Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

  • View
    220

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    1/45

    TUGAS PELABUHAN i PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas Anugrah-Nya

    kami dapat menyelesaikan Tugas Mata Kuliah Pelabuhan “ Perencanaan Pelabuhan Ikan “  ini

    tepat pada waktunya.

    Pada kesempatan ini juga kami tidak lupa berterimakasih kepada Dosen Pengampu Mata

    Kuliah Pelabuhan sekaligus sebagai dosen pembimbing,Bapak Ir. I Made Ardantha, MT dan

    rekan –  rekan Teknik Sipil Universitas Warmadewa yang telah membantu dan membimbing saya

    dalam penyelesaian tugas ini.

    Akhirnya, tidak lupa kami memohon maaf atas segala kekurangan dan kesalahan dalam

    tugas ini. Kami sadar bahwa tugas ini masih jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu kami

    sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun yang sekiranya dapat digunakan

    untuk perbaikan pada penyusunan tugas berikutnya. Untuk itu kami ucapkan terima kasih.

    Denpasar, 13 Januari 2016

    Tim Penyusun

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    2/45

    TUGAS PELABUHAN ii PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i 

    DAFTAR ISI ................................................................................................................................... ii 

    BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1 

    1.1  Latar Belakang .................................................................................................................... 1 

    1.2  Tujuan Penulisan ................................................................................................................. 1 

    1.3  Manfaat Penulisan ............................................................................................................... 1 

    1.4  Batasan Perencanaan ........................................................................................................... 1 

    BAB II LANDASAN TEORI ......................................................................................................... 3 

    2.1  Pelabuhan Perikanan ........................................................................................................... 3 

    2.2  Jenis –  Jenis Pelabuhan Perikanan ...................................................................................... 4 

    2.3  Tata Ruang Pelabuhan Perikanan ....................................................................................... 5 

    2.3.1  Zona Bongkar Kapal ................................................................................................... 6 

    2.3.2  Zona Tambat Kapal dan Perbekalan ........................................................................... 7 

    2.3.3  Zona Perbaikan Kapal ................................................................................................. 8 

    2.3.4  Zona Pelelangan Ikan .................................................................................................. 8 

    2.3.5  Zona Pengolahan Ikan ................................................................................................. 8 

    2.3.6  Zona Industri Perikanan Modern ................................................................................. 9 

    2.3.7  Zona Umum ................................................................................................................. 9 

    2.3.8  Zona Administrasi ....................................................................................................... 9 

    2.3.9  Zona Fasilitas Penunjang ............................................................................................. 9 

    2.4  Dermaga di Pelabuhan Perikanan ..................................................................................... 10 

    2.5  Dasar perencanaan Fasilitas Pelabuhan ............................................................................ 11 

    2.5.1  Dermaga .................................................................................................................... 11 

    2.5.2  Kolam Pelabuhan ...................................................................................................... 13 

    2.5.3  Tempat Pelelangan Ikan ............................................................................................ 16 

    BAB III PEMBAHASAN ............................................................................................................. 18 

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    3/45

    TUGAS PELABUHAN iii PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    3.1  Data Rencana Pelabuhan................................................................................................... 18 

    3.2  Perhitungan Berat Rerata Kapal dan Jumlah kapal per Hari ............................................ 20 

    3.3  Perencanaan Dermaga ....................................................................................................... 22 

    3.3.1  Dermaga Pendaratan .................................................................................................. 22 

    3.1.1  Dermaga Perlengkapan .............................................................................................. 23 

    3.1.2  Dermaga Tambat ....................................................................................................... 23 

    3.4  Kolam Pelabuhan .............................................................................................................. 24 

    3.4.1  Kolam Pendaratan ..................................................................................................... 24 

    3.4.2  Kolam Perbekalan ..................................................................................................... 25 

    3.4.3  Kolam Tambat ........................................................................................................... 26 

    3.4.4  Perairan Untuk Manuver ........................................................................................... 27 

    3.4.5  Kolam Putar ............................................................................................................... 28 

    3.4.6  Luas Kolam Pelabuhan .............................................................................................. 28 

    3.4.7  Kolam Pelabuhan Kondisi badai ............................................................................... 29 

    3.4.8  Alur Pelayaran ........................................................................................................... 30 

    3.5  Kolam pelabuhan Kapal Kecil/Perahu Motor Tempel ..................................................... 31 

    3.5.1  Dermaga .................................................................................................................... 32 

    3.5.2  Kolam Pelabuhan ...................................................................................................... 34 

    3.5.3  Kolam Manuver ......................................................................................................... 34 3.5.4  Luas Kolam Pelabuhan untuk Kapal dengan bobot 5 GT ......................................... 34 

    3.6  Pemecah Gelombang ........................................................................................................ 35 

    3.6.1  Gelombang Rencana .................................................................................................. 35 

    3.6.2  Mukak Air Rencana ................................................................................................... 35 

    3.6.3  Gelombang Rencana di Lokasi Bangunan ................................................................ 37 

    3.6.4  Ukuran Pemecah Gelombang .................................................................................... 37 

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    4/45

    TUGAS PELABUHAN 1 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    BAB I 

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar BelakangIndonesia merupakan Negara maritim dengan luas daerah perairan 7,9 juta Km². Posisi

    Indonesia yang terletak di antara dua benua dan dua samudra sangat strategis sebagai lalu lintas

    laut. Dan hal ini juga membuka kesempatan bagi masyrakat Indonesia khususnya yang

     berprofesi sebagai nelayan untuk memanfaatkan kekayaan alam ini. Sehingga Indonesia dengan

    kekayaan laut yang begitu besar harus memperhatikan dan mengembangkan fasilitas untuk

    memanfaatkan kekayaan laut Indonesia yang ada.

    Salah satu fasilitas yang harus dikembangkan yaitu pelabuhan. Pelabuhan adalah sebuah fasilitas

    di ujung samudera, sungai, atau danau untuk menerima kapal dan memindahkan barang kargo

    maupun penumpang ke dalamnya. Pelabuhan biasanya memiliki alat-alat yang dirancang khusus

    untuk memuat dan membongkar muatan kapal-kapal yang berlabuh. (Wikipedia, 2013)

    Sebagai penunjang para nelayan Indonesia, perlu dikembangkannya pelabuhan perikanan di

    Indonesia, agar kekayaan laut di Indonesia ini bisa dimanfaatkan secara maksimal untuk

    kesejahteraan masyarakat Indonesia. Dan dalam tugas ini kami akan merencanakan pelabuhan

     perikanan.

    1.2 Tujuan Penulisan

    Tujuan dari penulisan tugas mata kuliah “Pelabuhan” ini adalah dapat merencanakan  

     pelabuhan perikanan dengan fasilitasnya.

    1.3 Manfaat Penulisan

    Adapun manfaat dari perancangan ini adalah untuk meningkatkan pengetahuan dasar yang

    didapat dibangku kuliah dalam merencanakan pelabuhan perikanan.

    1.4 Batasan Perencanaan

    Mengingat luasnya perencanaan yang diperhitungkan serta keterbatasan waktu dan

    keterbatasan kemampuan pada diri penulis membatasi perencanaan yang akan dibahas sebagai

     berikut :

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    5/45

    TUGAS PELABUHAN 2 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    1.  Perencanaan ini akan membahas mengenai Pelabuhan Perikan

    2.  Perencanaan ini hanya merencanakan Lay Out dan Design Pelabuhan Perikan.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    6/45

    TUGAS PELABUHAN 3 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    BAB II 

    LANDASAN TEORI 

    2.1 Pelabuhan Perikanan

    Pelabuhan perikanan dapat diartikan sebagai suatu paduan dari wilayah perairan, wilayah

    daratan dan sarana-sarana yang ada di basis penangkapan baik alamiah maupun buatan, dan

    merupakan pusat pengembangan ekonomi perikanan baik dilihat dari aspek produksi,

     pengolahan maupun pemasarannya (Hamim, 1983).

    Pelabuhan perikanan memberikan kontribusi untuk meningkatkan produksi ikan, pemasukan

    devisa, membuka lapangan kerja dan peningkatan pendapatan, peningkatan penyediaan ikan

    segar dan peningkatan pendapatan pemerintah lokal. Selain itu pelabuhan perikanan jugamempunyai peranan penting dengan segala fasilitasnya sebagai penunjang dalam penunjang.

    Menurut Ayodhyoa (1987) dalam Agussalim (2005) Menyatakan bahwa pelabuhan perikanan

    adalah mata rantai terpenting yang menghubungkan kegiatan penangkapan ikan dengan retribusi

    komoditi ikan ke konsumen dengan kata lain, ikan yang merupakan hasil kegiatan usaha

     penagkapan sebagai barang produksi yang akan sampai ke konsumen sebagai bahan pangan dan

    sangat dipengaruhi oleh keadaan sarana dan prasarana pelabuhan.

    Pelabuhan perikanan adalah daratan perairan yang terlindung terhadap gelombang yang

    dilengkapi dengan fasilitas terminal laut, meliputi dermaga dimana kapal dapat bertambat untuk

     bongkar muat barang, gudang laut (transito) dan tempat-tempat penyimpanan dimana kapal

    membongkar muatannya, dan gudang-gudang dimana barang-barang dapat disimpan dalam

    waktu yang lebih lama selama menunggu pengiriman ke daerah tujuan atau pengapalan

    (Triatmodjo, 1996).

    Kesimpulannya pelabuhan perikanan menurut Lubis (2002) adalah merupakan pusat

     pengembangan ekonomi perikanan ditinjau dari aspek produksi, pengolahan dan pemasaran, baik

     berskala lokal, nasional maupun internasional.

    Adapun fungsi dari pelabuhan perikanan adalah sebagai berikut :

    1.  Sebagai pusat pengembangan masyarakat nelayan dan ekonomi perikanan

    2.  Tempat berlabuhnya kapal perikanan

    3.  Tempat pendaratan ikan hasil tangkapan

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    7/45

    TUGAS PELABUHAN 4 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    4.  Tempat untuk memperlancar kegiatan-kegiatan kapal perikanan

    5.  Pusat pemasaran dan distribusi ikan hasil tangkapan

    6.  Pusat pelaksanaan pembinaan mutu hasil perikanan

    7.  Serta pusat pelaksanaan penyuluhan dan pengumpulan data.

    (Direktorat Jenderal Perikanan, 1994).

    Menurut Baskoro (1984) dalam Fitriyah (2007) bahwa fungsi dan peranan dari pelabuhan

     perikanan adalah sebagai tempat untuk mendaratkan ikan hasil tangkapan, pemasaran dan tempat

     berlabuh bagi kapal yang mengisi bahan bakar serta persiapan operasi penangkapan.

    2.2 Jenis –  Jenis Pelabuhan Perikanan

    Berdasarkan Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor: PER.16/MEN/2006

    tentang Pelabuhan Perikanan, Pelabuhan Perikanan dibagi menjadi 4 kategori utama yaitu :

    a.  PPS (Pelabuhan Perikanan Samudera)

     b.  PPN (Pelabuhan Perikanan Nusantara)

    c.  PPP (Pelabuhan Perikanan Pantai)

    d.  PPI (Pangkalan Pendaratan Ikan)

    Pelabuhan tersebut dikategorikan menurut kapasitas dan kemampuan masing-masing pelabuhan

    untuk menangani kapal yang datang dan pergi serta letak dan posisi pelabuhan. (Kementerian

    Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia, 2012)

    Tabel 0-1 Karakteristik Kelas Pelabuhan PPS, PPN, PPP, dan PPI :

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    8/45

    TUGAS PELABUHAN 5 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    2.3 Tata Ruang Pelabuhan Perikanan

    Tata ruang pelabuhan perikanan dirumuskan berdasar pengelompokan jenis kegiatan sesuai

    dengan fungsi layanan dan jenis kegiatannya. pengelempokan dimaksudkan untuk memberikan

    efesiensi gerak oprasional di dalam pelabuhan maupun di kawasan sekitarnya. pengeleompokan

    kegiatan didasarkan pada fungsi layanan dan alur kegiatan. secara garis besar terdapat tiga

    kelompok kegiatan pelayanan, yakni : pelayanan kapal, pelayanan hasil tangkapan ikan dan

     pelayanan kegiatan manusia di dalam kawasan. kelompok kegiatan tersebut dipisahkan berdasar

     jenis kegiatan spesifiknya di dalam suatu zonanzi seperti ditunujukan pada Tabe II-2 (Puser

    Bumi, 2007). Gambar II-1 adalah pembagian zona pada pelabuhan perikanan samudra cilacap.

    Penjelasan masing –  masing zona diberikan berikut.

    Tabel 0-2 Pengelompokan zona kegiatan

    Fungsi Layanan

    Kapal Hasil Tangkapan Manusia

    Zona kapal bongkar

    1.  kelompok pelabuhan

    2.  tambatan nongkar

    -  kapal < 10 GT

    -  kapal 10-30 GT

    -  kapal > 30 GT

    3.  transit shed & MCK

    Zona Pelelangan

    1.   sorting, cleaning,

    weighting

    2.  tempat pelelangan 

    3.   packing 

    4.  storing 

    5.   pabrik es/cold storage 

    6.  loading ke atas truk  

    Zona publik/umum

    1.   parker kendaraan

    2.  ruang transaksi lelang

    3.  MCK umum

    4.  terminal angkutan

    5.  tempat

    ibadah/mushola

    6.  warung

    7.  area wisata bahari

    Zona tambat dan perbekalan

    1.  tambatan istirahat

    2.  tambat muat

    3. 

    tempat perbaikan

     jaring

    4.  gudang es

    5.   perbekalan (es, air

     bersih, beal, bbm)

    Zona olah tradisional

    1.   pabrik es/cold storage 

    2.  gudang

    3. 

     pengasinan

    4.   pengasapan

    5.   jemur

    6.  IPAL

    Zona administrasi

    1.  kantor pelabuhan

    2.  kantor syahbandar

    3. 

    kantor satpolair

    4.   balai pertemuan

    nelayan

    5.  KUD/ koperasi mina

    6.  gardu listrik

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    9/45

    TUGAS PELABUHAN 6 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    7.  layanan BBM

    8.  sumur/tangki air

    9.   pemadam kebakaran

    Zona resparasi

    1.  slipways dengan

    winch house

    2.  repair workshop

    3.  electronic & ferig

    4.  gudang peralatan

     berat

    Zona industri perikanan

    1.  kawasan industri

    2.  kawasan pergudangan

    3.  kawasan pemasaran

    / pertokoan

    Zona penunjang

    1.  rumah dinas

    2.  mes penginapan

    3.  restoran/kantin

    4.   poliklinik

    2.3.1 Zona Bongkar Kapal

    Zona ini dilengkapi dengan dermaga bingkar yang merupakan tempat kapal sandar

    untuk melakukan bongkar muatan hasil tangkapan. Zona ini dirancang sedemikian rupa

    sehingga proses bongkar muatan hasil tangkapan dapat dilakukan dengan cepat. Untuk itu,

    Zona kapal bongkar dikelompokan kedalam zona dermaga kecil (50 GT). Pada masing  –   masing zona,

     penanganan muatannya berbeda sesuai dengan metoda bongkar dan ukuran kapal yang

    dilayani.

    Kegiatan bongkar muatan ikan merupakan kegiatan utama dalam operasional

     pelabuhan perikanan, dimana kapal-kapal penangkap ikan didaratkan dan membongkar ikan

    hasil tangkapannya untuk selanjutnya dibawa ke tempat pelelangan ikan (TPI) yang letaknya

    tidak jauh dari dermaga bongkar. Agar dermaga bongkar dapat digunakan lagi oleh kapal

    yang datang berikutnya, setelah semua hasil tangkapan ikan diangkut ke TPI, kapal segera

    meninggalkan dermaga bongkar menuju dermaga tambat.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    10/45

    TUGAS PELABUHAN 7 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Gambar 0-1 Pembagian zona di Pelabukan Perikanan Cilacap

    2.3.2 Zona Tambat Kapal dan Perbekalan

    Zona tambat dan zona perbekalan biasanya berada di tempat terpisah. Kedua zona ini

    dipisahkan dari zona bongkar agar kapal-kapal yang sedang bertambat dan mengisi

     perbekalam tidak mengganggu kegiatan bongkar yang sedang berlangsung.

    Zona tambat dilengkapi dengan dermaga tambat. Di dermaga tambat ini kapal

    ditambatkan dan ABK (anak buah kapal) pulang ke rumah untkberistirahat selama satu

    minggu atau bahkan lebih berada di laut untuk menangkap ikan. Dermaga tambat berfungsi

    sebagai tempat parkir kapal. Selama berada di dermaga tambat dilakukan perawatan serta

     perbaikan alat penangkap ikan. Di dermaga ini ABK disediakan lahan untk penjemuran

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    11/45

    TUGAS PELABUHAN 8 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

     jarring dan bangunan untuk menjurai dan memperbaiki jarring, serta tempat untuk

     penyimpanan alat tangkap ikan dan suku cadang.

    Zona perbekalan dilengkapi dengan dermaga perbekalan dan fasilitas lain yang

     berkaitan dengan keberangkatan kapal yang akan menangkap ikan. Ketika nelayan akan

    melaut lagi, kapal yang ditambatkan di dermaga tambat dibawa ke dermaga perbekalan

    untuk mempersiapakan bekal yang akan dibawa melaut. Bahkan pokok yang disiapkan

    untuk melaut adalah bahan makanan, air tawar, bahan bakar minyak, dan es. oleh karena itu

    dermaga oerbekalan didukung dengan fasilitas berikut : angkutan es batu, gudang, jaringan

     pipa air bersih, kios/waserda perbekalan, bahan bakar (bunker/tanki BBM), jaringan pipa

    BBM, pompa meter BBM, dan fasilias pemadam kebakaran. Setelah semua perbekalan

    disiapkan, selanjutnya kapal meninggalkan dermaga dan melaut lagi.

    2.3.3 Zona Perbaikan Kapal

    Zona untuk perbaikan kapal yang agak berat berupa fasilitas untuk pemeliharaan dan

     perbaikan kapal. Zona ini dilengkapi dengan slipway untuk reparasi berat dengan winch

    house. Fasilitas pendukung kawasan ini berupa workshop/bengkel pemesinan, workshop

     pengecatan, bengkel pengelasan, bengkel elektronik, peralatan navigasi dan refrigerator,

    serta gudang alat berat. Untuk menghindari gangguan pada operasi pelabuhan, maka lokasi

    zona perbaikan kapal terpisah dari kawasan lainnya.

    2.3.4 Zona Pelelangan Ikan

    Tempat pelelangan ikan ditempatkan dii dekat dermaga bongkar serta dilengkapi

    dengan berbagai fasilitas penting antara lain: tempat sortir ikan, tempat pembersihan ikan,

    tempat timbang, tempat packing, tempat pemuatan hasil lelang, tempat penyimpanan

    keranjang, serta lantai lelang. Selain itu, tempat pelelangan didukung dengan : ruang

    administrasi pelelangan, ruang umum/tunggu, MCK umum, aliran air bersih untuk

     pembersihan lantai lelang, parkir penjual dan pembelian ikan serta gudang es.

    2.3.5 Zona Pengolahan Ikan

    Zona pengolahan ikan yang dimaksud adalah pengolahan ikan konvensional /

    tradisional. Pengolahan ikan tradisiona meliputi penggaraman, pemindangan, pengasapan

    dan pengeringan. Zona ini ditempatkan terpisah diluar kawasan pelelangan ikan. Sanitasi

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    12/45

    TUGAS PELABUHAN 9 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    kawasan ini harus terjaga agar kualitas hasil olahan tetap baik dan lingkungan sekitar tetap

    sehat. Kawasan ini dilengkapi dengan area penjemuran ikan, pengepakan ikan, jaringan air

     bersih dan saluran –  saluran air limbah yang dilengkapi dengan IPAL.

    2.3.6 Zona Industri Perikanan Modern

    Kawasan industri disiapkan dalam bentuk kapling lahan yang sudah matang yang

    didukung dengan infrastruktur yang memadai seperti jalan akses dan jalan keliling, sistem

    drainase, jaringan air bersih, jaringan telekimunikasi, jaringan listrik, dan pengolahan

    limbah.

    Jenis industri yang kemungkinan akan berkembang adalah industri berbasis

    oengolahan ikan seperti cold storage, pengalengan ikan, penepungan ikan, pembuatan chitin

    dan chitosan, dsb. Selain itu, dimungkinkan pula dikembangkan industri sarana perikanan

    seperti jala, perahu, peralatan tangkap, dsb.

    2.3.7 Zona Umum

    Zona umum ini direncanakan untuk memberikan kenyamanan pada kegiatan publik

    yang terlibat dalam kegiatan perekonomian di pelabuhan. Fasilitas yang harus disiapkan

    meliputi jalan akses dan jalan keliling yang dilengkapi dengan saluran dreinase, tempat

     parkir, ruang tunggu, tempat transaksi TPI, MCK umum, warung, dsb.

    2.3.8 Zona Administrasi

    Zona ini merupakan pusat kegiatan pengelolahan pelabuhan perikanan. Semua

    kegiatan administrasi yang menyangkut pengelolaan dan pengawasan pelabuhan, pelayanan

    masyarakat dan sebagainya dilakukan administrasi pelabuhan. Fasilitas yang terkait

    antaralain kantor administrasi pe;abuhan, dimana didalamnya terdapat kantor kepala

     pelabuhan, kantor syahbandar, kantor satpolair, balai pertemuan nelayan, KUD/Koperasi

    mina, gardu listrik/genset, sumur/tangki air, dsb.

    2.3.9 Zona Fasilitas Penunjang

    Fasilitas penunjang merupakan fasilitas yang tidak secara langsung diperlukan untuk

    melayani kegiatan peabhuan perikanan, teteapi keberadaannya akan meningkatkan layanan,

    kenyamanan, fungsi dan kinerja pelabuhan secara keseluruhan.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    13/45

    TUGAS PELABUHAN 10 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Fasilitas yang ada pada zona fasilitas penunjang diantaranya adalah perumahan pengelola,

    mess penginapan tamu, restoran/kantin, tempat ibadah, poliklinik, tempat rekreasi, dan

    terminal angkutan.

    2.4 Dermaga di Pelabuhan Perikanan

    Pada pelabuhan ikan sarana dermaga disediakan secara terpisah untuk berbagai kegiatan.

    Hal ini mengingat bahwa hasil tangkapan ikan adalah produk yang mudah busuk sehingga perlu

     penangan secara cepat. Di samping itu jumlah kapal yang berlabuh di pelabuhan bisa cukup

     banyak sehingga penggunaan fasilitas pelabuhan, terutama dermaga harus dilakukan seefisien

    mungkin.

    Pelabuhan ikan menyediakan tempat bagi kapal-kapal ikan untuk melakukan kegiatan

     penangkapan ikan dan memberikan pelayanan yang diperlukan. Berbeda dengan palbuhan umum

    di mana semua kegiatan seperti bongkar muat barang, pengisian perbekalan, perawatan dan

     perbaikan ringan dilakukan di dermaga yang sama; pada pelabuhan ikan sarana dermaga

    disediakan secara terpisah untuk berbagai kegiatan. Hal ini mengingat bahwa hasil tangkapan

    ikan adalah produk yang mudah busuk sehingga diperlukan penangan secara cepat. Di samping

    itu jumlah kapal yang berlabuh di pelabuhan bisa cukup banyak sehingga penggunaan fasilitas

     pelabuhan, terutama dermaga harus dilakukan seefisien mungkin. Pelabuhan ikan dilengkapi

     berbagai fasilitas untuk mendukung kegiatan penangkapan ikan dan kegiatan-kegiatan pendukungnya, seperti pemecah gelombang, kantor pelabuhan, dermaga, tempat pelelangan ikan

    (TPI), tangki air, tangki BBM, pabrik es, ruang pendingin, tempat pelayanan/perbaikan kapal,

    dan tempat penjemuran jala. Untuk bisa memberikan pelayanan hasil penangkapan ikan dengan

    cepat, maka dermaga pada pelabuhan ikan dibedakan menjadi tiga macam, yaitu 1) dermaga

     bongkar, 2) dermaga perbekalan dan 3) dermaga tambat. Fungsi dari masing-masing dermaga

    dijelaskan berikut ini:

    1.  Dermaga Bongkar

    Dermaga bongkar merupakan dermaga yang digunakan oleh kapal-kapal yang baru

    datang dari melaut untuk membongkar hasil tangkapan ikan. Setelah merapat ke

    dermaga, ikan harus segera dibongkar dan langsung dibawa ke TPI yang letaknya

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    14/45

    TUGAS PELABUHAN 11 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    tidak jauh dari dermaga bongkar. Di TPI ikan hasil tangkapan dilelang. Agar dermaga

     bongkar dapat digunakan lagi oleh kapal yang datang berikutnya, setelah semua hasil

    tangkapan ikan di angkut ke TPI, kapal segera meninggalkan dermaga bongkar

    menuju dermaga tambat

    2.  Dermaga Tambat

    Dermaga Tambat merupakan dermaga dimana kapal ditambatkan dan ABK (anak

     buah kapal) pulang kerumah untuk beristirahat setelah selama satu minggu atau

     bahkan lebih berada di laut untuk menangkap ikan. Selama berada di dermaga tambat

    dilakukan perawatan serta perbaikan alat penangkapan ikan. Di dermaga ini ABK

    melakukan persiapan untuk melaut berikutnya. Di dekat dermaga tambat disediakan

    lahan untuk penjemuran jaring dan bangunan untuk menjurai dan memperbaiki jaring,

    serta tempat untuk penyimpanan alat tangkap dan suku cadang.

    3.  Dermaga Perbekalan.

    Dermaga ini dermaga yang digunakan ketika nelayan akan melaut lagi, kapal yang

    ditambatkan di dermaga tambat dibawa ke dermaga perbekalan untuk mempersiapkan

     bekal yang akan dibawa melaut. Bahan pokok yang disiapkan untuk melaut adalah

     bahan makanan, air tawar, bahan bakar minyak, dan es. Setelah semua perbekalan

    disiapkan, selanjutnya kapal meninggalkan dermaga dan melaut lagi.

    2.5 Dasar perencanaan Fasilitas Pelabuhan

    Berikut ini diberikan dasar-dasar perencanaan fasilitas pelabuhan yang meliputi dermaga,

    kolam pelabuhan dan beberapa fasilitas darat.

    2.5.1 Dermaga

    Dermaga merupakan fasilitas pelabuhan yang digunakan untuk merapat dan

    menambatkan kapal yang melakukan berbagai kegiatan di pelabuhan, seperti membongkar

    muatan (hasil tangkapan ikan), pengisian bahan bakar dan bekal untuk melaut dan

    menunggu selama dermaga sedang penuh. Dimensi dermaga didasarkan pada jumlah dan

    ukuran kapal yang bertambat tiap hari, jumlah kapal dan waktu yang diperlukan untuk

    menurunkan hasil tangkapan ikan. Dermaga tersebut meliputi dermaga pendaratan, dermaga

     perlengkapan dan dermaga tunggu.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    15/45

    TUGAS PELABUHAN 12 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    2.5.1.1 Dermaga Pendaratan

    Dermaga pendaratan (dermaga bongkar) adalah dermaga yang digunakan untuk

    membongkar hasil tangkapan ikan dari kapal ikan, dan kapl-kapal tersebut biasanya

    ditambatkan searah dermaga. Panjang dermaga pendaratan dihitung dengan persamaan

     berikut.

      =    Dengan,

    Ld = panjang dermaga pendaratan

     N = jumlah kapal yang berlabuh tiap hari

    γ  = perbandingan antara waktu operasional pelabuhan dan waktu bongkar muatan

    ikan

    L = Panjang kapal

    Gambar x.x menunjukan contoh posisi kapat yang merapat di dermaga bongkar. Antara

    kapal satu dengan lainnya diberi ruang kebebasan sebesar 0,15 L.

    2.5.1.2 Dermaga perlengkapan

    Dermaga perlengkapan adalah dermaga yang digunakan terutama untuk

     pengisian bahan bakar dan pemuatan perbekalan yang diperlukan kapal untuk melaut

    seperti air bersih, es dan bahan makanan dan sebagainya. Biasanya kapal-kapal ditambat

    disepanjang dermaga. Panjang dermaga perbekalan dihitung dengan persamaan berikut:

      =    

    Dengan,

    Ld = panjang dermaga perlengkapan

     N = jumlah kapal yang berlabuh tiap hari

    γ  = jumlah rotasi dari tambatan

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    16/45

    TUGAS PELABUHAN 13 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    =  

    L = Panjang kapal

    Bentuk dermaga perlengkapan sama dengan dermga bongkar, kapal sejajar dalam arahsepanjang dermaga seperti ditunjukan dalam Gambar xx.

    2.5.1.3 Dermaga Tambat

    Dermaga tambat adalah dermaga yang digunakn oleh kapal-kapal ikan untuk

     bertambat selama awak kapal beristirahat sebelum kembali melaut. Biasanya kapal-kapal

    ditambatkan secara tegak lurus dermaga. Panjang dermaga tambat dihitung dengan

     persamaan berikut :

      =  Dengan,

    LT = panjang dermaga tambat

    n = jumlah kapal yang ditambatkan tiap hari

    B = lebar kapal

    Mengingat kapal yang bertambat di dermaga tambat cukup banyak, maka untuk efisiensi

     penempatan kapal di dermaga dilakuakan secara tegak lurus, seperti diberikan dalam

    Gambar xx.

    2.5.2 Kolam Pelabuhan

    Kolam pelabuhan direncanakan untuk menjamin daerah perairan pelabuhan yang

    tenang dengan lebar dan kedalaman yang cukup sehingga kapal dapat melakukan berbagai

    kegiatan dengan mudah dan aman, sehingga manuver, bertambat, membongkar hasil

    tangkapan ikan dan mengisi perbekalan. Kolam pelabuhan dapat diklasifikasikan menjadi

    kolam pendaratan, kolam perbekalan, kolam tambat dan kolam manuver. Hitungan

    kebutuhan masing-masing kolam pelabuhan tersebut diberikan berikut ini.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    17/45

    TUGAS PELABUHAN 14 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    2.3.2.1 Kolam Pendaratan

    Kebutuhan ruang untuk pendaratan ikan dihitung dengan anggapan kapal-kapal

    ikan bertambat di sepanjang dermaga, yang dihitung dengan persamaan berikut:

    A1  = ∑  Dimana,

    A1  = Luas kolam pedaratan (m2)

    L1  = panjang dermaga pendaratan = 1,15L

    B1  = lebar perairan untuk pendaratan = 1,5B

    L = panjang kapal (length overall )

    B = Lebar Kapal

    2.5.2.2 Kolam Perbekalan

    Kolam perbekalan adalah luasan perairan di depan dermaga yang diperlukan

    oleh kapal pada waktu memuat perbekalan. Luas kolam yang diperlukan dihitung dengan

    cara yang sama dengan hitungan kolam pendaratan. Kapal-kapal bertambat searah

     panjang dermaga.

    2.5.2.3 Kolam Tambat

    Kolam tambat adalah perairan di depan dermaga tambat yang digunakan kapal

     bertambat/menunggu sebelum melaut kembali. Di perairan ini kapal-kapal bertambat

    secara tegak lurus dermaga. Luas kolam tambat dihitung dengan persamaan berikut:

    A2  = ∑  Dimana,

    B2  = 1,5B

    L2  = 1,1 Loa 

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    18/45

    TUGAS PELABUHAN 15 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    2.5.2.4 Perair an untuk Manuver

    Perairan untuk manuver kapal adalah ruangan perairan dengan lebar dan

    kedalaman yang cukup untuk kapal-kapal berputar arah pada waktu merapat dan

    meninggalkan dermaga. Cara manuver kapal tergantung pada beberapa faktor, yaitu

    apakah kapal bertambat sejajar atau tegak lurus dermaga, tata letak dermaga, angin dan

    kecepatan kapan. Luar perairan untuk manuver kapal dihitung dengan persamaan berikut

    ini.

    A3  = ∑  Dimana,

    A3  = luas perairan untuk manuver kapal

    W = lebar untuk manuver

    L3  = panjang dermaga

    2.5.2.5 Kolam Putar

    Kolam putar adalah periaran yang diperlukan oleh kapal untuk ,e,utar arah pada

    waktu akan merapat ke dermaga. Kolam putar berbentuk lingkaran. Agar gerak kapal

    dapat lebih mudah, jari-jari kolam putar adalah dua kali panjang kapal terbesar.

    Luas kolam putar ditentukan berdasar kapal terbesar yang menggunakan pelabuhan.

    A p  =  = 2 2.5.2.6 Luas Kolam Pelabuhan

    Luas kolam pelabuhan pada kondisi minimal adalah jumlah luas dari kolam

     perndaratan, kolam perlengkapan, kolam tambat, ruang gerak (manuver) dan kolam putar.

    Berdasar luas masing-masing kolam yang telah dihitung di depan maka luas kolam

     pelabuhan adalah :

    A pelabuhan = A pelabuhan + A perbekalan + Atambat + Amanuver 1+2+3 + A putar  

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    19/45

    TUGAS PELABUHAN 16 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    2.3.2.6 Kolam Pelabuhan Kondisi Badai

    Pada kondisi badai semua kapal berlindung di kolam pelabuhan. Cara

     penambatan kapal pada kondisi badai berbeda dengan kondisi normal. Pada kondisi

    normal kapal dapat bertambat dalam beberapa baris. Jarak antara kapal satu dengan

    lainya diberi antara (ruang kebebasan) sebesar 0,10L pada arah memanjang dan 0,3 B

     pada arah lebar kapal.

    Pada kondisi badai gerak kapal di kolam pelabuhan tidak semudah pada

    kondisi normal. Ukuran kolam putar dan manuver dibuat lebih kecil, yang ditentukan

     berdasarkan bobot kapal merata. Luas kolam pelabuhan pada kondisi badai dihitung

    dengan persamaan berikut :

    A badai  = N (Lr  + 0,1 Lr ) (Br  + 0,3Br )

    Dengan,

    A badai = luas kolam pelabuhan pada kondisi badai

    Lr   = panjang kapal rerata dari semua kapal

    Br   = Lebar kapal rerata dari semua kapal

     N = Jumlah Kapal

    2.5.3 Tempat Pelelangan Ikan

    Tempat pelelangan ikan (TPI) merupakan pusat kegiatan pelelangan ikan di darat,

    yaitu tempat melelang ikan hasil tangkapan dan menjadi tempat pertemuan antar penjual

    (nelayan atau pemodal) dengan pembeli (konsumen, pedagang atau agen pabrik pengolahan

    ikan). Bangunan TPI dirancang dengan memperhitungkan pengaruh cuaca daerah pantai.

    TPI di tempatkan sedekat mungkin dengan dermaga bongkar.

    Luas TPI tergantung pada produksi ikan yang dihasilkan tiap hari, yang dapat

    dihitung dengan menggunakan persamaan berikut ini.

     Dengan

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    20/45

    TUGAS PELABUHAN 17 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    S = Luas tempat pelelangan ikan (m2)

     N = Banyaknya ikan yang dihasilkan (kg/hari)

    P = Berat ikan hasil tangkapan yang ditangani persatuan luas (kg/m2)

    R = Jumlah pelelangan yang terjadi dalam satu hari

    α  = rasio dari luasan yang dipakai untuk tempat ikan dengan luas total tempat

     pelelangan ikan

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    21/45

    TUGAS PELABUHAN 18 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    BAB III

    PEMBAHASAN

    3.1  Data Rencana Pelabuhan

    Perencanaan pelabuhan ikan di daerah dengan data sebagai berikut :

    a.  Peta Batrimetri

     b.  Data pasang surut

    HHWL : +2,56m

    HWL : +2,16m

    MSL : +1,16m

    LWL : +0,16m

    LLWL : -0,39m

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    22/45

    TUGAS PELABUHAN 19 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    c.  Data Kapal

    Tabel 3.1 Dimensi Kapal Sesuai Dengan Bobot Kapal

    Bobot Kapal (GT) Panjang Total Loa (m) Lebar B (m) Draft (m)

    5

    20

    30

    50

    -

    16,20

    18,50

    21,50

    -

    4,20

    4,50

    5,00

    -

    1,30

    1,50

    1,78

    Tabel 3.2 Jumlah dan Bobot Kapal di PPI

    No Jenis Kapal/motor ikanBobot

    (GT)

    Jumlah

    (A)

    Durasi Trip

    Harian Tahunan

    1 Kapal/motor sedang (Ks) 5 25 5 48

    2 Kapal/motor besar (Kb1) 20 20 10 24

    3 Kapal/motor besar (Kb2) 30 10 14 17

    4 Kapal/motor besar (Kb3) 50 8 14 17

    Tabel 3.3 Periode Ulang Gelombang

    Kala Ulang (Tahunan) Tinggi Gelombang (m)

    1

    10

    25

    50

    2

    2,5

    2,8

    3

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    23/45

    TUGAS PELABUHAN 20 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Periode Gelombang (T) = 10 detik

    H0 = 3 m

    H0 direncanakan dengan tinggi gelombang 50 tahunan.

    3.2 Perhitungan Berat Rerata Kapal dan Jumlah kapal per Hari

    a.  Perhitungan Berat Rerata Kapal

    Rumus Berat rerata kapal :

       

    Dengan :

      Kapal Besar (K  b1)= 20 GT

      Kapal Besar (K  b2)= 30 GT

      Kapal Besar (K  b3)= 50 GT

      Jumlah Kapal Besar (A b1) = 20 buah

      Jumlah Kapal Besar (A b2) = 10 buah

      Jumlah Kapal Besar (A b3) = 8 buah

     

    Jumlah total kapal (A) = 38 buahKeterangan :

    1.  Untuk total A (jumlah kapal) dipakai jumlah kapal besar yang ada, kapal sedang 5 GT

    tidak dihitung.

    2.  Jumlah kapal (A) yang dipakai adalah 38 kapal.

    3.  Kapal/motor sedang (Ks) tidak masuk dalam hitungan berat rerata kapal karena kapal

    sedang dengan bobot 5 GT atau kurang tidak melakukan bongkar muat di dermaga.

     Dari hasil bobot rerata kapal diambil bobot yang terdekat dengan bobot kapal yang ada di

     pelabuhan berdasarkan Tabel 3.1, maka dipakai bobot kapal 30 GT. 

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    24/45

    TUGAS PELABUHAN 21 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Untuk data kapal dengan bobot 30 GT sebagai berikut :

      Panjang Total (Loa) = 18,50 m

      Lebar (B) = 4,50 m

     

    Draft = 1,50 m

    b.  Perhitungan Jumlah Kapal tiap Hari

    Rumus Jumlah kapal yang berlabuh tiap hari :

      Dimana :

    Dt  : Durasi trip tiap jenis/bobot kapal (hari)

    T : Jumlah trip tiap jenis/bobot kapal (tahun)

     N : Jumlah kapal jenis/bobot kapal

    Untuk perhitungan jumlah kapal yang berlabuh tiap hari tidak menyertakan kapal sedang

    5GT.

    Table 3.4. Perhitungan Jumlah kapal yang berlabuh tiap hari

    NOJumlah kapal

    (N)

    Durasi trip Jumlah kapal

    berlabuh   Harian(Dt)

    Tahunan

    (T)

    1 20 10 24 6,85

    2 10 14 17 3,48

    3 8 14 17 2,8

    Jumlah kapal yang berlabuh tiap hari 13,11

    14 kapal

    Dari hasil perhitungan jumlah kapal diperoleh 14 kapal yang berlabuh tiap hari. Karena

    waktu untuk bongkar muat ikan untuk 1 kapal adalah 1 jam maka untuk 14 kapal memerlukan

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    25/45

    TUGAS PELABUHAN 22 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    waktu bongkar muat ikan 14 jam sedangkan waktu operasional pelabuhan adalah 12 jam. Maka

    untuk kapal yang ada di dermaga pendaratan dan dermaga perbekalan masing-masing 2 kapal.

    3.3 Perencanaan Dermaga

    3.3.1 Dermaga Pendaratan

    Rumus panjang dermaga pendaratan :

     

    Dengan :

    Ld  : panjang dermaga pendaratan

     N : jumlah kapal yang berlabuh tiap hari

    γ : perbandingan antara waktu operasional pelabuhan dan waktu bongkar

    muatan ikan.

    Dengan anggapan waktu untuk bongkar muat ikan adalah = 1 jam dan

    waktu untuk operasional adalah12 jam, maka nilai γ = 12 

    L : Panjang kapal

    Untuk panjang kapal (L) yang digunakan sesuai berat rerata kapal. Berat rerata

    kapal adalah 30 GT dengan panjang kapal 18,5 m.

     = 24,82

    Ld  = 24,82 m

    Panjang dermaga pendaratan (Ld) yang didapat adalah panjang minimum yang

     bisa digunakan. Karena ada 2 kapal yang mendarat di dermaga pendaratan, panjang

    dermaga pendaratan (Ld) disesuaikan dengan panjang kapal dan ruang kebebasan kapal.

    Panjang dermaga pendaratan (Ld) yang digunakan adalah 46 m.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    26/45

    TUGAS PELABUHAN 23 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Ruang kebebasan = 0,15 L

    = 0,15×18,50

    = 2,775 m

    Ruang kebebasan = 2,8 m

    Gambar 3.1 Ukuran dermaga pendaratan

    3.1.1  Dermaga Perlengkapan

    Panjang dermaga perlengkapan sama dengan dermaga pendaratan yang digunakan untuk

    merapatkan 2 buah kapal secara bersamaan yaitu 45,4 m.

    3.1.2  Dermaga Tambat

    Rumus panjang dermaga tambat :

    LT  = n (B + 0.5 B)

    Dengan :

     

    LT  : panjang dermaga tambat

      n : jumlah kapal ikan yang ditambatkan

    karena dermaga pendaratan dan dermaga perlengkapan dapat menampung masing-masing

    2 buah kapal, maka jumlah kapal yang menggunakan dermaga tambat adalah 38-2-2 = 34

    kapal

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    27/45

    TUGAS PELABUHAN 24 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

      B : lebar kapal

    Untuk lebar kapal (B) yang digunakan sesuai berat rerata kapal. Berat rerata kapal adalah

    30 GT dengan lebar kapal 4,5 m.

    LT  = n (B + 0.5 B)

    = 34 (4.50 + 0.5 . 4.50)

    LT  =229,50 m

    Panjang dermaga tambat (LT) yang didapat adalah panjang minimum yang bisa

    digunakan. Panjang dermaga tambat disesuaikan dengan jumlah kapal besar yang

     bertambat. Karena jumlah kapal yang banyak dan agar tidak mengambil lahan yang

     banyak, dermaga tambat dibuat tegak lurus garis pantai yaitu dengan dermaga jenis pier.

    Panjang total dermaga tambat dengan 2 pier adalah 130 m.

    Gambar 3.2. Ukuran dermaga tambat

    3.4 Kolam Pelabuhan 

    3.4.1 Kolam Pendaratan

    Untuk kapal dengan bobot diatas 5 GT, luas kolam pendaratan dihitung

     berdasarkan bobot kapal rerata yaitu 30 GT.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    28/45

    TUGAS PELABUHAN 25 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

      Dimensi kapal yang berbobot 30 GT adalah :

    L = 18,5 m

    B = 4,5 m

    D (draft) = 1.5 m

    Jumlah kapal yang bertambat di dermaga pendaratan adalah 2 kapal.

      luas kolam pendaratan dihitung dengan persamaan :

    A1  = ∑    Dengan :

    A1  : luas kolam pendaratan (m2

    )

    L1  : panjang dermaga pendaratan =1,15L

    B1  : lebar perairan untuk pendaratan = 1,5B

    A1  = ∑    = 2 (1,15 . 18,5) . (1,5 . 4,5)

    A1  = 287,21 m2 

    3.4.2 Kolam Perbekalan

    Luas kolam perbekalan yang diperlukan dihitung menggunakan perhitungan yang

    sama dengan luas kolam pendaratan

      Dimensi kapal yang berbobot 30 GT adalah :

    L = 18,5 m

    B = 4,5 m

    D (draft) = 1.5 m.

    Jumlah kapal yang bertambat didermaga perbekalan adalah 2 kapal.

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    29/45

    TUGAS PELABUHAN 26 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

      luas kolam perbekalan dihitung dengan persamaan :

    A1  = ∑    Dengan :

    A1  : luas kolam pendaratan (m2)

    L1  : panjang dermaga pendaratan =1,15L

    B1  : lebar perairan untuk pendaratan = 1,5B

    A1  = ∑    = 2 (1,15 . 18,5) . (1,5 . 4,5)

    A1  = 287,21 m2 

    3.4.3 Kolam Tambat

    Untuk kapal dengan bobot diatas 5 GT, luas kolam pendaratan dihitung

     berdasarkan bobot kapal rerata yaitu 30 GT.

      Dimensi kapal yang berbobot 30 GT adalah :

    L = 18,50 m

    B = 4,5 m

    D (draft) = 1.5 m.

    Jumlah kapal yang bertambat di dermaga tambat 34 kapal

      luas kolam tambat dihitung dengan persamaan :

    A2  = ∑    Dengan :

    A2  : luas kolam tambat (m2)

    L2  : panjang dermaga tambat =1,1L

    B2  : lebar perairan untuk bertambat = 1,5B

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    30/45

    TUGAS PELABUHAN 27 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    A2  = ∑    = 34 (1,1 . 18,5) . (1,5 . 4,5)

    A2  = 4670,33 m2 

    3.4.4 Perairan Untuk Manuver

    Agar kapal –  kapal besar dapat merapat ke dermaga dengan mudah dan aman,

     perairan untuk manuver ditentukan berdasarkan kapal terbesar yang menggunakan

     pelabuhan yaitu kapal yang berbobot 50 GT dengan panjang dermaga yang telah dihitung

    sebelumnya.

      Panjang kapal (L) bobot 50 GT : 21,5 m

     

    Panjang dermaga pendaratan : 45,4 m

      Panjang dermaga perbekalan : 45,4 m

      Panjang dermaga tambat : 130 m

    Rumus perairan manuver :

    A3  = ∑    Dengan :

    A3  : luas perairan manuver kapal

    L3  : panjang dermaga

    W : lebar maneuver kapal = 2L

      Luas kolam manuver di depan dermaga pendaratan adalah:

    Amanuver 1 = 45,4 .(2 . 21.5) = 1952,2 m2 

      Luas kolam manuver di depan dermaga perbekalan adalah:

    Amanuver 2 = 45,4. (2 . 21.5) = 1952,2 m2 

      Luas kolam manuver di depan dermaga tambat adalah :

    Amanuver 3 = 130. (2 . 21.5) = 5590 m2

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    31/45

    TUGAS PELABUHAN 28 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    3.4.5 Kolam Putar

    Luas kolam putar ditentukan berdasarkan kapal terbesar yang menggunakan

     pelabuhan yaitu kapal yang berbobot 50 GT.

    Panjang kapal (L) bobot 50 GT : 21,5 m

    A p  =  R 2 =  (2 . L)2Dengan :

    A p  : luas kolam putar

      : 3.14L : panjang kapal

    A p  =  R 2 =  (2 . L)2 =  R 2 =  (2 . 21,5)2 

    A p  = 5805.86 m2

    3.4.6 Luas Kolam Pelabuhan

    Berdasarkan luas masing-masing kolam yang telah dihitung di depan maka luas

    kolam pelabuhan adalah :

    A pelabuhan = A pendaratan + A perbekalan + Atambat + Amanuver1+2+3 + A putar

    Dengan :

    A pelabuhan  : luas kolam pelabuhan

    A pendaratan  : luas kolam pendaratan

    A perbekalan  : luas kolam perbekalan

    Atambat  : luas kolam tambat

    Amanuver1+2+3 : luas kolam manuver

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    32/45

    TUGAS PELABUHAN 29 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    A putar   : luas kolam putar

    A pelabuhan = A pendaratan + A perbekalan + Atambat + Amanuver1+2+3 + A putar

    = 287,21 + 287,21 + 4670,33 + 1952,2+ 1952,2 + 5590 +5805,86

    A pelabuhan  = 20545.01m2

    3.4.7 Kolam Pelabuhan Kondisi badai

    Untuk luasan kolam pelabuhan pada kondisi badai, ukuran kolam putar dan

     perairan untuk manuver dihitung berdasarkan bobot rerata kapal, yaitu 30 GT.

    Panjang kapal dengan bobot 30 GT adalah 18,5 m.

     

    Luas Kolam Putar :

    Ap darurat =  R 2 =  (2 . L)2 Dengan :

    A p darurat  : luas kolam putar darurat

      : 3.14L : panjang kapal

    A p  =  R 2 =  (2 . L)2 =  R 2 =  (2 . 18,5)2 

    A p  = 4298,66 m2

      Luas perairan manuver kapal :

    Amanuver  =  Dengan :

    Amanuver   : luas perairan manuver kapal

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    33/45

    TUGAS PELABUHAN 30 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Ld  : panjang dermaga pendaratan

    L : panjang kapal

    Amanuver   =

     

    Amanuver   = 2 x 45,4 (2×18,5) = 3359.6 m2

      Luas kolam pelabuhan kondisi badai :

     Dengan :

    A badai  : luas kolam pelabuhan pada kondisi badai

    Lr   : panjang kapal rerata dari semua kapal yang ada

    Br   : lebar kapal rerata dari semua kapal yang ada

     N : jumlah kapal keseluruhan termasuk kapal sedang 5GT

     =  = 8226.44 m

    2

      Luas kolam total pada kondisi badai adalah sebagai berikut :

     =   8226.44= 15884.70 m2

    3.4.8 Alur Pelayaran

    Perhitungan alur pelayaran dihitung menggunakan bobot kapal terbesar yang ada

    di pelabuhan yaitu 50 GT.

    Lebar kapal (B) bobot 50 GT = 5 m

      Alur pelayaran dihitung dengan rumus :

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    34/45

    TUGAS PELABUHAN 31 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

      m

    Ketentuan :

    Lebar dasar alur pelayaran = 40 m

    Kemiringan tebing alur pelayaran = 1:1

    Lebar permukaan air pada saat surut terendah = 46 m

    Muka air rerata = 50 m

      Kedalaman alur pelayaran dan kolam pelabuhan dapat ditentukan dengan persamaan

    sebagai berikut :

     H = d + G + R + P + S + K

      Di mulut pelabuhan dengan gelombang besar menurut Brunn (1981) menyatakan

     bahwa : 

      Ruang kebebasan draft kapal (G+R) = 20 % dari draft kapal

      Draft kapal (d) untuk kapal bobot 50 GT = 1,78 m

       Nilai ketelitian pengukuran (P), ruang pengendapan (S) dan toleransi pengerukan (K)

    ditetapkan masing-masing 0,25 m,.

     H = d + G + R + P + S + K

    =1,78 + 20%× 1,78 + 0,25 + 0,25 + 0,25 = 2,886, dibulatkan menjadi 3 m

    3.5 Kolam pelabuhan Kapal Kecil/Perahu Motor Tempel

    Perhitungan pelabuhan kapal kecil menggunakan kapal bobot 5 GT yang ada pada

     pelabuhan. Untuk kapal dengan bobot 5GT, maka :

      Panjang kapal (L) : 8 m

      Lebar : 1 m

      Draft : 0,5 m

      Jumlah kapal bobot 5 GT : 25 kapal

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    35/45

    TUGAS PELABUHAN 32 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Kapal tersebut juga dilengkapi dengan cadik di kanan kirinya, Lebar antara kedua cadik adalah

    Lc= 3,5m

    3.5.1 Dermaga

    a. 

    Dermaga Bongkar

    Diasumsikan bahwa operasi TPI tiap hari adalah 8 jam.

    Diasumsikan waktu yang dibutuhkan perahu motor tempel adalah 20 menit.

       jumlah shift pendaratan (S) adalah :

    S =

     = 24 shift

      Jumlah kapal yang mendarat setiap shift (N) adalah :

     N = = 1,04 ,dibulatkan menjadi 2 kapal

    a.  Panjang dermaga bongkar adalah :

    L bongkar  = N (B+0,5B)

    = 2 (3,5+0,5.3,5) = 10,5 ,dibulatkan menjadi 11 m

    Gambar 3.3. Dermaga bongkar untuk kapal kecil

     b.  Dermaga Perbekalan

    Perhitungan Panjang dermaga perbekalan adalah sama dengan dermaga

     pendaratan, yaitu L bekal = 11 m

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    36/45

    TUGAS PELABUHAN 33 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Lokasi dermaga perbekalan terletak bersebelahan dengan dermaga bongkar.

    c.  Dermaga Tambat

    Mengingat jumlah kapal yang bertambat di dermaga bongkar dan perbekalan

    masing-masing 2 buah perahu motor tempel maka kapal yang bertambat di

    dermaga tambat adalah :

     Rumus Panjang dermaga tambat :

     dengan :

     N : Jumlah kapal yang bertambat di dermaga tambat

    n : Jumlah deret (2 deret)

    B : Lebar antar cadik

      Maka panjang dermaga tambat adalah :

    Ltambat =

     (3,5 + 0,5 + 3,5) = 55,13 m

    Gambar 3.4. Dermaga tambat untuk kapal kecil

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    37/45

    TUGAS PELABUHAN 34 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    3.5.2 Kolam Pelabuhan

      Panjang kapal (L) : 8 m

      Lebar antar cadik (B) : 3,5 m

    a.  Luas Kolam pendaratan

    A pendaratan ∑   92,4 m2 b.  Luas Kolam Perbekalan

    A perbekalan ∑   92,4 m2 c.  Luas Kolam Tambat

    Atambat ∑    970,2 m2 

    3.5.3 Kolam Manuver

    Untuk memudahkan manuver kapal, lebar manuver (W) ditetapkan :

    Lebar manuver (W) = 2 L = 2 x 8 = 16 m

      Mengingat dermaga pendaratan dan dermaga perbekalan bersebelahan maka Luas

    kolam manuver di depan dermaga pendaratan dan perbekalan adalah :

    Amanuver 1  = 2 x L.dermaga pendaratan atau perbekalan x W

    Amanuver 1  = 2 x 11 x 16 = 352 m2

      Luas kolam manuver di depan dermaga tambat adalah;

    Amanuver 2  = panjang dermaga tambat x W

    Amanuver 2  = 55,13 x 16 = 882 m2

    3.5.4 Luas Kolam Pelabuhan untuk Kapal dengan bobot 5 GT

    Luas total kolam pelabuhan untuk kapal kecil bobot 5GT adalah jumlah luas dari

    kolam pendaratan, perbekalan, tambat dan kolam manuver;

    Atotal = APendaratan + A perbekalan + Atambat + Amanuver 1 + Amanuver 2 

    = 92,4 + 92,4 + 970,2 + 352 + 882 = 2389 m2

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    38/45

    TUGAS PELABUHAN 35 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    3.6 Pemecah Gelombang

    3.6.1 Gelombang Rencana 

    Tabel 3.5 Gelombang dengan periode ulang

    Kala Ulang (Tahunan) Tinggi Gelombang (m)

    1

    10

    25

    50

    2

    2,5

    2,8

    3

    3.6.2 Mukak Air Rencana

    Dalam perencanaan ini digunakan Tingggi gelombang rencana dengan periode

    ulang 50 tahunan yaitu:

      Ho = 3 m

      T = 10 detik

    Berdasarkan data rencana pelabuhan, data pasang surut yaitu :

    HWL = +2,16 m; MSL = +1.61 m dan LWL = 0.16 m.

    A. Wave Stup

    a.  Menghitung Tinggi Gelombang Pecah (H b)

     

      Untuk mencari Ho’digunakan rumus : 

    Ho’ = Kr.Ho 

    Dianggap tipe pemecah gelombang adalah tumpukan batu sisi miringsehingga nilai Kr = 0,6

    Jadi Ho’ = 0,6 x 3 = 1,8 m 

     

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    39/45

    TUGAS PELABUHAN 36 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

      Kemiringan dasar laut = 0,05 m.

      Tinggi gelombang pecah digunakan rumus :

     =

    ( ) 

     

      Dengan Lo = 1,56 . T² = 1,56 . 10² = 156 m

       Jadi tinggi gelombang pecah (H b) 2,378 m.

     b.  Menghitung Kedalaman Gelombang Pecah (d b)

     

      = 0,94

     Nilai db/Hb didapat dari grafik hubungan antara db/Hb dan Hb/gT² dengan

    kemiringan 0,05.

    sehingga d b = 0,94 x 2,378 = 2,235 m

    Jadi kedalaman gelombang pecah adalah (d b )= 2,235 m

    c.  Menghitung Wave Set Up (Sw)

    Sw = 0.19 [ √ ]  

    = 0.19 √    = 0,389 m

    dibulatkan 0,4 m

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    40/45

    TUGAS PELABUHAN 37 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    d. Kenaikan Muka Air Laut Karena Pemanasan Global

    Kenaikan air laut karena pemanasan global (sea level rise, SLR) diperkirakan dari

    Gambar 4.9 Buku Teknik Pantai, Bambang Triatmodjo, cetakan ke-6 2012,

    Yogyakarta. Dengan menggunakan grafik tersebut diperhitungkan bahwa 50

    tahun yang akan datang terjadi kenaikan muka air laut terbesar sebesar 0.3 m.

      Design Water Level (DWL) ditetapkan berdasarkan :

    DWL = HWL + Sw + SLR

    = 2,16 + 0,4 + 0,3 = 2,86 m

    3.6.3 Gelombang Rencana di Lokasi Bangunan

    Pemecah gelombang pelabuhan perikanan tersebut direncanakan pada kealaman0,0 m dimana :

    DWL = 2,86 m sehingga kedalaman bangunan adalah 2,86 m. Dengan menggunakan

    gambar 11.8, grafik 2, Buku Perencanan Pelabuhan, Bambang Triatmodjo, halaman 441,

    untuk d = 2,86 m diperoleh tinggi gelombang dilokasi bangunan adalah H = 0,78 d. Maka

    H= 2,23 m

    3.6.4 Ukuran Pemecah Gelombang

    3.6.4.1 Run up pada Jetty

    Lapis lindung pemecah gelombang direncanakan dari tetrapod.

    Diketahui :

      Tinggi gelombang di lokasi pemecah gelombang (H) = 2,70

     

    Periode (T) = 10 detik

      kemiringan struktur 1 : 2

    Dari data diatas diperoleh angka Irribaren (Ir) dengan menggunakan

    rumus :

     

     

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    41/45

    TUGAS PELABUHAN 38 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Dari grafik 5.10 di Buku Perencanaan Pelabuhan, Bambang Triatmodjo,

    halaman 171, untuk lapis lindung tetrapod diperoleh :

    3.6.4.2 Tinggi Pemecah Gelombang Dari Tanah Dasar

    Tinggi pemecah gelombang

    = DWL + Ru –  Elevasi Dasar + tinggi kebebasan

    = 2,86 + 2 –  0,0 + 0,5

    = 5,36 m

    3.6.4.3 Perh itungan Berat Lapis L indung (W)

    Rumus :

    Dengan,

      Berat jenis beton beton (γr  ) = 2,4 ton/m

    3

      Tinggi gelombang rencana (H) = 2,23

      Koefisien stabilitas K D= 8 (Karena memakai Tetrapod)

      Berat jenis air laut (γr  ) = 1,03 ton/m

    3

      Kemiringan bangunan (cotθ) = 2 

     

    Sr = Berat Jenis Beton / Berat jenis air laut = 2,4/1,03 = 2,33

    ton/m3

    Maka berat lapis lindung (W) = 0,71 ton

     

     

     

     

      ³

     

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    42/45

    TUGAS PELABUHAN 39 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    3.6.4.4 Tebal lapis lindung (t)

    Tebal lapis lindung dihitung dengan menggunakan persamaan :

    t = nk

     

    Keterangan :

      Jumlah lapis (n) = 2

      Koefesien (kΔ) = 1,04

    (Buku Perencanaan Pelabuhan, Tabel 5.2, Halaman 174)

    t = nk

     

    = 2 . 1.04  

    t = 1,4 m

    3.6.4.5 Perhitngan lebar jetty

    Lebar puncak pemecah gelombang dihitung dengan persamaan dengan

    menggunakan persamaan :

    B = nk  Keterangan :

    Jumlah butir batu (n) = 3

    B = nk  = 3 . 1.1

     

    =2,1 m

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    43/45

    TUGAS PELABUHAN 40 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

    Gambar 3.5. Tampak Pemecah Gelombang

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    44/45

    TUGAS PELABUHAN 41 PERENCANAAN PELABUHAN IKAN_FT UNWAR_2016

  • 8/18/2019 Tugas Pelabuhan Sanjaya Dan Nando

    45/45