Macam – macam antivirus.docx

  • Published on
    25-Oct-2015

  • View
    17

  • Download
    2

Embed Size (px)

DESCRIPTION

obat anti virus

Transcript

Macam macam antivirus

Obat antivirus adalah kelas obat yang digunakan khusus untuk mengobati infeksi virus. Seperti antibiotik untuk bakteri, antivirus khusus digunakan untuk virus tertentu..Tidak seperti antibiotik kebanyakan, obat antivirus tidak menghancurkan patogen target mereka, melainkan mereka menghambat perkembangan mereka.Obat antivirus adalah salah satu kelas antimikroba, kelompok yang lebih besar yang juga termasuk antibiotik (juga disebut antibakteri), antijamur, dan obat antiparasit. Mereka relatif tidak berbahaya bagi tuan rumah, dan karena itu dapat digunakan untuk mengobati infeksi. Mereka harus dibedakan dari viricides, yang bukan obat tetapi menonaktifkan atau menghancurkan partikel virus, baik di dalam maupun di luar tubuh. Antivirus juga dapat ditemukan dalam minyak esensial dari beberapa tumbuhan, seperti minyak kayu putih dan konstituennya. Sebagian besar obat antivirus sekarang tersedia dirancang untuk membantu menangani HIV, virus herpes (Herpes Zoster, Varicella, Herpes genital), hepatitis B dan C virus, yang dapat menyebabkan kanker hati, dan virus influenza A dan B. Para peneliti sedang bekerja untuk memperluas jangkauan antiviral untuk keluarga lain dari patogen.Merancang obat antivirus yang aman dan efektif adalah sulit, karena virus menggunakan sel-sel inang untuk meniru. Hal ini membuat sulit untuk menemukan target untuk obat yang akan mengganggu virus tanpa juga merugikan sel-sel organisme inang. Selain itu, kesulitan utama dalam mengembangkan vaksin dan obat anti-virus adalah karena variasi virus.Munculnya antiviral adalah produk dari pengetahuan sangat diperluas dari fungsi genetik dan molekul organisme, yang memungkinkan peneliti biomedis untuk memahami struktur dan fungsi virus, kemajuan besar dalam teknik untuk menemukan obat baru, dan tekanan kuat ditempatkan pada profesi medis untuk menangani dengan human immunodeficiency virus (HIV), penyebab immunodeficiency syndrome mematikan diakuisisi (AIDS) pandemi.

SIKLUS HIDUP VIRUS

Virus terdiri dari genom dan kadang-kadang beberapa enzim yang disimpan dalam kapsul terbuat dari protein (disebut kapsid), dan kadang-kadang ditutup dengan lapisan lipid (kadang-kadang disebut 'amplop'). Virus tidak dapat mereproduksi sendiri, dan menundukkan sel inang untuk menghasilkan salinan dari diri mereka sendiri, sehingga menghasilkan generasi berikutnya.

Para peneliti yang bekerja pada seperti "rancangan obat rasional" strategi untuk mengembangkan antivirus telah dicoba untuk menyerang virus pada setiap tahap siklus hidup mereka. Beberapa jenis jamur telah ditemukan mengandung bahan kimia antivirus dengan beberapa efek sinergis yang sama. siklus hidup virus bervariasi dalam detail yang tepat mereka tergantung pada jenis virus, tetapi mereka semua berbagi pola umum:.1. perlengketan ke sel inang.2. Lepaskan gen virus dan kemungkinan enzim ke dalam sel inang.3. Replikasi komponen virus menggunakan sel host.4. Perakitan komponen virus ke dalam partikel virus lengkap.5. Pelepasan partikel virus untuk menginfeksi sel inang baru.

Macam-macam Antivirus:1. Entry inhibitorSebuah tahap sangat awal dari infeksi virus adalah virus masuk, ketika virus menempel dan memasuki sel inang. Sejumlah "entry inhibitor" atau "entry-blocking" adalah obat yang dikembangkan untuk melawan HIV. HIV paling banyak target sel darah putih sistem kekebalan tubuh dikenal sebagai "sel T penolong", dan mengidentifikasi sel target ini melalui T-sel reseptor permukaan ditunjuk "CD4" dan "CCR5". Upaya untuk mengganggu pengikatan HIV dengan reseptor CD4 telah gagal untuk menghentikan HIV dari menginfeksi sel T helper, tetapi penelitian terus berusaha untuk mengganggu pengikatan HIV dengan reseptor CCR5 dengan harapan bahwa akan lebih efektif.

2, inhibitor uncoatingInhibitor uncoating juga telah diselidiki. Amantadine dan rimantadine, telah diperkenalkan untuk memerangi influenza. obat ini bertindak atas penetrasi / uncoating. Pleconaril bekerja melawan rhinoviruses, yang menyebabkan flu biasa, dengan memblokir saku pada permukaan virus yang mengontrol proses uncoating. Strain rhinoviruses dan enterovirus, yang dapat menyebabkan diare, meningitis, konjungtivitis, dan ensefalitis.

inhibitor pada sintesis virusPendekatan kedua adalah untuk menargetkan proses yang mensintesis komponen virus setelah virus menyerang sel.1. transkripsi terbalikSalah satu cara untuk melakukan ini adalah untuk mengembangkan analog nukleotida atau nukleosida yang terlihat seperti blok bangunan dari RNA atau DNA, namun menonaktifkan enzim yang mensintesis RNA atau DNA sekali analog yang tergabung. Pendekatan ini lebih sering dikaitkan dengan penghambatan reverse transcriptase (RNA pada DNA) dibandingkan dengan transcriptase "normal" (DNA ke RNA).Yang pertama berhasil antivirus, asiklovir, adalah analog nukleosida, dan efektif terhadap infeksi virus herpes. Obat antivirus pertama yang disetujui untuk mengobati HIV, AZT (AZT), juga merupakan analog nukleosida. Sebuah peningkatan pengetahuan aksi reverse transcriptase telah menyebabkan analog nukleosida yang lebih baik untuk mengobati infeksi HIV. Salah satu obat, lamivudine, telah disetujui untuk mengobati hepatitis B, yang menggunakan reverse transcriptase sebagai bagian dari proses replikasi. Para peneliti telah pergi lebih jauh dan mengembangkan inhibitor yang tidak terlihat seperti nukleosida, tapi masih dapat memblokir reverse transcriptase.Target lain sedang dipertimbangkan untuk antiviral HIV termasuk RNase H - yang merupakan komponen dari reverse transcriptase yang membagi DNA disintesis dari RNA virus asli.2. IntegraseTarget lain adalah integrase, yang splices DNA disintesis ke dalam genom sel inang.TranskripsiSetelah genom virus menjadi operasional dalam sel inang, kemudian menghasilkan messenger RNA (mRNA) molekul yang mengarahkan sintesis protein virus. Produksi mRNA dimulai oleh protein yang dikenal sebagai faktor transkripsi. Antivirus Beberapa sekarang sedang dirancang untuk memblokir lampiran faktor transkripsi DNA virus.Genomics tidak hanya membantu mencari target untuk antivirus banyak, itu telah memberikan dasar untuk tipe yang sama sekali baru obat, berdasarkan molekul "antisense". Ini adalah segmen dari DNA atau RNA yang dirancang sebagai molekul melengkapi bagian penting dari genom virus, dan pengikatan segmen antisense untuk blok ini menargetkan bagian operasi tersebut genom. Sebuah obat antisense phosphorothioate bernama fomivirsen telah diperkenalkan, digunakan untuk mengobati infeksi mata oportunistik pada pasien AIDS yang disebabkan oleh sitomegalovirus, dan anti-virus antisense lainnya dalam pembangunan. Sebuah tipe antisense struktural yang telah terbukti sangat berharga dalam penelitian adalah morfolino antisense.Oligos morfolino telah digunakan untuk eksperimen menekan jenis virus :Calicivirus flaviviruses dengueHCV coronaviruses ribozimNamun lain teknik antivirus terinspirasi oleh genomik adalah satu set obat berdasarkan ribozim, yang merupakan enzim yang akan dipotong terpisah RNA virus atau DNA di lokasi yang dipilih. Dalam kursus alami mereka, ribozim digunakan sebagai bagian dari urutan manufaktur virus, tetapi ribozim sintetis dirancang untuk memotong RNA dan DNA pada situs yang akan menonaktifkan mereka.Sebuah ribozim antivirus untuk menangani hepatitis C telah diusulkan, [14] dan ribozim antivirus sedang dikembangkan untuk menangani HIV [15]. Sebuah variasi yang menarik dari ide ini adalah penggunaan sel rekayasa genetika yang dapat menghasilkan disesuaikan dengan kebutuhan ribozim. Ini merupakan bagian dari upaya yang lebih luas untuk menciptakan sel rekayasa genetika yang dapat disuntikkan ke dalam host untuk menyerang patogen dengan menghasilkan protein khusus yang menghalangi replikasi virus pada berbagai tahapan dari siklus hidup virus.Protease inhibitorBeberapa virus termasuk enzim yang dikenal sebagai protease yang memotong rantai protein virus terpisah sehingga mereka dapat dirakit menjadi konfigurasi akhir mereka. HIV termasuk protease, dan penelitian sehingga cukup telah dilakukan untuk menemukan "PI" untuk menyerang HIV pada saat itu fase siklus hidupnya [16]. Protease inhibitor menjadi tersedia pada 1990-an dan telah terbukti efektif, meskipun mereka dapat memiliki sisi yang tidak biasa efek, misalnya menyebabkan lemak menumpuk di tempat-tempat yang tidak biasa [17] PI Peningkatan. sekarang dalam pengembangan.PI juga telah terlihat di alam. Sebuah inhibitor protease diisolasi dari jamur Shiitake (Lentinus edodes). [18] Kehadiran ini mungkin menjelaskan jamur Shiitake mencatat aktivitas antivirus in vitro. [19]

CAMPURANRifampisin bertindak pada tahap perakitan [20].

Rilis faseTahap akhir dalam siklus hidup virus adalah pelepasan virus selesai dari sel inang, dan langkah ini juga telah ditargetkan oleh pengembang obat antivirus. Dua obat bernama zanamivir (Relenza) dan oseltamivir (Tamiflu) yang telah diperkenalkan baru-baru ini untuk mengobati influenza mencegah pelepasan partikel virus dengan memblokir molekul bernama neuraminidase yang ditemukan pada permukaan virus flu, dan juga tampaknya menjadi konstan di seluruh cakupan luas dari strain flu.

Gamma GlobulinGamma globulin (IgG) adalah sebagian kecil yang diperoleh dari plasma orang normal, dan kaya di sebagian besar antibodi yang ditemukan dalam darah utuh. Ini berisi berbagai antibodi terhadap antigen virus tertentu.RibavirinRibavirin adalah analog nukleosida sintetis yang mirip dengan guanin. Hal ini digunakan dalam pengobatan infeksi virus pernapasan syncytial pada bayi dan anak-anak, umumnya dikelola oleh inhalasi melalui generator aerosol kecil-partikel.IdoxuridineIdoxuridine adalah analog struktural timidin, perantara penting dalam sintesis DNA.FoscarnetNatrium foscarnet adalah analog fosfonat sederhana anorganik, yang menghambat polimerase DNA virus dan reverse transcriptase dengan berinteraksi dengan situs pirofosfat mengikat enzim.VidarabineVidarabine adalah analog dari adenosin. Hal ini paling beracun dan paling efektif dari analog purin.AcyclovirHal ini relatif lebih efektif terhadap infeksi CMV manusia. Hal ini lebih dari 100 kali lebih aktif daripada Vidarabine, dan 10 kali lebih aktif daripada Idoxuridine terhadap herpes simpleks tipe-1 virus.DesciclovirDesciclovir adalah prodrug asiklovir, dan memberikan konsentrasi plasma yang lebih tinggi dibandingkan asiklovir pada pemberian oral.TrifluridineTrifluridine adalah deoxynucleoside pirimidin fluorinated yang menghambat sintesis DNA virus.AZTKemanjuran AZT pada pasien dengan AIDS (yang biasanya juga memiliki pneumonia Pneumocystis), dan pada pasien dengan gejala terkait AIDS kompleks (ARC) sudah mapan.InterferonProduksi ditingkatkan dari protein antivirus yang disebut interferon merupakan salah satu respon tubuh awal untuk infeksi virus.Interferon alpha saat ini digunakan untuk leukemia, sarkoma candyloma terkait AIDS Kaposi (kutil kelamin), dan hepatitis kronis.Amantadine digunakan untuk profilaksis dan pengobatan infeksi virus influenza A. Vaksin influenza virus adalah metode yang disukai profilaksis. Hal ini juga berguna dalam pengobatan parkinson.RimantadineRimantadine seefektif Amantadine dalam pencegahan dan pengobatan infeksi virus influenza A. Hal ini menyatakan bahwa frekuensi efek samping SSP lebih rendah dibandingkan dengan Amantadine.RifampisinRifampisin mencegah perakitan menyelimuti partikel virus matang. Hal ini tidak berguna dalam pengobatan infeksi poxvirus manusia, tetapi aplikasi topikal dapat menghambat lesi vaksin manusia. Ini adalah obat utama yang digunakan untuk pengobatan tuberkulosis.

Asiklovir ZoviraxZovirax (Acyclovir) adalah yang paling efektif obat anti virus ....Generic Valtrex (Valasiklovir) adalah, anti-virus, obat pengobatan yang efektif untuk infeksi HIV.

SIFILISPENGOBATAN SIFILIS

FOLLOW UP PADA PASIEN SIFILIS

TES SEROLOGIK UNTUK SIFILIS1. VDRL : TEST NON- TREPONEMALPemeriksaan ini harus dilakukan apabila pemeriksaan dengan TPHA menghasilkan positif dan sebagai bantuan pada tingkat penyakit ini perlu diberikan atau tidak. Apabila titer pada VDRL >16 maka hasilnya positif dan indikasi penyakit aktif dan memerlukan pengobatan walaupun serolgi harus dicocokan dengan riwayat dan penemuan klinis. VDRL ini mungkin false negative apabila pasien dalam sifilis sekunder atau awal sifilis laten. 2. TPHA (Treponema Pallidum Haemagglutination Assay)Apabila suspek Sifilis maka dilakukan pemeriksaan TPHA. TPHA mendeteksi IgM pada minggu ke 2 infeksi dan IgG pada minggu ke empat dan kelima infeksi. Positid pada syphilis laten awal dan sekunder.

Screening ini diulang :1. 3 bulan setelah terpajan dengan penyakit atau resiko tinggi2. 6 bulan minggu dan tiga bulan (pada penderita dengan test IgM spesifik positif )

Negative VDRL, TPHA = negative-Negative serology-The result does not exclude a diagnosis of syphilis at onset, in case of clinical suspicion is recommended to repeat serology over 2 weeks or performance or FTA-ABS IgM positive EIA IgM that may be early.= Negative VDRL, TPHA = positiveOld-infection treated-Could possibly be about a syphilis in a very early stage: in case of clinical suspicion is recommended to repeat serology over 2 weeks to perform FTA-ABS IgM or IgM EIA;-Other possibilities: false positive TPHA reaction, late latent syphilis at diagnosis is sometimes difficult, cross-reactions with non treponematozele warts (piano, bejel, pint) in patients coming from endemic areas.VDRL = positive, TPHA = positiveRecent or old-syphilis, untreated or treated lateVDRL = positive, TPHA = negative-In the case of a positive VDRL intense, it is most likely a biological false positive result (existence problem often arises anticardiolipin antibodies), however it is recommended to repeat serology in 2-3 weeks (possibly dynamic quantitative determinations)