of 21 /21
DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL................................................................................................................ i KATA PENGANTAR ............................................................................................................ ii DAFTAR ISI .......................................................................................................................... iii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL i KATA PENGANTAR ii

  • Author
    others

  • View
    0

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL i KATA PENGANTAR ii

TRADISIONAL DI RADIO DAN TELEVISI.............................................. 1 I Nyoman Darma Putra
TANBIH: HARMONI DALAM BINGKAI ISLAM DAN KEARIFAN TRADISI .............. 22 Angga
Pusaka Hidayat
..................................................................................................................... 33 Asep Yusup Hudayat
............................................................................................................................... 45 Coleta Palupi
Yusriansyah
.......................................................................................................................... 67 Eva Farhah
PERNIKAHAN MASYARAKAT MELAYU DI SUNGAI PASIR TANJUNG BALAI KARIMUN
............................................................................................ 79 Evadila
Ayu Agung Mas Triadnyani
........................................................................................................................ 104 I Gusti Ayu Gde
Sosiowati
PENCITRAAN DALAM VARIASI BAHASA PADA WACANA POLITIK .................. 113 I Gusti
Ngurah Parthama
KESATUAN REPUBLIK INDONESIA ........................... 123 I Ketut Darma Laksana iv
INDIKASI AKTIVITAS GERIA TIMBUL DI BANJAR INTARAN SANUR DILIHAT DARI JENIS
KOLEKSI NASKAH LONTARNYA ........................................................... 133 I Ketut Jirnaya, Anak
Agung Gede Bawa, I Wayan Sukersa, I Made Wijana, Ni Ketut Ratna Erawati
ARJUNA DI GUNUNG INDRAKILA DALAM KAKAWIN ARJUNAWIWAHA: SEBUAH
KAJIAN EKOSEMIOTIK .................................................................................. 144 I Ketut Jirnaya
UNSUR MAGI DAN ETIOLOGI DALAM HIKAYAT MAHARAJA BIKRAMA SAKTI .... 154 I Ketut
Nama
CITRA ALAM DALAM SASTRA TRADISIONAL GEGURITAN BALI ....................... 165 I Ketut
Ngurah Sulibra, Ni Ketut Ratna Erawati, dan Ni Luh Nyoman Seri Malini
PENGARUH AGAMA ISLAM DALAM SISTEM PENGOBATAN TRADISIONAL BALI: STUDI
KASUS DI DALAM TEKS USADHA MANAK ....................................... 173 I Ketut Nuarca
PERJALANAN PANJANG “BU AMINAH” KARYA W.S RENDRA ............................. 185 I Ketut
Sudewa
PERMINTAAN DALAM KOMUNIKASI LINTAS BAHASA DAN BUDAYA DI WILAYAH
SANUR, DENPASAR, BALI .......................................................................... 193 I Made Netra, I
Nengah Sudipa, I Made Rajeg dan I Ketut Wandia
MEMAHAMI KEHIDUPAN MELALUI METAFORA LINGUISTIK DAN METAFORA
KONSEPTUAL BAHASA BALI ................................................................. 210 I Made Rajeg
ROMANTIKA REVOLUSI DALAM KARYA-KARYA TERAKHIR MADE SANGGRA
.......................................................................................................................... 229 I Made Suarsa
BUDAYA ................................................................................................................. 240 I Made
Nyoman Duana Sutika
....................................................................................................................................... 261 I Nyoman
Nyoman Sukartha v
EUFEMISME DAN DINAMIKANYA DALAM BAHASA MELAYU DI BALI ............ 285 I
Nyoman Suparwa
MARGARANA: PERSPEKTIF PEMBANGUNAN KARAKTER BANGSA
............................................................................................................................. 310 I Wayan Cika
....................................................................................................................................... 322 I Wayan
Wayan Srijaya
WACANA POSTMODERN SEBAGAI PENGUAT JATI DIRI ORANG
BALI......................................................................................................................... ............ 343 I Wayan
........................................................................................................... 354 I Wayan Sukersa
Pujaastawa
YATBAWISYATI: IKAN YANG RELA MATI DI KOLAM TANPA AIR ........................ 378 Ida
Bagus Jelantik Sutanegara Pidada
KUALITAS HIDUP RUMAH TANGGA LAHIR-BATIN .................... 388 Ida Bagus Rai Putra
RITUAL IDER BUMI DALAM KEHIDUPAN MASYARAKAT USING DESA KAMIREN,
BANYUWANGI, JAWA TIMUR .................................................................. 400 Ketut Darmana
FUNGSI SOSIAL DALAM TEKS MITOS SAPI DI DESA TAMBAKAN KECAMATAN
KUBUTAMBAHAN KABUPATEN BULELENG .................................. 415 Luh Putu Puspawati
AKTUALISASI NILAI-NILAI BUDAYA DALAM TRADISI MESURYAK PADA PERAYAAN
HARI RAYA KUNINGAN KHUSUSNYA DI DESA BONGAN, TABANAN, BALI
............................................................................................................... 425 Marhamah, Yulianto dan I
Gusti Putu Wiratama vi
ALIH WAHANA DARI CERPEN KE DRAMA PANGGUNG: REFLEKSI DARI LOMBA
DRAMA MODERN BALI ................................................................................... 435 Maria Matildis
Banda
APRESIASI SASTRA INDONESIA DI WILAYAH NUSA TENGGARA TIMUR ......... 447 Maria
Santisima Ngelu
............................................................................................................................. ...... 460 Maria Yulita
DALAM MENERJEMAHKAN KALIMAT NOMINAL BAHASA ARAB: ANALISIS
PENERJEMAHAN BERBASIS PENDIDIKAN MORAL DALAM UPAYA MEMANTAPKAN
JATI DIRI BANGSA .......................................................................... 477 Muhammad Yunus Anis,
Arifuddin, Eva Farhah, dan Abdul Malik
REVITALISASI PERIBAHASA SUNDA TERKAIT DENGAN KEARIFAN LINGKUNGAN
DALAM UPAYA PENGUAT JATI DIRI BANGSA ............................. 492 Nani Sunarni
POLA PENGAJARAN BAHASA INDONESIA UNTUK KETURUNAN JEPANG DI WILAYAH
SANUR-BALI ................................................................................................. 502 Ngurah Indra
TRANSFORMASI DARI NOVEL SUPERNOVA: KESATRIA, PUTRI, DAN BINTANG JATUH
KARYA DEE LESTARI KE FILM SUPERNOVA: KESATRIA, PUTRI, DAN BINTANG JATUH
KARYA RIZAL MANTOVANI ................................. 511 Ni Luh Putu Krisnawati dan Sang Ayu
Isnu Maharani
CONVERSATIONAL ROUTINES ORANG INDONESIA DAN INGGRIS ....................... 521 Ni Luh
Sutjiati Beratha, Ni Wayan Sukarini, I Made Rajeg dan I Made Netra
KETERKAITAN ANGGAH-UNGGUHING BASA BALI DENGAN KESANTUNAN BERBAHASA
.................................................................................................................... 537 Ni Made Suryati
KIPAS PADA ADAT PERNIKAHAN MASYARAKAT MELAYU DI PEKANBARU-RIAU
.......................................................................................................... 562 Nurmalinda
MAGENING ........................................................................................................................ 578 Puji
Retno Hardiningtyas vii
KAJIAN ANTROPOLINGUISTIK ....................................................................... 594 Putu Sutama
MEMAKNAI BATIK BLITAR UNTUK PEMAHAMAN JATI DIRI DAERAH ............. 602 Rochtri
Agung Bawono dan Zuraidah
............................................................................................................................. ..... 610 Salniwati
LASKAR PELANGI KARYA ANDREA HIRATA: DARI NOVEL KE FILM ................ 623 Sri
Jumadiah
PEMBENTUKAN KARAKTER BANGSA ........................................................................ 634 Sri
Rahayu, Alber
............................................................................................................................. .... 645 Sukri
KAJIAN SISTEM TRANSIVITAS TEKS SURAT AL INSAN SEBAGAI WUJUD IDENTITAS
BUDAYA DALAM MEMBANGUN KARAKTER BANGSA .................... 655 Zul Haeri
MENINGKATKAN PEMAHAMAN MAHASISWA TERHADAP WARISAN BUDAYA
MELALUI PERKULIAHAN SEJARAH KEBUDAYAAN INDONESIA
........................................................................................................................ 665 Zuraidah
Prosiding Seminar Nasional Sastra dan Budaya Denpasar, 27-28 Mei 2016
ISBN 978 - 602 - 294 - 107 – 1 1
Kidung Interaktif di Panggung Elektronik: Alih
Wahana Sastra Bali Tradisional di Radio dan Televisi *)
I Nyoman Darma Putra
Makita nganggén gendingan Berniat menjadikan nyanyian
Indik pianak titiang kalih Ihwal anak kami dua orang
Serahina ya merebat Saban hari mereka bertengkar
Ngerebutin télevisi Memperebutkan televisi
Ada demen filem kartun Ada yang suka film kartun
*) Materi untuk seminar nasional Sastra dan Budaya dilaksanakan Fakultas Sastra dan Budaya
Universitas Udayana, di Denpasar, Jumat-Sabtu, 27-28 Mei 2016. Terima kasih untuk I Wayan
Suardiana, IDG Windhu Sancaya, I Wayan Lamopia yang ikut tergabung dalam tim penelitian untuk
proyek “Textual traditions, identity and cultural production in contemporary Bali” yang dibiayai
Australian Research Council Discovery Grant (project number DP110100448) tahun 2011-2013. Proyek
ini dipimpin oleh A/Prof Helen Creese dari University of Queensland.
Ada ngontak Indosiar Ada yang minta Indosiar
Né bin besik RCTI Yang satu lagi RCTI
Saling jagur Saling pukul
(Sinom karya Gurun Mirah Maharani, disiarkan pada acara
Dagang Gantal RRI Denpasar, 5 Juli 1996)
Pendahuluan
Kutipan bait puisi tradisional Bali (geguritan) tentang dampak televisi pada anak-anak
di atas berasal dari acara hiburan tembang di radio RRI Denpasar, siaran 5 Juli 1996.
Acara penembangan geguritan sastra tradisional Bali di panggung elektronik itu
berawal tahun 1990-an dan kemudian muncul semarak di televisi mulai tahun 2002,
sejak beroperasinya Bali TV. Sampai sekarang, banyak radio swasta dan pemerintah
menyiarkan acara tembang geguritan, begitu juga Bali TV, TVRI Denpasar, dan
Kompas Dewata TV. Jarang ada mata acara hiburan di radio dan TV bisa bertahan
lebih dari tiga dekade.
Dengan tampilnya penembangan geguritan di acara-acara radio dan televisi,
kehidupan tradisi matembang Bali mendapatkan wahana baru. Sebelumnya, wahana
itu berupa panggung ritual pengiring upacara adat/agama atau di beranda rumah
untuk hiburan lepas senja bagi kelompok kecil penggemar sastra. Jika di panggung
ritual penikmatnya adalah orang-orang yang hadir, dalam acara di panggung
elektronik penikmatnya sangat luas yakni seluas jangkauan siaran radio dan televisi.
Selain itu, lewat wahana baru ini seni matembang dapat hadir dengan ciri interaktif
baru antara pendengar di rumah, dengan presenter di studio, lewat saluran telepon.
Bentuk pembacaan teks geguritan dengan penembangan dan penyiarannya di radio
dan televisi merupakan proses alih wahana yang menarik dan terjadi sejak awal jenis
sastra ini hadir. Tentang panjangnya usia alih wahana matembang, menarik dikutip
pendapat Sapardi Djoko Damono yang menyatakan bahwa macapatan adalah ‘nenek
moyang’ pembacaan puisi modern (Damono 2012:69). Panggung elektronik
memberikannya wahana baru sehingga hidup lebih semarak dan dinamis sesuai
perkembangan selera berseni-sastra pada zaman teknologi bergulir maju.
Tulisan ini membahas fenomena alih wahana dalam tradisi sastra Bali tradisional.1
Uraian difokuskan pada kajian atas munculnya alih wahana sastra tradisional Bali
dari teks yang biasa disajikan dalam kegiatan ritual (panggung ritual) ke pentas di
radio dan kemudian di televisi (panggung elektronik). Kalau selama ini kajian alih
1 Di Bali juga dikenal sastra Bali modern yaitu sastra berbahasa Bali yang mengambil bentuk sastra
modern seperti novel, cerita pendek, puisi, dan drama. Tentang sejarah dan perkembangan sastra Bali
modern, lihat Putra, Tonggak Baru Sastra Bali Modern (2010 [2000]).
wahana banyak dilakukan dengan objek sastra dan seni modern, artikel ini
menunjukkan kreativitas alih wahana dalam sastra tradisional di Bali, daerah yang
memiliki tradisi sastra yang panjang dan lestari, yang tentu saja bisa dianggap sebagai
‘nenek moyang’ deklamasi puisi modern. Kajian ini diharapkan dapat memperkaya
kajian alih wahana dalam khasanah sastra di Nusantara.
Uraian diawali dengan uraian tentang alih wahana sebagai strategi kajian, kemudian
latar belakang berkembangnya ‘kidung interaktif’ di radio dan televisi di Bali, pelopor
dan pengikutnya, dan manfaat alih wahana teks ke kidung interaktif dalam
pengembangan tradisi sastra di Bali.
Alih Wahana sebagai ‘Jalan Ketiga’
Topik alih wahana menjadi perhatian hangat para peneliti sastra dan seni di Indonesia
dekade 2010-an ini. Alih wahana adalah transformasi teks sastra ke bentuk seni lain
seperti film dan teater atau sebaliknya dari film ke teks. Musikalisasi atau dramatisasi
puisi adalah contohnya. Penggarapan novel menjadi film yang dikenal dengan
ekranisasi adalah contoh lain. Ada juga yang sebaliknya, yaitu novelisasi film, yaitu
kisah film yang dijadikan sumber menulis novel, seperti novel Penghianatan G30S/PKI
(1986) oleh Arswendo Atmowiloto yang ditulis berdasarkan film “G30S/PKI”. Sapardi
Djoko Damono memberikan batasan yang luas dengan menyebutkan bahwa alih
wahana mencakup aktivitas ‘penerjemahan, penyaduran, dan pemindahan dari satu
jenis kesenian ke jenis lain’ (2012: 1).
Perhatian terhadap alih wahana dewasa ini tampak melalui penelitian, publikasi,
penulisan tesis atau disertasi, publikasi dan seminar dengan tema khusus seperti saat
ini. Kehadiran pendekatan alih wahana, menurut Budiman (2012: ii—iii), dapat
menyelamatkan humaniora dari krisis eksistensial karena para peneliti dalam disiplin
ini terlalu yakin memecahkan masalah dengan sendiri-sendiri. Dia juga menyebutkan
bahwa ketika kajian budaya menawarkan solusi baru dalam kajian humaniora,
masalah baru juga muncul karena karakteristik cultural studies yang ‘sarat berorientasi
pada kritik ideologi’ dan mengabaikan aspek estetika teks. Mempertentangkan kajian
sastra yang memprioritaskan estetika dan menomorduakan ideologi di satu pihak,
dengan kajian budaya yang memprioritaskan ideologi dan menomorduakan estetika
di pihak lain, Budiman berpendapat bahwa kajian alih wahana membuka
kemungkinan menjadi ‘jalan ketiga’ sekaligus menjembatani antara cultural studies
dan studi estetika’ (2012: iii). Artinya, kajian alih wahana memperhatikan kajian
ideologi dan estetika sekaligus, tanpa condong pada salah satu dan mengabaikan
yang lain.
Meski perhatian terhadap alih wahana baru muncul semarak, bukan berarti topik atau
kreativitas ini merupakan hal baru. Faktanya, alih wahana sebagai bentuk kreativitas
transformasi teks sastra ke seni pertunjukan dengan segala bentuk dan karakter
merupakan kreativitas lama, sudah dilakukan dalam sastra tradisional seperti
macapatan di Jawa atau makidung di Bali. Bahkan, dapat dikatakan bahwa alih wahana
sama tuanya dengan usia karya sastra itu sendiri. Pementasan lakon sastra ke dalam
teater atau aneka seni pertunjukan seperti tonil, sandiwara, drama (gong di Bali),
wayang, adalah contoh-contoh kreativitas seni yang mengalihwahanakan narasi
sastra dari verbal ke dramatis-visual. Di Indonesia, alih wahana bukan saja dijumpai
dalam sastra modern, tetapi bagian integral dari sastra tradisional atau tradisi lisan.
Sebagai pendekatan, alih wahana dapat membuka jalan bagi peneliti untuk melihat
kehidupan sastra berkait-erat dengan kehidupan seni lainnya. Kajian teks tak hanya
dilakukan secara tekstual, tetapi berkembang ke berbagai arah seperti bagaimana
transformasi teks ke dalam seni pertunjukan, apa fungsi wahana dalam penentuan
makna teks, bagaimana tanggapan pembaca terhadap teks dan bentuk baru yang
ditampilkan. Dengan kajian ini, sastra bisa dipahami secara lebih dimensional, bukan
urusan teks saja tetapi aspek lain yang menarik.
Pentas Nyanyian dan Penafsiran Teks Sastra
Dalam dua dekade terakhir ini, 1990-an-2010-an, masyarakat Bali menunjukkan
kemampuannya yang mengagumkan dalam memanfaatkan media massa elektronik
untuk mementaskan hasil kreativitas alih wahana dari teks sastra ke pentas nyayian
dan apresiasi sastra. Alih wahana dari teks (yang biasanya dibaca secara soliter)
menjadi lagu yang bisa dinikmati publik dalam komunikasi estetik. Komunikasi
estetik itu terlihat dalam program gegitaan interaktif (kidung interaktif) yang
menimbulkan kesenangan baru bagi penggemarnya. Selain itu, kidung interaktif itu
penting artinya dalam merevitalisasi tradisi sastra Bali khususnya seni bahasa
(mabebasan) atau menyanyikan lagu suci (pesantian).
Program kidung interaktif mengudara sejak tahun 1991 di Radio RRI Stasiun
Denpasar, dalam acara Dagang Gantal dan Radio Yudha lewat program Gegitaan.
Dalam acara yang berlangsung hampir setiap hari ini, pendengar bisa calling ke studio
dan melantunkan tembang lewat pesawat telepon dari rumah, sementara penyiar di
studio atau penggemar yang kebetulan berkunjung ke studio dapat memberikan arti
(ngartos). Dalam mabebasan konvensional penembang (pangewacen) dan pemberi arti
(pengartos) duduk melingkar atau berdekatan, tetapi di sini mereka berintekraksi
dengan interaktif lewat teknologi komunikasi modern.
Program ‘kidung interaktif’ atau ‘gegitaan interaktif’ ini dengan cepat populer. Radio-
radio pemerintah dan swasta lainnya di seluruh Bali, termasuk RRI Singaraja,
mengikuti jejak RRI Denpasar dan Radio Yudha untuk menyiarkan acara serupa
untuk pendengar di daerah jangkauan-siaran mereka masing-masing. Seni tradisi
berubah format mendekati bentuk budaya popular (popular culture) karena bisa
dinikmati secara serentak oleh banyak pendengar seperti halnya bentuk-bentuk pop
culture lainnya lewat media elektronik.
Mulai awal tahun 2000-an, program serupa ditayangkan oleh TVRI Bali lewat
program ‘Gegirang’ dan Bali TV dengan acara ‘Kidung Interaktif’. Di luar acara
kidung interaktif itu, Bali TV yang mengudara mulai Mei 2002 itu juga
mendedikasikan waktunya untuk acara non-interaktif yang disebut dengan ‘Gita
Shanti’, siaran rekaman. Acara-acara kidung atau gegitaan interaktif di semua media
massa elektronik di Bali memiliki banyak penggemar setia, juga terus melahirkan
peminat baru.
Acara Dagang Gantal dan Gegitaan Yudha, misalnya, setelah mengudara hampir dua
dekade, sampai sekarang masih saja mendapat telepon dari pasuwitran anyar atau
penggemar baru. Hal ini tidak saja menunjukkan bahwa acara ‘gegitaan interaktif’
sangat popular, tetapi juga bukti prestasi kultural masyarakat Bali dalam
menciptakan ruang baru untuk melembagakan tradisi mabebasan-nya di panggung
elektronik yang modern.
Tahun 1990-an ke belakang, tradisi mabebasan merupakan aktivitas seni yang digemari
segelintir orang, umumnya orang tua. Banyak orang terutama anak-anak muda tidak
tertarik akan tradisi ini, bahkan terhadap seni yang dianggapnya arkhais ini mereka
merasa malu. Sebaliknya kini, sejak gegitaan interaktif menjadi semacam popular
cultural (budaya pop) lewat radio dan TV, ditambah dengan bangkitnya semangat
merevitalisasi kebudayaan daerah seperti terpancar antara lain lewat gerakan kultural
ajeg Bali, kini orang justru berlomba-lomba belajar matembang dan merasa malu
sebagai orang Bali kalau tidak bisa makidung.
Tahun 1970-an, Majelis Pertimbangan dan Pembinaan Kebudayaan (Listibiya) Bali
sebetulnya sudah memperkenalkan atau memasyarakatkan seni mabebasan lewat
radio-radio di Bali tetapi hasilnya tidak sehebat sekarang, kalau tidak boleh dikatakan
gagal sama sekali (Bali Post, 20 Februari 1977: 1). Keterbatasan teknologi komunikasi
di kalangan publik merupakan satu kendala saat itu yang membuat gegitaan tidak bisa
dilaksanakan secara interaktif.
Banyak kajian telah dilakukan terhadap seni dan tradisi mabebasan, namun gegitaan
interaktif yang merupakan fenomena baru atau new media culture belum banyak
diteliti. Dari yang sedikit itu, misalnya, ada studi yang saya lakukan sendiri (Putra,
1998) dan dari Helen Creese (2009). Studi saya dibuat berdasarkan penelitian tahun
1996-1997, sebelum Bali TV lahir, sedangkan penelitian Creese dilaksanakan
berdasarkan riset sampai 2009 tetapi tidak sampai menganalisis teks-teks yang dibaca
dalam program kidung interaktif. Kajian-kajian ini juga tidak menggunakan
pendekatan alih wahana.
Perkembangan kidung interaktif di Bali tidak bisa dipisahkan dengan perkembangan
sosial politik lokal dan nasional yang terjadi sejak reformasi 1998. Gerakan reformasi
yang menjatuhkan Presiden Suharto membawa era baru bagi kebebasan berekspresi
termasuk lewat media cetak dan elektronik (Sen dan Hill, 2000; Kitley, 2000).
Kebebasan berekspresi ini merupakan budaya baru dalam dunia media massa
Indonesia.
Pada zaman keemasan rezim Orde Baru, di Indonesia hanya ada beberapa TV dan
radio, dan hanya stasiun pemerintah, TVRI dan RRI, yang boleh memproduksi berita,
sementara itu stasiun swasta harus me-relay-nya. Kebebasan berekspresi hampir tidak
ada. Pers dikontrol ketat, kalau berani memberitakan hal negatif tentang pemerintah,
pers akan dibredel seperti nasib Tempo, Editor, Detik tahun 1994.
Program dialog interaktif di radio atau TV tidak ada, kalau pun ada biasanya bersifat
semu, lebih untuk memasyarakatkan program pemerintah daripada
mengartikulasikan aspirasi masyarakat kecil.
Sesudah Suharto jatuh, keadaan berubah drastis, pers dan kebebasan berekspresi
mulai terjamin. Situasi kebebasan ini melahirkan budaya media yang baru atau new
media culture. Dalam budaya baru ini, ketentuan perizinan pers dan media massa yang
semula ketat akhirnya dicabut.
Data Menkonminfo sampai Desember 2007 menunjukkan bahwa lamaran untuk
pendirian stasiun TV baru mencapai 185 stasiun, sebagian besar sudah beroperasi
sementara aplikasinya sedang diproses. Asosiasi TV Lokal Indonesia (ATLI) sampai
Juni 2008 telah memiliki anggota 28 stasiun, tersebar di berbagai daerah di Indonesia
(Putra, 2009: 253—254). Hal yang sama juga terjadi untuk radio. Sampai Desember
2007, jumlah permohonan radio yang sudah dan sedang menanti proses perizinan
mencapai 2020, dua kali lipat dibandingkan jumlah tahun 2003. Data Komisi
Penyiaran Daerah (KPID) Bali (2011) menunjukkan bahwa sesudah UU Penyiaran
32/2002 disahkan, jumlah stasiun radio di Bali meningkat 29 buah tahun 2002.
Beberapa permohonan izin terus diproses selama ini, sehingga jumlah stasiun radio
terus berubah.
Selain data kuantitatif, secara kualitatif muncul budaya media baru yakni radio dan
TV swasta dibebaskan memproduksi berita sendiri (D’Haenens et al., 1999; Kitley,
2000; Sen, 2003), tidak ada lagi wajib-relay dari RRI dan TVRI. Hal yang paling penting
dalam lahirnya budaya media massa baru ini adalah semaraknya program-program
interaktif, baik lewat radio maupun TV (Jurrins, 2006; 2007).
Fenomena ini juga terjadi di Bali. Jumlah TV yang semula hanya satu, TVRI Denpasar
(kini TVRI Bali), belakangan muncul Bali TV, Dewata TV, Jimbarwana TV (sudah
tutup), dan ATV. Stasiun radio di Bali tahun 2002 tercatat 29 buah, meningkat tahun
2008 menjadi 63 buah, di mana 24 di antaranya sudah berizin (Putra 2009: 254). Sampai
Desember 2011, jumlah radio di Bali tercatat 82.
Termasuk RRI Denpasar dan Singaraja, radio-radio swasta lainnya rata-rata
mempunyai acara interaktif dari sekadar untuk mengirim salam, sampai dengan
interaktif yang membahas masalah sosial, hukum, politik, pendidikan dan lain-lain
yang lebih serius. Program interaktif sosial politik dan news and current affairs-nya
sangat berkembang baik, terutama awal tahun 2000-an, sehingga menarik minat
sarjana asing untuk menelitinya, seperti penelitian atas Dialog Interaktif Warung
Global Radio Global FM milik kelompok media Bali Post (Jurriëns, 2006; 2007).
Selain interaktif isu sosial, pihak radio dan pengelola TV juga mengudarakan program
interaktif untuk seni budaya, khususnya gegitaan. Menjamurnya stasiun radio dan
bertambahnya stasiun TV inilah yang membuat program kreatif gegitaan interaktif
menjadi semarak, di seluruh Bali. Hampir tiada hari atau waktu kosong tanpa gegitaan
interaktif di radio, dari satu saluran atau gelombang ke saluran atau gelombang yang
lain.
Pesantian juga hampir saban hari berlangsung di pura atau rumah sebagai bagian dari
upacara. Kalau yang di radio dan TV diistilahkan dengan pesantian on electronic stage,
yang di rumah dan pura bisa diistilahkan pesantian on ritual stage.
Seperti saling mendukung, gegitaan di panggung elektronik dan panggung ritual
sama-sama membuat satu sama lainnya semakin semarak dari hari ke hari. Namun
jelas, kesemarakan itu tidak bisa dipisahkan dari dampak kebebasan berekspresi yang
gerakan politik reformasi dan sistem pemerintahan otonomi daerah menjadi
momentumnya.
Tidak bisa dibantah lagi bahwa lembaga yang memelopori gegitaan interaktif adalah
RRI Denpasar lewat acara Dagang Gantaldan Radio Yudha lewat acara Gegitaan
sekitar bulan Agustus 1991. Namun, perlu ditegaskan bahwa usaha mereka
memasyarakatkan atau mempopulerkan gegitaan lewat ‘panggung elektronik’
bukanlah yang pertama kalinya.
Tahun 1970-an, Listibiya dan cabang-cabangnya di kabupaten sudah menyiarkan
acara gegitaan lewat radio seperti di RRI Denpasar, RRI Singaraja, dan radio
pemerintah daerah di Klungkung (Rubinstein, 1993: 105; Putra, 2009: 255—256).
Tahun 1980-an, aktivitas mabebasan yang rilek sifatnya berlangsung lewat pesawat
handy talky (Manda, 2002; Rai Putra, 2002), sesuatu yang masih berlangsung terus
sampai sekarang di berbagai tempat di Bali.
Berbeda dengan pesantian biasa di mana peserta duduk berdekatan atau melingkar,
dalam pesantian HT, peserta berada di tempat masing-masing, mereka
menembangkan atau memberi arti lewat pesawat HT. Jika dilihat dari wadahnya, jelas
bahwa alih wahana kidung interaktif itu sangat beraneka, wahananya berubah ubah
dan itu adalah tanda penggemarnya amat kreatif. Tahun 1980-an, HT populer sekali
sebagai sarana komunikasi, lalu di sela-sela kekosongan topik percakapan menarik,
para peserta mulai matembang, melantunkan geguritan atau kekawin. Aktivitas
pesantian lewat HT bisa menghapus jarak. Seorang pesanti senior di Denpasar, bisa
melatih pesanti yunior di Jimbaran lewat HT, dari jauh, tidak usah bertatap muka,
tidak usah naik motor jauh-jauh sehingga tidak perlu menghabiskan waktu dan
terhindar dari macet dan hujan.
Jangkauan pesantian HT terbatas dari segi jarak, dan juga dari segi penggemar karena
hanya orang yang memiliki pesawat HT bisa mengikuti, yang tidak punya tidak bisa.
Kegiatan pesantian lewat panggung elektronik yang sempat berbenih lewat HT
namun jangkauannya terbatas ditanggapi oleh RRI Denpasar dan Radio Yudha. Acara
pesantian di RRI Denpasar dimulai Agustus 1991, diawali dengan acara teka-teki
macecimpedan yang diselingi dengan tembang. Ahli media massa Marshall McLuhan
menyampaikan frase yang sangat terkenal yang berbunyi “the medium is the message”,
artinya bahwa medium sangat menentukan pesan. Dalam mengkaji sastra dengan
pendekatan alih wahana, jelas sekali bahwa wadah tempat sastra itu dipentaskan
perlu diperhatikan, dan bagaimana wadah baru itu memberikan pengaruh pada
kehidupan sastra.
Mulai tahun 1994, acara yang semula hanya setengah jam, ditambah menjadi satu jam,
dan kemudian dua jam. Sampai sekarang, acara Dagang Gantal disiarkan untuk 1,5
jam, mulai jam 10.00 sampai 12.00 (dipotong siaran berita pukul 11.00). Penggemarnya
banyak sekali sehingga pengasuh acara ini, yaitu duet populer Bli Gde Tomat dan
Mbok Luh Camplung, mengalokasikan waktu bagi pendengar berdasarkan wilayah
yang disingkat dengan istilah kreatif Batan Sinar Bagi Rasa rauh ke Lomba Pelecing,
artinya: Badung, Tabanan, Singaraja, Gianyar, Bangli, Gianyar, Semarapura, dan
Karangsem, Lombok, Sumbawa, Nusa Penida, Lembongan, dan Ceningan.
Penggemar di daerah distrik ini ditentukan menelpon pada hari tertentu secara
bergilir.
Untuk memenuhi keinginan penggemar matembang, RRI membuka program sore hari
yang disebut dengan Tembang Warga, dengan format interaktif, semula untuk
memperkenalkan tembang-tembang baru, namun akhirnya karena keinginan
pendengar menjadi tidak berbeda dengan Dagang Gantal.
Pencinta setia Dagang Gantal sejak awal, seperti Kak Gus Kok (Padangasambian) dan
Made Panti (Denpasar) masih rajin memonitor, dan sesekali menelepon melantunkan
tembangnya. Gurun Mirah Maharani dari Nusa Penida, dulu-dulunya kalau ke
Denpasar biasanya mampir ke studio RRI Denpasar, untuk menembang langsung
dari ruang siaran. Kalau tidak bisa datang, dia mengirimkan bait geguritan yang
diciptakannya, seperti yang dikutip di awal tulisan ini, yang berkisah tentang
persoalan anak dalam memperebutkan acara menonton TV, suatu tema yang
merefleksikan kenyataan bagi kebanyakan masyarakat kurang mampu yang tidak
memiliki televisi lebih dari satu.
Mulai tahun 2002, Bali TV dan juga TVRI menyiarkan acara gegitaan interaktif.
Kelompok pesantian datang ke studio untuk pentas, separuh waktu diisi untuk
interaktif. Pemirsa banyak yang menyenangi acara ini karena mereka bisa
berpartisipasi, menyumbangkan gegitaannya, walau hanya sebait karena
keterbatasan waktu. Kebanyakan yang aktif berinteraktif adalah kaum ibu-ibu.
Tampil di radio atau TV adalah suatu kebanggaan tersendiri bagi penggemar.
Kebanggaan itu meliputi kebanggaan aktualisasi diri, juga kebanggaan dalam
konteks kontribusi kecil mereka dalam melestarikan kebudayaan Bali. Para penelepon
ke radio dan TV biasanya menganggap partisipasi mereka interaktif itu untuk
menghibur diri atau menghilangkan rasa bosan, jenuh, atau stress. Selain itu, mereka
juga meled alias ingin sekali untuk bisa makidung agar kelak bisa ngayah
(berpartisipasi) dalam kegiatan ritual.
Seberapa banyak dan siapakah peserta atau pecinta gegitaan interaktif? IGB
Sudyatmaka Sugriwa, mantan Kepala Stasiun RRI Denpasar, memperkirakan acara
Dagang Gantal memiliki 1000 pendengar aktif dan 7000 non-aktif. Untuk RRI
Singaraja, karena jangkauan siarannya terbatas, acara gegitaan interaktif mereka yang
dikenal dengan nama Sudang Lepet Jukut Undis memiliki sekitar 4500 pendengar
nonaktif dan 500 pendengar aktif.
Jumlahnya yang banyak sulit sekali untuk didata secara rinci berikut latar belakang
sosialnya. Namun, sebagai gambaran, catatan dari buku Pasuwitran Dagang Gantal
(Camplung, 2003) bisa dijadikan sumber. Dalal buku itu disebutkan bahwa
penggemar atau audiens acara Dagang Gantal adalah mereka yang mengendarai
sepeda sampai membawa Mercy atau BMW. Dengan kata lain, penggemarnya
terbentang ekstrem, dari yang ekonomi lemah sampai milyuner. Dari segi umur,
mereka adalah yang berusi 40 tahun ke atas. Yang menarik, jumlah penggemar wanita
kian banyak, mengakhiri dominasi laki-laki dalam dunia mabebasan atau tradisi sastra
pada umumnya.
Penggemar acara Dagang Gantal pernah membentuk organisasi disebut dengan
Pasuwitran Dagang Gantal, aktivitasnya mulai dari melaksanakan lomba gegitaan
untuk generasi muda sampai dengan ngayah mesanti ke berbagai pura utama di Bali
seperti Besakih, Goa Lawah, dan pura-pura utama di Bali. Terkadang siaran interaktif
dilaksanakan dari sana.
Pencinta Gegitaan Yudha membentuk organisasi seka shanti yang anggotanya sekitar
30 orang dan aktivitasnya adalah ngayah ke berbagai ritual khususnya yang digelar
oleh para anggotanya. Karena penggemar gegitaan interaktif ini dari berbagai
desa/kecamatan, maka partisipasi seseorang dalam organisasi ini membuka luang
baginya untuk terlibat dalam kesetiakawanan baru antar-desa/kecamatan.
Semaraknya acara gegitaan di panggung elektronik merangsang kehidupan pesantian
di masyarakat, ditandai dengan pembentukan seka-seka shanti di berbagai tempat.
Kalau dulu, persantian hanya ada di desa, kini menyebar ke sekolah, ke kantor bank,
hotel, kantor BUMN seperti telkom dan PLN. Karyawan atau direktur di kantor-
kantor atau usaha tersebut tertarik akan aktivitas gegitaan sehingga membentuk seka.
Badan usaha milik Negara (BUMN) bisa menyisihkan dana CSR (corporate social
responsibility) untuk membiayai kursus makidung karyawannya. BTDC di Nusa Dua
beberapa kali mengundang dosen Fakultas Sastra Unud untuk melatih tembang
karyawan BTDC.
Pembentukan seka pesantian memang hal baru bagi kantor-kantor, tetapi minat
lembaga terhadap kesenian sudah terjadi sejak lama, hanya saja bidang seni yang
mereka tekuni atau gelar saat merayakan hari ulang tahun bukan gegitaan. Perusahaan
biasa mengalokasikan dana Porseni, misalnya, kini dengan munculnya semangat
membentuk gegitaan, dana seni diarahkan ke aktivitas gegitaan. Pesantian Bank BPD
Bali, misalnya, dalam suatu pentas dalam acara ‘Gegirang’ di TVRI Bali mengatakan
bahwa pembinaan kesenian di kantornya bisa dilihat sebagai usaha hiburan (rohani)
yang bisa meningkatkan prestasi kerja yang positif bagi perusahaan.
Di Bali belakangan ini, setiap desa pakraman wajib memiliki seka shanti yang
bernaung di bawah widya sabha tingkat desa. Kewajiban ini merupakan syarat desa
itu tampil dalam lomba desa pakraman. Pembentukan seka shanti di tingkat desa ini
terjadi dalam situasi bersamaan ketika semangat gegitaan sedang tinggi-tingginya di
masyarakat. Tidak mengherankan kalau jumlah seka shanti bagai jamur di musim
hujan.
Jumlah seka shanti di Bali bisa diperkirakan mencapai 8000, dengan asumsi ada 1430
desa pakraman dan setiap desa memiliki sekitar lima pesantian (berarti ada 7150
pesantian), plus sekitar 500 seka shanti di luar desa di seluruh Bali, seperti di sekolah,
kantor pemerintah, bank dan hotel. Barangkali jumlah pesantian sampai mendekati
8000 itu merupakan jumlah terbanyak dalam sejarah tradisi gegitaan di Bali.
Kidung Interaktif dan Tradisi Penulisan Teks Sastra
Meningkatnya jumlah penggemar gegitaan, baik yang terlibat dalam organisasi atau
sebagai penggemar mandiri yang suka berinteraktif, secara tidak langsung
meningkatkan apresiasi publik terhadap sastra Bali tradisional.
Peningkatan apresiasi sastra dari kalangan kelompok pesantian membuat jumlah teks
yang dibaca kian banyak, tentu saja di sini tersirat bahwa dibutuhkan teks atau
penggubahan atau penciptaan teks baru. Kadang-kadang kelompok pesantian yang
tampil di Bali TV harus menyusun naskah geguritan sendiri dengan tema sesuai
aktualitas, misalnya tema keamanan dan ketertiban (yang disampaikan oleh
pesantian kepolisian resort Bangli) atau geguritan tentang sensus ekonomi yang
sensusnya dilaksanakan tahun 2006 lalu. Sekelompok pesantian anak-anak (SMP)
asuhan Sang Ketut Dharmawangsa, seorang dalang berbahasa Inggris, menampilkan
tembang-tembang bertema pilpres menyongsong pemilihan presiden (pilpres) tahun
2009 lalu. Berlangsungnya pilpres damai adalah amanat utama dalam tembang-
tembang mereka.
Aktualitas memang merupakan ciri khas dari isi media massa. Tahun 1990-an, lewat
acara Dagang Gantal sering ditembangkan geguritan yang penuh pesan
pembangunan, seperti ihwal Adipura (kebersihan), imunisasi polio (kesehatan), dan
koperasi. Pemirsa dan pemerintah menggunakan media baru ini untuk
mempromosikan gagasan-gagasan pembangunan. Sering pula ada pencinta yang
menulis sebait geguritan mengenai fenomena sosial seperti narkoba dan dampak
televisi untuk dilantunkan di radio secara interaktif. Sebait tembang sinom tentang
dampak budaya televisi pada anak-anak dilukiskan oleh Gurun Mirah Maharani
dalam kutipan di awal tulisan ini. Ketika pesawat Sukhoi jatuh di Gunung Salak dan
menimbulkan banyak korban jiwa, seorang peserta aktif Kidung Interaktif bernama I
Gde Biasa menciptakan sebait tembang tentang tragedi itu dan menembangkannya di
Radio Global, 12 Mei 2012, sedangkan ulasan baris demi baris diberikan oleh penyiar
radio bernama Mbok Luh Suci. Komposisi ini menggunakan pupuh ginanti, yang
mengungkapkan simpati kepada keluarga korban jatuhnya sukhoi, seperti kutipan
berikut ini.
Runtuh nyané pesawat sukhoi Jatuhnya pesawat sukhoi
Yéning sampun panumaya Kalau sudah takdir
Tuara sida ban ngelidin Tiada bisa dihindari
Catur bekel tan pasahang Empat bekal hidup tak bisa dipisahkan
Suka duka lara pati Suka duka lara mati
Penggunaan secara eksplisit kata ‘sukhoi’ bukan saja karena secara akurat mengacu
kepada jenis pesawat yang terkena insiden, tetapi juga memenuhi kriteria formula
pupuh ginanti baris kedua yang harus diakhiri dengan suara ‘i’ (8i).
Penampilan kelompok pesantian atau tokoh-tokoh pesantian di radio sering
membaca naskah-naskah klasik seperti Ramayana, Bhagawadgita, dan
Sarasamuscaya, seperti yang dilakukan secara selang-seling di Radio RRI Singaraja.
Acara ini lebih serius sifatnya daripada program Sudang Lepet Jukut Undis yang
mengutamakan hiburan tanpa mengurangi kemerduan dan akurasi irama pupuh/
tembang.
Dunia penciptaan sastra Bali sejak lama merupakan dunia yang sunyi. Satu-dua selalu
ada karya baru dicipta atau digubah, disimpan atau beredar dalam bentuk fotokopi.
Namun, sejak kidung interaktif menjadi begitu popular, jumlah karya yang digubah
banyak sekali walaupun soal kedalaman isi dan kecanggihan naratif dan nilai di
dalamnya perlu dikaji secara khusus. Untuk makna sebuah teks, dalam konteks
mabebasan, orang bisa berdalih bahwa itu tergantung dari pengartos. Artinya, teks
sederhana bisa sangat bermakna di depan juru artos yang piawai, walau harus diakui
pula bahwa interpretasi ada limitnya.
Percetakan Bali memiliki misi untuk mencetak karya sastra tradisional. Mereka
menerbitkan secara glossy kekawin-kekawian yang babonnya adalah Ramayana dan
Mahabharatha, seperti Adi Parwa dan Arjuna Wiwaha. Tahun 2003, percetakan ini
menerbitkan karya baru dari seorang pengarang bernama I Wayan Pamit dari
Kayumas, Denpasar. Ketiga karyanya itu termasuk adalah Kakawin Nila Chandra,
Kakawin Candra Bairawa, dan Kakawin Rahwana. Professor Adiputera, seorang dokter
dan dosen Fakultas Kedokteran Unud, menulis Kakawin Sabha Langa (2002), tentang
pesta kesenian Bali.
Tahun 2006, Ida Bagus Rai menerbitkan karyanya Geguritan Kesehatan, I Wayan
Sukayasa menerbitkan Geguritan Reformasi, karya yang mendapat inspirasi dari
gerakan penjatuhan Presiden Suharto. Yang menarik adalah penerbitan Kakawin
Arjuna Wiwaha (tt) dari Yayasan Panji Tisna di Singaraja karena buku ini berisi arti
kata bahasa Jawa Kuna, dimaksudkan memudahkan peminat memahami karya ini. I
Wayan Karda dari Negara menciptakan Geguritan Segara Rupek. Menurut Wayan
Karda, buku kecilnya itu sudah beredar sampai ke Sulawesi, juga bait-baitnya kerap
dibaca di acara kidung interaktif Penglipur Sore di RRI Singaraja. I Made Ariawa alias
Kak Yunika yang sempat aktif sebagai penggemar gegitaan Yudha menulis Geguritan
Tembok Tegeh.
Perkembangan fenomena dalam tradisi sastra buku sastra Bali tradisional adalah
pada sosok I Nyoman Suprapta, mantan guru agama Hindu di sebuah sekolah dasar
di Denpasar. Antara tahun 2000-2009, Suparta menulis 109 buku geguritan. Data ini
diketahui dari seri nomor yang tercantum dalam tiap buku. Setiap judul dicetaknya
200 eksemplar, dibuat secara sederhana, umumya dikerjakan sendiri, di bawah
bendera penerbitnya sendiri Pustaka Gita Santi dan Pustaka Sunari. Bukunya dijual
Rp. 10.000—Rp. 15.000.
Kebanyakan buku Suprapta adalah simplifikasi atau penyederhanaan dari karya-
karya klasik seperti Calon Arang dan kisah Mayadenawa. Dia juga menulis karya
dengan tema baru, misalnya Geguritan Narkoba (2005). Buku biasanya terdiri dari 30
bait, berarti tebalnya juga 30 halaman, berisi berbagai jenis pupuh yang lengkap.
Setiap baris geguritan dilengkapi artinya sehingga mudah dijadikan materi pelajaran
bagi pemula baik siswa maupun kalangan umum.
Walaupun karya Suprapta hendak ditujukan kepada peminat baru bejalar, karyanya
juga banyak dibaca oleh penembang senior dalam pesantian di panggung ritual. Pada
11 Januari 2009, Geguritan Mayadenawa karyanya disiarkan di Radio Pemkot
Denpasar, dengan arti dan tafsir yang sesuai dengan atau kontekstual dengan jaman
baru ini. Selain warga Bali, buku-buku Suprapta juga dibeli oleh mahasiswa Hindu
dari luar Bali seperti Palembang, Menado, Kupang, untuk dibawa pulang ke
daerahnya sebagai pustaka hadiah.
Tanpa bermaksud mengatakan bahwa menjamurnya pesantian menjadi sebab utama
atau langsung yang mendorong sastrawan menulis atau menggubah karya sastra Bali
tradisional, namun kenyataan menunjukkan bahwa perkembangan penggubahan
atau penciptaan karya baru berjalan paralel dengan semaraknya gegitaan interaktif di
panggung elektronik dan di panggung ritual. Keduanya sama-sama menjadi pilar
penguat proses revitalisasi tradisi sastra Bali. Di sini tampak jelas bahwa alih wahana
bukan saja menyemarakkan apresiasi sastra tetapi juga mendorong penciptaan,
penulisan, yang kelak juga akan menyemarakkan apresiasi, dan demikian seterusnya
dalam siklus sistem kesenian.
Seperti terang dalam uraian di atas, kombinasi kreativitas antara sejumlah stasiun
radio dan televisi di era kebebasan berekspresi pada masa pasca-reformasi di
Indonesia telah dimanfaatkan secara kreatif oleh masyarakat Bali untuk
mengembangkan komunikasi estetik dalam bentuk kidung interaktif. Komunikasi
estetik ini merupakan contoh nyata dari kreativitas alih wahana dalam menyajikan
teks sastra menjadi sebuah pementasan di panggung elektronik. Selain itu, alih
wahana ini juga merupakan usaha nyata merevitalisasi tradisi mabebasan yang
pertumbuhannya sempat mengalami masa bagai kerakap tumbuh di batu, hidup segan
mati tak mau.
Selama pemerintahan Orde Baru, 1966—1998, kontrol yang ketat terhadap media
massa cetak dan isi program-program siaran media massa elektronik memperkecil,
kalau bukan menutup sama sekali, gairah masyarakat untuk melakukan terobosan
kreativitas untuk mengembangkan kebudayaannya tanpa intervensi dan
pembatasan-pembatasan. Sejak akhir tahun 1960-an, pemerintah telah berusaha
untuk melestarikan tradisi mabebasan dengan melaksanakan kompetisi secara
reguler dan menyeponsori penerbitan-penerbitan teks atau karya sastra yang
dibutuhkan untuk menunjang kegiatan mabebasan atau gegitaan. Namun, usaha yang
bersifat top down ini tampaknya kurang begitu berhasil.
Kesemarakan sesungguhnya dalam dunia gegitaan baru mulai muncul pada akhir
masa kekuasaan Orde Baru seperti bisa dilihat dari antusiasme masyarakat lewat
program-program kidung interaktif media massa elektronik. Satu pergeseran
menarik pantas dicatat di sini. Kalau dulu inisiatif pembinaan diambil dari
pemerintah (Rubinstein, 1993: 112), kini di era gegitaan interaktif ini inisiatif berada
di tangan publik, bottom up, dan pemerintah lewat Dinas Kebudayaan terus
melakukan lomba atau utsawa dharma gita. Mereka berhasil memanfaatkan media
baru sebagai sarana untuk komunikasi seni atau tradisi. Lewat media massa
elektronik seperti radio dan televisi, tradisi mabebasan ‘memperoleh prestise baru
melalui bentuk-bentuk mediasi yang baru’ (Suryadi, 2005: 151).
Penampilan mabebasan di panggung elektronik telah menumbuhkan minat-minat
baru dalam tradisi yang dulu sunyi peminat. Dengan demikian bisa dikatakan bahwa
media massa bukanlah merupakan sarana dokumentasi atau pengarsipan rekaman-
rekaman tradisi dan menyiarkannya sebagai rekaman tetapi menyediakan wahana
dinamis yang semarak tempat teks dan audiens terlibat dalam praktek-praktek
penciptaan makna-makna baru yang belum pernah ada sebelumnya, tempat
kreativitas alih wahana tumbuh subur.
Dalam konteks gegitaan interaktif, radio dan TV menarik audiens kepada apa yang
bisa disebut dengan a new cultural space (sebuah ruang budaya baru) di mana teks-teks
lama bisa dibaca dan dinikmati dengan cara-cara dan kenikmatan baru (new pleasure).
Popularitas mabebasan dewasa ini juga mendorong menjamurnya kelompok mabebasan
di kota dan desa, di kantor pemerintah atau swasta, di sekolah atau kompleks
perumahan. Selain itu, popularitas gegitaan interaktif merangsang penciptaan atau
penggubahan karya sastra dan penerbitan-penerbitannya. Pekak Yunika dari
Padangsambian, misalnya, adalah seorang pensiunan pegawai Departemen
Kehakiman yang bertugas lama di penjara Denpasar, menekuni dunia mabebasan
untuk mengisi waktu luang, pada akhirnya merasa peraya diri untuk menggubah
geguritan, misalnya Geguritan Tembok Tegeh (2002).
Setara pentingnya dengan semaraknya apresiasi dan penggubahan karya baru adalah
perkembangan pemakaian bahasa Bali di berbagai lapisan masyarakat, suatu
fenomena yang menggairahkan sehingga mampu memadamkan pesimisme yang
pernah mencuat pada pertengahan 1980-an yang memperkirakan penutur bahasa Bali
menurun dan meramalkan bahasa Ibu orang Bali akan punah akibat politik bahasa
nasional dan meningkatnya kebutuhan menguasai bahasa asing seperti Inggris dan
Jepang untuk merebut peluang karier di sektor pariwisata.
Seperti halnya di berbagai daerah di dunia, di Indonesia pun wacana sosial sering
memberikan komentar kurang positif pada radio dan televisi. Media massa elektronik
ini sering dituduh secara umum berkecenderungan mempromosikan atau
mengkonstruksi budaya global yang homogen dan menyediakan sedikit sekali ruang
untuk promosi budaya lokal. Film-film Amerika di layar televisi sering dituduh
sebagai bagian dari proses Amerikanisasi atau Westernisasi budaya dunia, demikian
juga halnya budaya-budaya hiburan yang dibuat berdasarkan format-format hiburan
Barat.
Sementara kasus-kasus homogenisasi budaya itu dalam beberapa hal sulit dibantah,
namun kajian secara spesifik ini tentang kidung interaktif yang disiarkan sejumlah
media massa elektronik di Bali dalam tiga dekade terakhir (1990-an–2010-an)
menunjukkan bahwa radio dan televisi memainkan peranan penting dalam
merevitalisasikan kesenian dan kebudayaan daerah. Revitalisasi, khususnya tradisi
gegitaan atau pesantian, tidak saja penting dalam memperpanjang umur tradisi itu
tetapi juga meningkatkan kebanggaan masyarakat pada tradisi dan kebudayaannya
serta memupuk kesadaran terhadap identitas kedaerahan masyarakat sebagai orang
Bali di era otonomi daerah ini.
Kajian alih wahana atas fenomena kidung interaktif di panggung elektronik
memungkinkan untuk melihat hadirnya sastra dalam wahana baru yang tak hanya
bisa digunakan untuk memenuhi selera hiburan, mendorong suburnya
perkembangan sastra, tetapi juga menyimak bagaimana sastra digunakan untuk
menyampaikan komentar sosial. Pendek kata, kajian dengan pendekatan alih wahana
ini memungkinkan kita untuk optimistik akan masa depan tradisi sastra Bali di tengah
zaman yang terus berubah.
Budiman, Manneke. 2012. “Masa Depan Humaniora dan Kajian Alih Wahana”,
dalam Sapardi Djoko Damono Alih Wahana, hlm. i—vi. Jakarta: Editum.
Camplung, Luh 2003. Ceraken Tingkeb, Pasuwiteraan Dagang Gantal. Denpasar: RRI
Denpasar.
Creese, Helen. 2009. ‘Singing the text: on-air textual interpretation in Bali. In J. van
der Putten and M.K. Cody (eds), Lost times and untold tales from the Malay
world. Singapore: NUS Press, hlm. 210–226.
Damono, Sapardi Djoko. 2012. Alih Wahana. Jakarta: Editum.
D’Haenens, Leen, Effendi Gazali, dan Chantal Verelst. 1999. ‘Indonesian television
newsmaking before and after Suharto’. International Communication Gazette 61
(2): 127–52.
Jurrie¨ns, Edwin. 2006. ‘Radio awards and the dialogic contestation of Indonesian
journalism’. Indonesia and the Malay World 34 (99): 119–49.
Jurrie¨ns, Edwin. 2007. ‘Indonesian radio culture: modes of address, fields of action.
‘RIMA 41 (1): 33–70.
Kitley, Phillip. 2000. Television, nation and culture in Indonesia. Athens, OH: Ohio
University Press.
Manda, I Nyoman. 2002. Basa Bali Pinaka Sarana Ngawerdiang Sastra Baline. Dalam
Ida Bagus Darmasuta, I Nyoman Argawa and NL Partami (eds), Kumpulan
Makalah Kongres Bahasa Bali V. Denpasar: Balai Bahasa Denpasar, hlm. 184–200.
Putra, Darma I Nyoman. 2009. 'Kidung Interaktif; Vocalising and interpreting
traditional literature through electronic mass media in Bali', Indonesia and the
Malay World, 37: 109, 249—276.
Putra, I Nyoman Darma. 2008. Bali dalam Kuasa Politik. Denpasar: Bali Regional
Library (in co-operation with Buku Arti).
Putra, I Nyoman Darma. 1998. Kesenian Bali di panggung elektronik: Perbandingan
acara apresiasi budaya RRI dan TVRI Denpasar, Mudra (6): 18–42.
Rai Putra, Ida Bagus 2002. Susastra Bali miwah Kahananipun. Dalam Ida Bagus
Darmasuta, I Nyoman Argawa dan NL Partami (eds), Kumpulan Makalah
Kongres Bahasa Bali V. Denpasar: Balai Bahasa Denpasar, hlm. 264–75.
Sen, Krishna and David Hill. 2000. Media, culture and politics in Indonesia. Melbourne:
Oxford University Press.
Sen, Krishna. 2003. Radio days: media-politics in Indonesia. Pacific Review 16 (4): 573–
589.
Suryadi. 2005. Identity, media and the margins: radio in Pekanbaru, Riau (Indonesia).
Journal of Southeast Asian Studies 36 (1): 131–51.