of 33/33
Fatya Annisa Haryandini DIARE AKUT

Diare Akut

  • View
    25

  • Download
    4

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Diare Akut

Text of Diare Akut

DIARE AKUT

Fatya Annisa HaryandiniDIARE AKUTDiare adalah buang air besar yang tidak normal dimana terjadi perubahan konsistensi tinja dengan frekwensi yang lebih dari 3 kali dalam 24 jam, disertai atau tanpa darah.

Diare akut adalah diare yang terjadi dalam waktu tidak lebih dari 14 hari.DEFINISISaat ini dengan bertambah majunya ilmu kedokteran, telah lebih dari 90% penyebab diare akut yang telah di identifikasi.Adapun penyebab diare akut tersebut adalah: Infeksi:VirusBakteriParasitMalabsorpsiAlergiKeracunan makananImunodefisiensiLain-lainEtiologiVirusBeberapa jenis virus yang dapat menyebabkan diare akut, antara lain Rotavirus, Norwalk virus dan Adenovirus.Rotavirus adalah penyebab utama diare pada anak usia di bawah 5 tahun, terutama usia di bawah 2 tahun. Norwalk virus dan Adenovirus sering menyebabkan diare akut pada anak besar dan dewasa.

I. InfeksiBakteriBeberapa bakteri yang menyebabkan diare akut pada anak:E. coli spp.Shigella spp.Campylobacter spp.Yersinia spp.Salmonella spp; dan Vibrio spp.

E. coli E. coli ini merupakan penyebab kedua diare akut setelah Rotavirus dengan frekwensi 20-30%Ada 5 subtipe E. coli yang menimbulkan diare akut: Enteropatogenic E. coli (EPEC)Enterotoxigenic E. coli (ETEC)Enteroinvasive E. coli (EIEC), dapat menimbulkan diare berdarah (dysentriform diarrhea)Enterohaemorrhagic E. coli (EHEC)Enteroadhaeren E. coli (EAEC)

ShigellaDi negara berkembangsekitar 10% dari penyebab diare akutdi Indonesia hanya 1-2 % saja.

Ada 4 spesies yang sering menyebabkan diare akut:Shigella flexneriShigella sonneiShigella dysentriae, dan Shigella boydii.

Shigella spp menimbulkan diare berdarah

Campylobacter yeyuniNegara berkembang insidensinya 5-14%. Campylobacter juga menyebabkan diare berdarah. SalmonellaGolongan Salmonella yang menyebabkan diare akut disebut sebagai non typhoidal Salmonellosis, dan paling sering disebabkan oleh Salmonella paratyphi. Lima persen golongan Salmonella ini menimbulkan diare berdarah.

YersiniaPenyebab diare akut berdarah atau dysentriform, di Indonesia belum diketahui frekwensinya karena belum ada penelitian mengenai hal ini berhubung susahnya media untuk perbenihannya.

VibrioVibrio sering menimbulkan kejadian luar biasa diare akut. Ada 2 tipe, yaitu tipe El Tor dan Klasik dengan dua subtipe Ogawa dan Inaba. Insidennya berkisar 1-2% dari diare akut.

ParasitEntamoeba Histolytica, insidennya rendah sekali, kurang dari 1%. Giardia Lamblia, biasanya menyerang anak usia 1-5 tahun, terutama pada anak dengan KKP.Crytosporidium, di negara berkembang frekwensinya antara 4-11%. Di Indonesia angkanya masih belum diketahui. Sering terjadi pada penderita AIDS.Biasanya terjadi karena malabsorpsi Karbohidrat, jarang sekali diare akut yang terjadi karena malabsorpsi lemak atau protein

III. AlergiMisalnya alergi terhadap susu sapi atau Cows milk protein sensitive enteropathy (CMPSE) atau alergi karena makanan lain.

II. Malabsorpsi Diare terjadi karena: Makanan tersebut mengandung zat kimia beracun.Makanan mengandung mikroorganisme yang mengeluarkan toksin, misalnya : Clostridium spp. dan Staphylococcus spp.IV. Keracunan makanan Misalnya pada penderita Aquired Immuno Deficiency Syndrome (AIDS)

VI. Lain-lainMisalnya oleh karena defek anatomis,seperti malrotasi, hirschsprungs disease dan short bowel syndrome.

V. ImunodefisiensiDiare berdasarkan mekanisme terjadinya dibedakan menjadi:Diare SekretorikDiare Invasif Diare osmotic

PATOMEKANISMETerjadi akibatnya aktifnya enzym Adenylat siklase. Enzim ini akan mengubah ATP menjadi cyclic AMP.Akumulasi cAMP sekresi aktif air, ion Cl, Na, K dan HCO3 ke dalam lumen usus.

Diare SekretorikAdenylcyclase ini diaktifkan atau dirangsang oleh toksin dari mikroorganisme sebagai berikut:VibrioETEC ShigellaClostridiumSalmonella, dan CampylobacterToksin yang paling kuat adalah toksin dari vibrioTerjadi akibat invasi mikroorganisme ke dalam mukosa usus kerusakan pada mukosa.Diare invasive tanpa darah disebabkan oleh Rotavirus.Diare invasif yang disertai darah disebabkan oleh: Shigella, Salmonella, Campylobacter, EIEC, Yersinia dan AmoebaDiare InvasifKhusus pada Shigella, Kuman melewati barier asam lambung masuk ke dalam usus halus berkembang biak sambil mengeluarkan enterotoksin.

Enterotoksin merangsang enzim Adenylsiklase cAMP diare sekretorik (tidak berdarah).

Dengan adanya peristaltik usus sampai di colon. Di colon invasi membentuk mikro-mikro ulkus yang disertai dengan serbuan sel-sel radang PMN menimbulkan gejala diare yang berlendir dan berdarah.

Pada RotavirusVirus masuk ke dalam traktus digestivus berkembang biak masuk ke dalam apikal usus halus merusak apikal dari villi tersebut diganti dengan bagian kripta yang belum matang (immatus, berbentuk kuboid atau gepeng) sel ini tidak dapat berfungsi normal tidak bisa menghasilkan enzim laktase (disakaridase).

Bila daerah usus halus yang terkena cukup luas, defisiensi enzim laktase atau disakaridase

timbul diare osmotik.

Biasanya, diare rotavirus ini paling sering terjadi pada anak di bawah 2 tahun, diarenya cair, biasanya disertai panas yang tak begitu tinggi, batuk pilek dan muntah.Terjadi karena tingginya tekanan osmotik di lumen usus

menarik cairan dari intraseluler ke dalam lumen

watery diarhhea

Paling sering disebabkan oleh malabsorpsi karbohidrat.Diare OsmotikManifestasi klinis penderita diare biasanya berupa kekurangan cairan atau dehidrasi. Untuk menentukan derajat dehidrasi maka dapat dilihat berdasarkan

Manifestasi klinis DiarePenilaianABC1.Lihat :Keadaan umum Mata Air mata Mulut dan Lidah Rasa HausBaik, SadarNormal

AdaBasahMinum biasa *Gelisah, rewel Cekung Tidak Ada Kering*Haus,ingin minum banyak*Lesu, lunglai atau tidak sadar Sangat cekung dan kering

Tidak AdaSangat Kering*Malas minum atau tidak biasa minum2. Periksa : Turgor kulitKembali cepat*Kembali lambat* Kembali sangat lambat3. Hasil PemeriksaanTanpa dehidrasiDehidrasi ringan sedangBila ada 1 tanda* ditambah 1 atau lebih tanda lainDehidrasi beratBila ada 1 tanda * ditambah 1 atau lebih tanda lainREHIDRASIa. Rencana terapi AMengobati diare di rumahTiga cara dasar terapi di rumah adalah sebagai berikut :beri anak cairan lebih banyak dari biasanya, untuk mencegah dehidrasiberi anak makanan yang cukup dan bergizi, untuk mencegah kekurangan gizibawa anak ke sarana kesehatan bila diarenya tidak membaik atau ada tanda-tanda dehidrasi atau timbul gejala lain yang serius.

PENATALAKSANAANTabel Jumlah oralit yang diberikan setiap habis buang air besar

Umur Jumlah Oralit yang diberikan tiap BABJumlah oralit yang disediakan di rumah< 12 bulan50-100 cc 400 cc/hr (2 bungkus)1-4 tahun100-200 cc600-800 cc/hr, 3-4 bungkus> 5 tahun200-300 cc800-1000 cc/hr, 4-5 bungkusDewasa300-400 cc1200-2800 cc/hariB. Rencana terapi BPemberian oralit dalam 3 jam pertama : oralit = berat badan (kg) X 75 ml. Bila berat badan anak tidak diketahui dan atau untuk memudahkan di lapangan, berikan oralit paling sedikit sesuai tabel dibawah :

Umur< 1 thn1-5 thn> 5 thnDewasaJumlah oralit300 cc600 cc1200 cc2400 cc24C. Rencana Terapi CPada rencana terapi C diberikan cairan intravena berdasarkan usia yang terlihat pada tabel

*Ulangi bila nadi masih lemah atau tidak teraba.

Nilai kembali penderita tiap 1-2 jam. Bila rehidrasi belum tercapai percepat tetesan IV.Juga diberikan oralit (5 ml/kg/jam) bila penderita bisa minum; biasanya setelah 3-4 jam (bayi) atau 1-2 jam (anak)Setelah 6 jam (bayi) atau 3 jam (anak) nilai kembali penderita menggunakan bagan penilaian. Kemudian pilihlah rencana yang sesuai (A,B,atau C) untuk melanjutkan pengobatan.UmurPemberian I30 ml/kg dalamKemudian 70 ml/kg dalamBayi < 12 bulan1 jam*5 jamAnak > 1 tahun jam*2 jam25Tidak dipuasakanASI atau makanan diteruskanMakanan porsi kecil, sering dan rendah seratPada diare osmotik, yang menggunakan susu formula maka susunya diganti dengan susu yang rendah atau bebas laktosa.

2.PEMBERIAN MAKANANObat-obat antidiare yang meliputi : Antimotilitas (loperamid, diphenoxylate, codein, opium); Absorbent (norit, kaolin,attapulgit,smectie).

Tidak satupun terbukti mempunyai efek yang nyata untuk diare beberapa malahan mempunyai efek yang membahayakan (seperti ileus paralitik dan bakteri tumbuh lampau).3.MEDIKAMENTOSAAntibiotika digunakan secara selektif pada kasus :Diare berdarah, sebagai obat pilihan pertama adalah kotrimoksazole dengan dosis 50mg/kgbb/hari dibagi 2 dosis, selama 5 hari.Kolera, dengan menggunakan tetrasiklin, dosis 50mg/kgbb/hari dibagi 3-4 dosis, selama 3 hari.Amuba/giardia, dengan menggunakan metronidazole, dosis 30-50mg/kgbb/hari dibagi 3 dosis, selama 5-7 hari.

Zinc mempunyai peran penting dalam enzyme, membrane sel dan fungsi sel, terutama dalam pertumbuhan sel, fungsi sistem kekebalan dan proses penyembuhan epitel selama diare.Hasil penelitian Zincmengurangi kejadian diare 20%mengurangi frekuensi BAB sebesar 18-59%menurunkan insidens diare 2-3 bulan pasca diare.

4. ZincCara pemberian zinc: Diberikan selama 10-14 hari dengan dosis: Umur 2-6 bulan: 10 mg/hariUmur 6 bulan 5 tahun: 20 mg / hari

Bakteri hidup yang diberikan sebagai suplemen makan yang mempunyai pengaruh menguntungkan terhadap kesehatan dengan memperbaiki keseimbangan mikroflora intestinal.

Jenis-jenis probiotikLactobasili : L acidophilus, L casei, L delbruckii subsp bulgaris, L reuter, L brevis, L celobious, L curvatus, L fermentum, L plantarum.Kokus gram positif : lactococus lactis subsp Cremoris, Streptococcus Salvarius subsp. Thermophylus, Enterococus faecium, S diaacetylactis, S intermedius.Bifidobakteria :B bifidum, B adolescentis, B animalis, B infatis, B longum, B thermophylum.

5. ProbiotikMekanisme kerja probiotik pada diare antara lain :Menurunkan pH usus (stimulasi bakteri penghasil laktat) menciptakan suasana yang tidak menguntungkan untuk pertumbuhan bakteri patogen.Efek antagonis langsung terhadap bakteri patogenKompetisi perlekatan pada reseptor bakteri patogen oleh bakteri probiotikMemperbaiki fungsi imun dan stimulasi sel imunomodulator dengan cara meningkatkan produksi antibody dan memobilisasi makrofag, limfosit dan sel imun lain.Kompetisi nutrien dan faktor pertumbuhanmeningkatkan produksi musin mukosa usus sehingga meningkatkan respon imun alami.Pemberian ASIPerbaikan makanan pendamping ASIPenggunaan air bersih untuk kebersihan dan untuk minumCuci tanganPenggunaan jambanPembuangan tinja bayi yang amanImunisasi campak PENCEGAHAN