Click here to load reader

iii - bppsdmk.kemkes.go.idbppsdmk.kemkes.go.id/pusdiksdmk/wp-content/uploads/... · keperawatan keluarga, konsep keperawatan komunitas, pengkajian keperawatan keluarga, ... implementasi

  • View
    478

  • Download
    58

Embed Size (px)

Text of iii - bppsdmk.kemkes.go.idbppsdmk.kemkes.go.id/pusdiksdmk/wp-content/uploads/... · keperawatan...

  • iii

    Hak Cipta dan Hak Penerbitan dilindungi Undang-undang

    Cetakan pertama, Desember 2016

    Penulis : Ns. Wahyu Widagdo, M.Kep, Sp.Kom

    Pengembang Desain Instruksional : Santi Dewiki

    Desain oleh Tim P2M2 :

    Kover & Ilustrasi : Bangun Asmo Darmanto

    Tata Letak : Ari Akbar Perdana

    Jumlah Halaman : 208

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    iv

    DAFTAR ISI

    PENGANTAR MATA KULIAH ................................................................................. viii

    BAB I: KONSEP DASAR KESEHATAN MASYARAKAT 1

    Topik 1.

    Primary Health Care (PHC) ................................................................................... 3

    Latihan ....................................................................... 7

    Ringkasan .......................................................................... 7

    Tes 1 .................................................................................. 8

    Topik 2.

    Sistem Kesehatan Nasional ................................................................................. 10

    Latihan ............................................................................. 19

    Ringkasan .................................................................................. 20

    Tes 2 ............................................................................ 20

    Topik 3.

    Konsep Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) ................................................ 23

    Latihan ............................................................................. 29

    Ringkasan .................................................................................. 30

    Tes 3 ............................................................................ 30

    Topik 4.

    Konsep Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) ................................................ 33

    Latihan ............................................................................. 41

    Ringkasan .................................................................................. 42

    Tes 4 ............................................................................ 43

    KUNCI JAWABAN TES ............................................................................................. 45

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 46

    BAB II: KONSEP KEPERAWATAN KELUARGA DAN KOMUNITAS 48

    Topik 1.

    Konsep Keperawatan Keluarga 50

    Latihan ....................................................................... 55

    Ringkasan ........................................................................... 56

    Tes 1 ............................................................................ 57

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    v

    Topik 2.

    Konsep Keperawatan Komunitas 59

    Latihan ............................................................................. 71

    Ringkasan .................................................................................. 72

    Tes 2 ............................................................................ 72

    KUNCI JAWABAN TES ............................................................................................ 75

    DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 76

    BAB III: PENGKAJIAN DAN DIAGNOSIS KEPERAWATAN KELUARGA 77

    Topik 1.

    Pengkajian Keperawatan Keluarga 79

    Latihan ....................................................................... 91

    Ringkasan ........................................................................... 92

    Tes 1 ............................................................................ 92

    Topik 2.

    Diagnosis Keperawatan Keluarga 95

    Latihan ............................................................................. 99

    Ringkasan .................................................................................. 99

    Tes 2 ............................................................................ 100

    KUNCI JAWABAN TES ............................................................................................. 103

    DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 104

    BAB IV: PERENCANAAN, PELAKSANAAN DAN EVALUASI KEPERAWATAN

    KELUARGA

    105

    Topik 1.

    Perencanaan Keperawatan Keluarga 107

    Latihan ....................................................................... 112

    Ringkasan .......................................................................... 113

    Tes 1 ............................................................................ 113

    Topik 2.

    Pelaksanaan Tindakan Keperawatan Keluarga 116

    Latihan ............................................................................. 122

    Ringkasan ................................................................................. 123

    Tes 2 ............................................................................ 123

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    vi

    Topik 3.

    Evaluasi Asuhan Keperawatan Keluarga 126

    Latihan ............................................................................. 128

    Ringkasan ................................................................................. 129

    Tes 3 ............................................................................ 129

    KUNCI JAWABAN TES ............................................................................................. 132

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 133

    BAB V: PENGKAJIAN DAN DIAGNOSIS KEPERAWATAN KOMUNITAS 134

    Topik 1.

    Pengkajian Keperawatan Komunitas 136

    Latihan ....................................................................... 148

    Ringkasan ........................................................................... 149

    Tes 1 ............................................................................ 150

    Topik 2.

    Analisis Data Komunitas Dan Diagnosis Keperawatan Komunitas 152

    Latihan ............................................................................. 157

    Ringkasan .................................................................................. 157

    Tes 2 ............................................................................ 158

    KUNCI JAWABAN TES .............................................................................................. 160

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 161

    BAB VI: PERENCANAAN, IMPLEMENTASI DAN EVALUASI KEPERAWATAN

    KOMUNITAS

    162

    Topik 1.

    Asuhan Keperawatan Pada Pasien Dengan Gangguan Sensori Persepsi Halusinasi 164

    Latihan ....................................................................... 170

    Ringkasan ........................................................................... 171

    Tes 1 ............................................................................ 172

    Topik 2.

    Implementasi Keperawatan Komunitas 174

    Latihan ............................................................................. 184

    Ringkasan .................................................................................. 185

    Tes 2 ............................................................................ 186

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    vii

    Topik 3

    Evaluasi Keperawatan Komunitas 188

    Latihan ............................................................................. 192

    Ringkasan .................................................................................. 194

    Tes 3 ............................................................................ 194

    KUNCI JAWABAN TES ............................................................................................. 197

    DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................... 198

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    viii

    Pengantar Mata Kuliah

    Mata Kuliah Keperawatan keluarga dan Komunitas merupakan menguraikan tentang

    konsep kesehatan masyarakat/komunitas, konsep keluarga, konsep komunitas, konsep

    keperawatan keluarga, konsep keperawatan komunitas, pengkajian keperawatan keluarga,

    diagnosis keperawatan keluarga. perencanaan keperawatan keluarga, tindakan keperawatan

    keluarga, evaluasi keperawatan keluarga, pengkajian keperawatan komunitas, diagnosis

    keperawatan komunitas, perencanaan keperawatan komunitas, tindakan keperawatan

    komunitas, dan evaluasi keperawatan komunitas.

    Dengan mempelajari materi mata kuliah ini secara seksama, maka di akhir proses

    pembelajaran mandiri, Anda diharapkan mampu memeragakan asuhan keperawatan

    keluarga dan komunitas.

    Untuk mencapai kompetensi umum tersebut, sebelumnya secara khusus Anda

    diharapkan dapat:

    1. menjelaskan konsep kesehatan masyarakat/komunitas; 2. menjelaskan konsep keluarga; 3. menjelasan konsep komunitas; 4. menjelaskan konsep keperawatan keluarga; 5. menjelaskan konsep keperawatan komunitas; 6. melakukan pengkajian keperawatan keluarga; 7. merumuskan diagnosis keperawatan keluarga; 8. menyusun perencanaan keperawatan keluarga, melaksanakan tindakan keperawatan

    keluarga;

    9. melakukan evaluasi keperawatan keluarga; 10. melakukan pengkajian keperawatan komunitas; 11. merumuskan diagnosis keperawatan komunitas; 12. menyusun perencanaan keperawatan komunitas; 13. melaksanakan tindakan keperawatan komunitas dan melakukan evaluasi

    keperawatan komunitas.

    Selanjutnya, untuk mencapai kompetensi di atas, materi dikemas dalam 15 (lima

    belas) modul terdiri dari 6 (Enam) modul teori dan 9 (Sembilan) modul praktikum dengan

    susunan sebagai berikut.

    Modul 1 Konsep Kesehatan Masyarakat

    Modul 2 Konsep Keperawatan Keluarga dan Komunitas

    Modul 3 Konsep Pengkajian Keperawatan keluarga dan Diagnosis Keperawatan

    Keluarga

    Modul 4 Perencanaan Keperawatan Keluarga, Pelaksanaan Tindakan Keperawatan

    Keluarga dan Evaluasi Keperawatan Keluarga

    Modul 5 Pengkajian dan Diagnosis Keperawatan Komunitas

    Modul 6 Perencanaan, Implementasi dan Evaluasi Keperawatan Komunitas

    Modul 7 Panduan Praktikum Pengkajian Keperawatan Keluarga

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    ix

    Modul 8 Panduan Praktikum Analisis Data dan Perumusan Diagnosis Keperawatan

    Keluarga

    Modul 9 Panduan Praktikum Perencanaan Keperawatan Keluarga

    Modul 10 Panduan Praktikum Pelaksanaan dan Evaluasi Keperawatan Keluarga

    Modul 11 Panduan Praktikum Pengkajian Keperawatan Komunitas

    Modul 12 Panduan Praktikum Analisis Data dan Perumusan Diagnosis Keperawatan

    Komunitas

    Modul 13 Panduan Praktikum Perencanaan Keperawatan Komunitas

    Modul 14 Panduan Praktikum Pelaksanaan Keperawatan Komunitas

    Modul 15 Panduan Praktikum Evaluasi Keperawatan Komunitas

    Ada beberapa manfaat yang akan Anda peroleh setelah mempelajari materi dalam

    matakuliah ini adalah mempermudah anda dalam memahami asuhan keperawatan keluarga

    dan asuhan keperawatan komunitas sehingga Anda akan mampu melaksanakan asuhan

    keperawatan keluarga dan komunitas dengan baik.

    Agar memudahkan dalam mempelajari modul ini, anda perlu mengikuti langkah-

    langkah belajar sebagai berikut.

    1. Pahami terlebih dahulu berbagai konsep penting yang ada seperti konsep dasar keperawatan.

    2. Pelajari kegiatan belajar 1 pada setiap modul sebelum mempelajari kegiatan belajar berikutnya.

    3. Agar mempermudah materi dalam modul ini, anda perlu membaca beberapa judul buku dalam daftar pustaka.

    4. Keberhasilan Anda dalam mempelajari modul ini, tergantung dari kesungguhan anda dalam memahami materi.

    Dalam mempelajari matakuliah ini diharapkan Anda memahami bahwa materi pada

    modul 1 dan 2 merupakan dasar untuk mempelajari modul-modul berikutnya, karena pada

    modul 1 dan 2 berisi tentang konsep dasar keluarga dan komunitas.

    Selanjutnya kegiatan pada modul 3 merupakan materi yang harus dikuasai sebelum

    mempelajari materi pada modul 4. Pada modul 3 berisi tentang pengkajian dan perumusan

    diagnosis keperawatan keluarga. Materi pada modul 4 harus Anda kuasai dahulu sebelum

    modul 5. Materi pada modul 5 merupakan dasar bagi Anda untuk mempelajari modul 6,

    karena pada modul 5 menguraikan bagaimana pengkajian dan perumusan diagnosis

    keperawatan komunitas. Modul 6 merupakan modul terakhir untuk modul teori yang akan

    menguraikan tentang perencanaan, implementasi dan evaluasi keperawatan komunitas.

    Modul ke-7 sampai ke-15 adalah panduan Anda dalam melaksanakan praktikum. Anda harus

    mempelajari modul praktikum secara berurutan, karena masing-masing modul memiliki

    kompetensi yang menjadi dasar untuk mempelajari modul praktikum berikutnya,

    SELAMAT BELAJAR SEMOGA SUKSES

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    1

    BAB I

    KONSEP DASAR KESEHATAN MASYARAKAT

    Ns. Wahyu Widagdo, M.Kep.Sp.Kom

    PENDAHULUAN

    Kemampuan perawat dalam menguasai konsep dasar kesehatan masyarakat

    merupakan hal yang sangat penting sebagai dasar untuk memberikan asuhan keperawatan

    keluarga dan asuhan keperawatan komunitas. Penguasaan ini sangat membantu dalam

    memberikan arah penyelesaian dalam menghadapi berbagai permasalahan kesehatan

    keluarga, kelompok dan masyarakat atau komunitas. Permasalahan kesehatan keluarga,

    keluarga masyarakat atau komunitas yang semakin kompleks seiring dengan perubahan pola

    atau gaya hidup masyarakat saat ini yang memungkinkan terjadi pergeseran pola penyakit,

    dari penyakit infeksi ke penyakit tidak menular, seperti penyakit jantung, stroke, hipertensi

    dan diabetes mellitus yang cenderung meningkat dan memerlukan perhatian serius dari

    tenaga kesehatan, khususnya perawat yang ada di tatanan pelayanan kesehatan primer dan

    pelayanan kesehatan rujukan.

    Untuk itu, mari kita pelajari bersama tentang Konsep Dasar Kesehatan Masyarakat

    yang dipaparkan dalam Bab 1 ini. Pokok bahasan yang akan kita diskusikan meliputi konsep

    kesehatan masyarakat, keluarga, dan komunitas.

    Setelah Anda memelajari materi dalam Bab 1 ini dengan sungguh-sungguh, di akhir

    proses pembelajaran, Anda diharapkan akan dapat menjelaskan:

    1. pelayanan Kesehatan Primer (Primary Health Care /PHC); 2. sistem Kesehatan Nasional; 3. konsep Puskesmas; 4. konsep keluarga dan Komunitas.

    Agar Anda dapat memahami bab ini dengan mudah, maka bab ini dibagi menjadi tiga

    (3) topik, yaitu:

    1. Topik 1: Pelayanan Kesehatan Primer (Primary Health Care/PHC) 2. Topik 2: Sistem Kesehatan Nasional 3. Topik 3: Konsep Puskesmas 4. Topik 4: Konsep keluarga dan Komunitas

    Untuk memudahkan Anda memelajari bab ini, berikut langkah-langkah belajar yang

    harus Anda lakukan sebagai berikut.

    1. Pahami dulu mengenai pentingnya perawat memahami konsep kesehatan masyarakat sebelum melakukan asuhan keperawatan keluarga dan komunitas.

    2. Amati bagaimana kondisi kesehatan masyarakat yang ada saat ini. 3. Pelajari setiap topik secara bertahap, dan kerjakan tes dan tugas yang ada di bab ini.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    2

    4. Keberhasilan proses pembelajaran sangat tergantung pada kesungguhan Anda untuk memelajari isi bab ini.

    5. Silakan hubungi fasilitator atau dosen yang mengajar bab ini untuk mendapatkan penjelasan lebih mendalam.

    6. Kami yakin Anda memiliki semangat dan motivasi tinggi untuk memelajari bab ini.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    3

    Topik 1

    Primary Health Care (PHC)

    Setelah mempelajari Topik 1, diharapkan Anda mampu menjelaskan tentang

    perkembangan konsep, definisi, tujuan, fungsi, unsur, prinsip dasar, elemen, dan ciri-ciri

    PHC, serta tanggung jawab perawat dalam PHC. Kemungkinan Anda masih ingat sebelumnya

    apa itu PHC? Bagaimana implementasinya di Indonesia? Baiklah coba Anda pelajari materi di

    bawah ini.

    Seperti Anda ketahui dalam World Health Essembly tahun 1977, telah ada

    kesepakatan global yang dihasilkan untuk mencapai Kesehatan Bagi Semua atau Health For

    All pada Tahun 2000 (KBS 2000 HFA by The Year 2000 ), yaitu tercapainya suatu derajat

    kesehatan yang optimal yang memungkinkan setiap orang hidup produktif, baik secara sosial

    maupun ekonomi.

    Selanjutnya, pada tahun 1978 dalam Konferensi di Alma Alta, menetapkan Primary

    Health Care (PHC) sebagai pendekatan atau strategi global untuk mencapai Kesehatan Bagi

    Semua (KBS) atau Health For All by The Year 2000 (HFA 2000 ). Dalam konferensi tersebut

    Indonesia juga ikut menandatangani dan telah mengambil kesepakatan global pula dengan

    menyatakan bahwa untuk mencapai Kesehatan Bagi Semua Tahun 2000 (HFA2000)

    kuncinya adalah PHC (Primary Health Care) dan bentuk operasional dari PHC tersebut di

    Indonesia dikenal dengan PKMD (Pengembangan Kesehatan Masyarakat Desa).

    A. DEFINISI PHC

    Pemahaman tentang PHC dapat didefinisikan sebagai berikut, Primary Health Care

    (PHC) adalah pelayanan kesehatan pokok yang berdasarkan pada metode dan teknologi

    praktis, ilmiah dan sosial yang dapat diterima secara umum, baik oleh individu maupun

    keluarga dalam masyarakat melalui partisipasi mereka sepenuhnya, serta dengan biaya yang

    dapat terjangkau oleh masyarakat dan negara untuk memelihara setiap tingkat

    perkembangan mereka dalam semangat untuk hidup mandiri dan menentukan nasib sendiri.

    B. TUJUAN PHC

    Apa yang menjadi tujuan umum PHC? Tujuan umum PHC adalah mendapatkan

    kebutuhan masyarakat terhadap pelayanan yang diberikan, sehingga akan dicapai tingkat

    kepuasan pada masyarakat yang menerima pelayanan, sedangkan yang menjadi tujuan

    khusus adalah berikut ini.

    1. Pelayanan harus mencapai keseluruhan penduduk yang dilayani. 2. Pelayanan harus dapat diterima oleh penduduk yang dilayani. 3. Pelayanan harus berdasarkan kebutuhan medis dari populasi yang dilayani. 4. Pelayanan harus secara maksimum menggunakan tenaga dan sumber-sumber daya lain

    dalam memenuhi kebutuhan masyarakat.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    4

    C. FUNGSI PHC

    PHC hendaknya harus memenuhi fungsinya sebagai berikut.

    1. Pemeliharaan kesehatan. 2. Pencegahan penyakit. 3. Diagnosa dan pengobatan. 4. Pelayanan tindak lanjut. 5. Pemberian sertifikat.

    Selanjutnya yang menjadi unsur utama PHC adalah:

    1. mencakup upaya-upaya dasar kesehatan; 2. melibatkan peran serta masyarakat; 3. melibatkan kerja sama lintas sektoral.

    Gambar 1.

    Perlibatan masyarakat dalam bidang kesehatan melalui Posyandui

    D. PRINSIP DASAR PHC

    Pada tahun 1978, dalam konferensi Alma Alta ditetapkan prinsip-prinsip PHC sebagai

    pendekatan atau strategi global guna mencapai kesehatan bagi semua. Lima prinsip PHC

    sebagai berikut.

    1. Pemerataan upaya kesehatan Distribusi perawatan kesehatan menurut prinsip ini, yaitu perawatan primer dan

    layanan lainnya untuk memenuhi masalah kesehatan utama dalam masyarakat yang harus

    diberikan sama bagi semua individu tanpa memandang jenis kelamin, usia, kasta, warna,

    lokasi perkotaan atau pedesaan, dan kelas sosial.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    5

    Gambar 2.

    Upaya untuk memberikan pelayanan kesehatan masyarakat

    2. Penekanan pada upaya preventif Upaya preventif adalah upaya kesehatan yang meliputi segala usaha, pekerjaan dan

    kegiatan memelihara dan meningkatkan derajat kesehatan dengan peran serta individu agar

    berperilaku sehat serta mencegah berjangkitnya penyakit.

    3. Penggunaan teknologi tepat guna dalam upaya kesehatan Teknologi medis harus disediakan yang dapat diakses, terjangkau, layak, dan diterima

    budaya masyarakat (misalnya, penggunaan kulkas untuk vaksin cold storage).

    4. Peran serta masyarakat dalam semangat kemandirian Peran serta atau partisipasi masyarakat untuk membuat penggunaan maksimal dari

    lokal, nasional, dan sumber daya yang tersedia lainnya. Partisipasi masyarakat adalah proses

    individu dan keluarga untuk bertanggung jawab atas kesehatan mereka sendiri dan orang-

    orang di sekitar mereka serta mengembangkan kapasitas untuk berkontribusi dalam

    pembangunan masyarakat.

    Partisipasi bisa dalam bidang identifikasi kebutuhan atau selama pelaksanaan.

    Masyarakat perlu berpartisipasi di desa, lingkungan, kabupaten atau tingkat pemerintah

    daerah. Partisipasi lebih mudah dilakukan di tingkat lingkungan atau desa karena masalah

    heterogenitas yang minim.

    5. Kerja sama lintas sektoral dalam membangun kesehatan Pengakuan bahwa kesehatan tidak dapat diperbaiki oleh suatu intervensi hanya pada

    sektor kesehatan formal. Sektor lain sama pentingnya dalam mempromosikan kesehatan

    dan kemandirian masyarakat. Sektor-sektor ini mencakup, sekurang-kurangnya: pertanian

    (misalnya, keamanan makanan), pendidikan, komunikasi (misalnya, menyangkut masalah

    kesehatan yang berlaku, metode pencegahan dan pengontrolan mereka), perumahan,

    pekerjaan umum (misalnya, menjamin pasokan yang cukup dari air bersih dan sanitasi

    dasar), pembangunan perdesaan, industri, dan organisasi masyarakat (termasuk Panchayats

    atau pemerintah daerah, organisasi-organisasi sukarela, dan sebagainya).

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    6

    E. ELEMEN PHC

    Elemen PHC adalah sebagai berikut.

    1. Pendidikan mengenai masalah kesehatan dan cara pencegahan penyakit serta pengendaliannya.

    2. Peningkatan penyediaan makanan dan perbaikan gizi. 3. Penyediaan air bersih dan sanitasi dasar. 4. Kesehatan ibu dan anak termasuk KB. 5. Imunisasi terhadap penyakit- penyakit infeksi utama. 6. Pencegahan dan pengendalian penyakit endemik setempat. 7. Pengobatan penyakit umum dan ruda paksa. 8. Penyediaan obat-obat essential.

    F. CIRI-CIRI PELAKSANAAN PHC

    Pelaksanaan PHC memiliki ciri-ciri sebagai berikut.

    1. Pelayanan yang utama dan dekat dengan masyarakat. 2. Pelayanan yang menyeluruh. 3. Pelayanan yang terorganisasi. 4. Pelayanan yang mementingkan kesehatan individu maupun masyarakat. 5. Pelayanan yang berkeseninambungan. 6. Pelayanan yang progresif. 7. Pelayanan yang berorientasi pada keluarga. 8. Pelayanan yang tidak berpandangan kepada salah satu aspek saja.

    G. TANGGUNG JAWAB PERAWAT DALAM PHC

    Sebagai seorang perawat memiliki tanggung jawab dalam PHC meliputi hal-hal sebagai

    berikut.

    1. Mendorong partisipasi aktif masyarakat dalam pengembangan dan implementasi pelayanan kesehatan dan program pendidikan kesehatan.

    2. Kerja sama dengan masyarakat, keluarga dan individu. 3. Mengajarkan konsep kesehatan dasar dan teknik asuhan diri sendiri pada masyarakat. 4. Memberikan dukungan dan bimbingan kepada petugas pelayanan kesehatan dan

    kepada masyarakat.

    5. Koordinasi kegiatan pengembangan kesehatan masyarakat.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    7

    Latihan

    1) Tuliskan contoh-contoh yang terkait dengan fungsi PHC yang dilakukan oleh perawat! 2) Tuliskan contoh-contoh yang terkait dengan penerapan prinsip PHC! 3) Tuliskan contoh-contoh yang terkait dengan penerapan dari elemen PHC! 4) Tuliskan contoh-contoh kegiatan yang merupakan ciri-ciri kegiatan PHC! 5) Tuliskan contoh-contoh yang merupakan bentuk tanggung jawab perawat dalam PHC!

    Petunjuk Jawaban Latihan

    1) Beberapa contoh terkait dengan fungsi PHC yang dilakukan perawat antara lain adalah perawatan kesehatan pada kelompok bayi, balita, anak sekolah sampai dengan usia

    lanjut yang dilakukan di komunitas melalui kegiatan Posyandu, Posbindu, dan

    sebagainya..

    2) Beberapa contoh terkait dengan penerapan prinsip PHC, seperti pemerataan pelayanan kesehatan pada seluruh pelosok tanah air dengan penempatan tenaga

    kesehatan melalui program DTPK, PTT, dan sebagainya.

    3) Beberapa contoh terkait dengan penerapan dari elemen PHC antara lain adalah upaya pemerintah melakukan kegiatan promosi kesehatan dan pencegahan penyakit melalui

    kegiatan imunisasi dasar pada bayi, dan sebagainya.

    4) Beberapa contoh terkait dengan penerapan dari ciri-ciri kegiatan PHC, seperti tindak lanjut kasus prioritas melalui kegiatan Perkesmas dengan sasarannya adalah keluarga

    yang mengalami masalah kesehatan, seperti TB Paru, stroke, DM, dan sebagainya.

    5) Beberapa contoh terkait tanggung jawab dalam PHC di antaranya melalui kegiatan pembinaan kesehatan keluarga, kelompok dan komunitas, melakukan kegiatan

    pemberdayaan kelompok, melakukan kegiatan pendidikan kesehatan atau promosi

    kesehatan, dan sebagainya

    Ringkasan

    PHC (Primary Health Care) dan bentuk operasional dari PHC tersebut di Indonesia

    adalah PKMD (Pengembangan Kesehatan Masyarakat Desa).

    PHC adalah pelayanan kesehatan pokok yang berdasarkan pada metode dan

    teknologi praktis, ilmiah dan sosial yang dapat diterima secara umum, baik oleh individu

    maupun keluarga dalam masyarakat melalui partisipasi mereka sepenuhnya, serta

    dengan biaya yang dapat terjangkau oleh masyarakat dan negara untuk memelihara

    setiap tingkat perkembangan mereka dalam semangat untuk hidup mandiri dan

    menentukan nasib sendiri.

    Tanggung jawab perawat dalam PHC adalah mendorong partisipasi masyarakat, kerja

    sama dengan masyarakat dan mengajarkan konsep kesehatan dasar.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    8

    Tes 1

    1) Konferensi di Alma Ata menetapkan Primary Health Care (PHC) sebagai pendekatan

    atau strategi global untuk mencapai kesehatan bagi semua. Bentuk operasional dari

    PHC di Indonesia adalah.

    A. Posyandu B. MMD C. PKMD D. Poskesdes

    2) Prinsip dasar dalam pelaksanaan PHC adalah. A. pemerataan tenaga kesehatan

    B penekanan pada upaya kuratif

    C. menggunakan teknologi tepat guna

    D. melibatkan peran serta pemerintah

    3) Tanggung jawab perawat dalam implementasi PHC adalah.... A. mendorong partisipasi masyarakat

    B. melibatkan pemerintah daerah dalam kegiatannya

    C. mendorong keterlibatan LSM

    D. melibatkan investor swasta

    4) Yang tidak termasuk dalam fungsi PHC adalah. A. pemeliharaan kesehatan

    B. pencegahan penyakit

    C. pemulihan terhadap penyakit

    D. pelayanan tindak lanjut

    5) Berikut ini yang termasuk dalam elemen PHC adalah pelayanan yang.... A. utama dan dekat dengan masyarakat

    B. menyeluruh

    C. terorganisasi

    D. meningkatkan penyediaan makanan dan perbaikan gizi

    6) Berikut ini yang termasuk dalam ciri-ciri dari PHC, yaitu.... A. imunisasi terhadap penyakit- penyakit infeksi utama

    B. pencegahan dan pengendalian penyakit endemik setempat

    C. pelayanan yang menyeluruh

    D. pengobatan penyakit umum dan ruda paksa

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    9

    7) Mendorong ibu-ibu yang memiliki bayi untuk ke Posyandu setiap bulan adalah. A. ciri-ciri PHC

    B. elemen PHC

    C. tanggung jawab perawat dalam PHC

    D. komponen dari PHC

    8) Penyediaan obat esensial dalam pelayanan kesehatan di Puskesmas merupakan. A. prinsip dasar dalam pelayanan PHC

    B. ciri-ciri PHC

    C. elemen PHC

    D. tanggung jawab perawat dalam PHC

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    10

    Topik 2

    Sistem Kesehatan Nasional

    Setelah memelajari Topik 2 ini diharapkan, Anda mampu menjelaskan tentang

    pengertian sistem kesehatan nasional (SKN), maksud dan kegunaan SKN, perkembangan dan

    tantangan SKN, perubahan lingkungan strategis, azas SKN, bentuk pokok SKN, dan cara

    penyelenggaraan SKN.

    Tentu Anda masih ingat sebelumnya apa itu SKN? Bagaimana SKN saat ini, dan

    bagaimana pelaksanaannya? Baiklah coba Anda pelajari materi di bawah ini.

    Seperti Anda ketahui, pembangunan kesehatan yang telah dilaksanakan masih

    menghadapi berbagai masalah yang belum sepenuhnya dapat diatasi sehingga diperlukan

    pemantapan dan percepatan melalui Sistem Kesehatan Nasional (SKN) sebagai pengelolaan

    kesehatan yang disertai berbagai terobosan penting, antara lain program pengembangan

    Desa Siaga, Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas), Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas),

    Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K), upaya pelayanan

    kesehatan tradisional, alternatif dan komplementer sebagai terobosan pemantapan dan

    percepatan peningkatan pemeliharaan derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-

    tingginya, Jaminan Kesehatan Semesta, dan program lainnya.

    A. PENGERTIAN SKN

    Adapun yang dimaksud SKN adalah pengelolaan kesehatan yang diselenggarakan oleh

    semua komponen bangsa Indonesia secara terpadu dan saling mendukung, guna menjamin

    tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya. Pengelolaan kesehatan

    adalah proses atau cara mencapai tujuan pembangunan kesehatan melalui pengelolaan

    upaya kesehatan, penelitian dan pengembangan kesehatan, pembiayaan kesehatan, sumber

    daya manusia kesehatan, sediaan farmasi, alat kesehatan, makanan, manajemen, informasi

    dan regulasi kesehatan, serta pemberdayaan masyarakat.

    Gambar 3.

    Sistem Kesehatan Masyarakat

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    11

    B. TUJUAN DAN KEGUNAAN SKN

    1. Tujuan SKN SKN bertujuan untuk menyelenggarakan pembangunan kesehatan oleh semua

    komponen bangsa, baik Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan/atau masyarakat termasuk

    badan hukum, badan usaha, maupun lembaga swasta secara sinergis, berhasil guna dan

    berdaya guna, sehingga terwujud derajat kesehatan masyarakat yang setinggi -tingginya.

    2. Kegunaan SKN SKN merupakan dokumen kebijakan pengelolaan kesehatan sebagai acuan dalam

    penyelenggaraan pembangunan kesehatan, dengan demikian SKN dapat digunakan sebagai

    pedoman dalam pengelolaan kesehatan, baik oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah,

    dan/atau masyarakat termasuk badan hukum, badan usaha, maupun lembaga swasta.

    C. CARA PENYELENGGARAAN SKN

    Penyelenggaraan upaya kesehatan meliputi upaya kesehatan perorangan dan upaya

    kesehatan masyarakat. Adanya sumber daya dalam penyelenggaraan upaya kesehatan

    ditujukan untuk keberhasilan penyelenggaraan upaya kesehatan. Sumber daya dalam

    penyelenggaraan upaya kesehatan meliputi terutama tenaga kesehatan, fasilitas kesehatan,

    perbekalan kesehatan, teknologi dan produk teknologi.

    Pengelolaan dan penyelenggaraan pembangunan kesehatan dilakukan dengan

    memperhatikan nilai-nilai prorakyat, inklusif, responsif, efektif, dan bersih. Penyelenggaraan

    SKN dilaksanakan secara berjenjang dari tingkat pusat sampai daerah. Pemerintah membuat

    kebijakan yang dapat dilaksanakan di tingkat provinsi dan kabupaten/kota. Penyelenggaraan

    SKN mempertimbangkan komitmen global dan komponennya yang relevan dan berpengaruh

    secara mendasar dan bermakna terhadap peningkatan derajat kesehatan masyarakat.

    D. SUBSISTEM UPAYA KESEHATAN

    Subsistem upaya kesehatan adalah pengelolaan upaya kesehatan yang terpadu,

    berkesinambungan, paripurna, dan berkualitas, meliputi upaya peningkatan, pencegahan,

    pengobatan, dan pemulihan, yang diselenggarakan guna menjamin tercapainya derajat

    kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.

    Tujuan dari penyelenggaraan subsistem upaya kesehatan adalah terselenggaranya

    upaya kesehatan yang adil, merata, terjangkau, dan bermutu untuk menjamin

    terselenggaranya pembangunan kesehatan guna meningkatkan derajat kesehatan

    masyarakat yang setinggi-tingginya.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    12

    1. Unsur subsistem upaya kesehatan Unsur-unsur subsistem upaya kesehatan terdiri atas, upaya kesehatan, fasilitas

    pelayanan kesehatan, sumber daya upaya kesehatan, serta pembinaan dan pengawasan

    upaya kesehatan. Adapun rincian penjelasan unsur-unsur subsistem upaya kesehatan adalah

    berikut ini.

    a. Upaya Kesehatan Pelayanan kesehatan meliputi peningkatan, pencegahan, pengobatan, dan pemulihan,

    baik pelayanan kesehatan konvensional maupun pelayanan kesehatan tradisional, alternatif

    dan komplementer melalui pendidikan dan pelatihan dengan selalu mengutamakan

    keamanan, kualitas, dan bermanfaat. Pelayanan kesehatan tradisional, alternatif dan

    komplementer dilaksanakan secara sinergi dan terintegrasi dengan pelayanan kesehatan

    yang diarahkan guna mengembangkan lingkup keilmuan (body of knowledge) supaya sejajar

    dengan pelayanan kesehatan.

    Upaya kesehatan diutamakan pada berbagai upaya yang mempunyai daya ungkit tinggi

    dalam pencapaian sasaran pembangunan kesehatan, utamanya penduduk rentan, antara

    lain ibu, bayi, anak, manusia usia lanjut, dan masyarakat miskin.

    b. Fasilitas Pelayanan Kesehatan Fasilitas pelayanan kesehatan meliputi fasilitas pelayanan kesehatan perorangan

    dan/atau fasilitas pelayanan kesehatan masyarakat, yang diselenggarakan oleh Pemerintah

    (termasuk TNI/POLRI), pemerintah daerah provinsi/kabupaten/kota, dan/atau masyarakat

    yang sifatnya sesuai dengan kondisi geografis dan kebutuhan masyarakat.

    Fasilitas pelayanan kesehatan merupakan alat dan/atau tempat yang digunakan untuk

    menyelenggarakan pelayanan kesehatan, baik peningkatan, pencegahan, pengobatan,

    maupun pemulihan yang dilakukan oleh pemerintah dan/atau masyarakat, termasuk swasta.

    Fasilitas pelayanan kesehatan tersebut meliputi pelayanan kesehatan tingkat pertama

    (primer), pelayanan kesehatan tingkat kedua (sekunder) dan pelayanan kesehatan tingkat

    ketiga (tersier). Ketentuan persyaratan fasilitas pelayanan kesehatan tersebut ditetapkan

    sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

    c. Sumber Daya Upaya Kesehatan Sumber daya upaya kesehatan terdiri atas sumber daya manusia kesehatan, fasilitas

    kesehatan, pembiayaan, sarana dan prasarana, termasuk, sediaan farmasi dan alat

    kesehatan, serta manajemen, informasi, dan regulasi kesehatan yang memadai guna

    terselenggaranya upaya kesehatan.

    Fasilitas kesehatan menyelenggarakan keseluruhan upaya kesehatan yang terdiri atas

    penyelenggaraan upaya kesehatan tidak langsung yang mendukung penyelenggaraan upaya

    kesehatan langsung.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    13

    d. Pembinaan dan Pengawasan Upaya Kesehatan Pelayanan kesehatan harus diberikan berdasarkan standar pelayanan yang telah

    ditetapkan oleh Pemerintah dengan memperhatikan masukan dari Pemerintah Daerah,

    organisasi profesi, dan/atau masyarakat.

    Pembinaan dan pengawasan upaya kesehatan dilakukan secara berjenjang melalui

    standarisasi, sertifikasi, lisensi, akreditasi, dan penegakan hukum yang dilakukan oleh

    pemerintah bersama dengan organisasi profesi dan masyarakat.

    2. Prinsip subsistem upaya kesehatan Prinsip-prinsip subsistem upaya kesehatan terdiri atas, terpadu, berkesinambungan,

    dan paripurna, bermutu, aman, dan sesuai kebutuhan, adil dan merata, nondiskriminasi,

    terjangkau, teknologi tepat guna, serta bekerja dalam tim secara cepat dan tepat. Adapun

    penjelasannya adalah sebagai berikut.

    a. Terpadu, Berkesinambungan, dan Paripurna Upaya kesehatan bagi masyarakat diselenggarakan secara terpadu, berkesinambung-

    an, dan paripurna meliputi upaya peningkatan, pencegahan, pengobatan hingga pemulihan,

    serta rujukan antartingkatan upaya.

    b. Bermutu, Aman, dan Sesuai Kebutuhan Pelayanan kesehatan bagi masyarakat harus berkualitas, terjamin keamanannya bagi

    penerima dan pemberi upaya, dapat diterima masyarakat, efektif dan sesuai, serta mampu

    menghadapi tantangan global dan regional.

    c. Adil dan Merata Pemerintah wajib menyediakan fasilitas pelayanan kesehatan yang berkeadilan dan

    merata untuk memenuhi kebutuhan masyarakat di bidang kesehatan di seluruh wilayah

    Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan di luar negeri dalam kondisi tertentu.

    d. Nondiskriminasi Setiap penduduk harus mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan medis,

    bukan status sosial ekonomi dan tidak membeda-bedakan suku atau ras, budaya dan agama,

    dengan tetap memperhatikan kesetaraan dan pengarusutamaan gender serta perlindungan

    anak.

    e. Terjangka Ketersediaan dan pembiayaan pelayanan kesehatan yang bermutu harus terjangkau

    oleh seluruh masyarakat.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    14

    f. Teknologi Tepat Guna Upaya kesehatan menggunakan teknologi tepat guna yang berbasis bukti. Teknologi

    tepat guna berasas pada kesesuaian kebutuhan dan tidak bertentangan dengan etika dan

    norma agama.

    g. Bekerja dalam Tim secara Cepat dan Tepat Upaya kesehatan dilakukan secara kerja sama tim, melibatkan semua pihak yang

    kompeten, dilakukan secara cepat dengan ketepatan atau presisi yang tinggi.

    3. Penyelenggaraan subsistem upaya kesehatan Penyelenggaraan subsistem upaya kesehatan terdiri atas upaya kesehatan serta

    pembinaan dan pengawasan.

    a. Upaya Kesehatan Upaya kesehatan mencakup kesehatan fisik, mental, termasuk intelegensia dan sosial.

    Terdapat tiga tingkatan upaya, yaitu upaya kesehatan tingkat pertama/primer, upaya

    kesehatan tingkat kedua/sekunder, dan upaya kesehatan tingkat ketiga/tersier. Upaya

    kesehatan diselenggarakan secara terpadu, berkesinambungan, dan paripurna melalui

    sistem rujukan.

    1) Upaya kesehatan primer Upaya kesehatan primer terdiri atas dua bentuk upaya sebagai berikut.

    a) Pelayanan kesehatan perorangan primer Pelayanan kesehatan perorangan primer adalah pelayanan kesehatan sejak

    kontak pertama secara perorangan sebagai proses awal pelayanan kesehatan.

    Penekanannya pada pemberian layanan pengobatan, pemulihan tanpa

    mengabaikan upaya peningkatan dan pencegahan, termasuk di dalamnya

    pelayanan kebugaran dan gaya hidup sehat (healthy life style).

    Pelayanan kesehatan perorangan primer diselenggarakan oleh tenaga kesehatan

    berkompetensi seperti yang ditetapkan, sesuai dengan ketentuan yang berlaku

    serta dapat dilaksanakan di rumah, tempat kerja, maupun fasilitas pelayanan

    kesehatan perorangan primer, baik Puskesmas dan jejaringnya, fasilitas

    pelayanan kesehatan lainnya milik pemerintah, masyarakat, maupun swasta.

    Dilaksanakan dengan dukungan pelayanan kesehatan perorangan sekunder

    dalam sistem rujukan yang timbal balik. Penyelenggaraannya berdasarkan

    kebijakan pelayanan kesehatan yang ditetapkan oleh Pemerintah dengan

    memperhatikan masukan dari Pemerintah Daerah, organisasi profesi, dan/atau

    masyarakat.

    Selain itu, dapat diselenggarakan sebagai pelayanan yang bergerak (ambulatory),

    menetap, atau dapat dikaitkan dengan tempat kerja, seperti klinik perusahaan

    atau dapat disesuaikan dengan lingkungan atau kondisi tertentu (kesehatan

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    15

    matra, seperti: kesehatan haji, kesehatan pada penanggulangan bencana,

    kesehatan transmigrasi, kesehatan di bumi perkemahan, kesehatan dalam

    penanggulangan gangguan keamanan dan ketertiban masyarakat, kesehatan

    dalam operasi dan latihan militer di darat, kesehatan kelautan dan bawah air,

    kesehatan kedirgantaraan atau penerbangan, dan kesehatan dalam situasi

    khusus dan/atau serba berubah).

    Pemerintah wajib menyediakan pelayanan kesehatan perorangan primer di

    seluruh wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) sesuai kebutuhan,

    terutama bagi masyarakat miskin, daerah terpencil, perbatasan, pulau-pulau

    terluar dan terdepan, serta yang tidak diminati swasta. Pembiayaan pelayanan

    kesehatan perorangan primer untuk penduduk miskin dibiayai oleh Pemerintah,

    sedangkan golongan ekonomi lainnya dibiayai dalam sistem pembiayaan yang

    diatur oleh Pemerintah.

    b) Pelayanan kesehatan masyarakat primer (PKMP) Pelayanan kesehatan masyarakat primer adalah pelayanan peningkatan dan

    pencegahan tanpa mengabaikan pengobatan dan pemulihan dengan sasaran

    keluarga, kelompok, dan masyarakat.

    Penyelenggaraan pelayanan kesehatan masyarakat primer menjadi tanggung

    jawab Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang pelaksanaan operasionalnya dapat

    didelegasikan kepada Puskesmas, dan/atau fasilitas pelayanan kesehatan primer

    lainnya yang diselenggarakan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah dan/atau

    masyarakat.

    Pembiayaan pelayanan kesehatan masyarakat primer ditanggung oleh

    Pemerintah/Pemerintah Daerah bersama masyarakat, termasuk swasta.

    Pemerintah/Pemerintah Daerah wajib melaksanakan dan membiayai pelayanan

    kesehatan masyarakat primer yang berhubungan dengan prioritas pembangunan

    kesehatan melalui kegiatan perbaikan lingkungan, peningkatan kesehatan,

    pencegahan penyakit dan kematian, serta paliatif.

    Pelaksanaan pelayanan kesehatan masyarakat primer didukung kegiatan lainnya,

    seperti surveilans, pencatatan, dan pelaporan yang diselenggarakan oleh institusi

    kesehatan yang berwenang. Pemerintah/Pemerintah Daerah dapat membentuk

    fasilitas pelayanan kesehatan yang secara khusus ditugaskan untuk

    melaksanakan upaya kesehatan masyarakat sesuai keperluan. Pembentukan

    fasilitas pelayanan kesehatan tersebut dilakukan sesuai dengan peraturan

    perundang-undangan yang berlaku.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    16

    Penyelenggaraan pelayanan kesehatan masyarakat primer mendukung upaya kesehatan berbasis masyarakat dan didukung oleh pelayanan kesehatan masyarakat sekunder. Dalam pelayanan kesehatan perorangan termasuk pula pelayanan kesehatan berbasis masyarakat dalam bentuk seperti Pos Kesehatan Desa (Poskesdes) dan pengobatan tradisional, alternatif dan komplementer yang secara ilmiah telah terbukti terjamin keamanan dan khasiatnya.

    2) Upaya Kesehatan Sekunder Upaya kesehatan sekunder adalah upaya kesehatan rujukan lanjutan, yang terdiri atas

    pelayanan kesehatan perorangan sekunder dan pelayanan kesehatan masyarakat

    sekunder.

    a) Pelayanan Kesehatan Perorangan Sekunder (PKPS) Pelayanan kesehatan perorangan sekunder adalah pelayanan kesehatan

    spesialistik yang menerima rujukan dari pelayanan kesehatan perorangan

    primer, yang meliputi rujukan kasus, spesimen, dan ilmu pengetahuan serta

    dapat merujuk kembali ke fasilitas pelayanan kesehatan yang dirujuk.

    Pelayanan kesehatan perorangan sekunder dilaksanakan oleh dokter spesialis

    atau dokter yang sudah mendapatkan pendidikan khusus dan mempunyai izin

    praktik serta didukung tenaga kesehatan lainnya yang diperlukan, di tempat

    kerja maupun fasilitas pelayanan kesehatan perorangan sekunder, baik rumah

    sakit setara kelas C maupun fasilitas pelayanan kesehatan lainnya milik

    Pemerintah.

    Selain itu, pelayanan kesehatan perorangan sekunder dapat dijadikan sebagai

    wahana pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan sesuai dengan kebutuhan

    pendidikan dan pelatihan.

    b) Pelayanan Kesehatan Masyarakat Sekunder (PKMS) Pelayanan kesehatan masyarakat sekunder menerima rujukan kesehatan dari

    pelayanan kesehatan masyarakat primer dan memberikan fasilitasi dalam bentuk

    sarana, teknologi, dan sumber daya manusia kesehatan serta didukung oleh

    pelayanan kesehatan masyarakat tersier. Penyelenggaraan pelayanan ini menjadi

    tanggung jawab Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dan/atau Provinsi sebagai

    fungsi teknisnya, yakni melaksanakan pelayanan kesehatan masyarakat yang

    tidak sanggup atau tidak memadai dilakukan pada pelayanan kesehatan

    masyarakat primer. Dalam penanggulangan penyakit menular yang tidak

    terbatas pada suatu batas wilayah administrasi pemerintahan (lintas

    kabupaten/kota), maka tingkat yang lebih tinggi (provinsi) yang harus

    menanganinya.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    17

    3) Upaya Kesehatan Tersier Upaya kesehatan tersier adalah upaya kesehatan rujukan unggulan yang terdiri atas

    pelayanan kesehatan perorangan tersier dan pelayanan kesehatan masyarakat tersier.

    a) Pelayanan Kesehatan Perorangan Tersier (PKPT). Pelayanan kesehatan perorangan tersier menerima rujukan subspesialistik dari

    pelayanan kesehatan di bawahnya, dan dapat merujuk kembali ke fasilitas

    pelayanan kesehatan yang rujukannya dilaksanakan oleh dokter subspesialis

    atau dokter spesialis yang telah mendapatkan pendidikan khusus atau pelatihan

    serta mempunyai izin praktik yang didukung oleh tenaga kesehatan lainnya yang

    diperlukan.

    Pelayanan kesehatan ini dilaksanakan di rumah sakit umum, rumah sakit khusus

    setara kelas A dan B, baik milik Pemerintah, Pemerintah Daerah maupun swasta

    yang mampu memberikan pelayanan kesehatan subspesialistik dan juga

    termasuk klinik khusus, seperti pusat radioterapi.

    Pelayanan kesehatan perorangan tersier wajib melaksanakan penelitian dan

    pengembangan dasar maupun terapan dan dapat dijadikan sebagai pusat

    pendidikan dan pelatihan tenaga kesehatan sesuai dengan kebutuhan.

    b) Pelayanan Kesehatan Masyarakat Tersier (PKMT) Pelayanan kesehatan masyarakat tersier menerima rujukan kesehatan dari

    pelayanan kesehatan masyarakat sekunder dan memberikan fasilitasi dalam

    bentuk sarana, teknologi, sumber daya manusia kesehatan, serta rujukan

    operasional, melakukan penelitian dan pengembangan bidang kesehatan

    masyarakat, penapisan teknologi, serta produk teknologi yang terkait.

    Pelaksana pelayanan kesehatan masyarakat tersier adalah Dinas Kesehatan

    Provinsi, unit kerja terkait di tingkat provinsi, Kementerian Kesehatan, dan unit

    kerja terkait di tingkat nasional. Pelaksanaan pelayanan ini menjadi tanggung

    jawab Dinas Kesehatan Provinsi dan Kementerian Kesehatan yang didukung

    dengan kerja sama lintas sektor. Institusi pelayanan kesehatan masyarakat

    tertentu secara nasional dapat dikembangkan untuk menampung kebutuhan

    pelayanan kesehatan masyarakat.

    b. Pembinaan dan Pengawasan Pembinaan upaya kesehatan ditujukan untuk menjamin mutu pelayanan kesehatan

    yang harus didukung dengan standar pelayanan yang selalu dikaji dalam periode tertentu

    sesuai kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi serta kebutuhan. Pembinaan upaya

    kesehatan dilakukan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah bersama dengan organisasi

    profesi dan masyarakat, termasuk swasta.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    18

    Pengawasan ditujukan untuk menjamin konsistensi penyelenggaraan upaya kesehatan

    dan dilakukan secara intensif, baik internal maupun eksternal serta dapat melibatkan

    masyarakat dan swasta. Hasil pengawasan digunakan untuk perlindungan terhadap

    masyarakat dan tenaga kesehatan selaku penyelenggara upaya kesehatan.

    E. SUBSISTEM PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN KESEHATAN

    Subsistem penelitian dan pengembangan kesehatan adalah pengelolaan penelitian dan

    pengembangan, pemanfaatan dan penapisan teknologi, serta produk teknologi kesehatan

    yang diselenggarakan dan dikoordinasikan guna memberikan data kesehatan yang berbasis

    bukti untuk menjamin tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.

    F. SUBSISTEM PEMBIAYAAN KESEHATAN

    Subsistem pembiayaan kesehatan adalah pengelolaan berbagai upaya penggalian,

    pengalokasian, dan pembelanjaan dana kesehatan untuk mendukung penyelenggaraan

    pembangunan kesehatan guna mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-

    tingginya.

    G. SUBSISTEM SUMBER DAYA MANUSIA KESEHATAN

    Sumber daya manusia kesehatan adalah tenaga kesehatan (termasuk tenaga

    kesehatan strategis) dan tenaga pendukung/penunjang kesehatan yang terlibat dan bekerja

    serta mengabdikan dirinya dalam upaya dan manajemen kesehatan.

    Unsur-unsur subsistem sumber daya manusia kesehatan terdiri atas, sumber daya

    manusia kesehatan, sumber daya pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia

    kesehatan, serta penyelenggaraan pengembangan dan pemberdayaan sumber daya manusia

    kesehatan.

    Prinsip-prinsip subsistem sumber daya manusia kesehatan terdiri atas, adil dan merata

    serta demokratis, kompeten dan berintegritas, objektif dan transparan, serta berhierarki

    dalam sumber daya manusia kesehatan.

    H. SUBSISTEM SEDIAAN FARMASI, ALAT KESEHATAN, DAN MAKANAN

    Subsistem sediaan farmasi, alat kesehatan, dan makanan adalah pengelolaan

    berbagai upaya yang menjamin keamanan, khasiat atau manfaat, mutu sediaan farmasi, alat

    kesehatan, dan makanan. Sediaan farmasi adalah obat, bahan obat, obat tradisional, dan

    kosmetika.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    19

    I. SUBSISTEM MANAJEMEN, INFORMASI, DAN REGULASI KESEHATAN

    Subsistem manajemen, informasi, dan regulasi kesehatan adalah pengelolaan yang

    menghimpun berbagai upaya kebijakan kesehatan, administrasi kesehatan, pengaturan

    hukum kesehatan, pengelolaan data dan informasi kesehatan yang mendukung subsistem

    lainnya dari SKN, guna menjamin tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-

    tingginya.

    J. SUBSISTEM PEMBERDAYAAN MASYARAKAT

    Subsistem pemberdayaan masyarakat adalah pengelolaan penyelenggaraan berbagai

    upaya kesehatan, baik perorangan, kelompok, maupun masyarakat, secara terencana,

    terpadu, dan berkesinambungan guna tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang

    setinggi-tingginya.

    Latihan

    1) Tuliskan tujuan dan kegunaan SKN bagi pembangunan kesehatan ! 2) Tuliskan yang dimaksud dengan pengelolaan dan penyelenggaraan pembangunan

    kesehatan dilakukan dengan memperhatikan nilai-nilai yang prorakyat, inklusif,

    responsive, efektif, dan bersih.!

    3) Tuliskan contoh-contoh yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan perorangan primer!

    4) Tuliskan contoh-contoh yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan masyarakat sekunder!

    5) Tuliskan contoh-contoh yang merupakan kegiatan pengorganisasian masyarakat dalam pemberdayaan!

    Petunjuk Jawaban Latihan

    1) Untuk menjawab soal ini, maka bacalah kembali Bab 1 Topik 2 untuk dipahami dan dituliskan dengan kalimat sendiri.

    2) Jelaskan masing-masing nilai-nilai tersebut yang perlu dipahami dalam pengelolaan dan penyelenggaraan pembangunan kesehatan.

    3) Contoh-contoh dapat diambil dalam pelayanan kesehatan perorangan primer yang sering ditemukan pada pelayanan kesehatan di Puskesmas, klinik-klinik, dan

    sebagainya

    4) Contoh-contoh dapat diambil dalam pelayanan kesehatan masyarakat sekunder yang sering dilakukan pada di dinas kesehatan kabupaten/kota.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    20

    5) Contoh yang merupakan kegiatan pengorganisasian masyarakat dalam pemberdayaan masyarakat, misalnya pengembangan wilayah setempat melalui Desa Siaga, RW Siaga,

    dan sebagainya.

    Ringkasan

    Sistem Kesehatan Nasional (SKN) adalah pengelolaan kesehatan yang diselenggarakan

    oleh semua komponen Bangsa Indonesia secara terpadu dan saling mendukung guna

    menjamin tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.

    Substansi unsur-unsur pembangunan kesehatan meliputi, derajat kesehatan

    masyarakat, upaya kesehatan termasuk fasilitas pelayanan kesehatan, pemberdayaan

    masyarakat, manajemen kesehatan, sumber daya kesehatan, penelitian dan pengembangan

    kesehatan, serta lingkungan sehat.

    Subsistem SKN meliputi, subsistem upaya kesehatan termasuk fasilitas pelayanan

    kesehatan tampak dalam unsur upaya kesehatan, subsistem penelitian dan pengembangan

    kesehatan tampak dalam unsur penelitian dan pengembangan kesehatan, subsistem

    pembiayaan kesehatan, sumber daya kesehatan, sediaan farmasi, alat kesehatan, dan

    makanan, tampak dalam unsur sumber daya kesehatan, manajemen, informasi, dan regulasi

    kesehatan tampak dalam unsur manajemen kesehatan, dan pemberdayaan masyarakat

    tampak dalam unsur pemberdayaan masyarakat.

    Lingkungan strategis yang memengaruhi pembangunan kesehatan dan SKN meliputi

    lingkungan fundamen moral kemanusiaan, sosial, agama, dan budaya, termasuk perubahan

    sosial budaya, politik dan hokum, ekonomi, ilmu dan teknologi, serta fisik dan biologi;

    SKN merupakan sistem terbuka yang berinteraksi dengan berbagai sistem nasional

    lainnya dan sebagai subsistem dari ketahanan nasional, bersifat dinamis, dan dalam

    pelaksanaannya selalu mengikuti perkembangan, baik nasional, regional, maupun global.

    Tes 2

    1) Sistem Kesehatan Nasional atau SKN dilaksanakan oleh. A. Pemerintah, Pemerintah Daerah B. Pemerintah Daerah dan/atau masyarakat C. Pemerintah dan/atau masyarakat D. Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan/atau masyarakat

    2) Pelaksanaan SKN ditekankan pada upaya . A. promotif dan preventif B. kuratif dan rehabilitatif C. promotif dan preventif tanpa mengesampingkan upaya kuratif dan rehabilitatif D. promotif dan preventif dan kuratif

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    21

    3) Dalam pelaksanaan SKN harus memperhatikan. A. cakupan pelayanan kesehatan berkualitas, adil, dan merata B. pelayanan diberikan sesuai dengan kemampuan pemerintah C. kebijakan kesehatan masyarakat untuk meningkatkan dan melindungi kesehatan

    risiko tinggi

    D. pelayanan tidak mengikuti keinginan masyarakat

    4) Pihak yang melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan SKN adalah....

    A. Menteri Kesehatan B. Bupati atau walikota C. Kepala Dinas kesehatan Provinsi D. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/kota

    5) Pembangunan kesehatan diselenggarakan dengan mengacu pada dasar.

    A. perikemanusiaan B. kebersamaan C. gotong royong D. kekuatan ekonomi

    6) Yang bukan subsistem dalam SKN adalah subsistem . A. manajemen kesehatan B. penelitian dan pengembangan kesehatan C. pembiayaan kesehatan D. sumber daya manusia kesehatan

    7) Pelayanan kesehatan adalah terjadinya kontak pertama secara perorangan sebagai proses awal pelayanan kesehatan perorangan.

    A. sekunder B. tersier C. primer D. rujukan

    8) Pelayanan kesehatan masyarakat yang menerima rujukan kesehatan dari pelayanan kesehatan masyarakat primer disebut pelayanan kesehatan masyarakat.

    A. primer B. sekunder C. tersier D. rujukan

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    22

    9) Yang dimaksud dengan upaya kesehatan rujukan unggulan adalah upaya kesehatan.... A. primer B. sekunder C. tersier D. dasar

    10) Pembiayaan kesehatan untuk masyarakat miskin dan tidak mampu merupakan tanggung jawab .

    A. pemerintah B. pemerintah dan pemerintah daerah C. lembaga penjamin pembiayaan kesehatan D. lembaga kesehatan masyarakat

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    23

    Topik 3

    Konsep Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)

    Setelah memelajari Topik 3 ini, diharapkan Anda mampu menjelaskan tentang

    pengertian Puskesmas, tujuan Puskesmas, prinsip Puskesmas, tugas, fungsi, dan wewenang

    Puskesmas, persyaratan Puskesmas, kategori Puskesmas, perizinan dan registrasi

    Puskesmas, kedudukan dan organisasi, upaya kesehatan Puskesmas, akreditasi Puskesmas,

    jaring pelayanan, jejaring kerja sama dan rujukan, pendanaan, sistem informasi, pembinaan,

    dan pengawasan Puskesmas.

    Tentu Anda sudah tidak asing lagi dengan Puskemas. Bagaimana dengan kondisi

    Puskesmas saat ini, bagaimana dengan upaya-upaya kesehatan yang dijalankannya? Baiklah

    coba Anda pelajari materi di bawah ini.

    A. PENGERTIAN PUSKESMAS

    Pusat Kesehatan Masyarakat yang selanjutnya disebut Puskesmas adalah fasilitas

    pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya

    kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih mengutamakan upaya promotif dan

    preventif, untuk mencapai derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah

    kerjanya.

    Fasilitas Pelayanan Kesehatan adalah suatu tempat yang digunakan untuk

    menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif maupun

    rehabilitatif yang dilakukan oleh pemerintah, pemerintah daerah, dan/atau masyarakat.

    Gambar 3.1.

    Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    24

    B. TUJUAN PUSKESMAS

    Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas bertujuan untuk

    mewujudkan masyarakat yang:

    1. memiliki perilaku sehat, meliputi kesadaran, kemauan, dan kemampuan hidup sehat; 2. mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu; 3. hidup dalam lingkungan sehat; 4. memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu, keluarga, kelompok maupun

    masyarakat.

    Pembangunan kesehatan yang diselenggarakan di Puskesmas dilaksanakan untuk

    mendukung terwujudnya kecamatan sehat.

    C. PRINSIP PENYELENGGARAAN PUSKESMAS

    Prinsip penyelenggaraan Puskesmas adalah sebagai berikut.

    1. Paradigma sehat Berdasarkan prinsip paradigma sehat Puskesmas mendorong seluruh pemangku

    kepentingan untuk berkomitmen dalam upaya mencegah dan mengurangi risiko kesehatan

    yang dihadapi individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat.

    2. Pertanggungjawaban wilayah Berdasarkan prinsip pertanggungjawaban, wilayah Puskesmas menggerakkan dan

    bertanggung jawab terhadap pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya.

    3. Kemandirian masyarakat Berdasarkan prinsip kemandirian masyarakat Puskesmas mendorong kemandirian

    hidup sehat bagi individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat.

    4. Pemerataan Berdasarkan prinsip pemerataan, Puskesmas menyelenggarakan Pelayanan Kesehatan

    yang dapat diakses dan terjangkau oleh seluruh masyarakat di wilayah kerjanya secara adil

    tanpa membedakan status sosial, ekonomi, agama, budaya dan kepercayaan.

    5. Teknologi tepat guna Berdasarkan prinsip teknologi tepat guna, Puskesmas menyelenggarakan pelayanan

    kesehatan dengan memanfaatkan teknologi tepat guna yang sesuai dengan kebutuhan

    pelayanan, mudah dimanfaatkan dan tidak berdampak buruk bagi lingkungan.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    25

    6. Keterpaduan dan kesinambungan Berdasarkan prinsip keterpaduan dan kesinambungan, Puskesmas mengintegrasikan

    dan mengoordinasikan penyelenggaraan Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) dan Upaya

    Kesehatan Perseorangan (UKP) lintas program dan lintas sektor, serta melaksanakan sistem

    rujukan yang didukung dengan manajemen Puskesmas.

    D. TUGAS, FUNGSI DAN WEWENANG PUSKESMAS

    Puskesmas mempunyai tugas melaksanakan kebijakan kesehatan untuk mencapai

    tujuan pembangunan kesehatan di wilayah kerjanya dalam rangka mendukung terwujudnya

    kecamatan sehat. Dalam melaksanakan tugas, Puskesmas menyelenggarakan fungsi

    penyelenggaraan UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya dan penyelenggaraan UKP

    tingkat pertama di wilayah kerjanya.

    Dalam menyelenggarakan fungsi UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya Puskesmas

    berwenang untuk:

    1. melaksanakan perencanaan berdasarkan analisis masalah kesehatan masyarakat dan analisis kebutuhan pelayanan yang diperlukan;

    2. melaksanakan advokasi dan sosialisasi kebijakan kesehatan; 3. melaksanakan komunikasi, informasi, edukasi, dan pemberdayaan masyarakat dalam

    bidang kesehatan;

    4. menggerakkan masyarakat untuk mengidentifikasi dan menyelesaikan masalah kesehatan pada setiap tingkat perkembangan masyarakat yang bekerjasama dengan

    sektor lain terkait;

    5. melaksanakan pembinaan teknis terhadap jaringan pelayanan dan upaya kesehatan berbasis masyarakat;

    6. melaksanakan peningkatan kompetensi sumber daya manusia Puskesmas; 7. memantau pelaksanaan pembangunan agar berwawasan kesehatan; 8. melaksanakan pencatatan, pelaporan, dan evaluasi terhadap akses, mutu, dan cakupan

    Pelayanan Kesehatan;

    9. memberikan rekomendasi terkait masalah kesehatan masyarakat, termasuk dukungan terhadap sistem kewaspadaan dini dan respons penanggulangan penyakit.

    E. PERSYARATAN PUSKESMAS

    Puskesmas harus didirikan pada setiap kecamatan. Dalam kondisi tertentu, pada 1

    (satu) kecamatan dapat didirikan lebih dari 1 (satu) Puskesmas. Kondisi tertentu ditetapkan

    berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan, jumlah penduduk, dan aksesibilitas.

    Pendirian Puskesmas harus memenuhi persyaratan lokasi, bangunan, prasarana, peralatan

    kesehatan, ketenagaan, kefarmasian, dan laboratorium.

    Lokasi pendirian Puskesmas harus memenuhi persyaratan, yaitu geografis, aksesibilitas

    untuk jalur transportasi, kontur tanah, fasilitas parkir, fasilitas keamanan, ketersediaan

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    26

    utilitas publik, pengelolaan kesehatan lingkungan, dan kondisi lainnya. Pendirian Puskesmas

    harus memperhatikan ketentuan teknis pembangunan bangunan gedung negara.

    Bangunan Puskesmas harus memenuhi persyaratan yang meliputi persyaratan

    administratif, persyaratan keselamatan dan kesehatan kerja, serta persyaratan teknis

    bangunan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, bersifat permanen dan

    terpisah dengan bangunan lain, serta menyediakan fungsi, keamanan, kenyamanan,

    perlindungan keselamatan dan kesehatan serta kemudahan dalam memberi pelayanan bagi

    semua orang termasuk yang berkebutuhan khusus, anak-anak, dan lanjut usia.

    Selain bangunan, setiap Puskesmas harus memiliki bangunan rumah dinas Tenaga

    Kesehatan. Bangunan rumah dinas Tenaga Kesehatan didirikan dengan mempertimbangkan

    aksesibilitas tenaga kesehatan dalam memberikan pelayanan.

    Puskesmas harus memiliki prasarana yang berfungsi paling sedikit seperti berikut ini.

    1. Sistem penghawaan (ventilasi). 2. Sistem pencahayaan. 3. Sistem sanitasi. 4. Sistem kelistrikan. 5. Sistem komunikasi. 6. Sistem gas medik. 7. Sistem proteksi petir. 8. Sistem proteksi kebakaran. 9. Sistem pengendalian kebisingan. 10. Sistem transportasi vertikal untuk bangunan lebih dari 1 (satu) lantai. 11. Kendaraan Puskesmas keliling. 12. Kendaraan ambulans.

    Peralatan kesehatan di Puskesmas harus memenuhi persyaratan standar mutu,

    keamanan, keselamatan, memiliki izin edar sesuai ketentuan peraturan perundang-

    undangan, serta diuji dan dikalibrasi secara berkala oleh institusi penguji dan pengkalibrasi

    yang berwenang.

    Sumber daya manusia Puskesmas terdiri atas tenaga kesehatan dan tenaga

    nonkesehatan. Jenis dan jumlah tenaga kesehatan dan tenaga nonkesehatan dihitung

    berdasarkan analisis beban kerja, dengan mempertimbangkan jumlah pelayanan yang

    diselenggarakan, jumlah penduduk dan persebarannya, karakteristik wilayah kerja, luas

    wilayah kerja, serta ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama lainnya di

    wilayah kerja, dan pembagian waktu kerja.

    Jenis Tenaga Kesehatan paling sedikit terdiri atas:

    1. dokter atau dokter layanan primer; 2. dokter gigi; 3. perawat; 4. bidan; 5. tenaga kesehatan masyarakat; 6. tenaga kesehatan lingkungan;

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    27

    7. ahli teknologi laboratorium medik; 8. tenaga gizi; 9. tenaga kefarmasian; 10. Tenaga nonkesehatan yang harus dapat mendukung kegiatan ketatausahaan,

    administrasi keuangan, sistem informasi, dan kegiatan operasional lain di Puskesmas.

    Tenaga kesehatan di Puskesmas harus bekerja sesuai dengan standar profesi, standar

    pelayanan, standar prosedur operasional, etika profesi, menghormati hak pasien, serta

    mengutamakan kepentingan dan keselamatan pasien dengan memperhatikan keselamatan

    dan kesehatan dirinya dalam bekerja. Setiap tenaga kesehatan yang bekerja di Puskesmas

    harus memiliki surat izin praktik sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

    Pelayanan kefarmasian di Puskesmas harus dilaksanakan oleh tenaga kesehatan yang

    memiliki kompetensi dan kewenangan untuk melakukan pekerjaan kefarmasian. Pelayanan

    laboratorium di Puskesmas harus memenuhi kriteria ketenagaan, sarana, prasarana,

    perlengkapan dan peralatan.

    Gambar 3.2

    Tenaga kesehatan di Puskesmas sedang memberikan pelayanan kesehatan

    F. KATEGORI PUSKESMAS

    Dalam rangka pemenuhan Pelayanan Kesehatan yang didasarkan pada kebutuhan dan

    kondisi masyarakat, Puskesmas dapat dikategorikan berdasarkan karakteristik wilayah kerja

    dan kemampuan penyelenggaraan. Berdasarkan karakteristik wilayah kerjanya, Puskesmas

    dikategorikan menjadi, Puskesmas kawasan perkotaan, Puskesmas kawasan pedesaan, serta

    Puskesmas kawasan terpencil dan sangat terpencil.

    Puskesmas kawasan perkotaan merupakan Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi

    kawasan yang memenuhi paling sedikit tiga (3) dari empat (4) kriteria kawasan perkotaan

    sebagai berikut.

    1. Aktivitas penduduknya lebih dari 50% pada sektor nonagraris, terutama industri, perdagangan dan jasa.

    2. Memiliki fasilitas perkotaan antara lain sekolah beradius 2,5 km, pasar dengan radius 2 km, memiliki rumah sakit beradius kurang dari 5 km, bioskop, atau hotel.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    28

    3. Lebih dari 90% rumah tangga memiliki listrik. 4. Terdapat akses jalan raya dan transportasi menuju fasilitas perkotaan.

    Puskesmas kawasan pedesaan merupakan Puskesmas yang wilayah kerjanya meliputi

    kawasan yang memenuhi paling sedikit tiga (3) dari empat (4) kriteria kawasan pedesaan

    seperti berikut.

    1. Aktivitas penduduknya lebih dari 50% (lima puluh persen) pada sektor agraris. 2. Memiliki fasilitas antara lain sekolah beradius lebih dari 2,5 km, pasar dan perkotaan

    dengan radius lebih dari 2 km, rumah sakit beradius lebih dari 5 km, serta tidak

    memiliki fasilitas berupa bioskop atau hotel.

    3. Rumah tangga dengan listrik kurang dari 90%. 4. Terdapat akses jalan dan transportasi menuju fasilitas.

    Puskesmas kawasan terpencil dan sangat terpencil merupakan Puskesmas yang

    wilayah kerjanya meliputi kawasan dengan karakteristik sebagai berikut.

    1. Berada di wilayah yang sulit dijangkau atau rawan bencana, pulau kecil, gugus pulau, atau pesisir.

    2. Akses transportasi umum rutin 1 kali dalam 1 minggu, jarak tempuh pulang pergi dari ibukota kabupaten memerlukan waktu lebih dari 6 jam, dan transportasi yang ada

    sewaktu-waktu dapat terhalang iklim atau cuaca.

    3. Kesulitan pemenuhan bahan pokok dan kondisi keamanan yang tidak stabil.

    G. UPAYA KESEHATAN

    Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama dan

    upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama. Upaya kesehatan dilaksanakan secara

    terintegrasi dan berkesinambungan. Upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama meliputi

    upaya kesehatan masyarakat esensial dan upaya kesehatan masyarakat pengembangan.

    Upaya kesehatan masyarakat esensial meliputi, pelayanan promosi kesehatan,

    kesehatan lingkungan, kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana, gizi, serta pencegahan

    dan pengendalian penyakit.

    Upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama dilaksanakan dalam bentuk rawat

    jalan, pelayanan gawat darurat, pelayanan satu hari (one day care), home care, dan/atau

    rawat inap berdasarkan pertimbangan kebutuhan pelayanan kesehatan. Upaya kesehatan

    perseorangan tingkat pertama dilaksanakan sesuai dengan standar prosedur operasional dan

    standar pelayanan.

    Untuk melaksanakan upaya kesehatan, Puskesmas harus menyelenggarakan,

    manajemen Puskesmas, pelayanan kefarmasian, pelayanan keperawatan kesehatan

    masyarakat, dan pelayanan laboratorium.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    29

    H. AKREDITASI

    Dalam upaya peningkatan mutu pelayanan, Puskesmas wajib diakreditasi secara

    berkala paling sedikit tiga tahun sekali. Akreditasi dilakukan oleh lembaga independen

    penyelenggara akreditasi yang ditetapkan oleh Menteri.

    I. SISTEM INFORMASI PUSKESMAS

    Setiap Puskesmas wajib melakukan kegiatan sistem informasi Puskesmas. Sistem

    Informasi Puskesmas dapat diselenggarakan secara elektronik atau nonelektronik. Sistem

    informasi Puskesmas paling sedikit mencakup pencatatan dan pelaporan kegiatan

    Puskesmas dan jaringannya, survei lapangan, laporan lintas sektor terkait, dan laporan

    jejaring fasilitas pelayanan kesehatan di wilayah kerjanya.

    Latihan

    1) Tuliskan pemahaman Anda tentang apa itu Puskesmas! 2) Tuliskan pemahaman Anda tentang tugas Puskesmas! 3) Tuliskan pemahaman Anda tentang fungsi Puskesmas! 4) Tuliskan pemahaman Anda tentang kategori Puskesmas! 5) Tuliskan contoh-contoh upaya kesehatan masyarakat yang diselenggarakan

    Puskesmas!

    Petunjuk Jawaban Latihan

    1) Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan

    lebih mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan

    masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.

    2) Dalam melaksanakan tugasnya Puskesmas menyelenggarakan tugas-tugasnya. 3) Dalam melaksanakan tugasnya Puskesmas menyelenggarakan fungsi, penyelenggaraan

    UKM tingkat pertama di wilayah kerjanya dan penyelenggaraan UKP tingkat pertama di

    wilayah kerjanya

    4) Berdasarkan karakteristik wilayah kerjanya, Puskesmas dikategorikan menjadi Puskesmas kawasan perkotaan, Puskesmas kawasan pedesaan, dan Puskesmas

    kawasan terpencil dan sangat terpencil.

    5) Beberapa contoh Upaya Kesehatan Masyarakat di antaranya adalah: a. melakukan pelayanan promosi kesehatan pada individu, keluarga, dan

    masyarakat;

    b. pelayanan kesehatan lingkungan terkait dengan kesehatan lingkungan rumah, industry, dan tempat-tempat umum;

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    30

    c. pelayanan kesehatan ibu, anak, dan keluarga berencana melalui pelayanan di Posyandu;

    d. pelayanan gizi untuk mengatasi gizi kurang atau gizi berlebih; e. pelayanan pencegahan dan pengendalian penyakit melalui kegiatan imunisasi.

    Ringkasan

    Puskesmas sebagai salah satu jenis fasilitas pelayanan kesehatan tingkat pertama,

    memiliki peranan penting dalam sistem kesehatan nasional, khususnya subsistem upaya

    kesehatan.

    Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya

    kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan lebih

    mengutamakan upaya promotif dan preventif, untuk mencapai derajat kesehatan

    masyarakat yang setinggi-tingginya di wilayah kerjanya.

    Tujuan pembangunan kesehatan yang diselenggarakan Puskesmas adalah untuk

    mewujudkan masyarakat yang memiliki perilaku sehat, meliputi kesadaran, kemauan dan

    kemampuan hidup sehat, mampu menjangkau pelayanan kesehatan bermutu, hidup

    dalam lingkungan sehat, dan memiliki derajat kesehatan yang optimal, baik individu,

    keluarga, kelompok maupun masyarakat.

    Prinsip penyelenggaraan Puskesmas meliputi, paradigma sehat, pertanggungjawaban

    wilayah, kemandirian masyarakat, pemerataan, teknologi tepat guna, keterpaduan dan

    kesinambungan. Puskesmas harus memiliki persyaratan lokasi, administrasi, sarana dan

    prasarana, serta sumber daya manusia.

    Puskesmas menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama dan

    upaya kesehatan perseorangan. Upaya kesehatan masyarakat tingkat pertama meliputi

    upaya kesehatan masyarakat esensial dan upaya kesehatan masyarakat pengembangan.

    Upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama dilaksanakan dalam bentuk rawat jalan,

    pelayanan gawat darurat, pelayanan satu hari (one day care), home care, dan/atau

    rawat inap.

    Puskesmas harus menyelenggarakan: manajemen Puskesmas, pelayanan

    kefarmasian, pelayanan keperawatan kesehatan masyarakat, dan pelayanan

    laboratorium.

    Tes 3

    1) Puskesmas adalah fasilitas pelayanan kesehatan yang menyelenggarakan upaya kesehatan masyarakat dan upaya kesehatan perseorangan tingkat pertama, dengan

    lebih mengutamakan upaya...

    A. promotif dan kuratif B. promotif dan rehabilitatif C. promotif dan preventif D. preventif dan kuratif

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    31

    2) Upaya Kesehatan Masyarakat (UKM) merupakan kegiatan dengan sasaran... A. individu, keluarga, dan kelompok B. individu, keluarga, dan masyarakat C. individu, kelompok, dan masyarakat D. keluarga, kelompok, dan masyarakat

    3) Di bawah ini yang termasuk dalam prinsip penyelenggaraan Puskesmas adalah... A. kemandirian keluarga B. pelayanan kesehatan sekunder C. pelayanan kesehatan khusus D. keterpaduan dan kesinambungan

    4) Puskesmas adalah penyelenggara upaya kesehatan masyarakat tingkat A. pertama B. kedua C. ketiga D. keempat

    5) Yang termasuk dalam upaya kesehatan masyarakat esensial adalah pelayanan... A. kesehatan lansia B. kesehatan gigi C. kesehatan remaja D. promosi kesehatan

    6) Pelayanan kesehatan Ibu, anak, dan KB termasuk dalam upaya kesehatan masyarakat A. esensial B. pengembangan C. penunjang D. sekunder

    7) Yang termasuk dalam pelayanan kesehatan masyarakat pengembangan Puskesmas adalah pelayanan

    A. kesehatan lansia B. kesehatan Ibu, anak, dan KB C. kesehatan lingkungan D. gizi

    8) Yang termasuk dalam bentuk upaya kesehatan perseorangan oleh Puskesmas adalah pelayanan...

    A. kesehatan pada remaja di sekolah B. gawat darurat C. kesehatan lansia di Posbindu D. kunjungan kasus endemik DBD

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    32

    9) Untuk menyelenggarakan upaya kesehatan, maka Puskesmas harus menyelenggarakan pelayanan...

    A. kesehatan anak sekolah B. kesehatan lansia C. kesehatan di industri D. keperawatan kesehatan masyarakat

    10) Puskesmas wajib diakreditasi minimal A. 1 tahun sekali B. 2 tahun sekali C. 3 tahun sekali D. 4 tahun sekali

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    33

    Topik 4

    Konsep Keluarga dan Konsep Komunitas

    Setelah memelajari topik ini, diharapkan Anda mampu menjelaskan tentang definisi

    keluarga, tipe keluarga, fungsi keluarga, tahap perkembangan keluarga dan tugas

    perkembangan keluarga.

    Keluarga dan komunitas memegang peran penting dalam kehidupan Anda, karena

    melalui keluarga dan komunitas, Anda mengalami pertumbuhan dan perkembangan menjadi

    seorang individu. Peran dan fungsi keluarga dan komunitas sangat memengaruhi keadaan

    kesehatan individu, keluarga, kelompok, dan masyarakat. Untuk itu coba Anda pelajari

    materi di bawah ini.

    A. KONSEP KELUARGA

    1. Definisi Keluarga Coba Anda pelajari beberapa definisi keluarga, antara lain sebagai berikut.

    a. Keluarga merupakan orang yang mempunyai hubungan resmi, seperti ikatan darah, adopsi, perkawinan atau perwalian, hubungan sosial (hidup bersama) dan adanya

    hubungan psikologi (ikatan emosional) (Hanson 2001, dalam Doane & Varcoe, 2005).

    b. Keluarga adalah sekumpulan orang dengan ikatan perkawinan, kelahiran, dan adopsi yang bertujuan untuk menciptakan, mempertahankan budaya, dan meningkatkan

    perkembangan fisik, mental, emosional, serta sosial dari tiap anggota keluarga (Duvall

    dan Logan, 1986 dalam Friedman, 1998).

    c. Keluarga merupakan unit terkecil dari masyarakat yang terdiri atas kepala keluarga dan beberapa orang yang berkumpul serta tinggal di suatu tempat di bawah satu atap dan

    saling ketergantungan (Departemen Kesehatan RI,1988).

    Gambar 4.1

    Keluarga sebagai unit terkecil dari masyarakat

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    34

    2. Tipe keluarga Berbagai tipe keluarga yang perlu Anda ketahui adalah sebagai berikut.

    a. Tipe keluarga tradisional, terdiri atas beberapa tipe di bawah ini. 1) The Nuclear family (keluarga inti), yaitu keluarga yang terdiri atas suami, istri, dan

    anak, baik anak kandung maupun anak angkat.

    Gambar 4.2.

    Keluarga inti

    2) The dyad family (keluarga dyad), suatu rumah tangga yang terdiri atas suami dan istri tanpa anak. Hal yang perlu Anda ketahui, keluarga ini mungkin belum

    mempunyai anak atau tidak mempunyai anak, jadi ketika nanti Anda melakukan

    pengkajian data dan ditemukan tipe keluarga ini perlu Anda klarifikasi lagi

    datanya.

    3) Single parent, yaitu keluarga yang terdiri atas satu orang tua dengan anak (kandung atau angkat). Kondisi ini dapat disebabkan oleh perceraian atau

    kematian.

    4) Single adult, yaitu suatu rumah tangga yang terdiri atas satu orang dewasa. Tipe ini dapat terjadi pada seorang dewasa yang tidak menikah atau tidak mempunyai

    suami.

    5) Extended family, keluarga yang terdiri atas keluarga inti ditambah keluarga lain, seperti paman, bibi, kakek, nenek, dan sebagainya. Tipe keluarga ini banyak

    dianut oleh keluarga Indonesia terutama di daerah pedesaan.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    35

    Gambar 4.3

    Keluarga besar

    6) Middle-aged or elderly couple, orang tua yang tinggal sendiri di rumah (baik suami/istri atau keduanya), karena anak-anaknya sudah membangun karir sendiri

    atau sudah menikah.

    7) Kin-network family, beberapa keluarga yang tinggal bersama atau saling berdekatan dan menggunakan barang-barang pelayanan, seperti dapur dan

    kamar mandi yang sama.

    b. Tipe keluarga yang kedua adalah tipe keluarga nontradisional, tipe keluarga ini tidak lazim ada di Indonesia, terdiri atas beberapa tipe sebagai berikut.

    1) Unmarried parent and child family, yaitu keluarga yang terdiri atas orang tua dan anak dari hubungan tanpa nikah.

    2) Cohabitating couple, orang dewasa yang hidup bersama di luar ikatan perkawinan karena beberapa alasan tertentu.

    3) Gay and lesbian family, seorang yang mempunyai persamaan jenis kelamin tinggal dalam satu rumah sebagaimana pasangan suami istri.

    4) The nonmarital heterosexual cohabiting family, keluarga yang hidup bersama berganti-ganti pasangan tanpa melalui pernikahan.

    5) Foster family, keluarga menerima anak yang tidak ada hubungan keluarga/saudara dalam waktu sementara, pada saat orang tua anak tersebut

    perlu mendapatkan bantuan untuk menyatukan kembali keluarga yang aslinya.

    3. Fungsi keluarga Menurut Friedman fungsi keluarga ada lima antara lain berikut ini.

    a. Fungsi afektif Fungsi ini meliputi persepsi keluarga tentang pemenuhan kebutuhan psikososial

    anggota keluarga. Melalui pemenuhan fungsi ini, maka keluarga akan dapat mencapai tujuan

    psikososial yang utama, membentuk sifat kemanusiaan dalam diri anggota keluarga,

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    36

    stabilisasi kepribadian dan tingkah laku, kemampuan menjalin secara lebih akrab, dan harga

    diri.

    b. Fungsi sosialisasi dan penempatan sosial Sosialisasi dimulai saat lahir dan hanya diakhiri dengan kematian. Sosialisasi

    merupakan suatu proses yang berlangsung seumur hidup, karena individu secara kontinyu

    mengubah perilaku mereka sebagai respon terhadap situasi yang terpola secara sosial yang

    mereka alami. Sosialisasi merupakan proses perkembangan atau perubahan yang dialami

    oleh seorang individu sebagai hasil dari interaksi sosial dan pembelajaran peran-peran sosial.

    c. Fungsi reproduksi Keluarga berfungsi untuk meneruskan keturunan dan menambah sumber daya

    manusia.

    d. Fungsi ekonomi Keluarga berfungsi untuk memenuhi kebutuhan keluarga secara ekonomi dan tempat

    untuk mengembangkan kemampuan individu meningkatkan penghasilan untuk memenuhi

    kebutuhan keluarga.

    e. Fungsi perawatan kesehatan Menyediakan kebutuhan fisik dan perawatan kesehatan. Perawatan kesehatan dan

    praktik-praktik sehat (yang memengaruhi status kesehatan anggota keluarga secara

    individual) merupakan bagian yang paling relevan dari fungsi perawatan kesehatan.

    1) Kemampuan keluarga mengenal masalah kesehatan keluarga. 2) Kemampuan keluarga membuat keputusan yang tepat bagi keluarga. 3) Kemampuan keluarga dalam merawat keluarga yang mengalami gangguan kesehatan. 4) Kemampuan keluarga dalam mempertahankan atau menciptakan suasana rumah yang

    sehat.

    5) Kemampuan keluarga dalam menggunakan fasilitas.

    4. Tahap Perkembangan Keluarga Terdapat delapan tahap perkembangan keluarga yang perlu Anda pelajari berikut ini.

    a. Keluarga baru menikah atau pemula Tugas perkembangannya adalah:

    1) membangun perkawinan yang saling memuaskan; 2) membina hubungan persaudaraan, teman, dan kelompok sosial; 3) mendiskusikan rencana memiliki anak.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    37

    Gambar 4.4

    Upacara perkawinan sebagai upaya pembentukan keluarga

    b. Tahap perkembangan keluarga yang kedua adalah keluarga dengan anak baru lahir. Tugas perkembangannya adalah:

    1) membentuk keluarga muda sebagai sebuah unit yang mantap mengintegrasikan bayi yang baru lahir ke dalam keluarga;

    2) rekonsiliasi tugas-tugas perkembangan yang bertentangan dan kebutuhan anggota keluarga;

    3) mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan; 4) memperluas persahabatan dengan keluarga besar dengan menambahkan peran-

    peran orang tua dan kakek nenek.

    c. Keluarga dengan anak usia pra sekolah Tugas perkembangannya adalah:

    1) memenuhi kebutuhan anggota keluarga, seperti rumah, ruang bermain, privasi, dan keamanan;

    2) mensosialisasikan anak; 3) mengintegrasikan anak yang baru, sementara tetap memenuhi kebutuhan anak

    yang lain;

    4) mempertahankan hubungan yang sehat dalam keluarga dan di luar keluarga.

    d. Keluarga dengan anak usia sekolah Tugas perkembangannya adalah:

    1) mensosialisasikan anak-anak, termasuk meningkatkan prestasi sekolah dan hubungan dengan teman sebaya yang sehat;

    2) mempertahankan hubungan perkawinan yang memuaskan; 3) memenuhi kebutuhan kesehatan fisik anggota keluarga.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    38

    Gambar 4.5

    Seorang ibu sedang mendampingi anaknya belajar

    e. Keluarga dengan anak remaja Tugas perkembangannya adalah:

    1. menyeimbangkan kebebasan dengan tanggung jawab ketika remaja menjadi dewasa dan semakin mandiri;

    2. memfokuskan kembali hubungan perkawinan; 3. berkomunikasi secara terbuka antara orang tua dan anak-anak.

    f. Keluarga melepas anak usia dewasa muda Tugas perkembangannya adalah:

    1. memperluas siklus keluarga dengan memasukkan anggota keluarga baru yang didapatkan melalui perkawinan anak-anak;

    2. melanjutkan untuk memperbaharui dan menyesuaikan kembali hubungan perkawinan;

    3. membantu orangtua lanjut usia dan sakit-sakitan dari suami atau istri.

    g. Keluarga dengan usia pertengahan Tugas perkembangannya adalah:

    1. menyediakan lingkungan yang meningkatkan kesehatan; 2. mempertahankan hubungan yang memuaskan dan penuh arti dengan para orang

    tua lansia dan anak-anak;

    3. memperkokoh hubungan perkawinan.

    h. Keluarga dengan usia lanjut Tugas perkembangannya adalah:

    1. mempertahankan pengaturan hidup yang memuaskan; 2. menyesuaikan terhadap pendapatan yang menurun; 3. mempertahankan hubungan perkawinan; 4. menyesuaikan diri terhadap kehilangan pasangan; 5. mempertahankan ikatan keluarga antargenerasi; 6. meneruskan untuk memahami eksistensi mereka (penelaahan hidup).

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    39

    B. KONSEP KOMUNITAS

    1. Batasan Komunitas Ada beberapa batasan komunitas yang digunakan antara lain sebagai berikut.

    a. Komunitas adalah unit dari organisasi sosial dan teritorial, yang tergantung dari besarnya, sehingga dapat berupa RT, RW, desa dan kota.

    b. Komunitas adalah sekelompok manusia serta hubungan yang ada di dalamnya sebagaimana yang berkembang dan digunakan dalam suatu agen, institusi serta

    lingkungan fisik yang lazim.

    c. Komunitas adalah sekelompok manusia yang saling berhubungan lebih sering dibandingkan dengan manusia lain yang berada di luarnya serta saling tergantung

    untuk memenuhi keperluan barang dan jasa yang penting, untuk menunjang

    kehidupan sehari-hari.

    2. Komponen Komunitas Komponen komunitas adalah seperti berikut ini.

    a. Manusia (people) Menjelaskan unsur The who dari komunitas sangat bermanfaat dalam menjawab:

    Siapa sasaran program? Bagaimana karakteristiknya? Program kesehatan untuk

    komunitas remaja tentu tidak sama dengan komunitas lansia, karena sasaran dan

    karakteristiknya berbeda.

    b. Ruang dan waktu (space and time) Menjelaskan unsur the where and when dari komunitas sangat bermanfaat dalam

    menjawab: Di mana lokasi sasarannya? Kapan waktu yang tepat melaksanakan

    program kesehatan untuk komunitas desa dan komunitas kota? Hal tersebut

    ditanyakan karena komunitas desa tidak sama dengan komunitas kota (lokasi).

    Program kesehatan untuk komunitas pejuang 45 tentu tidak sama dengan komunitas

    remaja milenium (waktu).

    c. Tujuan (purpose) Menyelesaikan unsur The why and now dari komunitas sangat bermanfaat dalam

    menjawab penyebab timbulnya masalah kesehatan dan program kesehatan yang patut

    dilaksanakan. Penyebab timbulnya masalah kesehatan pada komunitas buruh tentu

    tidak sama dengan komunitas petani. Program kesehatan yang sesuai untuk komunitas

    seniman.

  • Keperawatan Keluarga Dan Komunitas

    40

    3. Fungsi Komunitas Fungsi komunitas adalah sebagai berikut.

    a. Produksi, distribusi dan konsumsi Kemampuan memenuhi dan meningkatkan kesejahteraan ekonomi para anggota.

    Biasanya dicerminkan dengan keterlibatan masyarakat dalam kegiatan perdagangan

    dan industri yang dirasakan manfaatnya oleh masyarakat sendiri.

    b. Sosialisasi Kemampuan meneruskan nilai-nilai sosial, moral, budaya, pengetahuan dan

    keterampilan kepada para anggota. Biasanya dilakukan melalui institusi-institusi yang

    ada di masyarakat, seperti keluarga, sekolah, atau organisasi sosial.

    c. Kontrol sosial Kemampuan memelihara berbagai ketentuan, peraturan serta norma masyarakat.

    Biasanya terkait untuk menjamin keamanan masyarakat. Dilakukan b