Teori perilaku terencana

  • View
    166

  • Download
    1

Embed Size (px)

Text of Teori perilaku terencana

Teori Perilaku Terencana (Theory of Planned Behaviour)

Teori Perilaku Terencana(Theory of Planned Behavior)Desi RatnasariKartika Nindria P

Teori Perilaku TerencanaTeori Perilaku Terencana atau TPB (Theory of Planned Behavior) merupakan pengembangan lebih lanjut dari Teori Perilaku Beralasan (Theory of Reasoned Action).Teori perilaku yang direncanakan adalah sebuah teori tentang hubungan antara keyakinan dan perilaku.Teori ini menyatakan bahwa sikap terhadap perilaku, norma subjektif, dan persepsi pengendalian perilaku, bersama-sama membentuk niat perilaku individu dan perilaku.

Icek AjzenTheory of Planned Behavior (TPB) dicetuskan oleh Icek Ajzen pada tahun 1985 melalui artikelnya "From intentions to actions: A Theory of planned behavior".Menurut Ajzen (1991), faktor sentral dari perilaku individu adalah bahwa perilaku itu dipengaruhi oleh niat individu (behavior intention) terhadap perilaku tertentu tersebut.

AsumsiTeori Perilaku Terencana atau TPB (Theory of Planned Behavior) didasarkan pada asumsi bahwa manusia adalah makhluk yang rasional dan menggunakan informasi-informasi yang mungkin baginya secara sistematis (Achmat, 2010).

Perpanjangan self-efficacySelain sikap dan norma subjektif, TPB menambahkan konsep persepsi pengendalian perilaku, yang berasal dari teori self-efficacy (SET). Self-efficacy adalah prasyarat yang paling penting untuk perubahan perilaku, karena menentukan inisiasi perilaku koping. Teori self-efficacy memberikan kontribusi untuk menjelaskan berbagai hubungan antara keyakinan, sikap, niat, dan perilaku.

Self-efficacy dicetuskan oleh Bandura pada tahun 1977, yang berasal dari teori kognitif sosial.5

Konsep variabel kunci: Perilaku keyakinan dan sikap terhadap perilaku Keyakinan Perilaku: keyakinan individu tentang konsekuensi dari perilaku tertentu. Konsep ini didasarkan pada probabilitas subjektif bahwa perilaku akan menghasilkan hasil yang diberikan.Sikap terhadap perilaku: evaluasi individu positif atau negatif dari diri-kinerja perilaku tertentu. Konsepnya adalah sejauh mana kinerja dari perilaku tersebut positif atau negatif dihargai.

Konsep variabel kunci: Normatif keyakinan dan norma subyektif Normatif keyakinan: persepsi individu tentang perilaku tertentu, yang dipengaruhi oleh penilaian orang lain yang signifikan (misalnya, orang tua, pasangan, teman, guru). Norma subyektif: persepsi individu terhadap tekanan normatif sosial, atau keyakinan lain yang relevan 'bahwa ia harus atau tidak harus melakukan perilaku tersebut.

Perilaku niat dan perilakuNiat perilaku: indikasi kesiapan individu untuk melakukan perilaku tertentu.Perilaku: respon diamati individu dalam situasi tertentu sehubungan dengan target yang diberikan.

Pengaruh sosialKonsep pengaruh sosial telah dinilai oleh norma sosial dan keyakinan normatif baik dalam teori tindakan beralasan dan teori perilaku terencana. Pikiran elaborative Individu 'pada norma subyektif adalah persepsi pada apakah mereka diharapkan oleh teman, keluarga dan masyarakat untuk melakukan perilaku yang dianjurkan. Pengaruh sosial diukur dengan evaluasi berbagai kelompok sosial.

APLIKASI THEORY OF PLANNED BEHAVIORAplikasi lain dari Theory of Planned Behavior adalah di bidang psikologi lingkungan. Secara umum, tindakan yang ramah lingkungan membawa keyakinan normatif positif.Teori of Planned Behavior menjadi model yang sangat kuat dan prediktif untuk menjelaskan perilaku manusia. Itulah mengapa bidang kesehatan dan gizi telah menggunakan model ini sering dalam studi penelitian mereka.

Kelebihan TPBTPB membantu memprediksi niat perilaku yang berhubungan dengan kesehatan.TPB meningkatkan prediktabilitas niat di berbagai bidang yang berhubungan dengan kesehatan seperti, rekreasi, olahraga, diet, dll.TPB dapat menjelaskan perilaku sosial individu dengan mempertimbangkan norma sosial sebagai variabel penting

Kelemahan TPBTeori perilaku terencana didasarkan pada proses kognitif dan tingkat perubahan perilaku. Dalam situasi perilaku yang berhubungan dengan kesehatan, mengingat bahwa perilaku kesehatan individu yang paling dipengaruhi oleh emosi pribadi mereka dan alam mempengaruhi sarat, ini adalah kelemahan yang menentukan untuk memprediksi perilaku yang berhubungan dengan kesehatan.