SDA Kaltim

  • View
    20

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Sumber Daya Alam Kaltim

Text of SDA Kaltim

PENDAHULUAN

Sumber Daya Alam Kalimantan Timur dan Pemanfaatannya

PENDAHULUANKalimantan Timur merupakan provinsi terluas kedua di Indonesia, dengan luas wilayah 245.237,80 km2 atau sekitar satu setengah kali Pulau Jawa dan Madura atau 11% dari total luas wilayah Indonesia. Provinsi ini berbatasan langsung dengan negara tetangga, yaitu Negara Bagian Sabah dan Serawak, Malaysia Timur.Sebelum masuknya suku-suku dari Sarawak dan suku-suku pendatang dari luar pulau, wilayah ini sangat jarang penduduknya. Sebelum kedatangan Belanda terdapat beberapa kerajaan yang berada di Kalimantan Timur, diantaranya adalah Kerajaan Kutai (beragama Hindu), Kesultanan Kutai Kartanegara ing Martadipura, Kesultanan Pasir dan Kesultanan Bulungan.

Wilayah Kalimantan Timur meliputi Pasir, Kutai, Berau dan juga Karasikan diklaim sebagai wilayah taklukan Maharaja Suryanata, gubernur Majapahit di Negara Dipa (Amuntai) hingga masa Kesultanan Banjar. Sebelum adanya perjanjian Bungaya, Sultan Makassar pernah meminjam tanah untuk tempat berdagang meliputi wilayah timur dan tenggara Kalimantan kepada Sultan Mustain Billah dari Banjar sewaktu Kiai Martasura diutus ke Makassar dan mengadakan perjanjian dengan Sultan Tallo I Mangngadaccinna Daeng I Bale Sultan Mahmud Karaeng Pattingalloang, mangkubumi dan penasehat utama bagi Sultan Muhammad Said, Raja Gowa tahun 1638-1654 yang akan menjadikan wilayah Kalimantan Timur sebagai tempat berdagang bagi Kesultanan Makassar (Gowa-Tallo) sejak itulah mulai berdatanganlah etnis asal Sulawesi Selatan. Sejak 13 Agustus 1787, Sunan Nata Alam dari Banjar menyerahkan Kalimantan Timur mejadi milik perusahaan VOC Belanda dan Kesultanan Banjar sendiri dengan wilayahnya yang tersisa menjadi daerah protektorat VOC Belanda.

Sesuai traktat 1 Januari 1817, Sultan Sulaiman dari Banjar menyerahkan Kalimantan Timur, Kalimatan Tengah, sebagian Kalimantan Barat dan sebagian Kalimantan Selatan (termasuk Banjarmasin) kepada Hindia-Belanda. Pada tanggal 4 Mei 1826, Sultan Adam al-Watsiq Billah dari Banjar menegaskan kembali penyerahan wilayah Kalimantan Timur, Kalimantan Tengah, sebagian Kalimantan Barat dan sebagian Kalimantan Selatan kepada pemerintahan kolonial Hindia Belanda. Pada tahun 1846, Belanda mulai menempatkan Asisten Residen di Samarinda untuk wilayah Borneo Timur (sekarang provinsi Kalimantan Timur dan bagian timur Kalimantan Selatan) bernama H. Von Dewall. Kaltim merupakan bagian dari Hindia Belanda. Kaltim 1800-1850. Dalam tahun 1879, Kaltim dan Tawau merupakan Ooster Afdeeling van Borneo bagian dari Residentie Zuider en Oosterafdeeling van Borneo. Dalam tahun 1900, Kaltim merupakan zelfbesturen (wilayah dependensi) Dalam tahun 1902, Kaltim merupakan Afdeeling Koetei en Noord-oost Kust van Borneo. Tahun 1942 Kaltim merupakan Afdeeling Samarinda dan Afdeeling Boeloengan en Beraoe.

Provinsi Kalimantan Timur selain sebagai kesatuan administrasi, juga sebagai kesatuan ekologis dan historis. Kalimantan Timur sebagai wilayah administrasi dibentuk berdasarkan Undang-undang Nomor 25 Tahun 1956 dengan gubernurnya yang pertama adalah APT Pranoto. Sebelumnya Kalimantan Timur merupakan salah satu karesidenan dari Provinsi Kalimantan. Sesuai dengan aspirasi rakyat, sejak tahun 1956 wilayahnya dimekarkan menjadi tiga provinsi, yaitu Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan dan Kalimantan Barat.

Daerah Kalimantan Timur memiliki sumber daya alam yang melimpah, baik berupa pertambangan seperti emas, batubara, minyak dan gas bumi, juga hasil-hasil hutan yang pada umumnya belum dimanfaatkan secara optimal. Selain itu, daerah Kaltim memiliki lahan kering yang tingkat kesuburannya sangat baik untuk pengembangan usaha perkebunan, seperti perkebunan kelapa, coklat, karet, kelapa sawit, dan lada. Perkebunan karet dan kelapa sawit banyak terdapat di Pasir dan Kutai. Perkebunan ini sangat potensial untuk dijadikan andalan, mengingat nilai ekonomisnya sangat tinggi. Perkembangan sektor kelautan dan perikanan menjadi sektor unggulan bagi pertumbuhan ekonomi, potensi sumberdaya ikan yang cakup besar, di antaranya Wilayah ZEI (Zone Ekskfusif Indonesia) di laut Sulawesi seluas 297.813 km. Penangkapan di pantai seluas 12.000.000 ha, terdapat lahan yang digunakan untuk budidaya air payau seluas 91.380 ha, ditimbang parairan umum seluas 2.773.937 ha. Peluang ekspor hasil perikanan sebagian besar ke negara Jepang dan ke beberapa negara tujuan seperti Amerika Serikat, Hongkong, Malaysia, Singapura beberapa negara Eropa. jenis komoditas yang diekspor adalah udang beku (bentuk olahan headless & peeled) yang terdiri atas udang windu dan udang putih, udang segar, ikan tenggiri, ikan hidup berupa ikan berutu, ikan kerapu, lobster serta kepiting, labi-labi, kura-kura, dan cacing laut.

Pada kesempatan ini, penulis akan memberikan gambaran dan penjelasan tentang beberapa sumber daya alam dan pemanfaatannya yang sangat potensial yang ada di Kalimatan Timur.1. PRODUK PENGOLAHAN MINYAK BUMIMinyak Bumi bahasa Inggris: petroleum, dari bahasa Latin petrus karang dan oleum minyak), dijuluki juga sebagai emas hitam, adalah cairan kental, berwarna coklat gelap, atau kehijauan yang mudah terbakar, yang berada di lapisan atas dari beberapa area di kerak bumi. Minyak Bumi terdiri dari campuran kompleks dari berbagai hidrokarbon, sebagian besar seri alkana, tetapi bervariasi dalam penampilan, komposisi, dan kemurniannya. Minyak Bumi diambil dari sumur minyak di pertambangan-pertambangan minyak. Lokasi sumur-sumur minyak ini didapatkan setelah melalui proses studi geologi, analisis sedimen, karakter dan struktur sumber, dan berbagai macam studi lainnya. Setelah itu, minyak Bumi akan diproses di tempat pengilangan minyak dan dipisah-pisahkan hasilnya berdasarkan titik didihnya sehingga menghasilkan berbagai macam bahan bakar, mulai dari bensin dan minyak tanah sampai aspal dan berbagai reagen kimia yang dibutuhkan untuk membuat plastik dan obat-obatan. Minyak Bumi digunakan untuk memproduksi berbagai macam barang dan material yang dibutuhkan manusia. 1.1 MINYAK BUMIPenemuan sumur minyak pertama sebagai moment penting kelahiran kota balikpapan. Hari penemuan itu seolah mengawali sebuah kehidupan baru bagi sebuah tanah yang kini bernama Balikpapan itu. Hari pengeboran sumur minyak pertama terjadi pada tanggal 10 Februari 1897 oleh Perusahaan Mathildayang merupakan perjanjian dan kerjasama antara J.H. Menten dan Mr. Adams dari Firma Samuel & Co. Berdasarkan Seminar Sejarah Kota Balikpapan 1 Desember 1984, tanggal pengeboran minyak bumi pertama di Balikpapan sebagai hari jadi kota Balikpapan. Sumur minyak pertama ini lalu dikenal sebagai sumur Mathilda. Penemuan sumber minyak juga tidak hanya terjadi di Balikpapan saja tetapi juga di daerah-daerah lain di Kalimantan Timur, seperti Sanga-sanga, Samboja, Muara Badak. Wilayah-wilayah itu tadinya termasuk dalam kesultanan Kutai Kertanegara. Kemudian beberapa orang industrialis Belanda dengan dukungan pemerintah Hindia Belanda membeli tanah-tanah itu, untuk mendapatkan konsesi atas kekayaan yang ada di dalam tanahnya dari Sultan Kutai Kartanegara. Begitu juga Balikpapan yang sebelumnya termasuuk dalam wilayah swapraja Kutai.

Balikpapan menjadi awal dari perkembangan BPM, juga Balikpapan adalah pusat pengolahan minyak dengan produksi minyak yang tergolong 3 besar setalah Plaju dan Pangkalan Brandan di masa kolonial. kelahiran Balikpapan, juga tidak jauh dari kelahiran sebuah kongsi dagang besar bernama De Bataafsche Petroleum Maatshappij NVorang-orang selama beberapa dekade lebih sering menyebutnya BPM.pada 1890 di Negeri Belanda didirikan N.V. Koninklijk Nederlandsche Maatschappij tot exploitatie van Petroleumbronnen in Nedrlandsche Indie. Sejak awal berdirinya, perusahaan ini berusaha untuk menyatukan perusahaan-perusahaan yang bergerak dibidang perminyakan juga. Mereka berniat membangun korporasi perminyakan besar. Ada beberapa perusahaan perminyakan di Indonesia pada akhir abad XIX itu, seperti: De Tarakan, De Sumatra Palembang, De Moesi Ilir, De Moeara Enim, De Dordtsche dan De Nederlands Indische Industrie en Handel Maatschappij. Nama terakhir adalah milik Shell Transport & Trading Co. perusahaan minyak awalnya mendatangkan kijing-kijing dari daerah koloni untuk dijadikan hiasan pada kotak maupun benda-benda lain. Kijing ini akhirnya dijadikan lambang dalam bisnis, dimana kijing ini kemudian terkenal di seluruh duniasekalipun sudah tidak ada sangkut pautnya dengan perminyakan.

Butuh waktu yang tidak sedikit untuk bisa menyatukan beberapa perusahaan tadi untuk menjadi sebuah korporasi minyak yang besar. Penyatuan antara Koninklijk Nederlandsche Maatschappij tot exploitatie van Petroleumbronnen in Nederlandsche Indie dengan Nederlands Indische Industrie en Handel Maatschappij terjadi tahun 1907. Di Kalimanatan, mereka sudah memiliki konsesi minyak di Tarakan dan Balikpapandengan perbandingan saham keduanya 60:40. Dalam korporasi itu, BPM bertugas untuk mencari dan mengolah minyak tanah, kemudian Anglo Saxon Petroleum Company yang akan mengangkutnya. Modal awal yang dimiliki BPM ketika berdiri ditahun 1890 adalah f 13.000.000. Setelah terjadi merger dengan Shell, modal itu bertambah lagi hingga f 40.000.000, tahun 1907. Ketika Perang Dunia Pertama Meletus, modal itu meningkat lagi menjadi f 56.000.000. Begitu juga ketika Perang Dunia II, modal BPM sudah naik menjadi f 500.000.000. Bahkan beberapa tahun sebelum aset BPM punah dari Indonesia, ditahun 1949, modal BPM mencapai f 908.000.000.

Gambar 1. Pengeboran Minyak Lepas PantaiUntuk mengelola minyak saja, BPM membutuhkan banyak tenaga. Tahun 1949 saja, terdapat 256.000 orang pegawai BPM di dunia. Untuk daerah operasi di Indonesia, terdapat 32.000 orang pegawai. Beberapa diantaranya terdapat di Balikpapan. Sejak awal berdirinya, BPM telah mengalami zaman keemasannya. Produksi minyak mereka tergolong tinggi. Puncak dari tingginya produksi BPM terjadi pada masa Perang Dunia II. Kare