30
ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN HARGA POKOK PRODUKSI PADA PT. HULU BATU PERKASA DI BANDAR LAMPUNG PADA TAHUN 2011 Oleh Nama : EVA LEDIANA NPM : 0441031189 Telp : 085768477071 email : [email protected] Pembimbing 1 : Drs, A. Zubaidi Indra, M.M., C.P.A. Pembimbing II : Yuztitya Asmaranti, S.E., M.Si FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS UNIVERSITAS LAMPUNG BANDAR LAMPUNG 2012

ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

  • Upload
    lykhanh

  • View
    224

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

Page 1: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN

HARGA POKOK PRODUKSI PADA PT. HULU BATU PERKASA DI

BANDAR LAMPUNG PADA TAHUN 2011

Oleh

Nama : EVA LEDIANA

NPM : 0441031189

Telp : 085768477071

email : [email protected]

Pembimbing 1 : Drs, A. Zubaidi Indra, M.M., C.P.A.

Pembimbing II : Yuztitya Asmaranti, S.E., M.Si

FAKULTAS EKONOMI DAN BISNIS

UNIVERSITAS LAMPUNG

BANDAR LAMPUNG

2012

Page 2: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

COST ANALYSIS OF JOINT PRODUCT PRICING OF PRODUCTION IN.

UPSTREAM IN AIRPORT LAMPUNG PERKASA STONE IN 2011

by

Name: EVA LEDIANA

NPM: 0441031189

Tel: 085768477071

email: [email protected]

Supervisor 1: Drs, A. Zubaidi Indra, M.M., C.P.A.

Supervisor II: Yuztitya Asmaranti, S.E., M.Si

FACULTY OF ECONOMICS AND BUSINESS

UNIVERSITY LAMPUNG

BANDAR LAMPUNG

2012

Page 3: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

ABSTRAK

ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN

HARGA POKOK PRODUKSI PADA PT. HULU BATU PERKASA DI

BANDAR LAMPUNG PADA TAHUN 2011

Oleh

EVA LEDIANA

PT. Hulu Batu Perkasa merupakan salah satu perusahaan swasta yang bergerak

dibidang pertambangan dan produksi batu andesit. Bahan baku utama yang

dipergunakan adalah batu kemudian diproses menjadi batu andesit.

Tujuan Penelitian ini adalah untuk mengetahui metode pengalokasian biaya

produksi bersama manakah yang tepat dilakukan oleh PT. Hulu Batu Perkasa

dalam penentuan harga pokok produksi sesuai dengan teori yang berlaku, guna

memperoleh informasi yang diperlukan sebagai dasar perhitungan harga pokok

menurut biaya produksi bersama.

Alat analisis yang digunakan dalam menentukan harga pokok produksi

sehubungan dengan pengalokasian biaya produksi bersama adalah Metode Nilai

Jual ( Metode Harga Pasar ), Metode Rata – rata Satuan, Metode Rata – rata

Tertimbang, Metode Satuan Kuantitas.

Dari hasil analisis yang telah dilakukan dalam menghitung harga pokok produksi

bersama, maka metode pengalokasian biaya produksi bersama yang tepat

digunakan oleh perusahaan adalah metode nilai jual atau harga pasar dengan

menggunakan metode nilai jual atau harga pasar, maka akan diperoleh harga

pokok dan laba kotor yang sesuai dengan harga jual masing – masing produk,

sehingga dapat mencerminkan harga pokok produksi yang sesungguhnya.

Page 4: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

ABSTRACT

COST ANALYSIS OF JOINT PRODUCT PRICING OF PRODUCTION IN.

UPSTREAM IN AIRPORT LAMPUNG PERKASA STONE IN 2011

BY

EVA LEDIANA

PT. Hulu Stone Perkasa is a private company engaged in the mining and production of

andesite. The main raw material used is then processed into a rock andesite.

The study objective was to determine the method of allocating the cost of production with

which the right done by. Hulu Stone Perkasa in determining the cost of production

according to the prevailing theory, in order to obtain the required information as the basis

for calculating the cost according to the cost of production.

Analysis tools are used in determining the cost of production with respect to the

allocation of the cost of joint production is Selling Value Method (Market Price Method),

Method Average - Average Unit, Method Average - Weighted average, Quantity Unit

Method.

From the analysis that has been done in calculating the cost of production, then the

method of allocating the cost of production with the exact method used by the company is

selling or market using the trading value or market price, you will get the cost of goods

and corresponding gross profit the selling price of each - each product, so as to reflect the

true cost of production.

Page 5: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI...................................................................................................... i

DAFTAR TABEL............................................................................................. ii

DAFTAR LAMPIRAN..................................................................................... iii

I. BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang..................................................................................... 1

1.2 Permasalahan....................................................................................... 4

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian............................................................ 4

2. BAB II LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Biaya................................................................................. 6

2.2 Pengertian Akuntansi Biaya............................................................... 7

2.3 Konsep Biaya...................................................................................... 9

2.4 Klasifikasi Biaya................................................................................. 10

2.5 Harga Pokok Produksi........................................................................ 13

2.6 Metode Penentuan Harga Pokok Produksi......................................... 15

2.7 Perbandingan Metode Full Costing dengan Metode Variabel

Costing............................................................................................... 18

2.8 Perbedaan Metode Full Costing dengan Metode Variabel

Costing Ditinjau Dari Sudut Pandang Harga Pokok Produksi........... 18

2.9 Perbedaan Metode Full Costing dengan Metode Variabel

Page 6: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Costing Ditinjau Dari Penyajian Laporan Laba Rugi...................... 20

2.10 Pengumpulan Biaya Dengan Metode Variabel Costing................... 20

2.11 Manfaat Informasi Yang Dihasilkan Oleh Metode Variabel

Costing............................................................................................. 20

2.12 Manfaat Informasi Variabel Costing Dalam Pengendalian

Biaya................................................................................................ 21

2.13 Manfaat Informasi Variabel Costing Dalam Pengambilan

Keputusan......................................................................................... 22

2.14 Kelemahan Metode Variabel Costing............................................... 22

2.15 Produk Bersama ( Joint Product ), Biaya Bersama ( Joint Cost ),

Produk Sampingan ( By Product )................................................... 23

2.16 Merode Pengalokasian Biaya Bersama............................................ 24

2.17 Perbandingan Metode pengalokasian Biaya Bersama...................... 29

2.18 Analisis Biaya Bersama Untuk Keputusan Manajerial.................... 30

3. BAB III METODE PENELITIAN

3.1 Tempat dan Waktu Penelitian............................................................. 31

3.1.1 Tempat Penelitian...................................................................... 31

3.1.2 Waktu Penelitian.......................................................................31

3.2 Sumber dan Teknik Pengumpulan Data............................................. 31

3.2.1 Sumber Data.............................................................................. 31

3.2.2 Teknik Pengumpulan Data....................................................... 32

3.3 Alat Analisis....................................................................................... 33

3.3.1 Analisis Kualitatif..................................................................... 33

3.3.2 Analisi Kuantitatif.................................................................... 33

Page 7: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

3.3.2.1 Metode Nilai Pasar Relatif............................................. 33

3.3.2.2 Metode Rata – Rata Per Unit.......................................... 35

3.3.2.3 Metode Rata – Rata Tertimbang..................................... 35

3.3.2.4 Metode Satuan Kuantitas................................................ 36

4. BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Proses Produksi.................................................................................. 37

4.2 Evaluasi Terhadap Penentuan Alokasi Biaya Produksi Bersama Pada

PT. Hulu Batu Perkasa........................................................................39

4.2.1 Perhitungan Alokasi Biaya Produksi Bersama Untuk Masing –

Masing Produk.......................................................................... 40

4.3 Interpretasi Atas laba Kotor Pada PT. Hulu Batu Perkasa................. 44

5. BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan......................................................................................... 46

5.2 Saran................................................................................................... 46

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

Page 8: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Setiap perusahaan memiliki tujuan yang sfesifik yang hendak dicapai, suatu

perusahaan didirikan dengan tujuan yang bersifat finansial yakni untuk

memperoleh laba yang maksimal, karena laba sering digunakan sebagai alat ukur

keberhasilan manajemen dalam mengelola usaha. Hal ini dilakukan agar

perusahaan dapat mempertahankan keberadaannya ditengah persaingan yang

ketat, terutama antar perusahaan yang sejenis. Dengan kondisi yang demikian,

maka masing – masing dunia usaha tersebut harus dapat bersaing dengan

menonjolkan kelebihan masing – masing dan meningkatkan efektivitas juga

efisien dalam proses produksinya. Dewasa ini perusahaan yang sejenis dituntut

untuk bersaing secara ketat untuk mendapatkan konsumen, dengan demikian

untuk mencapai tujuan itu perusahaan harus melaksanakan kegiatan usaha yang

efektif dan efisien serta didukung oleh data biaya yang harus disajikan secara

sistematis.

Dalam mengelola suatu perusahaan baik dagang, jasa maupun industri para

manajemen membutuhkan informasi keuangan mengenai kegiatan usaha

perusahaan secara keseluruhan untuk memperoleh informasi guna pengambilan

Page 9: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

keputusan. Salah satu informasi yang diperlukan adalah perhitungan harga pokok

produk. Perhitungan harga pokok secara wajar sangat membantu pihak

manajemen didalam mengambil kebijaksanaan mengenai laba yang optimal guna

memproyeksikan tingkat kemajuan perusahaan yang diharapkan dimasa

mendatang, selain itu harga pokok juga berfungsi sebagai sumber data untuk

mengukur biaya, merencanakan dan mengendalikan dan sebagai alat untuk

menganalisa biaya.

Biaya produksi dalam perusahaan manufaktur merupakan biaya yang sangat

penting dalam menentukan harga pokok, oleh karena itu biaya – biaya harus

dikendalikan untuk menghidari terjadinya pemborosan biaya yang dapat

mengakibatkan harga pokok produk menjadi tinggi, sehingga biaya menjadi tidak

efisien. Dalam perusahaan manufaktur, harga pokok produksi merupakan jumlah

yang cukup signifikan. Dengan demikian, perusahaan dituntut untuk mampu

bekerja secara cermat dalam menentukan besarnya harga pokok produksi tersebut

guna dapat dilakukan penekanan biaya produksi dengan adanya kecermatan

tersebut, maka diharapkan dapat memungkinkan suatu efisien kinerja bagi

perusahaan harus dapat menurunkan produktivitas dan kualitas produk yang

dihasilkan. Harga pokok itu sendiri merupakan hal yang penting bagi perusahaan,

akan tetapi belum semua perusahaan dapat menentukan harga pokoknya secara

wajar, terutama perusahaan yang menghasilkan beberapa jenis produk yang

menggunakan bahan baku, biaya tenaga kerja, mesin dan peralatan pabrik yang

sama.

Page 10: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Biaya produksi bersama yaitu biaya yang dikeluarkan sejak saat bahan baku

diolah sampai dengan saat dimana berbagai jenis produk dapat dipisahkan

identitasnya. Biaya produksi bersama ini terdiri dari biaya bahan baku, biaya

tenaga kerja langsung dan biaya overhead pabrik. Produk bersama adalah jenis

produk yang dihasilkan bersama – sama dengan menggunakan satu bahan baku

atau beberapa macam bahan baku yang sama serta masukan tersebut tidak dapat

diakhiri jejaknya pada setiap jenis produk tertentu. PT. Hulu Batu Perkasa adalah

perusahaan yang bergerak dibidang manufaktur, yang memproduksi batu dengan

beberapa jenis batu.

Jenis – jenis batu yang dihasilkan oleh PT. Hulu Batu perkasa adalah :

1. Batu Split 1-2

2. Batu Split 2-3

3. Batu Medium / Screening

4. Abu batu

5. Base A

PT. Hulu Batu Perkasa berproduksi didua tempat yaitu didaerah Mojokerto

Lampung Tengah dan Bengkulu Utara. Perusahaan sulit melakukan perhitungan

biaya produksi dari masing – masing produksinya yang terdiri dari beberapa jenis

batu yang dihasilkan mempunyai harga pokok produksi yang berbeda sehingga

pihak manajemen ingin mengetahui besarnya alokasi biaya produksi masing –

masing produk bersama tersebut, dengan demikian dapat diketahui dari dua

tempat produksi tersebut yang mana yang lebih menguntungkan untuk

perusahaan, dan dari beberapa jenis produk yang dihasilkan tersebut jenis mana

yang memiliki harga pokok produksi yang rendah dan yang mana yang memiliki

Page 11: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

harga pokok produksi yang tinggi, sehingga perusahaan dapat membandingkan

produk mana yang menghasilkan laba paling menguntungkan bagi perusahaan.

Menyadari pentingnya penentuan harga pokok produksi secara wajar, oleh karena

itu penulis tertarik untuk melakukan penelitian dan membahasnya dalam skripsi

dengan objek PT. Hulu Batu Perkasa di Bandar Lampung dengan judul skripsi:

“ Analisis Biaya Produk Bersama Terhadap Penentuan Harga Pokok

Produksi Pada PT. Hulu Batu Perkasa Di Bandar Lampung Pada Tahun

2011 ”

1.2 Permasalahan

Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan diatas maka dapat diidentifikasi

masalah yang dihadapi adalah : Metode pengalokasian biaya produksi manakah

yang tepat digunakan oleh perusahaan dalam penentuan harga pokok produksi dan

jenis produk yang manakah yang bisa menghasilkan laba yang optimum ( Laba

Kotor ) bagi prusahaan?

1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian

Adapun tujuan penelitian dalam penyusunan skripsi ini yaitu :

1. Memperoleh gambaran tentang pengaruh metode perhitungan harga pokok

produksi yang dilakukan perusahaan tersebut dalam kaitannya dengan

efektifitas dan efisiensi kegiatan produksi.

2. Untuk mengetahui metode pengalokasian biaya produksi bersama manakah

yang tepat dilakukan oleh perusahaan dalam penentuan harga pokok produksi

sesuai dengan teori yang berlaku.

Page 12: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Manfaat Penelitian :

1. Pihak internal perusahaan, yaitu :

a. Sebagai masukan bagi manajemen perusahaan, khususnya bagi akuntansi

dalam menerapkan metode akuntansi untuk memperlakukan biaya –

biaya produksi dalam perhitungan harga pokok produksi.

b. Sebagai bahan pertimbangan bagi pimpinan perusahaan, sehingga lebih

mudah melakukan pengawasan dan pengendalian masalah – masalah

yang mungkin terjadi untuk menjaga kelangsungan hidup perusahaan.

c. Sebagai bahan pertimbangan bagi perusahaan untuk menggunakan

metode pengalokasian biaya produksi bersama yang tepat, yang mana

memiliki dampak yang cukup signifikan terhadap laba, serta dapat

membantu memberikan informasi yang lebih sesuai dengan kondisi

perusahaan guna kepentingan dan perkembangan perusahaan.

2. Pihak eksternal perusahaan, yaitu :

a. Sebagai bahan referensi bagi penulis lainnya dimasa yang akan datang,

yang akan mengetahui perkembangan dunia kerja dan industri yang ada

untuk skala menengah.

b. Untuk memberikan informasi bagi pembaca tentang masalah – masalah

yang sering terjadi dalam kegiatan perusahaan dan pemecahan masalah

tersebut.

Page 13: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

BAB II

LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian Biaya

“ Biaya adalah harga perolehan yang dikorbankan atau digunakan dalam rangka

memperoleh penghasilan dan akan dipakai sebagai pengurangan penghasilan. “

( Supriyono : 1983 )

“ Biaya dalah pengorbanan sumber ekonomi yang diukur dalam satuan uang yang

telah terjadi atau akan terjadi untuk tujuan tertentu. “

( Mulyadi : 1991 )

2.2 Pengertian Akuntansi Biaya

Akuntansi biaya adalah proses pencatatan, penggolongan, peringkasan dan

penyajian biaya pembuatan dan penjualan produk barang atau jasa dengan cara

tertentu serta penafsiran terhadafnya. ( Mulyadi : 2005 )

Akuntansi biaya mencakup suatu sistem yang terkait dengan pencatatan dan

pengukuran yang tepat atas unsur biaya sejak biaya tersebut timbul dan mengalir

melalui proses produksi.

Page 14: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Akuntansi biaya merupakan salah satu cabang akuntansi yang merupakan alat

manajemen dalam memonitor dan merekam transaksi biaya secara sistematis,

serta menyajikan informasi biaya dalam bentuk laporan biaya.

( Supriyono, 1983 )

2.3 Harga Pokok Produksi

Harga pokok produksi menjelaskan total biaya pada produk jadi selama periode

berjalan. Biaya yang masuk dalam barang jadi adalah biaya pabrikasi (

manufacturing overhead ), yang terdiri dari biaya bahan baku langsung, biaya

tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.

Tabel 1

PT. XYZ

Laporan Harga Pokok Produksi Dan Harga Pokok Penjualan

Untuk tahun Yang Berakhir Per 31 Desember 20xx

Persediaan Awal Bahan Baku xxx

+/+ Pembelian bersih xxx +

Bahan Baku Yang Tersedia Untuk Dipakai xxx

-/- Persediaan Akhir Bahan Baku ( xxx ) -

Pemakaian Bahan Baku xxx

Upah Langsung xxx

Biaya Overhead xxx +

Biaya Produksi xxx

+/+ Persediaan Awal Brg Dlm Proses xxx

-/- Persediaan Akhir Brg Dlm Proses ( xxx ) -

Biaya Pabrikasi xxx

+/+ Persediaan Awal Brg Jadi xxx

-/- Persediaan Akhir Brg Jadi ( xxx ) -

Harga Pokok Penjualan xxx

Page 15: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

2.4 Produk Bersama ( Joint Product ), Biaya Bersama ( Joint Cost ),

Produk Sampingan ( By Product )

Bagi banyak perusahaan industri, suatu proses secara simultan akan dapat

menghasilkan dua atau lebih produk yang proporsinya berbeda – beda. Apabila

dari suatu proses produksi dapat menghasilkan dua atau lebih produk, maka

produk tersebut akan diasumsikan sebagai produk bersama ( joint – product ),

produk utama ( main produduct ) atau produk sampingan ( by – product ), Dan

berikut ini merupakan definisi dari masing – masing jenis produk di atas.

1. Produk Utama ( Main Product )

Merupakan satu produk yang mempunyai nilai penjualan relatif tinggi dari

satu hasil proses tunggal.

2. Produk Sampingan ( By – Product )

Merupakan suatu produk yang mempunyai nilai penjualan rendah

dibandingkan dengan nilai penjualan produk utama.

3. Produk Bersama ( Joint – Product )

Merupakan suatu produk yang mempunyai nilai penjualan relatif tinggi dan

tidak dapat diidentifikasi terpisah sebagai produk individual sampai titik

pemecahan.

Page 16: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

BAB III

METODOLOGI PENELITIAN

1.1. Tempat dan Waktu Penelitian

1.1.1. Tempat Penelitian

Dalam pengumpulan data, penelitian ini dilakukan pada PT. Hulu Batu Perkasa di

Bandar Lampung.

1.1.2. Waktu Penelitian

Penelitian skripsi dilakukan pada bulan Maret 2012 sampai dengan Mei 2012.

Data yang digunakan meliputi data mengenai Laporan Biaya Produksi, Laporan

Harga Pokok Produksi pada tahun 2011

3.2. Sumber Dan Teknik Pengumpulan Data

3.2.1. Sumber Data

Dalam penyusunan skripsi ini, data yang digunakan adalah sebagai berikut :

a. Data Primer

Informasi yang diperoleh penulis secara langsung di tempat penelitian. Hal ini

diperoleh dengan beberapa cara, yaitu observasi ( pengamatan ) dan survey.

b. Data yang dikumpulkan secara tidak langsung berasal dari sumber – sumber

lain, diantaranya : buku – buku, literarur mengenai akuntansi biaya.

Page 17: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

3.2.2. Teknik Pengumpulan Data

Dalam mengumpulakan data – data yang diperlukan untuk penulisan skripsi ini,

penulis menggunakan beberapa metode :

1. Penelitian Lapangan ( Fild research )

Yaitu penelitian yang dilakukan secara langsung untuk memperoleh data

primer.

Data informasi diperoleh dengan cara :

a. Wawancara

Yaitu wawancara yang dilakukan oleh penulis pada perusahaan yang

berkaitan dengan objek penelitian. Selain itu, penulis juga melakukan

wawancara langsung dengan seseorang atau beberapa orang karyawan

sebagai sumber data atau informasi, dengan tujuan untuk memperoleh tema

penelitian dari objek penelitian.

b. Dokumentasi

Yaitu dengan pengumpulan data berupa bukti – bukti fisik berupa tulisan

maupun gambar serta bukti fisik lainnya.

2. Penelitian Kepustakaan ( Library research )

Yaitu penelitian yang dilakukan untuk memperoleh data sekunder dengan cara

mempelajari literatur yang berkaitan yang berkaitan dengan objek penelitian,

sehingga secara teoritis dapat dianalisis dan diambil kesimpulan penelitian

lapangan.

Page 18: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

3.3. Alat Analisis

3.3.1 Analisis Kualitatif

Menganalisi data dengan cara membandingkan antara teori – teori yang ada

dengan kondisi yang terjadi di perusahaan guna memperoleh metode

pengalokasian biaya produksi bersama yang lebih tepat dan akurat.

3.3.2. Analisis Kuantitatif

Menganalisis data dengan cara melakukan perhitungan tertentu dengan

menerapkan teori dan rumus yang berkaitan dengan pokok permasalahan.

1. Metode Nilai Penjualan Relatif ( Nilai Pasar Relatif )

2. Metode rata – Rata Per Unit

3. Metode rata – Rata Tertimbang

4. Metode Satuan Kuantitas

Page 19: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Proses Produksi

PT. Hulu Batu Perkasa merupakan perusahaan yang bergerak di bidang

Pertambangan dan Produksi batu Andesit. Dimana perusahaan memproduksi batu

dari bahan baku sendiri, yaitu PT Hulu Batu mempunyai gunung batu sendiri, dan

disisi lain perusahaan juga memperoleh bahan baku dengan menyewa lahan queri

yang berupa batu sungai dari pihak kemitraan. Proses produksi dilakukan sebagai

berikut :

Sebelum diolah menjadi batu Andesit, batu – batu tersebut merupakan berasal dari

gunung batu dan batu kali yang kemudian akan diolah melalui beberapa proses

produksi hingga menjadi batu Andesit. Bahan baku yang berasal dari gunung batu

terlebih dahulu harus dihancurkan dengan menggunakan alat peledak untuk

menghancurkan batu yang berupa gunung batu tersebut agar menjadi batu yang

kecil dan bisa digunakan sebagai bahan baku. Sedangkan bahan baku yang berasal

dari batu sungai bisa langsung digunakan sebagai bahan baku tanpa harus

diledakkan terlebih dahulu.

Page 20: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Kemudian batu yang sudah menjadi bahan baku tersebut baik yang berasal dari

batu gunung maupun batu sungai selanjutnya akan dikumpulkan dengan

menggunakan alat bantu exapator dan kemudian akan diangkut dengan

menggunakan mobil dum truck untuk dikumpulkan ke pabrik tempat pengolahan.

Batu tersebut akan diolah melalui mesin pengancur batu yaitu Sthun Chrusher.

Dalam proses penghancuran batu menjadi batu Andesit pengolahan akan melalui

dua tahap penghancuran didalam mesin Sthun Crusher yaitu jaw primer dan jaw

sekunder.

Pada tahap yang pertama batu – batu tersebut akan dimasukkan kedalam mesin

sthun chrusher dengan menggunakan alat bantu exapator, tahap pertama batu akan

dihancurkan menggunakan saringan jaw primer terlebih dahulu. jaw primer

berfungsi untuk menghancurkan batu menjadi ukuran yang lebih kecil lagi

sehingga bisa diolah kedalam saringan jaw sekunder pada tahap selanjutnya.

pada saringan jaw primer akan menghasilkan satu ukuran batu yaitu dinamakan

batu base A. Kemudian Batu base A ini akan melewati proses produksi

selanjutnya ke tahap yang kedua yaitu kedalam saringan jaw sekunder, dimana

didalam jaw sekunder terdiri dari empat saringan penghancur yang akan

menghasilkan empat jenis batu andesit. Jaw sekunder berfungsi untuk

menghancurkan batu base A untuk menjadikan ukuran yang lebih kecil lagi

sesuai dengan ukuran saringan. Batu base A tersebut akan dimasukkan kedalam

jaw sekunder, pada proses penghancuran tahap kedua ini batu yang dihasilkan

memiliki empat jenis batu yaitu batu ukuran 1 x 2, batu 2 x 3, batu screning atau

batu medium ( 1 x 1 ), dan abu batu. Selanjutnya batu – batu andesit tersebut

Page 21: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

setelah keluar dari saringannya masing – masing kemudian akan dikumpulkan

menurut ukurannya masing- masing.

4.2 Evaluasi Terhadap Penentuan Alokasi Biaya Produksi Bersama pada

PT. Hulu Batu Perkasa

PT. HuluBatu Perkasa menghasilkan beberapa macam produk batu andesit yang

diproduksi secara bersama – sama. Produk tersebut memiliki nilai jual yang

berbeda – beda, sehingga perlu diketahui bagian dari seluruh biaya produksi yang

dibebankan pada masing – masing produk. Oleh karena adanya perbedaan pada

harga jual ini, maka diperlukan penentuan total biaya produksi yang tepat yang

harus dibebankan kepada bebagai macam produk bersama, sehingga dapat

ditetapkan pengalokasian biaya produksi bersama dengan porsi yang tepat.

4.2.1 Perhitungan Alokasi Biaya Produksi Bersama Untuk Masing – masing

Produk

1. Metode Harga Jual atau Nilai pasar

Pada metode ini, perhitungan alokasi biaya bersama yang dilakukan kepada setiap

produk bersama didasarkan pada jumlah nilai jual yang didapat dari formula.

Nilai Jual = Volume Produk dihasilkan x Harga Jual Per m3

Nilai jual yang didapat ini kemudian dihitung persentasinya, yaitu dengan

membagi jumlah nilai jual per produk terhadap jumlah seluruh nilai jual.

Alokasi biaya produk bersama untuk masing – masing produk ialah

Alokasi Biaya Bersama = Nilai Relatif Per Produk x Total Biaya

Produk Bersama

Page 22: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Biaya produk bersama dengan metode harga pasar menyerap biaya sebesar

Rp. 12.222.748.256.

Sedangkan produk yang menyerap biaya paling besar adalah produk dengan kode

MJK 3 sebesar Rp. 2.872.314.625,17 dan yang menyerap biaya paling rendah

adalah produk dengan kode BKL 6 sebesar Rp. 99.780.507,08. Perbedaan ini

disebabkan karena jumlah nilai jual yang didapat. Semakin besar nilai jual pada

produk tersebut, maka semakin besar pula alokasi biaya produk bersama untuk

produk tersebut dan semakin kecil nilai jualnya, maka biaya produksinya pun

semakin kecil.

Untuk lebih jelasnya perhitunangan Alokasi Biaya Produksi Metode Harga Pasar

dapat dilihat di Lampiran pada Tabel 4.2.1

2. Metode Rata – Rata Tertimbang

Pada metode ini, perhitungan alokasi biaya produk bersama dilakukan yaitu

dengan memberikan faktor penimbang kepada setiap jenis produk didalam

menikmati biaya bersama. Penimbang yang digunakan adalah kuantitas tiap jenis

produk dibagi total produk yang dihasilkan dikali seratus.

Nilai Penimbang = Kuantitas tiap jenis produk x 100

Total Produk yang dihasilkan

Angka penimbang dapat dilihat pada Tabel 4.2.2. Alokasi biaya produksi bersama

untuk masing – masing produk pada metode ini, dihitung dari :

Alokasi Biaya Bersama = Persentase atas Nilai Penimbang x Total Biaya

Produksi Bersama

Biaya produk bersama dengan metode rata – rata tertimbang menyerap biaya

sebesar Rp. 12.235.860.754.

Page 23: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Sedangkan produk yang menyerap biaya paling besar adalah produk dengan kode

MJK 3 sebesar Rp. 3.630.930.419 karena kuantitas produk yang dihasilkan untuk

produk ini juga paling banyak, dengan persentase nilai penimbang sebesar 34 %,

sehingga biaya produksinya juga paling banyak dan biaya produksi bersama yang

paling rendah adalah produk dengan kode BKL 4 sebesar Rp.135.673.456 dengan

persentase nilai penimbang 8 %.

3. Metode Biaya Rata – rata Satuan

Formula alokasi biaya yang terpakai untuk masing – masing produk ialah :

Biaya Rata – rata Satuan = Jumlah Biaya Produk Bersama

Jumlah satuan Produk

= Rp 10.659.697.173 / 93.600 m3

Harga Pokok Per m3 = Rp. 113.885,65 / m3

Biaya Rata – rata Satuan = Jumlah Biaya Produksi Bersama

Jumlah satuan Produk

= Rp. 1.767.195.841 / 37.800 m3

Harga Pokok Per m3 = Rp 46.751,21

Alokasi biaya produk bersama untuk masing – masing produk, sebagai berikut:

Alokasi Biaya Bersama = Kuantitas Produk Dihasilkan x Alokasi Biaya

Produksi Bersama Rata – rata Satuan

Perhitungan alokasi biaya produksi bersama diperoleh dengan formula :

Alokasi Biaya Produksi Bersama = Kuantitas Produk Yang Dihasilkan x

Harga Pokok per m3

Page 24: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Biaya produksi bersama dengan metode rata – rata satuan menyerap biaya sebesar

Rp. 12.222.871.348.

Sedangkan produk yang menyerap biaya paling banyak adalah produk MJK 3

sebesar Rp. 2.904.084.165,72 dan menghasilkan produk sebanyak 25.740 m3 dan

yang menyerap biaya paling sedikit adalah produk BKL 4 sebesar Rp.

197.757.629,83 dan menghasilkan produk sebanyak 4.536 m3. Hal ini tergantung

pada kuantitas produk yang dihasilkan perusahaan.

Perhitunangan Alokasi Biaya Produksi Metode Rata – Rata Satuan dapat dilihat di

Lampiran pada Tabel 4.2.3.

4. Metode Satuan Kuantitas / Satuan Fisik

Pada metode ini, perhitungan alokasi biaya produksi bersama yang dilakukan

kepada setiap produk bersama didasarkan pada satuan kuantitas yang sama.

Dalam hal ini, produksi secara bersama yang dihasilkan adalah dengan satuan

kuantitas m3, sehingga pengalokasian dengan metode ini sama dengan metode

biaya rata – rata satuan.

Biaya Rata – rata Satuan = Jumlah Biaya Produksi Bersama

Jumlah satuan Produk

Biaya produksi bersama dengan metode satuan kuantitas menyerap biaya sebesar

Rp. 12.222.871.348.

Sedangkan produk yang menyerap biaya paling banyak adalah produk MJK 3

sebesar Rp. 2.904.084.165,72 dan menghasilkan produk sebanyak 25.740 m3 dan

yang menyerap biaya paling sedikit adalah produk BKL 4 sebesar Rp.

197.757.629,83 dan menghasilkan produk sebanyak 4.536 m3. Hal ini tergantung

pada kuantitas produk yang dihasilkan perusahaan.

Page 25: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Perhitunangan Alokasi Biaya Produksi Metode Satuan Kuantitas dapat dilihat di

Lampiran pada Tabel 4.2.4.

Berdasarkan keempat metode yang digunakan, alokasi biaya produksi bersama

yang menyerap biaya paling besar adalah metode rata – rata tertimbang yaitu

sebesar Rp. 12.235.860.754 dan yang menyerap biaya paling rendah adalah

metode harga pasar yaitu sebesar Rp. 12.222.748.256.

4.3. Interpretasi Atas Laba Kotor Pada PT. Hulu Batu Perkasa

Salah satu sasaran penting bagi perusahaan adalah menghasilkan laba. Oleh

karena itu, besarnya laba yang dihasilkan dapat dipakai sebagai salah satu tolak

ukur efektifitas perusahaan. Disamping itu, laba adalah selisih antara pendapatan

( ukuran keluaran ) dengan pengeluaran ( ukuran masukan ), maka laba juga

merupakan ukuran efisiensi.

Perhitungan atas laba kotor pada masing – masing metode untuk produk bersama

yang dihasilkan oleh perusahaan yang dihasilkan oleh peruasahaan sebenarnya

telah disajikan pada lampiran untuk analisis terhadap penentuan biaya produksi

dan harga pokok produksi.

Perhitungan Laba Kotor pada lampiran tersebut adalah :

Laba Kotor = Jumlah Penjualan - Harga Pokok Penjualan

Jumlah penjualan = Hasil kali volume produk terjual dengan harga jual

per m3

Page 26: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

Tabel 1. Tabel perbandingan Laba Kotor yang diperoleh dengan berbagai metode

Metode Harga

Pasar

Metode Rata-

rata

Tertimbang

Metode Rata-

rata Satuan

Metode Satuan

Fisik

Penjualan 21.784.405.000 21.784.405.000 21.784.405.000 21.784.405.000

HPP 12.222.748.256 12.235.860.754 12.222.871.348 12.222.871.348

Laba

Kotor

9.561.656.744 9.548.544.246 9.561.533.652 9.561.533.652

Berdasarkan tabel diatas Laba Kotor yang didapat berdasarkan perhitungan

Metode Harga Pasar adalah sebesar Rp. 9.561.656.744 dengan jumlah penjualan

sebesar Rp. 21.784.405.000 dan jumlah harga pokok penjualan sebesar Rp.

12.222.748.256.

Sedangkan perhitungan dengan Metode Rata – rata Tertimbang Laba Kotor yang

dihasilkan sebesar Rp. 9.548.544.246 dengan jumlah penjualan sebesar Rp.

21.784.405.000 dan jumlah harga pokok penjualan sebesar Rp. 12.235.860.754

Dan Laba Kotor yang dihasilkan dengan Metode Rata – rata Satuan sebesar Rp.

Rp. 9.561.533.652 dengan jumlah penjualan sebesar Rp. 21.784.405.000 dan

jumlah harga pokok penjualan sebesar Rp. 12.222.871.348.

Begitupun dengan metode satuan kuantitas Laba Kotor yang dihasilkan sebesar

Rp. Rp. 9.561.533.652 dengan jumlah penjualan sebesar Rp. 21.784.405.000 dan

jumlah harga pokok penjualan sebesar Rp. 12.222.871.348.

Berdasarkan perhitungan keempat metode, metode yang menghasilkan Laba

Kotor paling tinggi adalah metode harga pasar yaitu sebesar Rp. 9.561.656.744.

Sedangkan jenis produk yang menghasilkan Laba yang paling besar adalah

produk dengan kode MJK 3 dan produk yang menghasilkan Laba paling rendah

adalah produk dengan kode BKL 6. Hal ini dikarenakan perbedaan jumlah nilai

Page 27: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

jual. Pemikiran metode ini adalah bahwa harga jual suatu produk merupakan

perwujudan biaya – biaya yang dikeluarkan dalam mengolah produk tersebut, jika

salah satu produk terjual lebih tinggi dari produk yang lain, hal ini karena biaya

yang dikeluarkan untuk produk tersebut lebih banyak bila dibandingkan dengan

produk yang lain.

Page 28: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

BAB V

Simpulan Dan Saran

5.1 Simpulan

Berdasarkan analisis yang penulis lakukan terhadap pengalokasian biaya produksi

bersama dalam penentuan harga pokok produksi batu PT. Hulu Batu perkasa,

maka dapat disimpulkan sebagai berikut :

1. Metode pengalokasian biaya produksi yang tepat digunakan adalah metode

harga pasar, karena pada metode harga pasar diperoleh harga pokok produksi

dengan nilai yang rendah dan laba kotor yang tinggi.

2. Sedangkan jenis produk yang menghasilkan Laba yang paling besar adalah

produk dengan kode MJK 3 yaitu sebesar Rp. 1.335.993.740. dan produk

yang menghasilkan Laba paling rendah adalah produk dengan kode BKL 6

yaitu sebesar Rp.24.041.026.

5.2. Saran

Berdasarkan perhitungan terhadap alokasi biaya bersama, harga pokok produksi

dan melihat pengaruhnya terhadap laba kotor, sebaiknya metode yang digunakan

perusahaan adalah metode harga pasar atau nilai jual. Dasar pemikiran metode ini

adalah bahwa harga jual suatu produk merupakan perwujudan biaya – biaya yang

dikeluarkan dalam mengolah produk tersebut. Dimana dengan meningkatkan

Page 29: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

volume produksi produk seperti produk kode MJK 3, MJK 1, BKL 1, BKL 2

karena menggunakan harga pokok produksi yang rendah dan dapat menghasilkan

laba yang optimal dan mengurangi volume produksi seperti produk MJK 4 dan

BKL 4 karena tidak menghasilkan laba yang optimal.

Selain itu dengan menggunakan perhitungan metode ini dapat memberikan

informasi yang tepat dan sesuai dengan kondisi perusahaan.

Page 30: ANALISIS BIAYA PRODUK BERSAMA TERHADAP PENENTUAN …fe-akuntansi.unila.ac.id/skripsi/pdf/22-11-12-0441031189.pdfBAB II LANDASAN TEORI 2.1 Pengertian Biaya ... 2.2 Pengertian Akuntansi

DAFTAR PUSTAKA

Baridwan, Zaki. 1992. Intermediate Accounting. BPFE. Yogyakarta.

Defri, Qori. 2009. Analisis Pengalokasian Biaya Bersama Dalam Penentuan

Harga Pokok Produksi Meubel Pada Cv Mahkota Jati Bandar Lampung.

Skripsi. Universitas Lampung.

Fakultas Ekonomi Universitas Lampung. 2007. Buku Format Penulisan Karya

Ilmiah. Lampung.

Jum’atun, Isnaini. 2010. Analisis Penuentuan Penentuan Harga Pokok Produksi

Bersama PT. Vista Grain Bandar Lampung. Skripsi. Universitas Lampung.

Mulyadi. 1991. Akuntansi Biaya, Edisi Kelima Cetakan Keenam. Aditiya media.

Yogyakarta.

Mulyadi. 2005. Akuntansi Biaya, Edisi Kelima Cetakan Ketujuh. Akademi

Manajemen Perusahaan YKPN. Yogyakarta.

Napitupulu, Melando. 2009. Evaluasi Metode Pengalokasian Biaya Produksi

Bersama Dalam Penentuan Harga Pokok Produksi CPO dan PK pada PT.

Palm Lampung Persada di Bandar Lampung. Skripsi. Universitas

Lampung.

Supriyono, R.A., Drs.,Akt. 1983. Akuntansi Biaya, Buku 1 Edisi Kedua. BPFE.

Yogyakarta.