of 44 /44
SISTEM PAKAR TROUBLESHOOTING HARDWARE DAN SOFTWARE LAPTOP BERBASIS WEB DENGAN MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING Proposal Skripi Disusun untuk Memenuhi Tugas individu Metodologi Penelitian Oleh : Septian Maulana 1141177004039 PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA FAKULTAS ILMU KOMPUTER UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA KARAWANG 2014

Proposal Sistem Pakar Troubleshooting Software

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Proposal Sistem Pakar Troubleshooting Software : Pakar-Software.com

Text of Proposal Sistem Pakar Troubleshooting Software

  • SISTEM PAKAR TROUBLESHOOTING

    HARDWARE DAN SOFTWARE LAPTOP

    BERBASIS WEB DENGAN MENGGUNAKAN

    METODE FORWARD CHAINING

    Proposal Skripi

    Disusun untuk Memenuhi Tugas individu

    Metodologi Penelitian

    Oleh :

    Septian Maulana

    1141177004039

    PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA

    FAKULTAS ILMU KOMPUTER

    UNIVERSITAS SINGAPERBANGSA KARAWANG

    2014

  • i

    KATA PENGANTAR

    Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayah-

    Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan proposal skripsi ini, sesuai dengan waktu

    yang telah direncanakan, shalawat serta salam semoga dapat tercurahkan kepada Nabi

    Besar Muhammad SAW, serta keluarga dan para sahabatnya yang selalu membantu

    perjuangan beliau untuk menegakkan ajaran Allah SWT kepada umat manusia di muka

    bumi ini.

    Penyusunan proposal skripsi ini bertujuan untuk merancang dan

    mengimplementasikan ilmu yang di dapat dengan membuat sistem pakar

    troubleshooting hardware dan software laptop berbasis web dengan menggunakan

    metode forward chaining dan pembuatan proposal skripsi ini merupakan salah satu

    syarat untuk menyelesaikan tugas individu yang diberikan.

    Proposal skripsi ini dibuat untuk menjadikan penulis lebih bertanggung jawab

    atas apa saja ilmu yang telah didapat, dipahami dan diteliti.

    Dalam penulisan proposal skripsi ini, banyak pihak yang memberikan bantuan

    baik itu batuan dalam segi moril maupun materil, maka dari itu penulis ingin

    menyampaikan ucapan terimakasih kepada kedua orang tua yang tak pernah berhenti

    memberikan doa dan kepada para sahabat atas dukungan dan kerja keras dalam

    pembuatan proposal skripsi ini yang terakhir kepada dosen fasilkom metodologi

    penelitian Ade Andri S.Si, M.Kom.

    Menyadari atas ketidaksempurnaan proposal skripsi yang penulis buat dan

    proposal skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, maka dari itu kritik dan saran sangat

    diharapkan untuk meyempurnakan karya tulis selanjutnya.

    Pada akhirnya semua itu kembali kepada Allah SWT dan kesempurnaan

    hanyalah milik-Nya, penulis berharap semoga proposal skripsi ini dapat bermanfaat

    bagi semua pihak, khususya bagi penulis maupun pembaca proposal skripsi, semoga

    Allah SWT menilai semua kerja keras dan usaha dalam pembuatan proposal skripsi ini

    sebagai ibadah yang diridhoi oleh Allah SWT.

    Karawang, 1 Juli 2014

    Penulis.

  • ii

    DAFTAR ISI

    KATA PENGANTAR ............................................................................. i

    DAFTAR ISI ............................................................................................ ii

    BAB I Pendahuluan .................................................................................................... 1

    1.1 Latar Belakang ............................................................................................................. 1

    1.2 Rumusan Masalah ........................................................................................................ 3

    1.3 Batasan Masalah .......................................................................................................... 3

    1.4 Tujuan Penelitian ......................................................................................................... 4

    1.5 Manfaat Penelitian ....................................................................................................... 4

    1.5.1 Manfaat Teoritis .................................................................................................. 4

    1.5.2 Manfaat Praktis ................................................................................................... 5

    1.6 Metodologi Penelitian .................................................................................................. 6

    1.7 Sistematika Penulisan .................................................................................................. 7

    1.8 Jadwal Penelitian ......................................................................................................... 8

    BAB II LANDASAN TEORI .................................................................................... 9

    2.1 Literatur Umum ........................................................................................................... 9

    2.1.1 Pengertian Sistem Pakar ..................................................................................... 9

    2.1.2 Sejarah Sistem Pakar .......................................................................................... 9

    2.1.3 Tujuan Sistem Pakar ........................................................................................... 10

    2.1.4 Ciri-Ciri Sistem Pakar ......................................................................................... 10

    2.1.5 Struktur Sistem Pakar ......................................................................................... 11

    2.1.6 Kekurangan & Kelebihan Sistem Pakar ............................................................. 12

    2.1.7 Konsep Dasar Sistem Pakar ................................................................................ 13

    2.1.7.1 Kepakaran (Expertise) ............................................................................ 13

    2.1.7.2 Pakar (Expert) ......................................................................................... 13

    2.1.7.3 Pengalihan Kepakaran (Transferring Expertse) ...................................... 14

    2.1.7.2 Inferensi (Inferencing) ............................................................................ 14

    2.1.8 Pengertian Personal Computer............................................................................. 15

    2.1.9 Hardware Computer ............................................................................................ 15

    2.1.10 Software Computer ........................................................................................... 16

    2.1.11 Brainware Computer ......................................................................................... 16

  • ii

    2.1.12 Basis Data ......................................................................................................... 16

    2.1.13 Bahasa Pemrograman PHP .............................................................................. 16

    2.1.14 PHPmyAdmin MySQL ..................................................................................... 17

    2.1.15 Notepad ++ ....................................................................................................... 17

    2.1.16 Diagnosis Kerusakan Software ......................................................................... 17

    2.1.17 Diagnosis Kerusakan Hardware ........................................................................ 18

    2.2 Literatur Metode .......................................................................................................... 22

    2.2.1 Metode Pengumpulan Data (KA) ....................................................................... 22

    2.2.2 Metode Inferensi ................................................................................................. 23

    2.2.3 Metode Forward Chaining .................................................................................. 23

    2.2.4 Kekurangan dan Kelebihan Forward Chaining................................................... 24

    2.2.5 Perbandingan Metode Pengumpulan Data .......................................................... 24

    2.2.5.1 Pemilihan Metode Pengumpulan Data.................................................... 25

    2.2.6 Perbandingan Metode Inferensi .......................................................................... 26

    2.2.6.1 Pemilihan Metode Inferensi .................................................................... 28

    2.2.7 Perancangan UML .............................................................................................. 28

    2.2.6.1 Flowmap Diagnosis Kerusakan Komputer ............................................. 29

    2.3 Literatur Riview ........................................................................................................... 30

    2.3.1 Bahan Acuan Penelitian ...................................................................................... 30

    2.3.2 Perbandingan Penelitian ..................................................................................... 30

    2.3.3 Kekurangan dan Kelebihan Penelitian ................................................................ 31

    BAB III METODOLOGI PENELITIAN .................................................................. 32

    3.1 Kerangka Pemikiran Metode Penelitian (Flowmap).................................................... 32

    3.2 Tahapan Metode Penelitian ......................................................................................... 33

    3.3 Metode Pengumpulan Data .......................................................................................... 35

    3.3.1 Study Pustaka...................................................................................................... 35

    3.3.2 Study Literatur .................................................................................................... 35

    3.4 Alat dan Bahan Penelitian ........................................................................................... 37

    3.4.1 Spesifikasi Hardware .......................................................................................... 37

    3.4.2 Spesifikasi Software ........................................................................................... 38

  • ii

    BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM ........................................... x

    4.1 ...................................................................................................................................... x

    BAB V IMPLEMENTASI DAN PEMBAHASAN ................................................... x

    5.1 ...................................................................................................................................... x

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... x

    6.1 ...................................................................................................................................... x

    DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. iii

  • 1

    BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1. Latar Belakang

    Pada zaman globalisasi ini dunia IT semakin meningkat tak terkendali dan era

    komputerisasi pun tiba pada saatnya, semua sistem perekonomian, surat menyurat,

    administrasi, sistem pendidikan akademik dll. Semuanya dikemas dalam bentuk sistem

    terkomputerisasi baik dari penyimpanan data, menginput data mengoutput data maupun

    melakukan proses data.

    Seiring berjalannya waktu sistem yang sudah ada didalam komputer pasti memiliki

    suatu trouble (permasalahan) baik itu permasalahan kecil, maupun permasalahan fatal

    yang berakibat kepada kerusakan dari segi hardware (perangkat keras) dan software

    (perangkat lunak), pada pembahasan kali ini berfokus pada perangkat computer yang

    berjanis laptop yang biasa digunakan pada kalangan remaja yang masih mengenyam

    pendidikan baik itu SD, SMP, SMA maupun diperkuliahan lalu tidak jarang juga

    pekerja kantoran menggunakan perangkat laptop ini untuk mendukung kinerja dengan

    apa yang ingin dilakukannya sesuai dengan kebutuhan.

    Namun bila suatu perangkat komputer (laptop) tersebut tidak bisa digunakan sesuai

    dengan keinginan baik dari segi hardware maupun software maka kinerja orang yang

    menggunakan perangkat komputer (laptop) ini akan terganggu. Maka dari itu penulis

    ingin merancang suatu sistem pakar yang bisa mengatasi permasalahan tersebut agar

    memudahkan para pengguna perangkat komputer (laptop) lalu berbasis web agar bisa

    diakses oleh siapa saja dan kapan saja melalui suatu perangkat mobile maupun

    perangkat komputer asalkan terkoneksi melalui internet.

    Perancangan yang akan dibuat nanti akan dirancang suatu sistem pakar berbasis web

    dengan menggunakan metodologi Knowledge Acquisition atau bisa disebut akuisisi

    pengetahuan dan menggunakan juga metode Forward Chaining atau biasa disebut

    pencarian kedepan yang kita tau bahwa metode Forward Chaining ini melakukan

    pendekatan pada pencarian yang dimulai dari informasi masukan dan selanjutnya

    mencoba untuk menarik suatu kesimpulan atau mengambil suatu gambaran kesimpulan

    dari hasil diagnosis dari masalah tertentu dan dapat menghasilkan solusi untuk

    pengambilan suatu keputusan.

    Dari permasalahan yang telah dibahas sebelumnya menulis akan merancang suatu

    sistem pakar yang berjudul SISTEM PAKAR TROUBLESHOOTING

    HARDWARE DAN SOFTWARE LAPTOP BERBASIS WEB DENGAN

    MENGGUNAKAN METODE FORWARD CHAINING.

  • 2

    Gambar 1.1 Grafik Kerusakan Laptop Berbagai Merek

    Gambar 1.2 Tabel Kerusakan Hardware

  • 3

    1.2. Rumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang yang telah dibahas sebelumnya, maka dilakukan

    perumusan masalah yaitu sebagai berikut :

    1. Bagaimana merancang suatu sistem pakar troubleshooting hardware dan

    software berbasis web dengan menggunakan metode Forward Chaining?

    2. Bagaimana cara metodologi penelitian Akuisisi Pengetahuan (Knowledge

    Acquisition) dalam mengumpulkan suatu informasi penting yang dibutuhkan?

    3. Bagaimana menganalisis dan mengimplementasikan suatu sistem pakar

    troubleshooting hardware dan software berbasis web ini?

    1.3. Batasan Masalah

    Berdasarkan pembahasan sebelumnya, adapun pembatasan masalah dalam

    perancagan sistem pakar ini yaitu sebagai berikut :

    1. Sistem pakar ini dirancang berbasis web menggunakan bahasa pemrograman

    PHP dan manajemen database MySQL PHPMyAdmin.

    2. Metode yang digunakan untuk mendapatkan hasil diagnosa adalah metode

    Forward Chaining.

    3. Metodologi penelitian yang digunakan untuk pengumpulan pengetahuan atau

    informasi yang dibutuhkan dengan mengguanakan Knowledge Acquisition.

    4. Sistem ini menghasilkan diagnosa berupa permasalahan kerusakan hardware dan

    software serta hasil diagnosis dan solusi atau cara penyelesaian masalah.

    5. Sistem ini ditujukan kepada end user yang menggunakan perangkat komputer

    (laptop) yang biasa dipergunakan pada kalangan pelajar maupun pekerja

    kantoran.

    6. Pengimplementasian bisa berupa langsung ke dalam web hosting agar bisa

    digunakan oleh orang banyak, namun bila itu belum tercapai bisa juga

    dijalankan didalam localhost dengan menggunakan software pendukung salah

    satunya yaitu XAMPP.

    7. Tingkat keakuratan persentasi ketepatan diagnosis tergantung dari metode apa

    yang diguakan.

    8. Akan diberikan kontrol admin yang dapat menambahkan Knowledge Base (KB)

    untuk memperkaya pengetahuan sistem pakar.

    9. Interface sistem pakar akan dibuat sesimple mungkin agar memudahkan

    pengguna awam untuk melakukan diagnosis.

    10. Solusi yang diberikan harus sedetil mungkin informasinya bukan hanya berupa

    hasil deteksi namun harus berupa rincian dan gambaran yang mudah dipahami

    dan dimengerti oleh pengguna sistem pakar diagnosis ini.

  • 4

    1.4. Tujuan Penelitian

    Berdasarkan perumusan masalah yang telah dibahas sebelumnya, maka

    dilakukan tujuan penelitian yaitu sebagai berikut :

    1. Perancangan sistem pakar troubleshooting hardware dan software berbasis web

    dengan menggunakan metode Forward Chaining mengingat bahwa metode ini

    melakukan pencarian kedepan dan hasil pencarian dimulai dari informasi yang

    dimasukan lalu mencoba menggambarkan suatu kesimpulan untuk pengambilan

    keputusan dari hasil diagnosis.

    2. Penggunaan metodologi penelitian Akuisisi Pengetahuan (Knowledge

    Acquisition) mencari informasi yang dibutuhkan atau pengetahuan berharga

    yang dibutuhkan sistem melalui hasil dari Identifikasi, Konseptualisasi,

    Formalisasi, Implementasi, Pengujian Sistem (Evaluasi) dan Revisi

    Prototype.Mengingat bahwa Akuisisi Pengetahuan (Knowledge Acquisition)

    merupakan suatu proses komulasi, transfer dan transformasi keahlian dalam

    menyelesaikan masalah dari sumber pengetahuan kedalam program komputer,

    maka dari itu metodologi ini cocok digunakan untuk proses pengumpulan

    informasi dan pengetahuan yang berharga yang dibutuhkan oleh sistem.

    3. Merancang dan membuat program aplikasi sistem pakar troubleshooting

    hardware dan software berbasis web yang hasilnya dapat menunjukkan hasil

    diagnosis kerusakan berupa kerusakan hardware yang harus ditangani dan

    diganti ataupun hasil dari diagnosis kerusakan pada software berupa bug

    ataupun utilities yang kurang baik dalam manajemen sistem komputer (laptop).

    1.5. Manfaat Penelitian

    Berdasarkan pembahasan yang sebelumnya dijelaskan tentang sistem pakar ini,

    adapun pengertian suatu penelitian dibagi menjadi dua sub poin terpenting darimanfaat

    yang diberikan hasil perancangan sistem.

    1.5.1. Manfaat Teoritis

    Secara teoritis, hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menjadi referensi atau

    masukan bagi perkembangan ilmu teknologi dan informasi terutama pastinya didunia IT

    dan menambah kajian ilmu komputer khususnya ilmu sistem pakar (ES) yang

    melakukan transfer ilmu pengetahuan (keahlian)seseorang kedalam bentuk sistem yang

    terkomputerisasi. Adapun manfaat teoritis lainnya dalam penelitian sistem pakar ini

    yaitu sebagai berikut :

  • 5

    1. Menambah pengetahuan, pengalaman, wawasan luas tentang dunia IT, serta bisa

    dijadikan bahan dalam penerapan ilmu metode penelitianAkuisisi Pengetahuan

    (Knowledge Acquisition), khususnya mengenai gambaran pengetahuan tentang

    Perancangan sistem pakar troubleshooting hardware dan software berbasis web

    dengan menggunakan metode Forward Chaining.

    2. Dapat dijadikan bahan perbandingan untuk penelitian selanjutnya dalam

    perancangan sistem pakar yang lebih baik dan lebih kaya dalam Knowledge

    Base (KB) hasil diagnosis kerusakan hardware dan software komputer (laptop).

    3. Memberikan solusi yang efesien terhadap pengguna sistem dan memberikan

    manfaat bagi user yang mengalami permasalahan dalam hardware dan software

    perangkat komputer (laptop).

    1.5.2. Manfaat Praktis

    Secara praktis, hasil dari penelitian ini diharapkan dapat menjadi masukan bagi

    pengguna sistem yang mulai menyadari pentingnya suatu pengetahuan dalam mengatasi

    masalah kerusakan yang biasa dialami dalam sistem komputer (laptop) baik dari segi

    hardware maupun softwarenya, lalu sistem ini berguna bagi pengambilan keputusan

    pengguna yang ingin menangani masalahnya sendiri tanpa harus bantuan dari teknisi

    komputer dan memberikan gambaran positif terhadap dunia IT yang sangat banyak

    memberikan manfaat bagi penggunanya lalu akan berdampak pada peningkatan

    antusiasme pengguna untuk mempelajari atau sekedar mengetahui dunia IT khususnya

    dibidang ilmu Artificial intelligence (AI) bidang keilmuan sistem pakar. Lalu penelitian

    ini berguna juga untuk pihak lain dalam penyajian informasi untuk mengadakan

    penelitian serupa dengan penelitian ini.Adapun manfaat praktis lainnya dalam penelitian

    sistem pakar ini yaitu sebagai berikut :

    1. Dapat dijadikan sebagai bahan untuk meningkatkan penetahuan end user

    maupun pengguna awam dalam peningkatan pengetahuan kerusakan komputer

    (laptop) dan mengetahui apa yang harus dilakukan untuk menyelesaikan

    berbagai permasalahan yang dihadapi atau bisa di sebut dengan proses antisipasi

    dalam keadaan yang belum terjadi dan ini menjadi nilai positif bagi pengguna

    sistem (user).

    2. Dapat dijadikan proses belajar bagi pengguna (user) maupun peneliti dalam

    menjadikan suatu sistem pakar yang utuh untuk melakukan hasil diagnosis

    kerusakan komputer.

    3. Dapat menjadi suatu penelitian yang dapat dimanfaatkan oleh banyak pihak dan

    dan dapat dipelajari lalu bisa juga dijadikan suatu bahan referensi dalam

    penelitian lainnya lalu akan memberikan hasil penelitian yang lebih baik.

  • 6

    1.6. Metodologi Penelitian

    Metodologi penelitian yang digunakan dalam proposal skirpsi ini yaitu dengan

    menggunakan Akuisisi Pengetahuan (Knowledge Acquisition) dengan pendekatan

    metode pencarian Forward Chaining, untuk lebih jelasnya metode pengembangan

    sistem pakar ini menurut firebaugh (1989) terdapat 6 metode utama dalam Akuisisi

    Pengetahuan (Knowledge Acquisition) yaitu sebagai berikut :

    1. Identifikasi

    Identifikasi masalah dalam penelitian ini meliputi penentuan komponen kunci dalam

    system yang sedang dibangun. Antara lain yaitu Knowledge Engineer, Engineer, Pakar,

    Karakteristik Masalah, Sumber Daya dan Tujuan.

    2. Konseptualisasi

    Konsep kunci dan hubungannya yang telah ditentukan pada tahap pertama dibuat lebih

    jelas pada tahap ini.Hasil identifikasi masalah dikonseptualisasikan dalambentuk relasi

    antar data, hubungan antar pengetahuan dan konsep-konsep penting dan ideal yang akan

    diterapkan dalam sistem.

    3. Formalisasi

    Apabila tahap konseptualisasi telah selesai dilakukan, maka ditahap formalisasi konsep-

    konsep tersebut diimplementasikan secara formal. Pemetaan konsep kunci, sub masalah

    dan aliran informasi yang telah ditentukan dalam tahap sebelumnya ke dalam

    representasi formal yang paling sesuai dengan masalah yang ada.

    4. Implementasi

    Pemeteaan pengetahuan dari yang telah diformalisasikan ke dalam skema representasi

    pengetahuan yang dipilih.Apabila pengetahuan sudah diformalisasikan secara lengkap,

    maka tahap implementasi dapat dimulai dengan membuat garis besar implementasi

    kemudian memecahkan implementasi ke dalam modul-modul. Untuk memudahkan

    proses implementasi maka harusdi identifikasikan :

    a. Apa saja yang menjadi inputan sistem.

    b. Bagaimana proses penggambaran dalam bagan alur dan basis aturannya.

    c. Apa saja yang menjadi output atau hasil dan menjadi suatu kesimpulannya.

    5. Pengujian Sistem

    Seteleh suatu sistem yang telah berhasi dibangun menangani sebagian kecil

    permasalahan, maka suatu system tersebut harus menjalani serangkaian pengujian

    dengan teliti menggunakan beragam sampel masalah lainnya.

  • 7

    6. Revisi Prototype

    Tahap ini merupakan kemampuan untuk kembali ke tahap-tahap sebelumnya untuk

    memperbaiki sistem. Tahap revisi prototype ini sangat penting agar sistem yang di

    bangun tidak out of date dan tidak terawat dan berakhir percuma. Dalam revisi

    prototype yang paling bergunaadalah proses dokumentasi sistem dimana didalamnya

    tersimpan semua hal penting yang dapat menjadi tolak ukur pengembangan sistem di

    masa mendatang termasuk didalamnya adalah kamus pengetahuan yang telah

    diselesaikan.

    1.7. Sistematika Penulisan

    Agar dalam penulisan proposal skripsi ini dapat lebih terarah, maka penulis

    berusaha melakukan penyusunan secara sistematis sehingga diharapkan tahap-tahap

    pembahasan akan tampak jelas kaitannya antara bab yang satu dengan bab yang lainnya.

    Adapun isi dari masing-masing bab tersebut yaitu sebagai berikut:

    BAB I

    : PENDAHULUAN

    Bab ini berisi uraian tentang Latar Belakang, Perumusan Masalah, Batasan

    Masalah, Tujuan Penelitian, Manfaat, Metodologi Penelitian, Sistematika

    Penulisan dan Jadwal Penelitian.

    BAB II : LANDASAN TEORI

    Bab ini membahas berbagai konsep dasar dan teori-teori yang berkaitan

    dengan topik penelitian yang dilakukan dan hal-hal yang berguna dalam

    proses analisis permasalahan serta tinjauan terhadap penelitian. Pada bab ini

    membahas pengertian sistem pakar troubleshooting hardware dan software,

    basisdata yang digunakan, Pembahasan UML, Pembahasan PHP, MySQL

    PhpMyAdmin Localhost Xampp dan Notepad ++.

    BAB III : METODOLOGI PENELITIAN

    Pada Bab III membahas tentang metodologi yang digunakan, diagram pada

    metode yang digunakan, penjelasan secara rinci metode yang digunakan,

    metode pengumpulan data, alat dan bahan penelitian yang digunakan.

    BAB IV ANALISIS DAN PERANCANGAN SISTEM

    Bab ini membahas tentang analisis masalah, analisis basisdata, analisis

    perangkat lunak (software), analisis perangkat keras (hardware), analisis

    pengguna (user), analisis data kerusakan komputer baik dari segi hardware

    dan software, Diagram Aktivitas (Activity Diagram), Diagram Usecase

    Sistem, Diagram Sequensial, Flowmap Sistem, Class Diagram, Entity

    Relational Diagram (ERD), Perancangan Basisdata, Perancangan Konteks

    Diagram, Data Flow Diagram (DFD),dan Perancangan Antar Muka Aplikasi

    Sistem Pakar Troubleshooting Hardware & Software (Interface).

  • 8

    BAB V : IMPLEMENTASI DAN PEMBAHASAN

    Bab ini menjelaskan tentang implementasi dari hasil perancangan secara

    keseluruhan beserta penjelasan dan penggunaan program yang telah rancang.

    BAB VI : KESIMPULAN DAN SARAN

    Bab ini merupakan bab penutup yang berisi tentang kesimpulan dari

    rangkuman hasil penelitian yang ditelah di rancang sebelumnya dengan

    mengambil poin-poin terpenting dari hasil penelitian dan saran-saran yang

    disajikan lalu perlu diperhatikan bagi pengembangan sistem kedepannya

    yang ingin melanjutkan atau meningkatkan hasil penelitian sistem pakar ini.

    1.8. Jadwal Penelitian

    Nama : Septian Maulana

    NPM : 1141177004039

    Judul Penelitian : Sistem Pakar Troubleshooting Hardware dan Software Berbasis WEB

    dengan Menggunakan Metode Forward Chaining.

    No. Kegiatan

    2014

    May Juni Juli

    I II III IV I II III IV I II III IV

    1 Pengajuan

    Judul

    2 Penulisan

    BAB I

    3 Penulisan

    BAB II

    4 Penulisan

    BAB III

    5 Penulisan

    BAB IV

    6 Penulisan

    BAB V

    7 Pengujian

    Sistem

  • 9

    BAB II

    LANDASAN TEORI

    2.1. Literatur Umum

    Literatur Umum membahas tentang pengertian umum berkaitan dengan proposal

    skripsi yang dibuat dan dirancang sebelumnya.

    2.1.1. Pengertian Sistem Pakar

    Secara umum sistem pakar merupakan sistem yang berusaha mengadopsi

    pengetahuan manusia ke komputer agar komputer dapat menyelesaikan masalah seperti

    yang biasa dilakukan oleh para ahli. Dengan sistem pakar ini, orang awampun dapat

    menyelesaikan masalah yang cukup rumit yang sebenarnya hanya dapat diselesaikan

    dengan bantuan para ahli. Bagi para ahli, sistem pakar ini juga akan membantu

    aktivitasnya sebagai asisten yang sangat berpengalaman (Kusumadewi, 2003:110).

    Ada beberapa definisi tentang sistem pakar, antara lain : (Kusumadewi, 2003:109)

    1. Menurut Durkin : Sistem pakar adalah suatu program komputer yang

    dirancang untuk memodelkan kemampuan penyelesaian masalah yang

    dilakukan oleh seorang pakar.

    2. Menurut Ignizio : Sistem pakar adalah suatu model dan prosedur yang

    berkaitan, dalam suatu domain tertentu, yang mana tingkat keahliannya

    dapat dibandingkan dengan keahlian seorang pakar.

    3. Menurut Giarratano dan Riley : Sistem pakar adalah suatu sistem komputer

    yang bisa menyamai atau meniru kemampuan seorang pakar.

    4. Menurut Martin dan Oxman : Sistem pakar adalah sistem berbasis komputer

    yang menggunakan pengetahuan, fakta, dan teknik penalaran dalam

    memecahkan masalah yang biasanya hanya dapat dipecahkan oleh seorang

    pakar dalam bidang tersebut.

    5. Menurut Prof. Edward Feigenbaum : Sistem Pakar adalah suatu program

    komputer cerdas yang menggunakan knowledge (pengetahuan) dan prosedur

    inferensi untuk menyelesaikan masalah yang cukup sulit sehingga

    membutuhkan seorang yang ahli untuk menyelesaikannya.

    2.1.2. Sejarah Sistem Pakar

    Sejarah sistem pakar mulai dikembangkan oleh komunitas kecerdasan buatan

    pada pertengahan tahun 1960. Pada periode ini penelitian kecerdasan buatan didominasi

    pada kepercayaan terhadap beberapa pasang dari penalaran hukum dengan kemampuan

    komputer akan menghasilkan pakar atau bahkan menampilkan tujuan umum seorang

    manusia.

  • 10

    Pada pertengahan tahun 1970, beberapa sistem pakar sudah mulai muncul. Memahami

    pentingnya peranan pengetahuan pada sistem ini, para ilmuwan kecerdasan buatan

    bekerja untuk mengembangkan teori-teori representasi pengetahuan dan prosedur

    pengambilan keputusan secara umum dan kesimpulan-kesimpulan.

    Pada awal tahun 1980an, teknologi sistem pakar pertama dibatasi oleh pandangan

    akademis dan mulai terlihat sebagai aplikasi yang komersial seperti XCON, XSTL dan

    CATS-1. Sebagai tambahan untuk membangun sistem pakar, usaha yang sangat

    mendasar adalah membangun alat untuk mempercepat konstruksi dari sistem pakar

    seperti MYCIN dan AGE. Sejak akhir tahun 1980-an, perkembangan software

    berkembang sejalan dengan perkembangan komputer termasuk mikro komputer.

    2.1.3. Tujuan Sistem Pakar

    Tujuan dari sistem pakar adalah untuk memindahkan kemampuan (transferring

    expertise) dari seorang ahli atau sumber keahlian yang lain ke dalam komputer dan

    kemudian memindahkannya dari komputer kepada pemakai yang tidak ahli (bukan

    pakar). Proses ini meliputi empat aktivitas yaitu:

    1. Akuisi pengetahuan (knowledge acquisition) yaitu kegiatan mencari dan

    mengumpulkan pengetahuan dari para ahli atau sumber keahlian yang lain.

    2. Representasi pengetahuan (knowledge representation) adalah kegiatan

    menyimpan dan mengatur penyimpanan pengetahuan yang diperoleh dalam

    komputer. Pengetahuan berupa fakta dan aturan disimpan dalam komputer

    sebagai sebuah komponen yang disebut basis pengetahuan.

    3. Inferensi pengetahuan (knowledge inferencing) adalah kegiatan melakukan

    inferensi berdasarkan pengetahuan yang telah disimpan didalam komputer.

    4. Pemindahan pengetahuan (knowledge transfer) adalah kegiatan pemindahan

    pengetahuan dari komputer ke pemakai yang tidak ahli.

    2.1.4. Ciri-Ciri Sistem Pakar

    Sistem pakar merupakan program-program praktis yang menggunakan strategi

    heuristik yang dikembangkan oleh manusia untuk menyelesaikan permasalahan-

    permasalahan yang spesifik (khusus), maka umumnya sistem pakar bersifat: (Arhami,

    2005:23 dan Kusrini, 2006:14-15).

    1. Memiliki informasi yang handal.

    2. Mudah dimodifikasi

    3. Heuristik pengetahuan untuk mendapatkan penyelesainannya.

    4. Dapat digunakan dalam berbagai jenis komputer.

    5. Memiliki kemampuan untuk beradaptasi.

    6. Terbatas pada bidang yang spesifik.

  • 11

    7. Dapat memberikan penalaran untuk data-data yang tidak lengkap.

    8. Dapat mengemukakan rangkaian alasan.

    9. Berdasarkan pada rule atau kaidah tertentu.

    10. Dirancang untuk dapat dikembangkan secara bertahap.

    11. Outputnya bersifat nasihat atau anjuran.

    12. Output tergantung dari dialog dengan user.

    13. Knowledge base dan Inference engine terpisah.

    2.1.5. Struktur Sistem Pakar

    Sistem pakar disusun oleh dua bagian utama, yaitu :

    1. Lingkungan Pengembangan (Development environment). Lingkungan

    pengembangan sistem pakar digunakan untuk memasukkan pengetahuan pakar

    ke dalam lingkungan sistem pakar.

    2. Lingkungan Konsultasi (Consultation environment). Lingkungan konsultasi

    digunakan oleh pengguna yang bukan pakar guna memperoleh pengetahuan

    pakar.

    Komponen-komponen yang ada pada sistem pakar adalah sebagai berikut :

    1. Subsistem penambahan pengetahuan. Bagian ini digunakan untuk memasukkan

    pengetahuan, mengkonstruksi atau memperluas pengetahuan dalam basis

    pengetahuan. Pengetahuan itu bisa berasal dari: ahli, buku, database, penelitian

    dan gambar.

    2. Basis pengetahuan. Berisi pengetahuan-pengetahuan yang dibutuhkan untuk

    memahami, memformulasikan dan menyelesaikan masalah.

    3. Motor inferensi (Inference engine). Program yang berisi metodologi yang

    digunakan untuk melakukan penalaran terhadap informasi-informasi dalam basis

    pengetahuan dan blackboard, serta digunakan untuk memformulasikan konklusi.

    Ada 3 elemen utama dalam motor inferensi, yaitu :

    a. Interpreter: mengeksekusi item-item agenda yang terpilih dengan

    menggunakan aturan- aturan dalam basis pengetahuan yang sesuai.

    b. Scheduler: akan mengontrol agenda.

    c. Consistency enforcer: akan berusaha memelihara kekonsistenan dalam

    mempresentasikan solusi yang bersifat darurat.

    4. Blackboard. Merupakan area dalam memori yang digunakan untuk merekam

    kejadian yang sedang berlangsung termasuk keputusan sementara. Ada 3 tipe

    keputusan yang dapat direkam, yaitu:

    a. Rencana : bagaimana menghadapi masalah.

    b. Agenda : aksi-aksi yang potensial yang sedang menunggu untuk

    dieksekusi.

  • 12

    c. Solusi : calon aksi yang akan dibangkitkan.

    5. Antarmuka. Digunakan untuk media komunikasi antara user dan program

    6. Subsistem penjelasan. Digunakan untuk melacak respon dan memberikan

    penjelasan tentang kelakuan sistem pakar secara interaktif melalui pertanyaan:

    a. Mengapa suatu pertanyaan ditanyakan oleh sistem pakar?

    b. Bagaimana konklusi dicapai?

    c. Mengapa ada alternatif yang dibatalkan?

    d. Rencana apa yang digunakan untuk mendapatkan solusi?

    7. Sistem penyaring pengetahuan. Sistem ini digunakan untuk mengevaluasi

    kinerja sistem pakar itu sendiri untuk melihat apakah pengetahuan-pengetahuan

    yang ada masih cocok untuk digunakan dimasa mendatang.

    2.1.6. Kekurangan dan Kelebihan Sistem Pakar

    Kekurangan dalam sistem pakar diantaranya yaitu sebagai berikut : (Arhami, 2005:10)

    1. Biaya yang diperlukan untuk membuat, memelihara, dan mengembangkannya

    sangat mahal.

    2. Sulit dikembangkan, hal ini erat kaitannya dengan ketersediaan pakar di

    bidangnya dan kepakaran sangat sulit diekstrak dari manusia karena sangat sulit

    bagi seorang pakar untuk menjelaskan langkah mereka dalam menangani

    masalah.

    3. Pendekatan oleh setiap pakar untuk suatu situasi atau problem bisa berbeda-

    beda, meskipun sama-sama benar.

    4. Transfer pengetahuan dapat bersifat subjektif dan bias.

    5. Sistem pakar tidak 100% benar karena seseorang yang terlibat dalam pembuatan

    sistem pakar tidak selalu benar. Oleh karena itu perlu diuji ulang secara teliti

    sebelum digunakan.

    6. Kurangnya rasa percaya pengguna dapat menghalangi pemakaian sistem pakar.

    Kelebihan dalam sistem pakar diantaranya yaitu sebagai berikut : (Kusrini, 2006:15)

    1. Memungkinkan orang awam bisa mengerjakan pekerjaan para ahli.

    2. Bisa melakukan proses secara berulang secara otomatis.

    3. Menyimpan pengetahuan dan keahlian para pakar.

    4. Mampu mengambil dan melestarikan keahlian para pakar (terutama yang

    termasuk keahlian langka).

    5. Mampu beroperasi dalam lingkungan yang berbahaya.

    6. Memiliki kemampuan untuk bekerja dengan informasi yang tidak lengkap dan

    mengandung ketidakpastian. Pengguna bisa merespon dengan jawaban tidak

    tahu atau tidak yakin pada satu atau lebih pertanyaan selama konsultasi dan

    sistem pakar tetap akan memberikan jawaban.

  • 13

    7. Tidak memerlukan biaya saat tidak digunakan, sedangkan pada pakar manusia

    memerlukan biaya sehari-hari.

    8. Dapat digandakan (diperbanyak) sesuai kebutuhan dengan waktuyang minimal

    dan sedikit biaya.

    9. Dapat memecahkan masalah lebih cepat daripada kemampuan manusia dengan

    catatan menggunakan data yang sama.

    10. Menghemat waktu dalam pengambilan keputusan.

    11. Meningkatkan kualitas dan produktivitas karena dapat member nasehat yang

    konsisten dan mengurangi kesalahan.

    12. Meningkatkan kapabilitas sistem terkomputerisasi yang lain. Integrasi Sistem

    Pakar dengan sistem komputer lain membuat lebih efektif, dan bisa mencakup

    lebih banyak aplikasi.

    13. Mampu menyediakan pelatihan. Pengguna pemula yang bekerja dengan sistem

    pakar akan menjadi lebih berpengalaman. Fasilitas penjelas dapat berfungsi

    sebagai guru.

    2.1.7. Konsep Dasar Sistem Pakar

    Turban 1995 (dalam Arhami, 2005 : 11), menyatakan bahwa konsep dasar

    sistem pakar mengandung beberapa unsur, yaitu: keahlian/kepakaran, ahli/pakar,

    pengalihan keahlian/kepakaran, inferensi, aturan dan kemampuan menjelaskan.

    2.1.7.1. Kepakaran (Expertise)

    Kepakaran merupakan suatu hal yang luas, untuk tugas khusus dimana

    pengetahuan diperoleh dari pelatihan, membaca dan pengalaman. Kepakaran itu sendiri

    meliputi pengetahuan tentang :

    a. Fakta-fakta tentang bidang permasalahan.

    b. Teori-teori tentang bidang permasalahan.

    c. Aturan-aturan dan prosedur-prosedur menurut bidang permasalahan umumnya.

    d. Aturan-aturan (heuristic) tentang apa yang harus dikerjakan dalam suatu situasi

    tertentu.

    e. Strategi global untuk memecahkan permasalahan semacam ini.

    f. Pengetahuan tentang pengetahuan (meta knowledge).

    2.1.7.2. Pakar (Expert)

    Dalam mendefinisikan apa yang dimaksud dengan seorang pakar merupakan hal

    yang sulit karena harus diperhatikan juga tentang derajat atau tingkat dari kepakaran

    (pertanyaannya adalah berapa banyak kepakaran yang harus dimiliki oleh seseorang

    sebelum berhak dikatakan sebagai seorang pakar).

  • 14

    Kepakaran dari seorang manusia meliputi kegiatan-kegiatan berikut ini yaitu :

    a. Mengenali dan memformulasikan permasalahan.

    b. Memecahkan permasalahan secara cepat dan tepat.

    c. Menerangkan pemecahannya.

    d. Belajar dari pengalaman.

    e. Merestrukturisasi pengetahuan.

    f. Memecahkan aturan-aturan.

    g. Menentukan relevansi.

    2.1.7.3. Pengalihan Kepakaran (Transferring Expertise)

    Tujuan dari sebuah sistem pakar adalah untuk memindahkan kepakaran dari

    seorang pakar ke dalam sebuah komputer dan kemudian kepada manusia lainnya (bukan

    pakar). Proses ini melibatkan empat kegiatan, yaitu :

    a. Akuisisi pengetahuan (dari pakar atau sumber lain).

    b. Representasi pengetahuan (pada komputer).

    c. Inferensi pengetahuan.

    d. Pemindahan pengetahuan ke user.

    2.1.7.4. Inferensi (Inferencing)

    Inferensi merupakan bentuk yang unik dari sistem pakar karena kemampuannya

    dalam melakukan penalaran (berpikir). Semua hal yang diberikan oleh sistem pakar

    akan disimpan pada basis pengetahuan, kemudian program yang ada dapat mengakses

    ke dalam database. Komputer diprogram sehingga dapat mengambil kesimpulan.

    Inferensi ditampilkan pada suatu komponen yang disebut mesin inferensi dimana

    mencakup prosedur-prosedur mengenai pemecahan masalah.

    A. Aturan-aturan (Rule)

    Banyak peralatan (tool) sistem pakar yang komersial dan sistem yang siap jadi

    (ready-made) adalah sistem yang berbasis rule (rule-based system), yaitu pengetahuan

    disimpan terutama dalam bentuk rule, sebagai prosedur-prosedur pemecahan masalah.

    Contoh rule pada sistem ini adalah sebagai berikut :

    JIKA mesin sedang tidak bekerja dan

    bahan bakar kurang dari 38 liter DAN

    alat pengukur berfungsi

    MAKA sistem bahan bakarnya rusak.

  • 15

    B. Kemampuan menjelaskan (Explanation Capability)

    Bentuk unik lainnya dari sistem pakar adalah kemampuannya untuk menjelaskan

    saran atau rekomendasi yang diberikannya. Penjelasan dan pembenaran tersebut

    dilakukan dalam subsistem yang disebut subsistem pembenaran (justifier) atau

    penjelasan (explanation). Bagian dari sistem ini memungkinkan sistem untuk

    memeriksa penalaran yang dibuatnya sendiri dan menjelaskan operasi-operasinya.

    Karakteristik dan kemampuan yang dimiliki oleh sistem pakar membuatnya berbeda

    dari sistem konvensional.

    2.1.8. Pengertian Personal Computer

    Komputer adalah alat yang dipakai untuk mengolah data menurut prosedur yang

    telah dirumuskan. Kata computer semula dipergunakan untuk menggambarkan orang

    yang perkerjaannya melakukan perhitungan aritmatika, dengan atau tanpa alat bantu,

    tetapi arti kata ini kemudian dipindahkan kepada mesin itu sendiri. Asal mulanya,

    pengolahan informasi hampir eksklusif berhubungan dengan masalah aritmatika, tetapi

    komputer modern dipakai untuk banyak tugas yang tidak berhubungan dengan

    matematika.

    Jadi, bisa diambil kesimpulan bahwa personal computer merupakan suatu alat hitung

    baik itu menginput, proses dan output data, milik pribadi yang bisa kita gunakan untuk

    keperluan tertentu dalam menunjang kinerja aktifitas kita dalam menyelesaikan sesuatu

    agar lebih mudah dan efesiensi dari segi waktu. Lalu perkembangan komputer juga

    sudah sangat meningkat dari waktu ke waktu, zaman era terkomputerisasi sudah banyak

    kita jumpai.

    2.1.9. Hardware Computer

    Hardware adalah komponen pada komputer yang dapat terlihat dan disentuh

    secara fisik. Jadi, rupa secara fisik dari komputer.

    Perangkat keras (Hardware) terbagi menjadi 5 komponen yaitu sebagai berikut :

    1. Input Device, peralatan masukkan (Keyboard, Mouse, dll)

    2. Process Device, peralatan proses (Processor, Motherboard, RAM, dll)

    3. Output Device, peralatan keluaran (Monitor, Printer, dll)

    4. Storage Device, peralatan penyimpan (Harddisk, Flashdisk, dll)

    5. Peripheral Device, peralatan tambahan (WebCam, Modem, dll)

  • 16

    2.1.10. Software Computer

    Software adalah data-data yang terdapat pada sebuah komputer yang doformat

    kemudian disimpan secara digital. Bisa dibilang bahwa Software merupakan komponen

    yang tidak terlihat secara fisik, tetapi terdapat dalam sebuah komputer.

    Software dikategorikan kedalam 2 kelompok yaitu sebagai berikut :

    1. Software Operating System (OS), Contohnya adalah Windows, Linux, Dos,

    Android, Mac OS dll. Tanpa adanya Operating System ini, maka hardware

    hanyalah benda mati yang tidak bisa digunakan.

    2. Software Application System, Contohnya adalah Ms. Office, Adobe Photoshop,

    Corel Draw, Program Database, Program Utilities, Browser, Software

    Pemrograman dll.

    2.1.11. Brainware Computer

    Brainware adalah perangkat yang mengoperasikan dan menjalankan perangkat

    lunak yang ada didalam komputer. Bukan hanya itu, ternyata brainware itu bukan hanya

    orang yang menggunakan komputer saja, namun orang yang merasakan manfaat dari

    komputer pun bisa di katakan Brainware.

    Brainware dikategorikan sebagai beberapa kelompok yaitu sebagai berikut :

    1. Programmer (IT)

    2. Network Engineering

    3. Designer Multimedia

    4. Technical Support

    5. User (Pengguna)

    2.1.12. Basis Data

    Basis Data adalah kumpulan informasi yang disimpan di dalam komputer secara

    sistematik sehingga dapat diperiksa menggunakan suatu program komputer untuk

    memperoleh informasi dari basis data tersebut. Pemilihan Basis Data tergantung object

    peneletian seperti apa yang ingin dilakukan bila dalam skala besar bisa menggunakan

    oracle.

    2.1.13. Bahasa Pemrograman PHP

    PHP adalah bahasa pemrograman script yang paling banyak dipakai saat ini.

    PHP banyak dipakai untuk memrogram situs web dinamis, walaupun tidak tertutup

    kemungkinan digunakan untuk pemakaian lain.

  • 17

    2.1.14. PhpMyAdmin MySQL

    MySQL adalah sebuah perangkat lunak sistem manajemen basis data SQL

    (bahasa Inggris: database management system) atau DBMS yang multithread, multi-

    user, dengan sekitar 6 juta instalasi di seluruh dunia. MySQL AB membuat MySQL

    tersedia sebagai perangkat lunak gratis dibawah lisensi GNU General Public License

    (GPL), tetapi mereka juga menjual dibawah lisensi komersial untuk kasus-kasus dimana

    penggunaannya tidak cocok dengan penggunaan GPL.

    PhpMyAdmin adalah perangkat lunak bebas yang ditulis dalam bahasa

    pemrograman PHP yang digunakan untuk menangani administrasi MySQL melalui

    Jejaring Jagat Jembar (World Wide Web). phpMyAdmin mendukung berbagai operasi

    MySQL, diantaranya (mengelola basis data, tabel-tabel, bidang (fields), relasi

    (relations), indeks, pengguna (users), perijinan (permissions), dan lain-lain).

    2.1.15. Notepad ++

    Notepad++ adalah sebuah penyunting teks dan penyunting kode sumber yang

    berjalan di sistem operasi Windows. Notepad++ menggunakan komponen Scintilla

    untuk dapat menampilkan dan menyuntingan teks dan berkas kode sumber berbagai

    bahasa pemrograman.

    2.1.16. Diagnosis Kerusakan Software

    Diagnosis kerusakan software disini berfokus pada software dengan jenis system

    operasi windows, baik dari perawatan maintenance software apa yang digunakan untuk

    perawatan tiap minggunya, ataupun bisa dari segi keamanan komputer yang diguakan

    recommended antivirus yang digunakan dan masih banyak lagi. Saran-saran yang di

    berikan pada diagnosis software akan terus berkembang seiring dengan pengalaman

    penulis selama menggunakan perangkat komputer (laptop) sejak awal, untuk lebih

    jelasnya akan dijelaskan lebih rinci pada penjelasan berikut ini yaitu sebagai berikut :

    A. Menggunakan Software Clenner

    Tidak ada salahnya menginstall aplikasi clenner yang bisa membuang sampah-

    sampah program yang banyak terkumpul di sistem komputer dan tidak nampak secara

    kasat mata di file explorer.

    B. Menggunakan Software Defraggler

    Menginstall aplikasi Defragment untuk manajemen hardisk agar bisa memproses

    dan mengakses data lebih cepat karena defrag menggunakan proses perapatan hardisk.

  • 18

    C. Menggunakan Software Utilities

    Software Utilities sangat berguna ketika kita ingin melakukan maintenance

    komputer kita secara keseluruhan setiap minggunya.

    D. Menggunakan Software Antivirus

    Software Antivirus sangat berguna ketika kita ingin memproteksi file file yang

    ada di dalam sistem komputer kita dari ancaman virus berbahaya, yang dapat merusak

    program, menghapus program, merubah program bahkan menghentikan program.

    2.1.16. Diagnosis Kerusakan Hardware

    Hardware merupakan komponen terpenting dari suatu sistem komputer, tanpa

    adanya harware software pun tidak akan bisa berjalan, begitu juga sebaliknya. Berikut

    ini 12 kerusakan umum yang biasa terjadi pada perangkat komputer (Laptop).

    1. Masalah Laptop Mati Total

    Ketika Anda pasang adaptor AC ke laptop, tidak ada lampu menyalakan sama

    sekali. Ketika Anda menekan tombol power, tidak ada reaksi yang terjadi. Laptop

    tampaknya benar-benar mati, tidak ada suara, tidak ada indikasi hidup.

    Kemungkinan Masalah :

    AC adaptor gagal dan baterai habis sepenuhnya. Pertama-tama, uji AC adaptor.

    Jika memang mati, ganti adaptor.

    DC jack terlepas dari motherboard (atau DC jack rusak) dan laptop tidak

    memperoleh daya listrik dari adaptor AC. Dalam hal ini jack DC harus diganti.

    Motherboard Laptop rusak. Jika itu terjadi, kemungkinan besar laptop tidak

    layak diperbaiki.

    2. Laptop Menyala tapi Layar Blank

    Laptop menyala, lampu LED pada laptop nyala, pendinginan kipas bekerja tapi

    tidak ada yang muncul di layar. Layar benar-benar hitam dan kosong. Tidak ada gambar

    di layar sama sekali, bahkan gambar sangat redup juga tidak ada.

    Kemungkinan Masalah :

    Masalah ini dapat dikaitkan dengan kegagalan memori. Mungkin dari modul

    memori gagal dan laptop tidak menyala karena itu. Dalam hal ini Anda dapat

    mencoba reseating modul memori untuk memastikan kontak yang baik dengan

    slot. Anda dapat mencoba melepas modul memori satu per satu dan menguji

  • 19

    laptop dengan hanya satu modul memori yang terpasang. Anda dapat mencoba

    mengganti modul memori dengan modul baru.

    Jika reseating / mengganti modul memori tidak membantu, coba lepas hard

    drive, DVD drive, modem, kartu wireless, keyboard, dll. Dengan kata lain,

    bongkar laptop dan hanya terpasang peralatan minimal dan uji lagi. Jika laptop

    masih tidak menyala, kemungkinan besar kegagalan motherboard atau prosesor.

    3. Laptop Menyala dan Mati Lagi

    Laptop menyalakan tanpa menunjukkan gambar apapun pada layar. Setelah

    beberapa detik laptop akan mati dengan sendirinya. Kemudian menyala dan mati lagi.

    Ini terus terjadi sampai laptop kita matikan secara total.

    Kemungkinan Masalah :

    Kemungkinan besar hal itu terjadi karena beberapa jenis kegagalan motherboard. Anda

    dapat mencoba reseating / mengganti memori seperti yang saya jelaskan di masalah 2.

    Jika tidak membantu, berarti kerusakan motherboard. Dalam kebanyakan kasus, sangat

    sulit mengganti motherboard, lebih baik membeli laptop baru.

    4. Laptop Sangat Bising

    Laptop menyala dan semuanya bekerja dengan baik, ia membuat beberapa

    keanehan yaitu suara bising dan berderak. Beberapa laptop membuat suara setiap saat,

    laptop lain hanya sebentar-sebentar.

    Kemungkinan Masalah :

    Dalam kebanyakan kasus kebisingan ini berasal dari kipas pendingin atau hard drive

    laptop. Anda dapat mengaktifkan laptop, tunggu sampai suara itu muncul lagi dan

    setelah itu dengarkan dengan seksama pada bagian bawah laptop. Jika laptop membuat

    kebisingan ketika kipas pendingin mulai berjalan, kemungkinan besar rusak. Pasang

    kembali kipas pendingin. Jika laptop membuat suara bahkan ketika kipas tidak berputar,

    mungkin itu berasal dari hard drive. Back up semua data pribadi dari hard drive

    sesegera mungkin, kerusakan total dapat terjadi setiap saat. Pasang kembali hard drive.

    Berikut adalah teknik lain untuk mencari tahu apakah kebisingan yang berasal dari kipas

    atau hard drive. Lepaskan hard drive dari laptop dan start laptop. Tunggu sampai hangat

    dan kipas mulai berputar. Jika laptop masih membuat suara yang sama bahkan ketika

    hard drive dilepas, kemungkinan besar kipas rusak.

  • 20

    5. Laptop Mati atau Macet Ketika Sedang Digunakan

    Laptop menyala dan berjalan dengan benar, tetapi setelah beberapa saat

    langsung hang atau mati tanpa peringatan apapun. Ketika itu terjadi, laptop terasa panas

    di bagian bawah. Juga, kipas pendingin bekerja lebih keras dari biasanya.

    Kemungkinan Masalah :

    Kemungkinan besar ini adalah masalah panas processor. Hal ini terjadi karena modul

    pendingin tersumbat dengan debu dan laptop tidak bisa bernafas dengan benar.

    Laptop dimatikan atau macet karena prosesor (CPU) terlalu panas. Bersihkan kipas

    pendingin dan heatsink untuk memperbaiki masalah.

    6. Baterai Laptop Tidak Terisi

    Baterai laptop tidak terisi dengan benar. Ini ada dua kemungkinan; tidak sama

    sekali ataukah setelah Anda mengatur posisi konektor adaptor AC di dalam konektor

    daya pada laptop.

    Kemungkinan Masalah :

    Kerusakan baterai. Jika baterai benar-benar tidak terisi sedikitpun, coba gunakan dulu

    baterai saja. Jika tidak membantu, keluarkan baterai dan coba jalankan laptop hanya dari

    AC adaptor. Jika laptop berjalan dengan baik dari adaptor AC tetapi tidak mengisi

    baterai sama sekali, kemungkinan besar baterai rusak atau masalah motherboard.

    Cobalah mengganti baterai dulu.

    Lepas konektor daya DC. Jika pengisian baterai berhenti setelah Anda mengatur posisi

    ujung adaptor AC di dalam konektor, berarti DC jack bermasalah.

    7. Layar Gelap Sementara Laptop Tetap Berjalan

    Laptop start dengan benar, tetapi setelah beberapa saat lampu layar mati.

    Gambar masih muncul di layar tetapi sangat gelap. Dalam beberapa kasus lampu layar

    tidak pernah start tetapi Anda masih bisa melihat gambar yang sangat samar di layar.

    Dalam semua kasus video laptop tampaknya baik-baik saja jika menggunakan monitor

    eksternal atau TV.

    Kemungkinan Masalah :

    Kemungkinan besar itu baik inverter layar atau lampu layar backlight (CCFL) rusak.

    Keduanya jika rusak sangat mirip dan menyebabkan cahaya layar redup. Untuk

    trobuleshoot jenis kegagalan secara efektif, Anda memerlukan beberapa suku cadang:

    baik inverter kerja baru atau lampu backlight yang dikenal masih baik.

  • 21

    8. Laptop Memiliki Gambar Aneh atau Kacau di Layar

    Laptop nyala dengan benar tetapi di layar menunjukkan gambar buruk atau

    kacau.

    Kemungkinan Masalah :

    Kegagalan Kartu grafis. Pertama-tama, uji laptop Anda dengan output gambar

    pada monitor eksternal. Jika Anda melihat masalah yang sama pada layar

    eksternal, kemungkinan besar ini adalah kegagalan kartu grafis.

    Jika masalah hanya muncul di layar laptop, dapat dikaitkan dengan salah satu

    dari berikut: koneksi yang buruk antara kabel video dan motherboard atau layar

    LCD atau kabel video gagal atau layar LCD gagal.

    9. Beberapa Tombol Keyboard Laptop Berhenti Bekerja

    Laptop menyala dan berjalan dengan baik tetapi beberapa tombol keyboard tidak

    bekerja sama sekali atau karakter yang salah ketik.

    Kemungkinan Masalah :

    Kemungkinan besar beberapa tombol keyboard gagal. Keyboard laptop tidak dapat

    diperbaiki. Jika beberapa tombol berhenti bekerja, Anda harus mengganti keyboard.

    10. Tombol Keyboard Laptop Hilang atau Rusak

    Sebuah tombol hilang dari keyboard laptop.

    Kemungkinan Masalah :

    Jika tombol hilang dari keyboard, masih mungkin untuk memperbaikinya tanpa

    mengganti seluruh keyboard. Mudah-mudahan Anda tidak merusak engsel tombol. Jika

    Anda memiliki banyak tombol hilang, mungkin masuk akal untuk mengganti seluruh

    keyboard.

    11. Laptop Membuat Suara Beep yang Berulang Pada Startup

    Anda menghidupkan laptop tapi tidak ada video di layar. Sebaliknya, laptop

    membuat suara bip berulang-ulang. Laptop akan jalan norman kebali jika menekan

    salah satu pada tombol keyboard.

    Kemungkinan Masalah :

    Kemungkinan besar itu terjadi karena ada tombol terjebak pada keyboard. Dalam hal ini

    Anda harus mengganti keyboard.

  • 22

    12. Cairan Tumpah di Laptop

    Anda menumpahkan sesuatu pada laptop dan laptop berhenti bekerja.

    Kemungkinan Masalah :

    Tumpahan cairan yang sangat berbahaya dan tak terduga. Jika itu terjadi, matikan

    laptop, keluarkan baterai dan jangan menggunakannya sampai semua bagian internal

    diperiksa dari kerusakan cair.

    2.2. Literatur Metode

    Literatur Metode merupakan suatu metode yang di gunakan dalam pengumpulan

    suatu informasi yang dibutuhkan entah dari itu sari sumber situs internet, dari jurnal

    bisa juga dari referensi buku cetak.

    2.2.1. Metode Pengumpulan Data Akuisisi Pengetahuan (Knowledge Acquisition)

    Akuisisi pengetahuan adalah akumulais, transfer dan transformasi keahlian

    dalam menyelesaikan masalah dari sumber pengetahuan ke dalam program computer.

    Dalam tahap ini knowledge engineer berusaha menyerap pengetahuan untuk selanjutnya

    ditransfer ke dalam basis pengetahuan.

    Menurut firebaugh (1989) terdapat 6 metode utama dalam Akuisisi Pengetahuan

    (Knowledge Acquisition) yaitu sebagai berikut :

    1. Identifikasi

    Identifikasi masalah dalam penelitian ini meliputi penentuan komponen kunci dalam

    system yang sedang dibangun. Antara lain yaitu Knowledge Engineer, Engineer, Pakar,

    Karakteristik Masalah, Sumber Daya dan Tujuan.

    2. Konseptualisasi

    Konsep kunci dan hubungannya yang telah ditentukan pada tahap pertama dibuat lebih

    jelas pada tahap ini. Hasil identifikasi masalah dikonseptualisasikan dalam bentuk relasi

    antar data, hubungan antar pengetahuan dan konsep-konsep penting dan ideal yang akan

    diterapkan dalam sistem.

    3. Formalisasi

    Apabila tahap konseptualisasi telah selesai dilakukan, maka ditahap formalisasi konsep-

    konsep tersebut diimplementasikan secara formal. Pemetaan konsep kunci, sub masalah

    dan aliran informasi yang telah ditentukan dalam tahap sebelumnya ke dalam

    representasi formal yang paling sesuai dengan masalah yang ada.

  • 23

    4. Implementasi

    Pemeteaan pengetahuan dari yang telah diformalisasikan ke dalam skema representasi

    pengetahuan yang dipilih. Apabila pengetahuan sudah diformalisasikan secara lengkap,

    maka tahap implementasi dapat dimulai dengan membuat garis besar implementasi

    kemudian memecahkan implementasi ke dalam modul-modul. Untuk memudahkan

    proses implementasi maka harus di identifikasikan :

    d. Apa saja yang menjadi inputan sistem.

    e. Bagaimana proses penggambaran dalam bagan alur dan basis aturannya.

    f. Apa saja yang menjadi output atau hasil dan menjadi suatu kesimpulannya.

    5. Pengujian Sistem

    Seteleh suatu sistem yang telah berhasi dibangun menangani sebagian kecil

    permasalahan, maka suatu system tersebut harus menjalani serangkaian pengujian

    dengan teliti menggunakan beragam sampel masalah lainnya.

    6. Revisi Prototype

    Tahap ini merupakan kemampuan untuk kembali ke tahap-tahap sebelumnya untuk

    memperbaiki sistem. Tahap revisi prototype ini sangat penting agar sistem yang di

    bangun tidak out of date dan tidak terawat dan berakhir percuma.

    2.2.2. Metode Inferensi (Metode Pemecahan Masalah)

    Metode inferensi adalah mekanisme berfikir dan pola-pola penalaran yang

    digunakan oleh sistem untuk mencapai suatu kesimpulan. Metode ini akan menganalisa

    masalah tertentu dan selanjutnya akan mencari jawaban atau kesimpulan yang terbaik.

    Penalaran dimulai dengan mencocokan kaidah-kaidah dalam basis pengetahuan dengan

    fakta-fakta yang ada dalam basis data.

    2.2.3. Metode Forward Chaining

    Forward Chaining (pelacakan maju) berarti menggunakan himpunan aturan

    kondisi-aksi. Dalam metode ini, data digunakan untuk menentukan aturan mana yang

    akan dijalankan, kemudian aturan tersebut dijalankan. Mungkin proses menambahkan

    data ke memori kerja. Proses diulang sampai ditemukan suatu hasil (Wilson,1998).

  • 24

    2.2.4. Kekurangan dan Kelebihan Metode Forward Chaining

    A. Kelebihan

    Kelebihan metode forward chaining ini adalah data baru dapat dimasukkan ke

    dalam tabel database inferensi dan kemungkinan untuk melakukan perubahan inference

    rules.

    B. Kekurangan

    Kekurangan dari pendekatan ini adalah dari segi efesiensi, Walaupun kita dapat

    menuliskan aplikasi backward chaining ke system forward chaining dan sebaliknya,

    system tersebut tidak akan efisien dalam hal pencarian penyelesaiannya. Kekurangan

    yang selanjutnya adalah konseptual. Pengetahuan diperoleh dari pakar yang harus

    diubah untuk mengimbangi permintaan dari mesin inferensi.

    2.2.5. Perbandingan Metode Pengumpulan Data

    1. Metode Study Literatur

    Study literature (kajian pustaka) merupakan penelusuran literatur yang

    bersumber dari buku, media, pakar ataupun dari hasil penelitian orang lain yang

    bertujuan untuk menyusun dasar teori yang kita gunakan dalam melakukan penelitian.

    Salah satu sumber acuan di mana peneliti dapat menggunakannya sebagai penunjuk

    informasi dalam menelusuri bahan bacaan adalah dengan menggunakan buku referensi.

    Referensi berasal dari bahasa inggris reference yg berarti menunjuk pada atau bisa di

    sebut bahan acuan penelitian.

    Buku-buku referensi ini dapat berisi uraian singkat atau penunjukan nama dari bacaan

    tertentu. Bahan dari buku referensi tidaklah untuk dibaca dari halaman pertama sampai

    tamat, hanya bagian yang penting dan yang diinginkan saja.

    Buku-buku referensi yang terdapat dalam Metode Pengumpulan data Study Literatur

    yaitu sebagai berikut :

    1. Ensiklopedia

    2. Buku teks

    3. Jurnal

    4. Periodical

    5. Yearbook

    6. Bulletin

    7. Circular

    8. Leaflet

  • 25

    9. Annual Review

    10. Off Print

    11. Reprint

    12. Recent Advances

    13. Bibliografi

    14. Handbook

    15. Manualbook

    2. Study Pustaka dan Observasi

    Metode Study Pustaka dan Observasi pada intinya merupakan metode

    pengumpulan data baik dari bentuk informasi langsung, metode wawancara dll, ataupun

    secara tidak langsung seperti data statistik, lalu metode observasi merupakan metode

    pengumpulan data secara langsung ke tempat object tertentu untuk mendapatkan

    inforamasi yang dibutukan. Studi kepustakaan dapat diartikan sebagai suatu langkah

    untuk memperoleh informasi dari penelitian terdahulu yang harus dikerjakan, tanpa

    memperdulikan apakah sebuah penelitian menggunakan data primer atau data sekunder.

    3. Metode Knowledge Acquisition

    Metode ini merupakan metode yang menurut penulis sangat cocok untuk

    digunakan dalam sistem pakar yang akan di teliti dan berbasis web, metode yang

    digunakan berfokus pada firebaugh (1989) terdapat 6 tahapan yang telah dijelaskan

    sebelumnya.

    2.2.5.1. Pemilihan Metode Penumpulan Data

    Jadi, bisa di ambil keputusan bahwa Metode Pengumpulan Data Akuisisi

    Pengetahuan (Knowledge Acquisition) sangat cocok dalam penelitian ini yang

    bertemakan sistem pakar berbasis web, dibandingkan dengan metode penelitian dalam

    hal pengumpulan data di atas merupakan metode yang sebenarnya juga sebagai bahan

    acuan penelitian namun bukanlah sebagai inti metode yang diguakan.

    Bisa diambil contoh metode pengumpulan data observasi, sangat tidak mungkin kita

    melakukan observasi pada object yang akan diterapkan secara luas (web based) namun

    hal itu bisa diatasi dengan suatu data empirik dengan kita membuat system pengujian

    statistik dengan melakukan survey pada penelitian yang akan kita ajukan.

  • 26

    2.2.6. Perbandingan Metode Inferensi (Metode Pemecahan Masalah)

    1. Metode Certainty Factor

    Certainty Factor di perkenalkan oleh Shortliffe Buchanan dalam pembuatan

    MYCIN pada tahun 1975 untuk mengakomadasi ketidakpastian pemikiran inexact

    reasoning seorang pakar.

    Menurut (John Durkin, 1994) secara umum rule direpresentasikan dalam bentuk

    sebagai berikut :

    IF E1 [AND / OR] E2 [AND / OR] En

    THEN H (CF = CFi)

    Catatan :

    E1 En : Fakta - Fakta evidence yang ada.

    H : Hipotesa atau Konklusi yang dihasilkan.

    CF : Tingkat keyakinan (Certainty Factor) terjadinya hipotesa H akibat adanya fakta -

    fakta E1 s/d En.

    Kelebihan Metode Certainty Factor

    1. Metode ini cocok dipakai dalam sistem pakar untuk mengukur sesuatu apakah

    pasti atau tidak pasti dalam mendiagnosis penyakit sebagai salah satu contohnya.

    2. Perhitungan dengan menggunakan metode ini dalam sekali hitung hanya dapat

    mengolah dua data saja sehingga keakuratan data dapat terjaga.

    Kekurangan Metode Certainty Factor

    1. Secara umum dari pemodelan ketidakpastian manusia dengan menggunakan

    numerik metode certainty factors biasanya diperdebatkan. Sebagian orang akan

    membantah pendapat bahwa formula untuk metode certainty factors diatas

    memiliki sedikit kebenaran.

    2. Metode ini hanya dapat mengolah ketidakpastian/kepastian hanya 2 data saja.

    Perlu dilakukan beberapa kali pengolahan data untuk data yang lebih dari 2

    buah.

    2. Metode Backward Chaining

    Backward chaining atau Backward Reasoning merupakan salah satu dari metode

    inferensia yang dilakukan untuk di bidang kecerdasan buatan. Backward chaining

    dimulai dangan pendekatan tujuan atau goal oriented atau hipotesa.

  • 27

    Pada backward chaining kita akan bekerja dari konsekuen ke antesendent untuk melihat

    apakah terdapat data yang mendukung konsekuen tersebut. Pada metode inferensi

    dengan backward chaining akan mencari aturan atau rule yang memiliki konsekuen

    (Then klausa) yang mengarah kepada tujuan yang diskenariokan/diinginkan.

    Gambar 2.1 Backward Chaining

    Backward chaining merupakan strategi pengambilan keputusan atau kesimpulan dengan

    pencocokan fakta atau pernyataan yang dimulai dari bagian sebelah kanan (THEN lebih

    dahulu). Dengan kata lain, penalaran dimulai dari hipotesis terlebih dahulu, dan untuk

    menguji kebenaran hipotesis tersebut harus dicari fakta-fakta yang ada dalam basis

    pengetahuan.

    Jadi, pada intinya metode backward chaining merupakan suatu metode (cara) pelacakan

    kebelakang yang diambil dulu dari gejala atau bisa di sebut penyebab baru bisa

    disimpulkan faktanya, metode backward chaining metode yang berlawanan dengan

    metode forward chaining.

    3. Metode Forward Chaining

    Metode Forward Chaining adalah suatu metode pelacakan maju, atau bisa juga

    di sebut metode inferensia yang merupakan lawan dari backward chaining. Forward

    chaining dimulai dengan data atau data driven. Artinya pada forward chaining semua

    data dan aturan akan ditelusuri untuk mencapai tujuan / goal yang diinginkan. Mesin

    inferensia yang menggunakan forward chaining akan mencari antesendent (IF klausa)

    sampai kondisinya benar. Pada forward chaining semua pertanyaan dalam sistem pakar

    akan disampaikan semuanya kepada pengguna.

  • 28

    Gambar 2.2 Forward Chaining

    2.2.6.1. Pemilihan Metode Inferensi

    Jadi, bisa di ambil keputusan bahwa Metode Forward Chaining sangat cocok

    dalam penelitian ini yang bertemakan sistem pakar berbasis web, dengan mengetahui

    fakta-fakta terlebih dahulu dari suatu komponen kerusakan komputer lalu di ambil suatu

    kesimpulan bahwa penyebab yang menyebabkan kerusakan tersebut oleh faktor-faktor

    apa, atau gejela-gejalanya seperti apa, hal tersebut dilakukan untuk mengambil suatu

    kesimpulan dari penelitian yang sedang dilakukan.

    Sebenarnya dari ke dua metode di atas antara CF dan BC sama sama baik untuk

    di terapkan, bila CF merupakan suatu metode kepastian, metode ini menurut penulis

    cocok digunakan untuk suatu permasalahan yang membutuhkan kepastian penuh dalam

    pengambilan keputusan dari suatu permasalahan yang belum pasti, bila metode BC

    sebenarnya sama sama baik, namun BC merupakan kebalikan dari FC yang menemukan

    atau memberikan gejala-gejala dulu dari suatu object penelitian, lalu dilanjutkan dengan

    mencari suatu fakta.

    2.2.7. Perancangan UML

    UML adalah suatu bahasa yang digunakan untuk menentukan,

    memvisualisasikan, membangun, dan mendokumentasikan suatu sistem informasi.

    UML dikembangkan sebagai suatu alat untuk analisis dan desain berorientasi objek oleh

    Grady Booch, Jim Rumbaugh, dan Ivar Jacobson.

    Namun demikian UML dapat digunakan untuk memahami dan mendokumentasikan

    setiap sistem informasi. Penggunaan UML dalam industri terus meningkat. Ini

    merupakan standar terbuka yang menjadikannya sebagai bahasa pemodelan yang umum

    dalam industri peranti lunak dan pengembangan sistem.

    UML menyediakan beberapa diagram visual yang menunjukan berbagai aspek dari

    sistem.

  • 29

    Diagram use case (use case diagram)

    Diagram aktivitas (activity diagram)

    Diagram sekuensial (sequence diagram)

    Diagram kolaborasi (collaboration diagram)

    Diagram kelas (class diagram)

    Diagram statechart (statechart diagram)

    Diagram komponen (componen diagram)

    Diagram deployment (deployment diagram)

    Diagram Obyek (obyect diagram)

    2.2.7.1. Diagram Aktivitas Sistem Pakar Diagnosis Kerusakan PC (Flowmap)

    User Admin System

    Start

    Masuk Aplikasi

    Diagnosis

    Kerusakan PC

    Login/Create User

    Login Akun

    Pakar

    Create User

    Akun Pakar

    CULogin

    Melakukan

    Diagnosis

    Masuk Menu User

    Pakar

    Ulangi

    Diagnosis ?

    Mendapatkan

    Hasil Diagnosis

    Log Out

    Mencatat Hasil

    Diagnosis

    Memanagement

    Control Admin

    DB

    Ya

    Memberikan

    Akses Untuk

    Melakukan Ulang

    Diagnosis User

    Tidak

    End

  • 30

    2.3. Literatur Review

    Literatur Review merupakan bahan acuan dari penelitian dari sumber jurnal

    yang bisa dibandingkan atau menjadi bahan referensi dari penulisan proposal skripsi ini.

    2.3.1. Bahan Acuan Penelitian

    Bahan acuan proposal skripsi ini yang di ambil dari jurnal yang berjudul :

    1. APLIKASI SISTEM PAKAR BERBASIS WEB UNTUK MENDETEKSI

    KERUSAKAN PERANGKAT KERAS KOMPUTER DENGAN METODE

    BACKWARD CHAINING

    2. DETEKSI KERUSAKAN NOTEBOOK DENGAN MENGGUNAKA

    METODE SISTEM PAKAR

    3. PERANCANGAN SISTEM PAKAR TROUBLESHOOTING PERSONAL

    COMPUTER

    2.3.2. Perbandingan Penelitian

    Dari 3 jurnal di atas merupakan suatu referensi yang sangat berguna bagi penulis

    untuk membuat atau merancang suatu sistem pakar yang baru atau juga bisa di sebut

    suatu object penelitian baru, yaitu dengan melakukan penelitian yang berjudul

    SISTEM PAKAR TROUBLESHOOTING HARDWARE DAN SOFTWARE

    LAPTOP BERBASIS WEB DENGAN MENGGUNAKAN METODE FORWARD

    CHAINING dengan menambahkan diagnosis baru yaitu diagnosis kerusakan software

    yang penulis temui jarang ditemukan suatu sistem pakar diagnosis kerusakan komputer

    yang membahas tentang diagnosis kerusakan software dengan menambahkan

    pengetahuan penulis tentang software dan cara mengatasi atau memaksimalisasi

    penggunaan software atau langkah-langkah untuk melakukan maintenance rutin dalam

    merawat perangkan komputer baik itu dari segi hardware maupun software.

    Dari 3 jurnal di atas dalam penentuan metode, sangat tidak jauh untuk

    menggunakan metode di antara BC, FC dan CF dalam menyelesaikan suatu

    permasalahan, untuk metode pengumpulan datanya menggunakan KA dan bisa juga

    mengguankan Study Literatur. Penulis jurnal menganalisis dari ketiga jurnal tersebut

    langkah-langkah yang diterapkan akan berbeda-beda karena menggunakan metode

    inferensi yang berbeda dan metode pengumpulan data yang berbeda juga, namun untuk

    dari segi tujuan akan menghasilkan Goal yang sama dalam membuat sistem pakar

    tersebut dari setiap jurnal yang penulis telah analisis.

  • 31

    2.3.3. Kekurangan dan Kelebihan Penelitian

    A. Kelebihan Penelitian

    Kelebihan dari penelitian setiap jurnal yang penulis analsis yaitu biasanya jurnal

    di atas yang telah disebutkan telah memiliki kontrol admin untuk menambahkan

    pengetahuan baru.

    Dalam sistem pakar pengetahuan baru atau penambahan KB sangat penting untuk

    memperkaya sistem pakar yang telah di rancang sebelumnya agar sistem tersebut selalu

    terupdate dan selalu memberikan solusi yang tepat bagi pengguna sistem.

    Kelebihan dari metode yang digunakan yaitu dokumentasi yang cukup lengkap dan jelas

    untuk bagian implementasi, lalu proses metode pengumpulan datanya juga sesuai

    dengan apa yang akan dibutuhkan dalam perancangan sistem pakar dan apa yang tidak

    dibutuhkan.

    A. Kekurangan Penelitian

    Kekurangan yang terdapat dalam ketiga jurnal tersebut adalah inovasi, penulis

    menilai bahwa sistem yang di buat sebenarnya sudah ada, namun peneliti lain membuat

    sistem yang sama atau bisa di sebut object yang sama tanpa inovasi namun dengan

    metode yang berbeda. Hal ini menjadi kukurangan karena akan mengurangi tingkat

    keefektifan sistem pakar karena membuat sistem dengan object yang sama, namun itu

    menjadi tidak masalah karena berbagai penelitian tersebut akan menjadi dokumentasi

    lengkap bagi peneliti yang ingin meneruskan penelitian sebelumnya dengan berbagai

    masalah yang belum terselesaikan. Maka dari itu penulis berusaha untuk membuat

    inovasi baru dengan menambahkan diagnosis kerusakan software dari pengalaman

    penulis akan permasalahan yang pernah dihadapi oleh penulis.

  • 32

    BAB III

    Metode Penelitian

    3.1. Kerangka Pemikiran Metode Penelitian (Flowchart)

    Bagan alur pemikiran metodologi yang digunakan yaitu metode akuisisi

    pengetahuan (Knowledge Acquisition), untuk proses pembuatan aplikasi berbasis Web

    (Web Based) untuk Sistem Pakar Troubleshooting Hardware dan Software Laptop.

    Dengan menggunakan 6 tahapan metode penelitian menurut firebaugh (1989) dapat

    diilustrasikan pada bagan alur (Flowchart) berikut ini.

    Start

    Identifikasi

    Konseptualisasi Formalisasi Implementasi

    Pengujian

    Sistem

    Hasil ?

    Revisi

    Prototype

    Baik

    Ada Perubahan ?

    Finish Project

    Tidak

    End

    Kurang

    Ya

    Gambar 3.1 Flowmap Tahapan Akuisisi Pengetahuan

  • 33

    3.2. Tahapan Metode Penelitian

    Ada beberapa tahapan metode penelitian Akuisisi Pengetahuan (Knowledge

    Acquisition) dalam merancang program ini. Secara detail, beberapa tahapan yang di

    maksud menurut firebaugh (1989) yaitu sebagai berikut :

    1. Identifikasi

    Dalam tahapan identifikasi masalah dalam penelitian ini mencari atau melakukan

    penentuan dari suatu komponen terpenting (kunci) yang akan digunakan untuk

    membangun suatu sistem pakar diagnosis kerusakan hardware dan software. Antara lain

    komponen terpenting dalam mengidentifikasikan sistem pakar yang akan di bangun

    yaitu sebagai berikut :

    1. Knowledge Engineer

    KE berperan dalam penghubung antara seorang pakar dengan engineer dalam

    penambahan pengetahuan agar aplikasi yang di bangun pengetahuan nya hampir

    mewakili dari pengetahuan seorang pakar.

    2. Engineer

    Engineer berperan dalam pembuatan aplikasi pakar, melakukan transfer

    pengetahuan ke dalam KB (Knowledge Base) yang berasal dari pakar, lalu

    melakukan maintenance program yang telah di bangun sebelumnya, agar

    requirement dari sistem pakar telah terpenuhi.

    3. Pakar

    Pakar di sini berfungsi sebagai sumber pengetahuan dalam sistem pakar yang di

    bagun, setidaknya seorang pakar terwakili sumber pengetahuannya bila sistem

    pakar ini telah melalui tahap finish project dan siap untuk diimplementasikan.

    4. Karakteristik Masalah

    Karateristik masalah yang dihadapi adalah bagaimana suatu permasalahan yang

    di angkat dan di cari proses penyelesaian masalah (solusi) dengan mengguankan

    metode inferensi yang terbaik.

    5. Sumber Daya

    Sumber daya yang ada dalam sistem pakar ini yaitu mulai dari sumber daya

    pakar itu sendiri, KE, KB, ES, User (Pengguna).

    6. Tujuan

    Tujuan dari sistem pakar yang di bangun tentang pembuuatan aplikasi berbasis

    Web (Web Based) untuk Sistem Pakar Troubleshooting Hardware dan Software

    Laptop. Berguna untuk setidaknya mewakili seorang pakar komputer yang tidak

    bisa menjawab semua pertanyaan pengguna yang lebih banyak dari seorang

    pakar dan berguna juga untuk penambahan pengetahuan bagi pengguna awam

    agar bisa menyelesaikan masalah kerusakan dalam ruang lingkup komputer itu

    sendiri.

  • 34

    2. Konseptualisasi

    Pada tahapan konseptualisasi sistem pakar yang di bagun melakukan proses

    konseptualisasi yang di ambil dari identifikasi masalah pada tahap sebelumnya, hasil

    dari hubungan antar pengetahuan, konsep-konsep penting dan ideal yang akan

    diterapkan dalam sistem pakar.

    3. Formalisasi

    Tahap formalisasi merupakan tahapan yang berbarengan dengan proses konseptualisasi,

    apabila tahap konseptualisasi telah selesai dilakukan, maka ditahap formalisasi konsep-

    konsep tersebut diimplementasikan secara formal. Langkah yang harus dilakuakn yaitu

    melakukan kegiatan proses pemetaan konsep kunci, sub masalah dan aliran informasi

    yang telah ditentukan dalam tahap sebelumnya ke dalam representasi formal yang

    paling sesuai dengan masalah sistem pakar troubleshooting hardware dan software

    laptop.

    4. Implementasi

    Setelah semua tahapan sebelumnya telah di rancang tahap selanjutnya yaitu

    implementasi yang artinya penerapan (Action) yang akan di lakukan dalam perancangan

    sistem, kegiatan dalam implemtasi terbagi dalam 7 tahap yaitu sebagai berikut :

    1. Menyiapkan Hardware dan Sofware

    Menyiapkan hardware dan software apa saja yang dibutuhkan.

    2. Memilih Framwork

    Pemilihan framework untuk design.

    3. Design Layout

    Melakukan desain tampilan aplikasi berdasarkan framework

    4. Proses Coding

    Melakukan proses coding PHP.

    5. Pemambahan Knowlege Base

    Memasukan KB yang berasal dari pakar ke dalam ES.

    6. Testing

    Melakukan pengetesan sistem dengan berbagai pertanyaan masalah.

    7. Implementasi Web Hosting

    Tahap terakhir mengimplementasikannya dari localhost ke dalam web hosting

    agar bisa digunakan oleh masyarakat luas (user).

    5. Pengujian Sistem

    Pengujian sistem dilakukan setelah melalui tahap implementasi, user bisa menggunakan

    atau melakukan pengujian sistem, apakah sistem tersebut menguntungkan dalam proses

  • 35

    penyelesaian masalah yang dihadapi terutama dalam hal ini troubleshooting kerusakan

    hardware dan software, sistem pakar yang telah berhasil di bangun menangani sebagian

    kecil permasalahan, maka suatu system tersebut harus menjalani serangkaian pengujian

    dengan teliti menggunakan beragam sampel masalah lainnya, bila pengujian sistem

    telah dilakukan dan di catat berbagai kekurangan dan saran yang perlu di tambahkan

    maka akan dilakukan proses ke tahap selanjutnya.

    6. Revisi Prototype

    Pada tahap ini lanjutan dari tahap pengujian sistem yang merupakan tahap untuk

    kembali ke tahap-tahap sebelumnya untuk memperbaiki sistem. Tahap revisi prototype

    ini sangat penting agar sistem yang di bangun tidak out of date dan tidak terawat dan

    berakhir percuma.

    3.3. Metode Pengumpulan Data

    Metode pengumpulan data yang digunakan menggunakan 2 metode yaitu

    metode study pustaka dan metode study literatur untuk pembahasan yang lebih rinci

    bisa di lihat pada sub-bab berikut.

    3.3.1. Study Pustaka

    Study literature (kajian pustaka) merupakan penelusuran literatur yang

    bersumber dari buku, media, pakar ataupun dari hasil penelitian orang lain yang

    bertujuan untuk menyusun dasar teori yang kita gunakan dalam melakukan penelitian.

    Tahapan pengumpulan data untuk merancang software sistem pakar ini di ambil dari

    berbagai sumber, seperi website, kumpulan jurnal sistem pakar, paper, skripsi sistem

    pakar, proposal skripsi dan buku tentang sistem pakar.

    3.3.2. Study Literatur

    Study literatur di sini membahas tentang analisis berbagai jurnal yang

    menyangkut sistem pakar troubleshooting kerusakan hardware dan sofware dengan

    sistem yang saat ini sedang di rancang, untuk pembahasan berbagai perbandingannya

    bisa di lihat dalam tabel berikut ini :

  • 36

    No. Judul Jurnal Analisis

    Masalah

    Metode Alasan

    Menggunakan

    Metode

    Masalah Belum

    Teraselesaikan

    1. DETEKSI

    KERUSAKAN

    NOTEBOOK

    DENGAN

    MENGGUNAKA

    METODE

    SISTEM PAKAR

    Sistem yang di buat untuk

    mengatasi masalah

    kerusakan

    notebook atau bisa

    juga

    mengantisipasi

    dari sejak dini

    sebelum notebook

    kesayangan kita

    mengalami

    kerusakan.

    Metode

    Certainty

    Factor.

    CF : Metode ini merupakan Teori

    Kepastian

    digunakan untuk

    mengatasi masalah

    ketidakpastian,

    dalam proses

    penarikan

    kesimpulan sistem

    menggunakan

    teknik Certainty

    factor (CF), dimana

    penentuan nilai CF

    dilakukan oleh

    pakar dari domain

    yang bersangkutan.

    Untuk jurnal ini tidak memberikan

    gambaran yang

    jelas tentang

    implementasi

    yang di terapkan,

    mungkin ini hanya

    sebuah prototype

    yang cukup

    memenuhi standar

    dalam suatu

    perancangan.

    Untuk kedepannya di

    buat sistem

    informasi deketsi

    kerusakan netbook

    yang lebih ke arah

    implementasi agar

    bisa di gunakan

    oleh user.

    2 PERANCANGAN

    SISTEM PAKAR

    TROUBLESHOO

    TING PERSONAL

    COMPUTER

    Penyelesaian masalah pada

    personal computer

    (PC)

    menggunakan

    sistem pakar.

    Permasalahan berfokus pada

    hardware personal

    computer.

    Di butuhkan teksini atau

    pengguna yang

    berpengalaman

    untuk menambah

    KB dari sistem ini.

    Metode

    Knowledge

    Acquisition &

    Metode Study

    Pustaka.

    KA : Penulis menggunakan

    metode ini karena

    metode KA terbagi

    dalam beberapa

    penyelesaian

    metode yaitu

    metode predikat,

    bingkai (frame),

    jaringan semantik

    (semantik network),

    metode kaidah

    produksi, dan

    representasi logika.

    Study Pustaka : Penulis jurnal

    melakukan tahapan-

    tahapan secara

    berkala seperti

    Identifikasi,

    Konseptualisasi,

    Formalisasi,

    Implementasi,

    Evaluasi,

    Pengembangan

    Sistem dalam

    pengembangan

    jurnal.

    KB yang terbatas Sistem pakar ini berbasis deskop,

    sedangkan bila

    komputer

    mengalami

    kerusakan menjadi

    tidak efesien

    aplikasi ini

    seharusnya di buat

    untuk versi web

    based agar bisa di

    akses melalui

    gadget ataupun

    smartphone.

  • 37

    3 APLIKASI

    SISTEM PAKAR

    BERBASIS WEB

    UNTUK

    MENDETEKSI

    KERUSAKAN

    PERANGKAT

    KERAS

    KOMPUTER

    DENGAN

    METODE

    BACKWARD

    CHAINING

    Masalah yang terdapat dalam

    jurnal ini adalah

    pendeteksian

    kerusakan

    komputer berbasis

    WEB.

    Terdapat 23 Tabel, terdiri dari

    10 tabel

    trobleshooting dan

    13 tabel

    pendukung

    aplikasi.

    Metode

    Backward

    Chaining.

    BC : Jurnal ini memanfaatkan

    metode backward

    chaining pelacakan

    kebelakang untuk

    mengatasi

    permasalahakan

    kerusakan

    komputer, dimulai

    dari pencarian solusi

    dari kesimpulan

    kemudian

    menelusuri fakta

    yang ada hingga

    menemukan solusi

    yang sesuai.

    Untuk tampilan sudah bagus, ada

    juga control

    adminnya, seperti

    biasa hanya

    kekurangan di

    KB, di butuhkan

    seorang pakar

    berpengalaman

    Penulis berharap mendapatkan

    goal-driven yang

    cukup dekat

    dengan hasil baik.

    Dari referensi jurnal di atas penulis proposal skripsi mendapatkan suatu daftar referensi

    acuan penelitian dari ketiga jurnal yang telah di analisis, maka dari itu penulis jurnal

    mengambil metode akuisisi pengetahuan (Knowledge Acquisition) menurut firebaugh

    (1989) namun dalam salah satu jurnal di atas menggunakan referensi turban (1988), lalu

    penulis menggunakan metode inferensi forward chaining yang telah di bahas

    sebelumnya, lalu yang terakhir penulis jurnal mencoba melakukan penelitian yang

    berbeda dengan mengangkat kasus diagnosis kerusakan software yang tidak di bahas

    dalam ketiga jurnal tersebut, analisis kerusakan software berfokus pada software untuk

    OS (berbasis Windows) dan bagaimana cara melakukan perawatan maintenance

    software yang seringkali pengguna awam tidak melakukannya secara rutin yang

    menyebabkan lambatnya kinerja diri perangkat komputer.

    3.4. Alat dan Bahan Penelitian

    Adapun alat dan bahan penelitian yang digunakan dalam melakukan penelitian

    baik itu dari segi hardware maupun dari segi software yang dipergunakan untuk

    melakukan pengolahan data pada sistem pakar yang di rancang yaitu sebagai berikut :

    3.4.1. Spesifikasi Hardware

    1. Processor : Intel(R) Pentium CPU P6200 @2.13GHz (2CPUs), ~2.1GHz

    2. RAM : 5 GB

    3. Hardisk : 320 GB

    4. Monitor : 14 Inch

    5. Keyboard : 104 Key (standar)

    6. Mouse : Mouse Gamming Wireless A4 Tech V-Track R4 (makro)

  • 38

    3.4.2. Spesifikasi Software

    1. Windows 7 Ultimate 64-bit (6.1, Build 7601).

    2. Microsoft Office 2010, melakukan penulisan proposal skripsi.

    3. Microsoft Visio 2007, melakukan pembuatan flowchart.

    4. Xampp Control Panel v3.1, sebagai localhost.

    5. Notepad ++, penulisan coding html, php, css dan javacript.

  • iii

    Daftar Pustaka

    [1]. Kusumadewi, S. (2003). Artificial Intelligence (Teknik dan Aplikasinya).

    Yogyakarta : Graha Ilmu.

    [2]. Turban, E. (1995). Decision Support and Expert System; Management Support

    System. Newyork : Prentice-Hall.

    [3]. Kusrini, Amplikasi Sistem Pakar, Penerbit Andi, Yogyakarta, 2008.

    [4]. Muhammad Arhami, Konsep Dasar Sistem Pakar Penerbit Andi,

    Yogyakarta, 2005.

    [5]. Arhami, M., 2005, Konsep Dasar Sistem Pakar, Penerbit Andi, Yogyakarta.

    [6]. Turban, E., Aronson, J., dan Liang, T., 2005, Decision Support and Intelligent

    Sistem (Sistem Pendukung Keputusan dan Sistem Cerdas), Edisi 7,

    Diterjemahkan oleh : Siska Primaningrum, Penerbit Andi, Yogyakarta.

    [7]. Giarratano, J. & Gary R., 1994, Expert Systems Principles and Programming,

    PWS Publishing Company, Boston.

    [8]. Jeffery, L. Witten. Perancangan Sistem. 2004.

    [9]. Sutopo, Ariesto Hadi. Belajar Analisis Sistem. 2002.

    [10]. Witarto. Memahami Sistem Informasi. 2004.

    [11]. Kusrini,Sistem Pakar Teoridan Aplikasi, Andi, Yogyakarta, Edisi 1, 2006.

    [12]. Arhami,Muhammad. 2004, Konsep Dasar Sistem Pakar. Yogyakarta : Penerbit

    Andi Offset.

    [13]. Sutojo,T, dkk .2011, Kecerdasan Buatan. Yogyakarta : Penerbit Andi Offset.

    [14]. Gunawan. 2000. Kuliah Artificial Intelligence Pengantar ke Expert

    System. Surabaya.

    [15]. Harta