Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

  • View
    253

  • Download
    3

Embed Size (px)

Text of Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    1/131

    PROSEDUR KEAMANAN 

    KESELAMATAN DAN

    KESEHATAN KERJA

    Kelas X Semester 2

    Penyusun :

    Nurkasanah, SE

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    2/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    ii

    Hak Cipta © 2013 pada Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan

    Dilindungi Undang-Undang

    Disklaimer: Buku ini merupakan buku siswa yang dipersiapkan Pemerintah dalam rangka

    implementasi Kurikulum 2013. Buku siswa ini disusun dan ditelaah oleh berbagai pihak di

    bawah koordinasi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, dan dipergunakan dalam tahap

    awal penerapan Kurikulum 2013. Buku ini merupakan “dokumen hidup” yang senantiasa

    diperbaiki, diperbaharui, dan dimutakhirkan sesuai dengan dinamika kebutuhan dan

    perubahan zaman. Masukan dari berbagai kalangan diharapkan dapat meningkatkan

    kualitas buku ini.

    Kontributor Naskah : Nurkasanah, SE

     Tim Desktop Publisher : Tim

    Cetakan Ke-1, 2013

    Disusun dengan huruf Myriad Pro, 11 pt

    MILIK NEGARA TIDAK DIPERDAGANGKAN

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    3/131

    iiiDirektorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    KATA PENGANTAR

    Kurikulum 2013 dirancang untuk memperkuat kompetensi siswa dari sisi sikap,

    pengetahuan dan keterampilan secara utuh. Keutuhan tersebut menjadi dasar

    dalam perumusan kompetensi dasar tiap mata pelajaran mencakup kompetensi

    dasar kelompok sikap, kompetensi dasar kelompok pengetahuan, dan kompetensi

    dasar kelompok keterampilan. Semua mata pelajaran dirancang mengikuti rumusantersebut.

    Pembelajaran kelas X Pendidikan Menengah Kejuruan yang disajikan dalam

    buku ini juga tunduk pada ketentuan tersebut. Buku siswa ini diberisi materi

    pembelajaran yang membekali peserta didik dengan pengetahuan, keterapilan

    dalam menyajikan pengetahuan yang dikuasai secara kongkrit dan abstrak, dan

    sikap sebagai makhluk yang mensyukuri anugerah alam semesta yang dikaruniakan

    kepadanya melalui pemanfaatan yang bertanggung jawab.

    Buku ini menjabarkan usaha minimal yang harus dilakukan siswa untuk

    mencapai kompetensi yang diharuskan. Sesuai dengan pendekatan yang digunakandalam kurikulum 2013, siswa diberanikan untuk mencari dari sumber belajar lain

    yang tersedia dan terbentang luas di sekitarnya. Peran guru sangat penting untuk

    meningkatkan dan menyesuaikan daya serp siswa dengan ketersediaan kegiatan

    buku ini. Guru dapat memperkayanya dengan kreasi dalam bentuk kegiatan-

    kegiatan lain yang sesuai dan relevan yang bersumber dari lingkungan sosial dan

    alam.

    Buku ini sangat terbuka dan terus dilakukan perbaikan dan penyempurnaan.

    Untuk itu, kami mengundang para pembaca memberikan kritik, saran, dan masukan

    untuk perbaikan dan penyempurnaan. Atas kontribusi tersebut, kami ucapkanterima kasih. Mudah-mudahan kita dapat memberikan yang terbaik bagi kemajuan

    dunia pendidikan dalam rangka mempersiapkan generasi seratus tahun Indonesia

    Merdeka (2045).

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    4/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    iv

    DAFTAR ISI

    Daftar Isi

    KATA PENGANTAR ...............................................................................................................................iii

    DAFTAR ISI ..................... ..................... ..................... ..................... .................... ..................... ................ iv

    PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR .................... ..................... ..................... ..................... ............... vi

    GLOSARIUM ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... .......... viii

    PENDAHULUAN ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... ...... 1

    A. Deskripsi Modul .................... ..................... ..................... ..................... ..................... ................ 1

    B. Prasyarat Mempelajari Modul ................... ..................... ..................... ..................... ............. 2

    C. Petunjuk Penggunaan Modul ................... ..................... ..................... ..................... ............. 3

    1. Penjelasan Bagi Siswa ................... ..................... ..................... ..................... .................... 3

    2. Peran fasilitator ..................... ..................... ..................... ..................... .................... .......... 4

    D. Tujuan Pencapaian Akhir ..................... ..................... ..................... ..................... .................... 4

    1. Kinerja yang diharapkan ................... ..................... ..................... ..................... ............. 4

    2. Kriteria keberhasilan keberhasilan ................... ..................... ..................... ................ 4

    3. Variable dan keriteria keberhasilan ................ ..................... ..................... ................ 5

    E. Cek Kemampuan .................... ..................... ..................... ..................... ..................... ................ 5

    Kegiatan Pembelajaran 1

    MENGIKUTI PROSEDUR KEAMANAN, KESEHATAN, DAN KESELAMATAN KERJA ......... .. 7

    A. Tujuan Pembelajaran................... ..................... ..................... ..................... ..................... ......... 7

    B. Uraian Materi .................... ..................... ..................... ..................... .................... ..................... ... 7

    1. Pengertian keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja .................. ............. 8

    2. Tujuan keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja .................... .................. 103. Undang-Undang dan Ketenagakerjaan .................. ..................... ..................... ....11

    4. Prosedur Bekerja dengan Aman dan Tertib .................... ..................... .................. 16

    5. Prosedur Pencegahan Agar Tujuan K3 Tercapai .................. ..................... ........... 19

    6. Hal-hal yang berkaitan dengan keamanan kerja ............... ..................... ........... 22

    7. Membuat Laporan Mengenai Kejadian Pencurian .......................... .................. 27

    C. Rangkuman................................................................................................................................29

    D. Tugas .................... ..................... ..................... ..................... .................... ..................... ............... 30

    E. Tes Formatif 1 ................... ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... 32

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    5/131

    vDirektorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    Kegiatan Pembelajaran 2

    MENGHADAPI SITUASI-SITUASI DARURAT/EMERGENCY ............................. ..................... ..34

    A. Tujuan Pembelajaran ................... ..................... ..................... ..................... ..................... ......34

    B. Uraian Materi ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... .................... 34

    1. Langkah-Langkah Penanganan Situasi Darurat .................... ..................... ......... 35

    2. Tanda Peringatan Bahaya dan Tanda bahaya di

     Tempat Kerja .................... ..................... ..................... ..................... ..................... ............. 36

    3. Situasi yang Dapat Menimbulkan Bahaya ..................... ..................... ................... 38

    4. Karakteristik Tamu atau Pelanggan yang Mencurigakan ..................... ............ 40

    5. Prosedur Penanganan Keadaan Darurat di

    Perusahaan dan Tempat Umum ................................................................................42

    6. Sikap dan Tindakan Saat Menghadapi Situasi Darurat .......... ..................... .....43

    7. Langkah-Langkah Penanganan Situasi Darurat .................... ..................... ......... 44

    Kegiatan Pembelajaran 3

    MENDESKRIPSIKAN SISTEM MANAJEMEN KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA

    (SMK3) ...................................................................................................................................................50

    A. Uraian Materi ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... .................... 50

    1. Deskripsi SMK3 ................... ..................... ..................... ..................... ..................... ......... 50

    2. Memenuhi Hak dan kewajiban tenaga kerja dalam K3 ..................... ................ 53

    3. Persyaratan Produksi Untuk Keselamatan Kerja

    Di Tempat Kerja ................................................................................................................54

    4. Pengendalian Resiko .................... ..................... ..................... ..................... ................... 55

    5. MenerapkanSistem manajemen kerja......................... ..................... ..................... ..69

    6. Melaksanakan pertolongan pertama pada kecelakaan.......................... ......... 72

    7. Pencegahan merupakan cara yang paling efektif............................... ................ 80

    B. Rangkuman................................................................................................................................81

    Kegiatan Belajar 4

    ISTILAH DAN BATASAN KESEHATAN LINGKUNGAN ........... ..................... ..................... ......... 83

    A. Uraian Materi .................. ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... ..83

    1. Ruang Lingkup Kesehatan Lingkungan ................... ..................... ..................... .....84

    2. Faktor-Faktor Lingkungan yang Dapat Mempengaruhi

    Kesehatan ..........................................................................................................................86

    3. Tujuan mempelajari pengetahuan lingkungan .................... ..................... ......... 87

    4. Cara menjaga kualitas lingkungan ..................... ..................... ..................... ............ 89

    5. Tujuan pemeliharaan kesehatan lingkungan ..................... ..................... ............ 90

    6. Masalah-masalah Kesehatan Lingkungan di Indonesia .................... ................ 90

    7. Prinsip Pengendalian Lingkungan ..................... ..................... ..................... ............ 948. CONTOH PENERAPAN&KASUS K3LH ..................... ..................... ..................... ......... 96

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    6/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    vi

    9. Contoh Kasus ..................... ..................... ..................... ..................... ..................... .........103

    B. Rangkuman..............................................................................................................................113

    DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................................119

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    7/131

    viiDirektorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    PETA KEDUDUKAN BAHAN AJAR

    Modul Mengikuti Prosedur Keamanan, Kesehatan, dan Keselamatran Kerja

    merupakan salah satu kompetensi yang harus dikuasai dan sebagai bagian dari

    rangkaian pembelajaran dari kompetensi-kompetensi yang lainnya. Dimana antara

    satu kompetensi dengan kompetensi yang lainnya ada keterkaitan, sehingga cara

    mempelajarinya harus berurutan dan tuntas dari setiap kompetensi yang disajikan.

    Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dari bagan berikut.

    Pada bagan peta kedudukan modul tersebut dapat terlihat bahwa

    kedudukan kompetensi Mengikuti Prosedur Keamanan, Kesehatan danKeselamatan kerja (IBSADMCMN03A) ada setelah bekerjasama dengan Kolega

    dan Pelanggan (IBSADMCMN01A) dan bekerja di Lingkungan Sosial yang berbeda

    (IBSADMCMN02A). oleh karena itu, maka mempelajari kompetensi IBSADMCMN01A

    dan IBSADMCMN02A menjadi prasyarat untuk mempelajari kompetensi K3 tersebut.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    8/131

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    9/131

    ixDirektorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    GLOSARIUM

    1. Code Of Conduct

      Aturan keprilakuan atau tata tertib di perusahaan

    2. Standard Operating Procedure (SOP)

      Prosedur standar pengoperasian perusahaan yang aman dan sehat

    3. Syarat-Syarat Lingkungan Kerja (SLKK)  Syarat-syarat lingkungan kerja yang aman dan sehat

    4. Landasan Teoritis

      Ilmu yang dipakai sebagai landasan untuk mengkaji keamanan, kesehatan dan

    keselamatan kerja

    5. Lumpsum

    Uang jaminan Kesehatan dan Keselamatan kerja dibayarkan sekaligus pada

    karyawan yang terkena musibah kecelakaan kerja.

    6. Schorsing

    Pemutusan hubungan kerja untuk sementara beberapa waktu pada karyawan

    yang melanggar tata tertib perusahaan.

    7. International Standarization Organization (ISO)

      Penghargaan yang diberikan oleh badan organisasi standar international

    terhadap perusahaan yang diantaranya perusahaan tersebut telah memenuhi

    standar dalam keamanan, kesehatan dan keselamatan kerja.

    8. Standar Industri Indonesia (SII)

      Penghargaan yang diberikan Departemen Perindustrian untuk perusahaan

    yang telah memenuhi standar industry di Indonesia, diantaranya perusahaan

    tersebut telah memenuhi standar dalam keamanan, kesehatan dan keselamatan

    kerja.

    9. Human Enginering

      Rekayasa pembuatan mesin kerja disesuaikan dengan kondisi badan karyawan

    10. Fleksibel

      Pembuatan mesin kerja tidak dipatenkan dan dapat diatur sesuai kebutuhankaryawan

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    10/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    x

    11. Hygiene Personal

      Kebersihan pribadi

    12. Kontaminasi

     Terkotori atau terjangkit oleh suatu penyakit

    13. Faal

    Normalnya fungsi alat-alat tubuh secara keseluruhan

    14. Impression Management

      Usaha untuk menampilkan diri kita seperti yang kita kehendaki dalam

    penampilan diri

    15. Preventif

    Usaha-usaha pencegahan

    16. Labelling

    Label himbauan atau informasi kesehatan dan kebersihan pada kemasan

    sebuah produk 

    17. Metabolisme

    Proses pencernaan makanan oleh alat pencernaan dalam tubuh manusia

    18. Unsafe Condition

      Keadaan lingkungan kerja yang tidak aman19. Unsafe Worker

    Pekerja yang dalam kerjanya tidak mengindahkan keselamatan kerja

    20. Oper Worker

      Bekerja yang berlebihan tanpa istirahat sehingga membahayakan bagi diri

    karyawan dan perusahaan

    21. Dekompresi

    Penurunan tekanan udara22. Sinar X atau Rontgen

      Sinar elektromagnetik yang tidak tampak dengan panjang gelombang yang

    pendek yang ditemukan pertama kali oleh Wilhelm Konrad Rontgen (1845-

    1923). Sinar tersebut dapat menembus daging yang terhambat oleh tulang

    23. Katarak

    Katarak berasal dari bahasa yunani katarraktai yang berarti percepatan arus.

    Katarak sebagai suatu penyakit kekeruhan lensa mata yang menyebabkan

    lensa mata tidak jernih, berwarna keputihan sehingga penglihatan menjaditerganggu.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    11/131

    xiDirektorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    24. Ergosterol

      Ergosterol sangat mirip dengan vitamin D3 yang terbentuk apabila

    7-dehidrokolesterol dalam kulit dikenai sinar ultra violet

    25. Pheumecomocois  Salah satu penyakit sekitar paru-paru yang disebabkan oleh terhirupnya debu,

    silica, asbest ataupun serbuk logam berat.

    26. Caisson Diseasses

      Suatu penyakit yang timbul akibat menurunnya tekanan udara secara cepat

    27. Rehabiliti

    Upaya pemulihan kembali

    28. Human EngeneringRekayasa peralatan kerja yang disesuaikan dengan postur tubuh manusia untuk

    kesehatan, keamanan, dan keselamatan kerja.

    29. Fire Protection

    Perlindungan yang digunakan untuk mencegah terjadinya bahaya kebakaran.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    12/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    xii

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    13/131

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    14/131

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    15/131

    3Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    sebelumnya yang harus dikuasai adalah sebagai berikut:

    5. IBSADMCMN01A adalah kompetensi Bekerja dengan Kolega dan Pelanggan

    6. IBSADMCMN02A adalah kompetensi Menjaga dan Melindungi Budaya Kerja

    C. Petunjuk Penggunaan Modul

    Sebelum mempelajari modul berikut perhatikanlah dan ikutilah petunjuk-

    petunjuk serta cara-cara mempelajarinya baik oleh siswa maupun oleh guru atau

    fasilitator agar pembelajaran dapat berjalan sesuai prosedur yang ada pada petunjuk

    penggunaan modul tersebut.

    1. Penjelasan Bagi Siswaa. Pelajari secara berurutan dari; kegiatan belajar 1, kegiatan belajar 2,

    kegiatan belajar 3, dan terakhir kegiatan beljar 4.

    b. Persiapan alat tulis dan praktek yang di perlukan sesuai subkompetensi

    yang dipelajari.

    c. Kerjakan test formatifnya.

    d. Cocokan kunci jawaban dengan jawaban (jangan melihat kunci

     jawaban sebelum selesai mengerjakan test formatifnya) karena tujuan

    test formatif untuk menguji yang dilakukan oleh siswa itu sendiri, sejauhmana tingkat penguasaannya terhadap kompetensi tersebut.

    e. Apabila telah kompeten dengan memperoleh nilai minimal 7,00

    lanjutkan pada kegiatan belajar berikutnya. Apabila belum memenuhi

    standar minimal 7,00 maka harus mengulangi dari kegiatan belajar

    yang masih belum berhasil sampai memperoleh standar minimal yang

    di tentukan .

    f. Setelah berahir mempelajari subkompetensi ke 4 dan dinyatakan lulus

    dari sama subkompetensi, maka kerjakanlah evaluasinya. Tes evaluasi

    adalah test untuk menguji keamanan , kesehatan, dan keselamatan

    kerja.

    g. Hasil jawaban evaluasi cocokan dengan evaluasi.

    h. Apabila ada hal yang kurang dimengerti tanyakan ke fasilitator atau

    guru.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    16/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    4

    2. Peran fasilitator

    a. Membantu siswa merencanakan proses pembelajaran.

    b. Membingbing siswa dalam tugas-tugas pelatihan yang di jelaskan

    dalam tahapan belajar.

    c. Membantu siswa memahami konsep – konsep dan praktek baru serta

    menjawab pertanyaan siswa mengenai proses pembelajaran.

    d. Membantu siswa untuk menentukan dan mengakses sumber tambahan

    lain yang di perlukan untuk belajar .

    e. Mengorganisasikan kegiatan belajar kelompok jika di perlukan.

    f. Merencanakan seorang ahli/pendamping guru dari tempat kerja untuk

    membantu.

    g. Merencanakan proses penilaian dan menyimpan perangkatnya.

    h. Melaksanakan penilaian.

    i. Menjelaskan pada siswa tentang sikap, pengetahuan, dan keterampilan

    dari suatu kompetensi yang perlu untuk di benahi dan merundingkan

    rencana pembelajaran selanjutnya.

     j. Mencatat pencapaian kemajuan siswa.

    k. Mengadakan remedial bagi siswa yang belum kompeten.

    D. Tujuan Pencapaian Akhir

     Tujuan akhir dari memperajari modul berikut adalah mencapai kompetensi

    siswa dalam mengikuti prosedur keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja

    sesuai dengan tuntutan dunia usaha atau dunia industri dalam mengerjakan

    pekerjaan di dunia usaha.

    1. Kinerja yang diharapkanKinerja yang diharapkan setelah mempelajari kompetensi tersebut adalah

     Terbentuknya kekompetenan siswa dari segi pengetahuan, sikap, dan keterampilan

    dalam mengikuti perosedur keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja dalam

    mengerjakan tugas pekerjaannya di dunia kerja.

    2. Kriteria keberhasilan keberhasilan

    Kriteria keberhasilan dalam penguasaan kompetensi dalam pencapaiandapat terlihat dari segi kuantitas dan kualitas. Dari segi kuantitas perolehan nilai

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    17/131

    5Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    kekompetenan siswa melalui angka yang di perolehnya. Dari segi kualitas yaitu

    terbentuknya kekompetenan siswa dari segi pengetahuan, sikap, dan keterampilan.

    3. Variable dan keriteria keberhasilan

    Kriteria penilaian keberhasilan kekompetenan siswa pada kompetensi

    mengikuti prosedur keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja. Siswa dinyatakan

    kompeten bila telah memperoleh batas minimal nilai 7 ,00 apa bila belum mencapai

    batas minimal maka harus maka harus mengulang kembali. Kriteria dan variable

    keberhasilan sebagai berikut.

    9 ,00 – 10,00 = Kompeten istimewa

    8 ,00 – 8,99 = Kompeten amat baik 

    7 ,00 – 7,99 = Kompeten baik 

      0 – 6,99 = Belum kompeten

    E. Cek Kemampuan

      Untuk mengukur kemampuan terhadap penguasaan kompetensi, maka

     jawablah pertanyaan berikut semampunya. Apabila peserta diklat telah merasa

    menguasai kompetensi tersebut karena telah dapat menjawab semu test cek

    kemampuan maka di perbolehkan untuk mengajukan uji kompetensi kepadaassessor internal dan eksternal, dan apabila belum mampu menjawabnya secara

    keseluruhan maka teruskanlah mempelajari modul berikut.

    1. Apakah yang anda ketahui tentang prosedur keamanan, kesehatan, dan

    keselamatan kerja.

    2. Apakah tujuan di adakannya prosedur keamanan, kesehatan,dan keselamatan

    kerja.

    3. Apa yang anda ketahui tentang standar operating procedure ( SOP ).

    4. Bagaimana dalam menghadapi situasi-situasi darurat/emergency?5. Bagaimana sikap anda bila menghadapi situasi darurat yang membahayakan?

    6. Apa yang di maksud dengan menjaga standar keamanan penampilan pribadi?

    7. Dapatkah anda menanggulangi penyakit infeksi?

    8. Bagaimana cara mengefakuasi korban kecelakaan?

    9. Sebutkan ciri-ciri pelanggan yang mencurigakan

    10. Sebutkan macam-macam tanda bahaya dan tanda tanda darurat emergency?

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    18/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    6

    A. Rencana Belajar Siswa

    Kompetensi :

    Mengikuti Prosedur Keamanan, Kesehatan, dan Keselamatan Kerja

    Subkopetensi :

    A.1. Kegiatan belajar 1 : Mengikuti Prosedur Keamanan, Kesehatan, dan Kesela-

    matan Kerja

    A.2. Kegiatan belajar 2 : Menghadapi Situasi-situasi Darurat (emergency)

    A.3. Kegiatan belajar 3 : Menjaga Standar Keamanan Penampilan Pribadi

    A.4. Kegiatan belajar 4 : Memberikan Umpan Balik Mengenai Keamanan,

    Kesehatan, dan Keselamatan Kerja

    No. Jenis

    Kegiatan

    Tanggal Waktu Tempat

    Belajar

    Alasan

    Perubahan

    Tanda

    Tangan

    Guru

     Mengetahui, Peserta Diklat

    Fasilitator,

    ( …………………….) ( …………………. )

    PEMBELAJARAN

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    19/131

    7Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    A. Tujuan Pembelajaran

    Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar siswa diharapkan mampu;

    1. Menjelaskan pengertian dan menerapkan keamanan, keselamatan, dan

    kesehatan kerja;

    2. Mengidentifikasi tujuan keamanan, keselamatan, dan kesehatan kerja;

    3. Memahami Undang-Undang ketenagakerjaan;

    4. Memahami prosedur bekerja dengan aman dan tertib;

    5. Memahami prosedur pencegahan agar tujuan K3 dapat tercapai;

    6. Memahami hal-hal yang berkaitan dengan keamanan; dan

    7. Membuat serta melaporkan mengenai kejadian pencurian

    B. Uraian Materi

    Dalam rangka meningkatkan produktifitas yang sebenar-benarnya, perlu

    adannya jaminan tentang keamanan, keselamatan, dan kesehatan kerja. Ketiga

    unsur tersebut merupakan urat nadi yang tidak dapt dipisah-pisahkan antara yang

    satu dengan yang lainnya. Tujuan perusahaan dan karyawan akan dapat tercapai

    bila ditunjang dengan keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja.

    KEGIATAN PEMBELAJARAN 1

    MENGIKUTI PROSEDUR

    KEAMANAN, KESEHATAN, DAN

    KESELAMATAN KERJA

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    20/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    8

    1. Pengertian keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja

    a. Keamanan kerja

    Keamanan kerja adalah unsur – unsure penunjang yang mendukung terciptanya

    suasana kerja yang aman, baik berupa materil maupun nonmaterial.

    1. Unsur – unsur penunjang keaman yng bersifat material diantaranya sebagai

    berikut.

    a.) Baju kerja

    b.) Helm

    c.) Kaca mata

    d.) Sarung tangan

    e.) Sepatu

    2. Unsur – unsur penunjang keamanan yang bersifat nonmaterial diantaranya

    sebagai berikut.

    a.) Buku petunjuk penggunaan alat.

    b.) Rambu-rambu dan isyarat bahaya.

    c.) Himbauan-himbauan.

    d.) Petugas keamanan.Selain unsur-unsur penunjang, lingkaran kerja harus aman. Syarat-syarat

    lingkungan kerja yang aman adalah sebagai berikut.

    a. Adanya pembagian tugas dan tanggung jawab serta wewenang yang

     jelas.

    b. Adanya peraturan kerja yang fleksibel ( tidak kaku ).

    c. Adanya penghargaan atas hak dan kewajiban pekerja selalu di berikan.

    d. Adanya hubungan sosial yang baik antara perusahaan dengan

    masyarakat setempat

    e. Adanya ruang kerja yang memenuhi standar,SSLK (Syarat-Syarat

    Lingkungan Kerja). Syarat-syarat lingkungan kerja adalah sebagai

    berikut.

    1). Tempat kerja steril dari debu, kotoran, asap rokok, uap gas, rediasi,

    getaran mesin, dan peralatan, bising dan lainnya.

    2). Tempat kerja aman dari sengatan arus listrikanya aturan .

    3). Llampu peneranagan cukup memadai.

    4). Vasilitas dan sirkulasi udara yang seimbang.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    21/131

    9Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    5). Adanya aturan kerja atau aturan keprilakuan (code of conduts).

    f. Adanya prosedur kerja dengan aturan SOP (Standar Opreting

    Procedure).

    b. Kesehatan Kerja

     Kesehatan kerja adalah bagian dari ilmu kesehatan sebagai unsur-unsur yang

    menunjang terhadap adanya jiwa-raga dan lingkungan kerja yang sehat. Kesehatan

    kerja meliputi kesehataan  jasmani dan kesehatan rohani.  Kesehatan rohani dan

     jasmani saling berkaitan, terutama kesehatan rohani akan sangat berpengaruh

    terhadap kesehatan jasmani dan kesehatan jasmani sangat di pengaruhi oleh

    kesehatan lingkungan (environmental).

    1. Unsur-unsur penunjangan kesehatan jasmani di tempat kerja adalah sebagai

    berikut.

    a.) Adanya makanan dan minuman yang bergizi.

    b.) Adanya sarana dan peralatan olahraga

    c.) Adanya waktu istirahat.

    d.) Adanya asuransi kesehatan bagi kariawan.

    e.) Adanya sarana kesehatan atau kotak Punya P3K (pertolongan

    pertama pada kecelakaan)

    f.) Adanya buku panduan mengenai K3.

    g.) Adanya transportasi untuk kesehatan (mobil ambulan).

    2. Unsur-unsur penunjang kesehatan rohani di tempat kerja adalah sebagai

    berikut.

    a.) Adanya sarana dan prasarana.

    b.) Penyuluhan kerohanian.

    c.) Adanya tabloid dan majalah tentang kerohanian.

    d.) Adanya tata laku di tempat kerja.

    e.) Adanya kantin dan tempat istirahat yang terkonsentrasi.

    3. Unsur-unsur penunjang kesehatan lingkungan kerja di tempat kerja adalahsebagai berikut.

    a.) Adanya sarana prasarana dan peralatan kebersihan, kesehatan

    dan ketertiban.

    b.) Adanya tempat sampah yang memadai.

    c.) Adanya WC ( Water closet ) yang memadeai

    d.) Adanya air yang memenuhi kebutuhan.

    e.) Vasilitas udara yang cukup.

    f.) Masuknya sinar matahari keruang kerja.g.) Adanya lingkungan alami.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    22/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    10

    h.) Adanya kipas angin atau air conditioner (AC)

    i.) Adanya jadwal piket kebersihan

     j.) Adanya pekerja kebersihan.

    c. Keselamatan Kerja

    Pengertian keselamatan kerja tidak dapat didefinisikan secara etimologis

    sebagaimana secara ilmu-ilmu yang lain. Keselamatan kerja hanya dideskripkan

    sebagai keadaan dimana seseorang merasa aman dan sehat melaksanakan

    tugasnya. Masing-masing aman dan sehat disini mencangkup keamanan dari

    terjadinya kecelakaan dan sehat dari berbagai faktor penyakit yang muncul dalam

    proses kerja.

    Dengan demikian, keselamatan kerja adalah sebagai ilmu pengetahuan yang

    penerapannya sebagai unsur-unsur penunjang seorang karyawan agar selamat saatsedang bekerja dan setelah mengerjakan pekerjaannya. Unsure-unsur penunjangan

    keselamatan kerja adalah sebagai berikut

    1. Adanya unsur-unsur keamanan dan kesehatan kerja yang telah dijelaskan di

    atas.

    2. Adanya kesadaran dalam menjaga keamanan dan kesehatan kerja.

    3. Teliti dalam berkerja.

    4. Melaksanakan prosedur kerja dengan memperhatikan keamanan dan

    kesehatan kerja.

    Hubungan antara keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja.pada bagian

    berikut.

     Bagian 1 Hubungan antara keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja

    2. Tujuan keamanan, kesehatan, dan keselamatan kerja

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    23/131

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    24/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    12

    Keselamatan dan kesehatan kerja sebagai ilmu pengetahuan yang diterapkan

    untuk mencegah kemungkinan terjadinya kecelakaan dan penyakit baik fisik,

    mental maupun sosial akibat kerja di tempat kerja. Adapun tempat kerja adalah

    setiap didalamnya terdapat unsur sebagai berikut.

    a. Adanya suatu usaha baik bersifat ekonomis maupun sosial.

    b. Adanmya sumber penyebab bahaya.

    c. Adanya tenaga kerja, baik terus-menerus maupun musiman

    Table 1.1. Sistematika Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    Landasan hukum UU No. 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja

    Landasan teoritis Ilmu Teknik dan Ilmu Medik 

    Pengkajian Hukum, ekonomi dan sosial

    Pelaksana • Pimpinan perusahaan • Pengurus perusahaan

     •  Tenaga kerja

     • Petugaselamatan dan kesehatan kerja ditempat kerja

    yang ditunjuk oleh pimpinan perusahaan.

    Pengawas

    Pelaksanaan

     • Pegawai teknis berkeahlian khusus departemen

    tenaga kerja yang ditunjuk oleh meneteri tenaga

    kerja.

     •  Tenaga teknis berkeahlian khusus dari luar

    departemen tenaga kerja yang ditunjuk menteri

    tenaga kerja.

    Penanggung jawab

    terlaksananya di

    tempat kerja

    Pimpinanan Perusahaan

    b. Hukum Kesehatan dan Keselamatan Kerja secara Internasional

    Kesehatan dan Keselamatan kerja secara internasional telah dirumuskan

    badan International Labour Organization (ILO) dan badan World Health Organization 

    (WHO) pada tahun 1950. Badan-badan tersebut menyepakati bahwa keselamatan

    dan kesehatan kerja merupakan promosi dan pemeliharaan fisik, mental, dan sosial

    pekerja pada jabatan apa pun dengan sebaik-baiknya.

    Adapun langkah-langkah yang perlu diambil menurut ILO untuk menghindari

    dan menanggulangi kecelakaan ditempat kerja, yaitu antara lain melalui; peraturan

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    25/131

    13Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    perundang-undangan, standarisasi, inspeksi, riset teknis, riset medis, riset psikologis,

    riset statistik, pendidikan, latihan, persuasi, dan asuransi.

    c. Hak dan Kewajiban1. Hak dan Kewajiban Pimpinan Perusahaan

    a. Terhadap tenaga kerja yang baru berkerja, ia berkewajiban menunjukan

    dan menjelaskan tentang hal –hal berikut

    1). Kondisi dan bahaya yang timbul ditempat kerja

    2). Semua alat pengamanan dan pelindung yang diharuskan.

    3). Cara dan sikap dalam melakuka pekerjaan

    4). Memeriksakan kesehatan baik fisik maupun mental tenaga kerjayang bersangkutan.

    b. Terhadap tenaga kerja yang telah/sedang dipekerjakan, ia berkewajiban

    melakukan hal-hal berikut.

    1). Pembinaan dalam hal pencegahan kecelakaan, penanggulangan

    kebakaran, pemberian pertolongan pertama pada kecelakaan

    (P3K) dan peningkatan usaha keselamatan dan kesehatan kerja

    pada umumnya.

    2). Pemeriksaan kesehatan baik fisik maupun mental secara berkala.

    3). Penyediaan secara Cuma-Cuma semua alat perlindungan diri

    yang diwajibkankan untuk tempat kerja yang bersangkutan bagi

    seluruh tenaga kerja.

    4). Memasang gambar dan Undang-Undang Keselamatan Kerja serta

    bahan pembinaan lainnya ditempat kerja sesuai dengan petunjuk

    pegawai pengawas atau ahli keselamatan dan kesehatan kerja.

    5). Melaporkan setiap peristiwa kecelakaan termasuk peledakan,

    kebakaran, dan penyakit akibat kerja yang terjadi ditempat kerja

    kepada kantor departemen tenaga kerja setempat.6). Membayar biaya pengawasan keselamatan dan kesehatan kerja

    ke Kantor Perbendaharaan Negara setempat setelah mendapat

    penetapan besarnya biaya oleh Kantor Wilayah Departemen

     Tenaga Kerja setempat.

    7). Mentaati semua persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja

    baik yang diatur dalam peraturan perundang-undangan maupun

    yang ditetapkan oleh pegawai pengawas.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    26/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    14

    2. Kewajiban dan tenaga Kerja

    a. Memberikan keterangan yang benar bila diminta oleh pegawai

    pengawas atau ahli kesehatan dan keselamatan kerja.

    b. Memakai alat perlindungan diri yang diwajibkanc. Memenuhi dan mentaati persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja

    yang berlaku di tempat/perusahaan yang bersangkutan.

    3. Hak-hak tenaga kerja

    a. Meminta Kepada pengurus atau pimpinan perusahaan tersebut agar

    dilaksanakan semua syarat keselamatan dan kesehatan kerja yang

    diwajibkan di tempat kerja/perusahaan yang bersangkutan.

    b. Menyatakan keberatan melakukan pekerjaan bila syarat keselamatan

    dan kesehatan kerja serta alat perlindungan diri yang diwajibkantidak memenuhi persyaratan, kecuali dalam hal khusus ditetapkan

    lain oleh pegawai pengawas dalam batas yang masih dapat

    dipertanggungjawabkan.

    d. Jaminan Kecelakaan Kerja

    Jaminan kecelakaan kerja sepenuhnya ditanggung oleh pengusaha yang

    besarnya antara 0,24%-1,74% dari upah kerja sebulan. Penyetoran iuran jaminan

    tersebut dilakukan setiap bulan kepada penyelenggara yang disetor secara lunas

    paling lambat tanggal 15 setiap bulannya. Apabila pembayarannya terlambat akandikenakan denda. Tenaga kerja yang tertimpa kecelakaan kerja berhak atas jaminan

    kecelakaan kerja. Jaminan kecelakaan kerja meliputi beberapa penggantian biaya

    seperti berikut.

    1. Biaya angkut kerja tenaga kerja yang celaka ke rumah sakit dan atau ke rumah

    termasuk biaya pertolongan pertama.

    2. Biaya perawatan dan pemeriksaan kesehatan atau rawat jalan.

    3. Biaya rehabilitas yang celaka dengan cacat.

    4. Santunan sementara karena tidak mampu bekerja.5. Santunan cacat sebagian untuk selama-lamanya.

    6. Santunan cacat total Baik fisik maupun mental

    7. Santunan kematian.

    Jaminan kecelakaan kerja diberikan kepada karyawan yang mengalami

    musibah atau kecelakaan saat melakukan pekerjaan, jaminan tersebut diberikan

    dalam beberapa tahapan antara lain sebagai berikut

    1. Santunan sementara tidak mampu bekerja (STMB) 4 bulan pertama 100% x

    upah sebulan, 4 bulan kedua 75% x upah sebulan, dan seterusnya 50% x upah

    sebulan.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    27/131

    15Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    2. Santunan cacat

    a.) Cacat total untuk selamanya dibayarkan sekaligus (lumpsum) dan

    secara berkala sebesar santunan sekaligus 70% x 60 bulan upah,

    santunan berkala Rp.25.000,00 selama 24 bulan.

    b.) Cacat sebagian untuk selamanya dibayarkan sekaligus dengan

    sesuai tabel x 60 bulan upah.

    c.) Cacat kekurangan fungsi dibayarkan sekaligus sebesar x %

    berkurangnya fungsi x % sesuai table x 60 bulan upah.

    d.) Santunan kematian dibayarkan sekaligus dan berkala. Sekaligus

    60% x 60 upah perbulan, sekurang-kurangnya sebesar jaminan

    kematian. Berkala Rp.25.000,00 selama 24 bulan. Biaya pemakaman

    Rp.200.000,00

    e.) Biaya yang dikeluarkan untuk suatu peristiwa kecelakaan

    maksimum Rp.3.000.000,00.

    f.) Biaya rehabilitas berupa biaya pembelian alat bantu (orthese) atau

    alat pengganti ( prothese) diberikan satu kali untuk setiap kasus

    dengan patokan harga yang ditetapkan pusat rehabilitas Prof. Dr.

    Suharso Surakarta dan ditambah 40% dari harga tersebut.

    g.) Ongkos pengangkutan ke rumah sakit dengan penggantian

    biaya, bila hanya menggunakan jasa angkutan darat atau sungai

    maksimal Rp. 100.000,00. Hanya menggunakan jasa angkutan

    laut maksimum Rp. 200.000,00. Bila hanya menggunakan jasa

    angkutan udara maksimum Rp. 250.000,00.

    e.  Jaminan Kematian

    Pada Pasal 22 Peraturan Pemerintah No. 14 tahun 1993 disebutkan bahwa

     jaminan kematian dibayar sekaligus (lumpsum) kepada janda, duda, atau anak.

    Santunan kematian Rp. 1.000.000,00 dan biaya pemakaman Rp. 200.000,00.

    f. Jaminan Pemeliharaan Kesehatan

    Jaminan pemeliharaan kesehatan meliputi upaya peningkatan kesehatan

    (promotif) dan pemulihan (rehabilitatif). Bertujuan untuk meningkatkan

    produktifitas tenaga kerja . dan iuran jaminan pemeliharaan kesehatan tersebut

    ditanggung sepenuhnya oleh prusahaan yang besarnya 6% dari upah tenaga kerja

    yang telah berkeluarga dan 3% dari upah perbulan bagi yang belum berkeluarga.

    Jaminan tersebut diberikan kepada tenaga kerja atau suami/istri dan anak sebanyak-

    banyaknya 3 orang yang meliputi jaminan berikut.

    a. Rawat jalan tingkat pertama.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    28/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    16

    b. Rawat jalan tingkat lanjut.

    c. Rawat inap.

    d. Pemeriksaan kehamilan dan pertolongan persalinan.

    e. Penunjang diagnostic.

    f. Pelayanan khusus.

    g. Pelayanan gawat darurat.

    4. Prosedur Bekerja dengan Aman dan Tertib

    Prosedur bekerja dengan aman dan tertib yang berlaku di setiap dunia usaha

    atau dunia industry biasanya telah dibuat dalam bentuk tata tertib dan aturan

    keprilakuan (code of conduct )

    a. Tata Tertib Bekerja

    Secara umum tata tertib bekerja adalah sebagai berikut:

    1. Setiap karyawan wajib hadir dan pulang tepat pada waktu yang telah

    ditetapkan.

    2. Setiap karyawan wajib mengisi absen/menyerahkan kartu pada tempat

    yang telah ditetapkan baik pada waktu masuk atau pulang bekerja dan

    harus diisi/diserahkan oleh karyawan sendiri, apabila tidak melakukannya

    yang bersangkutan dianggap mangkir dan upahnya tidak dibayar.

    3. Setiap karyawan wajib mengikuti dan memenuhi seluruh petunjuk atau

    instruksi yang diberikan oleh atasan atau pimpinan perusahaan yang

    berwenang memberikan instruksi atau petunjuk tersebut.

    4. Setiap karyawan wajib melaksanakan semua tugas dan kewajiban yang

    diberikan kepadanya oleh perusahaan.

    5. Setiap karyawan wajib menjaga dan memelihara dengan baik semua milik

    perusahaan, dan agar segera melaporkan kepada pimpinan perusahaan/

    atasannya apabila mengetahui hal-hal yang dapat menimbulkan bahayaatau kerugian perusahaan.

    6. Setiap karyawan wajib memelihara dan memegang teguh rahasia

    perusahaan terhadap siapa pun apa yang diketahuinya mengenai

    perusahaan.

    7. Setiap karyawan wajib melaporkan kepada pimpinan perusahaan apabila

    ada perubahan-perubahan atau status dirinya, susunan keluarganya,

    perubahan alamat dan sebagainya.

    8. Setiap karyawan wajib memeriksa semua alat-alat kerja, mesin-mesin dan

    sebagainya sebelum memulai bekerja atau akan meninggalkan pekerjaansehingga benar-benar tidak akan menimbulkan kerusakan/bahaya yang

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    29/131

    17Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    akan mengganggu.

    9. Setiap karyawan dilarang membawa/menggunakan barang/alat milik

    perusahaan keluar dari lingkungan perusahaan tanpa izin pimpinan

    perusahaan yang berwenang.

    10. Setiap karyawan dilarang melakukan pekerjaan yang bukan tugasnya

    dan tidak diperkenankan memasuki ruangan lain yang bukan bagiannya

    kecuali atas perintah/izin atasannya.

    11. Setiap karyawan dilarang menjual/memperdagangkan barang-barang

    apapun atau mengedarkan daftar sokongan, menempelkan atau

    mengedarkan poster yang tidak ada hubungannya dengan perusahaan

    tanpa izin pimpinan perusahaan.

    12. Setiap karyawan dilarang meminum-minuman keras, mabuk,

    menyimpan dan menyalahgunakan obat terlarang, melakukan perjudian,

    pertengkaran dan berkelahi dengan sesama karyawan atau pimpinan didalam lingkungan perusahaan.

    13. Setiap karyawan dilarang membawa senjata api, senjata tajam kedalam

    lingkungan perusahaan.

    14. Setiap karyawan dilarang melakukan tindak asusila.

    b. Pelanggaran Terhadap Tata Tertib Bekerja

    Setiap karyawan yang melakukan perlanggaran terhadap tata tertib perusahaandiatur dengan UU No.13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan.

    Alasan yang diperbolehkan untuk menjadi dasar pemutusan hubungan kerja

    adalah sebagai berikut.

    1. Pekerja melakukan kesalahan berat.

    2. Pekerja ditahan pihak berwajib.

    3. Pekerja telah diberikan surat peringatan ketiga.

    4. Adanya perubahan status perusahaan.

    5. Perusahaan tutup

    6. Perusahaan pailit

    7. Pekerja meninggal dunia

    8. Pekerja mangkir

    9. Pekerja pension

    10. Pengusaha melakukan perbuatan tidak patut

    11. Pekerja mengundurkan diri

    12. Sakit berkepanjangan atau cacat akibat kecelakaan

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    30/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    18

    Pelanggaran terhadap tata tertib di atas dapat dikenakan hal-hal berikut:

    1. Surat Peringatan

    Peringatan lisan maupun tertulis bila karyawan melanggar tata tertib sebagai

    berikut:a. Sering pulang terlambat atau pulang mendahului waktu ketentuan

    b. Tidak mematuhi ketentuan-ketentuan keselamatan kerja, petunjuk-

    petunjuk atasan dan sebagainya.

    c. Menolak perintah yang layak 

    d. Melalaikan kewajiban secara serampangan

    e. Tidak cakap melakukan pekerjaan walaupun telah dicoba dimana-

    mana.

    f. Surat Peringatan terdiri atas, surat Peringatan I, Surat Peringatan II,

    dan Surat Peringatan III. Masa berlakunya Surat Peringatan 6 bulan

    dan apabila masih tetap melakukan pelanggaran maka perusahaan

    dapat memutuskan kerjanya yang dilaksanakan berdasarkan Undang-

    Undang No. 13 tahun 2003

     2. Mangkir

    a. Karyawan yang tidak masuk kerja tanpa pemberitahuan atau alasan

    yang dapat diterima perusahaan, maka karyawan tersebut dianggapmangkir dan kepadanya pada hari tidak masuk kerja upahnya tidak

    dibayarkan.

    b. Pekerja yang mangkir selama 5 hari atau lebih, berturut-turut tanpa

    keterangan secara tertulis dilengkapi dengan bukti dan telah dipanggil

    oleh pengusaha 2 kali secara patut dan tertulis, dapat diputus hubungan

    kerjanya karena dikualifikasikan mengundurkan diri. Hal tersebut sesuai

    dengan ketentuan Undang-Undang No. 13 Tahun 2003 pasal 168.

    3. Skorsing

    a. Skorsing dikenakan kepada karyawan yang melakukan pelanggaran

    terhadap tata tertib kerja atau tidak menjalankan kewajiban

    sebagaimana mestinya atau tindakan yang merugikan perubahan.

    b. Jangka waktu skorsing paling lama 1 bulan, kecuali menunggu

    keputusan P4 daerah/pusat. Selama masa skorsing upah dibayarkan

    sebesar 50%

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    31/131

    19Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    4. Pemutusan Hubungan Kerja (PHK)

    a. Diberikan kepada karyawan yang melakukan pelanggaran besar

    atau telah diberikan tiga kali peringatan, maka perusahaan dapat

    memutuskan hubungan kerjanya dengan ketentuan Undang-undang

    No.13 tahun 2003

    b. Bagi karyawan yang akan mengundurkan diri dapat mengajukan

    permohonan secara resmi sekurang-kurangnya 1 bulan sebelumnya

    kepada pimpinan perusahaan. Dalam hal demikian, perusahaan tidak

    berkewajiban memberikan uang pesangon atau jasa berupa apa pun.

    5. Penyelesaian Keluh-Kesah

    a. Bila terjadi keluh-kesah / kekurang puasan dari karyawan atas keadaan

    tertentu maka akan diselesaikan secara musyawarah dengan proseduryang tertib kepada atasannya.

    b. Bila telah ada serikat buruh maka agar diselesaikan melalui organisasi

    tersebut, apabila tidak dapat diselesaikan secara intern maka baru

    dibenarkan dapat meminta bantuan kepada Departemen Tenaga Kerja

    untuk diselesaikan lebih lanjut.

    5. Prosedur Pencegahan Agar Tujuan K3 Tercapai

    Hal-hal yang perlu dilaksanakan menurut ILO (International Labour Organization)

    untuk menghindari dan menanggulangi kecelakaan ditempat kerja adalah sebagai

    berikut.

    a. Perbaikan Peraturan Perundang-Undangan

    Memperbaiki peraturan perundang-undangan yang bermuatan hukum dan

    mengatur para pekerja, pengusaha, organisasi pekerja, organisasi pengusaha, dan

    pemerintah. Perbaikan secara menyeluruh dan kontinuitas dalam pembentukan

     / pembuatan undang-undang dan pengawasan oleh badan tertentu dalampelaksanaan undang-undang tersebut.

    b. Standarisasi

    Perusahaan tersebut dalam berbagai aspek harus baik menurut penilaian

    baik menurut standar nasional maupun internasional. Misalnya seperti yang telah

    ditentukan oleh SII (Standar Industri Indonesia), SNI (Standar nasional Indonesia)

    dan ISO (International Standarization Organization).

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    32/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    20

    c. Pengawasan

    Ada kesinambungan dalam pengawasan menyeluruh yang dilakukan oleh

    badan tertentu baik swasta maupun pemerintah terhadap pelaksanakan perundang-

    undangan oleh pengusaha. Pegawai pengawas tersebut adalah pegawai teknisyang berkeahlian khusus dari departemen tenaga kerja yang ditunjuk oleh mentri

    tenaga kerja. Dalam pengawasan tersebut hendaknya bersih dari sikap dan prilaku

    KKN (Korupsi, Kolusi dan Nepotisme).

    d. Riset Teknis

    Penelitian dan penilaian teknis yang dilakukan oleh tenaga ahli khusus dari luar

    departemen tenaga kerja yang ditunjuk oleh menteri tenaga kerja.

    e. Riset Medis

    Penelitian kesehatan, kemanan, dan keselamatan kerja yang dilakukan oleh

    petugas medik misalnya oleh IDI (Ikatan Dokter Indonesia)

    f. Pendidikan

    Program pendidikan dan latihan dalam rangka alih teknologi dan

    pengembangan tenaga kerja bagi perusahaan yang memperkerjakan tenaga kerja

    asing.

    g. Pelatihan

    Program pendidikan keterampilan baik dengan penyelesaian sendiri maupun

    melalui badan-badan lain.

    h. Pengarahan

    Memberikan penyegaran terhadap tenaga kerja melalui penataan ruang kerja,pembaruan peralatan kerja maupun dengan cara penyuluhan. Dapat juga dilakukan

    dengan pemberian jenjang karir dan pendidikan atau pelatihan.

    i. Asuransi

    Suatu perlindungan bagi tenaga kerja dalam bentuk santunan berupa uang

    sebagai pengganti sebagian dari penghasilan yang hilang atau berkurang dalam

    pelayanan sebagai akibat dari peristiwa atau keadaan yang dialami oleh tenaga

    kerja berupa kecelakaan kerja, sakit, hamil, bersalin, hari tua, dan meninggal dunia.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    33/131

    21Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

     j. Persuasi

    Upaya realisasi pelaksanaan keselamatan, kesehatan, dan keamanan kerja

    dimasing-masing perusahaan yang dikomandoi sekaligus penanggungjawabnya

    adalah pimpinan perusahaan.

    k. Riset Psikologis

    Penelitian terhadap aspek psikologis tenaga kerja dilingkungan perusahaan,

    dilakukan oleh tenaga ahli pemeintah maupun swasta. Misalnya suasana kerja, kerja

    yang dipaksakan, pekerjaan yang rentan terhadap kecelakaan.

    l. Riset Statistik

    Penelitian terhadap keselamatan, kesehatan, dan keamanan kerja yang diukur

    secara kuantitatif dan kualitatif yang hasilnya dapat dijadikan pedoman oleh semua

    karyawan dalam melaksanakan pekerjaan.

    Untuk merealisasikan kesepakatan ILO dan WHO tersebut maka untuk di

    Indonesia ditetapkan dalam Undang-Undang No.1 Tahun 1970 tentang Keselamatan

    Kerja.

    Persyaratan keselamatan kerja tersebut adalah sebagai berikut:

    1. Mencegah dan mengurangi kecelakaan

    2. Mencegah, mengurangi, dan memadamkan kebakaran

    3. Mencegah dan mengurangi bahaya peledakan

    4. Member kesempatan atau jalan menyelamatkan diri pada waktu

    kebakaran atau kejadian-kejadian lain yang berbahaya.

    5. Memberi pertolongan pada kecelakaan.

    6. Memberi alat-alat perlindungan diri pada para pekerja.

    7. Mencegah dan mengendalikan timbul atau menyebarluaskan suhu,

    kelembaban, debu, kotoran, asap, uap, gas, hembusan angin, cuaca, sinar

    radiasi, suara, dan getaran.

    8. Mencegah dan mengendalikan timbulnya penyakit akibat kerja baik fisik

    maupun psikis, keracunan, infeksi dan penularan.

    9. Memperoleh penerangan yang cukup dan sesuai.

    10. Menyelenggarakan suhu dan kelembaban udara yang baik.

    11. Menyelenggarakan penyegaran udara yang cukup.

    12. Memelihara kebersihan, kesehatan, dan ketertiban.

    13. Memperoleh keserasian antara tenaga kerja, alat kerja, lingkungan, cara

    dan proses kerjanya.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    34/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    22

    14. Mengamankan dan memperlancar pengangkutan orang, binatang,

    tanaman atau barang.

    15. Mengamankan dan memelihara segala jenis bangunan.

    16. Mengamankan dan memperlan cara pekerjaan bongkar muat, perlakuan,

    dan penyimpanan barang.

    17. Mencegah terkena aliran listrik yang berbahaya.

    18. Menyesuaikan dan menyempurnakan pengamanan pada pekerja yang

    bahaya kecelakaannya menjadi bertambah tinggi.

    6. Hal-hal yang berkaitan dengan keamanan kerja

    Hal yang perlu diperhatikan saat bekerja yang aman adalah melalui peneran

    ergonomi, ergometri, automasi dan mekanisasi, peralatan perlindungan diri, waktukerja, lingkungan kerja, faktor manusia yang berupaya untuk melindungi tenaga

    kerja.

    a. Ergonomi

    Ergonomi berasal dari bahasa Yunani, yaitu ergon  (kerja) dan nomos 

    (peraturan/hukum). Pada berbagai Negara diganakan istilah yang berbeda, seperti

    arbeitswissenschaft  di Jerman, Bio teknologi  di Negara-negara skandinavia, human

    engineering, dan human factors engineering atau personal research di Amerika Utara.

    Pengertianya secara umum peraturan/hukum kerja yang mengatur tenaga kerja,sarana kerja, dan pekerjaannya.

    Prinsip-prinsip ergonomi adalah sebagai berikut;

    1. Sikap tubuh dalam kerja dipengaruhi oleh bentuk , susunan, ukuran,

    penempatan mesin, alat petunjuk, cara mengoperasikan mesin, gerak,

    arah dan kekuatan.

    2. Normalisasi alat industri harus berukuran besar dan fleksibel.

    3. Contoh: kursi dapat dinaik-turunkan/maju-mundur

    4. Ilmu tentang ukuran tubuh/antropemetri digunakan sebagai ukuran alatindustri

    a.) Berdiri

     •  Tinggi badan

     •  Tinggi bahu

    •  Tinggi siku

    •  Tinggi pinggul

    •  Tinggi lengan

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    35/131

    23Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    b.) Duduk 

     •  Tinggu duduk 

     • Panjang lengan atas

     •

    Jarak lekuk lutut-garis punggung • Jarak lekuk lutut-telapak 

    5. Ukuran-ukuran kerja

    a.) Posisi tinggi kerja yang dilakukan berdiri sebaik 5cm-10cm di

    bawah tinggi siku

    b.) Pekerjaan diatas meja sambil berdiri mempunyai aturan tinggi

    siku sebagai berikut.

     • Pekerjaan memerlukan ketelitian 0+(5-10)cm • Pekerjaan ringan 0-(5-10)cm

     • Pekerjaan ringan 0-(10-20)cm

     • Dari sudut otot duduk yang baik adalah membungkuk. Dari

    sudut tulang seharusnya tegak.

    b. Ergometri

    Ergometri adalah ilmu untuk mengukur kemampuan kerja atau pemakaian

    tenaga sendiri oleh pekerja untuk pekerjaannya dan daya kerja fisik maksimum daritenaga kerja.

    Ketika bekerja, tenaga kimia dalam tubuh diubah menjadi tenaga mekanik dan

    panas dengan bantuan oksigen (O2) sebagai bahan bakar

    Cara dan alat yang digunakan untuk mengukur O2

    adalah sebagai berikut,

    1. Kantong Dauglas

    Pipa dan katup pada alat tersebut akan mengumpulkan udara. Volume

    udara diukur oleh gas meter kemudian dianalisis. Dengan demikian kadar

    masing-masing gas seperti O2, CO2, N2  terukur dan dapat diketahui. Waktupengukurannya selama 2-5 menit.

     2. Gas-Meter Konfranyi-Michaelis

    Alat tersebut mengumpulkan dan mengukur udara espirasi secara terus

    menerus. Waktu pengukuran 20-30 menit.

    3. Pneumotakograf Wolf 

    Alat tersebut mengukur udara espirasi secara elektronik dan mengambil

    contoh udara dengan pompa elektrik.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    36/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    24

    4. Cara Analisis Kontinu

    Analisis dengan menggambungkan pengukuran kontinu dari udara espirasi

    dan analisis gas secara polegrapis.

    5. Volume Udara Pernapasan Permenit Untuk menhindari analisis gas, digunakan volume udara pernapasan permenit

    sebagai pemakaian O2 dan pengerahan tenaga.

    6. Denyut Jantung

    Pengukuran jantung dapat dilakukan dengan menggunakan telemetri atau

    taperecorder  kecil

    c. Automasi

    Automasi adalah seni penggunaan alat-alat mekanik untuk melakukan

    pekerjaan. Diebold mendefinisikan adalah penggunaan mesin untuk menjalankan

    mesin. Istilah automasi ini diperkenalkan oleh Harder dari ford motor company ).

     Tingkat perkembangan automasi adalah sebagai berikut.

    1. Fungsi penunjang automasi, yaitu membantu menyempurnakan atau

    meningkatkan kemampuan manusia.

    2. Fungsi pelipatgandaan, yaitu membantu mengatasi keterbatasan kemampuan

    manusia.

    3. Fungsi meringankan, yaitu membantu pengendalian proses yang rumitseperti, pengukuran automasi.

    4. Fungsi menggantikan manusia, yaitu tenaga manusia digantikan oleh mesin.

    d. Peralatan perlindungan diri

    1. Perlindungan mata dan muka

    Hal-hal yang menggangu pada kesehatan mata antara lain sebagai berikut;

    a.) Dampak partikel kecil yang terlempar.

    b.) Dampak partikel berat.

    c.) Percikan cairan panas atau korosif.

    d.) Kontak mata dengan gas atau uap iritan.

    e.) Berkas radiasi elektromagnetik.

    2. Jenis-jenis perlindungan mata

    Macam-macam model kacamata yang dipergunakan untuk perlindunganmata adalah sebagai berikut.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    37/131

    25Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    a.) Kacamata keselamatan biasa, jenis kacamata tersebut cocok untuk

    bahaya berenergi rendah.

    b.) Kacamata pelindung (goggles),  jenis kacamata tersebut cocok

    untuk macam-macam bahaya.

    c.) Tameng muka,  jenis alat perlindugan tersebut cocok untuk

    melindung mata dan seluruh muka.

    3. Perlindungan kulit dan tubuh

    Penyebab terganggunya kesehatan kulit dan tubuh adalah sebagai berikut

    a.) Kerusakan akibat bahan korosip dan menimbulkan dermatitis.

    b.) Penyerapan kedalam tubuh melalui kerut.

    c.) Panas radian.

    d.) Dingin.

    e.) Radiasilkan pengiondan bukan pengion

    f.) Kurangnya istirahat dan menimbulkan kelelahan.

    Ciri-ciri kelelahan dapat dilihat pada table berikut,

    Table 1.2. Gejala-gejala Kelelahan

    No Fisik Mental

    1 Ngantuk Pikiran kacau

    2 Menguap Kurang control

    3 Kaki terasa berat Sering lupa

    4 Kepala pening Berdiri tidak seimbang

    5 Punggung terasa berat Ingin berbaring

    6 Suara serak Susah konsentrasi

    7 Terasa haus Bicara tidak lancar

    Pemilihan dan pemakaian pakaian kerja dilakukan berdasarkan ketentuan

    berikut.

    a.) Pemakaian pakaian mempertimbqangkan bahaya yang mungkin

    dialami.

    b.) Pakaian longgar, sobek, dasi dan alroji tidak boleh dipakai didekat

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    38/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    26

    bagian mesin.

    c.) Jika kegiatan produksi berhubungan dengan bahaya peledakan/

    kebakaran maka harus memakai pakaian yang terbuat dari

    seluloid.

    d.) Baju lengan pendek lebih baik dari pada baju lengan panjang.

    e.) Benda tajam atau runcing tidak boleh dibawa dalam kantong.

    f.) Tenaga kerja yang berhubungan langsung dengan debu, tidak

    boleh memakai pakaian yang berkantong atau mempunyai

    lipatan.

    4. Pelindung pernafasan

    Efisiensi perlindungan pernafasan dalam membuang kontaminan dinyatakandalam faktor perlindungan nominal (npf = nominalprotection factor )

    Jenis-jenis pelindung pernafasan diantaranya sebagai berikut

    a. Respirator

    1). Respirator sekali pakai, tersebut dari filter (npf = 5)

    2). Respirator separuh masker, terbuat dari karet atau plastic. Memiliki

    cartridge filter yang dapat diganti. Dengan cartridge  dapat

    mengatur debu, gas dan uap (npf = 10).

    3). Respirator seluruh muka, dirancang untuk menutupi mulut,

    hidung dan mata (npF = 50).

    4). Respirator berdaya, terdapat dua bentuk yaitu separuh maske atau

    seluruh muka (npf = 500).

    5). Respirator topeng muka berdaya, mempunyai kipas dan filter yang

    dipasanng pada helm (npf = 1-20).

    b. Alat bantu pernafasan

    1). Alat saluran udara segar, pasokan udara segar dimasukan ke muka,

    topeng atau baju melalui pipa lentur berdiameter lebar.

    2). Alat pipa udara bertekanan, udara diberikan melalui katup (npf =

    1.000).

    3). Alat pernafasan yang dapat mengisi sendiri, alat tersebut

    menggunakan tabung yang dapat mengalirkn udara ke mulut

    melalui katup penurun tekanan (npf = 2.000).

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    39/131

    27Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    5. Pelindung pendengaran

    Pelindung pendengaran ada yang dapat dipakai berulang-ulang ada juga

    yang hanya sekali dipakai

    Tabel 1.3. Pelindung Pendengaran

    Sumbat Telinga

    Sekali Pakai

    Sumbat Telinga Yang

    Dapat Dipakai Ulang

    Kapas

    Kapas berlapis plastic

    Kapas wol bercampur malam

    Busa poliuretan

    Plastic cetak permanen

    Karet berisi pasta

    Plastik berisi pasta

    7. Membuat Laporan Mengenai Kejadian Pencurian

    Segala bentuk perilaku dan kejadian-kejadian yang mencurigakan harus segera

    dilaporkan pada yang berwenang. Tahap laporannya sebagai berikut

    a. Melaporkan pada staf yang berwenang menangani masalah tersebut di

    perusahaan baik secara lisan maupun tertullis.

    b. Staff yang berwenang dari perusahaan segera melaporkan pada

    kepolisian secara tertulis dan lisan bila masalah tersebut sudah tidak

    bisa ditanggulangi lagi.

    Diantara tindak kriminal adalah pencurian. Pelaku pencurian bisa dari karyawan

    perusahaan maupun orang luar perusahaan. Barang yang dicuri bisa milik pribadi

    karyawan maupun milik perusahaan. Tindak pencurian dapat terdeteksi dari alarm

    anti pencurian yang berbunyi atau melihat kejadian secara langsung. Apabila terjadi

    pencurian, maka prosedur yang harus dilakukan adalah sebagai berikut.

    a. Melaporkan kejadian kepada petugas keamanan (satpam) terdekatdengan segera.

    b. Memberitahukan kepada bagian informasi/penerangan.

    c. Memblokir kawasan yang dapat digunakan oleh pencuri untuk

    melarikan diri.

    d. Memutar kembali CCVTV (circuit televisi) untuk memperjelas ciri-ciri

    pencuri. Ciri-ciri pencuri dapat diketahui melalui wajah maupun barang

    yang dicuri.

    e. Menyiapkan diri untuk menghadapi kemungkinan terjadinya sesuatuyang tidak diinginkan.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    40/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    28

    f. Membaa tersangka ke ruang interogasi bersama dengan petugas

    keamanan

    g. Membuat laporan kejadian pencurian

    LAPORAN PENCURIAN

    Saya yang bertanda tangan dibawah ini:

    Nama :

    No. KTP :

    Alamat :

    Jabatan :

    Melaporkan kepada PIMPINAN/POLRES ………………………………… bahwa

    pada,

    Hari/Tanggal :

    Waktu :

     Telah terjadi tindak Kriminal berupa:

    Kasus : Pencurian

    Kehilangan :

    Banyaknya :

    Sekitar jam :

     Tempat kejadian :

    Demikianlah laporan ini kami sampaikan untuk ditindaklanjuti sebagaimanamestinya menurut proses hukum

    Sekian terima kasih

     

    Sukabumi, 24 Desember 2013

    Pelapor

    Hasibuan, S.H

    Satpam

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    41/131

    29Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    C. Rangkuman

    1. Unsur-unsur penunjang keberhasilan keamanan, kesehatan, dan keselamatan

    kerja meliputi hal-hal berikut.

    a. Adanya penunjang keamanan dalam bekerja, baik yang bersifat materilataupun nonmaterial

    b. Adanya unsur penunjang kesehatan dalam bekerja meliputi,; kesehatan

    rohani, kesehatan jasmani, dan kesehatan lingkungan kerja.

    c. Adanya mental keselamatan pada jiwa karyawan yang tercermin

    diantaranya selalu bersikap hati-hati, teliti, dan menyadari pentingnya

    K3 serta selalu mengikuti prosedur K3 dalam melaksanakan pekerjaan.

    2. Tujuan dilaksanakannya K3 adalah untuk tercapainya keselamatan karyawan

    saat bekerja dan setelah bekerja dan untuk meningkatkan kinerjanyaserta

    omzet perusahaan.3. Prosedur bekerja dengan aman dan tertib pada umumnya telah dibuat dalam

    bentuk tata tertib dan aturan keperilakuan (code of conduct)  pada setiap

    perusahaan.

    4. Prosedur-prosedur pencegahan agar tujuan K3 dapat tercapai telah

    ditetapkan oleh ILO (International Labour Organization) melalui prosedur-

    prosedur berikut.

    a. Peraturan perundang-undangan

    b. Standarisasi

    c. Inpeksi.

    d. Riset teknis

    e. Riset medis

    f. Riset psikologis

    g. Riset statistic

    h. Pendidikan

    i. Latihan

     j. Persuasi

    k. Asuransi

    5. Hal-hal yang berkaitan dengan keamanan kerja yang harus memperhatikan

    dan melaksanakan hal-hal berikut.

    a. Mengikuti prinsip-prinsip ergonomi

    b. Mengikuti prinsip-prinsip ergometri

    c. Mengikuti prinsip-prinsip automasi

    d. Menggunakan peralatan keamanan dan kesehatan kerja

    6. Semua bentuk prilaku ddan kejadian yang mencurigakan harus dilaporkan

    baik secara tertulis maupun lisan pada pihak berwenang di perusahaan untukditindaklanjuti pada pihak berwajib.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    42/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    30

    D. Tugas

    1. Buatlah kelompok yang masing-masing kelompok terdiri dari 5 orang anggota

    2. Pilihlah salah satu untuk menjadi ketua kelompok.

    3. Berangkatlah masing-masing kelompok pada sebuah perusahaan terdekat

    dengan perusahaan yang berbeda antara satu kelompok dengan yang

    lainnya.

    4. Mintalah surat penelitian pada sekolah.

    5. Temuilah pimpinan perusahaannya atau karyawan yang menangani masalah

    K3.

    6. Kemudian pertanyakanlah dari pertanyaan bentuk angket berikut dan cek list

    (V) hasil jawabannya.

    7. Setiap siswa harus memegang angket tersebut.

    8. Diakhiri dengan pembuatan laporan penelitian dan diskusikan di kelas secara

    bergiliran.

    Angket Peneltian (Research)

    Upaya Pelaksanaan Prosedur Pencegahan Keamanan Kesehatan

    Dan Keselamatan Kerja di Perusahaan

    Nama Perusahaan :

    Nama Pimpinan :

    Jumlah Karyawan :

    Bidang Produksi :

    Alamat :

    No Pertanyaan Jawaban Keterangan

    Ya Tidak

    1. Untuk menanggulangi terjadinya kecelakaan di tempat kerja apakah ada

    hal-hal berikut

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    43/131

    31Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    a. Peraturan perundang-

    undangan

    b. Standarisai

    c. Inspeksi

    d. Riset teknis

    e. Riset medis

    f. Riset psikologis

    g. Riset statistic

    h. Pendidikan

    i. Latihan

     j. Persuasi

    k. Asuransi

    2. Pernahkah terjadi kecelakaan terganggunya kesehatan kerja yang

    diakibatkan oleh hal-hal berikut

    a. Suara yang selalu bising

    b. Suhu yang terlalu tinggi/

    rendah

    c. Penerangan yang kurang

    memadai

    d. Ventilasi yang kurang

    memadai

    e. Radiasi

    f. Getaran mekanis

    g. Tekanan udara terlalu tinggi/

    rendah

    h. Bau-bauan

    i. Kelembaban udara

     j. Kecelakaan lalu lintas

    3. Pernahkah terjadi kecelakaan kerja diakibatkan oleh faktor psikologis

    karyawan, diantaranya faktor-faktor berikut

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    44/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    32

    a. Kerja yang tidak sesuai

    kemampuan

    b. Suasana kerja yang tidak

    menyenangkan

    c. Pikiran yang tertekan oleh

    kolega atau pimpinan

    d. Pekerjaan yang cenderung

    membahayakan

    e. Perkelahian ditempat kerja

    Peneliti

    ........................

    Sawangan, ..................................

    Narasumber

    ........................

    E. Tes Formatif 1

    1. Jelaskan pengertian tentang;

    a. Keamanan

    b. Kesehatan dan

    c. Keselamatan kerja

    2. Apa kewajiban pimpinan perusahaan terhadap tenaga kerja yang baru

    bekerja?

    3. Apa hak dan kewajiban tenaga kerja?

    4. Sebutkan hal-hal yang perlu dilaksanakan menurut ILO() untuk menanggulagi

    kecelakaan ditempat kerja?

    5. Apa yang anda ketahui tentang ergonomi?

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    45/131

    33Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    LEMBAR KERJA 1

    1. Studi kasus Tuan anggoro seorang karyawan PT. Daihan Sukabumi , mengalami kecelakaan

    akibat terbakar, sehingga tidak mampu bekerja selama 10 bulan, upah

    perbulan Rp.1.600.000,00. Berapa besar santunan yang diberikan perusahaan

    selama Tuan Anggoro tidak masuk kerja?

    2. Alat dan bahan yang diperlukaan alat tulis dan kalkulator

    3. Langkah Kerja

    a. Pahami persentase jaminan kecelakaan kerja terhadap santunan

    sementara!b. Hitunglah santunan sementara 4 bulan pertama, 4 bulan kedua dan

    berikutnya!

    c. Jumlah seluruh santunan yang diterima oleh Tuan Anggoro!

    Petunjuk 

    Cocokan hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban tes formatif 1, hitunglah hasil

     jawaban Anda yang benar dan pergunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui

    tingkat penguasaan Anda tentang subkopetensi “Mengikuti Prosedur keamanan,Kesehatan, dan Keselamatan Kerja.” 

      Jumlah jawaban benar

    Tingkat ketercapaian = X 100%

      Jumlah soal

    Kriteria Ketercapaian

    90% – 100% = Kompeten istimewa

    80% – 89% = Kompeten amat baik 

    70% – 79% = Kompeten baik 

     0 – 69% = Belum kompeten

    Jika tingkat ketercapaian mencapai minimal 70% maka berhak mengikuti kompetensi

    selanjutnya “Menghadapi Situasi-situasi Darurat/Emergency ”, tetapi bila ketercapaian

    masih di bawah minimal maka harus mengulang kembali subkompetensi “Mengikuti

    Prosedur Keamanan, Kesehatan dan Keselamatan Kerja”

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    46/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    34

    A. Tujuan Pembelajaran

    Setelah mempelajari uraian kegiatan belajar siswa diharapkan dapat:

    1. Mengetahui jenis-jenis bahaya di tempat kerja

    2. Memahami dan mengikuti tanda-tanda peringatan bahaya ditempat

    kerja dan tempat umum

    3. Mengidentifikasi situasi yang dapat menimbulkan bahaya

    4. Mengenali karakteristik tamu/pelanggan yang mencurigakan

    5. Mengetahui prosedur keadaan darurat diperusahaan/tempat umum

    disesuaikan dengan kondisi perusahaan/tempat umum tersebut

    6. Sikap dan tindakansaat menghadapi situasi darurat

    B. Uraian Materi

    Emergency atau situasi darurat adalah kondisi yang harus ditangani segera,

    dengan pengawasan akan dapat memperkecil bahaya yang akan terjadi. Bahaya

    yang akan terjadi apabila tidak ditangani dengan segera akan membuat fatal.

    Kondisi bahaya di tempat kerja ada yang bersifat umum ada juga yang bersifat

    khusus, misalnya bahaya tentang keselamatan kerja dan bahaya lingkungan yang

    tidak aman daan sebagainya.

    KEGIATAN PEMBELAJARAN 2

    MENGHADAPI SITUASISITUASI

    DARURAT/EMERGENCY

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    47/131

    35Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    1. Langkah-Langkah Penanganan Situasi Darurat

    a. Jenis-Jenis Bahaya Di Tempat Kerja

      Dalam setiap hal kiranya mengandung dua potensi yaitu bahaya dan

    manfaat. Bila kita dapat menekan sekecil mungkin bahayanaya maka kita akan

    lebih besar memperoleh manfaat. Sebaliknya bila kita tidak terlalu memperhatikan

    manfaatnya maka bahayanya akan semakin besar pula.

      Agar kita memperoleh manfaat sebesar-besarnya ditempat kerja, baik untuk

    karyawan maupun perusahaannya, maka kita harus dapat meminilalisir bahaya di

    tempat kerja tersebut. Adapun kondisi bahaya di tempat kerja di antaranya bahaya

    yang bersifat khusus dan bahayanya yang bersifat umum.

    1. Bahaya yang bersifat khusus: adalah bahaya yang bersifat meteria, bahan6yatersebut di timbulkan dari sarana dan prasarana tempat kerja misalnya

    keadaan lingkungan kerja yang didak aman (Unsafe Condition) gedung yang

    tinggi dengan pondasi yang tidak seimbang, struktur yang tidak sesuai

    dengan setandar IMB (Izin Mendirikan Bangunan) intstalasi listrik yang tidak

    teratur, tidak adanya peralatan keamanan dan perlindungan saat berkerja,

    dan yang lainnya.

    2. Bahaya bersifat umum adalah bahaya yang bersifat immaterial yang di

    timbulkan dari proses kerja, misalnya bekerja dengan tidak memenuhi

    keselamatan kerja (Unsafe Worker), tidak beristirahat, memaksakan kerja

    selagi kondisi badan unfit , terjadinya konfik dan miskomunikasi yang tidak

    membuat kondusif ditempat kerja, lalai, tidak mengikuti prosedur kerja dan

    yang lainnya.

    Sikap dan tindakan yang perlu dilakukan oleh seorang karyawan professional

    terhadap keadaan bahaya diantaranya sebagai berikut:

    a. Bersikap cepat dan tanggap terhadap hal-hal yang diperkirakan dapat

    membahayakan.

    b. Mengamati (observasi) terhadap hal-hal yang dapat membahayakan

    c. Mengidentifikasi satu persatu hal-hal yang akan membahayakan

    tersebut

    d. Menganalisis secara teoritis baik dan buruknya untuk jangka panjang

    e. Menyimpulkan dan membuat solusi secara tertulis hasil pengamatan

    tersebut

    f. Diajukan kepada bagian yang menangani permasalahan tersebut

    diperusahan itu untuk ditindaklanjuti kepada atasannya.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    48/131

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    49/131

    37Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    3. Tanda Kata-Kata

      Tanda dengan himbauan adalah kata-kata yang digunakan untuk peringatan

    biasanya singkat, padat, dan jelas seperti kata-kata berikut.

    a. “YANG TIDAK BERKEPENTINGAN DILARANG MASUK”b. “MATIKAN PONSEL”

    c. “DILARANG MEROKOK”

    d. “SIMPAN TAS PADA TEMPAT PENITIPAN”

    e. “PINTU DARURAT”

    4. Tanda Isyarat Tubuh

     Tanda isyarat tubuh adalah symbol-simbol yang digunakan sesama karyawanuntuk berkomunikasi bila ada hal-hal yang membahayakan atau peringatan, seperti

    tanda-tanda berikut:

    a. Menggelengkan kepala kekiri dan kekanan adalah menjawab tidak 

    b. Berkedip dengan cepat adalah isyarat melarang.

    c. Menempelkan telunjuk di mulut adalah menyuruh diam.

    d. Mengedepankan telapak tangan di depan muka adalah melarang

    b. Tanda – Tanda Bahaya

    Peralatan yang digunakan untuk menunjukan bahwa telah terjadinya bahaya

    itu bermacam-macam sesuai dengan tingkat kemajuan teknologi. Pada masa

    tradisional sering digunakan kentongan sedangkan masa sekarang lebih canggih.

    Macam-macam tanda bahaya antara lain sebagai berikut:

    1. Alarm Kebakaran

    Alat tersebut ditempatkan pada tempat yang dianggap perlu. Alarm

    kebakaran akan berbunyi secara otomatis apabila terdeteksi adanya asap

    yang diterimanya. Tanda bahaya yang dikeluarkan oleh alat tersebut biasanyaberupa bunyi keras dan terus-menerus.

    2. Bunyi Sirine Ambulance

    Sirine atau bunyi yang melengking di pasang pada mobil ambulance

    berbentuk speaker   aktif bersamaan dengan lampu berwarna merah

    menyala. Hal tersebut oertanda mobil ambulance sedang membawa orang

    yang membutuhkan perawatan secepatnya dan bila terlambat dapat

    mengakibatkan orang tersebut meninggal dunia.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    50/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    38

    3. Alarm Kebocoran Gas

    Alarm kebocoran gas gunanya untuk mendeteksi adanya kebocoran gas yang

    dapat menimbulkan bahaya kebakaran maupun sesak pernapasan.

    4. Alarm Pencurian

    Alarm tersebut dipasang pada tempat yang tidak boleh dimasuki oleh orang-

    orang yang tidak berkepentingan. Alarm pencurian dihubungkan dengan

    kantor petugas keamanan/security. Alarm tersebut akan bekerja dengan

    sendirinya bila ada orang memegang barang tertentu yang dilarang, dan bila

    ada orang yang memasuki tempat yang dijaga tanpa prosedur yang berlaku.

    5. Suara Tembakan Peringataan Tanda bahaya yang menggunakan tembakan peringatan dilakukan petugas

    kepolisian dengan cara menembak keatas sebanyak tiga kali. Hal tersebut

    dilakukan untukmemberi peringatan kepada pelaku tindak kejahatan agar

    menyerahkan diri.

    3. Situasi yang Dapat Menimbulkan Bahaya

    Situasi dan kondisi yang dapat menjadi pemicu atau sumber-sumber bahaya

    bagi keamanan dan kesehatan tenaga kerja antara lain sebagai berikut.

    a. Faktor Fisik 

    Faktor-faktor Fisik meliputi hal-hal berikut:

    1). Suara yang terlalu bising.

    2). Suhu yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.

    3). Penerangan yang kurang memadai.

    4). Kelembaban udara

    5). Getaran mekanis

    6). Radiasi

    7). Ventilasi yang kurang memadai

    8). Tekanan udara yang terlalu tinggi atau terlalu rendah.

    9). Bau-bauan di tempat kerja.

    b. Faktor Kimia

    Faktor-faktor Kimia dapat berupa zat-zat berikut:

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    51/131

    39Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    1). Gas/uap

    2). Cairan

    3). Debu-debuan

    4). Butiran Kristal dan bentuk lain

    5). Bahan-bahan kimia yang mempunyai sifat racun

    c. Faktor Biologi

    Faktor-faktor Biologis dapat berupa benda-benda berikut:

    1). Bakteri/virus

    2). Jamur, cacing, dan serangga

    3). Tumbuh-tumbuhan dan lain-lain yang dapat hidup ditempat kerja.

    d. Faktor Faal

    Faktor-faktor Faal dapat meliputi hal-hal berikut,

    1). Sikap badan yang tidak baik pada waktu kerja.

    2). Peralatan yang tidak cocok atau tidak sesuai dengan tenaga kerja.

    3). Gerak yang senantiasa berdiri atau duduk 

    4). Proses, sikap dan cara kerja dan cara kerja yang monoton

    5). Beban kerja yang melampaui batas kemampuan

    e. Faktor Psikologis

    Faktor-faktor Psikologis dapat meliputi hal-hal berikut,

    1). Kerja yang terpaksa/dipaksakan yang tidak sesuai dengan

    kemampuan

    2). Suasana kerja yang tidak menyenangkan

    3). Pikiran yang senantiasa tertekan terutama karena sikap atasan

    atau teman kerja yang tidak sesuai

    4). Pekerjaan yang cenderung lebih mudah menimbulkan kecelakaan.

    Ditinjau dari segi lingkungan kerja, kondisi berbahaya di lingkungan kerja dapat

    timbul dari lingkungan khusus (teknis) dan dari lingkungan umum (nonteknis).

    1. Bahaya dari lingkungan teknis tekno-struktural , yaitu potensi bahaya yangterkandung dari lingkungan kerja diantaranya lingkungan kerja yang kotor,

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    52/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    40

    tempat/ruang kerja yang tidak representatif, sarana dan prasaran kerja yang

    tidak layak pakai.

    2. Bahaya dari lingkungan nonteknis, yaitu potensi bahaya yang ditimbulkan

    dari sikap dan tindakan bekerja, antara lain ebagai berikut:

    a. Tidak mengikuti prosedur dan tata tertib kerja.

    b. Tidak mentaati peraturan kerja.

    c. Menentang kebijakan pimpinan perusahaan.

    d. Menyampaikan aspirasi dengan emosional.

    Unsur teknis dan nonteknis akan saling mendukung dalam pelaksanaan

    pekerjaan hingga antara satu dan yang lainnya tidak dapat dipisahkan. Pada saat

    berinteraksi antara unsure teknostruktural dengan unsure teknis biasanya adasaja terjadi kecelakaan, hal tersebut dinamakan kecelakaan kerja. Kecelakaan kerja

    misalnya kecelakaan pada saat pekerja menggunakan peralatan kerja, mesin yang

    meledak kebakaran.

    Ditinjau dari segi sifatnya, keadaan bahaya ditempat kerja dapat meliputi

    bahaya-bahaya berikut.

    1. Bahaya yang diakibatkan karena ada kerusakan mesin dari segi hardware

    (perangkat keras)

    2. Bahaya yang diakibatkan oleh kesalahan program mesin dari segi software (perangkat lunak)

    3. Bahaya yang diakibatkan oleh pendukung misalnya, sering padamnya listrik.

    4. Bahaya yang diakibatkan oleh sumber daya karyawan atau pengguna

    (brainware) yang belum kompeten menangani pekerjaan dibidang tertentu.

    5. Bahaya yang diakibatkan oleh over worker , yaitu bekerja berlebihan tanpa

    istirahat hingga membahayakan bagi diri karyawan dan perusahaan itu

    sendiri. Misalnya meningkatkan jumlah produk dengan lembur yang tidak

    terartur.

    4. Karakteristik Tamu atau Pelanggan yang Mencurigakan

      Karakteristik atau perilaku konsumen atau tamu bermacam-macam untuk

    lebih jelasnya dapat dilihat pada table berikut.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    53/131

    41Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    Tabel 2.1. Karakteristik Pelanggan

    No. Kriteria konsumen Ciri-ciri

    1 Awan Keterbelakangan

    Ketidaktahuan

    Kemiskinan

    Pola hidup konsumtif 

    2 Mandiri Cerdik dan Pintar

    Berpengetahuan

    Berkecukupan

    Pola hidup terencana3 Motif Konsumen Ekonomis

    Sosialogis

    Psikologis

    4 Watak Konsumen Teliti

     Tidak teliti

    Selektif

    Pemboros

    5 Perilaku Konsumen Tergesa-gesa

    Ingin dilayani dengan cepat

     Tidak sabar

    Lamban

    Pendengar yang baik 

    6 Sikap Konsumen Sok tahu

    Sombong

    Suka menggurui

    Sukar mengambil keputusan

     Tidak percaya diri

    Selalu khawatir

    Penuh curiga

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    54/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    42

    No. Kriteria konsumen Ciri-ciri

    Sukar diajak kerjasama

    Sukar bergaul

    Mudah bergaul

    Pengertian

    Fokus pada tujuan

    7 Mencurigakan Berbelit-belit dalam bicara

     Tatapan mata tidak focus

    Lirikan mata cepat

     Tidak ada kesimpulan pembicaraanMengulur waktu

    Posisi tubuh berpaling dari hadapan

    pembicaraan

    Pembicaraan tidak nyambung

     Tidak ada kesesuaian antara bahasa lisan dan

    bahasa tubuh

    5. Prosedur Penanganan Keadaan Darurat di

    Perusahaan dan Tempat Umum

      Prosedur penanganan keadaan darurat (emergency) secara khusus disetiap

    perusahaan atau ditempat umum telah divisualisasikan baik dalam bentuk gambar

    maupun tata tertib yang disesuikan dengan kondisi perusahaan atau tempat umum

    tersebut. Secara umum prosedur tersebut meliputi hal-hal berikut:

    a. Setiap karyawan harus menjaga keselamatan dirinya dan karyawan

    yang lainnya.

    b. Wajib memakai alat-alat keselamatan kerja yang telah disediakan oleh

    perusahaan.

    c. Mematuhi ketentuan-ketentuan mengenai keselamatan kerja dan

    perlindungan kerja yang berlaku.

    d. Apabila karyawan memenuhi hal-hal yang dapat membahayakan

    terhadap keselamatan karyawan di perusahaan, harus segera

    melaporkan kepada pimpinan perusahaan atau atasannya.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    55/131

    43Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    e. Di luar waktu kerja yang ditetapkan oleh perusahaan, setiap buruh tidak

    diperbolehkan memakai/menggunakan alat-alat atau perlengkapan

    kerja milik perusahaan untuk kepentingan pribadi.

    f. Setiap pekerja wajib memelihara alat-alat/perlengkapan kerja dengan

    baik dan teliti.

    6. Sikap dan Tindakan Saat Menghadapi Situasi Darurat

    a. Sikap dalam Menghadapi Situasi Darurat

    Sikap yang diperlukan saat terjadinya situasi darurat adalah sebagai berikut.

    1). Cepat dan tanggap dalam situasi darurat.2). Tidak panik 

    3). Tidak berteriak yang membuat panik orang lain

    4). Adanya keinginan untuk menyelesaikan masalah

    5). Tenang dalam menghadapi situasi darurat

    b. Tindakan dalam menghadapi situasi darurat

    1). Tangani situasi darurat sesuai prosedur di perusahaan

    2). Ikuti pesan tanda-tanda bahaya di tempat kerja

    3). Tentukan langkah dalam situasi darurat sesuai permasalahannya

    4). Operasional perlengkapan situasi darurat yang tersedia di tempat

    kerja.

    5). Segera mengetahui dan meniliti keadaan darurat dan potensi

    keadaan darurat.

    6). Segera tentukan tindakan yang dibutuhkan untuk melakukannya

    dalam ruang lingkup tanggung jawabnya.

    7). Pelaksanaan tindakan darurat mengikuti prosedur keadaan

    darurat yang sesuai dengan prosedur di perusahaan.

    8). Segera cari bantuan dari rekan sejawat atau orang yang mempunyai

    wewenang bila perlu.

    9). Melaporkan rincian kejadian baik secara lisan dan tulisan yang

    benar sesuai aturan perusahaan.

  • 8/19/2019 Prosedur Keamanan Keselamatan Dan Kesehatan Kerja X-2

    56/131

    Direktorat Pembinaan SMK (2013)

    Prosedur Keamanan Keselamatan dan Kesehatan Kerja

    44

    7. Langkah-Langkah Penanganan Situasi Darurat

    c. Menangani Ancaman Bom

    Apabila menemukan suatu barang yang mencurigakan atau menerima laporan

    dari pihak tertentu melalui tulisan/telepon tentang adanya bom dilingkungan

    perusahaan, maka tindakan yang harus dilakukan adlah sebagai berikut.

    1). Pastikan bahwa barang yang dicurigai