of 171 /171
ANALISIS PRIORITAS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EFEKTIFITAS FUNGSI TERMINAL SARANTAMA (STUDI KASUS TERMINAL SARANTAMA KOTA PEMATANG SIANTAR) TESIS Oleh DJAMAHAEN PURBA 057016006/TS SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA MEDAN 2008 Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

ANALISIS PRIORITAS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

  • Author
    lamkhue

  • View
    223

  • Download
    2

Embed Size (px)

Text of ANALISIS PRIORITAS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI

  • ANALISIS PRIORITAS FAKTOR-FAKTOR YANG

    MEMPENGARUHI EFEKTIFITAS FUNGSI TERMINAL SARANTAMA (STUDI KASUS TERMINAL SARANTAMA KOTA PEMATANG SIANTAR)

    TESIS

    Oleh

    DJAMAHAEN PURBA 057016006/TS

    SEKOLAH PASCASARJANA UNIVERSITAS SUMATERA UTARA

    MEDAN 2008

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Judul Tesis : ANALISIS PRIORITAS FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI EFEKTIFITAS FUNGSI TERMINAL SARANTAMA (STUDI KASUS TERMINAL SARANTAMA KOTA PEMATANG SIANTAR)

    Nama Mahasiswa : Djamahaen Purba Nomor Pokok : 057016006 Program Studi : Teknik Sipil

    Menyetujui

    Komisi Pembimbing

    (Prof. Dr. Ir. A. Rahim Matondang, MSIE) (Ir. Medis Sejahtera Surbakti, MT

    ) Ketua Anggota

    Ketua Program Studi, Direktur,

    (Dr. Ir. Roesyanto, MSCE) (Prof. Dr. Ir. T. Chairun Nisa B, M.Sc

    )

    Tanggal lulus : 06 September 2008 Telah diuji pada

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Tanggal 06 September 2008

    PANITIA PENGUJI TESIS

    Ketua : Prof. Dr. Ir. A. Rahim Matondang, MSIE

    Anggota : 1. Ir. Medis Sejahtera Surbakti, MT

    2. Dr. Ir. Roesyanto, MSCE

    3. Dr. Ir. A. Perwira Tarigan, M.Sc

    4. Ir. Zulkarnain A. Muis, M. Eng, Sc

    5. Ir. Syahrizal, MT

    6. Ir. Rudi Iskandar, MT

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • ABSTRAK

    Dalam rangka mewujudkan sistem transportasi yang efektif dan efesien pemerintah telah menyediakan banyak fasilitas yang diharapkan dapat digunakan dengan sebaik-baiknya oleh masyarakat. Namun kenyataan dapat dilihat dari sekian banyak fasilitas yang ada, masih banyak yang belum dimanfaatkan dengan semestinya oleh masyarakat. Salah satunya, adalah terminal yang merupakan tempat untuk naik dan turunnya penumpang, perpindahan moda dan tempat istirahat bagi pengemudi angkutan umum. Berdasarkan pengamatan terdapat beberapa tempat yang dimanfaatkan sebagai Terminal bayangan, seperti persimpangan dekat lokasi dan menuju lokasi Terminal, pool angkutan umum dan agen atau kantor administrasi perusahaan angkutan umum. Penelitian ini dilakukan dengan tujuan untuk dapat menentukan prioritas faktor-faktor yang mempengaruhi tidak efektifnya Terminal sebagai suatu sarana simpul transportasi.

    Metode yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode Analytical Hierarchy Process dengan pengamatan dan wawancara langsung pada sasaran penelitian dan Metode Antrian sebagai evaluasi kapasitas eksisting. Subyek penelitian adalah para stakeholder yang terlibat dalam penentuan efektifitas Terminal yaitu penumpang (user), pemerintah (regulator) dan pengemudi/pengusaha (operator).

    Pengamatan dan wawancara dilakukan pada Terminal, pool, persimpangan dekat Terminal dan agen/kantor administrasi perusahaan angkutan dan jumlah subyek yang digunakan berjumlah 94 orang yang terdiri dari ; 11 orang mewakili pemerintah, 53 orang dari calon penumpang dan 30 orang dari pengemudi dan pengusaha angkutan umum. Dengan wawancara, diperoleh data tentang kriteria-kriteria/faktor-faktor yang mengakomodasikan ketidak efektifan penggunaan Terminal. Dan survei data untuk evaluasi kapasitas dilakukan diluar Terminal, pada 14 lokasi tempat pemberhentian dan keberangkatan bus AKDP dengan anggapan kondisi tersebut adalah kondisi yang terjadi di Terminal Sarantama.

    Berdasarkan analisa yang dilakukan, diperoleh hasil bobot otoritas untuk masing-masing komponen yang berinteraksi paling mempengaruhi dalam komponen prasarana yaitu Bus AKDP 38.00 %, AKAP 20.60 % , ANGKOT 17.20 %, ANGDES 14.60 % dan BETOR 9.00 % Sedangkan prioritas lokal kriteria yang memerlukan penanganan sekala prioritas yaitu Kriteria Fasilitas Terminal (27.10 %), Kriteria Keamanan Terminal (26.30 %), Kriteria Tingkat Pelayanan jalan (21.20 %), Kriteria Aksessibilitas (13.60 %) dan Kriteria Kenyamanan Terminal (12.43 %).

    Kata Kunci : Efektifitas Terminal, Komponen Terminal, Prioritas lokal kriteria.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • ABSTRACT

    To create an effective and efficient transportation system, government has prepared many facilities for best utilization of public. But in reality, to see many facilities available, some of them is underutilizated duly by public. One of them is a Terminal as loading and unloading of passengers, the displacement of moda and resting area for public transport drivers. Based on the observation there is some obscure Terminal, such as crossroad near location and toward Terminal location, public transport pool and agent or arch was conducted to determine the priority of factors effecting the ineffectiveness of Terminal as transportation facility.

    This research used the Analytical Hierarchy Prosess method by direct observation and interview on target of research and queuing method as evaluation of existing capacity. The subject of research was the stakeholders involved in determination of Terminal effectiveness, i.e., users (passengers), regulator and operator.

    The observation and interview were conducted in Terminal, pool, cross road near the Terminal and agent/administration office of transport organization, and there were 94 subject consisting of 11 representatives of regulator, 53 users and 30 operators and managers of public transport. Through and interview, criteria/factors accommodating the ineffectiveness of use have been gained. And data survey for capacity evaluation was made outside of Terminal, in 14 locations of halt and departure of AKDP bus under assumption that the condition was a real circumtance in Terminal of Sarantama.

    Based on the analysis, the result of otority volume for each component the most influential interaction in component of facility was bus AKDP 38.00 %, AKAP 20.60 %, ANGKOT 17.20 %, ANGDES and BETOR 9.00 %. Local priority needing handling are Terminal facilities criterion (27.10 %), environment security criterion (26.30 %), traffic service criterion (21.20 %), accessibility criterion (13.60 %) and environment freshness criterion (12.43 %).

    Keyword : The effectiveness Terminal, Terminal components, local priority.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • RIWAYAT HIDUP

    Penulis dilahirkan di Medan, Sumatera Utara pada tanggal 8 Februari 1971, sebagai

    anak pertama dari enam bersaudara keluarga Alm. Udin Purba.

    Pada Tahun 1995 penulis menyelesaikan studi program S-1 Teknik Sipil pada Institut

    Teknologi Medan (ITM) dan memperoleh gelar Sarjana Teknik (ST).

    Sejak Tahun 1995 s/d 2003 penlis bekerja di beberapa perusahaan jasa kontruksi dan

    jasa konsultasi.

    Pada Tahun 2004 diangkat menjadi Pegawai Negeri Sipil (PNS)

    Pemerintah Daerah Kabupaten Simalungun dan ditempatkan pada Dinas Pekerjaan Umum

    Bina Marga.

    Pada Tahun 2005 penulis mendapat kesempatan untuk mengikuti Sekolah

    Pascasarjana pada Program Magister Teknik Sipil Universitas Sumatera Utara.

    Penulis menikah pada tahun 2004 dengan Julita Raya Br. Sitanggang dan dikaruniai 1

    orang anak bernama Albertdin Yehezkiel Purba dan 1 orang putri bernama Henlini Setia

    Purba.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • DAFTAR ISI

    Halaman :

    ABSTRAK.. i

    ABSTRACT ii

    KATA PENGANTAR........................ iii

    RIWAYAT HIDUP.................... vi

    DAFTAR ISI.......... vii

    DAFTAR TABEL....... xi

    DAFTAR GAMBAR.......................... xiii

    DAFTAR LAMPIRAN. . xiv

    BAB I PENDAHULUAN

    1.1 Latar belakang 1

    1.2 Perumusan masalah................. 6

    1.3 Maksud dan Tujuan Pelitian................... 7

    1.4 Manfaat Penelitian. 7

    BAB II TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Landasan Teori 11

    2.1.1 Definisi Efektifitas. 11

    2.1.2 Fasilitas Perpindahan Penumpang. 13

    2.1.3 Terminal Penumpang Angkutan Umum. 14

    2.1.4 Prasarana Terminal. 21

    2.1.5 Kapasitas Terminal..... 25

    2.1.6 Aksessibilitas. 26

    2.1.7 Konfigurasi Parkir 27

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 2.1.8 Tingkat Pelayanan Jalan.. 28

    2.1.9 Penyelenggaraan Terminal... 30

    2.1.10 Penetapan Kriteria Efektifitas Terminal... 33

    2.2 Analisa Keputusan.. 36

    2.3 Metoda Proses Hirarki Analitik (PHA)................... 39

    2.4 Teori Antrian................... 56

    2.4.1 Model Antrian..................... 59

    2.4.2 Pengujian Distribusi. 61

    2.5 Studi Yang Pernah Dilakukan.. 62

    BAB III KERANGKA PEMIKIRAN DAN HIPOTESIS

    3.1 Kerangka Pemikiran......................... 63

    3.2 Hipotesis Penelitian.. 67

    BAB IV METODOLOGI PENELITIAN

    4.1 Lokasi Penelitian..................... 69

    4.2 Penelitian Penentuan Prioritas (PHA)......................... 69

    4.2.1 Metode Pengumpulan data. 70

    4.2.2 Metode Pemilihan Responden... 71

    4.2.3 Metode Pengolahan Data dan

    Analisis Data.................. 74

    4.3 Penelitian Kapasitas Ruang Parkir (Model Antrian).. 78

    4.3.1 Metode Pengumpulan Data.................... 79

    4.3.2 Metode Pengolahan Data... 82

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • BAB V ANALISIS DAN PEMBAHASAN

    5.1 Gambaran Umum. 92

    5.1.1 Kondisi Geografis.... 92

    5.1.2 Kondisi Topograpi 92

    5.2 Kondisi Transportasi 93

    5.2.1 Sistem Pergerakan 93

    5.2.2 Simpul Transportasi................. 93

    5.2.3 Route Angkutan Umum.. 94

    5.2.4 Terminal Sarantama dalam SistemJaringan Transportasi Kota Pematang Siantar... 95

    5.3 Analisis Kriteria Efektifitas.. . 96

    5.3.1 Tingkat Pelayanan Jalan. 97

    5.3.2 Aksessibilitas. 98

    5.3.3 Fasilitas dan Manajemen Terminal 99

    5.3.4 Keamanan Terminal 99

    5.3.5 Kenyamanan Lingkungan.. 100

    5.4 Penyusunan Struktur Hirarki............................. 103

    5.5 Analisis Pembobotan Otoritas Komponen 104

    5.6 Analisis Bobot Prioritas Kriteria.. 110

    5.7 Analisis Prioritas Lokal 121

    5.8 Analisis Kapasitas Ruang Parkir Terminal Untuk Bus AKDP 123

    5.8.1 Analisis Data Kedatangan Kenderaan............. 123

    5.8.2 Uji Kecukupan Data............ 123

    5.8.3 Pengujian Distribusi............. 125

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 5.8.4 Penghitungan Kapasitas Terminal (eksisting).............. 127

    5.9 Pengujian Hipotesis.............. 133

    5.10 Hasil Diskusi Studi Yang Pernah Dilakukan 133

    BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

    6.1 Kesimpulan................................... 135

    6.2 Saran............................. 136

    DAFTAR PUSTAKA.......................... 137

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • DAFTAR TABEL

    No. Judul Halaman

    1.1 Penentuan Lokasi Terminal Tipe A.. 8

    1.2 Hasil Notulen Rapat Optimalisasi Terminal Sarantama Dan Wawancara Tak Terstruktur 9

    1.3 Daftar Perusahaan Angkutan Yang Melakukan Penyimpangan Trayek.......................... 10

    2.1 Komponen Fasilitas Aktifitas Terminal 23

    2.2 Kapasitas Jalan Raya 29

    2.3 Sekala Penilaian Perbandingan Berpasangan... 46

    2.4 Nilai Indeks Random 53

    5.1 Jumlah Perusahaan Angkutan di Kota Pematang Siantar.................... 95

    5.2 Tingkat Pelayanan Jalan Sekitar Terminal dan Persimpangan... 97

    5.3 Penilaian Fasilitas Utama dan Pendukung Terminal Sarantama. 101

    5.4 Data Tindak Kriminal di Terminal Sarantama. 102

    5.5 Matriks Otoritas Komponen Perbandingan Berpasangan 104

    5.6 Bobot Otoritas Komponen Pemerintah (responden pertama)...................... 107

    5.7 Rekapitulasi Bobot Otoritas Komponen Pemerintah............................... 108

    5.8 Rekapitulasi Bobot Otoritas Komponen User. 108

    5.9 Rekapitulasi Bobot Otoritas Komponen Operator.. 109

    5.10 Bobot Rata-rata Prioritas Kriteria Komponen 110

    5.11 Matriks Kriteria Perbandingan Berpasangan (responden pertama) 111

    5.12 Bobot Prioritas Kriteria (responden pertama).... 114

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 5.13 Bobot Prioritas Kriteria Komponen User 115

    5.14 Bobot Prioritas Kriteria Komponen Pemerintah. 116

    5.15 Bobot Prioritas Kriteria Komponen Operator. 117

    5.16 Bobot Rata-rata Prioritas Kriteria 118

    5.17 Bobot Prioritas Lokal Kriteria. 121

    5.18 Uji Kecukupan Data Kedatangan Kenderaan. 124

    5.19 Uji Kecukupan Data Keberangkatan Kenderaan 125

    5.20 Pengujian Distribusi Poisson Bus AKDP H-1 126

    5.21 Pengujian Distribusi Poisson Bus AKDP H-2.... 127

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • DAFTAR GAMBAR

    No. Judul Halaman

    2.1 Bagan Alir Proses Terminal Penumpang Umum 24

    2.2 Konfugurasi Parkir Antrian Bus. 28

    2.3 Struktur Hirarki AHP. 43

    2.4 Model Antrian Dengan Satu Fasilitas Pelayanan... 58

    2.5 Model Antrian Dengan Banyak Fasilitas.. 59

    2.6 Model M/M/1/1.. 59

    3.1 Kerangka Pemikiran Analisis Prioritas Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Efektifitas Terminal Sarantama 67

    4.1 Bagan Alir Penelitian Penentuan Prioritas. 91

    5.1 Hirarki Kriteria Penilaian Efektifitas Terminal Sarantama 103

    5.2 Diagram Bobot Prioritas Lokal Kriteria 122

    5.3 Grafik Distribution Poisson Bus AKDP-H1 126

    5.4 Grafik Distribution Poisson Bus AKDP-H2 101 127

    5.5 Parkir Algoritma Hitungan Kapasitas Kebutuhan Ruang 129

    Halaman

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • DAFTAR LAMPIRAN

    No. Judul Halaman

    I. Analisis Prioritas Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Efektifitas Fungsi Terminal Sarantama (Running Expert Choice). 140

    II. Analisis Data Masing-masing Komponen dan Kriteria (Running Expert Choice).. 144

    III. Gambar Peta dan Kondisi Eksisting..... 183

    IV. Analisis Kondisi Eksisting...... 193

    V. Analisis Antrian... 197

    VI. Format Kuesioner. 209

    VII. Daftar Perusahaan Angkutan... 215

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • BAB I

    PENDAHULUAN

    1.1 Latar Belakang

    Kota Pematang Siantar sebagai salah satu kota di Propinsi Sumatera Utara yang memiliki luas

    79.91 Km2 yang terdiri dari 6 kecamatan dan 43 kelurahan dengan jumlah penduduk 246.277 jiwa

    (kota Pematang Siantar dalam angka, Tahun 2007), sedang berbenah diri diberbagai sektor kehidupan

    guna mencapai visi Kota Pematang siantar yaitu Sebagai Kota Perdagangan dan Jasa Yang Maju,

    Indah, Nyaman dan Beradap. Artinya Kota Pematang Siantar diharapkan dimasa mendatang semakin

    memiliki peranan penting dalam perdagangan dan jasa. Dalam RTRW Propinsi Sumatera Utara Kota

    Pematang Siantar memiliki fungsi sebagai kota perdagangan dan jasa yang melayani wilayah tengah

    Propinsi Sumatera Utara menjadikan perkembangan dan pertumbuhan kota semakin besar.

    Sesuai hal tersebut diatas dari sudut pandang transport dimana arus distribusi orang, barang,

    dan jasa dari suatu lokasi ke lokasi lain, kemudian berhenti pada konsumen akhir, hanya

    dimungkinkan terjadi dengan baik bila didukung sarana dan prasarana transportasi yang baik.

    Terminal sebagai prasarana transportasi jalan dalam menjalankan fungsinya sebagai tempat

    keperluan menaikkan dan menurunkan orang atau barang, tempat beristirahat bagi awak bus dan

    kenderaan sebelum memulai lagi perjalanan, serta mengatur kedatangan dan pemberangkatan

    kenderaan umum, yang merupakan wujud simpul jaringan transportasi (UU No. 14 Tahun 1992

    Tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan) harus dapat bekerja secara optimal dan efesien, sehingga

    dapat mendukung mobilitas penduduk, ketertiban lalu lintas, disamping itu Terminal juga berfungsi

    sebagai sarana penunjang bagi peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) dari sektor restribusi.

    Untuk memenuhi tugas tersebut maka Terminal Sarantama harus efektif agar dapat memenuhi tuntutan

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • pelayanan yang sebaik-baiknya, yang mana pelayanan ini menyangkut pandangan pihak-pihak yang

    terkait yaitu pihak pengelola Terminal dalam hal ini pemerintah (regulator) dan pihak pengguna jasa

    layanan (operator dan User).

    Terminal Sarantama ditetapkan sebagai Terminal penumpang tipe A di yang berada di

    Kelurahan Tanjung Pinggir, Kecamatan Martoba (pusat kegiatan sekunder), Kota Pematang Siantar,

    Propinsi Sumatera Utara merupakan salah satu simpul jaringan transportasi jalan sesuai dengan

    keputusan Dirjen Perhubungan Darat Nomor : 1361/AJ.106/DRJD/2003, yang mana pembangunan

    Terminal Sarantama sebagai prasarana simpul transportasi tipe-A tentunya telah mengikuti ketentuan

    persyaratan yang ada. Dari hasil survey pendahuluan yang dilakukan, Terminal Sarantama sudah

    memenuhi persyaratan penempatan lokasi seperti pada Tabel 1.1, yang artinya penempatan lokasi

    Terminal Sarantama telah mengikuti rencana tata ruang Kota Pematang Siantar dan memperhatikan

    rencana kebutuhan lokasi simpul yang merupakan bagian dari rencana umum jaringan transportasi

    jalan.

    Ditinjau dari tipenya Terminal penumpang tipe A, berfungsi melayani angkutan umum untuk

    antar kota antar propinsi (AKAP), dan atau angkutan lintas negara, angkutan antar kota dalam

    propinsi (AKDP), angkutan kota (ANGKOT), angkutan pedesaan (ANGDES), dengan frekwensi 50

    100 kenderaan/jam.

    Keberadaan Terminal Sarantana saat ini tidak berfungsi efektif, tidak efektifnya fungsi

    Terminal Sarantama dapat dilihat dari rendahnya pemanfaatan Terminal tersebut dimana sebagian

    besar penumpang atau calon penumpang angkutan kota antar propinsi (AKAP), angkutan kota dalam

    propinsi (AKDP), angkutan pedesaan (ANGDES) dan angkutan kota (ANGKOT) telah memanfaatkan

    lokasi-lokasi pool, kantor-kantor perusahaan angkutan/agen, pinggir jalan dan persimpangan jalan

    menuju lokasi Terminal sebagai tempat kedatangan dan melanjutkan perjalanan penumpang dan yang

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • lebih buruk lagi sebagian besar lokasi pool-pool dan kantor-kantor/agen tersebut berada disepanjang

    jalan pusat kota yang tentunya semua itu berdampak negatif terhadap lalu-lintas, keindahan dan

    kenyamanan kota Pematang Siantar sendiri, kondisi eksisting pada Gbr. 1.1 s/d 1.10 pada lampiran III.

    Berdasarkan hasil wawancara tak struktur dengan pihak pengelola yang dalam hal ini Dinas

    Perhubungan Kota Pematang Siantar yang diwakili kasie. Terminal menyebutkan telah berbagai upaya

    telah dilakukan, yang antara lain :

    1. Menggelar rapat dengan instansi terkait, organda dan pagayuban awak angkutan setempat,

    Tabel 1.2.

    2. Menentukan route perjalanan/trayek angkutan umum, Tabel 1.3.

    3. Melakukan tindakan terhadap perusahaan angkutan umum yang melakukan penyimpangan

    trayek, Tabel 1.4.

    Abubakar (1996), ada 2 (dua) faktor yang mempengaruhi kinerja Terminal yaitu faktor

    eksternal dan faktor internal :

    1. Faktor internal, seperti : jumlah bus dalam pelayanan Terminal, kapasitas tampung bis di

    Terminal, parkir didalam Terminal, waktu tunggu kenderaan dalam Terminal, sirkulasi arus

    lalu lintas dalam Terminal, lamanya kenderaan yang antri pada saat memasuki dan keluar

    Terminal, headway kedatangan dan keberangkatan angkutan umum yang tidak menentu,

    sistem informasi mengenai jadwal kedatangan dan keberangkatan bus yang sulit didapat,

    pengaturan sirkulasi lalu lintas keluar masuk Terminal, perpindahan penumpang didalam

    Terminal dan waktu tunggu kenderaan serta fasilitas pendukung didalam Terminal.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 2. Faktor eksternal, seperti : aksess keluar masuk menuju lokasi Terminal, kondisi arus lalu lintas

    di sekitar Terminal, struktur wilayah untuk mencapai efektifitas/ efesiensi dalam pelayanan

    terhadap elemen perkotaan dan biaya.

    Abubakar (1992), komponen prasarana transportasi yang seharusnya ada pada sebuah

    Terminal adalah disesuaikan dengan fungsi Terminal yang ingin dicanangkan. Karena pada dasarnya

    komponen prasarana yang disediakan dalam seluruh Terminal dimaksudkan untuk mengantisipasi

    ataupun melayani mekanisme pergerakan yang ada. Jika ditinjau dari sistem Terminal maka akan

    ditemui pada sistem tersebut sekumpulan komponen pengguna jasa layanan yang saling berinteraksi

    satu dengan lainnya. Antara komponen prasarana yang ada dan aktifitas dalam Terminal yang

    berpengaruh terhadap keamanan dan kenyamanan pengguna jasa layanan dalam pemanfaatan

    Terminal. Komponen-komponen tersebut antara lain :

    1. Moda angkutan umum (bus, angkot, taksi dan moda angkutan lain).

    2. Penumpang dan calon penumpang.

    3. Kenderaan pribaadi dan para pejalan kaki.

    Berdasarkan uraian diatas, faktor-faktor internal dan eksternal yang mempengaruhi tidak

    efektif-nya fungsi Terminal Sarantama sebagai Terminal tipe A bagi komponen pengguna jasa

    layanan, sebagai berikut :

    1. Fasilitas dan manajemen : jumlah bus, kapasitas, penataan parkir dan sirkulasi, sistem

    informasi, komponen prasarana yang mendukung.

    2. Aksessibilitas, kemudahan pergerakan angkutan dan penumpang menuju lokasi dan pada saat

    di dalam Terminal.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 3. Tingkat pelayanan jalan, kondisi jalan didalam dan sekitar Terminal.

    4. Keamanan lingkungan, kondisi lingkungan terhadap tindak kriminalitas.

    5. Kenyamanan lingkungan, kondisi terhadap polusi suara, udara dan kebersihan lingkungan

    didalam lingkungan Terminal.

    1.2 Perumusan Masalah

    Berdasarkan latar belakang yang telah diuraikan sebelumnya, efektifitas Terminal Sarantama

    sebagai Terminal tipe A dapat ditinjau dari faktor-faktor yang mempengaruhi komponen pengguna

    jasa layanan dalam tinjauan ini adalah angkutan umum penumpang yang masuk kedalam Terminal,

    maka timbul pertanyaan penelitian sebagai berikut :

    1. Angkutan umum penumpang (ANGKOT, BETOR, ANGDES, AKDP dan AKAP) mana yang

    berpengaruh terhadap efektifitas Terminal Sarantama sebagai Terminal tipe A.

    2. Faktor-faktor (Tingkat pelayanan jalan, Aksessibilitas, Keamanan lingkungan, Kenyamanan

    lingkungan, Fasilitas dan manajemen) mana yang sangat mempengaruhi angkutan umum

    penumpang terhadap efektifitas Terminal Sarantama sebagai Terminal tipe A.

    1.3 Maksud dan Tujuan Penelitian

    Berdasarkan perumusan masalah yang diajukan , maka maksud dari penelitian ini melakukan

    analisis prioritas faktor-faktor yang mempengaruhi efektifitas fungsi Terminal Sarantama.

    Tujuan penelitian yang ingin dicapai adalah :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 1. Menganalisis angkutan umum penumpang yang berpengaruh menurut penilaian stakeholder

    (operator, user dan regulator) terhadap tinjauan efektifitas Terminal Sarantama sebagai

    Terminal tipe A.

    2. Menganalisis faktor-faktor yang sangat mempengaruhi efektifitas fungsi Terminal Sarantama

    sebagai Terminal tipe A menurut penilaian stakeholder dan kondisi eksisting sebagai prioritas

    penanganan.

    1.4 Manfaat Penelitian

    Manfaat dari penelitian ini adalah memberikan informasi atau bahan masukan bagi para

    pengambil keputusan dalam upaya meningkatkan efektifitas fungsi Terminal Sarantama atau

    Terminal penumpang angkutan umum lainnya berdasarkan prioritas penanganan dalam pencapaian

    dan sasaran.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • BAB II

    TINJAUAN PUSTAKA

    2.1 Landasan Teori

    2.1.1 Definisi Efektifitas

    Sri Haryani (2007), pada dasarnya pengertian efektifitas yang umum menunjukkan pada taraf

    tercapainya hasil, sering atau senantiasa dikaitkan dengan pengertian efesien, meskipun sebenarnya

    ada perbedaan diantara keduanya. Efektifitas menekankan pada hasil yang dicapai, sedangkan

    efesiensi lebih melihat pada bagaimana cara mencapai hasil yang dicapai itu dengan membandingkan

    antara input dan outputnya.

    Istilah efektif (effective) dan efesien (efficient) merupakan dua istilah yang saling berkaitan

    dan patut dihayati dalam upaya untuk mencapai tujuan suatu organisasi. Tentang arti dari efektif

    maupun efesien terdapat beberapa pendapat. Menurut Chester dalam Imam Subarkah (2007),

    menjelaskan bahwa arti efektif dan efesien adalah sebagai berikut :

    When a specific desired end is attained we shall say that the action is effective. When the unsought consequences of the action are more important than the attainment of the desired end and are dissatisfactory, effective action, we shall say, it is inefficient. When the unsought consequences are unimportant or trivial, the action is efficient. Accordingly, we shall say that an action is effective if it specific objective aim. It is efficient if it satisfies the motives of the aim, whatever it is effective or not.

    Jadi dapat dikatakan bahwa sebuah kegiatan tersebut adalah efektif apabila tujuan kegiatan itu

    akhirnya dapat dicapai. Tetapi bila akibat-akibat yang tidak dicari dari kegiatan mempunyai nilai

    yang lebih penting dibandingkan dari hasil yang dicapai sehingga mengakibatkan ketidakpuasan,

    meskipun efektif kegiatan tersebut dapat dikatakan tidak efesien. Sebaliknya bila akibat yang tidak

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • dicari-cari dari kegiatan itu mempunyai nilai tidak penting atau remeh, maka kegiatan tersebut

    efesien. Sehubungan dengan itu, kita dapat mengatakan sesuatu efektif bila mencapai tujuan tertentu.

    Dikatakan efesien bila hal itu memuaskan sebagai pendorong mencapai tujuan, terlepas apakah

    efektif atau tidak.

    Menurut Peter Drucker dalam Menuju SDM Berdaya (Kisdarto, 2002 : h.139), menyatakan

    doing the right things is more important than doing the things right. Selanjutnya dijelaskan bahwa

    : effectiveness is to do the right things : while efficiency is to do the things right (efektifitas adalah

    melakukan hal yang benar : sedangkan efesiensi adalah melakukan hal secara benar). Atau juga

    effectiveness means how far we achieve the goal and efficiency means how do we mix various

    resources properly (efektifitas berarti sejauh mana kita mencapai sasaran dan efesiensi berarti

    bagaimana kita mencampur sumber daya secara cermat).

    Efesien tetapi tidak efektif berarti dalam memanfaatkan sumberdaya (input) baik, tetapi tidak

    mencapai sasaran. Sebaliknya, efektif tidak efesien berarti dalam mencapai sasaran menggunakan

    sumber daya berlebihan atau lazim dikatakan ekonomi biaya tinggi. Tetapi yang paling parah adalah

    tidak efesien dan juga tidak efektif, artinya adanya pemborosan sumber daya atau penghamburan-

    hamburan sumber daya tanpa mencapai sasaran. Efesiensi harus selalu bersifat kuantitatif dan dapat

    diukur (mearsurable), sedangkan efektif mengandung pula pengertian kualitatif.

    Efektif lebih mengarah ke pencapaian sasaran. Efesien dalam menggunakan masukan (input)

    akan menghasilkan produktifitas yang tinggi, yang merupakan tujuan dari setiap organisasi apapun

    bidang kegiatannya. Hal yang paling rawan adalah apabila efesiensi selalu diartikan sebagai

    penghematan, karena bisa mengganggu operasi, sehingga pada gilirannya akan mempengaruhi hasil

    akhir, karena sasarannya tidak tercapai dan produktifitasnya akan juga tidak setinggi yang

    diharapkan.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Efektif dikaitkan dengan kepemimpinan (leadership) yang menentukan hal-hal yang harus

    dilakukan (what are the things to be accomplished), sedangkan efesien dikaitkan dengan manajemen,

    yang mengukur bagaimana sesuatu dapat dilakukan sebaik-baiknya (how can certain things be best

    accomplished).

    2.1.2 Fasilitas Perpindahan Penumpang

    Fasilitas perpindahan penumpang angkutan umum dapat didefinisikan suatu tempat dimana

    terdapat fasilitas bagi penumpang agar dapat naik ke atau turun dari angkutan umum. Fasilitas

    perpindahan penumpang merupakan bagian dari sistem penyediaan angkutan umum, sehingga

    eksistensi dan pengoperasian fasilitas perpindahan numpang harus pula ditujukan untuk mempercepat

    proses transper, memberikan informasi yang diperlukan, tidak mengganggu aktifitas disekitar

    kawasan.

    2.1.3 Terminal Penumpang Angkutan Umum

    Direktorat Jenderal Perhubungan Darat 2002, Terminal angkutan penumpang merupakan

    salah satu bagian dari sistem transportasi, tempat kenderaan umum mengambil dan menurunkan

    penumpang dari satu moda ke moda transportasi yang lainnya, juga merupakan prasarana angkutan

    penumpang dan menjadi unsur ruang yang mempunyai peran penting bagi efesiensi kepentingan

    wilayah.

    Ditinjau dari sistem jaringan Transportasi jalan secara keseluruhan, Terminal angkutan umum

    merupakan simpul utama dalam jaringan dimana sekumpulan lintasan rute secara keseluruhan

    bertemu, dengan demikian Terminal angkutan umum merupakan komponen utama dari jaringan

    transportasi jalan yang mempunyai peran dan fungsi yang cukup signifikan. Karena kelancaran yang

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • ada pada Terminal disamping akan mempengaruhi efesiensi dan efektifitas sistem angkutan umum

    secara keseluruhan. Untuk itu diperlukan pelayanan yang baik yang dapat berfungsi secara efektif

    dan efesien dalam mengantisipasi kebutuhan pergerakan di dalam Terminal. Dan untuk

    mengoptimalkan fungsinya, maka kapasitas Terminal harus cukup memadai, Terminal harus dapat

    menghasilkan mobilitas yang tinggi melalui penyediaan fasilitas-fasilitas yang memadai.

    A. Fungsi Terminal

    Terminal adalah titik simpul berbagai moda angkutan, sebagai titik perpindahan penumpang

    dari moda satu kemoda yang lain atau dari berbagai moda ke suatu moda, juga suati titik tujuan atau

    titik akhir orang setelah turun melanjutkan berjalan kaki ke tempat kerja, rumah atau pasar, dengan

    kata lain Terminal adalah suatu titik henti.

    Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, dalam buku Menuju lalu-lintas dan Angkutan jalan

    yang tertib (edisi yang disempurnakan) pada BAB IX tentang transportasi jalan halaman 93,

    menyatakan fungsi Terminal transportasi jalan dapat ditinjau dari 3 unsur, adalah sebagai berikut :

    1. Fungsi Terminal bagi Penumpang (user), adalah untuk kenyamanan menunggu, kenyamanan

    perpindahan dari suatu moda atau kenderaan ke moda atau kenderaan lain, tempat fasilitas-

    fasilitas informasi dan fasilitas parkir kenderaan pribadi.

    2. Fungsi Terminal bagi pengusaha dan pengemudi (operator), adalah untuk pengaturan operasi

    bus, penyediaan fasilitas istirahat dan informasi bagi awak bus dan sebagai fasilitas pangkalan.

    3. Fungsi Terminal bagi pemerintah (regulator), adalah dari segi perencanaan dan manajemen

    lalu-lintas untuk menata lalu-lintas dan angkutan serta menghindari dari kemacetan, sumber

    pemungutan restribusi dan sebagai pengendali kenderaan angkutan umum.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • B. Jenis Terminal

    Sesuai dengan Pasal 41 Bab VI Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 1993, tentang

    Prasarana dan Lalu Lintas Jalan dan Pasal 2 Bab II Keputusan Menteri Perhubungan Republik

    Indonesia Nomor 31 Tahun 1995 tentang Terminal Transportasi Jalan, mengklasifikasikan Terminal

    menjadi tiga tipe yaitu :

    1. Terminal penumpang tipe A, adalah Terminal penumpang yang berfungsi melayani kenderaan

    umum untuk angkutan antar kota antar propinsi (AKAP) dan angkutan lintas batas negara,

    angkutan antar kota dalam propinsi (AKDP), angkutan kota (ANGKOT) dan angkutan

    pedesaan (ANGDES ).

    2. Terminal penumpang tipe B, adalah Terminal penumpang yang berfungsi melayani kenderaan

    umum untuk angkutan antar kota dalam propinsi (AKDP), angkutan kota (ANGKOT) dan

    angkutan pedesaan (ANGDES).

    3. Terminal penumpang tipe C, adalah Terminal penumpang yang berfungsi melayani kenderaan

    umum untuk angkutan pedesaan (ANGDES).

    Klasifikasi Terminal ini yang biasanya mendasari kriteria suatu perencanaan karena dengan

    fungsi pelayanan yang berbeda tentu akan menuntut fasilitas yang berbeda pula. Namun konsep

    perencanaan diantara ketiganya tidak akan berbeda sebagai fasilitas yang melayani perpindahan

    pergerakan penumpang pemakai jasa layanan angkutan.

    Dalam suatu kota dibutuhkan adanya Terminal type A atau sebuah Terminal type B dan

    beberapa Terminal type C, dimana jumlah dan sebarannya tergantung pada jumlah penumpang yang

    dilayani dan bentuk kota. Biasanya Terminal type C terletak dipinggir kota yang merupakan titik

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • pertemuan antara angkutan kota dan angkutan pedesaan sehingga banyaknya Terminal lokal

    tergantung banyaknya titik pertemuan antara angkutan kota dan angkutan pedesaan.

    C. Keriteria Pembangunan

    Dalam pembangunan sebuah Terminal penumpang berbagai hal harus dipertimbangkan agar

    tercapai tujuan dan sasaran. Menurut Abubakar (1996), pembangunan sebuah Terminal

    mempertimbangkan 4 faktor yaitu :

    1. Terminal harus dapat menjamin kelancaran arus angkutan baik penumpang maupun barang.

    2. Terminal hendaknya sesuai dengan rencana tata ruang.

    3. Lokasi Terminal hendaknya dapat menjalin penggunaan dan operasi kegiatan Terminal yang

    efesien dan efektif.

    4. Lokasi Terminal hendaknya tidak mengakibatkan gangguan pada kelancaran arus kenderaan

    umum, dan keamanan lalu lintas kota serta lingkungan hidup sekitarnya.

    D. Fasilitas Terminal Penumpang

    Biasanya didalam Terminal terdapat fasilitas-fasilitas yang disediakan bagi penumpang dan

    penghantar atau penjemput, kenderaan dan pengemudi, dan pengelola. Sesuai dengan Pasal 2 Bab II

    Keputusan Menteri Perhubungan RI Nomor 31 Tahun 1995 tentang Terminal Transportasi Jalan,

    fasilitas Terminal terdiri dari fasilitas utama dan fasilitas penunjang, adalah sebagai berikut :

    I. Fasilitas Utama, fasilitas utama merupakan suatu fasilitas yang mutlak dimiliki dalam suatu

    Terminal, yang antara lain :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 1) Areal keberangkatan, yaitu pelataran yang disediakan bagi kenderaan angkutan

    penumpang umum untuk menaikkan penumpang (loading) dan untuk memulai

    perjalanan.

    2) Areal kedatangan, atau pelataran yang disediakan bagi kenderaan angkutan penumpang

    umum untuk menurunkan penumpang (unloading) yang dapat pula merupakan akhir

    dari perjalanan.

    3) Areal menunggu, yaitu pelataran yang disediakan bagi kenderaan angkutan penumpang

    umum untuk beristirahat dan siap untuk menuju jalur pemberangkatan.

    4) Areal lintas, yaitu pelataran yang disediakan bagi kenderaan angkutan penumpang

    umum untuk beristirahat sementara dan untuk menaikkan atau menurunkan penumpang.

    5) Areal tunggu, yaitu pelataran tempat menunggu yang disediakan bagi orang yang akan

    melakukan perjalanan dengan kenderaan angkutan penumpang umum.

    6) Bangunan kantor Terminal, yaitu suatu bangunan yang biasanya di gabung dengan

    menara pengawas yang berfungsi sebagai tempat untuk memantau pergerakan

    kenderaan dan penumpang dari atas menara.

    7) Pos pemeriksaan KPS (Kartu Pengawasan Setempat), yaitu pos yang biasanya

    berlokasi di pintu masuk dari Terminal yang berfungsi memeriksa terhadap masing-

    masing angkutan umum yang memasuki Terminal.

    8) Loket penjualan tiket, yaitu suatu ruangan yang dipergunakan oleh masing-masing

    perusahaan untuk keperluan penjualan tiket bus yang melayani perjalanan dari

    Terminal yang bersangkutan.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 9) Rambu-rambu lalu-lintas dan petunjuk informasi yang berupa petunjuk jurusan, tarif

    dan jadwal perjalanan, hal ini harus tersedia karena sangat penting untuk memberikan

    informasi bagi penumpang baik yang akan meninggalkan maupun baru tiba di

    Terminal yang bersangkutan sehingga tidak tersesat dan terkesan semrawut.

    II. Fasilitas Penunjang, selain fasilitas utama dalam sistem Terminal terdapat pula fasilitas

    penunjang sebagai fasilitas pelengkap, yang antara lain :

    1) Ruang informasi dan pengaduan, yaitu untuk memberikan informasi kepada para

    penumpang maupun pengaduan apabila terjadi sesuatu terhadap penumpang, misalkan

    kehilangan barang, banyaknya calo, para awak angkutan umum menaikkan tariff

    angkutan diatas tarif yang berlaku .

    2) Ruang pengobatan, tempat memberikan pertolongan pertama pada kecelakaan.

    3) Ruang penitipan barang

    4) Ruang istirahat sopir

    5) Docking kenderaan umum

    6) Musholla.

    7) Kamar mandi atau WC (water closed).

    8) Kios atau kantin.

    9) Telepon umum.

    10) Taman dan lain-lain.

    2.1.4 Prasarana Terminal

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Komponen prasarana transportasi yang seharusnya ada pada sebuah Terminal adalah

    disesuaikan dengan fungsi Terminal yang ingin dicanangkan. Karena pada dasarnya komponen

    prasarana yang disediakan dalam seluruh Terminal dimaksudkan untuk mengantisipasi ataupun

    melayani mekanisme pergerakan yang akan timbul.

    Mekanisme pergerakan yang mungkin timbul dari sebuah Terminal dapat dijadikan sebuah

    dasar dari suatu mekanisme pergerakan yang paling lengkap yang mungkin ada dalam sebuah

    Terminal. Dengan demikian, prasarana yang harus disediakan mampu mengantisipasi

    pelayanan ataupun pergerakan seperti pada Tabel 2.1.

    Jika ditinjau dari sistem Terminal, maka akan ditemui pada sistem tersebut sekumpulan

    komponen yang saling berinteraksi satu dengan lainnya. Antara komponen prasarana yang ada dan

    aktifitas dalam Terminal sangat berpengaruh terhadap keamanan dan kenyamanan pengguna jasa

    layanan dalam pemanfaatan Terminal. Komponen-komponen tersebut antara lain :

    1. Moda angkutan umum (bus, angkot).

    2. Penumpang.

    3. Calon penumpang yang diatur (kiss & ride).

    4. Calon penumpang yang membawa kenderaan sendiri dan memarkir kenderaannya (park

    & ride).

    5. Pejalan kaki.

    Prasarana bangunan yang tersedia pada suatu Terminal pada dasarnya diperuntukkan agar

    fungsi dan mekanisme pergerakan yang ada pada suatu Terminal berjalan secara efektif dan efesien.

    Mengacu pada komponen-komponen ataupun entitas yang terdapat dalam suatu Terminal dan juga

    mengacu pada interaksi yang terjadi antara masing-masing komponen tersebut..

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Melalui bagan alir proses pergerakan dalam Terminal maka akan terlihat kegiatan-kegiatan

    yang dialami oleh penumpang, barang dan kenderaan atau satuan lalu-lintas pada saat diproses

    melalui fasilitas Terminal. Gambaran proses tersebut dapat dilihat pada Gbr.2.1 yang memperlihatkan

    Terminal angkutan kota konvensional yang berguna untuk menerangkan karakteristi Terminal, juga

    merupakan alat yang sangat membantu mengevaluasi permasalan operasional.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 2.1.5 Kapasitas Terminal

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Pada dasarnya terdapat dua konsep dari kapasitas Terminal, dimana pengertiam dari kapasitas

    Terminal adalah suatu ukuran dari volume yang melalui Terminal atau sebagian dari Terminal.

    Konsep pertama dari kapasitas Terminal yaitu kemungkinan arus lalu-lintas maksimum yang melalui

    Terminal akan dapat terjadi apabila selalu terdapat suatu satuan lalu-lintas yang menunggu untuk

    memasuki tempat pelayanan segera setelah tempat tersebut tersedia. Kondisi ini jarang dicapai dalam

    waktu yang panjang disebabkan karena arus lalu-lintas biasanya mempunyai puncak. Secara praktis

    tertahannya jumlah arus yang besar akan mengakibatkan kelambatan-kelambatan yang sangat

    mengganggu lalu-lintas didalam dan diluar Terminal. Konsep kedua dari kapasitas Terminal yaitu

    volume maksimum yang masih dapat ditampung dengan waktu menunggu atau kelambatan yang

    masih dapat diterima.

    Pengukuran secara praktis terhadap kapasitas Terminal memperlihatkan bahwa ada batasan-

    batasan untuk kelambatan yang masih dapaat diterima. Oleh karena itu selagi headway time lebih

    lama dari waktu pelayanan, seluruh satuan lalu-lintas akan dapat dilayani. Tetapi bila headway time

    lebih pendek dari waktu pelayanan, suatu antrian akan terbentuk.

    Kapasitas Terminal juga sangat tergantung kepada luas areal dan jumlah lajur-lajur pelayanan-

    nya, lajur-lajur tersebut terdiri dari :

    1. Lajur kedatangan dimana diperlukan tempat untuk menurunkan penumpang dan bagasi.

    2. Lajur tempat parkir kenderaan untuk istirahat dalam hal ini bisa dilakukan perawatan,

    membersihkan kabin dan persiapan.

    3. Lajur pelayanan, yaitu tempat kenderaan menaikkan penumpang dan bagasi.

    4. Lajur tunggu, yaitu tempat kenderaan menunggu atau antri sebelum memasuki jalur

    pelayanan.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 5. Lajur keberangkatan, yaitu tempat kenderaan siap diberangkatkan setelah terlebih dahulu

    dilakukan pengecekan administratif baik fisik maupun dokumen terhadap kenderaan

    penumpang oleh petugas.

    Kapasitas Terminal adalah besarnya volume atau tingkat kedatangan rata-rata kenderaan

    persatuan waktu semua lajur bis di dalam Terminal. Adapun harga kapasitas diperoleh dengan cara

    menjumlahkan volume/tingkat kedatangan () semua lajur bis yang ada didalam Terminal.

    2.1.6 Aksessibilitas

    Jalan masuk dan keluar kenderaan di Terminal harus lancar dan dapat bergerak dengan

    mudah. Jalan masuk dan keluar calon penumpang kenderaan umum harus terpisah dengan jalan

    keluar masuk kenderaan pribadi. Kenderaan didalam Terminal harus dapat bergerak tanpa halangan

    yang tidak perlu. Sistem sirkulasi kenderaan didalam Terminal ditentukan berdasarkan :

    1. Jumlah arah perjalanan.

    2. Frekwensi perjalanan.

    3. Waktu yang diperlukan untuk turun atau naik penumpang.

    Sistem sirkulasi ini juga harus ditata dengan memisahkan bus dalam kota dengan jalur bus

    antar kota, sistem parkir kenderaan didalam Terminal harus ditata sedemikian rupa sehingga rasa

    aman, lancar dan tertib dapat dicapai.

    2.1.7 Konfigurasi Parkir

    Konfigurasi parkir bus selama didalam antrian dibuat dengan tujuan memberikan kebebasan

    samping kiri, kanan, depan dan belakang, sehingga dapat memberikan ;

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 1. Kebebasan koridor yang aman bagi pejalan kaki atau penumpang yang akan mempergunakan

    layanan angkutan bus menurut SK. SNI S-03-1990-F, Standar Spesifikasi Trotoar Departemen

    Pekerjaan Umum.

    2. Kebebasan berjalan untuk mendahului.

    3. Kebebasan berpapasan tanpa harus bersinggungan.

    4. Kebebasan sirkulasi udara akibat gas buangan kenderaan.

    Konfigurasi parkir bus tersebut adalah seperti terlihat pada Gbr. 2.2 dibawah. Dari ukuran

    areal Terminal dan konfigurasi parkir maka akan dapat diketahui jumlah bus yang parkir di-areal

    antrian.

    Gambar 2.2 Konfigurasi Parkir Antrian Bus

    2.1.8 Tingkat Pelayanan Jalan

    Konsep tingkat pelayanan jalan didasarkan pada kualitas yang menjabarkan kondisi

    operasioanal ruas jalan pada suatu arus lalu lintas. Banyak bagian dari kapasitas praktis yang

    0.5 m

    0.5 m

    9 m

    0.5 m

    4.0 m 1,5 m

    0.75 m 0.75m

    2.50 m

    K

    O

    R

    I

    D

    Dimana :

    SRP (satuan ruang parkir) = 40 m2.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • tergantung pada tingkat pencegahan yang dapat diterima dalam hal kemacetan, keamanan dan

    kebebasan melakukan maneuver.

    Dalam revisi United Stated Higway Capacity Manual (1965), menggunakan definisi tunggal

    untuk kapasitas masing-masing tipe jalan raya yang mirip dengan definisi kapasitas yang mungkin

    (vossible capacity). Beberapa volume pelayanan menggantikan pengertian tentang kapasitas praktis

    dan menunjukkan suatu kelompok kondisi yang diinginkan yang dikenal sebagai tingkat pelayanan

    (LOS). Dengan demikian volume pelayanan didefinisikan sebagai arus maksimum yang dapat

    ditampung pada tingkat pelayanan tertentu, seperti pada Tabel 2.2.

    dimana ;

    1. Tingkat pelayanan A, adalah suatu kondisi arus bebas dengan kecepatan tinggi dan

    volume lalu lintas rendah. Pengemudi dapat memilih kecepatan yang diinginan tanpa

    hambatan.

    2. Tingkat pelayanan B, Dalam zone arus satabil, dengan kecepatan operasional mulai

    terbatas oleh kenderaan lain. Pengemudi masih tetap mempunyai kebebasan memilih

    kecepatan dan jalur.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 3. Tingkat pelayanan C, kondisi aliran tetap stabil tetapi kecepatan dan gerakan manuver

    dibatasi oleh volume yang lebih tinggi. Kebanyakan pengemudi terbatas pada

    kebebasan memilih kecepatan, pindah jalur dan mendahului.

    4. Tingkat pelayanan D, kondisi mendekati aliran tidak stabil, kecepatan cukup

    memuaskan walaupun banyak dipengaruhi kecepatan kenderaan di depannya. Volume

    lalu lintas berfluktuasi.

    5. Tingkat pelayanan E, kondisi aliran tidak stabil dengan volume pada kapasitas terjadi

    berhenti berkali-kali.

    6. Tingkat pelayanan F, kondisi aliran dipaksakan (forced flow), kecepatan rendah,

    volume dibawah kapasitas. Dalam keadaan extrim kecepatan dan volume dapat turun

    secara mendadak menjadi nol. Kondisi ini biasanya sebagai hasil dari antrian.

    2.1.9 Penyelenggaraan Terminal

    Menurut Direktorat Jenderal Perhubungan Darat 1995, penyelenggaraan Terminal penumpang

    meliputi kegiatan pengelolaan, pemeliharaan dan penertiban Terminal.

    A. Pengelolaan Terminal penumpang yang harus dilakukan meliputi kegiatan perencanaan,

    pelaksanaan dan pengawasan pengoperasian Terminal.

    a. Kegiatan perencanaan Terminal meliputi :

    1. Penataan pelataran Terminal menurut rute atau jurusan.

    2. Penataan fasilitas penumpang.

    3. Penataan fasilitas penunjang Terminal.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 4. Penataan arus lalulintas di daerah pengawasan Terminal.

    5. Penyajian daftar rute perjalanan dan tarif angkutan.

    6. Penyusunan jadwal perjalanan berdasarkan kartu pengawasan.

    7. Pengaturan jadwal petugas Terminal.

    8. Evaluasi sistem pengoperasian Terminal.

    b. Kegiatan pelaksanaan pengoperasian Terminal penumpang meliputi ;

    1. Pengaturan tempat tunggu dan arus kenderaan di dalam Terminal.

    2. Pengaturan kedatangan dan pemberangkatan kenderaan menurut jadwal yang

    telah ditetapkan.

    3. Pemungutan jasa pelayanan Terminal penumpang.

    4. Pemberitahuan tentang pemberangkatan dan kedatangan kenderaan umum

    kepada penumpang.

    5. Pengaturan arus lalu-lintas didaerah pengawasan Terminal.

    c. Kegiatan pengawasan pengoperasian terminal penumpang meliputi :

    1. Pemantauan pelaksanaan tarif.

    2. Pemeriksaan kartu pengawasan dan jadwal perjalanan.

    3. Pemeriksaan kenderaan yang tidak memenuhi kelayakan melakukan perjalanan.

    4. Pemeriksaan batas kapasitas muatan yang diijinkan.

    5. Pemeriksaan pelayanan yang diberikan oleh penyedia jasa angkutan.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 6. Pencatatan dan pelaporan pelanggaran yang terjadi.

    7. Pemeriksaan kewajiban pengusaha angkutan sesuai dengan peraturan

    perundang undangan yang berlaku.

    8. Pemantauan pemanfaatan Terminal serta fasilitas sesuai dengan peruntukannya.

    9. Pencatatan jumlah kenderaan dan penumpang datang dan berangkat.

    B. Terminal penumpang harus senantiasa dipelihara sebaik-baiknya untuk menjamin agar

    Terminal tetap bersih, teratur, tertib, rapi serta berfungsi sebagaimana mestinya. Pemeliharaan

    Terminal meliputi :

    1. Menjaga kebersiahan bangunan serta perbaikannya.

    2. Menjaga kebersihan pelataran terminal, perawatan tanda-tanda dan perkerasan

    pelataran.

    3. Merawat saluran-saluran air yang ada.

    4. Merawat instalasi listrik dan lampu-lampu penerangan.

    5. Menjaga dan merawat peralatan komonikasi.

    6. Menyediakan dan merawat sistem hidrant atau alat pemadam kebakaran

    lainnya yang siap pakai.

    C. Kegiatan penertiban Terminal meliputi ;

    1. Penertiban calon penumpang yang keluar dan atau masuk daerah kewenangan

    Terminal.

    2. Penertiban penggunaan fasilitas penunjang sesuai peruntukkannya.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 3. Penertiban Terminal dari gangguan pedagang asongan, pengemis, calo dan lain

    sebagainya.

    4. Penertiban Terminal dari gangguan keamanan.

    2.1.10 Penetapan Kriteria Efektifitas Terminal

    Pada dasarnya efektifitas merupakan pencerminan hubungan antara fasilitas yang telah

    disediakan dan manfaat yang dicapai dari penyediaan fasilitas tersebut. Krishmono (1998) dalam

    Renward (2006) menjelaskan dalam kondisi yang ideal dan optimum dimana keluaran akhir dari

    penyediaan fasilitas dari suatu lokasi pelayanan umum mempunyai arah tujuan kedalam suatu sistem

    sehingga efektifitas berdasarkan tujuan dalam sistem pelayanan umum dapat dianalisa dengan

    kerangka yang jelas, terstruktur dan sistematis. Pengertian ini bermakna bahwa konsep efektifitas

    pelayanan umum dapat dilakukan berdasarkan pada tujuan penyediaan fasilitas pada lokasi pelayanan

    umum tersebut. Berdasarkan tinjauan efektifitas fungsi Terminal melalui penyediaan fasilitas bagi

    angkutan umum dilandasi oleh :

    1. Pandangan berbagai elemen komponen tentang efektifitas Terminal.

    2. Kriteria atau faktor-faktor yang mempengaruhi efektifitas Terminal, Faktor internal Terminal

    dan external Terminal.

    3. Metoda yang tepat untuk menetapkan efektifitas fungsi Terminal sebagai tolok ukur

    pernyataan keberhasilan Terminal dalam mencapai tujuannya.

    Efektifitas dikaitkan dengan pencapaian tujuan dan sasaran dimana tujuan adalah keadaan atau

    kondisi yang ingin dicapai. Efektifitas menyatakan tingkat keberhasilan dalam usaha mencapai tujuan.

    Hal ini menyangkut pengertian yang luas karena pencapaian tujuan melibatkan seluruh komponen.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa dalam penilaian efektifitas dari penyediaan

    fasilitas dalam hal ini Terminal Sarantama sebagai Terminal angkutan penumpang jalan ditinjau

    berdasarkan fungsi kepentingan pengguna jasa layanan (user dan operator), dan juga kepentingan

    penyelenggara (regulator). Dan mengacu pada kriteria penyediaan fasilitas yang ditinjau dari fungsi

    kepentingan pengguna dan konsep umum Terminal dalam pelayanan maksimal, maka disimpulkan

    penilaian efektifitas fungsi Terminal Sarantama dapat ditinjau dari kriteria-kriteria, yang antara lain :

    1. Tingkat pelayanan jalan, kriteria penilaian berdasarkan kondisi fhisik eksisting di

    dalam dan sekitar Terminal yang menyangkut geometrik dan permukaan jalan pada

    ruas jalan dan persimpangan, kondisi arus lalu lintas disekitar Terminal.

    2. Aksessibilitas, kriteria penilaian yang berdasarkan suatu kemudahan sirkulasi

    angkutan umum untuk masuk dan keluar di dalam dan sekitar Terminal, kemudahan

    dalam sirkulasi yang aman dan nyaman bagi penumpang untuk mendapatkan transit

    atau pertukaran bus sesuai dengan tujuan perjalanan didalam lokasi Terminal.

    3. Fasilitas dan manajemen Terminal, kriteria penilaian ini berdasarkan ketersediaan

    dan pengaturan fasilitas yang aman dan nyaman untuk naik dan turun bagi penumpang

    sesuai dengan lajur menurut tujuan bus, tiketing, tempat menunggu, restoran dan

    pertokoan, telepon umum, tempat sholat, toilet, p3k dan sebagainya.

    4. Kenyamanan lingkungan, kriteria penilaian berdasarkan kondisi didalam dan sekitar

    Terminal yang menyangkut kenyamanan lingkungan yang diakibatkan dari limbah

    buangan kenderaan dan penumpang (oli bekas, sampah), kebisingan dan getaran,

    kualitas udara yang mengganggu lingkungan sekitar (asap kenderaan, toilet dan kamar

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • mandi dan dapur rumah makan), penempatan rumah makan khas daerah dan kondisi

    drainase yang bersih dan lancar.

    5. Keamanan lingkungan, kriteria penilaian berdasarkan situasi lingkungan didalam

    Terminal yang aman dari tindak kriminal (pencopet, penodongan, pembunuhan,

    pemerkosaan dan lain sebagainya).

    2.2 Analisa Keputusan

    Para pengambil keputusan umumnya selalu berhadapan dengan penyelesian masalah

    pengambilan keputusan. Ketika membuat suatu keputusan, ada suatu proses yang terjadi pada otak

    manusia yang akan menentukan kualitas keputusan yang dibuat (Permadi, 1992). Ketika keputusan

    yang akan dibuat sederhana seperti memilih warna celana, manusia dapat dengan mudah membuat

    keputusan. Namun ketika keputusan yang akan diambil bersifat kompleks dengan risiko yang besar

    keputusan sering memerlukan alat bantu dalam bentuk analisis yang bersifat ilmiah, logis, dan

    terstruktur/konsisten. Dari alasan diatas , maka salah satu cabang analisa keputusan yang sesuai

    dengan masalah tersebut adalah Multi-Criteria Decision Making.

    Multi-criteria decision making (MCDM) merupakan teknik pengambilan keputusan dari

    beberapa pilihan alternatif yang ada. Didalam MCDM ini mengandung unsur attribut, obyektif, dan

    tujuan.

    1. Attribute menerangkan, memberi ciri kepada suatu obyek. Misalnya tinggi, panjang dan

    sebagainya.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 2. Obyektif menyatakan arah perbaikan atau kesukaan terhadap attribute, misalnya

    memaksimalkan umur, meminimalkan harga, dan sebagainya. Obyektif dapat pula berasal dari

    attribute yang menjadi suatu obyek jika attribute tersebut diberi arah tertentu.

    3. Tujuan ditentukan terlebih dahulu. Misalnya suatu proyek mempunyai obyektif

    memaksimumkan profit, maka proyek tersebut mempunyai tujuan mencapai profit 10

    juta/bulan.

    Kriteria merupakan ukuran, aturan-aturan ataupun standar-standar yang memandu suatu

    pengambilan keputusan. Pengambilan keputusan dilakukan melalui pememilihan atau

    memformulasikan atribut-atribut, obyektif-obyektif, maupun tujuan-tujuan yang berbeda, maka

    atribut, obyektif maupun tujuan dianggap sebagai kriteria. Kriteria dibangun dari kebutuhan-

    kebutuhan dasar manusia serta nilai-nilai yang diinginkannya. Ada dua macam kategori dari Multi-

    criteria decision making (MCDM), yaitu :

    1. Multi Objective Decision Making (MODM)

    2. Multiple Attribute Decision Making (MADM)

    Multi Objective Decision Making (MODM) menyangkut masalah perancangan (design),

    dimana teknik-teknik matematik optimasi digunakan, untuk jumlah alternatif yang sangat besar

    (sampai dengan tak berhingga) dan untuk menjawab pertanyaan apa (what) dan berapa banyak (how

    much).

    Multi Attribute Decision Making (MADM), menyangkut masalah pemilihan, dimana analisa

    matematis tidak terlalu banyak dibutuhkan atau dapat dugunakan untuk pemilihan hanya terhadap

    sejumlah kecil alternatif saja. Ada beberapa metode yang sering digunakan dalam teknik MADM,

    seperti Metode Preference Organization Methods for Enrichment Evaluation (PROMETHE) yang

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • menawarkan cara yang fleksibel dan sederhana kepada pembuat keputusan untuk menganalisis

    masalah-masalah Multi-criteria, Metode Analytical Hierarchy Process (AHP) menawarkan teknik

    pemecahan untuk masalah yang kompleks dan Multi-criteria.

    Menurut Bourgeois (2005), AHP umumnya digunakan dengan tujuan untuk menyusun

    prioritas yang bersifat kompleks atau multi kriteria. Secara umum, dengan menggunakan AHP,

    prioritas yang akan dihasilkan akan bersifat konsisten dengan teori, logis, transparan, dan partisipatif.

    Dengan tuntutan yang semakin tinggi keterkaitan dengan transparansi dan partisipasi, AHP akan

    sangat cocok digunakan untuk penyusunan prioritas kebijakan publik yang menuntut transparansi dan

    partisipasi.

    2.3 Metoda Proses Hirarki Analitik (PHA)

    Adalah salah satu teknik pengambilan keputusan/optimasi multivariate yang digunakan dalam

    analisis pengambilan keputusan. Pada hakekatnya PHA merupakan suatu model pengambilan

    keputusan yang komprehensif dengan memperhitungkan hal-hal yang bersifat kualitatif dan

    kuantitatif. Dalam model pengambilan keputusan dengan PHA pada dasarnya berusaha menutupi

    semua kekurangan dari model-model sebelumnya. PHA juga memungkinkan ke struktur suatu sistem

    dan lingkungan kedalam komponen saling berinteraksi dan kemudian menyatukan mereka dengan

    mengukur dan mengatur dampak dari komponen kesalahan sistem (Saaty, 1993).

    Perangakat utama dari model ini adalah sebuah hirarki fungsional dengan input utamanya

    adalah persepsi manusia. Jadi perbedaan yang mencolok dalam model PHA dengan model lainnya

    yaitu terletak pada jenis inputnya. Terdapat 4 aksioma-aksioma yang terkandung dalam model PHA.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 1. Resiprocal Comparison, pengambilan keputusan harus dapat memuat perbandingan dan

    menyatakan preferensinya. Preferensi tersebut harus memenuhi syarat resiprokal yaitu apabila

    A lebih disukai daripada B dengan sekala (X), maka B lebih disukai dari pada A dengan

    sekala (1/X).

    2. Homogenity, artinya preferensi seseorang harus dapat dinyatakan dalam sekala terbatas atau

    dengan kata lain elemen-elemennya dapat dibandingkan satu sama lainnya. Kalau aksioma ini

    tidak terpenuhi maka elemen-elemen yang dibandingkan tersebut tidak homogen dan harus

    dibentuk cluster (kelompok elemen) yang baru.

    3. Independence, persepsi dinyatakan dengan mengasumsikan bahwa kriteria tidak dipengaruhi

    oleh alternatif-alternatif yang ada melainkan oleh objek keseluruhan. Ini menunjukkan bahwa

    pola ketergantungan dala PHA adalah searah, maksudnya perbandingan antara elemen-elemen

    dalam satu tingkat dipengaruhi atau tergantung oleh elemen-elemen dala satu tingkat

    dipengaruhi atau tergantung oleh elemen-elemen pada tingkat diatasnya.

    4. Expectation, untuk tujuan pengambilan keputusan. Struktur hirarki diasumsikan lengkap.

    Apabila asumsi ini tidak dipenuhi maka pengambilan keputusan tidak memakai seluruh kritria

    atau objektif yang tersedia atau diperlukan sehingga keputusan yang diambil dianggap tidak

    lengkap.

    Selanjutnya Saaty (1993), menyatakan bahwa proses hirarki analitik (PHA) menyediakan

    kerangka yang memungkinkan untuk membuat suatu keputusan efektif atas isu kompleks dengan

    menyederhanakan dan mempercepat proses pendukung keputusan. Pada dasarnya PHA adalah suatu

    metode dalam merinci suatu situasi yang kompleks, yang terstruktur kedalam komponen-

    komponennya. Analisis dalam AHP menggunakan pendekatan sistem. Pendekatan sistem merupakan

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • hasil modifikasi dari metode berdasarkan ilmu pengetahuan (scientific method). Hal ini menekankan

    akan proses sitematis terhadap pemecahan masalah. Suatu masalah dan peluang akan ditampilkan

    kedalam kontek sistem. Mempelajari suatu masalah dan memfokuskan suatu solusi merupakan suatu

    aktifitas pengaturan sistem yang saling berhubungan. Artinya dengan menggunakan pendekatan PHA

    kita dapat memecahkan suatu masalah dalam pengambilan keputusan.

    A. Prinsip Kerja PHA

    Prinsip kerja PHA adalah menyederhankan suatu persoalan kompleks yang tidak terstruktur,

    stratejik, dan dinamik menjadi bagian-bagiannya, serta menata dalam suatu hirarki. Kemudian tingkat

    kepentingan setiap variabel diberi nilai numerik secara subjektif tentan arti penting variabel tersebut

    secara relatif dibandingkan dengan variabel lain. Pada penyelesaian persoalan dengan AHP ada

    beberapa prinsip dasar yang harus dipahami antara lain :

    1. Dekomposisi

    2.

    , setelah mendefinisikan permasalahan atau persoalan yang akan dipecahkan,

    maka dilakukan dekomposisi, yaitu : memecah persoalan yang utuh menjadi unsur-unsurnya.

    Jika menginginkan hasil yang akurat, maka dilakukan pemecahan unsur-unsur tersebut sampai

    tidak dapat dipecah lagi, sehingga didapatkan beberapa tingkatan persoalan.

    Comparative Judgement

    3.

    , yaitu membuat penilaian tentang kepentingan relatif diantara

    dua elemen pada suatu tingkatan tertentu dalam kaitannya dengan tingkatan diatasnya.

    Penilaian ini merupakan inti dari AHP, karena akan berpengaruh terhadap prioritas elemen-

    elemen yang disajikan dalam bentuk matriks Pairwise Comparison.

    Synthesis of Priority, yaitu melakukan sintesis prioritas dari setiap matriks pairwise

    comparison "vektor eigen" (ciri) nya untuk mendapatkan prioritas lokal. Matriks pairwise

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • comparison terdapat pada setiap tingkat, oleh karena itu untuk melakukan prioritas global

    harus dilakukan sintesis diantara prioritas lokal.

    4. Logical Consistency

    B. Prosedur PHA

    , yang dapat memiliki dua makna, yaitu 1) obyek-obyek yang serupa

    dapat dikelompokkan sesuai keseragaman dan relevansinya dan 2) tingkat hubungan

    antara obyek-obyek yang didasarkan pada kriteria tertentu.

    Pada dasarnya langkah-langkah dalam metode PHA meliputi :

    1. dentifikasi sistem, yaitu untuk mengidentifikasi persoalan dan menentukan solusi yang

    diinginkan. Identifikasi sistem dilakukan dengan cara mempelajari referensi dan

    berdiskusi dengan para pakar yang memahami permasalahan, sehingga diperoleh konsep

    yang relevan dengan permasalahan yang dihadapi.

    2. Menyusun hirarki dari permasalahan yang dihadapi, persoalan yang akan diselesaikan,

    diuraiakan menjadi unsur-unsur, kemudian disusun

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 3. Penentuan prioritas

    Membuat matrik perbandingan berpasangan yang menggam-barkan kontribusi relatif

    atau pengaruh setiap elemen terhadap masing-masing tujuan atau kriteria yang setingkat

    diatasnya. Teknik perbandingan pasangan yang digunakan dalam PHA berdasarkan

    judgement atau pendapat dari para responden yang dianggap sebagai key person. Mereka

    dapat terdiri 1) pengambil keputusan 2) para pakar 3) orang yang terlibat, memahami dan

    merasakan permasalahan yang dihadapi. Matriks pendapat individu formulasinya dapat

    disajikan sebagai berikut :

    Gambar 2.3 Struktur Hirarki AHP

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Dalam hal ini C1, C2, ., Cn adalah set elemen pada satu tingkat dalam hirarki.

    Kuantifikasi pendapat dari hasil perbandingan berpasangan membentuk matriks n x n.

    Nilai ai-j merupakan nilai matriks pendapat hasil perbandingan yang mencerminkan nilai

    kepentingan Ci terhadap Cj.

    4. Konsistensi logis

    Semua elemen dikelompokkan secara logis dan diperingkatkan secara konsistensi sesuai

    dengan suatu kriteria yang logis. Matriks bobot yang diperoleh dari hasil perbandingan

    secara berpasangan tersebut harus mempunyai hubungan kardinal dan ordinal. Hubungan

    tersebut dapat ditunjukkan sebagai berikut (Saaty, 1993) :

    Hubungan kardinal : ai-j.aj-k = ai-k

    Hubungan ordinal : Ai > Aj, Aj > Ak maka Ai > Ak

    Hubungan diatas dapat dilihat dari dua hal sebagai berikut :

    Matriks Pendapat Individu

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • a. Dengan melihat preferensi multiplikatif, misalnya bila anggur lebih enak empat kali

    dari mangga dan mangga lebih enak dua kali dari pisang maka anggur lebih enak

    delapan kali dari pisang.

    b. Dengan melihat preferensi transitif, misalnya anggur lebih enak dari mangga dan

    mangga lebih enak dari pisang maka anggur lebih enak dari pisang.

    Pada keadaan sebenarnya akan terjadi beberapa penyimpangan dari hubungan tersebut,

    sehingga matriks tersebut tidak konsisten sempurna. Hal ini terjadi karena ketidakkonsistenan dalam

    preferensi seseorang.

    Perhitungan konsistensi logis dilakukan dengan mengikuti langkah-langkah sebagai berikut :

    1. Mengalikan matriks dengan prioritas bersesuaian.

    2. Menjumlahkan hasil perkalian per baris.

    3. Hasil penjumlahan tiap baris dibagi prioritas bersangkutan dan hasilnya dijumlahkan.

    4. Hasil C dibagi jumlah elemen, akan didapat maks.

    5. Indeks konsistensi (CI)

    6. Rasio konsistensi (CR), dimana RI adalah indeks random konsistensi. Jika rasio konsistensi

    0.1, hasil perhitungan dapat dibenarkan.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • C. Formulasi Matematis

    Formulasi matematis multikriteria dengan model AHP dilakukan dengan menggunakan

    matrik. Suatu subsistem operasi yang diasumsikan terdapat n elemen operasi yaitu elemen-elemen

    operasi C1, C2,, Cn, yang akan dinilai secara perbandingan berpasangan. Nilai dari perbandingan

    berpasangan antara Ci dengan Cj direpresentasikan dalam matriks bujur sangkar :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • A = [ a (i, j) ], (i, j = 1, 2, ....., n)

    Nilai setiap elemen a (i, j) mempunyai hubungan :

    1. Jika a (i, j) = a, maka a (i, j) = 1/a.

    2. Jika Ci mempunyai tingkat kepentingan yang sama dengan Cj, maka a (i, j) = a (j, i) = 1.

    3. Untuk hal khusus, a (i, j) = 1 untuk semua i.

    Dengan demikian matriks A merupakan matriks resiprokal yang mempunyai bentuk sebagai

    berikut :

    Setelah memindahkan hasil perbandingan berpasangan (Ci, Cj) ke dalam elemen a (i, j) pada

    matriks A, masalah berikutnya adalah menentukan bobot C1, C2, ., Cn menjadi suatu nilai W1,

    W2, , Wn yang mencerminkan hasil dari judgement yang telah diberikan.

    Kondisi ini dapat dipecahkan dengan tahapan sebagai berikut :

    Tahap 1 :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Asumsikan bahwa judgement merupakan hasil dari pengukuran. Hubungan antara bobot Wi dengan

    judgement a (i, j) adalah :

    Wi/Wj = a (i, j), (i, j = 1, 2, , n) ..(1)

    Sehingga diperoleh :

    Tahap 2 :

    Untuk mengetahui bagaimana cara memberikan toleransi terhadap revisi, perhatikan baris ke-i

    pada matriks A, nilai tiap elemen dari baris tersebut adadalah :

    a (i, 1), a (i, 2), ., a (i, j), ., a(i,n)

    Pada kondisi ideal nilai-nilai tersebut sama dengan perbandingan antara :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • W1/W2, Wi/W2, ., Wi/j, ., Wi/Wn

    Jika dikalikan elemen pertama pada baris tersebut W1, elemen kedua dengan W2 dan

    seterusnya, maka diperoleh elemen baris yang identik, yaitu :

    W1, W2, ., Wn

    dimana, pada kasus umum yang bersifat judgemental akan diperoleh elemen baris yang nilai-

    nilainya terletak disekitar Wi. Dengan demikian cukup beralasan jika dikemukakan bahwa nilai Wi

    merupakan rata-rata dari nilai tersebut, sehingga :

    Dalam teori matriks, persamaan tersebut menunjukkan bahwa W adalah vektor dari A dengan

    nilai eigen n, dengan demikian vektor eigen merepresentasikan bobot atau prioritas dari elemen yang

    bersangkutan. Jika ditulis secara lengkap, persamaan tersebut mempunyai bentuk sebagai berikut :

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Tahap 3

    Estimasi yang baik dari a (i, j) akan menghasilkan nilai ideal Wi/Wj. Tetapi jika a (i, j)

    menyimpang maka persamaan (1) akan dapat dipenuhi jika nilai n juga berubah. Jika L1, L2, ., Ln

    adalah nilai-nilai eigen dari matriks a dan jika a (i, j) = 1 untuk semua i, maka :

    Oleh sebab itu setelah persamaan (2) terpenuhi maka semua nilai eigen akan sama dengan nol

    kecuali satu yang bernilai n. Dalam matriks resiprokal yang konsisten, n adalah nilai eigen

    maksimum dari A. Adanya sedikit perubahan pada a (i, j) masih menjamin nilai eigen terbesar.

    maks mendekati n dan nilai eigen lainnya mendekati nol. Dengan demikian maka bobot dari C1, C2,

    C3, ., Cn dapat diperoleh dengan cara menentukan vektor eigen W yang memenuhi persamaan :

    A W = (maks) W

    D. Pengujian Konsistensi Matriks Perbandingan

    Dalam matriks perbandingan berpasangan, semua nilai dari elemennya diperoleh secara

    judgemental, kecuali elemen diagonal dan resiprokalnya. Dalam masalah pengambilan keputusan

    n

    Li = n

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • sangatlah perlu mengetahui seberapa jauh konsistensi kita dalam memberikan judgement. Haruslah

    dihindari suatu keputusan yang dihasilkan judgement yang terlalu bias atau random. Dilain pihak

    konsistensi sangat sempurna sangat sulitdiperoleh.

    Konsistensi dapat dijelaskan dari prinsip transitif preperensi. Prinsip transitif tersebut sulit

    dijumpai pada proses judgemental, sehingga perlu ditentukan sampai sejauh seberapa jauh

    penyimpangan yang terjadi dapat diterima.

    Penyimpangan dapat terjadi karena adanya pembobotan yang tidak konsisten

    sehingga bobot a (i, j) menyimpang dari bobot ideal. Besarnya penyimpangan ini dapat dilihat dari

    besarnya penyimpangan nilai eigen maksimum, yang diperoleh dari persamaan diatas dari nilai eigen

    ideal n, besarnya penyimpangan dinyatakan dengan Indeks Konsistensi (CI) sebagai berikut :

    Jika judgement numerik diberikan secara random dari skala 1/9, 1/8, 1/7, ., ., 1, 7, 8, 9

    untuk membentuk matriks dengan sembarang ordo, maka akan diperoleh konsistensi rata-rata seperti

    Tabel 2.9.

    Ratio konsistensi (CR) didefinisikan sebagai perbandingan antara Indeks Consistensi (CI)

    dengan Indeks Random (RI).

    Menurut Saaty (1993), hasil pengambilan keputusan yang dapat diterima adalah yang

    mempunyai Rasio Consistensi (CR) lebih kecil atau sama dengan 10 %.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • E. Alternatif Metode Pembobotan.

    Saaty (1993), Proses Hirarki Analitik (PHA) adalah suatu metode pengambilan keputusan

    dalam lingkungan yang kompleks. Dasar dari metode ini adalah penyelesaian dari suatu matriks n x

    n, A = (ai-j) pada masing-masing level dari hirarki keputusan. Matriks A ini mempunyai bentuk aij =

    1/ai-j, ai-j > 0, teori dasar yang dikembangkan bahwa ai-j adalah aproksimasi untuk bobot relatif

    (Wi/Wj) dari n kriteria yang dipertimbangkan, nilai yang diberikan unutuk ai-j berada pada interval

    1/9 s/d 9.

    Untuk mengistemasi eigen vektor pada PHA, Saaty mengemukakan beberapa metode, yang

    antara lain :

    1. Crudest, yaitu dengan menjumlahkan elemen pada tiap baris dan normalisasikan dengan cara

    membagi jumlah tersebut dengan jumlah seluruh hasil penjumlahan pada tiap baris tersebut.

    Unsur pertama dari vektor merupakan prioritas dari elemen operasi pertama, unsur kedua dari

    vektor merupakan prioritas dari elemen operasi kedua, dan seterusnya.

    2. Better, dengan mengambil jumlah tiap kolom dan bentuk kebalikan dari jumlah tersebut.

    Untuk menormalisasikan sedemikian rupa sehingga angka tersebut inity, maka bagi tiap harga

    kebalikan tersebut dengan jumlah seluruh harga kebalikan tersebut.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 3. Good, Bagi elemen-elemen tiap kolom dengan jumlah setiap elemen yang bersangkutan

    (normalisasi kolom) dan kemudian jumlahkan seluruh elemen pada setiap baris matriks yang

    dihasilkan dan bagi tiap jumlah ini dengan jumlah seluruh elemen. Proses ini merupakan

    proses merata-ratakan kolom yang dinormalisasi.

    4. Geometrik Mean, Kalikan seluruh elemen dari baris matriks kemudian memangkatkan hasil

    perkalian tersebut dengan satu perbanyaknya kolom dari matrks.

    F. Program Expert Choice

    Expert choice adalah salah satu perangkat lunak (software) yang memberikan kontribusi yang

    signifikan terhadap proses pengambilan keputusan. Expert choice membantu pembuat keputusan

    dalam menyelesaikan masalah-masalah yang kompleks yang melibatkan banyak kriteria dan beberapa

    arah tindakan, expert choice membantu dalam menyelesaikan masalah menunjukkan keterampilan

    dari pembuat keputusan, bukan komputer (Expert choice, 1992).

    Ilmuan perilaku telah meluangkan waktu bertahun-tahun mempelajari pemikiran manusia dan

    bagaimana manusia membuat keputusan. Mereka telah menemukan bahwa manusia dipengaruhi

    oleh pengalaman yang lalu dan ini mengakibatkan mereka memiliki beberapa bias. Naluri dasar,

    selera dan faktor-faktor lingkungan juga berperan penting dalam bagaimana kita menganalisa data

    dan membuat keputusan.

    Expert choice didasarkan pada Analytic Hierarchy Process (AHP), sebuah metodologi untuk

    pengambilan keputusan. AHP memberikan kepada pengguna untuk membangun kerangka keputusan

    dari masalah rutin dan masalah non rutin kedalam sebuah hirarki, yang digunakan untuk

    mengorganisir seluruh faktor-faktor yang relevan untuk menyelesaikan masalah dalam cara yang

    logis dan sistematis, dari tujuan hingga kriteria hingga sub kriteria kemudian turun ke alternatif-

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • alternatif tindakan. Pengguna harus mendefinisikan masalah dan memasukkan seluruh masalah yang

    relevan ke dalam hirarki.

    Pembuat keputusan kemudian memberikan penilaian pada elemen-elemen hirarki secara

    berpasangan mengenai kepentingan relatifnya, setelah pemb-uat keputusan menyortir elemen-elemen

    ke-dalam tingkat hirarki yang diguguskan ke dalam entitas yang sama atau homogen. Expert choice

    menanya pemakai berapa pentingkah, atau lebih diinginkan, X dibandingkan dengan Y dalam hal

    beberapa sifat. Penilaian dilakukan dengan mengguna- kan sekala verbal AHP 1 hingga 9.

    Expert choice menentukan apakah perbandingan logis dan konsisten, jika tidak dilakukan

    perbandingan kembali. Akhirnya, seluruh perbandingan berpasangan disintesis untuk mengurutkan

    alternatif keseluruhan. Hasilnya adalah serangkaian prioritas untuk alternatif-alternatif yang

    merupakan bilangan skala rasio.

    2.4 Teori Antrian

    Teori antrian merupakan cabang yang terus berkembang dari teori probalitas. Teori ini

    berhubungan dengan antrian yang terjadi dengan menarik kesimpulan dari berbagai karakteristik

    melalui penghitungan matematis dan berusaha untuk mendapatkan rumus yang secara langsung akan

    memberikan keterangan serta jenis yang didapatkan dari simulasi.

    Formulasi teori antrian dapat memberikan berbagai informasi yang berguna untuk merencana

    dan menganalisis performasi berbagai sistem termasuk sistem pelayanan transportasi, sebagai contoh

    jumlah rata2 dari satuan kenderaan yang berada didalam antrian dan jumlah rata2 dalam sistem

    (antrian dan pelayanan) untuk menentukan cukup tidaknya area tempat menunggu bagi konsumen.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Distribusi dari waktu menunggu dan waktu menunggu rata2 ini penting untuk memperkirakan cukup

    tidaknya sistem pelayanan terhadap kenderaan.

    Untuk menilai prestasi dari semua antrian, empat karakteristik antrian yang harus ditentukan

    (Edward K.Morlok, 1995), yaitu :

    1. Distribusi kedatangan atau distribusi headway time dari kedatangan lalu-lintas yang mungkin

    saja merata atau dapat mengikuti pola kedatangan poisson atau pola-pola lainnya.

    2. Distribusi keberangkatan atau distribusi waktu pelayanan.

    3. Jumlah saluran untuk pelayanan atau stasiun.

    4. Disiplin antrian menentukan urutan satuan kenderaan yang akan dilayani.

    Adapun syarat-syarat terjadinya proses antrian adalah jika laju kedatangan konsumen yang

    membutuhkan pelayanan lebih besar dari kapasitas pelayanan yang dimiliki. Dilain hal masalah-

    masalah akan timbul akibat dari :

    1. Permintaan terlalu besar sehingga mengakibatkan terjadinya antrian panjang dalam menunggu

    giliran untuk dilayani fasilitas.

    2. Namun sebaliknya bila permintaan kecil maka akan mengakibatkan pelayanan tidak ekonomis

    karena fasilitas pelayanan yang sering mengganggur.

    Menurut jumlah fasilitas pelayanan, model antrian dapat dibagi menjadi :

    a. Model antrian dengan 1(satu) fasilitas pelayanan

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • b. Model antrian dengan 2(dua) fasilitas pelayanan

    2.4.1 Model Antrian

    Model : M/M/S/1/1

    Gambar 2.4

    Gambar 2.5

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Gambar 2.6 merupakan sistem multi-channel-single phase yang mempunyai antrian tunggal

    dengan melalui beberapa fasilitas pelayanan. Model ini dua atau lebih dapat dilayani pada waktu

    bersamaan oleh fasilitas-fasilitas pelayanan yang berlainan.

    Gambar 2.6 Model M/M/1/1

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • 2.4.2 Pengujian Distribusi

    Untuk memilih model antrian yang sesuai dengan dalam penyelesaian masalah antrian

    diperlukan pengujian pola distribusi kedatangan dan keberangkatan (pelayanan) dari sistem antrian.

    Djamahaen Purba : Analisis Prioritas faktor-faktor yang Mempengaruhi Efektivitas Fungsi Terminal Sarantama (Study Kasus Terminal Sarantama Kota Pematang Siantar), 2008.

  • Tahap pertama yang dilakukan adalah mencari data kedatangan maupun waktu pelayanan, dimana hal

    ini akan menyangkut suatu distribusi probalitas dari data sample yang diteliti. Untuk mengujinya

    dilakukan dengan cara membandingkan bentuk distribusi yang sudah dikenal seperti distribusi

    Poisson, Erlang, Exponensial dan sebagainya. Pengujian-pengujian ssemacam ini bisa disebut sebagai

    pengujian statistik. Pengujian statistik ini tidak lain untuk mendapatkan keabsahan dan suatu alat

    bantu didalam pengambilan suatu keputusan.

    Pada umumnya untuk menguji hipotesa, bahwa sekumpulan data tertentu berasal dari suatu

    distribusi khusus, biasanya digunakan metode pengujian Chi Square Good Of Fit Test.