tipe 7x8, memiliki

3 kamar dan 4 orang

penghuni didalamnya

Ibu klien mengatakan yang

tinggal serumah berjumlah 3

orang

Ibu klien mengatakan

hubungan baik dengan

lingkungan rumah dan

komunitas

Ibu klien mengatakan

rumahnya tipe 7x8, memiliki

2 kamar dan 3 orang

penghuni didalamnya

Pendidikan dan

pekerjaan

Ibu klien mengatakan

suaminya bekerja sebagai

buruh pabrik

Ibu klien mengatakan

suaminya bekerja di

perusahaan swasta

Tradisi dan budaya Ibu klien mengatakan tidak

mempunyai tradisi dan adat

khusus

Ibu klien mengatakan tidak

mempunyai tradisi dan adat

khusus

11. Fungsi keluarga

Tabel 4.13 Riwayat Keluarga

RIWAYAT

KELUARGA

An. A An. N

Interaksi dan peran

keluarga

Ibu klien mengatakan didalam

rumah tangga terjaga

komunikasinya

Ibu klien mengatakan didalam

rumah tangga terjaga

komunikasinya

Observasi Ibu klien mengatakan kedua

anaknya selalu menjaga

kerukunan, tetapi terkadang

anak pertama suka menjahili

adiknya

Ibu klien mengatakan

anaknya selalu menjaga

kerukunan dan menyayangi

kedua orang tua

Pembuat keputusan

dan problem

solving

Ibu klien mengatakan yang

membuat keputusan dalam

keluarga adalah ayah dari An.

A

Ibu klien mengatakan yang

membuat keputusan dalam

keluarga adalah ayah dari An.

N

Page 67: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

52

Komunikasi Ibu klien mengatakan

komunikasi berjalan setiap

hari secara langsung dan jelas

Ibu klien mengatakan

komunikasi berjalan setiap

hari secara langsung dan jelas

12. Pemeriksaan umum

Tabel 4.14 Pemeriksaan Fisik

PEMERIKSAAN

FISIK

An. A An. N

Keadaan umum

GCS

KU cukup

E:4 M:6 V:5

KU cukup

E:4 M:6 V:5

Tingkah laku Anak mudah rewel Anak mudah rewel

Perkembangan Anak berkembang sesuai

tahapan yang ada

Anak berkembang sesuai

tahapan yang ada

Kulit

Warna

Tekstur

Turgor

Coklat pucat

Kering

Kembali lebih dari 2 detik

Kecoklatan

Kering

Kembali lebih dari dari 2 detik

Struktur asesoris

Rambut

Kuku

Warna hitam dan bersih

Warna merah muda dan bersih

Warna hitam dan bersih

Warna merah muda dan bersih

Kelenjar limfe Tidak ada pembesaran Tidak ada pembesaran

Kepala

Kesimetrisan

Kontrol kepala

Bentuk

ROM

Simetris kanan dan kiri

Mengontrol kepala dengan

baik

Bulat

Aktif

Simetris kanan dan kiri

Mengontrol kepala dengan

baik

Bulat

Aktif

Mata

Warna konjungtiva

Warna kornea

Reaksi pupil

Posisi

Gerakan mata

Merah muda

Hitam

Cepat

Simetris

Aktif

Merah muda

Hitam

Cepat

Simetris

Aktif

Telinga

Kemampuan

pendengaran

Kebersihan terjaga

Dapat mendengar dengan baik

tanpa alat bantu pendengaran

Kebersihan terjaga

Dapat mendengar dengan baik

tanpa alat bantu pendengaran

Hidung

Letak

Diameter nares

Letak hidung tepat diatas bibir

dan normal, tidak ada polip,

tidak ada sekret +/- 5-10 cm

Letak hidung tepat diatas bibir

dan normal, tidak ada polip,

tidak ada sekret +/- 5-10 cm

Mulut

Warna bibir

Tekstur

Warna membran

mukosa

Warna gusi

Jumlah gigi

Tekstur lidah

Gerakan lidah

Merah kecoklatan

Kasar

Merah muda

Merah muda

20

Lembut

Aktif

Merah kecoklatan

Kasar

Merah muda

Merah muda

20

Lembut

Aktif

Leher

Page 68: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

53

Bentuk leher

Gerakan

Pembesaran kelenjar

tiroid

Anterior karotis

Memanjang, normal

Aktif

Tidak ada

Kanan dan kiri berdetak

Memanjang, normal

Aktif

Tidak ada

Kanan dan kiri berdetak

Dada

Bentuk

Kesimetrisan

Gerakan

Perkembangan

payudara

Datar

Simetris kanan dan kiri

Mengembang aktif

Tidak berkembang

Datar

Simetris kanan dan kiri

Mengembang aktif

Belum berkembang

Paru

Inspeksi

Palpasi

Perkusi

Auskultasi

Simetris, mengembang aktif

Vocal vomitus kanan kiri

sama

Sonor

Vesikuler +/+

Ronchi -/-

Wheezes -/-

Simetris, mengembang aktif

Vocal vomitus kanan kiri

sama

Sonor

Vesikuler +/+

Ronchi -/-

Wheezes -/-

Jantung

Inspeksi apeks

Palpasi

Bunyi jantung

Perkusi

Intercosta tidak tampak

Intercosta teraba, denyut

apeks

Bunyi jantung I (S1) :

penutupan katub mitral dan

trikuspidalis= LUB

Bunyi jantung II (S2) :

penutupan katub aorta dan

pulmonal= DUB

Batas pekak jantung melebar

kekiri

Intercosta tidak tampak

Intercosta teraba, denyut

apeks

Bunyi jantung I (S1) :

penutupan katub mitral dan

trikuspidalis= LUB

Bunyi jantung II (S2) :

penutupan katub aorta dan

pulmonal= DUB

Batas pekak jantung melebar

kekiri

Abdomen

Bentuk

Pembesaran

umbilicus

Palpasi

Perkusi

Auskultasi

Cekung, tidak ada jejas

Tidak ada

Turgor kulit kurang elastis

Adanya distensi abdomen,

kuadaran I pekak, II/III/IV

hipertimpani

Bising usus 43x/menit

Cekung, tidak ada jejas

Tidak ada

Turgor kulit kurang elastis

Adanya distensi abdomen,

kuadaran I pekak, II/III/IV

hipertimpani

Bising usus 45x/menit

Genetalia

Letak lubang uretra

Prepusium

Keadaan skrotum

Keadaan glans penis

Labiya mayora

Labiya minora

Vulva

Urivisium uretra

Terdapat lubang uretra

Tidak ada lesi

Tidak ada tanda hernia

Keadaan bersih

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Simetris. terjaga kebersihan

Simetris, terjaga kebersihan

Terjaga kebersihan

Letak dibawah klitoris

Anus

Bentuk bokong

Kondisi area bokong

Lipatan gluteal

Letak lubang anus

Reflek anal

Simetris antara kanan dan kiri

Kemerahan, ruam derajat

sedang ditandai dengan lecet

Tidak ada lipatan

Dibagian bawah saluran

pencernaan bawah

Kontraksi

Simetris antara kanan dan kiri

Tidak ada bekas luka

Tidak ada lipatan

Dibagian bawah saluran

pencernaan bawah

Kontraksi

Page 69: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

54

Prolaps rectum

Hemoroid

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Tidak ada

Punggung dan

ekstermitas

Bentuk punggung

Perubahan warna

punggung

Kesimetrisan

ekstermitas

Jumlah jari

Kekuatan otot

Gaya berjalan

Simetris, datar

Tidak ada

Simestris kanan-kiri atas-

bawah

Kaki kanan 5 kaki kiri 5

Tangan kanan 5 tangan kiri 5

5-5-5-5

Semenjak sakit selalu diatas

tempat tidur

Simetris, datar

Tidak ada

Simestris kanan-kiri atas-

bawah

Kaki kanan 5 kaki kiri 5

Tangan kanan 5 tangan kiri 5

5-5-5-5

Semenjak sakit selalu diatas

tempat tidur

4.1.3 Pemeriksaan Penunjang

Nama : An. A / An. N Tgl. Terima : An. A 13-05-2017 (07.00)

Umur : 7 tahun / 6 tahun An. N 18-05-2017 (15.00)

No. RM: 01139XXX / 01379XXX Tgl. Selesai : An. A 13-05-2017 (18.00)

Alamat : Mojosongo / Wedi An. N 18-05-2017 (20.00)

Tabel 4.15 Pemeriksaan Laboratorium Parasitologis Tinja

NAMA TEST HASIL

NILAI RUJUKAN An. A An. N

Makroskopis feses

Konsistensi

Warna

Darah

Lendir

Lemak

Pus

Makanan tidak dicerna

parasit

Cair

Coklat

Negatif

Positif

Negatif

Negatif

Negatif

Positif

Cair

Coklat

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Positif

Lunak berbentuk

Kuning kecoklatan

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Mikroskopis feses

Sel epitel

Lekosit

Eritrosit

Makan tidak dicerna

Telur cacing

Larva cacing

Proglotid cacing

Protozoa

Negatif

Negatif

Positif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Positif

Negatif

Negatif

Positif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Negatif

Nama : An. A / An. N Tgl. Terima : An. A 20-05-2017 (15.00)

Umur : 7 tahun / 6 tahun An. N 20-05-2017 (17.00)

No. RM: 01139XXX / 01379XXX Tgl. Selesai : An. A 20-05-2017 (18.00)

Alamat : Mojosongo / Wedi An. N 20-05-2017 (20.00)

Page 70: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

55

Tabel 4.16 Pemeriksaan Laboratorium Darah

JENIS

PEMERIKSAAN

HASIL SATUAN

NILAI RUJUKAN KETERANGAN

An. A An. N An. A An. N

Hematologi rutin

Hemoglobin

Hematrokit

Lekosit

Trombosit

Eritrosit

Indek eritrosit

MCV

MCH

MCHC

RDW

MPV

PDW

Hitung jenis

Eosinofil

Basofil

Metrofil

Limfosit

Monosit

9.1

25

14.5

350

360

79.9

27.0

35.0

11.8

3.4

24

1.00

0.00

38.00

60.00

60.00

10.1

30

13.2

3.88

381

79.6

26.5

33.3

12.4

8.6

16

0.00

0.00

52.00

60.00

10.00

g/dl

%

Ribu/ul

Ribu/ul

Juta/ul

/um

Pg

g/dl

%

Fl

%

%

%

%

%

%

10.8-12.8

35-43

5.5-17.0

150-450

390-530

80.0-96.0

28.0-33.0

33.0-36.0

11.6-14.6

3.2-11.1

25-65

1.00-2.00

0.00-1.00

24.00-72.00

60.00-60.00

0.00-60.00

Rendah

Rendah

Normal

Normal

Rendah

Rendah

Rendah

Normal

Normal

Normal

Rendah

Normal

Normal

Normal

Normal

Normal

Rendah

Rendah

Normal

Normal

Rendah

Rendah

Rendah

Normal

Normal

Normal

Rendah

Rendah

Normal

Normal

Normal

Normal

b. Terapi Medis

Tabel 4.17 Terapi Medis

TANG

GAL

JENIS TERAPI DOSIS FUNGSI

An. A An. N An. A An. N

22-05-

2017

Cairan

intravena:

Infus DS1/2NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

Vitamin B9

(asam folat)

Vitamin C

Cairan

intravena:

Infus DS1/4NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

12tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

1gr/24j

am

100gr/2

4jam

14tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

Cairan infus untuk pengganti

cairan dan kalori

Antibiotik untuk mengobati

infeksi bakteri

Mencegah dan mengobati

berbagai macam infeksi yang

disebabkan oleh mikroorganisme

protozoa dan bakteri aneorb

Meredakan rasa sakit dan demam

Pertumbuhan dan memelihara

kesehatan tubuh, memproduksi

sel darah merah

Memelihara kesehatan jaringan

penghubung dan melindungi sel-

sel tubuh

Page 71: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

56

Zinc Zinc

20mg/2

4 jam

20mg/2

4jam

Melindungi selaput sel dari

kerusakan oksidatif dan

menstabilkan struktur protein sel

23-05-

2017

Cairan

intravena:

Infus DS1/2NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

Vitamin B9

(asam folat)

Vitamin C

Zinc

Cairan

intravena:

Infus DS1/4NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

Zinc

12tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

1gr/24j

am

100gr/2

4jam

20mg/2

4 jam

14tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

20mg/2

4jam

Cairan infus untuk pengganti

cairan dan kalori

Antibiotik untuk mengobati

infeksi bakteri

Mencegah dan mengobati

berbagai macam infeksi yang

disebabkan oleh mikroorganisme

protozoa dan bakteri aneorb

Meredakan rasa sakit dan demam

Pertumbuhan dan memelihara

kesehatan tubuh, memproduksi

sel darah merah

Memelihara kesehatan jaringan

penghubung dan melindungi sel-

sel tubuh

Melindungi selaput sel dari

kerusakan oksidatif dan

menstabilkan struktur protein sel

24-05-

2017

Cairan

intravena:

Infus DS1/2NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

Vitamin B9

(asam folat)

Vitamin C

Zink

Cairan

intravena:

Infus DS1/4NS

Ceftriaxone

Metrodinazole

Paracetamol

Obat peroral:

Zink

12tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

1gr/24j

am

100gr/2

4jam

20mg/2

4 jam

14tpm

200mg/

12jam

120mg/

8jam

150mg/

8jam

20mg/2

4jam

Cairan infus untuk pengganti

cairan dan kalori

Antibiotik untuk mengobati

infeksi bakteri

Mencegah dan mengobati

berbagai macam infeksi yang

disebabkan oleh mikroorganisme

protozoa dan bakteri aneorb

Meredakan rasa sakit dan demam

Pertumbuhan dan memelihara

kesehatan tubuh, memproduksi

sel darah merah

Memelihara kesehatan jaringan

penghubung dan melindungi sel-

sel tubuh

Melindungi selaput sel dari

kerusakan oksidatif dan

menstabilkan struktur protein sel

Page 72: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

57

4.1.4 Analisa Data

Tabel 4.18 Analisa Data

Data Problem Etiologi

An. A

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya mengalami

BAB encer sebanyak 10x dalam sehari

DO:

-TTV: S: 36.50C

N: 110x / menit

RR: 30x / menit

-Tekstur kulit kering

-Klien tampak lemas

-Balance cairan:-222cc

Kekurangan

volume cairan

(Nanda, 00027)

Kehilangan

cairan aktif

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya nafsu makan

menurun tidak mau makan yang diberikan

dari rumah sakit

DO:

-A TB= 110 cm

BB= 14 kg

IMT= 11,57 (kurang)

-B Hemoglobin= 9.1 g/dl

Hematrokit= 25 vol%

-C Konjungtiva anemis, mukosa kering,

rewel dan terjadi penurunan berat badan

1 Kg dari 15 Kg menjadi 14 Kg

-D Tinggi serat tinggi protein, berupa bubur,

tempe, sayur, habis ¼ porsi

Ketidakseimbangan

nutrisi : kurang dari

kebutuhan

(Nanda, 00002)

Kurang

asupan

makanan

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya sering

memakai pampers, semenjak diare pantat

An. A menjadi merah dan gatal

DO:

Pasien tampak rewel

Pasien tampak terdapat

peradangan/kemerahan

Ruam derajat sedang ditandai dengan lecet

Kerusakan

integritas kulit

(Nanda, 00046)

Kelembapan

An. N

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya mengalami

BAB encer sebanyak 4x dalam sehari

DO:

-TTV: S: 380C

N: 110x / menit

RR: 24x / menit

-Tekstur kulit kering

-Klien tampak lemas

-Balance cairan:-130cc

Kekurangan

volume cairan

(Nanda, 00027)

Kehilangan

cairan aktif

Page 73: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

58

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya demam sudah

6 hari yang lalu

DO:

-TTV Suhu: 380C

-Pasien tampak lemas

-Trombosit: 388 ribu/ul

-Netrofil: 52%

-MCH: 26.5pg

-MCHC: 33.3 g/dl

Hipertermi

(Nanda, 00007)

Dehidrasi

DS:

Ibu klien mengatakan anaknya nafsu makan

menurun

DO:

-A TB= 110 cm

BB= 20 kg

IMT= 16.5 (cukup)

-B Hemoglobin= 10.1 g/dl

Hematrokit= 30 vol%

-C Konjungtiva anemis, mukosa kering,

rewel dan terjadi penurunan berat badan

1 Kg dari 21 Kg menjadi 20 Kg

-D Tinggi serat tinggi protein, berupa bubur,

tempe, sayur, habis ½ porsi

Ketidakseimbangan

nutrisi : kurang dari

kebutuhan

(Nanda, 00002)

Kurang

asupan

makanan

4.1.5 Prioritas Diagnosa Keperawatan

Tabel 4.19 Prioritas Diagnosa Keperawatan

An. A An. N 1. Kekurangan volume cairan (00027)

berhubungan dengan kehilangan cairan

aktif

2. Ketidakseimbangan nutrisi : kurang dari

kebutuhan (00002) berhubungan dengan

kurang asupan makanan

3. Kerusakan integritas kulit (00046)

berhubungan kelembapan

1. Kekurangan volume cairan (00027)

berhubungan dengan kehilangan cairan

aktif

2. hipertemi (00007) berhubungan

dengan dehidrasi

3. Ketidakseimbangan nutrisi : kurang

dari kebutuhan (00002) berhubungan

dengan kurang asupan makanan

Page 74: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

59

4.1.6 Perencanaan Keperawatan

Tabel 4.20 Perencanaan Keperawatan

No.

DX

TUJUAN DAN KRITRERIA HASIL INTERVENSI

An. A

1 Setelah dilakukan tindakan keperawatan

selama 1 x 8 jam diharapkan masalah

defisit volume cairan pada klien An. A

teratasi dengan kriteria hasil sebagai

berikut :

a. Tanda-tanda vital dalam batas normal

Nadi : 60-130x/menit

Suhu : 36,5-37,5ºC

RR : 30-40x/menit

b. Turgor kulit elastis

c. Membran mukosa lembab

d. Balance cairan positif atau 0 (nol)

Managemen cairan

a. Monitor tanda-tanda vital

b. observasi status dehidrasi

(mengukur balance cairan )

c. berikan diit cairan sesuai

kebutuhan

d. anjurkan kepada keluarga

untuk mengoptimalkan intake

cairan oral

Managemen diare

a. monitor tanda dan gejala

diare

b. berikan terapi untuk

menghentikan diare

c. anjurkan untuk

mengoptimalkan intake ASI

d. kolaborasi dengan keluarga

untuk mencatat intake dan

output klien

2 Setelah dilakukan tindakan

keperawatanselama 3x24 jam diharapkan

masalah keperawatan ketidakseimbangan

nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh

dapat teratasi dengan kriteria hasil

sebagaiberikut :

a. Dapat mempertahankan berat badan

dalam rentang normal (IMT)

b. Status gizi dalam derajat baik, tidak

ada tanda”malnutrisi

c. Dapat memenuhi intake yang adekuat

d. Tidak terdapat kehilangan cairan yang

berlebih (muntah dan diare)

Managemen nutrisi

a. mengobservasi tanda dan gejala

ketidakseimbangan nutrisi

(melakukan pengkajian dan

pemeriksaan terkait nutrisi )

b. maksimalkan intake, berikan

diit nutrisi sedikit tapi sering

sesuai anjuran

c. motivasi keluarga khususnya

ibu aggar memenuhi gizinya

untuk kualitas ASI yang

diberikan pada klien

d. berikan informasi yang tepat

pada keluarga tentang gizi

yang baik dan seimbang

untuk ASI yang berkualitas

3 Setelah dilakukan tindakan keperawatan

selama 2x24 jam diharapkan masalah

keperawatan kerusakan integritas kulit

pada klien An. A dapat teratasi dengan

kriteria hasil sebagai berikut :

a. Terbebas dari lesi jaringan atau ruam

b. Keutuhan kulit terjaga

c. tidak ada tanda-tanda infeksi

Managemen pruritus

a. observasi ruam atau

kemerahan

b. pantau dan observasi

kelembapan

c. lakukan perawatan kulit

secara rutin dengan

membersihkanya dan di olesi

salep sesuai advice dari

dokter

d. anjurkan pada keluarga untuk

meningkatkan kebersihan diri

klien

Page 75: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

60

e. kolaborasi dengan keluarga

untuk rutin mengganti

pakaian atau pampers setiap

kali basah dan anjurkan untuk

menggunakan pakaian yang

mudah menyerap keringat

An. N

1 Setelah dilakukan tindakan keperawatan

selama 1 x 8 jam diharapkan masalah

defisit volume cairan pada klien An. N

teratasi dengan kriteria hasil sebagai

berikut :

a. Tanda-tanda vital dalam batas normal

Nadi : 60-130x/menit

Suhu : 36,5-37,5ºC

RR : 30-40x/menit

b. Turgor kulit elastis

c. Membran mukosa lembab

d. Balance cairan positif atau 0 (nol)

Managemen cairan

a. Monitor tanda-tanda vital

b. observasi status dehidrasi

(mengukur balance cairan )

c. berikan diit cairan sesuai

kebutuhan

d. anjurkan kepada keluarga

untuk mengoptimalkan intake

cairan oral

Managemen diare

a. Monitor tanda dan gejala

diare

b. berikan terapi untuk

menghentikan diare

c. anjurkan untuk

mengoptimalkan intake ASI

d. kolaborasi dengan keluarga

untuk mencatat intake dan

output klien

2 Setelah dilakukan tindakan keperawatan

selama 1x8 jam diharapkan masalah

keperawatan hipertermi pada klien An. N

dapat teratasi dengan kriteria hasil

sebagai berikut:

a. Tanda-tanda vital dalam batas

normal

Nadi : 60-130 x/menit

Suhu36,5-37,5ºC

Respirasi :30-40 x/menit

b. Gangguan neurologis tidak terjadi (

kejang )

c. Tidak ada reaksi alergi/pruritus

Perawatan demam

a. observasi pemeriksaan tanda-

tanda vital

b. berikan kompres hangat

c. menjelaskan kepada keluarga

tentang cara mengompres

hangat

d. tingkatkan sirkulasi udara

ruangan klien

e. berikan oksigen 100% sesuai

instruksi

3 Setelah dilakukan tindakan

keperawatanselama 3x24 jam diharapkan

masalah keperawatan ketidakseimbangan

nutrisi : kurang dari kebutuhan tubuh

dapat teratasi dengan kriteria hasil

sebagaiberikut :

a. Dapat mempertahankan berat

badan dalam rentang normal

(IMT)

b. Status gizi dalam derajat baik,

tidak ada tanda”malnutrisi

Managemen nutrisi

a. mengobservasi tanda dan

gejala ketidakseimbangan nutrisi

(melakukan pengkajian dan

pemeriksaan terkait nutrisi)

b. maksimalkan intake, berikan

diit nutrisi sedikit tapi sering

sesuai anjuran

c. motivasi keluarga khususnya

ibu aggar memenuhi gizinya

untuk kualitas ASI yang

Page 76: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

61

c. Dapat memenuhi intake yang

adekuat

d. Tidak terdapat kehilangan

cairan yang berlebih (muntah

dan diare)

diberikan pada klien

d. berikan informasi yang tepat

pada keluarga tentang gizi yang

baik dan seimbang untuk ASI

yang berkualitas

4.7 Implementasi

Tabel 4.21 Implementasi

Diagnosa

keperawa

tan

22 Mei 2017 23 Mei 2017 24 Mei 2017

An. A

Kekurangan

volume

cairan

berhubunga

n

kehilangan

cairan aktif

Implementasi Implementasi Implementasi

09:45

09:50

09:55

10:00

11:00

11:30

12:00

13:00

13:30

Memonitor tanda-

tanda vital

Mengobservasi

tanda-tanda

maupun status

dehidrasi

Memonitor tanda

dan gejala diare

Memberikan

intake cairan

sesuai kebutuhan

Memberikan terapi

cairan sesuai

advice

Memberikan terapi

untuk

menghentikan

diare

Menganjurkan ibu

klien untuk

mengoptimalkan

intake cairan pada

klien

Menghitung

balance cairan

Mengkolaborasika

n dengan ibu klien

untuk mengisi

lembar monitor

intake dan output

pada klien

08:00

09:00

09:30

10:00

11:00

13:00

14:00

Memonitor

tanda-tanda

vital

Mengobservasi

tanda-tanda

maupun status

dehidrasi

Melanjutkan

memonitor

terjadinya diare

Memberikan

intake cairan

sesuai

kebutuhan

Lanjutkan

memberikan

terapi untuk

menghentikan

diare

Menghitung

balance cairan

Mengingatkan

kepada ibu klien

untuk mengisi

lembar monitor

intake dan

output pada

klien

08:00

09:15

09:30

09:45

11:00

13.00

Memonitor

tanda-tanda

vital

Memonitor

status dehidasi

Memonitor

apakah diare

masih terjadi

Tetap

memberikan

intake cairan

sesuai

kebutuhan

Melanjutkan

pemberian

terapi zink

Monitor

balance cairan

Ketidakseim

bangan

nutrisi :

08:00

10:15

Mengobservasi

tanda dan gejala

ketidakseimbanga

08:30

10:00

Mengobservasi

tanda dan gejala

ketidakseimban

08:15

10:00

Mengobservasi

tanda dan

gejala

Page 77: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

62

kurang dari

kebutuhan

berhubunga

n dengan

kurang

asupan

makanan

10:30

12:30

n nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

Menganjurkan ibu

klien untuk

mengoptimalkan

intake nutrisi klien

Memotivasi ibu

klien agar

membujuk klien

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

Memberikan

informasi yang

tepat pada ibu

klien tentang gizi

yang baik dan

seimbang

11:00

11:15

gan nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

maksimalkan

intake, berikan

diit nutrisi

sedikit tapi

sering sesuai

anjuran

mengingatkan

ibu klien agar

membujuk klien

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

Menganjurkan

ibu klien untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

pada klien

10:30

11:30

ketidakseimban

gan nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

maksimalkan

intake, berikan

diit nutrisi

sedikit tapi

sering sesuai

anjuran

memotivasi ibu

klien agar tetap

membujuk

klien untuk

makan dengan

maksimal

anjurkan ibu

klien untuk

memaksimalka

n intake nutrisi

pada klien

Kerusakan

integritas

kulit

berhubunga

n dengan

Kelembapan

07:00

08:00

09:00

10:00

10:30

11:00

Mengobservasi

ruam atau

kemerahan

Memantau dan

mengobservasi

kelembapan

Melakukan

perawatan kulit

secara rutin

dengan

membersihkanya

dan di olesi salep

sesuai advice dari

dokter

Menganjurkan

pada ibu klien

untuk

meningkatkan

kebersihan diri

klien

Mengkolaborasika

n dengan ibu klien

untuk rutin

mengganti pakaian

atau pampers

setiap kali basah

dan anjurkan

untuk

08.15

09:00

09:00

11:00

11:30

Mengobservasi

ruam atau

kemerahan

Memantau dan

mengobservasi

kelembapan

Mengkolaborasi

kan dengan ibu

klien untuk

melakukan

perawatan kulit

secara rutin

dengan

Mengingatkan

pada ibu klien

untuk tetap

meningkatkan

kebersihan diri

klien

Mengingatkan

ibu klien untuk

rutin mengganti

pakaian atau

pampers setiap

kali basah dan

anjurkan untuk

menggunakan

pakaian yang

09:00

10:00

11:00

11:30

11.45

Mengobservasi

ruam atau

kemerahan

Memantau dan

mengobservasi

kelembapan

Menganjurkan

ibu klien untuk

tetap

melakukan

perwatan kulit

dan

memberikan

salep

Mengingatkan

pada ibu klien

untuk tetap

meningkatkan

kebersihan diri

klien

Mengingatkan

ibu klien untuk

rutin

mengganti

pakaian atau

pampers setiap

kali basah dan

anjurkan untuk

Page 78: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

63

menggunakan

pakaian yang

mudah menyerap

keringat

mudah

menyerap

keringat

menggunakan

pakaian yang

mudah

menyerap

keringat

An. N

Diagnosa

keperawa

tan

22 Mei 2017 23 Mei 2017 24 Mei 2017

Kekuranga

n volume

cairan

berhubung

an

kehilangan

cairan

aktif

Implementasi Implementasi Implementasi

09:45

09:50

09:55

10:00

11:00

11:30

12:00

13:00

13:30

Memonitor

tanda-tanda vital

Mengobservasi

tanda-tanda

maupun status

dehidrasi

Memonitor

tanda dan gejala

diare

Memberikan

intake cairan

sesuai kebutuhan

Memberikan

terapi cairan

sesuai advice

Memberikan

terapi untuk

menghentikan

diare

Menganjurkan

ibu klien untuk

mengoptimalkan

intake cairan

pada klien

Menghitung

balance cairan

Mengkolaborasi

kan dengan ibu

klien untuk

mengisi lembar

monitor intake

dan output pada

klien

08:00

09:00

09:30

10:00

11:00

13:00

14:00

Memonitor

tanda-tanda

vital

Mengobservasi

tanda-tanda

maupun status

dehidrasi

Melanjutkan

memonitor

terjadinya diare

Memberikan

intake cairan

sesuai

kebutuhan

Lanjutkan

memberikan

terapi untuk

menghentikan

diare

Menghitung

balance cairan

Mengingatkan

kepada ibu klien

untuk mengisi

lembar monitor

intake dan

output pada

klien

08:00

09:15

09:30

09:45

11:00

13.00

Memonitor

tanda-tanda

vital

Memonitor

status dehidasi

Memonitor

apakah diare

masih terjadi

Tetap

memberikan

intake cairan

sesuai

kebutuhan

Melanjutkan

pemberian

terapi zink

Monitor

balance cairan

Hipertermi

berhubung

an dengan

dehidrasi

07:30

09:00

11:00

12:00

Mengobservasi

pemeriksaan

tanda-tanda vital

Memberikan

kompres air

hangat

07:30

09:00

09:30

11:00

Mengobservasi

pemeriksaan

tanda-tanda

vital

Menganjurkan

kepada ibu

07:30

08:15

Mengobservasi

pemeriksaan

tanda-tanda

vital

Menganjurkan

kepada ibu

Page 79: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

64

12:30

Memberikan

terapi antipiretik

Menjelaskan

kepada ibu klien

tentang cara

mengompres

hangat agar

dapat melakukan

sendiri

Meningkatkan

sirkulasi udara

ruangan klien

klien untuk

melakukan

kompres air

hangat

berikan terapi

antipiretik

tingkatkan

sirkulasi udara

ruangan klien

klien untuk

melakukan

kompres air

hangat dan

melaporkan

jika klien

demam

Ketidaksei

mbangan

nutrisi :

kurang

dari

kebutuhan

berhubung

an dengan

kurang

asupan

makanan

08:00

10:15

10:30

12:30

Mengobservasi

tanda dan gejala

ketidakseimbang

an nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

Menganjurkan

ibu klien untuk

mengoptimalkan

intake nutrisi

klien

Memotivasi ibu

klien agar

membujuk klien

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

Memberikan

informasi yang

tepat pada ibu

klien tentang

gizi yang baik

dan seimbang

08:30

10:00

11:00

11:15

Mengobservasi

tanda dan gejala

ketidakseimban

gan nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

maksimalkan

intake, berikan

diit nutrisi

sedikit tapi

sering sesuai

anjuran

mengingatkan

ibu klien agar

membujuk klien

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

Menganjurkan

ibu klien untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

pada klien

08:15

10:00

10:30

11:30

Mengobservasi

tanda dan

gejala

ketidakseimban

gan nutrisi

(melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan

terkait nutrisi )

maksimalkan

intake, berikan

diit nutrisi

sedikit tapi

sering sesuai

anjuran

memotivasi ibu

klien agar tetap

membujuk

klien untuk

makan dengan

maksimal

anjurkan ibu

klien untuk

memaksimalka

n intake nutrisi

pada klien

Page 80: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

65

4.8 EVALUASI

Tabel 4.22 Evaluasi

Evaluasi Hari 1 Hari 2 Hari 3

An. A

Dx. 1

S : keluarga mengatakan

klien BAB sehari 10 kali

O : tampak klien lemah,

rewel, mukosa bibir,

cubitan pada kulit kembali

dengan lambat

TTV :suhu : 36,5ºC, nadi :

110x/menit, respirasi

:30x/menit

Balance cairan

Intake

Makan : 100cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 300 cc

BAK : 300 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x14x7

24

=122,5 cc

BC : intake-output

: 600-722,5 = -122,5 cc

A : masalah belum teratasi

P : lakukan intervensi

Managemen cairan dan

diare

Monitor tanda-tanda

vital

Observasi tanda-

tanda dehidrasi

berikan diit cairan

sesuai kebutuhan

hitung balance cairan

anjurkan kepada

keluarga untuk

mengoptimalkan

intake cairan oral

monitor tanda dan

gejala diare

berikan terapi untuk

menghentikan diare

anjurkan keluarga

untuk

mengoptimalkan

intake cairan

kolaborasi dengan

keluarga untuk

mencatat intake dan

S : keluarga mengatakan

klien BAB sehari 8 kali

O : tampak BAB cair

tampak klien lemah,

rewel, mukosa bibir,

cubitan pada kulit kembali

dengan lambat

TTV :

suhu : 36,8ºC, nadi :

110x/menit, respirasi

:28x/menit Balance cairan

:

Intake

Makan : 100cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 275 cc

BAK : 300 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x14x7

24

=122,5 cc

BC : intake-output

: 600-697,5 = -97,5 cc

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

Managemen cairan dan

diare

Monitor tanda-tanda

vital

Observasi tanda-

tanda dehidrasi

berikan diit cairan

sesuai kebutuhan

hitung balance cairan

anjurkan kepada

keluarga untuk

mengoptimalkan

intake cairan oral

monitor tanda dan

gejala diare

berikan terapi untuk

menghentikan diare

anjurkan keluarga

untuk

mengoptimalkan

intake cairan

kolaborasi dengan

S : keluarga mengatakan

klien BAB 6 kali

O : tampak BAB lembek,

tampak klien lemah,

rewel, mukosa bibir,

cubitan pada kulit kembali

dengan lambat

TTV:

suhu : 36,5ºC, nadi :

120x/menit, respirasi :

26x/menit Balance cairan :

Intake

Makan : 100cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 250 cc

BAK : 300 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x14x7

24

=122,5 cc

BC : intake-output

: 600-672,5 = -72,5 cc

A : masalah teratasi

sebagian

P : lanjutkan intervensi

Monitor balance

cairan dan dehidasi

Pertahankan

untuk

mengoptimalkan

intake cairan oral

Monitor tanda-

tanda vital

Page 81: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

66

output klien keluarga untuk

mencatat intake dan

output klien

Dx. 2 S : keluarga mengatakan

klien susah untuk

makan,sedikit minum

O : Hb : 9.1 g/dL, BB : 14

Kg (turun 1kg),

konjungtiva anemis,

turgor kulit kering,

terdapat stomatitis dan

klien tampak lemah

A : masalah belum teratasi

P : lakukan intervensi

Managemen nutrisi

observasi tanda dan

gejala

ketidakseimbangan

nutrisi (melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan terkait

nutrisi )

maksimalkan intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

motivasi keluarga

agar membujuk klien

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

berikan informasi

yang tepat pada

keluarga tentang gizi

yang baik dan

seimbang

S : keluarga mengatakan

klien sudah mau makan

walaupun hanya sedikit

O : 9.1g/dL, BB : 14 Kg

(turun 1kg), konjungtiva

anemis, turgor kulit

sedikit membaik,masih

terdapat stomatitis

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

Managemen nutrisi

observasi tanda dan

gejala

ketidakseimbangan

nutrisi (melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan terkait

nutrisi )

maksimalkan intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

mengingatkan

keluarga agar

membujuk klien untuk

memaksimalkan

intake nutrisi

anjurkan keluarga

untuk memaksimalkan

intake nutrisi pada

klien

S : keluarga mengatakan

klien sudah mau makan

dan minum

O : Hb : 9.1 g/dL, BB : 14

Kg, konjungtiva tidak

anemis,turgor kulit elastis,

stomatitis sedikit

berkurang, status gizi

kurang

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

observasi tanda dan

gejala

ketidakseimbangan

nutrisi (melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan terkait

nutrisi )

maksimalkan intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

motivasi keluarga

agar membujuk klien

untuk makan dengan

maksimal

anjurkan keluarga

untuk

memaksimalkan

intake nutrisi pada

klien

Dx. 3 S : keluarga mengatakan

ruam di tubuh, stomatitis

dan kemerahan pada klien

belum membaik

O :

tampak ruam di

sebagian badan,

stomatitis dan

kemerahan di sekitar

anus

klien tampak rewel

tampak lembab di baju

dan celana yang klien

kenakan

A : masalah belum teratasi

P : Lakukan intervensi

Managemen pruritus

observasi ruam

atau kemerahan

pantau dan observasi

kelembapan

S : keluarga mengatakan

ruam di tubuh dan

stomatitis masih sama,

kemerahan pada anus

sudah sedikit membaik

O :

tampak ruam di

sebagian badan dan

stomatitis masih,

kemerahan di sekitar

anus lebih baik

klien masih tampak

rewel

klien tampak

berkeringat berlebih

pakaian dan pampres

sudah sering diganti

saat basah/lembab

A : masalah belum teratasi

P : Lanjutkan intervensi

Managemen pruritus

S : keluarga mengatakan

ruam di tubuh,stomatiti

berkurang dan kemerahan

disekitar anus mulai

hilang

O : tampak ruam

berkurang, stomatitis

mulai kering dan

kemerahan di anus sudah

sedikit hilang

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

observasi ruam atau

kemerahan

Lanjutkan pemberian

salep untuk ruam dan

stomatitis sampai

benar-benar membaik

Edukasi untuk tetap

menjaga kebersihan

diri klien dan

Page 82: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

67

lakukan perawatan

kulit secara rutin

dengan

membersihkanya dan

di olesi salep sesuai

advice dari dokter

anjurkan pada

keluarga untuk

meningkatkan

kebersihan diri klien

kolaborasi dengan

keluarga untuk rutin

mengganti pakaian

atau pampers setiap

kali basah dan

anjurkan untuk

menggunakan pakaian

yang mudah menyerap

keringat

observasi ruam

atau kemerahan

pantau dan observasi

kelembapan

lakukan perawatan

kulit secara rutin

dengan

membersihkanya dan

di olesi salep sesuai

advice dari dokter

anjurkan pada

keluarga untuk

meningkatkan

kebersihan diri klien

kolaborasi dengan

keluarga untuk rutin

mengganti pakaian

atau pampers setiap

kali basah dan

anjurkan untuk

menggunakan pakaian

yang mudah menyerap

keringat

lingkungan

Tetap anjurkan untuk

mengganti pakaian

dan pampers setiap

kali basah

An. N

Dx 1

S : keluarga mengatakan

klien BAB sehari 4 kali

O : tampak klien lemah,

rewel, mukosa bibir,

cubitan pada kulit kembali

dengan lambat

TTV : suhu : 38ºC, nadi :

110x/menit, respirasi

:24x/menit

Balance cairan

Intake

Makan : 200cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 300 cc

BAK : 300 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x20x7

24

=175 cc

BC : intake-output

: 700-775 = -75 cc

A : masalah belum teratasi

P : lakukan intervensi

Managemen cairan dan

diare

Monitor tanda-tanda

vital

Observasi tanda-

tanda dehidrasi

berikan diit cairan

S : keluarga mengatakan

klien BAB sehari 3 kali

O : tampak BAB cair

tampak klien lemah,

rewel, mukosa bibir,

cubitan pada kulit kembali

dengan lambat

TTV :suhu : 37ºC, nadi :

120x/menit, respirasi

:30x/menit

Balance cairan :

Intake

Makan : 200cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 350 cc

BAK : 200 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x20x7

24

=175 cc

BC : intake-output

: 700-725 = -25 cc

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

Managemen cairan dan

diare

Monitor tanda-tanda

vital

Observasi tanda-

tanda dehidrasi

S : keluarga mengatakan

klien BAB sekali

O :

TTV: suhu : 36,2ºC, nadi :

120x/menit, respirasi :

26x/menit

Balance cairan :

Intake

Makan : 200cc

Minum : 200 cc

Infus : 300 cc

Output

BAB : 250 cc

BAK : 250 cc

IWL :

KxBBxjam kerja

24

30x20x7

24

=175 cc

BC : intake-output

: 700-675 = +25 cc

A : masalah teratasi

sebagian

P : Hentikan intervensi

Page 83: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

68

sesuai kebutuhan

hitung balance cairan

anjurkan kepada

keluarga untuk

mengoptimalkan

intake cairan oral

monitor tanda dan

gejala diare

berikan terapi untuk

menghentikan diare

anjurkan keluarga

untuk

mengoptimalkan

intake cairan

kolaborasi dengan

keluarga untuk

mencatat intake dan

output klien

berikan diit cairan

sesuai kebutuhan

hitung balance cairan

anjurkan kepada

keluarga untuk

mengoptimalkan

intake cairan oral

monitor tanda dan

gejala diare

berikan terapi untuk

menghentikan diare

anjurkan keluarga

untuk

mengoptimalkan

intake cairan

kolaborasi dengan

keluarga untuk

mencatat intake dan

output klien

Dx. 2 S : keluarga mengatakan

jika kulit klien teraba

hangat

O : klien tampak rewel,

frekuensi tidur berkurang

dan tampak kulit

kemerahan

hasil pengukuran tanda-

tanda vital

suhu : 38ºC, nadi :

110x/menit, respirasi

:24x/menit

A : masalah belum teratasi

P : lakukan intervensi

Perawatan demam

observasi

pemeriksaan tanda-

tanda vital

berikan kompres air

hangat

berikan terapi

antipiretik bila perlu

menjelaskan kepada

keluarga tentang cara

mengompres hangat

agar dapat melakukan

sendiri

tingkatkan sirkulasi

udara ruangan klien

S : keluarga mengatakan

perabaan kulit klien sudah

lebih mendingan

O : klien tampak masih

tampak rewel, frekuensi

tidur belum membaik dan

kemerahan di kulit

berkurang

hasil pengukuran tanda-

tanda vital

suhu : 37ºC, nadi :

120x/menit, respirasi

:30x/menit

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

Perawatan demam

observasi pemeriksaan

tanda-tanda vital

anjurkan kepada

keluarga untuk

melakukan kompres

air hangat

berikan terapi

antipiretik bila perlu

tingkatkan sirkulasi

udara ruangan klien

S : keluarga mengatakan

jika perabaan akral klien

sudah tidak panas lagi,

sudah mulai bisa tidur

dan tidak rewel

O : hasil pengukuran

tanda-tanda vital

suhu : 36,2ºC, nadi :

120x/menit, respirasi :

26x/menit

A : masalah teratasi

P : hentikan intervemsi

Dx. 3 S : Ibu klien mengatakan

anaknya nafsu makan

menurun tidak mau makan

yang diberikan dari rumah

sakit

O : Hb : 10.1 g/dL, BB :

20 Kg, konjungtiva

anemis, turgor kulit

S : Ibu klien mengatakan

anaknya nafsu makan

menurun tidak mau makan

yang diberikan dari rumah

sakit

O : BB : 20 Kg,

konjungtiva anemis,

turgor kulit kering,

S : Ibu klien mengatakan

anaknya nafsu makan

menurun tidak mau makan

yang diberikan dari rumah

sakit

O : Hb : 10.1 g/dL, BB :

20 Kg, konjungtiva tidak

anemis,turgor kulit elastis,

Page 84: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

69

kering.

A : masalah belum teratasi

P : lakukan intervensi

Managemen nutrisi

observasi tanda dan

gejala

ketidakseimbangan

nutrisi (melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan terkait

nutrisi )

maksimalkan intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

A : masalah belum teratasi

P : lanjutkan intervensi

Managemen nutrisi

observasi tanda dan

gejala

ketidakseimbangan

nutrisi (melakukan

pengkajian dan

pemeriksaan terkait

nutrisi )

Memaksimalkan

kembali intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

A : masalah belum

teratasi

P : lanjutkan intervensi

intervensi

Managemen nutrisi

Tetap anjurkan ibu

ke anak agar

mengkonsumsi

makanan dengan gizi

baik dan seimbang

untuk ASI yang

berkualitas

maksimalkan intake,

berikan diit nutrisi

sedikit tapi sering

sesuai anjuran

Page 85: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

70

BAB V

PEMBAHASAN

5.1 Pembahasan

5.1.1 Pengkajian

Pada tahap pengkajian pada klien 1 dan klien 2 didapatkan data,

keluhan utama pasien yaitu ibu klien 1 mengatakan klien diare

dengan BAB encer 10x sehari, ibu klien 2 mengatakan anaknya

mengalami diare dengan BAB encer 4x sehari. Menurut jurnal

penelitian yang dilakukan Ardiansyah (2012) Sebagian besar pasien

diare pada anak masuk rumah sakit dengan keluhan pengeluaran tinja

yang tidak normal dan cair. Buangan air besar yang tidak normal dan

bentuk tinja yang cair dengan frekuensi yang lebih banyak dari

biasanya. Hal ini menunjukan bahwa antara hasil studi kasus dan teori

yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan, bahwa dalam pengkajian

awal pada kasus diare, keluhan utama yang ditemukan pada anak yaitu

Buang Air Besar (BAB) lebih tiga kali sehari, BAB kurang dari empat

kali dengan konsistensi cair (tanpa dehidrasi). BAB 4-10 kali dengan

konsistensi cair (dehidrasi ringan/sedang). BAB lebih dari sepuluh

kali (dehidrasi berat). Bila diare berlangsung kurang dari 14 hari

adalah diare akut. Bila berlangsung 14 hari atau lebih adalah diare

persisten (Nursalam, 2013).

Riwayat penyakit sekarang pada klien 1 didapatkan data bahwa

pasien Ibu klien mengatakan awalnya panas dan batuk sudah 2

Page 86: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

71

minggu dirawat di bangsal melati 2, lalu setelah itu timbul buang air

besar encer sebanyak 15x dalam sehari, klien selama di rumah sakit

tidak pernah mencuci tangan, klien mengalami diare sudah 2 minggu

ini. BAB cair dengan ampas sedikit, warna kuning kecoklatan. Klien

tampak lemas. Riwayat penyakit sekarang pada klien 2 didapatkan

data Ibu klien mengatakan anaknya mengalami demam sudah 3 hari

yang lalu masuk rumah sakit pada tanggal 15 Mei 2017, kemudian

dirawat diruang melati 2. Setelah dirawat 4 hari diruangan demam

masih dialami oleh klien. Keluarga klien malas melakukan cuci tangan

ketika menyuapi klien, kemudian muncul masalah diare dengan BAB

encer sebanyak 4x. Keadaan umum lemah, BAB cair dengan ampas

sedikit, warna kuning kecoklatan dan demam dengan suhu 380C.

Pada hasil pengkajian riwayat penyakit sekarang dengan

perilaku yang mempengaruhi kesehatan ternyata ditemukan kebiasaan

malas mencuci tangan, makanan pada klien kurang menjaga

kebersihan. Menurut jurnal penelitian Sudarti (2010) bahwa salah satu

penyebab diare adalah mengkonsumsi makanan dan minuman yang

terkontaminasi bakteri dan menimbulkan infeksi. Jenis-jenis infeksi

yang umumnya menyerang antara lain Infeksi oleh bakteri Escherichia

colli, Salmonella thyposa, Vibrio cholerae (kolera), dan serangan

bakteri lain yang jumlahnya berlebihan dan patogenik seperti

pseudomonas, infeksi basil (disentri), infeksi virus rotavirus, infeksi

parasit oleh cacing, infeksi jamur. Hal ini menunjukan bahwa antara

hasil studi kasus dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan

Page 87: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

72

bahwa satu penyebab diare adalah mengkonsumsi makanan dan

minuman yang terkontaminasi bakteri (Ridha, 2014).

Riwayat penyakit dahulu pada klien 1 dan klien 2 didapatkan

data, klien 1 mempunyai alergi susu sapi. Hasil jurnal penelitian

alergi susu pada umumnya dimulai pada usia 6 bulan pertama

kehidupAn. Dua puluh delapan persen timbul setelah 3 hari minum

susu sapi, 41% setelah 7 hari dan 68% setelah 1 bulan .Berbagai

manifestasi klinis dapat timbul. Pada bayi terdapat 3 sistem organ

tubuh yang paling sering terkena yaitu kulit, sistem saluran napas, dan

saluran cerna (Siregrar, 2012). Hal ini menunjukkan bahwa antara

hasil studi kasus dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan

bahwa menurut Nursalam (2013) kemungkinan penyebab diare adalah

alergi terhadap obat-obatan atau makanan.

Status cairan pada klien 1 dan 2, didapatkan data klien 1 intake

1800 cc, ouput 2022 cc. Jadi balance cairan klien 1 yaitu -222 cc. Pada

klien 2 didapatkan data intake 2150 cc, output 2280 cc. Jadi balance

cairan klien 2 yaitu -130 cc. Hasil penelitian dari Suriadi & Yuliani

(2010) berat badan menurun 3%-5%, dengan volume cairan yang

hilang kurang dari 50 ml/kg ini merupakan dihidrasi ringan, berat

badan menurun 6%-9%, dengan volume cairan yang hilang 50-90

ml/kg. Tanda klinis yaitu gelisah/ rewel, haus, mata cekung, cubitan

kulit perut kembali lambat. Kulit perut jika dicubit selama 30-60 detik

akan kembali normal dalam waktu 5-10 detik (dehidrasi sedang).

Berat badan menurun lebih dari 10%, dengan volume cairan yang

Page 88: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

73

hilang sama dengan atau lebih dari 100 ml/kg(dehidrasi berat). Hal ini

menunjukan bahwa antara hasil studi kasus dan teori yang sudah ada

tidak terdapat kesenjangAn. Aila penderita telah kehilangan banyak

cairan dan elektrolit, maka gejala dehidrasi mulai tampak salah

satunya berat badan turun (Hadi, 2012).

Kebiasaan aktivitas sehari-hari pada klien 1 didapatkan saat

sebelum sakit dan selama sakit, pola tidur dan bangun anak sama,

tidur jam 19:00 bangun jam 05:00. Pada saat sebelum sakit BAB 1x

sehari dan BAK 4x sehari. Selama sakit BAB 10x sehari, BAK 6x

sehari, dan pada klien 2 didapatkan Pada saat sebelum sakit dan

selama sakit, pola tidur dan bangun berbeda, saat sebelum sakit

anaknya tidur mudah terkontrol, kalu saat sakit anaknya suka rewel

dan tidur tidak nyenyak. Pada saat sebelum sakit BAB 1x sehari dan

BAK 4x sehari Dan pada saat sakit BAB sebanyak 4x dalam sehari,

BAK 5x sehari. Menurut hasil penelitian pola fungsi ekskresi,

kandung kemih dan kulit kebiasaan defekasi, ada tidaknya masalah

miksi (oliguri, disuri, dll), penggunaan kateter, frekuensi defekasi dan

miksi, karakteristik urin dan feses, pola input cairan, infeksi saluran

kemih, masalah bau badan, perpirasi berlebihan, dan lain-lain

(Winugroho, 2008). Hal ini menunjukan bahwa antara hasil studi

kasus dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan, didapatkan

buang air besar sehari lebih dari 3 kali per hari dengan konsistensi cair

(dehidrasi ringan), buang air besar 4-10 kali dengan konsistensi cair

Page 89: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

74

(dehidrasi ringan/sedang), buang air besar lebih dari 10 kali per hari

(dehidrasi berat) (Nursalam, 2013).

Status nutrisi metabolik, klien 1 data antropometri didapatkan

hasil berat badan 14 kg, tinggi badan 110 cm dan IMT 11,57.

biochemical didapatkan hasil Hb 9.1 g/dl, pemeriksaan clinical

didapatkan hasil konjungtiva anemis, mukosa kering, rewel dan terjadi

penurunan berat badan 1 Kg dari 15 Kg menjadi 14 Kg, dietary tinggi

serat tinggi protein. Klien 2 data antropometri didapatkan hasil berat

badan 20 kg, tinggi badan 110 cm dan IMT 16,5. biochemical

didapatkan hasil Hb 10.1 g/dl, pemeriksaan clinical didapatkan hasil

konjungtiva anemis, mukosa kering, rewel dan terjadi penurunan berat

badan 1 Kg dari 21 Kg menjadi 20 Kg, dietary tinggi serat tinggi

protein porsi makan hanya habis ½ porsi. Menurut jurnal hasil

penelitian yang dilakukan Asmadi (2008) indeks massa tubuh (IMT)

didapat dari BB(Kg)/TB²(m), kategori kekurangan berat badan tingkat

berat (<17), kekurangan berat badan tingkat sedang (17.0-18.5),

normal (18.5-25.0), kelebihan berat badan tingkat ringan (>25.0-27.0),

kelebihan berat badan tingkat berat (>27.0). Hal ini menunjukan

bahwa antara hasil studi kasus dan teori yang sudah ada tidak terdapat

kesenjangan pada orang yang mengalami diare muncul gejala

anoreksia, penurunan berat badan. Kadar hemoglobin yang menurun

adalah indikator dari ketidakadekuatan nutrisi terhadap kebutuhan

tubuh dalam fungsi fisiologis (Suriadi, 2010).

Page 90: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

75

Keadaan umum klien 1 dan klien 2 adalah sadar

penuh/composmentis. Setelah dilakukan pemeriksaan tanda-tanda

vital pada klien 1 didapatkan hasil normal dengan suhu : 36,50C, nadi :

110x/menit, RR : 30x/menit, dan klien 2 didapatkan hasil dengan suhu

: 380C, nadi : 110x/menit, RR : 24x/menit. Pada pemeriksaan head to

toe terdapat beberapa yang tidak normal. Hasil pemeriksaan fisik klien

1 dan 2, didapatkan data pemeriksaan kulit warna kecoklatan, tekstur

kering, dan turgor kulit kembali lebih dari 2 detik. Sesuai hasil

penelitian yang dilakukan Asri (2011) bahwa penderita diare pada

dasarnya mengalami mukosa bibir kering, turgor kulit kurang elastis,

gelisah/cengeng peningkatan suhu tubuh dan cubitan pada kulit

kembali lebih lama hal tersebut dikarenakan terjadinya dehidrasi pada

klien. Hal ini menunjukan bahwa antara hasil studi kasus dan teori

yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan. Pada penderita diare pada

dasarnya mengalami membrane mukosa kering dan konjungtiva

anemis, hal tersebut dikarenakan terjadinya dehidrasi pada klien

(Nursalam, 2013).

Pemeriksaan abdomen pada klien 1 didapatkan data inspeksi

bentuk cekung, tidak ada jejas. Auskultasi Bising usus 43x/menit.

Palpasi adanya distensi abdomen. Perkusi kuadaran I pekak, II/III/IV

hipertimpani. Pada klien 2 didapatkan data inspeksi bentuk cekung,

tidak ada jejas. Auskultasi Bising usus 45x/menit. Palpasi adanya

distensi abdomen. Perkusi kuadaran I pekak, II/III/IV hipertimpani.

Hasil penelitian yang dilakukan Fathonah (2012) peningkatan bising

Page 91: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

76

usus disebabkan respons inflamasi mukosa, pada seluruh permukaan

intestinal akibat produksi enterotoksin dari agen infeksi memberikan

respons peningkatan aktivitas sekresi air dan elektrolit oleh dinding

usus ke dalam rongga usus, selanjutnya diare timbul karena terdapat

peningkatan isi rongga usus. Hal ini menunjukan bahwa antara hasil

studi kasus dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan Pada

pengkajian perawat tersebut sesuai teori yang telah ada pada dasarnya

anak dengan diare terdapat tanda dan gejala seperti turgor kulit

kembali dengan lambat, mukosa bibir kering, serta peristaltik usus

yang meningkat (Nursalam, 2013).

Pemeriksaan laboratorium pada klien 1 tanggal 20 Mei 2017

didapatkan data Hemoglobin 9,1 gr/dl, hematokrit 25 vol%, leukosit

14,5 103/uL, trombosit 350 mm3, eritrosit 360 10^6/µL, MCV 79,9 f,

MCH 27 pg, MCHC 35 g/dl. pada klien 2 tanggal 20 Mei 2017

didapatkan data Hemoglobin 10,1 gr/dl, hematokrit 30 vol%, leukosit

13,2 103/uL, trombosit 388 mm3, eritrosit 381 10^6/µL, MCV 79,6 f,

MCH 33,3 pg, MCHC 35 g/dl . Sebagai data yang menunjang

keseimbangan cairan dan elektrolit, diperlukan pemeriksaan

laboratorium. Pemeriksaan ini meliputi kadar elektrolit serum hitung

darah lengkap, kadar BUN, kadar kreatinin darah, berat jenis urine,

dan kadar arteri. Elektrolit serum yang serimg diukur adalah ion

natrium, kalium , klorida dan bikarbonat. Pada pemeriksaan darah

lengkap yang paling penting terkait dengan status hidrasi adalah

hematokrit (Perry & Potter, 2013). Dapat disimpulkan dari data

Page 92: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

77

pemeriksaan laboratorium bahwa tidak ada kesenjangan antara teori

dan kenyataan yang terjadi pada anak dengan diare akut.

5.1.2 Diagnosa Keperawatan

Berdasarkan hasil pengkajian klien 1 data subjektif diperoleh

mengeluh BAB encer sebanyak 10 kali dan pada klien 2 BAB encer

sebanyak 4 kali. Pengkajian data objektif diperoleh klien 1 tekstur kulit

kering, klien tampak lemas, TTV: S: 36.50C N: 110x/menit RR:

30x/menit, terjadi penurunan berat badan 1 Kg dari 15 Kg menjadi 14

Kg balance cairan:-222cc. Data objektif pada klien 2 diperoleh tekstur

kulit kering, klien tampak lemas, TTV S: 380C N: 110x/menit

RR:24x/menit, dan terjadi penurunan berat badan 1 Kg dari 21 Kg

menjadi 20 Kg, balance cairan:-130cc.

Maka dari itu berdasarkan data diatas didapatkan diagnosa

keperawatan yaitu kekurangan volume cairan berhubungan dengan

kehilangan cairan aktif. Kekurangan volume cairan adalah penurunan

cairan intravaskular, interstisial, dan intrasaluler ini mengacu pada

dehidrasi, kehilangan cairan saja tanpa perubahan kadar natrium.

Penulis mengambil diagnosa keperawatan kekurangan volume cairan

mengacu pada batasan karakteristik yaitu kelemahan, kulit kering,

membran mukosa kering, penurunan berat badan tiba-tiba, penurunan

turgor kulit (Hermand dkk 2015).

5.1.3 Intervensi Keperawatan

Berdasarkan fokus diagnosa keperawatan yang akan dibahas dan

dibuat perbandingan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An. N) yaitu

Page 93: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

78

kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan

aktif, maka penulis menyusun rencana keperawatan dengan tujuan

setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 1 x 24 jam diharapkan

masalah defisit volume cairan pada klien An. A teratasi dengan kriteria

hasil tanda-tanda vital dalam batas normal nadi : 60-130x/menit, suhu :

36,5-37,5ºC, pernapasan: 30-40x/menit, turgor kulit elastis, membran

mukosa lembab, balance cairan positif atau 0 (nol)

Intervensi atau rencana keperawatan yang akan dilakukan pada

klien 1 (An. A) dan klien 2 (An. N) pada hari pertama yaitu yang

pertama yaitu memonitor tanda-tanda vital (suhu, nadi, pernapasan),

yang bertujuan untuk mengetahui tanda dehidrasi, yang kedua yaitu

observasi status dehidrasi untuk mengukur balance cairan, yang ketiga

berikan diit cairan sesuai kebutuhan yang bertujuan sebagai kebutuhan

cairan dalam tubuh, dan yang keempat menganjurkan kepada keluarga

untuk mengoptimalkan intake cairan oral dalam membantu pemenuhan

kebutuhan cairan (Bulechek dkk, 2015).

5.1.4 Implementasi Keperawatan

Implementasi hari pertama yang dilakukan pada klien 1 (An. A)

dan klien 2 (An. N) yang pertama yaitu memonitor tanda-tanda vital.

Implementasi kedua dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

N) yaitu mengobservasi tanda-tanda maupun status dehidrasi dan

implementasi ketiga dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

N) monitor tanda-tanda gejala diare. Menurut jurnal penelitian

mengobservasi status dehidrasi sangat penting untuk mengetahui ada

Page 94: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

79

tidaknya dehidrasi, karena dehidrasi adalah kondisi

ketidakseimbangan yang ditandai dengan defisiensi cairan dan

elektrolit. Dehidrasi dapat disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya

kekurangan cairan dan kelebihan asupan zat terlarut (misalnya protein

dan klorida atau natrium). Kelebihan asupan zat terlarut dapat

menyebabkan ekskresi atau pengeluaran urine secara berlebih serta

pengeluaran keringat yang banyak dan dalam waktu yang lama

(Saputra, 2013). Hal ini menunjukkan antara implementasi dan teori

yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa hasil penelitian

gejala yang sering muncul pada anak dehidrasi ialah mata cekung,

malas minum, cubit kulit perut kembali lambat. Gejala ubun-ubun

cekung, tonus otot dan turgor kulit berkurang, mukosa bibir kering.

Konsistensi feses cair, berlendir, warna feses berubah menjadi

kehijau-hijauan bercampur empedu. Pada studi kasus pasien

mengalami masalah muntah pada saat diare yang dimana ada pada

teori Sodikin (2011).

Implementasi keempat dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien

2 (An. N) yaitu memberikan intake cairan. Pemberian intake cairan

pada pasien diare dengan oralit adalah campuran garam elektrolit

seperti natrium klorida (NaCl), Kalium Klorida (KCl), dan trisodium

sitrat hidrat, serta glukosa anhidrat (Mardayani, 2014), digunakan

untuk meningkatkan keseimbangan elektrolit dan pencegahan

komplikasi akibat kadar cairan yang tidak normal (Wilkinson, 2011).

Oralit sendiri diberikan untuk menganti cairan dan elektrolit dalam

Page 95: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

80

tubuh yang hilang karena diare (Mardayani, 2014). Hal ini

menunjukkan antara implementasi dan teori yang sudah ada tidak

terdapat kesenjangan pemberian cairan dengan oralit cukup efektif

walaupun air penting untuk mencegah dehidrasi, air minum biasa yang

dikonsumsi tidak mengandung garam dan elektrolit yang diperlukan

saat diare dengan dehidrasi, untuk mempertahankan keseimbangan

elektrolit dalam tubuh maka diberikan oralit (Wulandari, 2013).

Implementasi kelima dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2

(An. N) yaitu memberikan terapi untuk memperhentikan diare dengan

pemberian zink. Pemberian Zinc yang berfungsi untuk proses

pertumbuhan dan diferensiasi sel, sintesis DNA serta menjaga

stabilitas dinding sel. Beberapa penelitian di Bangladesh, India, Brazil

dan Indonesia melaporkan pemberian suplementasi zinc menurunkan

prevalensi diare serta menurunkan morbiditas dan mortalitas penderita

diare (Mardayani, 2014). Hal ini menunjukkan antara implementasi

dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa pemberian

zink selama dan sesaat setelah diare dapat menurunkan tingkat

keparahan dan durasi diare, serta menurunkan kemungkinan

munculnya kembali diare pada 2-3 bulan setelahnya (Maria, 2012).

Implementasi hari kedua yang dilakukan pada klien 1 (An. A)

dan klien 2 (An. N) yang pertama yaitu memonitor tanda-tanda vital.

Implementasi kedua dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

N) yaitu mengobservasi tanda-tanda maupun status dehidrasi dan

implementasi ketiga dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

Page 96: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

81

N) monitor tanda-tanda gejala diare. Menurut jurnal penelitian

mengobservasi status dehidrasi sangat penting untuk mengetahui ada

tidaknya dehidrasi, karena dehidrasi adalah kondisi

ketidakseimbangan yang ditandai dengan defisiensi cairan dan

elektrolit. Dehidrasi dapat disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya

kekurangan cairan dan kelebihan asupan zat terlarut (misalnya protein

dan klorida atau natrium). Kelebihan asupan zat terlarut dapat

menyebabkan ekskresi atau pengeluaran urine secara berlebih serta

pengeluaran keringat yang banyak dan dalam waktu yang lama

(Saputra, 2013). Hal ini menunjukkan antara implementasi dan teori

yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa hasil penelitian

gejala yang sering muncul pada anak dehidrasi ialah mata cekung,

malas minum, cubit kulit perut kembali lambat. Gejala ubun-ubun

cekung, tonus otot dan turgor kulit berkurang, mukosa bibir kering.

Konsistensi feses cair, berlendir, warna feses berubah menjadi

kehijau-hijauan bercampur empedu. Pada studi kasus pasien

mengalami masalah muntah pada saat diare yang dimana ada pada

teori Sodikin (2011).

Implementasi keempat dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien

2 (An. N) yaitu memberikan intake cairan. Pemberian intake cairan

pada pasien diare dengan oralit adalah campuran garam elektrolit

seperti natrium klorida (NaCl), Kalium Klorida (KCl), dan trisodium

sitrat hidrat, serta glukosa anhidrat (Mardayani, 2014), digunakan

untuk meningkatkan keseimbangan elektrolit dan pencegahan

Page 97: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

82

komplikasi akibat kadar cairan yang tidak normal (Wilkinson, 2011).

Oralit sendiri diberikan untuk menganti cairan dan elektrolit dalam

tubuh yang hilang karena diare (Mardayani, 2014). Hal ini

menunjukkan antara implementasi dan teori yang sudah ada tidak

terdapat kesenjangan pemberian cairan dengan oralit cukup efektif

walaupun air penting untuk mencegah dehidrasi, air minum biasa yang

dikonsumsi tidak mengandung garam dan elektrolit yang diperlukan

saat diare dengan dehidrasi, untuk mempertahankan keseimbangan

elektrolit dalam tubuh maka diberikan oralit (Wulandari, 2013).

Implementasi kelima dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2

(An. N) yaitu memberikan terapi untuk memperhentikan diare dengan

pemberian zink. Pemberian Zinc yang berfungsi untuk proses

pertumbuhan dan diferensiasi sel, sintesis DNA serta menjaga

stabilitas dinding sel. Beberapa penelitian di Bangladesh, India, Brazil

dan Indonesia melaporkan pemberian suplementasi zinc menurunkan

prevalensi diare serta menurunkan morbiditas dan mortalitas penderita

diare (Mardayani, 2014). Hal ini menunjukkan antara implementasi

dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa pemberian

zink selama dan sesaat setelah diare dapat menurunkan tingkat

keparahan dan durasi diare, serta menurunkan kemungkinan

munculnya kembali diare pada 2-3 bulan setelahnya (Maria, 2012).

Implementasi hari ketiga yang dilakukan pada klien 1 (An. A) dan

klien 2 (An. N) yang pertama yaitu memonitor tanda-tanda vital.

Implementasi kedua dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

Page 98: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

83

N) yaitu mengobservasi tanda-tanda maupun status dehidrasi dan

implementasi ketiga dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2 (An.

N) monitor tanda-tanda gejala diare. Menurut jurnal penelitian

mengobservasi status dehidrasi sangat penting untuk mengetahui ada

tidaknya dehidrasi, karena dehidrasi adalah kondisi

ketidakseimbangan yang ditandai dengan defisiensi cairan dan

elektrolit. Dehidrasi dapat disebabkan oleh beberapa faktor, misalnya

kekurangan cairan dan kelebihan asupan zat terlarut (misalnya protein

dan klorida atau natrium). Kelebihan asupan zat terlarut dapat

menyebabkan ekskresi atau pengeluaran urine secara berlebih serta

pengeluaran keringat yang banyak dan dalam waktu yang lama

(Saputra, 2013). Hal ini menunjukkan antara implementasi dan teori

yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa hasil penelitian

gejala yang sering muncul pada anak dehidrasi ialah mata cekung,

malas minum, cubit kulit perut kembali lambat. Gejala ubun-ubun

cekung, tonus otot dan turgor kulit berkurang, mukosa bibir kering.

Konsistensi feses cair, berlendir, warna feses berubah menjadi

kehijau-hijauan bercampur empedu. Pada studi kasus pasien

mengalami masalah muntah pada saat diare yang dimana ada pada

teori Sodikin (2011).

Implementasi keempat dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2

(An. N) yaitu memberikan intake cairan. Pemberian intake cairan pada

pasien diare dengan oralit adalah campuran garam elektrolit seperti

natrium klorida (NaCl), Kalium Klorida (KCl), dan trisodium sitrat

Page 99: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

84

hidrat, serta glukosa anhidrat (Mardayani, 2014), digunakan untuk

meningkatkan keseimbangan elektrolit dan pencegahan komplikasi

akibat kadar cairan yang tidak normal (Wilkinson, 2011). Oralit

sendiri diberikan untuk menganti cairan dan elektrolit dalam tubuh

yang hilang karena diare (Mardayani, 2014). Hal ini menunjukkan

antara implementasi dan teori yang sudah ada tidak terdapat

kesenjangan pemberian cairan dengan oralit cukup efektif walaupun

air penting untuk mencegah dehidrasi, air minum biasa yang

dikonsumsi tidak mengandung garam dan elektrolit yang diperlukan

saat diare dengan dehidrasi, untuk mempertahankan keseimbangan

elektrolit dalam tubuh maka diberikan oralit (Wulandari, 2013).

Implementasi kelima dilakukan pada klien 1 (An. A) dan klien 2

(An. N) yaitu memberikan terapi untuk memperhentikan diare dengan

pemberian zink. Pemberian Zinc yang berfungsi untuk proses

pertumbuhan dan diferensiasi sel, sintesis DNA serta menjaga

stabilitas dinding sel. Beberapa penelitian di Bangladesh, India, Brazil

dan Indonesia melaporkan pemberian suplementasi zinc menurunkan

prevalensi diare serta menurunkan morbiditas dan mortalitas penderita

diare (Mardayani, 2014). Hal ini menunjukkan antara implementasi

dan teori yang sudah ada tidak terdapat kesenjangan bahwa pemberian

zink selama dan sesaat setelah diare dapat menurunkan tingkat

keparahan dan durasi diare, serta menurunkan kemungkinan

munculnya kembali diare pada 2-3 bulan setelahnya (Maria, 2012).

Page 100: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

85

5.1.5 Evaluasi

Pada evaluasi penulis sudah sesuai dengan teori yang ada yaitu

sesuai SOAP (subjektif, objektif, assement, dan planning). Evaluasi

dilakukan setiap hari selama tiga hari yaitu dari tanggal 22 – 24 Mei

2017. Evaluasi yang dilakukan pada klien 1 berdasarkan fokus diagnosa

keperawatan kekurangan volume cairan berhubungan dengan

kehilangan cairan aktif (diare) pada tanggal 22 Mei 2017 yaitu untuk

subyektifnya, keluarga mengatakan klien belum BAB lagi tampak klien

rewel, mukosa mulut kering, turgor kulit kurang elastis mata terlihat

cekung, pemeriksaan tanda-tanda vital nadi : 110x/menit, suhu :36,5ºC ,

RR : 30x/menit untuk analisa keseimbangan cairan intake: 600 cc

output 722,5 maka balance cairanya adalah intake-output : -125,5 cc.

Analisa masalah kekurangan volume cairan belum teratasi. Berikan

intervensi monitor tanda-tanda vital, status dehidrasi, balance cairan,

perjalanan penyakit diare dan berikan rehidrasi cairan oral dengan

penambahan suplemen zink.

Evaluasi hari ke dua klien 2 pada tanggal 23 Mei 2017 didapatkan

hasil subjektif keluarga mengatakan klien BAB 8 kali sehari dan rewel,

tampak mukosa mulut masih kering, turgor kulit kurang elastis mata

terlihat cekung, pemeriksaan tanda-tanda vital nadi : 110x/menit, suhu

:36,8ºC , RR : 28x/menit untuk analisa keseimbangan cairan intake :

600 cc output 772,5 cc maka balance cairanya adalah intake-output :-

172,5 cc. Analisa masalah kekurangan volume cairan belum teratasi.

Lanjutkan intervensi monitor tanda-tanda vital, status dehidrasi, balance

Page 101: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

86

cairan, perjalanan penyakit diare dan berikan rehidrasi cairan oral

dengan penambahan suplemen zink.

Evaluasi hari ke tiga klien 1 pada tanggal 24 Mei 2017 didapatkan

hasil subjektif keluarga mengatakan klien BAB lembek, sehari sekali

dan rewel berkurang, tampak mukosa mulut lembab, turgor kulit elastis,

pemeriksaan tanda-tanda vital nadi : 120x/menit, suhu :36,5ºC , RR :

26x/menit untuk analisa keseimbangan cairan intake : 600 cc output

672,5 cc maka balance cairanya adalah intake-output : -72,5 cc. Analisa

masalah kekurangan volume cairan teratasi sebagian. Pertahankan

intervensi monitor tanda-tanda vital, status dehidrasi, balance cairan,

perjalanan penyakit diare dan berikan rehidrasi cairan oral dengan

penambahan suplemen zink.

Kesimpulan dari tindakan keperawatan yang sudah dilakukan

selama tiga hari sesuai dengan pengelolaan asuhan keperawatan serta

berkolaborasi dengan tim kesehatan lain. Hasil evaluasi yang sudah

didapatkan pada diagnosa keperawatan kekurangan volume cairan

berhubungan dengan kehilangan cairan aktif pada klien 1 teratasi

sebagian. Kriteria hasil yang tercapai adalah yang pertama

berkurangnya durasi diare, kehilangan cairan berlebih dapat teratasi

dengan indikator balance cairan tidak kurang dari 0 (nol) yang kedua

adalah turgor kulit membaik dan membran mukosa lembab sehingga

dapat terhindar dari kerusakan integritas kulit dan kriteria hasil yang

dapat memicu terjadinya infeksi yang ketiga klien tampak lebih tenang

rewel/gelisah berkurang. Kriteria hasil lainya yang teratasi sebagian

Page 102: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

87

adalah klien tampak lebih tenang/tidak rewel. Kriteria hasil lain yang

belum teratasi adalah tanda-tanda vital klien masih naik turun itu

disebabkan karena penyakit penyerta lainnya.

Evaluasi yang pertama dilakukan pada klien 2 pada tanggal 22 mei

2017 berdasarkan fokus diagnosa keperawatan yaitu kekurangan

volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan aktif (diare) yaitu

untuk subyektifnya keluarga mengatakan klien rewel, BAB sehari 4 kali

berwarna kuning kadang hijau tampak BAB cair dengan sedikit ampas,

mukosa bibir kering dan turgor kulit kurang elastis pada pemeriksaan

tanda-tanda vital nadi : 110x/menit, suhu :38ºC , RR : 24x/menit untuk

analisa keseimbangan cairan intake : 700 cc output : 775 cc analisa

keseimbangan cairan : -75. Analisa masalah kekurangan volume cairan

belum teratasi. Lakukan intervensi monitor tanda-tanda vital, status

dehidrasi, balance cairan, perjalanan penyakit diare dan berikan

rehidrasi cairan oral dengan penambahan suplemen zink.

Evaluasi kedua yang dilakukan pada klien 2 pada tanggal 23 mei

2017 berdasarkan fokus diagnosa keperawatan yaitu kekurangan

volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan aktif (diare) yaitu

untuk subyektifnya keluarga mengatakan klien BAB sehari 3 kali

berwarna kuning kadang hijau tampak BAB cair dengan sedikit ampas,

mukosa bibir masih kering dan turgor kulit kurang elastis pada

pemeriksaan tanda-tanda vital nadi : 120x/menit, suhu :37ºC , RR :

30x/menit untuk analisa keseimbangan cairan intake : 700 cc output :

725 cc analisa keseimbangan cairan : -25 cc. Analisa masalah

Page 103: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

88

kekurangan volume cairan belum teratasi. Lanjutkan intervensi monitor

tanda-tanda vital, status dehidrasi, balance cairan, perjalanan penyakit

diare dan berikan rehidrasi cairan oral dengan penambahan suplemen

zink.

Evaluasi ketiga yang dilakukan pada klien 2 pada tanggal 24 mei

2017 berdasarkan fokus diagnosa keperawatan yaitu kekurangan

volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan aktif (diare) yaitu

untuk subyektifnya keluarga mengatakan klien BAB sehari sekali

lembek berwarna kuning tampak klien tenang/rewel, mukosa bibir

lembab dan turgor kulit elastis pada pemeriksaan tanda-tanda vital nadi

: 120x/menit, suhu :36,2ºC , RR: 26x/menit untuk analisa keseimbangan

cairan intake : 700 cc output : 675 cc analisa keseimbangan cairan : +25

cc. Analisa masalah kekurangan volume cairan teratasi. Hentikan

intervensi.

Kesimpulan dari tindakan keperawatan yang sudah dilakukan

selama tiga hari sesuai dengan pengelolaan asuhan keperawatan serta

berkolaborasi dengan tim kesehatan lain. Hasil evaluasi yang sudah

didapatkan pada diagnosa keperawatan kekurangan volume cairan

berhubungan dengan kehilangan cairan aktif pada klien 2 teratasi.

Sesuai dengan kriteria hasil yang tercapai adalah yang pertama

berkurangnya durasi diare, kehilangan cairan berlebih dapat teratasi

dengan indikator balance cairan tidak kurang dari 0 (nol) yang kedua

adalah turgor kulit membaik dan membran mukosa lembab sehingga

dapat terhindar dari kerusakan integritas kulit dan kriteria ha yang dapat

Page 104: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

89

memicu terjadinya infeksi yang ketiga klien tampak lebih tenang

rewel/gelisah berkurang. Kriteria hasil lainya yang teratasi sebagian

adalah klien tampak lebih tenang/tidak rewel. Kriteria hasil lain yang

belum teratasi adalah tanda-tanda vital klien masih naik turun itu

disebabkan karena penyakit penyerta lainya.

Hasil penelitian penambahan suplemen zink dalam rehidrasi cairan

oral yang dilakukan oleh Maria (2012) yang menyebutkan bahwa

dengan sampel 20 orang responden frekuensi diare mengalami

penurunan sebanyak 8% sedangkan durasi diare mengalami penurunan

26% (Maria ulfa, dkk). Penelitian tersebut terbukti di dalam hasil studi

kasus ini yaitu didapati bahwa frekuensi defekasi dan durasi diare pada

klien berkurang setelah dilakukan tindakan keperawatan pemberian

rehidrasi cairan oral dengan tambahan suplemen zink selama 3 hari

yaitu yang awal mulanya pada klien 1 BAB cair ampas sedikit dengan

frekuensi 10 kali setelah 3 hari dilakukan tindakan menjadi 6 kali BAB

lembek begitu juga dengan klien 2 yang awal mulanya BAB cair

dengan ampas sedikit dengan frekuensi 4 kali sehari setelah 3 hari

dilakukan tindakan menjadi sekali BAB lembek berwarna kuning.

Page 105: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

90

BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan

Pada bab ini penulis akan menyimpulkan proses keperawatan dari

pengkajian, penentuan diagnosa, perencanaan, implementasi dan evaluasi

tentang asuhan keperawatan pada An.A dan An.N dengan Diare di ruang

Melati 2 RSUD Dr. Moewardi Surakarta dengan mengaplikasikan hasil

penelitian dengan rehidrasi cairan oral dengan penambahan suplemen zink

sebagai upaya dalam mencegah dehidrasi dengan menurunkan frekuensi

dari defekasi dan menurunkan durasi diare.

6.1.1 Pengkajian

Setelah penulis melakukan pengkajian pada Pada tahap pengkajian

riwayat kesehatan didapatkan data yaitu An.A BAB sehari 10 kali cair

dengan ampas sedikit dan klien tampak lemah, mukosa bibir kering, mata

cekung, turgor kulit kurang elastis, cubitan pada kulit kembali lebih lama

dan rewel sedangkan pada An.N BAB sehari 4 kali cair dengan ampas

sedikit berwarna kuning kadang hijau tampak klien lemah, turgor kulit

kurang elastis, mukosa bibir kering dan rewel.

6.1.2 Diagnosa Keperawatan

Hasil perumusan masalah sesuai dengan pengkajian keperawatan

hirarki sesuai dengan kebutuhan dasar menurut maslow yaitu prioritas

diagnosa kekurangan volume cairan berhubungan dengan kehilangan cairan

aktif (diare).

Page 106: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

91

6.1.3 Intervensi Keperawatan

Diagnosa keperawatan kekurangan volume cairan berhubungan

dengan kehilangan cairan aktif (diare), intervensi yang akan dilakukan

adalah observasi tanda-tanda vital rasionalnya untuk mengetahui dehidrasi

yang menyebabkan hemodinamik tidak stabil, observasi status dehidrasi

rasionalnya untuk menentukan rehidrasi dan status dehidrasi klien, observasi

perjalanan penyakit diare rasionalnya untuk mengetahui perkembangan

penyakit diare pada klien, rehidrasi rasionalnya untuk mengganti cairan

yang hilang secara berlebihan, pemberian terapi suplemen zink rasionalnya

untuk menurunkan durasi diare.

6.1.4 Implementasi Keperawatan

Asuhan keperawatan yang diberikan terhadap kedua klien di ruang

Melati 2 RSUD Dr. Moewardi Surakarta, penulis menggunakan tindakan

pemberian rehidrasi cairan oral dengan tambahan suplemen zink.

6.1.5 Evaluasi

Hasil evaluasi akhir diagnosa kekurangan volume cairan berhubungan

dengan kehilangan cairan aktif (diare) setelah dilakukan intervensi selama

3x24 jam maka diharapkan kehilangan cairan berlebih tidak terjadi dan

durasi diare menurun. Hal ini sesuai dengan tujuan dan kriteria hasil yang

diharapkan.

Page 107: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

92

6.2 Saran

6.2.1 Bagi Rumah Sakit

Diharapkan rumah sakit khususnya RSUD Dr. Moewardi Surakarta

dapat memberikan pelayanan kesehatan dan mempertahankan kerjasama

baik antar tim kesehatan maupun dengan pasien sehingga asuhan

keperawatan yang diberikan dapat mendukung kesembuhan pasien

6.2.2 Bagi Pasien

Diharapkan dapat membantu dalam tatalaksana diare di Rumah sakit

dengan menerapkan rehidrasi oral dengan tambahan zink sebagai prioritas.

6.2.3 Bagi Perawat

Diharapkan bisa lebih meningkatkan pelayanan kesehatan yang lebih

berkualitas dan profesional sehingga dapat tercipta perawat yang terampil,

inovatif, dan profesional yang mampu memberikan asuhan keperawatan.

6.2.4 Bagi Peneliti Selanjutnya

Diharapkan bisa memberikan tindakan pengelolaan selanjutnya pada

klien dengan diare dalam memberikan rehidrasi cairan oral dengan

tambahan suplementasi zink untuk mencegah dehidrasi dan menurunkan

durasi diare.

6.2.5 Bagi institusi pendidikan

Untuk menambah wacana dan pengetahuan tentang perkembangan

ilmu keperawatan, terutama tentang asuhan keperawatan pada klien anak

yang mengalami diare yang dilakukan tindakan pemberian rehidrasi cairan

oral dengan tambahan suplemen zink.

Page 108: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

DAFTAR PUSTAKA

Ainul Hidayah, Aziz 2008. Pengantar Ilmu Kesehatan Anak Untuk

Pendidikan Kebidanan. Jakarta : Salemba Medika

Bulechek, G,M, Butcher, H,K, Dochterman,J,M & Wagner, C,M. 2016.

Nursing Interventions Clasification (NIC). Elsevier: Singapore

Depkes. 2011. Buku Saku Petugas Kesehatan. Jakarta: Departemen

Kesehatan RI

Dinkes Jateng. (2007). Profil Kesehatan Provinsi Jawa Tengah Tahun

2015.

http://www.depkes.go.id/downloads/profil/prov%20jateng%202007.

pdf. Diakses Pada Tanggal 27 Februari 2017 jam 19.23 WIB

Herdman, T,H & Kamitsura S. 2015. Diagnosis Keperawatan Definisi &

Klasifikasi 2015-2017. Jakarta : EGC

Hidayat, A,A. 2014. Metode Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta:

Salemba Medika

Fatmawati ,A & Netty, V,Y. 2013. P Pengaruh Pemberian Susu Bebas

Laktosa Terhadap Karakteristik Buang Air Besar Pasien Anak 1 –

24 Bulan Dengan Diare Akut Di Ruang Perawatan Anak RSU

Anutapura Palu 2013. Vol. 1 No.2

Maria, U. 2012. Zink Efektif Mengatasi Diare Akut Pada Balita. Jurnal

Keperawatan Indonesia. Vol. 15 No.2

Moorhead, S, Johnson, M, Maas M,L & Swanson E. 2016. Nursing

Outcome Clasification (NOC). Elsevier: Singapore

Nursalam, M.N, dkk. 2013. Asuhan Keperawatan Bayi dan Anak untuk

Perawat dan Bidan Edisi 2. Jakarta: Salemba Medika

Page 109: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

Nursalam. 2013. Metode Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta: Salemba

Medika

Ridha, H,N. 2014. Buku Ajar Keperawatan Anak. Yogyakarta: Pustaka

Pelajar

Sodikin. 2011. Asuhan Keperawatan Anak: Gangguan Sistem

Gastrointestinal dan Hepatobiler. Jakarta: Salemba Medika

Sodikin. 2012. Prinsip Perawatan Demam Pada Anak. Yogyakarta.

Pustaka Pelajar

Sugiyono. 2013. Metode Penelitian Pendidikan Pendekatan Kuantitatif,

Kualitatif dan R&D. Bandung: Alfabeta

Sujarweni, Wiratna. 2014. Metode Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Baru

Press

Swarjana. 2016. Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan. Jakarta:

Salemba Medika

Wulandari, D & Meira W. 2016. Buku Ajar Keperawatan Anak.

Yogyakarta: Pustaka Pelajar

Page 110: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 111: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 112: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 113: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 114: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 115: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 116: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

FORMAT PENGKAJIAN KEPERAWATAN ANAK

(DIATAS 1 TAHUN )

ASUHAN KEPERAWATAN

PADA An................... DENGAN ............................................

DI........................................

Nama pengkaji :

Tanggal dan jam pengkajian :

Tanggal masuk :

Tanggal praktek :

1. PENGKAJIAN

a. Identitas klien

Nama :

Tempat tanggal lahir :

Nama ayah/ibu :

Pekerjaan ayah :

Pekerjaan ibu :

Alamat :

Agama :

Suku bangsa :

Pendidikan ayah :

Pendidikan ibu :

No.RM :

Diagnosa Medik :

b. Keluhan utama

Riwayat kehamilan dan kelahiran

Pre natal :

Intra natal :

Paska natal :

Page 117: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

c. Riwayat kesehatan masa lampau

- Penyakit waktu kecil :

- Pernah dirawat di RS:

- Obat-obtan yang digunakan:

- Tindakan operasi:

- Alergi :

- Kecelakaan :

- Imunisasi :

d. Riwayat kesehatan keluarga

- Penyakit yang pernah diderita anggota keluarga:

- Penyakit yang sedang diderita anggota keluarga:

- Genogram :

e. Riwayat sosial

- Yang mengasuh:

- Hubungan dengan anggota keluarga:

- Hubungan dengan teman sebaya:

- Pembawaan secara umum:

- Lingkungan rumah:

f. Kebutuhan dasar sebelum sakit dan selama sakit

a. Makanan yang disukai/ tidak disukai

- Selera makan :

- Frekuensi :

- Porsi makan :

b. Alat makan yang digunakan :

c. Pola tidur

- Kebiasaan sebelum tidur :

- Tidur siang :

d. Mandi

e. Aktifitas bermain

f. Eliminasi

Page 118: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

g. Kesehatan saat ini

- Diagnosa medis:

- Tindakan operasi :

- Status nutrisi :

- Obat-obtan :

- Aktivitas :

- Tindakan keperawatan :

- Hasil laboratorium :

- Hasil rontgen :

- Data tambahan :

h. Pemeriksaan fisik

- Keadaan umum :

- TB/BB:

- Lingkar kepala < 2tahun :

- Mata :

- Hidung :

- Mulut :

- Telinga :

- Tengkuk :

- Dada :

- Jantung :

- Paru-paru :

- Perut :

- Punggung :

- Genetalia dan anus :

- Ekstermitas :

- Kulit :

- Pemeriksaan neurologi :

- Tanda-tanda vital

Suhu :

Nadi :

Tekanan darah :

Page 119: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

i. Pemeriksaan tingkat perkembanagan ( menggunakan KPSP)

- Adaptasi sosial :

- Bahasa :

- Motorik halu :

- Motorik kasar :

- Kesimpulan pemeriksaan perkembangan :

2. PEMERIKSAAN PENUNJANG

a. Pemeriksaan laboratorium

Hari/tgl/jam Jenis

pemeriksaan

Hasil &

satuan

Nilai

normal Analisa

b. Pemeriksaan diagnostik

Hari/tgl/jam Jenis pemeriksaan Hasil

c. Terapi medis

Tanggal

pemberian Jenis terapi

Cara

pemberian Dosis Fungsi

d. Ringkasan riwayat kesehatan

.............................................................................................................

.............................................................................................................

.............................................................................................................

.............................................................................................................

Page 120: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

ANALISA DATA

Inisial klien : No.RM :

Umur : Tanggal :

No Tgl/jam Data fokus Problem Etiologi TTD

PRIORITAS DIAGNOSA KEPERAWATAN

1.

2.

3.

RENCANA KEPERAWATAN

Inisial klien : No.RM :

Umur : Tanggal :

No. Diagnosa Tujuan & KH Intervensi TTD

IMPLEMENTASI

Inisial klien : No.RM :

Umur : Tanggal :

No.Diagnosa Tgl/jam Implementasi Respon

klien TTD

S:

O:

Page 121: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

EVALUASI

Inisial klien : No.RM :

Umur : Tanggal :

No. Diagnosa Tgl/jam Evaluasi TTD

S:

O:

A:

P:

Page 122: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

FORMAT PENGKAJIAN BALANCE CAIRAN

Nama: BB:

Usia: Hari/Tanggal:

HARI/TGL INTAKE OUTPUT ANALISA

Makanan : cc/gelas

Minuman : cc/gelas

Jumlah: cc

Urine : cc/gelas

BAB : cc/gelas

IWL :

Jumlah: cc

Intake: cc

Output: cc

Balance: cc

Makanan : cc/gelas

Minuman : cc/gelas

Jumlah: cc

Urine : cc/gelas

BAB : cc/gelas

IWL :

Jumlah: cc

Intake: cc

Output: cc

Balance: cc

Makanan : cc/gelas

Minuman : cc/gelas

Jumlah: cc

Urine : cc/gelas

BAB : cc/gelas

IWL :

Jumlah: cc

Intake: cc

Output: cc

Balance: cc

Panduan.

IWL 0-6 bln 40ml/kgBB/24 jam

6bln-5thn 30ml/kgBB/ 24 jam

5-10thn 20ml/kgBB/ 24 jam

Kebutuhan Cairan

Anak BB<10 kg 100ml/kgBB/ 24 jam

Anak BB 10-20kg 1000ml+ (50ml x (BB-10)) /kgBB/ 24 jam

Anak BB>20 kg 1500ml+ (20ml+ (BB-20)) /kgBB/24 jam

Page 123: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 124: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 125: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 126: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 127: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 128: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …
Page 129: ASUHAN KEPERAWATAN PADA ANAK YANG MENGALAMI DIARE …

DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Usman Abdul Aziz

Tempat, tanggal lahir : Surakarta, 2 Juli 1995

Jenis kelamin : Laki-laki

Alamat rumah : Bibis Wetan Rt 01 Rw 20, Gilingan, Banjarsari,

Surakarta 57134

Riwayat pendidikan : SD N 158 Bibis Wetan (2001-2007)

SMP N 18 Surakarta (2007-2010)

SMK N 9 Surakarta (2010-2013)

STIKes Kusuma Husada Surakarta (2014-2017)

Riwayat pekerjaan : -

Riwayat organisasi : Badan Eksekutif Mahasiswa STIKes Kusuma

Husada (2014-2016)

Publikasi : -