Click here to load reader

kebijakan fiskal dan moneter pada agregat demand

  • View
    659

  • Download
    6

Embed Size (px)

DESCRIPTION

chapter 34, mankew ..

Text of kebijakan fiskal dan moneter pada agregat demand

34The Influence of Monetary and Fiscal Policy on Aggregate Demand

Aggregate Demand Banyak faktor yang mempengaruhi permintaan agregat selain kebijakan moneter dan kebijakan fiskal. Secara khusus, pengeluaran yang diinginkan rumah tangga dan perusahaan bisnis menentukan keseluruhan kebutuhan untuk barang dan jasa.

Aggregate Demand Bila diinginkan perubahan belanja, pergeseran permintaan agregat, jika pembuat kebijakan tidak merespon akan menyebabkan fluktuasi jangka pendek dalam output dan kesempatan kerja. Kebijakan moneter dan kebijakan fiskal kadangkadang digunakan untuk mengimbangi pergeseran-pergeseran ini dan menstabilkan perekonomian.

BAGAIMANA KEBIJAKAN MONETER MEMPENGARUHI PERMINTAAN AGREGAT

Kurva permintaan agregat miring ke bawah karena tiga alasan ; Efek kekayaan pigou Efek suku bunga Keynes Efek nilai tukar Mundell-Fleming

TEORI PREFERENSI LIKUIDITAS Keynes mengembangkan teori preferensi likuiditas untuk menjelaskan faktor apa yang menentukan tingkat bunga perekonomian. Menurut teori ini,tingkat bunga disesuaikan untuk menyeimbangkan penawaran dan permintaan untuk uang.

The Theory of Liquidity Preference

Penawaran Uang Penawaran uang dikendalikan oleh Fed melalui: Mengubah ketentuan cadangan minimum pada sistem perbankan Pembelian dan penjualan obligasi/ surat-surat berharga pada operasi-operasi pasar terbuka

Karena ditetapkan oleh Fed,jumlah uang yang diberikan tidak tergantung pada tingkat bunga.

Figure 1 Equilibrium in the Money MarketInterest Rate Money supply

r1 Equilibrium interest rate r2 Money demand

0

Md

Quantity fixed by the Fed

M2d

Quantity of MoneyCopyright 2004 South-Western

The Theory of Liquidity Preference

Permintaan uang- Likuiditas suatu aset merujuk pada kemudahan untuk mengubah aset tersebut menjadi alat pertukaran ekonomi.- Uang adalah alat pertukaran ekonomi dan juga aset paling likuid dari semua jenis aset. - Likuiditas uang menjelaskan permintaan akan uang. - Kenaikan suku bunga menaikkan biaya kesempatan memegang uang.

The Theory of Liquidity Preference

Ekuilibrium di pasar uang Menurut teori preferensi likuiditas: Suku bunga menyeimbangkan permintaan dan penawaran akan uang. Ada satu suku bunga, yaitu suku bunga ekuilibrium ,dimana kuantitas uang yag diminta secara persis seimbang dengan kuantitas uang yang ditawarkan.

The Theory of Liquidity Preference

Ekuilibrium di pasar uang Menurut teori preferensi likuiditas: Suku bunga menyeimbangkan permintaan dan penawaran akan uang. Ada satu suku bunga, yaitu suku bunga ekuilibrium ,dimana kuantitas uang yag diminta secara persis seimbang dengan kuantitas uang yang ditawarkan.

Lengkungan ke bawah kurva permintaan agregat Tingkat harga yang lebih tinggi meningkatkan permintaan akan uang. Permintaan uang yang lebih besar mendorong suku bunga yang lebih tinggi. Suku bunga yang lebih tinggi mengurangi kuantitas barang dan jasa yang diminta.

Figure 2 The Money Market and the Slope of the Aggregate-Demand Curve

(a) The Money Market Interest Rate Money supply 2. . . . increases the demand for money . . . Price Level

(b) The Aggregate-Demand Curve

r2 Money demand at price level P2 ,MD2 r 3. . . . which increases the equilibrium 0 interest rate . . .

P2

Money demand at price level P , MD Quantity fixed by the Fed Quantity of Money

1. An P increase in the price level . . . 0

Aggregate demand Quantity of Output 4. . . . which in turn reduces the quantity of goods and services demanded. Y2 Y

Copyright 2004 South-Western

Perubahan dalam Jumlah Uang Beredar

Changes in the Money Supplyreserve):

1.Peran jumlah uang beredar dalam kebijakan the fed(federal

a. The Fed bisa mengubah pasokan uang dengan menggunakan operasi pasar terbuka, perubahan dalam tingkat diskonto, dan perubahan persyaratan cadangan. b.Karena Fed dapat mengontrol ukuran jumlah uang beredar secara langsung, kuantitas uang diberikan tidak tergantung pada setiap variabel ekonomi lainnya.

Figure 3 A Monetary Injection

(a) The Money Market Interest Rate Money supply, MS MS2 Price Level

(b) The Aggregate-Demand Curve

r

1. When the Fed increases the money supply . . .

P

2. . . . the equilibrium interest rate falls . . .

r2

AD2

Money demand at price level P0 Quantity of Money 0 Y Y

Aggregate demand, AD

Quantity of Output

3. . . . which increases the quantity of goods and services demanded at a given price level.

Copyright 2004 South-Western

Changes in the Money Supply2. Peran uang Permintaan dalam kebijakan the fed a. Setiap likuiditas aset mengacu pada kemudahan yang aset yang dapat diubah menjadi alat tukar. b. Likuiditas uang menjelaskan mengapa orang memilih untuk menahan itu bukan aset lain

Changes in the Money Supplyc. Namun, pengembalian aset lainnya (suku bunga) adalah biaya kesempatan memegang uang. Semua hal lain sama, karena tingkat

bunga naik, jumlah uang yang diminta akanjatuh. Oleh karena itu, permintaan terhadap uang akan miring ke bawah.

Bagaimana Kebijakan Fiskal Mempengaruhi

Permintaan AgregatA. Definisi kebijakan fiskal: pengaturan tingkat pengeluaran pemerintah dan perpajakan oleh kebijakan pemerintah. B. Perubahan Belanja Pemerintah 1. Ketika pemerintah mengubah tingkat pembelian nya, itu mempengaruhi permintaan agregat secara langsung.

2. Ada dua efek makroekonomi yang menyebabkan ukuran pergeseran dalam kurva aggregat demand untuk berbeda dari perubahan tingkat belanja pemerintah. Mereka disebut efek multiplier dan efek crowding-out.

Changes in Government PurchasesC. Pengaruh Multiplier multiplier effect: adanya tambahan pergeseran permintaan agregat yang dihasilkan ketika kebijakan fiskal ekspansif meningkatkan

pendapatan dan dengan demikian meningkatkan belanja konsumen.

Figure 4 The Multiplier EffectPrice Level

2. . . . but the multiplier effect can amplify the shift in aggregate demand. $20 billion

AD3 AD2

Aggregate demand, AD10 1. An increase in government purchases of $20 billion initially increases aggregate demand by $20 billion . . .

Quantity of Output

Copyright 2004 South-Western

A Formula for the Spending MultiplierKeterangan : Peningkatan belanja pemerintah sebesar $ 20 miliar dapat menggeser kurva permintaan-agregat ke kanan dengan lebih dari $ 20 miliar. ini multiplier effect muncul karena peningkatan pendapatan agregat mendorong pengeluaran tambahan dengan konsumen.

A Formula for the Spending Formula untuk Multiplier Belanja

Multiplier

a. Kecenderungan mengkonsumsi marjinal (MPC) adalah sebagian kecil dari penghasilan tambahan bahwa rumah tangga mengkonsumsi daripada menghemat. b. Contoh: Pemerintah menghabiskan $ 20000000000 pada pesawat baru. Asumsikan bahwa MPC = 3/4.

A Pendapatan akan meningkat sebesar $ 20 c. Formula for the Spending Multipliermiliar, sehingga konsumsi akan naik sebesarMPC x $ 20 miliar. Itu kenaikan kedua dalam konsumsi akan sama dengan MPC x (MPC x $

20 miliar) atau MPC 2 x $ 20 miliar.

A Formula fordampakSpending Multiplier the total pada permintaan terhadap d. Untuk menemukanbarang dan jasa, kita menjumlahkan semua Efek: Perubahan belanja pemerintah = $ 20000000000 Perubahan pertama dalam konsumsi = MPC $ 20000000000 Kedua perubahan konsumsi = MPC 2 $ 20000000000

A Formula for the =Spending Multiplier Ketiga perubahan konsumsi MPC3x $ 20000000000Perubahan total = (1 + MPC + MPC2 + MPC3+. . .) x $ 20000000000 e. Ini berarti bahwa multiplier dapat ditulis sebagai: Multiplier = (1 + MPC + MPC2+ MPC3 +. . .). f. Perhatikan bahwa ukuran multiplier tergantung pada ukuran kecenderungan marjinal mengkonsumsi.

Efek Pembatasan Paksa Diimpaskannya pergeseran pada permintaan agregat karena kebijakan fiskal yang ekspansif meningkatkan suku bunga yang menyebabkan pembelanjaan investasi berkurang

Efek Pembatasan Paksa

Perubahan-perubahan dalam Perpajakan

Perangkat kebijakan fiskal lainnya yang penting, selain tingkat pembelanjaan pemerintah adalah tingkat pajak.Besarnya pergeseran kurva permintaan agregat akibat perubahan pajak tersebut di pengaruhi oleh efek penggandaan dan pembatasan paksa.

Selain efek penggandaan dan pembatasan paksa, masih ada faktor penentu penting lainnya dari ukuran pergeseran permintaan agregat yang di picu oleh oleh perubahan pajak yaitu presepsi rumah tangga atas apakah perubahan pajak itu bersifat permanen atau sementara

Pendukung Kebijakan Stabilisasi AktifTanggapan kebijakan moneter terhadap perubahan dalam kebijakan fiskal itu merupakan sebuah contoh dari fenomena yang lebih umum : penerapan perangkat kebijakan untuk menstabilkan permintaan agregat dan sebagai hasilnya menstabilkan produksi dan tingkat penyerapan tenaga kerja.

Undang-undang ketenagakerjaan memiliki dua implikasi:

1.

Pemerintah harus berusaha menghindari kemungkinan menjadi penyebab fluktuasi dalam perekonomian. Pemerintah harus memberikan tanggapan atas perubahan dalam perekonomian swasta untuk menstabilkan permintaan agregat.

2.

Stabilisator Otomatis

Stabilisator Otomatis adalah berbagai perubahan kebijakan fiskal yang merangsang permintaan agregat saat perekonomian mengalami resesi tanpa harus menunggu tindakan para pembuat kebijakan