of 33 /33
8 BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI 1. AKUNTANSI a. Pengertian Akuntansi merupakan suatu informasi yang memberikan laporan keuangan kepada para pengguna informasi akuntansi atau kepada pihak pihak lain yang memiliki kepentingan (stakeholders) terhadap hasil kinerja keuangan dan kondisi keuangan perusahaan (Hery,2014:6) Menurut Sumarsan (2013:1) akuntansi adalah suatu seni untuk mengumpulkan, mengidentifikasi, mencatat transaksi sesuai dengan kejadian yang berhubungan dengan keuangan untuk memperoleh suatu informasi berupa laporan keuangan yang digunakan oleh pihak-pihak lain. Menurut Warren, dkk (2017:3) akuntansi adalah suatu sistem informasi yang menyediakan laporan keuangan untuk para pemangku kepentingan mengenai aktivitas ekonomi dan kondisi perusahaan. Berdasarkan dari beberapa pendapat diatas dapat disimpulkan bahwa akuntansi adalah sistem informasi yang mengolah data transaksi menjadi informasi berupa laporan

BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI 1. AKUNTANSI a.repository.um-surabaya.ac.id/4039/3/BAB_2.pdf · BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI 1. AKUNTANSI a. Pengertian Akuntansi

  • Author
    others

  • View
    1

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of BAB II KAJIAN PUSTAKA A. LANDASAN TEORI 1. AKUNTANSI...

  • 8

    BAB II

    KAJIAN PUSTAKA

    A. LANDASAN TEORI

    1. AKUNTANSI

    a. Pengertian

    Akuntansi merupakan suatu informasi yang memberikan

    laporan keuangan kepada para pengguna informasi akuntansi atau

    kepada pihak – pihak lain yang memiliki kepentingan

    (stakeholders) terhadap hasil kinerja keuangan dan kondisi

    keuangan perusahaan (Hery,2014:6)

    Menurut Sumarsan (2013:1) akuntansi adalah suatu seni

    untuk mengumpulkan, mengidentifikasi, mencatat transaksi sesuai

    dengan kejadian yang berhubungan dengan keuangan untuk

    memperoleh suatu informasi berupa laporan keuangan yang

    digunakan oleh pihak-pihak lain.

    Menurut Warren, dkk (2017:3) akuntansi adalah suatu

    sistem informasi yang menyediakan laporan keuangan untuk para

    pemangku kepentingan mengenai aktivitas ekonomi dan kondisi

    perusahaan.

    Berdasarkan dari beberapa pendapat diatas dapat

    disimpulkan bahwa akuntansi adalah sistem informasi yang

    mengolah data transaksi menjadi informasi berupa laporan

  • 9

    keuangan dan untuk digunakan dalam pengambilan keputusan bagi

    para pemakai laporan.

    b. Fungsi Akuntansi

    Akuntansi mempunyai fungsi memberikan informasi

    kuantitatif, terutama informasi tentang posisi keuangan dan hasil

    kinerja perusahaan. yang berguna dalam pengambilan keputusan

    dari berbagai pihak yang ada. (Hery,2012:1)

    Menurut Harahap (2015:5) fungsi akuntansi adalah

    memberikan informasi kuantitatif umumnya dalam ukuran uang,

    mengenai suatu badan ekonomi dan untuk digunakan dalam

    pengambilan keputusan ekonomi sebagai dasar dalam memilih

    diantara beberapa alternatif.

    Berdasarkan penjelasan dapat disimpulkan bahwa akuntansi

    berfungsi sebagai alat untuk memberikan informasi sebagai akibat

    dari aktivitas – aktivitas perusahaan serta sebagai acuan dalam

    pengambilan keputusan dimasa sekarang dan yang akan datang.

    c. Siklus Akuntansi

    Menurut Rudianto (2012:16) siklus Akuntansi adalah

    urutan kerja yang harus dilakukan oleh akuntan sejak awal dalam

    menganalisis transaksi sehingga dapat menghasilkan laporan

    keuangan perusahaan untuk transaksi periode baru.

  • 10

    Siklus akuntansi sebagai dasar yang sangat penting dalam

    proses memahami adanya laporan keuangan. Proses Akuntansi

    adalah proses pengolahan data sejak terjadinya transaksi, kemudian

    transaksi memiliki bukti yang sah sebagai terjadinya transaksi,

    kemudian berdasarkan bukti, maka di input ke proses pengolahan

    data sehingga menghasilkan output berupa informasi laporan

    keuangan (Harahap,2015:18)

    Menurut Harahap (2015:20) adapun tahapan dalam siklus

    akuntansi terdiri dari :

    1) Transaksi/Bukti

    Transaksi adalah suatu aktivitas perusahaan yang mengubah

    posisi harta keuangan (kekayaan,utang,modal) dan hasil usaha

    perusahaan.

    2) Buku Harian / Jurnal

    Jurnal merupakan proses pencatatan akuntansi yang

    pertama kali dibuat dan digunakan untuk melakukan pencatatan

    seluruh transaksi perusahaan berdasarkan bukti-bukti transaksi

    secara kronologis dan tanggal terjadinya transaksi.

    Menurut Surya (2013:30) jurnal adalah catatan akuntansi

    pertama yang digunakan oleh entitas untuk mencatat dan

    mengkalasifikasi pengaruh peristiwa ekonomi yang terjadi

    bertahap akun-akun entitas secara kronologis (berturutan

    menurut tanggal terjadinya).

  • 11

    3) Buku Besar

    Buku Besar merupakan buku (catatan) akuntansi yang permanen

    yang berisi kumpulan akun terpadu yang biasa disebut rekening

    atau perkiraan (sodikin dan Riyono,2014:73)

    Maksudnya adalah di dalam buku besar kita memindahkan

    transaksi yang sudah dicatat dijurnal kemudian dipindahkan

    dengan cara pencatatan yang terjadi setiap kolom di jurnal

    masing-masing rekening sesuai dengan nama akun.

    4) Neraca Lajur

    Akuntan biasanya menggunakan kertas kerja yaitu berupa

    neraca lajur untuk mengumpulkan dan meringkas data yang

    dibutuhkan untuk menyiapkan laporan keuangan. Fungsi dari

    kertas kerja adalah sebagai alat untuk mempermudah proses

    penyusunan laporan keuangan yang dilakukan secara manual.

    Adapun urutan tahapan dalam menyiapkan kertas kerja yaitu

    sebagai berikut :

    a) Menyiapkan neraca saldo sebelum penyesuaian kedalam

    kertas kerja. Setelah memposting jurnal ke buku besar

    langkah selanjutnya melakukan penyusunan neraca saldo

    pada akhir periode, dimana saldo yang diambil pada buku

    besar yaitu saldo terakhir di buku besar.

    Menurut Horrison et al (2012:84) neraca saldo adalah daftar

    semua akun aset beserta saldonya yang pertama adalah aset,

  • 12

    kemudian kewajiban dan yang terakhir ekuitas pemegang

    saham.

    b) Memasukkan data jurnal penyesuaian ke kolom penyesuaian

    yang ada di dalam kertas kerja.

    Menurut sumarsan (2013:92) “Jurnal penyesuaian disusun

    untuk menyesuaikan saldo-saldo perkiraan buku besar yang

    terdapat pada neraca saldo perkiraan buku besar yang

    sebenarnya”

    c) Memasukkan saldo yang telah disesuaikan ke dalam kolom

    neraca saldo setelah penyesuaian yang ada dalam kertas

    kerja.

    d) Memindahkan setiap saldo masing-masing saldo akun yang

    ada dalam kolom neraca saldo setelah penyesuaian kedalam

    kolom laporan keuangan.

    e) Untuk masing-masing kolom (baik kolom laba rugi maupun

    neraca) dihitung total saldo debet dan total saldo kredit

    dengan cara memindahkan seluruh saldo dari atas sampai

    bawah.

    5) Jurnal Penutup

    Menurut Hery (2014:72) mengatakan bahwa jurnal penutup

    dilakukan dengan cara sebagai berikut:

  • 13

    a) Mentransfer akun-akun pendapatan yang memiliki saldo

    normal kredit ke sebelah debet, kemudian mengkredit akun

    ikhtisar laba rugi.

    b) Mentransfer akun beban yang memiliki saldo normal debet

    ke sebelah kredit, dan kemudian mendebet akun ikhtisar laba

    rugi.

    c) Mentransfer jumlah laba bersih/rugi bersih ke akun modal

    dengan ketentuan bahwa jika laba maka akun modal akan di

    kredit (debetnya akun ikhtisar laba/rugi) dan sebaliknya jika

    rugi maka akun modal akan didebet dan kreditnya adalah

    ikhtisar laba rugi.

    d) Mentransfer akun prive yang memiliki saldo normal debet

    kesebelah kredit kemudian mendebet moda.

    6) Neraca Saldo Setelah Penutupan

    Neraca saldo setelah penutupan dapat digunakan sebagai

    alat untuk membutikan bahwa proses penjurnalan dan

    pemostingan ayat jurnal penutup yang telah dilakukan secara

    tepat dan lengkap

    Jadi neraca saldo setelah penutupan dibuat untuk membuktikan

    bahwa keseimbangan dalam persamaan akuntansi telah dipenuhi

    pada akhir periode akuntansii setelah mlewati berbagai tahapan

    siklus akuntansi.

  • 14

    Berdasarkan penjelasan diatas dapat disimpulkan siklus

    akuntansi adalah tahapan pembuatan laporan keuangan mulai

    dari jurnal, buku besar, neraca saldo, neraca lajur, sampai ke

    jurnal penutup.

    2. ENTITAS MIKRO KECIL DAN MENENGAH (EMKM)

    a. Pengertian

    Menurut Isnawan (2012:4) UMKM merupakan entitas

    usaha yang mempunyai kekayaan bersih paling banyak Rp

    200.000.000,00 tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha

    dan memiliki penjualan tahunan paling banyak Rp

    1.000.000.000,00. Usaha menengah adalah entitas warga usaha

    milik warga Indonesia yang memiliki kekayaan bersih dari Rp

    200.000.000,00 sampai dengan Rp 10.000.000.000,00 tidak

    termasuk tanah dan bangunan.

    Pengertian UMKM secara umum seperti yang dijelaskan

    dan diatur dalam Undang-Undang Republik Indonesia Nomer 20

    Tahun 2008. UMKM adalah usaha ekonomi produktif yang

    dimiliki perorangan yang bukan merupakan anak perusahaan atau

    bukan cabang perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi

    bagian baik langsung maupun tidak langsung dari usaha menengah

    atau usaha yang memenuhi kriteria usaha kecil.

  • 15

    Menurut UU No.20 tahun 2008, pengertian dari usaha

    mikro, kecil dan menengah yaitu :

    1. Usaha mikro adalah usaha produktif milik orang perorangan

    dan/ atau badan usaha perorangan yang memenuhi kriteria

    usaha mikro, sebagaimana diatur dalam Undang–Undang.

    2. Usaha kecil adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri

    sendiri yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan usaha

    yang bukan merupakan anak perusahaan atau bukan cabang

    perusahaan yang dimiliki, dikuasai atau menjadi bagian baik

    langsung maupun tidak langsungdari usaha menegah atau

    usaha besar yang memenuhi kriteria usaha kecil sebagaimana

    dimaksud dalam undang- undang.

    3. Usaha menegah adalah usaha ekonomi produktif yang berdiri

    sendiri, yang dilakukan oleh orang perorangan atau badan

    usaha yang bukan merupaka anak perusahaan atau cabang

    perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian baik

    langsung maupun tidak langsung dengan usaha kecil atau usaha

    besar dengan jumlah kekayaan bersih atau hasil penjualan

    tahunan, sebagaimana diatur dalam undang-undang.

    Berdasarkan pengertian diatas dapat disimpulkan bahwa

    EMKM merupakan suatu entitas ekonomi produktif orang

    perorangan yang mempunyai 3 golongan yaitu usaha mikro, usaha

  • 16

    kecil, dan usaha menengah yang memiliki kriteria yang berbeda-

    beda.

    b. Kriteria Entitas Mikro, Kecil dan Menengah

    Kriteria Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM) menurut UU

    20 Tahun 2008 sebagai berikut :

    1. Kriteria usaha mikro adalah memiliki kekayaan bersih paling

    banyak Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) tidak termasuk

    tanah dan bangunan tempat usaha atau Memiliki hasil usaha

    penjualan tahunan paling banyak Rp300.000.000,00 (tiga ratus

    juta rupiah)

    2. Kriteria usaha kecil adalah Memiliki kekayaan bersih lebih dari

    Rp50.000.000,00 (lima puluh juta rupiah) sampai dengan paling

    banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) tidak termasuk

    tanah dan bangunan tempat usaha atau memiliki hasil penjualan

    tahunan paling banyak Rp300.000.000,00 (tiga ratus juta rupiah)

    sampai paling banyak Rp2.500.000.000,00 (dua milyar lima ratus

    juta rupiah).

    3. Kriteria usaha menengah adalah Memiliki kekayaan bersih lebih

    dari RRp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah) sampai dengan

    paling banyak Rp10.000.000.000,00 (sepuluh milyar rupiah) tida

    termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau Memiliki hasil

    penjualan tahunan lebih dari Rp2.500.000.000 (dua milyar lima

  • 17

    ratus juta rupiah) sampai dengan paling banyk

    Rp50.000.000.000,00 ( lima puluh milyar rupiah).

    c. STANDAR AKUNTANSI KEUANGAN EMKM

    1) Gambaran Umum

    Standar Akuntansi Keuangan Entitas Mikro, Kecil Mengah

    ditunjukkan untuk digunakan oleh entitas yang tidak atau

    belum mampu memenuhi persyaratan akuntansi yang diatur

    dalam SAK ETAP. SAK EMKM menggunakan asumsi dasar

    akrual dan kelangsungan usaha, sebagaimana yang digunakan

    oleh entitas selain entitas mikro, kecil dan menengah, serta

    menggunakan konsep entitas bisnis (SAK EMKM, 2018).

    Terdapat perbedaan yang mendasar antara SAK EMKM

    dan SAK ETAP yaitu dapat dilihat dari komponen laporan

    keuangan, SAK EMKM dalam menyusun laporan keuangan

    terdiri dari laporan posisi keuangan, laporan laba rugi, dan

    catatan atas laporan keuangan. Sedangkan SAK ETAP terdiri

    dari laporan posisi keuangan, laporan laba rugi, perubahan

    ekuitas, laporan arus kas, dan catatan atas laporan keuangan.

    Sehingga laporan keuangan yang dihasilakan SAK EMKM

    jauh lebih sederhana dibandingkan dengan SAK ETAP.

  • 18

    2) Pengakuan dan Pengukuran

    SAK EMKM tahun 2018 pada paragraf 2.12 disebutkan

    bahwa pengakuan unsur laporan keuangan merupakan proses

    pembentukan suatu pos dalam laporan posisi keuangan atau

    laporan laba rugi yang memenuhi kriteria :

    a) Manfaat ekonomik yang terkait dengan pos-pos aset,

    liabilitas, penghasilan dan beban dapat dipastikan akan

    mengalir ke dalam atau keluar entitas.

    b) Pos-pos tersebut memiliki biaya yang dapat diukur

    dengan andal.

    Pengakuan dan pengukuran untuk akun aset dan

    liabilitas keuangan dijelaskan dalam bab 8 pada paragraf.

    Sebagai berikut (SAK EMKM:2018:19-20)

    8.6 Entitas mengakui aset dan liabilitas hanya ketika

    entitas menjadi salah satu pihak dalam ketentuan

    kontraktual aset dan liabilitas keuangan tersebut.

    Aset keuangan dan liabilitas keuangan diukur

    sebesar biaya perolehannya.

    8.7 Biaya perolehan aset dan liabilitas keuangan diukur

    pada harga transaksi (transaction price). Contoh

    harga transaksi aset dan liabilitas keuangan adalah

    sebagai berikut :

    a) untuk pinjaman, harga transaksinya adalah

    sebesar jumlah pinjaman.

    b) untuk piutang atau utang, harga transaksinya

    adalah sebesar jumlah tagihan

    c) untuk investasi pada instrumen ekuitas dan

    instrumen utang, harga transaksinya adalah

    sebesar imbalan yang diberikan (contoh: kas

    yang dibayarkan untuk memperoleh investasi

    dalam bentuk saham perusahaan publik).

    8.8 Biaya transaksi (transaction cost) adalah biaya

    yangterkait langsung dengan perolehan aset dan

    liabilitas keuangan. Biaya transaksi diakui sebagai

  • 19

    beban dalam laporan laba rugi. Misalnya entitas

    menerima pinjaman dari bank dan sebagai syarat

    untuk memperoleh pinjaman tersebut, bank

    membebankan biaya tertentu. Entitas mencatat biaya

    transaksi atas pinjaman tersebut sebagai beban

    dalam laporan laba rugi.

    8.9 Pada akhir periode pelaporan, entitas mengukur aset

    dan liabilitas keuangannya pada:

    a) Harga transaksi (lihat paragraf 8.7) dan

    dikurangkan dengan seluruh pembayaran pokok dan

    seluruh pembayaran atau penerimaan bunga sampai

    dengan tanggal tersebut.

    8.10 Pada akhir periode pelaporan entitas tidak mengakui

    penurunan nilai aset keuangan. Namun, entitas yang

    berada dalam pengawasan otoritas di bidang jasa

    keuangan dapat mengakui penyisihan atas pinjaman

    yang diberikan sesuai dengan ketentuan dari otoritas

    tersebut.

    Pengakuan dan pengukuran untuk akun persediaan

    dijelaskan dalam bab 9 pada paragraf sebagai berikut

    (SAK EMKM:2018:21)

    9.3 entitas mengakui persediaan ketika diperoleh, sebesar

    biaya perolehan

    9.4 Biaya perolehan persediaan mencakup seluruh biaya

    pembelian,biaya konversi dan biya lainnya yang

    terjadi untuk membawa persediaan ke kondisi dan

    lokasi siap digunakan.

    9.5 Teknikpengukuran biaya persediaan seperti metode

    biaya standar atau metode eceran, demi kemudahan,

    dapat digunakan jika hasilnya mendekati biaya

    perolehan.

    9.6 Entitas dapat memilih menggunakan rumus biaya

    masuk pertama keluar pertama (MPKP) atau rata-

    rata tertimbang dalam menentukan biaya perolehan.

    9.7 Jumlah persediaan yang mengalami penurunan

    dan/atau kerugian, misalnya karena persediaan rusak

    atau usang, diakui sebagai beban pada periode

    terjadinya penurunan dan/ atau kerugian tersebut.

    Pengakuan dan pengukuran untuk akun aset tetap

    dijelaskan dalam bab 11 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:25) :

    11.4 Entitas merupakan kriteria pengakuan dalam

    paragraf 2.22 dalam menentukan pengakuan aset

    tetap.oleh karena itu, entitas mengakui suatu

    pengeluaran sebagai biaya perolehan aset tetap, jika

    :

  • 20

    a) Manfaat ekonomi dapat dipastikan mengalir ke

    dalam atau dari entitas;dan

    b) Biaya dapat diukur denga andal.

    11.5 Tanah dan bangunan adalah aset yang dapat

    dipisahkan dan dicatat secara terpisah, meskipun

    tanah dan bangunan tersebut diperoleh secara

    bersamaan.

    11.6 Aset tetap dicatat jika aset tetap tersebut dimiliki

    secara hukum oleh entitas sebesar biaya

    perolehannya.

    11.7 Biaya perolehan aset tetap meliputi harga beli dan

    biaya-biaya yang dapat diatribusikan langsung untuk

    membawa aset ke lokasi yang diinginkan agar aset

    siap digunakan sesuai intensinya.

    11.8 Jika aset tetap diperoleh melalui pertukaran dengan

    aset lain, maka biaya perolehan aset diukur pada

    jumlah tercatat aset yang diserahkan.

    Pengakuan dan Pengukuran untuk akun aset tak

    berwujud dijelaskan pada bab 12 pada paragraf berikut

    (SAK EMKM:2018:27):

    12.3 Entitas mengikuti aset tak berwujud yang diperoleh

    secara terpisah jika:

    a) Dapat dipastikan entitas akan memperoleh

    manfaat ekonomis masa depan dari aset

    tersebut; dan

    b) Biaya perolehan aset dapat diukur dengan andal.

    12.4 Entitas mengukur aset takberwujud yang diperoleh

    secara terpisah sebagai beban dibayar di muka

    sebesar biaya perolehannya.

    12.5 Biaya perolehan aset tak berwujud meliputi harga

    beli dan biaya-biaya yang dapat diatribusikan

    langsung dalam mempersiapkan aset untuk

    digunakan sesuai dengan intensinya.

    12.6 Aset tak berwujud yang dihasilkan secara internal

    diakui sebagai bahan pada saat terjadinya. Contoh

    pengeluaran yang diakui sebagai bahan dan bukan

    sebagai aset tak berwujud adalah:

    a) Pengeleluaran untuk aktivitas riset dan

    pengembangan;

    b) Pengeluaran untuk merek, logo, judul publikasi,

    daftar konsumen yang dihasilkan secara

    internal dan hal lain yang serupa;

    c) Aktivitas perintisan (biaya perintisan), termasuk

    biaya legal dan kesekratariatan dalam rangka

    mendirikan entitas hukum, pengeluaran dalam

  • 21

    rangka membuka usaha atau fasilitas baru atau

    pengeluaran untuk memulai operasi baru atau

    untuk meluncurkan produk atau proses baru;

    d) Aktivitas pelatihan.

    e) Aktivitas periklanan dan promosi.

    12.7 Pengeluaran dalam rangka menghasilkan

    merek,logo,judul publikasi, daftar konsumen yang

    dihasilkan secara internal, dan hak lain yang serupa

    tidak dapat dibedakan dengan biaya untuk

    mengembangkan usaha secara keseluruhan. Oleh

    karena itu, pengeluaran tersebut tidak diakui sebagai

    aset takberwujud.

    Pengakuan dan pengukuran untuk akun liabilitas

    dan ekuitas dijelaskan pada bab 13 pada paragraf sebagai

    berikut (SAK EMKM:2018:29):

    13.3 Entitas menerapkan kriteria pengakuan dalam

    paragraf 2.23 dalam menentukan pengakuan

    liabilitas

    13.4 Liabilitas dicatat sebesar jumlah yang harus

    dibayarkan.

    13.5 Entitas tidak mengakui provisi dan liabilitas

    kontijensi, namun entitas dapat mengungkapkan

    adanya provisi dan liabilitas kontijensi jika material.

    Entitas juga tidak diperkenankan untuk mengakui

    aset kontijensi sebagai aset.

    13.6 Liabilitas dikeluarkan atau diberhentikan

    pengakuannya ketika liabilitas telah dilunasi dengan

    kas atau setara kas dan/atau aset nonkas telah

    dibayarkan kepada pihak lain sebesar jumlah yang

    harus dibayarkan.

    13.7 Modal yang disetor oleh pemilik dana dapat berupa

    kas atau setara kas atau aset nonkas yang dicatat

    sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku.

    13.8 Untuk entitas yang berbentuk Perseroan Terbatas,

    pos tambahan modal disetor disajikan untuk setiap

    kelebihan setoran modal atas nilai nominal saham.

    13.9 Untuk usaha berbadan hukum yang tida berbentuk

    Perseroan Terbatas, ekuitas diakui dan diukur sesuai

    dengan peraturan perundangan yang berlaku untuk

    badan usaha tersebut.

  • 22

    Pengakuan dan pengukuran untuk akun Pendapatan

    yang dijelalaskan pada bab 14 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:31):

    14.2 Pendapatan diakui ketika hak atas pembayaran yang

    diterima atau yang masih harus diterima baik pada

    masa sekarang atau masa depan. Dalam kondisi

    jumlah arus kas yang masih harus diterima tidak

    dapat diukur secara andal dan/atau waktu

    penerimaan arus kasnya tidak dapat dipastikan,

    maka pendapatan diakui pada saat kas diterima

    dengan memperhatikan ketentuan dalam paragraf

    14.4 (a)

    14.3 Entitas mencatat pendapatan untuk manfaat ekonomi

    yang diterima atau yang masih harus diterima secara

    bruto. Entitas mengeluarkan dari pendapatan

    sejumlah nilai yang menjadi bagian pihak ketiga

    seperti pajak penjualan, pajak atas barang dan jasa,

    dan pajak pertambahan nilai. Dalam hubungan

    keagenan, entitas mencatta pendapatan biaya sebesar

    jumlah komisi, jumlah yang diperoleh atas nama

    pihak prinsipal bukan merupakan pendapatan

    entitas.

    14.4 Entitas dapat mengakui pendapatan dari suatu

    penjualan barang atau penyajian jasa ketika barang

    atau jasa tersebut telah dijual atau diberikan kepada

    pelanggan.

    a) Jika pembeli membayar sebelum barang atau jasa

    tersebut diberikan, maka entitas mengakui

    penerimaan tersebut sebagai liabilitas, yaitu

    pendapatan diterima dimuka.

    b) Jika pembeli belum membayar ketika barang dan

    jasa tersebut telah diberikan, maka entitas mengakui

    adanya aset, yaitu piutang usaha.

    14.5 Entitas mengakui pendapatan kontra dan biaya

    kontra yang berhubungan dengan kontrakontruksi

    masing-masing sebagai pendapatan dan beban

    sebesar jumlah tagihan. Dalam hal entitas telah

    menerima uang muka sebelum aktivitas kontrak

    dimulai, maka entitas menerapkan ketentuan dalam

    paragraf 14.4 (a).

  • 23

    14.6 Entitas dapat mengakui pendapatan bungan dan

    deviden ketika pendapatan tersebut diterima selama

    periode.

    14.7 Entitas dapat mengakui pendapatan lain seperti

    pendapatan sewa dan royalti dengan menggunakan

    metode garis lurus selama jangka waktu kontrak.

    14.8 Entitas dapat mengakui pendapatan lain seperti

    keuntungan dari penjualan aset ketika kepemilikan

    atas aset tersebut telah beralih kepada pemilik baru.

    Keuntungan tersebut merupakan hasil penjualan

    dikurangi jumlah tercatat aset sebelum aset tersebut

    terjual.

    Pengakuan dan Pengukuran untuk skun beban

    dijelaskan dalam bab 14 paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:32) :

    14.12 Jika pekerja memberikan jasa kepada entitas

    selama periode pelaporan maka entitas mengakui

    beban imbalan kerja sebesar nilai tidak terdiskonto

    yang diperkirakan akan dibayar sebagai imbalan

    atas jasa tersebut. Paragraf ini diterapkan untuk

    jenis-jenis imbalan kerja berikut ini :

    a) Imbalan kerja jangan pendek, yaiutu imbalan

    kerja yang jatuh tempo seluruhnya dalam waktu

    12 bulan setelah akhir periode pekerjaan

    memberikan jasanya.

    b) Pesangon pemutusan kerja adalah imbalan kerja

    yang terutang akibat :

    i. Keputusan entitas untuk memberhentikan

    pekerja sebelum usia pensiun normal; atau

    ii. Keputusan pekerja menerima tawaran untuk

    mengundurkan diri secara sukarela dengan

    imbalan tertentu; dan

    c) Imbalan kerja lainnya, yaitu imbalan kerja yang tidak seluruhnya jatuh tempo dalam waktu 12

    bulan setelah pekerja memberikan jasanya.

    14.13 Pembayaran sewa diakui sebagai beban sewa

    berdasarkan metode garis lurus selama masa sewa.

  • 24

    14.14 Seluruh biaya pinjaman diakui sebagai beban

    dalam laporan laba rugi pada periode terjadinya.

    14.15 Dalam kondisi jumlah arus kas keluar tidak dapat

    diukur dengan andal dan/atau waktu pengeluaran

    arus kasnya tidak dapat dipastika maka beban

    diakui pada saat kas dibayarkan.

    Pengakuan dan Pengukuran untuk akun pajak

    penghasilan dijelaskan bab 15 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:33):

    15.2 Entitas mengakui aset dan liabilitas pajak

    penghasilan dengan mengikuti peraturan perpajakan

    yang berlaku.

    15.3 Entitas tidak mengakui aset dan liabilitas pajak tangguhan.

    3) Penyajian

    Dalam SAK EMKM penyajian wajar laporan

    keuangan mensyaratkan entitas untuk menyajikan

    informasi yang relevan, resprentative, tepat,

    keterbandingan, dan keterpahaman. Entitas menyajikan

    laporan keuangan secara lengkap pada setiap akhir periode

    pelaporan. Laporan keuangan minimal terdiri dari :

    a. Laporan posisi keuangan akhir periode

    b. Laporan laba rugi selama periode

    c. Catatan atas laporan keuangan yang berisi tambahan

    dan rincian pos-pos tertentu yang relevan.

    Laporan keuangan entitas mencakup pos-pos berikut :

    a. Kas dan setara kas

    b. Piutang

    c. Persediaan

    d. Aset tetap

    e. Utang usaha

    f. Utang bank

    g. Ekuitas

  • 25

    Laporan laba rugi entitas mencakup pos-pos sebagai

    berikut :

    a. Pendapatan

    b. Beban keuangan

    c. Beban pajak

    Catatan atas laporan keuangan memuat :

    a. Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan telah

    disusun sesuai dengan SAK EMKM.

    b. Ikhtisar kebijakan akuntansi

    c. Informasi tambahan dan rincian pos tertentu yang

    menjelaskan transaksi penting dan material sehingga

    bermanfaat bagi pengguna untuk memahami laporan

    keuangan.

    Penyajian untuk akun aset dan liabilitas keuangan

    dijelaskan dalam bab 8 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:20) :

    8.14 Aset keuangan dan liabilitas keuangan saling hapus

    dan jumlah neto disajikan dalam laporan posisi

    keuangan jika, dan hanya jika, entitas:

    a) Memiliki hak yang dapat di paksakan secara

    hukum untuk melakukan saling hapus atas jumlah

    yang telah diakui; dan

    b) Memiliki intensi untuk menyelesaikan secara

    neto atau untuk merealisasikan aset tersebut dan

    menyelesaikan liabilitasnya secara bersamaan.

    8.15 Entitas menyajikan aset keuangan dalam kelompok

    aset pada laporan posisi keuangan dan liabilitas

    keuangan dalam kelompok liabilitas pada laporan

    posisi keuangan.

    Penyajian untuk akun persediaan dijelaskan dalam

    bab 9 pada paragraf berikut (SAK EMKM:2018:21) :

  • 26

    9.8 Persediaan disajikan dalam kelompok aset dalam

    laporan posisi keuangan.

    9.9 Jika persediaan dijual, maka jumlah tercatatnya

    diakui sebagai beban periode dimna pendapatan

    yang terkait diakui.

    Penyajian untuk akun investasi pada ventura

    bersama dijelaskan dalam bab 10 pada paragraf berikut

    (SAK EMKM:2018:21):

    10.6 Entitas menyajikan investasi pada ventura bersma

    dalam kelompok aset pada laporan posisi keuangan.

    Penyajian untuk akun penyusutan dijelaskan dalam

    bab 11 pada paragraf berikut (SAK EMKM:2018:26):

    11.19 Aset tetap disajikan dalam kelompok aset dalam

    laporan posisi keuangan.

    Penyajian untuk akun aset takberwujud dijelaskan

    dalam bab 12 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:28):

    12.15 Aset takberwujud disajikan dalam kelompok aset

    dalam laporan posisi keuangan.

    Penyajian untuk akun liabilitas dan ekuitas

    dijelaskan dalam bab 13 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:29):

    13.10 Liabilitas disajikan dalam kelompok liabilitas dalam

    laporan posisi keuangan.

    13.11 Modal saham, tambhan modal disetor, dan saldo

    laba rugi disajikan dalam kelompok ekuitas dalam

    laporan posisi keuangan.

    13.12 Saldo laba merupakan akumulasi selisih penghasilan

    dan beban, setelah dikurangkan dengan distribusi

    kepada pemilik (misalnya, devidin yang dibagikan),

    jika ada. Saldo laba timbul ketika akumulasi

    penghasilan melebihi beban dan distribusi kepada

  • 27

    pemilik pada suatu periode, maka entitas menyajikan

    saldo laba negatif.

    Penyajian untuk akun pendapatan dan beban

    dijelaskan dalam bab 14 pada paragraf berikut (SAK

    EMKM:2018:32):

    14.16 Pendapatan disajikan dalam kelompok pendapatan

    dalam laporan laba rugi.

    14.17 Entitas menyajikan pendapatan hibah sebagai bagian

    dari laba rugi, baik secara terpisah atau dalam pos

    umum seperti “pendapatan lain-lain”; atau alternatif

    lain, sebagai pengurang beban terkait.

    14.18 Beban disajikan dalam kelompok beban dalam

    laporan laba rugi.

    3. Laporan Keuangan

    a. Pengertian

    Menurut SAK No.1 Tujuan Laporan Keuangan adalah “

    menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja

    serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan posisi kuangan

    suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai

    dalam pengambilan keputusan”.

    Menurut Hery (2016:2) mendefinisikan bahwa laporan

    keuangan merupakan produk akhir dari serangkaian proses

    pencatatan dan pengikhtisaran data transaksi bisnis.

    Menurut IAI (2018:3) leporan keuangan bertujuan untuk

    memberikan informasi posisi keuangan dan kinerja keuangan suatu

    entitas yang bermanfaat bagi sejumlah besar pengguna dalam

    pengambilan keputusan ekonomi oleh siapapun yang tidak dalam

  • 28

    posisi meminta laporan keuangan khusus untuk memenuhi

    kebutuhan informasi tersebut.

    Beberapa pengertian di atas disimpulkan bahwa laporan

    keuangan adalah suatu aktivitas pecatatan setiap akhir periode

    perusahaan untuk menilai ekonomi perusahaan dan untuk

    memberikan informasi posisi keuangan suatu perusahaan dalam

    pengambilan keputusan, dimana laporan keuangan berisikan

    laporan posisi keuangan dan laba rugi.

    b. Tujuan

    Tujuan laporan keuangan adalah untuk menyediakan

    informasi posisi keuangan dan kinerja suatu entitas yang

    bermanfaat bagi sejumlah besar pengguna dalam posisi dapat

    meminta laporan keuangan khusus untuk memenuhi kebutuhan

    informasi tersebut. Pengguna tersebut meliputi penyedia sumber

    daya bagi entitas seperti kreditr dan investor. (SAK EMKM:2018)

    Menurut Harahap (2015:18) tujuan laporan keuangan

    adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan,

    kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang

    bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan

    keputusan.

    Menurut Sirait (2014:20) Laporan keuangan bertujuan

    untuk memberikan informasi keuangan kepada para pemakai

  • 29

    informasi yang dapat digunakan sebagai referensi dalam

    pengambilan keputusan.

    Berdasarkan tujuan laporan keuangan dapat disimpulkan bahwa :

    1. informasi yang terdapat dalam laporan keuangan dibutuhkan

    dalam pengambilan keputusan ekonomi.

    2. Laporan keuangan bisa dibutuhkan untuk mempertimbangkan

    investasi oleh stakeholder.

    c. Jenis Laporan keuangan

    1. Laporan Laba Rugi

    “Laporan laba rugi adalah sebuah laporan yang

    menyediakan pendapatan yang diperoleh dengan beban yang

    terjadi selama satu periode” (Sasongko.2018:13). Menurut

    Warren (2017:16) “Laporan laba rugi ialah ringkasan dari

    pendapatan dan beban untuk suatu periode waktu tertentu.

    a. Informasi yang disajikan dalam laporan laba rugi menurut

    IAI 2018:11 adalah :

    1. Pendapatan

    2. Beban keuangan

    3. Beban pajak

  • 30

    ARUM GROSIR

    LAPORAN LABA RUGI

    31 DESEMBER 2013

    4.

    5.

    6.

    7. Gambar 2.1 : Laporan Laba Rugi

    8. Sumber :Catur Sasongko (2018:158) 9.

    10.

    11.

    12.

    13.

    14.

    15. Laporan Laba Rugi

    16. Sumber : Catur Sasongko (2018:158)

    17.

    18.

    19.

    Gambar 2.1 : Laporan Laba Rugi

    Sumber : Catur Sasongko (2018:158)

    2. Laporan Perubahan Modal

    “ Laporan Perubahan Modal adalah menyajikan perubahan

    yang terjadi pada modal pemilik pada suatu periode tertentu”

    (Sasongko:2018:14).

    Penjualan xxx

    Dikurangi:

    Potongan Penjualan (xxx)

    Retur Penjuan (xxx)

    Penjualan Bersih xxx

    Beban Pokok Penjualan

    Persediaan Awal xxx

    Pembelian xxx

    Dikurangi :

    Retur Pembelian (xxx)

    Potongan Pembelian (xxx)

    Ditambah:

    Ongkos Angkut Pembelian xxx

    Pembelian Bersih xxx

    Dikurangi Persediaan Akhir (xxx)

    Beban Pokok Penjualan xxx

    Beban Pokok Penjualan xxx

    Beban Operasi

    Beban Gaji xxx

    Beban Lain-Lain xxx

    Beban Perlengkapan xxx

    Beban Sewa xxx

    Beban Penyusutan xxx

    Jumlah Beban Operasi xxx

    Laba Rugi Operasional xxx

  • 31

    Berikut adalah contoh Laporan Perubahan Modal

    Gambar 2.2 : Laporan Perubahan Modal

    Sumber :Catur Sasongko (2018:158)

    3. Laporan Posisi Keuangan

    Neraca atau sering disebut juga laporan posisi keuangan

    adalah suatu daftar yang menggambarkan aktiva (harta

    kekayaan), kewajiban dan modal yang dimiliki oleh suatu

    perusahaan pada periode tertentu. warren dkk (2017:19)

    Informasi yang disajikan dalam neraca (IAI,2018:9)

    1. Kas dan setara kas

    2. Piutang

    3. Persediaan

    4. Aset tetap

    5. Utang usaha

    ARUM GROSIR

    LAPORAN PERUBAHAN MODAL PEMILIK

    31 DESEMBER 2013

    Modal awal Per 1 Desember 2013 xxx

    Ditambah :

    Setoran modal pemilik

    Laba rugi (bersih) xxx

    Modal Per 31 Desember 2013 xxx

  • 32

    6. Utang bank

    7. Ekuitas

    ARUM GROSIR

    LAPORAN POSISI KEUANGAN

    31 DESEMBER 2013

    8.

    9.

    10.

    11.

    12.

    13.

    14.

    15.

    16.

    17.

    18.

    19.

    20.

    21.

    22.

    23.

    24.

    25.

    26. Gambar 2.3 : Laporan Posisi Keuangan

    27. Sumber : Catur Sasongko (2018:160)

    4. Catatan Atas Laporan Keuangan

    Gambar 2.3: Laporan Posisi Keuangan

    Sumber : Catur Sasongko (2018:160)

    ASET LANCAR

    Kas xxx

    Piutang Dagang xxx

    Persediaan Barang Dagang xxx

    Perlengkapan Kantor xxx

    Sewa Dibayar Dimuka xxx

    Total Aset Lancar xxx

    Aset Tetap

    Peralatan

    Harga Perolehan xxx

    Dikurangi Akumulasi Penyusutan (xxx)

    Nilai Buku xxx

    Total Aset Tetap xxx

    Total Aset xxx

    Liabilitas Lancar

    Utang Gaji xxx

    Total Liabilitas Lancar xxx

    Liabilitas Jangka panjang xxx

    Modal

    Modal Pemilik xxx

    TOTAL LIABILITAS DAN MODAL PEMILIK xxx

  • 33

    4 Catatan Atas Laporan Keuangan

    “Laporan yang memberikan informasi apabila ada laporan

    keuangan yang memrlukan penjelasan tertentu”. Kasmir

    (2015:28) Catatan atas laporan keuangan berisi informasi

    sebagai tambahan yang disajikan dalam laporan keuangan.

    Catatan atas laporan keuangan memberikan informasi rincian

    jumlah yang disajikan dalam laporan keuangan dan informasi

    pos – pos yang tidak memenuhi kriteria pengakuan dalam

    laporan keuangan. (IAI:2018:13)

    a. Catatan atas laporan keuangan memuat :

    1) Suatu pernyataan bahwa laporan keuangan telah disusun

    sesuai dengan SAK EMKM

    2) Ikhtisar kebijakan akuntansi

    3) Informasi tambahan dan rincian pos tertentu yang

    menjelaskan transaksi penting dan material sehingga

    bermanfaat bagi pengguna untuk memahami laporan

    keuangan.

    b. Catatan atas laporan keuangan disajikan secara sistematis

    sepanjang hal tersebut praktis. Setiap pos dalam laporan

    keuangan merujuk silang ke informasi yang terkait dalam

    catatan atas laporan keuangan.

  • 34

    ENTITAS

    CATATAN ATAS LAPORAN KEUANGAN

    31 DESEMBER 20X8

    1. UMUM Entitas didirikan di jakarta berdasarkan akta Nomor xx tanggal 1 Januari

    20x7 yang dibuat dihadapan notaris, S.H., notaris di jakarta dan

    mendapatkan persetujuan dari Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusi

    No.xx 2016 tanggal 31 Januari 2016. Entitas bergerak dalam bidang

    manufaktur. Entitas memenuhi kriteria sebagai entitas mikro, kecil dan

    menengah sesuai UU nomor 20 Tahun 2008. Entitas berdomisili di Jalan

    xxx, Jakarta Utara.

    2. IKHTISAR KEBIJAKAN AKUNTANSI PENTING

    a. Pernyatan Kepatuhan Laporan keuangan disusun menggunakan Standar Akuntansi Keuangan

    Entitas Mikro Kecil dan Menengah.

    b. Dasar Penyusunan Dasar penyusunan laporan keuangan adalah biaya historis dan

    menggunakan asumsi dasar akrual. Mata uang penyajian yang

    digunakan untuk penyusunan laporan keuangan adalah Rupiah.

    c. Piutang Usaha Piutang usaha disajikan sebesar jumlah tagihan, metode piutang usaha

    menggunakan metode tidak langsung.

    d. Persediaan Biaya persediaan meliputi biaya perolehan persediaan barang

    dagangan. Metode pencatatan persediaan barang dagang menggunakan

    metode perpetual, metode penilaian persediaan barang dagang

    menggunakan metode FiFo.

    e. Aset Tetap Aset tetap dicatat sebesar biaya perolehannya jika aset tersebut

    dimiliki secara hukum oleh entitas. Aset tetap disusutkan

    menggunakan garis lurus tanpa nilai residu.

    f. Pengakuan Pendapatan dan Beban Pendapatan penjualan diakui ketika tagihan diterbitkan atau

    pengiriman dilakukan kepada pelanggan. Beban diakui saat terjadi.

    g. Pajak Penghasilan Pajak penghasilan mengikuti ketentutan perpajakan yang berlaku di

    Inonesia

  • 35

    3. KAS Kas kecil Jakarta – Rupiah xxx

    4. GIRO PT Bank xxx – Rupiah xxx

    5. DEPOSITO PT Bank xxx – Rupiah xxx

    Suku Bungan – Rupiah xxx

    6. PIUTANG USAHA Toko A xxx

    Toko B xxx

    Jumlah xxx

    7. BEBAN DIBAYAR DIMUKA Sewa xxx

    Asuransi xxx

    Lisensi dan perizinan xxx

    8. UTANG BANK Pada tanggal 4 Maret 20X8, Entitas memperoleh pinjaman Kredit Modal

    Kerja (KMK) dari PT Bank ABC dengan maksimum kredit Rpxxx, suku

    bunga efektif 11% per tahun dengan jatuh tempo berakhir tanggal 19 April

    20X8. Pinjaman dijamin dengan persediaan sebidang tanah milik entitas.

    9. SALDO LABA Saldo laba merupakan akumulasi selisih penghasilan dan beban setelah

    dikurangi dengan distribusi kepada pemilik.

    10. PENDAPATAN PENJUALAN Penjualan xxx

    Retur penjualan xxx

    Jumlah xxx

    11. BEBAN LAIN – LAIN Bunga pinjaman xxx

    Lain – lain xxx

    Jumlah xxx

    12. BEBAN PAJAK PENGHASILAN

    Pajak penghasilan xxx

  • 36

    B. Penelitian Terdahulu

    Tabel 2.4

    No

    .

    Nama Penulis Judul Metode

    Penelitian

    Kesimpulan Persamaan Perbedaan

    Penelitian

    1 Ni Komang

    Ismadwi,

    Nyoman

    Trisma

    Herawati dan

    Anantta

    Wikram

    Tungga

    Atmaja

    (2017)

    Penyusunan

    Laporan

    Keuangan

    Sesuai

    Dengan SAK

    EMKM pada

    Usaha Ternak

    Boiler

    Metode

    Deskriptif

    Kualtitatif

    Proses

    penyusunan

    laporan

    keuangan usaha

    ayam boiler

    masih sangat

    sederhana, dan

    kendala yang

    dialami oleh

    usaha ayam

    boiler dalam

    penyusunan

    laporan

    keuangan

    berdasarkan

    SAK EMKM

    diantaranya

    SDM dalam

    keuangan,

    tingkat

    kompetensi,

    ruang lingkup

    organisasi yang

    kecil

    Variabel

    Penelitian

    Objek

    Penelitian

    2 Ketutu Ari

    Warsadi,

    Nyoman

    Trisna

    Herawati,

    Putu Julianto

    (2017)

    Penerapan

    Penyusunan

    Laporan

    Keuangan

    Pada Usaha

    Kecil

    Menengah

    Berbasis

    Standar

    Akuntansi

    Keuangan

    Entitas,

    Mikro, Kecil

    dan

    Kualitatif Hasil

    penyusunan

    laporan

    keuangan

    berdasarkan

    SAK EMKM

    berupa neraca

    dengan total

    aktiva dan

    pasiva sebesar

    Rp.2.190100.44

    6, laporan laba

    rugi sebesar Rp.

    81.537.814 dan

    Variabe

    peneltian

    Objek

    penelitian

  • 37

    No

    .

    Nama Penulis Judul Metode

    Penelitian

    Kesimpulan Persamaan Perbedaan

    Penelitian

    Menengah

    Pada PT.

    Mama Jaya

    catatan atas

    laporan

    keuangan

    3 Jilma Dewi

    Ayu Ningtyas

    (2017)

    Penyusunan

    Laporan

    Keuangan

    UMKM

    Berdasarkan

    Standar

    Akuntansi

    Keuangan

    Entitas

    Mikro, Kecil

    dan

    Menengah

    (SAK

    EMKM)

    (Study Kasus

    di UMKM

    Bintang

    Malam

    Pekalongan

    Kualitatif

    Deskriptif

    Laporan

    keuangan

    UMKM Bintang

    Malam

    berdasarkan

    SAK EMKM

    sebagai dasar

    penyusunan

    yang digunakan

    serta kebijakan

    akuntansi yang

    diterapkan dan

    disajikan dalam

    laporan

    keuangan

    UMKM Bintang

    Malam

    Variabel

    Penelitian

    Objek

    penelitian

    Sumber :Penulis 2019

  • 38

    C. KERANGKA KONSEPTUAL

    Gambar 2.1

    Kerangka Konseptual

    Sumber : Data Diolah Oleh Peneliti

    CV.Belinda Jaya

    Belum Menerapkan Laporan

    Keuangan SAK EMKM

    Penyusunan Laporan Keuangan berdasarkan

    SAK EMKM

    1. Pengakuan

    2. Pengukuran

    3. Penyajian

    4. Pengungkapan

    Laporan Posisi

    Keuangan

    Laporan Laba Rugi Catatan Atas

    Laporan Keuangan

    Kesimpulan dan Saran

  • 39

    Entitas Mikro, Kecil dan Menengah ( SAK EMKM) adalah suatu pedoman

    dalam melakukan penyusunan laporan keuangan untuk entitas mikro, kecil dan

    menengah. Laporan keuangan yang disusun sesuai SAK EMKM akan

    menghasilkan laporan keuangan yang lengkap. SAK EMKM telah berlaku secara

    efektif pada tanggal 1 Januari 2018.

    Laporan keuangan merupakan produk akhir dari serangkaian proses

    pencatatan dan pengikhtisaran data transaksi bisnis (Hery:2014:18). Laporan

    keuangan SAK EMKM terdiri dari laporan posisi keuangan, laporan laba rugi,

    catatan atas laporan keuangan dimana penyusunan laporan keuangan meliputi

    pengakuan, pengukuran, penyajian, pengungkapan.

    Pengolahan data dapat dilakukan dengan cara :

    1. Langkah prosedur pengumpulan data pertama yaitu survei ke lapangan

    pada CV. Belinda Jaya, survei ini dilakukan untuk memperoleh gambaran

    awal yang jelas tentang obyek penelitian, dan khususnya tentang data

    laporan keuangan agar dapat disusun sesuai dengan SAK EMKM.

    2. Mengumpulkan data yang berkaitan dengan catatan transaksi seprti catatan

    kas keluar, catatan kas masuk, daftar hutang, daftar beban, daftar piutang,

    dan modal dan daftar inventaris aset tetap yang berkaitan dengan

    penelitian CV. Belinda Jaya.

    3. Melakukan pencatatan laporan keuangan dengan bukti transaksi yang ada

    dan yang berkaitan dengan penelitian.

  • 40

    4. Melakukan penyusunan laporan keuangan yang terdiri dari laporan posisi

    keuangan, laporan laba rugi, catatan atas laporan keuangan.

    5. Menyimpulkan hasil penelitian tersebut yang akan digunakan sebagai

    acuan dalam pembuatan laporan keuangan berdasarkan SAK EMKM.