Perubahan Perubahan Yang Terjadi Pada Budaya Bali Akibat Pariwisata

  • Published on
    02-Jan-2016

  • View
    107

  • Download
    0

Embed Size (px)

DESCRIPTION

Identifikasi perubahan pada budaya Bali sebagai akibat pariwisata

Transcript

TUGAS MATA KULIAH STUDI BUDAYA

Perubahan Perubahan yang Terjadi Pada Budaya Bali Akibat Pariwisata

DOSEN : PROF.Dr. I Nyoman Darma Putra,.M.Litt

Oleh :

I Made Bayu Wisnawa(NIM:1390771008)

PROGRAM STUDI DOKTOR PARIWISATAPROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS UDAYANADENPASAR2013

NAMA : I MADE BAYU WISNAWAMATA KULIAH: STUDI BUDAYADOSEN: PROF.Dr. I Nyoman Darma Putra,.M.Litt

1. Perubahan Perubahan yang Terjadi Pada Budaya Bali Akibat Pariwisata (Pada pementasan Tari Sanghyang Jaran dan Dedari, Batu Bulan, Gianyar, Bali)

NoVariabelSebelum PariwisataSesudah Pariwisata

1PemilikTarian Sanghyang dimiliki oleh desa adat/penyungsung puraDimiliki oleh pengusaha entertainment; Masyarakat Lokal

2TempatTarian Sanghang dipentaskan di tempat suci, perempatan jalanDipentaskan di stage/panggung khusus wisatawan

3WaktuDipentaskan pada saat upacara keagamaan (Tidak setiap hari/berkala)Dipentaskan setiap hari, reguler atau tergantung permintaan wisatawan

4PekerjaMasyarakat desa adatSekehe kesenian/sanggar; kelompok seni profesional

5Lama PertunjukanDua jam, atau sampai selesai upacaraSatu atau dua jam

6FungsiPersembahan kepada Sang Pencipta AlamSebagai mata pencaharian

7TujuanMenghilangkan mala, grubug (kesengsaraan, wabah penyakit)Atraksi pertunjukan malam yang eksotis bagi wisatawan dan promosi wisata

8PartisispasiMasyarakat lokalMasyarakat lokal dan luar desa

9DekorasiMenggunakan halaman pura / tempat suciDibuat panggung khusus untuk wisatawan

10Ekspektasi/harapanHubungan sosial masyarakatReputasi sosial, ekonomi dan pariwisata

Sejarah Tarian Sanghyang Jaran dan DedariBerdasarkan salah satu sumber babad Tari Sanghyang (Bali Post,25 November 2007) adalah salah satu tarian wali yang umurnya sudah tua kira kira berkembang pada jaman pra-Hindu sebelum agama hindu masuk ke Bali. Menurut Prof. Dr. I Wayan Dibia tarian sanghyang adalah tarian kebudayaan animisme di Bali. Tarian ini bertujuan untuk mengusir mala/ kesengsaraan. Sampai sekarang tetap eksis dilaksanakan , setiap ada masalah / mala, kesusahan tarian ini dipentaskan.Prof. Dr. I Made Bandem dalam bukunya Kaja dan Kelod.: Tarian Bali dalam Transisi menyatakan ada sekitar 24 tarian Sanghyang di Bali. Kebanyakan berada di desa-desa pegunungan di Bali bagian timur dan utara. Menurut penelitian Jane Belo daalam bukunya yang berjudul Trance in Bali (1960 ) dinyatakan ada sekitar 20 tarian Sanghyang di Bali seperti : Sanghyang Lelipi, Sanghyang Celeng, Sanghyang Kuluk, Sanghyang Bojog, Sanghyang Sripuput, Sanghyang Memedi, Sanghyang Capah, SanghyangSela Perahu, Sanghyang Sampat, Sanghyang Dedari, Sanghyang Kekerek, Sanghyang Jaran Gading, Sanghyang Jaran Putih, Sanghyang Teter, Sanghyang Dongkang, Sanghyang Penyu, Sanghyang Lilit Linting, Sanghyang Sembe, Sanghyang Janger dan Sanghyang Tutup. Tapi tarian Sanghayng masih ditarikan di beberaapa desa di Bali, kerangsukannya ( kerauhan ) masih bisa kita saksikan. Sanghyang Deling sering dipentaskan di desa-desa seputar Danau Batur, Kintamani. Sanghyang Memedi dipentaska desa di Buleleng ( bagian Kaja ), tarian ini juga dinamakan wong samara( mahluk halus ), supaya cepat kerangsukan ( kerauhan ) dibakar kotoran kuda ( tain Jaran ), setelah penarinya kerauhan ( kerangsukan ) Sanghyang Memedi berperilaku aneh yaitu menculik anak kecil lalu ditaruh ditempat sepi atau di kuburan ( sapunapi ring setra ).Aturan main penari Sanghyang dimulai uapcara pakeling ( pemberitauhan ) kepada para dewata karena tarian ini kapingitang (disakralkan ), kalau sudah sesuai dengan aturan main, langkah selanjutnya nusdus ( membakar kemenyan ), asep menyan (asap harum ) menyelimuti penari Sanghyang, mulai menyanyikan lagu suci Kuskus Arum yang dinyanyikan oleh beberapa istri secara berulang-ulang sampai penarinya kerangsukan. Tanda-tanda penarinya kerauhan (kerangsukan ) tubuhnya gemeter tanpa sadar, sesudah kerangsukan Sanghyang Jaran contohnya lompat keadalam api unggun yang membara sambil menendang kesana kesini apinya, para istri menyanyikan lagu tambah bersemangat, selama lagu itu dinyanyikan penari Sanghyang terus menari sampai keluar kalangan (arena) kayak di uber-uber.Penari Sanghyang biasanya masih dalam keturunan ( pratisentana ) serta penarinya masih perawan (daa ), penari Sanghyang kepingit ( diawasi dari kekotoran ) ditempat yang suci sampai pekerjaannya harus ada hubungannya alat- alat upacara seperti mejejahitan dan sarana upacara serta tidak boleh masuk ketempat jemuran pakaian/ tempat yang kotor-kotor . Penari Sanghyang Dedari ditarikan pada malam hari, biasanya ngambil tempat di halaman suci pura, tetapi Sanghyang Jaran di desa Sedang, Badung, di tarikan di marga agung,pempatan utama desa ( peempatan desa). Kedua tarian ini masih ditarikan di bali bagian selatan ( Badung,Denpasar) diiring oleh istri-istri dan diikuti oleh tarian Kecak para lanange (laki-laki) sedangkan tarian Sanghyang Dedari diikuti oleh gambelan palegongan/ semaarpegulingan.Tarian ini tidak memiliki pakem agem (gerakan tertentu)m, pada saat ditarikan begitu sempurna/harmonis. Sanghyang Jaran seperti namanya gerakanya melompat, nongklang, ngrikik seperti suara kuda. Tetapi Sanghyang Dedari menari kayak hembusan angina( ampehan angin), pohon melengkung, ombak magabluran, atau seperti tingkah laku binatang. Itu semua sesuai dengan alunan Kecak , dan suara gambelan, masyarakat yang menarikan Sanghyang itu meyakini sekali kesenian Sanghyang menjadikan ala mini seimbang jauh dari musibah( mala/kebrebeh ).Tarian Sanghyang ini dipercaya menghilangkan sasab mrana (musibah) atau menyomia buta kala ( menjadi sifat dewa / baik ) yang mengganggu desa-desa. Di desa, di pegunungan sering dipentaskan pada saat ada mrana(musibah) seperti sakit kulit di tangan , biasanya dipentaskan setiap satu bulan dan terus dipentaskan sampai musibah hilang. Tetapi menurut Wayan Dibia tarian Sanghyang yang lainnya tidak punah. Gelungan serta sarana pementasan Sanghyang itu masih ada dan disungsung ( dipuja) masing-masing pura di desa.

Identifikasi dan Komodifikasi Kesakralan Tarian SanghyangPariwisata telah menimbulkan gejala komersialisasi yang sanagat kuat. Yang paling jelas adalah bidang kesenian, baik seni rupa (lukis,patung) maupun seni pertunjukan. Dalam konteks ini, kita harus berhati-hati, apakah komersilisasi itu terjadi terhadap kesenian atau kebudayaan ? kalau kesenian diibaratkan bunga atau buah itu yang dijual kepada wisatawan , tidak apa-apa bisa ditoleransi. Wisatawan tidak boleh berpikir bahwa mereka telah membeli agama atau adat atau budaaya Bali kalau mereka hanya membawa patung rangda sebagai suvenir untuk di pasang di tembok rumahnya. Buah/bunga kebudayaan Bali sudah banyak di petik dan di beberaapa negara sudah dijadikan bibit untuk dikembangbiakan seperti terlihat dari tumbuhnyaa sekaha gamelan dan tari Bali di Amerika, Jepang, dan Australia.Keputusan Bali yang sangat strategis terlihat ketika para pemikir budaya di daerah ini mampu merumuskan tiga bentuk kesenian berdasarkan fungsinya. Ketiga bentuk kesenian itu adalah (i) seni wali, (ii) bebali dan (iii) baalih-balihan. Rumusan ini dibuat tahun 1971, dan menurut Bandem, masih efektif sampai sekarang, meskipun harus diakui bahwa ada pergeseran dan kerumpangaan. Sarjana barat pun memahami dan mengerti akan klasifikasi itu. E.M. Bruner misalnya, pernah menulis sebagai berikut If a Balinese troupe perforrms a dance drama in a temple, we call it religion; if in a concert hall in London, we call it art; if in a beach hotel, we call it tourism. But the destinctions between religion, art and tourism are Western categories, not Balinese realities.Pendapat diatas menarik dan sesuai dengan alam pikiran orang Bali kecuali bagian terakhir kutipan ketika Bruner menyampaikan bahwa orang Bali tidak mengenal katagori tersebut. Justru oraang Bali telah mengkategorikan jenis kesenian berdasarkan fungsinya. Orang Bali sadar sekali terhadap apa yang mereka pentaskan, untuk apa, dan di mana. Picard (1996) mengakui bahwa The Balinese know perfectly well if they are dancing for tourists, for their community, or for their gods kesadaran demikian perlu dipertahankan dan dijadikan pegangan teguh oleh masyarakat BaliPengaturan pementasan Sanghyang di Bali seperti arus globalisasi yang kuat terjadi pergeseran budaya, seperti kita ketahui di jaman seperti ini uang yang paling utama tidak bisa hidup tanpa uang, ini menyebabkan manusia/ masyarakat buta akan budaya yang telah digariskan oleh nenek moyang mana budaya yang suci mana yang tidak sehingga terjadi proses komodifikasiana yang berorientasi pada uang.Tarian Sanghyangpun terkena arus perubahan jaman, menurut Wy Dibia sekarang sudah ada pementasan Sanghyang yang dipentaskan ( balih-balihan) kehadapan wisatawan, pada saat ada pertunjukan Cak, pertunjukan cak itu dibarengi pertunjukan Sanghyang khususnya Sanghyang Jaran.Sebenarnya pertunjukan Sanghyanghanya dipentaskan pada saat yadnya. Tidak diperkenankan dipentaskan tarian Sanghyang pada waktu dan tempat yang tidak sesuai peruntukannya. Pementasan tersebut bertentangan dengan konsep/perda pariwisata budaya. Konsep yang begitu bagus dimana dapat melestarikan budaya dan mendukung usaha pariwisata berdasarkan budaya. Akhirnya budayanya dijual kepada wisatawan.Sebenarnya budaya itu merupakan daya tarik wisata, jika wisatawan mau menonton pertunjukan Sanghyang pada waktu ada yadnya di kala itu sepatutnya dipentaskan. Kalau tidak bisa seperti itu budaya Bali terlalu murah tidak ada harganya, yang sepatutnya disucikan diperdagangkan, akhirnya taksu Budaya Bali lama- lama akan pudar karena tidak bisa menghargai budanya sendiri yang berpikir untuk jangka pendek saja. Ketika membicarakan tentang pariwisata, salah satu topik yang sering membicarakan komersialisasi untuk mendapatkan profit/ keuntungan dari segi ekonomis. Dalam kasus Tarian sanghyang Jaran dan Dedari di Desa Batubulan, mencatat bahwa sektor industri pariwisata terlibat adalah hotel, restauran, transportasi lokal dan souvenir dan lainya yang menghasilkan uang. Peneliti menyajikan dalam bentuk tabel perbandingan mengorganisir pertunjukan Tarian sanghyang Jaran dan Dedari di Desa Batubulan sebelum dan sesudah adanya pariwisata di Bali :SimpulanPariwisata adalah suatu kegiatan yang secara langsung menyentuh dan melibatkan masyarakat, sehingga membawa berbagai dampak terhadap masyarakat setempat. Terlebih lagi kalau yang dikembangkan adalah pariwisata budaya.Ketika membicarakan tentang pariwisata, salah satu topik yang sering membicarakan komersialisasi untuk mendapatkan profit/ keuntungan dari segi ekonomis. Dalam kasus Tarian sanghyang Jaran dan Dedari di Desa Batubulan, mencatat bahwa sektor industri pariwisata terlibat adalah hotel, restauran, transportasi lokal dan souvenir dan lainya yang menghasilkan uang. Peneliti menyajikan dalam bentuk tabel perbandingan mengorganisir pertunjukan Tarian sanghyang Jaran dan Dedari di Desa Batubulan sebelum dan sesudah adanya pariwisata di Bali.Dari perbandingan di atas terjadi transpormasi budaya traditional (culture street/ culture tradition ) menjadi stage culture ( budaya pertunjukan) untuk wisatawan. Ini berarti telah terjadi perubahan sosial budaya khusunya kesenian tari Sanghyang di desa Batubulan, akhirnya taksu Budaya Bali lama-lama akan pudar karena tidak bisa menghargai budanya sendiri yang berpikir untuk jangka pendek saja

Sumber : Brahmanda (2008) www.sujanabrahmanda.blogspot.com/2008/02/tari-sanghyang.html

2. Perubahan Perubahan yang Terjadi Pada Budaya Bali Akibat Pariwisata(Pada Kehidupan Masyarakat Desa Pakraman Mendek, Desa Wanagiri Kauh, Kecamatan Selemadeg, Kabupaten Tabanan )Mendek adalah desa kecil yang terletak lebih kurang 70km sebelah Tenggara Kota Denpasar. Semenjak 1990 pariwisata mulai masuk ke daerah sekitar Desa Mendek, dimana di sebelah Barat Dayanya mulai dibangun villa untuk menampung wisatawan dan fasilitas retreat. Demikian pula di sebelah utara Desa Mendek, tepatnya di Desa Sarin Buwana, telah berdiri SarinBuwana Eco Village yang namanya sudah terkenal di manca negara. Meskipun jauh dari hiruk pikuk pariwisata pada kawasan Bali Selatan, namun dampaknya sudah terasa, hal ini terutama disebabkan (i)penduduk yang bekerja di sektor pariwisata di Kuta dan Nusa Dua, dan (ii) Anak-anak muda yang cenderung mengambil pendidikan di bidang pariwisata, (iii) Ditetapkannya Desa Belimbing sebagai Desa Wisata (terletak lebih kurang 2 Km sebelah Barat Desa Mendek)NoVariabelSebelum Pariwisata (90)

1Teknologia. Komunikasi masih melalui surat, Radio, Televisi. b. Listrik menggunakan mesin diesel.c. Kebutuhan air dengan mengambil di sungai, sumur dengan pompa manual d. Membajak sawah dengan tenaga sapi a. Menggunakan Handphone, smartphone, Blackberry dan android masuk desab. Listrik melalui PLNc. PAM masuk Desad. Membajak sawah sebagian besar dengan traktor

2Peralatana. Memasak masih dengan tungku api, kayu bakarb. Menulis surat resmi dengan mesin tikc. Radio, Tape recorder untuk mendengar musikd. Menonton film dengan layar tancapa. Memasak sudah menggunakan kompor gasb. Menulis surat resmi dengan laptop, komputerc. MP3 untuk mendengar musikd. Menonton dengan dvd, vcd

3Mata PencaharianPenduduk desa hampir seluruhnya petani (99,90%), sisanya pegawai negeri dan pedagangSudah beragam, namun mayoritas : (i) petani , 88,40%, (ii) Pariwisata 8%, (iii)Pendidikan 2%, (iv) BUMN 0,4% dan (v) Perawat,Dokter 1,2%

4SosialNonton TV bersama-sama di Bale BanjarTidak ada lagi

5ReligiAgama Hindu BaliChristian, Sai Baba, Hare Krsna

6BahasaBali, IndonesiaBahasa Inggris, Perancis, Jepang sudah diminati untuk dipelajari.

1

Recommended

View more >