of 39 /39
GAMBARAN TINGKAT KECEMASAN PASIEN GAGAL GINJAL KRONIS YANG MENJALANI HEMODIALISIS BERDASARKAN KUESIONER ZUNG SELF-RATING ANXIETY SCALE DI RSUD WATES TAHUN 2017 SKRIPSI Diajukan sebagai salah satu syarat mencapai gelar sarjana keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta Oleh ASRI LESTARI 2213085 PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI YOGYAKARTA 2017

GAMBARAN TINGKAT KECEMASAN PASIEN GAGAL GINJAL …repository.unjaya.ac.id/2192/2/ASRI LESTARI_2213085_pisah.pdf · gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronis yang menjalani

Embed Size (px)

Text of GAMBARAN TINGKAT KECEMASAN PASIEN GAGAL GINJAL …repository.unjaya.ac.id/2192/2/ASRI...

GAMBARAN TINGKAT KECEMASAN PASIEN GAGAL GINJAL

KRONIS YANG MENJALANI HEMODIALISIS BERDASARKAN

KUESIONER ZUNG SELF-RATING ANXIETY SCALE

DI RSUD WATES TAHUN 2017

SKRIPSI

Diajukan sebagai salah satu syarat mencapai gelar sarjana keperawatan

Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

Oleh

ASRI LESTARI

2213085

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN

JENDERAL ACHMAD YANI

YOGYAKARTA

2017

iv

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena hanya dengan

rahmad dan karunia-Nya penulis dapat menyelesaikan skripsi dengan judul

Gambaran Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronis Yang Menjalani

Hemodialisis Berdasarkan Kuesioner Zung Self-Rating Anxiety Scale Di RSUD

Wates Tahun 2017.

Skripsi ini telah dapat diselesaikan atas bimbingan, arahan, dan bantuan

berbagai pihak yang tidak bisa penulis sebutkan satu persatu, dan pada

kesempatan ini penulis dengan rendah hati mengucapkan terima kasih dengan

setulus-tulusnya :

1. Kuswanto Hardjo, dr,. M.Kes selaku Ketua Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani Yogyakarta.

2. Tetra Saktika Adinugraha, M.Kep., Ns., Sp.Kep. MB selaku Ketua Program Studi Keperawatan Sekolah Tinggi Ilmu Kesehatan Jenderal Achmad Yani

Yogyakarta.

3. Dwi Kartika Rukmi, M.Kep., Ns., Sp.Kep. MB selaku pembimbing yang dengan sabar telah memberikan pengarahan, bimbingan serta motivasi, serta

memberikan dorongan penuh kepada penulis dalam penyusunan skripsi ini.

4. Fajriyati Nur Azizah, M.Kep., Ns., Sp.Kep. J selaku penguji yang telah memberi masukan, bimbingan dan saran.

5. Direktur RSUD Wates Kulon Progo yang telah memberikan kesempatan untuk melakukan penelitian ini.

6. Kepala Unit Hemodialisa RSUD Wates Kulon Progo yang telah mengizinkan untuk mengambil data primer.

7. Kepada responden yang bersedia mengisi kuesioner dan menjadi bagian dari penelitian ini.

8. Kedua orang tua dan keluarga yang selalu memberikan dukungan, doa dan semangat pada penulis selama penyusunan skripsi ini.

9. Teman-teman PSIK angkatan 2013 yang telah bersedia membantu dan memberikan nasihat serta dorongan pada penulis.

Semoga Allah SWT senantiasa melimpahkan kebaikan kepada semuanya,

sebagai imbalan atas segala amal kebaikan dan bantuannya. Besar harapan penulis

semoga penelitian ini dapat bermanfaat bagi pembaca dan dapat menambah

khasanah ilmu keperawatan.

Yogyakarta, September 2017

Penulis

v

DAFTAR ISI

Hal

HALAMAN JUDUL ..................................................................................... i

HALAMAN PENGESAHAN ....................................................................... ii

PERNYATAAN ............................................................................................. iii

KATA PENGANTAR ................................................................................... iv

DAFTAR ISI .................................................................................................. v

DAFTAR TABEL ......................................................................................... vii

DAFTAR SKEMA ........................................................................................ viii

DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................. ix

INTISARI ...................................................................................................... x

ABSTRACT ................................................................................................... xi

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang ..................................................................................... 1 B. Rumusan Masalah ................................................................................ 4 C. Tujuan Penelitian ................................................................................. 4 D. Manfaat penelitian ................................................................................ 4 E. Keaslian Penelitian ............................................................................... 5

BAB II TINJAUAN PUSTAKA A. Gagal Ginjal Kronis ............................................................................ 8

1. Definisi .......................................................................................... 8 2. Klasifikasi ..................................................................................... 8 3. Etiologi .......................................................................................... 9 4. Patofisiologi .................................................................................. 10 5. Manifestasi Klinis ........................................................................ 11 6. Penatalaksanaan ............................................................................ 11

B. Hemodialisis ........................................................................................ 12 1. Definisi .......................................................................................... 12 2. Tujuan ........................................................................................... 13 3. Indikasi Hemodialisis .................................................................... 13 4. Komplikasi Hemodialisis .............................................................. 13 5. Prinsip Yang Mendasari Hemodialisis .......................................... 15 6. Cara Kerja Hemodialisis ............................................................... 16 7. Frekuensi ....................................................................................... 16

C. Kecemasan .......................................................................................... 16 1. Pengertian Kecemasan .................... .............................................. 16 2. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kecemasan ............................ 17 3. Penyebab kecemasan ..................................................................... 19 4. Mekanisme Koping Kecemasan .................................................... 21 5. Tingkat Kecemasan ....................................................................... 22 6. Tanda dan Gejala Kecemasan ....................................................... 25

vi

D. Kecemasan Pada Penderita Chronic Illlnes ......................................... 25 E. Zung Self Rating Anxiety Scale ........................................................... 26 F. Kerangka Teori..................................................................................... 28 G. Kerangka Konsep ................................................................................ 29 H. Pertanyaan Penelitian .......................................................................... 29

BAB III METODE PENELITIAN A. Desain Penelitian .................................................................................. 30 B. Lokasi dan Waktu Penelitian .............................................................. 30 C. Populasi dan Sampel Penelitian .......................................................... 30 D. Variabel Penelitian ............................................................................... 32 E. Definisi Operasional............................................................................. 32 F. Alat dan Metode Pengumpulan Data ................................................... 33 G. Validitas dan Reliabilitas ..................................................................... 35 H. Pengolahan dan Analisa Data .............................................................. 36 I. Etika Penelitian .................................................................................... 38 J. Jalannya Penelitian ............................................................................... 39

BAB IV HASIL PENELTIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian .................................................................................... 42 1. Gambaran umum lokasi penelitian ................................................ 42 2. Karakeristik responden .................................................................. 42 3. Gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik ............. 44

B. Pembahasan ......................................................................................... 44 1. Karakteristik responden ................................................................ 44 2. Tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik ............................. 47

C. Keterbatasan penelitian ....................................................................... 51

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan .......................................................................................... 52 B. Saran .................................................................................................... 52

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL

Hal

Tabel 3.1 Definisi Operasional ....................................................................... 32

Tabel 3.2 Pernyataan Tingkat Kecemasan ...................................................... 34

Tabel 3.3 Teknik Penilaian Instrumen ............................................................ 34

Tabel 4.1 Distribusi Frekuensi Karakteristik Pasien Gagal Ginjal Kronik Yang

Menjalani Hemodialisa ................................................................... 43

Tabel 4.2 Distribusi Frekuensi Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik

Yang Menjalani Hemodialisis ........................................................ 44

viii

DAFTAR SKEMA

Hal

Skema 2.1 Kerangka Teori .28

Skema 2.2 Kerangka Konsep .29

ix

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 Surat Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 2 Lembar Persetujuan Menjadi Responden

Lampiran 3 Lembar Identitas Responden

Lampiran 4 Kuesioner Tingkat Kecemasan

Lampiran 5 Surat Izin Studi Pendahuluan Dinas Penanaman Modal Dan

Pelayanan Terpadu

Lampiran 6 Surat Izin Studi Pendahulun RSUD Wates

Lampiran 7 Surat Izin Penelitian Dinas Penanaman Modal Dan Pelayanan

Terpadu

Lampiran 8 Surat Izin Penelitian RSUD Wates

Lampiran 9 Surat Etika Penelitian

Lampiran 10 Lembar Kegiatan Penyusunan Skripsi

Lampiran 11 Lembar Bimbingan Skripsi

Lampiran 12 Hasil Pengolahan Data Menggunakan SPSS

x

GAMBARAN TINGKAT KECEMASAN PASIEN GAGAL GINJAL

KRONIS YANG MENJALANI HEMODIALISIS BERDASARKAN

KUESIONER ZUNG SELF-RATING ANXIETY SCALE

DI RSUD WATES TAHUN 2017

Asri Lestari1, Dwi Kartika Rukmi

2

INTISARI

Latar Belakang: Data yang dirilis oleh Riskesdas 2013 di Indonesia penderita

GGK sebanyak 0,2%. Prevalensi di DIY sebesar 0,3% dan di daerah Kulon Progo

sebesar 0,3%. Gagal ginjal tergolong penyakit kronis yang memerlukan

hemodialisis untuk mempertahankan hidup. Lama menjalani hemodialisis akan

berdampak terhadap psikologis pasien. Pasien akan mengalami kecemasan yang

jika tidak ditangani akan berubah menjadi gangguan cemas atau anxiety

disoreders.

Tujuan: Diketahui gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang

menjalani hemodialisis berdasarkan kuesioner Zung Self Rating Anxiety Scale di

RSUD Wates.

Metode: Penelitian ini merupakan penelitian deskriptif kuantitatif. Pengambilan

sampel dengan menggunakan purposive sampling yang berjumlah 59 responden

sesuai kriteria inklusi. Analisa data menggunakan univariat. Instrumen penelitian

menggunakan kuesioner.

Hasil: Karakteristik responden terbanyak berjenis kelamin laki-laki 57,6%,

bekerja sebagai wiraswasta 33,9%, masuk kedalam kelompok lansia akhir 42,4%,

pendidikan terakhir SMA 50,8%, menjalani hemodialisa > 6 bulan 89,8% dan

sebagian besar masuk kategori cemas ringan 42,4%.

Kesimpulan: penelitian ini menggambarkan bahwa sebagian besar pasien gagal

ginjal kronis yang menjalani hemodialisis di unit hemodialisa RSUD Wates

mengalami cemas ringan. Saran bagi peneliti selanjutnya diharapkan dapat

menggunakan kuesioner tingkat kecemasan lain yang dapat mewakili semua

tanda-tanda kecemasan.

Kata Kunci: Tingkat Kecemasan, Gagal Ginjal Kronik, Hemodialisis.

1 Mahasiswa Program Studi Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani

Yogyakarta 2

Dosen Keperawatan Stikes Jenderal Achmad Yani Yogyakarta

xi

THE DESCRIPTION ABOUT ANXIETY LEVEL OF PATIENTS WITH

CHRONIC RENAL FAILURE AND UNDER HEMODIALYSIS

TREATMENT BASED ON ZUNG SELF-RATING ANXIETY

SCALE QUESTIONNAIRRE IN RSUD WATES 2017

Asri Lestari1, Dwi Kartika Rukmi

2

ABSTRACT

Background : Data released by Basic Health Study 2013 revealed that there were

people in Indonesia affected by chronic renal failure as many as 0,2% of

population. The prevalence in Yogyakarta province was 0,3% and 0,3% in

Kulonprogo. Renal failure is categorized as chronic disease which needs

hemodialysis treatment to maintain one's life. The length of hemodialysis

treatment will affect patient's psychological aspect. Patient will experience anxiety

which may result in anxiety disorder if no immediate treatment is given.

Objective : To identify The Description about Anxiety Level of patients with

chronic renal failure and Under Hemodialysis Treatment Based On Zung Self-

Rating Anxiety Scale Questionnairre

Method : This study was descriptive and quantitative. Sampling was carried out

by applying purposive sampling technique to select 59 respondents in conformity

with inclusion criteria. Data analysis applied univariate method. Study instrument

was questionnairre.

Result : The majority of respondents' characteriatic was male (57,6%), worked as

enterpreneurs (33,9%), categorized as elderly with last stage of life (42,4%), last

educational degree of senior high school (50,8%), under hemodialysis treatment

for more than 6 months (89,8%), and mostly in the category of mild anxiety

(42,4%).

Conclusion : This study described that most of patients with chronic renal failure

and under hemodialysis treatment in hemodialysis unit of Wates general hospital

were affected by mild anxiety. Researchers in the future are supposed to use other

types of questionnairre about anxiety level to represent all symptoms of anxiety.

Keywords : Anxiety Level, Chronic Renal Failure, Hemodialysis.

1 A student of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani School of

Health Science of Yogyakarta 2

A counseling lecturer of S1 Nursing Study Program in Jenderal Achmad Yani

School of Health Science of Yogyakarta

1

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Gagal ginjal kronik adalah kegagalan fungsi ginjal untuk mempertahankan

metabolisme dan elektrolit akibat destruksi struktur ginjal yang progresif dengan

manifestasi penumpukan sisa metabolik dalam darah (Muttaqin & Sari, 2011).

Nursalam (2006) menyebutkan bahwa gagal ginjal kronis (chronic renal failure)

adalah kerusakan ginjal progresif yang ditandai dengan uremia dimana urea dan

limbah nitrogen beredar dalam darah yang mengakibatkan komplikasi jika tidak

dilakukan dialisis atau transplantasi ginjal. Penyakit gagal ginjal kronik (GGK)

saat ini menjadi masalah besar karena termasuk penyakit yang sulit disembuhkan.

Gagal ginjal bersifat irreversible sehingga memerlukan terapi pengganti ginjal

yang tetap. Tanpa terapi penggantian ginjal, kematian akibat kelainan metabolik

dapat terjadi dengan cepat (Wahyuni et al, 2014).

Penderita GGK terus meningkat setiap tahunnya, berdasarkan Center For

Disease Control and Preventation prevalensi GGK di Amerika Serikat pada tahun

2012 lebih dari 10% atau lebih dari 20 juta orang (Alfiannur, Nauli & Dewi,

2015). Data yang dirilis oleh Riset Kesehatan Dasar tahun 2013 berdasarkan

diagnosis dokter, di Indonesia didapatkan gagal ginjal kronik sebesar 0,2% dan

penyakit batu ginjal sebesar 0,6% dari seluruh penyakit yang tidak menular.

Prevalensi tertinggi Sulawesi Tengah sebesar 0,5% dan DI Yogyakarta sebesar

0,3%. Riset Kesehatan Dasar tahun 2013 menyebutkan prevalensi gagal ginjal

kronis berdasarkan diagnosis dokter di DIY sebesar 0,3% dan prevalensi gagal

ginjal kronik di daerah Kulon Progo sebesar 0,3%.

Saat ini, hemodialisis (HD) merupakan terapi pengganti ginjal yang paling

banyak dilakukan dan jumlahnya terus meningkat. Hemodialisis adalah metode

terapi dialisis yang digunakan untuk mengeluarkan cairan atau limbah dari dalam

tubuh saat ginjal sudah tidak mampu melaksanakan fungsinya (Muttaqin, & Sari,

2011). Hemodialisis dapat memperpanjang usia, namun tindakan ini tidak akan

bisa mengembalikan fungsi ginjal (Wahyuni, et al, 2014). Hemodialisis digunakan

bagi pasien dengan tahap akhir gagal ginjal atau pasien dengan penyakit akut yang

2

membutuhkan dialisis waktu singkat (Nursalam, 2006). Pasien gagal ginjal kronik

harus menjalani terapi dialysis sepanjang hidupnya, biasanya tiga kali seminggu

selama paling sedikit 3 atau 4 jam per 1 kali terapi, atau sampai mendapat ginjal

baru melalui transplantasi ginjal (Muttaqin, & Sari, 2011).

Pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis akan mengalami

kecemasan yang disebabkan oleh berbagai stressor, diantaranya pengalaman nyeri

pada daerah penusukan saat memulai hemodialisis, masalah finansial, kesulitan

dalam mempertahankan masalah pekerjaan, dorongan seksual yang menghilang,

depresi akibat penyakit kronis serta ketakutan terhadap kematian (Brunner, &

Suddarth, 2014).

Kecemasan adalah suatu sinyal yang menyadarkan, memperingatkan adanya

bahaya yang mengancam dan memungkinkan seseorang mengambil tindakan

mengatasi ancaman (Kaplan, et al., dalam Tokala, et al., 2015). Menurut

Kusumawati & Hartono (2011) menyebutkan cemas adalah emosi dan

pengalaman subyektif dari seseorang yang membuat dirinya tidak nyaman. Cemas

merupakan suatu sikap alamiah yang dialami oleh setiap manusia sebagai bentuk

respon dalam menghadapi ancaman. Namun ketika perasaan cemas itu menjadi

berkepanjangan maka perasaan itu berubah menjadi gangguan cemas atau anxiety

disorders (Luana et al, 2012).

Hasil penelitian yang dilakukan Luana, et al (2012) sebagian besar penderita

gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisa diketahui 47,5% mengalami

kecemasan ringan sedangkan 3,75% tidak mengalami kecemasan dan sisanya

mengalami kecemasan sedang hingga sangat berat. Begitu juga penelitian yang

dilakukan oleh Tanvir (2013) dengan hasil 42,69% yang mengalami gangguan

kecemasan dari 47,36% pasien yang mengalami kecemasan ringan, 28,94%

mengalami kecemasan sedang dan 23,68% mengalami kecemasan yang parah.

Cukor et al (2008) dalam Patimah, Suryani, & Nuraeni (2015) menjelaskan

bahwa jika kecemasan tidak ditangani dengan baik akan menimbulkan beberapa

dampak diantaranya seseorang cenderung mempunyai penilaian negatif tentang

makna hidup, perubahan emosional seperti depresi kronis serta gangguan psikosa.

3

Kecemasan seseorang dapat diukur dengan menggunakan beberapa instrumen

antara lain Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS), Analog Anxiety Scale, Zung

Self Rating Anxiety Scale (ZSAS) dan Trait Anxiety Inventory Form Z-I (STAI

Form Z-I) (Kaplan & Saddock, 1998). Dari beberapa kuesioner tersebut, Zung Self

Rating Anxiety Scale (ZSAS) merupakan instrumen yang dirancang untuk meneliti

tingkat kecemasan secara kuantitatif yang biasanya digunakan pada pasien

dewasa. Instrumen ZSAS dikembangkan oleh William W.K Zung (1997). Batasan

keadaan kecemasan adalah suatu pengalaman manusia yang berbentuk respon

emosional yang tidak menyenangkan, ditandai oleh perasaan takut dan khawatir

terhadap ancaman bahaya yang tidak teridentifikasi, disertai gejala-gejala fisik

yang disebabkan oleh rangsangan sistem syaraf simpatik. Berdasarkan analisis

statistik, ZSAS mampu membedakan dengan jelas penderita kecemasan dengan

diagnosa lain dan juga hubungan antara setiap pertanyaan dengan total skor yang

didapat adalah bermakna. Sehingga peneliti akan melihat tingkat kecemasan

pasien yang menjalani hemodialisis di RSUD Wates dengan menggunakan

kuesioner ZSAS (Kaplan & Saddock, 1998).

Hasil studi pendahuluan yang dilakukan pada tanggal 18 Maret 2017 di ruang

hemodialisa RSUD Wates, diperoleh data jumlah pasien yang melakukan tindakan

hemodialisis berjumlah 81 orang dimana rata-rata melakukan hemodialisis

sebanyak 2 kali seminggu. Dari hasil wawancara dengan 8 pasien, 2 pasien yang

sudah menjalani hemodialisis antara 2-5 tahun mengatakan sudah tidak takut saat

melakukan tindakan hemodialisis, 5 pasien dengan lama tindakan hemodialisis

antara 1-2 tahun mengatakan merasa takut tentang keadaan penyakitnya yang

tidak kunjung sembuh dan harus melakukan tindakan hemodialisis secara terus

menerus seumur hidupnya. Sedangkan 1 pasien merasa takut dan khawatir dengan

tindakan hemodialisis karena baru melakukan tindakan hemodialisis sebanyak 3

kali. Intervensi yang dilakukan oleh perawat untuk menangani cemas adalah

memberikan penjelasan tentang penyakit gagal ginjal kronik dan pentingnya

menjalani terapi hemodialisis untuk memperpanjang usia pasien. (Data Instalasi

Dialisis RSUD Wates, 2017).

4

Berdasarkan latar belakang diatas, maka peneliti tertarik untuk mendapat data

dasar terkait tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani

hemodialisis berdasarkan kuesioner Zung Self-rating Anxiety Scale (ZSAS) di

RSUD Wates tahun 2017.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian dalam latar belakang di atas, maka perumusan masalah

dalam penelitian ini adalah Bagaimanakah gambaran tingkat kecemasan pasien

gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis berdasarkan kuesioner Zung Self-

rating Anxiety Scale (ZSAS) di RSUD Wates tahun 2017?.

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Diketahui gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang

menjalani hemodialisis berdasarkan kuesioner Zung Self-rating Anxiety Scale

(ZSAS ) di RSUD Wates tahun 2017.

2. Tujuan khusus

a. Diketahui karakteristik pasien gagal ginjal kronik yang menjalani

hemodialisis meliputi usia, jenis kelamin, pekerjaan, pendidikan dan lama

hemodialisis.

b. Diketahui gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang

menjalani hemodialisis berdasarkan kuesioner Zung Self-rating Anxiety

Scale (ZSAS ) di RSUD Wates tahun 2017.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Teoritis

Hasil penelitian ini diharapkan untuk pengembangan ilmu pengetahuan dan

acuan pengembangan penelitian dalam praktek keperawatan khususnya

mengenai kecemasan pasien yang menjalani hemodialisis.

5

2. Manfaat Praktis

a. Bagi Perawat di Unit Hemodialisa

Diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai acuan dan

merencanakan perawatan agar meminimalkan tingkat kecemasan pasien

dengan memberikan promosi kesehatan tentang hemodialisa dan hal yang

berkaitan dengan penyakit pasien agar pasien paham tentang manfaat

terapi.

b. Bagi Responden

Diharapkan dapat memberikan informasi kepada pasien bahwa kondisi

psikologis seperti kecemasan kemungkinan dapat memperburuk kondisi

fisik. Dengan informasi yang diberikan, diharapkan pasien tidak bersikap

pesimis terhadap kondisinya.

c. Bagi peneliti selanjutnya

Memperkenalkan kuesioner ZSAS untuk mengukur tingkat kecemasan dan

sebagai bahan rujukan dalam melakukan penelitian lebih lanjut dalam

bidang keperawatan, khususnya pada tingkat kecemasan pasien yang

menjalani hemodialisis.

d. Bagi peneliti

Hasil penelitian dapat dijadikan pengalaman bagi peneliti dalam

menanggapi pasien dengan penyakit kronik sehingga dapat memberikan

penanganan yang komprehensif.

E. Keaslian Penelitian

Beberapa penelitian yang telah dilakukan yang masih ada kaitannya dengan

penelitian yang akan dilakukan oleh peneliti antara lain:

1. Tokala (2015), dengan judul penelitian Hubungan antara Lamanya menjalani

Hemodialisis dengan Tingkat Kecemasan pada Pasien dengan Penyakit Ginjal

Kronik di RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado. Metode penelitian yang

digunakan dalam penelitian ini yaitu observasional analitik dengan pendekatan

potong lintang. Cara pengambilan sampel secara purposive sampling dan

menggunakan instrumen penelitian Hamilton Anxiety Rating Scale (HARS).

6

Hasil penelitian menunjukkan tidak terdapat hubungan yang signifikan antara

lamanya menjalani hemodialisis dengan tingkat kecemasan pada pasien

penyakit ginjal kronis di unit hemodialisis, walaupun demikian terdapat

sebagian responden yang mengalami cemas, dengan nilai p=0,462 yaitu >0,05.

Persamaan penelitian ini terletak pada variabel yaitu tingkat kecemasan pasien

gagal ginjal kronik. Perbedaan penelitian ini terdapat pada alat ukur yang

digunakan yaitu Zung Self-rating Anxiety Scale (ZSAS), metode penelitian

deskriptif kuantitatif dengan pendekatan cross sectional, dan lokasi penelitian.

2. Luana NA, dkk (2012), dengan judul penelitian Kecemasan pada Penderita

Penyakit Gagal Ginjal Kronik yang menjalani Hemodialisis di RS Universitas

Kristen Indonesia. Metode penelitian yang digunakan dalam penelitian ini

yaitu observasional dengan pendekatan cross sectional dan instrumen

penelitian menggunakan Hamilton Rating Scale for Anxiety (HRSA). Hasil

penelitian menunjukkan bahwa terdapat perbedaan yang bermakna antara

frekuensi dan periode hemodialisis dan derajat kecemasan pada penderita

hemodialisis, dengan nilai (p=0,002 dan p=0,003, secara berurutan).

Persamaan penelitian ini terletak pada rancangan pendekatan yaitu cross

sectional, variabel yang digunakan memiliki persamaan yaitu kecemasan

pasien gagal ginjal kronik. Perbedaan penelitian ini terdapat pada instrumen

penelitian yaitu menggunakan Zung Self-rating Anxiety Scale (ZSAS), lokasi

dan waktu penelitian.

3. Tanvir (2013), dengan judul Prevalence of Depression and Anxiety in

Chronic Kidney Disease Patients on Haemodialysis. Metode penelitian yang

digunakan dalam penelitian ini yaitu observasional dengan pendekatan cross

sectional suuery. Instrumen penelitian menggunakan Hospital Anxiety and

Depresson Scale (HADS). Hasil penelitian menunjukkan bahwa 57,30% dari

pasien End Stage Renal Disease (ESRD) mengalami depresi. Dari 39,2%

pasien dialisis terdapat pasien yang mengalami depresi ringan, 24,49%

mengalami depresi sedang dan 13,72% memiliki depresi berat dan 42,69%

yang mengalami gangguan kecemasan dari 47,36% pasien yang mengalami

kecemasan ringan, 28,94% mengalami kecemasan sedang dan 23,68%

7

mengalami kecemasan yang parah. Kesimpulannya kecemasan dan depresi

adalah dua entitas yang paling umum di alami oleh pasien hemodialisa.

Persamaan penelitian ini adalah pada subjek yang akan diteliti yaitu pasien

hemodialisa yang mengalami kecemasan. Perbedaan penelitian ini adalah pada

instrumen penelitian yang menggunakan Zung Self-rating Anxiety Scale

(ZSAS), dan lokasi penelitian.

42

BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Penelitian

1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian

Lokasi penelitian ini adalah wilayah kerja Rumah Sakit Umum Daerah

Wates Kulon Progo Yogyakarta yang beralamat di Dusun Beji Kecamatan

Wates, tepatnya di Jalan Tentara Pelajar Km 1 No. 5 Wates, Kulon Progo. Pada

tanggal 26 Februari 1983 RSUD Wates diresmikan dengan status kelas D.

RSUD Wates terus meningkatkan status kelasnya. Sampai keluarnya Surat

Keputusan Menteri Kesehatan RI Nomor: 720/Menkes/SK/VI/2010 tentang

Peningkatan Kelas Rumah Sakit Umum Daerah Wates Milik Pemerintah

Daerah Kabupaten Kulon Progo sebagai RSUD Kelas B Non Pendidikan pada

tanggal 15 Juni 2010. RSUD Wates mempunyai visi dan misi yang bertujuan

untuk meningkatkan upaya ksehatan masyarakat Kulon Progo dan sekitarnya.

Rumah Sakit Umum Daerah Wates mempunyai satu unit hemodialisa

dengan kapasitas yang memadai terdiri dari 8 tempat tidur dengan 8 mesin

dialyzer dan dengan jadwal rutin 3x sehari, dimulai pada pukul 06.30 WIB

untuk sesi pertama, sesi kedua pada pukul 12.00 WIB dan untuk sesi ketiga

dimulai pada pukul 17.00 WIB. Pelayanan hemodialisa di buka setiap hari

dengan 3x shif kecuali hari minggu dan mampu melayani 21-24 pasien setiap

harinya dengan 15 perawat. Sebelum pasien datang perawat terlebih dahulu

menyiapkan mesin hemodialisis, kemudian sebelum melakukan hemodialisis

pasien diukur berat badan dan tanda-tanda vitalnya setelah itu perawat

memprogram mesin hemodialisis sesuai dengan yang telah ditentukan

sebelumnya. Selama proses hemodialisis berlangsung kegiatan pasien yaitu

menonton televisi, makan-makanan ringan dan kebanyakan pasien tidur saat

menjalani hemodialisis. Setelah hemodialisis selesai perawat kembali

mengukur berat badan dan tanda-tanda vital pasien dan kemudian pasien

diperbolehkan untuk pulang. Jika ada pasien yang baru atau sudah beberapa

kali menjalani terapi hemodialisis masih ada yang mengalami ketakutan atau

kecemasan, maka dokter, perawat ataupun tenaga kesehatan lainnya akan

43

memberikan informasi secara personal terkait dengan kondisi pasien dan terapi

yang harus dijalani.

2. Karakteristik Responden

Karakteristik responden pada penelitian ini dikelompokkan berdasarkan

usia, jenis kelamin, pekerjaan, pendidikan, dan lama menjalani hemodialisis

diuraikan sebagai berikut:

Tabel 4.1. Distribusi Frekuensi Karakteristik Pasien Gagal Ginjal Kronik

yang Menjalani Hemodialisis di RSUD Wates

Karakteristik Frekuensi Persentase (%)

Jenis kelamin

Laki-laki

Perempuan

34

25

57,6

42,4

Jumlah 59 100

Usia

Dewasa awal 26-35 tahun

Dewasa akhir 36-45 tahun

Lansia awal 46-55 tahun

Lansia akhir 56-65 tahun

6

13

15

25

10,2

22,0

25,4

42,4

Jumlah 59 100

Pekerjaan

PNS

Karyawan swasta

Petani

Wiraswasta

Pensiunan

Tidak bekerja

2

2

15

20

1

19

3,4

3,4

25,4

33,9

1,7

32,2

Jumlah 59 100

Pendidikan

SD

SMP

SMA

PT

13

14

30

2

22,0

23,7

50,8

3,4

Jumlah 59 100

Lama menjalani hemodialisis

< 6 bulan 6 10,2

6 bulan 53 89,8

Jumlah 100

Sumber: Data primer tahun 2017.

44

Tabel 4.1 menunjukkan sebagian besar responden berjenis kelamin laki-laki

sebanyak 34 orang (57,6%). Usia responden sebagian besar masuk dalam

kelompok lansia akhir sebanyak 25 orang (42,4%). Sebagian besar responden

bekerja sebagai wiraswasta sebanyak 20 orang (33,9%). Pendidikan responden

sebagian besar SMA sebanyak 30 (50,8%). Sebagian besar responden telah

menjalani hemodialisis selama > 6 bulan sebanyak 53 orang (89,8%).

3. Gambaran Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik

Gambaran tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani

hemodialisis di RSUD Wates disajikan pada tabel berikut:

Tabel 4.2. Distribusi Frekuensi Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal

Kronik yang Menjalani Hemodialisis di RSUD Wates

Tingkat kecemasan Frekuensi Persentase (%)

Tidak cemas

Cemas ringan

Cemas sedang

25

32

2

42,4

54,2

3,4

Jumlah 59 100

Sumber: Data Primer Tahun 2017

Tabel 4.2 menunjukkan tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang

menjalani hemodialisis di RSUD Wates sebagian besar kategori cemas ringan

sebanyak 32 orang (42,4%).

B. Pembahasan

1. Karakteristik Responden

Berdasarkan tabel 4.1 diatas, menunjukan bahwa dari 59 responden,

terbanyak adalah berjenis kelamin laki-laki sebanyak 34 responden (57,6%),

sedangkan responden perempuan sebanyak 25 responden (42,4%). Hasil

penelitian ini sejalan dengan penelitian Hargyowati (2016) dari 40 responden

didapatkan terbanyak karakteristik responden laki-laki sebanyak 29 responden

(65,9%). Berbeda dengan penelitian yang dilakukan Kusumawardani (2010)

yang menyatakan bahwa pasien yang paling banyak menderita gagal ginjal

kronis yang menjalani hemodialisa adalah berjenis kelamin perempuan

45

sebanyak 67,3%. Pembentukan batu ginjal lebih banyak diderita oleh laki-laki

karena saluran kemih laki-laki lebih panjang sehingga pembentukan batu ginjal

lebih banyak daripada permpuan. Laki-laki juga mempunyai kebiasaan yang

dapat mempengaruhi kesehatan seperti merokok, minum kopi dan alkohol yang

dapat memicu terjadinya penyakit sistemik yang dapat menyebabkan

penurunan fungsi ginjal (Brunner & Suddarth, 2008). Setiap penyakit pada

dasarnya dapat menyerang manusia baik laki-laki maupun perempuan tetapi

beberapa penyakit terdapat perbedaan frekuensi antara laik-laki dan

perempuan. Berbagai literatur tidak ada yang menyatakan bahwa jenis kelamin

merupakan patokan untuk menyebabkan seseorang mengalami gagal ginjal

kronis (Nurcahyati, 2011)

Usia responden di Unit Hemodialisa RSUD Wates terbanyak dalam

kelompok usia lansia akhir sebanyak 25 responden (42,4%) dan lansia awal

sebanyak 15 responden (25,4%). Hal ini sesuai dengan teori yang mengatakan

bahwa fungsi renal akan berubah dengan pertambahan usia, setelah usia 40

tahun terjadi penurunan laju filtrasi glomerulus secara progresif hingga

mencapai usia 70 tahun kurang lebih 50% dari normalnya. Salah satu fungsi

tubulus yaitu kemampuan reabsorbsi dan pemekatan akan berkurang

bersamaan dengan peningkatan usia (Brunner & Suddarth, 2008). Hasil

penelitian ini dapat dikuatkan oleh penelitian Hargyowati (2016) terbanyak

karakteristik usia yang mengalami gangguan kecemasan adalah usia lansia

akhir sebanyak 13 responden (29,5%). Sedangkan menurut teori Stuart (2013)

seseorang dengan umur yang lebih muda akan lebih cemas dibandingkan

dengan seseorang yang berumur lebih dewasa atau yang lebih tua.

Pekerjaan responden di Unit Hemodialisa RSUD Wates terbanyak adalah

wiraswasta sebanyak 20 responden (33,9%). Hasil penelitian ini juga sejalan

dengan penelitian Lathifah (2016) yaitu penderita gagal ginjal kronik paling

banyak wiraswasta (45%) sebagian besar mereka bekerja di pabrik. Sistem

kerja di pabrik cenderung mendorong pekerja memiliki pola minum dan pola

tidur yang tidak sehat. Sebagian besar cenderung kurang mengkonsumsi

minum air putih dikarenakan waktu kerja yang sangat padat. Selain itu juga

46

cenderung memiliki pola tidur yang tidak teratur dikarenakan sistem kerja shif.

Banyak orang tidak menyadari bahwa gaya hidup yang kurang mengkonsumsi

air putih sangat berbahaya bagi tubuh. Kekurangan air putih dalam tubuh dapat

mengakibatkan dehidrasi yang dapat berdampak pada gangguan emosi,

meningkatnya rasa lelah serta turunnya produktivitas. Dalam jangka panjang

kurang mengkonsusmi air putih dapat menyebabkan gangguan ginjal (Dharma,

2014).

Pekerjaan adalah kegiatan atau aktifitas utama yang dilakukan secara rutin

sebagai upaya untuk membiayai keluarga serta menunjang kebutuhan rumah

tangga (Fitriani, 2010). Individu dengan status ekonomi berkecukupan akan

mampu menyediakan segala fasilitas yang diperlukan untuk memenuhi

kebutuhan hidupnya, sebaliknya individu dengan status ekonomi rendah akan

mengalami kesulitan dalam memenuhi kebutuhan hidupnya (Fitriani, 2010).

Menurut teori (Stuart, 2013) pekerjaan berkaitan dengan status ekonomi,

seseorang yang memiliki status ekonomi lebih rendah akan lebih mudah

mengalami stress dibandingkan seseorang yang memiliki status ekonomi yang

lebih tinggi.

Status Pendidikan responden di Unit Hemodialisa RSUD Wates terbanyak

berpendidikan SMA sebanyak 30 responden (50,8%). Hal ini dikarenakan

semakin tinggi pendidikan seseorang maka kemampuan serta pemahaman

tentang gagal ginjal kronik akan semakin tinggi. Hasil penelitian ini sejalan

dengan penelitian Taluta, Mulyadi & Hamel (2014) yang mendapatkan hasil

responden terbanyak adalah pendidikan SMA sebesar 50%. Sesuai dengan teori

yang disampaikan oleh Gultom (2012) yang megatakan bahwa pendidikan

merupakan dasar utama untuk keberhasilan pengobatan. Pendidikan

mempengaruhi pengetahuan seseorang mengenai gagal ginjal kronik dan efek

samping yang terjadi apabila menjalani terapi hemodialisis. Seseorang yang

tidak memiliki cukup pengetahuan kemungkinan akan merasakan tekanan saat

menjalani hemodialisa. Seseorang dengan pendidikan tinggi cenderung akan

mendapatkan informasi, baik dari orang lain maupun dari media massa.

Semakin banyak informasi yang diperoleh semakin banyak pula pengetahuan

47

yang didapat tentang kesehatan (Notoatmodjo, 2012). Tingkat pendidikan

merupakan salah satu hal terpenting pada seseorang dalam menghadapi suatu

masalah. Seseorang akan lebih siap menghadapi masalah seiring tingkat

pendidikannya yang semakin tinggi maka semakin banyak pula pengalaman

hidup yang dimilikinya (Tamher, 2009).

Lama hemodialiasa responden di Unit Hemodialisa RSUD Wates terbanyak

adalah selama > 6 bulan (89,8%). Hasil penelitian ini sejalan dengan penelitian

Tokala, Kandou, & Dundu (2015) responden terbanyak yang lama menjalani

hemodialisis selama 6 bulan sebanyak 19 responden (55,9%). Berdasarkan

hasil penelitian Paputungan, Yusuf & Salamanja (2015) lama menjalani

hemodialisis seorang pasien gagal ginjal kronik dapat dipengaruhi oleh

penyakit sebelumnya yang dapat berakibat komplikasi lanjut, serta mengalami

penurunan fungsi tubuh menyebabkan pasien dalam kehidupan sehari-harinya

terganggu sehingga masalah tersebut dapat menyebabkan pasien tidak merasa

berguna. Sedangkan menurut Iskandarsyah (2006) dalam Saputri (2013)

mereka yang menjalani hemodialisa lebih dari 6 bulan telah mampu

menyesuaikan diri dengan penyakitnya dan semakin lama seseorang menjalani

hemodialisa, semakin ringan tingkat kecemasannya.

2. Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik

Kecemasan merupakan hal yang sering terjadi dalam hidup manusia

tertutama pada penderita penyakit kronis. Klien yang dirawat karena penyakit

yang mengancam kehidupan akan lebih sering mengalami kecemasan, depresi

atau marah (Shubba, 2007 dalam Stuart, 2016). Keadaan tersebut menyebabkan

kehidupan individu tersebut selalu di bawah bayang-bayang kecemasan yang

berkepanjangan dan menganggap rasa cemas sebagai ketegangan mental.

Kecemasan berhubungan dengan stress fisiologis maupun psikologis, artinya

cemas terjadi ketika seseorang terancam baik secara fisik maupun psikologis.

Secara fisik klien terlihat gelisah, gugup dan tidak dapat duduk atau istirahat

dengan tenang (Hawari, 2008).

48

Dari hasil penelitian diatas pada tabel 4.2 kecemasan berdasarkan kuesioner

Zung Self Rating Anxiety Scale (ZSAS) menunjukkan bahwa tingkat

kecemasan responden gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di

RSUD Wates terbanyak dalam kategori cemas ringan sebanyak 32 orang

(42,4%). Hasil penelitian ini sesuai dengan Tanvir (2013) yang menunjukkan

sebagian besar pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis

mengalami tingkat kecemasan ringan. Seseorang menderita gangguan

kecemasan ketika orang tersebut tidak mampu mengatasi stressor yang sedang

dihadapinya. Keadaan seperti ini secara klinis bisa terjadi menyeluruh dan

menetap dan paling sedikit berlangsung selama 1 bulan

Tingkat kecemasan yang ringan dapat dipengaruhi oleh faktor jenis kelamin

responden yang sebagian besar laki-laki (57,6%). Laki-laki bersifat lebih kuat

secara fisik dan mental, laki-laki dapat dengan mudah mengatasi sebuah

stressor oleh karena itu laki-laki lebih rileks dalam menghadapi sebuah

masalah, sedangkan perempuan memiliki sifat lebih sensitive dan sulit

menghadapi sebuah stressor sehingga perempuan lebih mudah merasa cemas

dan takut dalam berbagai hal misalnya seperti dalam menghadapi kenyataan

bahwa harus menjalani pengobatan secara terus menerus untuk kelangsungan

hidupnya. Hal ini diperkuat oleh Kassler (2005) dalam Halgin (2012) gangguan

kecemasan umumnya mempengaruhi 8,3% dari populasi dan biasanya terjadi

pada wanita. Hal ini didukung oleh penelitian Widiyati (2016) yang

menyimpulkan ada hubungan antara jenis kelamin dengan kecemasan pasien

gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisa.

Faktor lain yang bisa mempengaruhi tingkat kecemasan adalah usia

responden yang sebagian besar masuk pada kelompok usia lansia akhir

(42,4%). Menurut Isaac dalam Untari (2014) seseorang yang mempunyai usia

lebih muda ternyata lebih mudah mengalami gangguan kecemasan daripada

seseorang yang lebih tua. Pada usia dewasa seseorang sudah memiliki

kematangan baik fisik maupun mental dan pengalaman yang lebih dalam

memecahkan masalah sehingga mampu menekan kecemasan yang dirasakan.

Semakin tua umur seseorang akan terjadi proses penurunan kemampuan fungsi

49

organ tubuh (regenerative) hal ini akan mempengaruhi dalam mengambil

keputusan terutama dalam menangani penyakit gagal ginjal kronik dengan

terapi hemodialisis. Pada usia tua seseorang dapat menerima segala

penyakitnya dengan mudah karena di usia tua seseorang cenderung berfikir

bahwa secara spiritual tua harus dijalani dan dihadapi sebagai salah satu

hilangnya nikmat sehat secara perlahan. Hal ini didukung oleh penelitian

Julianti, Yustina & Ardinata (2015) yang menunjukkan adanya hubungan

antara usia dengan tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang

menjalani hemodialisa di Rumah Sakit Umum Daerah Dr. Pirngadi Medan.

Pendidikan responden yang sebagian besar SMA (50,8%) juga bisa

mempengaruhi tingkat kecemasan responden. Tingkat pendidikan seseorang

akan berpengaruh terhadap cara berfikir, semakin tinggi tingkat pendidikan

akan semakin mudah berpikir secara rasional dan menangkap informasi baru

termasuk dalam menganalisa hal baru (Stuart, 2016). Menurut teori

Notoadtmodjo (2012) Tingkat pendidikan yang rendah dapat mempengaruhi

kecemasan yang tinggi pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani

hemodialisis, hal ini mungkin disebabkan oleh pengetahuan dan daya serap

informasi yang kurang tentang proses menjalani hemodialisis serta resiko yang

akan terjadi pada dirinya. Pada pasien yang mempunyai pendidikan lebih tinggi

akan mempunyai pengetahuan yang lebih luas, mempunyai rasa percaya diri

yang tinggi, berpengalaman dan mempunyai pikiran bagaimana mengatasi

sebuah masalah serta mudah mengerti tentang apa yang dianjurkan petugas

kesehatan, akan dapat mengurangi kecemasan sehingga dapat membantu

pasien tersebut dalam mengambil keputusan. Hal ini didukung oleh penelitian

Ullya (2016) yang menunjukkan adanya hubungan antara tingkat pendidikan

dengan tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani

hemodialisa di Rumah Sakit Umum Daerah dr. Zainoel Abidin Banda Aceh.

Lama menjalani hemodialisa yang sebagian besar > 6 bulan (89,8%)

merupakan faktor berikutnya yang dapat mempengaruhi tingkat kecemasan

responden. Menurut Ullya (2016) pasien yang telah lama menjalani

hemodialisis telah mencapai tahap accepted (menerima). Semakin lama

50

menjalani proses hemodialisis maka dengan sendirinya responden semakin

terbiasa menggunakan semua alat dan proses yang dilakukan saat hemodialisa,

sementara responden yang pertama menjalani proses hemodialisis merasa

bahwa ini merupakan suatu masalah yang sedang mengancam dirinya dan

merasa hal yang dilakukan ini sangat menyiksa dirinya. Semakin lama pasien

menjalani hemodialisis adaptasi pasien semakin baik karena pasien telah

mendapat pendidikan kesehatan atau infornasi yang terkait dengan penyakit

gagal ginjal kronik dan pengobatannya. Hal ini didukung oleh penelitian

Permana (2014) yang menyimpulkan ada hubungan antara lama hemodialisa

dengan tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik di PKU Muhammadiyah

Gombong.

Disamping faktor-faktor di atas pekerjaan responden yang sebagian besar

wiraswasta (33,9%) juga merupakan faktor lain yang dapat mempengaruhi

tingkat kecemasan responden. Pekerjaan berkaitan dengan status ekonomi

seseorang. Seseorang dengan status sosioekonomi yang lebih rendah memiliki

risiko yang lebih besar dibandingkan dengan mereka dengan status

sosioekonomi yang lebih baik. Hal ini dikarenakan seseorang dengan status

ekonomi yang lebih rendah akan menyebabkan kebutuhan gizi yang kurang

sehingga mudah terkena depresi (Santoso & Ismail, 2009).

Menurut Brunner & Suddarth dalam Rahman (2013) klien yang akan

menjalani hemodialisis mengalami depresi, ketakutan dan kecemasan. Tingkat

kecemasan dipengaruhi oleh beberapa faktor, baik faktor biologis maupun

fisiologis, baik dari dalam pasien maupun dari luar pasien, penerimaan

terhadap pelaksanaan hemodialisis, sosial ekonimi, usia pasien, kondisi pasien

lama dan frekuensi menjalani hemodialisis timbul karena ancaman dari pasien

sehingga menimbulkan respon psikologis dan perilku pasien yang dapat

diamati. Sedangkan ancaman diri pada pasien hemodialisis dapat bersumber

dari respon manusia (perawat), interaksi manusia dan lingkungan yang terpapar

oleh alat yang digunakan.

Hubungan tindakan hemodialisa dengan tingkat kecemasan pasien terletak

pada siklus/ lama pasien melakukan tindakan hemodialisis, pasien yang

51

melakukan tindakan hemodialisis satu kali tingkat kecemasannya sedang,

sedangkan pasien yang melakukan tindakan hemodialisis dua kali tingkat

kecemasannya ringan atau semakin lama pasien menjalani tindakan

hemodialisis maka tingkat kecemasannya berkurang oleh karena itu pasien

sudah mencapai tahap accepted (menerima) terhadap pelaksanaan hemodialisa

(Rahman, 2013).

Berdasarkan hasil data dalam kuesioner Zung Self Rating Anxiety Scale

menurut karakteristik kecemasan yang meliputi sikap terbanyak responden

yang mudah sesak nafas tersenggal-senggal, merasa tangannya dingin dan

sering basah oleh keringat, dan sulit tidur dan tidak dapat istirahat malam.

Dan menurut karakteristik kecemasan yang meliputi gejala somatik terbanyak

responden yang merasa badannya lemah dan mudah lelah, yang diikuti oleh

responden sering terganggu oleh sakit kepala, nyeri leher atau nyeri otot,

responden sering mengalami pusing, responden mudah marah, tersinggung atau

panik, kedua kaki dan tangan responden sering bergetar, merasa kaku atau mati

rasa dan kesemutan pada jari-jari, merasa jantung berdebar-debar dengan keras

dan cepat.

C. Keterbatasan Penelitian

Penelitian ini mengalami keterbatasan dan kendala dalam penelitian yaitu

Kuesioner Zung Self Rating Anxiety Scale hanya menggambarkan kecemasan

berdasarkan keadaan fisik dan belum mewakili semua tanda-tanda kecemasan.

52

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Kesimpulan yang dapat diperoleh dari penelitian ini yaitu:

1. Karakteristik pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di RSUD

Wates adalah berjenis kelamin laki-laki (57,6%), masuk dalam kelompok

lansia akhir (42,4%), bekerja sebagai wiraswasta (33,9%), berpendidikan SMA

(50,8%), dan telah menjalani hemodialisis selama > 6 bulan (89,8%).

2. Tingkat kecemasan pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisis di

RSUD Wates sebagian besar kategori cemas ringan (42,4%).

B. Saran

Berdasarkan hasil penelitian tersebut, maka peneliti memberikan saran-saran

sebagai berikut:

1. Bagi perawat di unit hemodialisa

Perawat sebaiknya dapat membentuk perkumpulan yang beranggotakan dokter,

perawat dan pasien hemodialisis. Dalam perkumpulan tersebut pasien dapat

berbagi pengalaman, mendapatkan informasi dari dokter dan perawat serta

belajar dari pengalaman pasien lain bahwa mereka dapat beraktivitas dengan

normal meskipun harus menjalani terapi hemodialisis.

2. Bagi penelitian selanjutnya

Peneliti yang akan meneliti tingkat kecemasan pasien hemodialisis dapat

menggunakan kuesioner yang lain yang dapat mewakili semua tanda-tanda

kecemasan dan pengambilan data sebaiknya dilakukan sebelum atau sesudah

menjalani terapi hemodialisis.

3. Bagi responden

a. Respoden dapat mencari informasi mengenai terapi hemodialisis, seperti

manfaat, proses dan dampak yang ditimbulkan oleh terapi tersebut. Dengan

demikian responden dapat memahami bahwa terapi yang diberikan adalah

untuk membantunya tetap sehat.

53

b. Jika responden merasa belum mampu mengatasi kecemasan, kekhawatiran

dan perasaan sedih akibat terapi hemodialisis, maka responden dapat

berkonsultasi dengan psikolog.

4. Bagi peneliti

Peneliti hendaknya dapat menggunakan hasil penelitian ini sebagai bahan

untuk memberikan pendidikan kesehatan untuk mengurangi tingkat kecemasan

pada pasien gagal ginjal kronik yang menjalani hemodialisa di tempat

penelitian.

DAFTAR PUSTAKA

Alam. S & Hadibroto. I. (2008), Gagal Ginjal, Informasi Lengkap Untuk

Penderita & Keluarganya, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta.

Alfiannur. F, Nauli F. A & Dewi A, P. (2015), Hubungan Antara Kecerdasan

Spiritual Dengan Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronik Yang

Menjalani Hemodialisa, JOM 2(1).

http://download.portalgaruda.org/article.php?article=385088&val=6447&t

itl=HUBUNGAN%20ANTARA%20KECERDASAN%20SPIRITUAL%2

0DENGAN%20TINGKAT%20KECEMASAN%20PASIEN%20GAGAL

%20GINJAL%20KRONIK%20YANG%20MENJALANI%20HEMODIA

LISA, di akses 10 Februari 2017.

Arikunto, S. (2013), Prosedur Penelitian Suatu Pendekatan Praktik, Rineka

Cipta, Jakarta.

Baradero. M, Dayrit. M, W & Siswadi Y. (2008), Klien Gangguan Ginjal, EGC,

Jakarta.

Black, J. M & Hawks, J. H. (2009). Medical Surgical Nursing Clinical

Management for Positive Outcomes (8th

edition, ed vol 11), Saunders

Elsevier, Singapore.

Brunner & Suddarth. (2008), Keperawatan Medikal Bedah, (edisi 8), EGC,

Jakarta.

. (2014), Keperawatan Medikal Bedah Edisi 12 ,EGC,

Jakarta.

Caninsti. R. (2013), Kecemasan dan Deprsi pada Pasien Gagal Ginjal Kronis yang

Menjalani Terapi Hemodialisis, jurnal Psikologi Ulayat, 1 (2).

http://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:ZDg7ExoRE94J:j

pu.k-

pin.org/index.php/jpu/article/download/22/18+&cd=1&hl=en&ct=clnk&gl

=id di akses pada 21 September 2017.

Corwin. E. J. (2009), Buku Saku Patofisiologi, EGC, Jakarta.

Dharma, P. S. (2014), Penyakit Ginja deteksi Dini dan Pencegahan. CV Solusi

Distribusi, Yogyakarta.

Fahmi. F. Y & Hidayati. T. (2016), Gambaran Self Care Status Cairan Pada

Pasien Hemodialisa, Jurnal Care, 4 (2),

http://repository.umy.ac.id/handle/123456789/4330?show=full, Di akses

pada 11 April 2017.

Farida. A. (2010), Pengalaman Klien Hemodialisis Terhadap Kualitas Hidup

Dalam Konteks Asuhan Keperawatan Di RSUP Fatmawati Jakarta, Tesis,

http://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:ZDg7ExoRE94J:jpu.k-pin.org/index.php/jpu/article/download/22/18+&cd=1&hl=en&ct=clnk&gl=idhttp://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:ZDg7ExoRE94J:jpu.k-pin.org/index.php/jpu/article/download/22/18+&cd=1&hl=en&ct=clnk&gl=idhttp://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:ZDg7ExoRE94J:jpu.k-pin.org/index.php/jpu/article/download/22/18+&cd=1&hl=en&ct=clnk&gl=idhttp://webcache.googleusercontent.com/search?q=cache:ZDg7ExoRE94J:jpu.k-pin.org/index.php/jpu/article/download/22/18+&cd=1&hl=en&ct=clnk&gl=idhttp://repository.umy.ac.id/handle/123456789/4330?show=full

Pasca Sarjana Universitas Indonesia, Depok,

lib.ui.ac.id/file?file=digital/137288-T-Anna%20Farida.pdf, di akses 10

Februari 2017.

Fitriani. (2010), Jurnal Hubungan Pendidikan Ilmiah 1(2), Jakarta.

Halgin. R. P & Whiteboume. S. K. (2012), Psikologi Abnormal. Edisi 6, Salemba

Humanika, Jakarta.

Hargyowati. Y. E. (2016), Tingkat kecemasan Pasien Yang Dilakukan Tindakan

Hemodialisa di Ruang Hemodialisa RSUD DR. Soehadi Prijonegoro

Sragen, Skripsi Sarjana Keperawatan, StiKes Kusuma Husada Surakarta.

http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/31/01-gdl-yaniekohar-

1508-1-yanieko-).pdf di akses pada 04 September 2017.

Hawari. D. (2008), Manajemen Stress, Cemas, dan Depresi, EGC, Jakarta.

Hidayat. A. A. A. (2008), Pengantar Konsep Dasar Keperawatan, Salemba

Medika, Jakarta.

.(2011), Metode Penelitian kesehatan : Paradigma Kuantitatif,

Health Books Publishing, Surabaya.

.(2014), Metodologi Penelitian Kebidanan Teknik Analisa Data,

Salemba Medika, Jakarta.

Husna. C. (2010), Gagal Ginjal Kronis Dan Penanganannya : Literature Review.

Fikkes, Jurnal Keperawatan 3 (2), September 2010 : 67-73,

http://jurnal.unimus.ac.id/index.php/FIKkeS/article/viewFile/353/389, di

akses pada 11 Februari 2017.

Jangkup. J.Y.K, Elim. C & Kandou. L.F.J. (2015), tingkat Kecemasan Pada

Pasien Penyakit ginjal Kronik (PGK) Yang Menjalani Hemodialisis Di

BLU RSUP Prof. DR. R. D. Kandou Manado, Jurnal e-Clinic, 3 (1).

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/view/7823/7386 di

akses pada 06 September 2017.

Julianty. S.A, Yustina. I & Ardinata. D. (2015), Faktor-Faktor Yang Berhubungan

Dengan Tingkat Kecemasan Pasien Hemodialisis Di RSUD Dr. Pirngadi

Medan, Idea Nursing Journal, ISSN: 2087-2879.

http://jurnal.unsyiah.ac.id/INJ/article/viewFile/6736/5520 di akses pada 10

September 2017.

Kaplan & Sadock. (1998), Sinopsis Psikiatri. Binarupa Aksara, Jakarta.

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia, (2013). Riset Kesehatan Dasar

(Riskesdas). DIY 2013.

http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas

%202013.pdf, di akses pada 11 Februari 2017.

http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/31/01-gdl-yaniekohar-1508-1-yanieko-).pdfhttp://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/31/01-gdl-yaniekohar-1508-1-yanieko-).pdfhttp://jurnal.unimus.ac.id/index.php/FIKkeS/article/viewFile/353/389https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/view/7823/7386http://jurnal.unsyiah.ac.id/INJ/article/viewFile/6736/5520http://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%202013.pdfhttp://www.depkes.go.id/resources/download/general/Hasil%20Riskesdas%202013.pdf

Kusumawati, F & Hartono, Y. (2011), Buku Ajar Keperawatan Jiwa, Salemba

Medika, Jakarta.

Kusumawardani, Y. (2010), Hubungan karakteristik Individu Dengan Kualitas

Hidup Dimensi Fisik Pasien Gagal Ginjal Kronis, Naskah Publikasi,

Universitas Muhammadiyah Semarang.

Lathifah, A. U. (2016), Faktor Risiko Kejadian Gagal Ginjal Kronik Pada Usia

Dewasa Muda Di RSUP Dr. Moewardi, Naskah Publikasi, Universitas

Muhammadiyah Surakarta.

Lewis, S.M., Heitkemper, M.M., & Dirksen, S.R. (2004), Medical Surgical

Nursing, Edisi 6, Mosby.

Luana. N. A, et al. (2012), Kecemasan Pada Penderita Penyakit Gagal Ginjal

Kronik Yang Menjalani Hemodialisis Di RS Universitas kristen

Indonesia, Media Medika Indonesiana, 46 (3).

http://ejournal.undip.ac.id/index.php/mmi/article/view/4571, di akses pada

11 Februari 2017.

McDowell. (2006), Measuring Health: A Guide to Rating Scales and

Questionnaires, Oxford University Press, New York.

Muttaqin. A & Sari. K. (2011), Asuhan Keperawataan Gangguan Sistem

Perkemihan, Salemba Medika, Jakarta.

Naim. S. H. (2010), Hubungan Dukungan Keluarga Dengan Tingkat Kecemasan

Ibu Primipara Menghadapi Persalinan Di Puskesmas Pamulang Kota

Tangerang Selatan, Skripsi Sarjana Keperawatan, Universitas Islam

Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

http://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/941/1/NUR%20

JANNATUN%20NAIM-FKIK.pdf, di akses pada 11 Februari 2017.

Nasution. T. H, Ropi. H & Sitorus. R. E. (2013), Faktor-Faktor Yang

Berhubungan Dengan Manajemen Diri Pada Pasien Yang Menjalani

Hemodialisis Di Ruang Hemodialisis RSUP DR Hasan Sadikin Bandung,

Jurnal Ilmu Keperawatan, 1 (2),

http://jik.ub.ac.id/index.php/jik/article/view/26, di akses pada 19 Juli 2017.

Notoatmodjo, S. (2012), Metodologi penelitian kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta.

Nurcahyati. S. (2011), Analisis Faktor-Faktor Yang Berhubungan dengan Kualitas

Hidup Pasien Gagal Ginjal Kronis Yang Menjalani Hemodialisis di RS

Islam Fatimah Cilacap, FIK UI, Depok.

http://lontar.ui.ac.id/file?file=digital/20282431

T%20Sofiana%20Nurchayati.pdf di akses pada 05 September 2017.

http://ejournal.undip.ac.id/index.php/mmi/article/view/4571http://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/941/1/NUR%20JANNATUN%20NAIM-FKIK.pdfhttp://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/941/1/NUR%20JANNATUN%20NAIM-FKIK.pdfhttp://jik.ub.ac.id/index.php/jik/article/view/26http://lontar.ui.ac.id/file?file=digital/20282431%20T%20Sofiana%20Nurchayati.pdfhttp://lontar.ui.ac.id/file?file=digital/20282431%20T%20Sofiana%20Nurchayati.pdf

Nurdin. (2009), Hemodialisa, (online),

http://www.annurhospital.com/web/index.php?option=com_content&view

=a ticle&id=55&Itemid=84, diakses 31 januari 2017.

Nursalam . (2006), Asuhan Keperawatan pada Pasien dengan Gangguan Sistem

Perkemihan, Salemba Medika, Jakarta.

. (2013), Konsep Penerapan Metodologi Penelitian Ilmu Keperawatan,

Salemba Medika, Jakarta.

Paputungan. R, Yusuf. K. Z & Salamanja. V. (2015), Hubungan Lama Menjalani

Hemodialisa Dengan Stress Pada Pasien Gagal Ginjal Kronik Di RSUD

Prof. Dr. H. Aloei Saboe Kota Gorontalo, E-journal Keperawatan (E-

Kep), 1(1) Maret 2015.

http://eprints.ung.ac.id/12157/ di akses pada 07 September 2017.

Patimah. I, Suryani & Nuraeni. A. (2015), Pengaruh Relaksasi Dzikir Terhadap

Tingkat Kecemasan Pasien Gagal Ginjal Kronis Yang Menjalani

Hemodialisa, 3 (1) April 2015.

http://jkp.fkep.unpad.ac.id/index.php/jkp/article/view/95, di akses pada 20

Februari 2017.

Permana. A. I. (2014), Hubungan Antara Lama Hemodialisa Dengan Tingkat

Kecemasan Pada Pasien Gagal Kronik di PKU Muhammaddiyah

Gombong. 36-47.

http://digilib.stikesmuhgombong.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id

=jtstikesmuhgo-gdl-ardianindr-1400 di akses pada 11 Agustus 2017.

Rahman. A. Heldawati & Sudirman. (2013), Hubungan Tindakan Hemodialisis

Dengan Tingkat Kecemasan Pasien Di Ruangan Hemodialisa RSUD

Lambuang Baji Pemprov Sulawesi Selatan, Jurnal Ilmiah Kesehatan, 4 (5)

tahun 2014, ISSN: 2302-1721.

https://id.scribd.com/doc/284179912/hemodialisa-2 di akses pada 21

September 2017.

Ratnawati. (2011), Tingkat Kecemasan Pasien Dengan Tindakan Hemodialisa Di

BLUD RSU Dr. M.M Dunda Kabupaten Gorontalo. Jurnal Health &

Sport, 3 (2).

http://download.portalgaruda.org/article.php?article=41391&val=3594, di

akses pada 1 Mei 2017.

Rostanti. A, Bawotong. J & Onibala. F. (2016), Faktor-faktor Yang Berhubungan

Dengan Kepatuhan Menjalani Terapi Hemodialisa Pada Penyakit Ginjal

Kronik Di Ruangan Dahlia Dan Melati RSUP Prof. Dr.R. D. Kandou

Manado, E-journal Keperawatan (e-Kep), 4 (2).

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/viewFile/12873/12463,

di akses pada 1 April 2017.

http://www.annurhospital.com/web/index.php?option=com_content&view=a%09ticle&id=55&Itemid=84http://www.annurhospital.com/web/index.php?option=com_content&view=a%09ticle&id=55&Itemid=84http://eprints.ung.ac.id/12157/http://jkp.fkep.unpad.ac.id/index.php/jkp/article/view/95http://digilib.stikesmuhgombong.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jtstikesmuhgo-gdl-ardianindr-1400http://digilib.stikesmuhgombong.ac.id/gdl.php?mod=browse&op=read&id=jtstikesmuhgo-gdl-ardianindr-1400https://id.scribd.com/doc/284179912/hemodialisa-2http://download.portalgaruda.org/article.php?article=41391&val=3594https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/viewFile/12873/12463

Santoso. H & ismail. A. (2009), Memahami Krisis Lanjut Usia, Jakarta, Gunung

Mulia.

Saputri. V. W. (2013), Faktor-Faktor Yang Berhubungan Dengan Tingkat

Kecemasan Pasien Hemodialisa Di Ruangan Hemodialisis Rsi Siti

Rahmah Padang, Skripsi Sarjana Keperawatan, Stikes Mercubaktijaya

Padang.

https://www.academia.edu/7147566/SKRIPSI_VENI?auto=download di

akses pada 10 Agustus 2017.

Sofyan. E. (2012), Metode Penelitian Survei, LP3ES, Jakarta.

Sugiyono. (2010). Statistika untuk penelitian. Alfabeta, Jakarta.

. (2014), Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif Dan R & D, Alfabeta,

Bandung.

Stuart. G. W. (2013), Buku Saku Keperawatan Jiwa, EGC, Jakarta.

. (2016), Prinsip Dan Praktik Keperawatan Kesehatan Jiwa Stuart,

Elsevier.

Syarifah. S. N (2013), Gambaran Tingkatan Kecemasan Mahasiswa Keperawatan

Saat Menghadapi Ujian Skill Lab Di Universitas Islam Negeri Syarif

Hidayatullah. Skripsi. Sarjana Keperawatan. Universitas Islam Negeri

Syarif Hidayatullah, Jakarta.

http://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/25674/1/SITI%2

0NURUS%20SYARIFAH%20-%20fkik.pdf di akes pada 15 April 2017.

Tanvir. S, But. G. D, Taj. R. (2013), Prevalence Of Depression And Anxiety In

Chronic Kidney Disease Patients On Haemodialysis, Ann Pakistan

Institusee Of Medical Sciences, 9 (2).

http://apims.net/apims_old/Volumes/Vol9,2/Prevalence%20of%20Depress

ion%20and%20Anxiety%20in%20Chronic%20Kidney%20Disease.pdf, di

akses pada 5 Mei 2017.

Taluta. Y, Mulaydi. N & Hamel. R. (2014), Hubungan Tingkat Kecemasan

Dengan mekanisme Koping Pada Penderita Diabetes Melitus Tipe II Di

Poliklinik Penyakit Dalam Rumah Sakit Umum Daerah Tobelo Kabupaten

Halmahera, E-Journal Keperawatan (E-Kep), 2(1).

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/view/4059 di akses pada

06 September 2017.

Tokala. B.F, Kandou. L.F.J & Dundu. A.E. (2015), Hubungan Antara Lamanya

Menjalani Hemodialisis Dengan Tingkat Kecemasan Pada Pasien Dengan

Penyakit Ginjal Kronik Di RSUP Prof. Dr. R. D. Kandou Manado, Jurnal

e Clinic (eCl), 3 (1).

https://www.academia.edu/7147566/SKRIPSI_VENI?auto=downloadhttp://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/25674/1/SITI%20NURUS%20SYARIFAH%20-%20fkik.pdfhttp://repository.uinjkt.ac.id/dspace/bitstream/123456789/25674/1/SITI%20NURUS%20SYARIFAH%20-%20fkik.pdfhttp://apims.net/apims_old/Volumes/Vol9,2/Prevalence%20of%20Depression%20and%20Anxiety%20in%20Chronic%20Kidney%20Disease.pdfhttp://apims.net/apims_old/Volumes/Vol9,2/Prevalence%20of%20Depression%20and%20Anxiety%20in%20Chronic%20Kidney%20Disease.pdfhttps://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/jkp/article/view/4059

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/view/7395, di akses

pada 15 Mei 2017.

Ullya. F. (2016), Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecemasan Pasien Gagal

Ginjal Kronk Yang Menjalani Hemodialisa Di Rumah Sakit Umum

Daerah Dr. Zainal Abidin Banda Aceh, Skripsi Sarjana Keperawatan,

Universitas Syiah Kuala Banda Aceh.

http://etd.unsyiah.ac.id/baca/index.php?id=25245&page=1 di akses pada

10 Agustus 2017.

Untari. I & Rohmawati. (2014), Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Kecemasan

Pada Usia Pertengahan Dalam Menghadapi Proses Menua (Aging

Prosess), Jurnal Keperawatan Akper 17 Karanganyer, 1 (2).

http://jurnal.akper17.ac.id/index.php/JK17/article/view/9 di akses pada 9

Agustus 2017.

Wahyuni, Irwanti. W & Indrayana. S. (2014), Korelasi Penambahan Berat Badan

Diantara Dua Waktu Dialysis Dengan Kualitas Hidup Pasien Menjalani

Hemodialisa, JNKI, 2 (2).

ejournal.almaata.ac.id/index.php/JNKI/article/download/25/24, di akses 15

Mei 2017.

Widiyati. S. (2016), Hbungan Mekanisme Koping Individu Dengan Tingkat

Kecemasan Pada Pasien Gagal Ginjal Kronik Yang Menjalani

Hemodialisa Di Bangsal Teratai RSUD dr. Soedirman Mangun, Naskah

Publikasi, StiKes Kusuma Husada Surakarta.

http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/30/01-gdl-sriwidiyat-

1483-1-artikel-0.pdf di akses pada 20 September 2017.

Zahrofi, D,N. (2013), Pengaruh pemberian terapi murottal al-quran terhadap

tingkat kecemasan pada pasien hemodialisa di RS PKU Muhammadiyah

Surakarta. http://eprints.ums.ac.id/30904/16/NP_.pdf, di akses 17 Mei

2017.

Zung. W.W.K. (1971), A Rating Instrument For Anxiety Disorders, Official

Journal of The Academy Of Psychosomatic Medicine, 12 (6), Page 371-

379.

http://www.psychosomaticsjournal.com/article/S0033-3182(71)71479-

0/abstract, diakses pada 18 Mei 2017.

https://ejournal.unsrat.ac.id/index.php/eclinic/article/view/7395http://etd.unsyiah.ac.id/baca/index.php?id=25245&page=1http://jurnal.akper17.ac.id/index.php/JK17/article/view/9http://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/30/01-gdl-sriwidiyat-1483-1-artikel-0.pdfhttp://digilib.stikeskusumahusada.ac.id/files/disk1/30/01-gdl-sriwidiyat-1483-1-artikel-0.pdfhttp://eprints.ums.ac.id/30904/16/NP_.pdfhttp://www.psychosomaticsjournal.com/article/S0033-3182(71)71479-0/abstracthttp://www.psychosomaticsjournal.com/article/S0033-3182(71)71479-0/abstract

Lampiran 11

JUDULHALAMAN PENGESAHANHALAMAN PERNYATAANKATA PENGANTARDAFTAR ISIDAFTAR TABELDAFTAR SKEMADAFTAR LAMPIRANINTISARIABSTRACTBAB I PENDAHULUANBAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASANBAB V KESIMPULAN DAN SARANDAFTAR PUSTAKA