Click here to load reader

REFERAT NAPZA

  • View
    84

  • Download
    7

Embed Size (px)

DESCRIPTION

napza

Text of REFERAT NAPZA

REFERATSTASE ILMU KESEHATAN JIWA

PENYALAHGUNAAN NAPZA

Dosen Pembimbing :

dr. Basiran Sp.KJ

Danny Amanati AisyaG4A014037

Atep Lutpia PahlepiG4A014038

Lina SunayyaG4A014039

Rona Lintang HariniG4A014040

Ester MoryaanG1A212140KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN

UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN

FAKULTAS KEDOKTERANPROGRAM PROFESI DOKTER

2015LEMBAR PENGESAHAN

REFERATPENYALAHGUNAAN NAPZA Diajukan untuk memenuhi syarat mengikuti Kepaniteraan Klinik

Di bagian SMF Ilmu Kesehatan JiwaRSUD BanyumasDisusun Oleh :

Danny Amanati AisyaG4A014037

Atep Lutpia PahlepiG4A014038

Lina SunayyaG4A014039

Rona Lintang HariniG4A014040

Ester Mooryan G1A212140Telah disetujui,

Pada tanggal : Juni 2015Pembimbing,dr. Basiran, Sp.KJ

BAB I

PENDAHULUAN

Penyalahgunaan obat merupakan penyebab utama kesakitan dan kematian yang sebenarnya dapat dicegah. NAPZA merupakan singkatan dari narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya, termasuk zat alami atau sintetis yang apabila dikonsumsi menimbulkan perubahan fungsi fisik dan psikis, serta menimbulkan ketergantungan (BNN, 2004).

NAPZA merupakan zat yang memengaruhi struktur atau fungsi beberapa bagian tubuh bagi orang yang mengkonsumsinya. Manfaat maupun risiko penggunaan NAPZA bergantung pada seberapa banyak, seberapa sering, cara menggunakannya, dan bersamaan dengan obat atau NAPZA lain yang dikonsumsi (Kemenkes RI, 2010).

Penggunaan NAPZA mengakibatkan ketergantungan fisik dan psikis, sehingga menimbulkan masalah kepribadian dan perubahan perilaku dalam kehidupan sosial dan okupasionalnya. Karena apabila dikonsumsi dapat menimbulkan gejala-gejala seperti jantung berdebar, euphoria, halusinasi/khalayan, mampu membius atau mengurangi kerja susunan syaraf pusat, yang berdampak perilaku hiperaktif, rasa gembira (elasi), harga diri meningkat, bicara ngelantur, serta dapat menimbulkan ketergantungan. Angka resmi menyebutkan jumlah penyalahgunaan sebesar 0,065% dari jumlah penduduk 200 juta atau sama dengan 130.000 orang (BAKOLAK INPRES6/71.1995). Kenyataan tersebut diperkuat dengan penelitian yang telah dilakukan (Hawari,D.et.al, 1998) dimana menyebutkan bahwa angka sebenarnya adalah 10 kali lipat angka resmi. Permasalahan gangguan kesehatan fisik dapat dilihat dari penelitian yang dilakukan dr. Dadang Hawari, yang mana menyebutkan bahwa angka kematian sebesar 17,16%; kelainan paru-paru 53,57%; kelainan fungsi lever 55,10%; Hepatitis C 56,63%; HIV/AIDS 33,33%. Dari penggunaan narkoba tersebut, ternyata juga menimbulkan penyakit lain yang jauh mematikan yaitu HIV/AIDS. Penyakit ini menjadi salah satu penyebab kematian yang tinggi, karena sampai sekarang belum ditemukan obat penawar penyakit yang menyerang sistem imun tubuh manusia ini. Salah satu pemicu penyebab penularan penyakit HIV/AIDS dikalangan pengguna narkoba adalah penggunaan jarum suntik bersama oleh sekelompok pecandu, dimana mereka tidak memperhatikan kesterilan dari jarum-jarum yang digunakan.

Penyalahgunaan terhadap suatu jenis obat obatan berbahaya, selain menimbulkan efek yang dapat menyebabkan ketegangan jiwa atau gangguan emosional secara abnormal, dapat juga merusak perkembangan syaraf otak dan tubuh serta mengganggu lingkungan sosial. Selain itu, dapat menimbulkan efek menenangkan yang dapat menurunkan kecemasan hingga menyebabkan tidur, tergantung dosis/takaran obat yang digunakan (Kusromaniah, 2000).

BAB II

ISI

A. PENGERTIAN

NAPZA (Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya) merupakan bahan atau zat yang bila dimasukkan dalam tubuh manusia, baik secara oral atau diminum, dihirup, maupun disuntikkan dapat mengubah pikiran, suasana hati atau perasaan dan perilaku seseorang. NAPZA dapat menimbulkan ketergantungan (adiksi) fisik dan psikologis (Depkes RI, 2003).

Narkotika merupakan zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman, baik sintetis maupun semi sintetis dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri, dan dapat menimbulkan ketergantungan (Undang-Undang No. 3 tahun 2015). Beberapa yang termasuk jenis narkotika adalah : Tanaman papaver, opium mentah, opium masak (candu, jicing, jicingko), opium, morfin, kokain, ekgonina, tanaman ganja,dan damar ganja

Garam-garam dan turunan-turunan dari morfin dan kokain, serta campuran-campuran dan sediaan-sediaan yang mengandung bahan tersebut di atas.

Psikotropika merupakan obat atau zat baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan pada aktivitas mental dan perilaku (Undang-Undang No. 3 tahun 2015). Zat yang termasuk psikotropika antara lain sedatin (pil BK), Rohypnoi, Magadon, Valium, Mandarax, Amfetamine, Fensiklidin, Metakualon, Metilfenidat, Fenobarbital, Flunitrazepam, Ekstasi, shabu-shabu, LSD (Lycergic Alis Diethylamide), dan lain-lain (Depkes, 2003). Zat adiktif lainnya adalah bahan-bahan alamiah, semi sintetis maupun sintetis yang dapat dipakai sebagai pengganti morfin atau kokain yang dapat mengganggu sistim saraf pusat, seperti : Alkohol yang mengandung ethyl etanol, inhalen/sniffing (bahan pelarut) berupa zat organik (karbon) yang menghasilkan efek yang sama dengan yang dihasilkan oleh minuman yang beralkohol atau obat anastetik jika aromanya dihisap, contoh : lem/perekat, aseton, ether, dan lain-lain (Wulan, 2000).

Penyalahgunaan NAPZA adalah penggunaan salah satu atau beberapa jenis NAPZA secara berkala atau teratur diluar indikasi medis, sehingga menimbulkan gangguan kesehatan fisik, psikis dan gangguan fungsi sosial (Sadock, 2002).

Ketergantungan NAPZA adalah keadaan dimana telah terjadi ketergantungan fisik dan psikis, sehingga tubuh memerlukan jumlah NAPZA yang makin bertambah (toleransi), apabila pemakaiannya dikurangi atau diberhentikan akan timbul gejala putus zat (withdrawal symptom). Oleh karena itu ia selalu berusaha memperoleh NAPZA yang dibutuhkannya dengan cara apapun, agar dapat melakukan kegiatannya sehari-hari secara normal (Sadock, 2002).

B. JENIS DAN PENGGOLONGAN

Macam-macam NAPZA antara lain :

1. Narkotika

Narkotika berarti obat bius yang diambil dari bahasa inggris Narcotics , yang sama artinya dengan kata Narcosis dalam bahasa Yunani yang berarti menidurkan atau membiuskan. Pengertian narkotika secara umum merupakan suatu zat yang menimbulkan perubahan perasaan, suasana pengamatan atau penglihatan karena zat tersebut mempengaruhi susunan saraf pusat (Depkes, 2003). Menurut proses pembuatannya narkotik berasal dari alam, semi sintetik dan sintetik. a. Narkotika alam terdiri dari :

1) Opium

Diperoleh dari buah tanaman Papaver Somniferum, getahnya bila dikeringkan akan menjadi opium mentah. Efek samping yang ditimbulkan :

Mengalami pelambatan dan kekacauan pada saat berbicara Kerusakan penglihatan pada malam hari Mengalami kerusakan pada liver dan ginjal Peningkatan resiko terkena virus HIV dan hepatitis dan penyakit infeksi lainnya melalui jarum suntik dan penurunan hasrat dalam hubungan sex Kebingungan dalam identitas seksual Kematian karena overdosisGejala intoksitasi (keracunan) opium : konstraksi pupil (atau dilatasi pupil karena anoksia akibat overdosis berat) dan satu atau lebih tanda berikut, yang berkembang selama atau segera setelah pemakaian opium, yaitu:

Mengantuk atau koma Bicara pelo Gangguan atensi atau daya ingat Perilaku maladaptif atau perubahan psikologis yang bermakna secara klinis, misalnya: euforia awal diikuti oleh apatis, disforia, agitasi atau retardasi psikomotor, gangguan pertimbangaan, gangguan fungsi sosial atau pekerjaan yang berkembang selama atau segera setelah pemakaian opium

2) Kokain

Diperoleh dari daun tumbuhan Erythroxylon Coca dalam peredaran mempunyai efek stimulansia yang disebut kokain. Gejala intoksitasi kokain, antara lain : Agitasi iritabilitas gangguan dalam pertimbangan perilaku seksual yang impulsif Kemungkinan berbahaya agresi peningkatan aktivitas psikomotor : takikardia, hipertensi, midriasis Gejala putus penggunaan zat kokain antara lain :Setelah menghentikan pemakaian kokain atau setelah intoksikasi akut terjadi depresi pascaintoksikasi (crash) yang ditandai dengan disforia, anhedonia, kecemasan, iritabilitas, kelelahan, hipersomnolensi, kadang-kadang agitasi. Pada pemakaian kokain ringan sampai sedang, gejala putus kokain menghilang dalam waktu 18 jam. Pada pemakaian berat, gejala putus kokain bisa berlangsung sampai satu minggu, dan mencapai puncaknya pada dua sampai empat hari. Gejala putus kokain juga dapat disertai dengan kecenderungan untuk bunuh diri. Orang yang mengalami putus kokain seringkali berusaha mengobati sendiri gejalanya dengan alkohol, sedatif, hipnotik, atau obat antiensietas seperti diazepam (valium) (Depkes, 2003; Wulan, 2000). 3) Canabis

Diperoleh dari tanaman Perdu Cannabis sativa (ganja) yang mengandung tanaman aktif yang bersifat adiktif (Wulan, 2000). b. Narkotika semi sintetik

Dibuat dari alkaloid opium yang mempunyai inti Phenanthren dan diproses secara kimiawi menjadi suatu bahan obat yang berkhasiat sebagai narkotik, contoh : Heroin, Codein, Oxymorphon, dan lain-lain (Wulan, 2000).c. Narkotika Sintetik

Dibuat dengan suatu proses kimia dengan menggunakan bahan baku kimia sehingga diperoleh suatu hasil baru yang mempunyai efek narkotik, contoh : Petidine, Nisentil, Leritine, dan lain-lain ( Wulan, 2000). Penggolongan Narkotika menurut undang-undang RI No. 35 tahun 2009 adalah :

a. Narkotika golongan I

Narkotika hanya dapat digunakan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi sangat tinggi mengakibatkan ketergantungan. Beberapa narkotika yang termasuk dalam golongan I misalnya tanaman Papaver somniferum L, Opium, tanaman koka (daun koka, kokain merah), heroin, morfin, dan ganja.b. Narkotika golongan II

Narkotika yang berkhasiat untuk pengobatan yang digunakan sebagai pilihan terakhir dan dapat digunakan dalam terapi dan/atau untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi tinggi mengakibatkan ketergantungan. Beberapa narkotika yang termasuk kedalam golongan II, misalnya Alfasetilmetadol, Benzetidin, Betametadol.c. Narkotika golongan III

Narkotika golongan III adalah narkotika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau tujuan pengembangan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan ketergantungan. Beberapa narkotika yang termasuk ke dalam golongan III misalnya Asetildihidrokodeina, Dokstropropoksifena, Dihidroko-deina, Etilmorfin, dan lain-lain. Narkotika untuk pengobatan, terdiri dari opium obat, codein, petidin, fenobarbital.2. Psikotropika

Psikotropika didefinisikan sebagai zat atau obat bukan narkotik tetapi berkhasiat psikoaktif berupa perubahan aktifitas mental atau tingkah laku melalui pengaruhnya pada susunan syaraf pusat serta dapat menyebabkan efek ketergantungan (Undang-Undang No. 3 tahun 2015). Dalam artian lain psikotropika atau obat adalah setiap zat yang jika masuk organisme hidup dapat mengadakan atau menyebabkan perubahan atau mempengaruhi hidup. Psikotropika dibedakan menjadi 4 golongan yaitu (Wulan, 2000) :a. Psikotropika Golongan I

Adalah psikotropika yang hanya dapat digunakan untuk tujuan ilmu pengetahuan dan tidak digunakan dalam terapi, serta mempunyai potensi amat kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan, contoh : LSD, MDMA, dan Masealin.b. Psikotropika Golongan II

Adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan dapat digunakan dalam terapi, dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi kuat mengakibatkan sindroma ketergantungan, contoh : amfetamin.c. Psikotropika Golongan III

Adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan banyak digunakan dalam terapi dan atau untuk tujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi sedang mengakibatkan sindroma ketergantungan, contoh : kelompok hipnotik Sedatif (Barbiturat).d. Psikotropika Golongan IV

Adalah psikotropika yang berkhasiat pengobatan dan sangat luas digunakan dalam terapi dan atauuntuktujuan ilmu pengetahuan serta mempunyai potensi ringan mengakibatkan sindroma ketergantungan, contoh : Diazepam, Nitrazepam. Pengaruh penggunaan psikotropika terhadap susunan syaraf pusat dapat dikelompokkan menjadi :

Depressant, yaitu yang bekerja mengendorkan atau mengurangi aktivitas susunan syaraf pusat, contohnya antara lain : Sedatin (Pil KB), Rohypnol, Mogadon, Valium, Mandrax.

Stimulant, yaitu yang bekerja mengaktifkan kerja susunan syaraf pusat, contohnya : Amphetamine dan turunannya (Ecstacy). Halusinogen, yaitu yang bekerja menimbulkan rasa perasaan halusinasi atau khayalan, contoh : Lysergid Acid Diethylamide (LSD).3. Bahan Berbahaya

Bahan adiktif merupakan zat-zat yang tidak termasuk dalam narkotika dan psikotropika, tetapi memiliki daya adiktif atau dapat menimbulkan ketergantungan. Adapun zat suatu benda yang termasuk dalam kategori bahan adiktif adalah:

a. Minuman berakohol

Mengandung etanol etil alkohol, yang berpengaruh menekan susunan syaraf pusat. Jika digunakan sebagai campuran dengan narkotika atau psikotropika, memperkuat pengaruh obat/zat itu dalam tubuh manusia.

Jenis Minuman Keras dibagi menjadi 3 Golongan :a) Golongan A : minuman keras yang berkadar ethanol 1% -5%, contohnya : bir bintang, green sand dan lain-lain.

b) Golongan B : minuman keras yang berkadar ethanol 5% -20%, contohnya : anggur malaga dan lain-lain.

c) Golongan C : minuman keras yang berkadar ethanol 20% -50%, contohnya: brandy, wisky, jenever dan lain-lain.b. Inhalansia (gas yang dihirup) dan solven (zat pelarut)

Mudah menguap berupa senyawa organik, yang terdapat pada berbagai barang keperluan rumah tangga, kantor dan sebagai pelumas mesin. Yang sering disalah gunakan, antara lain : Lem, thinner, penghapus cat kuku, bensin.

c. Tembakau

Pemakaian tembakau yang mengandung nikotin sangat luas di masyarakat, missal : rokok.Tanda dan gejala dari penyalahgunaan obat akan dijelaskan pada tabel (Maramis, 1995) :

Obat yang dipakaiGejalaBahaya

Menghirup lemTindakan kekerasan, kelihatan mabuk, roman muka kosong atau seperti mimpiKerusakan paru paru, otak, hati, mati karena kekurangan nafas, tercekik, anemia

Heroin, morfin, kodeinStupor, mengantuk, mata berair, nafsu makan hilangAdiksi, infeksi, kematian.

Obat batuk yang mengandung kodein dan opiumKelihatan mabuk, kurang koordinasi, kebingungan, gatal - gatalAdiksi

marijuanaLekas mengantuk, suka melamun, pupil melebar, kurang koordinasi, mengidam manisan, nafsu makan bertambahAdiksi

Halusinogen (LSD, DMT)Halusinasi, inkoherensi, muntah.Cenderung ada keinginan untui bunuh diri, perilaku tidak dapat diprediksi, kerusakan otak

Stimulant :

amfetaminAgresif, bicara cepat, bingung, nafsu makan berkurang, kelelahan, mulut kering, gemetar, insomnia.Halusinasi, psikosa

C. TAHAP PEMAKAIANBeberapa tahapan pemakaian NAPZA adalah sebagai berikut (Tom, 2009) :

1. Tahap pemakaian coba-coba (eksperimental)

Fase coba-coba seringnya dipengaruhi oleh rasa ingin tahu yang besar dan dorongan teman sepergaulan atau peer grup.

2. Tahap pemakaian sosial

Pemakaian NAPZA untuk pergaulan sosial biasa dilakukan pada saat perkumpulan acara pada komunitas tertentu. Sebagian besar anggota komunitas biasnya mendapat NAPZA secara gratis atau dibeli dengan murah.

3. Tahap pemakaian situasional.

Tahap pemakaian karena situasi tertentu, misalnya pada situasi kesepian atau stres. Pemakaian NAPZA sebagai bagian dari cara mengatasi masalah. Pada tahap ini, pemakai berusaha memperoleh NAPZA secara aktif.4. Tahap habituasi (kebiasaan).Tahap ini disebut juga dengan tahap penyalahgunaan NAPZA. Pada tahap ini, pemakai menggunakan NAPZA secara teratur dan telah terjadi perubahan pada faal tubuh dan gaya hidup pemakai. Narkoba mulai menjadi bagian dari kehidupannya. Pemakai akan membentuk komunitas bersama teman pecandu. Mereka juga berubah menjadi sangat sensitif, mudah tersinggung, pemarah, dan sulit tidur atau berkonsentrasi.

5. Tahap ketergantungan

Pada tahap ini pemakai selalu berusaha agar selalu memperoleh NAPZA dengan berbagai cara, bahkan berbohong, menipu, atau mencuri menjadi kebiasaannya. Ia sudah tidak dapat mengendalikan penggunaannya. NAPZA telah menjadi pusat kehidupannya. Pada tahap ketergantungan, tubuh memerlukan sejumlah takaran zat yang dipakai, agar ia dapat berfungsi normal. Selama pasokan NAPZA cukup, ia tampak sehat, meskipun sebenarnya sakit. Akan tetapi, jika pemakaiannya dikurangi atau dihentikan, akan timbul gejala sakit. Hal ini disebut gejala putus zat (sakaw). Gejalanya bergantung pada jenis zat yang digunakan. Orang pun mencoba mencampur berbagai jenis NAPZA agar dapat merasakan pengaruh zat yang diinginkan, dengan risiko meningkatnya kerusakan organ-organ tubuh.

Gejala lainnya yang juga muncul pada ketergantungan adalah toleransi, yaitu suatu keadaan di mana jumlah NAPZA yang dikonsumsi tidak lagi cukup untuk menghasilkan pengaruh yang sama seperti yang dialami sebelumnya. Oleh karena itu, jumlah yang diperlukan meningkat. Jika jumlah NAPZA yang dipakai berlebihan (overdosis), dapat terjadi kematian.

D. FAKTOR RESIKOMenurut Warninghoff (2009), faktor risiko yang menyebabkan penyalahgunaan NAPZA antara lain adalah lingkungan keluarga, pergaulan (teman sebaya), serta karakteristik individu, namun secara umum, faktor-faktor risiko dapat diringkas menjadi :

1. Faktor Individua. Kepribadian beresiko tinggi : mudah kecewa, cenderung agresif, kurang PD, selalu menuntut, sifat antisosial, memiliki gangguan jiwa (cemas, depresi, apatis), kurang religius, serta penilaian terhadap diri yang negatif.b. Motivasi tertentu : memuaskan rasa ingin tahu, dan mendapat pengalaman baru, agar diterima kelompok tertentu, melarikan diri dr sesuatu, meyakini hal tersebut sebagai suatu modernitas.2. Faktor ZatKemudahan memperoleh zat.3. Faktor lingkungana. Lingkungan keluarga : keluarga yang tidak harmonis, komunikasi antara orang tua dan anak yang kurang efektif, terlalu permisif, terlalu otoriter.b. Lingkungan sekolah : sekolah kurang disiplin, adanya murid pengguna.c. Lingkungan teman sebaya : tekanan kelompok sebaya yang sangat kuat, ancaman fisik dari pengedar.d. Lingkungan masyarakat luas : situasi politik, ekonomi, keadaan sosial yg kurang mendukung, dan belum adanya hukuman yang menyebabkan pengguna jera.E. DAMPAK PENYALAHGUNAAN NAPZAPenyalahgunaan NAPZA memiliki dampak yang luas antara lain : 1. Bagi diri sendiri.

Penyalahgunaan NAPZA dapat mengakibatkan terganggunya fungsi otak dan perkembangan moral pemakainya, intoksikasi (keracunan), overdosis (OD), yang dapat menyebabkan kematian karena terhentinya pernapasan dan perdarahan otak, kekambuhan, gangguan perilaku (mental sosial), gangguan kesehatan, menurunnya nilai-nilai, dan masalah ekonomi dan hukum. Sementara itu, dari segi efek dan dampak yang ditimbulkan pada para pemakai narkoba dapat dibedakan menjadi 3 (tiga) golongan/jenis: 1) Upper yaitu jenis narkoba yang membuat si pemakai menjadi aktif seperti sabu-sabu, ekstasi dan amfetamin, 2) Downer yang merupakan golongan narkoba yang dapat membuat orang yang memakai jenis narkoba itu jadi tenang dengan sifatnya yang menenangkan/sedatif seperti obat tidur (hipnotik) dan obat anti rasa cemas, dan 3) Halusinogen adalah napza yang beracun karena lebih menonjol sifat racunnya dibandingkan dengan kegunaan medis.

2. Bagi keluarga.

Penyalahgunaan NAPZA dalam keluarga dapat mengakibatkan suasana nyaman dan tentram dalam keluarga terganggu. Dimana orang tua akan merasa malu karena memilki anak pecandu, merasa bersalah, dan berusaha menutupi perbuatan anak mereka. Stres keluarga meningkat, merasa putus asa karena pengeluaran yang meningkat akibat pemakaian narkoba ataupun melihat anak yang harus berulangkali dirawat atau bahkan menjadi penghuni di rumah tahanan maupun lembaga pemasyarakatan. Bagi pendidikan atau sekolah, NAPZA akan merusak disiplin dan motivasi yang sangat tinggi untuk proses belajar. Penyalahgunaan NAPZA berhubungan dengan kejahatan dan perilaku asosial lain yang menganggu suasana tertib dan aman, rusaknya barang-barang sekolah dan meningkatnya perkelahian.

3. Bagi masyarakat, bangsa, dan negara.

Penyalahgunaan NAPZA mengakibatkan terciptanya hubungan pengedar narkoba dengan korbannya sehingga terbentuk pasar gelap perdagangan NAPZA yang sangat sulit diputuskan mata rantainya.

Selain itu dampak penyalahgunaan narkoba (NAPZA) dapat pula dibagi menjadi dua :

1. Dampak Fisik

Organ tubuh yang paling banyak dipengaruhi adalah sistem syaraf pusat yaitu otak dan sumsum tulang belakang, dan organ lain seperti jantung, paru-paru, hati, ginjal dan panca indera. Tetapi sebenarnya penyalahgunaan NAPZA membahayakan seluruh tubuh. Sudah terlalu banyak kasus kematian terjadi akibat pemakaian NAPZA, terutama karena pemakaian berlebih (over dosis) dan kematian karena AIDS (akibat pemakaian NAPZA melalui jarum suntik bersama dengan orang yang sudah terinfeksi HIV). Juga banyak remaja meninggal karena penyakit, kecelakaan dan perkelahian akibat pengaruh NAPZA.2. Dampak psikologis atau kejiwaan dan sosial

Ketergantungan pada NAPZA menyebabkan orang tidak lagi dapat berpikir dan berperilaku normal. Perasaan, pikiran dan perilakunya dipengaruhi oleh zat yang dipakainya. Berbagai gangguan psikis atau kejiwaan yang sering dialami oleh mereka yang menyalahgunakan NAPZA antara lain rasa tertekan, cemas, ketakutan, ingin bunuh diri, kasar, marah, agresif, dll. Gangguan jiwa ini bisa sementara tetapi juga bisa selamanya. Gangguan psikologis yang paling jelas adalah pengguna tidak bisa mengendalikan diri untuk terus menerus menggunakan NAPZA (Martono, 2006).

F. UPAYA PENCEGAHAN DAN SOLUSI PENYALAHGUNAAN NAPZAUpaya pencegahan meliputi 3 hal :

1. Pencegahan primer : mengenali remaja resiko tinggi penyalahgunaan NAPZA dan melakukan intervensi. Upaya ini terutama dilakukan untuk mengenali remaja yang mempunyai resiko tinggi untuk menyalahgunakan NAPZA, setelah itu melakukan intervensi terhadap mereka agar tidak menggunakan NAPZA. Upaya pencegahan ini dilakukan sejak anak berusia dini, agar faktor yang dapat menghabat proses tumbuh kembang anak dapat diatasi dengan baik.

2. Pencegahan Sekunder : mengobati dan intervensi agar tidak lagi menggunakan NAPZA.

3. Pencegahan Tersier : merehabilitasi penyalahgunaan NAPZA (Kamil, 2004).

Yang dapat dilakukan di lingkungan keluarga untuk mencegah penyalahgunaan NAPZA :

1. Mengasuh anak dengan baik.

penuh kasih sayang penanaman disiplin yang baik ajarkan membedakan yang baik dan buruk mengembangkan kemandirian, memberi kebebasan bertanggung jawab mengembangkan harga diri anak, menghargai jika berbuat baik atau mencapai prestasi tertentu.2. Ciptakan suasana yang hangat dan bersahabatHal ini membuat anak rindu untuk pulang ke rumah.3. Meluangkan waktu untuk kebersamaan.

4. Orang tua menjadi contoh yang baik.Orang tua yang merokok akan menjadi contoh yang tidak baik bagi anak.

5. Kembangkan komunikasi yang baikKomunikasi dua arah, bersikap terbuka dan jujur, mendengarkan dan menghormati pendapat anak.6. Memperkuat kehidupan beragama.Yang diutamakan bukan hanya ritual keagamaan, melainkan memperkuat nilai moral yang terkandung dalam agama dan menerapkannya dalam kehidupan sehari hari.7. Orang tua memahami masalah penyalahgunaan NAPZA agar dapat berdiskusi dengan anak (Loewana dkk, 2001).Yang dilakukan di lingkungan sekolah untuk pencegahan penyalahgunaan NAPZA :

1. Upaya terhadap siswa :

Memberikan pendidikan kepada siswa tentang bahaya dan akibat penyalahgunaan NAPZA.

Melibatkan siswa dalam perencanaan pencegahan dan penanggulangan penyalahgunaan NAPZA di sekolah.

Membentuk citra diri yang positif dan mengembangkan ketrampilan yang positif untuk tetap menghidari dari pemakaian NAPZA dan merokok.

Menyediakan pilihan kegiatan yang bermakna bagi siswa ( ekstrakurikuler ).

Meningkatkan kegiatan bimbingan konseling. Membantu siswa yang telah menyalahgunakan NAPZA untuk bisa menghentikannya.

Penerapan kehidupan beragama dalam kegiatan sehari hari.

2. Upaya untuk mencegah peredaran NAPZA di sekolah :

Razia dengan cara sidak

Melarang orang yang tidak berkepentingan untuk masuk lingkungan sekolah

Melarang siswa ke luar sekolah pada jam pelajaran tanpa ijin guru

Membina kerjasama yang baik dengan berbagai pihak.

Meningkatkan pengawasan sejak anak itu datang sampai dengan pulang sekolah.

3. Upaya untuk membina lingkungan sekolah :

Menciptakan suasana lingkungan sekolah yang sehat dengan membina hubungan yang harmonis antara pendidik dan anak didik.

Mengupayakan kehadiran guru secara teratur di sekolah

Sikap keteladanan guru amat penting

Meningkatkan pengawasan anak sejak masuk sampai pulang sekolah.

Yang dilakukan di lingkungan masyarakat untuk mencegah penyalahguanaan NAPZA:

1. Menumbuhkan perasaan kebersamaan di daerah tempat tinggal, sehingga masalah yang terjadi di lingkungan dapat diselesaikan secara bersama- sama.

2. Memberikan penyuluhan kepada masyarakat tentang penyalahguanaan NAPZA sehingga masyarakat dapat menyadarinya.

3. Memberikan penyuluhan tentang hukum yang berkaitan dengan NAPZA.

4. Melibatkan semua unsur dalam masyarakat dalam melaksanakan pencegahan dan penanggulangan penyalahguanaan NAPZA (BNN, 2002).G. REHABILITASI NAPZA

Rehabilitasi NAPZA adalah rehabilitasi yang meliputi pembinaan fisik, mental, sosial, pelatihan keterampilan dan resosialisasi serta pembinaan lanjut bagi para mantan pengguna NAPZA agar mampu berperan aktif dalam kehidupan bermasyarakat. Rehabilitasi NAPZA merupakan suatu bentuk terapi dimana klien dengan ketergantungan NAPZA ditempatkan dalam suatu institusi tertutup selama beberapa waktu untuk mengedukasi pengguna yang berusaha untuk mengubah perilakunya, mampu mengantisipasi dan mengatasi masalah relaps (kambuh) (BNN, 2006).

Model-model Pelayanan Rehabilitasi NAPZA Berdasarkan KEPMENKES No.996/MENKES/SK/VIII/2002, pelayanan rehabilitasi meliputi:

1. Pelayanan Medik

a. Detoksifikasi

Detoksifikasi adalah suatu proses dimana seorang individu yang ketergantungan fisik terhadap zat psikoaktif (khususnya Opioida), dilakukan pelepasan zat psikoaktif (opioida) tersebut secara tiba-tiba (abrupt) atau secara sedikit demi sedikit (gradual).

b. Terapi Maintenance

Terapi maintenance (rumatan) adalah pelayanan pasca detoksifikasi dengan tanpa komplikasi medik.

2. Terapi Psikososial

Dapat dilakukan melalui pendekatan Non Medis, misalnya Sosial, Agama, Spiritual, Therapeutic Community, Twelve Steps, dan alternatif lain. Metode ini diperlukan tindak lanjut dari sektor terkait seperti Departemen Sosial, Departemen Agama atau pusat-pusat yang mengembangkan metode tersebut. Pelaksanaan metode apapun, harus tetap berkoordinasi bersama dokter puskesmas Kecamatan setempat atau dokter rumah sakit terdekat untuk menanggulangi masalah kesehatan fisik dan mental yang mungkin dan atau dapat terjadi selama proses rehabilitasi.

3. Rujukan

Pasien penyalahguna dan ketergantungan NAPZA dengan komplikasi medis fisik dirujuk ke Rumah Sakit Umum Kabupaten / Kota atau Rumah Sakit Umum Provinsi. Pasien penyalahguna dan ketergantungan NAPZA dengan komplikasi medis psikiatris dirujuk ke Rumah Sakit Jiwa atau bagian psikiatri Rumah Sakit Umum terdekat.

Model-model pelayanan rehabilitasi NAPZA (Sutarti, 2008)1. Model pelayanan dan rehabilitasi medis

a. Metadon

Metadon adalah zat opioid sintetik berbentuk cair yang diberikan lewat mulut. Metadon merupakan obat yang paling sering digunakan untuk terapi substitusi bagi ketergantungan opioid. Bentuk terapi ini telah diteliti secara luas sebagai terapi modalitas. Pada pasien dengan pengguna heroin yang memakai rehabilitasi dengan Metadon, maka dosis Metadon dosis tinggi dinilai lebih efektif daripada dosisnya rendah atau menengah. Dosis Metadon yang tinggi akan diturunkan secara bertahap.

Terapi rumatan Metadon diikuti perbaikan kesehatan secara substansial dan insiden efek samping rendah. Hampir pasien yang mengikuti terapi Metadon berespon baik Meski demikian, tidak semua pengguna dengan ketergantungn opioid dapat diberi terapi substitusi Metadon. Bagi mereka yang tidak dapat menggunakan metode ini, tersedia banyak pendekatan lainnya dan menggugah mereka tetap berada dalam terapi.

b. Burprenorfin

Burprenorfin adalah obat yang diberikan oleh dokter. Burprenorfin tidak diabsorbsi dengan baik jika ditelan, karena itu cara penggunaannya adalah sublingual (diletakkan di bawah lidah).

2. Model pelayanan dan rehabilitasi dengan pendekatan bimbingan individu dan kelompok

Terapi ini merupakan terapi konvensional untuk pasien ketergantungan NAPZA yang tidak menjalani rawat inap dan dapat dilakukan secara individual maupun kelompok. Program ini didesain dengan kegiatan yang bervariasi seperti edukasi keterampilan, meningkatkan sosialisasi, pertemuan yang bersifat vokasional, edukasi moral dan spiritual, serta terapi 12 langkah (the 12 steps recopvery program).

3. Model pelayanan dan rehabilitasi dengan pendekatan Therapeutic Community

a. Pengertian

Therapeutic Community (TC) adalah sebuah kelompok yang terdiri dari individu dengan masalah yang sama, tinggal di tempat yang sama, memiliki seperangkat peraturan, filosofi, norma dan nilai, serta kultural yang disetujui, dipahami dan dianut bersama. Kesemuanya dijalankan demi pemulihan diri masing-masing.

b. Tujuan TC

Klien dapat mengolah subkultur yang dianut pengguna ke arah kultur masyarakat luas (mainstream society), menuju kehidupan yang sehat dan produktif, meskipun pengguna sendiri mempunyai beberapa nilai untuk mempertahankan pemulihannya.

c. Cardinal Rules

No Drugs, No Sex, and No Violence d. Filosofi TC

Program TC berlandaskan pada filosofi dan slogan-slogan tertentu, baik yang tertulis maupun tidak tertulis

4. Model pelayanan dan rehabilitasi dengan pendekatan agama

Ada berbagai macam pusat rehabilitasi dengan pendekatan agama, misalnya Pondok Pesantren dengan pendekatan nilainilai agama Islam dimana kegiatan utamanya adalah berdzikir. Beda halnya di Thailand dimana para biksu Budha merawat klien yang mengalami ketergantungan opioida di kuil, antara lain kuil Budha Tan Kraborg. Para pendeta ini juga telah dilatih dalam memberi konseling kepada klien.

5. Model pelayanan dan rehabilitasi dengan pendekatan Narcotic Anonymus

Suatu program recovery yang dijalankan seorang pecandu berdasarkan prinsip 12 langkah. Langkah-langkah ini harus dijalankan lebih dari satu kali. Setelah selesai mengerjakan seluruh langkah yang ada, seorang pecandu harus menjalankan kembali langkah pertama. Karena banyak hal baru yang terjadi dan timbul sehingga seorang pecandu harus menjalankan recorvery-nya seumur hidup.

6. Model pelayanan dan rehabilitasi dengan pendekatan terpadu

Suatu pelayanan rehabilitasi dengan memadukan konsep dari berbagai pendekatan dan bidang ilmu yang mendukung sehingga dapat memfasilitasi korban NAPZA dalam mengatasi masalahnya dari aspek bio, psiko, sosial, dan spiritual. Tahapan kegiatan pelayanan dan rehabilitasi sosial bagi korban penyalahguna Narkoba dilaksanakan sesuai Standar Minimal dan Pedoman Pelayanan dan Rehabilitasi Sosial Penyalahgunaan Narkoba yang disusun BNN.

BAB IIIKESIMPULAN

1. NAPZA (Narkotika, Psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya) merupakan bahan atau zat yang bila dimasukkan dalam tubuh manusia, baik secara oral atau diminum, dihirup, maupun disuntikkan dapat mengubah pikiran, suasana hati atau perasaan dan perilaku seseorang. NAPZA dapat menimbulkan ketergantungan (adiksi) fisik dan psikologis (Depkes RI, 2003).

2. Tahapan pemakaian NAPZA biasanya dimulai dari tahap pemakaian coba-coba (eksperimental), tahap pemakaian sosial, tahap pemakaian situasional, tahap habituasi (kebiasaan), dan tahap ketergantungan.

3. Menurut Warninghoff (2009), faktor risiko yang menyebabkan penyalahgunaan NAPZA antara lain adalah faktor individu, faktor kemudahan memperoleh zat, serta faktor lingkungan (keluarga, sekolah, teman sebaya, masyarakat luas).4. Penyalahgunaan narkoba (NAPZA) dapat berdampak pada fisik, psikologis atau kejiwaan, dan sosial.5. Upaya pencegahan meliputi 3 hal :

Pencegahan primer yaitu mengenali remaja resiko tinggi penyalahgunaan NAPZA dan melakukan intervensi.

Pencegahan Sekunder yaitu mengobati dan intervensi agar tidak lagi menggunakan NAPZA.

Pencegahan Tersier yaitu merehabilitasi penyalahgunaan NAPZA.

6. Model-model Pelayanan Rehabilitasi NAPZA Berdasarkan KEPMENKES No.996/MENKES/SK/VIII/2002, pelayanan rehabilitasi meliputi:

Pelayanan Medik berupa detoksifikasi dan maintenance

Terapi Psikososial

Rujukan

DAFTAR PUSTAKA

Badan Narkotika Nasional Republik Indonesia. 2002.Kebijakan dan Strategi Badan Narkotika Nasional dalam Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran Gelap Narkoba. Jakarta: BNN.

Badan Narkotika Nasional. 2006. Gambaran Penyalahguna NAPZA Tahun 20012004, diakses melalui http://www.bnn.go.id pada tanggal 12 Juni 2015.

Direktorat Remaja dan Perlindungan Hak-Hak Reproduksi BKKBN Depkes. 2003. Informasi Kesehatan Remaja. : Jakarta,.Kamil, Oktavery. 2004.Pencegahan HIV/AIDS pada Kelompok Pengguna Narkoba Suntik. Tesis. FISIP-UI

Knight, B., 1996. Forensic Pathology. Oxford University Press Inc., New York.Loewana, Satya. Lusi Margiyani, dkk. 2001. Petunjuk Praktis Bagi Keluarga Untuk Mencegah Penyalahgunaan Narkoba. Yogyakarta : Media Pressindo

Martono, L.J., 2006.Pencegahan dan Penanggulangan Narkoba di Sekolah. Jakarta : PT. Rosda KaryaSadock Benjamin, Sadock Virginia. 2002. Substance Related Disorders. Dari: Kaplan & Sadock Synopsis of Psychiatry Behavioral Science/Clinical Psychiatry 9th edition, Lippingcott Williams & Wilkins, h. 380-435.Sutarti, 2008, Upaya Pencegahan Penyalahgunaan NAPZA, diakses melalui http://www.bkkbn.go.id pada tanggal 12 juni 2015.Tom Kus, Tedi. 2009. Bahaya NAPZA Bagi Pelajar. Bandung :Yayasan Al-Ghifari, h.20-57.Warninghoff JC, Bayer O, Straube A, Ferarri U. 2009. Treatment and Rehabilitation in Substance Related disorders, Review Article on: British Psychiatry Journal.Wulan, Chusnul. 2000. Upaya Polwiltabes Semarang Dalam Menanggulangi Penyalahgunaan Narkoba di Semarang. 2