isbd ppt.pptx

  • View
    253

  • Download
    0

Embed Size (px)

Text of isbd ppt.pptx

OLEH : KELOMPOK 4

MANUSIA SEBAGAI INDIVIDU DAN MAKHLUK SOSIALKelompok 4

Dewi RahmawatiIrving SilabanLaila Maya SariMien Yhuni SarahM.Hafiz AlhijriM.Yaseer Qadafi

Jurusan KimiaFakultas matematika dan ilmu pengetahuan alamUnimed

Pengertian Masyarakat dan Masyarakat di IndonesiaOleh

Menurut Ralp LintonMasyarakat adalah sekelompok manusia yang telah hidup dan bekerja bersama cukup lama sehingga dapat mengatur diri mereka, dan menganggap kumpulan mereka sebagai kesatuan sosial dengan batas-batas yang dirumuskan secara jelas.Pengertian Masyarakat

Masyarakat indonesia tidak hanya digolongkan berdasarkan kesatuan-kesatuan sosial suku bangsa, tetapi juga dalam kesatuan-kesatuan sosial kota dan desa. Penggolongan ini disebabkan adanya perbedaan struktur antara keduanya. Perbedaan tersebut dapat dilihat dari tingkat kompleksitas kebudayaan masing-masing yang tercermin dalam berbagai sistem , organisasi, struktur serta tindakan-tindakan dan tingkah laku sosial para warganya.

Masyarakat di Indonesia

Wilayah perkotaan merupakan wilayah pusat kegiatan pemerintahan, perdagangan dan perindustrian. Jenis mata pencaharian lebih banya dan kompleks dibandingkan dengan di desa yang relatif homogin. Komunikasi dan imformasi bagi masyarakat perkotaan tidak selalu di peroleh secara langsungmelainkan melalui berbagai macam media, terutama media komunikasi elektronik dan media cetak.

Masyarakat Perkotaan

Pedesaaan sebagai lingkungan sosial. Disana terdapat lahan pertanian berupa persawahan dan perladangan. Desa pada umumnya bercorak teritorial. Perekonomian pedesaan pada umumnya berciri perekonomian pertanian.

Masyarakat Pedesaan

Urbanisasi dan UrbanismeOleh : M.Yaseer Qadafi

URBANISASI

FAKTOR PENDORONG DARI DESAFAKTOR PENARIK DARI KOTAFAKTOR URBANISASIDAMPAK UNTUK DESADAMPAK POSITIFDAMPAK NEGATIF

DAMPAK UNTUK KOTADAMPAK POSITIFDAMPAK NEGATIFDAMPAK DARI URBANISASI

DAMPAK DARI URBANISASIDAMPAK UNTUK DESADAMPAK POSITIFDAMPAK NEGATIFDAMPAK UNTUK KOTADAMPAK POSITIFDAMPAK NEGATIF

LANGKAH-LANGKAH DALAM PERMASALAHAN URBANISASI

URBANISME

Jaringan Urbanisme dipandang sebagai paradigma baru yang menghadapkan perencanaan tata ruang dengan tantangan untuk perubahan mendasar dalam pertimbangan konteks baru. Berpikir jaringan memiliki implikasi langsung untuk cara proses perencanaan diatur dengan mengharuskan gaya pemerintahan yang mencakup berbagai pemangku kepentingan yang mengorganisir diri dalam jaringan. Namun, Albrechts dan Mandelbaum menggambarkan pemikiran fisik berorientasi, berpikir paradigmatik dan pemikiran jaringan berorientasi sosial kadang-kadang sebagai jauh dari satu sama lain sebagai zonal dan pemikiran jaringan dalam perencanaan tata ruang.

JARINGAN URBANISME

Interaksi SosialOleh : Mien Yuni Shara SilabanInteraksi sosialInteraksi sosial berasal dari istilah dalam bahasa inggris social intraction yang berarti saling bertindak

Interaksi, yaitu hubungan saling mempengaruhi.Interaksi Sosial

Macam - Macam Interaksi Sosial Menurut Maryati dan Suryawati (2003) interaksi sosial dibagi menjadi tiga macam, yaitu (p. 23) :Interaksi antara individu dan individu Interaksi antara individu dan kelompok Interaksi sosial antara kelompok dan kelompok

Ciri - Ciri Interaksi Sosial Menurut Tim Sosiologi (2002)Jumlah pelakunya lebih dari satu orangTerjadinya komunikasi di antara pelaku melalui kontak socialMempunyai maksud atau tujuan yang jelasDilaksanakan melalui suatu pola sistem sosial tertentu

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Terjadinya Interaksi Sosial

SugestiImitasiIdentifikasiSimpatiEmpatiMotivasi

Bentuk-Bentuk Interaksi Sosial

Proses asosiatif (interaksi sosial yang mengarah pada bentuk penyatuan )Kerja Sama (Cooperation)bentuk interaksi sosial yang berupa kerja sama, yaitu:BargainingCooptation (kooptasi) Coalition (koalisi) Join venture

20Akomodasi (Accomodation)Beberapa Bentuk-bentuk akomodasi Tolerant participation (toleransi) Compromise (kompromi) Coercion (koersi) Arbitration

AkulturasiAkulturasi adalah suatu proses yang timbul apabila suatu kelompok manusia dan kebudayaan tertentu dihadapkan dengan unsur-unsur dari kebudayaan asing dengan sedemikian rupa sehingga unsur-unsur kebudayaan asing itu lambat laun diterima tanpa menyebabkan hilangnya kepribadian kebudayaan itu sendiri.

Asimilasi (assimilation)Asimilasi adalah usaha mengurangi perbedaan yang terdapat di antara beberapa orang atau kelompok serta usaha menyamakan sikap, mental, dan tindakan demi tercapainya tujuan bersama

2. Proses DisosiatifPersaingan (competition)Kontravensi (contravention)Konflik

Proses SosialOleh : Laila Maya Sari HasibuanPengertian Proses SosialProses sosial adalah setiap interaksi sosial yang berlangsung dalam suatu jangka waktu yang sedemikian rupa hingga menunjukkan pola-pola pengulangan hubungan perilaku dalam kehidupan masyarakatProses sosial terdiri dari serentetan kegiatan yang saling menyambung dan berakhir pada suatu ujung yang merupakan hasil dari proses itu

Berlangsungnya suatu proses interaksi sosial didasarkan pada berbagai faktor

Imitasi1.4.3.2.SimpatiIdentifikasiSugesti

Proses menggabungkan (Asosiatif)

Proses sosial yang bersifat menggabungkan mengarah kepada penggabungan. Ditujukan demi terwujudnya nilai-nilai yang disebut kebajikan-kebajikan sosial .Terdiri dari 3 macam yaitu : Akomodasi (penyesuaian diri), asimilasi, dan kerjasama.

Gambaran suatu proses sosial asosiatif Istilah Akomodasi dipergunakan dalam dua arti yaitu menujuk pada suatu keadaan dan untuk menujuk pada suatu proses.Akomodasi menunjuk pada keadaan, adanya suatu keseimbangan dalam interaksi antara orang-perorangan atau kelompok-kelompok manusia dalam kaitannya dengan norma-norma sosial dan nilai-nilai sosial yang berlaku dalam masyarakat. Sebagai suatu proses akomodasi menunjuk pada usaha-usaha manusia untuk meredakan suatu pertentangan yaitu usaha-usaha manusia untuk mencapai kestabilan.Akomodasi (Penyesuaian diri)1

Asimilasi merupakan proses sosial dalam taraf lanjut. Ia ditandai dengan adanya usaha-usaha mengurangi perbedaan-perbedaan yang terdapat antara orang-perorangan atau kelompok -kelompok manusia dan juga meliputi usaha-usaha untuk mempertinggi kesatuan tindak, sikap, dan proses-proses mental dengan memerhatikan kepentingan dan tujuan bersama.

Asimilasi2Suatu usaha bersama antara orang perorangan atau kelompok manusia untuk mencapai suatu atau beberapa tujuan bersama. Kerjasama3

Persaingan atau competition dapat diartikan sebagai suatu proses sosial dimana individu atau kelompok manusia yang bersaing mencari keuntungan melalui bidang-bidang kehidupan yang pada suatu masa tertentu menjadi pusat perhatian umum (baik perseorangan maupun kelompok manusia) dengan cara menarik perhatian publik atau dengan mempertajam prasangka yang telah ada tanpa mempergunakan ancaman atau kekerasan.

Persaingan (competition)1Kontravensi pada hakikatnya merupakan suatu bentuk proses sosial yang berada antara persaingan dan pertentangan atau pertikaian.Kontraversi2

Proses Menceraikan (Disosiatif)Proses sosial yang bersifat menceraikan mengarah kepada terciptanya nilai-nilai negatif atau asosial, seperti kebencian, permusuhan, egoism, kesombongan, pertentangan, perpecahan dan sebagainya. Terdiri dari 3 macam yaitu : Persaingan, Kontraversi, Pertentangan (konflik).

Pribadi maupun kelompok menyadari adanya perbedaan-perbedaan misalnya dalam ciri-ciri badaniyah, emosi, unsur-unsur kebudayaan, pola-pola perilaku, dan seterusnya dengan pihak lain. Ciri tersebut dapat mempertajam perbedaan yang ada hingga menjadi suatu pertentangan atau pertikaian.

Pertentangan (konflik)3

Starifikasi SosialOleh : Dewi Rahmawati

Starifikasi TerbukaDalam golongan ini anggota kelompok dapat menurun ke kelompok yang lebih rendah atau sebaliknya.Starifikasi TertutupKemungkinan pindah seseorang anggota kelompok dari golongan yang satu ke golongan yang lain kecil sekali.

Starifikasi Sosial

Sistem stratifikasi sosial dapat dianalisa dalam ruang lingkup unsur-unsur sebagai berikut:Penghasilan, kekayaan, keselamatan, wewenang dsb.Sistem penghargaan Lambang-lambang kedudukanAktivitas sebagai bagian atau organ kolektif.

Lapisan-Lapisan dalam Masyarakat

Ukuran kekayaanUkuran kekuasaan danUkuran kedudukanUkuran Lapisan Sosial dalam Masyarakat

KedudukanPeranan (role)

Unsur-Unsur Lapisan dalam Masyarakat

Mobilitas SosialOleh :

DEFINISI SEDERHANAProses perpindahan posisi perubahan, pergeseran, peningkatan, penurunan status ataupun status sosial yang dialami oleh seseorang atau sekelompok orang dalam struktur sosial masyarakat

Faktor-faktor terjadinya mobilitas sosialDapat dibedakan menjadi 2 yaitu :

1. Faktor kelompok / struktur

2. Faktor individual

Faktor Kelompok / Struktura. Struktur pekerjaanb. Struktur ekonomic. Perbedaan fertilitas/kesuburand. Penunjang dan penghambat mobilitas (lembaga pendidikan, peraturan perundangan, lembaga pelatihan tenaga kerja)

Faktor IndividuPerbedaan bakat/kemampuanPerilaku yang berorientasi kepada mobilitas (mengikuti pendidikan, kebiasaan kerja, menunda kesenangan, penguasaan cara bermain (rule of the game), konsistensi antara tujuan dan usaha mencapainya)c. Faktor kemujurand. status sosiale. keadaan ekonomif. situasi politikg. demografi(kependudukan)h. keinginan melihat daerah lain

JENIS-JENIS MOBILITAS SOSIALMobilitas VertikalMobilitas HorizontalMobilitas Intragenerasi dan AntargenerasiMobilitas Struktural dan Penurunan

DAMPAK MOBILITAS SOSIAL DI MASYARAKAT

DAMPAK POSITIFMobilitas sosial memungkinkan masyarakat untuk mengisi jabatan-jabatan yang ada dengan orang yang paling ahli di bidang