25
x DAFTAR ISI JUDUL HALAMAN JUDUL .......................................................................... i HALAMAN PERSYARATAN GELAR SARJANA ........................ ii PERNYATAAN KEASLIAN ............................................................ iii LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................... iv LEMBAR PENGESAHAN ................................................................ v PANITIA PENGUJI .......................................................................... vi KATA PENGANTAR ........................................................................ vii DAFTAR ISI ...................................................................................... x DAFTAR SINGKATAN .................................................................... xiii DAFTAR LAMBANG ....................................................................... xvi ABSTRAK.......................................................................................... xvii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah .................................................................. 4 1.3 Tujuan Penelitian ................................................................... 4 1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................ 4 1.3.2 Tujuan Khusus ....................................................................... 5 1.4 Manfaat Penelitian ................................................................. 5 1.4.1 Manfaat Teoretis .................................................................... 5 1.4.2 Manfaat Praktis ...................................................................... 6 1.5 Kajian Pustaka, Konsep, dan Landasan Teori ......................... 6 1.5.1 Kajian Pustaka ....................................................................... 6 1.5.2 Konsep ................................................................................... 9 1.5.2.1 Afiks ...................................................................................... 9 1.5.2.2 Morfologi............................................................................... 10 1.5.2.3 Puisi ....................................................................................... 10 1.5.3 Landasan Teori: Teori Morfologi ........................................... 11 1.5.3.1 Bentuk Linguistik................................................................... 12

DAFTAR ISI JUDUL HALAMAN JUDUL i HALAMAN … filex daftar isi judul halaman judul ..... i halaman persyaratan gelar sarjana

  • Upload
    others

  • View
    52

  • Download
    0

Embed Size (px)

Citation preview

x

DAFTAR ISI

JUDUL

HALAMAN JUDUL .......................................................................... i

HALAMAN PERSYARATAN GELAR SARJANA ........................ ii

PERNYATAAN KEASLIAN ............................................................ iii

LEMBAR PERSETUJUAN PEMBIMBING ................................... iv

LEMBAR PENGESAHAN ................................................................ v

PANITIA PENGUJI .......................................................................... vi

KATA PENGANTAR ........................................................................ vii

DAFTAR ISI ...................................................................................... x

DAFTAR SINGKATAN .................................................................... xiii

DAFTAR LAMBANG ....................................................................... xvi

ABSTRAK .......................................................................................... xvii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang ....................................................................... 1

1.2 Rumusan Masalah .................................................................. 4

1.3 Tujuan Penelitian ................................................................... 4

1.3.1 Tujuan Umum ........................................................................ 4

1.3.2 Tujuan Khusus ....................................................................... 5

1.4 Manfaat Penelitian ................................................................. 5

1.4.1 Manfaat Teoretis .................................................................... 5

1.4.2 Manfaat Praktis ...................................................................... 6

1.5 Kajian Pustaka, Konsep, dan Landasan Teori ......................... 6

1.5.1 Kajian Pustaka ....................................................................... 6

1.5.2 Konsep ................................................................................... 9

1.5.2.1 Afiks ...................................................................................... 9

1.5.2.2 Morfologi ............................................................................... 10

1.5.2.3 Puisi ....................................................................................... 10

1.5.3 Landasan Teori: Teori Morfologi ........................................... 11

1.5.3.1 Bentuk Linguistik................................................................... 12

xi

1.5.3.2 Morfem, Morf, dan Kata ........................................................ 13

1.5.3.3 Afiksasi.................................................................................. 15

1.6 Ruang Lingkup Penelitian ...................................................... 17

1.7 Sumber Data .......................................................................... 17

1.8 Metode dan Teknik Penelitian ................................................ 18

1.8.1 Metode dan Teknik Pengumpulan Data .................................. 19

1.8.2 Metode dan Teknik Analisis Data .......................................... 20

1.8.3 Metode dan Teknik Penyajian Hasil Analisis Data ................. 20

BAB II PEMAKAIAN KATA PADA KUMPULAN PUISI MALU (AKU)

JADI ORANG INDONESIA KARYA TAUFIQ ISMAIL

2.1 Kata Tunggal ......................................................................... 23

2.2 Kata Kompleks ...................................................................... 23

2.2.1 Kata Berafiks ......................................................................... 24

2.2.2 Kata Ulang ............................................................................. 26

2.2.3 Kata Majemuk ....................................................................... 26

2.2.4 Kata Berklitik ........................................................................ 27

2.3 Pemakaian Afiks yang Salah .................................................. 28

BAB III PEMAKAIAN AFIKS DILIHAT DARI BENTUK, FUNGSI, DAN

MAKNA PADA KUMPULAN PUISI MALU (AKU) JADI ORANG

INDONESIA KARYA TAUFIQ ISMAIL

3.1 Prefiks ................................................................................... 29

3.1.1 Prefiks meng- ......................................................................... 30

3.1.2 Prefiks ke- .............................................................................. 37

3.1.3 Prefiks ber- ............................................................................ 39

3.1.4 Prefiks di- .............................................................................. 42

3.1.5 Prefiks se- .............................................................................. 44

3.1.6 Prefiks peng- .......................................................................... 46

3.1.7 Prefiks per- ............................................................................ 51

3.1.8 Prefiks ter- ............................................................................. 53

xii

3.2 Infiks ..................................................................................... 55

3.2.1 Infiks -em- ............................................................................. 56

3.2.2 Infiks -er- ............................................................................... 57

3.2.3 Infiks -el- ............................................................................... 57

3.3 Sufiks..................................................................................... 58

3.3.1 Sufiks -an .............................................................................. 58

3.3.2 Sufiks -kan ............................................................................. 60

3.3.3 Sufiks -i ................................................................................. 62

3.3.4 Sufiks -nya ............................................................................. 63

3.4 Konfiks (Imbuhan Terbelah) .................................................. 65

3.4.1 Konfiks ke-…-an .................................................................... 65

3.4.2 Konfiks ber-…-an .................................................................. 67

3.4.3 Konfiks peng-...-an ................................................................ 69

3.4.4 Konfiks per-…-an .................................................................. 71

3.4.5 Konfiks se-…-nya .................................................................. 73

3.5 Simulfiks (Imbuhan Gabung) ................................................. 74

3.5.1 Simulfiks meng-…-kan ........................................................... 75

3.5.2 Simulfiks memper-…-kan....................................................... 76

3.5.3 Simulfiks diper-…-kan ........................................................... 77

3.5.4 Simulfiks memper-…-i ........................................................... 78

3.5.5 Simulfiks di-…-kan ................................................................ 79

3.5.6 Simulfiks meng-…-i ............................................................... 79

3.5.7 Simulfiks ter-…-kan ............................................................... 80

3.5.8 Simulfiks per-…-kan .............................................................. 81

BAB IV SIMPULAN DAN SARAN

4.1 Simpulan ................................................................................ 83

4.2 Saran ...................................................................................... 84

DAFTAR PUSTAKA ......................................................................... 86

LAMPIRAN ....................................................................................... 88

xvii

ABSTRAK

Penelitian ini menganalisis afiks dengan sumber data kumpulan puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail. Penelitian bertujuan untuk

mengetahui pemakaian kata dan menganalisis pemakaian afiks dilihat dari bentuk,

fungsi, dan maknanya. Metode pengumpulan datanya adalah metode simak

dibantu dengan teknik simak bebas libat cakap (SBLC) dan teknik catat. Dalam

menganalisis data digunakan metode agih dibantu dengan teknik ganti serta teknik

analisis, sedangkan dalam penyajian analisis data digunakan metode formal dan

informal.

Hasil penelitian menemukan bahwa pemakaian kata terdiri atas kata

tunggal dan kata kompleks yang berwujud kata berafiks, kata ulang, kata

majemuk, serta pemakaian kata berklitik. Kata tunggal yang ditemukan berjumlah

22.717 dan kata kompleks berwujud kata berafiks sejumlah 5.184 sehingga dalam

kumpulan puisi (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail cenderung

menggunakan kata tunggal. Afiks yang ditemukan dalam kumpulan puisi adalah

prefiks meng-, ke-, ber-, di-, se-, per-, peng-, dan ter-; infiks -el-, -er-, dan -em-;

sufiks -an, -i, -kan, dan -nya; dan konfiks ke-…-an, ber-…-an, per-…-an, peng-…-

an, dan se-…-nya; serta simulfiks meng-…-kan, di-…-kan, memper-…-kan, diper-

…-kan, memper-…-i, meng-…-i, ter-…-kan, per-…-kan.

Kata kunci: pemakaian afiks, Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia, Taufiq Ismail

1

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Manusia sebagai makhluk sosial membutuhkan bahasa sebagai sarana untuk

berkomunikasi dalam menyalurkan segala ide dan gagasan. Fungsi bahasa yang

paling utama adalah alat untuk bekerja sama atau berkomunikasi antaranggota

masyarakat (Sukartha, 2015:02).

Bahasa dalam bidang sastra memiliki pengaruh penting untuk menghasilkan

jenis-jenis karya sastra yang baik pula. Sastra sebagai hasil pekerjaan seni kreasi

manusia tidak pernah lepas dari bahasa sebagai media utama. Sastra dengan

manusia sangat erat kaitannya karena pada dasarnya keberadaan sastra muncul

dari persoalan atau permasalahan kehidupan manusia di lingkungannya.

Puisi adalah salah satu hasil karya sastra yang masih berkembang dengan ciri-

ciri yang dimilikinya dapat memberikan nilai estetis (indah) pada ketepatan bunyi-

bunyi dan kata (Anindyarini, 2008:84). Puisi adalah bentuk sastra yang

memperhatikan pilihan kata dan kepaduan bunyi sehingga pendengar dapat

merasakan makna puisi yang disampaikan.

Sebuah puisi pada dasarnya merupakan cerminan perasaan, pengalaman, dan

pemikiran pengarangnya dalam hubungannya dengan kehidupan. Menulis puisi

bagi penyair berarti juga merupakan ekspresi kreatif dan estetis untuk

menanggapi, menafsirkan, dan mengkritisi kehidupan (Sayuti, 2005:54). Oleh

karena itu, penyair mengekspresikan karyanya dengan bahasa yang bebas dan

2

sesuai pada pemikirannya. Puisi memiliki ketatabahasaan yang dinamakan

Licentia Peotica, Licentia Peotica adalah penggunaan bahasa yang menyimpang

dari (penggunaan bahasa) biasa di dalam karya sastra yang dapat menyimpang

dari kenyataan, bentuk/aturan konvensional (Tria, 2015). Penyair menggunakan

konsep tersebut untuk mencapai efek tertentu, antara lain efek estetik karyanya.

Salah seorang penyair yang terkenal pada tahun 1966 yaitu Taufiq Ismail.

Penyair ini dikenal sebagai tokoh Angkatan 66 yang memiliki pengaruh cukup

populer dalam masyarakat karena puisi-puisi Taufiq hakikatnya merupakan genre

puisi perlawanan (Sayuti, 2005:55). Taufiq Ismail merasa melalui puisi ia bisa

menemukan cara ekspresi diri yang sesuai dengan potensi seni dan budaya dalam

dirinya.

Bahasa puisi adalah bahasa yang tidak sepenuhnya terpaku pada bahasa

keilmiahan dan bahasa puisi yang digunakan mengandung banyak kemungkinan

makna. Hal ini disebabkan oleh puisi memiliki unsur rima, irama, diksi, gaya

bahasa, imaji dan sebagainya yang menghasilkan puisi tersebut seolah-olah

menjadi hidup dan nyata. Bahasa puisi dituangkan dalam bentuk kata-kata. Kata

sebagai pembubuhan puisi terdiri atas kata tanpa afiks (kata tunggal) dan kata

berafiks (kata kompleks). Kata berafiks dibentuk melalui proses morfologis.

Proses morfologis ialah proses pembentukan kata-kata dari satuan lain yang

merupakan bentuk dasarnya (Ramlan, 1985:46). Kata-kata tersusun oleh beberapa

morfem dan mengalami proses pembubuhan afiks (afiksasi), seperti prefiks

(awalan), infiks (sisipan), sufiks (akhiran), konfiks (imbuhan terbelah), dan

simulfiks (imbuhan gabung).

3

Sebagai ilustrasi, kata tanpa afiks bahasa Indonesia yang terdapat pada puisi

Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail yaitu kata bayar

(membayarkan/membayar), roboh (dirobohkan), hukum (hukuman/menghukum).

Bahasa puisi menggunakan kata-kata singkat sehingga kata yang digunakan bebas

bisa berafiks atau tanpa afiks. Kata berafiks dan tanpa afiks inilah yang diteliti

pada kumpulan puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail.

Penciptaan sastra pada umumnya, apa pun jenisnya, puisi atau prosa,

senantiasa bertolak dari kehidupan alam semesta, manusia, dan lingkungan

sosialnya (Sayuti, 2005:14). Puisi-puisi yang diciptakan oleh penyair ini sebagian

berbentuk naratif dengan bahasa yang menarik untuk dikaji dari sudut pemakaian

afiksnya.

Pada umumnya, puisi cenderung miskin afiks yang artinya seorang penyair

bebas menggunakan kebahasaannya tanpa terpaku dengan kata yang selalu

berafiks. Dengan kebebasan penggunaan bahasa sesuai yang telah disebutkan di

atas, penyair bebas menggunakan afiks ataupun menanggalkan afiks. Penyair

dapat membuat kata atau afiks sendiri sesuai kehendaknya sehingga dalam

penggunaan bahasa dapat terjadi penyimpangan-penyimpangan afiks. Dengan

demikian, afiks yang digunakan oleh penyair menjadi hal yang menarik untuk

diteliti. Alasan inilah yang melatarbelakangi penulis untuk meneliti pemakaian

afiks pada kumpulan puisi karya Taufiq Ismail.

4

1.2 Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, permasalahan yang dibahas dalam

penelitian ini adalah sebagai berikut.

(1) Bagaimanakah pemakaian kata yang terdapat pada kumpulan puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail?

(2) Bagaimanakah pemakaian afiks dilihat dari bentuk, fungsi, dan makna pada

kumpulan puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail?

1.3 Tujuan Penelitian

Setiap penelitian yang dilakukan memiliki tujuan yang digunakan untuk

memberi arah tujuan yang hendak dilakukan. Tujuan penelitian dibagi menjadi

dua, yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. Tujuan tersebut diuraikan sebagai

berikut.

1.3.1 Tujuan Umum

Penelitian ini secara umum bertujuan untuk memeroleh data serta

memberikan sumbangan ilmu pengetahuan di bidang linguistik pada umumnya

dan morfologi pada khususnya. Di samping itu, penelitian ini memberikan sebuah

pengetahuan tentang afiksasi yang terdapat pada suatu karya sastra yaitu puisi.

Hal ini dapat juga memberi ketertarikan kepada pembaca untuk menambah

pengetahuan tentang afiks/imbuhan.

5

1.3.2 Tujuan Khusus

Berdasarkan rumusan masalah di atas, penelitian ini secara khusus

menganalisis afiksasi pada sebuah karya sastra yaitu puisi. Adapun tujuan khusus

tersebut, sebagai berikut.

(1) Untuk mengetahui pemakaian kata yang terdapat pada kumpulan puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail.

(2) Untuk menganalisis pemakaian afiks dilihat dari bentuk, fungsi, dan makna

pada kumpulan puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail.

1.4 Manfaat Penelitian

Penelitian ini diharapkan memberikan manfaat bagi masyarakat. Manfaat

penelitian dibagi menjadi dua, yaitu manfaat teoretis dan manfaat praktis. Adapun

manfaat dari penelitian ini, sebagai berikut.

1.4.1 Manfaat Teoretis

Penelitian secara teoretis diharapkan dapat bermanfaat untuk memperkaya

kajian keilmuan, khususnya di bidang morfologi. Di samping itu, manfaat

penelitian ini untuk menambah pengetahuan mahasiswa tentang afiksasi; prefiks,

sufiks, konfiks, simulfiks, dan infiks. Penelitian ini diharapkan memberi

kontribusi dalam dunia akademis juga dapat menunjang penelitian sejenis tentang

afiks.

6

1.4.2 Manfaat Praktis

Secara praktis, hasil penelitian yang dilakukan dapat memberi pengetahuan

atau acuan bagi penyair dalam mengekspresikan karya-karyanya. Di samping itu,

penelitian ini diharapkan dapat memberi informasi sebagai acuan bagi khalayak

umum yang akan meneliti kembali penelitian sejenis tentang afiks.

1.5 Kajian Pustaka, Konsep, dan Landasan Teori

1.5.1 Kajian Pustaka

Penelitian mengenai “Analisis Pemakaian Afiks pada Kumpulan Puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia Karya Taufiq Ismail” menggunakan beberapa acuan

penelitian sebelumnya. Beberapa pustaka acuan dijelaskan sebagai berikut.

Megawati dkk (2012) dalam penelitiannya yang berjudul “Analisis Makna

Afiks pada Tajuk Rencana Kompas dan Implikasinya terhadap Pembelajaran

Bahasa Indonesia Di SMA” bertujuan untuk (1) mendeskripsikan makna afiks

ber- dan meN- yang terdapat pada tajuk rencana koran Kompas, (2) mengetahui

implikasi makna afiks ber- dan meN- yang ada pada tajuk rencana koran Kompas

terhadap pembelajaran bahasa Indonesia di SMA. Sumber data utama penelitian

ini yaitu tajuk rencana koran Kompas sebanyak lima belas judul, sedangkan

sumber data penunjang berupa buku-buku yang berkaitan dengan makna. Peneliti

menggunakan metode deskriptif kualitatif yaitu penelitian yang berusaha untuk

memberikan suatu fenomena atau keadaan seperti apa adanya tanpa ada

manipulasi terhadap salah satu variabelnya (Darsono, 1999:10). Metode ini

digunakan untuk mempermudah peneliti dalam menganalisis makna afiks yang

7

ada pada tajuk rencana dengan apa adanya dan mendeskripsikan hasil penelitian.

Data yang digunakan dalam penelitian ini berupa kata-kata yang menggunakan

afiks ber- dan meN- yang terdapat dalam tajuk rencana koran Kompas dan sumber

data yaitu lima belas tajuk rencana koran Kompas, edisi Juli-Oktober 2012.

Langkah yang dilakukan untuk melakukan penelitian ini yaitu membaca tajuk

rencana yang ada pada koran Kompas, mencatat kata yang mengandung makna

afiks ber- dan meN- dan memasukkan hasil temuan data ke dalam tabel analisis

data.

Dalam jurnal publikasi karya Puji Astuti (2012) yang berjudul “Analisis

Afiksasi dan Penghilangan Bunyi pada Lirik Lagu Geisha dalam Album Meraih

Bintang” dijelaskan bahwa tujuan penelitian ini ada dua. (1) Mendeskripsikan

penggunaan afiksasi pada lirik lagu Geisha dalam album Meraih Bintang. (2)

Mendeskripsikan penghilangan bunyi yang terdapat pada lirik lagu Geisha dalam

album Meraih Bintang. Objek dalam penelitian ini adalah penggunaan afiksasi

dan penghilangan bunyi pada lirik lagu Geisha dalam album Meraih Bintang.

Perbedaan penelitian ini menekankan pada penggunaan afiks seperti prefiks,

konfiks, sufiks pada lirik lagu Geisha. Selain itu, penelitian ini juga mengamati

penghilangan bunyi yang terjadi pada lirik lagu Geisha dalam album Meraih

Bintang. Penghilangan bunyi berupa penghilangan vokal, penghilangan suku kata

yang berfungsi untuk keselarasan lirik dengan melodi, mempermudah

pengucapan, dan memeroleh bentuk singkat dalam pengulangannya. Data dalam

penelitian ini adalah afiksasi dan penghilangan bunyi pada lirik lagu Geisha dalam

8

album Meraih Bintang. Teknik pengumpulan data dalam penelitian ini

menggunakan teknik simak dan catat.

Penelitian Handayani (2013) yang berjudul “Analisis Kesalahan Afiks pada

Karangan Narasi Siswa Kelas X SMA Negeri 3 Bintan Tahun Pelajaran

2012/2013” bertujuan untuk menganalisis kesalahan penggunaan dan penulisan

afiks pada karangan narasi siswa kelas X SMA Negeri 3 Bintan. Metode dalam

penelitian ini adalah deskriptif dan kualitatif. Penelitian deskriptif bertujuan untuk

meneliti dan menemukan informasi sebanyak-banyaknya dari suatu fenomena.

Menggunakan penelitian kualitatif karena data yang diperoleh berbentuk kalimat,

kata. Pada jurnal ini diperlihatkan sebagian karangan narasi siswa sejumlah

sebelas kalimat ditemukan kesalahan penggunaan dan penulisan afiks.

Berdasarkan hasil analisis pada karangan narasi siswa, ditemukan kesalahan

penggunaan dan penulisan afiks ber-, me-, se-, -kan, me-kan, di-, ke-, pe-an. Pada

kesalahan penggunaan dan penulisan afiks tersebut lebih banyak ditemukan

kesalahan penggunaan afiks me- sebanyak delapan belas kesalahan. Kesalahan

penulisan afiks di- sebanyak sembilan belas kesalahan dan penulisan kata depan di

yang diserangkaikan seperti afiks sebanyak tujuh puluh kesalahan.

Berdasarkan penelitian-penelitian di atas, diketahui bahwa penelitian analisis

pemakaian afiks pada kumpulan puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya

Taufiq Ismail belum dilakukan. Pada penelitian terdahulu, kajian yang dilakukan

berupa menganalisis dan mengetahui implikasi makna afiks pada tajuk rencana

Kompas, analisis afiksasi dan penghilangan bunyi pada lirik lagu, serta analisis

kesalahan penggunaan afiks pada karangan narasi.

9

Hal yang membuat penelitian ini berbeda dengan penelitian sebelumnya ialah

kajian, teori, dan objek yang digunakan berbeda. Kajian yang dilakukan pada

penelitian ini ialah mengetahui pemakaian jenis afiks pada kumpulan puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia. Sehingga, dapat diketahui pula bentuk, fungsi, dan

makna afiks. Penelitian ini juga menggunakan teori dan objek yang berbeda dari

penelitian sebelumnya. Adapun objek penelitian ini ialah kumpulan puisi Malu

(Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail dengan menggunakan teori-teori

morfologi. Menariknya adalah dengan kebebasan penggunaan bahasa

mengakibatkan bahasa dalam puisi diperbolehkan tidak menggunakan afiks. Hal

inilah yang menjadi alasan penulis untuk meneliti pemakain afiks pada puisi.

1.5.2 Konsep

1.5.2.1 Afiks

Afiks adalah bentuk terikat yang bila ditambahkan pada bentuk lain akan

mengubah makna gramatikalnya (Kridalaksana, 2008:3). Afiksasi adalah proses

atau hasil penambahan afiks pada kata dasar, kata akar (Kridalaksana, 2008:3).

Satuan yang dilekati afiks yang menjadi dasar pembentukan bagi satuan yang

lebih besar disebut bentuk dasar. Bentuk dasar dapat berupa morfem bebas dan

morfem terikat.

Afiks dapat dibagi menjadi prefiks, infiks, konfiks, simulfiks, dan sufiks.

Afiks yang dilekatkan di awal bentuk dasar disebut prefiks (awalan). Afiks yang

dilekatkan di tengah bentuk dasar disebut infiks atau sisipan, sedangkan sufiks

(akhiran) adalah afiks yang dilekatkan di akhir bentuk dasar. Konfiks adalah

10

imbuhan yang dilekatkan pada awal dan akhir kata dasar. Simulfiks adalah dua

imbuhan atau lebih yang ditambahkan pada kata dasar sekaligus.

1.5.2.2 Morfologi

Kata morfologi berasal dari kata morf yang berarti “bentuk” dan logi yang

berarti “ilmu”. Dengan demikian, morfologi adalah ilmu yang mempelajari

tentang bentuk dalam bahasa (Chaer, 2008:3). Sementara itu, menurut Arifin

(2009:2) morfologi adalah ilmu bahasa tentang seluk-beluk bentuk kata atau

struktur kata.

Selain membahas tentang perubahan bentuk kata, morfologi juga membahas

tentang bentuk makna yang muncul serta perubahan kelas kata yang disebabkan

perubahan bentuk kata itu. Dengan kata lain, secara struktural objek pembicaraan

dalam morfologi adalah morfem pada tingkat terendah dan kata pada tingkat

tertinggi.

1.5.2.3 Puisi

Puisi termasuk salah satu genre sastra yang berisi ungkapan perasaan

penyair, mengandung rima dan irama, serta diungkapkan dalam pilihan kata yang

cermat dan tepat. Wujud puisi dapat dilihat dari bentuknya yang berlarik

membentuk bait, letak tertata, dan tidak mementingkan ejaan (Rini, 2011). Puisi

adalah ragam sastra yang bahasanya terikat oleh irama, rima, gaya bahasa, diksi

serta penyusunan larik dan bait untuk mencapai estetika atau keindahan. Puisi

dibuat oleh seorang penyair tidak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi juga untuk

11

dinikmati orang lain. Penyair menggunakan kata-kata yang dapat merangsang alat

indera kita untuk menghidupkan imajinasi pembaca.

Puisi sebagai salah satu karya sastra, dapat dinikmati dengan cara

didengarkan ataupun dibaca. Penyair selalu memiliki alasan untuk menciptakan

puisi, sehingga tak ada yang membatasi keinginan penyair untuk menciptakan

sebuah puisi. Oleh karena itu, puisi mengutamakan bunyi, bentuk dan juga makna

yang hendak disampaikan. Pembacaan puisi yang dinyanyikan serta diiringi alat

musik disebut dengan musikalisasi puisi.

1.5.3 Landasan Teori

Morfologi adalah bagian dari ilmu bahasa yang membicarakan atau yang

mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta pengaruh perubahan-perubahan bentuk

kata terhadap golongan dan arti kata, atau dengan kata lain dapat dikatakan bahwa

morfologi mempelajari seluk-beluk bentuk kata serta fungsi perubahan-perubahan

bentuk kata itu, baik fungsi gramatik maupun fungsi semantik (Ramlan, 1985:19).

Sementara itu, morfologi menurut Kridalaksana (1989:24) dipandang

sebagai proses yang mengolah leksem menjadi kata. Proses morfologi adalah

terbentuknya kata dalam bentuk dan makna sesuai dengan keperluan dalam satu

tindak pertuturan. Proses morfologi dibagi menjadi 3 yaitu proses pembubuhan

afiks, proses pengulangan, dan proses pemajemukan (Ramlan, 1985:46-47).

Teori morfologi ini dapat dilihat dari hubungan sintagmatik dan

paradigmatik yang dikemukakan oleh Bapak Ferdinand de Saussure. Hubungan

sintagmatik terdapat baik dalam tataran fonologi, morfologi, maupun sintaksis.

12

Hubungan sintagmatik pada tataran morfologi tampak pada urutan morfem-

morfem pada suatu kata yang juga tidak dapat diubah tanpa merusak makna

tersebut. Umpamanya kata segitiga tidak sama dengan tigasegi. Kemudian,

hubungan paradigmatik adalah hubungan antara unsur-unsur yang terdapat dalam

suatu tuturan dengan unsur-unsur sejenis yang tidak terdapat dalam tuturan yang

bersangkutan. Hubungan paradigmatik dapat dilihat dengan cara subtitusi baik

dalam tataran fonologi, morfologi, maupun sintaksis. Hubungan paradigmatik

dalam tataran morfologi terlihat pada contoh prefiks meng-, di-, peng-, dan ter-

pada kata rawat dan dengar di bawah ini.

meng- rawat meng- dengar

di- rawat di- dengar

peng- rawat peng- dengar

ter- rawat ter- dengar

1.5.3.1 Bentuk Linguistik

(1) Bentuk Tunggal dan Bentuk Kompleks

Bentuk tunggal terdiri atas morfem, bentuk tunggal merupakan bentuk

lingustik yang hanya dibangun oleh sebuah morfem. Misalnya, {gulita},

{mangga}, {ber-}.

Bentuk kompleks adalah bentuk lingustik yang berdiri atas dua morfem atau

lebih. Misalnya, kata berafiks /minuman/ dan /mendengarkan/ yang masing-

masing terdiri atas dua morfem, yaitu {minum} dan {-an} dan tiga morfem, yaitu

{men-}, {dengar}, dan {-kan} (Simpen, 2009:6-7).

13

(2) Bentuk Asal dan Bentuk Dasar

Bentuk asal adalah satuan yang paling kecil yang menjadi asal sesuatu kata

kompleks. Misalnya, kata berpakaian terbentuk dari kata asal pakai mendapat

bubuhan afiks -an menjadi pakaian kemudian mendapat bubuhan afiks ber-

menjadi berpakaian.

Bentuk dasar ialah satuan baik tunggal maupun kompleks, yang menjadi

dasar bentukan bagi satuan yang lebih besar. Kata berpakaian terbentuk dari

bentuk dasar pakaian (Ramlan, 1985:44).

(3) Bentuk Bebas dan Bentuk Terikat

Bentuk bebas adalah bentuk bahasa yang dapat berdiri sendiri dan jelas

maknanya.

Bentuk terikat adalah bentuk bahasa yang harus bergabung dengan unsur lain

untuk dipakai dengan makna yang jelas. Misalnya, bentuk {juang} yang dikaitkan

dengan bentuk /berjuang/, /perjuangan/, dan /memperjuangkan/ (Kridalaksana,

2008:33-34).

1.5.3.2 Morfem, Morf, dan Kata

(1) Morfem

Morfem adalah satuan bahasa terkecil yang mengandung makna (Arifin,

2009:2). Sementara itu, morfem menurut Chaer (2007:147) adalah bentuk yang

sama, yang dapat hadir berulang-ulang dengan bentuk lain.

14

Morfem dapat dibagi menjadi dua, yaitu morfem bebas dan morfem terikat.

Morfem bebas adalah morfem yang dapat berdiri sendiri, sedangkan morfem

terikat adalah morfem yang tidak mempunyai potensi untuk berdiri sendiri dan

selalu terikat dengan morfem lain. Misalnya, morfem {di}, {juang}, {temu}

termasuk morfem terikat, sedangkan {buku}, {pensil}, {duduk} merupakan

morfem bebas.

(2) Morf

Morf adalah fonem atau urutan fonem yang berasosiasi dengan satuan makna

(Kridalaksana, 2008:157). Bentuk-bentuk mem-, men-, meny-, meng-, menge-, dan

me- merupakan morf. Morf dan alomorf adalah dua buah nama untuk bentuk yang

sama. Alomorf adalah bagian dari morfem yang telah ditentukan posisinya.

Misalnya: mem-, men-, meny-, meng-, menge-, dan me- merupakan alomorf dari

morfem meng-.

(3) Kata

Kata adalah dua macam satuan yang terdiri atas satuan fonologik dan satuan

gramatik. Sebagai satuan fonologik, kata terdiri dari beberapa suku kata,

sedangkan sebagai satuan gramatik, kata terdiri dari satu atau beberapa morfem

(Ramlan, 1985:29). Misalnya {batu}, {datang}, {pejuang}, {mengikuti}.

15

1.5.3.3 Afiksasi

Afiksasi adalah proses pembentukan kata yang dilakukan dengan cara

membubuhkan morfem terikat berupa afiks pada bentuk dasar (Simpen, 2009:47).

Menurut Arifin (2009:10) afiksasi atau pengimbuhan adalah proses morfologi

meliputi pemberian awalan (prefiks), sisipan (infiks), akhiran (sufiks), imbuhan

gabung (simulfiks), imbuhan terbelah (konfiks) yang mengubah leksem menjadi

kata. Afiksasi dapat dibagi menjadi lima yaitu prefiks, infiks, sufiks, konfiks, dan

simulfiks.

(1) Prefiks (Awalan)

Awalan atau prefiks adalah imbuhan yang dilekatkan di depan kata dasar

atau kata jadian. Prefiks dibagi menjadi tujuh, yaitu ber-, meng-, di-, ke-, per-, se-

,dan ter-. Adapun contoh prefiks sebagai berikut.

berucap, menghindari, diganti, kedua, perluas, sedesa, tersimpan.

(2) Infiks (Sisipan)

Infiks atau sisipan adalah afiks yang disisipkan di tengah kata dasar. Infiks

dibagi menjadi empat, yaitu infiks -el-, -em-, -er-, dan -in-. Adapun contoh infiks

sebagai berikut.

getar → geletar gigi → gerigi

getar → gemetar kerja → kinerja

16

(3) Sufiks (Akhiran)

Akhiran atau sufiks adalah afiks yang dilekatkan pada bagian belakang

pangkal kata dasar. Sufiks dapat dibagi menjadi delapan, yaitu -an, -wati, -wan, -

kan, -i, -man, -wi (wiah), dan -nya. Adapun contoh sufiks sebagai berikut.

ambil → ambili, ambilkan seni → seniman umur→ umurnya

kumpul →kumpulan manusia → manusiawi

(4) Konfiks (Imbuhan Terbelah)

Konfiks adalah afiks tunggal yang terjadi dari dua bagian yang terpisah.

Konfiks mengapit kata dasar yang dilekatinya. Konfiks tidak boleh melekat secara

berurutan, satu per satu. Konfiks sering disebut imbuhan terbelah. Konfiks dibagi

menjadi, konfiks ke-…-an, ber-…-an, per-…-an, peng-…-an, dan se-…nya

contohnya sebagai berikut.

a. Konfiks ke-…-an pada kerinduan, kebangsaan.

b. Konfiks ber-…-an pada bersentuhan, berlariran.

c. Konfiks per-…-an pada pergerakan, pertemuan.

d. Konfiks peng-…-an pada pengalaman.

e. Konfiks se-…nya pada sebesar-besarnya.

(5) Simulfiks (Imbuhan Gabung)

Simulfiks adalah afiks yang tidak berbentuk suku kata dan yang

ditambahkan atau dileburkan pada kata dasar. Misalnya {ᶯ} pada kata ngopi

(bentuk pangkalnya kopi), kemudian memperjuangkan kata pangkalnya adalah

17

juang lalu dilekatkan dengan prefiks per- dan sufiks -kan menjadi perjuangkan.

Setelah itu, kata perjuangkan dilekatkan lagi oleh prefiks meng- menjadi

memperjuangkan.

1.6 Ruang Lingkup Penelitian

Ruang lingkup penelitian yang dilakukan terbatas pada proses afiksasi; prefiks,

infiks, sufiks, konfiks, dan simulfiks. Di samping itu, penelitian ini juga

mengidentifikasi bentuk, fungsi dan makna afiks dalam antologi puisi Malu (Aku)

Jadi Orang Indonesia (1998) karya Taufiq Ismail. Penelitian ini memfokuskan

pada kumpulan puisi yang ruang lingkup proses afiksasinya hanya pada puisi.

1.7 Sumber Data

Dalam penelitian ini digunakan sumber data berupa kata-kata yang

mengandung unsur afiksasi pada kumpulan puisi Taufiq Ismail. Pemilihan puisi

sebagai sumber data karena dalam pembuatan puisi pada umumnya penyair

mengabaikan kaidah-kaidah bahasa. Kaidah-kaidah bahasa yang dimaksudkan di

sini adalah dalam bidang morfologi yaitu proses afiksasi disamping EYD juga

termasuk kaidah bahasa, maka peneliti ingin mengetahui sejauh mana Taufiq

Ismail menerapkan atau menggunakan afiksasi seperti prefiks, infiks, sufiks,

konfiks, dan simulfiks pada puisi.

Pada umumnya penyair menciptakan puisi dengan bahasa yang bebas. Hal ini

didukung dengan adanya Licentia Peotica itu sendiri. Peneliti memilih kumpulan

puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail karena puisinya

18

sebagian besar berbentuk narasi dan peluang memeroleh data afiks cukup banyak.

Sumber data penelitian ini adalah antologi puisi berjudul Malu (Aku) Jadi Orang

Indonesia. Dalam antologi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia terdapat tiga bagian

puisi yaitu (1) Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia, (2) Kembalikan Indonesia

Padaku, dan (3) Sejarum Peniti, Sepunggung Gunung. Antologi puisi Malu (Aku)

Jadi Orang Indonesia berjumlah seratus puisi, dari seratus puisi digunakan

sembilan puluh enam puisi karena empat puisi menggunakan bahasa dan huruf

asing. Pada puisi-puisi tersebut terdapat kata-kata berafiks dan tidak berafiks

kemudian ditentukan bentuk, fungsi, dan makna afiks. Alasan digunakannya

sembilan puluh enam puisi dalam penelitian ini agar dapat mencerminkan

keseluruhan variasi pemakaian afiks di dalam kata-kata kompleks puisi

bersangkutan.

1.8 Metode dan Teknik Penelitian

Metode adalah cara yang dilakukan oleh peneliti untuk mengamati,

menganalisis, dan menjelaskan suatu fenomena (Kridalaksana, 2008:153). Teknik

adalah penjabaran metode penelitian atau sistem penelitian dengan meneliti

langsung objeknya. Metode penelitian ini dibagi menjadi 3 tahapan, yaitu (1)

Metode dan Teknik Pengumpulan Data, (2) Metode dan Teknik Analisis Data, dan

(3) Metode dan Penyajian Analisis Data.

19

1.8.1 Metode dan Teknik Pengumpulan Data

Metode pengumpulan data dilakukan untuk memperoleh informasi yang

dibutuhkan dalam rangka mencapai tujuan penelitian. Metode pengumpulan data

yaitu dengan mengumpulkan data-data sesuai dengan tujuan yang diteliti,

pemilihan data, mencatat dan mengelompokkan data. Pengumpulan data berupa

afiks dengan cara populasi sampel acak. Sampel acak ini dilakukan dengan

mengambil data secara acak dengan tidak berdasarkan apa-apa.

Objek dalam penelitian ini adalah puisi, sedangkan datanya diambil dari

antologi puisi Taufiq Ismail yang berjudul Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia.

Dalam penelitian ini, metode yang digunakan ialah metode simak atau

penyimakan (Sudaryanto, 1993:133). Metode simak dilakukan dengan membaca

data secara cermat data afiks yang terdapat pada kumpulan puisi tanpa wawancara

langsung dengan narasumber/penyair. Metode simak ini dibantu dengan teknik

simak bebas libat cakap (SBLC) dan teknik catat.

Dalam metode simak bebas libat cakap (SBLC), peneliti menyimak data

secara langsung artinya alat yang digunakan adalah diri peneliti sendiri dan tidak

terlibat langsung dalam menentukan data. (Sudaryanto, 1988:3-4). Setelah itu,

peneliti mengumpulkan data sesuai yang dibutuhkan dan dilanjutkan dengan

teknik catat. Teknik catat yang dilakukan ialah dengan mencatat dan

mengelompokkan berdasarkan jenis-jenis afiks.

20

1.8.2 Metode dan Teknik Analisis Data

Metode analisis data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode

distribusional atau agih. Metode distribusional (agih) adalah metode yang alat

penentunya justru bagian dari bahasa yang bersangkutan itu sendiri (Sudaryanto,

1993:15). Dalam proses analisis data, teknik yang digunakan untuk menganalisis

data dalam metode agih ialah teknik lanjutan. Adapun teknik lanjutan yang

digunakan dalam penelitian ini adalah teknik ganti. Teknik ganti digunakan

berupa penggantian unsur satuan lingual data. Teknik ganti digunakan untuk

mengetahui tidaknya kata berafiks ataupun morfem pangkal. Dengan demikian,

hal tersebut dapat memberi bukti bahwa bentuk terikat tersebut berkategori afiks

ataupun morfem pangkal. Sebagai contoh, kata menulis terdiri atas morfem bebas

tulis dan morfem terikat meng-. Kata tulis memiliki kemampuan digabungi oleh

beberapa afiks lain, misalnya prefiks ter- menjadi tertulis, prefiks peng- menjadi

penulis. Selain menggunakan teknik ganti, metode distribusional (agih) juga

dibantu dengan teknik analisis dengan langkah-langkah mengidentifikasi jenis

afiks, mengklasifikasi afiks, dan mengevaluasi kesalahan penggunaan afiks.

1.8.3 Metode dan Penyajian Analisis Data

Metode dan penyajian analisis data yang digunakan adalah metode formal

dan informal. Metode formal berupa penyajian dengan menggunakan tanda dan

lambang misalnya menggunakan tanda dan lambang {…}, /…/, fonem /ŋ/, dan

sebagainya. Metode informal adalah perumusan dengan kata dan kalimat biasa

tanpa menggunakan tanda dan lambang-lambang yang bersifat sistematis

21

(Sudaryanto, 1993:145). Kedua metode ini digunakan untuk menguraikan bentuk-

bentuk afiks seperti sufiks, infiks, prefiks, konfiks, dan simulfiks pada kumpulan

puisi Malu (Aku) Jadi Orang Indonesia karya Taufiq Ismail.