BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Sebuah Negara tidak akan pernah bisa lepas dari berbagai macam permasalahan yang berhubungan dengan warga negaranya. Terlebih pada negara – negara yang memiliki jumlah penduduk yang tinggi seperti Indonesia. Masalah ketenagakerjaan, pengangguran, kenaikan harga (inflasi) dan kemiskinan di Indonesia sudah menjadi masalah pokok bangsa ini dan membutuhkan solusi yang tepat untuk menyelesaikan masalah tersebut agar tidak menghambat langkah Negara Indonesia untuk menjadi negara yang lebih maju. Meskipun di dunia ini terdapat beraneka ragam sistem ekonomi yang dianut oleh masing-masing negara, pada hakekatnya persoalan yang dihadapi oleh setiap sistem ekonomi tersebut adalah sama. Dalam rangka mencapai kemakmuran ekonomi bagi rakyatnya, setiap sistem ekonomi yang dianut oleh setiap negara akan menghadapi persoalan ekonomi yang sama. Untuk mengetahui masalah-masalah ekonomi apa saja yang ada di berbagai negara dan cara mengatasinya maka perlu adanya analisis yang di mulai dari hal terkescil. Berdasarkan uraian diatas maka judul makalah ini “Masalah-masalah Ekonomi” 1.2 RUMUSAN MASALAH Rumusan masalah dari makalah ini adalah : 1. Apa saja Masalah-masalah Ekonomi yang ada? 2. Bagaimana Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Tersebut? 1.3 TUJUAN Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui Masalah-masalah ekonomi 2. Mengetahui cara-cara mengatasi masalah ekonomi 3. Menambah ilmu pengetahuan khususnya di bidang ekonomi BAB II PEMBAHASAN 2.1 PENGERTIAN MASALAH EKONOMI Masalah Ekonomi adalah masalah yang sering terjadi dalam kehidupan sehari hari baik masalah dalam jual beli, tawar menawar ataupun ekspor impor. Dalam kehidupan sekarang terutama di Indonesia terdapat beberapa masalah ekonomi yang terjadi diantaranya Pengangguran, Kemiskinan, Harga, Profit, Inflasi, Hutang, Sistem Ekonomi, Ekonomi politik, Kesejahteraan dan Pertumbuhan Ekonomi. Untuk lebih memahami masalah masalah eonomi tersebut, saya akan menjelaskan satu persatu masalah ekonomi yang sering terjadi. Inti dari masalah ekonomi adalah adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas dengan alat pemuas kebutuhan yang terbatas. 2.2 PENYEBAB MASALAH EKONOMI Faktor-Faktor Penyebab Masalah Ekonomi  1. Kemiskinan Ketidakmampuan dari seseorang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya 2. Kesejahteraan  Merupakan kebalikan dari kemiskinan. Permasalahan ini sangat populer dalam ekonomi karena sifat manusia yang selalu tidak merasa cukup, ingin menjadi orang kaya, sejahtera, dan banyak uang. Semua itu terpaku pada sepatah kata: kemakmuran. Ini juga menjadi problema yang harus segera di selesaikan.  3. Pengangguran Dari tahun ke tahun jumlah pengangguran semakin banyak, ini dikarenakan sedikitnya lapangan kerja yang ada.  4. Kelangkaan Bahan Pokok Semakin tingginya harga kebutuhan pokok dipasaran mengakibatkan bahan pokok tersebut menjadi langka. 2.3 JENIS-JENIS MASALAH EKONOMI 2.3.1 MASALAH POKOK EKONOMI (KLASIK) Pokok masalah ekonomi ada tiga, yaitu: produksi, konsumsi dan distribusi. A. Masalah Produksi Produksi merupakan kegiatan untuk menciptakan atau membuat barang.Perngertian tersebut merupakan pengertian umum yang kita kenal sehari-hai.Adapun dalam ilmu ekonomi,prpduksi mencakup semua kegiatan yang bertujuan untuk menambah nilai guan barang.Kegiatan produksi dilakuakn manusia dengan menempuh pengubahan bentuk maupun tanpa negubah bentuk.Perbuatan manusia untuk menambah nilai guna barang tanpa mengubah bentuk disebut produksi jasa.Produksi jasa dibedakan menjadi dua (2) yaitu produksi jasa yang langsung dapat disunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia dan produksi jasa yang ditujukan untuk meningkatkan nilai guna.Misalnya produksi jasa yang langsung dapat digunakan untuk memjenuhi kebutuhan manusia antara lain,pendidikan,pengobatan,angkutan penumpang,dan kecantikan.Sedangkan produksi jasa yang ditujukan untuk meningkatkan nilai guna misalnya asuransi dan jasa pergudangan. Adapun perbuiatan manusia untuk menambah nilai guna barang dengan mengubah bentuk atau  sifat bahan dasar yang disebut produksi barang.Produksai barang dibedakan menjadi 2(dua) yaotu produksi barang komsumsi dan produksi barang modal.Barang komsumsi yang dapat langsung digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia.Adapun barang modal yaitu barang yang berguna untuk menghasilkan barang lain  untuk mencukupi kebutuhan manusia.Barang modal haruslah sesuai dan harus melalui serangakaian proses produksi terlebih dahulu sebelum dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Menurut kaum klasik,permasalahan produksi yang dialami manusia adalah bagaimana usaha untuk mencipatakan barang dan jasa yang dibutuhakan oleh orang banyak.,Kaum klasik hanya menitikberatkan [ada kuantitas benda (barang dan jasa) yang harus diproduksi.Kaum klasik tidak begitu memperhatikan perbedaan kebutuhan da selera masing-masing individu yang berbeda. B. Masalah Distribusi Kaum klasik menyatakan bahwa distribusi dapat dilakuakn secara langsung.Distribusi yaitu distribusi yang dilakukan tanpa melalui jasa perantara.Dengan kata lain,produsen dapat langsung menemui konsumen untuk menawarkan barang atau jasa yang dihasilakn.Selain distribusi secara langsung,kaum klasik juga  menyebutkan keberadaan pasar sebagai salah satu sarana distribusi.Pasar menjadi tempat bertemunya penjual dan pembeli untuk memeperjaulobelikan barang. C. Masalah komsumsi Kesesuaian antara barang yang diproduksi dengan kebutuhan masyarakat yang merupakan permasalahan komsumsi.Oleh karena itu,produsen harus memperhatkan kebutuhan,keinginan,dan  kemauan konsumen sebelum menentukan produksi. Suatu barang menjadi tidak berguna apabila tidak sesuai denagn kebutuhan,selera,dan daya beli masyarakat.Kegiatan [roduksi dan distribusi harus memperhatikan ketiga hal tersebut. 2.3.2 MASALAH EKONOMI MODERN Permasalahn ekonomi modern terdiri dari pilihan tentang barang dan jasa apa(what) yang harus diproduksi dan berapa (how many?how much) jumlah yang diproduksi,bagaiman(how) serta untuk siapa(for whom) barabng itu di produksi, faktor-faktor produksi yang tersedia harus diolah untuk disesuaikan dasn harus menghasilkan barang atau jasa yang dibutuhkan sesuai dengan keinginan.Siapa pihak yang akan membutuhkan atau mengolah faktor-faktor produksi menjadi barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan,serta untuk siapa barang dan jasa tersebut dihasilkan atau bagaimana barang atau jasa tersebut didistribusikan. A. Apa dan Berapa yang Diproduksi (What) Masalah ini menyangkut jenis barang dan jumlah yang akan diproduksi. karena sumber daya terbatas, masyarakat harus memutuskan barang apa yang akan diproduksi : apakah kita akan memproduksi makanan, obat-obatan atau mesin-mesin industri, buku-buku atau video, TV atau mainan anak, dan seterusnya. sangat tidak mungkin untuk memproduksinya semua jenis benda pemuas kebutuhan tersebut sejumlah yang diinginkan oleh masyarakat. setelah ditentukan apa yang akan diproduksi masyarakat harus memutuskan berapa jumlah barang tersebut harus diproduksi sehingga dapat ditentukan berapa sumber daya yang harus dialokasikan untuk makanan, berapa untuk obat-obatan, berapa untuk mesin-mesin industri, dan seterusnya. jika kita ingin memproduksi lebih banyak makanan, artinya sumber daya untuk memproduksi obat-obatan akan berkurang. dan sebaliknya. Keputusan mengenai barang apa yang harus diproduksi, harus dipertimbangkan dengan cermat. dalam pengalokasian dana pembangunan, terutama dalam memproduksi barang-barang, kita harus mengajukan alasan mengapa barang itu di produksi. kita harus dapat menjawab mengapa pembangunan diarahkan ke sektor pertanian? mengapa bukan ke sektor industri, misalnya setelah memprioritaskan ke sektor pertanian, selanjutnya harus ditentukan apakah kita akan memproduksi bahan pangan atau bahan untuk diekspor. Jika kita sudah diputuskan barang apa yang diproduksi, maka masalah berikutnya adalah berapa jumlah tergantung pada kondisi ekonomi dan system ekonomi Negara yang bersangkutan B. Bagaimana Cara Memproduksinya (How) Masalah dalam hal ini adalah teknologi dan metode industri apa yang digunakan untuk memproduksi suatu barang; berapa jumlah tenaga kerja, jenis mesin apa, serta bahan mentah apa yang akan digunakan. produksi dengan teknologi pada karya banyak menggunakan tenaga manusia, tetapi jumlah produksinya terbatas. jika kita digunakan adalah teknologi pada modal maka yang menjadi masalah adalah dari mana akan diperoleh modalnya Masalah kedua yang harus ditangani adalah bagaimana mengkombinasikan faktor-faktor produksi yang ada agar berhasil guna dan berdaya guna. Hal ini berkaitan dengan masalah metode produksi ini adalah bagaimana melakukan proses produksi tersebut seefisien mungkin sehingga produksi dapat berjalan dengan baik dan menghasilkan keuntungan, baik dalam jangka pendek maupun dalan jangka yang panjang C. .Siapa Pelaku Produksi (who) Di Indonesia dikenal tiga elemen [roduksi yaitu pemerintah,swasta ,dan koperasi.Pemerintah meupakan  pengatur kegiatan secara menyeluruh Pemerintah mengatur kegiatan produksi sebagaiman telah diatur oleh UUD 1945 pasal32 ayat 2.Dengan  demikian [ermasalahn mengenai siapa pelaku produksi menyangkut mana yang memiliki kewenangan untuk melakuakn produksi.Adanya spealisasi produksi selain untuk memenuhi kebutuhan masyarkat secara merat,juga untuk menerapkan prinsio efiseinsi dalam mengolah sumber daya serta menghindari terjadinya monopoli oleh individu atu kelompok. D. Untuk Siapa Diproduksi (Who) Permasalahan ini adalah, siapa yang memerlukan barang tersebut dan siapa saja yang menikmati hasilnya. dengan kata lain, bagaimana cara pendistribusiaanya. apakah barang-barang yang diproduksi tersebut akan didistribusikan menurut ukuran pendapatan, kekayaan, atau kelompok tertentu dari masyarakat. 2.4 CARA MENGATASI MASALAH EKONOMI Menghadapi masalah pokok ekonomi tersebut, bagaimana kita memecahkan pokok persoalan itu? Secara garis besar, kita mengenal empat sistem ekonomi yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan situasi kondisi dan ideologi negara yang bersangkutan. Keempat sistem ekonomi tersebut adalah sistem ekonomi tradisional, sistem ekonomi terpusat, sistem ekonomi pasar dan sistem ekonomi campuran. Melaluli sistem ekonomi ini kita bisa menerapkannya sesuai dengan keadaan ekonomi suatu negara sehingga masalah ekonomi dapat ditekan. A. Sistem Ekonomi Tradisional  Sistem ekonomi ini merupakan sistem ekonomi yang dijalankan secara bersama untuk kepentingan bersama (demokratis), sesuai dengan tata cara yang biasa ditempuh oleh nenek moyang sebelumnya. Dalam sistem ini segala barang dan jasa yang diperlukan, dipenuhi sendiri oleh masyarakat itu sendiri. Tentunya Anda akan bertanya apa tugas pemerintah dalam sistem ekonomi tradisional ini? Dalam sistem ekonomi tradisional, tugas pemerintah hanya terbatas memberikan perlindungan dalam bentuk pertahanan, dan menjaga ketertiban umum. Dengan kata lain kegiatan ekonomi yaitu masalah apa dan berapa, bagaimana dan untuk siapa barang diproduksi semuanya diatur oleh masyarakat. Pada umumnya, sistem perekonomian ini berlaku pada negara-negara yang belum maju, dan mulai ditinggalkan. Ciri-cirinya : · belum ada pembagian kerja · tukar menukar dengan system barter · hasil produksi dan system distribusi terbentuk karena kebiasaan / tradisi · produksi yang dihasilkan / dilakukan untuk memenuhi kebutuhan sendiri · kehidupan masyarakat yang bersifat kekeluargaan diatur secara bersama-sama · alam merupakan sumber kemakmuran Kebaikannya/kelebihannya : · masing-masing individu mempunyai keterikatan, sehingga rasa kekeluargaan dan kegotong royongan terlihat dan dirasakan oleh anggota masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Keburukan/kelemahannya : · pola tradisi akan mengakibatkan kurang berkembang pola berfikir masyarakat · hasil produksi terbatas karena mengandalkan tenaga manusia dan factor alam · pengakuan adanya hak milik, kebebasan dan hak asasi manusia berdasarkan hukum adat. B. Sistem Ekonomi Terpusat  Pada sistem ekonomi ini, pemerintah bertindak sangat aktif, segala kebutuhan hidup termasuk keamanan dan pertahanan direncanakan oleh pemerintah secara terpusat. Pelaksanaan dilakukan oleh daerah-daerah di bawah satu komando dari pusat. Dengan demikian, masalah apa dan berapa, bagaimana dan untuk siapa barang diproduksi, semuanya diatur oleh pemerintah secara terpusat. Kebebasan untuk melakukan kegiatan ekonomi dibatasi sehingga inisiatif perorangan tidak dapat berkembang. Pada umumnya sistem ekonomi terpusat ini diterapkan pada negara-negara yang menganut paham komunis. Namun karena kurang sesuai dengan aspirasi rakyat, akhir-akhir ini sudah ditinggalkan. Ciri-cirinya : · semua alat dan sumber produksi adalah milik Negara, maka hak milik perseorangan tidak ada · kebijakan perekonomian diatur oleh pemerintah pusat produksi ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang paling mendesak Kebaikannya : · pemerintah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap perekonomian · pemerintah bebas menentukan barang yang akan diproduksi sesuai dengan kebutuhan masyarakat · pemerintah mengatur distribusi barang produksi mudah melakukan mengendalian dan pengawasan · pelaksanaan pembangunan bias lebih cepat Kelemahannya : · setiap orang tidak memiliki apa-apa, kecuali barang yang sudah dibagi · pemerintah dominant mengatur seluruh kegiatan, sehingga potensi, inisiatif, dan daya kreasi tidak berkembang · segala apa yang diperintahkan pemerintah harus dilaksanakan C. Sistem Ekonomi Pasar  Pada sistem ekonomi pasar, kehidupan ekonomi diharapkan dapat berjalan bebas sesuai dengan mekanisme pasar. Siapa saja bebas memproduksi barang dan jasa, sehingga mendorong masyarakat untuk bekerja lebih giat dan efisien. Dengan demikian bagi produsen memungkinkan memperoleh laba sebesar-besarnya. Jika barang atau jasa dapat dipasarkan, pada akhirnya produsen akan menyesuaikan dengan keinginan dan daya beli konsumen. Salah satu ciri sistem ekonomi pasar adalah berlakunya persaingan secara bebas. Akibatnya yang kuat bertambah kuat, sedang yang lemah semakin terdesak tidak berdaya. Untuk mengatasi keadaan itu pemerintah ikut campur tangan melalui peraturan perundang-undangan yang dianggap perlu, sehingga terbentuk sistem ekonomi pasar yang terkendali, bukan ekonomi bebas lagi. Ciri-cirinya : · setiap manusia baik sebagai produsen maupun konsumen dianggap sebagai homo ekonomikus · pengakuan adanya hak milik pribadi · pengakuan terhadap kebebasan dan hak-hak asasi manusia secara formal kedaulatan konsumen dan kebebasan konsumen · system pasar dan persaingan bebas motif mencari laba terpusat pada kepentingan diri sendiri peranan pemerintah terbatas Kebaikannya : · setiap orang diberi kebebasan dan kesempatan untuk berusaha sebaik-baiknya · setiap orang bebas memiliki alat-alat produksi · setiap orang bebas memilih bidang usaha yang disukainya · persaingan dapat menyebabkan adanya dorongan untuk maju · produksi barang dan jasa didasarkan pada kebutuhan pasar tidak ada paksaan dari pemerintah Kelemahannya : · adanya kebebasan berusaha mengakibatkan yang kuat semakin kuat dan yang lemah semakin terdesak dan akhirnya pailit atau mati · menimbulkan monopoloi yang merugikan manusia · menimbulkan eksploitasi ( penindasan ) tidak adanya pemerataan pendapatan · stabilitas perekonomian tidak terjamin, sering menimbulkan krisis. D. Sistem Ekonomi Campuran  Sistem ekonomi campuran pada umumnya ditetapkan pada negara-negara berkembang. Dalam sistem ini sektor swasta dan pemerintah sama-sama diakui. Hal ini berarti di samping sektor swasta, terdapat pula badan perencana negara yang merencanakan arah dan perkembangan ekonomi. Sistem ekonomi campuran ini dasarnya merupakan perpaduan antara sistem ekonomi terpusat dengan sistem ekonomi pasar Cara lain mengatasi masalah ekonomi adalah  melaui peningkatan kualitas SDM atau peningkatan investasi menjadi lebih produktif.  Peran dan Fungsi Pemerintah di Bidang Ekonomi untuk mengatasi masalah tersebut ;  1. Fungsi stabilisasi, yaitu fungsi pemerintah dalam menciptakan kestabilan ekonomi, sosial politik, hokum, pertahanan dan keamanan.  2. Fungsi alokasi, yaitu fungsi pemerintah sebagai penyedia barang dan jasa public, seperti pembangunan jalan raya, gedung sekolah, penyediaan fasilitas penerangan, dan telepon. 3. Fungsi distribusi, yaitu fungsi pemerintah dalam pemerataan atau distribusi pendapatan masyarakat. BAB III PENUTUP 3.1 KESIMPULAN Inti dari masalah ekonomi adalah adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas dengan alat pemuas kebutuhan yang terbatas. Masalah ekonomi pasti dihadapi oleh setiap negara. Masalah ekonomi terdiri dari masalah ekonomi klasik dan masalah ekonomi modern. Masalah ekonomi klasik terdiri dari masalah produksi, konsumsi dan distribusi. Permasalahn ekonomi modern terdiri dari pilihan tentang barang dan jasa apa(what) yang harus diproduksi dan berapa (how many?how much) jumlah yang diproduksi,bagaiman(how) serta untuk siapa(for whom) barabng itu di produksi. Faktor-Faktor Penyebab Masalah Ekonomi antara lain Kemiskinan, Kesejahteraan Pengangguran, dan Kelangkaan Bahan Pokok. Untuk mengatasi masalah ekonomi perlu adanya sistem ekonomi yang sesuai bagi suatu negara. Secara garis besar, kita mengenal empat sistem ekonomi yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan situasi kondisi dan ideologi negara yang bersangkutan. Keempat sistem ekonomi tersebut adalah sistem ekonomi tradisional, sistem ekonomi terpusat, sistem ekonomi pasar dan sistem ekonomi campuran. DAFTAR PUSTAKA chandrapamungkas.wordpress.com http://ghendri85.wordpress.com/ http://id.answers.yahoo.com indradermawan.wordpress.com http://izaar.wordpress.com/ http://nanik-hendnan.blogspot.com/ http://oziekonomi.wordpress.com/ rejekireda.blogspot.com/ http://www.slideshare.net/ 2
Please download to view
All materials on our website are shared by users. If you have any questions about copyright issues, please report us to resolve them. We are always happy to assist you.
...

Makalah Masalah ekonomi

by gifta-nirwana-sumantri

on

Report

Category:

Education

Download: 0

Comment: 0

3,480

views

Comments

Description

Download Makalah Masalah ekonomi

Transcript

BAB I PENDAHULUAN 1.1 LATAR BELAKANG Sebuah Negara tidak akan pernah bisa lepas dari berbagai macam permasalahan yang berhubungan dengan warga negaranya. Terlebih pada negara – negara yang memiliki jumlah penduduk yang tinggi seperti Indonesia. Masalah ketenagakerjaan, pengangguran, kenaikan harga (inflasi) dan kemiskinan di Indonesia sudah menjadi masalah pokok bangsa ini dan membutuhkan solusi yang tepat untuk menyelesaikan masalah tersebut agar tidak menghambat langkah Negara Indonesia untuk menjadi negara yang lebih maju. Meskipun di dunia ini terdapat beraneka ragam sistem ekonomi yang dianut oleh masing-masing negara, pada hakekatnya persoalan yang dihadapi oleh setiap sistem ekonomi tersebut adalah sama. Dalam rangka mencapai kemakmuran ekonomi bagi rakyatnya, setiap sistem ekonomi yang dianut oleh setiap negara akan menghadapi persoalan ekonomi yang sama. Untuk mengetahui masalah-masalah ekonomi apa saja yang ada di berbagai negara dan cara mengatasinya maka perlu adanya analisis yang di mulai dari hal terkescil. Berdasarkan uraian diatas maka judul makalah ini “Masalah-masalah Ekonomi” 1.2 RUMUSAN MASALAH Rumusan masalah dari makalah ini adalah : 1. Apa saja Masalah-masalah Ekonomi yang ada? 2. Bagaimana Cara Mengatasi Masalah Ekonomi Tersebut? 1.3 TUJUAN Adapun tujuan dari penulisan makalah ini adalah : 1. Untuk mengetahui Masalah-masalah ekonomi 2. Mengetahui cara-cara mengatasi masalah ekonomi 3. Menambah ilmu pengetahuan khususnya di bidang ekonomi BAB II PEMBAHASAN 2.1 PENGERTIAN MASALAH EKONOMI Masalah Ekonomi adalah masalah yang sering terjadi dalam kehidupan sehari hari baik masalah dalam jual beli, tawar menawar ataupun ekspor impor. Dalam kehidupan sekarang terutama di Indonesia terdapat beberapa masalah ekonomi yang terjadi diantaranya Pengangguran, Kemiskinan, Harga, Profit, Inflasi, Hutang, Sistem Ekonomi, Ekonomi politik, Kesejahteraan dan Pertumbuhan Ekonomi. Untuk lebih memahami masalah masalah eonomi tersebut, saya akan menjelaskan satu persatu masalah ekonomi yang sering terjadi. Inti dari masalah ekonomi adalah adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas dengan alat pemuas kebutuhan yang terbatas. 2.2 PENYEBAB MASALAH EKONOMI Faktor-Faktor Penyebab Masalah Ekonomi  1. Kemiskinan Ketidakmampuan dari seseorang untuk memenuhi kebutuhan hidupnya 2. Kesejahteraan  Merupakan kebalikan dari kemiskinan. Permasalahan ini sangat populer dalam ekonomi karena sifat manusia yang selalu tidak merasa cukup, ingin menjadi orang kaya, sejahtera, dan banyak uang. Semua itu terpaku pada sepatah kata: kemakmuran. Ini juga menjadi problema yang harus segera di selesaikan.  3. Pengangguran Dari tahun ke tahun jumlah pengangguran semakin banyak, ini dikarenakan sedikitnya lapangan kerja yang ada.  4. Kelangkaan Bahan Pokok Semakin tingginya harga kebutuhan pokok dipasaran mengakibatkan bahan pokok tersebut menjadi langka. 2.3 JENIS-JENIS MASALAH EKONOMI 2.3.1 MASALAH POKOK EKONOMI (KLASIK) Pokok masalah ekonomi ada tiga, yaitu: produksi, konsumsi dan distribusi. A. Masalah Produksi Produksi merupakan kegiatan untuk menciptakan atau membuat barang.Perngertian tersebut merupakan pengertian umum yang kita kenal sehari-hai.Adapun dalam ilmu ekonomi,prpduksi mencakup semua kegiatan yang bertujuan untuk menambah nilai guan barang.Kegiatan produksi dilakuakn manusia dengan menempuh pengubahan bentuk maupun tanpa negubah bentuk.Perbuatan manusia untuk menambah nilai guna barang tanpa mengubah bentuk disebut produksi jasa.Produksi jasa dibedakan menjadi dua (2) yaitu produksi jasa yang langsung dapat disunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia dan produksi jasa yang ditujukan untuk meningkatkan nilai guna.Misalnya produksi jasa yang langsung dapat digunakan untuk memjenuhi kebutuhan manusia antara lain,pendidikan,pengobatan,angkutan penumpang,dan kecantikan.Sedangkan produksi jasa yang ditujukan untuk meningkatkan nilai guna misalnya asuransi dan jasa pergudangan. Adapun perbuiatan manusia untuk menambah nilai guna barang dengan mengubah bentuk atau  sifat bahan dasar yang disebut produksi barang.Produksai barang dibedakan menjadi 2(dua) yaotu produksi barang komsumsi dan produksi barang modal.Barang komsumsi yang dapat langsung digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia.Adapun barang modal yaitu barang yang berguna untuk menghasilkan barang lain  untuk mencukupi kebutuhan manusia.Barang modal haruslah sesuai dan harus melalui serangakaian proses produksi terlebih dahulu sebelum dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan manusia. Menurut kaum klasik,permasalahan produksi yang dialami manusia adalah bagaimana usaha untuk mencipatakan barang dan jasa yang dibutuhakan oleh orang banyak.,Kaum klasik hanya menitikberatkan [ada kuantitas benda (barang dan jasa) yang harus diproduksi.Kaum klasik tidak begitu memperhatikan perbedaan kebutuhan da selera masing-masing individu yang berbeda. B. Masalah Distribusi Kaum klasik menyatakan bahwa distribusi dapat dilakuakn secara langsung.Distribusi yaitu distribusi yang dilakukan tanpa melalui jasa perantara.Dengan kata lain,produsen dapat langsung menemui konsumen untuk menawarkan barang atau jasa yang dihasilakn.Selain distribusi secara langsung,kaum klasik juga  menyebutkan keberadaan pasar sebagai salah satu sarana distribusi.Pasar menjadi tempat bertemunya penjual dan pembeli untuk memeperjaulobelikan barang. C. Masalah komsumsi Kesesuaian antara barang yang diproduksi dengan kebutuhan masyarakat yang merupakan permasalahan komsumsi.Oleh karena itu,produsen harus memperhatkan kebutuhan,keinginan,dan  kemauan konsumen sebelum menentukan produksi. Suatu barang menjadi tidak berguna apabila tidak sesuai denagn kebutuhan,selera,dan daya beli masyarakat.Kegiatan [roduksi dan distribusi harus memperhatikan ketiga hal tersebut. 2.3.2 MASALAH EKONOMI MODERN Permasalahn ekonomi modern terdiri dari pilihan tentang barang dan jasa apa(what) yang harus diproduksi dan berapa (how many?how much) jumlah yang diproduksi,bagaiman(how) serta untuk siapa(for whom) barabng itu di produksi, faktor-faktor produksi yang tersedia harus diolah untuk disesuaikan dasn harus menghasilkan barang atau jasa yang dibutuhkan sesuai dengan keinginan.Siapa pihak yang akan membutuhkan atau mengolah faktor-faktor produksi menjadi barang dan jasa untuk memenuhi kebutuhan,serta untuk siapa barang dan jasa tersebut dihasilkan atau bagaimana barang atau jasa tersebut didistribusikan. A. Apa dan Berapa yang Diproduksi (What) Masalah ini menyangkut jenis barang dan jumlah yang akan diproduksi. karena sumber daya terbatas, masyarakat harus memutuskan barang apa yang akan diproduksi : apakah kita akan memproduksi makanan, obat-obatan atau mesin-mesin industri, buku-buku atau video, TV atau mainan anak, dan seterusnya. sangat tidak mungkin untuk memproduksinya semua jenis benda pemuas kebutuhan tersebut sejumlah yang diinginkan oleh masyarakat. setelah ditentukan apa yang akan diproduksi masyarakat harus memutuskan berapa jumlah barang tersebut harus diproduksi sehingga dapat ditentukan berapa sumber daya yang harus dialokasikan untuk makanan, berapa untuk obat-obatan, berapa untuk mesin-mesin industri, dan seterusnya. jika kita ingin memproduksi lebih banyak makanan, artinya sumber daya untuk memproduksi obat-obatan akan berkurang. dan sebaliknya. Keputusan mengenai barang apa yang harus diproduksi, harus dipertimbangkan dengan cermat. dalam pengalokasian dana pembangunan, terutama dalam memproduksi barang-barang, kita harus mengajukan alasan mengapa barang itu di produksi. kita harus dapat menjawab mengapa pembangunan diarahkan ke sektor pertanian? mengapa bukan ke sektor industri, misalnya setelah memprioritaskan ke sektor pertanian, selanjutnya harus ditentukan apakah kita akan memproduksi bahan pangan atau bahan untuk diekspor. Jika kita sudah diputuskan barang apa yang diproduksi, maka masalah berikutnya adalah berapa jumlah tergantung pada kondisi ekonomi dan system ekonomi Negara yang bersangkutan B. Bagaimana Cara Memproduksinya (How) Masalah dalam hal ini adalah teknologi dan metode industri apa yang digunakan untuk memproduksi suatu barang; berapa jumlah tenaga kerja, jenis mesin apa, serta bahan mentah apa yang akan digunakan. produksi dengan teknologi pada karya banyak menggunakan tenaga manusia, tetapi jumlah produksinya terbatas. jika kita digunakan adalah teknologi pada modal maka yang menjadi masalah adalah dari mana akan diperoleh modalnya Masalah kedua yang harus ditangani adalah bagaimana mengkombinasikan faktor-faktor produksi yang ada agar berhasil guna dan berdaya guna. Hal ini berkaitan dengan masalah metode produksi ini adalah bagaimana melakukan proses produksi tersebut seefisien mungkin sehingga produksi dapat berjalan dengan baik dan menghasilkan keuntungan, baik dalam jangka pendek maupun dalan jangka yang panjang C. .Siapa Pelaku Produksi (who) Di Indonesia dikenal tiga elemen [roduksi yaitu pemerintah,swasta ,dan koperasi.Pemerintah meupakan  pengatur kegiatan secara menyeluruh Pemerintah mengatur kegiatan produksi sebagaiman telah diatur oleh UUD 1945 pasal32 ayat 2.Dengan  demikian [ermasalahn mengenai siapa pelaku produksi menyangkut mana yang memiliki kewenangan untuk melakuakn produksi.Adanya spealisasi produksi selain untuk memenuhi kebutuhan masyarkat secara merat,juga untuk menerapkan prinsio efiseinsi dalam mengolah sumber daya serta menghindari terjadinya monopoli oleh individu atu kelompok. D. Untuk Siapa Diproduksi (Who) Permasalahan ini adalah, siapa yang memerlukan barang tersebut dan siapa saja yang menikmati hasilnya. dengan kata lain, bagaimana cara pendistribusiaanya. apakah barang-barang yang diproduksi tersebut akan didistribusikan menurut ukuran pendapatan, kekayaan, atau kelompok tertentu dari masyarakat. 2.4 CARA MENGATASI MASALAH EKONOMI Menghadapi masalah pokok ekonomi tersebut, bagaimana kita memecahkan pokok persoalan itu? Secara garis besar, kita mengenal empat sistem ekonomi yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan situasi kondisi dan ideologi negara yang bersangkutan. Keempat sistem ekonomi tersebut adalah sistem ekonomi tradisional, sistem ekonomi terpusat, sistem ekonomi pasar dan sistem ekonomi campuran. Melaluli sistem ekonomi ini kita bisa menerapkannya sesuai dengan keadaan ekonomi suatu negara sehingga masalah ekonomi dapat ditekan. A. Sistem Ekonomi Tradisional  Sistem ekonomi ini merupakan sistem ekonomi yang dijalankan secara bersama untuk kepentingan bersama (demokratis), sesuai dengan tata cara yang biasa ditempuh oleh nenek moyang sebelumnya. Dalam sistem ini segala barang dan jasa yang diperlukan, dipenuhi sendiri oleh masyarakat itu sendiri. Tentunya Anda akan bertanya apa tugas pemerintah dalam sistem ekonomi tradisional ini? Dalam sistem ekonomi tradisional, tugas pemerintah hanya terbatas memberikan perlindungan dalam bentuk pertahanan, dan menjaga ketertiban umum. Dengan kata lain kegiatan ekonomi yaitu masalah apa dan berapa, bagaimana dan untuk siapa barang diproduksi semuanya diatur oleh masyarakat. Pada umumnya, sistem perekonomian ini berlaku pada negara-negara yang belum maju, dan mulai ditinggalkan. Ciri-cirinya : · belum ada pembagian kerja · tukar menukar dengan system barter · hasil produksi dan system distribusi terbentuk karena kebiasaan / tradisi · produksi yang dihasilkan / dilakukan untuk memenuhi kebutuhan sendiri · kehidupan masyarakat yang bersifat kekeluargaan diatur secara bersama-sama · alam merupakan sumber kemakmuran Kebaikannya/kelebihannya : · masing-masing individu mempunyai keterikatan, sehingga rasa kekeluargaan dan kegotong royongan terlihat dan dirasakan oleh anggota masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Keburukan/kelemahannya : · pola tradisi akan mengakibatkan kurang berkembang pola berfikir masyarakat · hasil produksi terbatas karena mengandalkan tenaga manusia dan factor alam · pengakuan adanya hak milik, kebebasan dan hak asasi manusia berdasarkan hukum adat. B. Sistem Ekonomi Terpusat  Pada sistem ekonomi ini, pemerintah bertindak sangat aktif, segala kebutuhan hidup termasuk keamanan dan pertahanan direncanakan oleh pemerintah secara terpusat. Pelaksanaan dilakukan oleh daerah-daerah di bawah satu komando dari pusat. Dengan demikian, masalah apa dan berapa, bagaimana dan untuk siapa barang diproduksi, semuanya diatur oleh pemerintah secara terpusat. Kebebasan untuk melakukan kegiatan ekonomi dibatasi sehingga inisiatif perorangan tidak dapat berkembang. Pada umumnya sistem ekonomi terpusat ini diterapkan pada negara-negara yang menganut paham komunis. Namun karena kurang sesuai dengan aspirasi rakyat, akhir-akhir ini sudah ditinggalkan. Ciri-cirinya : · semua alat dan sumber produksi adalah milik Negara, maka hak milik perseorangan tidak ada · kebijakan perekonomian diatur oleh pemerintah pusat produksi ditujukan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat yang paling mendesak Kebaikannya : · pemerintah bertanggung jawab sepenuhnya terhadap perekonomian · pemerintah bebas menentukan barang yang akan diproduksi sesuai dengan kebutuhan masyarakat · pemerintah mengatur distribusi barang produksi mudah melakukan mengendalian dan pengawasan · pelaksanaan pembangunan bias lebih cepat Kelemahannya : · setiap orang tidak memiliki apa-apa, kecuali barang yang sudah dibagi · pemerintah dominant mengatur seluruh kegiatan, sehingga potensi, inisiatif, dan daya kreasi tidak berkembang · segala apa yang diperintahkan pemerintah harus dilaksanakan C. Sistem Ekonomi Pasar  Pada sistem ekonomi pasar, kehidupan ekonomi diharapkan dapat berjalan bebas sesuai dengan mekanisme pasar. Siapa saja bebas memproduksi barang dan jasa, sehingga mendorong masyarakat untuk bekerja lebih giat dan efisien. Dengan demikian bagi produsen memungkinkan memperoleh laba sebesar-besarnya. Jika barang atau jasa dapat dipasarkan, pada akhirnya produsen akan menyesuaikan dengan keinginan dan daya beli konsumen. Salah satu ciri sistem ekonomi pasar adalah berlakunya persaingan secara bebas. Akibatnya yang kuat bertambah kuat, sedang yang lemah semakin terdesak tidak berdaya. Untuk mengatasi keadaan itu pemerintah ikut campur tangan melalui peraturan perundang-undangan yang dianggap perlu, sehingga terbentuk sistem ekonomi pasar yang terkendali, bukan ekonomi bebas lagi. Ciri-cirinya : · setiap manusia baik sebagai produsen maupun konsumen dianggap sebagai homo ekonomikus · pengakuan adanya hak milik pribadi · pengakuan terhadap kebebasan dan hak-hak asasi manusia secara formal kedaulatan konsumen dan kebebasan konsumen · system pasar dan persaingan bebas motif mencari laba terpusat pada kepentingan diri sendiri peranan pemerintah terbatas Kebaikannya : · setiap orang diberi kebebasan dan kesempatan untuk berusaha sebaik-baiknya · setiap orang bebas memiliki alat-alat produksi · setiap orang bebas memilih bidang usaha yang disukainya · persaingan dapat menyebabkan adanya dorongan untuk maju · produksi barang dan jasa didasarkan pada kebutuhan pasar tidak ada paksaan dari pemerintah Kelemahannya : · adanya kebebasan berusaha mengakibatkan yang kuat semakin kuat dan yang lemah semakin terdesak dan akhirnya pailit atau mati · menimbulkan monopoloi yang merugikan manusia · menimbulkan eksploitasi ( penindasan ) tidak adanya pemerataan pendapatan · stabilitas perekonomian tidak terjamin, sering menimbulkan krisis. D. Sistem Ekonomi Campuran  Sistem ekonomi campuran pada umumnya ditetapkan pada negara-negara berkembang. Dalam sistem ini sektor swasta dan pemerintah sama-sama diakui. Hal ini berarti di samping sektor swasta, terdapat pula badan perencana negara yang merencanakan arah dan perkembangan ekonomi. Sistem ekonomi campuran ini dasarnya merupakan perpaduan antara sistem ekonomi terpusat dengan sistem ekonomi pasar Cara lain mengatasi masalah ekonomi adalah  melaui peningkatan kualitas SDM atau peningkatan investasi menjadi lebih produktif.  Peran dan Fungsi Pemerintah di Bidang Ekonomi untuk mengatasi masalah tersebut ;  1. Fungsi stabilisasi, yaitu fungsi pemerintah dalam menciptakan kestabilan ekonomi, sosial politik, hokum, pertahanan dan keamanan.  2. Fungsi alokasi, yaitu fungsi pemerintah sebagai penyedia barang dan jasa public, seperti pembangunan jalan raya, gedung sekolah, penyediaan fasilitas penerangan, dan telepon. 3. Fungsi distribusi, yaitu fungsi pemerintah dalam pemerataan atau distribusi pendapatan masyarakat. BAB III PENUTUP 3.1 KESIMPULAN Inti dari masalah ekonomi adalah adanya ketidakseimbangan antara kebutuhan manusia yang tidak terbatas dengan alat pemuas kebutuhan yang terbatas. Masalah ekonomi pasti dihadapi oleh setiap negara. Masalah ekonomi terdiri dari masalah ekonomi klasik dan masalah ekonomi modern. Masalah ekonomi klasik terdiri dari masalah produksi, konsumsi dan distribusi. Permasalahn ekonomi modern terdiri dari pilihan tentang barang dan jasa apa(what) yang harus diproduksi dan berapa (how many?how much) jumlah yang diproduksi,bagaiman(how) serta untuk siapa(for whom) barabng itu di produksi. Faktor-Faktor Penyebab Masalah Ekonomi antara lain Kemiskinan, Kesejahteraan Pengangguran, dan Kelangkaan Bahan Pokok. Untuk mengatasi masalah ekonomi perlu adanya sistem ekonomi yang sesuai bagi suatu negara. Secara garis besar, kita mengenal empat sistem ekonomi yang tumbuh dan berkembang sesuai dengan situasi kondisi dan ideologi negara yang bersangkutan. Keempat sistem ekonomi tersebut adalah sistem ekonomi tradisional, sistem ekonomi terpusat, sistem ekonomi pasar dan sistem ekonomi campuran. DAFTAR PUSTAKA chandrapamungkas.wordpress.com http://ghendri85.wordpress.com/ http://id.answers.yahoo.com indradermawan.wordpress.com http://izaar.wordpress.com/ http://nanik-hendnan.blogspot.com/ http://oziekonomi.wordpress.com/ rejekireda.blogspot.com/ http://www.slideshare.net/ 2
Fly UP