SISTEM EKSRESI PISCES

  • View
    105

  • Download
    3

Embed Size (px)

DESCRIPTION

SISTEM EKSRESI PISCES. Dipresentasikan oleh: KELOMPOK I. Anggota Kelompok:. 1. Alvanialista Ikalor ( E1A012004) 2. Ari Rahmawati ( E1A012007) 3. Sandi Murdiyansah(E1A012049) 4. Siti Syifa’un Nufus (E1A012052) 5. Umratul Aisyah ( E1A012057) 6. Witri Afriyanti (E1A012059) - PowerPoint PPT Presentation

Text of SISTEM EKSRESI PISCES

SISTEM EKSRESI PISCES

SISTEM EKSRESI PISCESDipresentasikan oleh:KELOMPOK IAnggota Kelompok:1. Alvanialista Ikalor(E1A012004)2. Ari Rahmawati(E1A012007)3. Sandi Murdiyansah(E1A012049)4. Siti Syifaun Nufus(E1A012052)5. Umratul Aisyah(E1A012057)6. Witri Afriyanti(E1A012059)7. Yulida Qurrata. A(E1A012062)

PEMBAHASANPENGERTIAN DAN FUNGSI SISTEM EKSRESI ORGAN EKSRESI PISCES PROSES EKSRESI PISCESPENGERTIAN DAN FUNGSI OSMOREGULASI PADA PISCESORGAN OSMOREGULASI PADA PISCESPROSES OSMOREGULASI PADA PISCES PENGARUH HORMON TERHADAP EKSRESI DAN OSMOREGULASIPENGERTIAN DAN FUNGSI EKSKRESI Sistem Ekskresi ialah sistem pembuangan proses metabolisme tubuh (berupa gas, cairan, dan padatan melalui kulit, ginjal, dan saluran pencernaan).

Fungsi :regulasi kadar air tubuh, menjaga keseimbangan garam dan mengeliminasi sisa nitrogen hasil dari metabolisme protein.

ORGAN EKSRESI PISCES Ginjal Kulit Insang

GinjalGinjal berbentuk ramping dan memanjang degan warna merah tua, terletak dibagian atas rongga perut diluar peritonium, dibawah tulang punggung danaorta dorsalis. Jumlah ginjal: sepasang. Tipe anatomik ginjal: pronephros mesonephros

Pronephros:Struktur sangat sederhanaDibagian anterior ter-dapat corong (disebut nephrostome) yang terbuka ke dalam rongga tubuh dan dilengkapi cilia.Pronephros terletak di depan mesonephros.Pada sebagian besar ikan, pronephros berfungsi pada awal kehidupan (embriodanlarva), setelah ikan dewasa fungsinya akan digantikan oleh mesonephros. Perkecualian pada ikan hagfish (Myxine) dan lamprey.

MesonephrosSusunan lebih rumit daripada pronephrosTerdiri dari unit-unit yang disebut Nephron.Nephron terdiri dari: Badan Malpighi (renal corpuscle), yang terdiri dari: 1. Glomerulus (kumpulan kapiler-kapiler darah) 2. Kapsul Bowman (sepeti mangkuk tempat glomerulus)

Tubuli ginjal (saluran yg melingkar-lingkar), terdiri dari:1. Bagian leher2. Proximal3. Tengah4. Distal, yang bermuara ke saluran pengumpul.

Jumlah glomerulus ikan air tawar lebih banyak dan diameternya lebih besar dibandingkan dengan ikanlaut.Diameter glomerulusikanair tawar: 48-104 mikron(rata-rata 71 mikron)Diameter glomerulusikanlaut: 27-94 mikron(rata-rata 48 mikron)

KulitKelenjar kulitnya mengeluarkan lendir sehingga tubuhnya licin untukmemudahkan gerak di dalam air. Kulit ikan terdiri dari lapisan Epidermis dan Dermis. Pada Epidermis terdapat kelenjar yang menghasilkan Mucin. Lendir yang dihasilkan akan membantu ikan berenang lebih cepat, karenan lendir mengurangi gesekan ikan dengan air saat berenang.

InsangInsang berfungsi untuk mengeluarkan CO2dan H2O.sebagian besar ikan memiliki 4 buah insang pada setiap sisinya. insang berbentuk lembaran-lembaran tipis berwarna merah muda dan selalu berada dalam keadaan lembab. Bagian-bagian insang:1. Filamen insang (hemibranchia = gill filament)2. Tulang lengkung insang (arcus branchialis = gill arch)3. Tapis insang (gill rakers)

PROSES EKSRESI PISCESGinjalGlomerulus dan kapsul Bowman berfungsi untuk: menyaring hasil buangan metabolik yang terdapat dalam darah. Darah tidak ikut tersaring dan masuk kevena renalis. Protein tetap bertahan didalam darah. Cairan ekskretori ini kemudian masuk ke tubuli ginjal. Glukosa, beberapa mineral dan cairan( solution) lainnya diserap kembali ke dalam darah.

Beberapa hormon ikut berperan dalam penyaringan dan penyerapan kembali.

Hasil buangan metabolik yang tidak tersaring dan tidak terserap kembali akan masuk ke saluran pengumpul dan terus ke kantong air seni dan kemudian dikeluarkan melalui lubang pelepasan.

InsangFungsi insang sebagai alat ekskresiberkaitan dengan mekanisme ekspirasinya.Karbondioksida yang dibawa darah dari jaringan akan bemuara ke insang.

Saat ekspirasi, mulut ikan akan menutup, operkulum mengempis, rongga faring menyempit dan membran brankiostega melonggar. Adanya kontraksi faring dan ruang operkulum menyebabkan tekanan di dalamnya lebih tinggi daripada air di sekitarnya sehingga air yang mengandung karbondioksida keluar melalui celah dari operkulum.

KULIT Hasil ekskresi, kulit ikan yaitu dengan dihasilkannya lendir, yang mampu menyebabkan ikan berenang lebih cepat.PENGERTIAN DAN FUNGSI OSMOREGULASI Osmoregulasi adalah pengaturan tekanan osmotik cairan tubuh yang layak bagi kehidupan ikan, sehingga proses-proses fisiologis tubuhnya berfungsi normal.

Fungsi : menjaga keseimbangan antara substansi tubuh dengan lingkungan.ORGAN-ORGAN OSMOREGULASIOsmoregulasi dilakukan degan berbagai cara melalui: 1. Ginjal 2. Kulit 3. Insang

PROSES OSMOREGULASI Ginjal Ginjal ikan penefros dan mesonefros, berfungsi sebagai organ osmoregulator. Pada ikan air tawar, ginjal menyimpan ion-ion dan membebaskan air. pada ikan air asin, ikan membebaskan ion-ion dan menyimpan air. Insang Pada insang, sel-sel yang berperan dalam osmoregulasi adalah sel-sel chloride yang terletak pada dasar lembaran-lembaran insang. Pada ikan teleostei berfungsi memompa ion untuk Chloride (Cl-), sodium (Na+), dan potassium (K+).

Perubahan ion-ion pada ikan air laut berbeda dengan ikan-ikan air tawar. Perbedaan utama yaitu bahwa Na+, NH4+, Cl-, dan HCO3- semuanya bergerak kelluar pada ikan air laut, sedangkan pada ikan air tawar Na+ dan Cl-, keduanya masuk dan keluar yang disebabkan oleh suaatu perubahan difusi.

Kulit Kulit berperan sebagai alat osmoregulasi. Kulit ikan terdidri dari Epidermis dan Dermis. Kulit yang menghasilkan lendir berperan dalam proses osmoregulasi sebagai lapisan semipariabel yang mencegah keluar masuknya air melalui kulit, serta mencegah infeksi dalam penutupan luka.

A. Osmoregulasi pada ikan air tawar

B. Osmoregulasi pada ikan air laut

PENGARUH HORMON TERHADAP EKSRESI DAN OSMOREGULASIEkskresi dan osmoregulasi diatur oleh kelenjar endokrin(hormon). Hormon dapat mempengaruhi ginjal degan menaikan atau menurunkan tekanan darah yang mengubah laju penyaringan ke dalam kapsul Bowman, yg berarti pula mengubah jumlah cairan ekskresi.Hormon juga bisa mempengaruhi ekskresi ginjal degan cara tertentu pada sel tubuli ginjal untuk mengubah permeabilitas dan laju penyerapan kembali terhadap substansi tertentu. Hormon juga mempengaruhi penyaringan ataupun penyerapan pada insang.

TERIMA KASIH