Kebijakan Pendidikan Dalam Perspektif Sosial Budaya

  • Published on
    17-Feb-2015

  • View
    249

  • Download
    1

Transcript

Oleh : AGNES SUTINI, IKA YOANITA, DJAROT MUDJIANTO

Pendidikan

merupakan suatu proses inheren dalam konsep manusia (Tilaar, 2002: 17)pendidikan bukanlah suatu proses yang protektif tetapi yang memberikan kesempatan yang seluas-luasnya untuk belajar berdiri sendiri dan mengambil keputusan sendiri secara moral.

Proses

Proses

pendidikan merupakan salah satu tuntutan konstitusi yang mengatakan bahwa tujuan untuk membangun Negara yang merdeka ini adalah mencerdaskan kehidupan bangsa.nasional memang perlu direformasi untuk mewujudkan visi baru masyarakat Indonesia yaitu suatu masyarakat madani Indonesia.

Pendidkkan

Proses

pendidikan adalah proses mewujudkan eksistensi manusia yang bermasyarakat di mana prakteknya melibatkan unsur-unsur orang tua, pendidik formal dan pendidik non formalpendidikan tidak berada di luar proses pendidikan itu tetapi di dalam pendidikan sendiri karena sekolah adalah bagian dari masyarakat itu sendiri. John Dewey dalam (Tilaar, 2008)

Tujuan

Perubahan

sosial adalah suatu proses perubahan yang mencakup keseluruhan aspek kehidupan masyarakat yang terjadi, baik secara alami maupun karena rekayasa sosialprespektif sosiologi, perubahan sosial berkaitan dengan beberapa faktor di antaranya adalah terjadi evolusi sosial budaya yang salah satunya dipengaruhi oleh faktor pendidikan masyarakat

Dalam

Landasan

sosial budaya pendidikan mencakup kekuatan sosial masyarakat yang selalu berkembang dan berubah sesuai dengan perkembangan jamanTilaar (2002) mengatakan bahwa kebudayaan dapat berbentuk kelakuankelakuan yang terarah seperti hukum, adatistiadat yang berkesinambungan.

Menurut

Sosiologi pendidikan ini membahas sosiologi yang terdapat pada pendidikan.(Wuradji, 1988 ) menulis bahwa sosiologi pendidikan meliputi; interaksi guru- siswa, dinamika kelompok dikelas dan di organisasi intra sekolah, struktur dan fungsi sistem pendidikan, sistem- sistem masyarakat dan pengaruhnya terhadap pendidikan. Faktor- faktor yang mendasari interkasi sosial dan proses sosial meliputi; imitasi, sugesti, identifikasi dan simpati Interaksi sosial akan terjadi apabila memenuhi dua syarat yaitu kontak sosial dan komunikasi

Ada

2 (dua) teori yang dapat digunakan dalam meningkatkan produktivitas sosial yaitu :

Teori struktural fungsional, di mana memanfaatkan struktur dan fungsi untuk meningkatkan produktivitas kelompok Teori konflik, menggunakan prinsip-prinsip pemaksaan dalam melakukan perbaikan atau perubahan kelompok sosial.

Kebudayaan

dan Pendidikan

Kata kebuyaan berasal dari bahasa snsekerta Buddayah, yang berarti akal atau budi Menurut Andreas Eppink, kebudayaan mengandung keseluruhan pengertian, nilai, norma, ilmu pengetahuan serta keseluruhan struktur-struktur sosial, religius, dan lain-lain. Menurut Edward B. Tylor, kebudayaan merupakan keseluruhan yang kompleks, yang di dalamnya terkandung pengetahuan, kepercayaan, kesenian, moral, hukum, adat istiadat, dan kemampuan-kemampuan lain yang didapat seseorang sebagai anggota masyarakat.

Kebudayaan

merupakan pengalaman universal manusia, manifestasi lokal dan regionalnya yang bersifat unik(1974) mengemukakan bahwa kebudayaan memiliki unsur-unsur yang universal yaitu bahasa, system teknologi, system ekonomi, organisasi sosial, system pengetahuan, system religi, dan system kesenian

Koentjoroningrat

Berdasarkan

kajian tentang sosial budaya ada beberapa karakteristik kebudayaan yang bersifat universal, yaitu:

Kebudayaan dipelajari dan bukan bersifat insting, karena itukebudayaan tidak dapat diselidiki asal usulnya dari gen atau kromosom Kebudayaan ditanamkan, generasi baru tidak memiliki pilihan tentang kurikulum kebudayaan. Hanya mnusia yang dapat menyampaikan warisan sosialnya dan generasi berikutnya dapat menyerap dan mengembangkanKebudayaan bersifat sosial dan dimiliki bersama oleh manusia dalam berbagai masyarakat yang terorganisir

Kebudayaan bersifat gagasan, kebiasaan-kebiasaan kelompok dikonsepsikan atau diungkapkan sebagai norma-norma ideal atau pola perilaku. Kebudayaan sampai pada satu tingkat merumuskan individu dan kebutuhan kelompok sosial secara budaya dan dapat didefinisikan Kebudayaan bersifat integrative, selalu ada tekanan kea rah konsistensi dalam setiap kebudayaan, jika tidak ada maka konflik akan cepat menghancurkannya. Kebudayaan yang terintegrasi dengan baik memiliki kepaduan sosial (sosial cohesion) dia antara institusi dan kelompok yang mendukung kebudayaan tersebut.

Pendidikan mengandung unsur pembelajaran dan kebudayaan diwariskan, dipelajari, dan dikembangkan dengan belajarLembaga pendidikan merupakan institusi yang secara sengaja dan sistematis melaksanakan kegiatan belajar dengan berusaha mewariskan dan mengembangkan individu sebagai peserta didik dengan tujuan memiliki pengetahuan, bermoral, dan berketerampilan. Berbagai saluran pendidikan digunakan dalam proses transmisi budaya mulai dari keluarga, sekolah, teman sepermainan, media masa, dan lingkungan secara efektif dan efisien untuk menyampaikan, melestarikan, dan mengembangkan kebudayaan.

UU No.20 Tahun 2003 tentang Sisdiknas Bab 1 pasal 1 ayat 2 menyatakan bahwa pendidikan nasional adalah pendidikan yang berdasarkan Pancasila dan Undangundang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 yang berakar pada nilai-nilai agama, kebudayaan nasional Indonesia, dan tanggap terhadap tuntutan zaman.Menurut Kartono (1977) menyatakan bahwa sekolah hendaknya dapat dijadikan sebagai :

senitutor budaya arena untuk mengumpulkan ilmu pengetahuan modern bengkel latihan untuk memproklamirkan hak asasi manusia selaku warga Negara yang bebas

Mangunwijaya

dalam Tilaar (2004) menyatakan bahwa proses pendidikan memiliki dua aspek yang saling mengisi, yaitu

sebagai proses harmonisasi yang artinya Pendidikan sebagai proses harmonisasi melihat manusia sebagai makhluk hidup di dalam dunia dan ekologinya dan, proses humanisasi yang artinya Pendidikan melihat manusia sebagai makhluk yang bermoral (human being)

Pendidikan

dihadapkan dengan dua fungsi yaitu mempersiapkan sumber daya manusia yang bisa bersaing secara global dan berusaha tetap melindungi budaya-budaya yang telah menjadi karakter nasional

Pidarta

(1997) berpendapat bahwa pendidikan

perlu :1. 2. 3. 4. 5.

Memasukkan materi pelajaran yang diambil dari keadaan nyata di masyarakat atau keluarga Metode belajar yang mengaktifkan peserta didik Mengadakan survey di masyarakat tentang berbagai kebudayaan Ikut memecahkan masalah masyarakat memberi kesempatan berinovasi atau kreatif menciptakan sesuatu yang baru yang lebih baik tentang hidup dan kehidupan

UUD RI 1945 dan UU No. 20 tahun 2003, secara normatif bertujuan untuk mengembangkan potensi peserta didik dalam rangka mencerdaskan kehidupan berbangsa, dengan harapan dapat membumikan nilai-nilai demokratis dalam kehidupan berbangsa dan bernegaraFase pelestarian dari kebudayaan itu sangat erat hubungannya dengan pendidikan karena semua materi yang terkandung dalam sosial budaya diperoleh manusia melalui proses belajar Bahwa, pendidikan tidak lepas dari perkembangan realita sosial, pengaruh aspek budaya untuk pengembangan moral berbangsa sebagai cita pendidikan, aspek politik dalam perkembangan kebijakan sistem pendidikan, dan aspek ekonomi dalam mendukung berjalannya sistem pendidikan di Indonesia, maka tiga aspek tersebut harus dijaga stabilitasnya demi terciptanya stabilitas sistem pendidikan.

Recommended

View more >