39
Halaman 1 Efektivitas intervensi musik grup melawan gelisah perilaku pada orang tua dengan demensia Yu Lin 1,2 , Hsin Chu 3,4 , Chyn-yng Yang 1,5 , Chiung-Hua Chen 6 , Shyi-Gen Chen 7 , Hsiu-Ju Chang 8 . Chia-Jung Hsieh 9 dan Kuei-Ru Chou 1,10 1 Graduate Institute of Nursing, College of Nursing, Taipei Medical University, Taipei, Taiwan 2 Departemen Keperawatan, Kang-Ning Junior College of Medical Perawatan dan Manajemen, Taipei, Taiwan 3 Institute of Aerospace Medicine, School of Medicine, National Defense Medical Center, Taipei, Taiwan 4 Departemen Neurologi, Tri-Service General Hospital, Taipei, Taiwan 5 Departemen Keperawatan, Taipei Medical University Hospital, Taipei, Taiwan 6 Sekolah Keperawatan, Mei-Ho Institute of Technology, Pingtung, Taiwan 7

Translete Terapi Music

  • Upload
    friza

  • View
    261

  • Download
    3

Embed Size (px)

DESCRIPTION

hfehirenerh

Citation preview

Page 1: Translete Terapi Music

Halaman 1Efektivitas intervensi musik grup melawan gelisah perilaku pada orang tua dengan demensia Yu Lin 1,2 , Hsin Chu 3,4 , Chyn-yng Yang 1,5 , Chiung-Hua Chen 6 , Shyi-Gen Chen 7 , Hsiu-Ju Chang 8 . Chia-Jung Hsieh 9 dan Kuei-Ru Chou 1,10 1 Graduate Institute of Nursing, College of Nursing, Taipei Medical University, Taipei, Taiwan 2 Departemen Keperawatan, Kang-Ning Junior College of Medical Perawatan dan Manajemen, Taipei, Taiwan 3 Institute of Aerospace Medicine, School of Medicine, National Defense Medical Center, Taipei, Taiwan 4 Departemen Neurologi, Tri-Service General Hospital, Taipei, Taiwan 5 Departemen Keperawatan, Taipei Medical University Hospital, Taipei, Taiwan 6 Sekolah Keperawatan, Mei-Ho Institute of Technology, Pingtung, Taiwan 7 Divisi Bedah Plastik, Tri-Service General Hospital, Taipei, Taiwan 8 Sekolah Keperawatan, College of Nursing, Taipei Medical University, Taipei, Taiwan 9 Sekolah Keperawatan Geriatri dan Perawatan Manajemen College of Nursing, Taipei, University Medical, Taipei, Taiwan 10 Psychiatric Research Center, Taipei Medical University Hospital, Taipei, Taiwan Surat menyurat ke: K.-R. Chou, PhD, RN, E-mail: [email protected] Tujuan: Penelitian ini dieksplorasi efektivitas intervensi musik grup melawan perilaku gelisah di

Page 2: Translete Terapi Music

orang tua dengan demensia. Metode: Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental dengan menggunakan pengukuran ulang. Subjek orang tua yang menderita demensia dan tinggal di fasilitas keperawatan. Secara total, 104 peserta direkrut oleh permutasi blok pengacakan dan dari 100 subyek yang menyelesaikan studi ini, 49 berada di kelompok eksperimen dan 51 berada di kelompok kontrol. Kelompok eksperimen menerima total dua belas 30-menit sesi intervensi musik kelompok, dilakukan dua kali seminggu selama enam minggu berturut-turut, sedangkan kelompok kontrol berpartisipasi dalam kegiatan sehari-hari normal. Untuk mengukur efektivitas sesi terapi, penilaian dilakukan sebelum intervensi, di kelompok 6 dan 12 sesi, dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi. Efek longitudinal dianalisis dengan cara dari umum memperkirakan persamaan (Gees). Hasil: Setelah intervensi terapi musik kelompok, kelompok eksperimen menunjukkan kinerja yang lebih baik di sesi 6 dan 12, dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi berdasarkan pengurangan perilaku gelisah pada umumnya, perilaku fisik non-agresif, perilaku verbal non-agresif, dan perilaku agresif secara fisik, sementara pengurangan perilaku verbal agresif ditunjukkan hanya pada Sesi 6. Kesimpulan: Intervensi musik kelompok diringankan perilaku gelisah pada orang tua dengan demensia. Kita menunjukkan bahwa fasilitas keperawatan untuk orang tua gila menggabungkan intervensi musik kelompok di kegiatan rutin dalam rangka meningkatkan relaksasi emosional, membuat interaksi antar-pribadi, dan mengurangi perilaku gelisah masa depan. Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Kata kunci: terapi musik; lansia; demensia; perilaku gelisah Sejarah: Diterima 3 Maret 2010; Diterima 3 Juni 2010; Dipublikasikan secara online 29 Juli 2010 di Wiley Online Library (wileyonlinelibrary.com). DOI: 10,1002 / gps.2580 Pengantar Pada tahun 2008, jumlah penderita demensia diperkirakan 30 juta di seluruh dunia. Bahwa jumlah diproyeksikan mencapai 35.600.000 pada tahun 2010, 65,7 juta pada tahun 2030, dan 115.400.000 pada tahun 2050 (Alzhei- mer Penyakit Internasional, 2009). Di Taiwan, penduduk usia! 65 tahun adalah 2,4 juta pada akhir tahun 2008, atau 10,4% dari total penduduk. The prevalensi demensia di antara kelompok usia ini adalah ARTIKEL PENELITIAN Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678.

Page 3: Translete Terapi Music

Halaman 2diperkirakan 1,9-4,4% (sekitar 2,5%) (Liu, 2006), dan jumlah total penderita demensia melebihi 150.000 (Departemen Kesehatan Eksekutif Yuan Taiwan, 2008). Menurut beberapa penelitian, perilaku gelisah di lansia dengan demensia adalah masalah yang paling mengganggu dan sumber utama tekanan untuk keluarga dan staf perawat (Smith, 2004; Gwendolen dan Heidi, 2007). Dalam mencari metode untuk meringankan seperti masalah, meningkatkan perhatian telah dibayarkan untuk non- intervensi obat, di antaranya terapi musik adalah salah satu yang paling sering direkomendasikan. Tidak hanya apakah itu menghindari efek samping dari obat tradisional dan metode manajemen fisik, tetapi juga mengurangi frekuensi perilaku bermasalah dengan kustomisasi menurut pasien fisik, emosional, dan kebutuhan sosial (Gerdner, 2000; Ragneskog dkk., 2001; Goodall dan Etters, 2005; Gwendolen dan Heidi, 2007). Intervensi musik telah terbukti efektif dalam mengurangi perilaku gelisah pada pasien usia lanjut dengan demensia. Menurut penelitian sebelumnya, musik intervensi untuk pasien demensia berusia umumnya melibatkan empat sampai 16 sesi, dilakukan secara individual atau dalam kelompok, yang melibatkan mendengarkan musik (pasif metode) dan kegiatan musik (metode aktif). The skala evaluasi yang digunakan meliputi Cohen-Mansfield Agitasi Persediaan (CMAI), Checklist observasional untuk Perilaku Agresif, Multidimensional Diamati Perilaku agresif, Action Facial Coding Sistem (FACS), dan Observasi Skala untuk Mata Lansia (MOSES), dan Sesaat Waktu Sampling (MTS). Ledger dan Baker (2007) yang dilakukan kelompok musik Terapi oleh terapis musik bersertifikasi dan menemukan bahwa perilaku agresif verbal yang bukan non verbal yang agresif, fisik non-agresif, dan fisik perilaku agresif secara signifikan kurang dalam musik kelompok terapi dibandingkan kelompok kontrol (p <0,05). Suzuki et al. (2004) juga dilakukan kelompok musik Terapi oleh terapis musik dan dinilai jangka panjang efek oleh MOSES. Hasil mengungkapkan signifikan penurunan iritabilitas demensia pasien (p <0,05). Penelitian sebelumnya juga telah menemukan efek musik Intervensi yang dilakukan oleh profesi kesehatan yang bukan seorang terapis musik (Ragneskog dkk., 2001;

Page 4: Translete Terapi Music

Remington 2002; Sung dkk., 2006; Garland et al., 2007). Remington (2002) melaporkan dukungan yang signifikan pression perilaku gelisah, rata-rata skor CMAI turun 22,0-3,8; fisik non-agresif perilaku berkurang pada kelompok musik (p <0,05). Dalam studi Hicks-Moore (2005), yang rata-rata CMAI menurun 10,0-7,3 ke 4,6-3,4. Bagi mereka pelajaran yang berpartisipasi dalam intervensi musik kelompok aktif dilakukan dengan perawat terlatih, yang CMAI rata Rata turun 5,1-3,4 (p <0,001) (Sung et al., 2006). Menurut Garland dkk. (2007) dan Brotons dan Marti (2003), intervensi musik kelompok aktif, yang dilakukan oleh seorang psikolog terlatih, mampu mengurangi CMAI rata 6,2-2,3, dan 4.3 di 2 bulan follow-up (p <0,05); agresi fisik perilaku komprehensif secara signifikan mengurangi lebih dalam musik kelompok dari kelompok perawatan biasa (p <0,05); secara lisan perilaku agresif secara signifikan mengurangi lebih dalam grup musik dari kelompok plasebo (p <0,05). Melalui rekaman video, FACS mampu mendeteksi penurunan yang signifikan dalam perilaku gelisah dengan musik individual bila dibandingkan dengan biasa musik atau tidak ada musik sama sekali (Ragneskog et al., 2001). The Metode MTS menggunakan pengamat untuk merekam efek background musik pada perilaku pasien lansia dengan demensia, dan itu menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam perilaku positif, seperti fisik menyentuh, tawa, tersenyum, ketenangan, bersenandung, bernyanyi, dan berirama gerakan tangan, kaki, dan tubuh, dan penurunan yang signifikan dalam perilaku negatif seperti agitasi (Ziv et al., 2007). Mayoritas penyelidikan musik kelompok Intervensi dilakukan di negara-negara Barat (Bradley et al, 1995;. Clark et al, 1998;. Cohen- Mansfield et al., 1989; Gerdner dan Buckwalter, 1999; Gerdner dan Swanson, 1993; Sweeney-Calciano et al., 2003). Sedikit yang diketahui tentang bagaimana perbedaan dalam kelompok intervensi musik pengaruh pasien gelisah perilaku dalam budaya Timur. Di Taiwan, psikiatri pengobatan dan hambatan fisik terus menjadi strategi manajemen utama untuk perilaku gelisah di pasien dengan demensia. Ada penelitian terbatas pada penggunaan intervensi musik kelompok pada pasien dengan demensia di Taiwan. Mengingat kelangkaan studi pasien dengan demensia dalam negeri, studi ini dieksplorasi efek intervensi musik kelompok pada

Page 5: Translete Terapi Music

perilaku gelisah demensia pasien. Metode Penelitian ini merupakan penelitian eksperimental yang mengevaluasi khasiat intervensi musik kelompok sebagai intervensi untuk meringankan perilaku gelisah pada pasien usia lanjut dengan demensia menggunakan kelompok kontrol pretest posttest- desain. Subyek terdiri dari total 104 lansia orang yang secara acak ditugaskan untuk eksperimen yang mental (n¼52) atau kelompok kontrol (n¼52) oleh permutasi blok pengacakan. Subyek dalam eksperimen kelompok diberi total 12 sesi musik kelompok intervensi (dua sesi 30-menit per minggu untuk 6 minggu) di lokasi yang sama. Subjek dalam kontrol Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. Intervensi musik kelompok pada orang tua dengan demensia 671

Halaman 3kelompok terus melakukan kegiatan mereka sehari-hari biasa. Untuk mengukur efektivitas musik kelompok intervensi, perilaku gelisah dinilai di kedua kelompok eksperimen dan kontrol pada 6 dan Sesi ke-12, dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi, menggunakan CMAI. Ini mencakup empat sub klasifikasi: perilaku fisik non-agresif, perilaku agresif secara fisik, verbal non-agresi perilaku komprehensif, dan perilaku verbal agresif. Subyek Dalam penelitian ini, subjek adalah pasien usia lanjut dengan demensia berusia! 65 tahun, direkrut dari tiga keperawatan Fasilitas rumah di Taiwan. Kriteria pendaftaran yang sebagai berikut: (a) pasien telah didiagnosis oleh dokter sebagai memiliki demensia, menggunakan Diagnostik dan Statistik Manual of Mental Disorders, edisi 4 Teks Revisi (DSM-IV-TR), (b) pasien adalah! 65 tahun, dan (c) pasien berbicara Mandarin dan / atau Taiwan. Ukuran sampel yang diperlukan diperkirakan menjadi 102 oleh program, G-Power, dengan sebuah 0,05, sebuah kekuatan 0,80, dan ukuran yang efektif dari 0,5. Alat Bentuk informasi latar belakang. Formulir ini mencatat variabel demografis subyek ', termasuk latar belakang informasi dan penyakit karakteristik, termasuk jumlah penyakit kronis dan Peringkat demensia.

Page 6: Translete Terapi Music

Tujuan dalam bentuk evaluasi musik. Formulir ini termasuk kesukaan subyek 'untuk musik, frekuensi dan jenis kegiatan yang berhubungan dengan musik di mana subjek yang terlibat, dan preferensi dalam genre musik sebelum timbulnya demensia. Mini-Mental State Examination (MMSE). MMSE mencakup 11 pertanyaan dengan skor total maksimum 30. Sebuah skor yang lebih tinggi menunjukkan fungsi kognitif yang lebih baik (Folstein et al., 1975). Titik cutoff dari MMSE skor adalah 23. Skor <24 (0-23) merupakan indikasi dari demensia, sementara skor> 24 normal (DePaulo dan Folstein, 1978). Uji reliabilitas / tes ulang dari MMSE selama periode 24-jam pada mata pelajaran yang sama adalah 0,89, sedangkan inter-rater keandalan adalah 0,82. Untuk orang tua subyek gila, keandalan tes ulang di 28 hari itu terbukti 0,98. Sebuah korelasi positif antara skor MMSE subyek 'dan Wechsler Adult mereka Skor Skala cerdas (0,78 dan 0,66 untuk verbal dan bagian kinerja, masing-masing) menunjukkan validitas yang baik untuk MMSE (Folstein et al., 1975). C-MMSE dibangun dan disahkan oleh Guo et al. (1988, 1989), di mana skor cutoff ditetapkan untuk 15 untuk mata pelajaran dengan status pendidikan yang lebih rendah, dan 23 bagi mereka dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi (Guo et al., 1988, 1989). Keparahan subyek 'demensia adalah dikategorikan menurut skor MMSE mereka sebagai ringan (19-23), sedang (10-18), berat (1-9), dan sangat parah (0) (Tiraboschi et al., 2000). Cina Versi Cohen-Mansfield Agitasi Persediaan (C-CMAI). C-CMAI diterjemahkan oleh Lin et al. (2007) dari versi asli dari CMAI, dirancang oleh Cohen-Mansfield tahun 1989. Instrumen harga perilaku gelisah subjek dan frekuensi selama 2 minggu sebelumnya. C-CMAI mencakup 29 item, masing-masing dinilai pada skala 7 poin (1-7) mulai dari tidak pernah (1 poin) untuk beberapa kali dalam satu jam (7 poin), dengan skor total 29 (minimum) ke 203 (maksimum). Empat kategori perilaku dinilai oleh CMAI secara fisik non-agresif, secara fisik agresif, secara verbal non-agresif, dan secara lisan perilaku agresif. Perpecahan-setengah reliabilitas dari C-CMAI dan CMAI yang terbukti 0,69 dan 0,74, masing-masing. Indeks validitas isi dari C-CMAI

Page 7: Translete Terapi Music

adalah 0,99, sedangkan reliabilitas test-retest yang berkisar 0.63- 0.86 (Lin et al., 2007), menunjukkan bahwa C-CMAI memiliki keandalan yang baik dan validitas. C-CMAI digunakan dengan persetujuan penulis asli '. Prosedur penelitian Penelitian ini dilakukan di tiga fasilitas keperawatan untuk pasien lansia dengan demensia di Taiwan antara Agustus 2008 dan Januari 2009. Subyek awalnya disaring setelah informasi latar belakang pasien dikumpulkan dan tujuan dari penelitian ini adalah menjelaskan kepada keluarga mereka. Setelah bentuk persetujuan yang diperoleh, subjek secara acak ditugaskan untuk baik eksperimental atau kelompok kontrol, menggunakan blok pengacakan permutasi komputer berbasis pro- gram. Sebelum intervensi musik, satu-satu wawancara dilakukan untuk mengevaluasi kepentingan subyek ' dan kesukaan untuk musik. Intervensi musik dimodifikasi dari protokol yang dikembangkan oleh Clair dan Bernstein (1990). Topik utama untuk setiap sesi terapi meliputi: (1) musik ritmis dan berperan lambat tempo kegiatan-I, (2) ritmis musik dan lambat-tempo berperan kegiatan-II, (3) terapi bernyanyi-I, (4) terapi bernyanyi-II, (5) mendengarkan khusus dipilih musik-I, (6) mendengarkan untuk khusus dipilih musik-II, (7) glockenspiel-I, (8) glockenspiel-II, (9) kegiatan musik dan tradisional Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. 672 Y. Lin et al.

Halaman 4liburan-I, (10) kegiatan musik dan tradisional liburan-II, (11) musik pencipta-I, dan (12) musik pencipta-II. Semua sesi dilakukan pada saat yang sama Lokasi di setiap fasilitas keperawatan. Subyek dalam kelompok kontrol terus terlibat dalam normal kegiatan sehari-hari. Dalam rangka melakukan intervensi musik efektif, peneliti menyelesaikan serangkaian musik kursus terapi pada terapi musik dua universitas program yang termasuk (1) teori musik, persepsi dan keterampilan dalam situasi klinis; (2) penilaian awal dan rencana perawatan; dan (3) mentasi pengobatan pemikiran dan pemutusan. Dia juga menerapkan berbagai cara untuk menggunakan musik sebagai intervensi untuk membantu orang tua pasien dengan demensia di fasilitas keperawatan selama bertahun-tahun.

Page 8: Translete Terapi Music

Terapis kepatuhan dipantau oleh dua eksternal terapis musik senior yang berada independen dari komponen terapi sistem. Sistem dinilai sesuai dengan prinsip-prinsip dasar musik terapi dan kepatuhan terhadap satu atau lebih modul dan intervensi ditentukan dalam manual pengobatan. Analisis data Data dianalisis dengan SPSS 15.0 for Windows. Statistik deskriptif digunakan x 2 , T-test, dan Mann-Whitney U-test. Statistik inferensial pada tindakan berulang dilakukan dengan menggunakan umum persamaan memperkirakan (Gees) untuk memeriksa efektifitas ness terapi musik dalam meningkatkan perilaku gelisah, ketika perbedaan dan tren kronologis C- Skor CMAI antara kedua kelompok diperiksa. Pertimbangan etis Pasien yang memenuhi kriteria pendaftaran yang diterima informasi tentang studi ini, termasuk tujuan-tujuannya, durasi, dan penggunaan data. Mereka juga yakin bahwa studi ini tidak akan mengganggu hasil medis mereka pengobatan. Penelitian ini dilakukan dengan persetujuan dari pasien atau wali hukum mereka. Sepanjang periode penelitian, subyek mampu menghentikan mereka partisipasi setiap saat atas permintaan, dan ini tidak akan mempengaruhi pengobatan dan kesehatan yang ada. Subyek ' informasi latar belakang disimpan rahasia dan hanya digunakan untuk tujuan penelitian. Hasil Informasi latar belakang pelajaran ' Secara total, 104 subjek direkrut untuk penelitian ini, dengan 52 masing-masing dalam kelompok eksperimen dan kontrol. Tiga pasien keluar dari kelompok eksperimen dengan angka putus dari 5,7%. Satu subjek keluar dari kelompok kontrol untuk tingkat putus sekolah dari 1,9%. Analisis alasan mereka untuk penghentian menunjukkan bahwa tiga subyek dirawat di rumah sakit untuk penyakit memburuk, salah satu subyek penelitian ini berhenti karena ketidaknyamanan fisik. Sebagai Hasilnya, 100 pasien menyelesaikan studi, 49 berada di kelompok eksperimen dan 51 berada di kelompok kontrol. Usia rata-rata mata pelajaran adalah 82 tahun (SD, 6,80; kisaran, 65-97). Ada sedikit lebih perempuan dari laki-laki (perempuan / laki-laki dari 53: 47). Sebagian besar subyek (62%) memiliki demensia keparahan moderat. Rata-rata lama tinggal di fasilitas mereka saat ini adalah 37 bulan.

Page 9: Translete Terapi Music

(Tabel 1). Berkenaan dengan obat untuk demensia (seperti antipsikotik, obat penenang, dan obat-obatan untuk Penyakit Alzheimer (AD)), 76 subjek menerima setidaknya satu obat. Kebanyakan subjek mengambil satu obat, di antaranya antipsikotik yang paling umum (58 pasien, 75,3%), diikuti oleh obat penenang (41 subyek, 53,2%), dan obat-obatan untuk AD (13 mata pelajaran, 17,3%). Tidak ada perbedaan yang signifikan antara dua kelompok di salah satu yang disebutkan di atas- variabel. Statistik deskriptif pada perilaku gelisah pasien ' Nilai rata-rata perilaku gelisah (C-CMAI) dan yang empat kategori (secara fisik non-agresif, secara fisik agresif, secara verbal non-agresif, dan secara lisan perilaku agresif) dalam empat gelombang pengumpulan data ditunjukkan pada Tabel 2. Mann-Whitney U-test mengungkapkan sedikit perbedaan antara kedua kelompok di Rata-rata nilai C-CMAI, secara fisik non-agresif, verbal non-agresif, dan beha- secara lisan agresif VIOR sebelum intervensi. Tiga penilaian tindak dilakukan pada tanggal 6 dan sesi 12 musik kelompok dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi. Lebih rendah skor C-CMAI diamati pada kelompok eksperimen (rata skor 35,89, 36,37, dan 35,69 poin, masing-masing), sementara sedikit perubahan diamati pada kelompok kontrol (skor rata-rata 38,25, 38,55, dan 37,75 poin, masing-masing) (Tabel 2). Evaluasi efek pada perilaku gelisah Perubahan nilai rata-rata perilaku gelisah. Setelah menyesuaikan waktu, kelompok, dan jenis kelamin, hubungan antara nilai rata-rata dalam perilaku gelisah dan variabel seperti waktu, kelompok, dan waktu-kelompok interaksi dieksplorasi. Hasil menunjukkan Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. Intervensi musik kelompok pada orang tua dengan demensia 673

Halaman 5penurunan signifikan secara statistik pada perilaku gelisah skor dalam kelompok eksperimen pada tiga titik waktu perbandingan: pada sesi 6 vs pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,47 poin lebih rendah (p <0,001); pada sesi ke-12

Page 10: Translete Terapi Music

versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,44 poin lebih rendah (p <0,001); dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,47 poin lebih rendah (p <0,001) (Tabel 3, Gambar 1). Perubahan perilaku fisik non-agresif. Sebagai ditunjukkan pada Tabel 4, hasil mengungkapkan statistik penurunan yang signifikan dalam fisik non-agresif perilaku dalam kelompok eksperimen pada tiga waktu- titik perbandingan: pada sesi 6 versus pretest, ketika skor rata-rata eksperimental Kelompok itu 0,31 poin lebih rendah (p¼0.004), di tanggal 12 sesi versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,26 poin lebih rendah (p¼0.015), dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,34 poin lebih rendah (p¼0.006). Perubahan perilaku agresif secara fisik. Seperti yang ditunjukkan pada Tabel 4, hasil mengungkapkan signifikan secara statistik penurunan perilaku agresif secara fisik di kelompok eksperimen pada tiga perbandingan titik waktu: pada sesi 6 vs pretest, ketika rata-rata skor kelompok eksperimen adalah 0,23 poin lebih rendah (p¼0.028), pada sesi ke-12 dibandingkan pretest, ketika skor rata-rata kelompok eksperimen adalah 0,20 poin lebih rendah (p¼0.025), dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi terhadap pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,21 poin lebih rendah (p¼0.018). Perubahan perilaku verbal non-agresif. The Hasil penelitian menunjukkan penurunan signifikan secara statistik pada perilaku verbal non-agresif dalam percobaan kelompok di tiga perbandingan titik waktu: di tanggal 6 sesi versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,22 poin lebih rendah (p¼0.042), pada sesi ke-12 dibandingkan pretest, ketika rata-rata Tabel 1 Deskripsi subjek karakteristik-kategori demografis data (n ¼ 100) Variabel Kelompok eksperimen (n ¼ 49) Kelompok kontrol (n ¼ 51) p value Sebuah

Page 11: Translete Terapi Music

Jumlah subyek Persentase Jumlah subyek Persentase Jenis kelamin 1.000 Laki-laki 23 46,94 24 47,06 Perempuan 26 53,06 27 52,94 Status pernikahan 0.750 Tunggal 6 12.24 3 5.88 Menikah 16 32,65 17 33,33 Janda 24 48,98 28 54,90 Bercerai 3 6.12 3 5.88 Pendidikan 0,537 Buta huruf 15 30,61 10 19,61 Sekolah dasar

Page 12: Translete Terapi Music

15 30,61 17 33,33 SMP 4 8.16 7 13,73 SMA / sekolah profesional 5 10.20 9 17,65 Perguruan tinggi 10 20.41 8 15,69 Keparahan demensia 0,409 Ringan 6 12.24 11 21,57 Moderat 31 63,27 31 60,78 Parah 12 24,49 9 17,65 M SD M SD Umur (tahun) 81,46 7.34 82,15 6.28 0,617

Page 13: Translete Terapi Music

b Lama tinggal di institusi (bulan) 43,24 48,56 31.00 25.99 0,637 c MMSE 12.80 6.15 13.80 5.30 0,381 b Nomor penyakit kronis 2,77 1.43 2,69 1,46 0,808 b MMSE, Mini-Mental State Examination. Skor yang lebih tinggi merupakan kemampuan kognitif yang lebih baik. C-CMAI, versi Cina dari Inventarisasi Cohen-Mansfield Agitasi. Skor yang lebih tinggi merupakan perilaku yang lebih-gelisah. M, berarti; SD, standar deviasi. Sebuah Uji eksak Fisher. b t-test. c Mann-Whitney U-test. Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. 674 Y. Lin et al.

Halaman 6skor kelompok eksperimen adalah 0,28 poin lebih rendah (p¼0.010), dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,26 poin lebih rendah (p¼0.037) (Tabel 4). Perubahan perilaku verbal agresif. Seperti yang ditunjukkan pada

Page 14: Translete Terapi Music

Tabel 4, hasil mengungkapkan signifikan secara statistik penurunan perilaku verbal agresif dalam kelompok eksperimen pada sesi 6 vs pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,11 poin lebih rendah (p¼0.021). Namun, perbedaan tidak bermakna secara statistik pada sesi ke-12 versus pretest, ketika Rata-rata dari kelompok eksperimen adalah 0,09 poin lebih rendah (p¼0.104), atau 1 bulan setelah penghentian intervensi terhadap pretest, ketika skor rata-rata eksperimental Kelompok itu 0,02 poin lebih rendah (p¼0.764). Diskusi Subyek direkrut untuk penelitian ini adalah pasien usia lanjut dengan demensia, berusia 82 tahun rata-rata. Kebanyakan dari mereka memiliki demensia keparahan moderat bersama dengan satu atau dua penyakit kronis lainnya. Meskipun demikian, penelitian ini memiliki total tingkat putus sekolah rendah dan kehadiran yang tinggi di kelompok sesi terapi musik. Secara fisik dan verbal perilaku non-agresif adalah yang paling umum perilaku gelisah antara subyek. Pada 6 dan 12 sesi intervensi kelompok, dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi, penurunan diamati pada kelompok eksperimen dalam beberapa aspek, termasuk perilaku gelisah pada umumnya, secara fisik dan verbal perilaku non-agresif, dan agresif secara fisik perilaku. Mengurangi perilaku verbal agresif dalam kelompok hanya mencatat setelah intervensi 6. Penelitian ini mengungkapkan bahwa intervensi musik kelompok adalah efektif dalam mengurangi perilaku gelisah pada lansia pasien dengan demensia. Hal ini sejalan dengan penelitian oleh Ledger dan Baker (2007), Sung et al. (2006), Suzuki et al. (2004), Garland dkk. (2007), dan Ziv et al. (2007). Hasil penelitian ini mendukung hipotesis bahwa untuk pasien usia lanjut dengan demensia, ada kurang perilaku gelisah pada mereka yang menerima musik kelompok intervensi dibanding mereka yang tidak. Beberapa kemungkinan Alasannya adalah sebagai berikut. Pertama, jumlah pasien direkrut itu cukup besar untuk ekstrapolasi. The usia umum dan latar belakang pasien harus juga harus dipertimbangkan ketika memutuskan apa jenis musik untuk membuat tersedia. , Terapi musik 12 kelompok kedua sesi dilakukan dalam hangat dan nyaman lingkungan Hidup. Dalam prakteknya, tema dan tujuan masing-masing Meja 2 Berarti

Page 15: Translete Terapi Music

val ue dari agita ted behavio r dan nya empat Catego Ries ( n ¼ 100 ) Variabel B baseline Z nilai p -nilai Sebuah 6 s ession 1 2th sidang Satu bulan Sebuah etelah penghentian Eksperimental kelompok Kontrol g roup Eksperimental kelompok Kontrol kelompok Eksperimental

Page 16: Translete Terapi Music

kelompok Kontrol kelompok Eksperimental kelompok Kontrol kelompok M SD M SD M SD M SD M SD M SD M SD M SD C-CMAI 43,12 16,32 37,78 11.04 SEBUAH 1.54 0,124 35,89 8 0,53 3 8.25 10,85 36.37 10.64 38,55 10,27 35,69 9.99 37,75 9.70 Secara jasmani

Page 17: Translete Terapi Music

yg tdk menyerang laku 14,94 7.52 13.20 4.70 SEBUAH 1.16 0,247 12,87 4 0,61 1 4.06 5.74 13,33 5.66 14.30 6.00 12.17 3.55 13,77 5.60 Secara jasmani agresif laku 14,94 6.39 12.51 4.06 SEBUAH 2,57 0.010 12,67 3 0,09 1 2,42 3.49 12,56 2,77 12.11 2,34 12,86 4.12 12.25

Page 18: Translete Terapi Music

3.01 Secara lisan yg tdk menyerang laku 10,29 6.22 9.04 4.61 SEBUAH 0.75 0,452 7.82 3.16 8.71 4.22 8.00 3.84 9 0,09 4 0,27 7 0,98 3.69 8.77 3 0,88 Secara lisan agresif laku 2.96 1.68 3.04 2.08 SEBUAH 0.49 0,627 2.53 1,25 3.06 2,06 2,49 1.08 3 .05 1

Page 19: Translete Terapi Music

0,84 2 0,69 1,37 2.95 1 0,77 C-CMAI, itu Ch inese v ersion dari itu Co hen-Man SFI waktu tua Agitasi Di v ento ry . Tinggi er scor es repres ent lebih-ag itated Beha VIOR . Baselin e, measur ed 1 w e e k sebelumnya

Page 20: Translete Terapi Music

untuk musik terapi int ERV en tion (p tes ulang); 3 Minggu, measu merah di itu ketiga kita ek dari musik terapi (at itu 6 sessi pada); 6t h w eek, measur ed di itu 6 minggu dari mu sic terapi (posttest ); 1 bulan buritan er

Page 21: Translete Terapi Music

ces sation, measu merah 1 m o n setelah cessati pada dari itu musik terapi inter v ention (fo llo w-up). M . berarti ; SD, berdiri ard de viat ion. Sebuah Mann -Whi mentega y U test . * p < 0.05 . Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678.

Page 22: Translete Terapi Music

Intervensi musik kelompok pada orang tua dengan demensia 675

Halaman 7sesi terapi yang sangat eksplisit. Sebuah intervensi musik tion harus membantu pasien mencapai keadaan ketenangan dan relaksasi, dan selanjutnya mengurangi perilaku gelisah. Ketiga, sebelum sesi terapi, kesukaan subjek untuk musik dievaluasi melalui wawancara, dan kegiatan musik di sesi kelompok diatur menurut temuan wawancara. Menyediakan subyek dengan pilihan musik Cina / Taiwan bahwa mayoritas akrab dengan dan menyukai kekuatan telah membantu perkembangan tingkat yang lebih besar dari relaksasi. Yang keempat Alasannya adalah desain kegiatan terapi musik kelompok. Orang Cina cenderung menekan dan menyembunyikan perasaan mereka dan mengekspresikan mereka berbeda daripada orang Barat. Mungkin jenis terapi musik dapat membantu kelompok pasien kesungguhan emosi dan perilaku gelisah. Intervensi kelompok musik yang tersedia langsung atau rekaman musik bagi pasien untuk mendengarkan, dan langsung Keterlibatan pasien meskipun bernyanyi atau bermain instrumen. Pasif mendengarkan musik relief perilaku gelisah karena emosional dan unsur menggugah musik, dan membantu untuk memperoleh kembali perasaan ditekan. Musik ritmis dengan tempo lambat bisa santai. Lapangan bertindak pada saraf otonom sistem, dengan nada rendah mempromosikan relaksasi. The Hasil mendukung efek positif yang dihasilkan oleh musik akrab dan menyenangkan dan pada mereka yang menghargai saya t. Suara akrab dan menyenangkan mungkin mengingatkan pasien dari normal kehidupan di luar keperawatan fasilitas. Stimulasi musik dapat mengaktifkan beberapa wilayah korteks serebral, dan ini dapat bermanfaat baik emosional dan perilaku. Bermain instrumental, kelompok bernyanyi, dan mendengarkan musik bersama-sama moral-bangunan pengalaman sosial bagi pasien, yang mungkin berasal kekuatan dan dukungan dari kelompok. Tabel 3 GEE analisis Cohen-Mansfield Agitasi Inventarisasi Variabel B SE Wald x 2 p-value Group (EXP)

Page 23: Translete Terapi Music

Sebuah 0.38 0.20 3.67 0,055 Waktu (2) b 0.02 0.07 0.06 0.810 Waktu (3) b 0.01 0.07 0.03 0,864 Waktu (4) b À0.04 0.07 0.03 0,616 Interaksi Group (EXP) Â Waktu (2) c À0.47 0.14 11,70 <0,001 *** Group (EXP) Â Waktu (3) c À0.44 0,12 13,54 <0,001 *** Group (EXP) Â Waktu (4) c À0.47 0.14 10,44 <0,001 *** EXP, kelompok eksperimen; CON: kelompok kontrol. Sebuah Kelompok referensi, kelompok kontrol. b

Page 24: Translete Terapi Music

Kelompok referensi, waktu (1). c Kelompok referensi, kelompok (CON) waktu  (1). *** p <0,001. Gambar 1 Tren skor rata-rata untuk perilaku gelisah. Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. 676 Y. Lin et al.

Halaman 8Memasukkan musik ke dalam lingkungan terapeutik membantu. Oleh karena itu, terapi musik kelompok dapat digunakan sebagai intervensi dalam hubungannya dengan farmakologi Terapi tanpa terjadi kontraindikasi, dan itu bisa memaksimalkan efek penurunan perilaku gelisah pasien. Musik Group adalah sebuah intervensi dengan potensial yang relatif belum dimanfaatkan untuk membuat signifikan kontribusi untuk pasien dengan demensia. Kesimpulan Hasil penelitian menunjukkan bahwa setelah intervensi musik kelompok tion, kelompok eksperimen disajikan sedikit gelisah perilaku di sesi 6 dan 12 dan pada 1 bulan setelah penghentian intervensi. Penelitian ini menegaskan bahwa pasien dengan manfaat demensia berpartisipasi dalam intervensi musik. Keterwakilan dan ekstrapolasi penelitian ini mungkin terbatas karena subyek direkrut dari tiga fasilitas keperawatan untuk orang tua dengan demensia di Taipei. Kami menyarankan bahwa studi masa depan merekrut mata pelajaran dari yang lebih luas wilayah geografis. Selain itu, sumber sampel yang lebih luas bisa datang dari orang tua gila di masyarakat, pusat penitipan anak, dan rumah sakit, untuk memahami penerapan musik kelompok intervensi tion di pengaturan tersebut. Mengingat temuan kami, kami merekomendasikan bahwa fasilitas keperawatan untuk pasien dengan demensia mengadopsi intervensi musik kelompok sebagai rutinitas aktivitas kelembagaan. Selain itu, karena relatif Tabel 4 GEE analisis perilaku gelisah dalam empat kategori Variabel B SE Wald x 2 p-value Perilaku fisik non-agresif

Page 25: Translete Terapi Music

Group (EXP) Sebuah 0.19 0,15 1,65 0,198 Waktu (2) b 0.09 0.05 3.09 0,079 Waktu (3) b 0,08 0.05 2,99 0,084 Waktu (4) b 0.03 0.06 0.19 0,662 Interaksi Group (EXP) Â waktu (2) c À0.31 0.11 8.35 0.004 ** Group (EXP) Â waktu (3) c À0.26 0.11 5.87 0,015 * Group (EXP) Â waktu (4) c À0.34 0,12 7.64 0,006 ** Perilaku agresif secara fisik Group (EXP) Sebuah

Page 26: Translete Terapi Music

0.29 0,12 5.86 0,015 * Waktu (2) b À0.01 0.05 0.06 0,813 Waktu (3) b À0.05 0.06 0.78 0,378 Waktu (4) b À0.03 0.05 0.40 0,527 Interaksi Group (EXP) Â waktu (2) c À0.23 0.11 4.80 0,028 * Group (EXP) Â waktu (3) c À0.20 0.09 5.04 0.025 * Group (EXP) Â waktu (4) c À0.21 0.09 5.56 0.018 * Perilaku verbal non-agresif Group (EXP) Sebuah 0.16 0,15

Page 27: Translete Terapi Music

1.09 0,296 Waktu (2) b À0.06 0,08 0.57 0,451 Waktu (3) b 0.004 0,08 0,003 0,959 Waktu (4) b À0.03 0.09 0.16 0,691 Interaksi Group (EXP) Â waktu (2) c À0.22 0.11 4.12 0,042 * Group (EXP) Â waktu (3) c À0.28 0.11 6.63 0.010 ** Group (EXP) Â waktu (4) c À0.26 0,12 4.37 0,037 * Perilaku agresif secara verbal Group (EXP) Sebuah À0.01 0.09 0.01 0,944

Page 28: Translete Terapi Music

Waktu (2) b 0,001 0.03 0,002 0,963 Waktu (3) b À0.01 0.03 0,17 0,679 Waktu (4) b À0.03 0.05 0.44 0,505 Interaksi Group (EXP)  waktu (2) c À0.11 0.05 5.35 0,021 * Group (EXP)  waktu (3) c À0.09 0.05 2,65 0,104 Group (EXP)  waktu (4) c À0.02 0.07 0.09 0,764 EXP, kelompok eksperimen; CON, kelompok kontrol. Sebuah Kelompok referensi, kelompok kontrol. b Kelompok referensi, waktu (1). c Kelompok referensi, kelompok (CON) waktu  (1). * p <0,05, ** p <0,01. Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd

Page 29: Translete Terapi Music

Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. Intervensi musik kelompok pada orang tua dengan demensia 677

Halaman 9efek jangka pendek dari sesi kelompok musik, seperti kegiatan harus jangka panjang dan berkelanjutan, sehingga perawatan lengkap dapat disediakan untuk gila lansia orang. Seperti penelitian kami menemukan bahwa musik kelompok intervensi dapat memperbaiki gejala pada gila orang tua, kami merekomendasikan bahwa intervensi musik digabungkan dengan metode standar untuk mengukur indeks fisiologis yang berbeda dalam studi masa depan. Konflik kepentingan Tidak ada dinyatakan. Referensi Alzheimer Disease International. 2009. Statistik, tersedia di: http: // www. alz.co.uk/ penelitian / statistics.html Bradley L, Siddique CM, Dufton B. 1995. Mengurangi penggunaan pengekangan fisik di fasilitas perawatan jangka panjang. J Gerontol Nurs 21: 21-34. Brotons M, Marti P. terapi 2003. Musik dengan pasien Alzheimer dan keluarga mereka pengasuh: proyek percontohan. J Musik Ther 40: 138-150. Clair AA. 1996. Penggunaan Terapi musik dengan orang dewasa yang lebih tua. Profesi kesehatan Tekan: Baltimore, MD. Clair AA, Bernstein BA. 1990. Studi pendahuluan pemrograman terapi musik untuk orang parah kemunduran dengan Alzheimer tipe demensia. J Appl Gerontol 9: 299-311. Clark ME, Lipe AW, Bilbrey M. 1998. Penggunaan musik untuk mengurangi perilaku agresif dalam orang dengan demensia. J Gerontol Nurs 24: 10-17. Cohen-Mansfield J, Marx MS, Rosenthal AS. 1989. Penjelasan agitasi dalam panti jompo. J Gerontol 44: M77-M84. Departemen Kesehatan, Executive Yuan, Taiwan. 2008. prescreen tahap awal demensia, tersedia di http://www.doh.gov.tw/CHT2006/DM/SEARCH_RESULT.asp DePaulo PR, Folstein MF. 1978. gangguan psikiatrik pada pasien neurologis: deteksi, pengakuan, dan tentu saja rumah sakit. Ann Neurol 4: 225-228. Folstein MF, Folstein SE, McHugh PR. 1975. '' negara Mini-jiwa ''. Sebuah praktis Metode untuk grading negara kognitif pasien untuk dokter. J Psychiatr Res 12: 189-198. Garland K, Beer E, Eppingstall B, O'Connor DW. 2007. perbandingan dua perawatan perilaku gelisah di penghuni panti jompo dengan demensia: Kehadiran keluarga simulasi dan musik yang disukai. Am J Geriatr Psychiatry 15: 514-521. Gerdner LA. 2000. Pengaruh individual dibandingkan klasik '' relaksasi '' musik pada frekuensi agitasi pada orang tua dengan penyakit Alzheimer dan terkait

Page 30: Translete Terapi Music

gangguan. Int Psychogeriatr 12: 49-65. Gerdner LA, Buckwalter KC. 1999. Intervensi keperawatan: keperawatan yang efektif mengobati KASIH. Musik Terapi, edisi 3, Bulechek GM, Dochterman JM (eds). Saunders: Philadelphia, PA; 451-468. Gerdner LA, Swanson EA. 1993. Pengaruh musik individual pada bingung dan pasien usia lanjut gelisah. Arch Psychiatr Nurs 7: 284-291. Goodall D, Etters L. 2005. Penggunaan terapi musik pada perilaku gelisah pada mereka dengan demensia. Holistik Nurs Pract 19: 258-262. Guo NW, Liu HC, Wong PF, dkk. 1988. versi dan norma-norma Mini Cina Mental State Examination. J Med Assoc Rehabil 16: 52-59. Guo NW, Liu HC, Wong PF, dkk. 1989. Pengenalan versi Cina dari Mini-Mental State Examination. Clin Med Res 23: 39-42. Gwendolen T, Heidi K. 2007. perilaku Sulit pada pasien perawatan jangka panjang dengan demensia. J Am Med Assoc Dir 8: 101-113. Hicks-Moore SL. 2005. Bersantai musik pada saat makan di rumah jompo: efek pada pasien gelisah dengan demensia. J Gerontol Nurs 31: 26-32. Ledger AJ, Baker FA. 2007. Sebuah penyelidikan efek jangka panjang dari musik kelompok Terapi pada tingkat agitasi orang dengan penyakit Alzheimer. Penuaan Ment Kesehatan 11: 330-338. Lin LC, Kao CC, Tzeng YL, Lin YJ. 2007. Equivalence dari versi Cina dari Cohen- Mansfield Agitasi Persediaan. J Adv Nurs 59: 178-185. Liu CK. 2006. epidemiologi demensia di Taiwan. Acta Neurol Taiwan 15: 51-52. Ragneskog H, Asplund K, Kihlgren M, Norberg A. 2001. musik Individual dimainkan untuk pasien gelisah dengan demensia: analisis sesi video yang direkam. Int J Nurs Pract 7: 146-155. Remington R. 2002. Menenangkan musik dan tangan pijat dengan gelisah tua. Nurs Res 51: 317-323. Smith AG. 2004. Masalah perilaku di demensia. Strategi untuk farmakologis dan manajemen nonfarmakologis. Semua tingkat Med 115: 47-56. Sung HC, Chang SM, Lee WL, Lee MS. 2006. Efek dari grup musik dengan intervensi gerakan pada perilaku gelisah penatua dilembagakan dengan demensia di Taiwan. Melengkapi Ther Med 14: 113-119. Suzuki M, Kanamori M, Watanabe M, et al. 2004. Perilaku dan endokrinologis evaluasi terapi musik bagi pasien lansia dengan demensia. Nurs Kesehatan Sci 6: 11-18. Sweeney-Calciano J, Solimene AJ, Forrester DA. 2003. Menemukan cara untuk menghindari restraints. Keperawatan (Lond) 33: 32HN31-32HN34. Tiraboschi P, Hansen LA, Alford M, et al. 2000. Penurunan sinapsis dan Kegiatan kolinergik adalah asynchronous pada penyakit Alzheimer. Neurology 55: 1278- 1283. Ziv N, Granot A, S Hai, Haimov I. 2007. Pengaruh latar belakang musik stimulatif perilaku pada pasien Alzheimer. J Musik Ther 44: 329-343. Poin kunci Setelah intervensi terapi musik kelompok,

Page 31: Translete Terapi Music

orang tua dengan demensia menunjukkan lebih baik kinerja berdasarkan penurunan gelisah perilaku pada umumnya, secara fisik non-agresif perilaku, perilaku verbal non-agresif, dan perilaku agresif secara fisik. Mengurangi perilaku verbal agresif dalam kelompok hanya mencatat setelah terapi musik kelompok 6 intervensi. Intervensi musik kelompok diringankan gelisah perilaku pada orang tua dengan demensia. Hak Cipta # 2010 John Wiley & Sons, Ltd Int J Geriatr Psychiatry 2011; 26: 670-678. 678 Y. Lin et al.

Halaman 10Hak cipta dari International Journal of Geriatric Psychiatry adalah milik John Wiley & Sons, Inc dan yang konten tidak dapat disalin atau email ke beberapa situs atau diposting ke listserv tanpa hak cipta pemegang mengungkapkan izin tertulis. Namun, pengguna dapat mencetak, download, atau artikel email untuk penggunaan individu.