PERHITUNGAN STRUKTUR JEMBATAN

  • View
    2.040

  • Download
    101

Embed Size (px)

Text of PERHITUNGAN STRUKTUR JEMBATAN

PERHITUNGAN STRUKTUR JEMBATANDATA JEMBATAN SRANDAKAN IITipe Jembatan : Beton Prategang Kelas Jembatan : I (Bina Marga) Jumlah bentang : 3 bentang Panjang tiap bentang : 40.8 m Lebar jembatan : 19 m Fondasi Jembatan : borepile Down-load contoh perhitungan berikut ini :y y y y y y y y

01. PERHITUNGAN SLAB LANTAI JEMBATAN 02. PERHITUNGAN PRESTRESSED CONCRETE "I" GIRDER 03. ANALISIS BEBAN ABUTMENT 04. PERHITUNGAN FONDASI ABUTMENT 05. ANALISIS KEKUATAN STRUKTUR ABUTMENT 06. ANALISIS BEBAN PIER 07. PERHITUNGAN FONDASI PIER 08. ANALISIS KEKUATAN STRUKTUR PIER

DATA JEMBATAN TEBING RUMBIH KALSELTipe Jembatan : Beton Prategang Kelas Jembatan : I (Bina Marga) Jumlah bentang : 1 bentang Panjang bentang : 50.8 m Lebar jembatan : 9 m Fondasi Jembatan : tiang pancang baja Down-load contoh perhitungan berikut ini :

Elastomeric Bearings Pads dirancang untuk digunakan dalam struktur jembatan & bangunan,di bawah pre-cast beton balok,dan balok baja,dll sebagai komponen yang mampu menahan beban dan memberikan gerakan translasi pada kedua arah horisontal bersamasama dengan kapasitas rotasi, dan juga sebagai dukungan isolasi getaran pada struktur. Aplikasi umum Elastomeric Bearing Pads antara lain Jembatan,Fly over,pondasi bangunan,sebagai peredam getaran mesin,area parkir,elastomeric bearing pads untuk pedestal kolom 2 Model spesifikasi Elastomeric Bearing Pads1. 2.

Plain Elastomeric Bearing Pads ( tipe elastomer polos tanpa plat ) Laminated Elastomeric Bearing Pads (elastomer dengan lapis pat bagian dalamnya)

Material Elastomeric Bearing Pads menggunakan Natural Rubber (Karet Alam) dan Neoprene ( Polychloroprene) Neopere Bearing Pads Neoprene atau Polichloropene adalah keluarga karet sintetis yang diproduksi oleh polimerisasi chloroprene.keistimewaan neoprene pada umumnya memiliki stabilitas kimia baik,dan flesibilitas tahan temperature nya bagus.penggunaan neoprene elastomeric bearing pads sangat dianjurkan sekali dalam penggunaan berbagai macam konstruksi terutama dimana struktur membutuhkan flesibilitas.Neoprene sangat handal sekali karena kelebihan-kelebihannya,daya tahan yang bagusdan pemeliharaan yang mudah. http://bantalanjembatan.blogspot.comPemakaian Bantalan Elastomer Karet Jembatan (Elastomer Jembatan,Elastomeric Rubber Bearing Pads) pada Jembatan sangatlah penting dalam pembangunan sebuah Jembatan ataupun pembangunan flyover/jembatan layang jalan tol. Karet Bantalan Jembatan/Elastomer Perletakan Jembatan berfungsi sebagai penerus beban pada bagian atas struktur jembatan ke bagian bawah struktur Jembatan.biasanya terletak pada bagian bawah Girder Jembatan.ukuran dan spesifikasi Karet Bantalan Jembatan (Elastomer Perletakan Jembatan,Rubber Bridge Bearing Pads) tergantung pada beban jembatan tersebut,terdapat 2 tipe elastomer jembatan yaitu 1. Karet Bantalan Jembatan Elastomer Jembatan Tipe Polos Tanpa adanya Plat 2. Karet Bantalan Jembatan Tipe Laminasi terdapat 2,3,4 ataupun lebih Plat pada bagian dalamnya.

Revisi Konsep Spesifikasi Rehabilitasi Jembatan 2009/1

8-1

DIVISI 8 PERLENGKAPAN JEMBATANSEKSI 8.1. LANDASAN JEMBATAN 8.1.1. UMUM

1) Uraian Pekerjaan ini mencakup pengadaan dan pemasangan dan penggantian landasan jembatan yang terbuat dari logam atau bantalan karet untuk menopang gelagar, pelat atau rangka baja, seperti yang ditunjukkan pada Gambar rencana dan persyaratan dalam Spesifikasi ini. 8.1.2. PERSYARATAN 1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI) : SNI 03-4801-1998 : Metode Pengujian Bantalan Karet Untuk Landasan Jembatan SNI 03-4816-1998 : Spesifikasi Bantalan Karet Untuk Landasan Jembatan SNI 06-3045-1992 : Bantalan Karet Jembatan SNI 03-3967-2002 : Spesifikasi Landasan Elastomer Jembatan Tipe Polos dan Tipe Laminasi AASHTO, ASTM : AASHTO M 105-96 : Gray Iron Castings. AASHTO M 163-97 : Corrosion-resistant Iron-Chromium, Iron-Chromium-Nickel and Nickel-based Castings for General Application. AASHTO M 169-97 : Steel Bars, Carbon, Cold finished, Standard Quality. AASHTO M 102-98 : Steel Forging, Carbon and Alloy for General Industrial Use. AASHTO M 183-98 : Structural Steel. AASHTO M 25197 : Standard Spesicification for Plain and Laminated Elastomeric Bridge Bearing ASTM A 47 : Mild Castings (Grade No 35019). ASTM D 3183 : Elastomeric Bearings. 2) Toleransi pekerjaan bantalan a) Penempatan Bantalan Landasan, baut pengunci dan dowel pelengkap harus diletakkan sedemikian hingga sumbunya berada dalam rentang toleransi +3 mm dari posisi yang seharusnya. Elevasi permukaan landasan tunggal atau permukaan rata-rata dari landasan yang lebih dari satu pada setiap penyangga harus berada dalam rentang toleransi + 0,0001 kali jumlah jarak gelagar yang bersebelahan dari suatu gelagar menerus tetapi tidak melebihi + 5 mm. b) Permukaan Landasan Beton

Revisi Konsep Spesifikasi Rehabilitasi Jembatan 2009/1

8-2 Permukaan untuk penempatan langsung dari bantalan kemiringannya tidak boleh melampaui lebih dari 1/200 dari sebuah bidang datar rencana untuk landasan dan ketidak rataan setempat tidak boleh melampaui 1 mm tingginya.

c) Landasan Bantalan (1) Bantalan harus dilandasi pada seluruh bidang dasarnya sebagaimana yang ditunjukkan dalam Gambar rencana atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Setelah pemasangan, tidak boleh terdapat rongga pada landasan. (2) Bahan landasan harus mampu meneruskan beban dari struktur atas ke struktur bawah tanpa kerusakan. Permukaan beton dimana bantalan akan diletakan harus dilapisi dengan pasta semen. Permukaan atas dari setiap bidang landasan di luar landasan harus mempunyai kelandaian yang menurun kearah luar dari bantalan. d) Baut Angkur Penyetelan baut angkur berulir harus dikencangkan sampai merata untuk menghindari tegangan berlebihan pada suatu bagian bantalan. Bilamana terdapat getaran yang cukup berarti, maka baut angkur yang digunakan harus dari jenis yang tahan getaran e) Ukuran Landasan Toleransi dimensi landasan harus memenuhi Tabel 8-1 Tabel 8-1 Toleransi Dimensi Total Landasan Yang Diijinkan Jenis Landasan Toleransi Total Bantalan Bidang Datar Tebal atau Tinggi Bantalan karet dengan ketebalan atau tinggi sampai 200 mm + 6 mm + 1 mm - 3 mm Bantalan karet dengan ketebalan atau tinggi di atas 200 mm + 6 mm + 5% - 3 mm Selain Bantalan karet + 3 mm + 3 mm

f) Sifat Sejajar Permukaan Luar Bagian Atas Bantalan Bilamana dirancang sejajar, maka toleransi bagian atas bantalan yang sejajar, sebagai titik duga, harus 0,2 % dari diameter untuk permukaan bundar dalam bidang datar dan 0,2 % dari sisi yang lebih panjang untuk permukaan segi panjang dalam bidang datar. g) Landasan Rol (Roler Bearing) (1) Umum Toleransi mendatar pelat rol diukur dari segala arah harus 0,025 mm untuk panjang sampai dengan 250 mm dan 0,01 % dari panjang dalam arah pengukuran untuk panjang di atas 250 mm. Kekasaran permukaan rol tidak boleh melampaui 0,8 mikron. (2) Rol Silinder Toleransi kesilinderan harus 0,025 mm. Toleransi ukuran rol tunggal terhadap diamater nominalnya harus 0,0 mm sampai dengan + 0,5 mm . Toleransi ukuran rol berganda terhadap diamater nominalnya harus 0,0 mm sampai dengan + 0,08 mm. (3) Rol Bukan Silinder

Revisi Konsep Spesifikasi Rehabilitasi Jembatan 2009/1

8-3 Permukaan kurva harus mempunyai toleransi profil atau permukaan + 0,3 % dari radius nominalnya. Toleransi ukuran terhadap tinggi pada sumbu Bantalan harus + 0,5 mm dan - 0,0 mm. Toleransi sifat sejajar antara garis lengkung (chord line) yang menghubungkan ujung-ujung dasar permukaan rol sebagai titik duga harus 1 mm. Toleransi kepersegian antara bidang yang melewati pusat-pusat permukaan rol sebagai titik duga, puncak dan dasar garis penghubung yang menghubungkan ujung-ujung permukaan rol harus 1 mm. h)

Landasan Roker (Rocker Bearing) Toleransi mendatar pelat yang berpasangan dengan rocker harus 0,075 mm untuk ukuran panjang sampai dengan dan termasuk 250 mm dan 0,03 % dari panjang untuk ukuran panjang di atas 250 mm. Toleransi profil dan permukaan untuk panjang permukaan dimana dapat terjadi kontak harus 0,025 mm. Kekasaran permukaan untuk permukaan yang bergoyang (rocking surface) harus tidak melebihi 0,8 mikron. i) Landasan Sendi (Knuckle Bearing) Landasan sendi silinder dan berbentuk bola : Toleransi mendatar dan profil permukaan untuk landasan sendi silinder dan toleransi profil permukaan untuk landasan sendi berbentuk bola harus 0,0002 x h mm atau 0,24 mm, dipilih yang lebih besar, dimana x adalah panjang tali (chord) (dalam mm) antara ujung-ujung dari permukaan polytetra-fluorethylene (PTFE) (dalam mm) dalam arah rotasi dan h adalah proyeksi dari polytetra-fluorethylene (PTFE) (dalam mm) di atas puncak ceruk (recess) yang mengikat, untuk polytetra-fluorethylene (PTFE) yang terikat, atau ketebalan (dalam mm) untuk polytetrafluorethylene (PTFE) yang direkat. Toleransi ukuran terhadap radius permukaan kurva pada landasan yang telah selesai harus 3 % dari radius yang dimaksudkan. Kekasaran permukaan dari permukaan geser logam yang melengkung tidak boleh melebihi 0,5 mikron. Bilamana polytetra-fluorethylene (PTFE) membentuk salah satu permukaan kontak maka harus memenuhi ketentuanketentuan yang diberikan dalam (j). j) Landasan Geser (Plane Sliding Bearing) Toleransi mendatar dari lembaran polytetra-fluorethylene (PTFE) harus 0,2 mm untuk diamater atau diagonal adalah kurang dari 800 mm dan 0,025 % dari diamater atau diagonal tersebut untuk dimensi yang lebih besar atau sama dengan 800 mm. Pada permukaan PTFE yang terbuat lebih dari satu lapis PTFE maka ketentuanketentuan tersebut di atas akan berlaku untuk diameter diagonal dari dimensi lingkaran atau empat persegi panjang sekeliling PTFE yang digoreskan. Toleransi dimensi pada lembaran PTFE disyaratkan dalam Tabel 8-2. Tabel 8-2 Toleransi Dimensi pada Lembaran PTFE Diameter atau Diagonal (mm) Toleransi pada Dimensi Bidang (mm) Toleransi Ketebalan (mm)

PTFE yang diceruk (recessed) PTFE yang direkat < 600 + 1,0 + 0,5 - 0,0 + 0,1 -

Search related