of 58 /58
LAPORAN KASUS FRAKTUR TULANG PANJANG Disusun Oleh Belda Evina 1118011020 Cici Yuliana Sari 1118011025 I Gede Eka Widayana 1118011057 Preceptor dr. Ahmad Fauzi Sp.OT

Laporan Kasus Dr Fauzi

Embed Size (px)

DESCRIPTION

CR

Citation preview

LAPORAN KASUS

FRAKTUR TULANG PANJANG

Disusun Oleh

Belda Evina1118011020Cici Yuliana Sari1118011025I Gede Eka Widayana1118011057

Preceptordr. Ahmad Fauzi Sp.OT

SMF BEDAHRSUD DR H ABDDUL MOELOEKFAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS LAMPUNGBANDAR LAMPUNG2015BAB ILATAR BELAKANG

1.1 Pendahuluan

Penyakit musculoskeletal telah menjadi masalah yang banyak dijumpai di pusat pelayanan kesehatan di seluruh dunia. Bahkan WHO telah menetapkan dekade ini (2000-2010) menjadi dekade tulang dan persendian. Penyebab fraktur terbanyak adalah karena kecelakaan lalu lintas. Kecelakaan lalu lintas ini, selain menyebabkan fraktur, menurut WHO, juga menyebabkan kematian 1,25 juta orang setiap tahunnya, dimana sebagian besar korbannya adalah remaja atau dewasa muda.1Fraktur adalah terputusnya hubungan/kontinuitas struktur tulang atau tulang rawan bisa komplet atau inkomplet atau diskontinuitas tulang yang disebabkan oleh gaya yang melebihi elastisitas tulang. Fraktur adalah terputusnya kontinuitas tulang, kebanyakan fraktur akibat dari trauma, beberapa fraktur sekunder terhadap proses penyakit seperti osteoporosis, yang menyebabkan fraktur yang patologis.2

Penegakan diagnosis fraktur dilakukan dengan anamnesis, pemeriksaan fisik, yang ditunjang dengan pemeriksaan radiologis. Pemeriksaan pencitraan diperlukan untuk membantu menegakkan diagnosis fraktur dan mengevaluasi komplikasi yang terjadi dalam rangka menunjang pengambilan keputusan terapi pada pasien.

BAB IIIDENTIFIKASI PASIEN

2.1 Identitas Pasien

Nama: Tn. BTanggal Lahir: 04 April 1987Umur: 27 tahunJenis kelamin: Laki-lakiAlamat: katibun, Desa tanjung Ratu, tarahan, Lampung SelatanPekerjaan: WiraswastaBangsa: IndonesiaAgama: IslamTMRS: 27 Februari 2015 Pukul 10:15Nomor RM: 402764

2.2 AnamnesisDiambil dari: Autoanamnesis dan alloanamnesis dari keluarga pasien.Tanggal: 27 Februari 2015 Pukul: 10:15

Pasien datang pada tanggal 27 februari 2015 dengan diantar oleh keluarga pasien. Pasien mengalami kecelakaan sepeda motor pada pukul 21.00 WIB. Pasien mengalami patah tulang 1/3 femur dan tibia fibula sinistra. Passien juga mengeluh sakit pinggang seperti ditusuk-tusuk.

2.3 Pemeriksaan FisikStatus GeneralisKeadaan Umum: Tampak Sakit SedangKesadaran: Kompos mentisTekanan darah : 110/80 mmHgNadi: 88 x/menit, reguler, isi cukupPernafasan: 22x/menit, regulerSuhu: 36,6 CKepala dan Muka Bentuk dan Ukuran: Normocephali Mata: Simetris dan tidak ada kelainanKonjungtiva: Konjungtiva tidak anemisSklera: sklera berwarna putih dan tidak tampak ikterikRefleks cahaya: +/+Pupil: IsokorLeher : JVP tidak meningkat , KGB tidak teraba membesarThoraks: Bentuk dan gerak simetris Paru-paru: VBS normal, kanan = kiri, ronkhi -/-, wheezing -/- Jantung : Bunyi jantung S1-S2 reguler, murmur -Abdomen: Datar, lembut, bising usus (+) normal Hepar dan lien tidak terabaEkstremitas atas: tidak ada kelainanEkstremitas bawah Kiri: lihat status lokalis Kanan: tidak ada kela2.4 Status Lokalisa/r femur sinistra :Look: (+) pembengkakan di tungkai atas kiri; (-) angulasi; (-) rotasi (+) deformitasFeel: (+) pembengkakan di tungkai kiri, 6 suhu kulit normal, teraba keras, (-) mobile, (-) nyeri tekanMove: (-) krepitasi ROM aktif-pasif terbatas akibat nyeri

Diagnosa Utama: Multiple Fraktur Of Left Lower Leg

Diagnosa Tambahan: Fraktur Collum Femur Sinistra Fraktur Tibia Fibula Sinistra

2.4 Pemeriksaan Penunjang Hematologi Hemogobin 11,1 gr/dl (N:13,5-18 gr/dl) Trombosit 227.000/ul Masa perdarahan 3 Masa pembekuan 13 30 Foto Rontgen Femur Sinistra AP dan Lateral Base neck fraktur os femur sinistra dalam fiksasi internal plate dan screw, aposisi dan alignment baik. Fraktur kompleta os femur sinistra pars tertia media dengan avulsi (+) dalam fiksasi internal plate and screw, aposisi dan alignment baik. Tak tampak osteomyelitis.BAB IIITINJAUAN PUSTAKA

3.1 Fraktur Collum Femur

A. Definisi Fraktur Collum Femur Fraktur colum femur adalah fraktur yang terjadi pada colum tulang femur. Rusaknya kontinuitas tulang pangkal yang dapat disebabkan oleh trauma langsung, trauma tidak langsung, kelelahan otot, kondisi-kondisi tertentu seperti degenerasi tulang/osteoporosis.

B. Anatomi dan Fisiologi FemurDalam hal ini, penulis akan membahas beberapa sistem antara lain (1) sistem tulang, (2) sistem sendi, (3) sistem otot, (4) sistem saraf. Sistem tulang1. Os. FemurMerupakan tulang panjang dalam tubuh yang dibagi atas Caput Corpus dan collum dengan ujung distal dan proksimal. Tulang ini bersendi dengan acetabulum dalam struktur persendian panggul dan bersendi dengan tulang tibia pada sendi lutut (Syaifudin, B.AC 1995). Tulang paha atau tungkai atas merupakan tulang terpanjang dan terbesar pada tubuh yang termasuk seperempat bagian dari panjang tubuh. Tulang paha terdiri dari 3 bagian, yaitu epiphysis proximalis, diaphysis, dan epiphysis distalis.

Epiphysis ProksimalisUjung membuat bulatan 2/3 bagian bola disebut caput femoris yang punya facies articularis untuk bersendi dengan acetabulum ditengahnya terdapat cekungan disebut fovea capitis. Caput melanjutkan diri sebagai collum femoris yang kemudian disebelah lateral membulat disebut throcantor major ke arah medial juga membulat kecil disebut trochantor minor. Dilihat dari depan, kedua bulatan major dan minor ini dihubungkan oleh garis yang disebut linea intertrochanterica (linea spiralis). Dilihat dari belakang, kedua bulatan ini dihubungkan oleh rigi disebut crista intertrochanterica. Dilihat dari belakang pula, maka disebelah medial trochantor major terdapat cekungan disebut fossa trochanterica. DiaphysisMerupakan bagian yang panjang disebut corpus. Penampang melintang merupakan segitiga dengan basis menghadap ke depan. Mempunyai dataran yaitu facies medialis, facies lateralis, facies anterior. Batas antara facies medialis dan lateralis nampak di bagian belakang berupa garis disebut linea aspera, yang dimulai dari bagian proximal dengan adanya suatu tonjolan kasar disebut tuberositas glutea. Linea ini terbagi menjadi dua bibit yaitu labium mediale dan labium laterale, labium medial sendiri merupakan lanjutan dari linea intertrochanrterica. Linea aspera bagian distal membentuk segitiga disebut planum popliseum. Dari trochantor minor terdapat suatu garis disebut linea pectinea. Pada dataran belakang terdapat foramen nutricium, labium medial lateral disebut juga supracondylaris lateralis/medialis. Epiphysis distalisMerupakan bulatan sepasang yang disebut condylus medialis dan condylus lateralis. Disebelah proximal tonjolan ini terdapat lagi masing-masing sebuah bulatan kecil disebut epicondylus medialis dan epicondylus lateralis. Epicondylus ini merupakan akhir perjalanan linea aspera bagian distal dilihat dari depan terdapat dataran sendi yang melebar disebut facies patelaris untuk bersendi dengan os. patella. Intercondyloidea yang dibagian proximalnya terdapat garis disebut linea intercondyloidea.2. Os. Patella Terjadi secara desmal. Berbentuk segitiga dengan basis menghadap proximal dan apex menghadap ke arah distal. Dataran muka berbentuk convex. Dataran belakang punya dataran sendi yang terbagi dua oleh crista sehingga ada 2 dataran sendi yaitu facies articularis lateralis yang lebar dan facies articularis medialis yang sempit. 3. Os. TibiaTerdiri 3 bagian yaitu epipysis proximalis, dialysis dan epiphysis distalis: Epiphysis proximalis terdiri dari 2 bulatan disebut condylus medialis dan condylus lateralis. Disebelah atas terdapat dataran sendi disebut facies articularis superior, medial dan lateral. Tepi atas epiphysis melingkar yang disebut infra articularis medialis dan lateralis oleh suatu peninggian disebut eminentia intercondyloidea, yang disebelah lateral dan medial terdapat penonjolan disebut tuberculum intercondyloideum terdapat cekungan disebut fossa intericondyloidea anterior dan posterior. Tepi lateral margo infra glenoidalis terdapat dataran disebut facies articularis fibularis untukbersendi dengan os fibulae. 4. Os. FibulaTulang fibula terbentuk kecil dan hampir sama panjang dengan tibia, terletak disebelah lateral dari tiga bagian yaitu epiphysis proximalis, diaphysis dan epiphysis distalis, epiphysis proximalis membulat disebut capitullum fibula yang proximal meruncing menjadi apex capitis fibula pada capitullum terdapat dua dataran yang disebut facies articularis, capitullum fibula untuk bersendi dengan tibia.

Sistem OtotOtot yang akan dibahas hanya berhubungan dengan kondisi pasien post operasi fraktur femur 1/3 medial dextra dengan pemasangan plate and screw adalah otot yang berfungsi ke segala arah seperti regio hip untuk gerakan fleksi-ekstensi, abduksi-adduksi dan eksternal rotasi-internal rotasi.Untuk lebih terperincinya penulis menyertakan otot-otot yang berhubungan dengan kondisi tersebut, yaitu sebagai berikut:Tabel 2.1Otot Tungkai Atas Bagian Anterior (Richard, S. 1986)NoOtotRegioInsertioFungsiInervasi

1Sartorius Spina iliace anterior superior (SIAS) Permukaan medial tibiaFleksi abduis, rotasi, lateral arc coxaeN. femoralis

2Iliacus Fossa illiaca di dalam abdomen Throcantor femurFlexi N. femoralis

3Quadricep Femoralisa. Rectus femoris

b. Vatus lateralis

c. Vatus medialis

d. Vatus intermediusSIAS

Ujung atas dan batang femur, septum facialis lat ke dalamUjung atas dan batang femur

Permukaan anterior dan lateral batang femur Tendon m. quadriceps pada patela, vialigamentum patellae ke dalam tuberositas tibia Flexi arc coxae

Extansi lutut

Extensi lutut, menstabilkan patelaExtensi lutut N. femoralis

N. femoralis

N. femoralis

N. femoralis

Tabel 2.2Otot Tungkai Atas Bagian Posterior (Ricard, S. 1986)NoOtotRegioInsertioFungsiInervasi

1Biceps femoralis

Semi tendonisosisCaput longum (tuber isciadoleum) caput breve (linea aspera) crista supra condilair lateral batang femur)Tuber ischiadikumPermukaan medial tibia

Medial tibiaFlexi abduksi, rotasi lateral arc.Co xae

Flexi, rotasi, medial sendi lutut serta Arc. CoxaeRamus tibialis N. ischiadicum

Ramus tibialis N.ischiadicum

2Semi membranosusTuber ischiadikum Condylus medialis tibiaFlex dan rotasi, medial sendi lutut serta extensi serta extensi Arc. Coxae Ramus tibialis N. Ischiadicum

3Adduktor magnus Tuber ischiadicum Tiberculum adduktor femur Extensi Arc CoxaeRamus tibialis N. Ischiadicum

Tabel 2.3 Otot tungkai atas Regio Glutealis (Richar, S. 1986)NoOtotRegioInsertioFungsiInervasi

1Gluteus maximusPermukaan luar ilium, sacrum, ligamen sacrotuberaleTractus illiotibialis dan duterositas gluteo femorisExtensi dan rotasi laterale Arc. CoxaeN. gluteus interior

2Gluteus Medius Permukana luar iliumLateral throchantor mayor femorisExtensi dan rotasi N. gluteus superior

3Gluteus minimus Permukaan luar ilium Anterior throchantor mayor femorisAbduksi Arc. CoxaeN. gluteus superior

4PiriformisPermukaan anterior sacrum Throchantor mayor femorisRotasi lateralN. Sacralis I dan II

5Obturatorius internusPermukaan dalam membrana abturatoriaTepian atas throchantor mayor femoris Rotasi lateral Plexus sacralis

Tabel 2.4Otot Tuang Medial PahaNoOtotRegioInsertioFungsiInervasi

1M. Gracilis Ramus interior ossis pubis dan ossis ischiTuberositas tibia dibelakang Adduktor flexor, hip flexor dan internal rotator tungkai bawahRamus anterior N. obturatoria L2-4

2M. adduktor langusDataran anterior ramus superior ossis pubis M. sartorius labium medial linea aspera 1/3 medialRamus anterior N. Abtoratorium L2-3Adduktor, flexor hip

3M. adduktor brevis Lateral ramus interior ossis pubisLabium medial linea asperaAdduktor flexor, internal rotasi hipRamus anterior dan posterior N. abturatoria L2-4

4M. adduktor magnus Dataran anterior ramus interfior ossi ischii dan tuber ischiadicum Labium medial linea asperaAdduktor dan extensor hip Ramus posterior dan N. tibialis dan L2-5 dan S1

5M. Obturatorius externusDatarna anterior membrana abturatoria, foramen abturatroium Fossa throhantorica femoris External rotator hip membantu extensor hip Ramus muscularis plexus sacralis S1-3

Sistem PersyarafanSistem persyarafan pada tungkai atas (paha) dibagi menjadi 4 yaitu:1. Nervus femoralisMerupakan cabang terbesar dari pleksus lumbalis. Nervus ini berisi dari tiga bagian pleksus anterior yang berasal dari nervus lumbalis (L2, L3 dan L4). Nervus ini muncul dari tepi lateral psoas di dalam abdomen dan berjalan ke bawah melewati m. psoas dan m.iliacus ia terletak di sebelah fasia illiaca dan memasuki paha lateral terhadap anterior femoralis dan selubung femoral di belakang ligament inguinal dan pecah menjadi devisi anterior dan posterior nervus femoralis mensyarafi semua otot anterior paha. 2. Nervus obturatoriusBerasal dari plexus lumbalis (L2, L3 dan L4) dan muncul pada bagian tepi m. psoas di dalam abdomen, nervus ini berjalan ke bawah dan depan pada lateral pelvis untuk mencapai bagian atas foramen abturatorium, yang mana tempat ini pecah menjadi devisi anterior dan posterior. Devisi anterior memberi cabang-cabang muscular pada m. gracilis, m. adduktor brevis dan longus. Sedangkan devisi posterior mensyarafi articularis guna memberi cabang-cabang muscular kepada m.obturatorius esternus, dan adduktor magnus.

3. Nervus gluteus superior dan inferior Cabang nervus sacralis meninggalkan pelvis melalui bagian atas, dan bawah foramen ischiadicus majus di atas m. piriformis dan mensyarafi m.gluteus medius dan minimus serta maximus.ii. Sistem peredaran darahSistem peredaran darah tungkai atas (paha)Di sini akan dibahas sistem peredaran darah dari sepanjang tungkai atas atau paha yaitu pembuluh darah arteri dan vena.1. Pembuluh darah arteriArteri membawa darah dari jantung menuju saluran tubuh dan arteri ini selalu membawa darah segar berisi oksigen, kecuali arteri pulmonale yang membawa darah kotor yang memerlukan oksigenisasi. Pembuluh darah arteri pada tungkai antara lain yaitu:i. Arteri femoralisArteri femoralis memasuki paha melalui bagian belakang ligament inguinale dan merupakan lanjutan arteria illiace externa, yang terletak dipertengahan antara SIAS (spina illiaca anterior superior) dan sympiphis pubis. Arteria femoralis merupakan pemasok darah utama bagian tungkai, berjalan menurun hampir bertemu ke tuberculum adductor femoralis dan berakhir pada lubang otot magnus dengan memasuki spatica poplitea sebagai arteria poplitea.

ii. Arteria profunda femoralisMerupakan arteri besar yang timbul dari sisi lateral arteri femoralis dari trigonum femorale. Ia keluar dari anterior paha melalui bagian belakang otot adductor, ia berjalan turun diantara otot adductor brevis dan kemudian teletak pada otot adduktor magnus.iii. Arteria obturatoriaMerupakan cabang arteri illiaca interna, ia berjalan ke bawah dan ke depan pada dinding lateral pelvis dan mengiringi nervus obturatoria melalui canalis obturatorius, yaitu bagian atas foramen obturatum.iv. Arteri popliteaArteri poplitea berjalan melalui canalis adduktorius masuk ke fossa bercabang menjadi arteri tibialis posterior terletak dalam fossa poplitea dari fossa lateral ke medial adalah nervus tibialis, vena poplitea, arteri poplitea.2. Pembuluh darah venaPembuluh darah vena pada tungkai antara lain:i. Vena femoralisVena femoralis memasuki paha melalui lubang pada otot adduktor magnus sebagai lanjutan dari vena poplitea, ia menaiki paha mula-mula pada sisi lateral dari arteri. Kemudian posterior darinya, dan akhirnya pada sisi medialnya. Ia meninggalkan paha dalam ruang medial dari selubung femoral dan berjalan dibelakang ligamentum inguinale menjadi vena iliaca externa. ii. Vena profunda femoralisVena profunda femoris menampung cabang yang dapat disamakan dengan cabang-cabang arterinya, ia mengalir ke dalam vena femoralis. iii. Vena obturatoriaVena obturatoria menampung cabang-cabang yang dapat disamakan dengan cabang-cabang arterinya, dimana mencurahkan isinya ke dalam vena illiaca internal. iv. Vena saphena magnaMengangkut perjalanan darah dari ujung medial arcus venosum dorsalis pedis dan berjalan naik tepat di dalam malleolus medialis, venosum dorsalin vena ini berjalan di belakang lutut, melengkung ke depan melalui sisi medial paha. Ia bejalan melalui bagian bawah n. saphensus pada fascia profunda dan bergabung dengan vena femoralis.

C. Etiologi Fraktur Collum Femur Trauma langsung : benturan pada tulang mengakibatkan fraktur ditempat tersebut, misalnya penderita jatuh dengan posisi miring dimana daerah trochanter mayor langsung terbentur dengan benda keras.

Trauma tidak langsung : tulang dapat mengalami fraktur pada tempat yang jauh dari area benturan, misalnya disebabkan oleh gerakan eksorotasi yang mendadak dari tungkai bawah.Karena kepala femur terikat kuat dengan ligamen didalam asetabulum oleh ligamen iliofemoral dan kapsul sendi,mengakibatkan fraktur di daerah kolum femur.

Fraktur patologis : fraktur yang disebabkan trauma yamg minimal atau tanpa trauma. Contoh fraktur patologis: Osteoporosis, infeksi tulang dan tumor tulang. Fraktur kolum femur sering tejadi pada wanita yang disebabkan oleh kerapuhan tulangakibat kombinasi proses penuaan dan osteoporosis pasca menopause. Fraktur dapat berupa fraktur subkapital, transervikal dan basal, yang kesemuannya terletak didalam simpai sendi panggul atau intrakapsular, fraktur intertrochanter dan sub trochanter terletak ekstra kapsuler. Adanya tekanan varus atau valgus

D. Klasifikasi Fraktur Collum Femur

Klasifikasi fraktur kolum femur berdasarkan: Lokasi anatomi,dibagi menjadi: 1. Fraktur intrakapsular, fraktur ini terjadi di kapsul sendi pinggul a. Fraktur kapital : fraktur pada kaput femur b. Fraktur subkapital : fraktur yang terletak di bawah kaput femur c. Fraktur transervikal : fraktur pada kolum femur 2. Fraktur ekstrakapsular, fraktur yang terjadi di luar kapsul sendi pinggul a. Fraktur sepanjang trokanter mayor dan minor b. Fraktur intertrokanterc. Fraktur subtrokanter

Fraktur kolum femur termasuk fraktur intrakapsular yang terjadi pada bagian proksimal femur, yang termasuk kolum femur adalah mulai dari bagian distal permukaan kaput femoris sampai dengan bagian proksimal dari intertrokanter. Pada pemeriksaan fisik, fraktur kolum femur dengan pergeseran akan menyebabkan deformitas yaitu terjadi pemendekan serta rotasi eksternal sedangkan pada fraktur tanpa pergeseran deformitas tidak jelas terlihat. Tanpa memperhatikan jumlah pergeseran fraktur yang terjadi, kebanyakan pasien akan mengeluhkan nyeri bila mendapat pembebanan, nyeri tekan di inguinal dan nyeri bila pinggul digerakkan.

Standar pemeriksaan radiologi untuk fraktur kolum femur adalah rontgen pinggul dan pelvis anteroposterior dan cross-table lateral. Klasifikasi fraktur kolum femur menurut Gardens adalah sebagai berikut : a. Grade I : Fraktur inkomplit ( abduksi dan terimpaksi) b. Grade II : Fraktur lengkap tanpa pergeseran c. Grade III : Fraktur lengkap dengan pergeseran sebagian (varus malaligment) d. Grade IV : Fraktur dengan pergeseran seluruh fragmen tanpa ada bagian segmen yang bersinggungan

Klasifikasi Pauwels untuk fraktur kolum femur juga sering digunakan. Klasifikasi ini berdasarkan atas sudut yang dibentuk oleh garis fraktur dan bidang horizontal pada posisi tegak. a. Tipe I : garis fraktur membentuk sudut 30 dengan bidang horizontal pada posisi tegak.b. Tipe II : garis fraktur membentuk sudut 30-50 dengan bidang horizontal pada posisi tegak.c. Tipe III: garis fraktur membentuk sudut >50 dengan bidang horizontal pada posisi tegak.

Klasifikasi lain yang sering digunakan adalah Russel Taylor. Klasifikasi ini dibuat berdasarkan keterlibatan fosa piriformis.

Tipe I: fraktur tidak mencapai fosa piriformis IA: comminution dan garis fraktur memanjang dari bawah lesser trochanter hingga femoral isthmus IB: comminution dan garis fraktur melibatkan area lesser trochanter hingga isthmus Tipe II: fraktur memanjang ke proksimal hingga greater trochanter dan melibatkan fosa IIA: tidak terapat comminution yang signifikan dari fraktur di lesser trochanter IIB: teradapat comminution yang signifikan dari medial femoral cortex dan hilangnya kontin uitas dari lesser trochanterE. Patofisiologi Fraktur Collum Femur

Ketika sebuah tekanan mengenai tulang dan kekuatan tersebut tidak dapat diabsorbsi oleh tulang, tendon dan otot maka terjadi fraktur. Pada saat tulang fraktur periosteum dan pembuluh darah di kortex, sumsum tulang dan jaringan lunak sekitar menjadi rusak.Perdarahan terjadi dari ujung yang rusak dan dari jaringan lunak sekitar (otot). Kemudian hematom terbentuk dalam medullary canal, antara ujung daerah fraktur dan dibawah periosteum.Jaringan tulang dengan segera mendekatkan kepada daerah tulang yang mati. Jaringan nekrotik ini menstimulasi respon imflmasiditandai dengan vaso dilatasi, eksudasi plasma, lekositosis dan infiltrasi dari sel darah putih kemudian mengakibatkan penekanan saraf dan otot yang dapat menimbulkan gangguan rasa nyaman, nyeri pada seseorang dan juga terjadinya spasme otot yang dapat menimbulkan kontraktur sehingga akan menimbulkan gangguan mobilitas fisik dan gangguan integritas pada kulit.

F. Manifestasi Klinis Fraktur Collum Femur Tampak pembengkakan di femur Pembengkakan dan perubahan warna lokal pada kulit terjadi akibat trauma danperdarahan yang mengikuti fraktur. Tanda ini baru terjadi setelah beberapa jam ataubeberapa hari setelah cedera.

Nyeri tekan dan sakit ketika digerakkan Nyeri terus menerus dan bertambah beratnya sampai fragmen tulang diimobilisasi.Spasme otot yang menyertai fraktur merupakan bentuk bidai alamiah yang dirancanguntuk meminimalkan gerakan antar fragmen tulang.

Deformitas Deformitas dapat disebabkan pergeseran fragmen pada eksremitas.Deformitas dapatdi ketahui dengan membandingkan dengan ekstremitas normal. Ekstremitas tidak dapat berfungsi dengan baik karena fungsi normal otot bergantung pada integritas tulang tempat melekatnya obat.

Krepitasi Krepitasi yaitu pada saat ekstremitas diperiksa dengan tangan, teraba adanya derik tulang. Krepitasi yang teraba akibat gesekan antar fragmen satu dengan lainnya.

Fungsileosa (gangguan fungsi) Spasme otot Tanda dan gejala lain: Kehilangan sensori Mobilitas yang abnormal Hypovolemik shock

F. Diagnosis Fraktur Collum Femur 1. AnamnesisData biografi, Riwayat kesehatan masa lalu, Riwayat kesehatan sekarang, Riwayat kesehatan keluarga, Riwayat psikososial (interaksi dengan keluarga), Pola kebersihan sehari- hari, Aktifitas, Sirkulasi darah, Neurosensori (kebas, kesemuran, tegang), Rasa Nyeri/ kenyamanan.

2. Pemeriksaan Fisik Inspeksi : Pembengkakan, memar dan deformitas (penonjolan yang abnormal, angulasi, rotasi, pemendekan) mungkin terlihat jelas, tetapi hal yang penting adalah apakah kulit itu utuh; kalau kulit robek dan luka memiliki hubungan dengan fraktur, cedera terbuka. Pemeriksaan gerak persendian secara aktif termasuk dalam pemeriksaan rutin patah tulang. Raba : Terdapat nyeri tekan setempat, tetapi perlu juga memeriksa bagian distal dari fraktur untuk merasakan nadi dan untuk menguji sensasi. Cedera pembuluh darah adalah keadaan darurat yang memerlukan pembedahan Gerak : Aktif atau pasif. Krepitus dan gerakan abnormal dapat ditemukan, tetapi lebih penting untuk menanyakan apakah pasien dapat menggerakan sendi- sendi dibagian distal cedera.

3. Pemeriksaan Penunjang Fraktur Collum Femur Pemeriksaan radiologis (rontgen), pada daerah yang dicurigai fraktur, harus mengikuti aturan role of two, yang terdiri dari : Mencakup dua gambaran yaitu anteroposterior (AP) dan lateral. Memuat dua sendi antara fraktur yaitu bagian proximal dan distal. Memuat dua extremitas (terutama pada anak-anak) baik yang cidera maupun yang tidak terkena cedera (untuk membandingkan dengan yang normal) Dilakukan dua kali, yaitu sebelum tindakan dan sesudah tindakan.

Foto Rontgen Pada proyeksi AP kadang tidak jelas ditemukan adanya fraktur pada kasus yang impacted, untuk ini diperlukan pemerikasaan tambahan proyeksi axial. Pergeseran dinilai melalui bentuk bayangan tulang yang abnormal dan tingkat ketidakcocokan garis trabekular pada kaput femoris dan ujung leher femur. Penilaian ini penting karena fraktur yang terimpaksi atau tidak bergeser (stadium I dan II Garden ) dapat membaik setelah fiksasi internal, sementara fraktur yang bergeser sering mengalami non union dan nekrosis avaskular.

Radiografi foto polos secara tradisional telah digunakan sebagai langkah pertama dalam pemeriksaan pada fraktur tulang pinggul. Tujuan utama dari film x-ray untuk menyingkirkan setiap patah tulang yang jelas dan untuk menentukan lokasi dan luasnya fraktur. Adanya pembentukan tulang periosteal, sclerosis, kalus, atau garis fraktur dapat menunjukkan tegangan fraktur.Radiografi mungkin menunjukkan garis fraktur pada bagian leher femur, yang merupakan lokasi untuk jenis fraktur.Fraktur harus dibedakan dari patah tulang kompresi, yang menurut Devas dan Fullerton dan Snowdy, biasanya terletak pada bagian inferior leher femoralis. Jika tidak terlihat di film x-ray standar, bone scan atau Magnetic Resonance Imaging (MRI) harus dilakukan.

Bone Scanning Bone scanning dapat membantu menentukan adanya fraktur, tumor, atau infeksi.Bone scan adalah indikator yang paling sensitif dari trauma tulang, tetapi mereka memiliki kekhususan yang sedikit. Shin dkk. melaporkan bahwa bone scanning memiliki prediksi nilai positif 68%. Bone scanning dibatasi oleh resolusi spasial relatif dari anatomi pinggul. Di masa lalu, bone scanning dianggap dapat diandalkan sebelum 48-72 jam setelah patah tulang, tetapi sebuah penelitian yang dilakukan oleh Hold dkk menemukan sensitivitas 93%, terlepas dari saat cedera.

Magnetic Resonance Imaging (MRI) MRI telah terbukti akurat dalam penilaian fraktur dan andal dilakukan dalam waktu 24 jam dari cedera, namun pemeriksaan ini mahal. Dengan MRI, fraktur biasanya muncul sebagai garis fraktur di korteks dikelilingi oleh zona edema intens dalam rongga meduler. Dalam sebuah studi oleh Quinn dan McCarthy, temuan pada MRI 100% sensitif pada pasien dengan hasil foto rontgen yang kurang terlihat.MRI dapat menunjukkan hasil yang 100% sensitif, spesifik dan akurat dalam mengidentifikasi fraktur collum femur.

Pemeriksaan laboratoriummeliputi: Darah rutin, Faktor pembekuan darah, Golongan darah (terutama jika akan dilakukan tindakan operasi), Urinalisa, Kreatinin (trauma otot dapat meningkatkan beban kreatinin untuk kliren ginjal). Pemeriksaan arteriografi Dilakukan jika dicurigai telah terjadi kerusakan vaskuler akibat fraktur tersebut.

G. Diagnosis Banding Fraktur Collum Femur 1. Osteitis Pubis Peradangan dari simfisis pubis - sendi dari dua tulang panggul besar di bagian depan panggul.

2. SlippedCapital Femoral Epiphysis Patah tulang yang melewati fisis (plat tembat tumbuh pada tulang), yang menyebabkan selipan terjadi diatas epifisis.

3. Snapping Hip Syndrome Kondisi medis yang ditandai oleh sensasi gertakan terasa saat pinggul yang tertekuk dan diperpanjang. Hal ini dapat disertai oleh gertakan terdengar atau muncul kebisingan dan rasa sakit atau ketidaknyamanan.Dinamakan demikian karena suara retak yang berbeda yang berasal dari seluruh daerah pinggul ketika sendi melewati dari yang tertekuk untuk menjadi diperpanjang. Secara medis dikenal sebagai iliopsoas tendinitis, mereka sering terkena adalah atlet, seperti angkat besi, pesenam, pelari dan penari balet, yang secara rutin menerapkan kekuatan yang berlebihan atau melakukan gerakan sulit yang melibatkan sendi panggul.

H. Penatalaksanaan Fraktur Collum Femur Penatalaksanaan fraktur adalah sebagai berikut: Penatalaksanaan umum 1. Fraktur biasanya menyertai trauma, penting terhadap pemeriksaan airway,breathing and circulation 2. Bila tak ada masalah lagi, lakukan anamnesa, dan pemeriksaan secara terperinci 3. Waktu terjadinya kecelakaan penting ditanyaakan untuk mengetahui berapa lama sampai di RS, mengingat golden period (1-6 jam) 4. Bila > 6 jam, komplikasi infeksi semakin >, anamnesis dan pemeriksaan fisik secara singkat, lengkap. 5. Lakukan foto radiologi, pemesangan bidai untuk menurunkan rasa sakit, dan memepermudah proses pembutan foto.

Penatalaksaan Kedaruratan 1. Segera setelah cedera, bila dicurigai adanya fraktur, penting untuk mengimobilisasi bagian tubuh segera sebelum dipindahkan. 2. Bila pasien cedera harus dipindahkan dari keadaan sebelum dapat dilakukan pembidaian, ekstermitas harus dijaga angulasi, gerakan fragmen fraktur dapat menyebakan nyeri, kerusakan jaringan lunak dan perdarahan lanjut. 3. Peredaran di distal cedera harus dikaji untuk menentukan kecukupan nutrisi. 4. Pada fraktur terbuka, tutup dengan kasa steril untuk mencegah infeksi yang terjadi. 5. Pada bagian gawat darurat, pasien dievaluasi dengan lengkap. Pada sisi cedera , ekstermitas sebisa mungkin dijaga jangan sampai digerakkan untuk mencegah kerusakaan lebih lanjut

Prinsip Penanganan FrakturPrinsip-prinsip tindakan/penanganan fraktur meliputi reduksi, imobilisasi, dan pengembalian fungsi dan kekuatan normal dengan rehabilitasiReduksi, yaitu : restorasi fragmen fraktur sehingga didapati posisi yang dapat diterima. Reduksi fraktur (setting tulang) berarti mengembalikan fragmen tulang pada kesejajarannya dan posisi anatomis normal. Sasarannya adalah untuk memperbaiki fragmen-fragmen fraktur pada posisi anatomik normalnya. Metode untuk reduksi adalah denganreduksi tertutup,traksi, danreduksi terbuka. Metode tertentu yang dipilih bergantung sifat fraktur, namun prinsip yang mendasarinya tetap sama. Biasanya dokter melakukan reduksi fraktur sesegera mungkin untuk mencegah jaringan lunak kehilangan elastisitasnya akibat infiltrasi karena edema dan perdarahan. Pada kebanyakan kasus, reduksi fraktur menjadi semakin sulit bila cedera sudah mengalami penyembuhan.Metode reduksi :1. Reduksi tertutup, pada kebanyakan kasus reduksi tertutup dilakukan dengan mengembalikan fragmen tulang ke posisinya (ujung-ujungnya saling berhubungan) dengan Manipulasi dan Traksi manual. Sebelum reduksi dan imobilisasi, pasien harus dimintakan persetujuan tindakan, analgetik sesuai ketentuan dan bila diperlukan diberi anestesia. Ektremitas dipertahankan dalam posisi yang diinginkan sementara gips, bidai atau alat lain dipasang oleh dokter. Alat imobilisasi akan menjaga reduksi dan menstabilkan ektremitas untuk penyembuhan tulang. Rontgen harus dilakukan untuk mengetahui apakah fragmen tulang telah dalam kesejajaran yang benar.2. TraksiTraksi dapat digunakan untuk mendapatkan efek reduksi dan imobilisasi. Beratnya traksi disesuaikan dengan spasme otot yang terjadi. Secara umum traksi dilakukan dengan menempatkan beban dengan tali pada ekstermitas pasien. Tempat tarikan disesuaikan sedemikian rupa sehingga arah tarikan segaris dengan sumbu panjang tulang yang patah. Metode pemasangan traksi antara lain :a. Traksi manualTujuannya adalah perbaikan dislokasi, mengurangi fraktur, dan pada keadaan emergencyb. Traksi mekanik, ada 2 macam : Traksi kulit (skin traction)Dipasang pada dasar sistem skeletal untuk sturktur yang lain misal otot. Digunakan dalamwaktu 4 minggu dan beban < 5 kg. Traksi skeletalMerupakan traksi definitif pada orang dewasa yang merupakan balanced traction. Dilakukan untuk menyempurnakan luka operasi dengan kawat metal / penjepit melalui tulang / jaringan metal.Kegunaan pemasangan traksi antara lain:1. Mengurangi nyeri akibat spasme otot2. Memperbaiki & mencegah deformitas3. Immobilisasi4. Difraksi penyakit (dengan penekanan untuk nyeri tulang sendi)5. Mengencangkan pada perlekatannya

Prinsip pemasangan traksi : Tali utama dipasang di pin rangka sehingga menimbulkan gaya tarik. Berat ekstremitas dengan alat penyokong harus seimbang dengan pemberat agar reduksi dapat dipertahankan Pada tulang-tulang yang menonjol sebaiknya diberi lapisan khusus. Traksi dapat bergerak bebas dengan katrol. Pemberat harus cukup tinggi di atas permukaan lantai. Traksi yang dipasang harus baik dan terasa nyaman.3. Reduksi terbuka, pada fraktur tertentu memerlukan reduksi terbuka. Dengan pendekatan bedah, fragmen tulang direduksi. Alat fiksasi interna dalam bentuk pin, kawat, sekrup, palt, paku atau batangan logam dapat digunakan untuk mempertahan kan fragmen tulang dalam posisinya sampai penyembuhan tulang yang solid terjadi.

Imobilisasi Setelah fraktur direduksi, fragmen tulang harus diimobilisasi, atau dipertahankan dalam posisi dan kesejajaran yang benar sampai terjadi penyatuan. Sasarannya adalah mempertahankan reduksi di tempatnya sampai terjadi penyembuhan. Metode untuk mempertahankan imobilisasi adalah dengan alat-alat eksternal (bebat, brace, case, pen dalam plester, fiksator eksterna, traksi, balutan) dan alat-alat internal (nail, lempeng, sekrup, kawat, batang, dll)

Tabel Perkiraan Waktu Imobilisasi yang Dibutuhkan untuk Penyatuan Tulang Fraktur

Rehabilitasi Sasarannya meningkatkan kembali fungsi dan kekuatan normal pada bagian yang sakit. Untuk mempertahankan dan memperbaiki fungsi dengan mempertahankan reduksi dan imobilisasi adalah peninggian untuk meminimalkan bengkak, memantau status neurovaskuler, mengontrol ansietas dan nyeri, latihan isometrik dan pengaturan otot, partisipasi dalam aktifitas hidup sehari-hari, dan melakukan aktifitas kembali secara bertahap dapat memperbaiki kemandirian fungsi. Pengembalian bertahap pada aktivitas semula diusahakan sesuai batasan terapeutik.Tabel Ringkasan Tindakan terhadap Fraktur

PROSES PENYEMBUHAN TULANGTahapan penyembuhan tulang terdiri dari: inflamasi, proliferasi sel, pembentukan kalus, penulangan kalus (osifikasi), dan remodeling.1. Inflamasi.Tahap inflamasi berlangsung beberapa hari dan hilang dengan berkurangnya pembengkakan dan nyeri. Terjadi perdarahan dalam jaringan yang cidera dan pembentukan hematoma di tempat patah tulang. Ujung fragmen tulang mengalami devitalisasi karena terputusnya pasokan darah. Tempat cidera kemudian akan diinvasi oleh magrofag (sel darah putih besar), yang akan membersihkan daerah tersebut. Terjadi inflamasi, pembengkakan dan nyeri.2. Proliferasi Sel. Setelah kira-kira 5 hari hematom akan mengalami organisasi, terbentuk benang-benang fibrin dalam jendalan darah, membentuk jaringan untuk revaskularisasi, dan invasi fibroblast dan osteoblast. Fibroblast dan osteoblast (berkembang dari osteosit, sel endotel, dan sel periosteum) akan menghasilkan kolagen dan proteoglikan sebagai matriks kolagen pada patahan tulang. Terbentuk jaringan ikat fibrus dan tulang rawan (osteoid). Dari periosteum, tampak pertumbuhan melingkar. Kalus tulang rawan tersebut dirangsang oleh gerakan mikro minimal pada tempat patah tulang. Tetapi gerakan yang berlebihan akan merusak sruktur kalus. Tulang yang sedang aktif tumbuh menunjukkan potensial elektronegatif.3. Tahap PembentukanKalus.Pertumbuhan jaringan berlanjut dan lingkaran tulang rawan tumbuh mencapai sisi lain sampai celah sudah terhubungkan. Fragmen patahan tulang digabungkan dengan jaringan fibrus, tulang rawan, dan tulang serat matur. Bentuk kalus dan volume dibutuhkan untuk menghubungkan defek secara langsung berhubungan dengan jumlah kerusakan dan pergeseran tulang. Perlu waktu tiga sampai empat minggu agar fragmen tulang tergabung dalam tulang rawan atau jaringan fibrus. Secara klinis fargmen tulang tidak bisa lagi digerakkan.4. Tahap Penulangan Kalus(Osifikasi). Pembentukan kalus mulai mengalami penulangan dalam dua sampai tiga minggu patah tulang, melalui proses penulangan endokondral. Patah tulang panjang orang dewasa normal, penulangan memerlukan waktu tiga sampai empat bulan. Mineral terus menerus ditimbun sampai tulang benar-benar telah bersatu dengan keras. Permukaan kalus tetap bersifat elektronegatif.5. Tahap Menjadi Tulang Dewasa(Remodeling).Tahap akhir perbaikan patah tulang meliputi pengambilan jaringan mati dan reorganisasi tulang baru ke susunan struktural sebelumnya. Remodeling memerlukan waktu berbulan-bulan sampai bertahun tahun tergantung beratnya modifikasi tulang yang dibutuhkan, fungsi tulang, dan pada kasus yang melibatkan tulang kompak dan kanselus stres fungsional pada tulang. Tulang kanselus mengalami penyembuhan danremodelinglebih cepat daripada tulang kortikal kompak, khususnya pada titik kontak langsung.Selama pertumbuhan memanjang tulang, maka daerah metafisis mengalamiremodeling (pembentukan) dan pada saat yang bersamaan epifisis menjauhi batang tulang secara progresif. Remodeling tulang terjadi sebagai hasil proses antara deposisi dan resorpsi osteoblastik tulang secara bersamaan. Prosesremodelingtulang berlangsung sepanjang hidup, dimana pada anak-anak dalam masa pertumbuhan terjadi keseimbangan (balance) yang positif, sedangkan pada orang dewasa terjadi keseimbangan yang negative.Remodelingjuga terjadi setelah penyembuhan suatu fraktur.

I. Komplikasi Fraktur Collum Femur Komplikasi segerea terjadi pada saat terjadinya fraktur tulang; komplikasi dini terjadi dalam beberapa hari setelah kejadian; dan komplikasi lambat terjadi lama setelah patah tulang. Ketiganya dibagi lagi masing-masing menjadi komplikasi local dan umum. Komplikasi segera: Terjadi saat terjadinya fraktur tulang Lokal a. Kulit dan otot: berbagai vulnus (abrasi, laserasi, sayatan, dll), kontusio, avulse b. Vascular: terputus, kontusio, perdarahan c. Organ dalam: jantung, paru-paru, hepar, limpa (pada fraktur kosta), buli-buli (pada fraktur pelvis) d. Neurologis : otak, medulla spinalis, kerusakan saraf perifer e. Umum: Trauma multiple, syok

Komplikasi dini Lokal: Nekrosis kulit otot, sindrom kompartmen, thrombosis, infeksi sendi, osteomyelitis Umum: ARDS, emboli paru, tetanus

Kompllikasi lama Lokal a. Gannguan pada proses penyembuhan tulang : 1) Mal-union :Penyambungan tulang tidak sempurna 2) Non-union: Sama sekali tidak menyambung 3) Delayedunion: Perlambatan penyambungan tulang b. Sendi: ankilosis, penyakit degenerative sendi pascatrauma, miositis osifikan, kerusakan saraf Umum a. Batu ginjal (akibat imobilisasi lama di tempat tidur dan hiperkalsemia) b. Neurosis pascatrauma

Kompikasi Umum : a. Syok : Syok hipovolemik atau traumatik akibat pendarahan (baik kehilangan darah eksterna maupun yang tidak kelihatan) dan kehilangan cairan eksternal kejaringan yang rusak. b. Sindrom emboli lemak : Pada saat terjadi fraktur globula lemak dapat masuk kedalam pembuluh darah karena tekanan sumsum tulang lebih tinggi dari tekanan kapiler atau karena katekolamin yang dilepaskan oleh reaksi stres pasien akan memobilisasi asam lemak dan memudahkan terjadinya globula lemak dalam aliran darah. c. Sindrom kompartemen : merupakan masalah yang terjadi saat perfusi jaringan dalam otot kurang dari yang dibutuhkan untuk kehidupan jaringan. Ini bisa disebabkan karena penurunan ukuran kompartemen otot karena fasia yang membungkus otot terlalu ketat, penggunaan gips atau balutan yang menjerat ataupun peningkatan isi kompartemen otot karena edema atau perdarahan sehubungan dengan berbagai masalah (misal : iskemi, cidera remuk). d. Thrombosis vena : pembekuan darah di dalam pembuluh darah vena terutama pada tungkai bawah terjadi akibat aliran darah menjadi lambat atau terjadinya statis aliran darah, sedangkan kelainan endotel pembuluh darah jarang merupakan faktor penyebab. Trombus vena sebagian besar terdiri dari fibrin dan eritrosit dan hanya mengandung sedikit masa trombosit. Pada umumnya menyerupai reaksi bekuan darah dalam tabung. e. Emboli paru : penyumbatan arteri pulmonalis (arteri paru-paru) oleh suatu embolus, yang terjadi secara tiba-tiba. Suatu emboli bisa merupakan gumpalan darah (trombus), tetapi bisa juga berupa lemak, cairan ketuban, sumsum tulang, pecahan tumor atau gelembung udara, yang akan mengikuti aliran darah sampai akhirnya menyumbat pembuluh darah. Biasanya arteri yang tidak tersumbat dapat memberikan darah dalam jumlah yang memadai ke jaringan paru-paru yang terkena sehingga kematian jaringan bisa dihindari. Tetapi bila yang tersumbat adalah pembuluh yang sangat besar atau orang tersebut memiliki kelainan paru-paru sebelumnya, maka jumlah darah mungkin tidak mencukupi untuk mencegah kematian paru-paru. Kebanyakan kasus disebabkan oleh bekuan darah dari vena, terutama vena di tungkai atau panggul. Penyebab yang lebih jarang adalah gelembung udara, lemak, cairan ketuban atau gumpalan parasit maupun sel tumor. f. Nekrosis avaskuler : terjadi pada 30% penderita dengan fraktur yang disertai pergeseran dan 10% pada fraktur yang tanpa pergeseran. Jika lokalisasi fraktur lebih ke proksimal, maka kemungkinan untuk terjadi nekrosis avaskuler menjadi lebih besar.

Komplikasi Lokal : Jika komplikasi yang terjadi sebelum satu minggu pasca trauma disebut komplikasi dini, jika komplikasi terjadi setelah satu minggu pasca trauma disebut komplikasi lanjut. Ada beberapa komplikasi yang terjadi yaitu : a. Infeksi, terutama pada kasus fraktur terbuka. b. Osteomielitis yaitu infeksi yang berlanjut hingga tulang. c. Atropi otot karena imobilisasi sampai osteoporosis. d. Delayed union yaitu penyambungan tulang yang lama. e. Non union yaitu tidak terjadinya penyambungan pada tulang yang fraktur. f. Malunion yaitu keadaan dimana fraktur sembuh pada saatnya, tetapi terdapat deformitas yang terbentuk angulasi, varus atau valgus, rotasi, kependekan atau union secara menyilang misalnya pada fraktur radius dan ulna. g. Artritis supuratif, yaitu kerusakan kartilago sendi. h. Dekubitus, karena penekanan jaringan lunak oleh gips. i. Lepuh di kulit karena elevasi kulit superfisial akibat edema. j. Terganggunya gerakan aktif otot karena terputusnya serabut otot, k. Sindroma kompartemen karena pemasangan gips yang terlalu ketat sehingga mengganggu aliran darah.

J. Pencegahan Fraktur Collum Femur Mencegah jatuh Mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D setiap hari. Berjalan, naik tangga, angkat beban, atau menari setiap hari. konsultasi dengan dokter Anda tentang memiliki kepadatan mineral tulang (BMD) tes (menditeksi osteoporosis secara dini). Memakai pelindung ketika berpartisipasi dalam olahraga kontak atau saat blading ski, bersepeda atau roller, sebagaimana direkomendasikan National Institutes of Health.