LAPORAN HASIL PRAKTEK KERJA LAPANGAN Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat dalam Menyelesaikan Pendidikan Strata-1 APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU OLEH : 1. YUNITA FITRIANTI 310109011379 2. HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011472 PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) BANJARBARU 2013 PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) LEMBAR PERSETUJUAN PERSETUJUAN LAPORAN PKL Sesuai dengan bimbingan dan pemeriksaan yang secukupnya, maka kami menyatakan menerima dan menyetujui Laporan Praktek Kerja Lapangan dengan judul : APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU Yang disusun oleh : YUNITA FITRIANTI HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011379 310109011472 SISTEM INFORMASI SISTEM INFORMASI Untuk dipresentasikan dihadapan tim penguji laporan PKL STMIK Banjarbaru. Banjarbaru, 14 Februari 2013 Pembimbing Taufiq, M.Kom NIK. 1002.074 i PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) LEMBAR PENGESAHAN PENGESAHAN LAPORAN PKL Laporan PKL dengan judul : APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU Oleh : YUNITA FITRIANTI HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011379 310109011472 SISTEM INFORMASI SISTEM INFORMASI telah dipresentasikan dihadapan tim penguji pada tanggal 14 bulan Februari tahun 2013 dan dinyatakan LULUS SUSUNAN TIM PENGUJI NO. 1 2 3 NAMA PENGUJI Hugo Aprilianto, M.Kom Dwi Mulyani, S.Kom Taufiq, M.Kom STATUS Ketua Sekretaris Anggota Banjarbaru, 14 Februari 2013 Mengesahkan : Ketua STMIK Banjarbaru TANDA TANGAN Mengetahui : Ketua Jurusan Sistem Informasi Bahar. A. Rahman, ST., M.Kom NIK. 1002 046 Drs. H. Sushermanto,M.Kom NIK. 091.062.001 ii KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan berkat dan rahmat-Nya jualah akhirnya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dengan judul “Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru”. Laporan PKL ini dibuat sebagai salah satu syarat penilaian dalam Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang telah dilaksanakan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dari tanggal 25 Juni sampai dengan 25 Agustus 2012. Penyusunan laporan PKL ini dilakukan untuk memenuhi mata kuliah wajib dan merupakan salah satu syarat untuk tugas akhir (skripsi) pada program studi Sistem Informasi, STMIK Banjarbaru. Penulis menyadari, bahwa penulisan Laporan Praktek Kerja Lapanagn ini tidak akan terwujud tanpa adanya dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Drs. H. Sushermanto Selaku Ketua STMIK Banjarbaru. 2. Bapak Taufiq,M.kom selaku dosen pembimbing lapangan dan pembimbing laporan. 3. Seluruh pegawai Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 4. Semua teman-teman yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan ini. Penulis menyadari bahwa banyak kekurangan dalam penulisan laporan PKL ini, maka kritik dan saran dari semua pihak sangat diharapkan. Semoga laporan PKL ini berguna bagi pihak yang memerlukan, baik dimasa sekarang maupun di masa yang akan datang. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih. Banjarbaru, 29 Desember 2012 Penulis iii DAFTAR ISI Hal LEMBAR PERSETUJUAN.......................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... ii KATA PENGANTAR ................................................................................................ iii DAFTAR ISI ............................................................................................................... iv DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. vii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1 1.2 Permasalahan ........................................................................................................ 2 1.2.1 Identifikasi Masalah ....................................................................................... 2 1.2.2 Ruang Lingkup Masalah ................................................................................ 2 1.2.3 Rumusan Masalah .......................................................................................... 4 1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................................................. 4 1.4 Sistematika Penulisan ........................................................................................... 5 BAB II LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL ............................... 6 2.1 Landasan Teori ...................................................................................................... 6 2.1.1 Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran .......................................... 6 2.1.2 Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan ...................................................... 10 2.1.3 Unified Modelling Language ........................................................................ 12 2.1.4 Borland Delphi 7 ........................................................................................... 13 2.1.5 Microsoft Office Access 2003 ...................................................................... 14 2.2 Kerangka Pemikiran ............................................................................................ 17 2.3 Deskripsi Lokasi PKL ......................................................................................... 18 2.3.1 Latar Belakang PKL .................................................................................... 18 2.3.2 Tujuan PKL.................................................................................................. 18 2.3.3 Waktu Dan Tempat PKL ............................................................................. 19 2.3.4 Struktur Organisasi ...................................................................................... 20 2.3.5 Job Description ............................................................................................. 21 iv BAB III METODOLOGI PENELITIAN................................................................... 27 3.1 Analisa Kebutuhan Sistem .................................................................................. 27 3.1.1 Metode Pemilihan Sampel ........................................................................... 27 3.1.2 Metode Pengumpulan Data .......................................................................... 28 3.2 Perancangan Penelitian ....................................................................................... 28 3.2.1 Diagram Konteks ......................................................................................... 30 3.2.2 Use Case Diagram........................................................................................ 31 3.2.3 Sequence Diagram ....................................................................................... 32 3.2.4 Activity Diagram ......................................................................................... 44 3.2.5 Perancangan Basisdata ................................................................................. 56 3.2.5.1 Struktur Tabel ..................................................................................... 56 3.2.5.2 Relasi Tabel ........................................................................................ 63 3.2.6 Desain Interface ........................................................................................... 64 3.3 Teknik Analisis Data ........................................................................................... 87 3.4 Jadwal Penelitian ................................................................................................ 89 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 90 4.1 Hasil .................................................................................................................... 90 4.1.1 Instalasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan ........................................... 90 4.1.2 Penjelasan Penggunaan Program .................................................................. 90 4.1.3 Pengujian Program ...................................................................................... 113 4.1.3.1 Pengujian White Box .......................................................................... 113 4.1.3.2 Pengujian Black Box ........................................................................... 117 4.2 Pembahasan ........................................................................................................ 120 4.2.1 User Acceptance.......................................................................................... 120 4.2.2 Hasil Kuesioner (User Acceptance) ............................................................ 120 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 123 5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 123 5.2 Saran ................................................................................................................. 123 DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 124 LAMPIRAN ............................................................................................................. 125 v DAFTAR TABEL Hal Tabel 3. 1 Tabel Akses Masuk (Login) ...................................................................... 56 Tabel 3. 2 Tabel Biodata Dokter ................................................................................ 57 Tabel 3. 3 Tabel Biodata Bidan.................................................................................. 57 Tabel 3. 4 Tabel Jenis SIK ......................................................................................... 58 Tabel 3. 5 Tabel Instansi SIK ..................................................................................... 58 Tabel 3. 6 Tabel Pengelola SIK dan SIP .................................................................... 58 Tabel 3. 7 Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP ....................................................... 59 Tabel 3. 8 Tabel SIK Dokter ...................................................................................... 59 Tabel 3. 9 Tabel SIK Bidan........................................................................................ 59 Tabel 3. 10 Tabel Detail SIK ..................................................................................... 60 Tabel 3. 11 Tabel SIP Dokter ..................................................................................... 60 Tabel 3. 12 Tabel SIP Bidan ...................................................................................... 61 Tabel 3. 13 Tabel Detail SIP ...................................................................................... 61 Tabel 3. 14 Tabel Detail SIP Dokter .......................................................................... 61 Tabel 3. 15 Tabel Detail Surat Penganntar ................................................................ 62 Tabel 3. 16 Jadwal Penelitian .................................................................................... 89 Tabel 4. 1 Pengujian Black Box ............................................................................... 117 Tabel 4. 2 Hasil User Aceptance .............................................................................. 121 vi DAFTAR GAMBAR Hal Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran .............................................................................. 17 Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Banjarbaru ................................. 20 Gambar 3. 1 Diagram Konteks................................................................................... 30 Gambar 3. 2 Use Case Diagram ................................................................................ 31 Gambar 3. 3 Sequence Diagram Akses Masuk (login) .............................................. 32 Gambar 3. 4 Sequence Diagram Data Dokter ............................................................ 33 Gambar 3. 5 Sequence Diagram Data Bidan ............................................................. 34 Gambar 3. 6 Sequence Diagram Data Keperluan SIK ............................................... 35 Gambar 3. 7 Sequence Diagram Data Instansi SIK ................................................... 36 Gambar 3. 8 Sequence Diagram Data Pengelola ....................................................... 37 Gambar 3. 9 Sequence Diagram Data Landasan Hukum .......................................... 38 Gambar 3. 10 Sequence Diagram SIK Tenaga Kesehatan ........................................ 39 Gambar 3. 11 Sequence Diagram SIP Tenaga Kesehatan ......................................... 40 Gambar 3. 12 Sequence Diagram Laporan ................................................................ 41 Gambar 3. 13 Sequence Diagram Cadangan ............................................................. 41 Gambar 3. 14 Sequence Diagram Pemulihan ............................................................ 42 Gambar 3. 15 Sequence Diagram Data Pengguna ..................................................... 43 Gambar 3. 16 Sequence Diagram Tentang ................................................................ 44 Gambar 3. 17 Activity Diagram Akses Masuk .......................................................... 44 Gambar 3. 18 Activity Diagram Data Dokter ............................................................ 45 Gambar 3. 19 Activity Diagram Data Bidan .............................................................. 46 Gambar 3. 20 Activity Diagram Keperluan SIK ........................................................ 47 Gambar 3. 21 Activity Diagram Data Instansi SIK ................................................... 48 Gambar 3. 22 Activity Diagram Data Pengelola ........................................................ 49 Gambar 3. 23 Activity Diagram Data Landasan Hukum ........................................... 50 Gambar 3. 24 Activity Diagram SIK Tenaga Kesehatan ........................................... 51 Gambar 3. 25 Activity Diagram SIP Tenaga Kesehatan ............................................ 52 Gambar 3. 26 Activity Diagram Laporan ................................................................... 53 Gambar 3. 27 Activity Diagram Cadangan ................................................................ 53 vii Gambar 3. 28 Activity Diagram Pemulihan ............................................................... 54 Gambar 3. 29 Activity Diagram Data Pengguna ........................................................ 55 Gambar 3. 30 Activity Diagram Tentang .................................................................. 56 Gambar 3. 31 Relasi Tabel ......................................................................................... 63 Gambar 3. 32 Form Akses Masuk (Login)................................................................. 64 Gambar 3. 33 Form Menu Utama pada Level Administrator .................................... 65 Gambar 3. 34 Form Menu Utama pada Level Pengguna ........................................... 66 Gambar 3. 35 Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis ................................... 66 Gambar 3. 36 Form Data Bidan ................................................................................. 67 Gambar 3. 37 Form Data Keperluan SIK .................................................................. 68 Gambar 3. 38 Form Data Instansi SIK ....................................................................... 69 Gambar 3. 39 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan ............. 70 Gambar 3. 40 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan .................... 71 Gambar 3. 41 Form SIK Dokter Umum .................................................................... 72 Gambar 3. 42 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum .......................................................................................................... 73 Gambar 3. 43 Form SIK Dokter Gigi ........................................................................ 73 Gambar 3. 44 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi .............................................................................................................. 74 Gambar 3. 45 Form SIK Bidan .................................................................................. 75 Gambar 3. 46 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan .............. 76 Gambar 3. 47 Form SIP Dokter Umum ..................................................................... 76 Gambar 3. 48 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum .......................................................................................................... 77 Gambar 3. 49 Form SIP Dokter Gigi ......................................................................... 78 Gambar 3. 50 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi .................................................................................................................................... 79 Gambar 3. 51 Form SIP Dokter Spesialis .................................................................. 79 Gambar 3. 52 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis ....................................................................................................... 80 Gambar 3. 53 Form SIP Bidan ................................................................................... 81 Gambar 3. 54 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan .............. 82 viii Gambar 3. 55 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan ...................................... 82 Gambar 3. 56 Form Cadangan (Back Up) .................................................................. 83 Gambar 3. 57 Form Pemulihan (Restore) .................................................................. 84 Gambar 3. 58 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By ...................................... 85 Gambar 3. 59 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data .............................. 85 Gambar 3. 60 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data .................................. 86 Gambar 3. 61 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data ................................. 86 Gambar 3. 62 Form Tentang ...................................................................................... 87 Gambar 4. 1 Form Akses Masuk (Login)................................................................... 91 Gambar 4. 2 Menu Utama Tingkatan Administrator ................................................. 92 Gambar 4. 3 Menu Utama Tingkatan Pengguna ........................................................ 92 Gambar 4. 4 Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis ....................................... 93 Gambar 4. 5 Form Data Bidan ................................................................................... 94 Gambar 4. 6 Form Data Keperluan SIK .................................................................... 94 Gambar 4. 7 Form Data Instansi SIK ......................................................................... 95 Gambar 4. 8 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan ............... 96 Gambar 4. 9 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan ..................... 96 Gambar 4. 10 Form SIK Dokter Umum .................................................................... 97 Gambar 4. 11 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum .......................................................................................................... 98 Gambar 4. 12 Surat Izin Kerja Dokter Umum ........................................................... 98 Gambar 4. 13 Form SIK Dokter Gigi ........................................................................ 99 Gambar 4. 14 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi ............................................................................................................ 100 Gambar 4. 15 Form SIK Bidan ................................................................................ 101 Gambar 4. 16 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan ............ 101 Gambar 4. 17 Form SIP Dokter Umum ................................................................... 102 Gambar 4. 18 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum ........................................................................................................ 102 Gambar 4. 19 Surat Rekomendasi Izin Praktik Dokter ............................................ 103 Gambar 4. 20 SIP Dokter Gigi ................................................................................. 104 ix Gambar 4. 21 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi ............................................................................................................ 104 Gambar 4. 22 Form SIP Dokter Spesialis ................................................................ 105 Gambar 4. 23 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis ..................................................................................................... 106 Gambar 4. 24 Form SIP Bidan ................................................................................. 106 Gambar 4. 25 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan ............ 107 Gambar 4. 26 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan .................................... 107 Gambar 4. 27 Laporan SIK Dokter Umum Periode Tiga Bulanan .......................... 108 Gambar 4. 28 Laporan SIK Per Tenaga Kesehatan pada Setiap Instansi SIK ......... 108 Gambar 4. 29 Laporan SIP Dokter Umum Periode Tiga Bulanan ........................... 109 Gambar 4. 30 Form Data Cadangan (Backup) ......................................................... 109 Gambar 4. 31 Form Pemulihan (Restore) ................................................................ 110 Gambar 4. 32 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By .................................... 111 Gambar 4. 33 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data ............................ 111 Gambar 4. 34 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data ................................ 111 Gambar 4. 35 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data ............................... 112 Gambar 4. 36 Form Tentang .................................................................................... 112 Gambar 4. 37 Flow Chart Tombol Perpanjang Click ............................................. 115 Gambar 4. 38 Flow Graph Tombol Perpanjang Click ............................................. 116 Gambar 4. 39 Grafik User Acceptance .................................................................... 121 x BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru merupakan institusi pemerintah daerah Kota Banjarbaru yang memiliki tugas dan wewenang untuk mengelola segala aspek kesehatan warga dan lingkungan kota Banjarbaru, baik itu sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh semua warga Kota Banjarbaru dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan. Salah satu dari tugas Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah melakukan pendataan atau registrasi terhadap tenaga kesehatan yang melakukan praktik atau bertugas di wilayah administatif Kota Banjarbaru. Tugas tersebut secara teknis dijalankan oleh Seksi Registrasi dan Akreditasi, pada Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PSDMK). Registrasi tenaga kesehatan tersebut meliputi Tenaga Kesehatan Medik Dasar dengan profesi Dokter Umum, Dokter Gigi, Perawat, Bidan, Apoteker, Asisten Apoteker, Analis, dan Fisioterapis, serta Tenaga Medik Spesialis dengan profesi Dokter Spesialis. Registrasi tenaga kesehatan tersebut digunakan dalam proses pembutan Surat Izin Kerja (SIK) yang dipergunakan oleh tenaga kesehatan untuk dapat bekerja pada instansi kesehatan Kota Banjarbaru contohnya Puskesmas, Rumah Sakit dan Dinas Kesehatan. Dan registrasi tenaga kesehatan juga dipergunakan dalam proses pembuatan Surat Izin Praktik (SIP) yang dipergunakan oleh tenaga kesehatan untuk dapat membuka atau ikut serta berpraktik pada sarana kesehatan swasta, contohnya Klinik, Apotik, Laboratorium, Pusat Terapi Kesehatan, dll guna melayani segala kebutuhan kesehatan masyarakat umum. Namun dalam kegiatan registrasi tenaga kesehatan terdapat kendala yang dihadapi berupa tidak adanya alat atau media yang mampu melakukan pembaharuan data tanpa kerangkapan data, sehingga tidak ada lagi data registrasi tenaga kesehatan yang lama setelah pembaharuan. Dan sistem yang mampu menghasilkan output sesuai keinginan pengguna secara cepat dan akurat. Output tersebut berupa laporan tenaga kesehatan yang memiliki Izin Kerja pada 1 2 wilayah administratif Kota Banjarbaru secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi tenaga kesehatan tersebut. Serta output berupa daftar tenaga kesehatan yang meliputi Izin Kerja dan/atau Izin Praktik di wilayah Kota Banjarbaru sudah mendekati atau melewati masa berlaku izin tersebut. Idealnya terdapat sistem, media, atau alat yang mampu menghasilkan output yang sesuai dengan keinginan pengguna dalam proses registrasi tenaga kesehatan. Sistem tersebut dapat berupa basis data yang tersimpan dalam komputer, atau secara singkatnya dapat disebut “Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan”, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dan diharapkan aplikasi tersebut mampu menghasilkan output dari proses registrasi tenaga kesehatan secara cepat dan akurat sesuai keinginan pengguna. 1.2 Permasalahan 1.2.1 Identifikasi Masalah Dari latar belakang yang telah dikemukakan diatas dapat diidentifikasi beberapa masalah yang melatarbelakangi peneliti diantaranya, masalah kerangkapan data yang masih timbul dalam pembaharuan registrasi tenaga kesehatan. Masalah yang lainya adalah pada rendahnya validitas output yang dihasilkan berupa laporan tenaga kesehatan yang memiliki Izin Kerja dan atau Izin Praktik pada wilayah administratif Kota Banjarbaru, secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi untuk Izin Kerja tenaga kesehatan tersebut, secara cepat dan akurat. Serta timbulnya masalah yang berkaitan dengan pengecekan masa berlaku Izin Kerja dan atau Izin Praktik tenaga kesehatan di wilayah Kota Banjarbaru secara berkala, mengingat pentingnya legalitas Izin Kerja dan atau Izin Praktik tenaga kesehatan guna menjamin mutu dan standar tenaga kesehatan di wilayah Kota Banjarbaru. 1.2.2 Ruang Lingkup Masalah Pada penelitian ini memiliki batasan masalah tentang : 1. Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dibangun dengan bahasa Pascal OOP pada IDE Borland Delphi 7. 3 2. Objek yang diteliti adalah data Izin Kerja dan Izin Praktik tenaga kesehatan Medik Dasar dengan profesi Dokter Umum, Dokter Gigi, Bidan, dan Medik Spesialis dengan profesi Doktek Spesialis. 3. Input berupa Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) Perorangan Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Permohonan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Jenis-jenis Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Data pengelola program SIK dan SIP serta Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Permenkes No. 512/ Menkes/ Per/ IV/ 2007 tentang Penyelenggaraan Praktik Dokter dan Dokter Gigi. Permenkes No. 1464/ Menkes/ Per/ IV/ 2007 tentang Penyelenggaraan Praktik Bidan. 4. Proses yang dijalankan pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan antara lain pencatatan dan pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Pembaharuan data SIP dan SIK Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Pembuatan laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Pengecekan masa berlaku SIK dan atau SIP yang dimiliki oleh Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di wilayah Kota Banjarbaru secara berkala. 5. Output yang dihasilkan dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan antara lain pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Daftar nama Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di yang memiliki SIP dan atau SIK wilayah Kota Banjarbaru yang masa berlakunya mendekati masa berakhir. 4 1.2.3 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian pada identifikasi masalah dan ruang lingkup masalah di dapat rumusan masalah, “Bagaimana membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu meminimalisir hambatan pada sistem sebelumnya” 1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian Penelitian ini memiliki tujuan untuk menghasilkan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu mengolah data tenaga kesehatan dan menghasilkan informasi guna menunjang kegiatan registrasi tenaga kesehatan. Sedangkan manfaat yang diperoleh dari penelitian ini antara lain :  Manfaat Teoritis : agar dapat menjadi referensi atau rujukan bagi para peneliti yang lain dalam meneliti data registrasi tenaga kesehatan pada instansi pemerintah utamanya pada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.  Manfaat Praktis : membantu proses kerja dalam pelayanan pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan untuk lebih cepat. Meningkatkan kecepatan dan validitas dalam pembuatan laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Menghasilkan daftar nama Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di yang memiliki SIP dan atau SIK wilayah Kota Banjarbaru yang masa berlakunya mendekati masa berakhir.  Manfaat kebijakan : diharapkan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini dapat dijadikan alat atau media utama dalam pengelolaan data tenaga kesehatan utamanya pembuatan SIK dan SIP untuk Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. 5 1.4 Sistematika Penulisan Dalam penulisan laporan PKL ini dibagi dalam 5 (lima) bab yang terdiri dari : BAB I : PENDAHULUAN Merupakan pendahuluan yang secara umum memberikan gambaran tentang hal-hal yang melatarbelakangi penelitian ini dilaksanakan, tujuan dan manfaat penelitian, rumusan masalah, ruang lingkup masalah, sampai dengan sistematika penulisan laporan. BAB II : LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL Bab ini memberikan uraian sistematis mengenai literatur yang dipergunakan dalam melakukan penulisan laporan PKL sehingga diperoleh landasan teori yang relevan dan akurat dan berisikan tentang deskripsi lokasi PKL. BAB III : METODE PENELITIAN Dalam bab ini berisi mengenai analisa kebutuhan, perancangan penelitian sampai teknik analisis data dalam pembuatan laporan PKL. BAB IV : ANALISA DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini berisi mengenai hasil dari penelitian, pembahasan sampai implikasi penelitan. BAB V : PENUTUP Bagian terakhir ini akan memaparkan hal-hal yang dapat disimpulkan berdasarkan pembahasan sebelumnya beserta saran-saran yang sekiranya dapat diberikan untuk perbaikan dikemudian hari. BAB II LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran Berdasarkan PERMENKES RI Nomor 512/MENKES/PER/IV/2007 tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran, terdapat beberapa pengertian, ketentuan, dan pedoman teknis yang dijadikan acuan dalam izin praktik dan pelaksanaan praktik kedokteran sebagai berikut : 1. Pengertian Umum a. Praktik kedokteran adalah rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh Dokter dan Dokter Gigi terhadap pasien dalam melaksanakan upaya kesehatan. b. Dokter dan Dokter Gigi adalah Dokter, Dokter Spesialis, Dokter gigi, Dokter Gigi spesialis lulusan pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi baik di dalam maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan. c. Surat Izin Praktik selanjutnya disebut SIP adalah bukti tertulis yang diberikan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota kepada Dokter dan Dokter Gigi yang telah memenuhi persyaratan untuk menjalankan praktik kedokteran. d. Surat tugas adalah bukti tertulis yang diberikan Dinas Kesehatan Propinsi kepada Dokter atau Dokterr gigi dalam rangka pelaksanaan praktik kedokteran pada sarana pelayanan kesehatan tertentu. e. Surat tanda registrasi Dokter dan Dokter Gigi yang selanjutnya disebut STR adalah buktitertulis yang diberikan oleh Konsil Kedokteran Indonesia kepada Dokter dan Dokter Gigi yang telah diregistrasi. 6 7 f. Sarana pelayanan kesehatan adalah tempat penyelenggaraan upaya pelayanan kesehatan yang dapat digunakan untuk praktik kedokteran atau kedokteran gigi. g. Pelayanan medis adalah pelayanan kesehatan yang diberikan oleh Dokter dan Dokter Gigi sesuai dengan kompetensi dan kewenangannya yang dapat berupa pelayanan promotif, preventif, diagnostik, konsultatif, kuratif, atau rehabilitatif. h. Organisasi profesi adalah Ikatan Dokter Indonesia untuk Dokter dan Persatuan Dokter Gigi Indonesia untuk Dokter gigi. i. Konsil Kedokteran Indonesia adalah suatu badan otonom, mandiri, non struktural, dan bersifat independen yang terdiri atas Konsil Kedokteran dan Konsil Kedokteran Gigi. 2. Ketentuan tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran a. Setiap Dokter dan Dokter Gigi yang akan melakukan praktik kedokteran wajib memiliki SIP. b. Dokter atau Dokter Gigi yang telah memenuhi persyaratan sebagaimana permohonan SIP diberikan SIP untuk 1 (satu) tempat praktik. c. SIP sebagaimana dimaksud berlaku sepanjang STR masih berlaku dan tempat praktik masih sesuai dengan yang tercantum dalam SIP. d. SIP Dokter atau Dokter Gigi diberikan paling banyak untuk 3(tiga) tempat praktik, baik pada sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah, swasta maupun praktik perorangan. e. SIP bagi Dokter dan Dokter Gigi sebagai staf pendidik yang melakukan praktik kedokteran atau praktik kedokteran gigi pada Rumah Sakit Pendidikan, berlaku juga untuk melakukan proses pendidikan kedokteran dan kedokteran gigi di Rumah Sakit pendidikan lainnya dan rumah sakit atau sarana pelayanan kesehatan lainnya yang dijadikan sebagai jejaring pendidikannya. f. SIP bagi Dokter dan Dokter Gigi yang melakukan praktik kedokteran pada suatu sarana pelayanan kesehatan pemerintah 8 berlaku juga bagi sarana pelayanan kesehatan pemerintah dalam wilayah binaannya. g. Dokter dan Dokter Gigi yang akan menghentikan kegiatan praktik kedokteran atau praktik kedokteran gigi di suatu tempat, wajib memberitahukan kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota setempat. h. Dokter atau Dokter Gigi warga negara asing dapat diberikan SIP sepanjang memenuhi persyaratan. 3. Petunjuk Teknis tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran a. Untuk memperoleh SIP, Dokter dan Dokter Gigi yang bersangkutan harus mengajukan permohonan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat praktik kedokteran dilaksanakan dengan melampirkan : Fotocopy surat tanda registrasi Dokter atau surat tanda registrasi Dokter Gigi yang diterbitkan dan dilegalisir asli oleh Konsil Kedokteran Indonesia, yang masih berlaku. Surat pernyataan mempunyai tempat praktik, atau surat keterangan dari sarana pelayanan kesehatan sebagai tempat praktiknya. Surat rekomendasi dari organisasi profesi, sesuai tempat praktik. Pas foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 3(tiga) lembar dan 3 x 4 sebanyak 2(dua) lembar. a. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota langsung/otomatis memberikan SIP kepada Dokter atau Dokter Gigi yang telah memiliki STR yang ditempatkan di sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah setempat berdasarkan permohonan yang bersangkutan, dan SIP di tempat tersebut sudah terhitung sebagai 1(satu) tempat praktik. b. SIP 3(tiga) tempat praktik dapat berada dalam 1(satu) Kabupaten/Kota atau Kabupaten/Kota lain baik dari Propinsi yang sama maupun Propinsi lain. 9 c. Dokter atau Dokter Gigi yang telah memiliki SIP yang memberikan pelayanan medis atau memberikan konsultasi keahlian dalam hal sebagai berikut : Diminta oleh suatu sarana pelayanan kesehatan dalam rangka pemenuhan pelayanan medis yang bersifat khusus, yang tidak terus menerus atau tidak berjadwal tetap. Dalam rangka melakukan bakti sosial/kemanusian. Dalam rangka tugas kenegaraan. Dalam rangka melakukan penanganan bencana atau pertolongan darurat lainnya. Dalam rangka memberikan pertolongan pelayanan medis kepada keluarga, tetangga, teman, pelayanan kunjungan rumah dan pertolongan masyarakat tidak mampu yang sifatnya insidentil. Tidak memerlukan SIP di tempat tersebut. d. Untuk kepentingan pemenuhan kebutuhan pelayanan medis Kepala Dinas Kesehatan Propinsi atas nama Menteri dapat memberikan surat tugas Dokter Spesialis atau Dokter Gigi spesialis tertentu yang telah memiliki SIP untuk bekerja di sarana pelayanan kesehatan atau rumah sakit tertentu tanpa memerlukan SIP di tempat tersebut, berdasarkan permintaan Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota. e. Surat tugas sebagaimana dimaksud berlaku untuk jangka waktu 1 (satu) tahun. f. Perpanjangan surat tugas sebagaimana dimaksud dimungkinkan sepanjang mendapat persetujuan dari Kepala Dinas Kesehatan Propinsi setempat atas nama Menteri. g. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota wajib melakukan pencatatan terhadap semua SIP Dokter dan Dokter Gigi yang telah dikeluarkannya. h. Catatan sebagaimana dimaksud diatas disampaikan secara berkala minimal 3(tiga) bulan sekali kepada Menteri, Konsil Kedokteran 10 Indonesia dan Tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi serta organisasi profesi setempat. i. Kepala Dinas Kesehatan Propinsi wajib melakukan pencatatan terhadap semua surat tugas Dokter Spesialis dan Dokter Gigi spesialis tertentu yang telah dikeluarkannya. j. Catatan sebagaimana dimaksud disampaikan secara berkala minimal 3(tiga) bulan sekali kepada Menteri c.q Sekretaris Jenderal Departemen Kesehatan. 2.1.2 Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan Berdasarkan PERMENKES RI Nomor 1464/MENKES/PER/X/2010 tentang Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan, terdapat beberapa pengertian, ketentuan, dan pedoman teknis yang dijadikan acuan dalam izin dan penyelenggaraan praktik Bidan sebagai berikut : 1. Pengertian Umum tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan adalah seorang pedrempuan yang lulus dari pendidikan Bidan yang telah teregistrasi sesuai ketentuan peraturan perundangan-undangan. b. Fasilitas pelayanan kesehatan adalah tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayana kesehatan baik promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif, yang dilakukan oleh Pemerintah-pemerintah daerah dan/atau masyarakat. c. Surat Tanda Registrasi, selanjutnya disingkat STR adalah bukti tertulis yang diberikan oleh pemerintah kepada tenaga kesehatan yang diregistrasi setelah memiliki sertifikat kompetensi. d. Surat Izin Kerja Bidan, selanjutnya disingkat SIKB adalah bukti tertulis yang diberikan kepada Bidan yang sudah memenuhi persyaratan untuk bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. e. Surat Izin Praktik Bidan, selanjutnya disingkat SIPB adalah bukti tertulis yang diberikan kepada Bidan yang sudah memenuhi persyaratan untuk menjalankan praktik Bidan mandiri. f. Praktik mandiri adalah praktik Bidan swasta perorangan. g. Organisasi profesi adalah Ikatan Bidan Indonesia (IBI). 11 2. Ketentuan tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan yang menjalankan praktik mandiri harus berpendidikan minimal diploma III (D III) Kebidanan. b. Setiap Bidan yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan wajib memiliki SIKB. c. SIKB/SIPB dikeluarkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota. d. Setiap Bidan yang menjalankan praktik mandiri wajib memiliki SIPB. e. SIKB atau SIPB sebagaimana dimaksud berlaku untuk 1(satu) tempat. f. Bidan hanya dapat menjalankan praktik dan/atau kerja paling banyak di 1(satu) tempat kerja dan 1(satu) tempat praktik. g. SIKB/SIPB berlaku selama STR masih berlaku dan dapat diperbaharui kembali jika habis masa berlakunya. 3. Petunjuk Teknis tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan dapat menjalankan praktik mandiri dan/atau bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. b. Untuk memperoleh SIKB/SIPB, Bidan harus mengajukan permohonan kepada pemerintah daerah kabupaten/kota dengan melampirkan : Fotocopy STR yang masih berlaku dan dilegalisasi. Surat keterangan sehat fisik dari Dokter yang memiliki Surat Izin Praktek. Surat pernyataan memiliki tempat kerja di fasilitas pelayanan kesehatan atau tempat praktik. Pas foto berwarna terbaru ukuran 4x6 cm sebanyak 3(tiga) lembar. Rekomendasi dari kepala dinas kesehatan kabupaten/kota atau pejabat yang ditunjuk, dan Rekomendasi dari organisasi profesi. 12 c. Dalam hal SIKB/SIPB dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan kabupaten/kota maka persyaran sebagaimana dimaksud diatas rekomendasi dari organisasi profesi tidak diperlukan. d. SIKB/SIPB dinyatakan tidak berlaku karena : Tempat kerja/praktik tidak sesuai lagi dengan SIKB/SIPB. Masa berlakunya habis dan tidak diperpanjang. Dicabut oleh pejabat yang berwenang memberikan izin. e. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus melaksanakan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan praktik Bidan. f. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus harus membuat pemetaan tenaga Bidan praktik mandiri dan Bidan di desa serta menetapkan Dokter puskesmas terdekat untuk melaksanakan tugas supervisi tehadap Bidan di wilayah tersebut. g. Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan wajib melaporkan Bidan yang bekerja dan yang berhenti bekerja di fasilitas pelayanan kesehatannya pada tiap triwulan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan tembusan Kepala Organisasi Profesi. 2.1.3 Unified Modelling Language Unified Modelling Language (UML) merupakan sistem arsitektur yang bekerja dalam object oriented analysis design untuk memvisualisasikan, membangun dan mendokumentasikan objek-objek dari sistem software untuk memodelkan bisnis dan komponennya. (Munawar, 2005) UML memiliki beberapa diagram grafis dalam membuat suatu model sebagai berikut ini : a. Use-Case Diagram, menjelaskan manfaat sistem jika dilihat menurut pandangan pihak eksternal (actor). Diagram ini menunjukkan penggunaan suatu sistem atau kelas dan bagaimana sistem berinteraksi dengan dunia luar. b. Class Diagram memperlihatkan hubungan antar kelas dan penjelasan detail tiap-tiap kelas di dalam perancangan model dari suatu sistem. 13 c. Statechart Diagram, digunakan untuk memodelkan perilaku dinamis satu kelas atau obyek. Statechart Diagram memperlihatkan urutan sesaat (state) yang dilalui sebuah obyek. d. Activity Diagram, memodelkan alur kerja sebuah proses bisnis dan urutan aktivitas dalam suatu proses. Activity diagram dapat memodelkan alur kerja dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya atau dari satu aktivitas ke dalam keadaan sesaat (state) , juga sangat berguna ketika ingin menggambarkan perilaku paralel atau menjelaskan bagaimana perilaku dalam berbagai use-case berinteraksi. e. Sequence Diagram, menjelaskan interaksi obyek yang disusun dalam suatu urutan waktu, secara khusus berhubungan dengan use-case. Sequence diagram memperlihatkan tahap demi tahap apa yang seharusnya terjadi untuk menghasilkan sesuatu di dalam use-case. f. Collaboration Diagram, melihat pada interaksi dan hubungan terstruktur antar obyek, menekan pada hubungan (relationship) antar obyek. Collaboration diagram digunakan sebagai alat untuk menggambarkan interaksi yang mengungkapkan keputusan mengenai perilaku sistem. g. Component Diagram, menggambarkan alokasi semua kelas dan obyek ke dalam komponen-komponen dalam rancangan fisik sistem software. Diagram ini memperlihatkan pengaturan dan kebergantungan antara komponen-komponen software seperti source code, binary code dan komponen tereksekusi. 2.1.4 Borland Delphi 7 Delphi merupakan salah satu bahasa pemrograman yang bekerja dibawah lingkup sistem operasi windows, dimana pembuatan delphi memberikan fasilitas-fasilitas pembuatan aplikasi visual seperti Visual Basic. Delphi memiliki kemudahan dalam penggunaan kode program, kompilasi yang cepat, file unit ganda untuk pemrograman modular, pengembangan perangkat lunak, pola desain menarik serta diperkuat dengan bahasa pemprograman yang terstruktur dalam bahasa pemrograman Object Pascal. Delphi memiliki tampilan khusus yang 14 didukung suatu lingkup kerja komponen Delphi untuk membangun suatu aplikasi yaitu dengan menggunakan Visual Compenent Library (VCL). Sebagian besar pengembangan Delphi menuliskan dan mengkompilasi kode program dalam IDE (Integrated Development Environment). (MADCOM, 2001). Delphi 7 memiliki fitur – fitur baru dan memperbaiki fitur – fitur yang telah dimiliki oleh Delphi 6. Fitur baru di Delphi 7 dapat ditemui di kategori IDE, Web, COM, Database, Component Library, Runtime Library, Compiler, Rave Reports, ModelMaker, dan Documentation. (Yanuar, 2004). Selain itu pada Borland Delphi 7 terdapat arsitektur database diantaranya : 1. Form User Interface : user interface yang biasa disebut form merupakan tempat untuk meletakkan komponen, baik komponen database ataupun komponen lainnya. 2. Data Module : digunakan untuk meletakkan komponen database yang akan digunakan secara bersamaan dalam aplikasi yang sama. 3. Data Source : berfungsi sebagai interface data sehingga data dalam database dapat ditampilkan. 4. Dataset : merupakan tempat untuk menampung record– record yang ingin diambil dari database. 5. Data Connection : digunakan untuk melakukan koneksi ke database. 2.1.5 Microsoft Office Access 2003 Microsoft Office Access 2003 adalah sebutan sistem manajemen database atau Database Management System (DBMS). Dengan Microsoft Office Access 2003 dapat menyimpan berbagai macam informasi (selanjutnya akan disebut data), mengaturnya, dan mengolahnya sedemikian rupa agar data tersebut mudah dipergunakan kembali pada saat diperlukan. Mengikuti jejak Microsoft Office Access 2003 versi-versi sebelumnya (Microsoft Access 2.0, 95, 97, 2000, dan XP) Microsoft Access 2003 merupakan perangkat lunak DBMS yang sederhana namun “bertenaga”. Microsoft Access Office 2003 menyediakan antarmuka grafis 15 untuk setiap langkah pembuatan maupun pengolahan database sehingga sangat membantu membangun suatu sistem manajemen database. Objek–objek yang terdapat pada Microsoft Office Access 2003 adalah sebagai berikut (Kurniawan, 2004): a. Tabel : tempat dimana data itu sesungguhnya disimpan. Sebuah tabel umumnya menyimpan satu macam penyimpanan data, misalnya tabel stok barang yang hanya menyimpan tentang stok barang, tabel alamat hanya meyimpan daftar alamat, dll. Data tersebut disusun membentuk baris dan kolom dengan bagian baris disebut record dan bagian kolom disebut field. b. Form : adalah “formulir” yang memudahkan user untuk memasukkan atau pun menampilkan data, bahkan untuk menganalisa data. Form juga dapat dibuat secara manual atau dengan fasilitas pertolongan (wizard) yang disediakan oleh Microsoft Office Access 2003. c. Query : adalah proses pemilihan atau penyaringan data sehingga hanya data yang diinginkan (memenuhi kriteria tertentu) yang akan ditampilkan atau dicetak. d. Report : adalah pemaparan data dalam bentuk tercetak/tertulis. Report bisa merupakan laporan yang harus diajukan kepada atasan, bisa juga merupakan backup tertulis dari data yang ada dalaam komputer, atau pun kegunaan yang lain. e. Macro : adalah kumpulan dari sebuah perintah atau lebih yang digunakan untuk mengotomatisasi tugas-tugas yang sering dilakukan. Dengan macro, sebuah aksi yang umumnya dilakukan dengan beberapa perintah dapat dipersingkat dengan satu perintah saja. f. Modul : adalah suatu unit pemrograman berbasis Visual Basic (dahulu sering disebut Visual Basic for Application atau VBA) yang membantu proses-proses yang mungkin ada dalam pengolahan database. Untuk membuat suatu tabel diperlukan tipe data yang perlu didefinisikan pada Microsoft Office Access 2003, agar setiap field atau kolom penyimpanan data dapat diketahui jenis datanya. Tipe data yang dikenal oleh Microsoft Office Access 2003 adalah sebagai berikut : 16 a. Text : karakter alfanumeris, ukuran 0-255 karakter, 1 byte per karakter. b. Memo : karakter alfanumeris, ukuran 0-65536 karakter, 1 byte per karakter. c. Number : Nilai numeris, ukuran 1,2,4 atau 8 byte, 16 byte untuk Replication ID. d. Date/Time : data tanggal dan waktu, ukuran 8 byte. e. Currency : data berupa mata uang, ukuran 8 byte. f. AutoNumber : Bilangan increment otomatis, ukuran 4 byte, 16 byte untuk Replication ID. g. Yes/No : Nilai logika, ukuran 1 byte (0 atau -1). h. OLE Objects : Gambar, suara, video, dan lain-lain, ukuran dapat mencapai 1 gigabyte atau bergantung pada ukuran harddisk. i. Hyperlink : Link ke lokasi internet tertentu, ukuran 0-64000 karakter. j. Lookup Wizard : menampilkan data dari tabel lain, ukuran secara umum 4 byte. 17 2.2 Kerangka Pemikiran Masalah • Validitas dan kecepatan dalam membuat laporan berkala SIK & SIP tenaga kesehatan masih rendah. • Kerangkapan data saat diperbaharui. • Tidak terdapatnya sistem pengecekan masa berlaku SIK & SIP tenaga kesahatan. • Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan. Pendekatan Peralatan • Model dengan UML • Software dengan Borland Delphy 7 • Data base Microsoft Office Access 2003 • Seksi Registrasi dan Akreditasi, pada Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru Implementasi • Uji program dengan whitebox dan blackbox • User Aceptance Pengujian Hasil • Pencetakan laporan berkala SIP & SIK lebih cepat dan valid. • Kerangkapan data tidak terjadi lagi • Daftar tenaga kesehatan yang mendekati habis masa berlaku SIK dan atau SIPnya. Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran 18 2.3 Deskripsi Lokasi PKL 2.3.1 Latar Belakang PKL Semua mahasiswa STMIK Banjarbaru diwajibkan untuk mengikuti Praktek Kerja Lapangan atau PKL sebagai sarana untuk mengenal dunia kerja. PKL paling tidak dapat menjadi sarana untuk mempraktekkan pengetahuan teori dan keterampilan yang telah diperoleh pada proses belajar di kampus. Setelah mahasiswa selesai dari STMIK Banjarbaru mereka diharapkan sudah siap beradaptasi dengan dunia kerja, yang ada pada giliranya mahasiswa siap latih dan siap kerja. Bertolak dari latar belakang tersebut diatas maka program Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini disusun untuk mengantisipasi sejumlah permasalahan dan untuk memenuhi sepetugas yang menangani tuntutan dunia kerja serta harapan masyarakat akan tenaga-tenaga profesional. Tenaga profesional yang diharapkan dalam dunia kerja serta masyarakat selama ini kurang mendapat perhatian dunia pendidikan. Oleh karena itu, untuk memperkecil masalah tersebut di atas, Departemen Pendidikan dan kebudayaan menerapkan kebijaksanaan Link and Match, yang diarahkan pada upaya menyesuaikan jumlah, jenis, dan isi serta tingkat kemampuan lulusan Perguruan Tinggi dengan kebutuhan tenaga kerja. Implementasi dari kebijaksanan Link and Match tersebut perlu diadakan antara lain melalui program Praktek Kerja Lapangan (PKL) bagi mahasiswa pada perusahaan, lembaga, organisasi, instansi pemeritah, dan swasta. Program tersebut dilaksanakan selama dua bulan kerja dengan bimbingan bersama antara dosen perguruan tinggi pengirim dan supervisor di perusahaan, lembaga,instansi pemerintahan atau organisasi. 2.3.2 Tujuan PKL Adapun tujuan dari dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini :  Meningkatkan hubungan kerjasama antara Perguruan Tinggi dengan instansi. 19      Mengenal dan mengetahui secara langsung tentang instansi sebagai salah satu penerapan disiplin dan pengembangan karier. Mengetahui secara langsung pengaplikasian dari teori yang diperoleh dari bangku kuliah. Memperoleh wawasan tentang dunia kerja yang diperoleh dilapangan. Mampu memahami konsep-konsep non-akademis di dunia kerja. Mampu melahirkan insan-insan yang profesional, beriman, bertakwa, berbudi luhur, dan menguasai Teknologi Informasi. 2.3.3 Waktu Dan Tempat PKL Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan mulai dari tanggal 25 Juni 2012 sampai 25 Agustus 2012 atau tepatnya dua bulan kerja, pada setiap hari kerja atau dari hari Senin sampai Jumat sesuai dengan hari kerja pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Kegiatan PKL ini bertempat pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, yang beralamat di JL. Jendral Sudirman Nomor 3 Banjarbaru, Kode Pos 70711, Telepon 0511-4781588. 20 2.3.4 Struktur Organisasi Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Banjarbaru 21 2.3.5 Job Description Job Description (Deskripsi Jabatan) merupakan serangkaian tugas yang dilaksanakan pada tiap-tiap bagian sesuai dengan wewenang yang diberikan. Berikut job description beberapa bagian pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru berdasarkan Peraturan Walikota Nomor: 27 Tahun 2009 Tentang Uraian Tugas Dinas Kesehatan selama peneliti menjalani proses PKL pada instansi tersebut : 1. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas sebagai berikut : a. Menyiapkan, menyusun rencana progaram kerja Umum dan Kepegawaian dilingkungan Dinas Kesehatan. b. Melaksanakan pengelolaan administrasi Umum Dinas Kesehatan meliputi mengagenda surat menyurat, pengetikan, Alat tulis Kantor, pengelolaan tata naskah dinas, pengelolaan arsip surat sesuai petunjuk teknis administrasi perkantoran, tugas-tugas protokol, keamanan, dan ketertiban, pengadaan, pencetakan, pemeliharaan gedung, perjalanan Dinas rutin, pemeliharaan dan perawatan barang-barang inventaris kantor serta membuat daftar dan laporan barang inventaris kantor. c. Melaksanakan pengelolaan adminstrasi Kepegawaian Dinas Kesehatan meliputi penyusunan formasi mutasi kepegawaian, kenaikan pangkat, angka kredit, jabatan fungsional, usulan kenaikan gaji berkala, usulan pengangkatan Capeg, menyusun DP3, pengurusan karpeg/askes/taspen/pensiun, pengurusan DUK tiap semester dan daftar nominatif PNS. d. Melaksanakan pengaturan terselenggaranya pengelolaan administrasi Umum dan Kepegawaian dalam pelaksanaan tugas Sub Bagian Umum dan Kepegawaian. e. Melaksanakan penyusunan rencana kepegawaian meliputi usulan kebutuhan pegawai, formasi kepegawaian, mutasi kepegawaian, usulan kenaikan pangkat, usulan kenaikan gaji berkala, usulan pengangkatan Capeg, pembuatan DP3, pengurusan karpeg, 22 pengolahan DUK tiap semester dan daftar nominatif PNS, analisis kepegawaian, usulan diklat/pelatihan pegawai, sesuai dengan ketentuan yang berlaku. f. Melaksanakan pengaturan dan memberikan pelayanan alat tulis kantor, barang inventaris dan perlengkapan lainnya dalam satuan organisasi dilingkungan Dinas Kesehatan. g. Melaksanakan pemeliharaan dan perawatan barang inventaris kantor, membuat daftar barang inventaris kantor, kebersihan, kerapian tata ruang kantor serta kebersihan lingkungan kantor dilingkungan Dinas Kesehatan. h. Menyelenggarakan akreditasi jabatan fungsional kesehatan. i. Melaksanakan kordinasi kesekretariatan sesuai Bidang tugas sub bagian Dinas Kesehatan. j. Melaksanakan koordinasi kegiatan administrasi umum dan kepegawaian pada Dinas Kesehatan kepada instansi terkait agar terjalin hubungan kerja sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku. k. Membuat telaahan kepada atasan, rancangan konsep surat, rekomendasi dan bahan naskah lain yang berkaitan dengan administrasi Umum dan Kepegawaian. 2. Bidang Pelayanan Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merencanakan program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan khusus, dan promosi kesehatan. b. Membina, mengendalikan dan mengembangkan mutu pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan kesehatan khusus dan promosi kesehatan. c. Menyelenggarakan bimbingan teknis program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, kesehatan khusus dan promosi kesehatan. d. Merencanakan, menyediakan dan mengembangkan sarana dan prasarana kesehatan alat kesehatan dan teknologi kesehatan. e. Mengawasi dan mengevaluasi program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan pelayanan kesehatan khusus dan promosi kesehatan. 23 f. Mengkoordinasikan program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan kesehatan khusus, dan kefarmasian. g. Membina, mengendalikan, merencanakan, mengawasi dan mengevaluasi serta mengembangkan program pelayanan kesehatan keluarga, gizi dan promosi kesehatan masyarakat sesuai ketentuan yang berlaku. h. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengembangkan potensi peran serta masyarakat dan kemitraan dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. i. Memberikan saran dan telaahan kepada atasan sesuai Bidang tugasnya. j. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 3. Bidang Pengendalian Masalah Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merencanakan, merumuskan program dan petunjuk teknis pelaksanaan pembinaan diBidang pengendalian masalah kesehatan meliputi pencegahan penyakit, pemberantasan penyakit dan penyehatan lingkungan serta wabah/bencana. b. Menyelenggarakan program pengendalian masalah kesehatan, pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pencegahan, pemberantasan wabah/bencana. c. Menyelenggarakan bimbingan teknis Bidang pengendalian masalah kesehatan meliputi program pencegahan penyakit, pemberantasan penyakit dan penyehatan lingkungan serta wabah/bencana. d. Menggerakkan pencegahan partisifasi masyarakat dalam penyakit, melaksanakan penyehatan penyakit dan penyehatan lingkungan serta penyakit, pemberantasan lingkungan dan wabah/bencana. e. Menggerakkan partisifasi masyarakat dalam melaksanakan pengawasan kualitas air, mengawasi kesehatan lingkungan, kesehatan tempat-tempat umum, tempat pengolahan makanan, 24 tempat penyimpanan dan pemakaian pestisida serta wabah penyakit/bencana. f. Mengkoordinasikan pelaksanaan program pencegahan penyakit, pemberantasan wabah/bencana. g. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengembangkan potensi peran serta masyarakat dan kemitraan dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. h. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan BidangBidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansiinstansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. i. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. j. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 4. Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merumuskan program kerja, petunjuk teknis dan pelaksanaan pembinaan diBidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan Dinas Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Menyelenggarakan program kegiatan Bidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi perencanaan, penyakit dan penyehatan lingkungan serta pendayagunaan, diklat, registrasi tenaga kesehatan, registrasi dan akreditasi sarana kesehatan dan sertifikasi teknologi kesehatan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Menyelenggarakan pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan program pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi perencanaan, pendayagunaan, diklat, registrasi tenaga kesehatan, registrasi dan akreditasi sarana kesehatan dan 25 sertifikasi teknologi kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Mengkoordinasikan penyelenggaraan bimbingan teknis diBidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi bimbingan teknis registrasi tenaga kesehatan, bimbingan teknis registrasi dan akreditasi sarana dan teknologi kesehatan. e. Menyelenggarakan, membina, mengendalikan program pengembangan meliputi perencanaan, pendayagunaan sumber daya manusia kesehatan, pendidikan dan latihan, registrasi dan akreditasi sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. f. Mengkoordinasikan pelaksanaan program Bidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan Dinas Kesehatan. g. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan BidangBidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansiinstansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. h. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. i. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 5. Bidang Jaminan dan Sarana Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merumuskan program kerja, petunjuk teknis dan pelaksanaan pembinaan Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Menyelenggarakan program kegiatan Bidang Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Menyelenggarakan pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan program Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengevaluasi penyelenggaraan Jaminan dan Sarana Kesehatan. 26 e. Mengkoordinasikan penyelenggaraan bimbingan teknis Jaminan dan Sarana Kesehatan. f. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan Bidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansi-instansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. g. Merencanakan, menyediakan dan pengembangan sarana/prasarana diBidang kesehatan dan teknologi kesehatan. h. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. i. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Analisa Kebutuhan Sistem Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian improftif (Guritno, 2011). Penelitian improftif bertujuan memperbaiki, meningkatkan, atau menyempurnakan keadaaan, kegiatan, atau pelaksanaan suatu program, dan kegiatan atau program yang akan disempurnakan adalah Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dalam Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini memerlukan beberapa data inputan, data tersebut diantaranya : Biodata Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan yang terdapat pada Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) dan Permohonan Surat Izin Kerja (SIK). Data Keperluan SIK dan Instansi tenaga kesehatan. Data peraturan pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Data pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Data pengguna Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Selanjunya data inputan tersebut diproses Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru untuk menghasilkan output berupa : Surat Rekomendasi Izin Praktek Dokter Umum, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Surat Izin Kerja Dokter Umum, Dokter Gigi, dan Bidan. Laporan tiga bulanan (Triwulan) tentang SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan. Serta daftar SIP dan SIK yang masa berlakunya akan dan telah habis sebagai pengingat pegelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Banjarbaru. 3.1.1 Metode Pemilihan Sampel Sampel pada penelitian ini diambil dari Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbar. Data tersebut berupa : Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) dan Permohonan Surat Izin Kerja (SIK). Peraturan 27 28 pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Surat Rekomendasi Izin Praktek Dokter Umum, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Surat Izin Kerja Dokter Umum, Dokter Gigi, dan Bidan. Laporan tiga bulanan (Triwulan) tentang SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan. 3.1.2 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : a. Wawancara (Interview) Wawancara memungkinkan analis sistem sebagai surveyor untuk mengumpulkan data, secara tatap muka langsung dengan orang yang diwawancarai. Wawancara yang dilakukan dengan cara tanya jawab dengan narasumber yaitu pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. b. Kepustakaan (Library Research) Merupakan teknik pengambilan data dengan cara membaca serta mempelajari lisensi buku-buku yang berhubungan dengan objek yang diteliti, serta peraturan pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Guna mendapatkan teori dan konsep yang dapat digunakan dalam mendukung penelitian ini. 3.2 Perancangan Penelitian 1. Tahapan Masalah (Problem) Pada tahapan ini akan membahas tentang permasalahan yang ada pada penelitian, permasalahan yang ada adalah bagaimana membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu meminimalisir hambatan pada sistem sebelumnya. 2. Tahapan Pendekatan ( Approach ) Merupakan tahapan yang memfokuskan tentang pendekatan yang dipergunkan dalam membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada 29 Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru berbasis Database Management System (DBMS). Sehingga aplikasi tersebut dapat dipergunakan untuk pengelolaan data SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan yang terdaftar dan atau bekerja pada Dinas Kesehatan Banjarbaru sesuai dengan yang diharapkan oleh user. 3. Tahapan Pengembangan ( Software Development ) Pada tahapan ini membahas tentang pengembangan aplikasi, yaitu meliputi proses desain dengan Storyboard dan Unified Modeling Language (UML). Setelah itu, maka dilanjutkan dengan proses coding untuk pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, pada proses coding untuk penyusunan aplikasi ini mempergunakan IDE Borland Delphi 7. Proses seanjutnya adalah melakukan pengujian (testing) terhadap aplikasi tersebut dengan menggunakan Whitebox dan Blackbox. Pengujian Whitebox digunakan untuk menguji setiap jalur atau alur algoritma pada prosedur atau fungsi program telah dipergunakan atau dilalui (pass) dengan baik dan benar sesuia dengan keiinginan dan harapan user yang telah diakomodir oleh pembuat aplikasi. Sedangkan pengujian Blackbox merupakan pengujian tampilan aplikasi (interface) oleh pengguna dan atau pembuat setelah aplikasi selesai dibuat dan diujicoba kepada pengguna, pengujian ini memastikan apakah prosesproses yang dilakukan menghasilkan output yang sesuai dengan rancangan yang dibuat. 4. Tahapan Penerapan ( Software Implementasi ) Merupakan tahapan implemetasi atau penerapan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Aplikasi tersebut diimplementasikan pada lingkup pengguna yang bersangkutan, dan untuk mengetahui seberapa jauh tingkat kesuksesan aplikasi tersebut diterapkan, maka dipergunakanlah kuisioner (user acceptance) merupakan pengujian yang dilakukan secara objektif dimana program aplikasi akan diuji secara langsung kepada pengelola program dan pihak lain yang turut serta dalam pengelolaan SIK dan SIP pada Dinas 30 Kesehatan Kota Banjarbaru dengan membuat kuesioner mengenai kepuasan user dengan kandungan point syarat user friendly, dan output yang dihasilkan sudah sesuai atau tidak dengan keiingina pengguna. 5. Tahapan Hasil (Result) Merupakan tahapan tujuan akhir yang ingin dicapai, yakni terciptanya Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang dapat meminimalisir hambatan dalam pengelolaan data SIP dan SIK tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 3.2.1 Diagram Konteks Diagram Diagram konteks adalah diagram yang menyajikan aliran data dalam sistem yang akan dibuat. Diagram konteks memperlihatkan input dan output yang diberikan dan diterima oleh pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Kesehatan Kota Banjarbaru, namun diagram konteks Dinas tidak memperlihatkan proses yang berjalan dan dilayani oleh aplikasi ini.. Pada diagram konteks tersebut terdapat tiga aktor utama yaitu Pengguna/Pengelola Program SIK dan SIP dan Administrator Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan, serta Kepala Seksi Registrasi & Akreditasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 1 Diagram Konteks 31 3.2.2 Use Case Diagram Use case diagram menggambarkan fungsionalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Suatu use case akan menjelaskan sebuah interaksi antara user dengan sistem. Use case diagram juga dapat memperlihatkan tugas dan fungsi pengguna terhadap sistem, dan tingkatan pengguna dalam suatu sistem. Berikut adalah gambaran Use case diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. uc Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Data Dokter Data Bidan Data Keperluan SIK Data Data Instansi SIK SIK Tenaga Kesehatan Pengguna Data Pengelola SIP Tenaga kesehatan Data Landasan Hukum Akses Masuk Laporan Cadangan Administrator Penunj ang Pemulihan Data Pengguna Tentang Kasi Regdit Gambar 3. 2 Use Case Diagram 32 3.2.3 Sequence Diagram Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek di dalam dan di sekitar sistem (termasuk pengguna, display, dan sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu. Sequence diagram terdiri atas waktu dan objek-objek terkait. Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan scenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respons dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu, proses dan perubahan apa saja yang terjadi secara internal dan output apa yang dihasilkan. Berikut adalah gambaran Sequence Diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 3 Sequence Diagram Akses Masuk (login) 33 Gambar 3. 4 Sequence Diagram Data Dokter 34 Gambar 3. 5 Sequence Diagram Data Bidan 35 Gambar 3. 6 Sequence Diagram Data Keperluan SIK 36 Gambar 3. 7 Sequence Diagram Data Instansi SIK 37 Gambar 3. 8 Sequence Diagram Data Pengelola 38 Gambar 3. 9 Sequence Diagram Data Landasan Hukum 39 sd sequence SIK Administrator Form SIK Tenaga Kesehatan tampilkan data tenaga kesehatan() Sistem Database pilih data tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi error() data tenaga kesehatan pada inputan() klik tombol simpan() simpan data SIK tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() pilih data SIK tenaga kesehatan dari grid() konfirmasi error() konfirmasi() tampilkan data SIK tenaga kesehatan pada inputan() query tampil data() data SIK tenaga kesehatan pada inputan () klik tombol perpanjang() cek data tenaga kesehatan ke DB() query cek() cek validasi() konfirmasi error() data tenaga kesehatan yang telah terupdate pada inputan() klik tombol simpan untuk perpanjang SIK tenaga kesehatan() konfirmasi error() tampil data tenaga kesehatan yang telah diupdate() hasil() tampil data SIP tenaga kesehatan pada inputan() hasil() query simpan() hasil() tampil data tenaga kesehatan() query load data tenaga kesehatan() hasil() simpan data perpanjang SIK tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() konfirmasi error() query perpanjang SIK() konfirmasi() hasil() Gambar 3. 10 Sequence Diagram SIK Tenaga Kesehatan 40 sd sequence SIP Administrator Form SIP Tenaga Kesehatan Sistem Database pilih data tenaga kesehatan() tampilkan data tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi error() data tenaga kesehatan pada inputan() mengisi data praktik tenaga kesehatan() data praktik tenaga kesehatan() cek validasi() tampil data tenaga kesehatan() query ambil data tenaga kesehatan() hasil() konfirmasi error() klik tombol simpan() konfirmasi error() simpan data SIP tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() pilih data SIP tenaga kesehatan dari grid() konfimasi error() konfirmasi() tampilkan data SIP tenaga kesehatan pada inputan() tampil data SIP tenaga kesehatan pada inputan () query tampil() hasil() query simpan() hasil() data SIP tenaga kesehatan pada inputan() klik tombol perpanjang() cek data tenaga kesehatan ke DB() query cek() cek validasi() konrirmasi error() data tenaga kesehatan yang telah terupdate pada inputan() klik simpan untuk perpanjang SIP tenaga kesehatan() konfirmasi error() tampil data tenaga kesehatan yang telah terupdate() hasil() simpan data perpanjang SIP tenaga kesehatan() konfirmasi error() konfirmasi() cek validasi() query perpanjang() hasil() konfirmasi error() konfirmasi() Gambar 3. 11 Sequence Diagram SIP Tenaga Kesehatan 41 Gambar 3. 12 Sequence Diagram Laporan sd Cadangan Administrator klik tombol cari database() Form Data Cadangan tampilkan dialog untuk mencari database() tampil dialog untuk mencari database() dialog untuk mencari database() klik tombol cari lokasi tujuan backup() Sistem tampilkan dialog cari lokasi backup() tampil dialog untuk mencari lokasi backup() dialog untuk mencari lokasi backup() klik tombol proses() copy database asal ke lokasi tujuan() Copy() konfirmasi error() konfirmasi error() konfirmasi() konfirmasi() Gambar 3. 13 Sequence Diagram Cadangan 42 sd sequce pulih Administrator Klik tombol cari database cadangan() Form Pemulihan Sistem Tampiilkan dialog untuk mencari database cadangan() Tampil dialog mencari database cadangan() Dialog untuk mencari database cadangan() Memilih database cadangan yang akan dipulihkan() Tampilkan path database cadangan pada edit text() Alamat path database cadangan pada edit text() Path database cadangan pada edit text() Klik tombol proses() Copy database pemulihan ke folder aplikasi() Copy() Konfirmasi() Konfrimasi() Gambar 3. 14 Sequence Diagram Pemulihan 43 Gambar 3. 15 Sequence Diagram Data Pengguna 44 Gambar 3. 16 Sequence Diagram Tentang 3.2.4 Activity Diagram Activity diagram menggambarkan berbagai alir aktifitas dalam sebuah sistem yang sedang dirancang, bagaimana masing-masing alir berawal, decision yang mungkin terjadi dan bagaimana alir berakhir. Activity diagram juga dapat menggambarkan proses parallel yang mungkin terjadi pada beberapa eksekusi. Berikut adalah gambaran Activity Diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 17 Activity Diagram Akses Masuk 45 Gambar 3. 18 Activity Diagram Data Dokter 46 Gambar 3. 19 Activity Diagram Data Bidan 47 Gambar 3. 20 Activity Diagram Keperluan SIK 48 Gambar 3. 21 Activity Diagram Data Instansi SIK 49 Gambar 3. 22 Activity Diagram Data Pengelola 50 Gambar 3. 23 Activity Diagram Data Landasan Hukum 51 act activ ity SIK Administrator Memilih data tenaga kesehatan Sistem Tampilkan data tenaga kesehatan Mulai Pesan kesalahan Tidak valid Data tenaga kesehatan pada inputan Konfirmasi error Valid Tampilkan data tenaga kesehatan dari DB Klik tombol simpan Pesan Kesalahan Simpan data SIK tenaga kesehatan Data tenaga kesehatan pada inputan Tidak valid Pesan Konfirmasi error Valid Simpan ke DB Data SIK tenaga kesehatan pada inputan Pilih data SIK tenaga kesehatan dari grid Tampilkan data SIK tenaga kesehatan pada inputan Data SIK tenaga kesehatan pada inputan Cek data tenaga kesehatan ke DB Pesan Klik tombol perpanjang Tampilkan data SIK tenaga kesehatan dari DB Data tenaga kesehatan sudah di-update Konfirmasi Konfirmasi Tampil data tenaga kesehatan update Klik tombol simpan untuk perpanjang SIK tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Simpan data perpanjang SIK tenaga kesehatan Tidak Ya Tampil data tenaga kesehatan update Tidak valid Konfirmasi error Valid Simpan ke DB Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 24 Activity Diagram SIK Tenaga Kesehatan 52 act activ ity SIP Administrator Mulai Memilih data tenaga kesehatan Sistem Tampilkan tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Data tenaga kesehatan pada inputan Tidak valid Konfirmasi error Valid Tampilkan data tenaga kesehatan dari DB Mengisi data praktik tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Tidak valid Konfirmasi error Valid Data tenaga kesehatan pada inputan Data SIP tenaga kesehatan Data SIP tenaga kesehatan Klik tombol simpan Pesan kesalahan Simpan data SIP tenaga kesehatan Tidak valid Konfirmasi error Pilih data SIP tenaga kesehatan dari grid Valid Simpan ke DB Pesan Data SIP tenaga kesehatan pada inputan Klik tombol perpanj ang Pesan kesalahan Tampilkan data SIP tenaga kesehatan pada inputan Cek data tenaga kesehatan ke DB Pesan Data SIP tenaga kesehatan pada inputan Data tenaga kesehatan sudah di-update Tampil tenaga kesehatan update Tidak Konfirmasi error Ya Tampil data tenaga kesehatan update Klik tombol simpan untuk perpanj ang SIP tenaga kesehatan Pesan kesalahan Konfirmasi error Selesai Pesan Simpan data perpanj ang SIK tenaga kesehatan Valid Tidak valid Simpan ke DB Pesan Gambar 3. 25 Activity Diagram SIP Tenaga Kesehatan 53 Gambar 3. 26 Activity Diagram Laporan act ac_cadang Administrator Sistem Tampillkan dialog untuk mencari database Mulai Klik tombol cari database Dialog untuk mencari database Dialog untuk mencari database Pilih database Path database pada edit text Path database pada edit text Klik tombol cari lokasi backup Tampilkan dialog cari lokasi backup Dialog cari lokasi backup Dialog cari lokasi backup Cari lokasi untuk backup database Lokasi backup database Lokasi backup database Klik tombol proses Tidak valid Valid Pesan kesalahan Konfirmasi error Copy database cadangan ke lokasi yang dipilih Database hasil backup pada lokasi tuj uan Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 27 Activity Diagram Cadangan 54 act Pemulihan Administrator Sistem Tampillkan dialog untuk mencari database cadangan Mulai Klik tombol cari database cadangan Dialog untuk mencari database cadangan Dialog untuk mencari database cadangan Pilih database cadangan Path database cadangan pada edit text Path database cadangan pada edit text Klik tombol proses Tidak valid Valid Pesan kesalahan Konfirmasi error Copy database cadangan ke path aplikasi Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 28 Activity Diagram Pemulihan 55 Gambar 3. 29 Activity Diagram Data Pengguna 56 Gambar 3. 30 Activity Diagram Tentang 3.2.5 Perancangan Basisdata 3.2.5.1 Struktur Tabel 1. Tabel Akses Masuk (Login) Nama Tabel : masuk Fungsi : digunakan untuk menyimpan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 1 Tabel Akses Masuk (Login) Nama Field u_name* pasw tingkat Tipe Lebar Keterangan Text 8 Nama pengguna (PK) Text 8 Kata sandi Text 5 Tingkatan pengguna 57 2. Tabel Biodata Dokter Nama tabel : bio_dokter Fungsi : digunakan untuk menyimpan biodata Dokter Tabel 3. 2 Tabel Biodata Dokter Nama Field id_dok* no_str mb_str nama tp_lahir tgl_lahir j_kel lulusan th_lulus alamat telp jns_dokter foto tgl_str Tipe Text Text Date/Time Text Text Date/Time Text Text Text Text Text Text Text Date/Time Lebar Keterangan 5 Kode Dokter (PK) 16 Nomor STR - Masa berlaku No. STR 45 15 Tempat lahir - Tanggal lahir 1 Jenis kelamin 12 Fakultas pendidikan Dokter 4 Tahun lulus 50 50 Telepon rumah dan HP 10 Jenis Dokter 20 Nama file foto Dokter - Tanggal Berlaku No. STR 3. Tabel Biodata Bidan Nama tabel : bio_bidan Fungsi : untuk menyimpan data biodata Bidan Tabel 3. 3 Tabel Biodata Bidan Name Field id_bid* no_sib mb_sib nama tp_lahir tgl_lahir lulusan th_lulus alamat telp foto tgl_sib Tipe Text Text Date/Time Text Text Date/Time Text Text Text Text Text Date/Time Lebar 6 25 45 15 20 4 50 50 32 Keterangan Kode Bidan (PK) Nomor Surat Izin Bidan Masa berlaku Surat Izin Bidan Tempat lahir Tanggal lahir Jenjang studi Bidan Tahun lulus studi Bidan Telepon rumah dan HP Nama file foto Bidan Tanggal Berlaku No. SIB 58 4. Tabel Jenis SIK Nama Tabel : jns_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan data keperluan Surat Izin Kerja (SIK) Tabel 3. 4 Tabel Jenis SIK Nama Field Tipe Lebar Keterangan id* Text 2 Kode keperluan SIK (PK) kp_sik Text 15 Keperluan SIK 5. Tabel Instansi SIK Nama table : kerja_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan data instansi SIK Tabel 3. 5 Tabel Instansi SIK Nama Field Tipe id_kerja* Text id Text instansi Text Lebar 3 2 30 Keterangan Kode instansi SIK (PK) Kode keperluan SIK (FK) Instansi SIK 6. Tabel Pengelola SIK dan SIP Nama tabel : pengelola Fungsi : digunakan untuk menyimpan data pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 6 Tabel Pengelola SIK dan SIP Name Field nip* nama jabatan Tipe Lebar Keterangan Text 21 Nomor Induk Pegawai Negeri (PK) Text 50 Text 25 59 7. Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP Nama tabel : lan_hukum Fungsi : digunakan untuk menyimpan data landasan hukum SIK dan SIP. Tabel 3. 7 Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP Name Field id_ld_hukum* landasan_hukum tentang aktif bid_pro Tipe Text Text Text Yes/No Text Lebar 2 35 70 Keterangan Kode landasan hukum (PK) Landasan hukum Isi pokok landasan hukum Landasan hukum masih berlaku atau tidak 6 Bidan profesi pada landasan hukum tersebut 8. Tabel SIK Dokter Nama tabel : sik_d Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIK Dokter Umum dan Gigi. Tabel 3. 8 Tabel SIK Dokter Name Field no_sik* id_dok id_kerja mb_sik Tipe Text Text Text Date/Time Lebar 34 5 3 Keterangan Nomor SIK(PK) Kode Dokter (FK) Kode instansi SIK (FK) Masa berlaku SIK Dokter 9. Tabel SIK Bidan Nama tabel : sik_b Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIK Bidan Tabel 3. 9 Tabel SIK Bidan Name Field no_sik* id_bid id_kerja mb_sik Tipe Text Text Text Date/Time Lebar 32 6 3 Keterangan Nomor SIK(FK) Kode Bidan (FK) Kode instansi SIK (FK) Masa berlaku SIK Bidan 60 10. Tabel Detail SIK Nama tabel : bantu_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan No. SIK Dokter Umum, dan Gigi serta Bidan agar tidak sama satu dengan yang lain. Tabel 3. 10 Tabel Detail SIK Name Field Tipe AutoNumber id_sik * Text no_sik 11. Tabel SIP Dokter Nama tabel : sip_dokter Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIP Dokter Umum, Gigi dan Spesialis. Tabel 3. 11 Tabel SIP Dokter Name Field no_sip* id_dok mb_sip instansi alt_praktik hr_praktik id_antar Tipe Text Text Date/Time Text Text Text Text Lebar 18 5 30 50 50 6 Keterangan Nomor SIP (PK) Kode Dokter (FK) Masa berlaku SIP Dokter Instansi Tempat Kerja Dokter Alamat Praktik Hari Praktik Kode Surat Pengantar (FK) Lebar Keterangan - Kode No. SIK (PK) 32 Nomor SIK (FK) 61 12. Tabel SIP Bidan Nama tabel : sip_bidan Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIP Bidan. Tabel 3. 12 Tabel SIP Bidan Name Field no_sip* id_bid instansi alt_praktik hr_praktik mb_sip id_antar Tipe Text Text Text Text Text Date/Time Text Lebar 18 6 30 50 50 6 Keterangan No. SIP (PK) Kode Bidan (FK) Tempat kerja Bidan Alamat praktik Hari praktik Masa berlaku SIP Bidan Kode Surat Pengantar (FK) 13. Tabel Detail SIP Nama tabel : dt_nosip Fungsi : digunakan untuk menyimpan data No. SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta Bidan agar tidak sama satu dengan yang lain. Tabel 3. 13 Tabel Detail SIP Name Field Tipe id_no_sip * Auto Number Text no_sip 14. Tabel Detail SIP Dokter Nama tabel : dt_sip_d Fungsi : digunakan untuk menyimpan data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis yang telah memiliki dua buah Surat Izin Praktik (SIP) pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 14 Tabel Detail SIP Dokter Name Field Tipe AutoNumber id_dt_sip* Text id_dok Lebar Keterangan - Kode detai SIP Dokter (PK) 5 Kode Dokter (FK) Lebar Keterangan - Kode No. SIP (PK) 18 No. SIP (FK) 62 15. Tabel Detail Surat Pengantar Nama tabel : dt_antar Fungsi : Digunanakan untuk menyimpan data Nomor dan tanggal Surat Pengantar dari BP2T Kota Banjarbaru, agar tidak sama satu dengan yang lain. Surat Pengantar sebagai sarat pengajuan Surat Izin Praktik (SIP) Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 15 Tabel Detail Surat Penganntar Name Field Tipe id_antar* Text no_antar Text tgl_antar DateTime Lebar Keterangan 6 Kode Surat Pengantar (PK) 4 Nomor Surat Pengantar - Tanggal Surat Pengantar 63 3.2.5.2 Relasi Tabel Gambar 3. 31 Relasi Tabel 64 3.2.6 Desain Interface 1. Desain Form Akses Masuk (Login) Gambar 3. 32 Form Akses Masuk (Login) Form akses masuk (login) merupakan form yang digunakan untuk membuka form utama dalam Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form ini dirancang untuk mengidentifikasi apakah pengguna boleh masuk atau tidak, jika pengguna tidak memiliki nama pengguna dan kata sandi yang cocok maka login ditolak atau tidak diijinkan dan akan ada peringatan bahwa nama pengguna dan kata sandi tidak sesuai atau salah. Nama pengguna dan kata sandi menggunakan edit text, sedangkan tombol Masuk dan batal menggunakan button. 2. Desain Form Menu Utama pada Level Administrator Pada form menu utama menampilkan pilihan-pilihan menu yang dapat dijalankan oleh Administrator dalam menjalankan Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Seleruh menu dalam aplikasi ini dapat diakses oleh pihak Administrator. Artinya pihak Administrator memiliki akses penuh terhadap aplikasi ini guna menunjang proses regintasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Berikut adalah desain form menu utama pada level Administrator. 65 Gambar 3. 33 Form Menu Utama pada Level Administrator 3. Desain Form Menu Utama pada Level Pengguna Pada level Pengguna hanya disediakan menu SIK, SIP, Laporan, dan Tentang. Pengguna hanya bertugas mengoperasikan aplikasi saat ada tenaga kesehatan yang telah didata sebelumnya oleh Administrator akan mengajukan izin SIK atau SIP, serta saat mencetak laporan. Pengguna tidak diberikan akses terhadap data utama yang dipergunakan dalam database Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, seperti data Dokter, Bidan, pengelola, pengguna aplikasi, dan lainnya. 66 Berikut adalah desain form menu utama pada level Pengguna. Gambar 3. 34 Form Menu Utama pada Level Pengguna 4. Desain Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis Gambar 3. 35 Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis 67 Form data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis dipergunakan untuk mendata Dokter yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses penenbitan izin SIK maupun SIP Dokter. Form ini hanya dapat diakses oleh Administrator Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat form data Dokter dioperasikan untuk ketika menambah data Dokter baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data Dokter yang telah ada. Jenis Dokter sudah ditentukan secara otomatis saat inputan lulusan Dokter dipilih. 5. Form Data Bidan Gambar 3. 36 Form Data Bidan 68 Bidan yang akan mengajukan izin SIK dan SIP sebelumya didata dulu biodatanya pada form ini. Data Bidan tersebut digunakan kembali pada saat proses pembuatan SIK maupun SIP Bidan. Untuk dapat memperbaharui data SIK maupun SIK Bidan, data Bidan pada form ini harus diperbaharui terlebih dahulu, karena data Bidan pada form ini dipergunakan sebagai data utama pada proses pembuatan SIK dan SIP Bidan. Saat form data Bidan dioperasikan untuk ketika menambah data Bidan baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data Bidan yang telah ada. Untuk No. SIB Bidan Administrator cukup mengisikan nomor dan angka romawi No. SIB saja, karena format No. SIB Bidan sudah diatur untuk meminimalisir kesalahan entri data dan menyeragamkan inputan No. SIB Bidan. 6. Form Data Keperluan SIK Gambar 3. 37 Form Data Keperluan SIK Surat Izin Kerja (SIK) memiliki beberapa keperluan susuai dengan sarana pelayanan kesehatan pada wilayah kota Banjabaru. Namun hanya sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah saja yang dapat dimasukkan pada keperluan SIK. Data keperluan SIK ini digunakan dalam penyusunan data instansi SIK dan proses perijinan SIK tenaga kesehatan. 69 Saat form data keperluan SIK dioperasikan untuk ketika menambah data keperluan SIK baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data keperluan SIK yang telah ada. 7. Form Instansi SIK Gambar 3. 38 Form Data Instansi SIK Keperluan SIK pada form data instansi SIK tersebut berasal dari data keperluan SIK yang telah diinputkan pada form data keperluan SIK sebelumnya. Penguna cukup memilih saja keperluan SIK dan mengisi instansi kesehatan dibawah wewenang pemerintah yang berada pada wilayah kota Banjarbaru, yang tenaga kesehatannya memerlukan izin SIK untuk dapat bekerja pada instansi tersebut. Ketika menambah data instansi SIK baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data instansi SIK yang telah ada. 70 8. Form Data Pengelola Registrasi Tenaga Kesehatan Gambar 3. 39 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan Form data pengelola berfungsi untuk manajemen data pengelola program SIK dan SIP dan pihak lainnya yang berkaitan secara langsung pada kegiatan registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada inputan jabatan hanya disediakan sebanyak empat jabatan yakni Pengelola Program SIK, Pengelola Program SIP, Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, dan Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menghindari kesalahan penginputan data pengelola setiap jabatan hanya dijabat oleh satu orang, sesuai dengan struktur organisasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Ketika menambah data pengelola baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data pengelola yang telah ada. 71 9. Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan Gambar 3. 40 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan Karena dalam proses penerbitan izin SIK dan SIP Dokter dan Bidan memerlukan landasan hukum yang kuat, baik itu undang-undang maupun peraturan mentri kesehatan atau peraturan legal formal yang lainnya. Dalam pelaksanaan perizinan SIK dan SIP Dokter dan Bidan hanya mengunakan satu peraturan hukum yang sudah berketetapan kuat untuk masing-masing bidang profesi tersebut. Untuk itu pada form landasan hukum ini hanya dapat dipilih salah satu saja peraturan hukum yang masih berlaku untuk perizinan paraktik setiap bidang profesi. Peraturan hukum ini nantinya akan dimuat pada Surat Rekomendasi Izin Praktik (SIP) swasta dan surat Izin Kerja (SIK) masing-masing bidang profesi. Landasan hukum yang masih berlaku akan diberi tanda contreng atau check list pada form tersebut, Administrator juga dapat merubah dan menambah data landasan hukum sesuai dengan landasan hukum yang berlaku saat ini pada proses perizinan praktik tenaga kesehatan yang dimaksud. 72 10. Form SIK Dokter Umum Gambar 3. 41 Form SIK Dokter Umum Untuk dapat mengentri data atau memproses izin SIK Dokter Umum Pengguna harus terlebih dahulu memastikan bahwa Dokter Umum yang bersangkutan sudah ada pada data Dokter umum terlebih dahulu. Jika tidak sistem pada form ini akan menolak dan memberikan pemberitahun pada Pengguna. Untuk mengentri data Dokter Umum, Pengguna cukup hanya dengan mengklik tombol cari data Dokter Umum, selanjutnya akan ditampilkan data Dokter Umum pada form bantuan pencarian data Dokter Umum, atau mengetikkan nama Dokter Umum yang dimaksud selanjutanya sistem akan memverifikasi nama Dokter Umum tersebut. Untuk masa berlakunya izin SIK Dokter Umum diperoleh dari masa baerlaku No. STR Dokter Umum yang terdapat pada data Dokter Umum yang telah ada sebelumnya. Untuk dapat memperpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, terlebih dahulu data Dokter Umum harus diperbaharui melalui form data Dokter. Jika masa berlaku No. STR Dokter Umum pada data Dokter Umum belum diperbaharui maka sistem akan menolak proses perpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 73 11. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Gambar 3. 42 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Form bantuan pencarian data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum ini berfungsi untuk membantu pengguna dalam mengentri data Dokter Umum. Pengguna cukup mengklik data Dokter Umum pada tabel yang ada form ini untuk mengentri data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Sistem akan memunculkan pemberitahuan jika Dokter Umum sudah memiliki izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru sehingga tidak akan terdapat izin SIK Dokter Umum ganda. 12. Form SIK Doker Gigi Gambar 3. 43 Form SIK Dokter Gigi 74 Setiap Dokter Gigi yang akan bekerja pada instansi kesehatan milik pemerintah yang terdapat pada wilayah Kota Banjarbaru harus mengajukan izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menerbitkan dan mendata izin SIK Dokter Gigi harus melalui form SIK Dokter Gigi ini. Hanya Dokter Gigi yang sudah terdata sebelumnya saja yang dapat mengajukan izin SIK Dokter Gigi. Untuk memudahkan dalam mengetahui Dokter Gigi yang telah terdata sebelumnya Pengguna cukup mengklik tombol cari data Dokter Gigi yang berada di sebelah inputan nama Dokter Gigi. Atau dengan cara mengisikan nama Dokter Gigi yang dimaksud pada inputan nama, untuk selanjutnya sistem akan mencek keberadaan data Dokter Gigi tersebut. Untuk instansi SIK Dokter Gigi diperoleh dari instansi SIK yang sudah didata sebelumnya. 13. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Gambar 3. 44 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi tersebut Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form tersebut. Selanjutnya sistem akan menentukan apakah Dokter Gigi tersebut belum pernah memiliki izin SIK Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru sebelumnya. 75 14. Form SIK Bidan Gambar 3. 45 Form SIK Bidan Form SIK Bidan berfungsi untuk menerbitkan izin SIK Bidan. Hanya Bidan yang telah terdata sebelumya yang dapat diproses pada form SIK Bidan ini. Pengguna cukup mengklik tombol cari atau mengisikan nama Bidan pada inptan nama Bidan untuk dapat mengentri data Bidan. Selanjutnya sistem akan memverifikasi inputan tersebut apakah Bidan yang dimaksud ada atau tidak pada data Bidan serta belum memiliki izin SIK Bidan sebelumnya pada Dinas Kesehatan Kota Banjabaru. Perpanjangan izin SIK Bidan dapat dilakukan setelah data Bidan diperbaharui pada masa berlaku No. SIB Bidan tersebut. Tombol cetak berfungsi untuk mengantisipasi jika surat izin SIK Bidan hilang atau rusak. 76 15. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Gambar 3. 46 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Jika tombol cari data Bidan pada form SIK Bidan dipilih maka form diatas akan muncul. Form bantuan pencarian data Bidan dipergunakan untuk membantu pengguna dalam mencari data Bidan yang akan dientri. Cukup dengan mengklik data Bidan yang terdapat pada tabel pada form tersebut maka data Bidan akan langsung terdapat pada form SIK Bidan. Jika Bidan yang dimaksud sudah memiliki izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, maka sistem akan menolak dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 16. Form SIP Dokter Umum Gambar 3. 47 Form SIP Dokter Umum 77 Pada form SIP Dokter Umum prinsip kerjanya hampir sama dengan form SIK Dokter Umum namun ada beberapa perbedaan dan penambahan data inputan praktik Dokter Umum. Pada form SIP Dokter Umum instansi diinput manual oleh Pengguna, karena setiap Dokter Umum yang akan membuka praktik di wilayah Kota Banjarbaru bebas berasal dari wilayah manapun. Hal lainnya adalah setiap Dokter Umum yang mengajukan izin SIP Dokter Umum hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Umum. Sistem dalam form SIP Dokter Umum mampu mengetahui Dokter Umum yang telah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dengan bentuk pemberitahuan pada Pengguna. 17. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Gambar 3. 48 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Form bantuan pencarian data Dokter Umum pada form SIP Dokter Umum ini berfungsi untuk membantu pengguna dalam mengentri data Dokter Umum. Sistem akan memunculkan pemberitahuan jika Dokter Umum sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Umum pada tabel dipilih. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Umum pada Dokter Umum yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Umum. 78 18. Form SIP Dokter Gigi Gambar 3. 49 Form SIP Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan membuka paraktik di wilayah Kota Banjabaru harus mengajuka izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form SIP Dokter Gigi diatas berfungsi untuk mendata Dokter Gigi yang mengajukan izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dokter Gigi hanya dapat memiliki maksimal dua buah izin SIP pada satu wilayah kabupaten atau kota. Pada sistem form SIP Dokter Gigi ini telah mampu mendata dan memberiakan pemberitahun pada Pengguna jika ada Dokter Gigi yang telah memiliki dua izin SIP Dokter Gigi saat nama Dokter Gigi tersebut diinputkan dalam form SIP Dokter Gigi dan saat data Dokter Gigi pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi dipilih. Penggunaan form bantuan pencarian data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi dimaksudkan untuk mempermudah Pengguna dalam mencari data Dokter Gigi dan menghindari kesalahan dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi. 79 19. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Gambar 3. 50 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi tersebut Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form tersebut. Jika Dokter Gigi sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Gigi pada tabel pada form tersebut dipilih, maka sistem akan memberi pemberitahuan. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Gigi pada Dokter Gigi yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Gigi. 20. Form SIP Dokter Spesialis Gambar 3. 51 Form SIP Dokter Spesialis 80 Pada Form SIP Dokter Spesialis terdapat penambahan inputan, yakni Nomor Surat Penugasan (SP) dibandingkan form SIP Dokter yang lainya. Masih sama dengan form SIP Dokter yang lainya, Dokter Spesialis hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Spesialis pada wilayah kabupaten atau kota yang sama. Untuk memudahkan pencarian data Dokter Spesialis yang mengajukan izin SIP Dokter Spesialis disediakan tombol cari data Dokter Spesialis, untuk menampilkan form bantuan pencarian data Dokter Spesialis. Serta untuk dapat mempermudah entri data Dokter Spesialis, Penguna cukup mengetikan nama Dokter Spesialis untuk selanjutnya sistem pada form SIP Dokter melakukan verifikasi terhadap inputan tersebut. 21. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Gambar 3. 52 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form bantuan pencarian data Dokter Spesialis tersebut. Jika Dokter Spesialis sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Spesialis pada tabel pada form tersebut dipilih, maka sistem akan memberi pemberitahuan. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Spesialis pada Dokter Spesialis yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Spesialis. 81 22. Form SIP Bidan Gambar 3. 53 Form SIP Bidan Form SIP Bidan dipergunakan untuk memproses data dan pengajuan izin SIP Bidan. Untuk memudahkan penerbitan izin SIP Bidan, telah disediakan beberapa tool yang menyertai form ini. Tool tersebut antara lain adalah form bantuan pencarian data Bidan, Pengguna cukup mengklik tombol cari data Bidan pada form SIP Bidan. Pengguna juga dapat mengentrikan nama Bidan pada form SIP Bidan untuk selanjutnya sistem memverifikasi inputan tersebut. Penggunaan tool tersebut untuk mempermudah Pengguna dan menghindari kesalahan dalam entri data Bidan. Berbeda dengan SIP Dokter yang telah dibahas sebelumya SIP Bidan ini tidak dapat menerima izin SIP Bidan sebanyak dua kali, hal tersebut sesuai dengan peraturan praktik Bidan yang berlaku saat ini. Sementara prinsip kerja yang lainya hamir sama dengan form SIP Dokter hanya saja pada form ini khusus memproses data SIP Bidan. 82 23. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Gambar 3. 54 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Jika tombol cari data Bidan pada form SIP Bidan dipilih maka form diatas akan muncul. Form bantuan pencarian data Bidan dipergunakan untuk membantu pengguna dalam mencari data Bidan yang akan dientri. Pengguna cukup memilih data Bidan yang dimaksud pada tabel yang tersedia pada form bantuan pencarian Bidan. Jika Bidan yang dimaksud sudah memiliki izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, maka sistem akan menolak dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 24. Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Laporan Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Keseluruhan Laporan xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx SIK Per Instansi Bidang Profesi xxxxxxxxxxxxxxxx Instansi xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Cetak Keluar Gambar 3. 55 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Form laporan tersebut digunakan untuk mencetak laporan dari seluruh hasil proses pendataan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Laporan yang dapat 83 dicetak melalui form tersebut antara lain laporan SIK Dokter Umum, dan Gigi serta SIK Bidan secara keseluruhan. Laporan SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta SIP Bidan secara keseluruhan. Serta laporan SIK per profesi tenaga kesehatan pada setiap instansi SIK yang terdaftar pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 25. Form Cadangan (Back Up) Gambar 3. 56 Form Cadangan (Back Up) Form cadangan berfungsi untuk membuat cadangan basis data Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Basis data cadangan berfungsi jika terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi pada basis data asal, seperti terhapus, terformat, atau rusak. Administrator terlebih dahulu memilih basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini, biasanya basis data tersebut terdapat dalam folder aplikasinya. Selanjutnya administrator menentukan lokasi dimana basis data tersebut akan dibuatkan cadangannya. Yang terakhir pilih tombol proses untuk menjalankan proses pembuatan basis data cadangan pada lokasi folder yang dikehendaki oleh Administrator. 84 26. Form Pemulihan (Restore) Pemulihan Pemulihan Data Registrasi Tenaga Kesehatan Cari Basis Data Proses xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Keluar Gambar 3. 57 Form Pemulihan (Restore) Form pemulihan digunakan untuk memulihkan atau mengembalikan basis data setelah dilakukan proses pembuatan cadangan. Seteleh proses pembuatan basis data cadangan selanjutnya basis data tersebut suatu saat akan dipergunakan lagi pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, jika terjadi sesuatu hal yang tidak dharapkan pada basis data yang dipergunakan pada aplikasi ini, misalnya terhapus atau terformat isinya. Untuk mengantisipasi hal tersebutlah maka form Pemulihan ini dibuat agar mempermudah Administrator dalam memulihkan kembali basis data aplikasi pasca pembuatan basis data cadangan. 85 27. Form Data Pengguna Gambar 3. 58 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By Pada form data pengguna saat pertama kali dioperasikan tidak terdapat inputan apapun kecuali tombol-tombol eksekusi saja. Hal tersebut dimaksudkan untuk keamanan dan kerahasian hal-hal yang berkenaan dengan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 59 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data Pada saat tombol tambah dipilih maka form data pengguna aplikasi akan menampilkan inputan data pengguna baru pada aplikasi ini, karena demi alasan keamanan dan kerahasian data pengguna maka pada form ini tidak dilengkapi dengan tabel data pengguna. 86 Gambar 3. 60 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data Pada saat mengubah data Pengguna aplikasi, Pengguna yang berkepentingan harus mengingat nama pengguna yang dimilikinya terdulu, jika tidak proses perubahan data tidak dapat dilakukan. Gambar 3. 61 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data Pada gambar 3.61 diatas merupakan tampilan form data Pengguna aplikasi saat melakukan penghapusan data pengguna aplikasi. Nama pengguna harus diinputkan secara manual. Penggunaan input manual pada nama pengguna untuk menjaga kerahasian dan keamanan data pengguna yang lainnya. Form data pengguna hanya dapat diopesikan oleh pihak Administrator aplikasi. 87 28. Form Tentang Tentang Aplikasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Alpha Version Aplikasi ini dibuat oleh : Henxy Restu E.P & Yunita Fitrianti, untuk keperluan tugas Praktik Kuliah Lapangan STMIK Banjarbaru tahun 2012 pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Aplikasi ini tidak diperjual belikan. Ya Gambar 3. 62 Form Tentang Form tentang pada gambar 3. 69 hanya berisi keterangan mengenai pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat tombol Ya diklik maka form ini akan tertutup. 3.3 Teknik Analisis Data Dalam memecahkan permasalahan dalam proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang saat ini masih berlangsung, peneliti melakukan beberapa pendekatan. Pendekatan tersebut berdasarkan aturan dan dasar-dasar basis data, atau tepatnya mempergunakan klasifikasi berkas dalam basis data. Karena masalah utama yang menjadi perhatian dalam proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah pendataan atau basis data. Berikut adalah pendekatan klasifikasi berkas yang dipergunakan peneliti untuk memecahkan permasalahan basis data pada proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 1. Berkas Induk (Master) Merupakan berkas induk memuat keterangan pokok untuk menyelesaikan suatu aplikasi, dalam penelitian ini aplikasi tersebut adalah Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Jenis data yang tersimpan dalam berkas induk cenderung tetap, 88 tetapi nilai-nilai datanya dapat diperbaharui. Yang tergolong dalam berkas induk dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah : data Dokter, data Bidan, data instansi SIK, data keperluan SIK, data landasan hukum, dan data pengelola program SIK atau SIP. Data-data tersebut akan dipergunakan dan diperbaharui nilainya dalam proses pendataan atau transaksi SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dengan penggunaan berkas induk pada aplikasi ini akan mempermudah pengguna aplikasi dan meningkatkan keakuratan dan keefektifitasan dalam proses Regigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Karena pengguna cukup mengentri satu kali data pada berkas induk, kemudian data tersebut dapat dipergunakan kembali pada proses pembuatan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 2. Berkas Transaksi Merupakan berkas yang berisi data-data transaksi atau data pertemuan dari beberapa data induk. Data transaksi yang terjadi dan digunakan untuk memperbaharui nilai-nilai data dalam berkas induk. Berkas transaksi dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah : proses SIK dan SIP Tenaga Kesehatan. Dimana dalam proses SIK dan SIP tersebut melibatkan beberapa data induk antara lain data dokter, data bidan, data instansi SIK. Oleh sebab itu proses SIK dan SIP pada Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dikelompokkan kedalam berkas transaksi. 3. Berkas Laporan Merupakan yang memuat salinan laporan yang akan dicetak melalui printer. Dalam hal ini adalah laporan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan secara keseluruhan yang dicetak pada periode tiga bulanan, dan laporan SIK Tenaga Kesehatan pada setiap instansi SIK atau instansi kesehatan milik pemerintah pada lingkup wilayah kota Banjarbaru. 89 4. Program Merupakan berkas yang berisi sekumpulan perintah/instruksi yang ditulis dengan menggunakan bahasa pemrograman tingkat tinggi (high level language) yang berfungsi sebagai pengeolahan data dalam berkas. Program yang dimaksud adalah Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 5. Cadangan (Back Up) Merupakan berkas cadangan yang dibuat untuk tujuan mengantisipasi jika terjadi kerusakan atau kehilangan data. Berkas cadangan dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini dapat diproses dan dibuat melalui form cadangan pada menu penunjang. Seluruh data yang tersimpan pada basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini akan dibuatkan cadanganya bila pengguna melakukan proses pembuatan data cadangan pada form cadangan. 3.4 Jadwal Penelitian Tabel 3. 16 Jadwal Penelitian Kegiatan Pengumpulan Data Analisa Sistem Desain Sistem Pembuatan Aplikasi Testing dan Implementasi Penulisan Laporan Bulan Agt 2012 Sept 2012 Okto 2012 Nop 2012 Des 2012 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil 4.1.1 Instalasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan 1. Kebutuhan Perangkat Keras Perangkat keras yang digunakan membuat dan menjalankan program Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan adalah sebagai berikut: 1. Laptop Acer Aspire 4535 2. Memory 1 GB 3. Hardisk 250 GB HDD 2. Kebutuhan Perangkat Lunak Perangkat lunak yang digunakan membuat dan menjalankan program perangkingan prioritas perbaikan jalan adalah sebagai berikut: 1. Instalasi Microsoft Windows 7 2. Instalasi Borland Delphi 7 3. Instalasi Microsoft Office Access 2007 4.1.2 Penjelasan Penggunaan Program 1. Form Akses Masuk (Login) Form akses masuk (login) merupakan form yang digunakan untuk membuka form utama dalam Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form ini dirancang untuk mengidentifikasi apakah pengguna boleh masuk atau tidak, jika pengguna tidak memiliki nama pengguna dan kata sandi yang cocok maka login ditolak atau tidak diijinkan dan akan ada peringatan bahwa nama pengguna dan kata sandi tidak sesuai atau salah secara otomatis. 90 91 Gambar 4. 1 Form Akses Masuk (Login) 2. Menu Utama Pada menu utama ini disediakan beberapa pilihan yaitu Data Master, Transaksi yaitu SIK dan SIP, Laporan, Penunjang dan Tentang pembuat aplikasi. Menjalankan menu utama pada aplikasi ini dilakukan dengan cara memilih atau mengklik menu yang disediakan. Pada setiap menu mempunyai sub-sub menu yang me-link ke objek yang telah tersedia pada aplikasi registrasi tenaga kesehatan. Pada aplikasi ini terdapat 2 level menu utama yaitu level untuk “administrator”, Seluruh menu dalam aplikasi ini dapat diakses oleh pihak Administrator. Artinya pihak Administrator memiliki akses penuh terhadap aplikasi ini guna menunjang proses registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dan level untuk “pengguna”, Pada level Pengguna hanya disediakan menu SIK, SIP, Laporan, dan Tentang pembuat aplikasi. Pengguna hanya bertugas mengoperasikan aplikasi saat ada tenaga kesehatan yang telah didata sebelumnya oleh Administrator akan mengajukan izin SIK atau SIP, serta saat mencetak laporan. Pengguna tidak diberikan akses terhadap data utama yang dipergunakan dalam database Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, seperti berkas master. 92 Gambar 4. 2 Menu Utama Tingkatan Administrator Gambar 4. 3 Menu Utama Tingkatan Pengguna 93 3. Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis Form data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis dipergunakan untuk mendata Dokter yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah Biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses pembuatan atau penerbitan izin SIK(Surat Izin Kerja) maupun SIP(Surat Izin Praktik) Dokter. Form ini hanya dapat diakses oleh „Administrator‟ Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 4. 4 Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis 4. Form Data Bidan Form data bidan dipergunakan untuk mendata bidan yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah Biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses pembuatan atau penerbitan izin SIK(Surat Izin Kerja) maupun SIP(Surat Izin Praktik) Bidan. Form ini hanya dapat diakses oleh „Administrator‟ Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 94 Data Bidan tersebut digunakan kembali pada saat proses pembuatan SIK maupun SIP Bidan. Untuk dapat memperbaharui data SIK maupun SIK Bidan, data Bidan pada form ini harus diperbaharui terlebih dahulu, karena data Bidan pada form ini dipergunakan sebagai data utama pada proses pembuatan SIK dan SIP Bidan. Gambar 4. 5 Form Data Bidan 5. Form Data Keperluan SIK (Surat Izin Kerja) Form Data keperluan SIK ini digunakan dalam penyusunan data instansi SIK dan proses perijinan SIK tenaga kesehatan. Gambar 4. 6 Form Data Keperluan SIK 95 6. Form Data Instansi SIK (Surat Izin Kerja) Form data instansi SIK berasal dari data keperluan SIK yang telah diinputkan pada form data keperluan SIK. Penguna cukup memilih saja keperluan SIK dan mengisi instansi kesehatan dibawah wewenang pemerintah yang berada pada wilayah kota Banjarbaru, yang tenaga kesehatannya memerlukan izin SIK untuk dapat bekerja pada instansi tersebut. Gambar 4. 7 Form Data Instansi SIK 7. Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan Form data pengelola berfungsi untuk manajemen data pengelola program SIK dan SIP dan pihak lainnya yang berkaitan secara langsung pada kegiatan registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada inputan jabatan hanya disediakan sebanyak empat jabatan yakni Pengelola Program SIK, Pengelola Program SIP, Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, dan Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menghindari kesalahan penginputan data pengelola setiap jabatan hanya dijabat oleh satu orang, sesuai dengan struktur organisasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 96 Gambar 4. 8 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan 8. Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan Pada form landasan hukum ini hanya dapat dipilih salah satu saja peraturan hukum yang masih berlaku untuk perizinan parktik setiap bidang profesi. Peraturan hukum ini nantinya akan dimuat pada Surat Rekomendasi Izin Praktik (SIP) swasta dan surat Izin Kerja (SIK) masing-masing bidang profesi. Landasan hukum yang masih berlaku akan diberi tanda contreng atau check list pada form tersebut, Administrator juga dapat merubah dan menambah data landasan hukum sesuai dengan landasan hukum yang berlaku saat ini pada proses perizinan praktik tenaga kesehatan yang dimaksud. Gambar 4. 9 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan 97 9. Form SIK (Surat Izin Kerja) Dokter Umum Form SIK Dokter Umum untuk mengentri data atau memproses izin SIK Dokter Umum. Terutama pengguna harus terlebih dahulu memastikan bahwa Dokter Umum(yang bersangkutan) yang ingin membuat SIK atau memperpanjang SIK sudah ada pada data Dokter umum terlebih dahulu. Jika tidak sistem pada form ini akan menolak dan memberikan pemberitahun pada Pengguna. Untuk mengentri data Dokter Umum, Pengguna cukup hanya dengan mengklik tombol cari data Dokter Umum, selanjutnya akan ditampilkan data Dokter Umum pada form bantuan pencarian data Dokter Umum, atau mengetikkan nama Dokter Umum yang dimaksud selanjutanya sistem akan memverifikasi nama Dokter Umum tersebut. Untuk masa berlakunya izin SIK Dokter Umum diperoleh dari masa baerlaku No. STR Dokter Umum yang terdapat pada data Dokter Umum yang telah ada sebelumnya. Untuk dapat memperpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, terlebih dahulu data Dokter Umum harus diperbaharui melalui form data Dokter. Gambar 4. 10 Form SIK Dokter Umum 98 10. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIK Dokter Umum. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Gambar 4. 11 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Output yang dihasilkan dari form SIP Dokter Umum berupa Surat Izin Kerja Dokter. Berikut adalah Surat Izin Kerja yang dihasilkan dari pengelolan data SIK Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Gambar 4. 12 Surat Izin Kerja Dokter Umum 99 Pada form SIP Tenaga Kesehatan yang lainya juga menghasilkan output Surat Izin Kerja, hanya berbeda data Tenaga Kesehatanya. 11. Form SIK (Surat Izin Kerja) Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan bekerja pada instansi kesehatan milik pemerintah yang terdapat pada wilayah Kota Banjarbaru harus mengajukan izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menerbitkan dan mendata izin SIK Dokter Gigi harus melalui form SIK Dokter Gigi ini. Hanya Dokter Gigi yang sudah terdata sebelumnya saja yang dapat mengajukan izin SIK Dokter Gigi. Untuk memudahkan dalam mengetahui Dokter Gigi yang telah terdata sebelumnya Pengguna cukup mengklik tombol cari data Dokter Gigi yang berada di sebelah inputan nama Dokter Gigi. Atau dengan cara mengisikan nama Dokter Gigi yang dimaksud pada inputan nama, untuk selanjutnya sistem akan mencek keberadaan data Dokter Gigi tersebut. Untuk instansi SIK Dokter Gigi diperoleh dari instansi SIK yang sudah didata sebelumnya. Gambar 4. 13 Form SIK Dokter Gigi 100 12. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIK Dokter Gigi. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIK Dokter Gigi. Gambar 4. 14 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi 13. Form SIK (Surat Izin Kerja) Bidan Form SIK Bidan berfungsi untuk menerbitkan izin SIK Bidan. Hanya Bidan yang telah terdata sebelumya yang dapat diproses pada form SIK Bidan ini. Pengguna cukup mengklik tombol cari atau mengisikan nama Bidan pada inptan nama Bidan untuk dapat mengentri data Bidan. Selanjutnya sistem akan memverifikasi inputan tersebut apakah Bidan yang dimaksud ada atau tidak pada data Bidan serta belum memiliki izin SIK Bidan sebelumnya pada Dinas Kesehatan Kota Banjabaru. Perpanjangan izin SIK Bidan dapat dilakukan setelah data Bidan diperbaharui pada masa berlaku No. SIB Bidan tersebut. 101 Gambar 4. 15 Form SIK Bidan 14. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIK Bidan. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIK Bidan. Gambar 4. 16 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan 15. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Umum Pada form SIP Dokter Umum prinsip kerjanya hampir sama dengan form SIK Dokter Umum namun ada beberapa perbedaan dan penambahan data inputan praktik Dokter Umum. Pada form SIP Dokter Umum instansi diinput manual oleh Pengguna. Karena pada pengajuan izin praktik Dokter Umum instansi dokter umum tidak 102 dibatasi hanya pada lingkup kota Banjarbaru saja, artinya dokter dari instansi atau wilayah mana saja berhak mengajukan izin praktik di Banjarbaru, asalkan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Hal lainnya adalah setiap Dokter Umum yang mengajukan izin SIP Dokter Umum dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Umum. Gambar 4. 17 Form SIP Dokter Umum 16. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Umum. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Umum pada form SIP Dokter Umum. Gambar 4. 18 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum 103 Output yang dihasilkan dari form SIP Dokter Umum berupa Surat Rekomendasi Tentang Permohonan Izin Praktik Dokter. Berikut adalah Surat Rekomendasi yang telah dihasilkan oleh form SIP Dokter. Gambar 4. 19 Surat Rekomendasi Izin Praktik Dokter Pada form SIP Tenaga Kesehatan yang lainya juga menghasilkan output Surat Rekomendasi Izin Praktik, hanya berbeda data Tenaga Kesehatanya. 17. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan membuka praktik di wilayah Kota Banjabaru harus mengajuka izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form SIP Dokter Gigi diatas berfungsi untuk mendata Dokter Gigi yang mengajukan izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada sistem form SIP Dokter Gigi ini telah mampu mendata dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna jika ada Dokter Gigi yang telah memiliki dua izin SIP Dokter Gigi. 104 Gambar 4. 20 SIP Dokter Gigi 18. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Gigi. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi. Gambar 4. 21 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi 105 19. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Spesialis Pada Form SIP Dokter Spesialis terdapat penambahan inputan, yakni Nomor Surat Penugasan (SP) dibandingkan form SIP Dokter yang lainya. Masih sama dengan form SIP Dokter yang lainya, Dokter Spesialis hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Spesialis pada wilayah kabupaten atau kota yang sama. Gambar 4. 22 Form SIP Dokter Spesialis 20. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Spesialis. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Spesialis pada form SIP Dokter Spesialis. 106 Gambar 4. 23 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis 21. Form SIP (Surat Izin Praktik) Bidan Form SIP Bidan dipergunakan untuk memproses data dan pengajuan izin SIP Bidan. Berbeda dengan SIP Dokter yang telah dibahas sebelumya SIP Bidan ini tidak dapat menerima izin SIP Bidan sebanyak dua kali, hal tersebut sesuai dengan peraturan praktik Bidan yang berlaku saat ini. Sementara prinsip kerja yang lainya hamir sama dengan form SIP Dokter hanya saja pada form ini khusus memproses data SIP Bidan. Gambar 4. 24 Form SIP Bidan 107 22. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIP Bidan. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIP Bidan. Gambar 4. 25 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan 23. Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Laporan yang dapat dicetak antara lain laporan SIK Dokter Umum, dan Gigi serta SIK Bidan secara keseluruhan. Laporan SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta SIP Bidan secara keseluruhan. Serta laporan SIK per profesi tenaga kesehatan pada setiap instansi SIK yang terdaftar pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 4. 26 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan 108 Berikut adalah beberapa contoh laporan yang dihasilkan dari seluruh proses pembutan izin SIK dan SIP pada Aplikasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru : Gambar 4. 27 Laporan SIK Dokter Umum Periode Tiga Bulanan Gambar 4. 28 Laporan SIK Per Tenaga Kesehatan pada Setiap Instansi SIK 109 Gambar 4. 29 Laporan SIP Dokter Umum Periode Tiga Bulanan 24. Form Data Cadangan (Backup) Gambar 4. 30 Form Data Cadangan (Backup) Administrator terlebih dahulu memilih basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini, basis data tersebut terdapat dalam folder aplikasinya. Selanjutnya tentukan lokasi dimana basis data tersebut akan dibuatkan cadangannya. Yang terakhir pilih tombol proses untuk menjalankan proses pembuatan basis data cadangan pada lokasi folder yang dikehendaki oleh Administrator. 110 25. Form Pemulihan (Restore) Gambar 4. 31 Form Pemulihan (Restore) Form Pemulihan digunakan untuk memulihkan basis data aplikasi pasca proses pembuatan basis data cadangan. Pertama Administrator harus menentukan lokasi basis data cadangan yang akan digunakan dalam proses pemulihan basis data aplikasi dengan memilih tombol cari. Selanjutnya pilih tombol proses, untuk selanjutnya basis data tersebut dipulihkan kembali ke dalam folder aplikasi. 26. Form Data Pengguna Pada form data pengguna saat pertama kali dioperasikan tidak terdapat inputan apapun kecuali tombol-tombol eksekusi saja. Hal tersebut dimaksudkan untuk keamanan dan kerahasian hal-hal yang berkenaan dengan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Setiap fase atau kegiatan yang dilakukan pada form data pengguna memiliki tampilan yang berbeda, yang telah disesuaikan dengan inputan Pengguna, dan untuk menjamin kerahasian data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 111 Gambar 4. 32 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By Gambar 4. 33 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data Gambar 4. 34 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data 112 Gambar 4. 35 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data 27. Form Tentang Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Form tentang hanya berisi keterangan mengenai pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat tombol „Ya‟ diklik maka form ini akan tertutup. Gambar 4. 36 Form Tentang 113 4.1.3 Pengujian Program 4.1.3.1 Pengujian White Box Pengujian white box digunakan untuk mengetahui cara kerja suatu perangkat lunak secara internal. Pengujian dilakukan untuk menjamin operasi-operasi internal sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan dengan menggunakan struktur kendali dari prosedur yang dirancang. Dalam hal ini, pengujian tidak dilakukan terhadap keseluruhan program tetapi hanya dilakukan pada form-form tertentu. Pada pengujian ini, pengujian didasarkan pada statement-statement program yang mengandung fungsi perulangan, kondisi, rentang data (range), dan preparasi rumus matematis. Berikut adalah pengujian white box pada statement program Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan diimplementasikan. a. Source code proceedure Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); pada form SIK Dokter Umum tombol Perpanjang Click. procedure Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); var sls,ss:integer; 2 mb_tr:tdate; begin panjang:=true; 3 if enama.Text = '' then 4 begin MessageDlg('Data SIK Dokter Umum Belum Dipilih',mtInformation,[mbOK],0); 5 exit; end; ss:=(MonthsBetween(aw,date)); 6 if ss>7 then 7 begin MessageDlg('Masa Berlaku SIK Dokter '+(DM.ADOsik_dnama.AsString)+' Masih 8 Lama',mtInformation,[mbOK],0); bersih(); exit; end else begin DM.ADObio_dokter.SQL.Clear; DM.ADObio_dokter.SQL.Add('SELECT * FROM bio_dokter WHERE jns_dokter="Umum" AND '+ 9 'nama='+QuotedStr(DM.ADOsik_dnama.AsString)); 1 114 DM.ADObio_dokter.open; mb_tr:=DM.ADObio_doktermb_str.AsDateTime; 10 sls:=(MonthsBetween(mb_tr,date)); 11 if sls7 Ya DM.ADObio_dokter.sql(); Messagedlg(‘’); exit; mb_tr:DM.ADObio_doktermb_str.asdatetime; sls:montsbetween(mb_tr,date); Tidak slsADObio_dokterno_str.asstring; em_str.text:=(formatdatetime(‘dd/MM/yyyy’,mb_tr); set_tanggal(); Messagedlg(‘’); exit; END Gambar 4. 37 Flow Chart Tombol Perpanjang Click 116 Flow graph Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); pada form SIK Dokter Umum tombol Perpanjang Click, sebagai berikut : 1 2 3 Tidak 6 4 Ya 5 Tidak 7 Ya 9 8 10 11 Tidak 12 Ya 14 13 15 Gambar 4. 38 Flow Graph Tombol Perpanjang Click Kompleksitas Siklomatis (pengukuran kuantitatif terhadap kompleksitas logis suatu program) dari grafik alir dapat diperoleh dengan perhitungan: V(G) = E – N + 2............................................................................(4.1) Penjelasan : E = Jumlah edge grafik alir yang ditandakan dengan gambar panah N = Jumlah simpul grafik alir yang ditandakan dengan gambar lingkaran Sehingga kompleksitas siklomatisnya V(G) = 17 – 15 + 2 = 4 117 Basis set yang dihasilkan dari jalur independent secara linier adalah jalur sebagai berikut: 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 8 - 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 13 – 12 – 14 – 15 Ketika aplikasi dijalankan, maka terlihat bahwa salah satu basis set yang dihasilkan adalah 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 dan terlihat bahwa simpul telah dieksekusi satu kali. Berdasarkan ketentuan tersebut dari segi kelayakan software, sistem ini telah memenuhi syarat. 4.1.3.2 Pengujian Black Box Pengujian black box di gunakan untuk menguji fungsi-fungsi khusus dari aplikasi yang di kembangkan. Test input dan output untuk fungsi yang ada tanpa memperhatikan prosesnya. Pada pengujian ini kebenaran aplikasi yang di uji di lihat berdasarkan keluaran yang dihasilkan dari data masukan yang diberikan untuk fungsi-fungsi yang ada pada aplikasi, tanpa memperhatikan bagaimana proses untuk mendapatkan keluaran tersebut. Pengujian di sini dilakukan hanya pada menu dan sub menu yang ada pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk pengujian menggunakan teknik black box dapat ditampilkan hasil pada tabel 4.1. sebagai berikut : Tabel 4. 1 Pengujian Black Box Input Mengentri Nama Pengguna dan Kata sandi dengan benar Mengentri Nama Pengguna dan Kata Sandi tidak cocok atau salah Proses procedure Tf_masuk.bmasukClick Output Tampil menu utama Hasil Sesuai Keterangan Form Login procedure Tf_masuk.bmasukClick Muncul pesan kesalahan Sesuai nama pengguna dan kata sandi Form Login 118 Pilih tombol tambah Mengisi semua nilai pada inputan di form procedure Inputan aktif Tf_bio_dokter.btambahClick dan kosong Data Entri bio data Dokter. Klik tersimpan tombol Simpan untuk dan penyimpanan data ke ditampilkan database pada grid di form Entri bio data Dokter. Penyimpanan bio data Dokter tidak berhasil Tampil pesan inputan masih ada yang kosong Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan Apakah data mau dihapus Sesuai Form Data Dokter Sesuai Form Data Dokter Hanya mengisi sebagian nilai inputan di form Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Simpan procedure Tf_bio_dokter.bubahClick Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Hapus procedure Tf_bio_dokter.bhapusClick Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Ubah Pilih tombol Batal Aktifkan inputan dan procedure tampilkan Tf_bio_dokter.bubahClick data dari grid ke inputan Pembatalan penginputan, procedure semua Tf_bio_dokter.btambahClick inputan pada form kosong procedure Tf_sik_d.btambahClick Inputan aktif dan kosong Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan inputan masih ada yang kosong Sesuai Form Data Dokter Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol tambah Sesuai Form SIK Dokter Umum Mengisi semua nilai pada inputan di form Entri data Dokter Umum. Klik tombol Simpan untuk penyimpanan data ke database Entri data Dokter Umum. Penyimpanan data SIK Dokter Umum tidak berhasil Sesuai Form SIK Dokter Umum Hanya mengisi sebagian nilai inputan di form Sesuai Form SIK Dokter Umum 119 Pilih tombol Cari Data Dokter Umum procedure Tf_sik_d.bcariClick Pilih tombol Simpan procedure Tf_sik_d.bubahClick Tampil form bantu pencarian data Dokter Umum Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan Apakah data mau dihapus Aktifkan inputan dan tampilkan data dari grid ke inputan Pembatalan penginputan, semua inputan pada form kosong Perbaharui masa berlaku SIK Dokter umum Tampil pesan masa berlaku SIK Dokter Umum masih lama Tampil pesan masa berlaku STR Dokter terlalu singkat Sesuai Form SIK Dokter Umum Sesuai Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Hapus procedure Tf_sik_d.bhapusClick Sesuai Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Ubah procedure Tf_sik_d.bubahClick Sesuai Pilih tombol Batal procedure Tf_sik_d.btambahClick Sesuai Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Perpanjang Masa berlaku SIK Dokter Umum masih >7 bulan Masa berlaku STR Dokter Umum masih
Please download to view
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

Lap Pkl After Rev

by hitllover

on

Report

Category:

Documents

Download: 0

Comment: 0

112

views

Comments

Description

Download Lap Pkl After Rev

Transcript

LAPORAN HASIL PRAKTEK KERJA LAPANGAN Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat dalam Menyelesaikan Pendidikan Strata-1 APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU OLEH : 1. YUNITA FITRIANTI 310109011379 2. HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011472 PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) BANJARBARU 2013 PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) LEMBAR PERSETUJUAN PERSETUJUAN LAPORAN PKL Sesuai dengan bimbingan dan pemeriksaan yang secukupnya, maka kami menyatakan menerima dan menyetujui Laporan Praktek Kerja Lapangan dengan judul : APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU Yang disusun oleh : YUNITA FITRIANTI HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011379 310109011472 SISTEM INFORMASI SISTEM INFORMASI Untuk dipresentasikan dihadapan tim penguji laporan PKL STMIK Banjarbaru. Banjarbaru, 14 Februari 2013 Pembimbing Taufiq, M.Kom NIK. 1002.074 i PROGRAM STUDI SISTEM INFORMASI SEKOLAH TINGGI MANAJEMEN INFORMATIKA DAN KOMPUTER (STMIK BANJARBARU) LEMBAR PENGESAHAN PENGESAHAN LAPORAN PKL Laporan PKL dengan judul : APLIKASI REGISTRASI TENAGA KESEHATAN PADA DINAS KESEHATAN KOTA BANJARBARU Oleh : YUNITA FITRIANTI HENXY RESTU EKO PAMBUDI 310109011379 310109011472 SISTEM INFORMASI SISTEM INFORMASI telah dipresentasikan dihadapan tim penguji pada tanggal 14 bulan Februari tahun 2013 dan dinyatakan LULUS SUSUNAN TIM PENGUJI NO. 1 2 3 NAMA PENGUJI Hugo Aprilianto, M.Kom Dwi Mulyani, S.Kom Taufiq, M.Kom STATUS Ketua Sekretaris Anggota Banjarbaru, 14 Februari 2013 Mengesahkan : Ketua STMIK Banjarbaru TANDA TANGAN Mengetahui : Ketua Jurusan Sistem Informasi Bahar. A. Rahman, ST., M.Kom NIK. 1002 046 Drs. H. Sushermanto,M.Kom NIK. 091.062.001 ii KATA PENGANTAR Segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, karena atas limpahan berkat dan rahmat-Nya jualah akhirnya penulis dapat menyelesaikan Laporan Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini dengan judul “Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru”. Laporan PKL ini dibuat sebagai salah satu syarat penilaian dalam Praktek Kerja Lapangan (PKL) yang telah dilaksanakan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dari tanggal 25 Juni sampai dengan 25 Agustus 2012. Penyusunan laporan PKL ini dilakukan untuk memenuhi mata kuliah wajib dan merupakan salah satu syarat untuk tugas akhir (skripsi) pada program studi Sistem Informasi, STMIK Banjarbaru. Penulis menyadari, bahwa penulisan Laporan Praktek Kerja Lapanagn ini tidak akan terwujud tanpa adanya dukungan dan bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Drs. H. Sushermanto Selaku Ketua STMIK Banjarbaru. 2. Bapak Taufiq,M.kom selaku dosen pembimbing lapangan dan pembimbing laporan. 3. Seluruh pegawai Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 4. Semua teman-teman yang telah membantu dalam menyelesaikan laporan Praktek Kerja Lapangan ini. Penulis menyadari bahwa banyak kekurangan dalam penulisan laporan PKL ini, maka kritik dan saran dari semua pihak sangat diharapkan. Semoga laporan PKL ini berguna bagi pihak yang memerlukan, baik dimasa sekarang maupun di masa yang akan datang. Akhir kata penulis mengucapkan terima kasih. Banjarbaru, 29 Desember 2012 Penulis iii DAFTAR ISI Hal LEMBAR PERSETUJUAN.......................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ......................................................................................... ii KATA PENGANTAR ................................................................................................ iii DAFTAR ISI ............................................................................................................... iv DAFTAR TABEL ....................................................................................................... vi DAFTAR GAMBAR ................................................................................................. vii BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ...................................................................................................... 1 1.2 Permasalahan ........................................................................................................ 2 1.2.1 Identifikasi Masalah ....................................................................................... 2 1.2.2 Ruang Lingkup Masalah ................................................................................ 2 1.2.3 Rumusan Masalah .......................................................................................... 4 1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian ............................................................................. 4 1.4 Sistematika Penulisan ........................................................................................... 5 BAB II LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL ............................... 6 2.1 Landasan Teori ...................................................................................................... 6 2.1.1 Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran .......................................... 6 2.1.2 Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan ...................................................... 10 2.1.3 Unified Modelling Language ........................................................................ 12 2.1.4 Borland Delphi 7 ........................................................................................... 13 2.1.5 Microsoft Office Access 2003 ...................................................................... 14 2.2 Kerangka Pemikiran ............................................................................................ 17 2.3 Deskripsi Lokasi PKL ......................................................................................... 18 2.3.1 Latar Belakang PKL .................................................................................... 18 2.3.2 Tujuan PKL.................................................................................................. 18 2.3.3 Waktu Dan Tempat PKL ............................................................................. 19 2.3.4 Struktur Organisasi ...................................................................................... 20 2.3.5 Job Description ............................................................................................. 21 iv BAB III METODOLOGI PENELITIAN................................................................... 27 3.1 Analisa Kebutuhan Sistem .................................................................................. 27 3.1.1 Metode Pemilihan Sampel ........................................................................... 27 3.1.2 Metode Pengumpulan Data .......................................................................... 28 3.2 Perancangan Penelitian ....................................................................................... 28 3.2.1 Diagram Konteks ......................................................................................... 30 3.2.2 Use Case Diagram........................................................................................ 31 3.2.3 Sequence Diagram ....................................................................................... 32 3.2.4 Activity Diagram ......................................................................................... 44 3.2.5 Perancangan Basisdata ................................................................................. 56 3.2.5.1 Struktur Tabel ..................................................................................... 56 3.2.5.2 Relasi Tabel ........................................................................................ 63 3.2.6 Desain Interface ........................................................................................... 64 3.3 Teknik Analisis Data ........................................................................................... 87 3.4 Jadwal Penelitian ................................................................................................ 89 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN ................................................................... 90 4.1 Hasil .................................................................................................................... 90 4.1.1 Instalasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan ........................................... 90 4.1.2 Penjelasan Penggunaan Program .................................................................. 90 4.1.3 Pengujian Program ...................................................................................... 113 4.1.3.1 Pengujian White Box .......................................................................... 113 4.1.3.2 Pengujian Black Box ........................................................................... 117 4.2 Pembahasan ........................................................................................................ 120 4.2.1 User Acceptance.......................................................................................... 120 4.2.2 Hasil Kuesioner (User Acceptance) ............................................................ 120 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ................................................................... 123 5.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 123 5.2 Saran ................................................................................................................. 123 DAFTAR PUSTAKA .............................................................................................. 124 LAMPIRAN ............................................................................................................. 125 v DAFTAR TABEL Hal Tabel 3. 1 Tabel Akses Masuk (Login) ...................................................................... 56 Tabel 3. 2 Tabel Biodata Dokter ................................................................................ 57 Tabel 3. 3 Tabel Biodata Bidan.................................................................................. 57 Tabel 3. 4 Tabel Jenis SIK ......................................................................................... 58 Tabel 3. 5 Tabel Instansi SIK ..................................................................................... 58 Tabel 3. 6 Tabel Pengelola SIK dan SIP .................................................................... 58 Tabel 3. 7 Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP ....................................................... 59 Tabel 3. 8 Tabel SIK Dokter ...................................................................................... 59 Tabel 3. 9 Tabel SIK Bidan........................................................................................ 59 Tabel 3. 10 Tabel Detail SIK ..................................................................................... 60 Tabel 3. 11 Tabel SIP Dokter ..................................................................................... 60 Tabel 3. 12 Tabel SIP Bidan ...................................................................................... 61 Tabel 3. 13 Tabel Detail SIP ...................................................................................... 61 Tabel 3. 14 Tabel Detail SIP Dokter .......................................................................... 61 Tabel 3. 15 Tabel Detail Surat Penganntar ................................................................ 62 Tabel 3. 16 Jadwal Penelitian .................................................................................... 89 Tabel 4. 1 Pengujian Black Box ............................................................................... 117 Tabel 4. 2 Hasil User Aceptance .............................................................................. 121 vi DAFTAR GAMBAR Hal Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran .............................................................................. 17 Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Banjarbaru ................................. 20 Gambar 3. 1 Diagram Konteks................................................................................... 30 Gambar 3. 2 Use Case Diagram ................................................................................ 31 Gambar 3. 3 Sequence Diagram Akses Masuk (login) .............................................. 32 Gambar 3. 4 Sequence Diagram Data Dokter ............................................................ 33 Gambar 3. 5 Sequence Diagram Data Bidan ............................................................. 34 Gambar 3. 6 Sequence Diagram Data Keperluan SIK ............................................... 35 Gambar 3. 7 Sequence Diagram Data Instansi SIK ................................................... 36 Gambar 3. 8 Sequence Diagram Data Pengelola ....................................................... 37 Gambar 3. 9 Sequence Diagram Data Landasan Hukum .......................................... 38 Gambar 3. 10 Sequence Diagram SIK Tenaga Kesehatan ........................................ 39 Gambar 3. 11 Sequence Diagram SIP Tenaga Kesehatan ......................................... 40 Gambar 3. 12 Sequence Diagram Laporan ................................................................ 41 Gambar 3. 13 Sequence Diagram Cadangan ............................................................. 41 Gambar 3. 14 Sequence Diagram Pemulihan ............................................................ 42 Gambar 3. 15 Sequence Diagram Data Pengguna ..................................................... 43 Gambar 3. 16 Sequence Diagram Tentang ................................................................ 44 Gambar 3. 17 Activity Diagram Akses Masuk .......................................................... 44 Gambar 3. 18 Activity Diagram Data Dokter ............................................................ 45 Gambar 3. 19 Activity Diagram Data Bidan .............................................................. 46 Gambar 3. 20 Activity Diagram Keperluan SIK ........................................................ 47 Gambar 3. 21 Activity Diagram Data Instansi SIK ................................................... 48 Gambar 3. 22 Activity Diagram Data Pengelola ........................................................ 49 Gambar 3. 23 Activity Diagram Data Landasan Hukum ........................................... 50 Gambar 3. 24 Activity Diagram SIK Tenaga Kesehatan ........................................... 51 Gambar 3. 25 Activity Diagram SIP Tenaga Kesehatan ............................................ 52 Gambar 3. 26 Activity Diagram Laporan ................................................................... 53 Gambar 3. 27 Activity Diagram Cadangan ................................................................ 53 vii Gambar 3. 28 Activity Diagram Pemulihan ............................................................... 54 Gambar 3. 29 Activity Diagram Data Pengguna ........................................................ 55 Gambar 3. 30 Activity Diagram Tentang .................................................................. 56 Gambar 3. 31 Relasi Tabel ......................................................................................... 63 Gambar 3. 32 Form Akses Masuk (Login)................................................................. 64 Gambar 3. 33 Form Menu Utama pada Level Administrator .................................... 65 Gambar 3. 34 Form Menu Utama pada Level Pengguna ........................................... 66 Gambar 3. 35 Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis ................................... 66 Gambar 3. 36 Form Data Bidan ................................................................................. 67 Gambar 3. 37 Form Data Keperluan SIK .................................................................. 68 Gambar 3. 38 Form Data Instansi SIK ....................................................................... 69 Gambar 3. 39 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan ............. 70 Gambar 3. 40 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan .................... 71 Gambar 3. 41 Form SIK Dokter Umum .................................................................... 72 Gambar 3. 42 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum .......................................................................................................... 73 Gambar 3. 43 Form SIK Dokter Gigi ........................................................................ 73 Gambar 3. 44 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi .............................................................................................................. 74 Gambar 3. 45 Form SIK Bidan .................................................................................. 75 Gambar 3. 46 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan .............. 76 Gambar 3. 47 Form SIP Dokter Umum ..................................................................... 76 Gambar 3. 48 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum .......................................................................................................... 77 Gambar 3. 49 Form SIP Dokter Gigi ......................................................................... 78 Gambar 3. 50 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi .................................................................................................................................... 79 Gambar 3. 51 Form SIP Dokter Spesialis .................................................................. 79 Gambar 3. 52 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis ....................................................................................................... 80 Gambar 3. 53 Form SIP Bidan ................................................................................... 81 Gambar 3. 54 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan .............. 82 viii Gambar 3. 55 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan ...................................... 82 Gambar 3. 56 Form Cadangan (Back Up) .................................................................. 83 Gambar 3. 57 Form Pemulihan (Restore) .................................................................. 84 Gambar 3. 58 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By ...................................... 85 Gambar 3. 59 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data .............................. 85 Gambar 3. 60 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data .................................. 86 Gambar 3. 61 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data ................................. 86 Gambar 3. 62 Form Tentang ...................................................................................... 87 Gambar 4. 1 Form Akses Masuk (Login)................................................................... 91 Gambar 4. 2 Menu Utama Tingkatan Administrator ................................................. 92 Gambar 4. 3 Menu Utama Tingkatan Pengguna ........................................................ 92 Gambar 4. 4 Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis ....................................... 93 Gambar 4. 5 Form Data Bidan ................................................................................... 94 Gambar 4. 6 Form Data Keperluan SIK .................................................................... 94 Gambar 4. 7 Form Data Instansi SIK ......................................................................... 95 Gambar 4. 8 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan ............... 96 Gambar 4. 9 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan ..................... 96 Gambar 4. 10 Form SIK Dokter Umum .................................................................... 97 Gambar 4. 11 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum .......................................................................................................... 98 Gambar 4. 12 Surat Izin Kerja Dokter Umum ........................................................... 98 Gambar 4. 13 Form SIK Dokter Gigi ........................................................................ 99 Gambar 4. 14 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi ............................................................................................................ 100 Gambar 4. 15 Form SIK Bidan ................................................................................ 101 Gambar 4. 16 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan ............ 101 Gambar 4. 17 Form SIP Dokter Umum ................................................................... 102 Gambar 4. 18 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum ........................................................................................................ 102 Gambar 4. 19 Surat Rekomendasi Izin Praktik Dokter ............................................ 103 Gambar 4. 20 SIP Dokter Gigi ................................................................................. 104 ix Gambar 4. 21 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi ............................................................................................................ 104 Gambar 4. 22 Form SIP Dokter Spesialis ................................................................ 105 Gambar 4. 23 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis ..................................................................................................... 106 Gambar 4. 24 Form SIP Bidan ................................................................................. 106 Gambar 4. 25 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan ............ 107 Gambar 4. 26 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan .................................... 107 Gambar 4. 27 Laporan SIK Dokter Umum Periode Tiga Bulanan .......................... 108 Gambar 4. 28 Laporan SIK Per Tenaga Kesehatan pada Setiap Instansi SIK ......... 108 Gambar 4. 29 Laporan SIP Dokter Umum Periode Tiga Bulanan ........................... 109 Gambar 4. 30 Form Data Cadangan (Backup) ......................................................... 109 Gambar 4. 31 Form Pemulihan (Restore) ................................................................ 110 Gambar 4. 32 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By .................................... 111 Gambar 4. 33 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data ............................ 111 Gambar 4. 34 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data ................................ 111 Gambar 4. 35 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data ............................... 112 Gambar 4. 36 Form Tentang .................................................................................... 112 Gambar 4. 37 Flow Chart Tombol Perpanjang Click ............................................. 115 Gambar 4. 38 Flow Graph Tombol Perpanjang Click ............................................. 116 Gambar 4. 39 Grafik User Acceptance .................................................................... 121 x BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru merupakan institusi pemerintah daerah Kota Banjarbaru yang memiliki tugas dan wewenang untuk mengelola segala aspek kesehatan warga dan lingkungan kota Banjarbaru, baik itu sarana dan prasarana yang dibutuhkan oleh semua warga Kota Banjarbaru dalam pemenuhan kebutuhan kesehatan. Salah satu dari tugas Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah melakukan pendataan atau registrasi terhadap tenaga kesehatan yang melakukan praktik atau bertugas di wilayah administatif Kota Banjarbaru. Tugas tersebut secara teknis dijalankan oleh Seksi Registrasi dan Akreditasi, pada Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan (PSDMK). Registrasi tenaga kesehatan tersebut meliputi Tenaga Kesehatan Medik Dasar dengan profesi Dokter Umum, Dokter Gigi, Perawat, Bidan, Apoteker, Asisten Apoteker, Analis, dan Fisioterapis, serta Tenaga Medik Spesialis dengan profesi Dokter Spesialis. Registrasi tenaga kesehatan tersebut digunakan dalam proses pembutan Surat Izin Kerja (SIK) yang dipergunakan oleh tenaga kesehatan untuk dapat bekerja pada instansi kesehatan Kota Banjarbaru contohnya Puskesmas, Rumah Sakit dan Dinas Kesehatan. Dan registrasi tenaga kesehatan juga dipergunakan dalam proses pembuatan Surat Izin Praktik (SIP) yang dipergunakan oleh tenaga kesehatan untuk dapat membuka atau ikut serta berpraktik pada sarana kesehatan swasta, contohnya Klinik, Apotik, Laboratorium, Pusat Terapi Kesehatan, dll guna melayani segala kebutuhan kesehatan masyarakat umum. Namun dalam kegiatan registrasi tenaga kesehatan terdapat kendala yang dihadapi berupa tidak adanya alat atau media yang mampu melakukan pembaharuan data tanpa kerangkapan data, sehingga tidak ada lagi data registrasi tenaga kesehatan yang lama setelah pembaharuan. Dan sistem yang mampu menghasilkan output sesuai keinginan pengguna secara cepat dan akurat. Output tersebut berupa laporan tenaga kesehatan yang memiliki Izin Kerja pada 1 2 wilayah administratif Kota Banjarbaru secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi tenaga kesehatan tersebut. Serta output berupa daftar tenaga kesehatan yang meliputi Izin Kerja dan/atau Izin Praktik di wilayah Kota Banjarbaru sudah mendekati atau melewati masa berlaku izin tersebut. Idealnya terdapat sistem, media, atau alat yang mampu menghasilkan output yang sesuai dengan keinginan pengguna dalam proses registrasi tenaga kesehatan. Sistem tersebut dapat berupa basis data yang tersimpan dalam komputer, atau secara singkatnya dapat disebut “Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan”, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dan diharapkan aplikasi tersebut mampu menghasilkan output dari proses registrasi tenaga kesehatan secara cepat dan akurat sesuai keinginan pengguna. 1.2 Permasalahan 1.2.1 Identifikasi Masalah Dari latar belakang yang telah dikemukakan diatas dapat diidentifikasi beberapa masalah yang melatarbelakangi peneliti diantaranya, masalah kerangkapan data yang masih timbul dalam pembaharuan registrasi tenaga kesehatan. Masalah yang lainya adalah pada rendahnya validitas output yang dihasilkan berupa laporan tenaga kesehatan yang memiliki Izin Kerja dan atau Izin Praktik pada wilayah administratif Kota Banjarbaru, secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi untuk Izin Kerja tenaga kesehatan tersebut, secara cepat dan akurat. Serta timbulnya masalah yang berkaitan dengan pengecekan masa berlaku Izin Kerja dan atau Izin Praktik tenaga kesehatan di wilayah Kota Banjarbaru secara berkala, mengingat pentingnya legalitas Izin Kerja dan atau Izin Praktik tenaga kesehatan guna menjamin mutu dan standar tenaga kesehatan di wilayah Kota Banjarbaru. 1.2.2 Ruang Lingkup Masalah Pada penelitian ini memiliki batasan masalah tentang : 1. Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dibangun dengan bahasa Pascal OOP pada IDE Borland Delphi 7. 3 2. Objek yang diteliti adalah data Izin Kerja dan Izin Praktik tenaga kesehatan Medik Dasar dengan profesi Dokter Umum, Dokter Gigi, Bidan, dan Medik Spesialis dengan profesi Doktek Spesialis. 3. Input berupa Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) Perorangan Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Permohonan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Jenis-jenis Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Data pengelola program SIK dan SIP serta Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Permenkes No. 512/ Menkes/ Per/ IV/ 2007 tentang Penyelenggaraan Praktik Dokter dan Dokter Gigi. Permenkes No. 1464/ Menkes/ Per/ IV/ 2007 tentang Penyelenggaraan Praktik Bidan. 4. Proses yang dijalankan pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan antara lain pencatatan dan pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Pembaharuan data SIP dan SIK Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Pembuatan laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Pengecekan masa berlaku SIK dan atau SIP yang dimiliki oleh Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di wilayah Kota Banjarbaru secara berkala. 5. Output yang dihasilkan dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan antara lain pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Daftar nama Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di yang memiliki SIP dan atau SIK wilayah Kota Banjarbaru yang masa berlakunya mendekati masa berakhir. 4 1.2.3 Rumusan Masalah Berdasarkan uraian pada identifikasi masalah dan ruang lingkup masalah di dapat rumusan masalah, “Bagaimana membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu meminimalisir hambatan pada sistem sebelumnya” 1.3 Tujuan dan Manfaat Penelitian Penelitian ini memiliki tujuan untuk menghasilkan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu mengolah data tenaga kesehatan dan menghasilkan informasi guna menunjang kegiatan registrasi tenaga kesehatan. Sedangkan manfaat yang diperoleh dari penelitian ini antara lain :  Manfaat Teoritis : agar dapat menjadi referensi atau rujukan bagi para peneliti yang lain dalam meneliti data registrasi tenaga kesehatan pada instansi pemerintah utamanya pada Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.  Manfaat Praktis : membantu proses kerja dalam pelayanan pembuatan Surat Izin Praktik (SIP), dan Surat Izin Kerja (SIK) Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan untuk lebih cepat. Meningkatkan kecepatan dan validitas dalam pembuatan laporan SIP dan SIK secara berkala dan berdasarkan tempat kerja/instansi. Menghasilkan daftar nama Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan di yang memiliki SIP dan atau SIK wilayah Kota Banjarbaru yang masa berlakunya mendekati masa berakhir.  Manfaat kebijakan : diharapkan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini dapat dijadikan alat atau media utama dalam pengelolaan data tenaga kesehatan utamanya pembuatan SIK dan SIP untuk Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. 5 1.4 Sistematika Penulisan Dalam penulisan laporan PKL ini dibagi dalam 5 (lima) bab yang terdiri dari : BAB I : PENDAHULUAN Merupakan pendahuluan yang secara umum memberikan gambaran tentang hal-hal yang melatarbelakangi penelitian ini dilaksanakan, tujuan dan manfaat penelitian, rumusan masalah, ruang lingkup masalah, sampai dengan sistematika penulisan laporan. BAB II : LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL Bab ini memberikan uraian sistematis mengenai literatur yang dipergunakan dalam melakukan penulisan laporan PKL sehingga diperoleh landasan teori yang relevan dan akurat dan berisikan tentang deskripsi lokasi PKL. BAB III : METODE PENELITIAN Dalam bab ini berisi mengenai analisa kebutuhan, perancangan penelitian sampai teknik analisis data dalam pembuatan laporan PKL. BAB IV : ANALISA DAN PEMBAHASAN Dalam bab ini berisi mengenai hasil dari penelitian, pembahasan sampai implikasi penelitan. BAB V : PENUTUP Bagian terakhir ini akan memaparkan hal-hal yang dapat disimpulkan berdasarkan pembahasan sebelumnya beserta saran-saran yang sekiranya dapat diberikan untuk perbaikan dikemudian hari. BAB II LANDASAN TEORI DAN DESKRIPSI LOKASI PKL 2.1 Landasan Teori 2.1.1 Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran Berdasarkan PERMENKES RI Nomor 512/MENKES/PER/IV/2007 tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran, terdapat beberapa pengertian, ketentuan, dan pedoman teknis yang dijadikan acuan dalam izin praktik dan pelaksanaan praktik kedokteran sebagai berikut : 1. Pengertian Umum a. Praktik kedokteran adalah rangkaian kegiatan yang dilakukan oleh Dokter dan Dokter Gigi terhadap pasien dalam melaksanakan upaya kesehatan. b. Dokter dan Dokter Gigi adalah Dokter, Dokter Spesialis, Dokter gigi, Dokter Gigi spesialis lulusan pendidikan kedokteran atau kedokteran gigi baik di dalam maupun di luar negeri yang diakui oleh Pemerintah Republik Indonesia sesuai dengan peraturan perundang-undangan. c. Surat Izin Praktik selanjutnya disebut SIP adalah bukti tertulis yang diberikan Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota kepada Dokter dan Dokter Gigi yang telah memenuhi persyaratan untuk menjalankan praktik kedokteran. d. Surat tugas adalah bukti tertulis yang diberikan Dinas Kesehatan Propinsi kepada Dokter atau Dokterr gigi dalam rangka pelaksanaan praktik kedokteran pada sarana pelayanan kesehatan tertentu. e. Surat tanda registrasi Dokter dan Dokter Gigi yang selanjutnya disebut STR adalah buktitertulis yang diberikan oleh Konsil Kedokteran Indonesia kepada Dokter dan Dokter Gigi yang telah diregistrasi. 6 7 f. Sarana pelayanan kesehatan adalah tempat penyelenggaraan upaya pelayanan kesehatan yang dapat digunakan untuk praktik kedokteran atau kedokteran gigi. g. Pelayanan medis adalah pelayanan kesehatan yang diberikan oleh Dokter dan Dokter Gigi sesuai dengan kompetensi dan kewenangannya yang dapat berupa pelayanan promotif, preventif, diagnostik, konsultatif, kuratif, atau rehabilitatif. h. Organisasi profesi adalah Ikatan Dokter Indonesia untuk Dokter dan Persatuan Dokter Gigi Indonesia untuk Dokter gigi. i. Konsil Kedokteran Indonesia adalah suatu badan otonom, mandiri, non struktural, dan bersifat independen yang terdiri atas Konsil Kedokteran dan Konsil Kedokteran Gigi. 2. Ketentuan tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran a. Setiap Dokter dan Dokter Gigi yang akan melakukan praktik kedokteran wajib memiliki SIP. b. Dokter atau Dokter Gigi yang telah memenuhi persyaratan sebagaimana permohonan SIP diberikan SIP untuk 1 (satu) tempat praktik. c. SIP sebagaimana dimaksud berlaku sepanjang STR masih berlaku dan tempat praktik masih sesuai dengan yang tercantum dalam SIP. d. SIP Dokter atau Dokter Gigi diberikan paling banyak untuk 3(tiga) tempat praktik, baik pada sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah, swasta maupun praktik perorangan. e. SIP bagi Dokter dan Dokter Gigi sebagai staf pendidik yang melakukan praktik kedokteran atau praktik kedokteran gigi pada Rumah Sakit Pendidikan, berlaku juga untuk melakukan proses pendidikan kedokteran dan kedokteran gigi di Rumah Sakit pendidikan lainnya dan rumah sakit atau sarana pelayanan kesehatan lainnya yang dijadikan sebagai jejaring pendidikannya. f. SIP bagi Dokter dan Dokter Gigi yang melakukan praktik kedokteran pada suatu sarana pelayanan kesehatan pemerintah 8 berlaku juga bagi sarana pelayanan kesehatan pemerintah dalam wilayah binaannya. g. Dokter dan Dokter Gigi yang akan menghentikan kegiatan praktik kedokteran atau praktik kedokteran gigi di suatu tempat, wajib memberitahukan kepada Kepala Dinas Kabupaten/Kota setempat. h. Dokter atau Dokter Gigi warga negara asing dapat diberikan SIP sepanjang memenuhi persyaratan. 3. Petunjuk Teknis tentang Izin Praktik dan Pelaksanaan Praktik Kedokteran a. Untuk memperoleh SIP, Dokter dan Dokter Gigi yang bersangkutan harus mengajukan permohonan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota tempat praktik kedokteran dilaksanakan dengan melampirkan : Fotocopy surat tanda registrasi Dokter atau surat tanda registrasi Dokter Gigi yang diterbitkan dan dilegalisir asli oleh Konsil Kedokteran Indonesia, yang masih berlaku. Surat pernyataan mempunyai tempat praktik, atau surat keterangan dari sarana pelayanan kesehatan sebagai tempat praktiknya. Surat rekomendasi dari organisasi profesi, sesuai tempat praktik. Pas foto berwarna ukuran 4 x 6 sebanyak 3(tiga) lembar dan 3 x 4 sebanyak 2(dua) lembar. a. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota langsung/otomatis memberikan SIP kepada Dokter atau Dokter Gigi yang telah memiliki STR yang ditempatkan di sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah setempat berdasarkan permohonan yang bersangkutan, dan SIP di tempat tersebut sudah terhitung sebagai 1(satu) tempat praktik. b. SIP 3(tiga) tempat praktik dapat berada dalam 1(satu) Kabupaten/Kota atau Kabupaten/Kota lain baik dari Propinsi yang sama maupun Propinsi lain. 9 c. Dokter atau Dokter Gigi yang telah memiliki SIP yang memberikan pelayanan medis atau memberikan konsultasi keahlian dalam hal sebagai berikut : Diminta oleh suatu sarana pelayanan kesehatan dalam rangka pemenuhan pelayanan medis yang bersifat khusus, yang tidak terus menerus atau tidak berjadwal tetap. Dalam rangka melakukan bakti sosial/kemanusian. Dalam rangka tugas kenegaraan. Dalam rangka melakukan penanganan bencana atau pertolongan darurat lainnya. Dalam rangka memberikan pertolongan pelayanan medis kepada keluarga, tetangga, teman, pelayanan kunjungan rumah dan pertolongan masyarakat tidak mampu yang sifatnya insidentil. Tidak memerlukan SIP di tempat tersebut. d. Untuk kepentingan pemenuhan kebutuhan pelayanan medis Kepala Dinas Kesehatan Propinsi atas nama Menteri dapat memberikan surat tugas Dokter Spesialis atau Dokter Gigi spesialis tertentu yang telah memiliki SIP untuk bekerja di sarana pelayanan kesehatan atau rumah sakit tertentu tanpa memerlukan SIP di tempat tersebut, berdasarkan permintaan Kepala Dinas Kesehatan Kab/Kota. e. Surat tugas sebagaimana dimaksud berlaku untuk jangka waktu 1 (satu) tahun. f. Perpanjangan surat tugas sebagaimana dimaksud dimungkinkan sepanjang mendapat persetujuan dari Kepala Dinas Kesehatan Propinsi setempat atas nama Menteri. g. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota wajib melakukan pencatatan terhadap semua SIP Dokter dan Dokter Gigi yang telah dikeluarkannya. h. Catatan sebagaimana dimaksud diatas disampaikan secara berkala minimal 3(tiga) bulan sekali kepada Menteri, Konsil Kedokteran 10 Indonesia dan Tembusan kepada Kepala Dinas Kesehatan Propinsi serta organisasi profesi setempat. i. Kepala Dinas Kesehatan Propinsi wajib melakukan pencatatan terhadap semua surat tugas Dokter Spesialis dan Dokter Gigi spesialis tertentu yang telah dikeluarkannya. j. Catatan sebagaimana dimaksud disampaikan secara berkala minimal 3(tiga) bulan sekali kepada Menteri c.q Sekretaris Jenderal Departemen Kesehatan. 2.1.2 Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan Berdasarkan PERMENKES RI Nomor 1464/MENKES/PER/X/2010 tentang Izin dan Penyelenggaraan Praktik Bidan, terdapat beberapa pengertian, ketentuan, dan pedoman teknis yang dijadikan acuan dalam izin dan penyelenggaraan praktik Bidan sebagai berikut : 1. Pengertian Umum tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan adalah seorang pedrempuan yang lulus dari pendidikan Bidan yang telah teregistrasi sesuai ketentuan peraturan perundangan-undangan. b. Fasilitas pelayanan kesehatan adalah tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayana kesehatan baik promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif, yang dilakukan oleh Pemerintah-pemerintah daerah dan/atau masyarakat. c. Surat Tanda Registrasi, selanjutnya disingkat STR adalah bukti tertulis yang diberikan oleh pemerintah kepada tenaga kesehatan yang diregistrasi setelah memiliki sertifikat kompetensi. d. Surat Izin Kerja Bidan, selanjutnya disingkat SIKB adalah bukti tertulis yang diberikan kepada Bidan yang sudah memenuhi persyaratan untuk bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. e. Surat Izin Praktik Bidan, selanjutnya disingkat SIPB adalah bukti tertulis yang diberikan kepada Bidan yang sudah memenuhi persyaratan untuk menjalankan praktik Bidan mandiri. f. Praktik mandiri adalah praktik Bidan swasta perorangan. g. Organisasi profesi adalah Ikatan Bidan Indonesia (IBI). 11 2. Ketentuan tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan yang menjalankan praktik mandiri harus berpendidikan minimal diploma III (D III) Kebidanan. b. Setiap Bidan yang bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan wajib memiliki SIKB. c. SIKB/SIPB dikeluarkan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota. d. Setiap Bidan yang menjalankan praktik mandiri wajib memiliki SIPB. e. SIKB atau SIPB sebagaimana dimaksud berlaku untuk 1(satu) tempat. f. Bidan hanya dapat menjalankan praktik dan/atau kerja paling banyak di 1(satu) tempat kerja dan 1(satu) tempat praktik. g. SIKB/SIPB berlaku selama STR masih berlaku dan dapat diperbaharui kembali jika habis masa berlakunya. 3. Petunjuk Teknis tentang izin dan penyelenggaraan praktik Bidan a. Bidan dapat menjalankan praktik mandiri dan/atau bekerja di fasilitas pelayanan kesehatan. b. Untuk memperoleh SIKB/SIPB, Bidan harus mengajukan permohonan kepada pemerintah daerah kabupaten/kota dengan melampirkan : Fotocopy STR yang masih berlaku dan dilegalisasi. Surat keterangan sehat fisik dari Dokter yang memiliki Surat Izin Praktek. Surat pernyataan memiliki tempat kerja di fasilitas pelayanan kesehatan atau tempat praktik. Pas foto berwarna terbaru ukuran 4x6 cm sebanyak 3(tiga) lembar. Rekomendasi dari kepala dinas kesehatan kabupaten/kota atau pejabat yang ditunjuk, dan Rekomendasi dari organisasi profesi. 12 c. Dalam hal SIKB/SIPB dikeluarkan oleh Dinas Kesehatan kabupaten/kota maka persyaran sebagaimana dimaksud diatas rekomendasi dari organisasi profesi tidak diperlukan. d. SIKB/SIPB dinyatakan tidak berlaku karena : Tempat kerja/praktik tidak sesuai lagi dengan SIKB/SIPB. Masa berlakunya habis dan tidak diperpanjang. Dicabut oleh pejabat yang berwenang memberikan izin. e. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus melaksanakan pembinaan dan pengawasan penyelenggaraan praktik Bidan. f. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota harus harus membuat pemetaan tenaga Bidan praktik mandiri dan Bidan di desa serta menetapkan Dokter puskesmas terdekat untuk melaksanakan tugas supervisi tehadap Bidan di wilayah tersebut. g. Pimpinan fasilitas pelayanan kesehatan wajib melaporkan Bidan yang bekerja dan yang berhenti bekerja di fasilitas pelayanan kesehatannya pada tiap triwulan kepada Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota dengan tembusan Kepala Organisasi Profesi. 2.1.3 Unified Modelling Language Unified Modelling Language (UML) merupakan sistem arsitektur yang bekerja dalam object oriented analysis design untuk memvisualisasikan, membangun dan mendokumentasikan objek-objek dari sistem software untuk memodelkan bisnis dan komponennya. (Munawar, 2005) UML memiliki beberapa diagram grafis dalam membuat suatu model sebagai berikut ini : a. Use-Case Diagram, menjelaskan manfaat sistem jika dilihat menurut pandangan pihak eksternal (actor). Diagram ini menunjukkan penggunaan suatu sistem atau kelas dan bagaimana sistem berinteraksi dengan dunia luar. b. Class Diagram memperlihatkan hubungan antar kelas dan penjelasan detail tiap-tiap kelas di dalam perancangan model dari suatu sistem. 13 c. Statechart Diagram, digunakan untuk memodelkan perilaku dinamis satu kelas atau obyek. Statechart Diagram memperlihatkan urutan sesaat (state) yang dilalui sebuah obyek. d. Activity Diagram, memodelkan alur kerja sebuah proses bisnis dan urutan aktivitas dalam suatu proses. Activity diagram dapat memodelkan alur kerja dari satu aktivitas ke aktivitas lainnya atau dari satu aktivitas ke dalam keadaan sesaat (state) , juga sangat berguna ketika ingin menggambarkan perilaku paralel atau menjelaskan bagaimana perilaku dalam berbagai use-case berinteraksi. e. Sequence Diagram, menjelaskan interaksi obyek yang disusun dalam suatu urutan waktu, secara khusus berhubungan dengan use-case. Sequence diagram memperlihatkan tahap demi tahap apa yang seharusnya terjadi untuk menghasilkan sesuatu di dalam use-case. f. Collaboration Diagram, melihat pada interaksi dan hubungan terstruktur antar obyek, menekan pada hubungan (relationship) antar obyek. Collaboration diagram digunakan sebagai alat untuk menggambarkan interaksi yang mengungkapkan keputusan mengenai perilaku sistem. g. Component Diagram, menggambarkan alokasi semua kelas dan obyek ke dalam komponen-komponen dalam rancangan fisik sistem software. Diagram ini memperlihatkan pengaturan dan kebergantungan antara komponen-komponen software seperti source code, binary code dan komponen tereksekusi. 2.1.4 Borland Delphi 7 Delphi merupakan salah satu bahasa pemrograman yang bekerja dibawah lingkup sistem operasi windows, dimana pembuatan delphi memberikan fasilitas-fasilitas pembuatan aplikasi visual seperti Visual Basic. Delphi memiliki kemudahan dalam penggunaan kode program, kompilasi yang cepat, file unit ganda untuk pemrograman modular, pengembangan perangkat lunak, pola desain menarik serta diperkuat dengan bahasa pemprograman yang terstruktur dalam bahasa pemrograman Object Pascal. Delphi memiliki tampilan khusus yang 14 didukung suatu lingkup kerja komponen Delphi untuk membangun suatu aplikasi yaitu dengan menggunakan Visual Compenent Library (VCL). Sebagian besar pengembangan Delphi menuliskan dan mengkompilasi kode program dalam IDE (Integrated Development Environment). (MADCOM, 2001). Delphi 7 memiliki fitur – fitur baru dan memperbaiki fitur – fitur yang telah dimiliki oleh Delphi 6. Fitur baru di Delphi 7 dapat ditemui di kategori IDE, Web, COM, Database, Component Library, Runtime Library, Compiler, Rave Reports, ModelMaker, dan Documentation. (Yanuar, 2004). Selain itu pada Borland Delphi 7 terdapat arsitektur database diantaranya : 1. Form User Interface : user interface yang biasa disebut form merupakan tempat untuk meletakkan komponen, baik komponen database ataupun komponen lainnya. 2. Data Module : digunakan untuk meletakkan komponen database yang akan digunakan secara bersamaan dalam aplikasi yang sama. 3. Data Source : berfungsi sebagai interface data sehingga data dalam database dapat ditampilkan. 4. Dataset : merupakan tempat untuk menampung record– record yang ingin diambil dari database. 5. Data Connection : digunakan untuk melakukan koneksi ke database. 2.1.5 Microsoft Office Access 2003 Microsoft Office Access 2003 adalah sebutan sistem manajemen database atau Database Management System (DBMS). Dengan Microsoft Office Access 2003 dapat menyimpan berbagai macam informasi (selanjutnya akan disebut data), mengaturnya, dan mengolahnya sedemikian rupa agar data tersebut mudah dipergunakan kembali pada saat diperlukan. Mengikuti jejak Microsoft Office Access 2003 versi-versi sebelumnya (Microsoft Access 2.0, 95, 97, 2000, dan XP) Microsoft Access 2003 merupakan perangkat lunak DBMS yang sederhana namun “bertenaga”. Microsoft Access Office 2003 menyediakan antarmuka grafis 15 untuk setiap langkah pembuatan maupun pengolahan database sehingga sangat membantu membangun suatu sistem manajemen database. Objek–objek yang terdapat pada Microsoft Office Access 2003 adalah sebagai berikut (Kurniawan, 2004): a. Tabel : tempat dimana data itu sesungguhnya disimpan. Sebuah tabel umumnya menyimpan satu macam penyimpanan data, misalnya tabel stok barang yang hanya menyimpan tentang stok barang, tabel alamat hanya meyimpan daftar alamat, dll. Data tersebut disusun membentuk baris dan kolom dengan bagian baris disebut record dan bagian kolom disebut field. b. Form : adalah “formulir” yang memudahkan user untuk memasukkan atau pun menampilkan data, bahkan untuk menganalisa data. Form juga dapat dibuat secara manual atau dengan fasilitas pertolongan (wizard) yang disediakan oleh Microsoft Office Access 2003. c. Query : adalah proses pemilihan atau penyaringan data sehingga hanya data yang diinginkan (memenuhi kriteria tertentu) yang akan ditampilkan atau dicetak. d. Report : adalah pemaparan data dalam bentuk tercetak/tertulis. Report bisa merupakan laporan yang harus diajukan kepada atasan, bisa juga merupakan backup tertulis dari data yang ada dalaam komputer, atau pun kegunaan yang lain. e. Macro : adalah kumpulan dari sebuah perintah atau lebih yang digunakan untuk mengotomatisasi tugas-tugas yang sering dilakukan. Dengan macro, sebuah aksi yang umumnya dilakukan dengan beberapa perintah dapat dipersingkat dengan satu perintah saja. f. Modul : adalah suatu unit pemrograman berbasis Visual Basic (dahulu sering disebut Visual Basic for Application atau VBA) yang membantu proses-proses yang mungkin ada dalam pengolahan database. Untuk membuat suatu tabel diperlukan tipe data yang perlu didefinisikan pada Microsoft Office Access 2003, agar setiap field atau kolom penyimpanan data dapat diketahui jenis datanya. Tipe data yang dikenal oleh Microsoft Office Access 2003 adalah sebagai berikut : 16 a. Text : karakter alfanumeris, ukuran 0-255 karakter, 1 byte per karakter. b. Memo : karakter alfanumeris, ukuran 0-65536 karakter, 1 byte per karakter. c. Number : Nilai numeris, ukuran 1,2,4 atau 8 byte, 16 byte untuk Replication ID. d. Date/Time : data tanggal dan waktu, ukuran 8 byte. e. Currency : data berupa mata uang, ukuran 8 byte. f. AutoNumber : Bilangan increment otomatis, ukuran 4 byte, 16 byte untuk Replication ID. g. Yes/No : Nilai logika, ukuran 1 byte (0 atau -1). h. OLE Objects : Gambar, suara, video, dan lain-lain, ukuran dapat mencapai 1 gigabyte atau bergantung pada ukuran harddisk. i. Hyperlink : Link ke lokasi internet tertentu, ukuran 0-64000 karakter. j. Lookup Wizard : menampilkan data dari tabel lain, ukuran secara umum 4 byte. 17 2.2 Kerangka Pemikiran Masalah • Validitas dan kecepatan dalam membuat laporan berkala SIK & SIP tenaga kesehatan masih rendah. • Kerangkapan data saat diperbaharui. • Tidak terdapatnya sistem pengecekan masa berlaku SIK & SIP tenaga kesahatan. • Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan. Pendekatan Peralatan • Model dengan UML • Software dengan Borland Delphy 7 • Data base Microsoft Office Access 2003 • Seksi Registrasi dan Akreditasi, pada Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru Implementasi • Uji program dengan whitebox dan blackbox • User Aceptance Pengujian Hasil • Pencetakan laporan berkala SIP & SIK lebih cepat dan valid. • Kerangkapan data tidak terjadi lagi • Daftar tenaga kesehatan yang mendekati habis masa berlaku SIK dan atau SIPnya. Gambar 2. 1 Kerangka Pemikiran 18 2.3 Deskripsi Lokasi PKL 2.3.1 Latar Belakang PKL Semua mahasiswa STMIK Banjarbaru diwajibkan untuk mengikuti Praktek Kerja Lapangan atau PKL sebagai sarana untuk mengenal dunia kerja. PKL paling tidak dapat menjadi sarana untuk mempraktekkan pengetahuan teori dan keterampilan yang telah diperoleh pada proses belajar di kampus. Setelah mahasiswa selesai dari STMIK Banjarbaru mereka diharapkan sudah siap beradaptasi dengan dunia kerja, yang ada pada giliranya mahasiswa siap latih dan siap kerja. Bertolak dari latar belakang tersebut diatas maka program Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini disusun untuk mengantisipasi sejumlah permasalahan dan untuk memenuhi sepetugas yang menangani tuntutan dunia kerja serta harapan masyarakat akan tenaga-tenaga profesional. Tenaga profesional yang diharapkan dalam dunia kerja serta masyarakat selama ini kurang mendapat perhatian dunia pendidikan. Oleh karena itu, untuk memperkecil masalah tersebut di atas, Departemen Pendidikan dan kebudayaan menerapkan kebijaksanaan Link and Match, yang diarahkan pada upaya menyesuaikan jumlah, jenis, dan isi serta tingkat kemampuan lulusan Perguruan Tinggi dengan kebutuhan tenaga kerja. Implementasi dari kebijaksanan Link and Match tersebut perlu diadakan antara lain melalui program Praktek Kerja Lapangan (PKL) bagi mahasiswa pada perusahaan, lembaga, organisasi, instansi pemeritah, dan swasta. Program tersebut dilaksanakan selama dua bulan kerja dengan bimbingan bersama antara dosen perguruan tinggi pengirim dan supervisor di perusahaan, lembaga,instansi pemerintahan atau organisasi. 2.3.2 Tujuan PKL Adapun tujuan dari dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan (PKL) ini :  Meningkatkan hubungan kerjasama antara Perguruan Tinggi dengan instansi. 19      Mengenal dan mengetahui secara langsung tentang instansi sebagai salah satu penerapan disiplin dan pengembangan karier. Mengetahui secara langsung pengaplikasian dari teori yang diperoleh dari bangku kuliah. Memperoleh wawasan tentang dunia kerja yang diperoleh dilapangan. Mampu memahami konsep-konsep non-akademis di dunia kerja. Mampu melahirkan insan-insan yang profesional, beriman, bertakwa, berbudi luhur, dan menguasai Teknologi Informasi. 2.3.3 Waktu Dan Tempat PKL Kegiatan Praktek Kerja Lapangan (PKL) dilaksanakan mulai dari tanggal 25 Juni 2012 sampai 25 Agustus 2012 atau tepatnya dua bulan kerja, pada setiap hari kerja atau dari hari Senin sampai Jumat sesuai dengan hari kerja pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Kegiatan PKL ini bertempat pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, yang beralamat di JL. Jendral Sudirman Nomor 3 Banjarbaru, Kode Pos 70711, Telepon 0511-4781588. 20 2.3.4 Struktur Organisasi Gambar 2. 2 Struktur Organisasi Dinas Kesehatan Banjarbaru 21 2.3.5 Job Description Job Description (Deskripsi Jabatan) merupakan serangkaian tugas yang dilaksanakan pada tiap-tiap bagian sesuai dengan wewenang yang diberikan. Berikut job description beberapa bagian pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru berdasarkan Peraturan Walikota Nomor: 27 Tahun 2009 Tentang Uraian Tugas Dinas Kesehatan selama peneliti menjalani proses PKL pada instansi tersebut : 1. Sub Bagian Umum dan Kepegawaian mempunyai tugas sebagai berikut : a. Menyiapkan, menyusun rencana progaram kerja Umum dan Kepegawaian dilingkungan Dinas Kesehatan. b. Melaksanakan pengelolaan administrasi Umum Dinas Kesehatan meliputi mengagenda surat menyurat, pengetikan, Alat tulis Kantor, pengelolaan tata naskah dinas, pengelolaan arsip surat sesuai petunjuk teknis administrasi perkantoran, tugas-tugas protokol, keamanan, dan ketertiban, pengadaan, pencetakan, pemeliharaan gedung, perjalanan Dinas rutin, pemeliharaan dan perawatan barang-barang inventaris kantor serta membuat daftar dan laporan barang inventaris kantor. c. Melaksanakan pengelolaan adminstrasi Kepegawaian Dinas Kesehatan meliputi penyusunan formasi mutasi kepegawaian, kenaikan pangkat, angka kredit, jabatan fungsional, usulan kenaikan gaji berkala, usulan pengangkatan Capeg, menyusun DP3, pengurusan karpeg/askes/taspen/pensiun, pengurusan DUK tiap semester dan daftar nominatif PNS. d. Melaksanakan pengaturan terselenggaranya pengelolaan administrasi Umum dan Kepegawaian dalam pelaksanaan tugas Sub Bagian Umum dan Kepegawaian. e. Melaksanakan penyusunan rencana kepegawaian meliputi usulan kebutuhan pegawai, formasi kepegawaian, mutasi kepegawaian, usulan kenaikan pangkat, usulan kenaikan gaji berkala, usulan pengangkatan Capeg, pembuatan DP3, pengurusan karpeg, 22 pengolahan DUK tiap semester dan daftar nominatif PNS, analisis kepegawaian, usulan diklat/pelatihan pegawai, sesuai dengan ketentuan yang berlaku. f. Melaksanakan pengaturan dan memberikan pelayanan alat tulis kantor, barang inventaris dan perlengkapan lainnya dalam satuan organisasi dilingkungan Dinas Kesehatan. g. Melaksanakan pemeliharaan dan perawatan barang inventaris kantor, membuat daftar barang inventaris kantor, kebersihan, kerapian tata ruang kantor serta kebersihan lingkungan kantor dilingkungan Dinas Kesehatan. h. Menyelenggarakan akreditasi jabatan fungsional kesehatan. i. Melaksanakan kordinasi kesekretariatan sesuai Bidang tugas sub bagian Dinas Kesehatan. j. Melaksanakan koordinasi kegiatan administrasi umum dan kepegawaian pada Dinas Kesehatan kepada instansi terkait agar terjalin hubungan kerja sesuai dengan prosedur dan peraturan yang berlaku. k. Membuat telaahan kepada atasan, rancangan konsep surat, rekomendasi dan bahan naskah lain yang berkaitan dengan administrasi Umum dan Kepegawaian. 2. Bidang Pelayanan Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merencanakan program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan khusus, dan promosi kesehatan. b. Membina, mengendalikan dan mengembangkan mutu pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan kesehatan khusus dan promosi kesehatan. c. Menyelenggarakan bimbingan teknis program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, kesehatan khusus dan promosi kesehatan. d. Merencanakan, menyediakan dan mengembangkan sarana dan prasarana kesehatan alat kesehatan dan teknologi kesehatan. e. Mengawasi dan mengevaluasi program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan pelayanan kesehatan khusus dan promosi kesehatan. 23 f. Mengkoordinasikan program pelayanan kesehatan dasar dan rujukan, pelayanan kesehatan khusus, dan kefarmasian. g. Membina, mengendalikan, merencanakan, mengawasi dan mengevaluasi serta mengembangkan program pelayanan kesehatan keluarga, gizi dan promosi kesehatan masyarakat sesuai ketentuan yang berlaku. h. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengembangkan potensi peran serta masyarakat dan kemitraan dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. i. Memberikan saran dan telaahan kepada atasan sesuai Bidang tugasnya. j. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 3. Bidang Pengendalian Masalah Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merencanakan, merumuskan program dan petunjuk teknis pelaksanaan pembinaan diBidang pengendalian masalah kesehatan meliputi pencegahan penyakit, pemberantasan penyakit dan penyehatan lingkungan serta wabah/bencana. b. Menyelenggarakan program pengendalian masalah kesehatan, pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan pencegahan, pemberantasan wabah/bencana. c. Menyelenggarakan bimbingan teknis Bidang pengendalian masalah kesehatan meliputi program pencegahan penyakit, pemberantasan penyakit dan penyehatan lingkungan serta wabah/bencana. d. Menggerakkan pencegahan partisifasi masyarakat dalam penyakit, melaksanakan penyehatan penyakit dan penyehatan lingkungan serta penyakit, pemberantasan lingkungan dan wabah/bencana. e. Menggerakkan partisifasi masyarakat dalam melaksanakan pengawasan kualitas air, mengawasi kesehatan lingkungan, kesehatan tempat-tempat umum, tempat pengolahan makanan, 24 tempat penyimpanan dan pemakaian pestisida serta wabah penyakit/bencana. f. Mengkoordinasikan pelaksanaan program pencegahan penyakit, pemberantasan wabah/bencana. g. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengembangkan potensi peran serta masyarakat dan kemitraan dalam upaya meningkatkan kesehatan masyarakat. h. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan BidangBidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansiinstansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. i. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. j. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 4. Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merumuskan program kerja, petunjuk teknis dan pelaksanaan pembinaan diBidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan Dinas Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Menyelenggarakan program kegiatan Bidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi perencanaan, penyakit dan penyehatan lingkungan serta pendayagunaan, diklat, registrasi tenaga kesehatan, registrasi dan akreditasi sarana kesehatan dan sertifikasi teknologi kesehatan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Menyelenggarakan pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan program pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi perencanaan, pendayagunaan, diklat, registrasi tenaga kesehatan, registrasi dan akreditasi sarana kesehatan dan 25 sertifikasi teknologi kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Mengkoordinasikan penyelenggaraan bimbingan teknis diBidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan meliputi bimbingan teknis registrasi tenaga kesehatan, bimbingan teknis registrasi dan akreditasi sarana dan teknologi kesehatan. e. Menyelenggarakan, membina, mengendalikan program pengembangan meliputi perencanaan, pendayagunaan sumber daya manusia kesehatan, pendidikan dan latihan, registrasi dan akreditasi sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. f. Mengkoordinasikan pelaksanaan program Bidang pengembangan sumber daya manusia kesehatan Dinas Kesehatan. g. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan BidangBidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansiinstansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. h. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. i. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. 5. Bidang Jaminan dan Sarana Kesehatan mempunyai tugas sebagai berikut : a. Merumuskan program kerja, petunjuk teknis dan pelaksanaan pembinaan Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. b. Menyelenggarakan program kegiatan Bidang Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku. c. Menyelenggarakan pembinaan, pengawasan dan evaluasi pelaksanaan program Jaminan dan Sarana Kesehatan sesuai ketentuan dan peraturan perundang-undangan yang berlaku. d. Merencanakan, membina, mengendalikan dan mengevaluasi penyelenggaraan Jaminan dan Sarana Kesehatan. 26 e. Mengkoordinasikan penyelenggaraan bimbingan teknis Jaminan dan Sarana Kesehatan. f. Mengadakan hubungan dan kerjasama intern dengan Bidang lainnya dilingkup Dinas Kesehatan serta dengan instansi-instansi terkait dalam rangka kelancaran penyelenggaraan kegiatan Bidang tugas. g. Merencanakan, menyediakan dan pengembangan sarana/prasarana diBidang kesehatan dan teknologi kesehatan. h. Memberikan saran dan pertimbangan kepada atasan tentang langkah-langkah yang perlu diambil di Bidang tugasnya. i. Membuat laporan pelaksanaan tugas sebagai bahan informasi dan evaluasi. BAB III METODOLOGI PENELITIAN 3.1 Analisa Kebutuhan Sistem Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah penelitian improftif (Guritno, 2011). Penelitian improftif bertujuan memperbaiki, meningkatkan, atau menyempurnakan keadaaan, kegiatan, atau pelaksanaan suatu program, dan kegiatan atau program yang akan disempurnakan adalah Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dalam Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini memerlukan beberapa data inputan, data tersebut diantaranya : Biodata Dokter Umum atau Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan yang terdapat pada Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) dan Permohonan Surat Izin Kerja (SIK). Data Keperluan SIK dan Instansi tenaga kesehatan. Data peraturan pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Data pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Data pengguna Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Selanjunya data inputan tersebut diproses Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru untuk menghasilkan output berupa : Surat Rekomendasi Izin Praktek Dokter Umum, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Surat Izin Kerja Dokter Umum, Dokter Gigi, dan Bidan. Laporan tiga bulanan (Triwulan) tentang SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan. Serta daftar SIP dan SIK yang masa berlakunya akan dan telah habis sebagai pengingat pegelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Banjarbaru. 3.1.1 Metode Pemilihan Sampel Sampel pada penelitian ini diambil dari Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbar. Data tersebut berupa : Permohonan Surat Izin Praktik (SIP) dan Permohonan Surat Izin Kerja (SIK). Peraturan 27 28 pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Surat Rekomendasi Izin Praktek Dokter Umum, Dokter Gigi, Dokter Spesialis, dan Bidan. Surat Izin Kerja Dokter Umum, Dokter Gigi, dan Bidan. Laporan tiga bulanan (Triwulan) tentang SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan. 3.1.2 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah sebagai berikut : a. Wawancara (Interview) Wawancara memungkinkan analis sistem sebagai surveyor untuk mengumpulkan data, secara tatap muka langsung dengan orang yang diwawancarai. Wawancara yang dilakukan dengan cara tanya jawab dengan narasumber yaitu pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. b. Kepustakaan (Library Research) Merupakan teknik pengambilan data dengan cara membaca serta mempelajari lisensi buku-buku yang berhubungan dengan objek yang diteliti, serta peraturan pemerintah mengenai dasar hukum penyelenggaraan SIP dan SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Guna mendapatkan teori dan konsep yang dapat digunakan dalam mendukung penelitian ini. 3.2 Perancangan Penelitian 1. Tahapan Masalah (Problem) Pada tahapan ini akan membahas tentang permasalahan yang ada pada penelitian, permasalahan yang ada adalah bagaimana membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang mampu meminimalisir hambatan pada sistem sebelumnya. 2. Tahapan Pendekatan ( Approach ) Merupakan tahapan yang memfokuskan tentang pendekatan yang dipergunkan dalam membangun Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada 29 Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru berbasis Database Management System (DBMS). Sehingga aplikasi tersebut dapat dipergunakan untuk pengelolaan data SIP dan SIK Dokter Umum, Dokter Spesialis, dan Bidan yang terdaftar dan atau bekerja pada Dinas Kesehatan Banjarbaru sesuai dengan yang diharapkan oleh user. 3. Tahapan Pengembangan ( Software Development ) Pada tahapan ini membahas tentang pengembangan aplikasi, yaitu meliputi proses desain dengan Storyboard dan Unified Modeling Language (UML). Setelah itu, maka dilanjutkan dengan proses coding untuk pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, pada proses coding untuk penyusunan aplikasi ini mempergunakan IDE Borland Delphi 7. Proses seanjutnya adalah melakukan pengujian (testing) terhadap aplikasi tersebut dengan menggunakan Whitebox dan Blackbox. Pengujian Whitebox digunakan untuk menguji setiap jalur atau alur algoritma pada prosedur atau fungsi program telah dipergunakan atau dilalui (pass) dengan baik dan benar sesuia dengan keiinginan dan harapan user yang telah diakomodir oleh pembuat aplikasi. Sedangkan pengujian Blackbox merupakan pengujian tampilan aplikasi (interface) oleh pengguna dan atau pembuat setelah aplikasi selesai dibuat dan diujicoba kepada pengguna, pengujian ini memastikan apakah prosesproses yang dilakukan menghasilkan output yang sesuai dengan rancangan yang dibuat. 4. Tahapan Penerapan ( Software Implementasi ) Merupakan tahapan implemetasi atau penerapan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Seksi Registrasi dan Akreditasi, Bidang Pengembangan Sumber Daya Manusia Kesehatan, Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Aplikasi tersebut diimplementasikan pada lingkup pengguna yang bersangkutan, dan untuk mengetahui seberapa jauh tingkat kesuksesan aplikasi tersebut diterapkan, maka dipergunakanlah kuisioner (user acceptance) merupakan pengujian yang dilakukan secara objektif dimana program aplikasi akan diuji secara langsung kepada pengelola program dan pihak lain yang turut serta dalam pengelolaan SIK dan SIP pada Dinas 30 Kesehatan Kota Banjarbaru dengan membuat kuesioner mengenai kepuasan user dengan kandungan point syarat user friendly, dan output yang dihasilkan sudah sesuai atau tidak dengan keiingina pengguna. 5. Tahapan Hasil (Result) Merupakan tahapan tujuan akhir yang ingin dicapai, yakni terciptanya Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang dapat meminimalisir hambatan dalam pengelolaan data SIP dan SIK tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 3.2.1 Diagram Konteks Diagram Diagram konteks adalah diagram yang menyajikan aliran data dalam sistem yang akan dibuat. Diagram konteks memperlihatkan input dan output yang diberikan dan diterima oleh pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Kesehatan Kota Banjarbaru, namun diagram konteks Dinas tidak memperlihatkan proses yang berjalan dan dilayani oleh aplikasi ini.. Pada diagram konteks tersebut terdapat tiga aktor utama yaitu Pengguna/Pengelola Program SIK dan SIP dan Administrator Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan, serta Kepala Seksi Registrasi & Akreditasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 1 Diagram Konteks 31 3.2.2 Use Case Diagram Use case diagram menggambarkan fungsionalitas yang diharapkan dari sebuah sistem. Suatu use case akan menjelaskan sebuah interaksi antara user dengan sistem. Use case diagram juga dapat memperlihatkan tugas dan fungsi pengguna terhadap sistem, dan tingkatan pengguna dalam suatu sistem. Berikut adalah gambaran Use case diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. uc Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Data Dokter Data Bidan Data Keperluan SIK Data Data Instansi SIK SIK Tenaga Kesehatan Pengguna Data Pengelola SIP Tenaga kesehatan Data Landasan Hukum Akses Masuk Laporan Cadangan Administrator Penunj ang Pemulihan Data Pengguna Tentang Kasi Regdit Gambar 3. 2 Use Case Diagram 32 3.2.3 Sequence Diagram Sequence diagram menggambarkan interaksi antar objek di dalam dan di sekitar sistem (termasuk pengguna, display, dan sebagainya) berupa message yang digambarkan terhadap waktu. Sequence diagram terdiri atas waktu dan objek-objek terkait. Sequence diagram biasa digunakan untuk menggambarkan scenario atau rangkaian langkah-langkah yang dilakukan sebagai respons dari sebuah event untuk menghasilkan output tertentu, proses dan perubahan apa saja yang terjadi secara internal dan output apa yang dihasilkan. Berikut adalah gambaran Sequence Diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 3 Sequence Diagram Akses Masuk (login) 33 Gambar 3. 4 Sequence Diagram Data Dokter 34 Gambar 3. 5 Sequence Diagram Data Bidan 35 Gambar 3. 6 Sequence Diagram Data Keperluan SIK 36 Gambar 3. 7 Sequence Diagram Data Instansi SIK 37 Gambar 3. 8 Sequence Diagram Data Pengelola 38 Gambar 3. 9 Sequence Diagram Data Landasan Hukum 39 sd sequence SIK Administrator Form SIK Tenaga Kesehatan tampilkan data tenaga kesehatan() Sistem Database pilih data tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi error() data tenaga kesehatan pada inputan() klik tombol simpan() simpan data SIK tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() pilih data SIK tenaga kesehatan dari grid() konfirmasi error() konfirmasi() tampilkan data SIK tenaga kesehatan pada inputan() query tampil data() data SIK tenaga kesehatan pada inputan () klik tombol perpanjang() cek data tenaga kesehatan ke DB() query cek() cek validasi() konfirmasi error() data tenaga kesehatan yang telah terupdate pada inputan() klik tombol simpan untuk perpanjang SIK tenaga kesehatan() konfirmasi error() tampil data tenaga kesehatan yang telah diupdate() hasil() tampil data SIP tenaga kesehatan pada inputan() hasil() query simpan() hasil() tampil data tenaga kesehatan() query load data tenaga kesehatan() hasil() simpan data perpanjang SIK tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() konfirmasi error() query perpanjang SIK() konfirmasi() hasil() Gambar 3. 10 Sequence Diagram SIK Tenaga Kesehatan 40 sd sequence SIP Administrator Form SIP Tenaga Kesehatan Sistem Database pilih data tenaga kesehatan() tampilkan data tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi error() data tenaga kesehatan pada inputan() mengisi data praktik tenaga kesehatan() data praktik tenaga kesehatan() cek validasi() tampil data tenaga kesehatan() query ambil data tenaga kesehatan() hasil() konfirmasi error() klik tombol simpan() konfirmasi error() simpan data SIP tenaga kesehatan() cek validasi() konfirmasi error() konfirmasi() pilih data SIP tenaga kesehatan dari grid() konfimasi error() konfirmasi() tampilkan data SIP tenaga kesehatan pada inputan() tampil data SIP tenaga kesehatan pada inputan () query tampil() hasil() query simpan() hasil() data SIP tenaga kesehatan pada inputan() klik tombol perpanjang() cek data tenaga kesehatan ke DB() query cek() cek validasi() konrirmasi error() data tenaga kesehatan yang telah terupdate pada inputan() klik simpan untuk perpanjang SIP tenaga kesehatan() konfirmasi error() tampil data tenaga kesehatan yang telah terupdate() hasil() simpan data perpanjang SIP tenaga kesehatan() konfirmasi error() konfirmasi() cek validasi() query perpanjang() hasil() konfirmasi error() konfirmasi() Gambar 3. 11 Sequence Diagram SIP Tenaga Kesehatan 41 Gambar 3. 12 Sequence Diagram Laporan sd Cadangan Administrator klik tombol cari database() Form Data Cadangan tampilkan dialog untuk mencari database() tampil dialog untuk mencari database() dialog untuk mencari database() klik tombol cari lokasi tujuan backup() Sistem tampilkan dialog cari lokasi backup() tampil dialog untuk mencari lokasi backup() dialog untuk mencari lokasi backup() klik tombol proses() copy database asal ke lokasi tujuan() Copy() konfirmasi error() konfirmasi error() konfirmasi() konfirmasi() Gambar 3. 13 Sequence Diagram Cadangan 42 sd sequce pulih Administrator Klik tombol cari database cadangan() Form Pemulihan Sistem Tampiilkan dialog untuk mencari database cadangan() Tampil dialog mencari database cadangan() Dialog untuk mencari database cadangan() Memilih database cadangan yang akan dipulihkan() Tampilkan path database cadangan pada edit text() Alamat path database cadangan pada edit text() Path database cadangan pada edit text() Klik tombol proses() Copy database pemulihan ke folder aplikasi() Copy() Konfirmasi() Konfrimasi() Gambar 3. 14 Sequence Diagram Pemulihan 43 Gambar 3. 15 Sequence Diagram Data Pengguna 44 Gambar 3. 16 Sequence Diagram Tentang 3.2.4 Activity Diagram Activity diagram menggambarkan berbagai alir aktifitas dalam sebuah sistem yang sedang dirancang, bagaimana masing-masing alir berawal, decision yang mungkin terjadi dan bagaimana alir berakhir. Activity diagram juga dapat menggambarkan proses parallel yang mungkin terjadi pada beberapa eksekusi. Berikut adalah gambaran Activity Diagram dari Aplikasi Registrasi Tenaga Kesahatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 17 Activity Diagram Akses Masuk 45 Gambar 3. 18 Activity Diagram Data Dokter 46 Gambar 3. 19 Activity Diagram Data Bidan 47 Gambar 3. 20 Activity Diagram Keperluan SIK 48 Gambar 3. 21 Activity Diagram Data Instansi SIK 49 Gambar 3. 22 Activity Diagram Data Pengelola 50 Gambar 3. 23 Activity Diagram Data Landasan Hukum 51 act activ ity SIK Administrator Memilih data tenaga kesehatan Sistem Tampilkan data tenaga kesehatan Mulai Pesan kesalahan Tidak valid Data tenaga kesehatan pada inputan Konfirmasi error Valid Tampilkan data tenaga kesehatan dari DB Klik tombol simpan Pesan Kesalahan Simpan data SIK tenaga kesehatan Data tenaga kesehatan pada inputan Tidak valid Pesan Konfirmasi error Valid Simpan ke DB Data SIK tenaga kesehatan pada inputan Pilih data SIK tenaga kesehatan dari grid Tampilkan data SIK tenaga kesehatan pada inputan Data SIK tenaga kesehatan pada inputan Cek data tenaga kesehatan ke DB Pesan Klik tombol perpanjang Tampilkan data SIK tenaga kesehatan dari DB Data tenaga kesehatan sudah di-update Konfirmasi Konfirmasi Tampil data tenaga kesehatan update Klik tombol simpan untuk perpanjang SIK tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Simpan data perpanjang SIK tenaga kesehatan Tidak Ya Tampil data tenaga kesehatan update Tidak valid Konfirmasi error Valid Simpan ke DB Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 24 Activity Diagram SIK Tenaga Kesehatan 52 act activ ity SIP Administrator Mulai Memilih data tenaga kesehatan Sistem Tampilkan tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Data tenaga kesehatan pada inputan Tidak valid Konfirmasi error Valid Tampilkan data tenaga kesehatan dari DB Mengisi data praktik tenaga kesehatan Pesan Kesalahan Tidak valid Konfirmasi error Valid Data tenaga kesehatan pada inputan Data SIP tenaga kesehatan Data SIP tenaga kesehatan Klik tombol simpan Pesan kesalahan Simpan data SIP tenaga kesehatan Tidak valid Konfirmasi error Pilih data SIP tenaga kesehatan dari grid Valid Simpan ke DB Pesan Data SIP tenaga kesehatan pada inputan Klik tombol perpanj ang Pesan kesalahan Tampilkan data SIP tenaga kesehatan pada inputan Cek data tenaga kesehatan ke DB Pesan Data SIP tenaga kesehatan pada inputan Data tenaga kesehatan sudah di-update Tampil tenaga kesehatan update Tidak Konfirmasi error Ya Tampil data tenaga kesehatan update Klik tombol simpan untuk perpanj ang SIP tenaga kesehatan Pesan kesalahan Konfirmasi error Selesai Pesan Simpan data perpanj ang SIK tenaga kesehatan Valid Tidak valid Simpan ke DB Pesan Gambar 3. 25 Activity Diagram SIP Tenaga Kesehatan 53 Gambar 3. 26 Activity Diagram Laporan act ac_cadang Administrator Sistem Tampillkan dialog untuk mencari database Mulai Klik tombol cari database Dialog untuk mencari database Dialog untuk mencari database Pilih database Path database pada edit text Path database pada edit text Klik tombol cari lokasi backup Tampilkan dialog cari lokasi backup Dialog cari lokasi backup Dialog cari lokasi backup Cari lokasi untuk backup database Lokasi backup database Lokasi backup database Klik tombol proses Tidak valid Valid Pesan kesalahan Konfirmasi error Copy database cadangan ke lokasi yang dipilih Database hasil backup pada lokasi tuj uan Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 27 Activity Diagram Cadangan 54 act Pemulihan Administrator Sistem Tampillkan dialog untuk mencari database cadangan Mulai Klik tombol cari database cadangan Dialog untuk mencari database cadangan Dialog untuk mencari database cadangan Pilih database cadangan Path database cadangan pada edit text Path database cadangan pada edit text Klik tombol proses Tidak valid Valid Pesan kesalahan Konfirmasi error Copy database cadangan ke path aplikasi Selesai Pesan Pesan Gambar 3. 28 Activity Diagram Pemulihan 55 Gambar 3. 29 Activity Diagram Data Pengguna 56 Gambar 3. 30 Activity Diagram Tentang 3.2.5 Perancangan Basisdata 3.2.5.1 Struktur Tabel 1. Tabel Akses Masuk (Login) Nama Tabel : masuk Fungsi : digunakan untuk menyimpan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 1 Tabel Akses Masuk (Login) Nama Field u_name* pasw tingkat Tipe Lebar Keterangan Text 8 Nama pengguna (PK) Text 8 Kata sandi Text 5 Tingkatan pengguna 57 2. Tabel Biodata Dokter Nama tabel : bio_dokter Fungsi : digunakan untuk menyimpan biodata Dokter Tabel 3. 2 Tabel Biodata Dokter Nama Field id_dok* no_str mb_str nama tp_lahir tgl_lahir j_kel lulusan th_lulus alamat telp jns_dokter foto tgl_str Tipe Text Text Date/Time Text Text Date/Time Text Text Text Text Text Text Text Date/Time Lebar Keterangan 5 Kode Dokter (PK) 16 Nomor STR - Masa berlaku No. STR 45 15 Tempat lahir - Tanggal lahir 1 Jenis kelamin 12 Fakultas pendidikan Dokter 4 Tahun lulus 50 50 Telepon rumah dan HP 10 Jenis Dokter 20 Nama file foto Dokter - Tanggal Berlaku No. STR 3. Tabel Biodata Bidan Nama tabel : bio_bidan Fungsi : untuk menyimpan data biodata Bidan Tabel 3. 3 Tabel Biodata Bidan Name Field id_bid* no_sib mb_sib nama tp_lahir tgl_lahir lulusan th_lulus alamat telp foto tgl_sib Tipe Text Text Date/Time Text Text Date/Time Text Text Text Text Text Date/Time Lebar 6 25 45 15 20 4 50 50 32 Keterangan Kode Bidan (PK) Nomor Surat Izin Bidan Masa berlaku Surat Izin Bidan Tempat lahir Tanggal lahir Jenjang studi Bidan Tahun lulus studi Bidan Telepon rumah dan HP Nama file foto Bidan Tanggal Berlaku No. SIB 58 4. Tabel Jenis SIK Nama Tabel : jns_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan data keperluan Surat Izin Kerja (SIK) Tabel 3. 4 Tabel Jenis SIK Nama Field Tipe Lebar Keterangan id* Text 2 Kode keperluan SIK (PK) kp_sik Text 15 Keperluan SIK 5. Tabel Instansi SIK Nama table : kerja_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan data instansi SIK Tabel 3. 5 Tabel Instansi SIK Nama Field Tipe id_kerja* Text id Text instansi Text Lebar 3 2 30 Keterangan Kode instansi SIK (PK) Kode keperluan SIK (FK) Instansi SIK 6. Tabel Pengelola SIK dan SIP Nama tabel : pengelola Fungsi : digunakan untuk menyimpan data pengelola program SIK dan SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 6 Tabel Pengelola SIK dan SIP Name Field nip* nama jabatan Tipe Lebar Keterangan Text 21 Nomor Induk Pegawai Negeri (PK) Text 50 Text 25 59 7. Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP Nama tabel : lan_hukum Fungsi : digunakan untuk menyimpan data landasan hukum SIK dan SIP. Tabel 3. 7 Tabel Landasan Hukum SIK dan SIP Name Field id_ld_hukum* landasan_hukum tentang aktif bid_pro Tipe Text Text Text Yes/No Text Lebar 2 35 70 Keterangan Kode landasan hukum (PK) Landasan hukum Isi pokok landasan hukum Landasan hukum masih berlaku atau tidak 6 Bidan profesi pada landasan hukum tersebut 8. Tabel SIK Dokter Nama tabel : sik_d Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIK Dokter Umum dan Gigi. Tabel 3. 8 Tabel SIK Dokter Name Field no_sik* id_dok id_kerja mb_sik Tipe Text Text Text Date/Time Lebar 34 5 3 Keterangan Nomor SIK(PK) Kode Dokter (FK) Kode instansi SIK (FK) Masa berlaku SIK Dokter 9. Tabel SIK Bidan Nama tabel : sik_b Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIK Bidan Tabel 3. 9 Tabel SIK Bidan Name Field no_sik* id_bid id_kerja mb_sik Tipe Text Text Text Date/Time Lebar 32 6 3 Keterangan Nomor SIK(FK) Kode Bidan (FK) Kode instansi SIK (FK) Masa berlaku SIK Bidan 60 10. Tabel Detail SIK Nama tabel : bantu_sik Fungsi : digunakan untuk menyimpan No. SIK Dokter Umum, dan Gigi serta Bidan agar tidak sama satu dengan yang lain. Tabel 3. 10 Tabel Detail SIK Name Field Tipe AutoNumber id_sik * Text no_sik 11. Tabel SIP Dokter Nama tabel : sip_dokter Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIP Dokter Umum, Gigi dan Spesialis. Tabel 3. 11 Tabel SIP Dokter Name Field no_sip* id_dok mb_sip instansi alt_praktik hr_praktik id_antar Tipe Text Text Date/Time Text Text Text Text Lebar 18 5 30 50 50 6 Keterangan Nomor SIP (PK) Kode Dokter (FK) Masa berlaku SIP Dokter Instansi Tempat Kerja Dokter Alamat Praktik Hari Praktik Kode Surat Pengantar (FK) Lebar Keterangan - Kode No. SIK (PK) 32 Nomor SIK (FK) 61 12. Tabel SIP Bidan Nama tabel : sip_bidan Fungsi : digunakan untuk menyimpan data SIP Bidan. Tabel 3. 12 Tabel SIP Bidan Name Field no_sip* id_bid instansi alt_praktik hr_praktik mb_sip id_antar Tipe Text Text Text Text Text Date/Time Text Lebar 18 6 30 50 50 6 Keterangan No. SIP (PK) Kode Bidan (FK) Tempat kerja Bidan Alamat praktik Hari praktik Masa berlaku SIP Bidan Kode Surat Pengantar (FK) 13. Tabel Detail SIP Nama tabel : dt_nosip Fungsi : digunakan untuk menyimpan data No. SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta Bidan agar tidak sama satu dengan yang lain. Tabel 3. 13 Tabel Detail SIP Name Field Tipe id_no_sip * Auto Number Text no_sip 14. Tabel Detail SIP Dokter Nama tabel : dt_sip_d Fungsi : digunakan untuk menyimpan data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis yang telah memiliki dua buah Surat Izin Praktik (SIP) pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 14 Tabel Detail SIP Dokter Name Field Tipe AutoNumber id_dt_sip* Text id_dok Lebar Keterangan - Kode detai SIP Dokter (PK) 5 Kode Dokter (FK) Lebar Keterangan - Kode No. SIP (PK) 18 No. SIP (FK) 62 15. Tabel Detail Surat Pengantar Nama tabel : dt_antar Fungsi : Digunanakan untuk menyimpan data Nomor dan tanggal Surat Pengantar dari BP2T Kota Banjarbaru, agar tidak sama satu dengan yang lain. Surat Pengantar sebagai sarat pengajuan Surat Izin Praktik (SIP) Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Tabel 3. 15 Tabel Detail Surat Penganntar Name Field Tipe id_antar* Text no_antar Text tgl_antar DateTime Lebar Keterangan 6 Kode Surat Pengantar (PK) 4 Nomor Surat Pengantar - Tanggal Surat Pengantar 63 3.2.5.2 Relasi Tabel Gambar 3. 31 Relasi Tabel 64 3.2.6 Desain Interface 1. Desain Form Akses Masuk (Login) Gambar 3. 32 Form Akses Masuk (Login) Form akses masuk (login) merupakan form yang digunakan untuk membuka form utama dalam Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form ini dirancang untuk mengidentifikasi apakah pengguna boleh masuk atau tidak, jika pengguna tidak memiliki nama pengguna dan kata sandi yang cocok maka login ditolak atau tidak diijinkan dan akan ada peringatan bahwa nama pengguna dan kata sandi tidak sesuai atau salah. Nama pengguna dan kata sandi menggunakan edit text, sedangkan tombol Masuk dan batal menggunakan button. 2. Desain Form Menu Utama pada Level Administrator Pada form menu utama menampilkan pilihan-pilihan menu yang dapat dijalankan oleh Administrator dalam menjalankan Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Seleruh menu dalam aplikasi ini dapat diakses oleh pihak Administrator. Artinya pihak Administrator memiliki akses penuh terhadap aplikasi ini guna menunjang proses regintasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Berikut adalah desain form menu utama pada level Administrator. 65 Gambar 3. 33 Form Menu Utama pada Level Administrator 3. Desain Form Menu Utama pada Level Pengguna Pada level Pengguna hanya disediakan menu SIK, SIP, Laporan, dan Tentang. Pengguna hanya bertugas mengoperasikan aplikasi saat ada tenaga kesehatan yang telah didata sebelumnya oleh Administrator akan mengajukan izin SIK atau SIP, serta saat mencetak laporan. Pengguna tidak diberikan akses terhadap data utama yang dipergunakan dalam database Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, seperti data Dokter, Bidan, pengelola, pengguna aplikasi, dan lainnya. 66 Berikut adalah desain form menu utama pada level Pengguna. Gambar 3. 34 Form Menu Utama pada Level Pengguna 4. Desain Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis Gambar 3. 35 Form Data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis 67 Form data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis dipergunakan untuk mendata Dokter yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses penenbitan izin SIK maupun SIP Dokter. Form ini hanya dapat diakses oleh Administrator Aplikasi Registasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat form data Dokter dioperasikan untuk ketika menambah data Dokter baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data Dokter yang telah ada. Jenis Dokter sudah ditentukan secara otomatis saat inputan lulusan Dokter dipilih. 5. Form Data Bidan Gambar 3. 36 Form Data Bidan 68 Bidan yang akan mengajukan izin SIK dan SIP sebelumya didata dulu biodatanya pada form ini. Data Bidan tersebut digunakan kembali pada saat proses pembuatan SIK maupun SIP Bidan. Untuk dapat memperbaharui data SIK maupun SIK Bidan, data Bidan pada form ini harus diperbaharui terlebih dahulu, karena data Bidan pada form ini dipergunakan sebagai data utama pada proses pembuatan SIK dan SIP Bidan. Saat form data Bidan dioperasikan untuk ketika menambah data Bidan baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data Bidan yang telah ada. Untuk No. SIB Bidan Administrator cukup mengisikan nomor dan angka romawi No. SIB saja, karena format No. SIB Bidan sudah diatur untuk meminimalisir kesalahan entri data dan menyeragamkan inputan No. SIB Bidan. 6. Form Data Keperluan SIK Gambar 3. 37 Form Data Keperluan SIK Surat Izin Kerja (SIK) memiliki beberapa keperluan susuai dengan sarana pelayanan kesehatan pada wilayah kota Banjabaru. Namun hanya sarana pelayanan kesehatan milik pemerintah saja yang dapat dimasukkan pada keperluan SIK. Data keperluan SIK ini digunakan dalam penyusunan data instansi SIK dan proses perijinan SIK tenaga kesehatan. 69 Saat form data keperluan SIK dioperasikan untuk ketika menambah data keperluan SIK baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data keperluan SIK yang telah ada. 7. Form Instansi SIK Gambar 3. 38 Form Data Instansi SIK Keperluan SIK pada form data instansi SIK tersebut berasal dari data keperluan SIK yang telah diinputkan pada form data keperluan SIK sebelumnya. Penguna cukup memilih saja keperluan SIK dan mengisi instansi kesehatan dibawah wewenang pemerintah yang berada pada wilayah kota Banjarbaru, yang tenaga kesehatannya memerlukan izin SIK untuk dapat bekerja pada instansi tersebut. Ketika menambah data instansi SIK baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data instansi SIK yang telah ada. 70 8. Form Data Pengelola Registrasi Tenaga Kesehatan Gambar 3. 39 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan Form data pengelola berfungsi untuk manajemen data pengelola program SIK dan SIP dan pihak lainnya yang berkaitan secara langsung pada kegiatan registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada inputan jabatan hanya disediakan sebanyak empat jabatan yakni Pengelola Program SIK, Pengelola Program SIP, Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, dan Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menghindari kesalahan penginputan data pengelola setiap jabatan hanya dijabat oleh satu orang, sesuai dengan struktur organisasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Ketika menambah data pengelola baru tombol Tambah berubah menjadi Batal, dan tombol Ubah menjadi Simpan, hal tersebut juga berlaku saat merubah data pengelola yang telah ada. 71 9. Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan Gambar 3. 40 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter dan Bidan Karena dalam proses penerbitan izin SIK dan SIP Dokter dan Bidan memerlukan landasan hukum yang kuat, baik itu undang-undang maupun peraturan mentri kesehatan atau peraturan legal formal yang lainnya. Dalam pelaksanaan perizinan SIK dan SIP Dokter dan Bidan hanya mengunakan satu peraturan hukum yang sudah berketetapan kuat untuk masing-masing bidang profesi tersebut. Untuk itu pada form landasan hukum ini hanya dapat dipilih salah satu saja peraturan hukum yang masih berlaku untuk perizinan paraktik setiap bidang profesi. Peraturan hukum ini nantinya akan dimuat pada Surat Rekomendasi Izin Praktik (SIP) swasta dan surat Izin Kerja (SIK) masing-masing bidang profesi. Landasan hukum yang masih berlaku akan diberi tanda contreng atau check list pada form tersebut, Administrator juga dapat merubah dan menambah data landasan hukum sesuai dengan landasan hukum yang berlaku saat ini pada proses perizinan praktik tenaga kesehatan yang dimaksud. 72 10. Form SIK Dokter Umum Gambar 3. 41 Form SIK Dokter Umum Untuk dapat mengentri data atau memproses izin SIK Dokter Umum Pengguna harus terlebih dahulu memastikan bahwa Dokter Umum yang bersangkutan sudah ada pada data Dokter umum terlebih dahulu. Jika tidak sistem pada form ini akan menolak dan memberikan pemberitahun pada Pengguna. Untuk mengentri data Dokter Umum, Pengguna cukup hanya dengan mengklik tombol cari data Dokter Umum, selanjutnya akan ditampilkan data Dokter Umum pada form bantuan pencarian data Dokter Umum, atau mengetikkan nama Dokter Umum yang dimaksud selanjutanya sistem akan memverifikasi nama Dokter Umum tersebut. Untuk masa berlakunya izin SIK Dokter Umum diperoleh dari masa baerlaku No. STR Dokter Umum yang terdapat pada data Dokter Umum yang telah ada sebelumnya. Untuk dapat memperpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, terlebih dahulu data Dokter Umum harus diperbaharui melalui form data Dokter. Jika masa berlaku No. STR Dokter Umum pada data Dokter Umum belum diperbaharui maka sistem akan menolak proses perpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 73 11. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Gambar 3. 42 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Form bantuan pencarian data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum ini berfungsi untuk membantu pengguna dalam mengentri data Dokter Umum. Pengguna cukup mengklik data Dokter Umum pada tabel yang ada form ini untuk mengentri data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Sistem akan memunculkan pemberitahuan jika Dokter Umum sudah memiliki izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru sehingga tidak akan terdapat izin SIK Dokter Umum ganda. 12. Form SIK Doker Gigi Gambar 3. 43 Form SIK Dokter Gigi 74 Setiap Dokter Gigi yang akan bekerja pada instansi kesehatan milik pemerintah yang terdapat pada wilayah Kota Banjarbaru harus mengajukan izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menerbitkan dan mendata izin SIK Dokter Gigi harus melalui form SIK Dokter Gigi ini. Hanya Dokter Gigi yang sudah terdata sebelumnya saja yang dapat mengajukan izin SIK Dokter Gigi. Untuk memudahkan dalam mengetahui Dokter Gigi yang telah terdata sebelumnya Pengguna cukup mengklik tombol cari data Dokter Gigi yang berada di sebelah inputan nama Dokter Gigi. Atau dengan cara mengisikan nama Dokter Gigi yang dimaksud pada inputan nama, untuk selanjutnya sistem akan mencek keberadaan data Dokter Gigi tersebut. Untuk instansi SIK Dokter Gigi diperoleh dari instansi SIK yang sudah didata sebelumnya. 13. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Gambar 3. 44 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi tersebut Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form tersebut. Selanjutnya sistem akan menentukan apakah Dokter Gigi tersebut belum pernah memiliki izin SIK Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru sebelumnya. 75 14. Form SIK Bidan Gambar 3. 45 Form SIK Bidan Form SIK Bidan berfungsi untuk menerbitkan izin SIK Bidan. Hanya Bidan yang telah terdata sebelumya yang dapat diproses pada form SIK Bidan ini. Pengguna cukup mengklik tombol cari atau mengisikan nama Bidan pada inptan nama Bidan untuk dapat mengentri data Bidan. Selanjutnya sistem akan memverifikasi inputan tersebut apakah Bidan yang dimaksud ada atau tidak pada data Bidan serta belum memiliki izin SIK Bidan sebelumnya pada Dinas Kesehatan Kota Banjabaru. Perpanjangan izin SIK Bidan dapat dilakukan setelah data Bidan diperbaharui pada masa berlaku No. SIB Bidan tersebut. Tombol cetak berfungsi untuk mengantisipasi jika surat izin SIK Bidan hilang atau rusak. 76 15. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Gambar 3. 46 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Jika tombol cari data Bidan pada form SIK Bidan dipilih maka form diatas akan muncul. Form bantuan pencarian data Bidan dipergunakan untuk membantu pengguna dalam mencari data Bidan yang akan dientri. Cukup dengan mengklik data Bidan yang terdapat pada tabel pada form tersebut maka data Bidan akan langsung terdapat pada form SIK Bidan. Jika Bidan yang dimaksud sudah memiliki izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, maka sistem akan menolak dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 16. Form SIP Dokter Umum Gambar 3. 47 Form SIP Dokter Umum 77 Pada form SIP Dokter Umum prinsip kerjanya hampir sama dengan form SIK Dokter Umum namun ada beberapa perbedaan dan penambahan data inputan praktik Dokter Umum. Pada form SIP Dokter Umum instansi diinput manual oleh Pengguna, karena setiap Dokter Umum yang akan membuka praktik di wilayah Kota Banjarbaru bebas berasal dari wilayah manapun. Hal lainnya adalah setiap Dokter Umum yang mengajukan izin SIP Dokter Umum hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Umum. Sistem dalam form SIP Dokter Umum mampu mengetahui Dokter Umum yang telah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dengan bentuk pemberitahuan pada Pengguna. 17. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Gambar 3. 48 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Form bantuan pencarian data Dokter Umum pada form SIP Dokter Umum ini berfungsi untuk membantu pengguna dalam mengentri data Dokter Umum. Sistem akan memunculkan pemberitahuan jika Dokter Umum sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Umum pada tabel dipilih. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Umum pada Dokter Umum yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Umum. 78 18. Form SIP Dokter Gigi Gambar 3. 49 Form SIP Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan membuka paraktik di wilayah Kota Banjabaru harus mengajuka izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form SIP Dokter Gigi diatas berfungsi untuk mendata Dokter Gigi yang mengajukan izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dokter Gigi hanya dapat memiliki maksimal dua buah izin SIP pada satu wilayah kabupaten atau kota. Pada sistem form SIP Dokter Gigi ini telah mampu mendata dan memberiakan pemberitahun pada Pengguna jika ada Dokter Gigi yang telah memiliki dua izin SIP Dokter Gigi saat nama Dokter Gigi tersebut diinputkan dalam form SIP Dokter Gigi dan saat data Dokter Gigi pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi dipilih. Penggunaan form bantuan pencarian data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi dimaksudkan untuk mempermudah Pengguna dalam mencari data Dokter Gigi dan menghindari kesalahan dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi. 79 19. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Gambar 3. 50 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Pada form bantuan pencarian data Dokter Gigi tersebut Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form tersebut. Jika Dokter Gigi sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Gigi pada tabel pada form tersebut dipilih, maka sistem akan memberi pemberitahuan. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Gigi pada Dokter Gigi yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Gigi. 20. Form SIP Dokter Spesialis Gambar 3. 51 Form SIP Dokter Spesialis 80 Pada Form SIP Dokter Spesialis terdapat penambahan inputan, yakni Nomor Surat Penugasan (SP) dibandingkan form SIP Dokter yang lainya. Masih sama dengan form SIP Dokter yang lainya, Dokter Spesialis hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Spesialis pada wilayah kabupaten atau kota yang sama. Untuk memudahkan pencarian data Dokter Spesialis yang mengajukan izin SIP Dokter Spesialis disediakan tombol cari data Dokter Spesialis, untuk menampilkan form bantuan pencarian data Dokter Spesialis. Serta untuk dapat mempermudah entri data Dokter Spesialis, Penguna cukup mengetikan nama Dokter Spesialis untuk selanjutnya sistem pada form SIP Dokter melakukan verifikasi terhadap inputan tersebut. 21. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Gambar 3. 52 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Pengguna cukup memilih saja data Dokter Gigi yang diinginkan pada tabel yang tersedia pada form bantuan pencarian data Dokter Spesialis tersebut. Jika Dokter Spesialis sudah memiliki dua buah izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, saat data Dokter Spesialis pada tabel pada form tersebut dipilih, maka sistem akan memberi pemberitahuan. Sehingga tidak akan terdapat izin SIP Dokter Spesialis pada Dokter Spesialis yang sama lebih dari dua izin SIP Dokter Spesialis. 81 22. Form SIP Bidan Gambar 3. 53 Form SIP Bidan Form SIP Bidan dipergunakan untuk memproses data dan pengajuan izin SIP Bidan. Untuk memudahkan penerbitan izin SIP Bidan, telah disediakan beberapa tool yang menyertai form ini. Tool tersebut antara lain adalah form bantuan pencarian data Bidan, Pengguna cukup mengklik tombol cari data Bidan pada form SIP Bidan. Pengguna juga dapat mengentrikan nama Bidan pada form SIP Bidan untuk selanjutnya sistem memverifikasi inputan tersebut. Penggunaan tool tersebut untuk mempermudah Pengguna dan menghindari kesalahan dalam entri data Bidan. Berbeda dengan SIP Dokter yang telah dibahas sebelumya SIP Bidan ini tidak dapat menerima izin SIP Bidan sebanyak dua kali, hal tersebut sesuai dengan peraturan praktik Bidan yang berlaku saat ini. Sementara prinsip kerja yang lainya hamir sama dengan form SIP Dokter hanya saja pada form ini khusus memproses data SIP Bidan. 82 23. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Gambar 3. 54 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Jika tombol cari data Bidan pada form SIP Bidan dipilih maka form diatas akan muncul. Form bantuan pencarian data Bidan dipergunakan untuk membantu pengguna dalam mencari data Bidan yang akan dientri. Pengguna cukup memilih data Bidan yang dimaksud pada tabel yang tersedia pada form bantuan pencarian Bidan. Jika Bidan yang dimaksud sudah memiliki izin SIP pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, maka sistem akan menolak dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna. 24. Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Laporan Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Keseluruhan Laporan xxxxxxxxxxxxxxxxxxxx SIK Per Instansi Bidang Profesi xxxxxxxxxxxxxxxx Instansi xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Cetak Keluar Gambar 3. 55 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Form laporan tersebut digunakan untuk mencetak laporan dari seluruh hasil proses pendataan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Laporan yang dapat 83 dicetak melalui form tersebut antara lain laporan SIK Dokter Umum, dan Gigi serta SIK Bidan secara keseluruhan. Laporan SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta SIP Bidan secara keseluruhan. Serta laporan SIK per profesi tenaga kesehatan pada setiap instansi SIK yang terdaftar pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 25. Form Cadangan (Back Up) Gambar 3. 56 Form Cadangan (Back Up) Form cadangan berfungsi untuk membuat cadangan basis data Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Basis data cadangan berfungsi jika terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan terjadi pada basis data asal, seperti terhapus, terformat, atau rusak. Administrator terlebih dahulu memilih basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini, biasanya basis data tersebut terdapat dalam folder aplikasinya. Selanjutnya administrator menentukan lokasi dimana basis data tersebut akan dibuatkan cadangannya. Yang terakhir pilih tombol proses untuk menjalankan proses pembuatan basis data cadangan pada lokasi folder yang dikehendaki oleh Administrator. 84 26. Form Pemulihan (Restore) Pemulihan Pemulihan Data Registrasi Tenaga Kesehatan Cari Basis Data Proses xxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxxx Keluar Gambar 3. 57 Form Pemulihan (Restore) Form pemulihan digunakan untuk memulihkan atau mengembalikan basis data setelah dilakukan proses pembuatan cadangan. Seteleh proses pembuatan basis data cadangan selanjutnya basis data tersebut suatu saat akan dipergunakan lagi pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, jika terjadi sesuatu hal yang tidak dharapkan pada basis data yang dipergunakan pada aplikasi ini, misalnya terhapus atau terformat isinya. Untuk mengantisipasi hal tersebutlah maka form Pemulihan ini dibuat agar mempermudah Administrator dalam memulihkan kembali basis data aplikasi pasca pembuatan basis data cadangan. 85 27. Form Data Pengguna Gambar 3. 58 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By Pada form data pengguna saat pertama kali dioperasikan tidak terdapat inputan apapun kecuali tombol-tombol eksekusi saja. Hal tersebut dimaksudkan untuk keamanan dan kerahasian hal-hal yang berkenaan dengan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 3. 59 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data Pada saat tombol tambah dipilih maka form data pengguna aplikasi akan menampilkan inputan data pengguna baru pada aplikasi ini, karena demi alasan keamanan dan kerahasian data pengguna maka pada form ini tidak dilengkapi dengan tabel data pengguna. 86 Gambar 3. 60 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data Pada saat mengubah data Pengguna aplikasi, Pengguna yang berkepentingan harus mengingat nama pengguna yang dimilikinya terdulu, jika tidak proses perubahan data tidak dapat dilakukan. Gambar 3. 61 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data Pada gambar 3.61 diatas merupakan tampilan form data Pengguna aplikasi saat melakukan penghapusan data pengguna aplikasi. Nama pengguna harus diinputkan secara manual. Penggunaan input manual pada nama pengguna untuk menjaga kerahasian dan keamanan data pengguna yang lainnya. Form data pengguna hanya dapat diopesikan oleh pihak Administrator aplikasi. 87 28. Form Tentang Tentang Aplikasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Alpha Version Aplikasi ini dibuat oleh : Henxy Restu E.P & Yunita Fitrianti, untuk keperluan tugas Praktik Kuliah Lapangan STMIK Banjarbaru tahun 2012 pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Aplikasi ini tidak diperjual belikan. Ya Gambar 3. 62 Form Tentang Form tentang pada gambar 3. 69 hanya berisi keterangan mengenai pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat tombol Ya diklik maka form ini akan tertutup. 3.3 Teknik Analisis Data Dalam memecahkan permasalahan dalam proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru yang saat ini masih berlangsung, peneliti melakukan beberapa pendekatan. Pendekatan tersebut berdasarkan aturan dan dasar-dasar basis data, atau tepatnya mempergunakan klasifikasi berkas dalam basis data. Karena masalah utama yang menjadi perhatian dalam proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah pendataan atau basis data. Berikut adalah pendekatan klasifikasi berkas yang dipergunakan peneliti untuk memecahkan permasalahan basis data pada proses Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 1. Berkas Induk (Master) Merupakan berkas induk memuat keterangan pokok untuk menyelesaikan suatu aplikasi, dalam penelitian ini aplikasi tersebut adalah Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Jenis data yang tersimpan dalam berkas induk cenderung tetap, 88 tetapi nilai-nilai datanya dapat diperbaharui. Yang tergolong dalam berkas induk dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah : data Dokter, data Bidan, data instansi SIK, data keperluan SIK, data landasan hukum, dan data pengelola program SIK atau SIP. Data-data tersebut akan dipergunakan dan diperbaharui nilainya dalam proses pendataan atau transaksi SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Dengan penggunaan berkas induk pada aplikasi ini akan mempermudah pengguna aplikasi dan meningkatkan keakuratan dan keefektifitasan dalam proses Regigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Karena pengguna cukup mengentri satu kali data pada berkas induk, kemudian data tersebut dapat dipergunakan kembali pada proses pembuatan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 2. Berkas Transaksi Merupakan berkas yang berisi data-data transaksi atau data pertemuan dari beberapa data induk. Data transaksi yang terjadi dan digunakan untuk memperbaharui nilai-nilai data dalam berkas induk. Berkas transaksi dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru adalah : proses SIK dan SIP Tenaga Kesehatan. Dimana dalam proses SIK dan SIP tersebut melibatkan beberapa data induk antara lain data dokter, data bidan, data instansi SIK. Oleh sebab itu proses SIK dan SIP pada Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dikelompokkan kedalam berkas transaksi. 3. Berkas Laporan Merupakan yang memuat salinan laporan yang akan dicetak melalui printer. Dalam hal ini adalah laporan SIK dan SIP Tenaga Kesehatan secara keseluruhan yang dicetak pada periode tiga bulanan, dan laporan SIK Tenaga Kesehatan pada setiap instansi SIK atau instansi kesehatan milik pemerintah pada lingkup wilayah kota Banjarbaru. 89 4. Program Merupakan berkas yang berisi sekumpulan perintah/instruksi yang ditulis dengan menggunakan bahasa pemrograman tingkat tinggi (high level language) yang berfungsi sebagai pengeolahan data dalam berkas. Program yang dimaksud adalah Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 5. Cadangan (Back Up) Merupakan berkas cadangan yang dibuat untuk tujuan mengantisipasi jika terjadi kerusakan atau kehilangan data. Berkas cadangan dalam Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru ini dapat diproses dan dibuat melalui form cadangan pada menu penunjang. Seluruh data yang tersimpan pada basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini akan dibuatkan cadanganya bila pengguna melakukan proses pembuatan data cadangan pada form cadangan. 3.4 Jadwal Penelitian Tabel 3. 16 Jadwal Penelitian Kegiatan Pengumpulan Data Analisa Sistem Desain Sistem Pembuatan Aplikasi Testing dan Implementasi Penulisan Laporan Bulan Agt 2012 Sept 2012 Okto 2012 Nop 2012 Des 2012 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Hasil 4.1.1 Instalasi Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan 1. Kebutuhan Perangkat Keras Perangkat keras yang digunakan membuat dan menjalankan program Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan adalah sebagai berikut: 1. Laptop Acer Aspire 4535 2. Memory 1 GB 3. Hardisk 250 GB HDD 2. Kebutuhan Perangkat Lunak Perangkat lunak yang digunakan membuat dan menjalankan program perangkingan prioritas perbaikan jalan adalah sebagai berikut: 1. Instalasi Microsoft Windows 7 2. Instalasi Borland Delphi 7 3. Instalasi Microsoft Office Access 2007 4.1.2 Penjelasan Penggunaan Program 1. Form Akses Masuk (Login) Form akses masuk (login) merupakan form yang digunakan untuk membuka form utama dalam Aplikasi Resigtrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form ini dirancang untuk mengidentifikasi apakah pengguna boleh masuk atau tidak, jika pengguna tidak memiliki nama pengguna dan kata sandi yang cocok maka login ditolak atau tidak diijinkan dan akan ada peringatan bahwa nama pengguna dan kata sandi tidak sesuai atau salah secara otomatis. 90 91 Gambar 4. 1 Form Akses Masuk (Login) 2. Menu Utama Pada menu utama ini disediakan beberapa pilihan yaitu Data Master, Transaksi yaitu SIK dan SIP, Laporan, Penunjang dan Tentang pembuat aplikasi. Menjalankan menu utama pada aplikasi ini dilakukan dengan cara memilih atau mengklik menu yang disediakan. Pada setiap menu mempunyai sub-sub menu yang me-link ke objek yang telah tersedia pada aplikasi registrasi tenaga kesehatan. Pada aplikasi ini terdapat 2 level menu utama yaitu level untuk “administrator”, Seluruh menu dalam aplikasi ini dapat diakses oleh pihak Administrator. Artinya pihak Administrator memiliki akses penuh terhadap aplikasi ini guna menunjang proses registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru dan level untuk “pengguna”, Pada level Pengguna hanya disediakan menu SIK, SIP, Laporan, dan Tentang pembuat aplikasi. Pengguna hanya bertugas mengoperasikan aplikasi saat ada tenaga kesehatan yang telah didata sebelumnya oleh Administrator akan mengajukan izin SIK atau SIP, serta saat mencetak laporan. Pengguna tidak diberikan akses terhadap data utama yang dipergunakan dalam database Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru, seperti berkas master. 92 Gambar 4. 2 Menu Utama Tingkatan Administrator Gambar 4. 3 Menu Utama Tingkatan Pengguna 93 3. Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis Form data Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis dipergunakan untuk mendata Dokter yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah Biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses pembuatan atau penerbitan izin SIK(Surat Izin Kerja) maupun SIP(Surat Izin Praktik) Dokter. Form ini hanya dapat diakses oleh „Administrator‟ Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 4. 4 Form Data Dokter Umum,Gigi dan Spesialis 4. Form Data Bidan Form data bidan dipergunakan untuk mendata bidan yang akan mengajukan izin SIK maupun SIP. Data yang dientri pada form ini adalah Biodata Dokter. Data tersebut akan digunakan dalam proses pembuatan atau penerbitan izin SIK(Surat Izin Kerja) maupun SIP(Surat Izin Praktik) Bidan. Form ini hanya dapat diakses oleh „Administrator‟ Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 94 Data Bidan tersebut digunakan kembali pada saat proses pembuatan SIK maupun SIP Bidan. Untuk dapat memperbaharui data SIK maupun SIK Bidan, data Bidan pada form ini harus diperbaharui terlebih dahulu, karena data Bidan pada form ini dipergunakan sebagai data utama pada proses pembuatan SIK dan SIP Bidan. Gambar 4. 5 Form Data Bidan 5. Form Data Keperluan SIK (Surat Izin Kerja) Form Data keperluan SIK ini digunakan dalam penyusunan data instansi SIK dan proses perijinan SIK tenaga kesehatan. Gambar 4. 6 Form Data Keperluan SIK 95 6. Form Data Instansi SIK (Surat Izin Kerja) Form data instansi SIK berasal dari data keperluan SIK yang telah diinputkan pada form data keperluan SIK. Penguna cukup memilih saja keperluan SIK dan mengisi instansi kesehatan dibawah wewenang pemerintah yang berada pada wilayah kota Banjarbaru, yang tenaga kesehatannya memerlukan izin SIK untuk dapat bekerja pada instansi tersebut. Gambar 4. 7 Form Data Instansi SIK 7. Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan Form data pengelola berfungsi untuk manajemen data pengelola program SIK dan SIP dan pihak lainnya yang berkaitan secara langsung pada kegiatan registrasi tenaga kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada inputan jabatan hanya disediakan sebanyak empat jabatan yakni Pengelola Program SIK, Pengelola Program SIP, Kepala Seksi Registrasi dan Akreditasi, dan Kepala Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menghindari kesalahan penginputan data pengelola setiap jabatan hanya dijabat oleh satu orang, sesuai dengan struktur organisasi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 96 Gambar 4. 8 Form Data Pengelola Program Registrasi Tenaga Kesehatan 8. Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan Pada form landasan hukum ini hanya dapat dipilih salah satu saja peraturan hukum yang masih berlaku untuk perizinan parktik setiap bidang profesi. Peraturan hukum ini nantinya akan dimuat pada Surat Rekomendasi Izin Praktik (SIP) swasta dan surat Izin Kerja (SIK) masing-masing bidang profesi. Landasan hukum yang masih berlaku akan diberi tanda contreng atau check list pada form tersebut, Administrator juga dapat merubah dan menambah data landasan hukum sesuai dengan landasan hukum yang berlaku saat ini pada proses perizinan praktik tenaga kesehatan yang dimaksud. Gambar 4. 9 Form Data Landasan Hukum Praktik Dokter Dan Bidan 97 9. Form SIK (Surat Izin Kerja) Dokter Umum Form SIK Dokter Umum untuk mengentri data atau memproses izin SIK Dokter Umum. Terutama pengguna harus terlebih dahulu memastikan bahwa Dokter Umum(yang bersangkutan) yang ingin membuat SIK atau memperpanjang SIK sudah ada pada data Dokter umum terlebih dahulu. Jika tidak sistem pada form ini akan menolak dan memberikan pemberitahun pada Pengguna. Untuk mengentri data Dokter Umum, Pengguna cukup hanya dengan mengklik tombol cari data Dokter Umum, selanjutnya akan ditampilkan data Dokter Umum pada form bantuan pencarian data Dokter Umum, atau mengetikkan nama Dokter Umum yang dimaksud selanjutanya sistem akan memverifikasi nama Dokter Umum tersebut. Untuk masa berlakunya izin SIK Dokter Umum diperoleh dari masa baerlaku No. STR Dokter Umum yang terdapat pada data Dokter Umum yang telah ada sebelumnya. Untuk dapat memperpanjang masa berlaku izin SIK Dokter Umum, terlebih dahulu data Dokter Umum harus diperbaharui melalui form data Dokter. Gambar 4. 10 Form SIK Dokter Umum 98 10. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIK Dokter Umum. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Gambar 4. 11 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIK Dokter Umum Output yang dihasilkan dari form SIP Dokter Umum berupa Surat Izin Kerja Dokter. Berikut adalah Surat Izin Kerja yang dihasilkan dari pengelolan data SIK Dokter Umum pada form SIK Dokter Umum. Gambar 4. 12 Surat Izin Kerja Dokter Umum 99 Pada form SIP Tenaga Kesehatan yang lainya juga menghasilkan output Surat Izin Kerja, hanya berbeda data Tenaga Kesehatanya. 11. Form SIK (Surat Izin Kerja) Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan bekerja pada instansi kesehatan milik pemerintah yang terdapat pada wilayah Kota Banjarbaru harus mengajukan izin SIK pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk menerbitkan dan mendata izin SIK Dokter Gigi harus melalui form SIK Dokter Gigi ini. Hanya Dokter Gigi yang sudah terdata sebelumnya saja yang dapat mengajukan izin SIK Dokter Gigi. Untuk memudahkan dalam mengetahui Dokter Gigi yang telah terdata sebelumnya Pengguna cukup mengklik tombol cari data Dokter Gigi yang berada di sebelah inputan nama Dokter Gigi. Atau dengan cara mengisikan nama Dokter Gigi yang dimaksud pada inputan nama, untuk selanjutnya sistem akan mencek keberadaan data Dokter Gigi tersebut. Untuk instansi SIK Dokter Gigi diperoleh dari instansi SIK yang sudah didata sebelumnya. Gambar 4. 13 Form SIK Dokter Gigi 100 12. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIK Dokter Gigi. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIK Dokter Gigi. Gambar 4. 14 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIK Dokter Gigi 13. Form SIK (Surat Izin Kerja) Bidan Form SIK Bidan berfungsi untuk menerbitkan izin SIK Bidan. Hanya Bidan yang telah terdata sebelumya yang dapat diproses pada form SIK Bidan ini. Pengguna cukup mengklik tombol cari atau mengisikan nama Bidan pada inptan nama Bidan untuk dapat mengentri data Bidan. Selanjutnya sistem akan memverifikasi inputan tersebut apakah Bidan yang dimaksud ada atau tidak pada data Bidan serta belum memiliki izin SIK Bidan sebelumnya pada Dinas Kesehatan Kota Banjabaru. Perpanjangan izin SIK Bidan dapat dilakukan setelah data Bidan diperbaharui pada masa berlaku No. SIB Bidan tersebut. 101 Gambar 4. 15 Form SIK Bidan 14. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIK Bidan. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIK Bidan. Gambar 4. 16 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIK Bidan 15. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Umum Pada form SIP Dokter Umum prinsip kerjanya hampir sama dengan form SIK Dokter Umum namun ada beberapa perbedaan dan penambahan data inputan praktik Dokter Umum. Pada form SIP Dokter Umum instansi diinput manual oleh Pengguna. Karena pada pengajuan izin praktik Dokter Umum instansi dokter umum tidak 102 dibatasi hanya pada lingkup kota Banjarbaru saja, artinya dokter dari instansi atau wilayah mana saja berhak mengajukan izin praktik di Banjarbaru, asalkan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Hal lainnya adalah setiap Dokter Umum yang mengajukan izin SIP Dokter Umum dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Umum. Gambar 4. 17 Form SIP Dokter Umum 16. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Umum. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Umum pada form SIP Dokter Umum. Gambar 4. 18 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Umum pada Form SIP Dokter Umum 103 Output yang dihasilkan dari form SIP Dokter Umum berupa Surat Rekomendasi Tentang Permohonan Izin Praktik Dokter. Berikut adalah Surat Rekomendasi yang telah dihasilkan oleh form SIP Dokter. Gambar 4. 19 Surat Rekomendasi Izin Praktik Dokter Pada form SIP Tenaga Kesehatan yang lainya juga menghasilkan output Surat Rekomendasi Izin Praktik, hanya berbeda data Tenaga Kesehatanya. 17. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Gigi Setiap Dokter Gigi yang akan membuka praktik di wilayah Kota Banjabaru harus mengajuka izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Form SIP Dokter Gigi diatas berfungsi untuk mendata Dokter Gigi yang mengajukan izin SIP Dokter Gigi pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Pada sistem form SIP Dokter Gigi ini telah mampu mendata dan memberikan pemberitahuan pada Pengguna jika ada Dokter Gigi yang telah memiliki dua izin SIP Dokter Gigi. 104 Gambar 4. 20 SIP Dokter Gigi 18. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Gigi. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Gigi pada form SIP Dokter Gigi. Gambar 4. 21 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Gigi pada Form SIP Dokter Gigi 105 19. Form SIP (Surat Izin Praktik) Dokter Spesialis Pada Form SIP Dokter Spesialis terdapat penambahan inputan, yakni Nomor Surat Penugasan (SP) dibandingkan form SIP Dokter yang lainya. Masih sama dengan form SIP Dokter yang lainya, Dokter Spesialis hanya dapat memiliki dua tempat praktik atau izin SIP Dokter Spesialis pada wilayah kabupaten atau kota yang sama. Gambar 4. 22 Form SIP Dokter Spesialis 20. Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Dokter pada form SIP Dokter Spesialis. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Dokter Spesialis pada form SIP Dokter Spesialis. 106 Gambar 4. 23 Form Bantuan Pencarian Data Dokter Spesialis pada Form SIP Dokter Spesialis 21. Form SIP (Surat Izin Praktik) Bidan Form SIP Bidan dipergunakan untuk memproses data dan pengajuan izin SIP Bidan. Berbeda dengan SIP Dokter yang telah dibahas sebelumya SIP Bidan ini tidak dapat menerima izin SIP Bidan sebanyak dua kali, hal tersebut sesuai dengan peraturan praktik Bidan yang berlaku saat ini. Sementara prinsip kerja yang lainya hamir sama dengan form SIP Dokter hanya saja pada form ini khusus memproses data SIP Bidan. Gambar 4. 24 Form SIP Bidan 107 22. Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan Form ini berfungsi untuk mempermudah Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIP Bidan. Juga form ini untuk meminimalisir kesalahan Pengguna dalam mengentri data Bidan pada form SIP Bidan. Gambar 4. 25 Form Bantuan Pencarian Data Bidan pada Form SIP Bidan 23. Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan Laporan yang dapat dicetak antara lain laporan SIK Dokter Umum, dan Gigi serta SIK Bidan secara keseluruhan. Laporan SIP Dokter Umum, Gigi, dan Spesialis serta SIP Bidan secara keseluruhan. Serta laporan SIK per profesi tenaga kesehatan pada setiap instansi SIK yang terdaftar pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Gambar 4. 26 Form Laporan Registrasi Tenaga Kesehatan 108 Berikut adalah beberapa contoh laporan yang dihasilkan dari seluruh proses pembutan izin SIK dan SIP pada Aplikasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru : Gambar 4. 27 Laporan SIK Dokter Umum Periode Tiga Bulanan Gambar 4. 28 Laporan SIK Per Tenaga Kesehatan pada Setiap Instansi SIK 109 Gambar 4. 29 Laporan SIP Dokter Umum Periode Tiga Bulanan 24. Form Data Cadangan (Backup) Gambar 4. 30 Form Data Cadangan (Backup) Administrator terlebih dahulu memilih basis data yang dipergunakan dalam aplikasi ini, basis data tersebut terdapat dalam folder aplikasinya. Selanjutnya tentukan lokasi dimana basis data tersebut akan dibuatkan cadangannya. Yang terakhir pilih tombol proses untuk menjalankan proses pembuatan basis data cadangan pada lokasi folder yang dikehendaki oleh Administrator. 110 25. Form Pemulihan (Restore) Gambar 4. 31 Form Pemulihan (Restore) Form Pemulihan digunakan untuk memulihkan basis data aplikasi pasca proses pembuatan basis data cadangan. Pertama Administrator harus menentukan lokasi basis data cadangan yang akan digunakan dalam proses pemulihan basis data aplikasi dengan memilih tombol cari. Selanjutnya pilih tombol proses, untuk selanjutnya basis data tersebut dipulihkan kembali ke dalam folder aplikasi. 26. Form Data Pengguna Pada form data pengguna saat pertama kali dioperasikan tidak terdapat inputan apapun kecuali tombol-tombol eksekusi saja. Hal tersebut dimaksudkan untuk keamanan dan kerahasian hal-hal yang berkenaan dengan data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Setiap fase atau kegiatan yang dilakukan pada form data pengguna memiliki tampilan yang berbeda, yang telah disesuaikan dengan inputan Pengguna, dan untuk menjamin kerahasian data pengguna Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. 111 Gambar 4. 32 Form Data Pengguna pada kondisi Stand By Gambar 4. 33 Form Data Pengguna pada Kondisi Tambah Data Gambar 4. 34 Form Data Pengguna pada Kondisi Ubah Data 112 Gambar 4. 35 Form Data Pengguna pada Kondisi Hapus Data 27. Form Tentang Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan Form tentang hanya berisi keterangan mengenai pembuatan Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Saat tombol „Ya‟ diklik maka form ini akan tertutup. Gambar 4. 36 Form Tentang 113 4.1.3 Pengujian Program 4.1.3.1 Pengujian White Box Pengujian white box digunakan untuk mengetahui cara kerja suatu perangkat lunak secara internal. Pengujian dilakukan untuk menjamin operasi-operasi internal sesuai dengan spesifikasi yang telah ditetapkan dengan menggunakan struktur kendali dari prosedur yang dirancang. Dalam hal ini, pengujian tidak dilakukan terhadap keseluruhan program tetapi hanya dilakukan pada form-form tertentu. Pada pengujian ini, pengujian didasarkan pada statement-statement program yang mengandung fungsi perulangan, kondisi, rentang data (range), dan preparasi rumus matematis. Berikut adalah pengujian white box pada statement program Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan diimplementasikan. a. Source code proceedure Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); pada form SIK Dokter Umum tombol Perpanjang Click. procedure Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); var sls,ss:integer; 2 mb_tr:tdate; begin panjang:=true; 3 if enama.Text = '' then 4 begin MessageDlg('Data SIK Dokter Umum Belum Dipilih',mtInformation,[mbOK],0); 5 exit; end; ss:=(MonthsBetween(aw,date)); 6 if ss>7 then 7 begin MessageDlg('Masa Berlaku SIK Dokter '+(DM.ADOsik_dnama.AsString)+' Masih 8 Lama',mtInformation,[mbOK],0); bersih(); exit; end else begin DM.ADObio_dokter.SQL.Clear; DM.ADObio_dokter.SQL.Add('SELECT * FROM bio_dokter WHERE jns_dokter="Umum" AND '+ 9 'nama='+QuotedStr(DM.ADOsik_dnama.AsString)); 1 114 DM.ADObio_dokter.open; mb_tr:=DM.ADObio_doktermb_str.AsDateTime; 10 sls:=(MonthsBetween(mb_tr,date)); 11 if sls7 Ya DM.ADObio_dokter.sql(); Messagedlg(‘’); exit; mb_tr:DM.ADObio_doktermb_str.asdatetime; sls:montsbetween(mb_tr,date); Tidak slsADObio_dokterno_str.asstring; em_str.text:=(formatdatetime(‘dd/MM/yyyy’,mb_tr); set_tanggal(); Messagedlg(‘’); exit; END Gambar 4. 37 Flow Chart Tombol Perpanjang Click 116 Flow graph Tf_sik_d.bpanjangClick(Sender: TObject); pada form SIK Dokter Umum tombol Perpanjang Click, sebagai berikut : 1 2 3 Tidak 6 4 Ya 5 Tidak 7 Ya 9 8 10 11 Tidak 12 Ya 14 13 15 Gambar 4. 38 Flow Graph Tombol Perpanjang Click Kompleksitas Siklomatis (pengukuran kuantitatif terhadap kompleksitas logis suatu program) dari grafik alir dapat diperoleh dengan perhitungan: V(G) = E – N + 2............................................................................(4.1) Penjelasan : E = Jumlah edge grafik alir yang ditandakan dengan gambar panah N = Jumlah simpul grafik alir yang ditandakan dengan gambar lingkaran Sehingga kompleksitas siklomatisnya V(G) = 17 – 15 + 2 = 4 117 Basis set yang dihasilkan dari jalur independent secara linier adalah jalur sebagai berikut: 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 8 - 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 13 – 12 – 14 – 15 Ketika aplikasi dijalankan, maka terlihat bahwa salah satu basis set yang dihasilkan adalah 1 – 2 – 3 – 4 – 6 – 7 – 9 – 10 – 11 – 12 – 14 – 15 dan terlihat bahwa simpul telah dieksekusi satu kali. Berdasarkan ketentuan tersebut dari segi kelayakan software, sistem ini telah memenuhi syarat. 4.1.3.2 Pengujian Black Box Pengujian black box di gunakan untuk menguji fungsi-fungsi khusus dari aplikasi yang di kembangkan. Test input dan output untuk fungsi yang ada tanpa memperhatikan prosesnya. Pada pengujian ini kebenaran aplikasi yang di uji di lihat berdasarkan keluaran yang dihasilkan dari data masukan yang diberikan untuk fungsi-fungsi yang ada pada aplikasi, tanpa memperhatikan bagaimana proses untuk mendapatkan keluaran tersebut. Pengujian di sini dilakukan hanya pada menu dan sub menu yang ada pada Aplikasi Registrasi Tenaga Kesehatan pada Dinas Kesehatan Kota Banjarbaru. Untuk pengujian menggunakan teknik black box dapat ditampilkan hasil pada tabel 4.1. sebagai berikut : Tabel 4. 1 Pengujian Black Box Input Mengentri Nama Pengguna dan Kata sandi dengan benar Mengentri Nama Pengguna dan Kata Sandi tidak cocok atau salah Proses procedure Tf_masuk.bmasukClick Output Tampil menu utama Hasil Sesuai Keterangan Form Login procedure Tf_masuk.bmasukClick Muncul pesan kesalahan Sesuai nama pengguna dan kata sandi Form Login 118 Pilih tombol tambah Mengisi semua nilai pada inputan di form procedure Inputan aktif Tf_bio_dokter.btambahClick dan kosong Data Entri bio data Dokter. Klik tersimpan tombol Simpan untuk dan penyimpanan data ke ditampilkan database pada grid di form Entri bio data Dokter. Penyimpanan bio data Dokter tidak berhasil Tampil pesan inputan masih ada yang kosong Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan Apakah data mau dihapus Sesuai Form Data Dokter Sesuai Form Data Dokter Hanya mengisi sebagian nilai inputan di form Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Simpan procedure Tf_bio_dokter.bubahClick Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Hapus procedure Tf_bio_dokter.bhapusClick Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol Ubah Pilih tombol Batal Aktifkan inputan dan procedure tampilkan Tf_bio_dokter.bubahClick data dari grid ke inputan Pembatalan penginputan, procedure semua Tf_bio_dokter.btambahClick inputan pada form kosong procedure Tf_sik_d.btambahClick Inputan aktif dan kosong Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan inputan masih ada yang kosong Sesuai Form Data Dokter Sesuai Form Data Dokter Pilih tombol tambah Sesuai Form SIK Dokter Umum Mengisi semua nilai pada inputan di form Entri data Dokter Umum. Klik tombol Simpan untuk penyimpanan data ke database Entri data Dokter Umum. Penyimpanan data SIK Dokter Umum tidak berhasil Sesuai Form SIK Dokter Umum Hanya mengisi sebagian nilai inputan di form Sesuai Form SIK Dokter Umum 119 Pilih tombol Cari Data Dokter Umum procedure Tf_sik_d.bcariClick Pilih tombol Simpan procedure Tf_sik_d.bubahClick Tampil form bantu pencarian data Dokter Umum Data tersimpan dan ditampilkan pada grid di form Tampil pesan Apakah data mau dihapus Aktifkan inputan dan tampilkan data dari grid ke inputan Pembatalan penginputan, semua inputan pada form kosong Perbaharui masa berlaku SIK Dokter umum Tampil pesan masa berlaku SIK Dokter Umum masih lama Tampil pesan masa berlaku STR Dokter terlalu singkat Sesuai Form SIK Dokter Umum Sesuai Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Hapus procedure Tf_sik_d.bhapusClick Sesuai Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Ubah procedure Tf_sik_d.bubahClick Sesuai Pilih tombol Batal procedure Tf_sik_d.btambahClick Sesuai Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Form SIK Dokter Umum Pilih tombol Perpanjang Masa berlaku SIK Dokter Umum masih >7 bulan Masa berlaku STR Dokter Umum masih
Fly UP